Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Sterilisasi merupakan suatu proses yang bertujuan untuk

menghilangkan dan membinasakan semua alat dan media dari gangguan


organisme mikroba, termasuk virus, bakteria dan spora dan fungi
beserta sporanya. Sterilisasi merupakan suatu metode atau cara yang
digunakan untuk mengeliminasi semua mikroorganisme. Semua bahan
dan alat dalam media kultur maupun dalam kegiatan praktikum harus
dalam keadaan steril. Dan juga, sterilisasi adalah cara untuk
mendapatkan suatu kondisi bebas mikroba atau setiap proses yang
dilakukan baik secara fisika, kimia, dan mekanik untuk membunuh
semua bentuk kehidupan terutama mikroorganisme. Dalam bidang
mikrobiologi baik dalam pengerjaan penelitian atau praktikum, keadaan
steril merupakan syarat utama berhasil atau tidaknya pekerjaan kita
dilaboratorium.
Pengetahuan tentang prinsip dasar sterilisasi dan desinfeksi
sangat diperlukan untuk melakukan pekerjaan di bidang medis yang
bertanggung jawab.Cara sterilisasi dan desinfeksi yang baru banyak
diperkenalkan, namun masih tetap digunakan cara-cara dan beberapa
bahan

seperti

menggunakan

digunakan
autoklaf

bertekanan,pemanas

berabad
untuk

lalu.
yang

Sterilisasi
menggunakan

kering(oven),sterilisasi

dilakukan
panas

kimiawi(seperti

glutaraldehid atau formaldehid) dan secara fisik. Berdasarkan dari hal


tersebut diatas, maka dibuatlah makalah Sterilisasi dan Desinfeksi
ini guna memberikan pemahaman kepada kita tentang hal-hal yang
berkaitan

dengan

sterilisasi

serta

menambah

pengetahuan

dan

keterampilan kita tentang teknik atau tata cara sterilisasi dalam dunia
farmasi.
Disinfektan digunakan untuk membunuh mikroorganisme pada benda
mati.Disinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit
dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi
kemungkinan terjadi infeksi dengan jalan membunuh mikroorganisme
patogen.
Disinfeksi dilakukan apabila sterilisasi sudah tidak mungkin dikerjakan,
meliputi : penghancuran dan pemusnahan mikroorganisme patogen yang
ada tanpa tindakan khusus untuk mencegah kembalinya mikroorganisme
tersebut.Alternatif yang sering dilaakukan adalah dengan cara DTT
(Disinfeksi Tingkat Tinggi)

1.2

RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang tersebut, masalah-masalah yang

dibahas dapat dirumuskansebagai

berikut:

1. Bagaimana pengertian dari sterilisasi dan disinfeksi?


2
3
4
5

Apa tujuan dari sterilisasi dan disinfeksi ?


Apa saja macam-macam sterilisasi dan disinfeksi ?
Apa perbedaan sterilisasi dan disinfeksi ?
Bagaimana aplikasi sterilisasi dan disinfeksi dalam dunia farmasi ?

1.3
1.
2.
3.
4.
5.

TUJUAN
Untuk
Untuk
Untuk
Untuk
Untuk

mengetahui
mengetahui
mengetahui
mengetahui
mengetahui

pengertian dari sterilisasi dan disinfeksi


tujuan sterilisasi dan disinfeksi
macam macam sterilisasi dan disinfeksi
perbedaan sterilisasi dan disinfeksi
aplikasi sterilisasi dan disinfeksi dalam dunia

farmasi

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Sterilisasi dan Desinfeksi
A. Pengertian Sterilisasi
Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu
(alat,bahan,media, dan lain-lain) dari mikroorganisme yang tidak
diharapkan kehadirannya baik yang patogen maupun yang a patogen.
Atau bisa juga dikatakan sebagai proses untuk membebaskan suatu
benda dari semua mikroorganisme, baik bentuk vegetative maupun
bentuk spora.
Proses sterilisasi dipergunakan pada bidang mikrobiologi untuk
mencegah pencernaan organisme luar, pada bidang bedah untuk
mempertahankan keadaan aseptis, pada pembuatan makanan dan obatobatan

untuk

menjamin

keamanan

terhadap

pencemaran

oleh

miroorganisme dan di dalam bidang-bidang lain pun sterilisasi ini juga


penting.
Sterilisasi banyak dilakukan di rumah sakit melalui proses fisik
maupun kimiawi. Steralisasi juga dikatakan sebagai tindakan untuk
membunuh kuman patogen atau kuman apatogen beserta spora yang
terdapat pada alat perawatan atau kedokteran dengan cara merebus,
stoom, menggunakan panas tinggi, atau bahkan kimia. Jenis sterilisasi
antara lain sterilisasi cepat, sterilisasi panas kering, steralisasi gas
(Formalin H2 O2), dan radiasi ionnisasi.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam steralisasi di antaranya:

a.

Sterilisator (alat untuk mensteril) harus siap pakai, bersih, dan

masih berfungsi.
b. Peralatan yang akan di steralisasi harus dibungkus dan diberi label
yang jelas dengan menyebutkan jenis pera;latan, jumlah, dan tanggal
pelaksanaan sterilisasi.
c. Penataan alat harus berprinsip bahwa semua bagian dapat steril.
d. Tidak boleh menambah peralatan dalam sterilisator sebelum waktu
mensteril selesai.
e. Memindahklan alat steril ke dalam tempatnya dengan korentang
steril
f.
Saat

mendinginkan

alat

steril

tidak

boleh

membuka

pembungkusnya, bila terbuka harus dilakukan steralisasi ulang.


B. Pengertian Desinfeksi
Desinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit
dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi
kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme
patogen. Disinfektan yang tidak berbahaya bagi permukaan tubuh
dapat digunakan dan bahan ini dinamakan antiseptik. Antiseptik adalah
zat yang dapat menghambat atau menghancurkan mikroorganisme pada
jaringan hidup, sedang desinfeksi digunakan pada benda mati.
Desinfektan dapat pula digunakan sebagai antiseptik atau sebaliknya
tergantung dari toksisitasnya.
Sebelum dilakukan desinfeksi, penting untuk membersihkan alatalat tersebut dari debris organik dan bahan-bahan berminyak karena
dapat menghambat proses disinfeksi.
Disinfektan dapat membunuh mikroorganisme patogen pada
benda mati. Disinfektan dibedakan menurut kemampuannya membunuh

beberapa kelompok mikroorganisme, disinfektan "tingkat tinggi" dapat


membunuh virus seperti virus influenza dan herpes, tetapi tidak dapat
membunuh virus polio, hepatitis B atau M. tuberculosis.
Untuk mendesinfeksi permukaan dapat dipakai salah satu dari
tiga desinfektan seperti iodophor, derifat fenol atau sodium hipokrit.
Untuk mendesinfeksi permukaan, umumnya dapat dipakai satu dari tiga
desinfektan diatas. Tiap desinfektan tersebut memiliki efektifitas
"tingkat menengah" bila permukaan tersebut dibiarkan basah untuk
waktu 10 menit.
Kriteria desinfeksi yang ideal:
Bekerja dengan cepat untuk menginaktivasi mikroorganisme pada
suhu kamar
Aktivitasnya tidak dipengaruhi oleh bahan organik, pH, temperatur
dan kelembaban
Tidak toksik pada hewan dan manusia
Tidak bersifat korosif
Tidak berwarna dan meninggalkan noda
Tidak berbau/ baunya disenangi
Bersifat biodegradable/ mudah diurai
Larutan stabil
Mudah digunakan dan ekonomis
Aktivitas berspektrum luas

2.2 Tujuan Sterilisasi dan Desinfeksi


Adapun tujuan dari sterilisasi dan desinfeksi tersebut adalah
Mencegah terjadinya infeksi
Mencegah makanan menjadi rusak

Mencegah kontaminasi mikroorganisme dalam industri


Mencegah kontaminasi terhadap bahan- bahan yg dipakai dalam

melakukan biakan murni.

2.3 Macam-Macam Sterilisasi


Pada prinsipnya sterilisasi dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu
secara mekanik, fisik dan kimiawi:
1. Sterilisai secara mekanik (filtrasi) menggunakan suatu saringan yang
berpori sangat kecil (0.22 mikron atau 0.45 mikron) sehingga mikroba
tertahan pada saringan tersebut. Proses ini ditujukan untuk sterilisasi
bahan yang peka panas, misal nya larutan enzim dan antibiotik
2. Sterilisasi secara fisik dapat dilakukan dengan pemanasan &
penyinaran

Pemanasan
Pemijaran (dengan api langsung): membakar alat pada api secara
langsung, contoh alat : jarum inokulum, pinset, batang L, dll. 100 %
efektif namun terbatas penggunaanya.
Panas kering: sterilisasi dengan oven kira-kira 60-180 0C.
Sterilisasi panas kering cocok untuk alat yang terbuat dari kaca
misalnya erlenmeyer, tabung reaksi dll. Waktu relatif lama sekitar 1-2
jam. Kesterilaln tergnatung dengan waktu dan suhu yang digunakan,
apabila waktu dan suhu tidak sesuai dengan ketentuan maka
sterilisasipun tidak akan bisa dicapai secara sempurna.
Uap air panas: konsep ini mirip dengan mengukus. Bahan yang
mengandung air lebih tepat menggungakan metode ini supaya tidak
terjadi dehidrasi Teknik disinfeksi termurah Waktu 15 menit setelah

air mendidih Beberapa bakteri tidak terbunuh dengan teknik ini:

Clostridium perfingens dan Cl. botulinum


Uap air panas bertekanan : menggunalkan autoklaf menggunakan
suhu 121 C dan tekanan 15 lbs, apabila sedang bekerja maka akan
terjadi koagulasi. Untuk mengetahui autoklaf berfungsi dengan baik
digunakan

Bacillus

stearothermophilus

Bila

media

yang

telah

distrerilkan. diinkubasi selama 7 hari berturut-turut apabila selama 7


hari: Media keruh maka otoklaf rusak Media jernih maka otoklaf baik,
kesterilalnnya, Keterkaitan antara suhu dan tekanan dalam autoklaf

Pasteurisasi: Pertama dilakukan oleh Pasteur, Digunakan pada


sterilisasi susu Membunuh kuman: tbc, brucella, Streptokokus,
Staphilokokus, Salmonella, Shigella dan difteri (kuman yang berasal
dari sapi/pemerah) dengan Suhu 65 C/ 30 menit

Penyinaran dengan sinar UV


Sinar Ultra Violet juga dapat digunakan untuk proses sterilisasi,
misalnya untuk membunuh mikroba yang menempel pada permukaan
interior Safety Cabinet dengan disinari lampu UV Sterilisaisi secara
kimiawi biasanya menggunakan senyawa desinfektan antara lain alkohol.
Beberapa kelebihan sterilisasi dengan cara ini:
Memiliki daya antimikrobial sangat kuat
Daya kerja absorbsi as. Nukleat
Panjang gelombang: 220-290 nm paling efektif 253,7 nm
Kelemahan penetrasi lemah

Sinar Gamma Daya kerjanya ion bersifat hiperaktif Sering

digunakan pada sterilisasi bahan makanan, terutama bila panas


menyebabkan perubahan rasa, rupa atau penampilan Bahan disposable:

alat suntikan cawan petri dpt distrelkan dengan teknik ini. Sterilisasi
dengan sinar gamma disebut juga sterilisasi dingin

3. Sterilisasi dengan Cara Kimia


Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada disinfeksi kimia
Rongga (space)
Sebaiknya bersifat membunuh (germisid)
Waktu (lamanya) disinfeksi harus tepat
Pengenceran harus sesuai dengan anjuran
Solusi yang biasa dipakai untuk membunuh spora kuman biasanya
bersifat sangat mudah menguap
Sebaiknya menyediakan hand lation merawat tangan setelah
berkontak dengan disinfekstan
Faktor-faktor yang mempengaruhi sterilisasi dengan cara kimia:
1. Jenis bahan yang digunakan
2. Konsentrasi bahan kimia
3. Sifat Kuman
4. pH
5. Suhu
Beberapa Zat Kimia yang sering digunakan untuk sterilisasi

Alkohol

- Paling efektif utk sterilisasi dan desinfeksi


9

- Mendenaturasi protein dengan jalan dehidrasi membran sel rusak &


enzim tdk aktif

Halogen

- Mengoksidasi protein kuman

Yodium

- Konsentrasi yg tepat tdk mengganggu kulit


- Efektif terhadap berbagai protozoa

Klorin

- Memiliki warna khas dan bau tajam


- Desinfeksi ruangan, permukaan serta alat non bedah

Fenol (as. Karbol)

- Mempresipitasikan protein secara aktif, merusak membran sel


menurunkan tegangan permukaan
- Standar pembanding untuk menentukan aktivitas suatu desinfektan

Peroksida (H2O2)

- Efektif dan nontoksid


- Molekulnya tidak stabil
- Menginaktif enzim mikroba

10

Gas Etilen Oksida

- Mensterilkan bahan yang terbuat dari plastik


2.4 Macam-macam Desinfeksi
Desinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit
dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi
kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme
patogen. Disinfektan yang tidak berbahaya bagi permukaan tubuh
dapat digunakan dan bahan ini dinamakan antiseptik.
Antiseptik adalah zat yang dapat menghambat atau menghancurkan
mikroorganisme pada jaringan hidup, sedang desinfeksi digunakan pada
benda mati. Desinfektan dapat pula digunakan sebagai antiseptik atau
sebaliknya tergantung dari toksisitasnya.
Sebelum dilakukan desinfeksi, penting untuk membersihkan alat-alat
tersebut dari debris organik dan bahan-bahan berminyak karena dapat
menghambat proses disinfeksi.
Macam-macam desinfektan yang digunakan:
1.

Alkohol

Etil alkohol atau propil alkohol pada air digunakan untuk mendesinfeksi
kulit. Alkohol yangicampur dengan aldehid digunakan dalam bidang
kedokteran gigi unguk mendesinfeksi permukaan, namun ADA tidak
menganjurkkan pemakaian alkohol untuk mendesinfeksi permukaan oleh
karena cepat menguap tanpa meninggalkan efek sisa.
2. Aldehid
Glutaraldehid merupakan salah satu desinfektan yang populer pada

11

kedokteran gigi, baik tunggal maupun dalam bentuk kombinasi. Aldehid


merupakan desinfektan yang kuat. Glutaraldehid 2% dapat dipakai
untuk mendesinfeksi alat-alat yang tidak dapat disterilkan, diulas
dengan kasa steril kemudian diulas kembali dengan kasa steril yang
dibasahi dengan akuades, karena glutaraldehid yang tersisa pada
instrumen dapat mengiritasi kulit/mukosa, operator harus memakai
masker, kacamata pelindung dan sarung tangan heavy duty. Larutan
glutaraldehid 2% efektif terhadap bakteri vegetatif seperti M.
tuberculosis, fungi, dan virus akan mati dalam waktu 10-20 menit,
sedang spora baru alan mati setelah 10 jam.
3.

Biguanid

Klorheksidin merupakan contoh dari biguanid yang digunakan secara


luas dalam bidang kedokteran gigi sebagai antiseptik dan kontrok plak,
misalnya 0,4% larutan pada detergen digunakan pada surgical scrub
(Hibiscrub), 0,2% klorheksidin glukonat pada larutan air digunakan
sebagai bahan antiplak (Corsodyl) dan pada konsentrasi lebih tinggi 2%
digunakan sebagai desinfeksi geligi tiruan. Zat ini sangat aktif
terhadap bakteri Gram(+) maupun Gram(-). Efektivitasnya pada rongga
mulut terutama disebabkan oleh absorpsinya pada hidroksiapatit dan
salivary mucus.
4.

Senyawa halogen. Hipoklorit dan povidon-iodin adalah zat oksidasi

dan melepaskan ion halide. Walaupun murah dan efektif, zat ini dapat
menyebabkan karat pada logam dan cepat diinaktifkan oleh bahan
organik (misalnya Chloros, Domestos, dan Betadine).

12

5.

Fenol

Larutan jernih, tidak mengiritasi kulit dan dapat digunakan untuk


membersihkan alat yang terkontaminasi oleh karena tidak dapat
dirusak oleh zat organik. Zat ini bersifat virusidal dan sporosidal yang
lemah. Namun karena sebagian besar bakteri dapat dibunuh oleh zat
ini, banyak digunakan di rumah sakit dan laboratorium.
6.

Klorsilenol

Klorsilenol merupakan larutan yang tidak mengiritasi dan banyak


digunakan sebagai antiseptik, aktifitasnya rendah terhadap banyak
bakteri dan penggunaannya terbatas sebagai desinfektan (misalnya
Dettol).
Desinfeksi permukaan
Disinfektan dapat membunuh mikroorganisme patogen pada benda mati.
Disinfektan dibedakan menurut kemampuannya membunuh beberapa
kelompok mikroorganisme, disinfektan tingkat tinggi dapat membunuh
virus seperti virus influenza dan herpes, tetapi tidak dapat membunuh
virus polio, hepatitis B atau M. tuberculosis.
Untuk mendesinfeksi permukaan dapat dipakai salah satu dari tiga
desinfektan seperti iodophor, derivate fenol atau sodium hipokrit :

Iodophor dilarutkan menurut petunjuk pabrik. Zat ini harus

dilarutkan baru setiap hari dengan akuades. Dalam bentuk larutan,


desinfektan ini tetap efektif namun kurang efektif bagi kain atau
bahan plastik.

Derivat fenol (O-fenil fenol 9% dan O-bensil-P klorofenol 1%)

dilarutkan dengan perbandingan 1 : 32 dan larutan tersebut tetap

13

stabil untuk waktu 60 hari. Keuntungannya adalah efek tinggal dan


kurang menyebabkan perubahan warna pada instrumen atau permukaan
keras.
Sodium hipoklorit (bahan pemutih pakaian) yang dilarutkan

dengan perbandingan 1 : 10 hingga 1 : 100, harganya murah dan sangat


efektif. Harus hati-hati untuk beberapa jenis logam karena bersifat
korosif, terutama untuk aluminium. Kekurangannya yaitu menyebabkan
pemutihan pada pakaian dan menyebabkan baru ruangan seperti kolam
renang.
Untuk mendesinfeksi permukaan, umumnya dapat dipakai satu dari tiga
desinfektan diatas. Tiap desinfektan tersebut memiliki efektifitas
tingkat menengah bila permukaan tersebut dibiarkan basah untuk
waktu 10 menit
Macam-Macam Desinfektan Dan Antiseptik dari sumber lain
1.Garam Logam Berat
Garam dari beberapa logam berat seperti air raksa dan perak dalam
jumlah

yangkecil

saja

dapat

membunuh

bakteri,

yang

disebut

oligodinamik. Hal ini mudahsekali ditunjukkan dengan suatu eksperimen.


Namun garam dari logam berat itumudah merusak kulit, makan alat-alat
yang terbuat dari logam dan lagipula mahalharganya. Meskipun
demikian, orang masih biasa menggunakan merkuroklorida(sublimat)
sebagai desinfektan. Hanya untuk tubuh manusia lazimnya kita
pakaimerkurokrom, metafen atau mertiolat.

2.Zat Perwarna

14

Zat perwarna tertentu untuk pewarnaan bakteri mempunyai daya


bakteriostatis.Daya kerja ini biasanya selektif terhadap bakteri gram
positif, walaupun beberapakhamir dan jamur telah dihambat atau
dimatikan,

bergantung

Diperkirakan

zat

pada

pewarna

konsentrasi
itu

zatpewarna

berkombinasi

tersebut.

dengan

protein

ataumengganggu mekanisme reproduksi sel. Selain violet Kristal


(bentuk kasar, violet gentian), zat pewarna lain yang digunakan sebagai
bakteriostatis adalah hijau malakhit dan hijau cemerlang.
3.Klor dan senyawa klor
Klor banyak digunakan untuk sterilisasi air minum. persenyawaan klor
dengankapur atau dengan natrium merupakan desinfektan yang banyak
dipakai untukmencuci alat-alat makan dan minum.

4.Fenol dan senyawa-senyawa lain yang sejenis Larutan fenol 2


4%

berguna

sebagai

desinfektan.

Kresol

atau

kreolin

lebih

baikkhasiatnya daripada fenol. Lisol ialah desinfektan yang berupa


campuran sabundengan kresol; lisol lebih banyak digunakan daripada
desinfektan-desinfektanyang lain. Karbol ialah nama lain untuk fenol.
Seringkali

orang

mencampurkanbau-bauan

yang

sedap,

sehingga

desinfektan menjadi menarik.

5.Kresol
Destilasi destruktif batu bara berakibat produksi bukan saja fenol
tetapi jugabeberapa senyawa yang dikenal sebagai kresol. Kresol
efektif sebagai bakterisida,dan kerjanya tidak banyak dirusak oleh

15

adanya bahan organic. Namun, agen inimenimbulkan iritasi (gangguan)


pada jaringan hidup dan oleh karena itudigunakan terutama sebagai
disinfektan untuk benda mati. Satu persen lisol(kresol dicampur
dengan sabun) telah digunakan pada kulit, tetapi konsentrasiyang lebih
tinggi tidak dapat ditolerir.

6.Alkohol
Sementara etil alcohol mungkin yang paling biasa digunakan, isoprofil
dan benzylalcohol juga antiseptic. Benzyl alcohol biasa digunakan
terutama karena efekpreservatifnya (sebagai pengawet).
7.Formaldehida
Formaldehida adalah disinfektan yang baik apabila digunakan sebagai
gas. Agenini sangat efektif di daerah tertutup sebagai bakterisida dan
fungisida. Dalamlarutan cair sekitar 37%, formaldehida dikenal sebgai
formalin.
8.Etilen Oksida
Jika digunakan sebagi gas atau cairan, etilen oksida merupakan agen
pembunuhbakteri, spora, jamur dan virus yang sangat efektif. Sifat
penting yang membuatsenyawa ini menjadi germisida yang berharga
adalah kemampuannya untukmenembus ke dalam dan melalui pada
dasarnya substansi yang manapun yangtidak tertutup rapat-rapat.
Misalnya agen ini telah digunakan secara komersialuntuk mensterilkan
tong-tong rempah- rempah tanpa membuka tong tersebut.Agen ini
hanya ditempatkan dalam aparatup seperti drum dan, setelah

16

sebagianbesar

udaranya

dikeluarkan

dengan

pompa

vakum,

sedang,

karena

dimasukkanlah etilen oksida.

9.Hidogen Peroksida
Agen

ini

mempunyai

sifat

antseptiknya

yang

kemampuannyamengoksidasi. Agen ini sangat tidak stabil tetapi sering


digunakan dalampembersihan luka, terutama luka yang dalam yang di
dalamnya kemungkinandimasuki organisme aerob.

10.Betapropiolakton
Substansi ini mempunyai banyak sifat yang sama dengan etilen oksida.
Agen inimematikan spora dalam konsentrasi yang tidak jauh lebih besar
daripada yangdiperlukan untuk mematikan bakteri vegetatif. Efeknya
cepat, ini diperlukan,karena betapropiolakton dalam larutan cair
mengalami hidrolisis cukup cepatuntuk menghasilkan asam akrilat,
sehingga setelah beberapa jam tidak terdapatbetapropiolakton yang
tersisa.

11.Senyawa Amonium Kuaterner


Kelompok ini terdiri atas sejumlah besar senyawa yang empat
subtituennyamengandung karbon, terikat secara kovalen pada atom
nitrogen.
2.5

Perbedaan Sterilisasi dan Desinfeksi


Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu (alat,

bahan, media, dan lain-lain) dari mikroorganisme yang tidak diharapkan

17

kehadirannya baik yang patogen maupun yang a patogen. Atau bisa juga
dikatakan sebagai proses untuk membebaskan suatu benda dari semua
mikroorganisme, baik bentuk vegetative maupun bentuk spora.
Sedangkan desinfeksi adalah, membunuh mikroorganisme
penyebab penyakit dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat
mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh
mikroorganisme patogen.
Dari kedua pengertian di atas bisa kita simpulkan, jika
sterilisasi dan desinfeksi memiliki perbedaan yang khas, walaupun
tetap memiliki tujuan yang sama. Namun sterilisasi memiliki guna yang
lebih besar, dan desinfeksi secara khusus membunuh kuman penyebab
penyakit.
2.6 Aplikasi Sterilisasi Dan Desinfeksi Dalam Farmasi
2.6.1 Sterilisasi Menurut FI.ed.IV

Steril adalah suatu keadaan dimana suatu zat bebas dari


mikroba hidup, baik yang patogen (menimbulkan penyakit) maupun

apatogen / non patogen (tidak menimbulkan penyakit), baik dalam


bentuk vegetatif (siap untuk berkembang biak) maupun dalam bentuk

spora (dalam keadaan statis, tidak dapat berkembang biak, tetapi


melindungi diri dengan lapisan pelindung yang kuat)
Tidak semua mikroba dapat merugikan, misalnya mikroba yang
terdapat dalam usus yang dapat membusukkan sisa makanan yang tidak
terserap oleh tubuh. Mikroba yang patogen misalnya Salmonella

typhosa yang menyebabkan penyakit typus,


menyebabkan

penyakit

perut.
18

E.coli yang

Sterilisasi adalah suatu proses untuk membuat ruang / benda


menjadi steril atau suatu proses untuk membunuh semua jasad renik
yang ada, sehingga jika ditumbuhkan di dalam suatu medium tidak ada
lagi jasad renik yang dapat berkembang biak. Sterilisasi harus dapat
membunuh jasad renik yang paling tahan panas yaitu spora bakteri
(Fardiaz, 1992). Sedangkan sanitasi adalah suatu proses untuk
membuat lingkungan menjadi sehat..

2.6.2 Tujuan Suatu Obat Dibuat Steril


Tujuan obat dibuat steril (seperti obat suntik) karena
berhubungan langsung dengan darah atau cairan tubuh dan jaringan
tubuh yang lain dimana pertahanan terhadap zat asing tidak selengkap
yang berada di saluran cerna / gastrointestinal, misalnya hati yang
dapat berfungsi untuk menetralisir / menawarkan racun ( detoksikasi =

detoksifikasi).
Diharapkan dengan steril dapat dihindari adanya infeksi
sekunder. Dalam hal ini tidak berlaku relatif steril atau setengah steril
, hanya ada dua pilihan yaitu steril dan tidak steril.
Sediaan farmasi yang perlu disterilkan adalah obat suntik /
injeksi, tablet implant, tablet hipodermik dan sediaan untuk mata
seperti tetes mata / Guttae Ophth., cuci mata / Collyrium dan salep
mata / Oculenta.

19

2.6.3. Cara - Cara Sterilisasi Menurut FI.ed.IV.


1. Sterilisasi uap
Adalah proses sterilisasi thermal yang menggunakan uap jenuh
dibawah tekanan selama 15 menit pada suhu 121 o. Kecuali dinyatakan
lain, berlangsung di suatu bejana yang disebut otoklaf, dan mungkin
merupakan proses sterilisasi paling banyak dilakukan.

Alat :
Disebut otoklaf, yaitu suatu panci logam yang kuat dengan tutup yang
berat, mempunyai lubang tempat mengeluarkan uap air beserta
krannya, termometer, pengatur tekanan udara, klep pengaman.

Cara bekerja :
Otoklaf dipanaskan, ventilasi dibuka untuk membiarkan udara keluar.
Pengusiran udara pada otoklaf berdinding dua, uap air masuk dari
bagian atas dan udara keluar dari bagian bawah yang dapat ditunjukkan
pada gelembung yang keluar dari ujung pipa karet dalam air.
Setelah udara bersih, bahan yang akan disterilkan dimasukkan sebelum
air mendidih, tutup otoklaf dan dikunci, ventilasi ditutup dan suhu
serta tekanan akan naik sesuai dengan yang dikehendaki. Atur klep
pengaman supaya tekanan stabil.
Setelah sterilisasi selesai, otoklaf dibiarkan dingin hingga tekanannya
sama dengan tekanan atmosfir. Cara sterilisasi ini lebih efektif
dibanding dengan pemanasan basah yang lain, karena suhunya lebih
tinggi.

Bahan / alat yang dapat disterilkan :

20

Alat pembalut, kertas saring, alat gelas ( buret, labu ukur ) dan banyak
obat-obat tertentu.
2. Sterilisasi panas kering
Sterilisasi cara ini menggunakan suatu siklus Oven modern yang
dilengkapi udara yang dipanaskan dan disaring. Rentang suhu khas yang
dapat diterima di dalam bejana sterilisasi kosong adalah lebih kurang
15o, jika alat sterilisasi beroperasi pada suhu tidak kurang dari 250 o .

Alat :
Oven yaitu lemari pengering dengan dinding ganda, dilengkapi dengan
termometer dan lubang tempat keluar masuknya udara, dipanaskan
dari bawah dengan gas atau listrik.

Bahan / alat yang dapat disterilkan dengan cara kering


Alat-alat dari gelas (gelas kimia, gelas ukur, pipet ukur, erlemeyer,
botol-botol, corong), bahan obat yang tahan pemanasan tinggi (minyak
lemak, vaselin).
Ciri-ciri pemanasan kering :
1. Yang dipanaskan adalah udara kering
2. Proses pembunuhan mikroba berdasarkan oksidasi O 2 udara
3. Suhu yang digunakan lebih tinggi, kira-kira 150 o. Satu gram udara
pada suhu 100o, jika didinginkan menjadi 99 o hanya membebaskan
0,237 kalori.
4. Waktu yang diperlukan lebih lama, antara 1 jam sampai 2 jam, kecuali
pemijaran.

21

5. Digunakan untuk sterilisasi bahan obat / alat yang tahan pemanasan


tinggi.

3. Sterilisasi gas
Bahan aktif yang digunakan adalah gas etilen oksida yang
dinetralkan dengan gas inert, tetapi keburukan gas etilen oksida ini

adalah sangat mudah terbakar, bersifat mutagenik, kemungkinan


meninggalkan residu toksik di dalam bahan yang disterilkan, terutama
yang mengandung ion klorida.
Pemilihan untuk menggunakan sterilisasi gas ini sebagai alternatif
dari sterilisasi termal, jika bahan yang akan disterilkan tidak tahan

terhadap suhu tinggi pada sterilisasi uap atau panas kering .


Proses sterilisasinya berlangsung di dalam bejana bertekanan
yang didesain seperti pada otoklaf dengan modifikasi tertentu. Salah

satu keterbatasan utama dari proses sterilisasi dengan gas etilen


oksida adalah terbatasnya kemampuan gas tersebut untuk berdifusi
sampai ke daerah yang paling dalam dari produk yang disterilkan .

4. Sterilisasi dengan radiasi ion


Ada 2 jenis radiasi ion yang digunakan yaitu disintegrasi

radioaktif dari radioisotop (radiasi gamma) dan radiasi berkas


elektron. Digunakan isotop radio aktif, misalnya Cobalt 60.
Pada kedua jenis ini, dosis yang menghasilkan derajat jaminan
sterilitas yang diperlukan harus ditetapkan sedemikian rupa hingga
dalam rentang satuan dosis minimum dan maksimum, sifat bahan yang

22

disterilkan dapat diterima. Walaupun berdasarkan pengalaman dipilih


dosis 2,5 megarad (Mrad) radiasi yang diserap, tetapi dalam beberapa
hal, diinginkan dan dapat diterima penggunaan dosis yang lebih rendah
untuk peralatan, bahan obat dan bentuk sediaan akhir.

Cara ini dilakukan jika bahan yang disterilkan tidak tahan


terhadap sterilisasi panas dan khawatir tentang keamanan etilen
oksida. Keunggulan sterilisasi ini adalah reaktivitas kimia rendah,
residu rendah yang dapat diukur serta variabel yang dikendalikan lebih
sedikit.

5. Sterilisasi dengan penyaringan

Sterilisasi larutan yang labil terhadap panas sering dilakukan


dengan penyaringan menggunakan bahan yang dapat menahan mikroba,
hingga mikroba yang dikandungnya dapat dipisahkan secara fisika.
Perangkat penyaring umumnya terdiri dari suatu matriks berpori
bertutup kedap atau dirangkaikan pada wadah yang tidak permeable.

Efektivitas penyaring media atau penyaring subtrat tergantung pada


ukuran pori matriks, daya adsorpsi bakteri dari matriks dan mekanisme
pengayakan.
Penyaring yang melepas serat, terutama yang mengandung asbes
harus

dihindari

penggunaannya

kecuali

alternatif lain yang mungkin bisa digunakan.

23

tidak

ada

penyaringan

Ukuran porositas minimal membran matriks tersebut berkisar


0,2 mm 0,45 mm tergantung pada bakteri apa yang hendak disaring.
Penyaring yang tersedia saat ini adalah selulosa asetat, selulosa nitrat,

flourokarbonat, polimer akrilik, polikarbonat, poliester, polivinil


klorida, vinil nilon, potef dan juga membran logam.
Larutan disaring melalui penyaring bakteri steril, diisikan ke dalam
wadah steril, kemudian ditutup kedap menurut teknik aseptik .

Keuntungan cara ini :


1.

Digunakan untuk bahan obat yang tidak tahan pemanasan tetapi

larut dalam air.


2.

Dapat dilakukan dengan cepat, terutama untuk pembuatan kecil-

kecilan.
3.

Semua mikroba hidup atau mati dapat disaring dari larutan, virus

jumlahnya dikurangi.
4.

Penyaring dapat bersifat adsorpsi, sebagian besar virus dapat

diadsorpsi

Kerugian cara ini :


1. Masih diperlukan zat bakterisida.
2. Hanya dapat digunakan untuk pembawa berair, tidak dapat digunakan
untuk pembawa minyak.
3. Beberapa jenis penyaring dapat mengadsorpsi bahan obat, terutama
kalau kadarnya kecil.
4. Beberapa penyaring sukar dicuci : porselin, Keiselguhr.
5. Beberapa penyaring bersifat alkalis (Seitz filter) dan penyaring dari
asbes melepaskan asbes ke dalam larutan.

24

6. Filtrat yang diperoleh belum bebas dari virus.

Cara-cara menyaring :
Ada 2 cara untuk menyaring , yaitu :
1. Dengan tekanan positip : larutan dalam penyaring ditekan dengan
tekanan yang lebih besar dari udara luar.
2. Dengan tekanan negatip : larutan dalam penyaring diisap (penampung
di vakumkan).
Udara yang dipakai untuk itu harus udara bersih, biasanya digunakan
gas nitrogen (N2) yang dialirkan melalui kapas berlemak dalam tabung
gelas atau platina yang dipanaskan.

Pembersihan penyaring bakteri :


1. Dengan menyedot air bersih berlawanan dengan cara penyaringan
atau larutan HCl panas lalu dibilas.
2. Memasak dalam larutan Na-karbonat 2 % lalu dibilas (protein akan
hancur , karena pH 8,5)
3.

Penyaring bakteri disterilkan dengan cara pemanasan kering,

pemijaran, otoklaf atau secara kimiawi..


6. Sterilisasi dengan cara aseptic
Proses ini untuk mencegah masuknya mikroba hidup ke dalam
komponen steril atau komponen yang melewati proses antara yang

25

mengakibatkan produk setengah jadi atau produk ruahan atau


komponennya bebas dari mikroba hidup.
Cara sterilisasi dengan menggunakan teknik yang dapat memperkecil
kemungkinan terjadi cemaran/ kontaminasi dengan mikroba hingga
seminimal mungkin.
Digunakan untuk bahan obat yang tidak dapat disterilkan
dengan cara pemanasan atau dengan cara penyaringan.

Caranya :
Bahan obat

: memenuhi syarat p.i , tidak disterilkan.

Zat pembawa

: disterilkan tersendiri dahulu.

Zat pembantu

: disterilkan tersendiri.

Alat-alat

: disterilkan dengan cara yang cocok.

Ruang kerja

: bersih, bebas debu, dan angin, disterilkan dengan

sinar u.v atau cara lain yang sesuai.

Kemudian bahan obat, zat pembawa, zat pembantu disimpan secara


aseptic dalam ruang aseptic hingga terbentuk obat / larutan injeksi
dan dimasukkan ke dalam wadah secara aseptic.

D. Pemilihan cara sterilisasi


Pemilihan cara sterilisasi harus mempertimbangkan beberapa hal
seperti berikut:
1. Stabilitas : sifat kimia, sifat fisika, khasiat, serat, struktur bahan
obat tidak boleh mengalami perubahan setelah proses sterilisasi.

26

2. Efektivitas : cara sterilisasi yang dipilih akan memberikan hasil


maksimal dengan proses yang sederhana, cepat dan biaya murah.
3. Waktu : lamanya penyeterilan ditentukan oleh bentuk zat, jenis zat,
sifat zat dan kecepatan tercapainya suhu penyeterilan yang merata.
Dengan penambahan zat-zat tertentu.
Zat-zat yang ditambahkan dapat berfungsi sebagai :
1. Penyuci hama (desinfektan) :
Suatu zat anti mikroba yang digunakan untuk berbagai peralatan
kedokteran / instrumen / barang / benda dengan tujuan untuk
mencegah terjadinya infeksi pada manusia; dapat mematikan mikroba
patogen, jadi mencegah infeksi (g ermisida), mematikan bakteri
(bakterisida), mematikan fungi / cendawan / jamur (fungisida).

2. Antiseptika :
Suatu zat anti mikroba yang biasa digunakan secara topikal / lokal
pada tubuh manusia ; dapat mencegah pembiakan bakteri.

Bakteriostatika : mencegah pertumbuhan fungi / cendawan / jamur.


Zat pengawet : mencegah pertumbuhan bakteri dan cendawan dalam
makanan atau minuman.
3. Antibiotik :
Segolongan zat yang dihasilkan oleh cendawan atau bakteri yang dapat
menentang / mematikan cendawan atau bakteri lain.

2. Untuk alat-alat sterilisasi dapat dilakukan dengan :

27

Zat yang dipakai : alkohol-alkohol, kresol, fenol, formaldehida, garam


raksa organik / anorganik, amonium kwartener.

Caranya :
Alat yang disterilkan direndam dalam larutan bakterisida, untuk logam
tambahkan zat yang dapat mencegah perkaratan (Natrium nitrat,

Natrium borat). Didihkan selama 20 menit bersama dengan Natrium


karbonat 1 2 %, sefirol 1 %, fenol 5 %, losol 2 %.

3. Untuk Ruangan sterilisasi dapat dilakukan dengan cara :


Disemprot dengan larutan bakterisida kemudian didiamkan beberapa
waktu. Udara diisap dan diganti dengan udara yang sudah steril
(dilewatkan melalui penyaring udara).

Zat yang digunakan :


-

uap farmaldehida

- Campuran 1 bagian etilen oksida dan 9 bagian gas karbondioksida


(CO2) dan dapat dipanaskan hingga suhu 600. Jika hanya etilen oksida
saja dengan udara akan mudah terbakar atau meledak.

2.6.4 Contoh kasus


terinfeksi flu burung, ayam di lamongan dimusnahkan Januari 26,
2009

28

Posted by fluburungpmi in Uncategorized.


Tags: ayam, flu burung, lamongan
add a comment
LAMONGAN, SENIN Sedikitnya 4.000 ekor ayam yang diduga
terinfeksi virus flu burung, H5N1 atau avian influenza di wilayah
Kabupaten Lamongan dimusnahkan. Untuk mencegah penyebaran virus
tersebut
juga
dilakukan
penyemprotan
disinfektan.

Kasus adanya indikasi flu burung ditemukan di sembilan kecamatan


yakni Maduran, Sekaran, Solokuro, Karanggeneng, Sukodadi, Turi,
Sugio, Kalitengah, dan Pucuk. Rata-rata yang terinfeksi flu burung
jenis ayam kampung. Kasus ini ditemukan kembali sejak 17 De sember
2008 lalu pada ayam milik Siti warga Desa Siwuran, Kecamatan
Maduran.
Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Kesehatan Lamongan, Puji
Hermawan, Senin (26/1) menduga temuan flu burung tersebut diduga
berasal dari Bengawan Solo yang mengalirkan bangkai ayam yang
terjangkit virus flu burung. Bangkai ayam yang menepi kemudian meny
ebarkan virus avian influenza terhadap ayam-ayam di Lamongan.
Indikasi tersebut diperkuat dengan wilayah yang ada kasus flu burung
kebanyakan berada di sekitar aliran Bengawan Solo termasuk Gresik,
katanya.
Sebagai upaya pencegahan, telah menyemprotkan disinfektan dan
memusnahkan ayam yang diduga terkena penyakit. Penyemprotan
desinfektan dilakukan di tempat sekitar ditemukan kasus ayam terkena
flu burung. Pemusnahan atau depopulasi ayam yang terjangkit viru s

29

H5N1 dilakukan secara selektif hanya pada ayam yang berada dalam
satu kandang dengan ayam terkena virus dengan cara dibakar.
Sesuai ketentuan, semua unggas dalam radius 100 meter persegi
dengan lokasi ditemukannya kasus flu burung tersebut harus
dimusnahkan. Tetapi pemusnahan secara selektif demi mengurangi
kerugian mesyarakat, katanya.
Berdasarkan catatan Kompas pada 2007, Lamongan dinyatakan sebagai
daerah dengan kondisi luar biasa (KLB) flu burung. Saat itu dinyatakan
virus H5N1 penyebab flu burung ditemukan di sejumlah kecamatan dan
beberapa orang terindikasi kuat suspect flu burung.
Penetapan KLB didasarkan pada instruksi Bupati Lamongan nomor
1/2007. Semua dinas/instansi terkait diminta melakukan tindakan
pengendalian dan pemberantasan Flu Burung secara terpadu dan
efektif.
Unggas yang teridentifikasi terserang flu burung dimusnahkan
(depopulasi). Selain itu dilarang jual beli unggas di daerah yang
terjangkit flu burung. Pengiriman unggas keluar-masuk Lamongan harus
disertai surat keterangan kesehatan hewan (SKKH).
Menurut data Dinas Perikanan Kelautan dan Peternakan hingga Maret
2007 delapan kecamatan dinyatakan KLB Flu Burung. Kasus Flu Burung
didapati di Kecamatan Sambeng, Pucuk, Babat, Sekaran, Sugio,
Sukodadi, Turi, dan Lamongan. Dari jumlah populasi unggas sek itar
60.000 ekor di Lamongan, pada 2007 yang sudah positif terkena Flu
Burung mencapai 5.000 ekor lebih.
Selain penyemprotan, perlakuan terhadap unggas yang mati karena Flu
Burung juga diawasi. Ada beberapa kejadian, ayam yang mati karena Flu
Burung dibuang ke sungai. Tindakan tersebut sangat berbahaya, karena
bisa menyebarkan Flu Burung ke orang. Tindakan paling aman
pemusnahan (depopulasi) dengan cara di bakar dan dikubur.
Kepala Dinas Perikanan Kelautan Peternakan Mustakim Arif
menyatakan masyarakat bisa melakukan pencegahan sendiri terhadap
penyebaran Flu Burung. Caranya sangat mudah, air bekas cucian yang

30

mengandung deterjen bisa dijadikan disinfektan untuk disemprotkan ke


unggas dan lingkungannya untuk menghentikan penyebaran virus H5N1.
Selain kandang ayam, area yang biasa digunakan tempat berkumpulnya
unggas liar juga sejumlah burung piaraan perlu disemprot disinfektan.
Cairan desinfektan disemprotkan ke tempat-tempat yang dicurigai
sebagai mediator penyebaran virus H5N1.
Pada anuari 2007 ratusan ternak milik warga Desa Taji Kecamatan
Maduran mati mendadak. Dua pasien suspek flu burung dirawat di
RSUD Dr Soegiri Lamongan, satu pasien dirawat di Puskesmas Turi.
Pasien yang dirawat di RSUD Soegiri, Sukemi (45) dan anaknya Sa i in
(14) warga Dusun Gembluk Desa Turi Kecamatan Turi, sedang Sukayah
(45) dirawat di Puskesmas Turi.
Ayam yang masuk ke Lamongan juga diawasi. Setiap hari sedikitnya
17.000 ayam ternak baik petelor maupun pedaging dari Kabupaten
Kediri masuk ke Lamongan. Dalam setahun ayam yang dikembangbiakkan
di Lamongan lebih dari empat juta ekor.
Gejala penyebaran virus H5N1 itu terlihat sejak akhir 2006, sebanyak
340 ayam di wilayah Kecamatan Sugio dimusnahkan karena positif
mengidap virus flu burung. Pada 2005 lalu seorang warga di Kecamatan
Sugio dinyatakan meninggal karena virus mematikan itu.

31

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Sterilisasi yaitu proses atau kegiatan membebaskan suatu bahan
atau benda dari semua bentuk kehidupan. Desinfeksi adalah membunuh
mikroorganisme penyebab penyakit dengan bahan kimia atau secara
fisik, hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan
jalam membunuh mikroorganisme patogen.
2. beberapa tujuan sterilisasi dan desinfeksi: Mencegah terjadinya
infeksi Mencegah makanan menjadi rusak Mencegah kontaminasi
mikroorganisme dalam industri Mencegah kontaminasi terhadap bahanbahan yg dipakai dalam melakukan biakan murni.
3. sterilisasi dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu secara mekanik, fisik
dan kimiawi. Adapun desinfeksi dapat dipakai salah satu dari tiga
desinfektan seperti iodophor, derifat fenol atau sodium hipokrit.
4. Perbedaan sterilisasi dan desinfeksi adalah :
Steralisasi adalah proses untuk membebaskan suatu benda dari semua
mikroorganisme,

baik

bentuk

vegetative

maupun

bentuk

spora.

Sedangkan desinfeksi adalah, membunuh mikroorganisme penyebab

32

penyakit dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi
kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme
patogen.

5. aplikasi sterilisasi dan desinfeksi dalam Farmasi


Tujuan Suatu Obat Dibuat Steril
.

Tujuan

obat

dibuat

steril

(seperti

obat

suntik)

karena

berhubungan langsung dengan darah atau cairan tubuh dan jaringan


tubuh yang lain dimana pertahanan terhadap zat asing tidak selengkap
yang berada di saluran cerna, misalnya hati yang dapat berfungsi untuk
menetralisir / menawarkan racun
Sediaan farmasi yang perlu disterilkan adalah obat suntik /
injeksi, tablet implant, tablet hipodermik dan sediaan untuk mata
seperti tetes mata / Guttae Ophth., cuci mata / Collyrium dan salep
mata / Oculenta.
6. Cara - Cara Sterilisasi Menurut FI.ed.IV
Dengan cara sterilisasi uap, sterilisasi panas kering, sterilisasi
gas, sterilisasi radiasi ion, sterilisasi penyaringan dan sterilisasi
aseptic.
3.2 Saran
1. sterilisasi apabila dilakukan secara baik dan sempurna makan akan
menjamin keselamatan kerja dan berkurangnya resiko terpapar

33

mikroorganisme. Dan dapat juga dilakukan untuk mencegah ataupun


mengendalikan infeksi.
2. semoga tulisan kami ini dapat dijadikan sebagai salah satu referensi
dalam proses pembelajaran mata kuliah mikrobiologi dan parasitologi.
DAFTAR PUSTAKA

http://irwanto-fk04usk.blogspot.com/2009/08/sterilisasi-dandesinfeksi.htm l diunduh pada tanggal 29 november 2013 16:00


http://kumpulan-materi-kuliahs1kep.blogspot.com/2011/03/resume-pengendalian-infeksi.html
diunduh pada tanggal 29 november 2013 16: 30
kompas.com
Safar, Rosdiana.2010.parasitologi kedokteran.Bandung:Yrama Widya

34