Anda di halaman 1dari 7

BAB I

VEKTOR
1.1 Definisi
Besaran dapat dikelompokkan sebagai besaran skalar dan besaran vektor.
Skalar adalah besaran yang dicirikan hanya oleh harganya.
Contoh besaran skalar: massa, panjang, waktu, temperatur dan sebagainya.
Medan skalar adalah fungsi kedudukan yang dicirikan hanya oleh harganya di semua
titik dalam ruang.
Vektor adalah besaram yang dicirikan oleh harga dan arahnya.
Contoh besaran vektor: kecepatan, percepatan, gaya dan sebagainya.
Medan vektor adalah suatu fungsi kedudukan yang ditentukan oleh harga dan arahnya
di semua titik dalam ruang.
1.2 Aljabar vektor
Vektor direpresentasikan secara geometris oleh garis berarah, panjangnya menyatakan
besar atau magnitudo dan arahnya menyatakan arah vektor. Vektor secara analitis
merupakan superposisi vektor-vektor basis. Dalam koodinat kartesian V = xi + y j +
zk.
Secara geometris vektor tersusun atas komponen: Vx, Vy, Vz.
V x V cos ,

V y V cos ,

V z V cos

, dengan , , dan masing-masing

adalah sudut antara vektor dengan sumbu X, Y dan Z.

V x2 V y2 V z2

adalah

magnitudo atau panjang vektor V.


Jumlah dua buah vektor didefinisikan:
C = A+ B
Dengan Cx = Ax + Bx,

(1.1)
Cy = Ay + By

Cz = Az + Bz

Pengurangan vektor
A B = A + (-B)

(1.2)

Sifat asosiatif
(A + B) + C = A + (B + C)

(1.3)

Sifat komutatif
A+B= B+A

(1.4)

2
Perkalian
Ada tiga jenis perkalian yakni:
1. Perkalian skalar dengan vektor: misal c skalar dan A vektor, maka
B = c A, dengan Bx = c Ax,

By = c Ay,

Bz = c Az

(1.5)

2. Perkalian titik atau dot product atau perkalian skalar:


A . B = Ax Bx + Ay By + Az Bz =

A B cos

= c (skalar)

(1.6)

Dengan sudut antara A dan B


3. Perkalian silang atau cross product atau perkalian vektor
A x B = C,

C adalah vektor dengan komponen

Cx = AyBz AzBy,

Cy = AzBx AxBz,

Cz = AxBy - AyBx

(1.7)

Atau bila ditulis dalambentuk determinan

Perkalian bersifat anti komutatif


A x B = -B x A
Magnitudo C =

(1.8)
C A B sin

, dengan sudut antara A dan B

(1.9)

Kombinasi
Ax

Ay

Az

D A.B C B x

By

B z B.A C

Cx

Cy

Cz

D = A x (B x C) = B (A.C) C(A.B)

(1.10)
(bac-cab rule)

(1.11)

1.3 Operator nabla


Operator nabla dengan simbul , bukan suatu vektor dalam arti biasanya. Sebagai
vektor, dia tidak berdiri sendiri, lazimnya sebagai operator matematik baru berarti bila
dia bekerja kepada suatu fungsi.
Penggunaan operator nabla
Misalkan ada fungsi dengan tiga variabel T(x,y,z) yang menunjukkan suatu suhu pada
suatu ruangan.

3
Menurut teori deferensial parsial:
T
T
T
dy
dx
dz T dl
x
z
y

dT

(1.12)
T

mengingat dl = i dx + j dy + k dz, maka gradien suhu T = T = x i y j z k


merupakan besaran vektor dengan 3 komponennya masing-masing mempunyai arah
sesuai dengan arah vektor satuan i, j, dan k. Jadi interpretasi geometris suatu gradien,
seperti vektor yang mempunyai harga dan arah, dan ditulis dalam bentuk abstrak:
dT T dl T dl cos

(1.13)

dengan sudut antara T dengan dl, sehingga operator didefinisikan dalam


koordinat Cartesius sebagai:
i

j
k
x
y
z

(1.14)
Seperti halnya vektor biasa, operator dapat bekerja dengan 3 bentuk perkalian:
1. Bekerja pada fungsi skalar: T disebut gradien
2. Bekerja pada fungsi vektor, melalui perkalian dot: .V disebut divergensi
3. Bekerja pada fungsi vektor, melalui perkalian silang: x V disebut rotasi atau
curl.
Gradien
Gradien suatu fungsi scalar adalah suatu vector yang harganya merupakan turunan
berarah maksimum di titik yang sedang di tinjau, sedangkan arahnya merupakan arah
turunan berarah maksimum di titik tersebut.

j
k
x
y
z

(1.15)

Contoh
1. Gradien suatu fungsi r
Ambil f(r) = f

x2 y2 z2

f r i

f r
f r
f r
j
k
x
y
z

x2 y2 z2
x
dengan f r df r r dan r

dx

sehingga
x
df
y
z df r r df
f r i j k

r0
r dr
dr
r
r dr
r

misal

1
r0
r

r 1

2
dr
r

(1.15)

r0

2. Anggap bahwa permukaan yang diperhatikan merupakan kulit bola


sepusat/konsentris,

x, y , z

maka

x 2 y 2 z 2 ri C i konstan dan

ri C i adalah beda nilai pada kulit bola yang berbeda. Gradien :

r r0

d r
r0
dr

r0
r2
r1

Jelaslah bahwa turunan maksimum fungsi adalah dalam arah radial.


Divergensi
Divergensi suatu vector adalah limit integral permukaan persatuan volum, jika volum
yang terlingkupi oleh permukaan tersebut mendekati nol.
F

lim

1
V 0V

F n da

(1.16)

5
Dalam koordinat tegak lurus, divergensi:
.F

Fy Fz
Fx

x
y z

(1.17)

Arti fisis dari divergensi dapat dipahami seperti contoh pada mekanika fluida berikut:
Jika v menyatakan kecepatan fluida sebagai fungsi kedudukan, dan kerapatannya,
maka

v n da ,

jelas merupakan jumlah volum fluida persatuan waktu (atau

debit) yang meninggalkan volum yang terlingkupi oleh S. Jadi jelaslah bahwa
divergensi dapat ditafsirkan sebagai limit kuat sumber persatuan volum atau
merupakan kerapatn sumber fluida tak termampatkan.
Teorema Divergensi/Teorema Gauss
Integral dari divergensi suatu vector pada volum V sama dengan integral permukaan
komponen normal vector itu pada permukaan yang melingkupi V.

F dV F n da
V

(1.18)

Kita tinjau vector-vektor radial yang banyak muncul dalam masalah listrik magnet:


x y z
ix j y kz
.r i
j
k

3
y
z
x y z
x

Bagaimana divergensi perkalian vector dan fungsi scalar radial?


. r f r

2
2
2

x f r y f r z f r 3 f r x df y df z df
x
y
z
r dr
r dr
r dr

r f r 3 f r r

df
dr

(1.19)

Bila f r r n 1 , maka r r n 1 3r n 1 n 1 r n 1 n 2 r n 1
Rotasi atau Curl
Rotasi suatu vector adalah limit angka banding antara integral perkalian silang vector
itu dengan normal yang berarah ke luar di seluruh permukaan tertutup terhadap volum
yang terlingkup oleh permukaan tersebut untuk untuk harga volum yang mendekati
nol.

lim 1
V 0V

n F da

(1.20)
Perhatikan bahwa definisi rotasi sangat mirip dengan divergensi, bedanya dot dengan
cross.
Kita tinjau vector dan fungsi radial
r f r f r r f r r
i

r
x
x

rf r

y
y

df r
0 , dan f r r0
, sehingga
z
dr
z

df
r0 r 0 karena r0 dan r arahnya sama.
dr

Arti fisis rotasi suatu medan vector adalah setara dengan divergensi suatu medan
vector. Namun bahwasanya medan vector ada yang bersifat divergen atau bersifat
rotasional. Divergensi medan vector adalah rapat sumber dari medan vector yang
bersifat divergen, sedang Rotasi medan vector menghasilkan rapat sumber dari suatu
medan vector rotasional.
Operator Laplace

j
k
. i j k i
y
z x
y
z
x

2 2 2

2
x 2
y 2
z 2

2
2
2

2
2
2
x
y
z

, dinamakan operator Laplace

Cari g r ?
Dari contoh 1: g r r0

dg r
dr

Dari contoh 4: g r r0
g r

Teorema Stokes

dg r
r dg

dr
r dr

3 dg r d 2 g r dg
2 dg d 2 g

r dr r dr 2 r 2 dr
r dr dr 2

7
Integral garis suatu vektor sepanjang kurva tertutup sama dengan integral komponen
normal curlnya pada permukaan yang dibatasi oleh kurva tersebut.

F dl F n da
C

Perhatikan bahwa pada teorema divergensi bentuk pengintegralan volum dan luasan
dapat saling digantikan dengan prosedur tertentu, sedang pada teorema Stokes integral
luasan dapat digantikan dengan integral garis dengan prosedur tertentu.