Anda di halaman 1dari 6

RINGKASAN MATERI KULIAH

EARNING MANAGEMENT
Untuk Memenuhi Tugas Teori Akuntansi
Dosen Pengampu: Prof. Dr. Sutrisno, S.E., M.Si., Ak., CA

Disusun oleh:
Annisa Sabrina Djunaedy

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MEI 2015

1. Definisi Earnings Management


Copeland (1968) dalam Utami (2005) mendefinisikan earnings management sebagai,
some ability to increase or decrease reported net income at will. Ini berarti earnings
management mencakup usaha manajemen untuk memaksimumkan atau meminimumkan
laba,

termasuk

perataan

laba

sesuai

dengan

keinginan

manajemen.

Scott

(2003) mendefinisikan earning management sebagai sebuah tindakan yang dilakukan melalui
pilihan kebijakan akuntansi untuk memperoleh tujuan tertentu, misalnya untuk memenuhi
kepentingan sendiri atau meningkatkan nilai pasar perusahaan.
Berdasarkan definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa Earning Management merupakan
suatu tindakan manajemen yang dapat berupa campur tangan dalam proses penyusunan
laporan keuangan dalam maksud untuk meningkatkan kesejahteraannya secara peronel
(pribadi) maupun untuk meningkatkan nilai perusahaan. Earning Management dipandang
dari dua perspektif, yaitu:
a. Pelaporan keuangan : untuk mencapai ramalan laba analisis, menciptakan aliran laba
yang smooth dan bertumbuh selama waktu tertentu
b. Pengontrakan : untuk memproteksi dari konsekuensi atas peristiwa tak diharapkan ketika
kontrak sulit dipenuhi dan tak sempurna
Earning Management yang terlalu banyak, dapat menurunkan kemampuan investor
menginterpretasikan laba neto sekarang, terutama jika Earning Management tersembunyi
dalam laba inti atau sebaliknya tidak diungkapkan secara penuh. Memahami Earning
Management dapat meningkatkan pemahaman tentang kemanfaatan laba bersih, baik untuk
pelaporan kepada investor maupun untuk pengontrakan. Pada hakekatnya praktik manajemen
laba menyebabkan reliabilitas dari laba tereduksi, karena di dalam manajemen laba terdapat
pembiasan pengukuran laba sehingga pelaporan laba menjadi tidak seperti yang seharusnya
dilaporkan. Perilaku manajemen laba dapat dijelaskan melalui Positive Accounting
Theory (PAT) dan Agency Theory.
2. Dasar Pemahaman dalam Earnings Management
Tiga hipotesis Positive Accounting Theory (PAT) yang dapat dijadikan dasar pemahaman
tindakan manajemen laba yang dirumuskan oleh Watts dan Zimmerman (1986 dalam Scott,
2009) adalah:
a) The Bonus Plan Hypothesis
Para manajer yang bekerja pada perusahaan yang menerapkan rencana bonus akan
berusaha mengatur laba yang dilaporkannya dengan tujuan dapat memaksimalkan jumlah

bonus yang akan diterimanya. Manajer perusahaan akan lebih memilih metode akuntansi
yang dapat menggeser laba dari masa depan ke masa kini sehingga dapat menaikkan laba
saat ini. Hal ini dikarenakan manajer lebih menyukai pemberian upah yang lebih tinggi
untuk masa kini.
b) The Debt to Equity Hypothesis (Debt Covenant Hypothesis)
Hipotesis ini menyatakan bahwa semakin dekat suatu perusahaan pada waktu
pelanggaran perjanjian utang maka para manajer akan cenderung untuk memilih metode
akuntansi yang dapat memindahkan laba perioda mendatang ke periode berjalan dengan
harapan dapat mengurangi kemungkinan perusahaan mengalami pelanggaran kontrak
utang.
c) The Political Cost Hypothesis (Size Hypothesis)
Hipotesis ini menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan dengan skala besar dan industri
strategis cenderung untuk menurunkan laba guna mengurangi tingkat visibilitasnya
terutama saat periode kemakmuran yang tinggi.
3. Tujuan Earning Management
Pihak manajemen melakukan Earning Management untuk beberapa tujuan, diantaranya
adalah sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.

Penentuan bonus, jika laba sebagai basis


Mencapai ekspektasi laba investor, berpengaruh pada harga saham
Penentuan kontrak utang, jika laba bersih sebagai basis
IPO, informasi laba mengawali penentuan harga saham.

4. Faktor-Faktor yang Memotivasi Manajer dalam melakukan Earning Management


Beberapa faktor yang dapat memotivasi manajer melakukan manajemen laba (Scott:
2009), yaitu:
a)

Motivasi Kontraktual Lainnya


Manajemen laba adalah contoh dari motivasi kontraktual, dimana insentif untuk
manajemen laba timbul dari karakteristik skema bonus, yang merupakan kontrak antara
perusahaan dengan manajernya yang menetapkan basis kompensasi manajerial.

b) Motivasi Kontrak Utang Jangka Panjang (Debt covenant)


Manajemen laba dengan tujuan untuk memenuhi perjanjian utang timbul dari kontrak
utang jangka panjang. Perjanjian utang bertujuan melindungi peminjam terhadap
tindakan manajer. Pelanggaran terhadap covenant mengakibatkan cost yang tinggi

terhadap perusahaan. Oleh karena itu manajer berusaha untuk menghindari terjadinya
pelanggaran terhadap covenant.
c) Motivasi Politik (Political motivation)
Perusahaan besar yang aktivitasnya berhubungan dengan publik atau perusahaan yang
bergerak dalam industri strategis seperti minyak dan gas akan sangat mudah untuk
diawasi, sehingg perusahaan seperti ini cenderung untuk mengelola labanya.
d) Motivasi Perpajakan (Taxation Motivation)
Motivasi penghematan pajak menjadi motivasi manajemen laba yang paling nyata.
Penelitian Maydew (1997) membuktikan bahwa penghematan pajak menjadi insentif
bagi manajer (khususnya manajer yang mengalami net operating loss pada tahun 19861991) untuk mempercepat pengakuan biaya dan menunda pengakuan pendapatan.
e) Pergantian CEO (Chief Executive Officer)
Manajemen laba juga terjadi disekitar waktu pergantian CEO. Hipotesis program bonus
memprediksi bahwa ketika waktu mendekati pengunduran diri CEO maka tindakan yang
dilakukan adalah memaksimalkan laba untuk meningkatkan bonus mereka. Sedangkan
CEO yang kinerjanya buruk akan melakukan manajemen laba untuk memaksimalkan
laba mereka dengan tujuan mencegah atau menunda pemberhentian mereka.
f) Penawaran Saham Perdana (Initial Public Offering/IPO)
Nampaknya informasi akuntansi keuangan yang dimasukkan dalam prospektus
bermanfaat sebagai sumber informasi. Terdapat kemungkinan bahwa manajer
perusahaan go public akan mengelola prospektusnya dengan harapan dapat menaikkan
harga saham.
5. Pola Manajemen Laba
Menurut menurut Scott (2009), pola manajemen laba dapat dilakukan dengan cara:
a) Taking a bath
-

Selama periode ada tekanan organisasional atau reorganisasi


Menghapus (writeoffs) aset demi biaya mendatang harapan

b) Income minimization
-

Selama periode profitabilitas tinggi, di U.S pertimbangan pajak


Sama dengan di atas hanya kurang ekstrem

c) Income maximization
-

Selama laba sebagai ukuran bonus, penyimpangan dari perjanjian kredit


Penggunaan akrual

d) Income smoothing

Selama manajer berharp kompensasi yang besarnya konstan, untuk pengontrakan

kompensasi efisien
Meratakan laba dapat mengirimkan informasi pihak dalam perusahaan kepada pasar
tentang kekuatan laba

6. Teknik Manajemen Laba


Adapun beberapa teknik dalam manajemen laba yang seringkali dilakukan dengan tiga
cara, yaitu:
a) Memanfaatkan peluang untuk membuat estimasi akuntansi.
Cara manajemen untuk mempengaruhi laba melalui judgement terhadap estimasi
akuntansi antara lain: estimasi tingkat piutang tidak tertagih, estimasi kurun waktu
depresiasi aktiva tetap atau amortisasi aktiva tak berwujud, dan estimasi biaya garansi.
b) Mengubah metode akuntansi.
Perubahan metode akuntansi yang

digunakan

untuk

mencatat

suatu

transaksi,

contoh: mengubah metode depresiasi aktiva tetap, dari metode depresiasi angka tahun ke
metode depresiasi garis lurus. Strategi manajemen laba dengan pemilihan metode
akuntansi dan pengaturan waktu transaksi mempengaruhi manajemen laba dengan proksi
akrual kelolaan (Rahmawati dkk., 2010).
c) Menggeser periode biaya atau pendapatan.
Beberapa orang menyebut rekayasa jenis ini sebagai manipulasi keputusan operasional
(Fischer dan Rosenzweig: 1995). Contoh rekayasa periode biaya atau pendapatan antara
lain: mempercepat atau menunda pengeluaran untuk penelitian sampai periode akuntansi
berikutnya (Daley dan Vigeland: 1993), mempercepat atau menunda pengeluaran
promosi sampai periode akuntansi berikutnya, kerja sama dengan vendor untuk
mempercepat atau menunda pengiriman tagihan sampai periode akuntansi berikutnya,
mempercepat atau menunda pengiriman produk ke pelanggan, menjual investasi
sekuritas untuk memanipulasi tingkat laba, mengatur saat penjualan aktiva tetap yang
sudah tidak dipakai (Bartov: 1993).
7. Sisi Baik Earning Management
Alasan lain untuk perkembangan manajemen laba adalah bahwa ada "baik" sisi untuk
itu. Seperti disebutkan, kita dapat mempertimbangkan sisi baik dari manajemen laba baik
dari kontraktor dan perspektif pelaporan keuangan. Dari perspektif kontrak sejauh mana laba
manajemen bisa baik berhubungan dengan kontrak yang efisien versus oportunistik bentuk
teori akuntansi positif. Berdasarkan kontrak yang efisien, maka diinginkan untuk

memberikan manajer beberapa kemampuan untuk mengelola pendapatan di dalam


menghadapi kontak lengkap dan kaku. Kita harus berhati-hati untuk tidak selalu menafsirkan
bukti manajemen laba untuk bonus, perjanjian hutang, dan alasan-alasan politik sebagai
buruk. Manajemen laba bisa menjadi alat untuk menyampaikan informasi kepada pasar,
sehingga harga saham dapat lebih mencerminkan prospek masa depan perusahaan.
8. Sisi Buruk Earning Management
Sisi buruk managemen laba, antara lain :
1. Menurut Healy (1999), manajemen laba mengaburkan informasi kinerja ekonomis
perusahaan karena ada kondisi dimana manajer perusahaan memiliki akses informasi
secara langsung sementara sebagian stakeholder tidak. Ada sebagian informasi yang
tidak tersampaikan ke stakeholder. Manajer disisi lain, memang dapat menggunakan
kebijakan untuk membuat laporan keuangan lebih informatif, mencerminkan kinerja
perusahaan sesungguhnya, misalnya melalui pemilihan metode akuntansi atau estimasi
untuk memberikan sinyal yang memadai agi penilaian kinerja perusahaan. Akan tetapi
kebijakan akuntansi untuk membuat laporan keuangan lebih informatif kepada pengguna
tidak masuk dalam definisi.
2. Kontroversi muncul ketika manajemen laba dikaitkan dengan moral/etika, apakah
tindakan manajer melakukan manajemen laba tidak akan menyesatkan pemakai laporan
keuangan. Apalagi karena laba merupakan komponen penting yang dipantau para
pemakai laporan keuangan. Ditinjau dari legalitas, tidak ada yang dilanggar karena
pemilihan metode akuntansi tidak melanggar standar akuntansi yang berlaku di samping
merupakan kewenangan manajer untuk memilih metode akuntansi yang akan dipakai.
Menilai etis atau tidaknya manajemen laba dapat dilihat dari sudut pandang pencapaian
keseimbangan antara kepentingan individu (manajer) dengan kewajiban terhadap pihakpihak yang terkait dengan perusahaan (stakeholder). Penilaian tersebut hanya dapat
dilakukan kalau manajer melakukannya secara sadar, artinya menyadari implikasi jangka
panjang yang ditimbulkan. Tekanan persaingan untuk menghasilkan laba yang tinggi bisa
menyebabkan perilaku tidak etis, terutama untuk perusahaan yang menggunakan angka
akuntansi untuk penilaian kinerja secara mutlak. Manajer dengan kinerja keuangan yang
buruk dan perusahaan dengan laba rendah lebih mudah melakukan tindakan tidak etis
dibandingkan manajer dengan kinerjakeuangan baik dan perusahaan dengan laba.