Anda di halaman 1dari 8

PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG
Kebakaran merupakan hal yang sangat tidak diinginkan, tidak mengenal waktu,
tempat atau siapapun yang menjadi korbannya. Masalah kebakaran di sana-sini masih
banyak terjadi. Hal ini menunjukkan betapa perlunya kewaspadaan pencegahan
terhadap kebakaran perlu ditingkatkan. Kebakaran dapat dicegah dengan melakukan
upaya pencegahan dan penanggulangan kebakaran mulai dari perencanaan darurat
kebakaran, organisasi/unit penanggulangan kebakaran, penyediaan jalur evakuasi,
penyediaan sarana dan fasilitas dalam menghadapi kebakaran serta pembinaan dan
latihan.
Kebakaran merupakan salah satu bencana yang memerlukan tindakan
penanganan secara cepat dan tepat. Semakin oepat dan tepat penanganan bencana
kebakaran, maka kerugian (baik kerugian berupa hilangnya nyawa, cederanya
manusia maupun kemgian materiil) yang timbul akibat kebakaran ini akan semakin
kccil. Tidak terkecuali apabila bencana kebakaran teriadi di rnunah sakit.
Penanganan bencana kebakaran di rumah sakit meliputi dua kegiatan besar, yaitu
kegiatan pemadaman kebakaran itu sendiri dan kegialan kedua adalah tindakan
evakuasi terhadap penghuni gedung apabila ternyata kebakaran tidak dapat Iagi
diatasi. Agar kedua kegiatan tersebut dapat berialan dengan cepat, maka semua
sumber daya di rumah sakit tersebut harus dapat berfungsi dengan baik, dengan cara
penetapan masing-masing tugas dan tanggung jawab pada sumber daya manusia yang
ada, serta kesiapan dan ketersediaan sumber daya peralatan yang memadai.
Bencana kebakaran harus dikelola dengan baik dan terencana mulai dari
pencegahan, penanggulangan dan rehabilitasi setelah terjadi kebakaran, karena
kecenderungan masyarakat selama ini hanya bereaksi setelah kebakaran terjadi

bahkan bahaya kebakaran sering diabaikan dan tidak mendapat perhatian dari sistem
manajemen.
Pengelolaan bencana kebakaran juga bukan sekedar menyediakan alat pemadam
atau melakukan latihan peran kebakaran, namun diperlukan suatu program yang
terencana dalam suatu sistem manajemen kebakaran yang merupakan upaya terpadu
untuk mengelola resiko kebakaran mulai dari perecanaan, pelaksanaan, pemantauan,
dan tindak lanjutnya (Ramli, 2010).

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Menurunkan angka kematian dan kecacatan akibat kegawatdaruratan
dan bencana.
2. Tujuan Khusus
a.Memberikan acuan bagi rumah sakit dalam penyusunan Disaster Plan
Rumah Sakit
b. Mempersiapkan rumah sakit dalam menghadapi bencana dari dalam
dan luar rumah sakit.
B. Kegiatan Poko Dan Rincian Kegiatan
1. Penyususnan Disaster plan rumah sakit.
a. Data dasar.
2. Di dalam rumah sakit
a.Sumber daya manusia
b. Denah, lokasirumah sakit
c.Lokasi peralatan medic
d. Lokasi peralatan non medic
e.Lokasi obat-obatan.
3. Di luar rumah sakit.
a.Data lokasi sarana dan prasarana kesehatan terdekatdengan rumaha sakit
(puskesmas, rumah sakit, apotik, klinik, rumah bersalin, gudang obat
dll)
b. Jumlah ambulans.
c.Peta geomedik
d. Posisi pemadam kebakaran
e.Pos polisi.
4. Data potensial bencana.

Data yg dibuat dengan mempertimbangkan factor-faktor yang spesifik


(local spesifik) untuk suatu daerah.
Misalnyarumah sakit yang lokasinya didekat pabrik, pihak rumah sakit
terdekat harus mengetahui jenis pabrik dan jenis dan produk apa yang
dihasilkan serta bahan-bahan yang digunakan, sehingga bila terjadi
bencana /keracunan zat tertentu dipabrik tersebut pihak rumah sakit
terdekat sudah dapat mengantisipasi zat antidotumnya.identifikasi hazard
dan lokasinya.
Misalnya untuk daerah rawan banjir, tanah longsor, gempa bumi,
kerusuhan akibat konflik, kecelakaan pabrik, daerah rawan kebakaran
5.

6.

hutan.dan lain-lain.
Struktur organisasi.
Perlu dibuat struktur organisasi yang memuat tentang :
a. Hirarki organisasi
b. Tugas dan tanggung jawabmasing-masing
Alur dan tata kerja
Respon terhadap kejadian bencana dan kegawat daruratan :
a. Eksternal disaster
1) Active responder :
- Hanya menerima korban bencana/kegawat daruratan.
2) Active responder dan coordinator
- Selain menerima korban bencana kegawatdaruratan di rumah
sakit juga menjadi coordinator sarana pelayanan kesehatan
disekitarnya.
3) Active responder dan mampu bergerak ketingkat nasional :
- menggerakan tenaga dan sarana untuk membantu penanganan
bencana yang berskala nasional.
b. Internal Disaster:
Kejadian internal disaster yang sering adalah :
Gangguan listrik,gangguan supply air, gangguan supply oksigen,
kebakaran, ancaman bom, banjir dan lain-lain.
Prinsip penanganan :
1) Hilangnya factor resiko
2) Lokasi sumber bencana
3) Perkecil keruskan bila terjadi masalah
4) Pemulihanfungsi secepatnya.
Tingkat respon penanganan internal disaster:

a. Respon Lokal :

Upaya penanganan local

Aktifasi system rumah sakit

Persiapan evakuasi
b. Respon tingkat rumah sakit
Mengirimkan tim penangan bencana untuk mengatasi masalah
yang terjadi (misalnya : tim pemadam kebakaran untuk
peristiwa kebakaran).
Kendalikan faktor resiko lainnya yang dapat membantu
mengatasi masalah yang ada.
c. Persiapan Bantuan Luar Rumah Sakit
Aktifasi system bantuan diluar rumah sakit seperti :
1. Pemadam Kebakaran
2. Kepolisisn
3. Tim Rescue dan tim lainnya untuk dimobilisasi jika
diperlukan.
d. Upaya pemulihan fungsi :

Mengembalikan semua fungsi fasilitas

yang

terganggu akibat bencana seperti semula.


7. Pengorganisasian.
a. Pembina : Direktur Rumah Sakit X Makassar
b. Penanggung jawab : Wadir Umum & Operasional Rumah Sakit X
Makassar
c. Pelaksanan :
Untuk tingkat pelaksanaan dibagi atas 2 koordinator :

Koordinator medical support

Koordinator management support


Syarat coordinator pelaksana :

Mempunyai Kewenangan

Dapat dihubungi 24 jam

Memiliki kemampuan manajemen penanggulangan bencana


TUGAS

Pembina bertugas untuk :


8. Memonitor penyusunan disaster plan rumah sakit
9. Melakukan kordinasi lintas sector jika terjadi eksternal disaster.

Penanggung jawab bertugas untuk :

a. Menjadi penanggung jawab administratif penyusunan hospital


disaster plan
b. Sebagai vocal point rumah sakit untuk koordinasi dengan pihak

luar
c. Menganalisa situasi berdasarkan laporan tim da lapangan.
Pelaksana, unsure pelaksana dipinpin langsung oleh coordinator,
yang bertugas untuk :
1. Menjadi coordinator untuk memobilisasi sumber daya rumah sakit
jika terjadi bencana.
2. Pengendali operasi pertolongan
3. Tugas Koordinator Management support untuk rumah sakit :
a. Mengembalikan fungsi manajemen rumah sakit bila kolaps.
b. Menyusun system jejaring logistic dan obat-obatan dengan
dinas kesehatan atau depkes pusat.
c. Menginventarisasi dan memfasilitasi pengelolaan tenaga
kesehatan yang ada.
d. Mencatata dan melaporkan kegiatan yang telah dilakukan ke
direktur RS dan Departemen Kesehatan RI.
e. Mengkoordinasikan penyusunan protap di tiap instalasi dalam
management support. Baik internal/eksternal disaster.
4. Tugas Koordinator medical
a. Menfasilitasi / melakukan fungsionalisasi ruang operasi/ ruang
rawat rumah sakit yang masih bias dipergunakan.
b. Mengkoordinir pendirian rumah sakit lapangan lokasi tertentu
oleh pihak lain (TNI,LSM,Partai Politik, Luar Negeri, Dan
Lain-lan.
c. Menfasilitasi

upaya-upaya

surveilans,

pencegahan

pengendalian penyakit menular,higene dan sanitasi.


d. Mengkordinasikan tenaga-tenaga kesehatan bantuan luar
rumah sakit /luar daerah dalam penempatannyakerumah
sakit/pos kesehatan /pos pengunsian, dan lain-lain.
e. Bertanggung jawab pada upaya penyelenggaraan pelayanan
kesehatan bencana dan pencegahan penyakit menular dan

penyehatan lingkungan diloksi agar dapat berjalan sebagai


mana mestinya.
f. Bekerja sama dengan pihak Dinkes TNI-PMI. Dalam
melakukan

evakuasi

korban

keluar

rumah

sakit.untuk

penapisan kasus atau pengiriman kasus.


g. Membuat pencatatan terhadap penyelenggaraan pelayanan
kesehatan bencana dan membuat laporan kepada direktur atas
pelaksanaan tugas secara berkala beserta hambatan-hambatan
yang ditemui.
h. Mengkoordinasikan penyusunan protap ditiap instalasi dalam
medical support baik internal/eksternal disaster.
C.Cara Melaksanakan Kegiatan.
Metoda pelatihan ini adalah :
1. Presentasi/ kuliah/ ceramah dan Tanya jawab.
2. Diskusi kelompok dan curah pendapat.
3. Praktek lapangan.
Langkah / proses pelatihan :
1. Panitia (fasilitator) menjelaskan secara singkat deskripsi, tujuan, pokok
bahasan dan metoda yang dipakai.
2. Panitia / pemateri menyiapkan materi penanggulangan dan pencegahan
bencana dan memberi kesempatan kepada peserta untuk diskusi.
3. Peserta dibagi dalam beberapa kelompok
D. Sasaran
Kelompok sasaran adalah Para Kepala Instalasi Rumah Sakit dan
Pengelola Program K3, Kepala Ruangan, Petugas Non-Medis, dan semua
pegawai yang bertugas dirumah sakit.
E. Skedul (Jadwal Pelaksanaan Kegiatan)
Program

pelatihan

kewaspadaan

bencana

(Disaster

Program)

dilaksanakan bulan November 2014.


NO

KEGIATAN

BULAN
1

10

11

12

1.
2.
3.

F. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan & Program


Tujuan Evaluasi

ini adalah untuk menilai perkembangan dan

kemajuan yang telah dicapai program. Bila dalam monitoring dan evaluasi ini
ada masalah dapat cepat diperbaiki. Lembaga yang mengadakan monitoring
ini terdiri dari unsur Direksi, SPI, Diklat, Panitia K3, dan Instalasi lain yang
terkait.
Semua kegiatan akan dicatat dan dilaporkan kepada direksi melalaui
rapat Panitia K3. Dalam laporan akan dituliskan pencapaian sasaran,
penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dan langkah-langkah yang akan
diambil.
G. Pencatatan, Pelaporan Dan Evaluasi Kegiatan
Semua kegiatan akan dicatat dan dilaporkan kepada direksi melalaui
rapat Panitia K3. Dalam laporan akan dituliskan pencapaian sasaran,
penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dan langkah-langkah yang akan
diambil.
H. Penutup
Agar kegiatan Pelatihan pencegahan dan Penanggulangan bencana di
Rumah Sakit X dapat berjalan dengan baik maka harus ditunjang dengan
sarana dan prasarana serta tenaga yang berkompeten. Untuk itu, perlu adanya
kegiatan peningkatan kapasitas kerja bagi petugas melalui pelatihan tentang
K3 rumah sakit.

DITETAPKAN : ......

TANGGAL :

2014

DIREKTUR RS.X