Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Defisit perawatan diri adalah gangguan kemampuan untuk melakukan
aktifitas perawatan diri (mandi, berhias, makan, toileting). Beberapa faktor
yang mempengaruhi terjadinya perawatan diri kurang (higiene) antara lain
sebagai berikut : dalam hal perkembangan yaitu : keluarga terlalu melindungi
dan memanjakan klien sehingga perkembangan inisiatif dan keterampilan
terhambat (ketergantungan), biologis yaitu penyakit kronis yang menyebabkan
klien tidak mampu melakukan perawatan diri dan sosial yaitu adanya kurang
dukungan dan latihan kemampuan dari lingkungannya) (Nurjannah, 2004).
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa definisi dari defisit perawatan diri?
2. Apa saja etiologi dari defisit perawatan diri?
3. Apa saja manifestasi klinis defisit perawtan diri?
4. Apa saja klasifikasi defisit perawatan diri?
5. Bagaimana asuhan keperawatan defisit perawatan diri?
1.3 Tujuan
1.1.1

1.1.2

Tujuan Umum
Memahami proses asuhan keperawatan secara komprehensif
terhadap klien dengan Defisit Perawatan Diri.
Tujuan Khusus
Setelah melakukan asuhan keperawatan kepada klien dengan

Defisit Perawatan Diri mahasiswa/i diharapkan mampu :


a. Mengetahui pengertian defisit perawatan diri
b. Mengetahui dan memahami manifestasi klinik defisit perawatan
diri
c. Mengetahui asuhan keperawatan pada klien dan keluarga dengan
defisit perawatan diri

1.4 Manfaat

Makalah ini bermanfaat bagi tim penulis sebagai dalam menambah


pengetahuan penulis tentang defisit perawatan diri. Bagi pembaca yakni, dapat
menambah wawasan, pengetahuan, dan pemahaman pembaca sebagai tolak
ukur tentang defisit perawatan diri.

BAB II
TINJAUAN MASALAH
2.1 Konsep Dasar Keperawatan Defisit Perawatan Diri
2.1.1 Definisi

Kurang perawatan diri adalah gangguan kemampuan untuk


melakukan aktivitas perawatan diri mandi, berhias, makan, toileting
(Nurjannah, 2004).
Kurang keperawatan diri adalah kondisi dimana seseorang tidak
mampu melakukan perawatan kebersihan untuk dirinya (Wartonah,
2009).
2.1.2 Klasifikasi Defisit Perawatan Diri
Klasifikasi defisit perawatan diri menurut Wartonah (2009) adalah:
1. Kurang perawatan diri : Mandi/Kebersihan
Adalah

gangguan

kemampuan

untuk

melakukan

aktifitas

mandi/kebersihan diri.
2. Kurang perawatan diri : Mengenakan pakaian/berhias
Adalah gangguan kemampuan memakai pakaian dan aktifitas
berdandan sendiri.
3. Kurang perawatan diri : Makan
Adalah gangguan kemampuan untuk menunjukkan aktifitas makan.
4. Kurang perawatan diri : Toileting
Adalah gangguan kemampuan untuk melakukan atau menyelesaikan
aktifitas toileting sendiri.
2.1.3 Etiologi
Menurut

Wartonah (2009) Penyebab kurang perawatan diri adalah

sebagai berikut:
1. Kelelahan fisik
2. Penurunan kesadaran
Menurut Depkes (2000), penyebab kurang perawatan diri adalah :
1. Faktor predisposisi
a. Perkembangan : keluarga terlalu melindungi dan memanjakan klien
sehingga perkembangan inisiatif terganggu.
b. Biologis : penyakit kronis yang menyebabkan klien tidak mampu
melakukan perawatan diri.

c. Kemampuan realitas turun : klien dengan gangguan jiwa dengan


kemampuan realitas yang kurang menyebabkan ketidakpedulian
dirinya dan lingkungan termasuk perawatan diri.
d. Sosial : kurang dukungan dan latihan kemampuan perawatan diri
lingkungannya.

Situasi

lingkungan

mempengaruhi

latihan

kemampuan dalam perawatan diri.


2. Faktor presipitasi
Adalah kurang penurunan motivasi, kurasakan kognitif atau
perseptual, cemas, lelah/lemah yang dialami individu sehingga
menyebabkan individu kurang mampu melakukan perawatan diri.
Menurut Depkes (2000) faktor-faktor yang mempengaruhi personal
hygiene adalah :
a. Body image : gambaran individu terhadap dirinya sangat
mempengaruhi kebersihan diri misalnya dengan adanya perubahan
fisik sehingga individu tidak peduli dengan kebersihan dirinya.
b. Praktik sosial : pada anak-anak selalu dimanja dalam kebersihan diri,
maka kemungkinan akan terjadi perubahan pola personal hygiene.
c. Status sosial ekonomi : personal hygiene memerlukan alat dan bahan
seperti sabun, pasta gigi, sikat gigi, shampo, alat mandi yang
semuanya memerlukan uang untuk menyediakannya.
d. Pengetahuan : pengetahuan personal hygiene sangat penting karena
pengetahuan yang baik dapat meningkatkan kesehatan. Misalnya
pada pasien penderita diatebes melitus ia harus menjaga kebersihan
kakinya.
e. Budaya : disebagian masyarakat jika individu sakit tertentu tidak
boleh dimandikan
f. Kebiasaan seseorang : ada kebiasaan orang yang menggunakan
produk tertentu dalam perawatan diri seperti penggunaan sabun,
sampo dan lain-lain
g. Kondisi fisik atau psikis : pada keadaan tertentu / sakit kemampuan
untuk

merawat

diri

berkurang

dan

perlu

bantuan

melakukannya.
Dampak yang sering timbul pada masalah personal hygiene :

untuk

a. Dampak fisik : banyak gangguan kesehatan yang diderita seseorang


karena tidak terpeliharanya kebersihan perorangan dengan baik,
gangguan fisik yang sering terjadi adalah : gangguan integritas kulit,
gangguan membran mukosa mulut, infeksi pada mata dan telinga dan
gangguan fisik pada kuku
b. Dampak psikososial : masalah sosial yang berhubungan dengan
personal hygiene adalah gangguan kebutuhan rasa nyaman,
kebutuhan dicintai dan mencintai, kebutuhan harga diri, aktualisasi
diri dan gangguan interaksi sosial .
2.1.4 Manifestasi klinis
Menurut Depkes (2000) Tanda dan gejala klien dengan defisit
perawatan diri adalah :
1. Fisik
a. Badan bau, pakaian kotor
b. Rambut dan kulit kotor
c. Kuku panjang dan kotor
d. Gigi kotor disertai mulut bau
e. Penampilan tidak rapi
2. Psikologis
a. Malas, tidak ada insiatif
b. Menarik diri. Isolasi diri
c. Merasa tak berdaya, rendah diri dan merasa hina
3. Sosial
a. Interaksi kurang
b. Kegiatan kurang
c. Tidak mampu berperilaku sesuai norma
d. Cara makan tidak teratur BAK dan BAB disembarangan tempat,
gosok gigi dan mandi tidak mampu mandiri
2.1.5 Rentang Respon Kognitif
Asuhan yang dapat dilakukan keluarga bagi klien yang tidak dapat
merawat diri sendiri:
1.
a.
b.
c.
2.

Meningkatkan kesadaran dan kepercayaan diri :


Bina hubungan saling percaya
Bicarakan tentang pentingnya kebersihan
Kuatkan kemampuan klien merawat diri
Membimbing dan menolong klien merawat diri :

a. Bantu klien merawat diri


b. Ajarkan keterampilan secara bertahap
c. Buatkan jadwal kegiatan setiap hari
3. Ciptakan lingkungan yang mendukung
a. Sediakan perlengkapan yang diperlukan untuk mandi
b. Dekatkan peralatan mandi biar mudah dijangkau oleh klien
c. Sediakan lingkungan yang aman dan nyaman bagi klien
2.1.6 Pohon Masalah
Perawatan diri kurang : Hiegine

Menurunnya motivasi perawatan diri

Isolasi sosial: menarik diri


2.2 Asuhan Keperawatan Defisit Perawatan diri
2.2.1 Pengakajian
Kurangnya perawatan diri pada pasien dengan gangguan jiwa
terjadi akibat adanya perubahan proses pikir sehingga kemampuan
untuk melakukan aktivitas perawatan diri menurun. Defisit perawatan
diri tampak dari ketidakmampuan merawat kebersihan diri, makan
secara mandiri, berhias diri secara mandiri, dan eliminasi/ toileting
(buang air besar/ buang air kecil) secara mandiri. (Keliat B. , 2011)
Untuk mengetahui apakah pasien mengalami masalah defisit perawatan
diri, maka tanda dan gejala dapat diperoleh melalui observasi pada
pasien yaitu :
1. Gangguan kebersihan diri, ditandai dengan rambut kotor, gigi kotor,
kulit berdaki dan berbau, kuku panjang dan kotor.
2. Ketidakmampuan berhias/ berdandan, ditandai dengan rambut acakacakan, pakaian kotor dan tidak rapi, pakaian tidak sesuai, pada
pasien laki-laki tidak bercukur, pada pasien perempuan tidak
berdandan.

3. Ketidakmampuan

makan

secara

mandiri,

ditandai

dengan

ketidakmampuan mengambil makan sendiri, makan berceceran, dan


makan tidak pada tempatnya.
4. Ketidakmampuan defekasi/ berkemih, secara mandiri, ditandai
dengan

defekasi/

berkemih

tidak

pada

tempatnya,

tidak

membersihkan diri dengan baik setelah defekasi/ berkemih. (Keliat


B. , 2011)
2.2.2. Diagnosa Keperawatan
Berdasarkan data yang didapat ditetapkan diagnosis keperawatan
Defisit Perawatan Diri : kebersihan diri, makan, berbadan, defekasi/
berkemih. (Keliat B. , 2011)

2.2.3 Tindakan Keperawatan


Untuk memantau kemampuan pasien dalam melakukan cara
perawatan diri yang baik maka Anda harus melakukan tindakan kepada
keluarga agar keluarga dapat meneruskan melatih pasien dan
mendukung

agar

kemampuan

pasien

dalam

perawatn

dirinya

meningkat. Tindakan yang dapat anda lakukan adalah :


1. Diskusikan dengan keluarga tentang masalah yang diahadapi keluarga
dalam merawat pasien.
2. Jelaskan pentingnya perawatan diri untuk mengurangi stigma.
3. Diskusikan dengan keluaga tentang fasilitas kebersihan diri yang
dibutuhkan oleh pasien untuk menjaga perawatan diri pasien.
4. Anjurkan keluarga untuk terlibat dalam merawat diri pasien dan
membantu meningkatkan pasien dalam merawat diri ( sesuai jadwal
yang telah disepakati).
5. Anjurkan kleurga untuk memberikan pujian atas keberhasilan pasien
dalam perawatan diri.
6. Latih keluarga tentang cara merawat pasien defisit perawatan diri.
(Keliat B. , 2011)

2.3.4 Penilaian Kemampuan Pasien Dan Keluarga Dengan Masalah Defisit


Perawatan Diri
Kemampuan pasien dan keluarga
PENILAIAN KEMAMPUAN PASIEN DAN KELUARGA
DENGAN MASALAH DEFISIT PERAWATAN DIRI
Nama pasien :____________
Ruangan : _______________
Nama perawat : __________
Petunjuk pengisian :
1. Beri tand () jika pasien dan keluarga mampu melakuka kemampuan dibawah
ini.
2. Tuliskan tanggal setiap dilakukan penilaian.
No
A.
1.

Kemampaun
Pasien
Menyebutkan

Tanggal

2.

kebersihan diri
Menyebutkn cara membersihkan

3.

diri.
Mempraktikan cara membersihkan

pentingnya

diri dan memasukkan kedalam


4.

jadwal.
Menyebutkan cara makan yang

5.

baik
Mempraktikan cara makan yang
baik dan memasukkakn kedalam

6.

jadwal
Menyebutkan

cara

defekasi/

7.

berkemih yang baik


Mempraktikan
cara

defekasi/

berkemih

yang

baik

memasukkan dalam jadwal

dan

8.
9.

Menyebutkan cara berdandan


Mempraktikan cara berdandan dan

B.
1.

memasukkan dalam jadwal


Keluarga
Menyebutkan
pengertian
perawatan
terjadinya

diri

dan

proses

masalah

defisit

2.

perawatan diri
Menyebutkan cara merawat pasien

3.

defisit perawatan diri


Mempraktkan cara merawat pasien

4.

defisit perawatan diri


Membuat jadwal aktivitas dan
minum obat untuk klien

Kemampuan Perawat
PENILAIAN KEMAMPUAN PERAWAT DALAM
MERAWAT PASIEN DEFIST PERAWATAN DIRI

Nama :_________________
Ruangan : ______________
Nama perawat : __________

Petunjuk pengisian :
1. Penilaian tindakan keperawatan untuk setiap SP dengan menggunakan
instrumen penilaian kinerja.
2. Nilai tiap penilaian kinerja dimasukkan ke tabel pada baris nilai SP.
No.
A.

Kemampuan
Pasien

Tanggal

1.

SP I p
Menjelaskan
pentingnya

2.

kebersihan diri
Menjelaskan
menjaga

3.

cara

kebersihan

diri
Membantu pasien
mempraktikan cara
menjaga

4.

kebersihan

diri
Menganjurkan pasien
Memasukkan
kebersihan

diri

dalamjadawal kegiatan

1.

harian
Nilai SP I p
SP II p
Mengevaluasi jadwal

2.

Kegiatan harian pasien


Menjelaskan
cara

3.

makan yang baik


Membantu pasien
mempraktikan

4.

cara

makan yang baik


Menganjurkan pasien
memasukkan

cara

makan
yang baik ke dalam

1.

jadwal kegiatan harian


Nilai SP II p
SP III p
Mengevaluasi jadwal

2.

kegiatan harian pasien


Menjelaskan
cara

10

3.

eliminasi yang baik


Membantu pasien
mempraktikan cara

4.

eliminasi yang baik


Menganjurkan pasien
memasukkan eliminasi
yang baik ke dalam

1.

jadwal kegiatan harian


Nilai SP III p
SP IV p
Mengevaluasi jadwal

2.

kegiatan harian pasien


Menjelaskan cara

3.

Berdandan
Membantu pasien
Mempraktikan cara

4.

Berdandan
Menganjurkan pasien
memasukkan
berdandan ke dalam
jadwal kegitan

B.
1.

harian
Nilai SP IV p
Keluarga
SP I k
Mendiskusikan
masalah
yang

dirasakan

keluarga
2.

dalam merawat pasien


Menjelaskan
pengertian, tanda dan
gejal defisit perawatan
diri, dan jenis defisit
perawatan

diri

yang

11

dialamai pasien beserta


3.

proses terjadinya
Menjelaskan cara-cara
merawat pasien defisit

1.

perawatan diri
Nilai SP I k
Nilai SP II k
Melatih keluarga
mempraktikan cara
merawat pasien defisit

2.

perawatan diri
Melatih keluarga
melakukan

cara

merawat
langsung kepada pasien

1.

defisit perawatan diri


Nilai SP II k
Nilai SP III k
Membantu kelurga
membuat

jadwal

aktivitas
2.

termasuk minum obat


Menjelaskan follow up
Pasien
Nilai SP III k
total nilai : SP p + SP
k
Rata-rata

Dokumentasi Asuhan Keperawatan


DEFISIT PERATAN DIRI PENGKAJIAN
Status mental :
1. Penampilan tidak rapi

12

Penggunaan pakaian tidak sesuai


Cara berpakaian tidak seperti biasanya
Jelaskan
___________________________________________________________
Masalah
keperawatan
_______________________________________________
Kebutuhan sehari-hari :
1.

2.

3.

4.

Makan
Bantuan minimal
Mandi
Bantuan minimal
Defekasi/ berkemih
Bantuan minimal
Berpakaian/ berhias
Bantuan minimal

Bantuan total
Bantuan total
Bantuan total
Bantuan total

Jelaskan_______________________________________________________
Masalah keperawatan________________________________________________

13

BAB III
PENUTUP
3.1 Simpulan
Defisit perawatan diri adalah kurang keperawatan diri adalah kondisi
dimana seseorang tidak mampu melakukan perawatan kebersihan untuk
dirinya (Wartonah, 2009).
Menurut Depkes (2000), penyebab kurang perawatan diri adalah :
1. Faktor predisposisi
2. Faktor presipitasi
3.2 Saran
Dengan terbentuknya makalah ini, mahasiswa sebagai calon perawat
dapat mengaplikasikan asuhan keperawatan defisit perawatan diri ini dengan
baik, baik teori maupun praktik di lapangan.

14

DAFTAR PUSTAKA
Depkes. 2000. Standar Pedoman Perawatan jiwa.
Keliat, B. A., dkk. 2009. Model praktek Keperawatan Profesional : JIWA. Jakarta
: EGC.
Keliat, B. A,dkk. 2011. Keperawatan Kesehatan Jiwa Komunitas. Jakarta : EGC.
Kusumawati, Farida. 2010. Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta : Salemba
Medika.
Nurjannah, 2004. Pedoman Penanganan Pada Gangguan Jiwa. Yogyakarta :
Momedia.
Stuart, G. W. (2006). Buku Saku Keperawatan Jiwa Edisi 5. Jakarta: EGC.
Wartonah, H (2009) Asuhan Keperawatan Jiwa, Yogyakarta : Nuha Medika.

15