Anda di halaman 1dari 10

PENDAHULUAN

Di beberapa unit usaha, fokus adalah pada laba yang diukur dari selisih antara
pendapatan dan beban. Di unit usaha yang lain, laba dibandingkan dengan aktiva yang
digunakan untuk menghasilkan laba tersebut. Pusat tanggung jawab yang terakhir ini
disebut sebagai pusat investasi. Dua metode yang menghubungkan laba dengan dasar
investasi:
1. Persentase tingkat pengembalian atas investasi (Return on Investment-ROI).
2. Nilai tambah ekonomi (Economic Value Added-EVA).
Tingkat pengembalian atas investasi (ROI) adalah suatu rasio perbandingan.
Pembilangnya (numerator) adalah pendapatan yang dilaporkan pada laporan keuangan.
Penyebutnya (denominator) adalah aktiva yang digunakan.
Nilai tambah ekonomi (EVA) adalah jumlah uang, bukan rasio. EVA dapat
diperoleh dengan mengurangkan beban modal (capital charge) dari laba operasi bersih
(net operating profit).
Dalam analisis mengenai perlakuan alternatif atas aktiva dan perbandingan ROI
dengan EVA- dua cara dalam mengaitkan laba dengan aktiva yang digunakan- yang
paling menarik adalah seberapa baiknya alternatif-alternatif tersebut melayani kedua
tujuan diatas untuk menyediakan informasi guna pengambilan keputusan yang baik dan
pengukuran kinerja ekonomi suatu unit usaha.

RUMUSAN MASALAH
1. Perusahaan JKL menggunakan EVA untuk mengukur kinerja laba divisional. Perusahaan
membebankan tingkat pengembalian sebesar 5% ke tiap divisi atas aktiva rata-rata lancar
dan tingkat pengembalian 10% atas rata-rata aktiva tetap. Dibawah ini adalah statistik
keuangan dari 3 divisi perusahaan JKL.
Divisi
J

Data anggaran (dalamribuan $)


Anggaranlaba 1987
$ 50
Anggaranaktivalancar 1987
300
Anggaranaktivatetap 1987
400
500

$ 90

$ 55

100

200

400
Divisi
J

Data aktual (dalamribuan $)


Laba 1987
$ 50
Aktivalancar 1987

$ 80
100

L
$ 60
200

Pertanyaan
A. Hitunglah tujuan ROI dan ROI aktual setiap divisi untuk tahun 1987.
B. Hitunglah tujuan EVA setiap divisi untuk tahun 1987.
C. Hitunglah EVA aktual setiap divi untuk tahun 1987 dan hitunglah jumlahnya jika
EVA berada di bawah atau di atas sasaran.
2. Sesuai dengan anggaran laba dan aktiva dari 3 divisi pada Perusahaan JKL yang ada pada
Soal 1. Daftar berikut adalah 4 langkah dari pihak manajemen, beserta dampak keuangan
dari langkah-langkah tersebut. Untuk setiap situasi ini, hitunglah dampaknya terhadap
anggaran ROI dan EVA untuk tiap divisi. (Cara lain untuk menganalisis soal ini adalah
menghitung sejauh mana langkah-langkah tersebut membantu atau merintangi manajer
divisi dalam mencapai cita-cita laba mereka).

Situasi 1. Investasi pada aktiva tetap telah dilakukan. Langkah ini menaikkan ratarata aktiva tetap sebesar $100.000 dan menaikkan laba sebesar $10.000

Situasi 2. Investasi pada aktiva tetap telah dilakukan. Langkah ini menaikkan rata-

rata aktiva tetap sebesar $100.000 dan menaikkan laba sebesar $7.000
Situasi 3. Program untuk mengurangi persediaan telah dilaksanakan. Hasilnya,
persediaan berkurang hingga $50.000. Kenaikan biaya dan berkurangnya
penjualan sebagai akibat dari jumlah persediaan yang lebih rendah telah

mengurangi laba sebesar $5.000


Situasi 4. Sebuah pabrik ditutup dan dijual. Aktiva tetap berkurang sebesar
$75.000 dan labanya (dari penjulan yang berkurang) menurun sebesar $7.500.

PEMBAHASAN
1. A. Tujuan ROI (Anggaran Laba):

J:

90.000
100 =18
500.000

K:

55.000
100 =9,16
600.000

L:

50.000
100 =
6,25%
800.000

ROI Aktual:
J:

80.000
100 =16,32
490.000

K:

60.000
100 =9,37
640.000

L:

50.000
100 =5,55
900.000

B. Tujuan Eva setiap divisi tahun 1987:


J: 90.000 (5 100.000+10 400.000)=45.000
K: 55.000 ( 5 200.000+10 400.000 )=5.000
L: 50.000 ( 5 300.000+10 500.000 )=(15.000)

C. Eva aktual:
J: 80.000 ( 5 90.000+ 10 400.000 )=35.500

K: 60.000 ( 5 190.000+10 450.000 ) =5.500


L: 50.000 ( 5 350.000+10 550.000 )=(22.500)

2. Situasi 1: Rata-rata aktiva tetap naik sebesar $ 100.000 dan laba naik sebesar $ 10.000
Tujuan ROI:
J:

100.000
100 =16,66
600.000

K:

65.000
100 =9,28
700.000

L:

60.000
100 =
6,66%
900.000

Tujuan EVA:
J: 100.000 (5 100.000+10 500.000)=45000
K: 65.000 ( 5 200.000+10 500.000 )=5000
L: 60.000 ( 5 300.000+10 600.000 )=(15000)

Situasi 2: Rata-rata aktiva tetap naik sebesar $ 100.000 dan laba naik sebesar $ 7.000
Tujuan ROI:
J:

97.000
100 =16,16
600.000

K:

62.000
100 =8,85
700.000

L:

57.000
100 =
6,33%
900.000

Tujuan EVA:
J: 97.000 (5 100.000+10 500.000)=42.000
K: 62.000 ( 5 200.000+10 500.000 )=2.000
L: 57.000 ( 5 300.000+10 600.000 )=(18.000)

Situasi 3: Persedian berkurang menjadi $ 50.000 dan laba berkurang $ 5.000


Tujuan ROI:
J:

85.000
100 =18,88
450.000

K:

50.000
100 =9,09
550.000

L:

45.000
100 =
6%
750.000

Tujuan EVA:
J: 85.000 (5 50.000+10 400.000)=42.500
K: 50.000 ( 5 150.000+10 400.000 ) =2.500

L: 45.000 ( 5 250.000+10 500.000 )=(17.500)

Situasi 4: Aktiva tetap berkurang menjadi $ 75.000 dan laba berkurang $ 7.500
Tujuan ROI:
J:

82.500
100 =19,41
425.000

K:

47.500
100 =9,04
525.000

L:

42.500
100 =
5,86%
725.000

Tujuan EVA:
J: 82.500 (5 100.000+10 325.000)=45.000
K: 47.500 ( 5 200.000+10 325.000 )=5.000
L: 42.500 ( 5 300.000+10 425.000 )=(15.000)

KESIMPULAN
Pusat investasi adalah suatu pusat pertanggungjawaban dalam suatu organisasi untuk
menilai kinerja para manajernya berdasarkan pada laba yang diperoleh dan dihubungkan dengan
dana investasi.
Pengukuran kinerja pusat investasi merupakan perluasan dari pengukuran kinerja pusat
laba. Pengukuran kinerja ini diperlukan karena suatu divisi yang memperoleh laba tinggi tidak
berarti mempunyai kinerja yang baik jika laba tersebut dihubungkan dengan investasi yang

digunakan untuk menghasilkan laba tersebut. Disini prestasi manajer dinilai atas laba dan
investasi yang diperlukan untuk memperoleh laba.
Alat ukur yang digunakan untuk mengukur kinerja sebuah pusat investasi adalah ROI
(Return on Investment) dan EVA (Economic Value Added). Alat ukur yang banyak digunakan
untuk mengukur kinerja sebuah pusat investasi adalah ROI. Alasannya adalah perhitungan untuk
mencari ROI itu lebih mudah dibanding EVA. Selain itu juga ROI mengukur seberapa baik
seorang manajer divisi menggunakan aktiva perusahaan untuk menghasilkan laba dan
memberikan cara yang baik untuk mengecek akurasi proposal investasi modal yang diajukan.

SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN


SOAL-SOAL PUSAT INVESTASI

Kelas EA-A
1. Putri Ayu Wulandari

(142120091)

2. Linda Riani Kadang

(142120096)

3. Raden Satrio Agung W.

(142120099)

4. Dian Permata

(142120111)

5. Michael Fredrik P.

(142120115)

6. Ganendra Dea P. A.

(142120120)

Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta


Fakultas Ekonomi Jurusan Akuntansi
2015

DAFTAR PUSTAKA
Anthony, Robert N, dan Vijay Govindrajan. 2005. Sistem Pengendalian Manajemen.
Jakarta: Salemba Empat.

Febry. 2012. Pusat Investasi. Diunduh tanggal 6 April


aquarius.blogspot.com/2010/05/pusat-investasi.html.

2015,

http://febry-