Anda di halaman 1dari 10

I.

Tujuan
Mengetahui kadar vitamin C di dalam sampel dengan menggunakan metoda
potensiometri

II.

Prinsip
Larutan asam askorbat dititrasi dengan larutan iodium sesuai dengan metoda
iodometri dengan menggunakan indikator amilum. Titik ekivalen dalam titrasi ini
ditentukan dari potensial elektroda larutan yang diukur dengan bantuan potensiometer
secara potensiometri, sehingga diperoleh nilai gaya gerak listrik (ggl). Potensial
elektroda tidak dapat dihitung sendiri, tetapi harus menggabungkan elektrodaelektroda indikator dengan elektroda pembanding yang mempunyai harga potensial
yang tetap selama pengukuran.

Reaksi :
C6H8O6
asam askorbat

I2
iodium

C6H6O6

asam dehidroaskorbat

2I-

2H+

iodin

Titik akhir titrasi pada reaksi tersebut ditandai dengan terbentuknya warna biru
kehitaman. Warna biru kehitaman ini terbentuk karena adanya ikatan kompleks antara
iodin dengan amilum. Dalam larutan pada kondisi asam, iodium mudah untuk
dioksidasikan mejadi iod bebas, sehingga iod bebas ini mudah diidentifikasi dengan
adanya indikator amilum. Jadi, larutan berwarna biru kehitaman menandakan adanya
iodin dalam larutan. Selain itu, titik akhir dalam titrasi potensiometri ditandai dengan
terjadinya perubahan potensial yang relatif besar ketika ditambahkan titran.

III.

Dasar Teori
Vitamin C disebut juga asam askorbat, struktur kimianya terdiri dari rantai 6
atom C (C6H8O6) dan kedudukannya tidak stabil karena mudah bereaksi dengan O2 di
udara menjadi asam dehidroaskorbat. Vitamin C merupakan vitamin yang paling
sederhana. Sifat vitamin C adalah mudah berubah akibat oksidasi namun stabil jika
merupakan kristal (murni), mudah larut dalam air, agak sukar larut dalam etanol 95%,
dan tidak larut dalam klooform, eter dan benzene.

Struktur molekul asam askorbat


Vitamin C adalah salah satu vitamin yang sangat dibutuhkan oleh manusia.
Vitamin C mempunyai sifat sebagai antioksidan yang dapat melindungi molekulmolekul yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Vitamin C juga mempunyai peranan
yang penting bagi tubuh manusia seperti dalam sintesis kolagen, pembentukan
carnitine, terlibat dalam metabolisme kolesterol menjadi asam empedu dan juga
berperan dalam pembentukan neurotransmitter norepinefrin.
Penetapan kadar vitamin C kali ini menggunakan metode iodometri. Iodimetri
adalah titrasi langsung dan merupakan metode penentuan atau penetapan kuantitatif
yang dasar penentuannya adalah jumlah I2 yang bereaksi dengan sampel atau
terbentuk dari hasil reaksi antara sampel dengan ion iodida. Iodimetri adalah titrasi
redoks dengan I2 sebagai pentiternya. Iodium akan mengoksidasi senyawa-senyawa
yang mempunyai potensial reduksi yang lebih kecil dibanding iodium. Vitamin C
mempunyai potensial reduksi yang lebih kecil daripada iodium sehingga dapat
dilakukan titrasi langsung dengan iodium. Dalam reaksi redoks harus selalu ada
oksidator dan reduktor , sebab bila suatu unsur bertambah bilangan oksidasinya
(melepaskan elektron), maka harus ada suatu unsur yang bilangan oksidasinya
berkurang atau turun (menangkap elektron).
Dalam titrasi redoks biasanya menggunakan potensiometri untuk mendeteksi
titik akhir. Suatu eksperimen dapat diukur dengan menggunakan dua metode yaitu,
pertama (potensiometri langsung) yaitu pengukuran tunggal terhadap potensial dari
suatu aktivitas ion yang diamati, hal ini terutama diterapkan dalam pengukuran pH
larutan air. Kedua (titrasi langsung), ion dapat dititrasi dan potensialnya diukur
sebagai fungsi volume titran. Potensial sel diukur sehingga dapat digunakan untuk

menentukan titik ekuivalen. Suatu potensial sel galvani bergantung pada aktivitas ion
tertentu dalam larutan sel.
Proses titrasi potensiometri dapat dilakukan dengan bantuan elektroda
indikator dan elektroda pembanding yang sesuai. Dengan demikian, kurva titrasi yang
diperoleh dengan menggambarkan grafik potensial terhadap volume pentiter yang
ditambahkan, mempunyai kenaikan yang tajam di sekitar titik kesetaraan.

Dari grafik tersebut dapat diperkirakan titik akhir titrasi.


Elektroda indikator suatu sel adalah elektroda yang potensialnya bergantung
pada aktivitas (dan karena itu pada konsentrasi) spesi ion tertentu yang konsentrasinya
akan ditentukan. Salah satu jenis elektroda indikator adalah elektroda logam.
Elektroda logam dapat dikelompokkan ke dalam elektroda jenis pertama (firstkind),
elektroda jenis kedua(second kind),elektroda jenis ketiga(third kind). Potensial dari
elektroda logam ditentukan dari posisi reaksi redoks ketika elektroda danl arutan
bertemu. Terdapat tiga macam elektroda logam yaitu:
a. Elektroda jenis pertama. Elektroda jenis pertama adalah elektroda yang langsung
berkeseimbangan dengan kation yang berasal dari logam tersebut. Contoh: elektroda
tembaga.
b. Elektroda jenis kedua. Elektroda jenis kedua adalah elektroda yang harga
potensialnya bergantung pada konsentrasi suatu anion yang dengan ion yang berasal
dari elektroda endapan suatu ion kompleks yang stabil .Contoh: elektroda perak untuk
halida.
c. Elektroda jenis ketiga. Elektroda jenis ketiga adalah elektroda logam yang harga
potensialnya bergantung pada konsentrasi ion logam lain. Contoh: elektroda Hg .

Sedangkan elektroda pembanding adalah elektroda yang potensialnya


diketahui dan selama pengukuran tetap konstan. Elektroda pembanding yang banyak
digunakan adalah elektroda kalomel karena konstannya potensial yang dihasilkan.
Elektroda ini terbuat dari tabung gelas atau plastik dengan panjang 10cm dan garis
tengah0,5-1 cm yang dicelupkan ke dalam air raksa yang kontak dengan lapisan pasta
Hg/HgCl2 yang terdapat pada tabung bagian dalam yang berisi campuran Hg, Hg 2Cl2
dan KCl jenuh dan dihubungkan dengan larutan KCl jenuh melalui lubang kecil.
Dalam potensiometri langsung atau titrasi potensiometri suatu ion logam,
sebuah elektroda indikator sederhana biasanya akan terdiri dari batang atau kawat
yang dibersihkan dengan seksama yang terbuat dari logam yang tepat; paling penting
adalah permukaan logam yang akan dicelupkan ke dalam larutan itu bebas dari
lapisan tipis oksida atau hasil korosi apa saja. Dalam beberapa kasus elektroda yang
lebih memuaskan dapat disiapkan dengan menggunakan kawat platinum yang telah
disalut dengan lapisan tipis logam yang tepat dengan cara pengendapan secara listrik.
Antara elekroda pengukur (elektroda indikator) dan elektroda pembanding terdapat
jembatan arus atau garam dengan larutan elektrolit yang di dalamnya terdapat
transport ion arus. Cara potensiometri ini bermanfaat bila tidak ada indikator yang
cocok untuk menentukan titik akhir titrasi, misalnya dalam hal larutan keruh atau bila
daerah kesetaran sangat pendek dan tidak cocok untuk penetapan titik akhir titrasi
dengan indikator.
Keuntungan dari metode potensiometri adalah biayanya yang relatif murah
dan sederhana. Voltameter dan elektroda jauh lebih murah daripada instrumen
saintifik yang paling modern. Selain itu kelebihan dari metode potensiometri adalah
pada saat potensial sel dibaca tidak ada arus yang mengalir dalam larutan (arus
residual tatanan sel dan efek polarisasi dapat diabaikan). Potensiometri juga dapat
digunakan untuk menetapkan tetapan kesetimbangan. Potensial-potensial yang stabil
sering diperoleh dengan cukup cepat dan tegangan yang mudah dicatat sebagai fungsi
waktu, sehingga potensiometri kadang juga

bermanfaat untuk pemantauan yang

kontinu dan tidak diawasi.


Potensiometri pada dasarnya bersifat nondestruktif terhadap sampel, dalam
pengertian bahwa penyisipan elektroda tidak megubah komposisi larutan uji (kecuali
untuk sedikit kebocoran elektrolit dari elektroda acuan). Metode

potensiometri

merupakan salah satu metode yang banyak digunakan untuk menentukan kandungan

ion-ion tertentu dalam suatu larutan, titrasi terhadap vitamin c (bersifat asam)
mungkin juga bersifat basa. Selain itu, metode potensiometri dapat juga digunakan
dalam penetapan nikel dan kobal dengan pengkomlekskan denga sianida, penetapan
flourida dengan metode titik nol, penetapan besi (III) dengan EDTA dan standarisasi
larutan kalium permanganate dengan kalium iodide.
Titik akhir dalam titrasi potensiometri dapat dideteksi dengan menetapkan
volume dimana terjadi perubahan potensial yang relatif besar ketika ditambahkan
titran. Dalam titrasi secara manual, potensial diukur setelah penambahan titran secara
berurutan, dan hasil pengamatan digambarkan pada suatu kertas grafik terhadap
volum titran untuk diperoleh suatu kurva titrasi.
Persamaan Nerst memberikan hubungan antara potensial relatif suatu
elektroda dan konsentrasi spesies ioniknya yang sesuai dalam larutan. Potensiometri
merupakan aplikasi langsung dari persaman Nernst dengan cara pengukuran potensial
dua elektroda tidak terpolarisasi pada kondisi arus nol. Dengan pengukuran
pengukuran potensial reversibel suatu elektroda, maka perhitungan aktivitas atau
konsentrasi suatu komponen dapat dilakukan.
Persamaan Nerst
dimana

: = o -

RT
nF

ln Q

: potensial sel
o : standar potensial reduksi
R : konsanta gas
T : temperatur ( K )
n : jumlah elektron yang terlibat dalam rekasi reduksi
F : konstanta faraday
Q : reaksi quosien

IV.

Metode
Pada bagian ini akan dijelaskan mengenai cara kerja penetapan kadar pada
vitamin C secara potensiometri. Hal yang pertama dilakukan adalah pengujian dengan
larutan primer. Kurang lebih 400 mg asam askorbat ditimbang dengan seksama dan
dimasukkan ke dalam gelas kimia di atas pengaduk magnetik, kemudian dilarutkan
dalam campuran yang berisi 100 mL air yang bebas dari karbon dioksida dan 25 mL
asam sulfat encer. Pengaduk magnetik dijalankan hingga larutan terlarut homogen.

Dua macam larutan dengan pH 7 dan pH 4 disiapkan. Sebelum elektroda


dimasukkan, elektroda terlebih dahulu dicuci dengan aquadest kurang lebih 3x untuk
memastikan elektroda tidak terkontaminasi zat apapun lalu dikeringkan. Alat
potensiometri disusun dan dipasangkan dengan bantuan statif dan klem sampai
elektroda tercelup ke dalam larutan. Setelah itu, larutan dimasukkan ke dalam labu
erlenmeyer lalu ditambahkan indikator amilum. Larutan dititrasi menggunakan
larutan iodium 0.1 N yang dialirkan melalui buret. Untuk melakukan titrasi, keran
buret dibuka perlahan sambil menggoyangkan erlenmeyer. Potensial larutan dicatat
setiap penambahan 0.5 mL titran dan 0.1 mL titran untuk variasi lainnya. Titrasi
dilakukan hingga warna larutan berubah menjadi warna biru. Setelah diketahui
potensial sel dan volume titran yang digunakan, maka kadar asam askorbat dapat
dihitung.
Elektroda indikator yang digunakan dalam percobaan ini adalah elektroda
tembaga (Cu). Sedangkan elektroda pembanding yang digunakan adalah elektroda
kalomel.

Bagan Percobaan:

V. Perhitungan
1. Data Percobaan
No

V titran
(mL)

6.5

2
3
4
5
6
7
8

E
(MV)
288

E/V
rata
32

283

7.5

286

272

8.5

268

267

9.5

269

10

= 283 MV 288 MV
= -5 MV
V =V 2V 1
= 7 mL - 6.5 mL
= 0.5 mL
E 5 MV
=
V 0.5 mL
= - 10 mv/mL

0.5

7.25

-14

0.5

-28

7.75

-4

0.5

-8

8.25

-1

0.5

-2

8.75

-2

0.5

-4

9.25

65

0.5

130

9.75

-68
-40
12
-4
268
-220

334

2. Hasil Perhitungan
E=E2E 1

V +V
V = 2 1
2

E
(MV)
-5

Hasil Perhitungan
V
E/
V
(mL)
V
rata
0.5
-10
6.75

Tabel

7 mL+6.5 mL
2

= 7.25 mL
V rata} = {6- left (-10 right ) MV} over {0.5 mL}
E2

= 32

MV 2 /mL

3. Perhitungan TAT, kadar (b/b), dan berat asam oksalat pada tablet
2
E
rata} rsub {1}} xN iodium)
V
E2
rata } rsub {2}} over {{{ {E} ^ {2}} over {V} rata
a.
V
2

Volume titrasi padaTAT =10+


268
x 0.1
= 10 + ( 268+(220)
= 10.55 mL
Berat larutan = 143.3 gram
Kesetaraan: 0.1 N larutan iodium = 8.0865 gram asam oksalat

( Volume titrasi pada TAT x N iodium ) x kesetaraan


x 100
b. Kadar b/b (%) =
N kesetaraan x berat penimbangan
=

( 10.068 mL x 0.0980 ) x 88.065 g


x 100
0.1 N x 143.3 g

= 63.54%
c. Berat asam oksalat/tablet (g) = Kadarb/ bxberat penimbangan
= 63.54 x 143.5 g
= 91.08 mg/tablet

Grafik :

Grafik E terhadap V titran


400
350
300
250
200
E (mV)
150
100
50
0
6

6.5

7.5

8.5

9.5

10

10.5

volume titran (mL)

Grafik E/v terhadap V titran


12
10
8
E/v

6
4
2
0
6

6.5

7.5

8.5

volume titran (mL)

9.5

10

10.5

Grafik 2E/v terhadap V titran


12
10
8
2E/v

6
4
2
0
6

6.5

7.5

8.5

9.5

10

10.5

Volume titran (mL)

DAFTAR PUSTAKA
http://ikiten.in/baca-my-world-laporan-kuliah-penetapan-kadar-vitamin-c.html
http://www.scribd.com/doc/110623202/Penetapan-Kadar-Vitamin-C-secaraPotensiometri#scribd
https://www.academia.edu/8749063/PENETAPAN_KADAR_ASAM_SALISILAT_SECAR
A_POTENSIOMETRI
http://www.slideshare.net/kikiworo/titrasi-iodimetri-vitamin-c