Anda di halaman 1dari 9

RMK PENGAUDITAN INTERNAL

INTERNAL AUDIT
Planning and Performing Internal Audit

ANDI SYAHRUL CIBU

( A31111311 )

MUHAMMAD HIDAYAT

( A31111280 )

A. MUHAMMAD ATTHARIQ

( A31111902 )

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS HASANUDDIN
2014

Planning and Performing Internal Audit.


Bab terakhir telah berfokus pada komponen untuk membangun fungsi audit internal
yang efektif dalam suatu perusahaan, standar praktik audit internal, faktor-faktor lain
untuk menilai potensial kandidat audit internal dalam suatu perusahaan dan memilih
kandidat yang tepat untuk audit internal. Bab lainnya pada umumnya fokus pada
bidang audit internal yang lebih khusus, seperti review dari teknologi informasi. Tentu
saja, tidak ada yang pernah yang khas di luas dan beragam dunia audit internal.
Produk Global Computer , untuk menggambarkan beberapa proses yang diperlukan
untuk

perencanaan

dan

meluncurkan

audit

internal.

Kami

fokus

pada

keuangan/operasional ulasan audit internal dari material dan rekening hutang fungsi
menggunakan contoh perusahaan kami, Global Computer Products, di pabrik
manufaktur. Bab ini tidak bisa mencakup semua banyak kontrol risiko dan aspek lain
dari operasi semacam itu, tetapi berjalan melalui beberapakarakteristik penting dari
seperti audit internal. Asumsi kami di sini adalah bahwa tim audit internal berfokus
terutama pada pengendalian internal operasional

tentang isu-isu keuangan dan

sistem IT pendukungnya.
Tema pembahasan seluruh buku ini difokuskan pada daerah di mana auditor internal
harus memiliki pemahaman yang baik dan lain-lain di mana mereka hanya perlu
memiliki pemahaman umum. Bab ini berjalan melalui langkah dari audit internal yang
sebenarnya, aktivitas dasar dari semua auditor internal. Semua auditor internal
harus memiliki pemahaman yang kuat CBOK, jika tidak pengalaman langsung dalam
proses ini perencanaan dan melakukan audit internal individu.
15.1 Memahami Lingkungan: Peluncuran sebuah Audit Internal.
Bab 10 berbicara tentang pembangunan alam semesta audit, deskripsi disetujui dan
didokumentasikan dari semua calon potensial

untuk audit internal dalam suatu

perusahaan. Ide seperti dokumen semesta audit untuk menggambarkan ruang


lingkup kegiatan yang direncanakan audit internal. Sebagai contoh, asumsikan
contoh perusahaan kita memiliki pabrik manufaktur produk kecil di kota Muddvile
dan memiliki fasilitas penelitian produk lanjutan di lokasi yang sama. Ketika
perakitan auditnya deskripsi alam semesta, manajemen audit internal telah
memutuskan bahwa semoga Muddvile produk canggih fasilitas terlalu kecil, terlalu
khusus, atau kebijakan lain keluar dari ruang lingkup untuk audit internal. Namun,

kita telah mengasumsikan bahwa audit internal telah memutuskan untuk meninjau
pabrik Muddvile manufaktur siklus bahan langsung kontrol internal yang meliputi
pembelian, penerimaan, hutang, dan lebih dari semuaoperasi siklus aluntansi. Selain
itu, karena siklus akuntansi akan dibahas sebagai bagian dari Sarbanes-Oxley
prosedur review audit

eksternal

mereka

kemudian

di

akhir tahun,

kami

mencontohkan review akan fokus pada pembelian dan menerima proses. Meskipun
proses ini disorot dalam daftar semesta audit, lanjut mengasumsikan bahwa audit
internal tidak pernah melakukan pembelian dan menerima proses review pada unit
ini tetapi telah memutuskan bahwa pertumbuhan relatif fasilitas membutuhkan
beberapa pekerjaan audit internal. Situasi ini tidak biasa bagi banyak fungsi audit
internal. Sejumlah sumber dayang yang berpotensi auditable akan terdaftar audit
dokumentasi alam semesta, tetapi karena kurangnya waktu, sumber daya, dan halhal lain, beberapa dari entitas ini auditbale potensial tidak pernah adalah kandidat
untuk intern ulasan audit. Mereka mungkin tetap pada kembali sampai pertumbuhan
atau masalah lain menyebabklan perhatian manajemen atau sampai anggota
manajemen senior atau komite audit bertanya apakah audit internal yang pernah
dilakukan pekerjaan di fasilitas. Dalam contoh ini, asumsikan bahwa audit internal
telah memutuskan untuk peluncuran review dari operasi fasilitas Muddvile sebagai
bagian dari perencanaan audit internal tahunan. Kami berasumsi bahwa audit
internal telah membentuk program audit review dari daerah-daerah seperti dibahas
dalam bab 10, dan memilki pengetahuan umum yang cukup tentang operasi untuk
memulai audit internal.
Langkah pertama yang penting dalam setiap pemeriksaan internal adalah dengan
melihat audit internal lainnya dalam proses direncanakan dalam jangka pendek,
untuk mempertimbangkan ketersediaan sumber daya internal audit, dan kemudia
menyusun rencana audit internal awal. Kita berasumsi bahwa fasilitas Muddvile
adalah keluar dari kota tapi tidak akan m,emerlukan perjalanan internasional jarak
jauh untuk mengunjungi lokasi. Kami juga akan menganggap bahwa kepala
eksekutif audit (CAE) dan anggota tim audit internal lainnya memiliki pengetahuan
yang cukup operasi pabrik bahwa kunjungan awal tidak diperlukan. Berdasarkan
informasi yang tersedia, audit internal akan menyiapkan rencana awal untuk audit
Mddvile mendatang.

Bukti rencana awal yang mungkin dikembangkan untuk review hasil tersebut.
Karena informasi pemeran sangat awal, rencana tersebut tidak menunjukkan pada
tanggal tertentu tetapi mengasumsikan bahwa anggota staf audit internal akan
ditugaskan untuk melakukan dua pekerjaan. Rencana awal memberikan perkiraan
estimasi kegiatan rencana mingguan. Setelah mengembangkan rencana awal untuk
audit, seorang selanjutnya menginformasikan manajemen yang bertanggung jawab
di fasilitas itu melalui surat perikatan audit internal. Pada bab 7 adalah contoh surat
keterlibatan tersebut. Biasanya dikomunikasikan bersama dengan beberapa diskusi
awal tingkat tinggi, surat keterlibatan mengumunkan audit direncanakan bersama
dengan tujuannya, tanggal perkiraaan, dan ditugaskan auditor internal. Karena
manajemen lokal sering mengklaim bahwa waktuaudit adalah buruk atau masalah
lain, rencana audit akhir harus disesuaikan.
15.2 mendokumentasikan dan Memahami Pengendalian Internal Lingkungan.
Kami menyatakan bahwa contoh fungsi audit internal kami tidak pernah melakukan
tinjauan pembelian dan menerima operasi di fasilitas Muddvile tetapi bahwa ia
memiliki program audit dan pengalaman dalam melakukan tinjauan serupa di
fasilitas lain-produk Global Komputer. Karena sistem lokal dan bahkan mendukung
mungkin berbeda proses dari satu tanaman lain, audit internal akan perlu untuk
mengumpulkan lebih banyak data dan informasi tentang untuk operasi di Muddvile.
Dalam dunia yang ideal, audit internal hanyadapat menghubungi fasilitas lokal yang
akan diaudit, memintanya untuk mengirim salinan flowcharts dan dokumentasi
lainnya, dan dari sana mulai awal pekerjaan audit internal.

Kita hanya

menggambarkan dunia yang ideal, namun dalam kenyataanya dokumentasi seperti


itu mungkin jarang, ketinggalan zaman, atau tidak ada. Audit internal mungkin ingin
mengajukan beberapa pertanyaan atau mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang
proses ini. 15.2 adalah untuk contoh kuesioner bahwa audit internal dapat beredar
untuk mendapatkan informasi tentang lingkungan di mana ia berencana untuk
melakukan audit internal.hasil kuesioner yang seharusnya membantu audit internal
untuk merencanakan penilaiannya, termasuk ukuran dan jenis item untuk sampel
serta kebutuhan untuk kontrol aplikasi IT, ulasan, dan alat-alat seperti audit, dibahas
dalam bab 19 dan 21 dengan bantuan komputer. Audit internal sebagai efektif
umumnya tidak dapat dilakukan oleh Audit internal bekerja di kantor perusahaan dan
mengumpulkanm bukti audit melalui pesan e-mail. Dalam hampir semua kasus,

auditor internal perlu memiliki kaki mereka di tanah dan harus meluangkan waktu
mengunjungi situ auditee dan obsening operasi. Auditor internal biasanya dapat
belajar banyak dengan menghabiskan waktu sebuah situs, bahkan jika kadangkadang hanya hasil dari kesan umum, di tempat auditor internal harus mengamati
berbagai kegiatan dan tindakan saat melakukan pemeriksaan lapangan manajer
yang selalu tiba sangat terlambat , seorang analis yang tidak tampak mengikuti
prosedur keamanan yang baik, atau salah satu dari banyak pengamatan lain.
Banyak mungkin tidak menghasilkan rekomendasi audit internal formal, tetapi
mereka akan membantu auditor internal untuk mendapatkan beberapa tayangan
keseluruhan

unit

yang

diaudit.

Beberapa

hal

ini

secara

resmi

dapat

didokumentasikan dalam kertas kerja audit internal, sementara yang lain hanya
tayangan yang dapat digunakan untuk mendukung kesimpulan audit secara
keseluruhan. Jauh lebih penting dari sekadar pengamatan, auditor internal perlu
mengembangkan pemahaman yang baik tentang bahan mereka meninjau,
menyiapkan dokumentasi untuk mendukung atau memperbarui bahan yang ada,
dan kemudian menggunakan matena bahwa untuk mengidentifikasi kerentanan
kontrol internal atau untuk membantu dalam memahami audit internal dari proses
hasil ulasan. Bab 16 membahas mendokumentasikan hasil melalui pemodelan
proses dan menyebutkan bahwa ada banyak diterima dokumentasi pendekatanpendekatan. Idenya adalah untuk menunjukan poin keputusandalam proses yang
sering area untuk tes audit. Misalnya, pameran ini memiliki langkah-langkah
keputusan apakah materi yang diterima telah lulus uji inspeksi dan kemudian lagi
apakah bahan dikirim kembali ke pemasok. Tujuan kami di sini bukan untuk
menggambarkan proses secara rin ci tetapi untuk menunjukkan bagaimana yang
sesuai dokumentasi proses audit internal dapat menetukan poin-poin keputusan
penting. Dalam contoh ini, jika manajemen lokal buruk, cacat material adalah tidak
benar masuk ke dalam proses produksi, auditor internal bisa menggunakan aliran
prosestersebut untuk mengidentifikasi titik di mana, jika bahan tidak diberikan
inspeksi yang tepat, bahan yang buruk dapat masuk ke dalam proses produksi.
Contoh flowcharts kami menunjukkan proses yang relatif sederhana. Seorang
auditor

internal

dapat

menggambar

flowchart

seperti

di

daerah

yang

didokumentasikan untuk menetukan apakah deskripsi umumnya benar. Proses dan


diagram alur mendukung banyak, bagaimanapun, adalah begiitu kompleks sehingga
auditor internal tidak dapat hanya berharap untuk menunjukkan flowchart dengan

manajer di situs untuk menanyakan apakah itu OK. Sering kali infromasi pendukung
yang lebih diperlukan. Latihan berjalan sering merupakan cara yang efektif untuk
meastikan bahwa dokumentasi proses sudah benar. Jenis latihan yang paling efektif
dalam proses yang sangat kompleks dengan banyak lika-liku dan beberapa poin
keputusan serta beberapa orang independen poin keputusan di sepanjamng jalan.
Idenya adalah bahwa auditor akan mengambil dokumen, seperti alporan penerimaan
material, dan secara manual berjalan melalui setiap langkah-langkah yang terakhir.
Auditor internal harus berusaha untuk menetukan bahwa personil pada setiap
langkah dalam suatu rantai keputusan benar-benar melakukan proses seperti yang
dijelaskan . hasil ini kadang-kadang dapat menarik, auditor internal dapat
menyajikan dokumen kepada personel lantai untuk bertanya bagaimana mereka
akan memprosesnya. Kadang-kadang auditor internal akan menemukan bahwa
proses yang didokumentasikan tidak bekerja seperti yang dijelaskan. Jika demikian,
dalam banyak kasus, dokumentasi disiapkan perlu direvisi. Namun, dalam beberapa
situasi, wawancara selama berjalan dapat mengidentifikasi potensi kelemahan
internal kontrol. Ini adalah situasi di mana unit manajemen muncul untuk berpikir
bagaimana proses harus bekerja tetapi internal auditor, melalui wawancara dengan
orang-orang benar melakukan prosedur, mungkin menemukan bahwa operasi
sebenarnya situasi sangat berbeda seperti ini mungkin memerlukan beberapa
pemikiran ulang atau meninjau.
15.3 Performing Approriate Internal Audit Procedures.
Asumsi bahwa proses didokumentasikan sudah benar dan lengkap, audit internal
berikutnya perlu mengidentifikasi area pengendalian internal kunci dan kemudian
mengembangkan tes audit untuk memverifikasi bahwa mereka kontrol bekerja.
Ukuran dan alam dari tes ini sangat tergantung pada sifat dan kekritisan proses.
Namun, biasanya tidak sesuai untuk memilih satu item untuk berjalan melalui proses
dan kemudian mengatakan bahwa segala sesuatu adalah OK asalkan bahwa satu
item bertemu tes audit. Bab 9 membahas sampling audit, termasuk menggunakan
prosedur statisitk dan non statistik untuk samel dan mengevaluasi bukti audit.
Meskipun

beberapa

aspek

sampling

statistik

yang

kompleks

dan

dapat

menyebabkan auditor internal menjadi masalah, bab itu merekomendasikan bahwa


auditorinternal harus memiliki setidaknya pemahaman umum CBOK proses
sampling statistik. Pengetahuan tersebut akan memungkinkan antar auditor internal

untuk menyatakan dengan keyakinan apakah kontrol internal muncul untuk dapat
bekerja atau apakah saldo rekening. Dalam contoh kami audit yang di sini, tim audit
internal akan tiba di lokasi pabrik Muddvile, menegaskan dokumentasi proses
disiapkan sebelum kedatangan di audit diadakan situs, atau dibuat dokumentasi
selama langkah-langkah audit audit pertama. Setelah menegaskan kembali
dokumentasi

yang

melalui

walk-through,

audit

internal

perlu

memperbaiki

proseduraudit internal sendiri dan kemudian melakukan tes audit. Dalam


linmgkungan kita, fungsi audit internal mungkin telah tiba di lokasi pemeriksaan
dengan beberapa program audit yang ditetapkan untuk daerah yang akan diuji dan
dievaluasi. Bagaimana pernah, sering tim audit internal di tempat mungkin perlu
membuat beberapa penyesuaian kecil untuk mengaudit program yang disiapkan
oleh manajemen audit internal. Dalam semua keadaan seperti itu, tim audit internal
harus mendapatkan dari manajemen audit internal, persetujuan untuk setiap
program

audit

atau

perubahan

prosedur

dan

kemudian

pergi

untuk

melakukanlangkah-langkah audit yang sebenarnya seperti yang didokumentasikan


audit internal kami contoh menggambarkan satu set yang relatif terbatas prosedur
yang akan dilakukan dengan audit internal dan selama durasi waktu yang cukup
singkat. Ada banyak situasi audit internal lain, bagaimanapun, di mana audit internal
akan jauh lebih besar dalam hal daerah. Ulasan, ukuran tim audit durasi waktu, dan
banyak faktor-faktor lain, alat manajemen proyek yang kuat. Seperti yang dibahas
dalam bab 14, sangat penting untuk seperti review diperpanjang. Tidak peduli apa
ukuran, tim audit intenral perlu mengembangkan kertas kerja audit intenrla yang
efektif, baik dalam file hardcopy tradisional atau laptop kertas kerja soft-copy
berbasis komputer. Kedua format telah kertas kerja serta format lain untuk
mengendalikan dan mengelola audit internal seperti dibahas dalam bab 16.
15.4 Wrapping Up the Internal Audit.
Setelah tim aduit internal di tempat telah menyelesaikan tes audit dan melakukan
prosedur audit internal lainnya, ada perlu membungkus lapangan pemeriksaan
sebelum berangkat dari situs audit. Meskipun laporan audit akhir dan bahkan draft
laporan akhir mungkin tidak lengkap untuk keberangkatan auditor internal
harusmemberikan manajemen lokal dengan ringkasan pengamatan audit dan
temuan potensial dan rekomendasi. Bab 17 membahas pentingnya laporan audit
internal, dan Exhibit 17.6 merangkum langkah-langkah persiapan yang diperlukan

untuk mempersiapkan dan menerbitkan laporan audit internal yang efektif. Meskipun
mungkin diperlukan beberapa upaya tambahan dan sumber daya audit untuk
mempersiapkan bahkan draft laporan audit yang sebelum akhir lapangan audit, audit
internal harus memberikan temuan setidaknya masalah manejemen auditee audit
menunjukkan lembar yang mencantumkan internal mengaudit pengamatan dan
rekomendasi potensial. Auditor lapangan tidak harus mencoba untuk menyiapkan
draft laporan pemeriksaan sebelum tinjauan rinci dan disetujui oleh manajemen audit
lagi. Meskipun laporan audit internal selalu persyaratan SOX penting telah membuat
mereka bahkan lebih penting karena komite audit sekarang akan memiliki akses
penuh ke semua laporan audit internal. Dalam era kita e-mail dokumen, sangat
mudah untuk laporan bahkan satu berlabel draft beredar dan disalahtafsirkan.
Sebuah draft laporan yang mengembangkan beberapa salah satu atau bahkan
kesimpulan memalukan harus ketat dikontrol dan dimonitor. Ada adalah beberapa
situasi, tentu saja, di mana tim audit internal dapat meninggalkan perikatan audit
dengan rancangan yang kuat atau laporan audit hampir final. Untuk esample, ketika
suatu perusahaan memiliki sejumlah besar lokasi ritel atau restoran kecil, auditor
internal yang melaukan atau meninjau sering akan melakukan kepatuhan jenis,
mencari hal-hal seperti apakah dokumen yang dibutuhkan sehari-hari yang terus up
todate. Laporan audit akhir penuh dengan masuk akal akan situasi. Untuk lebih
besar, audit internal mungkin lebih komprehensif, seperti kami Global Computer
Products review dari fasilitas pabrik Muddvile, itu adalah ide yang lebih baik untuk
manajemen audit internal untuk meninjau dan menyetujui bahkan draft laporan.
Namun, lembar audit internal kadang-kadang merupakan cara yang sangat efektif
untuk mendokumentasikan pengamtan audit internal. Dokumen ini merangkum audit
internal temuan awal bersama dengan rekomendasi potensial. Exhibit 15.4 adalah
contoh dari sheet titik. Lembar titik dasarnya adalah dokuemn diskusi. Dalam kasus
di mana manajemen memiliki beberapa daerah yangsignifikan dari sengketa, audit
internal dapat dokumen dan menyetujui meninjau rancangan temuan lagi atau untuk
membuat perubahan untuk menjernihkan bidang manajemen perhatian. Tujuan dari
audit intyernal yang efektif bukan untuk auditor lapangan pulang dengan laporan
audit diajukan dengan temuan dan rekomendasi tetapi untuk meninjau suatu daerah
dan untuk membuat rekomendasi untuk meningkatkan keseluruhan lingkungan
pengendalian internal auditor intern sering melewatkan objective ini karena mereka
terlibat dengan mendapatkan pacha jenis temuan audit. Sebagaimana telah kita

bahas, tujuan auditor intenal harus selalu memberikan layanan secarakeseluruhan


kepada manejemen.
15.5 Performing Internal Audit
Bab ini telah ditinjau beberapa pertimbangan yang diperlukan untuk melakukan
individu dalam audit internal. Ada banyak pendekatan audit yang berbeda untuk
mempertimbangkan dan auditor internal harus menggunakan banyak prosedur yang
dibahas di sini di tempat lain internal dan audit yang efektif hanya ketika tim audit
internal menetapkan objective auudit. Kunjungan area yang akan diaudit dan
mengumpulkan informasi untuk mendokumentasikan dan menjelaskan pengendalian
internal, mereka kontrol untuk menentukan apakah mereka efektif, dan kemudian
membungkus audit dengan membuat rekomendasi untuk perbaikan kontrol, yang
sesuai. Meskipun beberapa anggota manajemen audit internal yang terlibat dalam
pekerjaan menjauh dari kegiatan lapangan dan tidak melakukan audit internal
secara langsung setiap anggota fungsi audit internharus memiliki tingkat CBOK kuat
pengetahuan tentang apa yang dibutuhkan untuk merencanakan dan melaksanakan
audit internal yang efektif. Itu merupakan persyaratan mendasar keterampilan dalm
proses audit internal, dan setiap auditor internal dari CAE untuk mengaudit anggogta
staf harus akrab dan nyaman dengan proses dasar audit internal.