Anda di halaman 1dari 20

55

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Rasio Likuiditas
Rasio Likuiditas yaitu menunjukan kemampuan perusahaan untuk memenuhi
kewajiban finansial yang berjangka pendek tepat pada waktunya (Agus Sartono,
2001;114).
Johar Arifin (2004;8), mengemukakan bahwa rasio likuiditas mengukur
kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban finansial jangka pendek.
Rasio likuiditas dapat dihitung berdasarkan informasi modal kerja dari pos-pos
aktiva lancar dan hutang lancar.
3.1.1 Current Ratio
Mamduh M Hanafi dan Abdul Halim (2007;77), mengemukakan bahwa
rasio lancar adalah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan memenuhi
hutang jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancarnya (aktiva yang
akan berubah menjadi kas dalam waktu satu tahun atau satu siklus bisnis).
Rumus untuk menghitung current ratio =
Komponen

Aktiva Lancar
Hutang Lancar

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Aktiva Lancar

29.954.021

34.604.461

Hutang Lancar

13.802.317

20.094.580

Current Ratio 2012=

29.954 .021
13.802.317

= 2,17

Current Ratio 2013 =

34.604 .461
20.094 .580

= 1,72
Berdasarkan perhitungan rasio diatas, PT Gudang Garam Tbk mengalami
penurunan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya dari tahun 2012 ke

56

tahun 2013. Hal ini dikarenakan jumlah hutang meningkat lebih tinggi, tidak
sebanding dengan peningkatan aktiva yang dimiliki.
3.1.2 Quick Ratio
Quick ratio yaitu rasio yang menunjukan ukuran kemampuan perusahaan
dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya dengan tidak memperhitungkan
persediaan, karena persediaan memerlukan waktu yang relatif lama untuk
direalisir menjadi uang kas dan menganggap bahwa piutang segera dapat
direalisir sebagai uang kas walaupun kenyataannya mungkin persediaan lebih
likuid dari pada piutang. Munawir (2004;74)
Rumus untuk menghitung quick ratio =
Komponen

Aktiva LancarPersediaan
Hutang Lancar

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Aktiva Lancar

29.954.021

34.604.461

Persediaan

26.649.777

30.241.368

Hutang Lancar

13.802.317

20.094.580

Quick Ratio 2012 =


=

29.954 .02126.649 .777


13.802 .317
3.304 .244
13.802 .317

= 0,239

Quick Ratio 2013 =


=

34.604 .46130.241.368
20.094 .580
4.363 .093
20.094 .580

= 0,217
Berdasarkan perhitungan quick ratio dari tahun 2012 ke tahun 2013, PT
Gudang Garam Tbk mengalami penurunan sebesar 0,02. Penurunan ini
disebabkan hutang jangka pendek, persediaan dan total aktiva meningkat.

57

3.1.3 Cash Ratio


Rasio ini menunjukkan posisi kas yang dapat menutupi hutang lancar.
Semakin tinggi rasio ini, semakin tinggi pula kemampuan likuiditas
perusahaan. Hutang lancar atau hutang jangka pendek adalah kewajiban
keuangan perusahaan yang pelunasannya atau pembayaran akan dilakukan
dalam jangka pendek (satu tahun sejak tanggal neraca) dengan menggunakan
aktiva lancar yang dimiliki oleh perusahaan.
Rumus untuk menghitung cash ratio =

Komponen

Kas
Hutang Lancar

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Kas

1.285.799

1.404.108

Hutang Lancar

13.802.317

20.094.580

Cash Ratio 2012 =

1.285 .799
13.802 .317

= 0,093
Cash Ratio 2013 =

1.404 .108
20.094 .580

= 0,069
Berdasarkan perhitungan cash ratio, PT Gudang Garam Tbk juga
mengalami penurunan dalam memenuhi hutang jangka pendeknya dengan
aktiva lancer berupa kas yang dimiliki.
Kesimpulan: Jadi, berdasarkan perhitungan rasio likuiditas current, quick, dan
cash ratio dari tahun 2012 ke tahun 2013, PT Gudang Garam Tbk mengalami
penurunan. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan perusahaan dalam
melunasi hutang jangka pendeknya kurang baik, karena walaupun aktiva
meningkat, total hutang jangka pendek juga meningkat.

58

3.2 Rasio Solvabilitas


Solvabilitas suatu perusahaan menunjukkan kemampuan perusahaan untuk
memenuhi kewajiban finansialnya, baik jangka pendek maupun jangka panjang
apabila sekiranya perusahaan dilikuidasi.
Suatu perusahaan yang solvable berarti bahwa perusahaan tersebut mempunyai
aktiva atau kekayaan yang cukup untuk membayar semua hutang-hutangnya
begitu pula sebaliknya. Perusahaan yang tidak mempunyai kekayaan yang cukup
untuk membayar hutang-hutangnya disebut perusahaan yang insolvable.
3.2.1 Rasio Hutang Terhadap Modal (Debt to Equity Ratio)
Total debt to equity ratio digunakan untuk mengukur bagian setiap rupiah
modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk keseluruhan kewajiban atau
hutang (Johar Arifin 2004;9).
Rumus untuk menghitung DER =
Komponen

Total Hutang
Total Modal

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Total Hutang

14.903.612

21.353.980

Modal

26.605.713

29.416.271

DER 2012 =

14.903 .612
26.605 .713

= 0,56
DER 2013 =

21.353 .980
29.416 .271

=0,72
Berdasarkan perhitungan diatas, PT Gudang Garam mengalami peningkatan
dalam pemenuhan seluruh hutang menggunakan modal sendiri sebagai
jaminannya. Hal ini dikarenakan total hutang dari tahun 2012 ke tahun 2013
meningkat, dan modal sendiri yang digunakan sebagai jaminan juga
meningkat. Jadi, rasio yang dihasilkan pada perhitungan DER ini kurang baik.
3.2.2 Rasio Hutang Terhadap Total Aset (Debt to Asset Ratio)

59

Debt to Asset ratio merupakan perbandingan antara total hutang dengan


total aktiva. Sehingga rasio ini menunjukkan sejau mana hutang dapat ditutupi
oleh aktiva. Menurut (Agnes Sawir;2003;13), rasio ini memperlihatkan
proporsi antara kewajiban yang dimiliki dan seluruh kekayaan yang dimiliki.
Semakin tinggi hasil persentasenya, cenderung semakin besar risiko
keuangannya bagi kreditor maupun pemegang saham.
Rumus untuk menghitung DAR =
Komponen

Total Hutang
Total Aktiva

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Total Hutang

14.903.612

21.353.980

Total Aktiva

41.509.325

50.770.251

DAR 2012 =

14.903.612
41.509 .325

= 0,395
DAR 2013 =

21.353 .980
50.770.251

= 0,420
Berdasarkan perhitungan DAR dari tahun 2012 ke tahun 2013, PT Gudang
Garam Tbk mengalami peningkatan sebesar 0,025. Hal ini masih disebabkan
karena total hutang dan aktiva atau kekayaan yang dimiliki perusahaan
meningkat.
3.2.3 Rasio Laba Terhadap Beban Bunga (Time Interest Earned)
Rasio ini disebut juga rasio penutupan (coverage ratio), mengukur
kemampuan pemenuhan kewajiban bunga tahunan dengan laba operasi (EBIT),
sejauh mana laba operasi boleh turun tanpa menyebabkan kegagalan dalam
pemenuhan kewajiban membayar bunga pinjaman (Agnes Sawir, 2003;13-14).
Time Interest Earned (TIE) =

Laba bersih sebelum pajakbunga( EBIT )


Bebanbunga

60

Komponen

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

EBIT

6.025.681

6.691.722

Beban Bunga

495.035

755.518

TIE 2012 =

6.025 .681
495.035
= 12,172

TIE 2013 =

6.691 .722
755.518
= 8,857

Bersarkan perhitungan rasio TIE diatas, PT Gudang Garam Tbk mengalami


penurunan sebesar 3,31 dari tahun 2012 ke 2013. Hal ini berarti bahwa
perusahaan mampu memenuhi kewajiban membayar bunga pinjaman
menggunakan laba operasi.
3.2.4 Rasio Penutupan Beban Tetap (Fixed Charge Coverage)
Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk menutup beban tetapnya
termasuk pembayaran deviden saham preferen, bunga, angsuran pinjaman, dan
sewa. Karena mungkin saja perusahaan menggunakan aktiva tetap dengan cara
leasing sehingga harus membayar angsuran tertentu.
Rasio ini memperhitungkan sewa, karena meskipun sewa bukan hutang,
tetapi sewa merupakan beban tetap dan mengurangi kemampuan hutang (debt
capacity) perusahaan. Beban tetap tersebut mempunyai efek yang sama dengan
beban bunga (Mamduh M Hanafi dan Abdul Halim, 2007;83).
Rumus Fixed Charge Coverage (FCC) =

( EBIT + Beban Sewa)


( Bebanbunga+ sewa)

Nominal Beban Sewa pada perhitungan FCC ini didapat dari akun Beban
dibayar dimuka berdasarkan informasi pada Catatan Atas Laporan Keuangan.
Berikut rinciannya:
Beban Dibayar Dimuka
2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

61

Beban promosi
Beban sewa
Lainnya
Total

FCC 2012 =

40.760
21.315
78.709
140.784

33.420
43.052
138.108
214.580

(6.025 .681+ 21.315)


( 495.035+21.315)
6.046 .996
516.350

= 11,7
FCC 2013 =

(6.691.722+ 43.052)
(755.518+ 43.052)

6.734 .774
798.570

= 8,4
Berdasarkan perhitungan diatas, dari tahun 2012 ke tahun 2013 PT Gudang
Garam Tbk mengalami penurunan dalam menutup beban tetapnya yaitu beban
sewa, dikarenakan laba operasi dan beban sewa meningkat hal ini berarti dapat
mengurangi kemampuan hutang perusahaan.
3.2.5 Rasio Utang Jangka Panjang Terhadap Modal (Long Term Debt to Equity
Ratio)
Rasio ini menunjukkan kemampuan modal sendiri dalam memenuhi hutanghutang jangka panjang perusahaan. Dihitung dengan membandingkan total
hutang jangka panjang dengan modal perusahaan.
Long Term Debt to Equity Ratio (LTDER) =
Komponen
Total Hutang Jangka
Panjang
Modal

LTDER 2012 =

Total Hutang Jangka Panjang


Modal

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

1.101.295

1.259.400

26.605.713

29.416.271

1.101 .295
26.605 .713

62

= 0,0413
LTDER 2013 =

1.259 .400
29.416 .271

= 0,0428
Berdasarkan perhitungan diatas, PT Gudang Garam mengalami peningkatan
0,0015. Hal ini dikarenakan hutang jangka panjang dari tahun 2012 ke tahun
2013 meningkat, dan modal yang digunakan sebagai jaminan juga meningkat.
Namun peningkatan yang terjadi ini terbilang stabil, jadi perusahaan belum
bisa dikatakan mampu memenuhi hutang-hutangnya dengan modal yang
dimiliki.
3.2.6 Rasio Utang/Leverage
Merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk
memenuhi total kewajibannya dengan aktiva tetap dan aktiva lancar yang
dimiliki perusahaan.
Rumus Rasio Utang =

Aktiva Lancar+ Aktiva Tetap


Total Hutang

Komponen

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Aktiva Lancar

29.954.021

34.604.461

Aktiva Tetap

11.555.304

16.165.790

Total Hutang

14.903.612

21.353.980

Rasio Utang 2012 =


=

29.954 .021+11.555 .304


14.903 .612
41.509 .325
14.903.612

= 2,78
Rasio Utang 2013 =
=

34.604 .461+16.165 .790


21.353 .980
50.770.251
21.353 .980

= 2,37

63

Berdasarkan perhitungan rasio diatas, PT Gudang Garam Tbk mengalami


penurunan, hal ini kurang baik bagi perusahaan karena aktiva lancar dan aktiva
tetap meningkat namun tidak sebanding dengan peningkatan hutang dari tahun
2012 ke tahun 2013.
Kesimpulan: Jadi, berdasarkan perhitungan rasio solvabilitas, antara lain DER,
DAR, TIE, LTDER, FCC, dan Rasio Utang. PT Gudang Garam dapat
dikatakan perusahaan yang insolvable, karena dalam memenuhi hutanghutangnya dengan kekayaan yang dimiliki berupa modal dan asset masih
belum mampu.
3.3 Rasio Aktivitas
Rasio Aktivitas yaitu menunjukan sejauh mana efisiensi perusahaan dalam
menggunakan aset untuk memperoleh penjualan (Agus Sartono, 2001;114). Rasio
ini melihat pada beberapa aset kemudian menentukan berapa tingkat aktivitas
aktiva-aktiva tersebut pada tingkat kegiatan tertentu. Aktivitas yang rendah pada
tingkat penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya dana kelebihan
yang tertanam pada aktiva-aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan lebih
baik bila ditanamkan pada aktiva lain yang lebih produktif.
3.3.1 Rasio Perputaran Total Aktiva (Total Asset Turn Over)
Rasio ini menunjukan efektifitas penggunaan seluruh harta perusahaan
dalam rangka menghasilkan penjualan atau menggambarkan berapa rupiah
penjualan bersih yang dapat dihasilkan oleh setiap rupiah yang diinvestasikan
dalam bentuk harta perusahaan. Kalau perputarannya lambat, ini menunjukan
bahwa aktiva yang dimiliki terlalu besar dibandingkan dengan kemampuan
untuk menjual (Agnes Sawir, 2003;17).
Rumus untuk menghitung TATO =

Komponen

Penjualan
Total Aktiva

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

64

Penjualan

49.028.696

55.436.954

Total Aktiva

41.509.325

50.770.251

TATO 2012 =

49.028 .696
41.509 .325

= 1,18
TATO 2013 =

55.436 .954
50.770.251

= 1,09
Berdasarkan perhitungan rasio perputaran total aktiva, PT Gudang Garam
mengalami perputaran sedikit lambat. Namun tidak terlalu berpengaruh
terhadap penjualan perusahaan dikarenakan penurunan hanya sebesar 0,09. Hal
ini didukung dengan jumlah penjualan yang meningkat di tahun 2012 ke tahun
2013.
3.3.2 Rasio Perputaran Aktiva Tetap (Fixed Asset Turn Over)
Rasio ini mengukur efektifitas penggunaan dana yang tertanam pada harta
tetap seperti pabrik dan peralatan, dalam rangka menghasilkan penjualan, atau
berapa rupiah penjualan bersih yang dihasilkan oleh setiap rupiah yang
diinvestasikan pada aktiva tetap. Rasio ini berguna untuk mengevalusi
kemampuan perusahaan menggunakan aktivanya secara efektif untuk
meningkatkan pendapatan kalau perputarannya lambat (rendah), kemungkinan
terdapat kapasitas terlalu besar atau ada banyak aktiva tetap namun kurang
bermanfaat, atau mungkin disebabkan oleh hal-hal lain seperti investasi pada
aktiva tetap yang berlebihan dibandingkan dengan nilai output yang akan
diperoleh (Agnes Sawir, 2003;17).
Rumus FATO =

Komponen

Penjualan
Total Aktiva Tetap

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

65

Penjualan

49.028.696

55.436.954

Total Aktiva Tetap

11.555.325

16.165.790

FATO 2012 =

49.028 .696
11.555 .304

= 4,242
FATO 2013 =

55.436 .954
16.165.790

= 3,429
Berdasarkan perhitungan perputaran aktiva tetap diatas, terjadi perputaran
yang lambat pada PT Gudang Garam Tbk. Hal ini dikarenakan investasi aktiva
tetap yang berlebihan, bisa dilihat pada tabel bahwa dari tahun 2012 ke tahun
2013 terjadi peningkatan aktiva tetap.
3.3.3 Rasio Perputaran Modal Kerja (Working Capital Turn Over)
Menurut Agnes Sawir (2009: 16) Perputaran modal kerja merupakan rasio
yang mengukur aktivitas bisnis terhadap kelebihan aktiva lancar atas kewajiban
lancar serta menujukkan banyaknya penjualan (dalam rupiah) yang dapat
diperoleh perusahaan untuk tiap rupiah modal kerja.
Menurut Riyanto (2008 :335) Working capital turn over merupakan
kemampuan modal kerja (netto) berputar dalam suatu periode siklus kas (cash
cycle) dari perusahaan.
Rumus untuk menghitung Rasio Perputaran Modal Kerja adalah =
Penjualan
Modal Kerja Bersih

Komponen
Penjualan

Penjualan
Aktiva LancarUtang Lancar

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

49.028.696

55.436.954

66

Aktiva Lancar

29.954.021

34.604.461

Hutang Lancar

13.802317

20.094.580

WCTO 2012 =
=

49.028 .696
29.954 .02113.802.317
49.028 .696
16.151.704

= 3,035
WCTO 2013 =
=

55.436 .954
34.604 .46120.094 .580
55.436 .954
14.509.881

= 3,820
Berdasarkan perhitungan rasio diatas terjadi peningkatan dari tahun 2012 ke
tahun 2013 sebesar 0,7. Hal ini dikarenakan modal kerja yang dimiliki
digunakan secara efisien demi mencapai target penjualan.
3.3.4 Rasio Rata-rata Umur Piutang (Average Collection Period)
Rasio ini mengukur efisiensi pengelolaan piutang perusahaan, rata-rata
jangka waktu penagihan adalah rata-rata jangka waktu lamanya perusahaan
harus menunggu pembayaran setelah melakukan penjualan. Rasio ini dapat
dibandingkan dengan persyaratan penjualan. Karena sering sulit mendapatkan
data penjualan kredit maka digunakan total penjualan, tidak adanya persamaan
persentase penjualan kredit pada perusahaan-perusahaan dapat menyebabkan
rata-rata jangka waktu penagihan kurang tepat. Satu tahun dapat diasumsikan
360 hari atau 365 hari, kedua angka ini digunakan dalam lingkup keuangan dan
perbedaannya tidak akan mempengaruhi keputusan yang dihasilkan (Agnes
Sawir, 2003;15).
Angka rata-rata piutang yang terlalu tinggi menunjukan kemungkinan tidak
kembalinya piutang yang lebih tinggi. Sebaliknya, angka yang terlalu rendah
bisa jadi merupakan indikasi kebijakan piutang yang terlalu ketat, dan ini akan
menurunkan penjualan dari yang seharusnya bisa dimanfaatkan (Mamduh M
Hanafi dan Abdul Halim, 2007;80).

67

Rumus rata-rata umur piutang menurut Mamduh M Hanafi dan Abdul Halim
(2007;79) adalah =
Komponen

Piutang
Penjualan/365
2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Piutang

1.382.539

2.196.086

Penjualan

49.028.696

55.436.954

1.382 .539
49.028 .696/ 365

Rata-rata umur piutang 2012 =

1.382 .539
134.325,2

= 10,29
Rata-rata umur piutang 2013 =

2.196 .086
55.436 .954 / 365
=

2.196 .086
151.882,1

= 14,46
Berdasarkan perhitungan rasio rata-rata umur piutang, PT Gudang Garam
Tbk mengalami peningkatan sebesar 4,17dari tahun 2012 ke tahun 2013. Hal
ini dapat dikatakan bahwa kemampuan perusahaan dalam menagih piutang
semakin buruk, kemungkinan tidak kembalinya piutang lebih tinggi.
3.3.5 Rasio Perputaran Piutang (Receivable Turn Over)
Perputaran piutang memberikan pandangan mengenai kualitas piutang
perusahaan dan seberapa berhasilnya perusahaan dalam penagihannya.
Semakin cepat perputaran piutang menandakan bahwa modal dapat digunakan
secara efisien. Hal tersebut sejalan dengan pernyataan yang dikemukakan oleh
Munawir (2002 :75) yaitu Semakin tinggi (turn over) menunjukkan modal
kerja yang ditanamkan dalam piutang rendah, sebaliknya kalau rasio semakin
rendah berarti ada over investment dalam piutang sehingga memerlukan analisa
lebih lanjut.

68

Rumus RTO =

Penjualan
Piutang Usaha

Komponen

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Penjualan

49.028.696

55.436.954

Piutang Usaha

1.382.539

2.196.086

RTO 2012 =

49.028 .696
1.382.539

= 35,4
RTO 2013 =

55.436 .954
2.196 .086

= 25,2
Berdasarkan perhitungan diatas, PT Gudang Garam Tbk mengalami
penurunan atau perputaran piutangnya lambat dari tahun 2012 ke tahun 2013.
Hal ini berarti perusahaan kurang berhasil dalam penagihan piutangnya.
3.3.6 Rasio Perputaran Persediaan (Inventory Turn Over)
Rasio perputaran persediaan mengukur efisiensi pengelolaan persediaan
barang dagang. Rasio ini merupakan indikasi yang cukup populer untuk
menilai efisiensi operasional, yang memperlihatkan seberapa baiknya
manajemen mengontrol modal yang ada pada persediaan.
Ada dua masalah yang timbul dalam perhitungan dan analisis rasio
perputaran persediaan. Pertama, penjualan dinilai menurut harga pasar (market
price), persediaan dinilai menurut harga pokok penjualan (at cost), maka
sebenarnya rasio perputaran persediaan (at cost) digunakan untuk mengukur
perputaran fisik persediaan sedangkan rasio yang dihitung dengan membagi
penjualan dengan persediaan mengukur persediaan dalam kas. Kedua,
penjualan terjadi sepanjang tahun sedangkan angka persediaan adalah
gambaran keadaan sesaat (Agnes Sawir, 2003;15).
Rumus untuk menghitung ITO =
Komponen

Harga Pokok Penjualan


Persediaan

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

69

rupiah)

rupiah)

HPP

39.843.974

44.563.096

Persediaan

26.649.777

30.241.368

ITO 2012 =

39.843 .974
26.649.777

= 1,495
ITO 2013 =

44.563 .096
30.241.368

= 1,473
Berdasarkan perhitunngan rasio perputaran persediaan dari tahun 2012 ke
tahun 2013, PT Gudang Garam mengalami perputaran yang rendah. Hal ini
disebabkan kurangnya pengendalian persediaan yang efektif.
Kesimpulan: Berdasarkan perhitungan rasio aktivitas antara lain TATO, FATO,
WCTO, RTO, ITO, dan Rata-rata umur piutang. PT Gudang Garam Tbk hanya
mampu mencapai target penjualan dengan modal kerja bersih yang dimiliki,
sedangkan asset atau kekayaan yang mencerminkan keseluruhan harta
kekayaan perusahaan kurang efektif dalam menghasilkan penjualan. Jadi dalam
hal ini dapat dikatakan aktivitas penjualan PT Gudang Garam Tbk kurang baik.
3.4 Rasio Profitabilitas
Rasio Profitabilitas yaitu rasio yang mengukur kemampuan perusahaan dalam
menghasilkan keuntungan (profitabilitas) pada tingkat penjualan, aset, dan modal
saham yang tertentu (Mamduh M Hanafi dan Abdul Halim, 2007;83).
Menurut Agnes Sawir (2003;17-18), Kemampulabaan (profitabilitas)
merupakan hasil akhir bersih dari berbagai kebijakan dan keputusan manajemen.
Rasio kemampulabaan akan memberikan jawaban akhir tentang efektifitas
manajemen perusahaan, rasio ini memberi gambaran tentang tingkat efektifitas
pengelolaan perusahaan.
Dengan demikian bagi investor jangka panjang akan sangat berkepentingan
dengan analisis profitabilitas ini misalnya bagi pemegang saham akan melihat

70

keuntungan yang benar-benar akan diterima dalam bentuk dividen (Agus Sartono,
2001;122).
3.4.1 Marjin Laba Kotor (Gross Profit Margin)
Merupakan perbandingan antara penjualan bersih dikurangi dengan Harga
Pokok Penjualan dengan tingkat penjualan, rasio ini menggambarkan laba
kotor yang dapat dicapai perusahaan berdasar jumlah penjualan.
Rumus GPM =

Laba Kotor
Penjualan Bersih

Komponen

x 100%

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Laba Kotor

9.184.722

10.873.858

Penjualan

49.028.696

55.436.954

GPM 2012 =

9.184 .722
49.028 .696

x 100%

= 18,7 %
GPM 2013 =

10.873.858
55.436 .954

x 100%

= 19,6%
Berdasarkan perhitungan rasio GPM diatas, pada tahun 2012 ke tahun 2013
PT Gudang Garam Tbk mengalami peningkatan sebesar 0,9. Perusahaan
mengalami peningkatan dalam mendapat laba dari hasil penjualan setelah
dikurangi HPP.
3.4.2 Marjin Laba Bersih (Net Profit Marjin)
Net Profit Margin menghitung sejauh mana kemampuan perusahaan dalam
menghasilkan laba bersih pada tingkat penjualan tertentu. Rasio ini bisa
diinterpretasikan juga sebagai kemampuan perusahaan menekan biaya-biaya
(ukuran efisiensi) di perusahaan pada periode tertentu (Mamduh M Hanafi dan
Abdul Halim, 2007;83).
Rumus NPM =

Laba Setelah Pajak


Penjualan

x 100%

71

Komponen

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Laba Setelah Pajak

4.068.711

4.383.932

Penjualan

49.028.696

55.436.954

NPM 2012 =

4.068 .711
49.028 .696

x 100%

= 8,3 %
NPM 2013 =

4.383 .932
55.436 .954

x 100%

= 7,3 %
Berdasarkan perhitungan marjin laba bersih dari tahun 2012 ke tahun 2013,
PT Gudang Garam Tbk mengalami penurunan sebesar 1 point. Hal ini berarti
perusahaan mengalami penurunan dalam memperoleh laba bersih setelah
membayar pajak. Dapat dikatakan bahwa manajemen perusahaan kurang
efisien.
3.4.3 Operating Profit Margin
Rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam
menghasilkan keuntungan. Operating profit margin mengukur persentase dari
profit yang diperoleh perusahaan dari tiap penjualan sebelum dikurangi dengan
biaya bunga dan pajak. Pada umumnya semakin tinggi rasio ini maka akan
semakin baik.
Rumus untuk menghitung OPM =
Komponen

Laba Usaha
Penjualan

x 100%

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Laba Usaha

6.025.681

6.691.722

Penjualan

49.028.696

55.436.954

OPM 2012 =

6.025 .681
49.028 .696

x 100%

72

= 12,2%
OPM 2013 =

6.691.722
55.436 .954

x 100%

= 12,07%
Berdasarkan perhitungan rasio GPM dari tahun 2012 ke tahun 2013, PT
Gudang Garam Tbk mengalami penurunan 0,13. Penurunan ini terjadi karena
perusahaan menerima laba setelah membayar pajak dan bunga pinjaman.
Meskipun laba yang didapat bertambah, namun tidak sebanding dengan
peningkatan penjualan.
3.4.4 Earning Power of Total Investment
Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan dari modal
yang diinvestasikan dalam keseluruhan aktiva untuk menghasilkan keuntungan
bersih. Rasio ini juga digunakan untuk mengukur kemampuan manajer
perusahaan dalam mengelola modal perusahaan yang diinvestasikan dalam
keseluruhan aktiva untuk menghasilkan keuntungan bagi investor (pemegang
saham).
Rumus untuk menghitung EPTI =

Komponen

EBIT
Total Aktiva

x 100%

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

EBIT

6.025.681

6.691.722

Total Aktiva

41.509.325

50.770.251

EPTI 2012 =

6.025.681
41.509 .325

x 100%

= 14,5%
EPTI 2013 =

6.691.722
50.770 .251

x 100%

= 13,1%
Berdasarkan perhitungan rasio diatas, kemampuan manajer perusahaan
dalam mengelola modal perusahaan yang diinvestasikan dalam keseluruhan

73

aktiva untuk menghasilkan keuntungan bagi investor kurang bagus. Karena


perusahaan megalami penurunan persentase sebesar 1,4.
3.4.5 Rasio Pengembalian Atas Total Aktiva (Return On Asset)
Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan laba bersih
berdasarkan tingkat aset yang tertentu. Rasio yang tinggi menunjukan efisiensi
manjemen aset, yang berarti efisiensi manajemen (Mamduh M Hanafi dan
Abdul Halim, 2007;84).
Untuk menghitung ROA ada yang ingin menambahkan bunga setelah pajak
dalam pembilang dari rasio tersebut. Teori ini didasarkan pada pendapat bahwa
karena aktiva didanai oleh pemegang saham dan kreditor, maka rasio harus
dapat memberikan ukuran produktifitas aktiva dalam memberikan
pengembalian pada kedua penanam modal itu. ROA sering disamakan dengan
ROI (return on investment). (Agnes Sawir, 2003;19-20).

Rumus untuk menghitung ROA =


Komponen

Laba Bersih Setelah Pajak


Total Aktiva

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Laba Setelah Pajak

4.068.711

4.383.932

Total Aktiva

41.509.325

50.770.251

ROA 2012 =

x 100%

4.068 .711
41.509 .325

x 100%

= 9,8 %
ROA 2013 =

4.383.932
50.770 .251

x 100%

= 8,63 %
Berdasarkan perhitungan rasio pengembalian atas total aktiva, PT Gudang
Garam Tbk mengalami penurunan sebesar 1,17. Maka dapat disimpulkan
bahwa kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba setelah membayar
pajak dengan keseluruhan aktiva yang dimiliki masih minimal. Karena dengan

74

peningkatan aktiva yang terbilang tinggi tidak mempengaruhi peningkatan


yang tinggi pula terhadap laba.
3.4.6 Rasio Pengembalian Atas Modal (Return On Equitty)
Rasio ini memperlihatkan sejauh manakah perusahaan mengelola modal
sendiri (net worth) secara efektif, mengukur tingkat keuntungan dari investasi
yang telah dilakukan pemilik modal sendiri atau pemegang saham perusahaan.
ROE menunjukan rentabilitas modal sendiri atau yang sering disebut sebagai
rentabilitas usaha (Agnes Sawir, 2003;20).
Rumus ROE =

Laba bersih setelah pajak


Modal

Komponen

x 100%

2012 (dalam jutaan

2013 (dalam jutaan

rupiah)

rupiah)

Laba Setelah Pajak

4.068.711

4.383.932

Modal

26.605.713

29.416.271

ROE 2012 =

4.068 .711
26.605 .713

x 100%

= 15,3 %
ROE 2013 =

4.383.932
29.416 .271

x 100%

= 14,9 %
Berdasarkan perhitungan rasio pengembalian atas modal sendiri, PT Gudang
Garam Tbk dalam mengelola modal sendiri masih belum efektif. Karena
persentase dari tahun 2012 ke tahun 2013 menurun sebesar 0,4.
Kesimpulan: Jadi, PT Gudang Garam dari tahun 2012 ke tahun 2013 dapat
dikatakan belum mampu meningkatkan laba perusahaan. Dikarenakan
berdasarkan rasio-rasio tersebut perusahaan hanya mampu mendapat
peningkatan laba yang tinggi jika tidak membayar pajak dan beban-beban.