Anda di halaman 1dari 17

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN WAHAM

Tindakan Keperawatan Bina Hubungan Saling Percaya


Masalah : Waham Kebesaran
Pertemuan : Ke 1 (satu)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tenang, kooperatif, duduk sendiri, nonton televisi sambil duduk di
kursi
2. Diagnosa Keperawatan
Waham Kebesaran
3. Tujuan khusus
Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat
4. Tindakan Keperawatan
a. Memberikan salam terapeutik
b. Memperkenalkan diri kepada pasien
c. Memberitahu tujuan interaksi kepada pasien
d. Melakukan kontrak waktu yang tepat dengan pasien
e. Menciptakan lingkungan yang aman dan tenang untuk berinteraksi
f. Mengajak pasien mengobrol ringan mengenai kehidupannya.
g. Mengobservasi respon verbal dan non verbal dari pasien
h. Menunjukkan sikap empati kepada pasien
i. Memberikan reinforcemen positif pada setiap jawaban yang diberikan
oleh pasien
B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Halo, selamat pagi Mbok. Perkenalkan, saya perawat Yumang. Mulai
hari ini saya bertugas untuk merawat Ibu selama 1 minggu ke depan. Nama
Mbok siapa? nama lengkapnya? suka dipanggil siapa? oh ya, baiklah. Saya
panggil Mbok Kadek saja ya. Hari ini saya jaga pagi dari jam 8 sampai jam
2 sore. Jadi, jika Mbok ada keperluan, bisa mencari saya di ruang perawat
b. Evaluasi/ Validasi
Bagaimana kabarnya hari ini, Mbok? tadi pagi Mbok sudah sarapan?
c. Kontrak
Topik:
Hari ini kita akan berbincang-bincang untuk saling mengenal
Waktu:
Lamanya 15 menit, bagaimana Mbok? Jadi, kita akan ngobrol dari jam
10 sampai jam 10 lewat 15 menit nanti ya?

Tempat:
Ingin ngobrol dimana, Mbok? Bagaimana jika di teras depan kamar
Mbok?
2. Fase Kerja
Bagaimana perasaan dan keadaan Mbok hari ini? Apakah ada yang
dikeluhkan atau ditanyakan sebelum kita berbincang-bincang?
Mbok tidak usah khawatir karena kita berada di tempat yang aman. Saya
dan perawat-perawat di sini akan selalu menjadi teman dan membantu Mbok
Mbok, bisa saya bertanya tentang identitas Mbok, baik alamat, keluarga,
hobi atau mungkin keinginan untuk saat ini?
Bagus sekali Mbok sudah dapat menceritakannya dengan sangat detil.
Mbok dulu bekerja dimana? Mbok suka dengan pekerjaan itu? Bagaimana
dengan teman-teman di sana?
Bagaimana dengan teman-teman sekamar Mbok? Mbok sudah kenal
dengan mereka semua? Ada berapa orang semuanya? bagus sekali Mbok bisa
menghafal semua nama teman-temannya dengan baik
Wah terima kasih Mbok karena sudah mau berkenalan dengan saya dan
sekarang

saya

akan

memberitahu

identitas

saya,

Mbok

mau

kan

mendengarkan?
Nah karena kita sudah saling mengenal maka sekarang kita berteman, jadi
Mbok tidak perlu sungkan lagi. Bila ada masalah bisa diceritakan pada saya,
Mbok mau kan berteman dengan saya?
3. Fase terminasi
a. Evaluasi
Subyektif

: Bagaimana perasaan Mbok setelah kita


berbincang-bincang?

Obyektif

: Pasien mau menjawab setiap pertanyaan yang diberikan


perawat serta mampu bercerita dengan nyaman dengan
sesekali melihat ke arah perawat.

4. Rencana Tindak Lanjut


Coba bisa diulang tadi, nama saya siapa? Wah, bagus sekali Mbok bisa
ingat nama saya.

Saya sangat senang bisa berkenalan dengan Mbok dan Mbok sudah bisa
mengungkapkan perasaan dengan baik dan mau berkenalan dan berteman
dengan saya.
Baiklah, sesuai janji di awal, hari ini kita akan berbincang-bincang
selama 15 menit dan ternyata waktunya sudah habis. Jika ada yang ingin
Mbok bicarakan, Mbok bisa mencari saya di ruang perawat.
5. Kontrak
Topik

Bagaimana jika besok kita berbincang-bincang lagi? Besok kita akan


membahas tentang cara mempraktekkan membina hubungan dengan orang
lain dan membicarakan kemampuan yang Mbok miliki.
Tempat:
Mau dimana kita bincang-bincang? Bagaimana kalau tetap disini?
Waktu:
Kira-kira 15 menit lagi ya. Kalau begitu, Saya pamit dulu. Terima kasih
Mbok. Sampai jumpa besok.
STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN WAHAM
Tindakan Keperawatan Klien dapat Mengidentifikasi Kemampuan yang Dimiliki

Masalah : Waham Kebesaran


Pertemuan : Ke 2 (dua)
C. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Klien tenang, kooperatif, duduk sendiri, sambil duduk di meja makan.
2. Diagnosa Keperawatan
Waham Kebesaran
3. Tujuan khusus
Klien dapat mengidentifikasi kemampuan yang dimiliki
4. Tindakan Keperawatan
a. Beri pujian pada penampilan dan kemampuan klien yang realistis.

b. Diskusikan bersama klien kemampuan yang dimiliki pada waktu lalu


dan saat ini yang realistis.
c. Tanyakan apa yang biasa dilakukan kemudian anjurkan untuk
melakukannya saat ini (kaitkan dengan aktivitas sehari hari dan
perawatan diri).
d. Jika klien selalu bicara tentang wahamnya, dengarkan sampai
kebutuhan waham tidak ada. Perlihatkan kepada klien bahwa klien
sangat penting.
D. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)
1. Fase Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat pagi Mbok. Apa kabar pagi ini?
b. Evaluasi/ Validasi
Kemarin kita sudah berkenalan. Mbok masih ingat dengan nama saya?
bagus sekali Mbok masih mengingat nama saya.
c. Kontrak
Topik:
Melanjutkan pertemuan kita kemarin dan sesuai dengan kesepatan kita,
hari ini kita akan mencoba mempraktekkan kembali dalam membina
hubungan dengan orang lain dengan cara berkenalan baik dengan sesama
klien maupun dengan perawat, dan kita juga akan membicarakan tentang
kemampuan yang dimiliki Mbok.
Waktu:
Kita ngobrol 20 menit hari ini, bagaimana Mbok? Jadi, kita akan ngobrol
dari jam 9 sampai jam 9 lewat 20 menit nanti ya?
Tempat:
Bagaimana kalau ngobrolnya di lobi depan saja?
2. Fase Kerja
Penampilan Mbok hari ini bagus, rapi dan bersih. Bagus sekali, Mbok.
Hal seperti ini harus dipertahankan.
Mbok sudah mandi tadi? Mbok kelihatan segar sekali.
Mbok, seperti yang sudah saya sampaikan tadi, saya ingin melihat Mbok
berkenalan dengan teman (klien) dan perawat, coba sekarang Mbok
praktekkan.
Bagus sekali, ternyata Mbok mampu berkenalan. Bagaimana rasanya,
Mbok? senang kan punya banyak teman.

Mbok sudah tahu nama teman-temannya yang berada di sini ya? Bisa
Mbok sebutkan kembali? wah, hebat sekali Mbok.
Sekarang Mbok berkenalan dengan perawat juga ya. Ayo ini ada Ibu
perawat, silahkan berkenalan juga.
Wah hebat Mbok sudah berani berkenalan dengan Bu perawat yang baru
dilihat. Bagaimana, Mbok? senang kan mempunyai kenalan banyak? Nah,
coba sebutkan dengan siapa saja tadi yang sudah diajak berkenalan. Hebat
sekali, Mbok. Daya ingatannya bagus sekali.
Mbok, sekarang kita akan membicarakan kemampuan yang dimiliki oleh
Mbok. Kalau saya lihat selama di ruangan ini Mbok jarang beraktivitas, Jadi
saya ingin tahu kemampuan atau keterampilan yang dimiliki oleh Mbok apa
saja? Misalnya menyapu, mengepel, merapikan tempat tidur sendiri, dll. Wah
hebat sekali. Selain itu apa lagi Mbok? Bagus sekali ternyata Mbok pandai
menari ya. Mbok kalau di rumah sering menari ya?
Kalau di rumah aktivitas sehari-hari apa yang Mbok kerjakan? Oh ya, di
sini Mbok bisa juga melakukannya, tempat ini bisa dianggap rumah sendiri
jadi harus dipertahankan kemampuan yang dimiliki. Terus, Mbok bisa juga
menonton TV, melakukan aktivitas seperti di rumah ataupun merawat diri
seperti mandi, gosok gigi, keramas dll
3. Fase terminasi
a. Evaluasi
Subyektif

: Bagaimana perasaan Mbok setelah kita berbincangbincang? Mbok juga tadi sudah mampu berkenalan
dengan teman yang lain serta dengan perawat.

Obyektif

: Pasien mau menjawab setiap pertanyaan yang diberikan


perawat serta mampu berkenalan dengan teman serta
perawat lainnya meskipun masih agak canggung.

b. Rencana Tindak Lanjut


Sementara cukup di sini dulu ya, pembicaraan kita. Saya senang Mbok
mau mengobrol dengan saya. Tadi Mbok sudah bagus bisa berkenalan dan
mengungkapkan kemampuan apa yang dimiliki dengan baik, pertahankan.
c. Kontrak
Topik :

Besok kita akan bertemu lagi, berbincang lagi tentang kebutuhankebutuhan Mbok yang belum terpenuhi, Mbok setuju?
Tempat:
Mau dimana kita bincang-bincang? Bagaimana kalau tetap disini?
Waktu:
Jam 10 lagi ya, Mbok. Kita akan ngobrol kira-kira 20 menit lagi ya. Baik,
saya permisi dulu, Mbok bisa melanjutkan kegiatan yang lainnya
terimakasih ya atas waktunya

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN WAHAM


Tindakan Keperawatan Klien dapat Mengidentifikasi Stressor / Pencetus
Wahamnya
Masalah : Waham Kebesaran
Pertemuan : Ke 3 (tiga)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
2. Keadaan umum klien tenang, klien sering mengatakan bahwa dirinya
adalah presiden, baju yang dipakai tampak kurang rapi, kontak mata bagus
saat diajak bicara.
3. Diagnosa Keperawatan
Waham Kebesaran
4. Tujuan khusus
Klien dapat mengidentifikasi stressor / pencetus wahamnya.
5. Tindakan Keperawatan
a. Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, menanyakan kepada
klien masih ingat tidak dengan perawat, lakukan kontrak waktu dan
jelaskan tujuan pertemuan dengan klien.
b. Bantu klien mengidentifikasi kebutuhan yang tidak terpenuhi serta
kejadian yang menjadi faktor pencetus wahamnya.
c. Diskusikan kebutuhan / harapan yang belum dapat dipenuhi serta
kejadian kejadian traumatik.
d. Diskusikan dengan klien antara keinginan yang klien ingin capai saat
ini.
B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)
1.

Orientasi
a.

Salam terapeutik
Selamat pagi Mbok, apa kabar hari ini? Masih ingat dengan saya?
Bagus Mbok masih ingat dengan saya

b.

Evaluasi
Apa yang Mbok rasakan hari ini?

c.

Kontrak
Topik:
Seperti janji saya kemarin, sekarang kita akan mengobrol tentang apa
yang Mbok pikirkan / rasakan.
Waktu:
Ya seperti janji kita kemarin kita bicara 15 menit dari pukul 15.00
15.15 WITA
Tempat:
Bagaimana kalau kita ngobrolnya di sini saja?

2.

Kerja
Apa yang pikirkan saat ini? Mbok bisa ceritakan kepada saya tentang
pikiran / perasaan Mbok yang muncul secara berulang ulang itu
Apa yang Mbok bisa ceritakan kepada saya tentang kepercayaan dan
pikiran-pikiran Mbok tersebut? Apa yang menyebabkan Ibu memiliki
perasaan / pikiran seperti itu?
Apa yang Mbok rasakan ketika Mbok mempercayai pikiran pikiran
itu? Wah menarik sekali, terima kasih sudah mau mengungkapkan
perasaannya kepada saya.

3.

Fase terminasi
Evaluasi

a.

Subjektif: setelah ngobrol tadi, apa yang Mbok rasakan setelah kita
bicara ? Mbok masih ingat apa yang kita bicarakan tadi?
Objektif: klien mau menjawab setiap pertanyaan yang diberikan tapi
kontak mata kurang.
b.

Tindak lanjut
Mbok, sudah 15 menit kita ngobrol ngobrolnya,sekarang Mbok bisa
beristirahat, nanti kita ngobrol lagi. Terima kasih.

c.

Kontak yang akan datang


Topik:
Bagaimana kalau besok kita membicarakan pengalaman
pengalaman Mbok yang lain.
Waktu: Kita nanti ngobrol ngobrolnya 15 menit ya Mbok?

Tempat: Kita betemu disini saja ya ni? Di ruang tamu . kalau begitu
sampai bertemu besok ya, Mbok. Terima kasih.

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN WAHAM


Tindakan Keperawatan Klien dapat Mengidentifikasi Wahamnya

Masalah : Waham Kebesaran


Pertemuan : Ke 4 (empat)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Keadaan umum klien tenang, klien sering mengatakan dirinya adalah
presiden, baju yang dipakai tampak kurang rapi, kontak mata bagus saat
diajak bicara.
2. Diagnosa Keperawatan
Waham Kebesaran
3. Tujuan khusus
Klien dapat mengidentifikasi wahamnya
4. Tindakan Keperawatan
a. Bina hubungan saling percaya: salam terapeutik, perkenalkan diri, ajak
berjabat tangan, ciptakan lingkungan yang terapeutik, jelaskan tujuan.
b. Diskusikan

dengan

klien

pengalaman

wahamnya

tanpa

berargumentasi.
c. Katakan kepada klien akan keraguan perawat terhadap pernyataan
klien.
d. Diskusikan dengan klien respon perasaan terhadap wahamnya.
e. Bantu klien membedakan situasi nyata dengan situasi yang
dipersepsikan salah oleh klien.
B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)
1. Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat pagi Mbok, masih ingat dengan saya? bagaimana kabar Mbok
sekarang?
b. Evaluasi
Bagaiman perasaan Mbok sekarang?
c. Kontrak

(Topik) : Sesuai dengan janji saya ke Mbok kemarin, sekarang kita


ngobrol tentang pengalaman pengalaman yang Mbok alami.
(Waktu) : Kita ngobrolnya 15 menit saja ya Mbok hari ini. Apakah
Mbok bersedia?
(Tempat) : Mbok kita ngobrolnya seperti biasa ya Mbok, ditempat ini
saja.
2.

Kerja
Mbok, bisa tidak Mbok menceritakan kembali tentang pengalaman
pengalaman Mbok yang lain seperti

yang Mbok ceritakan kemarin?

Bagaimana perasaan Mbok saat menghadapi pengalaman itu?


Pengalaman apa saja yang paling sering Mbok alami? Hmm.., maaf
ya Mbok, saya percaya dengan apa yang Mbok katakan tapi saya belum
pernah lihat yang Mbok alami tersebut.
Mbok, saya kurang yakin kalau Mbok adalah seorang presiden,
karena seorang presiden yang sekarang adalah bapak SBY. Sekarang coba
Mbok tanyakan kepada perawat lain, atau teman di ruangan ini, apakah
mereka setuju dengan apa yang Mbok katakan tadi.
3. Terminasi
a.

Evaluasi
Subyektif: Mbok, setelah ngobrol ngobrol tadi bagaimana perasaan
Mbok sekarang?
Obyektif: Klien dapat mengidentifikasi wahamnya, kontak mata ada.

b.

Tindak Lanjut
Sepertinya pertemuan kita hari ini sudah cukup, sekarang Ibu bisa
beristirahat, kalau Mbok mau bercerita lagi / hal lain yang ingin
disampaikan,

Mbok bisa cari saya, atau mencari perawat yang

lainnya.
c.

Kontrak yang akan datang


Topik: Mbok nanti sore bagaimana kalau kita ngobrol lagi, tentang
masalah yang Ibu hadapi selama disini.

Waktu: Mbok nanti sore kita ngobrolnya berapa lama?


Tempat: Mbok, dimana nanti kita ngobrolnya? Mbok mau di ruangan
ini lagi?

STRATEGI PELAKSANAAN PADA KLIEN DENGAN WAHAM


Tindakan Keperawatan Klien Mendapat Dukungan Keluarga

Masalah : Waham Kebesaran


Pertemuan : Ke 5 (lima)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
2. Diagnosa keperawatan
Waham Kebesaran
3. Tujuan Khusus: Klien mendapat dukungan keluarga
4. Rencana Tindakan Keperawatan
a. Beri salam terapeutik kepada keluarga dan klien
b. Buat kontrak(topik,waktu,tempat) yang jelas
c. Perkenalkan nama, nama pangilan dan tujuan perawat berinteraksi
d. Diskusikan pentingnya peran serta keluarga sebagai pendukung klien
untuk mengatasi waham
e. Diskusikan potensi keluarga untuk membantu klien mengatasi waham
f. Jelaskan pengertian, penyebab dan cara merawat klien dengan waham
yang dapat dilaksanakan oleh keluarga
g. Peragakan cara merawat klien dalam menangani pasien dengan waham
B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan
1. Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat pagi bapak, ibu, dan anggota keluarga yang lain. Nama saya
Sri Sundari, saya biasa dipanggil Yumang
Saya yang merawat Mbok Kadek keluarga bapak, selama Mbok
Kadek dirawat di sini
b. Evaluasi
c. Kontrak
Saya disini setiap hari bertugas untuk merawat Mbok Kadek.
Bagaimana kalau kita sekarang mendiskusikan keadaan Mbok Kadek
selama dirawat di sini? Untuk membicarakan hal tersebut kita ngobrol 15
menit ya pak? Kita ngobrolnya disini saja ya pak? Bagaimana anggota
keluarga yang lain apakah setuju?
2. Fase Kerja

Pak kalau saya boleh tahu sudah berapa lama Mbok Kadek berhalusinasi
seperti ini? Apakah bapak bisa menceritakan kepada saya mengapa Mbok
Kadek bisa berperilaku seperti ini?
Biasanya siapa yang menemani Mbok Kadek di rumah? Begini pak,
perilaku Mbok Kadek yang sering menganggap dirinya adalah seorang
dokter ini dinamakan waham dan jika ini dibiarkan akan dapat
mengakibatkan pasien terus mengalami halusinasi karena isi pikirnya tidak
sesuai dengan kenyataan, Kemudian dapat mengakibatkan interaksi pasien
dengan lingkungan semakin memburuk
Sampai disini ada yang ingin bapak tanyakan untuk anggota keluarga lain
ada yang kurang jelas? Baiklah, untuk menghindari hal-hal yang tidak
diinginkan bapak dapat mengajak Mbok Kadek mengobrol sesuai realita dan
jika sudah ada tanda-tanda Mbok Kadek berhalusinasi atau menganggap
dirinya dokter bapak bisa menegur Mbok Kadek dan mengarahkannya untuk
berpikir logis. Apakah bapak mengerti?
Ada yang ingin bapak tanyakan?
3. Terminasi
a. Evaluasi
Subyektif: Bagaimana perasaan bapak setelah kita bercakap-cakap?
Sekarang coba bapak peragakan cara untuk menangani Mbok Kadek
jika ia sudah menampakkan tanda-tanda waham.
Obyektif : Keluarga mau menjawab pertanyaan perawat dan tidak
meninggalkan tempat.
b. Tindak lanjut
Nah, ini sudah 15 menit jadi kita cukupkan dulu pembicaraan kita.
Sekarang Bapak, Ibu dan semuanya silahkan berbincang dengan Mbok
Kadek. Namun bapak tidak usah khawatir kalau ada yang kurang jelas
bapak bisa tanya ulang dan saya pasti membantu
c. Kontrak yang akan datang
Topik
: Kita akan membicarakan

tentang

mengonsumsi obat-obat sesuai program dokter.

pentingnya

Waktu

: Mbok Kadek, Mbok sebentar setelah makan siang sekitar

Tempat

pukul 13.00 saya akan kembali lagi


: Kita bertemu di tempat ini lagi ya Mbok Kadek.

STRATEGI PELAKSANAAN
Tindakan Keperawatan Klien Dapat Menggunakan Obat Sesuai Program yang
Telah Ditetapkan
Masalah : Waham Kebesaran
Pertemuan : Ke 6 (enam)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
2. Diagnosa keperawatan
Waham Kebesaran
3. Tujuan Khusus: Klien dapat menggunakan obat sesuai program yang telah
ditetapkan.
4. Rencana Tindakan Keperawatan
a. Beri salam terapeutik
b. Buat kontrak(topik,waktu,tempat) yang jelas
c. Jelaskan manfaat menggunakan obat secara teratur dan kerugian jika
tidak menggunakan obat
d. Motivasi klien untuk meminum obat secara benar dan sesuai program
yang telah ditetapkan
e. Beri pujian atas usaha yang telah dilakukan klien.
B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan
1. Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat siang Mbok.
b. Evaluasi
Bagaimana perasaan Mbok hari ini? apakah Mbok sudah minum
obat?
c. Kontrak
Topik: Sesuai janji yang sudah kita sepakati tadi pagi, sekarang kita
akan membahas tentang obat yang Mbok konsumsi selama dirawat di
sini dan betapa pentingnya mengonsumsi obat sesuai program.
Waktu: Janji kita tadi pagi kita akan ngobrol-ngobrol selama 15
menit.
Tempat: Enaknya kita ngobrol dimana Mbok?

2. Kerja
Mbok obat apa saja yang Mbok konsumsi?
Adakah seseorang yang menemani atau mengingatkan Mbok minum
obat? Mbok bisa jelaskan kapan saja Mbok minum obat?
Ya sekarang saya jelaskan ya, obat ini diminum sesudah makan
sebanyak tiga kali dalam sehari.
Apakah Mbok paham dengan tulisan 3x1 pada obat ini? 3x1 artinya
dalam 24 jam Mbok minum obat sebanyak tiga kali yaitu pagi, sore, dan
malam.
Mari saya bantu meminumkan obatnya
3. Terminasi
a. Evaluasi
Subyektif: Setelah kita ngobrol tadi selama 15 menit, bagaimana
apakah Mbok sudah mengerti?
Obyektif : Klien mau menjawab pertanyaan perawat dan tampak
antusias untuk bertanya hal-hal yang belum jelas.
b. Tindak lanjut
Mbok sekarang sudah pukul 13.15 Wita sesuai dengan janji kita
latihan hanya 15 menit. Kalau nanti ada yang mau ditanyakan kepada saya
lebih baik Mbok sampaikan sekarang karena saya akan pindah jaga di
RSUD Klungkung mulai besok atau Mbok bisa bertanya kepada petugas di
sini.
c. Kontrak yang akan datang
Mbok Kadek sampai jumpa lagi, sekarang pertemuan kita yang
terakhir karena mulai besok saya sudah pindah ke RSUD Klungkung.
Ingat pesan-pesan saya ya. Sampai jumpa semua. Terima kasih atas
kepercayaan yang diberikan selama ini kepada saya dalam merawat
keluarga Bapak dan Ibu