Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Endodontik merupakan bagian dari ilmu kedokteran gigi yang menyangkut diagnosis serta
perawatan penyakit atau cedera pada jaringan pulpa dan jaringan periapikal. Tujuan perawatan
endodontik adalah mengembalikan keadaan gigi yang sakit agar dapat diterima secara biologik
oleh jaringan sekitarnya. Ini berarti bahwa gigi tersebut tanpa simptom, dapat berfungsi dan tidak
ada tanda-tanda patologik yang lain.
Perawatan endodontik merupakan bagian dari perawatan konservasi gigi adalah perawatan
bagian dalam dari gigi, yang bertujuan untuk mempertahankan gigi selama mungkin di dalam
rongga mulut.
Selama dilakukan perawatan endodontik tidak lepas dari perawatan penunjang yaitu foto
radiologi. Selain penilaian klinis, penilaian radiologi perlu dilakukan untuk melihat keadaan
disekitar gigi dan di ujung akar. Selain itu dilakukan foto radiologi saat pengisian saluran akar
dilakukan dengan gutta-percha.
Pada evaluasi akhir dari perawatan endodontik, foto radiologi masih perlu dilakukan untuk
melihat hasil akhirnya apakah terdapat kesalahan atau tidak.
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana gambaran radiologi saat perawatan endodontik?
2. Apa saja kesalahan yang dapat terjadi saat perawatan endodontik dan bagaimana gambaran
radiologinya?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui gambaran radiologi saat dilakukan perawatan endodontik
2. Untuk mengetahui gambaran radiologi kesalahan perawatan endodontik.

BAB II
PEMBAHASAN
1. Pengantar
Penghilangan saluran pulpa (PCO), juga disebut metamorfosis kalsifikasi (CM), adalah
gejala sisa trauma gigi dan perkembangan untuk dilaporkan lebih sering pada gigi setelah gegar
otak dan luka subluksasi (Oginni & Adeyoka-Sofowora 2007). Hal ini ditandai dengan
pengendapan jaringan keras di dalam ruang saluran akar dan perubahan warna kuning yang
berhubungan dengan kerusakan pasokan neurovaskular pulp pada saat cedera (Yaacob & Hamid
1986, Robertson 1998). Itu adalah pengapuran ruang pulpa yang menghasilkan rona gelap,
hilangnya tembus dan penampilan kekuningan dari mahkota gigi (Patersson & Mitchell 1965).
Angka 1-4 menunjukkan penampilan klinis dan radiografi khas gigi dengan penghapusan pulpa.
Kondisi dapat diakui secara klinis sedini 3 bulan setelah cedera tetapi kebanyakan kasus tidak
terdeteksi selama kurang lebih 1 tahun (Andreasen 1970, Rock & Grundy 1981, TOrneck 1990).
Angka 5 dan 6 menggambarkan berbagai tahapan radiografi penghilangan pulpa menyusul
cedera pada insisivus sentral atas dari pria 9 tahun.

2. Etiologi dan Kejadian


Penghilangan saluran pulpa terjadi umumnya akibat trauma dan biasanya mempengaruhi
gigi anterior dewasa muda. Holcomb & Gregory (1967) dan 882 pembantu peneliti menemukan
bahwa 34 dari mereka memiliki total 41 gigi anterior menunjukkan parsial atau total obliterasi
ruang pulpa, mewakili 4% kejadian. Selama 4 tahun, hanya 3 dari 41 gigi (7%) mengembangkan
penghalusan perapical pada radiografi.
Andreasen (1970) menilai 108 pasien dengan 189 gigi permanen selama rata-rata
pengamatan 3,4 tahun; PCO ditemukan pada 42 gigi (22%).
Dalam sebuah studi oleh Robertson et al. (1996), 82 gegar otak, subluxated, ekstrusi,
lateral luxated dan mengganggu gigi seri permanen yang mengalami PCO diikuti untuk jangka
waktu 7-22 tahun (rata-rata 16 tahun). Radiografi lesi tulang periapikal sugestif nekrosis pulpa
dan infeksi yang dikembangkan dalam tujuh gigi (9%); kejadian nekrosis pulpa gigi dengan PCO
meningkat dari waktu ke waktu.
Jacobsen & Kerekes (1997) melakukan studi tindak lanjut dari gigi trauma dengan bukti
radiografi PCO selama rata-rata 16 tahun setelah cedera awal. Oblilteration parsial terjadi pada
36% kasus, dan jumlah pemusnahan ditemukan pada 64%. Dari populasi yang diteliti, 13%
menunjukkan perubahan periapikal radiografi menunjukkan nekrosis pulpa dan infeksi. Semua
kasus pulpa nekrosis berhubungan secara signifikan dengan gigi yang terluka dengan hebat dan
dengan pembentukan akar lengkap.
2

Secara umum diterima bahwa frekuensi PCO tergantung pada sejauh mana cedera dan
tahap pembentukan akar (de Cleen 2002). Pehilangan pulpa setelah cedera gegar otak terjadi
pada 3% dari gigi dengan akar dewasa dan 7% dari gigi dengan akar-benar terbentuk (Andreasen
et al. 1987). Kejadian penghilangan pulpa setelah cedera subluksasi adalah sedikit lebih tinggi;
penghilangan berlangsung di 11% dari gigi dengan akar dewasa dan 8% dari gigi dengan akarbenar terbentuk (Andreasen et al. 1987). Setelah cedera lebih ditekankan, misalnya terintrusi,
ekstrusi, dan gigi lateral luxated, baik nekrosis pulpa dan pemusnahan pulpa yang ditemui lebih
sering (Andreasen & Vestergraard Pedersen 1985), dan penghilangan pulpa yang lebih menonjol
pada gigi yang memiliki akar dewasa pada saat cedera (Andreasen et al.1987 ). Tabel 1
merangkum studi yang menggambarkan frekuensi nekrosis pulpa berikut penghapusan pulpa.
3. Temuan Klinis
Warna
Sebuah perubahan warna kuning atau mengurangi transparansi mahkota telah dilaporkan
terjadi pada 79% dari 122 gigi dengan penghilangan pulpa (Jacobsen & Kerekes 1977).
Robertson et al. (1996) menemukan bahwa 69% dari gigi dalam penelitian mereka menunjukkan
perubahan warna kuning dan 2,5% dari gigi (3 dari 82 gigi diperiksa) memiliki warna abu-abu.
Itu menarik untuk dicatat bahwa tiga gigi abu-abu ini bereaksi secara normal untuk tes kepekaan.
Meskipun jumlah gigi dalam penelitian ini adalah kecil, mereka menyarankan bahwa perubahan
warna gigi bukanlah indikasi yang dapat diandalkan pulpa atau pathosis periapikal (Jacobsen &
Kerekes 1977, Robertson et al. 1996). Dalam sebuah studi baru-baru ini lebih (Oginni et al.
2009), dari total 276 gigi dengan PCO, 186 (67%) memiliki warna kuning dan selanjutnya 34
(12%) gigi adalah abu-abu. Meskipun lebih banyak gigi dengan warna abu-abu telah
dikembangkan periapikal lesi dan memiliki respon tes pulpa negatif dibandingkan dengan
perubahan warna kuning, hasilnya adalah

Gambar 5 Pandangan radiografis periapikal pada gigi insisive sentral maksilaris anak laki-laki
usia 9 tahun pada presentasi 14 setelah cedera luksasi pada kedua insisive sentral, (b) Gambar 5,
3 bulan kemudian (January 2009). Gambar 5, 6 bulan kemudian (March 2009). (c) Gambar 5, 9
bulan kemudian (Juni 2009). (d) Gambar 5, 12 bulan kemudian (Oktober 2010). (e) Gambar 5,
18 bulan kemudian (April 2010). (f) Gambar 5, 28 bulan kemudian (February 2011). Cedera
terjadi ketika bermain sepak bola. Anak laki-laki ini dibawa ke rumah sakit local dimana giginya
di splin sebelum disebut.
Tidak signifikan secara statistic dan penulis menyimpulkasn bahwa diskolorasi gigi tidak
memiliki nilai diagnosis. Harus diingat bahwa tidak semua gigi dengan tanda radiografis
musnahnya pulpa menjalani perubahan warna. Figure 6 menunjukan tampilan klinis kedua
insisive sentral maksilaris pada anak laki-laki usia 9 tahun berikut dengan trauma. Kedua gigi
menjalani pemusnahan total pulpa tapa tanda bukti diskolorasi.

Gambar 6 Pandangan klinis sama dari insisive sentral maksilaris dengan Gambar 5 28 bulan
setelah trauma mnunjukan diskolorasi koronal minor memberikan derajat pemusnahan pulpa
yang jelas secara radiografi.

Gambar 7 Pandangan radiografi dari insisive kiri sentral maksilaris menunjukan pemusnahan
kanal sebagian dengan terkait periapikal pathosis.
Test sensibilitas pulpa
4

Setelah cedera concussion atau subluksasi, efek gigi tidak selalu bereaksi pada tes sensibilitas
untuk beberapa waktu (Andreasen 1970). Respone yang kurang ini bisa terjadi secara reversible,
dan bisa terjadi setelah beberapa minggu, tes sensibilitas akan menunjukan hasil positive
(Andreasen 1970, de Cleen 2002). Pada kehadiran dari PCO, dapat diterima secara umum bahwa
tes sensibilitas dapat diandalkan (Holcomb & Gregory 1967, Robertson et al. 1996, Oginni et al.
2009).

Gambar 8 Pandangan radiografis periapikal insisive kiri sentral maksilaris menunjukan


pemusnahan pulpa keseluruhan tanpa bukti perapikal pathosis.

Gambar 9 Flowchart keputusan perawatan

Kehilangan
kanal pulpa

Simtomatik dan/atau
tanda radiografis dari
Dibutuhkan
perapikal
perawatanpathosis
root
kanal.

asimtomatik atau tanda


radiografis dari periapikal
Tidak ada
Diskolorasi
pathosis
diskolorasi
dan/atau perhatian
Perawatan
root canal
fakultatif

Diskolorasi
dan/atau

Restorasi
mencakup
sebagian

Bleaching non
vital

Pilihan 1

Hasil yang
tidak
memuaskan

Hasil
memuaskan

Pilihan 2

Monitor

Bleaching
vital

Hasil
memuaska
n

Gambar 10 Gigi yang seperti terlihat pada Gambar 3 terisolasi dibawah rubber
dam dengan akses kavitas yang dipersiapkan untuk enamel labial plate (Black
arrows). Ruang pulpa yang telah terklasifikasi telah terlihat sejalan dengan garis
yang menggelap.

Gambar 11 Gigi yang seperti terlihat pada Gambar 10 dengan hand filr ukuran 10
dimasukan kedalam ruang pulpa.
Terdapat penurunan progresif pada respon termal dan tes elektrik pulpa sejalan
dengan yang disebutkan PCO (Patersson & Mitchell 1965, Schindler & Gullickson
1988, Oginni et al, 2009). Dilaporkan juga bahwa ada perbedaan signifikan pada tes
elektrik pulpa antara penghilangan pulpa sebagian dyang dibandingkan dengan
penghilangan secara total. (Oginni et al, 2009), gigi dengan penghilangan pulpa
sebagian lebih responsif daripada gigi yang dihilangkan secara total dengan lebih
signifikan tidak beresponsif dalam grup penghilangan secara total (Oginni et al,
2009). Pada umumnya telah diterima bahwa kehilangan respon positif untuk tes
elektrik pulpa tidak sertamerta diimplikasikan dengan pulpa nekrosis (Holcomb &
Gregory 1967, Schindler & Gullickson 1988, Robertson et al. 1996, Oginni et al.
2009).
Gejala
Gigi yang menjalani penghilangan pulpa umumnya asimtomatik atau tanpa gejala
(Robertson et al. 1996, Oginni et al. 2009). Telah dilaporkan bahwa 52% pertama
kali gigi mengalami asimtomatik diperiksa dengan 21% lanjut menunjukan gejala
ringan, yang tidak ada manfaat perawatan selain tinjauan tahuanan (Oginni et al,

2009). Demikian, gigi ini lebih sering menjadi sebuah temuan incidental berikut
dengan klinis atau investigasi radiografis.

Gambar 12 gigi seperti yang terlihat pada Gambar 10 dan 11 setelah preparasi saluran telah
selesai .
Temuan Radiografi
Tampilan radiografi PCO merupakan salah satu partial baik ( gambar 2 dan 7 ) atau total
obliterasi ruang saluran pulpa ( gambar 4 dan 8 ) dengan atau tanpa dikaitkan pathosis periapikal
( Holan 1998 , Amir et al . 2001) . Pemusnahan radiografi lengkap ruang pulpa tidak selalu
berarti tidak adanya ruang saluran pulpa ; dalam sebagian besar kasus ini , ruang pulpa dengan
jaringan pulpa hadir , tetapi sensitivitas radiografi konvensional terlalu rendah untuk
memungkinkan citra mereka yang akan diambil ( Paterson & Mitchell 1965, Schindler &
Gullickson 1988, Torneck 1990)
Temuan Histologis
Hasil histopatologi dirancang untuk menilai status pulpa gigi dengan pemusnahan pulpa telah
gagal untuk menunjukkan tanda-tanda peradangan menunjukkan proses patologis ( Patterson &
Mitchell 1965, Cvek dkk . 1982, Torneck 1990) . Lunderberg & Cvek (1980 ) dievaluasi secara
histologis pulpa dari 20 gigi seri permanen rahang atas dengan mengurangi ruang pulpa .
Pengobatan dilakukan rata-rata 44 bulan setelah cedera . Delapan belas gigi ditunjukan
penyempitan lumen seluruh pulpa , dan dua gigi menunjukkan penyempitan pada semester apikal
akar . Pulpa bervariasi dari yang kaya akan sel dan hanya sedikit peningkatan kandungan
kolagen menjadi kaya kolagen dengan ditandai penurunan jumlah sel . Tidak ada
mikroorganisme yang ditemukan dalam spesimen . Respon inflamasi moderat terlihat hanya
dalam satu pulpa .

Torneck ( 1990) dijelaskan pemusnahan pulpa sebagai respon dentin tersier trauma yang
sangat tidak teratur dalam pola yang kalsifikasi . Namun, hal ini tidak diterima secara universal ,
dan pemusnahan pulpa atau CM juga telah karakter sebagai multifokal , kalsifikasi distrofi
biasanya terdiri dari dentin sekunder tidak jelas ( Johson & Bevelander 1956 , Eversole 1978 ,
Kuster 1981) .
Robertson et al . (1997 ) dalam studi 123 trauma gigi primer menemukan bahwa jaringan
occluding lumen pulpa yang dentin seperti , tulang - suka atau fibrotik di alam dan tidak ada
korelasi dapat dibuat antara respon jaringan yang berbeda-beda dan diagnosis klinis . Holan
( 1998) menggambarkan kalsifikasi struktur seperti tabung yang diperpanjang di sepanjang kanal
pulpa gigi seri di trauma primer . Itu penampilan histologis osteodentine dengan inklusi sel dan
pembentukan cincin seperti . Sulit untuk mengetahui apakah proses pemusnahan terlihat pada
gigi seri utama adalah mirip dengan yang terlihat di penerus permanen .
Manajemen klinis pemusnahan pulpa
Ada ketidaksepakatan yang cukup besar dalam literatur mengenai pengobatan optimal gigi
menunjukkan tanda-tanda penghapusan pulpa . Patersson & Mitchell ( 1965) merasa bahwa gigi
dengan tanda-tanda penghapusan pulpa karena trauma harus dianggap sebagai fokus potensial
untuk infeksi dan perawatan saluran akar layak atas dasar itu . Rock & Grundy (1981 )
direkomendasikan perawatan saluran akar pada gigi yang mengalami pemusnahan pulpa
berdasarkan dua parameter klinis :
1. Setelah bimbingan yang diberikan oleh ruang pulpa hilang , lebih sulit untuk menyiapkan
lubang posting tanpa perforasi ; dan
2. Harus pulpa nekrosis terjadi satu-satunya akses yang mungkin adalah intervensi bedah .

Gambar 13 Radiografi pandangan gigi yang terlihat pada Gambar.7 menjalani perawatan .
Rubber dam clamp telah dihapus untuk memungkinkan penilaian terhadap rongga akses dan
orientasi relatif terhadap posisi ruang saluran pulpa .

Gambar 14 gigi yang sama seperti yang terlihat pada Gambar 7 dan 13 kecuali bahwa sudut
radiografi telah diubah untuk membantu dengan orientasi rongga akses . Salah satu pandangan
gigi tidak cukup karena hanya menunjukkan orientasi dalam pesawat, yang paling umum
pandangan buccolingual .
Fischer ( 1974) mendalilkan bahwa konten seluler yang berkurang dilihat dalam pulp
menjalani pemusnahan membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi dan atas dasar itu
dianjurkan perawatan saluran akar profilaksis . Lundberg & Cvek (1980 ) menyimpulkan bahwa
perubahan jaringan dalam pulp gigi mengalami pemusnahan yang hampir bebas dari
peradangan . Hanya satu gigi dalam 20 gigi diperiksa menunjukkan peradangan moderat , dan
mereka menyimpulkan bahwa tidak ada indikasi untuk perawatan saluran akar .
Holcomb & Gregory (1967 ) melaporkan bahwa hanya 3 dari 43 ( 7 % ) gigi dengan parsial
atau total pemusnahan pulpa memiliki penghalusan periapikal 4 tahun setelah diagnosis .
Jacobsen & Kerekes ( 1977) dan Stalhane & Hedegard (1975 ) melaporkan bahwa 16 % dan 13
% , masing-masing , gigi dengan PCO mengembangkan nekrosis pulpa dan penghalusan
periapikal . Kedua studi ini ( Stalhane & Hedegard 1975, Jacobsen & Kerekes 1977) mendukung
rekomendasi Holcomb & Gregory (1967 ) bahwa perawatan endodontik hanya harus dimulai

10

setelah perkembangan penyakit periapikal radiografi . Robertson et semua . ( 1996) dalam studi
82 gigi dengan PCO diikuti untuk jangka waktu 7-22 tahun (rata-rata 16 tahun ) .
Mereka menemukan bahwa lesi tulang periapikal menunjukkan nekrosis pulpa
dikembangkan dalam tujuh gigi ( 9 % ) . Mereka memperkirakan tingkat kelangsungan hidup
bubur 20 tahun adalah 84 % dan menyimpulkan bahwa perawatan saluran akar profilaksis secara
rutin tidak dibenarkan .
Beberapa studi ( Oginni dkk . 2009) menemukan bahwa kejadian komplikasi endodontik
( nekrosis pulpa dan penghalusan apikal ) terjadi dalam waktu kurang dari sepertiga ( 27 % ) dari
276 gigi diperiksa . Meskipun ini adalah tingkat yang jauh lebih tinggi daripada kebanyakan
penelitian lain ( Holcomb & Gregory 1967 , Stalhane & Hedegard 1975, Jacobsen & Kerekes
1977, Robertson et semua . 1996) , pasien dalam laporan-laporan terakhir ditindaklanjuti dari
saat cedera , sebagai dasar untuk memantau gigi-gigi yang bisa dikembangkan PCO . Hal ini
berbeda dengan studi oleh Oginni dkk . ( 2009) , di mana pasien disajikan beberapa saat setelah
cedera dengan sebagian besar gigi berubah warna .
Singkatnya , literatur menunjukkan bahwa nekrosis pulpa dan penyakit periapikal tidak
komplikasi umum dari PCO , dan jika perawatan saluran akar dipilih sebagai prosedur rutin ,
paling tidak perlu dilakukan karena sebagian besar gigi dengan PCO tidak akan pernah
menderita nekrosis pulpa dan penyakit periapikal .
Jika Dinyatakan - kapan seharusnya perawatan saluran akar dimulai ?
Smith ( 1982) merekomendasikan menunda pengobatan sampai ada gejala atau tanda-tanda
radiografi penyakit periapikal , pandangan diterima oleh banyak ( Holycomb & Gregory 1967 ,
Jacobsen & Kerekes 1977, Schindler & Gullickson 1988, Amir dkk ., 2001 , de Cleen 2002 ,
Munley & Goodell 2005 , Greenwall 2007 , West 2007) .
Arus Keputusan Bagan ( Gbr.9 ) menguraikan berbagai pilihan pengobatan yang dapat
dipertimbangkan tergantung pada tanda-tanda presentasi dan gejala .
Manajemen endodontik dari ruang pulpa kalsifikasi dan sistem kanal
Pengelolaan gigi anterior dengan ruang pulpa dilenyapkan dan sistem saluran akar yang
membutuhkan pengobatan identik dengan yang dari gigi lainnya .
Apa tantangan khusus yang gigi ini timbulkan ?
Hal ini juga diketahui bahwa diameter radiografi jelas kanal tidak sesuai dengan lebar yang
sebenarnya . Kyuk & Walton (1990 ) mengukur diameter kanal 36 gigi dari radiografi dan
kemudian membandingkannya dengan lebar benar kanal yang diukur dari bagian histologis .
Mereka menemukan bahwa semua bagian dari akar demonstated sebuah histologis kanal ,
meskipun beberapa daerah tidak memiliki kanal terlihat radiografi . Pemusnahan radiografi
lengkap tidak berarti tidak adanya jaringan pulpa hadir . Penelitian ini menegaskan temuan
11

sebelumnya Paterson & Mitchell ( 1965) yang mengamati bahwa beberapa bentuk kanal paten
biasanya berlangsung .
Cvek et al . ( 1982) dirawat 54 gigi seri dengan pasca - trauma berkurang lumens kanal . Gigi
diperlakukan rata-rata 8 tahun setelah cedera , dan semua gigi memiliki bukti penyakit
periapikal. Itu mungkin untuk menemukan dan mengobati saluran akar di 53 dari 54 gigi ,
instrumen fraktur bisa diperbaiki . Ada frekuensi yang lebih tinggi dari kegagalan teknis dalam
gigi seri rahang bawah , terutama perforasi akar . Namun, mereka tidak bahwa persiapan gigi
untuk mencari kanal di bagian serviks gigi tersebut mungkin telah melemahkan mereka
sedemikian rupa bahwa mereka akan berisiko fraktur akar berikutnya . Sayangnya , kehilangan
zat tiupan ini tidak terukur. Ketika gigi dengan kegagalan teknis dikeluarkan dari evaluasi ,
frekuensi penyembuhan periradicular berhubungan dengan yang dilaporkan untuk pengobatan
gigi muda dengan pulp nekrotik dan mengurangi lumens non pulpa ( Cvek et al . 1982) . Namun,
50 % dari gigi dengan masalah teknis seperti perforasi dan kegagalan instrumen tidak
menyembuhkan radiografi . ini

TRI

Endodontik
Kegunaan foto rontgen pada endodontic dapat dibagi menjadi :
1.
2.
3.
4.

Foto sebelum perawatan untuk diagnosa awal dan pemilihan kasus


Foto saat pengerjaan endodontik/ foto kerja
Foto setelah perawatan endodontik dilakukan
Foto evaluasi setelah pengerjaan endodontik

Diagnosa nekrosis pulpa saat tidak adanya perubahan yang terlihat dalam hasil foto
rontgen.
Para dokter gigi seharusnya tetap memperhatikan tentang adanya kemungkinan kerusakan
tulang apikal walaupun tanpa adanya tanda-tanda tersebut pada hasil foto. Kemungkinan adanya
perforasi tulang kortikal/ resorpsi lebih dari 40% dari tulang medular. Walaupun hasil foto tidak
menunjukkan adanya kerusakan tetapi akan terlihat beberapa keadaan seperti restorasi yang
berlebihan, karies, pulp capping, fraktur akar dan resorpsi akar internal maupun eksternal.
Diagnose penyakit akan dibuat berdasarkan hasil foto, gejala yang terlihat pada pasien, riwayat
penyakit,dan hasil pemeriksaan klinis dan tes vitalitas gigi.

Pemilihan kasus
Hasil foto radiografi adalah hal yang paling penting dalam pemilihan kasus endodontik. Melalui
interpretasi dari hasil foto yang tepat, pemilihan kasus yang baik pula akan menghindarkan
kesalahan-kesalahan pada prosedur endodontik terjadi. Berikut ini adalah beberapa kondisi dari
hasil foto radiografi yang dapat mempengaruhi dokter gigi dalam pemilihan kasus :
12

1. Fraktur akar. Bila terdapat fraktur yang meluas kebawah gingival dan tulang
alveolar,mempertahankan bagian yang sehat akan terasa sulit. Hal ini dapat memperkecil
kemungkinan keberhasilan perawatan.
2. Perforasi dari endodontic sebelumnya. perawatan tersebut tidak akan berhasil kecuali
jika perforasi dapat diperbaiki dengan tindakan pembedahan.
3. Keterlibatan jaringan periodontal pada gigi yang dilakukan endodontuk gigi dengan
adanya furkasi atau poket yang dalam hingga ke bagian apeks mempunyai resiko yang
buruk.
4. Anatomi yang abnormal. Adanya dilaserasi, kalsifikasi pulpa mengindikasi sulitnya untuk
masuknya alat kedalam saluran akar.
5. Resorpsi internal. Evaluasi harus dilakukan sejauh proses yang dicapai dan jika terjadi
perforasi, juga apakah memungkinkan untuk membentuk saluran dengan instrument
hingga berbentuk conical dan mencapai dasar apeks.
6. Evaluasi pada mahkota hingga akar pada gigi yang telah selesai di endo, gigi dengan akar
yang pendek dan mahkota klinis yang luas akan dirawat edo memiliki resiko yang tidak
baik.
7. Evaluasi pada kualitas restoradi yang telah ada sebelum perawatan endodontic dimulai
jika kondisinya tidak bisa dijaga tetap kering dan steril karena restorasi yang buruk maka
terapi akar gigi mempunyai kemungkinan untuk gagal.

Visualisasi akar gigi.


Jika mengalami kesulitan untuk membedakan akar gigi dan tulang disekelilingnya. Paparan sinar
dapat dikurangi hingga 60 kvp untuk meningkatkan kontras antara akar dan tulang. Paparan sinar
dibawah 60 kvp seharusnya tidak boleh digunakan karena meningkatkan dosis radiasi pada
pasien dari soft-xray.
Beberapa gigi yang akarnya berdilatasi, dimana bentuk akar miring 90 derajat kearah bukal atau
lingual. Para dokter dapat melihat indikasi tersebut pada film. Hal ini dikarenakan ujung canal
terlihat sebelum apeks. Pada tipe gigi seperti ini akan memperlihatkan posisi gigi di arah bucco
lingual. Gigi-gigi dilaserasi memiliki sedikit resiko, dan hasil radiografi seperti ini akan member
tahu para dokter akan hal tersebut.

Diagnosa fraktur akar.


Fraktur akar vertical pada tahap awal sulit didiagnosis baik secara klinis maupun dengan
radiografi. Pasien akan mengeluh dengan keadaan giginya yang sensitive dan rasa sakit yang
dirasakan saat adanya tekanan kunyah dan tidak akan terkihat garis fraktur pada hasil radiografi
probing dan tes perkusi tidak akan memperlihatkan posisi garis fraktur. Jika fraktur dapat
terdeteksi dan daerah steril di peroleh, gigi yang mengalami fraktur akar vertical dapat dirawat
secara endodontic frekuensi fraktur vertical terbanyak terdapat pada gigi molar rahang bawah
dengan hanya terdapat restorasi oklusal. Gigi yang dicurigai terdapat fraktur akar vrtikal
diekskavasi terlebih dahulu untuk mengetahui lokasi fraktur dan untuk menentukan apakah
perawatan tersebut dapat dilakukan.

13

Membedakan letak foramen apical dari apical gigi.


Walaupun pada hasil radiografi dengan resolusi yang optimal, tidak menutup kemungkinan untuk
memperhatikan saluran akar hingga ke foramen apical. Pada kasus seperti ini, mempelajari posisi
adanya radiolusensi periapikal akan membantu. Posisi (mesial, distal, atau apical)
memungkinkan lokasi foramen apabila kita mengetahui tersebut membuat file endodontic dapat
dilengkungkan dan dapat menginstrumentasi daerah tersebut.

Akses kekamar pulpa dan orifis pada saluran akar.


Pada metode biseksi, foto bitewing merupakan pilihan yang tepat untuk melokalisasi posisi
kamar pulpa dan saluran akar. Jika teknik parallel digunakan semua foto akan baik hasilnya
kedalaman dan posisi kamar pulpa dan saluran akar akan terlihat pada 2 sisi. Para dokter gigi
harus mengingat hal ini saat menggunakan instrument high speed untuk mendapatkan akses ke
saluran akar. Jika tidak hati-hati akan terjadi perforasi bukal dan lingual.

Pengukuran radiografik pada gigi yang diendodontik.


Umumnya metode yang digunakan untuk menetapkan panjang kerja saluran akar dengan cara
memfoto rontgen gigi yang diletakkan instrument endo pada foramen apical sementara. Metode
parallel seharusnya digunakan dalam pengukuran foto, karena terdapat elongasi yang minimal
dan foreshortening. Teknik biseksi biasanya digunakan untuk pengukuran, dengan pemikiran
bahwa jika terjadi elongasi/ foreshortening maka instrument juga akan mengikuti situasi seperti
itu.
Sebuah perbaikan lebih lanjut untuk mempersatuka pengukuran radiografi adalah
penggunaan dari pengukuran energi untuk kalibrasi pada film. Telah ditunjukkan bahwa kerja
dari pengukuran bisa ditegakkan dari pre-terapi diagnostik yang menghubungkan pengambilan
film dengan energi yang radiografinya penting sampai pengisian akhir ditempatkan. Demikian
dua eksposur yang dilakukan, dari pada tiga kali atau lebih yang biasa dilakukan, untuk seluruh
prosedur endodontik.
Untuk gigi yang memiliki lebih dari 1 akar, pengukuran untuk semua akar harus dilakukan
secaraa bersamaan pada film yang sama, sehingga mengurangi jumlah eksposur.
Permasalahan pertama. Membedakan akar bukal dari lingual, atau palatal, kanal pada gigi
yang memiliki lebih dari 1 akar. Ini bisa dilakukan dengan menggunakan pengukuran pada
buccal. Beberapa radiogradi dilakuken dengan instrumen di dalam akar, perubahan hanya pada
angulasi horisontal 10 sampai 15 derajat.
Akar yang terdekat pada film akan nampak memiliki perubahan pada arah sebaliknya di
mesin x-ray.(Lihat gambar 10.4)

14

Gambar 10.4
Permasalahan kedua. Menentukan arah akar. Arah dari akar, mesial maupun distal, dapat dengan
mudah ditentukan melalui radiografi. Ini penting pada gigi yang mengalami fraktur mahkota
sampai pada batas gingiva dan pada mahkota yang inklinasi aksialnya berubah (gambar 10.5 dan
1.-6). Jika arah pada gambaran radiografi tidak mengikuti dan dapat terjadi kesalahan pembacaan
pada oleh kecenderungan dari aksial gigi yang berdampingan atau restorasi, lalu perforasi dapat
terjadi.

Gambar 10.5

Gambar 10.6

Permasalahan ketiga. Memperoleh gambaran radiografi dengan rubber dam di dalam gigi.
Ini sering kali sesuatu yang sulit untuk operator dan pasien ketika melakukan foto radiografi
pada gigi yang memerlukan rubber dam di dalamnya. Biseksi metode dapat dilakukan, dengan
pasien membantu menahan film dengan jari dibawah rubber dam. Ini sulit untuk menggunakan
metode penyatuan dengan dam di dalam gigi karena kurangnya ruang kerja di dalam mulut dan
kemungkinan pasien untuk menggigit film karena ujung rubber dam dan tonjolan dari file
endodontik di dalam gigi. Metode penyatuan untuk melepaskan pinggiran rubber dame, menjaga
agar saliva tetap di tempat, dan menempatkan film pada hemostat atau Rinn Snap-a-Ray
dihubungkan pada gigi dan ditahan oleh pasien. Bingkai plastik rubber dam dan penahan saliva
harus digunakan untuk menghindari superimposisi pada gambaran radiografi (lihat gambar 10.7).

15

Gambar 10.7

Permasalahan keempat. Meminimalkan waktu proses pada pengerjaan radiografi.


Pengambilan gambaran film selama perawatan endodontik harus di proses dengan cepat untuk
meminimalkan waktu kerja dari dokter gigi dan waktu yang dibutuhkan saat pasien difoto
dengan rubber dam di dalam mulutnya. Proses bisa dilakukan kurang dari 1 menit dengan
konsentrasi 90 derajat farenheit. Hasil radiografinya tidak akan memiliki perbedaan yang banyak
dengan proses yang biasa, tapi info mengenai cara penempatan atau instrumennya atau
pengisiannya tidak dijelaskan secara detil.
Permasalahan kelima. Lokasi dari ujung akar gigi dalam operasi endodontik. Jika tak ada
perofrasi pada bagian bukal, ini akan sulit untuk menentukan dimana ujung akar terletak setelah
mucoperiosteal flap diletakkan kembali setelah operasi apikal. Jika ada perforasi pada bagian
bukal, proses detruktif cukup mengikuti kembali ke ujung apeks. Untuk melokalisasikan ujung
apeks tanpa perofrasi pada badan bukal, yang terbaik adalah membuat lubang kecil pada badan
bukal di sekitar ujung apeks dan meletakkan beberapa gutta-percha point didalamnya. Gambaran
radiografi akan diambil dengan point pada tempat yang akan melokalisasikan ujung apeks. (Lihat
gambar 10.8).

Gambar 10.8

16

Permasalahan keenam. Evaluasi dari radiografi perawatan endodontik.


Evaluasi kesuksesan setelah terapi endodontik kurang nampak sebelum 6 bulan. Dari 6 bulan
sampai 1 tahun sesudah perawatan, akan nampak beberapa perubahan, tetapi setelah 1 tahun
evaluasi yang lebih tepat baru bisa dibuat. Jika tidak terdapat apikal area saat waktu pengisian
dan area tersebut ditemukan 1 tahun kemudian, ini bisa disebut sebagai suatu kesalahan. Jika
area intinya tidak lebih kecil atau terlihat lebih besar pada film 1 tahun setelahnya, ini juga bisa
disebut sebagai kesalahan.
Overfilled gigi bisa menyebabkan iritasi pada area apikal (lihat gambar 10.9)

Gambar 10.9

BAB III
17

KESIMPULAN

18