Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Materi

: Deteksi dini gangguan jiwa

Waktu

: 30 menit

1. Analisa Situasional
Penyuluh
: Mahasiswa profesi Program Studi Keperawatan Unsri
Peserta
: Keluarga pasien di Poli jiwa RSJ Ernaldi Bahar
Tempat: Poli Jiwa
2. Tujuan Instruksional
2.1 Tujuan Instruksional Umum
Setelah kegiatan penyuluhan tentang deteksi dini gangguan jiwa, diharapkan keluarga
lebih mnegerti dan mengetahui tentang tanda dan gejala gangguan jiwa pada seseorang.
2.2 Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mengikuti kegiatan keluarga pasien mampu :
1) Mengetahui tanda dan gejala gangguan jiwa
2) Mengetahui macam-macam gangguan jiwa yang sering terjadi.
3. Metode
1) Ceramah
2) Tanya jawab
4. Media
1) Flipchart
2) Leaflet

5. Kegiatan
No
1.

Tahap dan Waktu


Pendahuluan
5 menit

Pelaksana
Kegiatan Penyaji
Kegiatan Peserta
Pembukaan :
Mendengarkan dan Moderator
1) Mengucapkan salam.
menjawab salam.
2) Memperkenalkan tim.
3) Menyebutkan topik yang
akan diberikan.
4) Menjelaskan
tujuan
penyuluhan dan hasil yang
akan diharapkan.

5) Menyampaikan
kontrak
waktu dan mekanisme
penyuluhan.

2.

3.

Kegiatan inti
15 menit

Penutup
10 menit

Pelaksanaan :
1) Menggali pengetahuan dan
pengalaman
peserta
tentang tanda dan gejala
gangguan jiwa
2) Menjelaskan secara rinci
tentang :
a) Pengertian gangguan
jiwa
b) Tanda ganguan jiwa
c) Gejala gangguan jiwa
d) Jenis gangguan jiwa
yang sering muncul
Evaluasi :
1) Memberikan kesempatan
bertanya kepada peserta.
2) Memberikan pertanyaan
umpan balik (feed back)
kepada peserta.
Terminasi :
1) Memberikan kesimpulan.
2) Mengucapkan
terima
kasih.
3) Mengakhiri
pertemuan
dengan
mengucapkan
salam.
4) Membagikan leaflet.

Penyaji

Memperhatikan

Moderator
Aktif dalam bertanya
dan memperhatikan
penjelasan

Memperhatikan dan
menjawab salam

6. Pengorganisasian
Pembimbing
1) Akademik

2) Klinik

Penyaji

Moderator

Observer

Fasilitator

Flipchart
Moderator + Notulen

Penyaji + Operator

nnnnn

Fasilitator

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta
Fasilitator

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

peserta

Observer

7. Job Description
Moderator :
1. Membuka dan menutup acara.
2. Memperkenalkan tim.
3. Menjelaskan kontrak waktu dan mekanisme acara.
5. Memberikan umpan balik atau feed back
6. Memfasilitasi diskusi.
7. Membuat kesimpulan.
Penyaji:
1. Menggali kemampuan dan pengalaman peserta mengenai topik yang dibicarakan.
2.

Menyampaikan materi.

Notulen:
Menulis pertanyaan dan jawaban.
Observer :
1. Mengobservasi jalannya penyuluhan.
2. Mengevaluasi jalannya penyuluhan.
Fasilitator :
1. Memperhatikan kehadiran anggota.
2. Memotivasi anggota.
3. Mempertahankan dan meningkatka motivasi anggota.
Operator :
Membantu dalam hal teknis penyajian penyuluhan
8.

Evaluasi
1. Evaluasi struktur
1)

Kesiapan SAP.

2)

Kesiapan media dan tempat.

3)

Peserta yang hadir minimal 70% dari jumlah peserta diundang.

4)

Pengorganisasian dilakukan 1 hari sebelumnya.

2. Evaluasi proses
1) Kegiatan dilaksanakan sesuai dengan waktunya.
2) Kegiatan berjalan sesuai dengan SAP.
3) Pengorganisasian berjalan sesuai dengan job description.
4) Peserta antusias terhadap penyuluhan yang dilakukan.
5) Peserta tidak meninggalkan tempat sebelum kegiatan selesai.
6) Peserta terlibat aktif dalam kegiatan diskusi.
3. Evaluasi hasil
1)

Peserta mampu memahami maksud dan tujuan dari diadakannya penyuluhan


tentang deteksi dini kanker paru.

2)

Peserta mengetahui pokok masalah yang telah di diskusikan yaitu tanda dan gejala
awal kanker paru.

3)

Peserta mampu menjawab pertanyaan yang diberikan.

MATERI DETEKSI DINI GANGGUAN JIWA


I. Pengertian
Gangguan jiwa atau mental illness adalah kesulitan yang harus dihadapi oleh
seseorang karena hubungannya dengan orang lain, kesulitan karena persepsinya tentang
kehidupan dan sikapnya terhadap dirinya sendiri-sendiri (Djamaludin, 2001). Gangguan
jiwa adalah gangguan dalam cara berpikir (cognitive), kemauan (volition),emosi
(affective), tindakan (psychomotor) (Yosep, 2007).
Secara umum gangguan jiwa dibagi dalam dua golongan besar yaitu psikosa dan
non psikosa (ansietes, depresi,insomnia,alkoholisme dan ketergantungan obat). Golongan
psikosa di tandai dengan dua gejala utama yaitu tidak adanya pemahaman dari ketidak
mampuan menilai realitas. Sedangkan golongan psikosa itu sendiri dibagi dalam dua sub
golongan, yaitu psikosa fungsional dan psikosa organik
Psikosa fungsional adalah gangguan jiwa yang disebabkan karena terganggunya
fungsi sistem penghantar sinyal sel-sel saraf (neurotransmitter) dalam susunan saraf pusat
(otak), tidak terdapat kelainan struktural pada sel-sel saraf otak tersebut. Sedangkan
Psikosa organik adalah gangguan jiwa yang disebabkan karena adanya kelainan pada
struktur susunan saraf pusat (otak) yang disebabkan misalnya tumor di otak, kelainan
pembuluh darah otak, infeksi di otak, keracunan NAPZA, dan lain sejenisnya, yang
termasuk dalam psikosa fungsional adalah Skizofrenia.
II. Etiologi
Penyebab seseorang bisa menderita gangguan jiwa bermacam-macam atau disebut
multifaktorial, yaitu :
a. Faktor genetik, keturunan
b. Kondisi ibu selama dia mengandung, bila ada gangguan mental, emosional, atau
fisik maka akan mempengaruhi saraf otak janin yang dikandungnya
c. Proses persalinan, bila ada komplikasi maka meningkatkan risiko
d. Penyakit fisik seperti panas tinggi, kejang, atau penyakit berat lainnya mulai dari
lahir sampai usia sekarang
e. Riwayat jatuh, terbentur kepala, kena pukul atau kecelakaan

f. Penggunaan Narkoba/Napza seperti : alkohol, ganja (cannabis). Shabu-shabu,


Extasy, obat penenang, heroin (putaw), dll
g. Riwayat trauma, beban psikologis yang berat, masalah yang sulit diselesaikan,
konflik, keinginan yang tidak tercapai, kemarahan yang terpendam, kesedihan
yang mendalam, kehilangan, kekecewaan, dll
Semuanya itu membuat keseimbangan zat kimia di otak (neurotransmiter)
menjadi berubah dan tidak stabil dan inilah yang memunculkan adanya perubahan pada :
cara berpikir, perasaan, sikap, dan perilaku.
III.Tanda tanda gangguan jiwa
Beberapa tanda gangguan jiwa diantaranya adalah :
1. Alam perasaan (affect) tumpul dan mendatar. Gambaran alam perasaan ini dapat
terlihat dari wajahnya yang tidak menunjukkan ekspresi.
2. Menarik diri atau mengasingkan diri (withdrawn). Tidak mau bergaul atau kontak
dengan orang lain, suka melamun (day dreaming).
3. Delusi atau Waham yaitu keyakinan yang tidak rasional (tidak masuk akal) meskipun
telah dibuktikan secara obyektif bahwa keyakinannya itu tidak rasional, namun
penderita tetap meyakini kebenarannya. Sering berpikir / melamun yang tidak biasa
(delusi).
4. Halusinasi yaitu pengelaman panca indra tanpa ada rangsangan misalnya penderita
mendengar suara-suara atau bisikan-bisikan di telinganya padahal tidak ada sumber
dari suara/bisikan itu.
5. Merasa depresi, sedih atau stress tingkat tinggi secara terus-menerus.
6. Kesulitan untuk melakukan pekerjaan atau tugas sehari-hari walaupun pekerjaan
tersebut telah dijalani selama bertahun-tahun.
7. Paranoid (cemas / takut) pada hal-hal biasa yang bagi orang normal tidak perlu
ditakuti atau dicemaskan.
8. Suka menggunakan obat hanya demi kesenangan.
9. Memiliki pemikiran untuk mengakhiri hidup atau bunuh diri.
10. Terjadi perubahan diri yang cukup berarti.

11. Memiliki emosi atau perasaan yang mudah berubah-ubah.


12. Terjadi perubahan pola makan yang tidak seperti biasanya.
13. Pola tidur terjadi perubahan tidak seperti biasa.
14. Kekacauan alam pikir yaitu yang dapat dilihat dari isi pembicaraannya, misalnya
bicaranya kacau sehingga tidak dapat diikuti jalan pikirannya.
15. Gaduh, gelisah, tidak dapat diam, mondar-mandir, agresif, bicara dengan semangat
dan gembira berlebihan.
16. Kontak emosional amat miskin, sukar diajak bicara, pendiam.
17. Sulit dalam berpikir abstrak.
18. Tidak ada atau kehilangan kehendak (avalition), tidak ada inisiatif, tidak ada upaya
usaha, tidak ada spontanitas, monoton, serta tidak ingin apa-apa dan serba malas dan
selalu terlihat sedih.
IV. Jenis Gangguan Jiwa
Berikut ini beberapa gangguan jiwa yang sering terjadi dan memerlukan perhatian
khusus :
1. Pada anak
a. Gangguan perkembangan perfasif, 3 area perkembangan utama yaitu perilaku,
interaksi soialdan komunikasi
Macam gangguan perfasif:
a) Retardasi mental adalah gangguan fungsi intelektual secara signifikan
berada di bawah rata-rata(IQ< 70) dan ketebatasan terkait dalam 2 bidang
keterampilan adaptasi atau lebih(komunikasi, perawatan diri)
b) Autisme adalah gangguan yang dicirikan dalam interaksi social dan
komunikasi serta aktivitas dan minat yang terbatas.
c) Gangguan perkembangan spesifik dicirikan dengan keterlambatan
perkembangan yang mengarah kepada kerusakan fungsi pada berbagai
b.

bidang seperti membaca dan bahasa


Defisit pehatian dan gangguan perilaku distruktif diantaranya:
a) ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder) dicirikan dengan
tingakt gangguan perhatian impulsifitas dan hiperaktifitas yang tidak
sesuai dengan tahap perkembangan.
b) Gangguan perilaku dicirikan dengan perilaku berulang distruktif dan

kesengajaan untuk tidak patuh.


2. Pada remaja

a) Skizofrenia pada awalnya meliputi perubahan ekstrim dalam perilaku seharihari isolasi social, sikap yang aneh, penurunan nilai-nilai akademik, dan
mengekspresikan perilaku yang tidak disadarinya.
b) Bunuh diri mempunyai tanda-tanda diantaranya menarik diri secara tiba-tiba
dengan memberontak atau berperilaku keras, menyalah gunkan obat atu
alcohol dan ancaman butuh secara terang terangan secara verbal.
c) Gangguan penyalahgunaan obat (Narkotika)
3. Pada lansia
a) Dimensia adalah suatu gangguan intelektual atau daya ingat yang ummnya
progresif dan ireversibel biasanya terjadi pada usia lebih dari 65 tahun
b) Depresi gejalanya kehilangan minat mudah lelah dan konsentrasi berkurang
c)

dan kurang percaya diri


Gangguan kecemasan berupa gangguan manik, fobia, dan gangguan stress

akut
d) Fenomena yang sering dikeluhkan pada lansia adalah lebih banyak terbangun
pada dini hari ngantuk pada siang hari dan tidur sejenak pada siang hari
Gangguan

jiwa

membuat

seseorang

menjadi

terganggu

fungsi

dan

produktivitasnya dan ini bisa mengganggu juga keluarga dan masyarakat. Dengan
melakukan deteksi dini dan penanganan yang baik maka gangguan jiwa dapat cepat
dipulihkan dan tidak mejadi makin berat. Deteksi dini gangguan jiwa dapat dilakukan di
puskesmas, rumah sakit, psikiater, psikolog, perawat jiwa dan di rumah sakit jiwa.
Pemeriksaan yang dilakukan adalah wawancara, pemeriksaan lab dan radiologi (bila
diperlukan), tes kesehatan mental dan tes psikologis lainnya. Setelah diagnosis
ditegakkan maka terapi akan segera dimulai dan kesembuhan akan cepat diraih.
Pengobatan untuk gangguan jiwa berlangsung lama dan dibutuhkan konsultasi yang rutin.
Dengan melakukan deteksi dini dan pemeriksaan maka gangguan jiwa yang berat dapat
dihindari sehingga bahaya juga bisa dicegah.
IV. Peran Keluarga
Keluarga mempunyai tugas dalam pemeliharaan kesehatan para anggotanya
(Friedman, 1981), dan tugas keluarga pada anggotanya yang mengalami gangguan jiwa
adalah sebagai berikut:
a.

Mengenal gangguan jiwa setiap anggotanya.

b.
c.
d.
e.

Menetapkan pelayanan kesehatan jiwa yang tepat.


Merawat anggota keluarganya yang gangguan jiwa.
Menyediakan lingkungan yang mendukung kesehatan jiwa.
Memanfaatkan pelayanan kesehatan jiwa, lintas sektor dan jaringan dukungan
keluarga yang tersedia di lingkungan.