Anda di halaman 1dari 26

Pemeliharaan Tanaman

Diajukan untuk memenuhi salah satu Tugas Dasar Teknologi Produksi Tanaman Semester
Genap

Disusun Oleh:
Kelompok 1
Kelas I
Jeffri W. Siahaan

150510140086

M. Adam

150510140098

Abdullah Hafidz

150510140177

Gilda Hildeu

150510140192

Nadia Farida

150510140198

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulisan makalah ini selesai. Penulisan makalah ini
bertujuan untuk memenuhi tugas Dasar Teknologi Produksi Tanaman mengenai Pemeliharaan
Tanaman. Penulis menyadari begitu banyak pihak yang membantu, memberi semangat, dan
dorongan sehingga makalah ini dapat terselesaikan. Pada kesempatan ini penulis
menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan penulis sampaikan kepada: Ibu Prof.
Dr. Ir. Hj. Yuyun Yuwariah , MS. Bapak Dr. Ir.Cucu Suherman Viktor Zar, M.Si. dan Bapak
Dr. Ir. H. Wahyu Daradjat Natawigena, MS. selaku Dosen Mata Kuliah Dasar Teknologi
Produksi Tanaman yang telah memberi kesempatan penulis untuk menyelesaikan makalah
ini, juga yang telah memberikan arahan dan bimbingan dengan kesabaran serta ketelitian
dalam proses penyusunan makalah. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu
persatu yang telah membantu baik moral, maupun material terhadap penulis.
Semoga Allah SWT membalas kebaikan mereka, serta melimpahkan pahala.
Harapan penulis semoga makalah ini dapat berguna bagi semua pihak, baik masa kini
maupun masa yang akan datang. Kritik dan saran yang sifatnya membangun dari pembaca
sangat diharapkan.

Jatinangor, 29 April 2015


Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................................................i
DAFTAR ISI....................................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................................1
BAB 1 PENDAHULUAN...............................................................................................................2
1.1 Latar Belakang........................................................................................................................2
1.2 Rumusan Masalah..................................................................................................................2
1.3 Tujuan.....................................................................................................................................3
BAB 2 ISI.........................................................................................................................................4
2.1 Pemeliharaan Tanaman...........................................................................................................4
2.2 Tanaman Semusim..................................................................................................................4
2.3 Tanaman Sawi.........................................................................................................................5
2.3.1 Pemupukan Susulan.........................................................................................................6
2.3.2 Pemeliharaan Tanaman....................................................................................................6
2.4 Tanaman Terung....................................................................................................................11
2.4.1 Pemupukan Susulan.......................................................................................................12
2.4.2 Pemeliharaan Tanaman..................................................................................................12
2.5 Tanaman Kentang.................................................................................................................13
2.5.1 Pemupukan Susulan.......................................................................................................13
2.5.2 Pemeliharaan Tanaman..................................................................................................13
BAB 3 PENUTUP..........................................................................................................................14
3.1 Kesimpulan...........................................................................................................................14
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................................15

DAFTAR GAMBA
Gambar 2.1 Tanaman Selada ...........................................................................................................5
Y

Gambar 2.2 Tanaman Sawi .............................................................................................................8


Gambar 2.3 Tanaman Pakcoy ........................................................................................................10
Gambar 2.4 Tanaman Bawang Daun .............................................................................................12
Gambar 2.5 Tanaman Seledri ........................................................................................................14

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pemeliharaan tanaman ini merupakan langkah yang dilakukan setelah langkah
penanaman pada budidaya tanaman. Pemeliharaan tanaman juga dapat diartikan sebagai
segala kegiatan yang berkaitan dengan upaya menjaga kelangsungan hidup tanaman agar
tetap hidup sehat dan memiliki produktivitas tinggi. Pemeliharaan pada suatu tanaman ini
dibedakan menjadi dua yaitu pemeliharaan tanaman semusim dan pemeliharaan tanaman
tahunan. Setiap jenis tanaman ini memiliki ciri khas tersendiri pada langkah
pemeliharaannya.
Kegiatan yang dilakukan dalam pemeliharaan tanaman ini dapat dilakukan dengan
tenaga manusia maupun tenaga mesin pertanian. Kegiatan pemeliharaan tanaman yang
dilakukan dengan menggunakan tenaga manusia adalah penyulaman yang bertujuan
untuk memperbaiki populasi tanaman dan penyiangan (pengendalian gulma pasca
tumbuh). Kegiatan pemeliharaan tanaman yang dilakukan dengan menggunakan tenaga
mesin pertanian yaitu pemberantasan hama dengan menggunakan penyemprotan
pestisida.
Pemeliharaan tanaman ini sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan
perkembangan tanaman, hal ini dapat berakibat pada hasil produksi yang dihasilkan.
Oleh karena itu, pemeliharaan tanaman ini harus dilakukan baik pada tanaman tahunan
maupun pada tanaman semusim agar dapat memperoleh yang maksimal. Makalah ini
berisi cara pemeliharaan tanaman semusim dengan organ target tanaman yaitu daun,
buah, bunga, dan ubi/umbi yang bertujuan agar pemeliharaan tanaman ini dapat dilakukan
dengan cara yang benar agar dapat memperoleh hasil yang maksimal.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang didapatkan dari latar belakang di atas adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan tanaman?


Apakah yang dimaksud dengan tanaman semusim?
Bagaimana pemupukan susulan dan pemeliharaan tanaman sawi?
Bagaimana pemupukan susulan dan pemeliharaan tanaman mentimun?
Bagaimana pemupukan susulan dan pemeliharaan tanaman ?
Bagaimana pemupukan susulan dan pemeliharaan tanaman kentang?

1.3 Tujuan
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Untuk mengetahui pengertian dari pemeliharaan tanaman.


Untuk mengetahui pengertian dari tanaman semusim.
Untuk meengetahui pemupukan susulan dan pemeliharaan pada tanaman sawi.
Untuk meengetahui pemupukan susulan dan pemeliharaan pada tanaman terung .
Untuk meengetahui pemupukan susulan dan pemeliharaan pada tanaman .
Untuk meengetahui pemupukan susulan dan pemeliharaan pada tanaman kentang.

BAB 2
ISI

2.1 Pemeliharaan Tanaman


Pemeliharaan tanaman adalah segala kegiatan yang berkaitan dengan upaya menjaga
kelangsungan hidup tanaman agar tetap hidup sehat dan memiliki produktivitas tinggi.
Kegiatan pemeliharaan tanaman secara umum terdiri atas:
a) Penyulaman adalah mengganti tanaman yang mati untuk memperbaiki populasi
tanaman.
b) Penyiangan adalah kegiatan yang bertujuan untuk menghilangkan gulma atau
tanaman pengganggu.
c) Pendangiran adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk menggemburkan tanah di
sekitar tanaman pokok dengan menggunakan cangkul agar sirkulasi oksigen dan air
dapat berjalan dengan optimal.
d) Pemupukan adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk menambahkan nutrisi dengan
pupuk organik agar pertumbuhan tanaman meningkat.
2.2 Tanaman Semusim
Tanaman semusim merupakan tanaman yang hanya dapat dipanen satu kali dan
tanaman akan mati setelah proses pemanenan, biasanya tanaman semusim ini didominasi
oleh tanaman sayuran. Tanaman semusim ini terdiri atas tanaman semusim penghasil
daun (bawang daun, seledri, pakchoy, selada), tanaman semusim penghasil ubi dan umbi
(kentang, ubi jalar), tanaman semusim penghasil bunga dan tanaman semusim penghasil
buah (terung, cabai, tomat). Persiapan lahan dan persiapan tanam pada ketiga tanaman
semusim ini sama, tetapi penanamannya berbeda karena tanaman semusim setiap
komoditas memiliki syarat tumbuh dan ciri khas masing-masing agar tanaman dapat
tumbuh dengan optimal.

2.3 Tanaman Sawi

Gambar 2.3 Tanaman Sawi 1

Tanaman sawi merupakan tanaman yang masih satu family dengan tanaman brokoli, kubis
krop, kubis bunga, lobak atau rades yaitu family brassicaceae, sehingga memiliki morfologis yang
sama seperti sistem perakaran, batang, buah, bunga, maupun bijinya. Tanaman sawi ini terdapat
tiga jenis yaitu sawi putih, sawi hijau, dan sawi huma. Tanaman sawi ini mengandung protein,
lemak, karbohidrat, kalsium (Ca), fospor (P), besi (Fe), Vitamin A, Vitamin B, dan Vitamin C
(Fahrudin, 2009). Tanaman sawi ini memiliki klasifikasi yaitu:

Kingdom : Plantae
Division

: Spermatophyta

Class

: Angiosperame

Order

: Pavorales

Familly

: Brassicaceae

Genus

: Brassica

Species

: Brassica juncea L.

Tanaman sawi ini memiliki morfologi yaitu sistem perakarannya tunggang, cabangcabang akar berbentuk bulat dan menyebar dengan kedalaman 30-50 cm. Memiliki
batang pendek yang berfungsi sebagai alat pembentuk dan penopang berdirinya
tumbuhan. Daun tanaman ini berbentuk bulat dan lonjong, tidak berbulu, berwarna hijau
muda, hijau keputih-putihan sampai hijau tua, pelepah daun saling membungkus dengan
pelepah muda, dan memiliki tulang daun menyirip. Bunga tanaman sawi ini tumbuh
memanjang dalam tangkai bunga, setiap kuntum terdiri atas 4 helai kelopak daun, 4 helai
daun mahkota bunga, 4 helai benang sari, dan satu putik. Buahnya berbentuk memanjang
dan berongga, setiap buah berisi 2-8 butir biji yang berbentuk bulat, berwarna coklat,
permukaannya licin mengkilap, dan agak keras (Abas,2014). Tanaman sawi ini memiliki
syarat tumbuh agar tanaman dapat tumbuh secara optimal, yaitu:

Daerah penanaman yang cocok pada ketinggian 100-500 meter di atas permukaan

laut.
pH tanah yang optimum untuk pertumbuhannya antar 6-7.
Memiliki kondisi tanah yang gembur dan banyak mengandung bahan organik.
Memiliki drainase yang baik.
Tumbuh dengan baik pada tanah yang terbuka dan tidak tergenang air
(Pamungkas,2012).

2.3.1 Pemupukan Susulan


Pemupukan susulan pada suatu tanaman ini dilakukan sesuai dengan pupuk
yang dibutuhkan pada suatu tanaman, kebutuhan pupuk setiap tanaman ini berbeda.
Sifat pupuk juga merupakan salah satu faktor dilakukannya pemupukan susulan.
Pemupukan susulan ini bertujuan untuk memacu pertumbuhan tanaman sehingga
tanaman dapat tumbuh secara optimal. Contoh pupuk yang biasa digunakan untuk
pemupukan susulan yaitu ure dikarenakan pupuk ini memiliki sifat yang cepat larut
dalam air (higroskopis) dan mudah menguap sehingga pupuk ini cepat habis dan
tidak tersedia lama bagi tanaman. Pemupukan susulan pada tanaman sawi ini
mengunakan urea dengan dosis 150 kg/ha. Pemberian pupuk urea ini agar lebih
merata dengan cara diaduk dengan pupuk organik dan ditempatkan pada larikan di
samping barisan tanaman. Pemupukan susulan pada tanaman sawi ini selain
menggunakan pupuk urea juga menggunakan pupuk cair sebanyak 3 liter/ha pada
saat tanaman berumur 10 dan 20 hari setelah tanam.
2.3.2 Pemeliharaan Tanaman
Pemeliharaan tanaman sawi ini sama halnya dengan tanaman semusim lainnya
yaitu terdiri atas 5 kegiatan yaitu:
a) Penyulaman adalah mengganti tanaman yang mati untuk memperbaiki populasi
tanaman.
b) Penyiangan adalah kegiatan yang bertujuan untuk menghilangkan gulma atau
tanaman pengganggu. Penyiangan pada tanaman sawi ini biasanya dilakukan
sebanyak 2 kali atau disesuaikan dengan kondisi pertumbuhan gulma.
c) Pemupukan susulan
d) Penyiraman pada tanaman sawi ini dilakukan dari awal hingga pemanenan.
e) Pengendalian hama dan penyakit tanaman.
Hama yang biasa menyerang tanaman sawi ini yaitu:
- Ulat tritip / ulat perusak daun (Plutella xylostella)
Klasifikasi Plutella xylostella L. Sebagai berikut:

Kingdom
Phylum

: Animalia
: Arthropoda

Class

: Insekta

Order

: Lepidoptera

Family

: Plutellidae

Genus

: Plutella

Spesies

: Plutella xylostella L.

Ulat tritip ini dapat menyerang tanaman inang yaitu tanaman kubis, lobak,
sawi, kubis bunga, kubis kale, kubis tunas, dan tanaman lainnya yang termasuk
Family Cruciferae. Hama ini mengalami metamorfosis sempurna yaitu
Telur

larva

pupa

imago

Pengendalian ulat tritip ini dapat dilakukan dengan 9 cara, yaitu:


a) Mekanis dengan cara mengumpulkan hama yang menyerang tanaman,
kemudian memasukkan ke dalam kantung plastik dan memusnahkannya.
Namun untuk areal luas perlu pertimbangan tenaga dan waktu.
b) Kimiawi dengan insektisida kimia sintetik selektif maupun insektisida
c)
d)
e)
f)

nabati
Pola bercocok tanam (tumpangsari, rotasi, irigasi, penanaman yang bersih)
Penggunaan tanaman tahan hama
Pemakaian feromon
Pengendalian hayati menggunakan predator (Paederus sp., Harpalus sp.),
parasitoid (misalnya dengan Diadegma semiclausum Helen, Cotesia
plutellae Kurdj., dll.), patogen (misalnya pemakaian bakteri B.
thuringiensis, jamur Beauveria bassiana, dsb.) yang bila diaplikasikan

dapat menekan populasi dan serangannya.


- Ulat titik tumbuh (Crocidolomia binotalis)
Klasifikasi hama ini adalah sebagai berikut:
Kingdom : Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Lepidoptera
Family
: Crambidae
Genus
: Crocidolomia
Spesies
: Crocidolomia binotalis
Hama ini mengalami metamorfosis sempurna yaitu
Telur

larva

pupa

imago

Tanaman sawi yang diserang ulat ini akan rusak dengan adanya sisa-sisa
kotoran bekas gigitan ulat dan daunnya habis dimakan. Bila telur dalam
kelompok menetas, sekitar 300 ulat akan makan titik tumbuh sempurna. Ulat

akan menyerang dengan cepat pada tanaman lainnya sehingga ulat ini
merupakan hama yang berbahaya bagi tanaman sawi. Pengendalian hama ini
antara lain dengan cara sebagai berikut:
a) Secara biologi dengan menggunakan musuh alami.
b) Secara fisik dengan cara gerombolan ulat tersebut diambil menggunakan
lidi yang diruncingi dan mengambil telur beserta sedikit daun, kemudian
dimasukkan dalam suatu wadah untuk diberikan pada ayam atau
dimusnahkan dengan cara dibakar. Pengambilan telur dan kelompok ulat
tersebut paling tidak dilakukan dua kali setiap minggu.
c) Secara kultur teknis dengan cara menanam pada waktu musim hujan
dikarenakan populasi hama ini paling rendah atau dengan penyemprotan
menggunakan ekstrak biji nimba dan tuba.
d) Secara kimia adalah teknik pengendalian akhir yang dilakukan setelah
pengendalain yang lain tidak dapat lagi mencegah adanya hama tersebut,
-

dapat menggunakan insektida sistemik.


Belalang Kembara (Locusta migratoria)
Metamorfosis belalang ini yaitu telur berubah menjadi nimfa kemudian
berubah lagi menjadi imago. Gejala serangan belalang tidak spesifik,
bergantung pada tipe tanaman yang diserang dan tingkat populasi. Daun
biasanya bagian pertama yang diserang. Hampir keseluruhan daun habis
termasuk tulang daun, jika serangannya parah.
Tanaman yang paling disukai belalang kembara adalah kelompok
Graminae yaitu padi, jagung, sorgum, tebu, alang-alang, gelagah, dan
berbagai jenis rumput. Selain itu, belalang juga mennyerang daun kelapa,
bambu, kacang tanah, petsai, sawi, dan kubis daun. Tanaman yang tidak
disukai antara lain adalah kacang hijau, kedelai, kacang panjang, ubi kayu,
tomat, ubi jalar, dan kapas. Pengendalian yang dilakukan adalah secara

manual, yaitu dengan cara membuang belalang yang menyerang daun.


Penyakit yang biasa menyerang tanaman sawi ini yaitu:
- Alternaria Leaf Spot
Penyakit pada sawi ini disebabkan oleh Alternaria brassicae, A.
brassicicola. Gejala yang ditimbulkan oleh 2 patogen ini sama dan bisa
ditemukan dalam satu tanaman. Serangan pada tanaman di persemaian
dapat mengakibatkan dumping off atau tanaman kerdil. Bentuk bercak
daun sangat beragam ukurannya dari sebesar lubang jarum hingga yang
berdiameter 5 cm.

Umumnya serangan dimulai dengan adanya bercak kecil pada daun


yang membesar hingga kurang lebih berdiamter 1,5 cm dan berwarna gelap
dengan lingkaran konsentris. Perubahan warna menjadi coklat pada head
cauliflower dan brokoli juga disebabkan oleh patogen ini. Patogen ini juga
menimbulkan bercak elips nekrotis pada benih. Penyakit ini disebabkan
oleh patogen yang terbawa benih. Alternaria sendiri dapat disebarkan oleh
angin. Serangan dapat dipercepat oleh cuaca yang lembab dengan suhu
optimum antara 25 30oC.
Pengendalian yang dapat dilakukan yaitu dengan menggunakan benih
yang bebas dari patogen ini, dengan air panas dan perlakuan benih dengan
bahan kimia. Kemudian, penggunaan fungisida Promefon 250 EC juga
dapat diterapkan untuk mengendalikan perkembangan beberapa penyakit.
-

Busuk Lunak (Bacterial Soft Rot)


Penyakit pada sawi ini disebabkan oleh Erwinia carotovora. Jaringan
tanaman yang telah terserang menunjukkan gejala basah dan diameter serta
kedalamannya melebar secara cepat. Bagian tanaman yang terkena menjadi
lunak dan berubah warna menjadi gelap apabila serangan terus berlanjut.
Pengendalian penyakit ini dapat dilakukan secara preventif melalui
kebersihan lingkungan dan sistem budidaya. Pengendalian juga dapat
dilakukan dengan cara menunggu tanah melapukkan sisa-sisa tanaman lama
di lahan sebelum menanam, lahan harus memiliki drainase yang baik untuk
mengurangi kelembaban tanah serta jarak tanamnya harus cukup
memberikan pertukaran udara untuk mempercepat proses pengeringan daun
saat basah, pembuatan pelindung hujan untuk menghindari percikan tanah
dan pembasahan daun yang akan mengurangi gejala busuk lunak, dan
penyemprotan bakterisida seperti Kocide 77WP dengan interval 10 hari
terutama saat penanaman musim hujan.

Busuk Hitam (Black rot).


Penyakit busuk hitam (Black rot) yang disebabkan Xanthomonas
campestris. Busuk hitam dapat menyerang seluruh tanaman sawi. Gejala
awal yang timbul adalah pada tepi daun dan berlanjut hingga klorosis
membentuk huruf V, kemudian mengering dan seperti terbakar (nekrotis).
Serangan umumnya terjadi pada pori daun atau menyerang di bagian
daun yang telah terserang serangga ataupun luka secara mekanis, sehingga
memudahkan bakteri masuk. Bakteri ini menyerang jaringan pengangkutan

tanaman dan dapat berpindah secara sistematis dalam jaringan


pengangkutan tanaman tersebut. Jaringan angkut yang terserang warnanya
menjadi kehitaman yang dapat dilihat sebagai garis hitam pada luka atau
bisa juga diamati dengan memotong secara melintang pada batang daun
atau pada batang yang terkena infeksi. Busuk hitam juga dapat
menyebabkan terjadinya busuk lunak.
Pengendalian dapat dilakukan dengan pergiliran tanaman,
menggunakan benih bebas hama dan penyakit yang dihasilkan di iklim
yang kering, menghindari untuk bekerja di lahan saat daun tanaman basah,
menanam tanaman yang tahan terhadap busuk hitam, dan penyemprotan
bakterisida Kocide 77WP, terutama pada saat musim penghujan.
-

Bercak Daun Septoria


Penyakit ini disebabkan oleh serangan cendawan Septoria lycopersici.
Gejala serangan berupa bercak-bercak berwarna coklat yang akhirnya
berubah keabu-abuan pada permukaan daun bagian bawah, tepi daun
berwarna hitam.
Pengendalian kimiawi menggunakan fungisida sistemik, contoh bahan
aktif yang bisa digunakan adalah benomil, metil tiofanat, karbendazim,
difenokonazol, atau tebukonazol, dan fungisida kontak berbahan aktif
klorotalonil, azoksistrobin, atau mankozeb.

2.4 Tanaman Terung

Gambar 2.4 Tanaman Terung 1

Tanaman terung merupakan tanaman semusim yang banyak dijumpai tumbuh liar di
hutan. Namun seiring berjalannya waktu tanaman terung ini banyak dibudidayakan oleh
masyarakat. Terung ini memiliki beberapa varietas, setiap varietas ini terdapat perbedaan
yang terletak pada ukuran, bentuk, dan warnanya. Buah pada tanaman terung ini

biasanya dijadikan sayur-sayuran yang bernilai gizi tinggi. Tanaman terung ini memiliki
klasifikasi yaitu:
Kingdom : Plantae
Division

: Magnoliophyta

Class

: Magnoliopsida

Order

: Solanales

Familly

: Solanaceae

Genus

: Solanum

Species

: Solanum melongena L.

Tanaman terung ini memiliki morfologi yaitu tinggi tanaman pohon ini dapat
mencapai 40-150 cm. Memiliki daun dengan ukuran panjang 10-20 cm dan lebar 5-10
cm, daunnya tunggal, bertangkai silindris, letak daunnya tersebar, memiliki helaian daun
yang berbentuk bulat telur, berujung tumpul, tepi daun rata, dan pertulangan daun
menyirip. Memiliki bunga yang berwarna putih hingga ungu dengan lima mahkota
bunga. Memiliki batang yang berkayu, berbentuk silindris, memiliki percabangan
simpodial, batang muda berambut halus berwarna ungu.
Suatu tanaman memiliki syarat tumbuh agar suatu tanaman dapat tumbuh dengan
optimal. Syarat tumbuh tanaman terung ini yaitu:
a) Tanah lempung berpasir dengan pH antara 6,5-7.
b) Memiliki suhu optimum berkisaran antara 22-300C.
c) Tanaman ini membutuhkan sinar matahari yang cukup, sehingga tanaman ini cocok
ditanam pada musim kemarau.
d) Memiliki aerasi tanah yang baik.
2.4.1 Pemupukan Susulan
Pemupukan susulan ini dilakukan sesuai dengan kebutuhan pupuk pada suatu
tanaman. Pemupukan susulan ini bertujuan untuk memacu pertumbuhan tanaman
sehingga tanaman dapat tumbuh secara optimal. Pupuk yang digunakan untuk
pemupukan susulan pada tanaman terung ini yaitu pupuk urea (jika tanaman terung
ini dibudidayakan secara nonorganik, pupuk kompos atau pupuk kandang (jika
tanaman terung ini dibudidayakan secara organik. Cara pemupukan susulan untuk
tanaman terung ini yaitu pemupukan susulan dilakukan pada saat tanaman berumur
14 hari setelah tanam dengan menggunakan pupuk urea sebanyak 80 kg/ha untuk
budidaya terung nonorganik dan menggunakan pupuk kompos atau pupuk kandang

dengan dosis 0,5 kg/tanaman untuk budidaya terung organik. Lakukan pemupukan
susulan ini pada saat tanaman berumur 35 dan 49 hari setelah tanam.
2.4.2 Pemeliharaan Tanaman
Pemeliharaan tanaman terung ini sama halnya dengan tanaman semusim
lainnya yaitu terdiri atas 5 kegiatan yaitu:
a) Penyulaman adalah mengganti tanaman yang mati untuk memperbaiki populasi
tanaman. Penyulaman pada tanaman terung ini dilakukan pada saat tujuh hari
setelah tanam. Penyulaman ini dilakukan karena benih yang ditanam tidak
tumbuh atau pertumbuhan bibit yang layu dan abnormal. Penyulaman yang
disebabkan oleh pertumbuhan bibit yang layu dan abnormal ini dengan cara
mencabut tanaman dengan media pertumbuhannya, kemudian diganti dengan
benih yang baru.
f) Penyiangan adalah kegiatan yang bertujuan untuk menghilangkan gulma atau
tanaman pengganggu. Penyiangan ini dilakukan bersamaan dengan pemberian
pupuk susulan.
g) Pemupukan susulan.
h) Pengajiran yang bertujuan untuk menopang tanaman, pengajiran ini dilakukan
pada saat tanaman berumur 21 hari setelah tanam. Peletakkan ajir ini berjaraj 57 cm dari pangkal batang. Pada saat peletakkan ajir ini dilakukan dengan hatihati agar akar tanaman tidak terluka. Mengikat tanaman pada ajir dengan
menggunakan tali rapia.
i) Penyiraman pada tanaman terung ini dilakukan dari awal hingga pemanenan.
Apabila tidak turun hujan penyiraman ini dilakukan sebanyak tiga kali sehari
sampai tanaman berbunga. Setelah tanaman tersebut berbunga, penyiraman
dilakukan sebanyak dua kali sehari.
j) Pengendalian hama dan penyakit tanaman.
Hama yang biasa menyerang tanaman terung ini yaitu:
- Kumbang daun (Epilachna sparsa)
Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Coleoptera
Family
: Coccilinedae
Genus
: Epilachna
Spesies
: Epilachna sparsa
Gejala serangannya yaitu adanya bekas gigitan di bawah permukaan daun.
Bila serangan berat dapat merusak semua jaringan daun dan yang hanya
tertinggal tulang-tulang daun saja. Pengendalian yang dapat dilakukan pada

serangan hama ini adalah dengan cara mengumpulkan, dengan menggunakan


pestona atau pentana + aero 810 setiap dua minggu sekali, dan memusnahkan
-

kumbang dan mengatur waktu penanaman.


Kutu Daun (Aphis gossypii Glover)
Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Homoptera
Family
: Aphididae
Genus
: Aphis
Spesies

: Aphis gossypii

Hama ini dapat menyerang tanaman asparagus, alpukat, pisang, mentimun,


terung, kapas, papaya, cabai, kentang, bayam, tomat, dan lain-lain. Hama ini
menyerang tanaman dengan cara mengisap cairan sel, terutama bagian pucuk
atau daun-daun masih muda. Gejala serangan hama ini berupa daun yang
tidak normal, pucuk yang mengeriting dan melingkar sehingga pertumbuhan
tanaman terhambat dan tanaman menjadi kerdil, daun yang mengkerut, .
Gejala serangan berat biasanya terjadi pada musim kemarau.
Pengendalian hama ini yaitu dengan cara mengatur waktu penanaman,
pergiliran tanaman, dan penggunaan musuh alami seperti parasitoid
(Aphelinus gossypii, Lysiphlebus testaceipes), predator (Coccinella
-

transversalis), dan cendawan entomopatogen (Neozygites fresenii).


Tungau (Tetranynichus spp.)
Serangan berat ini terjadi pada musim kemarau. Hama ini dapat
menyerang dengan cara mengisap cairan sel tanaman, sehingga menimbulkan
gejala bintik-bintik merah sampai kecoklatan atau hitam di bawah atau di atas
permukaan daun. Pengendalian hama ini dengan cara mengatur waktu tanam

dan pergiliran tanaman.


Ulat tanah (Agrotis ipsilon Hufn)
Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Lepidoptera
Family
: Noctuidae
Genus
: Agrotis
Spesies
: Agrotis ipsilon
Hama ini dapat menimbulkan kerusakan pada tanaman muda, larva hama
ini dapat memotong batang tanaman. Hama ini memiliki metamorfosis
sempurna yaitu
Telur

larva

pupa

imago

Hama ini menyerang dengan cara memotong titik tumbuh tanaman yang
masuk muda, sehingga tanaman roboh. Hama ini dapat dikendalikan dengan
cara pengolahan tanah yang baik, menanam secara serempak, menggunakan
musuh alami seperti parasitoid larva (Apenteles ruficrus, Tritacsis braureri,
dan Cuphocera varis F.), menggunakan umpan beracun, dan mengumpulkan
serangga dan memusnahkannya.
-

Ulat Grayak (Spodoptera litura F.)


Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Lepidoptera
Family
: Noctuidae
Genus
: Spodoptera
Spesies
: Spodoptera litura
Tanaman inang yang terserang hama ini yaitu jagung, padi, kedelai,
bayam, kacang tanah, gulma, terung. Hama ini memiliki metamorfosis
sempurna yaitu
Telur

larva

pupa

imago

Gejala serangan hama ini yaitu menyerang pada fase larva secara
berkelompok. Larva instar I dan II memakan epidermis daun bagian bawah,
sehingga tampak transparan. Larva tua akan memakan helaian daun, sehingga
hanya tertinggal tulang-tulang daun saja. Daun yang terserang menjadi sobek,
terpotong atau bolong. Serangan berat hama ini dapat mengakibatkan tanaman
menjadi gundul. Selain itu, larva memakan bunga dan polong muda.
Pengendalian dapat dilakukan dengan cara mengumpulkan fase telur dan
larva, kemudian dimusnahkan. Selain itu juga dapat dilakukan denan cara
pergiliran tanaman dengan tanaman bukan inang, menanan tanaman dengan
serempak, pengolahan tanah yang baik untuk mematikan larva/pupa dalam
tanah, dan menggunakan musuh alami seperti parasitoid telur Telcnomus
spodoptera, virus (Nuclear polyhdrosis virus), dan nematoda.
-

Ulat buah (Helicoperva armigera Hubn.)


Kingdom
: Animalia
Phylum

: Arthropoda

Class
Order
Family
Genus
Spesies

: Insecta
: Lepidoptera
: Noctuidae
: Helicoverpa
: Helicoperva armigera

Gejala serangan hama ini pada daun yang mengakibatkan daun berlubanglubang tak beraturan, pada serangan yang berat daun akan gundul. Pada buah,
buah akan berlubang dan akhirnya akan membusuk bila terjadi infeksi
sekunder kemudian rontok. Pengendalian dapat dilakukan yaitu dengan cara
pengolahan tanah, mengumpulkan hama kemudian dimusnahkan, melakukan
pergiliran tanaman dan waktu tanam, dan menggunakan musuh alami seperti
parasiot telur Trichogramma nana, patogen NPV, Metharizium.
-

Kutu daun persik (Myzus Persicae Sulzer)


Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Homoptera
Family
: Aphididae
Genus
: Myzus
Spesies
: Myzus Persicae
Tanaman inang yang dapat diserang oleh hama ini adalah tomat, kubis,
tembakau, kentang, cabai, ubi jalar, semangka, terung, dan lain-lain.
Perkembangan hama ini adalah partenogenesis seksual (telur, nimfa, imago).
Gejala secara langsung hama ini adalah dengan cara mengisap cairan tanaman,
akibatnya daun yang terserang menjadi keriput, berwarna kekuningan,
pertumbuhan tanaman terhambat (kerdil), sehingga tanaman menjadi layu dan
mati. Gejala secara tidak langsung, kutu daun berperan sebagai penyebar
(vektor) penyakit virus. Tanaman yang terserang penyakit virus ini akan
menjadi kerdil, daun berukuran lebih kecil, dan pertumbuhannya yang
terhambat.
Pengendalian dapat dilakukan dengan cara pergiliran tanaman, menanam
secara serempak, tanaman yang terserang segera dicabut dan dimusnahkan,
penggunaan varietas yang resisten, mengumpulkan hama dan
memusnahkannya, dan penggunaan musuh alami seperti parasitoid (Aphelinus
asychis, Aphidius rosae, Diaeretiella rapae), predator (Coccinella

transversalis), dan cendawan entomopatogen (Erynia neoaphidis)


Penyakit pada tanaman terung, yaitu:
Layu bakteri
Penyebab
: Baketri Pseudomonas solanacearum
Gejala serangan terjadi kelayuan seluruh tanaman secara mendadak.
Serangan layu bakteri ini bersifat lokal, seperti pembuluh xylem/ pembuluh
angkut, tetapi karena menyerang pada akar atau leher akar, sehingga pasokan
air dan hara tanaman dari tanah ke daun terhambat. Akibatnya, gejala yang

muncul adalah kelayuan yang bersifat sistemik. Pengendalian dapat dilakukan


dengan cara mengatur jarak tanam, sehingga kelembaban tidak teralu lembab
-

dan melakukan pergiliran tanaman.


Busuk buah
Penyebab
: Jamur Phytopthora sp
Gejala pada buah terung pada awalnya terjadi bercak kebasahan yang
bergaris tengah lebih kuning 0,5 cm. Bercak meluas dengan cepat ke arah
sumbu panjang, sehingga bercak bentuknya memanjang. Pada buah yang
berbentuk bulat dan berwarna ungu bercak tetap berbentuk bulat dan berwarna
gelap. Bagian dalam buah berubah warnanya, kebasah-basahan, dan berbatas
coklat tidak teratur. Akhirnya buah terlepas dari kelopaknya dan menjadi
busuk. Pengendalian dapat dilakukan dengan cara menanam terung dengan
jarak tanam yang cukup, membersihkan gulma dan memelihara drainase, dan

memetik buah-buah yang terserang penyakit tanaman dan dibenamkan.


Bercak daun
Penyebab
: Jamur Cercospora sp, Altenaria solani, Botrytis cinerea.
Gejalanya terdapat bercak-bercak yang berwarna kelabu sampai kecoklatan
atau hitam pada daun. Pengendalian dapat dilakukan dengan cara menanam
terung dengan jarak tanam yang cukup, membersihkan gulma dan memelihara
drainase, rotasi tanaman, dan memetik buah-buah yang terserang penyakit
tanaman dan dibenamkan.
- Antraknosa
Penyebab
: Jamur Gloesporium melongena
Gejala pada buah yaitu terdapat bercak-bercak melekuk, bulat, yang
dapat bersatu menjadi bercak besar yang tidak teratur. Bercak berwarna coklat
dengan titik-titik hitam. Pengendalian dapat dilakukan dengan cara menanam
terung dengan jarak tanam yang cukup, membersihkan gulma dan memelihara
drainase, rotasi tanaman, dan memetik buah-buah yang terserang penyakit

tanaman dan dibenamkan.


Busuk leher akar
Penyebab
: Sclerotium rolfsii
Gejala yaitu pangkal batang membusuk dan berwarna kecoklatan.
Pengendalian dapat dilakukan dengan cara menanam terung dengan jarak
tanam yang cukup, membersihkan gulma dan memelihara drainase, rotasi
tanaman, penggunaan varietas resisten, dan memetik buah-buah yang
terserang penyakit tanaman dan dibenamkan.

2.5 Tanaman Kentang

Gambar 2.5 Tanaman Kentang 1

Tanaman kentang merupakan tanaman semusim berbentuk semak. Tanaman kentang


berasal dari Amerika Selatan (Peru, Chili, Bolivia, dan Argentina) dan beberapa daerah di
Amerika Tengah. Penyebaran kentang ke Asia (India, Cina, dan Jepang) dilakukan oleh
orang-orang Inggris pada akhir abad ke-17 dan kemudian di daerah-daerah tersebut
kentang ditanam secara luas pada pertengahan abad ke-18 (Hawkes, 1992). Kentang
mempunyai klasifikasi sebagai berikut:
Kingdom

: Plantae

Division

: Spermatophyta

Class

: Dicotyledoneae

Order

: Solanales

Family

: Solanaceae

Genus

: Solanum

Spesies

: Solanum tuberosum L.

Kentang memiliki morfologi batang berbentuk segi empat, panjangnya bisa mencapai
50-120 cm, dan tidak berkayu juga mempunyai sifat menjalar. Batang dan daun berwarna
hijau kemerah-merahan atau keungu-unguan. Bunganya berwarna kuning keputihan atau
ungu. Akar tanaman menjalar dan berukuran sangat kecil bahkan sangat halus (Setiadi, F.
Surya, 2000).
Kentang dapat tumbuh di daerah tropika dan subtropika. Tumbuh dengan baik pada
ketinggian 500-3000 m di atas permukaan laut, dan yang paling baik pada ketinggian
1300 m di atas permukaan laut. Selain itu, persyaratan tumbuh kentang adalah ditanam
pada tanah yang subur, mempunyai drainase yang baik, tanah liat yang gembur, debu
atau debu berpasir. Tanaman kentang toleran terhadap pH dengan rentang antara 4,5
sampai 8,0, tetapi pH yang paling baik adalah 5,0 sampai 6,5. Pertumbuhan kentang

sangat dipengaruhi oleh keadaan cuaca. Tanaman kentang tumbuh lebih optimal pada
suhu rendah yaitu 15o-20oC, cukup sinar matahari, dan kelembaban udara 80-90%.
2.5.1 Pemupukan Susulan
Pemupukan susulan pada tanaman kentang biasa dilakukan dengan pemberian
pupuk anorganik. Pupuk yang biasa diberikan adalah urea dengan dosis 330 kg/ha,
TSP dengan dosis 400 kg/ha dan KCl 200 kg/ha. Urea diberikan 21 hari setelah tanam
dengan dosis 165/350 kg dan 45 hari setelah tanam dengan dosis 165/365 kg. SP-36
diberikan saat tanam dengan dosis 400 kg. KCl diberikan 21 hari setelah tanam
dengan dosis 100 kg dan 45 hari setelah tanam dengan dosis yang sama. Pupuk
anorganik ini diberikan ke dalam lubang pada jarak tanam 10 cm dari batang tanaman.
2.5.2 Pemeliharaan Tanaman
Pemeliharaan pada tanaman kentang dilakukan dengan:
1. Penyulaman
Penyulaman dilakukan untuk mengganti tanaman yang kurang baik.
Penyulaman dapat dilakukan setelah tanaman berumur 15 hari. Bibit
sulaman merupakan bibit cadangan yang telah disiapkan bersamaan dengan
bibit produksi. Penyulaman dilakukan dengan cara mencabut tanaman yang
mati/kurang baik tumbuhnya dan diganti dengan tanaman baru pada lubang
yang sama.
2. Penyiangan
Penyiangan dilakukan secara kontinyu, 2-3 hari sebelum/bersamaan
dengan pemupukan susulan dan penggemburan. Penyiangan ini dilakukan
minimal dua kali selama masa penanaman. Penyiangan harus dilakukan
pada fase vegetatif awal dan pembentukan umbi.
3. Pemangkasan bunga
Bunga pada beberapa varietas kentang sebaiknya dipangkas untuk
mencegah terganggunya proses pembentukan umbi. Hal ini dikarenakan,
akan timbulnya persaingan unsur hara yang digunakan untuk pembentukan
umbi dan pembungaan.
4. Pemupukan
5. Penyiraman
Tanaman kentang sangat peka terhadap kekurangan air. Pengairan
harus dilakukan secar rutin tetapi tidak berlebihan. Pemberian air yang
cukup, membantu menstabilkan kelembaban tanah sebagai pelarut pupuk.
Penyiraman sebaiknya dilakukan 7 hari sekali secara rutin dengan cara
disiram sampai tanah lembab (sekitar 15-20 menit).
6. Pengendalian hama dan penyakit

Hama yang biasa menyerang pada tanaman kentang adalah sebagai berikut:
a) Ulat grayak (Spodoptera litura)
Kingdom
: Animalia
Phylum
: Arthropoda
Class
: Insecta
Order
: Lepidoptera
Family
: Noctuidae
Genus
: Spodoptera
Spesies
: Spodoptera litura
Ulat ini menyerang daun dengan memakan bagian epidermis dan
jaringan hingga habis daunnya. Pengendalian hama ini bisa dilakukan
dengan cara mekanis dan kimia. Mekanis dilakukan dengan
memangkas daun yang telah ditempeli telur. Dan cara kimia dengan
Azordin, Diazinon 60 EC, Sumithion 50 EC.
b) Kutu daun (Aphis sp.)
Kingdom
: Animalia
Phylum

: Arthropoda

Class
Order
Family
Genus

: Insecta
: Homoptera
: Aphididae
: Aphis

Spesies

: Aphis gossypii

Hama kutu daun ini menghisap cairan dan menginfeksi tanaman..


Pengendaliannya bisa dilakukan dengan cara memotong dan
membakar daun yang telah terinfeksi, atau bisa juga dengan
menyemprotkan Roxion 40 EC dan Dicarzol 25 SP.
c) Orong-orong (Gryllotalpa sp.)
Kingdom
: Animalia
Phylum

: Arthropoda

Class
Order
Family
Genus

: Insecta
: Orthoptera
: Gryllotalpidae
: Gryllotalpa

Spesies

: Gryllotalpa sp.

Hama ini menyerang umbi di kebun, akar, tunas muda dan tanaman
muda. Akibatnya tanaman menjadi peka terhadap infeksi bakteri.
Pengendaliannya dilakukan dengan menggunakan tepung Sevin 85 S
yang dicampur dengan pupuk kandang.
d) Hama penggerek umbi (Phtorimae poerculella Zael)

Jika tanaman terserang oleh hama ini, maka gejala yang timbul adalah
pada daun yang berwarna merah tua dan terlihat adanya jalinan seperti
benang yang berwarna kelabu yang merupakan materi pembungkus
ulat. Umbi yang terserang bila dibelah akan terlihat adanya lubanglubang karena sebagian umbi telah dimakan. Pengendaliannya
dilakukan secara kimia dengan menggunakan Selecron 500 EC, Ekalux
25 EC, Orthene 5 SP, dan Lammnate L.
e) Hama trip (Thrips tabaci)
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Thysanoptera

Famili

: Thripidae

Genus

: Thrips

Species

: Thrips tabaci

Pada tanaman yang terserang hama ini daun terdapat bercak-bercak


berwarna putih, selanjutnya berubah menjadi abu-abu perak dan
kemudian mengering. Serangan dimulai dari ujung-ujung daun yang
masih muda. Pengendaliannya dilakukan secara mekanis dan kimia.
Mekanis dengan cara memangkas bagian daun yang terserang dan
kimia dengan menggunakan Basudin.
Sedangkan penyakit yang menyerang tanaman kentang adalah:
1. Penyakit busuk daun
Penyebab: Jamur Phytopthora infestans.
Gejala: timbul bercak-bercak kecil berwarna hijau kelabu dan agak
basah hingga warnanya berubah menjadi coklat sampai hitam dengan
bagian tepi berwarna putih yang merupakan sporangium dan daun
membusuk/mati.
Pengendalian: Sanitasi kebun.
2.

Penyakit layu bakteri


Penyebab: Bakteri Pseudomonas solanacearum.
Gejala: Beberapa daun muda pada pucuk tanaman layu dan daun tua,
daun bagian bawah menguning.

Pengendalian: Sanitasi kebun, pergiliran tanaman. Pencegahan dengan


penggunaan Natural Glio pada sebelum atau awal tanam.
3.

Penyakit busuk umbi


Penyebab: Jamur Colleotrichum coccodes.
Gejala: Daun menguning dan menggulung, lalu layu dan kering.
Bagian tanaman yang berada dalam tanah terdapat bercak-bercak
berwarna coklat. Infeksi akan menyebabkan akar dan umbi muda
busuk.
Pengendalian: pergiliran tanaman, sanitasi kebun dan penggunaan bibit

4.

yang baik.
Penyakit fusarium
Penyebab: Jamur Fusarium sp.
Gejala: Busuk umbi yang menyebabkan tanaman layu. Penyakit ini
juga menyerang kentang di gudang penyimpanan. Infeksi masuk
melalui luka-luka yang disebabkan nematoda/faktor mekanis.
Pengendalian: menghindari terjadinya luka pada saat penyiangan dan

5.

pendangiran.
Penyakit bercak kering
Penyebab: Jamur Alternaria solani. Jamur hidup disisa tanaman sakit
dan berkembang di daerah kering.
Gejala: Daun berbercak kecil tersebar tidak teratur, warna coklat tua,
meluas ke daun muda. Permukaan kulit umbi berbercak gelap tidak
beraturan, kering, berkerut dan keras. Pengendaliannya dilakukan
dengan pergiliran tanaman.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Persiapan lahan, persiapan tanam, dan penanaman ini merupakan bagian dari
budidaya tanaman, di mana setiap komoditas tanaman ini memiliki kriteria masingmasing agar tanaman dapat tumbuh dengan baik dan optimal. Bentuk lahan yang siap
ditanami tanaman semusim ini meliputi petakan, bedengan, guludan, larikan, lubang
tanam kecil, dan penggunaan mulsa. Pada setiap bentuk lahan ini memiliki fungsinya
masing-masing untuk mendukung pertumbuhan suatu tanaman. Persiapan tanam
meliputi pemupukan dasar, pembuatan jarak tanam, dan pembuatan lubang tanam.
Kegiatan persiapan tanam pada tanaman semusim ini setiap komoditas pada halnya sama.

DAFTAR PUSTAKA
Semangun, Haryono. 1993. Penyakit-penyakit Tanaman Pangan di Indonesia. Fakultas
Pertanian Universitas Gajah Mada.
Sastrahidayat, I.R. 1991. Ilmu Penyakit Tumbuhan. Usaha Nasional, Surabaya.