Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH KASUS

ETIKA PROFESI DAN TATA KELOLA KORPORAT


PRINSIP PERLAKUAN SETARA TERHADAP PEMEGANG SAHAM
ANALISIS KASUS PT. SUMALINDO LESTARI JAYA, Tbk.

Kelompok II :
Marina Sri Utami 151402038
Margareta Devi - 151402039
Dwi Westi Sholihah 151402041
Yoshe Arumsari 151402045

PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


UNIVERSITAS WIDYATAMA
BANDUNG
2014

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Krisis yang melanda pada pertengahan 1997 membuat perekonomian Indonesia tidak
stabil. Kondisi ini diperparah dengan rendahnya corporate governance. Hal ini ditandai
dengan kurang transparannya pengelolaan perusahaan sehingga control public menjadi
sangat lemah dan terkonsentrasinya pemegang saham besar pada beberapa keluarga yang
menyebabkan campur tangan pemegang saham mayoritas pada manajemen perusahaan
sangat terasa dan menimbulkan konflik kepentingan yang sangat menyimpang dari
norma -norma tata kelola perusahaan yang baik ditambah lagi globalisasi yang sedang
terjadi saat ini mengakibatkan terjadinya perubahan besar-besaran dalam bidang sosial

politik dan ekonomi. Oleh karena itu diperlukan tata kelola yang baik (good corporate
governance) pada setiap sektor perekonomian di Indonesia agar dapat menjaga
kelangsungan (survive) demi meningkatkan perekonomian Indonesia. Kajian mengenai
corporate governance meningkat dengan pesat seiring dengan terbukanya skandal
keuangan berskala besar seperti skandal Enron, Tyco, WorldCom, Maxwell, Polypec dan
lain-lain. Oleh karena itu saat ini isu good corporate governance menjadi sangat penting.
Keruntuhan perusahaan -perusahaan public tersebut dikarenakan oleh strategi, prosedur
maupun praktik curang (fraud) dari manajemen puncak yang berlangsung cukup lama
karena lemahnya pengawasan yang independen oleh corporate boards.
Menurut Penelitian Jhonson dkk (2000) salah satu penyebab krisis ekonomi pada negaranegara di asia pada tahun 1997 adalah karena lemahnya praktek - praktek good
corporate governance pada wilayah tersebut. Iskandar Chamlou (2000) juga
menyampaikan bahwa krisis ekonomi yang terjadi dikawasan Asia Tenggara dan negara
lain bukan hanya akibat faktor ekonomi makro namun juga karena lemahnya corporate
governance yang ada di negara - negara tersebut sehingga mereka masuk kedalam
peringkat krisis ekonomi yang
berkepanjangan, seperti, lemahnya enforcement hukum, standar akuntansi, dan
pemeriksaan keuangan (auditing) yang belum mapan, pengawasan komisaris dan
terabaikannya hak minoritas.
Pengelolaan perusahaan (corporate governance) dalam dunia ekonomi merupakan hal
yang dianggap penting sebagaimana yang terjadi dalam pemerintahan negara.
Implementasi good corporate governance (GCG) pada saat ini bukan lagi sekedar
kewajiban, namun telah menjadi kebutuhan bagi setiap perusahaan dan organisasi.
Pernyataan tersebut telah menegaskan bahwa perusahaan - perusahaan memiliki
kedudukan penting dalam menjalankan perannya dalam kehidupan ekonomi dan sosial
masyarakat.
Pelaksanaan good corporate governance (GCG) sangat diperlukan untuk membangun
kepercayaan masyarakat dan dunia internasional sebagai syarat mutlak bagi dunia
perbankan untuk berkembang dengan baik dan sehat. Tantangan terkini yang dihadapi
karena prinsip-prinsip dan praktik good corporate governance masih belum dipahami
secara luas oleh komunitas bisnis dan publik pada umumnya (Daniri, 2005).
Pelaksanaan Good Corporate Governance (GCG) sangat diperlukan untuk membangun
kepercayaan masyarakat dan dunia internasional sebagai syarat mutlak bagi dunia
perbankan untuk berkembang dengan baik dan sehat. Oleh karena itu ketaatan akan
prinsip-prinsip Good Corporate Governance antara lain transparansi (transparency),

kemandirian

(independence),

akuntabilitas

(accountability),

pertanggungjawaban

(responsibility), dan kewajaran (fairness) dalam menjalankan perbankan dan segala


prosedur yang ada didalamnya haruslah terlaksana dengan baik agar perbankan dapat
berkembang dengan baik dan sehat. Salah satunya dalam prosedur pemberian kredit,
dalam hal ini prinsip - prinsip good corporate governance haruslah dilaksanakan dengan
baik agar dapat mencegah terjadinya kesalahan-kesalahan signifikan dalam prosedur dan
strategi serta memastikan kesalahan-kesalahan yang terjadi dapat diperbaiki.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1
1.2.2

Bagaimana prinsip kesamaan hak untuk saham dengan kelas yang sama?
Bagaimana persetujuan dan pengungkapan hak untuk saham dengan kelas yang

1.2.3
1.2.4
1.2.5

berbeda?
Bagaimana transaksi dengan pihak berelasi mengandung benturan kepentingan?
Apa yang dimaksud dengan perdagangan orang dalam?
Bagaimana peran akuntan professional dalam memfasilitasi perlakuan setara terhadap

1.2.6

pemegang saham?
Bagaimana analisis kasus PT. Sumalindo Lestari Tbk, terkait prinsip perlindungan
terhadap hak pemegang saham dan prinsip perlakuan setara terhadap pemegang
saham?

1.3 Tujuan Pembahasan


1.3.1. Prinsip kesamaan hak untuk saham dengan kelas yang sama.
1.3.2. Mengetahui persetujuan dan pengungkapan hak untuk saham dengan kelas yang
berbeda.
1.3.3. Mengetahui transaksi dengan pihak berelasi mengandung benturan kepentingan.
1.3.4. Mengetahui yang dimaksud dengan perdagangan orang dalam.
1.3.5. Mengetahui peran akuntan professional dalam memfasilitasi perlakuan setara
terhadap pemegang saham.
1.3.6. Menganalisis kasus PT. Sumalindo Lestari Tbk, terkait prinsip perlindungan
terhadap hak pemegang saham dan prinsip perlakuan setara terhadap pemegang
saham.

BAB II
PEMBAHASAN
Prinsip III: Perlakuan yang setara terhadap pemegang saham
Perlunya persamaan perlakuan kepada seluruh pemegang saham termasuk pemegang saham
minoritas dan pemegang saham asing. Prinsip ini menekankan pentingnya kepercayaan
investor di pasar modal. Untuk itu industri pasar modal harus dapat melindungi investor dari
perlakuan yang tidak benar yang mungkin dilakukan oleh manajer, dewan komisaris, dewan
direksi atau pemegang saham utama perusahaan. Pada praktiknya pemegang saham utama
perusahaan mempunyai kesempatan yang lebih banyak untuk memberikan pengaruhnya
dalam kegiatan operasional perusahaan. Dari praktik ini, seringkali transaksi yang terjadi
memberikan manfaat hanya kepada pemegang saham utama atau bahkan untuk kepentingan
direksi dan komisaris. Dari kemungkinan terjadinya usaha-usaha yang dapat merugikan
kepentingan investor, baik lokal maupun asing, maka prinsip ini menyatakan bahwa untuk
melindungi investor, perlu suatu informasi yang jelas mengenai hak dari pemegang saham.
Seperti hak untuk memesan efek terlebih dahulu dan hak pemegang saham utama untuk
memutuskan suatu keputusan tertetu dan hak untuk mendapatkan perlindungan hukum jika
suatu saat terjadi pelanggaran atas hak pemegang saham tersebut. Prinsip ini terbagi atas 3
Sub prinsip utama.
I.

Kesamaan perlakuan antara pemegang saham dalam kelas saham yang sama.
Di dalam prinsip ini terdapat 5 sub prinsip yang didiskusikan.
1. Sub prinsip pertama mengenai kemudahan dari investor untuk mendapatkan informasi
mengenai hak yang melekat pada setiap seri dan kelas saham sebelum mereka
membeli saham suatu perusahaan. Dalam sub prinsip ini investor harus mengetahui
hak yang melekat pada saham yang mereka beli. Seperti jika investor membeli saham

preference, maka investor tersebut akan mendapatkan bagian dari keuntungan


perusahaan namun disisi lain biasanya saham itu tidak mempunyai hak voting.
2. Sub prinsip kedua berbicara mengenai perlindungan kepada pemegang saham
minoritas dari tindakan yang merugikan yang dilakukan oleh atau atas nama
pemegang saham utama. Salah satu bentuk perlindungan kepada pemegang saham
minoritas sebenarnya adalah bagaimana direksi menjalankan perusahaan untuk
kepentingan perusahaan bukan untuk kepentingan pemegang saham tertentu sehingga
tidak ada perbedaan manfaat yang diperoleh antara pemegang saham.
3. Sub prinsip selanjutnya adalah mengenai pihak yang boleh mewakili pemegang
saham dalam RUPS. Pada prinsip ini juga menjelaskan bahwa bank kustodian tidak
secara otomatis menjadi wakil pemegang saham di RUPS. Bank kustodian
mempunyai tugas untuk menyediakan informasi mengenai agenda RUPS sehingga
pemegang saham dapat menentukan suara mereka di RUPS termasuk apakah mereka
akan melimpahkan hak suaranya pada seluruh agenda atau mereka akan memberikan
hak suara pada suatu agenda tertentu.
4. Sub prinsip ke empat adalah penghilangan hambatan pemberian suara oleh pemegang
saham yang berdomisili di di luar wilayah kedudukan

Emiten atau Perusahaan

Publik. Hambatan akan terjadi karena biasanya pemegang saham asing menyimpan
saham mereka melalui suatu rantai perantara (intermediaries). Saham tersebut dicatat
atas nama nasabah dalam akun perusahaan sekuritas lalu akun perusahaan sekuritas
tercatat pada lembaga penyelesaian dan penyimpanan. Dengan demikian maka nama
dari pemegang saham yang asli tidak langsung dapat diketahui, sehingga begitu
perusahaan akan meminta keputusan dari pemegang saham atas suatu transaksi
tersebut, informasi yang seharusnya sampai

sebelum keputusan di ambil,

penyampaiannya menjadi tidak tepat waktu. Dampak dari terlambatnya informasi


kepada pemegang saham adalah tidak cukupnya waktu dari pemegang saham untuk
menganalisa dan memberikan masukan kepada perusahaan atas hal tersebut Dengan
melihat bahwa terdapat kemungkinan perusahaan tidak dapat memberikan perlakuan
yang saham kepada semua pemegang sahamnya, maka sebaiknya perundangundangan yang ada harus dapat memberikan kejelasan mengenai pihak yang dapat
diberikan kewenangan oleh pemegang saham asing sebagai wakilnya sehingga
informasi dapat segera diterima oleh pemegang saham. Selain itu peranturan jika
dimungkinkan juga dapat mengatur mengenai penyerderhanaan rantai perantara.
5. Sub prinsip terakhir dari bagian kesatu prinsip 3 ini adalah mengenai proses dan
prosedur RUPS yang harus memperhatian perlakuan yang sama bagi seluruh

pemegang saham, termasuk prosedur yang sederhana dan tidak mahal bagi pemegang
saham untuk melakukan hak votingnya. Masih ada beberapa perusahaan yang
mempunyai prosedur rumit dan mahal dalam hubungannya dengan hak voting
pemegang saham. Misalnya penetapan fee bagi pelaksanaan hak voting pemegang
sahamnya dan persyaratan kehadiran bagi pemegang saham untuk melakukan voting.
Untuk itu sub prinsip ini mengusulkan kepada perusahaan- perusahaan untuk dapat
menghilangkan kesulitan pemegang saham untuk berpartisipasi dalam RUPS dan juga
mengusulkan untuk dapat menggunakan fasilitas elektronik jika pemegang saham
tidak dapat hadir dan juga tidak menujuk wakilnya di RUPS.
II. Persetujuan dan pengungkapan hak untuk saham dengan kelas yang berbeda
Partisipasi efektif pemegang saham dalam keputusan-keputusan penting pengelolaan
perusahaan, seperti pencalonan dan pemilihan anggota pengurus harus difasilitasi.
Pemegang saham harus dapat membuat pandangan-pandangan mereka berkaitan dengan
kebijakan penggajian anggota pengurus dan pejabat- pejabat kunci diketahui. Kewajaran
atas komponen skema penggajian/kompensasi bagi anggota pengurus dan karyawan harus
didasarkan pada persetujuan pemegang saham.
III. Transaksi dengan pihak berelasi mengandung benturan kepentingan
Jian dan Wong (2010), terdapat dua konsep utama transaksi pihak berelasi : 1. Transaksi
pihak berelasi abnormal Transaksi pihak berelasi abnormal merupakan suatu bentuk
transaksi pihak berelasi yang dilakukan perusahaan untuk melakukan tujuan spesifik
dalam suatu grup perusahaan. Tujuan spesifik yang dimaksud dapat berupa ekspropriasi
pemegang saham mayoritas terhadap pemegang saham minoritas melalui propping dan
tunneling (Chen et al, 2012), manajemen laba (Vera Dyanty, 2009; Jian dan Wong, 2010),
dan pemenuhan target ROA dan ROE laporan keuangan (Jian dan Wong, 2004). Transaksi
pihak berelasi normal Transaksi pihak berelasi normal merupakan suatu bentuk transaksi
pihak berelasi yang digunakan perusahaan dengan maksud untuk melakukan efisiensi
dalam kegiatan operasional perusahaan. Perusahaan melakukan transaksi pihak berelasi
normal untuk mengurangi biaya transaksi yang terjadi, baik itu biaya dari segi mata uang
ataupun dari segi waktu dan kemudahan bertransaksi. Dengan melakukan transaksi pihak
berelasi normal, perusahaan mendapatkan input yang penting dalam melakukan usahanya
dengan biaya transaksi yang lebih rendah dan mudah, misalnya dalam bentuk dukungan
finansial, teknologi dan infrasturktur, serta manajemen (Chen et al 2012). Ditinjau
melalui efficient-enhancing view, transaksi pihak berelasi normal dipandang dapat
meningkatkan profitabilitas perusahaan, meningkatkan kesempatan perusahaan untuk

menguasai pangsa pasar internal, dan pada akhirnya dapat meningkatkan nilai perusahaan
di mata calon investor. Keuntungan dalam melakukan transaksi pihak berelasi normal
tersebut terutama dapat dimanfaatkan perusahaan yang berada dalam suatu grup yang
terdiversifikasi secara heterogen (Chen et al 2012).
Product market competition dan transaksi pihak berelasi Product market competition
memberikan konsekuensi ekonomi bagi perusahaan dalam industri (Nickell, 1996; Raith,
2003). Nickell (1996) mengemukakan bahwa product market competition yang
meningkat terhubung secara positif dengan peningkatan produktivitas yang lebih tinggi.
Kemudian Raith (2003) menyimpulkan bahwa persaingan usaha menyebabkan keluarnya
perusahaan yang kalah daya saingnya dari pasar, sehingga justru menimbulkan insentif
bagi perusahaan yang masih bertahan untuk melakukan efisiensi. Dalam sebuah iklim
kompetisi, perusahaan akan secara berkesinambungan mencari cara yang dapat membuat
mereka bertahan dalam pasar dan tidak tergerus kompetisi (Nickell, 1996). Dalam
konteks ini, sebuah perusahaan akan dapat meningkatkan profitabilitasnya bila menjadi
bagian dari kelompok bisnis yang besar dan terdiversifikasi (Khanna dan Palepu, 1997,
2000). Dengan berada dalam suatu kelompok bisnis, perusahaan dapat saling melakukan
alokasi sumber daya yang bersifat efisien antara sesama perusahaan di kelompok bisnis
yang sama, yaitu melalui transaksi pihak berelasi (Ma dan Wang, 2009). Transaksi pihak
berelasi antar perusahaan dalam suatu kelompok bisnis dapat bersifat efisien, karena
dapat menurunkan biaya transaksi bagi perusahaan (Chen et al, 2012). Transaksi yang
dimaksud dapat berupa transaksi penjualan dan pembelian bahan baku produksi, barang
jadi, ataupun barang modal, serta dapat berupa transaksi pemberian kredit perusahaan
dalam rangka permodalan perusahaan (Chen et al, 2012). Biaya transaksi perusahaan
menjadi lebih kecil karena transaksi yang dilakukan antar perusahaan afiliasi ini tidak
dilakukan pada harga wajar, melainkan dilakukan pada nilai yang lebih rendah
dibandingkan dengan transaksi bisnis dengan pihak luar (Aria Farah Mita, 2009). Gordon
dan Henry (2005) mengemukakan bahwa efisiensi yang didapatkan sebagai efek langsung
dari transaksi pihak berelasi memiliki peran penting dalam memenuhi kebutuhan
ekonomis perusahaan. Argumen bahwa product market competition yang secara umum
mempengaruhi profitabilitas perusahaan berdampak positif secara khusus pada transaksi
pihak berelasi dalam konteks efisien, berhasil dibuktikan oleh Chen et al (2012). Semakin
tinggi kompetisi pasar, semakin tinggi besaran transaksi pihak berelasi normal yang
dilakukan oleh perusahaan. Hal tersebut terjadi karena perusahaan terdorong untuk

melakukan efisiensi demi bertahan dalam iklim kompetisi melalui mekanisme transaksi
pihak berelasi normal.
SNA 17 Mataram, Lombok Universitas Mataram 24-27 Sept 2014
6 File ini diunduh dari: www.multiparadigma.lecture.ub.ac.id
Disaamping itu Chen et al (2012), mengemukakan bahwa perusahaan diuntungkan
dengan kenaikan transaksi pihak berelasi normal dari dua sisi. Pertama, perusahaan dalam
iklim industri kompetitif dapat mengurangi biaya transaksi dengan melakukan transaksi
pihak berelasi normal, yang pada akhirnya dapat memitigasi resiko kebangkrutan secara
parsial. Kedua, product market competition dapat memicu inovasi dan pertumbuhan
produktivitas, sehingga perusahaan dalam situasi kompetitif dapat membagi inovasi yang
dilakukannya dengan perusahaan lain di dalam kelompok bisnis yang sama, yang secara
sekuensial semakin meningkatkan nilai perusahaan. Dari dua sisi keuntungan yang dapat
diperoleh perusahaan tersebut, product market competition menimbulkan insentif yang
kuat bagi perusahaan untuk melakukan transaksi pihak berelasi normal.
IV. Perdagangan orang dalam (insider trading)
Pengertian Insider Trading
Informasi adalah komoditi yang sangat penting dalam suatu bursa efek. Oleh karena itu
informasi mengenai suatu berita yang terjadi atas suatu emiten yang sahamnya
diperdagangkan di bursa tidak boleh diketahui oleh satu pihak secara eksklusif. Begitu
pentingnya informasi ini, umpamanya, dapat dilihat dari berfluktuasinya harga saham di
bursa ketika terjadi suatu peristiwa atas perusahaan yang sahamnya diperdagangkan di bursa.
Terdapat beberapa pengertian atau definisi yang berusaha menjelaskan tentang apa yang
dimaksud dengan Insider Trading atau Perdagangan oleh orang dalam diantaranya adalah
sebagai berikut:
a. Insider Trading adalah Perdagangan efek yang dilakukan oleh mereka yang tergolong
orang dalam perusahaan (dalam artian luas), perdagangan mana didasarkan atau
dimotivasi oleh adanya suatu informasi orang dalam.
b. Insider Trading adalah transaksi kontrak berjangka dilakukan oleh pihak-pihak yang
mempunyai akses terhadap informasi pihak lain, baik karena jabatan atau karena
terlibat dalam penyelidikan suatu kasus. Pihak tertentu memanfaatkan informasi
tersebut untuk mengambil keuntungan bagi diri sendiri atau pihak lain yang terafiliasi
atau dia mempunyai kepentingan. Termasuk orang dalam adalah pegawai Bursa,
pegawai Lembaga Kliring Berjangka dan pegawai Bappebti dan lain-lain yang
mendapat informasi yang dimaksud.

c. According to Blacks Law Dictionary (6th edition), insider trading refers to


transaction in shares of publicly held corporations by persons with inside or advance
information on which the trading is based. Usually the trader himself is an insider
with an employment or other relation of trust and confidence with the corporation.
d. Insider Trading adalah perdangan saham yang dilakukan dengan menggunakan
informasi dari orang dalam, dapat dilakukan oleh orang dalam (insider) atau pihak
yang menerima, mendapatkan serta mendengar informasi tersebut.
Insider Trading adalah Perdagangan Efek dengan menggunakan informasi orang dalam
(IOD). IOD adalah informasi material yang dimiliki orang dalam yang belum tersedia untuk
umum Undang-undang No. 8 Tahun 1995, tidak memberikan batasan Insider Trading secara
tegas. Transaksi yang dilarang antara lain yaitu orang dalam dari emiten yang mempunyai
informasi orang dalam melakukan transaksi penjualan atas pembelian efek emiten atau
perusahaan lain yang melakukan transaksi dengan emiten atau perusahaan publik yang
bersangkutan. Dengan demikian pokok permasalahan insider trading adalah informasi.
Orang dalam atau dikenal dengan insider adalah manajer, pegawai, atau pemegang saham
utama emiten atau perusahaan publik, pihak yang karena kedudukan atau profesinya atau
karena hubungan usahanya dengan emiten atau perusahaan publik memungkinkannya
mempunyai IOD, termasuk pihak yang dalam 6 bulan terakhir tidak lagi menjadi orang-orang
tersebut. Sementara pihak lain yang dilarang melakukan insider trading adalah mereka yang
memperoleh IOD secara melawan hukum, sebagaimana yang ditentukan dalam pasal 97
Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal, bahwa pihak yang berusaha untuk
memperoleh IOD dari orang dalam secara melawan hukum dan kemudian memperolehnya
dikenakan larangan yang sama dengan larangan yang berlaku bagi orang yang sebagaimana
dimaksud Pasal 95 dan Pasal 96. Demikian juga perusahaan efek yang memiliki IOD,
pegawai Bapepam yang diberi tugas atau pihak lain yang ditunjuk oleh Bapepam untuk
melakukan pemeriksaan juga dilarang memanfaatkan untuk diri sendiri atau pihak lain
kecuali diperintahkan oleh UU lainnya (Pasal 98 ayat 4).
Kemungkinan terjadinya perdagangan dengan menggunakan informasi orang dalam dapat
dideteksi dari ada atau tidaknya orang dalam yang melakukan transaksi atas efek perusahaan
dimana yang bersangkutan menjadi orang dalam. Selain itu dapat pula dideteksi dari adanya
peningkatan harga dan volume perdagangan efek sebelum diumumkannya informasi material
kepada publik terkait dengan terjadinya peningkatan atau penurunan perdagangan yang tidak
wajar. Perdagangan orang dalam memiliki beberapa unsur, antara lain:

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Adanya perdagangan efek


Dilakukan oleh orang dalam perusahaan
Adanya inside information
Informasi itu belum diungkap dan dibuka untuk umum
Perdagangan dimotivasi oleh informasi itu
Bertujuan untuk mendapatkan keuntungan

Kasus perdagangan orang dalam diidentikan dengan kasus pencurian, bedanya bila pada
pencurian konvensional yang menjadi obyek adalah materi milik orang lain, maka pada
perdagangan orang dalam obyek pencurian tetap milik orang lain tapi dengan menggunakan
informasi yang seharusnya milik umum, sehingga pelaku memperoleh keuntungan dari
tindakannya. Pada pencurian konvensional yang menderita kerugian adalah pihak pemilik
barang, sedangkan pada kasus perdagangan orang dalam, yang menderita kerugian begitu
banyak dan luas, mulai dari lawan transaksi hingga kepada pudarnya kewibawaan regulator
dan kredibilitas pasar modal. Kalau kredibilitas pudar, maka kepercayaan masyarakat
terhadap pasar modal juga akan pudar.
Alasan mengapa perdagangan orang dalam dilarang adalah sebagai berikut :
a. Larangan bagi orang dalam untuk melakukan pembelian atau penjualan atas efek
emiten atau perusahaan publik yang bersangkutan didasarkan atas pertimbangan
bahwa kedudukan orang dalam seharusnya mendahulukan kepentingan emiten,
perusahaan publik, atau pemegang saham secara keseluruhan termasuk di dalamnya
untuk tidak menggunakan informasi orang dalam untuk kepentingan diri sendiri atau
Pihak lain.
b. Orang dalam dari suatu emiten atau Perusahaan Publik yang melakukan transaksi
dengan perusahaan lain juga dikenakan larangan untuk melakukan transaksi atas Efek
dari perusahaan lain tersebut, meskipun yang bersangkutan bukan orang dalam dari
perusahaan tersebut. Hal ini karena informasi mengenai perusahaan lain tersebut
lazimnya diperoleh karena kedudukannya pada Emiten Perusahaan Publik yang
melakukan transaksi dengan perusahaan lain tersebut. Yang dimaksud dengan
transaksi disini adalah semua bentuk transaksi yang terjadi antara Emiten atau
Perusahaan Publik dan perusahaan lain, termasuk transaksi atas efek perusahaan.
Berdasarkan praktiknya sulit untuk dibuktikan insider trading karena pembuktiannya
memerlukan standar pembuktian yang tinggi dan tidak mudah membuktikan ada atau
tidaknya insiders itu melakukan insider trading. Banyak contoh kasus pembuktian pelaku
insider trading dibebaskan oleh pengadilan karena pengadilan tidak mampu membuktikan
kesalahan pelaku. Pembuktian praktik insider trading dapat dilakukan melalui investigasi

para pihak yang dideteksi telah melakukan praktik tersebut dan juga dari pemeriksaan
dokumen-dokumen tertulis, termasuk di dalamnya lembaran transaksi elektronik. Dalam
Pasal 95 sampai Pasal 99 dan Pasal 104 UUPM diatur larangan perdagangan orang dalam.
Aturan ini melarang insiders perusahaan berbadan hukum yang memiliki informasi orang
dalam untuk membeli atau menjual saham perusahaan atau perusahaan lain yang bertransaksi
dengan perusahaan tersebut. Orang dalam juga dilarang mempengaruhi pihak lain untuk
menjual atau membeli saham tersebut. Orang dalam dilarang membocorkan informasi kepada
pihak lain yang untuk menggunakannya untuk jual beli saham tersebut.
Untuk pembuktian, insider trading tidak mungkin dapat diselesaikan tanpa menggunakan
pendekatan dan metode ekonomi keuangan. Pembuktian terjadinya insider trading melalui
pendekatan dan metode ekonomi keuangan menjadi dasar yang kuat menjerat pelaku-pelaku
berdasarkan pasal-pasal insider trading dalam UUPM. Tanpa itu tindak pidana insider trading
hanya akan terus terjadi dan hukum hanya ada dalam buku, tanpa mampu melakukan
penegakan hukum dan menjerat pelakunya.
Ada beberapa hal yang tidak tergolong ke dalam perdangan orang dalam berdasarkan pasal
97 dan 98 UUPM yaitu :
a. Apabila setiap pihak yang berusaha untuk memperoleh informasi orang dalam dan
kemudian memperolehnya tanpa melawan hukum, sepanjang informasi tersebut
disediakan oleh Emiten atau Perusahaan Publik tanpa pembatasan.
b. Perusahaan Efek yang memiliki informasi orang dalam mengenai Emiten atau
Perusahaan Publik melakukan transaksi Efek Emiten atau Perusahaan Publik bukan
atas tanggungannya sendiri, tetapi atas perintah nasabahnya.
c. Perusahaan Efek tersebut tidak memberikan rekomendasi kepada nasabahnya
mengenai Efek yang bersangkutan.
Sanksi Hukum Terhadap Insider Trading
Insider trading ini berbeda dengan kejahatan pasar modal lain yang umumnya menyangkut
perbuatan-perbuatan yang secara umum memang dilarang, yaitu perbuatan yang berkaitan
dengan pemberian informasi yang palsu, menyesatkan, tidak benar atau perbuatan yang
berupa penipuan dan penggelapan, atau penyiaran informasi palsu atau menyesatkan tentang
efek perusahaan emiten. Untuk dapat dikategorikan ke dalam perbuatan insider trading maka
harus terdapat unsur-unsur sebagai berikut :
a. Pelaku harus menyadari adanya suatu informasi tertentu
b. Informasi tersebut tidak tersedia untuk publik
c. Investor yang rasional mengharapkan jika informasi dirilis ke publik, akan membawa
dampak material terhadap harga atau nilai efek suatu perusahaan tersebut; dan

d. Pelaku harus mengetahui, atau patut diduga mengetahui, bahwa informasi tersebut
bersifat material dan tidak bersedia untuk publik (informasi non-publik). Jika semua
unsur-unsur tersebut dipenuhi maka seseorang yang memiliki informasi tersebut tidak
dibolehkan melakukan perdagangan efek perusahaan sebelum informasi disampaikan
kepada publik. Hal ini sesuai dengan ketentuan disclosure or abstain from trading
yang disebutkan di atas. Selain dilarang melakukan perdagangan atau memberikan
informasi tersebut kepada orang lain yang patut diduganya akan melakukan
perdangan.
Dilarangnya perdagangan oleh orang dalam ini sangat berkaitan dengan adanya ketentuan
yang mengatur tentang keterbukaan informasi yang harus diumumkan kepada publik,
sebagaimana diatur dalam Keputusan Ketua Bapepam No.Kep-22/PM/1991. Keputusan
Ketua Bapepam ini mewajibkan setiap perusahaan publik untuk menyampaikan kepada
Bapepam dan mengumumkan kepada masyarakat secepat mungkin, paling lambat akhir hari
kerja kedua setelah Keputusan atau terjadinya suatu peristiwa, keterangan penting dan
relevan yang mungkin dapat mempergunakan nilai efek perusahaan atau keputusan investasi
nilai efek perusahaan atau keputusan investasi pemodal. Dalam hal ini perlu juga ditekankan
disini bahwa perdagangan oleh orang dalam ini tidak saja mengakibatkan terjadinya suatu
tindak pidana tetapi juga merupakan suatu perbuatan melawan hukum menurut ketentuan
Pasal 1365 KUH Perdata. Hal ini karena perdagangan oleh orang dalam itu dapat merugikan
investor lain dan karenanya investor yang dirugikan berhak mendaoatkan penggantian apabila
dapat membuktikannya. Oleh karena itu menurut ketentuan Pasal 1365 KUH Perdata maka
tiap perbuatan melanggar hukum, yang membawa kerugian kepada orang lain, mewajibkan
orang yang karena salahnya menerbutkan kerugian itu, mengganti kerugian tersebut.
Terkait dengan diaturnya Insider Trading atau Perdagangan orang dalam sebagai suatu tindak
pidana, maka hal tersebut tidak dapat dilepaskan dari adanya proses penyelidikan atas tindak
pidana yang terjadi. Dalam Undang-Undang No 8 tahun 1995, proses penyidikan terhadap
tindak pidana di bidang pasar modal, termasuk tindak pidana Insider Trading atau
perdagangan oleh orang dalam, diatur dalam bab XIII.
Bedasarkan pasal 101 ayat (2), maka proses penyidikan terhadap pelanggaran termasuk
terhadap tindak pidana pasar modal dilakukan oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil di
Lingkungan Badan Pengawasan Penanaman Modal (Bapepam). Dimana disebutkan bahwa
Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan Bapepam diberi wewenang khusus
sebagai penyidik untuk melakukan penyidikan tindak pidana di bidang Pasar Modal
berdasarkan ketentuan dalam Kitab Undang-Undang penyidikan tindak pidana. Dalam rangka

pelaksanaan kewenangan penyidikan sebagaimana tersebut, Bapepam dapat meminta bantuan


aparat penegak hukum lain. (pasal 101 ayat 6).
Dalam pelaksanaannya, ternyata proses penyidikan terhadap tindak pidana Insider Trading
atau perdagangan oleh orang dalam ini sangat sulit dilaksanakan terlebih dalam proses
pembuktiannya. Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) belum pernah bisa membuktikan
adanya insider trading atas sebuah kasus yang dilaporkan pihak-pihak lain berkaitan dengan
dugaan insider trading.
Perkembangan ilmu dan teknologi juga tak dapat dipisahkan dari berkembanganya Insider
Trading. Pengaruh ilmu dan teknologi sangat besar dirasakan dalam dunia pasar modal. Ilmu
dan teknologi dapat mempermudah terjadinya Insider Trading dan memperbesar
kemungkinan mengubah cara dan perspektif orang dalam melakukan suatu tindakan tertentu.
Misalnya dengan pemanfaatan internet, teknologi komunikasi (handphone dan segala
fasilitasnya) akan sangat memberi peluang bagi mengalirnya informasi dari orang dalam yang
digunakan untuk melakukan suatu transaksi pasar modal yang melanggar ketentuan. Di sisi
lain, kecanggihan ilmu dan teknologi tersebut menjadi kendala terbesar bagi keberhasilan
pembuktian adanyan Insider Trading dalam Proses penyidikan tindak pidana pasar modal.
Namun demikian, hendaklah hal ini tidak dipandang sebagai suatu hambatan atau kendala
yang tak terpecahkan. Sebaiknya justru dipandang sebagai suatu tantangan yang harus dapat
diatasi secara bersama dan komprehensif, antara pihak-pihak yang terkait , baik para pelaku
pasar modal, pihak pengawas (BAPEPAM dan BAPPEBTI) serta pihak Kepolisian. Perlu
adanya langkah nyata dan segera, misalnya adanya kepastian dan batasan atau landasan yang
jelas dan pasti tentang karakteristik pemanfaatan ilmu dan teknologi dalam penyelenggaraan
transaksi pasar modal, dan kerangka penyelidikan tindak pidana pasar modal yang tegas, jelas
dan efektif guna mengatasi semakin marak dan berkembangnya Insider Trading sebagai salah
satu tindak pidana di bidang pasar modal.
V. Peran akuntan professional dalam memfasilitasi perlakuan setara terhadap pemegang
saham.
Pemegang saham sebaga pemilik modal, memiliki hak dan tanggung jawab atas
perusahaan sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan anggaran dasar
perusahaan. Dalam melaksanakan hak dan tanggung jawabnya, perlu diperhatikan
prinsip-prinsip sebagai berikut:
1. Pemegang saham harus menyadari bahwa dalam melaksanakan hak dan tanggung
jawabnya harus memperhatikan juga kelangsungan hidup perusahaan.

2. Perusahaan harus menjamin dapat terpenuhinya hak dan tanggung jawab pemegang
saham atas dasar asas kewajaran dan kesetaraan (fairness) sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan anggaran dasar perusahaan.
Pedoman pokok pelaksanaan
1. Hak dan tanggung jawab pemegang saham
1.1 Hak pemegang saham harus dilindungi dan dapat dilaksanakan sesuai peraturan
perundang-undangan dan anggaran perusahaan. Hak pemegang saham tersebut pada
dasarnya meliputi:
a. Hak untuk menghadiri, menyampaikan pendapatan dan memberikan suara
dalam RUPS berdasarkan ketentuan satu saham memberi hak kepada
pemegangnya untuk mengeluarkan satu suara;
b. Hak untuk memperoleh informasi mengenai perusahaan secara tepat waktu,
benar dan teratur, kecuali hak-hak yang bersifat rahasia, sehingga
memungkinkan pemegang saham membuat keputusan mengenai investasinya
dalam perusahaan berdasarkan informasi yang akurat;
c. Hak untuk menerima bagian dari keuntungan perusahaan yang diperuntukkan
bagi pemegang saham dalam bentuk dividend an pembagian keuntungan
lainnya, sebanding dengan jumlah saham yang dimiliknya;
d. Hak untuk memperoleh penjelasan lengkap dan informasi yang akurat
mengenai prosedur yang harus dipenuhi berkenaan dengan penyelenggaraan
RUPS agar pemegang saham dapat berpartisipasi dalam pengambilan
keputusan, termasuk mengenai hal-hal yang mempengaruhi eksistensi
perusahaan dan hak pemegang saham;
e. Dalam hal terdapat lebih dari satu jenis dan klasifikasi saham dalam
perusahaan, maka: (i) setiap pemegang saham berhak mengeluarkan suara
sesuai jenis, klasifikasi dan jumlah saham yang dimilki; dan (ii) setiap
pemegang saham berhak untuk diperlakukan setara berdasarkan jenis dan
klasifikasi saham yang dimilikinya;
1.2 Pemegang saham harus menyadari tanggung jawabnya sebagai pemilik modal denan
memperhatikan peraturan perundang-undangan dan anggaran dasar perusahaan.
Tanggung jawab pemegang saham tersebut pada dasarnya meliputi:
a. Pemegang saham pengendali harus dapat : (i) memperhatikan kepentingan
pemegang saham minoritas dan pemangku kepentingan lainnya sesuai dengan
peraturan perundang-undangan; dan (ii) mengunkapkan kepada instansi penegak
hukum tentang pemegang saham pengendali yang sebenarnya

(ultimate

shareholders) dalam hal terdapat dugaan terjadinya pelanggaran terhadap peraturan


perundang-undangan, atau dalam hal diminta oleh otoritas terkait;
b. Pemegang saham minoritas bertanggungjawab untuk menggunakan haknya dengan
baik sesuai dengan peraturan prundang-undangan dan anggaran dasar;
c. Pemegang saham harus dapat: (i) memisahkan kepemilikan harta perusahaan
dengan kepemilikan harta pribadi; dan (ii) memisahkan fungsinya sebaai pemegang
saham dengan fungsnya sebagai anggota Dewan Komisaris atau Direksi dalam hal
pemegang saham menjabat pada salah satu dari kedua organ tersebut;
d. Dalam hal pemegang saham menjadi pemegang saham pengendali pada beberapa
perusahaan, perlu diupayakan agar akuntabilitas dan hubungan antar-perusahaan
dapat dilakukan secara jelas.
2. Tanggung jawab perusahaan terhadap hak dan kewajiban pemegang saham.
2.1 perusahaan harus melindungi hak pemegang saham sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan anggaran dasar perusahaan.
2.2 Perusahaan harus menyelenggarakan daftar pemegang saham secara tertib sesuai
dengan peraturan perundang-undangan dan anggaran dasar.
2.3 Perusahaan harus menyediakan informasi mengenai perusahaan secara tepat waktu,
benar dan teratur bagi pemegang saham, kecuali hal-hal yang bersifat rahasia.
2.4 Perusahaan tidak boleh memihak pada pemegang saham tertentu dengan
memberikan informasi yang tidak diungkapkan kepada pemegang saham lainnya.
Informasi harus diberikan kepada semua pemegang saham tanpa menghiraukan
jenis dan klasifikasi saham yang dimilkinya.
2.5 Perusahaan harus dapat memberikan penjelasan lengkap dan informasi yang akurat
mengenai penyelenggaraan RUPS.

Laporan keuangan merupakan informasi yang menjadi dasar dalam pengambilan


suatu keputusan termasuk dalam pemenuhan hak dan kewajiban perusahaan kepada para
pemegang saham. Perusahaan memerlukan peran akuntan professional untuk
memfasilitasi perlakuan setara terhadap pemegang saham dengan cara menerbitkan
laporan keuangan yang disusun sesuai dengan Standar Akuntansi yang belaku dan untuk
memastikan kepatuhan terhadap ketentuan-ketentuan lain yang terkait. Seorang akuntan
professional dalam melaksanakan tanggung jawabnya harus senantiasa menggunakan
pertimbangan moral dan profesional dalam semua kegiatan yang dilakukannya serta
senantiasa menjaga obyektivitasnya dan bebas dari benturan kepentingan dalam
pemenuhan kewajiban profesionalnya. Selain itu, untuk memelihara dan meningkatkan

kepercayaan publik, setiap anggota harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya


dengan integritas setinggi mungkin.
VI. Kasus PT. Sumalindo Lestari, Tbk
Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan akhirnya memutus tidak menerima
gugatan perdata pemegang saham publik Deddy Hartawan Jamin terhadap kelompok
pemegang saham mayoritas PT Sumalindo Lestari Jaya (SULI), Kamis (5/12). Majelis
yang diketuai Soehartono menyatakan tidak dapat menerima gugatan penggugat atas
perbuatan melawan hukum yang dilakukan manajemen PT Suli dalam penjualan saham
PT Suli kepada Pabrik Tjiwi Kimia.
Majelis hakim beralasan gugatan penggugat tidak jelas. Selain itu hakim juga
berpandangan penggugat Deddy Hartawan Jamin tidak memiliki korelasi yang jelas
terhadap obyek gugatan.
Kasus perdata yang melibatkan pemilik saham minoritas dan mayoritas PT SULI
berawal ketika pemegang saham publik Deddy Hartawan Jamin mengajukan gugatan
perdata terhadap direksi PT Sumalindo Lestari Jaya (SULI) sebagai tergugat pertama.
Serta 11 tergugat lainnya selaku pemegang saham mayoritas yaitu Amir Sunarko,
David, Lee Yuen Chak, Ambran Sunarko, Setiawan Herliantosaputro, Kadaryanto,
Harbrinderjit Singh Dillon, Husni Heron, Sumber Graha Sejahtera, Kantor Jasa Penilai
Publik Benny, Desmar dan Rekan. Para pemegang saham mayoritas tersebut berasal
dari sejumlah kelompok bisnis, seperti dari kelompok usaha Putra Sampoerna dan
kelompok usaha Sumber Graha Sejahtera (SGS) dengan induk PT Samko Timber LTD
Singapore dan kelompok usaha Hasan Sunarko.
Gugatan dilakukan pemilik saham minoritas itu karena ia merasa dirugikan dan
dipermainkan oleh manajemen dan pemegang saham mayoritas SULI. Manajemen PT
SULI yang bergerak di bidang industri perkayuan terpadu dan hutan tanaman industri
itu dinilai telah melakukan perbuatan melawan hukum dengan melakukan kesalahan
prosedur dalam penjualan saham Suli kepada Pabrik Tjiwi Kimia.
Mereka dinilai salah prosedur dalam penjualan/pengalihan surat utang tanpa bunga atau
zero coupon bond kepada Marshall Enterprise (MEL), tanpa melalui prosedur hukum
yang benar sehingga mengakibatkan kerugian bagi penggugat.
Selain itu, tergugat juga dianggap melakukan kesalahan prosedur dalam mengajukan
permohonan persetujuan pengalihan saham kepada Menteri Kehutanan tanpa didahului
persetujuan RUPS Sumalindo. Permohonan tersebut juga diduga berdasarkan dokumen
palsu yang mengakibatkan kerugian bagi Deddy Hartawan Jamin sebagai penggugat.

Deddy juga menganggap ada perbuatan melawan hukum para tergugat dalam
pengelolaan perseroan tanpa melalui tata kelola perusahaan yang baik dan benar. Sebab
terjadi ketertutupan informasi oleh pihak direksi dan manajemen Sumalindo terhadap
transaksi afiliasi berupa inbreng aset tergugat pada PT Sumalindo Alam Lestari anak
perusahaan SULI.
Tindakan para tergugat ini dinilai memenuhi syarat-syarat suatu perbuatan melawan
hukum seperti melanggar hak subjektif orang lain, bertentangan dengan kewajiban
hukum, dan azas kepatutan. Akibatnya, Deddy Hartawan Jamin sebagai penggugat
mengalami kerugian berupa materi maupun immateriil dan menuntut agar PT
Sumalindo Lestari Jaya melakukan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa
(RUPSLB) untuk mengganti seluruh Dewan Direksi dan Dewan Komisaris untuk
menghindari kerugian terhadap perseroan.
Sebelumnya penggugat menuntut ganti rugi kepada tergugat, baik materiil maupun
immateriil, senilai Rp 18,7 triliun. Namun ganti rugi itu disebutkan penggugat jika
dikabulkan akan dikembalikan kepada PT Sumalindo untuk memperbaiki manajemen
dan kinerja perusahaan.
Pengacara penggugat, Wahyu Hargono, mengaku kecewa dengan putusan hakim
tersebut. Alasan hakim yang menyebutkan tidak ada korelasi dengan tuntutan tidak
benar. Padahal jelas itu dikatakan ada dalam juriprudensi. "Dengan kasus ini, pemilik
saham minoritas masih kalah dengan hegemoni pemegang saham mayoritas dan
komisaris serta direksi. Ini akan jadi preseden buruk ke depan," kata Wahyu kepada
Gresnews.com, usai menghadiri sidang, Kamis (5/12) .
Wahyu mengaku masih akan mempelajari putusan tersebut sebelum mengambil
langkah hukum lainnya, terkait gugatan kliennya. "Kita menghormati keputusan hakim.
Langkah selanjutnya masih akan pikir-pikir apa akan banding atau tidak," kata Wahyu.
Sementara pengacara Tergugat Romulo Silaen mengatakan dengan putusan tersebut
artinya eksepsi tergugat diterima. "Gugatan penggugat dinilai tidak jelas sehingga tidak
dapat diterima," katanya kepada Gresnews.com. Jadi kasus tersebut kandas dari sisi
formalitas,

belum

sampai

pada

pokok

perkara.

(sumber

JAKARTA,

GRESNEWS.COM - )

VII. Analisis Kasis PT. Sumalindo terhadap prinsip perlakuan setara terhadap
pemegang saham
No.

Detail Prinsip

Fakta di PT. Sumalindo

1.

Kesamaan hak untuk saham dengan kelas Ada perbedaan hak antara
yang sama.

pemegang

saham

mayoritas dan minoritas.


adanya informasi yang
tidak

didapat

oleh

pemegang saham minoritas


terhadap penjualan saham
PT.

Sumalindo

Lestari,

Tbk kepada pabrik Tjiwi


2.

Kimia.
Persetujuan dan pengungkapan hak untuk Fakta
saham dengan kelas yang berbeda.

yang

telah

ungkapkan di poin pertama


mengakibatkan persetujuan
dan

pengungkapan

untuk

pemgang

minoritas

hak
saham

tidak

dapat

dipenuhi. Seandainya PT.


Sumalindo

Lestari,

melakukan

Tbk
syarat

transparansi kepada semua


anggota, PT. Sumalindo
Lestari, Tbk tidak mungkin
mendapat masalah sampai
ke jalur hokum. Karena
sewaktu rapat anggota yan
tidak

setuju

putusan,

dengan

pasti

akan

menolak atau menyanggah


putusan tersebut. Tetapi
karena adanya informasi
yang

tidak

pemegang

sampai

ke

saham

minoritas, maka gugatan


terhadap PT. Sumalindo

3.

Transaksi

dengan

pihak

yang

mengandung benturan kepentingan

Lestari, Tbk terkuak.


berelasi- Dalam
hal
ini

PT.

Sumalindo Lestari, Tbk


salah dalam melakukan
prosedur penjualan surat
utang

kepada

pabrik

Tjiwi Kimia (surat hutang


dengan tingkat bunga nol
persen).

Adanya

kesalahan

prosedur

ini

diduga adanya benturan


kepemtingan antar pihak
pembeli

(pabrik

Tjiwi

Kimia) dan penjual (PT.


Sumalindo Lestari, Tbk).
- PT. Sumalindo Lestari,
Tbk

juga

dokumen

memalsukan
persetujuan

pengalihan saham kepada


mentri kehutanan tanpa
didahului
4.

Peran

akuntan

memfasilitasi

professional

perlakuan

pemegang saham.

setara

RUPS

PT.

Sumalindo Lestari, Tbk.


dalam Dalam kasus ini tidak
terhadap secara

tertulis

adanya

peran akuntan yan ambil


andil dalam perkara ini.
Tetapi seharusnya akuntan
di dalam persahaan PT.
Sumalindo

Lestari,

Tbk

mengetahui lebih dahulu


terhadap masalah adanya
ketidaksetaraan antar kelas
pemegang

saham

mayoritas dan minoritas.

BAB III
KESIMPULAN
PT. Sumalindo Lestari, Tbk belum menerapkan prinsip good corporate governance dengan
baik. Mengingat ada beberapa prinsip yang dilanggar disini yaitu :
1. Adanya informasi yang tidak diketahui pemegang saham minortas.
2. Adanya benturan kepentingan ketika adanya transaksi dengan pabrik Tjiwi Kimia;
prosedur penjualan saham.
3. Adanya pemalsuan dokumen pengalihan saham kepada mentri kehutanan tanpa
didahului persetujuan RUPS.
4. Adanya ketertutupan terhadap informasi dari pihak manajemen kepada pemegang
saham.
Fakta-fakta tersebut di atas menjadi bukti bahwa PT. Sumalindo Lestari, Tbk belum
meneapkan prinsip good corporate governanance. Saran dari penulis, PT. Sumalindo Lestari,
Tbk harus mengkaji ulang tetang perhatian terhadap kesamaan hak antar pemegang saham
dan menghindari adanya benturan kepentingan transaksi dengan pihak luar. Peran akuntan
professional menjadi penting, agar dapat menjadi gerbang penyaringan PT. Sumalindo
Lestari, Tbk apakah sudah sesuai dengan prosedur dan undang-undang yang berlaku atau
belum. (full disclosure).

DAFTAR PUSTAKA
1. www.bapepam.go.id/.../Studi-Penerapan-OECD.pdf
2. http://riscawidya.blogspot.com/2011/05/penerapan-prinsip-prinsip-good.html
3. knkg-indonesia.com/home/