Anda di halaman 1dari 9

TUGAS REFERAT

PLASENTA PREVIA

OLEH :
KHAIRUNNISA, S.Ked
2011730049

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN PRODI PENDIDIKAN DOKTER


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2015

BAB I
PENDAHULUAN
Penyebab terpenting kematian maternal di Indonesia adalah perdarahan 4060%,infeksi 20-30% dan keracunan kehamilan 20-30%, sisanya sekitar 5% disebabkan
penyakit lain yang memburuk saat kehamilan atau persalinan. Perdarahan sebagai
penyebab kematian ibu terdiri atas perdarahan antepartum dan perdarahan postpartum.
Perdarahan antepartum merupakan kasus gawat darurat yang kejadiannya berkisar 3% dari
semua persalinan, penyebabnya antara lain placenta previa, solusio placenta, dan
perdarahan yang belum jelas sumbernya. Plasenta previa adalah placenta yang
implantasinya tidak normal, sehingga menutupi seluruh atau sebagian ostium internum
kasus ini masih menarik dipelajari terutama di negara berkembang termasuk Indonesia,
karena faktor predisposisi yang masih sulit dihindari, prevalensinya masih tinggi serta
punya andil besar dalam angka kematian maternal dan perinatal yang merupakan parameter
pelayanan kesehatan. Di RS Parkland didapatkan prevalensi placenta previa 0,5%. Clark
dkk (1985) melaporkan prevalensi placenta previa 0,3%. Nielson dkk (1989 dengan
penelitian prospektif menemukan 0,33% placenta previa dari 25.000 wanita yang bersalin
di Indonesia berkisar 2-7%, sedang di RS Sanglah kejadiannya 2,7%. Plasenta previa pada
kehamilan prematur lebih bermasalah karena persalinan terpaksa; sebagian kasus
disebabkan oleh perdarahan hebat, sebagian lainnya oleh proses persalinan. Prematuritas
merupakan penyebab utama kematian perinatal sekalipun penatalaksanaan plasenta previa
sudah dilakukan dengan benar. Di samping masalah prematuritas, perdarahan akibat
plasenta previa akan fatal bagi ibu jika tidak ada persiapan darah atau komponen darah
dengan segera.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Plasenta Previa
Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya abnormal yaitu pada segmen bawah
uterus sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh bagian jalan lahir.
Plasenta yang ada didepan jalan lahir. (prae=didepan,vias =jalan), jadi yang
dimaksud adalah plasenta implantasinya tidak normal sehingga menutupi seluruh atau
sebahagian jalan lahir (Ostium Uteri Internium).
Plasenta previa adalah keadaan dimana plasenta berimplantasi pada tempat
abnormal, yaitu pada segmen bawah rahim sehingga menutupi sebagian atau seluruh
pembukaan jalan lahir (ostium uteri internal) dan oleh karenanya bagian terendah sering
kali terkendala memasuki Pintu Atas Panggul (PAP) atau menimbulkan kelainan janin
dalam rahim. Pada keadaan normal plasenta umumnya terletak di korpus uteri bagian
depan atau belakang agak ke arah fundus uteri (Prawirohardjo, 2008).
B. Etiologi
Plasenta

previa

kejadiannya

meningkat

pada

keadaankeadaan

yang

endometriumnya kurang baik, misalnya karena atrofi endometrium atau kurang baiknya
paskurasisasi.
Keadaan ini dapat ditemukan pada :
Multipara, terutama jarak kehamilannya pendek
Miomauteri
Curettage yang berulang-ulang
Keadaan endometrium yang baik, menyebabkan bahwa plasenta harus tumbuh
menjadi luas untuk mencukupi kebutuhan janin. Karena luasnya, mendekati atau menutup
ostium internum.

Memang pada plasenta previa kita sering mendapati plasenta yang luas dan tipis dan
lebih sering terjadi plasenta akreta. Mungkin juga plasenta previa disebabkanimplantasi
teelur yang rendah.

C. Klasifikasi plasenta previa


Klasifikasi plasenta previa menurut De Snoo dalam Mochtar (2002), berdasarkan
pembukaan 4-5 cm dibagi menjadi dua, yaitu :
1. Plasenta previa sentralis (totalis), bila pada pembukaan 4-5 cm teraba plasenta
menutupi seluruh ostium.
2. Plasenta previa lateralis, bila pada pembukaan 4-5 cm sebagian pembukaan ditutupi
oleh plasenta, dapat dibagi menjadi:
a. Plasenta previa lateralis posterior, bila sebagian menutupi ostium bagian belakang.
b. Plasenta previa lateralis anterior, bila sebagian menutupi ostium bagian depan
c. Plasenta previa lateralis marginalis, bila sebagian kecil atau hanya pinggir ostium
yang ditutupi plasenta.
Klasifikasi plasenta previa secara umum :
1. Plasenta previa totalis

: seluruh ostium internum tertutup oleh plasenta

2. Plasenta previa lateralis

: hanya sebagian dari ostium tertutup oleh plasenta

3. Plasenta previa marginalis

: hanya pada pinggir ostium terdapat jaringan pada

plasenta
4. Plasenta letak rendah

: implantasi plasenta pada segmen bawah uterus

hingga letak tepi plasenta sangat dekat dengan ostium internum serviks.

Dari semua klasifikasi plasenta previa, frekuensi plasenta previa totalis sebesar
20-45%, plasenta previa parsialis sekitar 30% dan plasenta previa marginalis sebesar
25-50% (Anurogo, 2008).
D. Tanda dan gejala
1. Gejala yang terpenting ialah perdarahan tanpa nyeri
2. Bagian terendah anak sangat tinggi karena plasenta terletak pada kutub bawah rahim
sehingga bagian terendah tidak dapat mendekati pintu atas panggul
3. Pada plasenta previa, ukuran panjang rahim berkurang maka pada plasenta previa
lebih sering disertai kelainan letak jika perdarahan disebabkan oleh plasenta previa
lateralis dan marginalis, sedangkan plasenta letak rendah, robeknya beberapa
sentimeter dari tepi plasenta
4. Perdarahan berulang
5. Warna perdarahan merah segar
6. Adanya anemia dan renjatan yang sesuai dengan keluarnya darah
7. Timbulnya perlahan-lahan

8. Waktu terjadinya saat hamil


9. His biasanya tidak ada
10. Rasa tidak tegang (biasa) saat palpasi
11. Denyut jantung janin ada
12. Teraba jaringan plasenta pada periksa dalam vagina
13. Penurunan kepala tidak masuk pintu atas panggul
14. Presentasi mungkin abnormal.
E. Patofisiologi
Perdarahan antepartum akibat plasenta previa terjadi sejak kehamilan 20 minggu
saat segmen bawah uterus telah terbentuk dan mulai melebar dan mulai menipis, umum
nya terjadi oada trimester ketiga karena segmen bawah uterus lebih banyak mengalami
perubahan, pelebaran segmen bawah uterus dan pembukaan servik menyebabkan sinus
uterus robek karena lepasnya plasenta dari dinding uterus ataukarna robekan sinus
marginalis dari plasenta. Perdarahan tak dapat dihindarkan karena ketidak mampuan
serabut otot segmen bawah uterus untuk berkontraksi pada plasenta letak normal.

F. Penatalaksaan
1. dilakukan dirumah sakit dengan fasilitas operasional
2. Sebelum dirujuk, amjurkan pasien untuk tirah baring total dengan menghadap
kekiri, tidak melakukan senggama, menghindari tekanan rongga perut ( missal
batuk,mengedan karena sulit buang air besar)
3. Pasang infus NaCl fisiologis. Bila tidak memungkinkan, bericairan peroral.
Pantau tekanan darah dan frekuensi nadi teratur setiap 15 menit untuk mendeteksi
adanya hipotensi atau syok akibat perdarahan.pantauan DD dan gerakan janin.
15. Bila terjadi rejatan, segera melakukan resusitasi dan cairan dan tranfusi darah.
Bila teratasi , upayakan penyelamatan optimal. Bila teratasi perhatikan usia
kehamilan.
16. Penangan di rumah sakit dilakukan berdasarkan usia kehamilan. Bila terdapat
renjatan, usia gestasi kurang dari 37 minggu, taksiran berat janin kurang 2500
gram, maka :

Bila perdarahan sedikit, rawat sampai usia kehamilan 37 minggu, lalu lakukan
mobilisasi bertahap. Beri kortikosteroid 12 mg intra vena perhari selama 3
hari.

Bila perdarahan berkurang, lakukan PDMO. Bila ada kontraksi tangani


seperti persalinan preterm.

Aktif / terminasi kehamilan


Persalinan pervaginam

Dilakukan pada plasenta letak rendah, marginalis atau lateralis anterior

Berikan oksitosin drip dan amniotomi


Persalinan abdominal

Dilakukan apabila plasenta previa disertai perdarahan massiv >500ml

Plasenta previa totalis

Plasenta previa lateralis posterior

Plasenta letak rendah dengan persentasi bokong

G. KOMPLIKASI
Ada beberapa komplikasi yang bisa terjadi pada ibu hamil yang menderita
plasenta previa, yaitu:
1. Komplikasi pada ibu
a. Dapat terjadi anemia bahkan syok
b. Dapat terjadi robekan pada serviks dan segmen bawah rahim yang rapuh
c. Infeksi karena perdarahan yang banyak (Manuaba, 2008).
2. Komplikasi pada janin
a. Kelainan letak janin.
b. Prematuritas dengan morbiditas dan mortalitas tinggi
c. Asfiksia intra uterin sampai dengan kematian (Manuaba, 2008)
H. PROGNOSIS
Prognosis ibu pada plasenta previa dewasa ini lebih baik jika dibandingkan
dengan masa lalu. Hal ini dikarenakan diagnosa yang lebih dini, ketersediaan transfusi
darah, dan infus cairan yang telah ada hampir semua rumah sakit kabupaten. Demikian
juga dengan kesakitan dan kematian anak mengalami penurunan, namun masih belum
terlepas dari komplikasi kelahiran prematur baik yang lahir spontan maupun karena

intervensi seksio cesarea. Karenanya kelahiran prematur belum sepenuhnya bisa dihindari
sekalipun tindakan konservatif diberlakukan (Prawirohardjo, 2008)

DAFTAR ISI

1. Winknjosastro H. Ilmu Kebidanan Edisi III,cetakan lima. Yayasan Bina Pustaka


Sarwono Prawirohardjo. Balai Penerbit FK UI. Jakarta. 1999. 357-8, 785-790.

2. Cunningham, FG. Williams Obstetrics 21 st Edition. McGraw Hill.USA. 1073-1078,


1390-94, 1475-77

3. De Cherney, Alan. Nathan,Lauren. Current. Obstetry & Gynecology.LANGE.


Diagnosis and Treatment. Page 173-4, 201

4. Scott, James. Disaia, Philip. Hammond, B. charles, Danforth Buku Saku Obstetri dan
Ginekologi. Cetakan pertama, Jakarta ; Widya Medika, 2002.

5. Ultrasonography in Obstetry and Gynecology. Fifth Edition. Saunders Elsevier. Page


747.

6. http://www.geocities.com.
Gulardi.1999

Pemantauan

Janin.

Handaya,Bambang,

Prof.