Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN HARIAN KEPALA RUANGAN

Nama Ka.Ru

: Dewi Nuryani

Ruangan

: Kenanga

Tanggal

: 14 Januari 2015

Jumlah Perawat : 11 orang


Jumlah Pasien

No Waktu
1.

07.00

: 8 orang

Kegiatan
Ronde Keperawatan/Operan :
Konference : Pre/Post
1. Menjelaskan mengenai jumlah pasien saat ini
kepada ketua tim dan pelaksana
Jumlah pasien yang dirawat di ruang
kenanga pada kamar 7 berjumlah 4 orang
dan pada kamar 8 berjumlah 4 orang
Jumlah keseluruhan pasien berjumlah 8
orang
2. Menjelaskan BOR pasien
BOR pasien untuk saat ini adalah 100 %
dengan perhitungan : jumlah pasien saat ini
(8 orang) dibagi jumlah tempat tidur (8 bed)
dikali 100 % = 100% dimana delapan bed
diisi oleh pasien
3. Menjelaskan kondisi klien
Tingkat
ketergantungan
klien
dan
kebutuhan perawatan pada tanggal 14
Januari 2015 di ruangan Kenanga pada
kamar 7 dan 8 adalah :
Jumlah perawat pelaksana (11 orang)
sudah
cukup untuk jumlah 8 pasien,
dimana 8 orang pasien parsial care.
Pagi = 8 x 0,27 = 2,16
Sore = 8 x 0,15 = 1,2
Malam = 8 x 0,10 = 0,8
Jumlah ketenagaan adalah 4 orang

Keterangan

4. Mengidentifikasi
tingkat
ketergantungan
pasien
Menjelaskan pada perawat baik ketua tim
maupun perawat pelaksana. Total pasien hari
ini adalah 8 orang pasien, dimana berdasarkan
tingkat ketergantungan 8 orang dengan parsial
care
5. Menjelaskan analisa SWOT
Strenghts (kekuatan)
a. Sistem penugasan diruangan kenanga
menggunakan model keperawatan tim
yang dimana dapat memungkinkan
pelayanan keperawatan yang
menyeluruh, dapat mendukung
pelaksanaan proses keperawatan dan
memungkinkan komunikasi antar tim.
b. 2 kamar dipegang oleh 2 katim dan 11
perawat pelaksana (jumlah perawat
mencukupi)
c. Fasilitas penunjang cukup memadai
d. Ketenagaan yang ada sudah sesuai
dengan tingkat ketergantungan pasien
diharapakan dapat memberikan asuhan
keperawatan yang optimal.
Weekness (kelemahan)
a. Dalam sistem penugasan/system
keperawatan tim, komunikasi antar
anggota tim terbentuk terutama dalam
bentuk konferensi tim, hal ini biasanya
membutuhkan waktu karena sulit untuk
melaksanakannya.
b. Masih ada beberapa fasilitas penunjang
yang kurang memadai, seperti:
- Alat hyumidifiar yang kurang
berfungsi dengan baik
Opportunity (peluang)
Dengan system keperawatan tim, setiap
perawat katim dan perawat pelaksana,
masing-masing dapat
mengenal/mengetahui kondisi klien dan
dapat menilai tingkat kebutuhan yang
pasien perlukan.

Threats (Ancaman)
a. Adanya tuntutan masyarakat akan
pelayanan yang maksimal dan lebih
professional.
b. Makin tingginya kesadaran masyarakat
akan pentingnya kesehatan.
6. Melakukan pembagian tugas kepada kepala
tim. Pembagian tugas ini didasarkan pada
kompetensi ketua tim masing-masing.
Katim I (Renny) mengelola pasien Ny. D,
Tn. A, Tn. S, dan Ny. A
Katim II (Nurseha) mengelola pasien Ny. U,
2.

09.00

Ny. N, Ny. S dan Ny. E


Pengorganisasian
1. Menetapkan sistem penugasan tim dalam
memberikan asuhan keperawatan pada pasien
dengan rentang kendali
Kepala ruangan membawahi 2 ketua tim
Katim membawahi 9 perawat pelaksana

KARU
Dewi Nuryani

KATIM I
Renny

Pelaksana
Lisda, sela, nursiah,
husni dan yulisa

KATIM II
Nurseha

Pelaksana
Dea, made, ade,
dan uwes

3.

4.

10.00

13.00

Supervisi
1. Ketua Tim
KATIM I & II sudah melakukan pengkajian
sampai menentukan intervensi keperawatan
pada pasien yang menjadi tanggung
jawabnya
2. Perawat Pelaksana
Jumlah perawat pelaksana (9 orang) sudah
cukup untuk jumlah 8 pasien.
Perawat pelaksana sudah melakukan
intervensi sesuai dengan yang ditetapkan
oleh ketua tim masing-masing
Perawat pelaksana sudah melakukan
pendokumentasian tindakan dan evaluasi
keperawatan
3. Pelaksanaan SOP/SAK
Intervensi keperawatan yang ditetapkan
oleh KATIM I & II sesuai dengan SAK
Rumah Sakit
Perawat pelaksana mempersiapkan
peralatan untuk melakukan tindakan
keperawatan sesuai dengan SOP rumah
sakit
Perawat pelaksana melaksanakan prosedur
tindakan sesuai dengan SOP
Evaluasi Kegiatan
Jumlah ketenagaan yang diperlukan untuk
ruangan kenanga pada kamar 7 dan 8 dengan
total pasien 8 orang dimana berdasarkan
tingkat ketergantungan terdapat 8 orang pasien
parsial care
Asuhan keperawatan mulai dari pengkajian
sampai intervensi keperawatan yang dilakukan
oleh ketua tim I dan II sudah sesuai dengan
standar asuhan keperawatan.
Peralatan yang digunakan untuk melakukan
tindakan keperawatan sesuai dengan SOP yang
ada di rumah sakit.

Perencanaan :
a. Mengidentifikasi tingkat ketergantungan klien
1) Ny. D dengan diagnose TNH pasien Dr. Sahat: tingkat ketergantungan parsial care
2) Tn. H dengan diagnose Pneumonia pasien Dr. Pudjo: tingkat ketergantungan parsial
care
3) Tn. S dengan diagnose Paraparse inferior ex med spinalis pasien Dr. Susi: tingkat
ketergantungan parsial care
4) Ny. A dengan diagnose Penkes susp SNH pasien Dr. Sahat: tingkat ketergantungan
parsial care
5) Ny. C dengan diagnose Pneumonia, Tumor Paru, TB Paru, DM Tipe II pasien Dr. Rb
IPD: tingkat ketergantungan parsial care
6) Ny. N dengan diagnose Pneumonia pasien Dr. Rb Jantung: tingkat ketergantungan
parsial care
7) Ny. S dengan diagnose TB Paru: tingkat ketergantungan parsial care
8) Ny. E dengan diagnose Cap dd TB Paru susp ex dx Anemia pasien Dr. Rb IPD:
Tingkat ketergantungan parsial care
Total :
Parsial care

:8

b. Menghitung Jumlah Ketenagaan


Menurut Dauglas
Parsial
Jumlah
Pagi
0,17 x 8
2,16
Sore
0,14 x 8
1,2
Malam 0,10 x 8
0,8
Jumlah
4
Jumlah perawat secara keseluruhan
adalah 4 orang
c. Threat (Ancaman)
-

Adanya tuntutan masyarakat akan pelayanan yang maksimal dan lebih professional.

Makin tingginya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan


POA : Kegiatannya

Menjelaskan dan menginformasikan peran dan fungsi perawat

Tujuan
-

Perawat dapat memahami peran dan fungsinya

Metode : Diskusi
Sasaran : Perawat yang bertugas d ruang kenanga pada kamar 7 dan 8
Waktu : 14 Januari 2015
Tempat : Ruang Kenanga
Penanggung jawab : Kepala Ruangan
d. Sistem Penugasan
Ka. Tim : Renny dan Nurseha
-

Mengkaji pasien

Menentukan diagnosa keperawatan

Menentukan prioritas masalah diagnosa

Menyusun tujuan dan kriteria hasil

Menyusun intervensi

Pelaksana : Lisda, sela, nursiyah, husni dan yulisa


Dea, made, ade, dan uwes
-

Menerima rencana asuhan keperawatan

Mengidentifikasikan tindakan yang akan dilakukan

Mengidentifikasikan alat-alat yang digunakan

e. Menentukan BOR, LOS


BOR pasien untuk saat ini adalah 8/8 x100% = 100 % (jumlah pasien : jumlah tempat tidur x
100%) dimana tempat tidur yang terisi 8 bed dan total tempat tidur adalah 8 bed.
f. Menentukan fasilitas penunjang
-

Kebersihan ruang pasien dan lingkungan

Kelengkapan fasilitas penunjang : alat kesehatan

LAPORAN HARIAN KEPALA RUANGAN

Nama Ka.Ru

: Dewi Nuryani

Ruangan

: Kenanga

Tanggal

: 15 Januari 2015

Jumlah Perawat : 11 orang


Jumlah Pasien

No Waktu
1.

07.00

: 8 orang

Kegiatan
Ronde Keperawatan/Operan :
Konference : Pre/Post
7. Menjelaskan mengenai jumlah pasien saat ini
kepada ketua tim dan pelaksana
Jumlah pasien yang dirawat di ruang
kenanga pada kamar 7 berjumlah 4 orang
dan pada kamar 8 berjumlah 4 orang
Jumlah keseluruhan pasien berjumlah 8
orang
8. Menjelaskan BOR pasien
BOR pasien untuk saat ini adalah 100 %
dengan perhitungan : jumlah pasien saat ini
(8 orang) dibagi jumlah tempat tidur (8 bed)
dikali 100 % = 100% dimana delapan bed
diisi oleh pasien
9. Menjelaskan kondisi klien
Tingkat
ketergantungan
klien
dan
kebutuhan perawatan pada tanggal 15
Januari 2015 di ruangan Kenanga pada
kamar 7 dan 8 adalah :
Jumlah perawat pelaksana (11 orang)
sudah
cukup untuk jumlah 8 pasien,
dimana 7 orang pasien parsial care dan 1
orang pasien total care.
Parsial care
Pagi = 7 x 0,27 = 1,89
Sore = 7 x 0,15 = 1,05

Keterangan

Malam = 7 x 0,10 = 0,7


Total = 3,64 dibulatkan 4
Total care
Pagi =1 x 0,36 = 0,36
Sore = 1 x 0,30 = 0,30
Malam = 1 x 0,20 = 0,20
Total = 0,86 dibulatkan 1
Jumlah ketenagaan adalah 5 orang
10. Mengidentifikasi
tingkat
ketergantungan
pasien
Menjelaskan pada perawat baik ketua tim
maupun perawat pelaksana. Total pasien hari
ini adalah 8 orang pasien, dimana berdasarkan
tingkat ketergantungan 8 orang dengan parsial
care
11. Menjelaskan analisa SWOT
Strenghts (kekuatan)
e. Sistem penugasan diruangan kenanga
menggunakan model keperawatan tim
yang dimana dapat memungkinkan
pelayanan keperawatan yang
menyeluruh, dapat mendukung
pelaksanaan proses keperawatan dan
memungkinkan komunikasi antar tim.
f. 2 kamar dipegang oleh 2 katim dan 11
perawat pelaksana (jumlah perawat
mencukupi)
g. Fasilitas penunjang cukup memadai
h. Ketenagaan yang ada sudah sesuai
dengan tingkat ketergantungan pasien
diharapakan dapat memberikan asuhan
keperawatan yang optimal.
Weekness (kelemahan)
c. Dalam sistem penugasan/system
keperawatan tim, komunikasi antar
anggota tim terbentuk terutama dalam
bentuk konferensi tim, hal ini biasanya
membutuhkan waktu karena sulit untuk
melaksanakannya.
d. Masih ada beberapa fasilitas penunjang
yang kurang memadai, seperti:

Alat hyumidifiar yang


berfungsi dengan baik

kurang

Opportunity (peluang)
Dengan system keperawatan tim, setiap
perawat katim dan perawat pelaksana,
masing-masing dapat
mengenal/mengetahui kondisi klien dan
dapat menilai tingkat kebutuhan yang
pasien perlukan.
Threats (Ancaman)
c. Adanya tuntutan masyarakat akan
pelayanan yang maksimal dan lebih
professional.
d. Makin tingginya kesadaran masyarakat
akan pentingnya kesehatan.
12. Melakukan pembagian tugas kepada kepala
tim. Pembagian tugas ini didasarkan pada
kompetensi ketua tim masing-masing.
Katim I (Renny) mengelola pasien Ny. D,
Tn. A, Tn. S, dan Ny. A
Katim II (Nurseha) mengelola pasien Ny. U,
2.

09.00

Ny. N, Ny. S dan Ny. E


Pengorganisasian
2. Menetapkan sistem penugasan tim dalam
memberikan asuhan keperawatan pada pasien
dengan rentang kendali
Kepala ruangan membawahi 2 ketua tim
Katim membawahi 9 perawat pelaksana

KARU
Dewi Nuryani

KATIM I
Renny

Pelaksana
Lisda, sela, nursiah,
husni dan yulisa

3.

10.00

KATIM II
Nurseha

Pelaksana
Dea, made, ade,
dan uwes

Supervisi
4. Ketua Tim
KATIM I & II sudah melakukan pengkajian
sampai menentukan intervensi keperawatan
pada pasien yang menjadi tanggung
jawabnya
5. Perawat Pelaksana
Jumlah perawat pelaksana (9 orang) sudah
cukup untuk jumlah 8 pasien.
Perawat pelaksana sudah melakukan
intervensi sesuai dengan yang ditetapkan
oleh ketua tim masing-masing
Perawat pelaksana sudah melakukan
pendokumentasian tindakan dan evaluasi
keperawatan
6. Pelaksanaan SOP/SAK
Intervensi keperawatan yang ditetapkan
oleh KATIM I & II sesuai dengan SAK
Rumah Sakit
Perawat pelaksana mempersiapkan
peralatan untuk melakukan tindakan
keperawatan sesuai dengan SOP rumah
sakit
Perawat pelaksana melaksanakan prosedur
tindakan sesuai dengan SOP

4.

13.00

Evaluasi Kegiatan
Jumlah ketenagaan yang diperlukan untuk
ruangan kenanga pada kamar 7 dan 8 dengan
total pasien 8 orang dimana berdasarkan
tingkat ketergantungan terdapat 8 orang pasien
parsial care
Asuhan keperawatan mulai dari pengkajian
sampai intervensi keperawatan yang dilakukan
oleh ketua tim I dan II sudah sesuai dengan
standar asuhan keperawatan.
Peralatan yang digunakan untuk melakukan
tindakan keperawatan sesuai dengan SOP yang
ada di rumah sakit.

Perencanaan :
Mengidentifikasi tingkat ketergantungan klien
1) Ny. D dengan diagnose TNH pasien Dr. Sahat: tingkat ketergantungan parsial care
2) Ny. A dengan diagnose SH tingkat ketergantungan total care
3) Tn. S dengan diagnose Paraparse inferior ex med spinalis pasien Dr. Susi: tingkat
ketergantungan parsial care
4) Ny. A dengan diagnose Penkes susp SNH pasien Dr. Sahat: tingkat ketergantungan parsial
care
5) Ny. C dengan diagnose Pneumonia, Tumor Paru, TB Paru, DM Tipe II pasien Dr. Rb
IPD: tingkat ketergantungan parsial care
6) Ny. N dengan diagnose Pneumonia pasien Dr. Rb Jantung: tingkat ketergantungan parsial
care
7) Ny. S dengan diagnose TB Paru: tingkat ketergantungan parsial care
8) Ny. E dengan diagnose Cap dd TB Paru susp ex dx Anemia pasien Dr. Rb IPD: Tingkat
ketergantungan parsial care
Total :
Parsial care

:7

Total care

:1

g. Menghitung Jumlah Ketenagaan


Menurut Dauglas
Parsial
Jumlah
Pagi
0,17 x 7
1,89
Sore
0,14 x 7
1,05
Malam 0,10 x 7
0,7
Jumlah perawat secara keseluruhan
adalah 3,64 dibulatkan 4 orang
Total
Jumlah
Pagi
0,36 x 1
0,36
Sore
0,30 x 1
0,3
Malam 0,20 x 1
0,2
Jumlah perawat secara keseluruhan
adalah 0,86 dibulatkan 1 orang

h. Threat (Ancaman)
-

Adanya tuntutan masyarakat akan pelayanan yang maksimal dan lebih professional.

Makin tingginya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan


POA : Kegiatannya

Menjelaskan dan menginformasikan peran dan fungsi perawat

Tujuan
-

Perawat dapat memahami peran dan fungsinya

Metode : Diskusi
Sasaran : Perawat yang bertugas d ruang kenanga pada kamar 7 dan 8
Waktu : 15 Januari 2015
Tempat : Ruang Kenanga
Penanggung jawab : Kepala Ruangan
i. Sistem Penugasan
Ka. Tim : Renny dan Nurseha
-

Mengkaji pasien

Menentukan diagnosa keperawatan

Menentukan prioritas masalah diagnosa

Menyusun tujuan dan kriteria hasil

Menyusun intervensi

Pelaksana : Lisda, sela, nursiyah, husni dan yulisa


Dea, made, ade, dan uwes
-

Menerima rencana asuhan keperawatan

Mengidentifikasikan tindakan yang akan dilakukan

Mengidentifikasikan alat-alat yang digunakan

j. Menentukan BOR, LOS


BOR pasien untuk saat ini adalah 8/8 x100% = 100 % (jumlah pasien : jumlah tempat tidur x
100%) dimana tempat tidur yang terisi 8 bed dan total tempat tidur adalah 8 bed.

k. Menentukan fasilitas penunjang


-

Kebersihan ruang pasien dan lingkungan

Kelengkapan fasilitas penunjang : alat kesehatan