Anda di halaman 1dari 43

1

MAKALAH
SEDIAAN TETES MATA

DISUSUN OLEH:
NAMA

NIM

Dhea Rizky

138915

Linda Sari

138941

Muhammad Tri Sutrisno

138949

Selvia Dewi

138977

Syarifah Nurhayati

138987

Tia Utami Rezeki

138989

Try Jurais

138991

Tri Yulia Indah Sari

138993

2
Yessi Dwi Santi

139005

Zia Fahlefi

139009

AKADEMI FARMASI YARSI PONTIANAK


TAHUN 2014-2015
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Puji syukur atas rahmat Allah SWT karena berkat ridho dan rahmat-Nya kami
dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya sehingga kami dapat menyusun
makalah Teknologi Sediaan Steril mengenai pokok bahasan Obat Tetes Mata. Semoga
penulisan makalah ini dapat memenuhi syarat untuk tugas pada Mata Kuliah Teknologi
Sediaan Steril.
Makalah ini disusun dengan tujuan agar pembaca dapat memperluas ilmu
pengetahuan khususnya pada Teknologi Sediaan Steril. Makalah ini memuat tentang
Obat Tetes Mata yang menjelaskan tentang lebih lanjut mengenai sediaan tetes mata
dan persyaratan-persyaratan untuk obat tetes mata serta untuk memenuhi tugas mata
kuliah Teknologi dan Formulasi Sediaan Steril.
Kami menyadari sepenuhnya dalam penyusunannya makalah ini masih jauh dari
kata sempurna, itu semua tidak luput dari kodrat kami sebagai manusia biasa yang tidak
luput pula dari suatu kesalahan dan kekeliruan. Sehingga kritikan dan saran yang bersifat

membangun
depannya.

dari

pembaca

Semoga makalah ini

merupakan

sesuatu yang berharga demi perbaikan ke

bermanfaat

bagi

kita

semua.

Akhirnya

kami

mengucapkan terima kasih.

Pontianak, November 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................
1.

LATAR BELAKANG.....................................................................................................

2.

RUMUSAN MASALAH................................................................................................

3.

TUJUAN.........................................................................................................................

4.

MANFAAT......................................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................................
1.

DEFINISI........................................................................................................................

2.

KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN.............................................................................


A. Keuntungan..................................................................................................................
B. Kerugian......................................................................................................................

3.

PENGGUNAAN OBAT TETES MATA.........................................................................

4.

FAKTOR PENTING DALAM SEDIAAN TETES MATA............................................


A. Syarat-syarat sediaan tetes mata..................................................................................
B. Faktor penting..............................................................................................................
C. Pemilihan bentuk zat...................................................................................................
D. Suspensi mata..............................................................................................................
E. Karakteristik sediaan mata..........................................................................................
F.

5.

Penggunaan tetes mata................................................................................................


PARAMETER SEDIAAN TETES MATA YANG BAIK.............................................

1.

Kejernihan.................................................................................................................

2.

Stabilitas....................................................................................................................

3.

Tonisitas.....................................................................................................................

4.

Viskositas...................................................................................................................

5.

Tambahan (additives).................................................................................................

6.

Tetes mata harus steril...............................................................................................

7.

Tetes mata harus isotonis...........................................................................................

8.

pH cairan mata...........................................................................................................

9.

pH sediaan tetes mata................................................................................................

10.
6.

Pewadahan.............................................................................................................

FORMULA UMUM......................................................................................................
A. TEORI BAHAN PEMBANTU.................................................................................
B. PERHITUNGAN.......................................................................................................
C. KAPASITAS DAPAR................................................................................................

7.

METODE STERILISASI..............................................................................................
A. Cara sterilisasi akhir..................................................................................................
B. Cara aseptik...............................................................................................................

8.

PERHITUNGAN DAN PENIMBANGAN..................................................................

9.

PROSEDUR PEMBUATAN DAN CARA STERILISASI...........................................


A. Prosedur pembuatan bahan pengental dan pensuspensi............................................
B. Prosedur pembuatan..................................................................................................

10.

PROSEDUR PEMBUATAN OBAT TETES MATA (SUSPENSI)...........................

11.

EVALUASI SEDIAAN.............................................................................................

A. Evaluasi fisik.............................................................................................................
B. Evaluasi kimia...........................................................................................................
C. Evaluasi biologi.........................................................................................................

12.

WADAH DAN PENYIMPANAN.............................................................................

13.

PENANANDAAN....................................................................................................

14.

NAMA SEDIAAN DI PUSTAKA............................................................................

15.

CONTOH FORMULA PUSTAKA UMUM.............................................................

BAB III PENUTUP..................................................................................................................


1.

KESIMPULAN.............................................................................................................

2.

SARAN.........................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG
Mata merupakan organ yang peka dan penting dalam kehidupan, terletak dalam
lingkaran bertulang berfungsi untuk member perlindungan maksimal dan sebagai
pertahanan yang baik dan kokoh. Penyakit mata dapat dibagi menjadi 4 yaitu, infeksi
mata, iritasi mata, mata memar dan glaucoma. Mata mempunyai pertahanan terhadap
infeksi karena secret mata mengandung enzim lisozim yang menyebabkan lisis pada
bakteri dan dapat membantu mengeleminasi organism dari mata. Obat mata dikenal
terdiri atas beberapa bentuk sediaan dan mempunyai mekanisme kerja tertentu. Obat
mata dibuat khusus. Salah satu sediaan mata adalah obat tetes mata. Obat tetes mata ini
merupakan obat yang berupa larutan atau suspensi steril yang digunakan secara local
pada mata.

Karena mata merupakan organ yang paling peka dari manusia maka pembuatan
larutan obat mata membutuhkan perhatian khusus dalam hal toksisitas bahan obat, nilai
isotonisitas, kebutuhan akan dapar, kebutuhan akan pengawet, sterilisasi dan kemasan
yang tepat. Hal-hal yang berkaitan dengan syarat tersebut akan dibahas lebih lanjut
dalam makalah ini.
2. RUMUSAN MASALAH
1. Apa itu obat tetes mata ?
2. Apa saja keuntungan dan kerugian dari obat tetes mata ?
3. Apa saja faktor penting dalam obat tetes mata ?
4. Apa saja evaluasi yang dilakukan pada pembuatan obat tetes mata ?
5. Kapan obat tetes mata dapat digunakan ?
6. Bagaimana prosedur pembuatan obat tetes mata(suspensi) ?
3. TUJUAN
Penulisan makalah ini bertujuan untuk mengetahui lebih lanjut mengenai sediaan tetes
mata dan persyaratan-persyaratan untuk obat tetes mata serta untuk memenuhi tugas
mata kuliah Teknologi dan Formulasi Sediaan Steril.
4. MANFAAT
Dalam pembahasan makalah ini dapat memberikan manfaat dalam memahami lebih
lanjut mengenai obat tetes mata baik itu larutan maupun suspense. Mata berfungsi untuk
member perlindungan maksimal dan sebagai pertahanan yang baik dan kokoh.

BAB II
PEMBAHASAN
1. DEFINISI
Menurut FI IV halaman 12, Larutan obat mata adalah larutan steril, bebas partikel
asing, merupakan sediaan yang dibuat dan dikemas sedemikian rupa hingga sesuai
digunakan pada mata. Pembuatan larutan obat mata membutuhkan perhatian khusus
dalam hal toksisitas bahan obat, nilai isotonisitas, kebutuhan akan dapar, kebutuhan akan
pengawet (dan jika perlu pemilihan pengawet) sterilisasi dan kemasan yang tepat.
Perhatian yang sama juga dilakukan untuk sediaan hidung dan telinga.
Menurut FI III halaman 10, Tetes mata adalah sediaan steril yang berupa larutan
atau suspensi yang digunaka dengan cara meneteskan obat pada selaput lendir mata
disekitar kelopak mata dari bola mata.
Menurut DOM Martin : Tetes mata adalah seringkali dimasukkan ke dalam mata
yang terluka atau kecelakaan atau pembedahan dan mereka kemudian secara potensial
lebih berbahaya daripada injeksi intavena.
Menurut Scovilles : Larutan mata merupakan cairan steril atau larutan berminyak
dari alkaloid garam-garam alkaloid, antibotik atau bahan-bahan lain yang ditujukan
untuk dimasukkan ke dalam mata. Ketika cairan, larutan harus isotonik, larutan mata
digunakan untuk antibakterial, anstetik, midriatikum, miotik atau maksud diagnosa.
Larutan ini disebut juga tetes mata dan collyria (singular collyrium).
Menurut Parrot : Larutan mata (colluria) Obat yang dimasukkan ke dalam mata
harus diformulasi dan disiapkan dengan pertimbangan yang diberikan untuk tonisitas,
pH, stabilitas, viskositas dan sterilisasi. Sterilisasi ini diinginkan karena kornea dan
jaringan bening ruang anterior adalah media yang bagus untuk mikroorganisme dan
masuknya larutan mata yang terkontaminasi ke dalam mata yang trauma karena
kecelakaan atau pembedahan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.
Menurut Teks Book of Pharmaceutics : Tetes mata adalah cairan steril atau larutan
berminyak atau suspensi yang ditujukan untuk dimasukkan ke dalam saccus
conjungtival. Mereka dapat mengandung bahan-bahan antimikroba seperti antibiotik,
bahan antiinflamasi seperti kortikosteroid, obat miotik seperti fisostigmin sulfat atau obat
midriatik seperti atropin sulfat.
Menurut Ansel INA : Dengan definisi resmi larutan untuk mata adalah larutan steril
yang dicampur dan dikemas untuk dimasukkan dalam mata. Selain steril preparat

tersebut memerlukan pertimbangan yang cermat terhadap faktor-faktor farmasi seperti


kebutuhan bahan antimikroba, isotonisitas, dapar, viskositas dan pengemasan yang
cocok.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa sediaan obat mata merupakan sediaan steril,
yang terdiri dari bahan bahan berkhasiat obat dan bahan tambahan dan membutuhkan
perhatian khusus dalam pembuatannya terutama dalam hal toksisitas bahan obat, nilai
isotonisitas, kebutuhan akan dapar, pengawet, sterilitas, serta kemasan yang tepat.
Obat tetes mata adalah sediaan steril berupa larutan atau suspense, digunakan
untuk mata dengan cara meneteskan obat pada selaput lendir mata disekitar kelopak mata
dan bola mata. Sediaan ini diteteskan kedalam mata sebagai antibacterial, anastetik,
midriatik, miotik, dan antiinflamas.
2. KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN
A. Keuntungan
Larutan mata memiliki kelebihan dalam hal kehomogenan, bioavailabilitas dan

kemudahan penangananan.
Suspensi mata memiliki kelebihan dimana adanya partikel zat aktif dapat
memperpanjang waktu tinggal pada mata sehingga meningkatkan waktu
terdisolusinya oleh air mata, sehingga terjadi peningkatan bioavailabilitas dan efek

terapinya.
B. Kerugian
Volume larutan yang dapat ditampung oleh mata sangat terbatas ( 7 L) maka
larutan yang berlebih dapat masuk ke nasal cavity lalu masuk ke jalur GI
menghasilkan absorpsi sistemik yang tidak diinginkan. Mis. -bloker untuk
perawatan glaukoma dapat menjadi masalah bagi pasien gangguan jantung atau

asma bronkhial.
Kornea dan rongga mata sangat kurang tervaskularisasi, selain itu kapiler pada
retina dan iris relatif non permeabel sehingga umumnya sediaan untuk mata adalah
efeknya lokal/topikal.

3. PENGGUNAAN OBAT TETES MATA


Obat-obat yang digunakan pada produk optalmik dapat dikategorikan menjadi :
miotik, midriatik, siklopegik, anti-inflamatory agent, anti infeksi, anti galukoma,
senyawa diagnostik dan anestetik lokal. (Codex hal 160).
4. FAKTOR PENTING DALAM SEDIAAN TETES MATA

10

A. Syarat-syarat sediaan tetes mata


Steril
Isotonis dengan air mata, bila mungkin isohidris dengan pH air mata. Isotonis =
0,9% b/v NaCl, rentang yang diterima = 0,7 1,4 % b/v (Diktat hal 300) atau 0,7
1,5 % b/v (Codex hal 163). pH air mata = 7,4 (Diktat hal 301)
Larutan jernih, bebas partikel asing dan serat halus.
Tidak iritan terhadap mata (untuk basis salep mata)
B. Faktor penting
Faktor yang paling penting dipertimbangkan ketika menyiapkan larutan mata
adalah tonisitas, pH, stabilitas, viskositas, seleksi pengawet dan sterilisasi. Sayang
sekali, yang paling penting dari itu dalah sterilitas yang telah menerima sifat/perhatian
dan farmasis dan ahli mata.
Beberapa faktor penting dalam obat tetes mata (Benny Logawa,39-40 ; Modul
praktikum teknologi sediaan likuida & semisolida, thn 2003 hal 24 25)) :
Sterilitas sediaan dan adanya bahan pengawet untuk mencegah kontaminasi

mikroorganisme pada waktu wadah dibuka untuk digunakan.


Jika tidak mungkin dibuat isotonis dan isohiris maka larutan dibuat hipertonis dan

pH dicapai melalui teknik enhidri.


Adanya air mata yang dapat mempersingkat waktu kontak antara zat aktif dengan

mata (perlu penambahan bahan pengental).


pH optimum (pH zat aktif) lebih diutamakan untuk menjamin stabilitas sediaan.
Dapar yang ditambahkan mempunyai kapasitas dapar yang rendah (membantu
pelepasan obat dari sediaan), tetapi masih efektif menunjang stabilitas zat aktif
dalam sediaan. (modul praktikum tek. sediaan likuida dan semi solida, 2003, p 24-

25)
Konsentrasi zat aktif berpengaruh pada penetrasi zat aktif yang mengikuti
mekanisme absorpsi dengan cara difusi pasif. (modul praktikum tek. sediaan

likuida dan semi solida, 2003, p 24-25)


Peningkat viskositas dimaksudkan untuk meningkatkan waktu kontak sediaan
dengan kornea mata (modul praktikum tek. sediaan likuida dan semi solida, 2003,

p 24-25)
Beberapa larutan obat mata perlu hipertonik untuk meningkatkan daya serap dan
menyediakan kadar bahan aktif yang cukup tinggi untuk menghasilkan efek obat
yang cepat dan efektif. Apabila larutan obat seperti ini digunakan dalam jumlah
kecil, pengenceran dengan air mata cepat terjadi sehingga rasa perih akibat

hipertonisitas hanya sementara. (FI IV hal 13)


Pembuatan obat mata dengan sistem dapar mendekati pH fisiologis dapat
dilakukan dengan mencampurkan secara aseptik: larutan obat steril dengan larutan

11

dapar steril. Walaupun demikian, perlu diperhatikan mengenai kemungkinan


berkurangnya kestabilan obat pada pH yang lebih tinggi, pencapaian dan
pemeliharaan sterilitas selam proses pembuatan. Berbagai obat, bila didapar pada
pH yang dapat digunakan secara terapeutik, tidak akan stabil dalam larutan untuk
jangka waktu yang lama. Sediaan ini dibeku-keringkan dan direkonstitusikan
segera sebelum digunakan (misalnya asetilkolin klorida untuk larutan obat mata).
(FI IV hal 13)
C. Pemilihan bentuk zat
Sebagian besar zat aktif yang digunakan untuk sediaan mata bersifat larut air
atau dipilih bentuk garamnya yang larut air. Sifat-sifat fisikokimia yang harus
diperhatikan dalam memilih garam untuk formulasi larutan optalmik yaitu :
1. Kelarutan
2. Stabilitas
3. pH stabilitas dan kapasitas dapar
4. Kompatibilitas dengan bahan lain dalam formula.
Sebagian besar zat aktif untuk sediaan optalmik adalah basa lemah. Bentuk
garam yang biasa digunakan adalah garam hidroklorida, sulfat, dan nitrat. Sedangkan
untuk zat aktif yang berupa sam lemah, biasanya digunakan garam natrium (Codex
hal 161).
D. Suspensi mata
Suspensi dapat dipakai untuk meningkatkan waktu kontak zat aktif dengan
kornea sehingga memberi kerja lepas lambat yang lebih lama (Ansel, 559). Menurut
Codex, pemilihan bentuk suspensi ( mis. Sediaan kortikosteroid) disebabkan :
Bioavailabilitas zat aktif yang rendah (karena kelarutan rendah) dalam bentuk

larutannya.
Ketidakstabilan zat aktif dalam bentuk larutan dapat menhasilkan hasil urai yang
toksik
Karena mata adalah organ yang sangat sensitif, maka partikel-partikel dalam

suspensi dapat mengiritasi dan meningkatkan laju lakrimasi dan kedipan Maka
solusinya, digunakan partikel yang sangat kecil yaitu dengan memakai zat aktif yang
dimikronisasi (micronized).
Masalah utama suspensi optalmik adalah kemungkinan terjadinya perubahan
ukuran partikel menjadi lebih besar selama penyimpanan (agregasi). Untuk sediaan
suspensi, surfaktan diperlukan untuk membasahi zat aktif hidrofob dan untuk
memperlambat pengkristalan. Pensuspensi yang biasa digunakan biasanya sama
dengan bahan peningkat viskositas.

12

E. Karakteristik sediaan mata


1. Kejernihan
Larutan mata adalah dengan definisi bebas adari partikel asing dan jernih
secara normal diperoleh dengan filtrasi, pentingnya peralatan filtrasi dan tercuci
baik sehingga bahan-bahan partikulat tidak dikontribusikan untuk larutan dengan
desain peralatan untuk menghilangkannya. pengerjaan penampilan dalam
lingkungan bersih.
Penggunaan Laminar Air Flow dan harus tidak tertumpahkan akan
memberikan kebersamaan untuk penyiapan larutan jernih bebas partikel asing.
Dalam beberapa permasalahan, kejernihan dan streilitas dilakukan dalam langkah
filtrasi yang sama. Ini penting untuk menyadari bahwa larutan jernih sama
fungsinya untuk pembersihan wadah dan tutup. keduanya, wadah dan tutup harus
bersih, steril dan tidak tertumpahkan. Wadah dan tutup tidak membawa partikel
dalam larutan selama kontak lama sepanjang penyimpanan. Normalnya dilakukan
test sterilitas.
2. Stabilitas
Stabilitas obat dalam larutan, seperti produk tergantung pada sifat kimia bahan
obat, pH produk, metode penyimpanan (khususnya penggunaan suhu), zaat
tambahan larutan dan tipe pengemasan.
Obat seperti pilokarpin dan fisostigmin aktif dan cocok pada mata pada pH 6.8
namun demikian, pH stabilitas kimia (atau kestabilan) dapat diukur dalam beberapa
hari atau bulan. Dengan obat ini, bahan kehilangan stabilitas kimia kurang dari 1
tahun. Sebaliknya pH 5, kedua obat stabil dalam beberapa tahun.
Tambahan untuk pH optimal, jika sensitivitas oksigen adalah satu faktor,
stabilitas adekuat diinginkan antioksidan. kemasan plastik, polietilen densitas
rendah Droptainer memberikan kenyamanan pasien, dapat meningkatkan
deksimental untuk kestabilan dengan pelepasan oksigen menghasilkan dekomposisi
oksidatif bahan-bahan obat.
3. Buffer dan Ph
Idealnya, sediaan mata sebaiknya pada pH yang ekuivalen dengan cairan mata
yaitu 7,4. Dalam prakteknya, ini jarang dicapai. mayoritas bahan aktif dalam
optalmologi adalah garam basa lemah dan paling stabil pada pH asam. ini
umumnya dapat dibuat dalam suspensi kortikosteroid tidak larut suspensi biasanya
paling stabil pada pH asam.
pH optimum umumnya menginginkan kompromi pada formulator. pH
diseleksi jadi optimum untuk kestabilan. Sistem buffer diseleksi agar mempunyai

13

kapsitas adekuat untuk memperoleh pH dengan range stabilitas untuk durasi umur
produk. kapasitas buffer adalah kunci utama, situasi ini.
4. Tonisitas
Tonisitas berarti tekanan osmotik yang diberikan oleh garam-garam dalam
larutan berair, larutan mata adalah isotonik dengan larutan lain ketika
magnefudosifat koligatif larutan adalah sama. larutan mata dipertimbangkan
isotonik ketika tonisitasnya sama dengan 0,9% laritan Na Cl.
Sebenarnya mata lebih toleran terhadap variasi tonisitas daripada suatu waktu
yang diusulkan. Maka biasanya dapat mentoleransi larutan sama untuk range 0,5%1,8% NaCl. Memberikan pilihan, isotonisitas selalu dikehendaki dan khususnya
penting dalam larutan intraokuler. Namun demikian, ini tidak dibutuhkan ketika
total stabilitas produk dipertimbangkan.
5. Viskositas
USP mengizinkan

penggunaan

bahan

pengkhelat

viskositas

untuk

memperpanjang lama kontak dalam mata dan untuk absorpsi obat dan aktivitasnya.
Bahan-bahan seperti metilselulosa, polivinil alkohol dan hidroksi metil selulosa
ditambahkan secara berkala untuk meningkatkan viskositas.
Para peneliti telah mempelajari efek peningkatan viskositas dalam waktu
kontak dalam mata. umumnya viskositas meningkat 25-50 cps range yang
signifikan meningkat lama kontak dalam mata.
6. Additive/tambahan
Penggunaan bahan tambahan dalam larutan mata diperbolehkan, namun
demikian pemilihan dalam jumlah tertentu. Antioksidan, khususnya Natrium
Bisulfat atau metabisulfat, digunakan dengan konsentrasi sampai 0,3%, khususnya
dalam larutan yang mengandung garam epinefrin. Antioksidan lain seperti asam
askorbat atau asetilsistein juga digunakan. Antioksidan berefek sebagai penstabil
untuk meminimalkan oksidasi epinefrin.
Penggunaan surfaktan dalam sediaan mata dibatasi hal yang sama. surfaktan
nonionik, kelas toksis kecil seperti bahan campuran digunakan dalam konsentrasi
rendah khususnya suspensi dan berhubungan dengan kejernihan larutan.
Penggunaan surfaktan, khususnya beberapa konsentrasi signifikan sebaiknya
dengan karakteristik bahan-bahah. surfaktan nonionik, khususnya dapat bereaksi
dengan adsorpsi dengan komponen pengawet antimikroba dan inaktif sistem
pengawet.
Surfaktan kationik digunakan secara bertahap dalam larutan mata tetapi
hampir invariabel sebagai pengawet antimikroba. benzalkonium klorida dalam
range 0,01-0,02% dengan toksisitas faktor pembatas konsentrasi. Benzalkonium

14

klorida sebagai pengawet digunakan dalam jumlah besar dalam larutan dan
suspensi mata komersial.
F. Penggunaan tetes mata
Cuci tangan
Dengan satu tangan, tarik perlahan-lahan kelopak mata bagian bawah
Jika penetesnya terpisah, tekan bola karetnya sekali ketika enates dimasukkan ke

dalam botol untuk membawa larutan ke dalam enates


Tempatkan penates di atas mata, teteskan obat ke dalam kelopak mata bagian

bawah sambil melihat ke atas jangan menyentuhkan enates pada mata atau jari.
Lepaskan kelopak mata, coba untuk menjaga mata tetap terbuka dan jangan

berkedip paling kurang 30 detik


jika penetesnya terpisah, tempatkan kembali pada botol dan tutup rapat.

5. PARAMETER SEDIAAN TETES MATA YANG BAIK


1. Kejernihan
Larutan mata adalah dengan definisi bebas dari partikel asing dan jernih secara
normal diperoleh dengan filtrasi, pentingnya peralatan filtrasi dan tercuci baik
sehingga bahan-bahan partikulat tidak dikontribusikan untuk larutan dengan desain
peralatan untuk menghilangkannya.Pengerjaan penampilan dalam lingkungan bersih.
Penggunaan Laminar Air Flow dan harus tidak tertumpahkan akan
memberikan kebersamaan untuk penyiapan larutan jernih bebas partikel asing.
Dalam beberapa permasalahan, kejernihan dan streilitas dilakukan dalam langkah
filtrasi yang sama. Ini penting untuk menyadari bahwa larutan jernih sama fungsinya
untuk pembersihan wadah dan tutup. Keduanya, wadah dan tutup harus bersih, steril
dan tidak tertumpahkan.Wadah dan tutup tidak membawa partikel dalam larutan
selama kontak lama sepanjang penyimpanan. Normalnya dilakukan test sterilitas.
2. Stabilitas
Stabilitas obat dalam larutan, seperti produk tergantung pada sifat kimia bahan
obat,pH produk, metode penyimpanan (khususnya penggunaan suhu), zat tambahan
larutan dan tipe pengemasan.
3. Tonisitas
Tonisitas berarti tekanan yang diberikan oleh garam-garam dalam larutan berair,
larutan mata adalah isotonik dengan larutan lain ketika magnefudosifat koligatif
larutan adalah sama. larutan mata dipertimbangkan isotonik ketika tonisitasnya sama
dengan 0,9% laritan Na Cl.
Sebenarnya mata lebih toleran terhadap variasi tonisitas daripada suatu waktu
yang diusulkan. Maka biasanya dapat mentoleransi larutan sama untuk range 0,5%1,8% NaCl. Memberikan pilihan, isotonisitas selalu dikehendaki dan khususnya

15

penting dalam larutan intraokuler. Namun demikian, ini tidak dibutuhkan ketika total
stabilitas produk dipertimbangkan.
4. Viskositas
USP mengizinkan penggunaan

bahan

pengkhelat

viskositas

untuk

memperpanjang lama kontak dalam mata dan untuk absorpsi obat dan
aktivitasnya.Bahan-bahan seperti metilselulosa, polivinil alkohol dan hidroksi metil
selulosa ditambahkan secara berkala untuk meningkatkan viskositas.Para peneliti
telah mempelajari efek peningkatan viskositas dalam waktu kontak dalam
mata.umumnya viskositas meningkat 25-50 cps range yang signifikan meningkat
lama kontak dalam mata.
5. Tambahan (additives)
Penggunaan bahan tambahan dalam larutan mata diperbolehkan, namun
demikian pemilihan dalam jumlah tertentu. Antioksidan, khususnya Natrium Bisulfat
atau metabisulfat, digunakan dengan konsentrasi sampai 0,3%, khususnya dalam
larutan yang mengandung garam epinefrin. Antioksidan lain seperti asam askorbat
atau asetilsistein juga digunakan. Antioksidan berefek sebagai penstabil untuk
meminimalkan oksidasi epinefrin.
6. Tetes mata harus steril
Sterilisasi merupakan sesuatu yang penting.Larutan mata yang dibuat dapat
membawa banyak organisme, yang paling berbahaya adalah Pseudomonas
aeruginosa.Infeksi mata dari organisme ini yang dapat menyebabkan kebutaan.Ini
khususnya berbahaya untuk penggunaan produk nonsteril di dalam mata ketika
kornea dibuka.Bahan-bahan partikulat dapat mengiritasi mata, ke tidak nyamanan
pada pasien dan metode ini tersedia untuk pengeluarannya
Jika suatu batasan pertimbangan dan mekanisme pertahanan mata, bahwa
sediaan mata harus steril. air mata, kecuali darah, tidak mengandung antibodi atau
mekanisme untuk memproduksinya. Oleh karena itu, mekanisme pertahanan utama
melawan infeksi mata secara sederhana aksi pertahanan oleh air mata, dan sebuah
enzim ditemukan dalam air mata (lizozim) dimana mempunyai kemampuan untuk
menghidrolisa polisakarida dari beberapa organisme ini. Organisme ini tidak
dipengaruhi oleh lizozim. satu yang paling mungkin yang menyebabkan kerusakan
mata adalah Pseudomonas aeruginosa (Bacillus pyocyneas).
Pseudomonas aeruginas (B. pyocyaneus; P. pyocyanea; Blue pas bacillus) ini
merupakan mikroorganisme berbahaya dan upportunis yang tumbuh baik pada kultur
media yang menghasilkan toksin dan zat/produk antibakteri, cenderung untuk
membunuh kontaminan lain dan membiarkan Pseudomonas aeruginosa untuk

16

tumbuh pada kultur murni. Bacillus gram negative menjadi sumber dari infeksi yang
serius pada kornea. Ini dapat menybabkan kehilangan penglihatan pada 24-48 jam.
Pada konsentrasi yang ditoleransi oleh jaringan mata, menunjukkan bahwa semua
zat antimikroba didiskusikan pada bagian berikut dapat tidak efektif melawan
beberapa strain dari organisme ini.
Jika suatu batasan pertimbangan dan mekanisme pertahanan mata, bahwa
sediaan mata harus steril.Air mata, kecuali darah, tidak mengandung antibody atau
mekanisme untuk memproduksinya.Oleh karena itu, mekanisme pertahanan utama
melawan infeksi mata secara sederhana aksi pertahanan oleh air mata, dan sebuah
enzim ditemukan dalam air mata (lizozim) dimana mempunyai kemampuan untuk
menghidrolisa polisakarida dari beberapa organisme ini.Organisme ini tidak
dipengaruhi oleh lizozim.Satu yang paling mungkin yang menyebabkan kerusakan
mata adalah Pseudomonas aeruginosa (Bacillus pyocyneas).
7. Tetes mata harus isotonis
Isotonisitas dalam larutan mata. Ketika sekresi

lakrimal

sekarang

dipertimbangkan untuk mempunyai tekanan smotic yang sama sebagai cairan darah,
dan kemudian menjadi isotonis dengan 0,9% larutan natrium klorida, perhitungan
untuk penyiapan larutan mata isotonis telah disederhanakan. Farmasis selanjutnya
selalu menuntut, sebagai bagian dari praktek profesionalnya, untuk menyiapkan
larutan mata yang isotonis (Scovilles : 234).
Tonisitas adalah tekanan osmotik yang diberikan oleh garam dalam larutan
berair. Larutan mata adalah isotonik dengan cairan lain ketika magnetudo sifat
koligatif larutan adalah sama. Larutan yang dipertimbangkan isotonik ketika
tonisitasnya sama dengan larutan NaCl 0,9%.
Perhitungan isotonisitas dalam suatu waktu mendapat penekanan yang lebih
berat. Calon farmasis harus diajarkan persyaratan yang lebih mendetail dan peralatan
untuk mencapai tonisitas, kadang-kadang kerusakan disebabkan oleh faktor lain
seperti sterilitas dan stabilitas.
Sebenarnya mata lebih toleran terhadap variasi tonisitas daripada suatu waktu
yang diusulkan. Mata biasanya dapat mentoleransi larutan yang ekuivalen dalam
rentang 0,5-1,8% NaCl. Memberikan pilihan, isotonisitas selalu diinginkan dan
khususnya penting dalam larutan intraokuler. Namun demikian, ini tidak dibutuhkan
menjadi perkara yang berlebihan ketika total stabilitas produk dipertimbangkan.
Tonisitas berarti tekanan osmotik yang dihasilkan oleh larutan dari keberadaan
padatan terlarut atau tidak larut. Cairan mata dan cairan tubuh lainnya memberikan
tekanan osmotik sama dengan garam normal atau 0,9% larutan NaCl. Larutan yang

17

mempunyai jumlah bahan terlarut lebih besar daripada cairan mata disebut
hipertonik. Sebaliknya, cairan yang mempunyai sedikit zat terlarut mempunyai
tekanan osmotik lebih rendah disebut hipotonik. Mata dapat mentoleransi larutan
yang mempunyai nilai tonisitas dalam range dari ekuivalen 0,5% sampai 1,6% NaCl
tanpa ketidaknyamanan yang besar.
Tonisitas pencuci mata mempunyai hal penting lebih besar daripada tetes mata
karena volume larutan yang digunakan. Dengan pencuci mata dan dengan bantuan
penutup mata, mata dicuci dengan larutan kemudian overwhelming kemampuan
cairan mata untuk mengatur beberapa perbedaan tonisitas. Jika tonisitas pencuci
mata tidak mendekati cairan mata, dapat, menghasilkan nyeri dan iritasi.
Dalam pembuatan larutan mata, tonisitas larutan dapat diatur sama cairan
lakrimal dengan penambahan zat terlarut yang cocok seperti NaCl. Jika tekanan
osmotik dari obat diinginkan konsentrasi melampaui cairan mata, tidak ada yang
dapat dilakukan jika konsentrasi obat yang diinginkan dipertahankan, ketika larutan
hipertonik. Contohnya 10 dan 30% larutan natrium sulfasetamid adalah hipertonik,
konsentrasi kurang dari 10% tidak memberikan efek klinik yang diinginkan. Untuk
larutan hipotonik sejumlah metode disiapkan untuk menghitung jumlah NaCl untuk
mengatur tonisitas larutan mata, salah satu metodenya adalah metode penurunan titik
beku.
8. pH cairan mata
Ada persetujuan umum tentang konsentrasi ion hydrogen dari cairan lakrimal
adalah mendekati netral.Namun demikian, variasi nilai telah dilaporkan oleh
beberapa peneliti. Kemudian Hasford dan Hicks, Buchr dan Baeschlin, Feldman,
Dekking, Byleveld, van Grosz dan Hild dan Goyan dilaporkan telah menemukan pH
cairan mata berhubungan dengan darah. Yang lain telah mendapatkan nilai yang
berbeda: Gyorffy dari 6,3-8,4, Lipschultz 8,0, Oguchi dan Nakasima dari 8,4-8,6.
Federsen-Bjergaard menemukan pH cairan lakrimal dari sepuluh orang normal dan
menemukan nilai 8,2. Dia membuat ketentuan dengan cara kolorimetri dan
elektrometri, dan ditemukan hasil yang sama pada kedua metode. Hind dan Goyan
dalam pekerjaan terakhir, menemukan pH air mata adalah 7,4. Berdasarkan hal itu,
pH cairan lakrimal sekurang-kurangnya 7,4 dan mungkin lebih alkali. (Scovilles :
224).
Konsentrasi ion hidrogen dari cairan mata berkisar 7,2-7,4. Sekresi lakrimal
mempunyai nilai pH antara 7,2-7,4 dan mempunyai kapasitas membuffer yang
tinggi. Akibatnya, mata dapat mentoleransi larutan yang mempunyai nilai pH dari

18

3,5-10, mereka tidak didapar dengan kuat ketika cairan mata akan dengan cepat
memperbaiki nilai pH normal dari mata.
9. pH sediaan tetes mata
Larutan lakrimal normalnya pH 7,4 dengan rentang 5,2-8,3. Ini masih bisa
ditoleransi oleh larutan mata dengan range pH ini, disebabkan oleh (1) volume kecil
larutan, (2) buffer cairan mata, dan (3) peningkatan produksi air mata. (Parrot : 223).
Dalam banyak perumpamaan, kita dapat mencapai obat dengan seratus kali lebih
stabil pada pH 5,0 dan kemudian pH 7,0. pH dari larutan mata sebaiknya antara 4,5
dan 9.
10. Pewadahan
Wadah untuk larutan mata.Larutan mata sebaiknya digunakan dalam unit
kecil, tidak pernah lebih besar dari 15 ml dan lebih disukai yang lebih kecil. Botol
7,5 ml adalah ukuran yang menyenangkan untuk penggunaan larutan mata.
Penggunaan wadah kecil memperpendek waktu pengobatan akan dijaga oleh pasien
dan meminimalkan jumlah pemaparan kontaminasi. Botol lastic untuk larutan mata
juga dapat digunakan.Meskipun beberapa botol lastic untuk larutan mata telah
dimunculkan dalam pasaran, mereka masih melengkapi dan yang terbaik adalah
untuk menulis secara langsung produksi untuk menghasilkan informasi teknik dalam
perkembangan terakhir.
Tipe wadah yang biasa digunakan untuk tetes mata adalah vertikal dilipat
ambar atau gelas botol hijau layak dengan tutup bakelite yang membawa tube tetes
dengan sebuah pentil dan kemampuan untuk ditutup sebagaimana untuk menahan
mikroorganisme. Sifat-sifat yang penting sebagai berikut :
a. Mereka (wadah) dilengkapi dengan uji untuk membatasi alkali gelas. Copper
(1963) menunjukkan bahwa kadang-kadang botol dapat dibebasalkalikan tetapi
tube tetes tidak. Ini dapat dicontohkan oleh tetes mata fisostigmin dalam larutan
dalam botol tidak berwarna tetapi pada tube tetes berwarna merah muda.
b. Mereka melindungi isi bahan terhadap cahaya. Banyak bahan obat sensitif
terhadap cahaya.
c. Mereka mempunyai segel yang memuaskan. Norton (1963) menunjukkan test
warna.
d. Pentil karet atau pentil dari bahan-bahan lain adalah penyerap dan sebaiknya
dijenuhkan dengan pengawet yang digunakan dalam larutan mata dimana mereka
digunakan.
e. Mereka menyiapkan penetes yang siap digunakan dan melindungi terhadap
kerusakan dan kontaminasi.
f. Mereka dilengkapi dengan pengaturan racun. Banyak obat mata adalah racun.

19

g. Wadah non gelas tidak bereaksi dengan obat-obat atau partikel lain yang menjadi
isi larutan.
Wadah untuk larutan mata. Larutan mata sebaiknya digunakan dalam unit
kecil, tidak pernah lebih besar dari 15 ml dan lebih disukai yang lebih kecil. Botol
7,5 ml adalah ukuran yang menyenangkan untuk penggunaan larutan mata.
Penggunaan wadah kecil memperpendek waktu pengobatan akan dijaga oleh pasien
dan meminimalkan jumlah pemaparan kontaminasi.
Botol plastik untuk larutan mata juga dapat digunakan. Meskipun beberapa
botol plastik untuk larutan mata telah dimunculkan dalam pasaran, mereka masih
melengkapi dan yang terbaik adalah untuk menulis secara langsung produksi untuk
menghasilkan informasi teknik dalam perkembangan terakhir.
Larutan mata disiapkan secara terus-menerus dikemas dalam wadah tetes
(droptainers) polietilen atau dalam botol tetes gelas. Untuk mempertahankan
sterilitas larutan, wadah harus steril. Wadah polietilen disterilkan dengan etilen
oksida, sementara penetes gelas dapat dengan dibungkus dan diotoklaf. Secara
komersial disiapkan unit dosis tunggal dengan volume 0,3 ml atau kurang dikemas
dalam tube polietilen steril dan disegel dengan pemanasan.
Wadah gelas sediaan mata tradisional dengan dilengkapi penetes gelas telah
dilengkapi hampir sempurna dengan unit penetes polietilen densitas rendah yang
disebut Droptainer. Hanya sejumlah kecil wadah gelas yang masih digunakan,
biasanya karena pembatasan sterilitas. Larutan intraokuler volume besar 250-500 ml
telah dikemas dalam gelas, tetapi bahkan sediaan parenteral mulai dikemas dalam
pabrik khusus wadah polietilen/polipropilen. Satu yang masih perlu dipikirkan
adalah wadah plastik, biasanya polietilen densitas rendah, adalah tidak dengan alat
tergantikan dengan gelas.
Wadah plastik adalah permeabel terhadap beberapa bahan termasuk cahaya
dan air. Wadah plastik dapat mengandung variasi bahan-bahan ekstraneous seperti
bahan pelepas jamur, antioksidan, reaksi quenchers dan yang mirip, siap dapat
menggunakan plastik dalam wadah larutan. Lem label, tinta dan warna juga dapat
berpenetrasi polietilen dengan cepat, sebaliknya bahan-bahan menguap dapat
menyerap dari larutan ke dalam atau melalui wadah plastik.
Wadah gelas memberikan bahan yang menyenangkan untuk penyiapan terusmenerus larutan mata. Tipe I digunakan. Wadah sebaiknya dicuci dengan air destilasi
steril kemudian disterilisasi dengan otoklaf. Penetes normalnya disterilkan dan
dikemas dalam blister pack yang menyenangkan

20

6. FORMULA UMUM
R/
Zat aktif
Bahan pembantu :

Pengawet
Pendapar
Surfaktan
Pengisotonis Peningkat viskositas
Anti oksidan Pensuspensi
A. TEORI BAHAN PEMBANTU
1. Pengawet
Larutan obat mata dapat dikemas dalam wadah takaran ganda bila
digunakan secara perorangan pada pasien dan bila tidak terdapat kerusakan pada
permukaan mata. Wadah larutan obat mata harus tertutup rapat dan disegel untuk
menjamin sterilitas pada pemakaian pertama. Sedangkan untuk penggunaan
pembedahan, disamping steril, larutan obat mata tidak boleh mengandung
antibakteri karena dapat mengiritasi jaringan mata. (FI IV hal 13 & 14)
Kontaminasi pada sediaan mata dapat menyebabkan kerusakan yang serius,
misalnya menyebabkan radang kornea mata. Kontaminan yang terbesar adalah
Pseudomonas aeruginosa. Pertumbuhan bakteri bacillus Gram negatif ini terjadi
dengan cepat pada beberapa medium dan menghasilkan zat toksin dan anti
bakteri. Sumber bakteri terbesar adalah air destilasi yang disimpan secara tidak
tepat yang digunakan dalam pencampuran (AOC, 223).
Organisme lain yang bisa menghasilkan infeksi kornea seperti golongan
proteus yang telah diketahui sebagai kontaminan dalam larutan metil selulosa.
Selain bakteri, fungi juga merupakan kontaminan misalnya Aspergillus fumigatus.
Virus juga merupakan kontaminan seperti herpes simplex, vaksin, dan moluscum
contagiosum. Umumnya pengawet tidak cocok dengan virus(AOC, 223 - 224).
Mikroorganisme lain yang dapat mengkontaminasi sediaan optalmik adalah
Hemophillus influenza, Hemophillus conjunctividis, Neisseria gonorrhoeae,
Neisseria meningitidis,dll (Repetitorium BL, 38).
Pengawet yang dipilih seharusnya mencegah dan membunuh pertumbuhan
mikroorganisme selama penggunaan. Pengawet yang sesuai untuk larutan obat
tetes mata hendaknya memiliki sifat sebagai berikut (AOC, 234) :
Bersifat bakteriostatik dan fungistatik. Sifat ini harus dimiliki terutama

terhadap Pseudomonas aeruginosa.


Non iritan terhadap mata (jaringan okuler yaitu kornea dan konjungtiva).
Kompatibel terhadap bahan aktif dan zat tambahan lain yang dipakai.
Tidak memiliki sifat alergen dan mensensitisasi.
Dapat mempertahankan aktivitasnya pada kondisi normal penggunaan sediaan.

21

Golongan pengawet pada sediaan tetes mata (DOM hal 148; Diktat kuliah teknologi
steril, 291-293 ; Codex, 161-165 ; Benny Logawa, 43) :
jenis

Senyawa
amonium
kuartener
:
Benzalkoniu
m klorida

Senyawa
merkur
nitrat :
-fenil
merkuri nitrat
-thiomersal

Parahidroksi
benzoat
:
nipagin,
nipasol

Fenol
:
klorobutanol

Alkohol
aromatik
feniletil
alkohol

konsentrasi

inkompatibilitas

keterngan

0,004-0,02 %
(biasanya
0,01%)

Sabun,
surfaktan
anionik,
salisilat, nitrat,
fluorescein
natrium

.Paling
banyak
dipakai
untuk
sediaan
optalmik.
.Efektivitasnya
ditingkatkan dengan
penambahan EDTA
0,02%.

0,1-0,005%
0,005%

Halida tertentu
dengan
fenilmerkuri
asetat

Biasanya
digunakan sebagai
pengawet dari zat
aktif yang OTT
dengan
benzalkonium
klorida

nipagin
0,18%+
nipasol 0,02%

Ddiadsorpsi
oleh
makromolekul,
interaksi
dengan
surfaktan
nonionik

Jarang digunakan;
banyak digunakan
untuk mencegah
pertumbuhan
jamur, dalam dosis
tinggi mempunyai
sifat antimikroba
yang lemah.

0,5-0,7%

Stabilitasnya
pH dependent;
aktivitasnya
tercapai pada
konsentrasi
dekat kelarutan
max

Akan
berdifusi
melalui kemasan
polietilen
lowdensity

Kelarutan
dalam
rendah

Akan
berdifusi
melalui kemasan
polietilen
lowdensity, kadang2
digunakan dalam
kombinasi dengan
pengawet lain.

0,5-0,9%
0,5%

or

air

Kombinasi pengawet yang biasanya digunakan adalah :


Benzalkonium klorida + EDTA
Benzalkonium klorida + Klorobutanol/feniletilalkohol/ fenilmerkuri nitrat

22

Klorobutanol + EDTA/ paraben


Tiomerasol + EDTA
Feniletilakohol + paraben

2. Pengisotonis
Pengisotonis yang dapat digunakan adalah NaCl, KCl, glukosa, gliserol dan
dapar (Codex, 161-165). Rentang tonisitas yang masih dapat diterima oleh mata :
FI IV
: 0,6 2,0%
RPS dan RPP : 0,5 1,8%
AOC
: 0,9 1,4%
Codex dan Husa : 0,7 1,5%
Tapi usahakan berada pada rentang 0,6 1,5% (Diktat kuliah teknologi steril).
Hati-hati kalau bentuk garam zat aktif adalah garam klorida (Cl) karena jka
pengisotonis yang digunakan adalah NaCl dapat terjadi kompetisi dan salting out.
3. Pendapar
Secara ideal, larutan obat mata mempunyai pH dan isotonisitas yang sama
dengan air mata. Hal ini tidak selalu dapat dilakukan karena pada pH 7,4 banyak
obat yang tidak cukup larut dalam air. sebagian besar garam alkaloid mengendap
sebagai alkaloid bebas pada pH ini. Selain itu banyak obat tidak stabil secara
kimia pada pH mendekati 7,4 (FI III, 13). Tetapi larutan tanpa dapar antara pH
3,5 10,5 masih dapat ditoleransi walaupun terasa kurang nyaman. Di luar
rentang pH ini dapat terjadi iritasi sehingga mengakibatkan peningkatan lakrimasi
(Codex, 161-165). Rentang pH yang masih dapat ditoleransi oleh mata menurut
beberapa pustaka : 4,5 9,0 menurut AOC; 3,5 8,5 menurut FI IV.
Syarat dapar (Codex, 161-165) :
Dapat menstabilkan pH selama penyimpanan
Konsentrasinya tidak cukup tinggi karena konsentrasi yang tinggi dapat
mengubah pH air mata.
Menurut Codex, dapar yang dapat dipakai adalah dapar borat, fosfat dan sitrat. Tapi
berdasarkan Suarat Edaran Dirjen POM tgl 12 Oktober 1999, asam borat tidak boleh
digunakan untuk pemakaian topikal/lokal karena resiko toksisitasnya lebih besar
dibandingkan khasiatnya untuk penggunaan topikal. Jadi, dapar yang boleh digunakan
untuk sediaan optalmik hanya dapar fosfat dan sitrat.
Dapar yang digunakan sebaiknya adalah dapar yang telah dimodifikasi dengan
penambahan NaCl yang berfungsi untuk menurunkan kapasitas daparnya.
Dapar sitrat modifikasi Mc Ilvaine (Codex, 68)

23

pH

Na fosfat
(Na2HPO4.1
2H2O) g/L

Asam sitrat
(C6H8O7.H2
0) g/L

pH

Na fosfat
(Na2HPO4.12H2O)
g/L

Asam sitrat
(C6H8O7.H20)
g/L

4. Peningkat viskositas
5,2

38,4

9,7

5,4

39,9

9,3

5,6

41,5

8,8

5,8

43,3

8,3

6,0

45,2

1,4 yang harus diperhatikan


20,6
2,2Beberapa hal

pada2,4pemilihan bahan
peningkat19,7
viskositas
4,4
untuk sediaan optalmik adalah ( Codex, 1612,6
7,8
18,7
165)

47,3

7,1

6,4

49,6

6,5

2,8

11,4

3,0

14,7

52,1

5,7

6,8

55,3

4,8

7,0

59,0

3,7

16,7

3,2
carbomer)

17,7
secara

( asam hyaluronat dan turunannya;


efektif
3,4

15,8 lebih
signifikan

daripada
20,4

mukoadhesif
3,6

6,6

17,7

sendiri. Mis. Polimer mukoadhesif

7,7

6,2

Sifat bahan peningkat viskositas itu

23,1

pada

polimer
15,0

non

konsentrasi
14,2

equiviscous.
Perubahan
pH
3,8
25,4 dapat mempengaruhi
13,6

aktivitas bahan peningkat viskositas.


4,0
27,6
12,9
Penggunaan produk dengan viskositas
4,2
29,7tidak ditoleransi
12,3 baik
tinggi
kadang

7,2

62,3

2,7

7,4

65,1

1,9

terbentuknya deposit pada kelopak

7,6

67,1

1,3

mata; sulit bercampur dengan air mata;

0,9

4,8 mengganggu
35,5 difusi obat.10,7
atau
Penggunaan peningkat viskositas

oleh
4,4

mata31,6 dan

4,6

7,8

68,6

5,0

8,0

69,7

0,58

dimaksudkan

33,5

36,9

untuk

menyebabkan
11,7
11,2

10,2

memperpanjang

waktu kontak antara sediaan dengan


kornea sehingga jumlah bahan aktif yang berpenetrasi dalam mata akan semakin

24

tinggi sehingga menambah efektivitas terapinya ( Diktat kuliah teknologi steril,


303).
Viskositas untuk larutan obat mata dipandang optimal jika berkisar antara
15-25 centipoise (cps). Peningkat viskositas yang biasa dipakai adalah
metilselulosa 4000 cps sebanyak 0,25% atau 25 cps sebanyak 1%, HPMC, atau
polivinil alkohol (Ansel, 548-552). Menurut Codex, dapat digunakan turunan
metil selulosa, polivinil alkohol, PVP, dekstran and makrogol.
Na CMC jarang digunakan karena tidak tahan terhadap elektrolit sehingga
kekentalan menurun; kadang tidak tercampurkan dengan zat aktif (Diktat kuliah
teknologi steril, 303).
Pada umumnya penggunaan senyawa selulosa dapat meningkatkan
penetrasi obat dalam tetes mata, demikian juga dengan PVP dan dekstran. Jadi,
pemilihan bahan pengental dalam obat tetes mata didasarkan pada ( Diktat kuliah
teknologi steril, 304):
Ketahanan pada saat sterilisasi,
Kemungkinan dapat disaring,
Stabilitas, dan
Ketidakbercampuran dengan bahan-bahan lain.
Pangental yang sering dipakai adalah : Metilselulosa, HPMC dan PVP.
5. Anti oksidan
Zat aktif untuk sediaan mata ada yang dapat teroksidasi oleh udara. Untuk itu
kadang dibutuhkan antioksidan. Antioksidan yang sering digunakan adalah Na
metabisulfit atau Na sulfit dengan konsentrasi sampai 0,3%. Vitamin C (asam
askorbat) dan asetilsistein pun dapat dipakai terutama untuk sediaan fenilefrin.
Degradasi oksidatif seringkali dikatalisa oleh adanya logam berat, maka dapat
ditambahkan pengkelat seperti EDTA. Penggunaan wadah plastik yang permeabel
terhadap gas dapat meningkatkan proses oksidatif selama penyimpanan (Codex,
161-165; RPS, 1590).
6. Surfaktan
Pemakaian surfaktan dalam obat tetes mata harus memenuhui berbagai aspek
(Diktat kuliah teknologi steril, 304) :
Sebagai antimikroba (Surfaktan golongan kationik seperti benzalkonium

klorida, setil piridinium klorida, dll).


Menurunkan tegangan permukaan antara obat mata dan kornea sehingga

meningkatkan akti terapeutik zat aktif.


Meningkatkan ketercampuran antara obat tetes mata dengan cairan lakrimal,
meningkatkan kontak zat aktif dengan kornea dan konjungtiva sehingga
meningkatkan penembusan dan penyerapan obat.

25

Tidak boleh meningkatkan pengeluaran air mata, tidak boleh iritan dan
merusak kormea. Surfaktan golongan non ionik lebih dapat diterima
dibandingkan dengan surfaktan golongan lainnya.
Penggunaan surfaktan dalam sediaan optalmik terbatas karena bisa

melarutkan bagian lipofil dari mata. Surfaktan non ionik, yang paling tidak toksik
dibandingkan golongan lain, digunakan dalam konsentrasi yang rendah dalam
suspensi steroid dan sebagai pembantu untuk membentuk larutan yang jernih.
Surfaktan dapat juga digunakan sebagai kosolven untuk meningkatkan
solubilitas (jarang dilakukan). Surfaktan non ionik dapat mengadsorpsi senyawa
pengawet antimikroba dan menginaktifkannya. (RPS, 1590)
Menurut Codex, surfaktan non ionik yang sering dipakai adalah Polisorbat
80 (Tween 80). Sedangkan menurut Diktat kuliah teknologi steril dapat juga
digunakan Tween 20, benzetonium klorida, miristil-gamma-picolinium klorida,
polioxil 40-stearat, alkil-aril-polietil alkohol, dioktil sodium sulfosuksinat, dan
lain-lain.
B. PERHITUNGAN
1. Metode turunnya titik beku
Turunnya titik beku serum darah atau cairan lakrimal sebesar -0,52C yang setara
dengan 0,9% NaCl. Makin besar konsentrasi zat terlarut makin besar turunnya titik
beku.
W

METODE I (BPC)

0,52 a
b

W = Jumlah (g) bahan pembantu isotoni dalam 100 ml larutan


a = Turunnya titik beku air akibat zat terlarut, dihitung dengan memperbanyak nilai
untuk larutan 1% b/v
b = Turunnya titik beku air yang dihasilkan oleh 1% b/v bahan pembantu isotoni
jika konsentrasi tidak dinyatakan, a = 0 ( tidak ditambahkan pengisotonis.
K .m.n.1000
Tb
M .L.
METODE II :
Keterangan :
Tb = turunnya titik beku larutan terhadap pelarut murninya
K = turunnya titik beku pelarut dalam MOLAR (konstanta Kryoskopik air = 1,86
yang menunjukkan turunnya titik beku 1 mol zat terlarut dalam 1000 g cairan)
m = Zat yang ditimbang (g)
n = jumlah ion
M = berat molekul zat terlarut
L = massa pelarut (g)
2. Ekivalensi NaCl

26

Didefinisikan sebagai suatu faktor yang dikonversikan terhadap sejumlah tertentu


zat terlarut terhadap jumlah NaCl yang memberikan efek osmotik yang sama.
Misalnya ekivalensi NaCl asam borat 0,55 berarti 1 g asam borat di dalam larutan
memberikan jumlah partikel yang sama dengan 0,55 g NaCl.
L

I
C

METODE WELLS :
Keterangan :
L = turunnya titik beku MOLAL
I = turunnya titik beku akibat zat terlarut (oC)
C = Konsentrasi molal zat terlarut
Oleh karena itu zat aktif dengan tipe ionik yang sama dapat menyebabkan turunnya
titik beku molal yang sama besar, maka Wells mengatasinya dengan
menggolongkan zat-zat tersebut menjadi beberapa kelompok sesuai dengan jumlah
ion yang dihasilkan.
L
M

E 17

METODE LAIN :
Keterangan :
E = ekivalensi NaCl
L = turunnya titik beku molal
M = berat molekul zat.
3. Metode Liso (Diktat Kuliah Steril,166)

Tf Liso

Berat 1000
BM V

Rumus :
Keterangan :
Tf = penurunan titik beku
Liso = harga tetapan; non elektrolit =1,86 ; elektrolit lemah =2 ; uni- univalen =3,4
BM = berat molekul
V = volume larutan dlm ml
Berat
= dalam gram zat terlarut
4. Metode white-Vincent (Diktat kuliah steril hal, 167)
Tonisitas yang diinginkan ditentukan dengan penambahan air pada sediaan
parenteral agar isotonis. Rumus yang dipakai :
V = w x E x 111,1
Dengan V= volume dalam ml
w = berat dalam gram

27

E = ekivalensi NaCl
Contoh :
R/ Phenacaine hidroklorida 0,06 gr
Asam borat
0,30 gr
Aqua bidestilata steril ad 100 ml
Maka :
v
= ( (0,06 x 0,20)+ (0,3 x 0,50)) x 111,1 ml
= 18 ml
Jadi obat dicampur dengan air sampai 18 ml. Lalu tambah pelarut isotonis sampai
100 ml
5. Metode Sprowls (Diktat kuliah steril hal 167 )
Merupakan modifikasi dari metode White dan Vincent, dimana w dibuat tetap 0,3
gram, jadi : V = E x 33,33 ml
Contoh perhitungan
Tonisitas
Cara Ekivalensi
Ranitidin HCl
Na2HPO4 anhidrat
KH2PO4
Aqua pro injection ad

27,9 mg
0,98 mg
1,5 mg
1 ml

Ranitidin HCl 27,9 mg/ml


= 2,79 g/100 ml = 2,79 %
E 3%
= 0,16 (FI Ed. IV Hal. 1255 )
Na2HPO4 anhidrat 0,98 mg/ml ~ (BM Na2HPO4 dihidrat / BM Na2HPO4
anhidrat) x 0,98

E 0,5%
KH2PO4 1,5 mg/ml
E 0,5%

= ( 159,96 / 141,96 ) x 0,98


= 1,1 mg/ml
= 0,11 g/100 ml
= 0,11%
= 0,44 (FI Ed. IV)
= 0,15 g/100 ml
= 0,15 %
= 0,48 (FI Ed. IV)

Zat

jumlah zat dalam 100 ml kesetaraan


(g)
NaCl

Ranitidin HCl

0,16

2,79

0,4464

Na2HPO4
dihidrat

0,44

0,11

0,0484

KH2PO4

0,48

0,15

0,072

NaCl yang ditambahkan agar isotonis= 0,9 ( 0,4464 + 0,0484 + 0,0720


= 0,3332 g/ 100 ml
NaCl yang ditambahkan dalam 1 ml = 3,3 mg/ml

28

Cara penurunan titik beku

Zat

T
f

Kons. Zat X Tf 1%

Ranitidin HCl

0.1

2.79

0,4464

Na2HPO4
dihidrat

0.24

0.11

0,0484

KH2PO4

0.25

0.15

0,072

jumlah

0.3429.34

Tf isotonis

= 0,52
agar isotonis, Tf yang ditambahkan = 0,52 0,34
= 0,18
Setara dengan NaCl : ( 0,18 / 0,52 x 0,9 g/100 ml )
= 0,31 g/100 ml
= 3,1 mg/ml
Jadi NaCl yang ditambahkan agar larutan isotonis sebanyak 3,1 mg/ml

C. KAPASITAS DAPAR
Kapasitas dapar adalah kemampuan tidak berubahnya pH dengan penambahan sedikit
asam atau sedikit basa.
Rumus : =

= 2,303 C

pH

Ka.[H3O+]
{ Ka + [H3O+] }2

= kapasitas dapar
= perubahan konsentrasi asam atau basa

29
pH

= perubahan pH
C
= konsentrasi molar larutan dapar
Ka
= konstanta disosiasi larutan dapar
Kapasitas dapar dapat dihitung dengan persamaan Henderson-Hasselbach :
pH = pKa + log [gram]
[gram]

Contoh perhitungan
Dapar
Dalam 1 ml larutan mengandung Ranitidin HCl, pH stabilitas = 6,7-7,3 di dapar
pada pH = 7 ([H3O+] = 10 -7 )
Dapar pospat pH = 6 8,2 pKa 1 = 2,21 pKa2 = 7,21 pKa3 = 12,67
Dapar yang baik jika pH = pKa kurang lebih 1, maka dipilih H 2PO4 dan HPO4 pKa2
= 7,21 (Ka = 6,3 . 10-8)
Catatan : Kapasitas dapar yg umum digunakan 0,01
= 2,303 C Ka.[H3O+]
{ Ka + [H3O+] }2
0,01 = 2,303 C 6,3 .10-8 . 10-7
(6,3 .10-8+ 10-7)2
C = 0,018 M
pH = pKa + log [ garam ]
[ asam ]
7 = 7,21 + log [ garam ]
[ asam ]
[garam] = 0,62 [asam]
[asam] + [garam] = 0,018
1,62 [asam] = 0,018
[asam]
= 1,1 . 10-2 mol/L
= 1,1 . 10-5 mol/ml ( BM asam KH2PO4 = 141,96 )
Massa asam = 1,1 . 10-5 X 141,96 = 1,5 mg
[garam]
= 0,62 [asam] 6,89 . 10 -3 mol/L = 6,89 . 10 -6 mol/ml
(BM Na2HPO4 anhidrat = 136,09)
[garam]
= 6,89 . 10-6 X 136,09 = 0,98 mg
Jadi dapar yang digunakan adalah KH2PO4 1,5 mg/ml dan Na2HPO4 0,98 mg/ml
7. METODE STERILISASI
Ada dua metode pembuatan sediaan steril yaitu cara sterilisasi akhir dan cara aseptik
A. Cara sterilisasi akhir
Cara ini merupakan cara sterilisasi umum dan paling banyak digunakan dalam pembuatan
sediaan steril. Zat aktif harus stabil terhadap molekul air dan pada suhu sterilisasi. Sediaan
disterilkan pada tahap terakhir pembuatan sediaan. Semua alat setelah lubang-lubangnya
ditutup dengan kertas perkamen, disterilkan dengan cara sterilisasi yang sesuai.

B. Cara aseptik

30

Cara ini terbatas penggunaanya pada sediaan yang mengandung zat aktif peka
suhu

tinggi

dan

dapat

mengakibatkan

penguraian

atau

penurunan

kerja

farmakologinya. Antibiotika dan beberapa hormon tertentu merupakan zat aktif yang
sebaiknya diracik secara aseptik. Cara aseptik bukanlah suatu metode sterilisasi
(Repetitorium Benny Logawa, hal 82) melainkan suatu cara kerja untuk memperoleh
sediaan steril dengan mencegah kontaminasi jasad renik dalam sediaan.
Metode sterilisasi terutama ditentukan oleh sifat sediaan tersebut. Jika
memungkinkan, penyaringan dengan penyaring membran steril merupakan metode
yang baik. jika dapat ditunjukkan bahwa pemanasan tidak mempengaruhi stabilitas
sediaan, sterilisasi obat dalam wadah akhir dengan otoklaf juga merupakan pilihan
baik. Pendaparan obat tertentu disekitar pH fisiologis dapat menyebabkan obat tidak
stabil pada suhu tinggi. Penyaringan dengan menggunakan penyaring bakteri adalah
suatu cara yang baik untuk menghindari pemanasan, namun perlu perhatian khusus
dalam pemilihan, perakitan dan penggunaan alat-alat. Sedapat mungkin gunakan
penyaring steril 1x pakai. (FI IV hal 13).
Cara-cara sterilisasi (FI IV hal 1112)
1. Sterilisasi Uap
Proses sterilisasi termal menggunakan uap jenuh di bawah tekanan
berlangsung di suatu bejana yang disebut otoklaf. Suatu siklus otoklaf yang
ditetapkan dalam farmakope, untuk media atau pereaksi adalah selama 15 menit,
121oC, kecuali dinyatakan lain. Prinsip dasar kerja alat: udara di dalam bejana
diganti dengan uap jenuh, dan hal ini dicapai dengan menggunakan alat pembuka
atau penutup khusus. (FI IV hal 1112)
2. Sterilisasi Panas kering
Proses sterilisasi termal untuk bahan yang tertera di farmakope dengan
menggunakan panas kering biasanya dilakukan dengan suatu proses bets dalam
suatu oven yang didesain khusus untuk tujuan tersebut. Distribusi panas dapat
berupa sirkulasi atau disalurkan langsung dari suatu nyala terbuka. Suatu proses
berkesinambungan sering digunakan untuk sterilisasi dan depirogenisasi alat kaca
sebagai bagian dari sistem pengisian dan penutupan kedap secara aseptik yang
berkesinambungan dan terpadu. (FI IV hal 1112)
3. Sterilisasi Gas
Pilihan untuk menggunakan sterilisasi gas sebagai alternatif dari sterilisasi
termal sering dilakukan jika bahan yang akan disterilkan tidak tahan terhadap suhu

31

tinggi pada proses sterilisasi uap atau panas kering. Bahan aktif yang umumnya
digunakan pada sterilisasi gas adalah etilen oksida. Keburukan dari bahan ini
adalah sangat mudah terbakar (walaupun sudah dicampur dengan gas inert yang
sesuai), bersifat mutagenik dan kemungkinan adanya residu toksik dalam bahan
yang disterilkan terutama yang mengandung ion klorida. Proses sterilisasi
umumnya berlangsung dalam bejana yang bertekanan yang didesain sama seperti
pada otoklaf tetapi dengan tambahan bagian khusus yang hanya terdapat pada alat
sterilisasi yang menggunakan gas. Keterbatasan utama dari proses sterilisasi etilen
oksida adalah terbatasnya kemampuan gas tersebut untuk berdifusi sampai ke
daerah yang paling dalam dari bahan yang disterilkan. (FI IV hlm 1112 - 1113).
Gas yang lain yang dapat dipakai yaitu formaldehid (untuk lemari).
4. Sterilisasi dengan Radiasi ion
Keunggulan sterilisasi iradiasi meliputi reaktivitas kimia rendah, residu rendah
yang dapat diukur dan kenyataan yang membuktikan bahwa variabel yang
dikendalikan lebih sedikit. Ada 2 jenis radiasi ion yang digunakan yaitu
disintegrasi radioaktif dari radioisotop (radiasi ) dan radiasi berkas elektron.
Iradiasi hanya menimbulkan sedikit kenaikan suhu tetapi dapat mempengaruhi
kualitas dan jenis plastik/kaca tertentu. (FI IV hlm 1113)
5. Sterilisasi dengan Penyaringan
Sterilisasi larutan yang labil terhadap panas sering dilakukan dengan
penyaringan menggunakan bahan yang dapat menahan mikroba, sehingga mikroba
yang dikandung dapat dipisahkan secara fisika. Perangkat penyaring umumnya
terdiri dari suatu matriks berpori bertutup kedap atau dirangkaikan pada wadah
yang tidak permeabel. Efektivitas suatu penyaring media atau penyaring substrat
tergantung pada ukuran pori bahan dan dapat tergantung pada daya absorbsi bakteri
pada atau dalam matriks penyaring atau bergantung pada mekanisme pengayakan.
Penyaringan untuk tujuan sterilisasi umumnya dilaksanakan menggunakan rakitan
yang memiliki membran dengan porositas nominal 0,2 m atau kurang. ( FI IV hlm
1114 - 1115).
Metode sterilisasi
metode

karakteristik
zat
eksipien,wadah

aktif,

kerugian

32

Tahan panas (121oC selama


15 menit) dan tahan
Sterilisasi basah
lembab, cairan bercampur Tidak depirogenasi
(autoklaf)
dengan air, wadah dapat
ditembus oleh air
Tahan panas (170oC selama
Sterilisasi panas 1 jam) tidak tahan lembab,
Dapat depirogenasi
kering (oven)
cairan tidak bercampur
dengan air
Filtrasi
menggunakan
membran

Tidak
tahan
berbentuk cairan
dapat digunakan
wadah

panas Tidak
depirogenasi,
tidak kemungkinan
terjadi
untuk absorbsi zat pada membran
dan leaching membran

Irradiasi
(gamma,
elektron)

Tidak depirogenasi, mahal


Memiliki ikatan molekul
dan dapat merusak ikatan
stabil terhadap radiasi
molekul beberapa zat

Sterilisasi gas

Wasah
polimer
harus
permeabel
terhadap
udara,uap air,gas

8. PERHITUNGAN DAN PENIMBANGAN


Akan dibuat sediaan tetes mata dengan kekuatan sediaan % dengan volume
mL/botol
Jumlah yang akan dibuat :
a. Untuk keperluan tugas =
b. Untuk keperluan evaluasi = 60 wadah
Evaluasi fisika

Evaluasi kimia :
Evaluasi biologi :

uji kejernihan (3); penetapan bahan partikulat (2); penentuan


bobotjenis dan pH (4); penentuan volume terpindahkan (30);
penentuan
viskositas dan aliran (10); volume sedimentasi (10);
penampilan,
kemampuan redispersi, penentuan homogenitas dan penentuan
distribusi ukuran partikel (1).
identifikasi dan penetapan kadar (5)
uji sterilitas (20); uji efektivitas pengawet (5).

Jadi jumlah sediaan yang dibuat = . Botol.


9. PROSEDUR PEMBUATAN DAN CARA STERILISASI
A. Prosedur pembuatan bahan pengental dan pensuspensi
1) HPMC

33

HPMC didispersikan dan dihidrasi dalam air sebanyak 20-30% dari jumlah air
yang dibutuhkan. Lalu HPMC yang telah dihidrasi ini ditambahkan ke dalam air
sambil terus diaduk dan dipanaskan pada suhu 80-90oC. Untuk mencapai volume
yang diinginkan dapat ditambahkan air dingin.
2) Metil selulosa
Dalam air dingin metilselulosa akan mengembang dan berdispersi perlahan
membentuk dispersi koloid yang opalesence dan kental.
B. Prosedur pembuatan
Tahap pembuatan sediaan tetes mata : (Modul Praktikum Teknologi Sediaan Likuida
dan Semisolida, Revisi 2003,hal 25)
Timbang semua bahan pada kaca arloji sesuai dengan formula dan segera
dilarutkan dengan menggunakan aquabides secukupnya.
Jika terdapat beberapa bahan maka segera larutkan satu bahan sebelum menimbang
bahan berikutnya.
Masukkan semua bahan ke dalam gelas piala yang dilengkapi batang pengaduk,
dan tambahkan aquabides hingga larut, bilas kaca arloji dengan aquabides minimal
dua kali.
Setelah semua bahan larut, tuang larutan tersebut ke dalam gelas ukur hingga
volume tertentu di bawah volume akhir yang diinginkan (misal akan dibuat larutan
100 mL, maka larutan dalam gelas ukur diatur tepat 75 mL).
Basahi terlebih dahulu kertas saring lipat rangkap 2 dengan menggunakan
aquabides. Air pembasah ditempatkan dalam satu Erlenmeyer.
Saring larutan dalam gelas ukur ke dalam Erlenmeyer bersih dan steril melalui
corong dan kertas saring yang telah dibasahi.
Bilas gelas piala dengan aquabides, tuang hasil bilasan ke dalam gelas ukur hingga
tepat 25 mL (contoh) dan saring ke dalam Erlenmeyer yang berisi filtrat larutan
sebelumnya.
Saring kembali larutan yang telah tersaring melalui saringan G3 ke dalam kolom
reservoir.
Pengemasan dilakukan sesuai dengan proses sterilisasi sediaan
a. Sterilisasi akhir terhadap bahan yang tahan suhu sterilisasi :
Jika sterilisasi adalah sterilisasi akhir maka larutan hasil penyaringan
dengan saringan G3 diisikan ke dalam botol/vial yang sesuai dengan
volumenya. Botol/vial ditutup dengan tutup karet, diikat dengan simpul
champagne kemudian disterilkan (autoklaf).

34

Setelah disterilkan, larutan dituang ke dalam buret steril dan diisikan ke


dalam botol tetes steril yang telah dikalibrasi. Pengisian dilakukan secara

aseptik.
Pasang tutup botol yang telah disiapkan.
b. Sterilisasi dengan cara filtrasi

Jika sterilisasi dilakukan dengan cara filtrasi maka setelah ad volume,

larutan langsung difiltrasi dengan penyaring bakteri.


Setelah filtrasi, larutan diisikan ke dalam botol tetes yang telah

dikalibrasi secara aseptik.


Pasang tutup botol yang telah disiapkan..

Kemas botol vial dalam dos dan beri etiket luar.


Lakukan evaluasi mutu terhadap sediaan
10. PROSEDUR PEMBUATAN OBAT TETES MATA (SUSPENSI)
Suspensi dengan pembawa air
1. Suspending agent dikembangkan dalam air panas lalu dicampur dengan wetting
agent, bahan pengawet dan bahan pembantu lainnya. Sterilkan bersama dalam
otoklaf.
2. zat berkhasiat yang telah ditimbang digerus berturut-turut dalam mortar steril dan
dicampur dengan pembawa yang telah disterilkan tadi (dalam keadaan dingin)
sedikit demi sedikit sambil digerus.
3. suspensi ini dituang ke dalam gelas ukur yang dilengkapi batang pengaduk dan
volume akhir dicapai dengan menambahkan air steril.
4. Sambil diaduk suspensi yang sudah homogen dituang ke dalam wadah tetes mata
yang telah dikalibrasi.
Catatan :
Pembuatan suspensi obat mata (mikronisasi) : Suspensi obat mata dibuat secara
aseptik, diisikan langsung dari gelas ukur ke dalam botol steril yang telah dikalibrasi.
Tutup dengan pipet tetesnya kemudian dipasang.
Penandaan pada etiket harus tertera Tidak boleh digunakan lebih dari 1 bulan setelah
tutup dibuka
Cara sterilisasi alat (Benny Logawa-Buku Penuntun Praktikum hal.44)
nama alat

cara sterilisasi

waktu

35
sendok porselen
spatel logsm
Pinset
batang pengaduk
Krusentang
oven 170C

1 jam

autoklaf 121C

15
menit

oven 170C

1 jam

Erlenmeyer
gelas ukur
pipet ukur
pipet tetes
Corong
gelas ukur
kertas saring
kertas perkamen
kain kasa
Kapas
saringan G3
slang karet buret
jarum buret
Zalfkaart
pakaian kerja
sarung tangan
alas kaki
cawan penguap
kaca arloji
gelai piala
Erlenmeyer

36

Kolom
corong serbuk
ayakan B40
Buret

larutan fenol 5%

mortir dan stemper

dibakar dengan
spiritus 96%

peralatan bebas pirogen

oven 170C

24 jam

2 jam

11. EVALUASI SEDIAAN


A. Evaluasi fisik
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Uji kejernihan (FI IV hal 998)


Penentuan bobot jenis (FI IV <981>, hal 1030)
Penentuan pH (FI IV <1071>, hal 1039)
Penentuan bahan partikulat (FI IV <751>, hal 981)
Penentuan volume terpindahkan (FI IV <1261>, hal 1089)
Penentuan viskositas dan aliran (Diktat praktikum farmasi fisika hal 9, 10, 14)
Volume sedimentasi (Lihat sediaan suspensi)
Kemampuan redispersi (Lihat sediaan suspensi)
Penentuan homogenitas (Lihat sediaan suspensi)
Penentuan distribusi ukuran partikel (Lihat sediaan suspensi)
Catatan : evaluasi f-j untuk OTM Suspensi!

B. Evaluasi kimia

Identifikasi
Penetapan kadar
Penentuan potensi (untuk antibiotik)

C. Evaluasi biologi
1. Uji sterilitas (Lihat sediaan injeksi)
2. Uji efektivitas pengawet (FI IV <61>, hal 854-855).

12. WADAH DAN PENYIMPANAN


(Codex, 166-167)

37

Saat ini wadah untuk larutan mata yang berupa gelas telah digantikan oleh wadah plastik
feksibel terbuat dari polietilen atau polipropilen dengan built-in dropper.
Keuntungan wadah plastik :

Murah, ringan, relatif tidak mudah pecah


Mudah digunakan dan lebih tahan kontaminasi karena menggunakan built-in dropper.
Wadah polietilen tidak tahan autoklaf sehingga disterilkan dengan iradiasi atau etilen
oksida sebelum dimasukkan produk secara aseptik.
Kerugian wadah plastik :

Dapat menyerap pengawet dan mungkin permeabel terhadap senyawa volatil,

uap air dan oksigen.


Jika disimpan dalam waktu lama, dapat terjadi hilangnya pengawet, produk

menjadi kering (terutama wadah dosis tunggal) dan produk teroksidasi.


Persyaratan kompendial

Farmakope Eropa dan BP mensyaratkan wadah untuk tetes mata terbuat dari
bahan yang tidak menguraikan/merusak sediaan akibat difusi obat ke dalam bahan

wadah atau karena wadah melepaskan zat asing ke dalam sediaan.


Wadah terbuat dari bahan gelas atau bahan lain yang cocok.
Wadah sediaan dosis tunggal harus mampu menjaga sterilitas sediaan dan

aplikator sampai waktu penggunaan.


Wadah untuk tetes mata dosis ganda harus dilengkapi dengan penetes langsung
atau dengan penetes dengan penutup berulir yang steril yang dilengkapi pipet

karet/plastic (BP 2002 vol2 1869).


Penyimpanan (BP 2002 vol2 1869)

Tetes mata disimpan dalam wadah tamper-evident. Kompatibilitas dari

komponen plastik atau karet harus dicek sebelum digunakan.


Wadah untuk tetes mata dosis ganda dilengkapi dengan dropper yang bersatu
dengan wadah. Atau dengan suatu tutup yang dibuat dan disterilisasi secara terpisah.

13. PENANANDAAN
Farmakope Eropa dan BP mengkhususkan persyaratan berikut pada pelabelan sediaan
tetes mata.

Label harus mencantumkan nama dan konsentrasi pengawet antimikroba atau


senyawa lain yang ditambahkan dalam pembuatan. Untuk wadah dosis ganda harus
mencantumkan batas waktu sediaan tersebut tidak boleh digunakan lagi terhitung

38

mulai wadah pertama kali dibuka (waktu yang menyatakan sediaan masih dapat

digunakan setelah wadah dibuka).


Kecuali dinyatakan lain lama waktunya tidak boleh lebih dari 4 minggu (BP 2002

vol2 1868)
Wadah dosis tunggal karena ukurannya kecil tidak dapat memuat indikasi dan

konsentrasi bahan aktif.


Label harus mencantumkan nama dan konsentrasi zat aktif, kadaluarsa dan kondisi

penyimpanan
Untuk wadah dosis tunggal, karena ukurannya kecil hanya memuat satu indikasi
bahan aktif dan kekuatan/potensi sediaan dengan menggunakan kode yang dianjurkan,
bersama dengan persentasenya. Jika digunakan kode pada wadah, maka pada kemasan
juga harus diberi kode (BP 2002 vol2 1869).
Untuk wadah sediaan dosis ganda, label harus menyatakan perlakuan yang harus
dilakukan untuk menghindari kontaminasi isi selama penggunaan (BP 2002 vol2 1869).

Labelling (BP 2002 vol2 1869).


Label harus mencantumkan :
1. Nama dan persentase zat aktif.
2. Tanggal dimana sediaan tetes mata tidak layak untuk digunakan lagi.
3. Kondisi penyimpanan sediaan tetes mata.
Untuk wadah dosis ganda, label harus menyatakan bahwa harus dilakukan perawatan
tertentu untuk mencegah kontaminasi isi sediaan selama penggunaan.

14. NAMA SEDIAAN DI PUSTAKA


A. FI IV
atropine sulfat (hal.116)
gentamisin sulfat (407)
homatropin hidrobromida (431)
kloramfenicol (191)
pilokarpin HCl (676)
B. FI III
tropikamida (619)
C. Fornas 1978
adrenalina (121)
antazolina nafasolina (30)
atropine (32)
basitrasina neomisina (37)
betametason fosfat (48)
deksametason neomisina (96)
dwizolina (30)
epinefrina (121)

pilokarpin nitrat(677)
sulfasetamida natrium (764)
timolol maleat (792)
tropikamida (808)

hiosina (159)
homatropina (148)
kloramfenicol (65)
kortison (87)
sulfasetamida (276)
oksitetrasiklina (223)
perak proteina (31)
pilokarpina HCl(246)

39

fenilefrina (241)
fisostigmina salisilat
fisostigmina sulfat (243)
hidrokortison (151)
D. BP 2002

pilokarpina nitrat (246)


prednison fosfat (252)
skopolamina (159)
tropikamida (298)

Adrenalin/Epinefrin (1919)

Hypromellose (2231)

Alkalin (2231)

Idoxuridine (2235)

Atropin (1947)

Levobunolol (2270)

Betametason (1967)

Light liquid paraffin (2370)

Betaxolol (lar. 1971, susp

Neomycin (2338, 2220)

1972)
Norfloxacin (2349)
Carteolol (1995)
Oxybuprocaine (2360)
Kloramfenikol (2013)
Phenilephrine (2385)
Cyclopentolate (2080)
Pilocarpine hydrochloride (2390)
Dipivefrine (2108)
Pilocarpine nitrate (2390)
Fluorescein (2166)
Prednisolone

sodium

phosphate

Fluorometholone (2168)

(2404)

Flurbiprofen (2174)

Proxymetacaine (2421)

Fusidic Acid (2185)

Sodium chloride (2447)

Gentamicin (2189)

Sodium citrate (2449)

Homatropine (2213)

Sodium cromoglicate (2450)

Hyoscine (2230)

Zinc sulphate (2521)

E. USB 27

40

Echothiophate iodide (683)

Hydrxyamphetamine HBr (939)

Emedastine (700)

Hypromellose (952)

Epinephrine bitartrate (714)

Idoxuridine (960)

Epinephrine (712)

Levobunolol HCl (1077)

Epinephryl borate (714)

Metilselulosa (1208)

Eucatropine HCl (775)

Naphazoline HCl (1282)

Fluorescein sodium & benoxinate


HCl (814)

Natamycin (susp 1287)


Ofloxacin (1356)

Fluorometholone (819)
Oxymetazoline HCl (1383)
Fluorometholone

acetate

&
Phenylephrine HCl (1473)

tobramycin (susp 1860)

Physostigmine salicylate (1486)

Flurbiprofen sodium (836)

Pilocarpine HCl (1491)

Gentamycin sulfate (861)

Pilocarpine nitrate (1492)

Glycerin (876)

Prednisolone

Homatropine HBr (912)

(1543)
Hydrocortisone acetat (susp 927)
15. CONTOH FORMULA PUSTAKA UMUM
AULTON
1. Hidrikortison asetat
Methocel 15 cps
Sodium karboksimetil sellulosa
Benzil alcohol
Benzalkonium klorida
Air suling steril ad
2. Larutan mata terramycin
5ml
Per ml
5 ml

0.5 Gm
0.1 Gm
0.5 Gm
0.5 ml
1 : 10,000
100.0 ml

sodium

Phsphate

41
Terramycin (oxytetraciclyne) hydroclorida cocok pada formula kering dan mengandung 25
mg pada 62.5 mg sodium klorida dan 25 mg sodium borat dan ditambahkan 5 ml air suling
steril. Larutan ini stabil selama 2 hari pada temperatur refrigerator.
3. Pontocaine hydroclorida
0.50 Gm

Potassium asam phosphat


0.43 Gm
Disodium phosphat anhidrat
0.57 Gm
Sodium klorida
0.34 Gm
Larutan zepiran klorida 1 : 10,000 ad
100.00 ml
2 drop pada masing-masing mata selama sakit.
4. Diisopropil fluorophosphat 0.1 %
Minyak kacang steril, ad
4.0 m
DFP ini sangat tidak stabil pada keadaan lembab dan berair. DFP digunakan sebagai
miotik pada pengobatan glaucoma.
5. Atropin sulfat

Sodium asam phosphat anhidrat


Disodium phosphat anhidrat
Sodium klorida
Larutan benzalkonium klorida

1.00 Gm
0.56 Gm
0.28 Gm
0.36 Gm
1 : 10,000 ad 100.00 ml

1.14 m sodium klorida setara dengan 1 Gm atropin sulfat.


6. fluoresen sodium

2 Gm
larutan metiolat 1: 1000
20 ml
buffer phasphat steril 7.4, ad 100 ml
7. ammonium tartrat
5 Gm
air suling steril
100 ml
BAB III
PENUTUP
1. KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas dapat dilihat bahwa obat tetes mata harus lah :
Steril
Isotonis dengan air mata, bila mungkin isohidris dengan pH air mata. Isotonis
= 0,9% b/v NaCl, rentang yang diterima = 0,7 1,4 % b/v (Diktat hal 300)
atau 0,7 1,5 % b/v (Codex hal 163). pH air mata = 7,4 (Diktat hal 301)
Larutan jernih, bebas partikel asing dan serat halus.
Tidak iritan terhadap mata (untuk basis salep mata)
Formulasi suspensi obat mata dapat dibuat jika diperlukan untuk membuat produk
yang bertujuan meningkatkan waktu kontak kornea, atau diperlukan untuk obat tidak
larut atau tidak stabil dalam pembawa air.
2. SARAN

42

Sebelum memberikan larutan atau suspense oftalmik sebaiknya pengguna


mencuci tangan sampai bersih. Selama penanganan dan pemberian obat ata, harus
berhati-hati agar penetes tidak berkontak dengan mata, kelopak mata, atau permukaan
lain.

DAFTAR PUSTAKA

Ansel. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Jakarta : UI press


Anonim. 1979. Farmakope Indonesia edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan RI
Anonim. 1995. Farmakope Indonesia ediai IV. Jakarta : Departemen Kesehatan RI
Pharmacopee Ned edisi V
Anonim. Farmakope Herbal
Anief. 2006. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta : UGM Pres
Badan Pengawas Obat dan Makanan. ISFI. 2006. ISO Indonesia, volume IV. Jakarta: PT.
Anem Kosong Anem (AKA).
Departement of pharmaceutical Science. 1982. Martindale the Extra Pharmacoeia 28th
edition. London: The Pharmaceutical Press.
Departemen Kesehatan RI. 1978. Formularium Nasional edisi II. Jakarta
Hardjasaputra, S. L. Purwanto, Dr. dkk. 2002. Data Obat di Indonesia (DOI), edisi 10.
Jakarta: Grafidian medi press. (#Akfar PIM/2010)
Lachman dkk. 1994. Teori Dan Praktek Farmasi Industri. Jakarta : UI Press
Martindale, The Extra Pharmacopeia Twenty-eight Edition. The Parmaceutical Press,
London. 1982.
MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi. Jakarta: PT Infomaster.
Soetopo dkk. 2002. Ilmu Resep Teori. Jakarta : Departemen Kesehatan
Voigt. 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Yogyakarta : UGM Press
Van Duin. 1947. Ilmu Resep. Jakarta : Soeroengan
Wade, Ainley and Paul J Weller.Handbook of Pharmaceutical excipients.Ed II.1994.London;
The Pharmaceutical Press.

43