Anda di halaman 1dari 33

BAB I

PENDAHULUAN

Lensa kontak merupakan suatu alat yang digunakan untuk perbaikan masalah refraksi,
kosmetik dan untuk tujuan terapeutik, sebagai media refraksi yang buatan pada
permukaan anterior mata manusia.1
Lensa kontak telah berubah secara dramatis sejak konsep dasar yang pertama kalinya
dideskripsikan oleh Leonardo da Vinci pada abad ke-16 dan oleh Ren Descartes pada
abad ke-17.1 Pada tahun 1888, Adolf Fick seorang ophthalmologist German, adalah yang
pertama berhasil menyesuaikan lensa kontak yang terbuat dari kaca ditiup. Soft contact
lens pertama kali diciptakan oleh seorang ahli kimia Czech, Otto Wichterle dan Drahoslav
Lim yang menerbit penelitian berjudul Hydrophilic gels for biological use dalam jurnal
Nature pada tahun 1959. Penelitian ini telah menjadi pemicu kepada penciptaan kontak
lensa lunak yang pertama yaitu soft (hydrogel) lenses di beberapa Negara pada tahun
1960.2,3
Pada tahun 2004, diperkirakan sekitar 125 juta orang (2%) menggunakan lensa kontak
di seluruh dunia. Sekitar 35 juta orang di Amerika Serikat memakai lensa kontak,
diantaranya 20% untuk tujuan koreksi refraksi.1,2
Lensa kontak digunakan untuk memperbaiki visual dan kegunaan kosmetik sebagai
alternatif untuk kacamata. Sekitar 85% orang menggunakan lensa kontak

karena

kenyamanan. Lensa kontak mirip seperti kornea mata, lapisan luar yang transparan pada
mata. Lensa kontak terbuat dari hidrofilik, plastik yang menyerap cairan.1

Banyak alasan mengapa orang-orang beralih dari penggunaan kacamata ke


penggunaan lensa kontak salah satunya lensa kotak mengikuti pergerakan bola mata dan
tidak mengurangi lapangan pandangan mata.

BAB II
2

TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi
Lensa kontak adalah lensa yang menempel pada mata atau selaput bening yang
dipergunakan

seseorang

dengan

gangguan

penglihatan

untuk

memperbaiki

penglihatannya. Pada mata tidak dipergunakan kacamata akan tetapi lensa yang diatur
kelengkungannya sehingga dapat menempel pada selaput bening atau pada permukaan
anterior mata manusia.1

1.0 Gambar Lensa Kontak Lunak

Fungsi Lensa Kontak


Seperti yang disebutkan diatas lensa kontak berfungsi sebagai alat bantu penglihatan, selain
itu lensa kontak jenis hard contact lens dapat membentuk ulang (reforming) kontur
permukaan kornea. Reforming ini dapat mengatasi myopia ringan dan astigmatisme irregular
yang disebabkan oleh kontur kornea yang tidak rata.
B. Epidemiologi
Pada tahun 2004, diperkirakan bahwa 125 juta orang (2%) menggunakan lensa kontak di
seluruh dunia. Sekitar 35 juta orang di Amerika Serikat memakai lensa kontak, iaitu 20%
untuk tujuan koreksi refraksi.1.2
3

Penggunaan Lensa kontak lunak telah mencapai angka 100 persen di Negara seperti
Australia, Canada, Denmark, Iceland, Lithuania, Norway, Romania, dan Taiwan.7
Berdasarkan Contact Lens Council. "Statistics on Contact Lens Wear in the U.S." 7
November 2004 64% wanita menggunakan lensa kontak lunak dan 70% wanita
menggunakan lensa kontak rigid/kaku. Sedangkan pria 36% menggunakan lensa kontak
lunak dan 30% menggunakan lensa kontak rigid/kaku.
Tabel 2.2 Jumlah pengguna lensa kontak berdasarkan jenis kelamin
Jenis Kelamin

Jenis lensa
Kontak
Lensa kontak lunak
Lensa kontak kaku/rigid

Wanita
64%
70%

Pria
36%
30%

Pengguna lensa kontak lunak paling banyak berusia antara 18 dan 39 tahum.
Sedangkan untuk lensa kontak kaku/rigid pengguna terbanyak antara usia lebiih
dari 40 tahun.
Tabel 2.3 Jumlah pengguna lensa kontak berdasarkan usia
Usia

17 tahun ke

Usia 18-25

Usia 26-39

bawah

Usia 40 tahun
ke atas

Jenis lensa
Kontak
Pengguna
lensa

23%

45%

22%

3%

10%

26%

61%

kontak

lunak
Pengguna
lensa

10%

kontak

kaku/rigid
2.3 Klasifikasi Lensa Kontak
Dari segi repleacement-nya, lensa kontak dibagi ke dalam beberapa jenis, sesuai rekomendasi
dari pabrikannya.

1. Disposable, alias bisa dibuang usai dipakai.


2. Frequent replacement. Harus diganti setiap 3-6 bulan.
3. Permanen. Dapat dipakai selama setahun atau lebih.

. Dari segi pemakaiannya, lensa kontak dibagi dua:


- Daily wear (pemakaian siang hari dan tak bisa dipakai tidur).
- Overnight wear (bisa dipakai saat tidur).
Lensa kontak terdiri dari berbagai bentuk antara lain lensa kontak lembut, lensa kontak keras
dan lensa kontak gas permeable. Lensa kontak lembut terbuat dari pada bahan yang lebih
lembut. Lensa ini terbuat dari hidroksi etil meta krilat (HEMA), EDMA, PVP, bersifat sangat

lentur yang memberikan lebih sedikit keluhan pada pemakaiannya karena mudah mengikuti
bentuk permukaan kornea. Lensa kontak lembut dipakai untuk pengobatan seperti cedera
mata akibat bahan kimia dan pada selaput bening yang cacat karena sifatnya yang lentur,
mengandung banyak air, baik untuk astigmat irregular, edema kornea atau keratitis bulosa,
erosi rekuren, trauma kimia, dan perforasi kecil kornea. Lensa kontak lembut dapat
mengakibatkan penglihatan tidak sempurna seperti lensa kontak keras, ongkos yang lebih
besar akibat penyimpanannya yang steril dan pada lensa lembut dapat tertimbun lemak 14
2.3.1 Jenis Soft contact lens
Daily wear (DW)
Lensa kontak ini digunakan pada hari siang dan dikeluarkan,dibersihkan dan
didisinfeksi. Lensa kontak untuk jangka waktu yang lama iaitu Extended wear (EW)
merupakan design lensa kontak untuk pemakaian siang dan malam selama 1 hingga 7
hari, merupakan waktu yang maximum pemakaian lensa kontak yang dipersetujui oleh
FDA( Food and Drug Administration). Lensa kontak ini harus dikeluarkan, dibersihkan
dan didisinfeksi selepas > 1 hari atau < 7 hari pemakaian. Pada tahun 2001, FDA telah
menyetujui penggunaan lensa kontak yang terbuat dari silicon hidrogel untuk penggunaan
terus-mmenerus selama 30 hari siang dan malam.1
Lensa kontak lunak yang DW dan EW terbuat dari bahan material dasar yang
sama dan mempunyai nilai permeabilitas oksigen yang sama (Dk). Walaupun nilai
(Dk) adalah cukup untuk DW, tetapi ia adalah 1/3 daripada nilai yang diperlukan
untuk EW. EW mengalami hipoksia dan hidrasi dan kebersihan yang kurang pada
lensa kontak lunak semasa tidur akan meningkatkan resiko untuk infeksi dan reaksi
inflamasi pada jaringan disebabkan oleh penggunaan lensa kontak untuk jangka
waktu yang lama dan berterusan. Contohnya, terjadi, keratitis mikrobial adalah 1015 kali lebih sering pada lensa EW daripada DW. 1
Disposable Contact Lenses
6

Penggunaan lensa kontak lunak yang sekali pakai telah berkembang sejak dipasarkan
pada tahun 1986. Bahan dasar pembuatannya adalah sama seperti DW dan EW lensa
kontak lunak. 1

Colored Lenses
Lensa kontak lunak mempunyai warna yang sedikit supaya visual dapat dipertingkatkan.
Lensa kontak lunak yang berwarna gelap adalah untuk tujuan kosmetik untuk orang yang
mempunyai warna iris yang lembut, dan opak untuk orang dengan iris yang gelap. Lensa
kontak lunak seperti ini mempunyai area sentral sekitar 4mm untuk tujuan penglihatan
dan area jelas pada annular periferal sekitar 1mm yang bertempat pada sclera.1

1.1 Gambar Lensa Kontak Berwarna

L
ensa kontak keras terbuat dari bahan polimetilmetakrilat (PMMA) dengan bentuk yang
disesuaikan kelengkungannya dengan permukaan selaput bening mata. Ukuran atau
penampang lensa ini lebih kecil dari pada penampang selaput bening untuk memudahkan
zat asam masuk ke dalam selaput bening yang ditutupnya. Lensa ini memenuhi seluruh
syarat lensa kontak akan tetapi dengan daya tembus gas terutama oksigen yang buruk.
Lensa kontak gas permeable terbuat dari akrilat dan silicon yang mempunyai daya serap
gas terbaik 14

Tabel 2.1 Keuntungan dan kerugian dari masing-masing jenis lensa kontak
Bentuk Lensa
Lensa kontak keras

Keuntungan
Tajam penglihatan yang lebih

Kerugian
Tidak dapat dipakai lebih dari

baik dari pada lensa kontak

12 jam karena zat asam tidak

lembut

dapat melaluinya

Astigmat ringan akan dapat


hilang
selaput

akibat

permukaan

bening

melengkung

ditutup

Pada pemulaan pemakaian


akan

sangat

yang

mengganggu

oleh

Untuk

lensa kontak keras


Lensa kontak keras bersifat

merasa

terasa

nyaman

memerlukan waktu sampai


beberapa minggu
8

netral

Lensa kontak lembut

dan

tidak

Dapat

mengakibatkan

menimbulkan reaksi alergi

penurunan kerentanan selaput

terhadap jaringan mata


Pemakainya
akan
dapat

bening
Astigmat atau silinder tidak

menyesuaikan diri akibat

dapat diimbangi lensa kontak

tidak begitu terasa pada

lembut, karena ia mengikuti

permulaan pemakaiannya

permukaan selaput bening

Lensa kontak lembut ada yang

yang lonjong

dapat dipergunakan lebiih

Lensa kontak lembut akan

dari 12 jam akibat lensa

emberikan penglihatan tidak

kontak lembut dapat dilalui

setajam penglihatan dengan

zat asam

lensa kontak keras karena ia


banyak mengandung air dan
mudah dilalui zat asam

Lensa kontak lembut mudah


terinfeksi dan kotor sehingga
perlu sering dibersihkan

Pelarut lensa kontak lembut


dapat merupakan bahan yang
merangsang mata sehingga
menimbulkan reaksi alergi

Infeksi selaput bening bagi


pemakai lensa kontak dapat
berakibat kebutaan

Lensa kontak lembut pakai

lama(extended) memperbesar
resiko

untuk

infeksi
Pseudomonas

timbulnya

pseudomonas.
merupakan

kuman yang berbahaya dan


dapat berkembang biak pada
lensa kontak dan pelarut
Lensa kontak memiliki keuntungan bagi para pemakainya yaitu wajah terlihat wajah asli,
kaca mata berat terhindar, lapang penglihatan akan lebih baik, dapat dipakai saat berolahraga
kecuali renang, dan kaca mata akan berkabut bila terjadi perubahan suhu, dan hal ini tidak
akan terjadi pada lensa kontak lembut 14.
2.4 Indikasi penggunaan lensa kontak
Seseorang yang memakai lensa kontak sebaiknya seseorang yang sukar memakai kaca mata
dan seseorang yang mendapat kesukaran dengan ukuran lensa kaca mata yang berbeda
sehingga mengeluh pusing 14
Menurut Khurana (2007),indikasi-indikasi pengguna lensa kontak adalah sebagai berikut:5
1) Indikasi Optik meliputi anisometropia, unilateral afakia, myopia tinggi, keratokonus
dan astigmatisma irregular. Secara optik boleh digunakan oleh semua pasien yang
mempunyai masalah refraksi untuk tujuan kosmetik.5,11
2) Indikasi terapeutik, yang meliputi:11,5
a) Penyakit pada kornea, contohnya ulkus kornea non-healing, keratopathi bullousa,
keratitis filamentari, dan sindrom erosi kornea yang rekuren.
b) Penyakit pada iris mata, contohnya aniridia, koloboma, albino untuk menghindari
kesilauan cahaya.
c) Pada pasien glukoma, lensa kontak digunakan sebagai alat pengantar obat.
10

d) Pada pasien ambliopia, lensa kontak opak digunakan untuk oklusi.


e) Bandage soft contact lenses digunakan untuk keratoplasti dan perforasi
mikrokornea.

3) Sebagai verban lensa kontak lunak digunakan selepas operasi keratoplasti dan dalam
perforasi mikrokorneal.5
4) Indikasi preventif, digunakan untuk prevensi simblefaron dan restorasi forniks pada
penderita luka bakar akibat zat kimia, keratitis, dan trichiasis.
5) Indikasi diagnostik, termasuk selama menggunakan gonioskopi, elektroretinografi,
pemeriksaan fundus pada astigmatisma irreguler, fundus fotografi, dan pemeriksaan
goldmanns 3 bayangan.
6) Indikasi operasi, lensa kontak digunakan selama operasi goniotomi untuk glukoma
kongenital, vitrektomi, fotokoagulasi endokular.
7)Indikasi kosmetik, termasuk skar pada kornea mata yang menyilaukan mata (lensa
kontak warna), ptosis( lensa kontak haptic), lensa sklera kosmetik pada phthisis bulbi.
8)Indikasi occupational, termasuk olahragawan, pilot, dan aktor5
2.5 Kontra Indikasi
Seseorang yang tidak dianjurkan memakai lensa kontak yaitu lansia dimana gerakan
sudah kaku, pada mata yang meradang, masih belum dewasa dan ingin mengerjakan sesuatu
dengan tergesa-gesa, seseorang yang mempunyai kebiasaan menggosok mata, seseorang yang
tidak mengerti artinya steril, seseorang yang memiliki reumatik pada tangan karena akan sulit
saat memakai lensa kontak dan seseorang dengan bakat alergi 14
Penggunaan lensa kontak dikontraindikasikan pada orang yang memiliki gangguan
mental dan tidak ada gairah hidup, blepharitis kronik dan styes rekuren, konjungtivitis kronis,

11

dry-eye syndrome, distrofi dan degenarasi kornea mata, penyakit yang rekuren seperti
episkleritis, skleritis, dan iridocyclitis.5

2.6 Keunggulan lensa kontak


Keunggulan lensa kontak daripada kacamata:
i.
Kornea yang irregular pada astigmatisme yang tidak bisa dikoreksi dengan
ii.
iii.

kacamata bisa dikoreksi dengan lensa kontak.


Lensa kontak memberi lapangan pandang yang normal.
Penyimpangan terkait dengan kacamata (seperti penyimpangan perifer dan

iv.

distorsi prismatik) dapat dihilangkan.


Kosmetik: Lebih cenderung pada wanita karena tujuan kosmetik supaya tidak
perlu memakai kacamata tebal dengan index fraksi yang tinggi.5

2.7 Teknik Penggunaan Lensa Kontak Yang Aman


Rekomendasi bagi para pengguna lensa kontak

terkait hal-hal apa saja yang harus

dilakukan dan di hindari agar pemakaiannya menjadi bersih dan aman dari American
Optometric Association antara lain: 13
a) Temui dokter ahli mata untuk mendapatkan lensa kontak yang sesuai dan layak.
b) Selalu cuci tangan sebelum menyentuh lensa kontak.
c) Bersihkan lensa kontak secara rutin. Usap lensa kontak dengan jari dan bilas dengan
cairan pembersih sebelum menyimpan lensa kontak dalam wadah yang sudah diisi
cairan pembersih.
d) Simpan wadah lensa kontak di tempat yang lembab dan terlindung dari sengatan sinar
matahari langsung. Ganti wadah penyimpan setiap tiga bulan sekali.
e) Untuk menyimpan lensa kontak, gunakan cairan yang masih baru. Jangan
menggunakan cairan yang sudah dipakai walaupun masih terlihat bening. Cairan
pembersih dan penyimpan lensa kontak harus diganti setiap hari meskipun lensa
kontaknya sendiri tidak dipakai setiap hari.
12

f) Selalu patuhi jadwal penggantian lensa kontak sesuai resep dokter.


g) Lepaskan lensa kontak sebelum berenang atau berendam air panas
h) Lepaskan lensa kontak pada saat tidur dimalam hari, untuk menjamin tersedianya
oksigen yang cukup bagi kornea mata.
i) Jangan langsung melepas lensa kontak jika tanpa sengaja tertidur dengan masih
memakai lensa kontak, karena dapat melukai permukaan kornea mata. Basahilah mata
terlebih dahulu dengan tetes mata khusus (lubricant), kedip-kedipkan mata, kemudian
lepas lensa kontak.
j) Jangan melebihi waktu peace making yang telah ditentukan oleh ahli lensa kontak.
k) Untuk keadaan darurat, bawalah selalu kacamata pada saat bepergian, jika harus
melepaskan lensa kontak.
l) Segera hentikan pemakaian lensa kontak jika mengalami gejala iritasi pada mata, dan
berkonsultasilah ke dokter mata atau ahli lensa kontak.
m) Kunjungi dokter mata secara rutin untuk melakukan pemeriksaan ulang.

Lensa Kontak harus selalu dalam keadaan bersih untuk mencegah terjadinya
komplikasi pada mata. Yang paling umum terjadi pada lensa kontak adalah terjadinya deposit
protein dan lipid. Sel-sel mati pada permukaan mata kita, bercampur dengan kotoran mata,
debu, polusi udara, keringat atau pun make up mata, dapat menempel pada lensa kontak. Jika
kotoran ini tidak dapat dibersihkan dengan sempurna, maka akan mengurangi kenyamanan
pemakaian lensa kontak, tajam penglihatan maupun lama waktu pemakaian. Lensa kontak
yang kotor juga dapat menyebabkan infeksi pada mata.12,16

Ketika memakai atau membersihkan kontak:


1) Jangan pernah menaruh lensa kontak dalam mulut atau membasahi mereka dengan air liur,
yang penuh dengan bakteri dan potensi sumber infeksi.

13

2) Jangan menggunakan air keran atau larutan saline buatan sendiri.


3) Jangan gunakan kontak yang tidak diresepkan oleh seorang dokter mata. Memakai lensa
kontak bukan merupakan pilihan bagi semua orang; berkonsultasi dengan dokter mata untuk
melihat apakah lensa kontak adalah pilihan yang tepat untuk koreksi penglihatan.
4) Simpanlah lensa kontak dalam tempat lensa kontak dalam larutan perendam.
5) Buanglah larutan yang merendam lensa kontak setiap kali digunakan.
6) Gunakan larutan perendam yang baru dituang dari botol setiap kali merendam lensa
kontak. Larutan perendam yang tidak dibuang dan dipakai berulang kali, merupakan media
sangat potensial untuk tumbuhnya bakteri, hal ini dapat menyebabkan infeksi pada mata.
7) Cucilah tempat lensa kontak dengan air panas dan biarkan kering dengan menaruhnya
terbalik di atas handuk/ tissue.
8) Untuk menjamin kebersihan, gantilah tempat lensa kontak Anda setiap 2 bulan sekali
dengan yang baru.

2.8 Cara Pengunaan Soft Contact Lens


Dalam pasaran hari ini, terdapat berbagai solusio lensa kontak. Pada awalnya,
diperkenalkan dua jenis solusio, yaitu satu untuk Wetting untuk promosi air mata
pada permukaan PMMA dan yang lain adalah Soaking untuk setoran lensa kontak
dalam bekasnya. Tetapi penelitian yang lebih mendalam telah berhasil menciptakan
solusio lensa kontak seharian yang mempunyai aksi dual atau triple atau dikenal
sebagai solusio multipurpose untuk menyenangkan penggunaan solusio lensa
kontak.6
Alasan untuk menggunakan solusio lensa kontak adalah untuk:
Untuk mempertahankan karakteristik optik dan
fisik lensa kontak (contoh; solusio setoran untuk
lensa hidrogel.
14

Untuk

mengurangkan

resiko

infeksi(cth;

penyetoran lensa kontak semalaman dalam


solusio yang mendisinfeksikan lensa kontak)
Solusio lensa kontak seharusnya:

Steril
Tidak berwarna
Non-toksik atau iritasi pada mata

1.2 Gambar Pemakaian Lensa Kontak Lunak

2.9 PERAWATAN RUTIN HARIAN LENSA KONTAK LUNAK

Mencuci tangan dengan bersih dan lap dengan doek yang bersih
Mengeluarkan lensa kontak lunak dari bekasnya
Memakai lensa kontak lunak pada mata
Sebelum mengeluarkan lensa kontak lunak, seharunya cuci tangan dengan

bersih dan keringkan


Jika tidak, maka solusio pembersih surfaktan atau solusio multipurpose
digunakan, dan lensa digesek diantara kedua jari secara perlahan-lahan untuk
mengeluarkan debris.

15

Bilas lensa dengan larutan steril dan periksa lensa kontaknya. Jika lensa tidak
bersih dan masih ada debris ulangi langkah diatas. Kemudian tempatkan lensa
kontak dalam bekas yang mengandung solusio lensa kontak yang boleh
mendisinfeksikannya.6

1.3 Gambar Tempat Letak Lensa Kontak Lunak


2.10 Dampak negatif pemakaian lensa kontak
Seperti yang telah kita ketahui lensa kontak terbuat dari bahan plastik yang mengandung air
penggunaan lensa kontak dalam waktu lama akan menyebabkan mata perih karena lensa
kontak akan menyerap air yang ada di permukaan mata. Hipoksia atau bisa diilustrasikan
sebagai keadaan berkurangnya pasokan oksigen ke tubuh merupakan hal yang mendasar di
alami saat memakai lensa kontak. Indikasi utamanya adalah menurunnya kemampuan
penglihatan pada saat-saat tertentu, mata merah, sensasi rasa panas dan perih. Hal ini bisa
terjadi karena :12,16

Oksigen yang harusnya dapat masuk langsung ke mata di halangi oleh


alat bantu berupa lensa kontak

Lensa kontak adalah bahan semipermiabel dimana akan menyerap cairan disekitarnya
untuk menjaga keseimbangan tingkat kebasahan/kelembaban lensa kontak. Sehingga

16

air mata yang seyogyanya dibutuhkan oleh organ mata bagian luar akan berkurang
secara kuantitas dan kualitas dikarenakan terserap oleh lensa kontak

Deposit atau endapan yang hinggap di lensa kontak akan menyebabkan deformasi
atau perubahan bentuk fisik sehingga diperkirakan zona penutupan area dan tekanan
yang diberikan pada organ mata akan bertambah. Tidak jarang beberapa pengguna
akan mengalami kondisi mata kering dan saat dilepaskan rasanya sakit atau bahkan
menimbulkan bunyi.

Penggunaan lensa kontak setiap hari dan kurang hati hati bisa mengakibatkan corneal Ulcers
yaitu suatu keadaan terdapatnya luka pada korena mata. Apabila hal ini terus dibiarkan akan
menyebabkan kebutaan.
2.11 Komplikasi
Bentuk- Bentuk Risiko Gangguan Kesehatan Mata Akibat Lensa Kontak
Resiko gangguan kesehatan mata akibat penggunaan lensa kontak memiliki arti adanya
kelemahan prediksi tentang kejadian gangguan mata, dikarenakan konsekuensi situasi
perencanaan dalam menggunakan dan merawat lensa kontak yang tidak sesuai dengan
prosedur yang berlaku.
Resiko dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu internal risk dan external risk . Internal risk
merupakan resiko yang berasal dari dalam misalnya pengetahuan dan motivasi seseorang
terkait penggunaan dan perawatan lensa kontak. Sedangkan external risk berasal dari faktor
luar misalnya fasilitas informasi tentang lensa kontak dan kondisi social budaya dari
pengguna lensa kontak.

17

Berikut komplikasi berdasarkan anatomi mata:


a.Kelopak mata
1)Ptosis
ini timbul akibat adanya massa pada lensa, skar, jaringan fibrosa di kelopak mata. Lensa
kontak yang menempel pada kornea mata juga akan membentuk skar dan kontraksi pada
jaringan kelopak mata yang mengakibatkan retraksi pada kelopak mata. Ptosis juga dapat
timbul akibat dari giant papillary conjunctivitis yang berat.
2)Alergi kontak
merupakan reaksi hipersensitivitas dermatitis kontak akibat dari zat-zat kimia host yang
didapati dari larutan lensa kontak. Manifestasi klinisnya adalah rasa gatal yang diikuti dengan
adanya injeksi, rasa terbakar, merah, berair, secret mukoid, dan chemosis. Sebagai tambahan
kelopak mata bisa edema dan eritema.
3)Giant papilae pada palpebra
Untuk lensa RGP, Giant papilae conjunctivitis mudah berpindah dari kornea ke forniks atas.
Jika tidak dapat dideteksi, maka lensa akan mengikis forniks melewati konjungtiva dan
membawanya ke dalam jaringan yang lembut di kelopak mata, dan akan menimbulkan gejala
yang relatif asimptomatik. Akibatnya, jaringan yang disekitar lensa kontak akan mengalami
iritasi dan inflamasi, dan menimbulkan abses yang steril. Lensa yang dianggap sebagai benda
asing akan terbentuk jaringan granulasi disekitar lensa, dan membungkusnya seperti bentuk

18

kista. Apabila terdapat giant papillae pada palpebra superior,maka akan terjadi gejala seperti
rasa gatal dan pengeluaran sekret mukoid.

b.Konjungtiva
1) Giant papillary conjunctivitis (GPC)
rata-rata 1-3% pengguna lensa kontak akan mendapatkan simptom GPC yang kompleks,
terdiri dari injeksi konjungtiva, sekret mukoid, gatal, debris pada tear film, lapisan lensa,
pandangan kabur, dan pergerakan lensa yang berlebihan.
GPC adalah komplikasi yang tersering timbul akibat penggunaan soft lens. Ini timbul akibat
salah satu dari 3 faktor yaitu peningkatan frekuensi pemakaian lensa, penurunan lama
pemakaian lensa kontak, perubahan larutan pembersih yang kuat. Pengguna harus
mengurangkan jangka waktu pemakaian dan mengunakan Mast-Cell Stabilizer (cth, natrium
kromolin 4x/hari).8
2)Contact lens-induced superior limbic keratoconjunctivits (CL-ISLK)
merupakan suatu reaksi imun pada konjungtiva perifer. Manifestasi klinisnya adalah
penebalan konjungtiva, eritema, dan timbul berbagai warna pada konjungtiva bulbaris
superior. Sel epitelium keratinisasi akan berisi banyak sel-sel goblet yang diinvasi oleh
neutrofil. Akibatnya akan terasa seperti ada benda asing, fotofobia, berair, rasa terbakar, gatal,
dan penurunan akuitas visual.
c)Epitelium kornea
1)Kerusakan epitel yang mekanik.

19

Lensa kontak merupakan banda asing yang akan menggosok kornea dan menekan epitel
kornea setiap mengedipkan mata sepanjang hari dan menimbulkan abrasi kornea. Jika tidak
dikenali dan diobati akan mengakibatkan stres pada epitel yang kronis. Kerusakan epitel akan
memudahkan bakteri menempel pada kornea dan mengakibatkan infeksi stroma, serta
menstimulus sub-epitel fibrosa tanpa adanya infeksi.
2)Chemical epithelial defect.
Berbagai larutan kimia lensa kontak akan menimbulkan kerusakan epitel ditandai dengan
adanya erosi. Larutan pembersih surfaktan biasanya akan menyebabkan nyeri, merah,
fotopobia, dan berair, segera setelah dibersihkannya lensa. Gejala ini akan hilang dalam 1-2
hari. Jika hidroksi peroksida diteteskan ke mata, maka akan timbul gelembung-gelembung
gas pada intra-epitel dan sub-epitel. Gelembung ini terlihat dan menyebabkan hilangnya
penglihatan secara signifikan yang bersifat temporer, dan hidroksi peroksida juga
menyebabkan perubahan refraksi permanen dan larutan desinfeksi kimia dapat merusak epitel
yang tidak terlihat dan bersifat intermiten.
3)Hypoxia.
Kebutuhan oksigen di kornea mata dipengaruhi karena lapisan lensa kontak mengurangi
jumlah oksigen yang masuk. Hipoksia yang ringan mengakibatkan edema epitel dan
penglihatan kabur yang temporer, sedangkan hipoksia berat akan terjadi kematian sel-sel
epitel dan deskuamasi. Pengguna tidak merasa nyaman, penurunan penglihatan temporer, dan
fotopobia. Salah satu tanda hipoksia kornea kronis adalah adanya neovaskularisasi superfisial
terutama sepanjang limbus superior. Epitel kornea yang lebih tipis dibandingkan lensa kontak
menyebabkan hipoksia yang kronis dan menurunkan aktivitas mitosis. Pembentukan sel-sel
epitel menurun, ukurannya membesar, dan memudahkan menempelnya Pseudomonas
aeruginosa pada permukaan sel epitel.11,12,16
20

4)Reaksi imun superfisial.


Variasi larutan lensa kontak dapat menimbulkan toksik superfisial atau reaksi imun. Ditandai
dengan adanya keratophati, injeksi konjungtiva, berair, gatal, dan chemosis.
d)Stroma kornea
1)Infiltrat steril./keratitis steril
Penggunaan lensa kontak akan menginduksi terjadinya keratitis steril, dengan onset
adanya multipel infiltrat stromal yang kecil pada stroma anterior atau leukosit
polimorfonuklear di sub-epitel dan sel mononuklear di perifer kornea secara tiba-tiba.
Berdiameter 0,1-2 mm, tunggal atau berkelompok, dengan bentuk bulat, oval, dan
menempel pada sel epitel yang menyebabkan kerusakan epitel. yang biasanya nonstaining Infiltrat ini berdifferensiasi dari keratitis mikrobial.
Manifestasi klinisnya adalah nyeri ringan, inflamasi pada anterior chamber yang minim,
kerusakan

epitel,

kemudian

terbentuk

ulkus.

Pemakai

lensa

kontak

harus

mempertimbangkan untuk berhenti memakai lensa kontak untuk sementara (jika berat)
atau mengurangkan pemakaian (jika sederhana).8

2.Infeksi kornea (keratitis).


Disebabkan oleh bakteri, jamur, protozoa (acanthamoeba keratitis). Infeksi bakteri
biasanya timbul di kelopak mata dan kelenjar air mata. Penggunaan lensa kontak
mengganggu pertukaran air mata, sehingga air mata terkumpul di kornea mata. Selain itu,
ketebalan epitel menurun, pergantian sel menurun dan terjadi deskuamasi, sehingga

21

meningkatkan risiko infeksi bakteri pada sel epitel. Gejala awal tidak begitu kelihatan,
tetapi gejala yang mungkin ada seperti berair dan sedikit sulit mengedipkan mata. Bakteri
yang sering menimbulkan infeksi kornea mata adalah P. aeruginosa, Staphylococcus
aureus, dan Staphylococcus epidermidis. Infeksi ini biasanya berasal dari larutan lensa
kontak yang terkontaminasi. Infeksi bakteri yang akut biasanya terjadi dalam waktu 24
jam dengan simptom nyeri, fotopobia, berair, sekret purulen, dan penurunan penglihatan.
Awalnya infiltrat stroma berwarna putih kekuningan yang berkembang di bawah sel epitel
yang rusak diikuti adanya reaksi di anterior chamber dan injeksi konjungtiva. Setelah itu,
berkembang menjadi edema epitel kemudian menjadi nekrosis. Dilaporkan di United
State dan Netherland, bahwa infeksi kornea mata memiliki risiko yang paling sering
ditimbulkan akibat penggunaan lensa kontak dalam 2 dekade terakhir ini.

Acanthamoeba keratitis
merupakan infeksi yang sulit untuk diterapi. Sumber infeksi ini berasal dari larutan lensa
kontak, dimana tempat larutan tersebut telah terkontaminasi oleh acanthamoeba.
Manifestasi klinis awal yang timbul adalah adanya sensasi benda asing, penglihatan kabur
yang ringan, dan merah. Kemudian diikuti rasa nyeri yang progresif, injeksi konjungtiva,
epitelnya kasar, dan pada pemeriksaan dengan senter terlihat adanya penebalan saraf-saraf
kornea mata. Infeksi ini bersifat progresif, berat, dan bentuk infiltratnya seperti cincin di
sentral.
Keratitis Acanthamoeba awalnya merupakan masalah yang terkait dengan lensa kontak
dapat digunakan kembali re-usable dibersihkan dengan prosedur desinfeksi yang tidak
benar . Protozoa yang bebas dijumpai dalam air kran atau kolam renang. Protozoa ini
hidup dengan mencernakan nakteria lain yang terdapat dalam bentuk trofozoit dan kista

22

dorman yang akan menjadi resistan terhadap bahan kimia yang akan menyebabkan
keratitis akantamoeba pada mata.9,10

3)Mata merah akut (tight lens syndrome). Terjadi apabila lensa kontak menjadi ketat, dan
non-mobil dan diikuti dengan edema kornea dan reaksi kornea. Lensa kontak harus
dikeluarkan dengan topical sikloplegik jika terjadi reaksi kornea yang berat, dan mengantikan
lensa dengan flatter lens apabila pasien telah sembuh.8

Lensa kontak dapat menebalkan mata dan sebagai tanda adanya inflamasi stroma difus dan
reaksi pada anterior chamber. Manifestasi klinisnya adalah rasa nyeri, fotopobia, injeksi, dan
berair baik akut maupun kronik.
4)Kikisan kornea mata (corneal warpage).
Selama menggunakan lensa kontak akan terjadi perubahan kontur kornea. Corneal warpage
menyebabkan astigmatisma irreguler, dan ini dapat dikoreksi dengan menggunakan
kacamata.
5)Contact lens-induced keratoconus.
Hubungan antara keratokonus dengan lensa kontak masih kontroversi. Persentasi yang tinggi
(20-30%) penderita keratokonus didiagnosis akibat dari penggunaan lensa kontak, tetapi
bagaimanapun tidak ada penyebab yang berhubungan langsung dengan penyakit tersebut.
e)Endotel kornea mata
Penggunaan lensa kontak juga berhubungan dengan endotel kornea mata. Pengguna memiliki
variasi ukuran sel endotel (polymegethism) dan peningkatan frekuensi sel non-heksagonal
(polymorphism) lebih tinggi daripada yang menggunakan lensa kontak 17.
23

f).Komplikasi lain
1) Toxic keratopathy
Terjadi erosi punctum epithelial yang diffus bersamaan dengan infiltrate
subepithelial,disebabkan oleh tercemarnya mata dengan enzim atau disinfektan.8
2) Preservative keratopathy
Pencemaran mata dengan pengawet (cth,thiomersal) boleh menyebabkan terjadinya
erosi pada epithelial punctum dan infiltrate subepithelial.7
3) Tear film disturbance
Respons kelip mata yang jelek atau lensa yang tidak akurat menyebabkan staining
pada puntate pada arah jam 3 dan 9 bersamaan dengan hyperemia intrapalpebra.
Pasien harus menggunakan air mata buatan untuk penyembuhan.8
2.12 Faktor resiko terjadinya komplikasi
Dapat disimpulkan dari penjabaran faktor resiko gangguan mata diatas, jika dikaitkan dengan
penggunaan dan perawatan lensa kontak, maka dapat diringkas sebagai berikut:
1)Pengetahuan
Pengetahuan mengenai perawatan lensa kontak akan membentuk perilaku seseorang dalam
menggunakan dan merawat lensa kontak yang pada akhirnya akan berdampak pada kesehatan
mata.
2)Motivasi
Motivasi menjadi hal penting untuk menghasilkan keinginan pada diri seseorang yang
mempengaruhi perilaku dalam merawat lensa kontak. Motivasi dapat mendukung seseorang
untuk melakukan perawatan lensa kontak sesuai prosedur. Motivasi juga mempengaruhi
seseorang untuk selalu menjaga kesehatan mata.
24

2.13

CONTACT LENS FITTING TEST 18

Berikut akan dijabarkan prinsip prinsip dalam pengukuran ukuran lensa kontak atau yang dikenal dengan
nama contact lens fitting test.
2.13.1 Prnsip Fitting lensa kontak
Pilih lensa kontak yang paling kecil diameternya dan paling tipis karena ini dapat meminimalkan
rangsangan alergi dan dapat meningkatkan transmisi oksigen(terutama pada lensa RGP-Rigid gas

permeable)
Jika pasien Hipermetropi maka dipilih lensa yang diameternya kecil dan yang paling fit stepper(yang

paling jauh) karena kornea nya kecil


Jika pasien Miopia maka dipilih lensa yang diameternya besar dan paling Fit flatter(paling dekat)
karena korneanya lebih besar atau sumbu lebih panjang

Berikut urutan atau tahapan prosedur contact lens fitting test:

2.13.2 Fittion keratometrry (FIT ON K) &Mengukur Base curvature


Nilai diambil dari nilai pengukuran Base curvature(BC) dari hasil keratometry yang paling
flat(dekat)
Contoh:
Hasil dari Keratometry reading (K reading) adalah:
42.00 D x 44.00 D( jika yang dipakai adalah satuan dioptri) maka BC lensa kontaknya menjadi:
42.00 D( 8.03 mm)
diambil ukuran yang paling dekat atau angka yang paling kecil yaitu 42.00 D,begitulah cara mengukur BC

2.13.3 Fittimg steeper /Flatter than K


Fitting steeper than K adalah dimana BC dari lensa kontak poserior radiusnya paling jauh dari
permukaaan korna
Contoh: Bila dipilih fit steeper than K maka hasil BC dari contoh pertama diatas menjadi:
25

42.00 D + 1.00 D= 43.00 D( 7.84 mm)


Ini digunakan pada pasien Hipermetrop

Sedangkan Fit Flatter Thank K apabila BC lensa kontak posterior radiusnya paling dekat ke

permukaan kornea
Contoh: dari hasil BC dar i contoh pertama diatas menjadi:
42.00 D-1.00 D= 41.00 D (8.23 mm)
Ini digunakan pada pasien miopi
Khusus soft lens atau lensa kontak lunak hanya dipakai yang fit flatter than K ,karena kebanyakn soft

lens digunakan untuk pendrita miopia


Khusus untuk lensa RGP dipakai fit steeper than K pada astigmat dan hipermetropi

2.13.4 Prosedur fitting lensa kontak


Seleksi pasien dari mulai indikasi pasien ,kontra ondikasi,pemerikssaan mata dan riwayat penyakit

dahulu pasien
Seleksi lensa dengan mengukur BC,ukuran dioptri,dan diameter lensa
Mengukur parameter lain yaitu ketebalan lensa (center thickness),kurvatura lensa(sekunder dan
perifer),Opticzone,Nilai Dk dan Back optic zone radius(BOZR)

2.13.5 Prosedur Keratometry


Sblumnya sudah dibahas bahwa prinsip penentuan BC dari keratometry adalah diplih yang paling flat,tetapi
berikut penjelassan detail tentang meridian utama korne:

Ada dua meridian utama kornea yaitu K &k


1. K(flat K) adalah meridian utama kornea dengan kelengkapanya yang paling flat,paing dekat
diman radiusnya paling panjang atau besar
2. k (steep) adalah meridian utama kornea yang paling steep,yang paling jauhmyang paling kecil

dan paling pendek radiusnya


Bila lensa kontak ukuranya FIT ON K mak BC nya adalah sama dengan Flattes K reading
Bila lensa kontaknya Fit stepper than K maka BC nya adalah lebih kecil dari Flattes K
BiLa lensa kontaknya Ft flatter thank K maka BC nya lebih kecil daripada Flattes K
Hasil keratometri dapat menentukan Berapa astigmat kornea/cilindris dengan cara:
K-k (lihat tabel 1)

26

Besar astigmat kornea


0.1 mm atau lebih kecil
0.1 mm atau 0.15 mm

Besar BC
BC= flat K
BC = 0.05 mm Iebih
steep
daripada flat
K

0.20 - 0.35 mm

BC = 0.10 mm lebih
steep
dari flat K

0.35 - 0.45 mm

BC = 0.15 mm Iebih
steep
daripada flat
K

0.45 - 0.50 mm

BC = 0.20 mm Iebih
steep
daripada flat
K

Contoh: Bila hasil keratometri dalam mm maka:


Misal: 7.84 (K) /7.62 (k) @90
Maka bila Flat K berati BC menjadi 7.84.untuk astigmatnya 7.84-7.62( K-k) Sehingga 7.74 mm

27

Ketika dicocokkan dengan lensa kontak yang dicoba ke pasien( trial lens contact lens) didapatkan ukuranya
yaitu BC = 7.7 mm sehingga ini berati BC nya adalah FIT ON K(BC sama dengan flattes K reading)

Jika hasil Keratometri didapatkan dalam dioptri maka BC ditentukan dengan cara:

Pilih diameter lensa kontak,pastikan optic zone menutupi pupil.contoh:


o Diameter 9.2 mm pada hasil keratometri didaptkan 42.75 D/45.00 D @90
o Dari Flat K didaptkan 42.75(7.9 mm)
o Untuk astigmat konea menjadi: 45-42.75 = 2.25 D
o Berdasarkan tabel 2
Astigmat
0.0-0.5 D
0.75-1.25
1.5-2.00
2.25-2.75
3.00-3.5

Diameter 9.2
0.50 D flatter
0.25 D flatter
Flat k
0.25 D stepper
0.5 D stepper

Untuk astigmat kornea bila 2.25 D maka BC mya adalah 0.25 Dstepper than K(dari tabel) sehingga
BC nya adalah : 42.75 +0.25 D= 43.00 D (pada stepper ditambah)

2.13.6 Menetukan power/dioptri lensa


Ada dua cara yaitu dengan menggunakan refraksi kacamata dan over refraksi
Jika ditemukan silinder maka silinder di drop
Contoh:
Hasil refraksi adalah S:-2.00 C.150x1806 maka power lensa adalah S. -2.00 D
Jika over refraksi maka pasien akan memakai lensa coba kemudian dialukan perbaikan
refraksi hingga mencapai hasil terbaik
Jika pada over refraksi,maka diperlukan tambahan,contoh:
S: -4.00 D dan dipakai lensa coba S-6.00 D
Maka total lensanya adalah -400 + -6.00 = -10 .00 D

2.13.7 Mengitung kompensasi BC dengan Power


Jika FIT ON K maka tak perlu konversi ke power karena menurut tabel dan rumus adalah sama BC
nya

28

Jika fit steppert than K maka harus tambah power yang dimaksud disisni adalah ditambah
dengan prinnsip SAM(Stepper add min) yaitu harus ditambah 0.25 D

Contoh:
Jika didaptkan power lensa s: -3.00 D maka BC nya sesuai ketentuan diambil yang Flat K misal
41.5 D/42.00 D
Maka jika fit stepper than K itu bila 42.00 D maka kompensasinya adalah:
42.00 D-41.50 D =0.50 D
Brarti penambahan powernya adalah 2x0.25 D= 0.50 D
Sehingga power lensa kacamatanya jika mau dikonversikan ke lensa kontak harus menjadi:
S -3.00 + 0.5 D= 3.5 D

Bila fit flatter than K ,maka power lensa dikurang 0.25 D

Contoh; power lensa S-3.00 D


BC flat K = 41.5 D/41.00 D
Kompensasinya: 41.5-41.00 = 0.50 D
Berarti penambahan powernya menjadi 2x0.25 D= 0.50 D
Sehingga power lensanya S -3.00 - 0.5 D =2.5 D

29

BAB III
KESIMPULAN

contact lens digunakan untuk memperbaiki visual dan kegunaan kosmetik sebagai alternatif
untuk kacamata.Sekitar 85% menggunakan contact lens karena kenyamanan yang baik.
Lensa kontak mirip seperti kornea, lapisan luar yang transparan pada mata. Lensa lunak
terbuat dari hidrofilik,plastik yang menyerap cairan.Jika bahan-bahan ini menyerap air, lensa
akan

menjadi kenyal dan lembut. Kadar air dapat bervariasi dari 37% menjadi 80%.3

Pengunaan utama lensa kontak adalah untuk koreksi myopia, tetapi lensa kontak juga dapat
digunakan untuk koreksi hiperopia,astigmatism,presbiopia, dan afakia.1
Lensa kontak dapat diklasifikasikan dalam beberapa jenis. Lensa kontak dapat
dibagi berdasarkan materi, fungsi,jadwal pemakaian (berapa lama lensa dapat dipakai
sebelum mengeluarkannya), dan jadwal penggantian (berapa lama sebelum lensa perlu
dibuang) yaitu Daily wear(DW),Extended Wear(EW) dan Disposable lens.2 Lensa kontak
lunak yang DW dan EW dibuat dari material dasar yang sama dan mempunyai nilai
permeabilitas oksigen yang sama (Dk). Nilai (Dk) untuk DW adalah 1/3 daripada nilai
yang diperlukan untuk EW.1
Pada awalnya, diperkenalkan dua jenis solusio, yaitu Wetting untuk meningkatkan air
mata pada permukaan PMMA dan Soaking untuk tempat penyimpanan lensa kontak
lunak. Saat ini, penelitian yang lebih mendalam telah tercipta solusio lensa kontak yang
dapat digunakan sebagai multifungsi dikenal sebagai multipurpose solution untuk
mempermudah penggunaan solusio lensa kontak lunak.6

DAFTAR PUSTAKA
30

1.

Yanuff & Duker.2004. Ophthalmology 3rd edition, MOSBY Elsevier, pg 71-72

2.

2004 Annual Report, Contact Lens Spectrum's annual report of major corporate and
product developments and events in the contact lens industry in 2004, as well as
predictions

for

2005

By

Joseph

T.

Barr,

http://www.clspectrum.com/articleviewer.aspx?articleid=12733

OD,

MS,

[Accessed

FAAO,
on

22

december 2012]
3.

The Effect of Octylglucoside and SodiumCholate in Staphylococcus epidermidis and


Pseudomonas aeruginosa Adhesion to Soft Contact Lenses, LVIA SANTOS, MSc,
DIANA RODRIGUES, BSc, MADALENA LIRA, MSc,ROSARIO OLIVEIRA, PhD,
M. ELISABETE C. D. REAL OLIVEIRA, PhD,EVA YEBRA-PIMENTEL VILAR,
PhD, and JOANA AZEREDO, PhD,
http://repositorium.sdum.uminho.pt/bitstream/1822/6663/1/Santos_OVS%5B1%5D.pdf
[Accessed on 22th december 2012] pg 1-6

4.

University of Illinois College of Medicine at Chicago,Department of Ophthalmology and


Visual

Sciences,

Soft

Contact

Lenses,

http://www.uic.edu/com/eye/LearningAboutVision/EyeFacts/SoftContactLenses.shtml
[Accessed on 22 december 2012]
5. A K Khurana .2007.Comprehensive Ophthalmology 4th Edition.New delhi:new age limite
6. Ophthalmic Drugs Therapeutic and Diagnostic uses, 5th Edition,2007, pg 162-168.
7.

International Contact Lens Prescribing in 2010, By Philip B. Morgan, PhD, MCOptom,


FAAO, FBCLA; Craig A. Woods, PhD, MCOptom, DipCLP, FAAO; Ioannis G.

31

Tranoudis, http://www.clspectrum.com/articleviewer.aspx?articleid=105084 [Accessed


on 23th december 2012]
8.

Oxford American Handbook of ophthalmology, James C.T-Sai,Ala-Stair K.O Denniston,


Pg 215-216.

9.

Comparison of Hydrogen Peroxide Contact Lens Disinfection Systems and Solutions


against Acanthamoeba polyphaga,Reanne Hughes and Simon Kilvington Department of
Microbiology and Immunology, University of Leicester, Leicester LE1 9HN, United

Kingdom. http://aac.asm.org/content/45/7/2038.full [Accessed on 24th december 2012]


10. Ophthalmic Pathology-An Illustrated Guide for clinicians, KWeng Sehu, pg70
11. Anderson, D.M., 2007. Dorlands Illustrated Medical Dictionary. 31 St ed. Philadelphia:
Saunders.
12. Guyton, C. Arthur., John E Hall. 2008. Fisiologi Kedokteran. Ed 11. Jakarta : EGC
13. Contact Lens & Cornea Section | American Optometric Association.available at:
www.aoa.org[accesses on 25th of december 2012)
14. Ilyas Sidarta.2009.Ilmu penyakit mata.Ed 3.Jakarta:Fakultas kedokteran indonesia
15. Contact Lens Council. Statistics on Contact Lens Wear in the U.S. 7 Nov. 2004
available at http://www.contactlenscouncil.com/pcon-stats.htm(accessed on 25th of
decmber 2012)
16. Silbernagl, stefan., Florian Lang. 2000. Color Atlas of Pathophysiology. New York : Thime
Stuttgart
17. Ventocilla M et al.2010.Specialty of contact lens.Medscape journal of medicine.Available
at www.patient.co.uk[Accesed on 25th december 2012)
18. Wahyuni I,Saleh T.2007.Jurnal opthalmologi Indonesia Vol 5 no 3:Fitting lensa kontak
RGP.Fakultas

kedokteran

Universitas

Airlangga,surabaya.Available

http://journal.unair.ac.id/filerPDF/06.Ok-TinjPus03-dr.indri.pdf{accesed

on

26

at
th

december 2012)

32

33

Anda mungkin juga menyukai