Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNOLOGI SEDIAAN LIQUIDA DAN SEMISOLIDA


Sediaan Emulsi Virgin Coconut Oil

Disusun oleh:
DALFA INDRIANI

P17335114047
Kelompok 5
Dosen Pembimbing :
Hanifa Rahma, M.Si.,Apt

POLTEKKES KEMENKES BANDUNG


JURUSAN D3 FARMASI
2015

Sediaan Emulsi Virgin Coconut Oil 32%

I.

TUJUAN PERCOBAAN
- Menentukan formula yang tepat dalam pembuatan sediaan Emulsi Virgin Coconut
-

II.

Oil
Mampu mengevaluasi sediaan yang telah dibuat

LATAR BELAKANG
Dalam praktikum ini akan dibuat sediaan Emulsi dengan bahan aktif Virgin
Coconut Oil (Minyak Kelapa Murni). Emulsi adalah sistem dua fase, yang salah satu
cairannya terdispersi dalam cairan lain dalam bentuk tetesan kecil (Syamsuni, 2006).
Penggunaan sediaan digunakan peroral.
Virgin Coconut Oil (VCO) adalah minyak kelapa murni yang memiliki potensi
anti-obesitas, dan memodulasi metabolisme lipid hati dengan mengatur sintesis dan
degradasi lipid. VCO dengan kandungan polifenol yang tinggi mampu mempertahankan
tingkat kolesterol yang normal dan parameter lipid lainnya dalam plasma dan juga
meningkatkan konsentrasi kolesterol HDL (High Density Lipid). Sehingga dapat
digunakan sebagai obat pencegah resiko ateroklerosis dan menurunkan berat badan
(Shariq, et al., 2015)
VCO merupakan bahan berupa minyak yang tidak larut dalam air, sehingga dibuat
sediaan berupa emulsi. Karena penggunaannya untuk oral, maka dibuat sediaan tipe
emulsi m/a untuk menutupi rasa minyak yang kurang enak. Umumnya bahan berupa
minyak mudah teroksidasi, jadi perlu penambahan antioksidan yaitu BHT (Butylated
Hydroxyltoluene). Bahan aktif tidak berasa (Carandang, 2008) , maka untuk menambahkan
rasa, ditambahkan sukrosa dan Na sakarin sebagai pemanis.
Dosis emulsi VCO untuk dewasa:
Sehari 3 x 10 ml
Manfaat untuk praktikan yang bisa diperoleh dari praktikum ini yaitu :
-

III.

Dapat mengetahui cara pembuatan sediaan emulsi


Dapat mengetahui efek farmakologi bahan aktif
Dapat membuat sediaan dengan formula yang tepat

TINJAUAN PUSTAKA
1. Bahan aktif
Zat Aktif

Virgin Coconut Oil (Material Safety Data Sheet)

Struktur

Rumus molekul

Tidak ditemukan dari berbagai pustaka (FI V, Martindale 36th ,

Titik lebur

JP 15, USP, British Pharmacopeia, NCBI Journal)


Tidak ditemukan di berbagai pustaka

Pemerian

Minyak tidak berwarna,bebas sedimen, memiliki aroma


kelapa segar, bebas dari bau tengik dan tidak berasa

Kelarutan

(coconutboard.nic.in)
Tidak larut dalam air, larut dalam alcohol atau solvent
(pelarut), mudah bercampur dengan minyak lainnya (Material

Stabilitas

Safety Data Sheet)


Panas : Tidak stabil terhadap cahaya (Material Safety Data
Sheet). Cahaya : Tidak stabil terhadap cahaya (Material Safety
Data Sheet). Stabilitas air dan pH tidak ditemukan di berbagai

Inkompabilitas

pustaka.
Inkompatibel

dengan

bahan

pengoksidasi

kuat,

asam

kuat/alkali, pancaran kuat sinar matahari / panas / udara


Keterangan lain

(Material Safety Data Sheet).


Kegunaan : Virgin Coconut Oil memiliki efek farmakologi
sebagai penurun berat badan (diet dan mencegah penyakit
ateroklerosis (UK Journal of Pharmaceutical and Bioscience

Penyimpanan

vol. 3, 2015)
Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari panas

Kadar

(Material Safety Data Sheet).


32 %

penggunaan

2. Sukrosa
Zat

Sukrosa / Sucrose (FI IV hal 762)

Sinonim

Beet

sugar;

cane

sugar;

-D-glucopyranosyl--D-

fructofuranoside; refined sugar; saccharose; saccharum; sugar


(HOPE 6th, 2009, pg. 703)

Struktur

(HOPE 6th, 2009, pg. 703)


Rumus molekul

C12H22O11 (HOPE 6th, 2009, pg. 703)

Titik lebur

160186oC (HOPE 6th, 2009, pg. 703)

Pemerian

Hablur putih atau tidak berwarna; massa hablur atau berbentuk


kubus, atau serbuk hablur putih;tidak berbau; rasa manis, stabil

Kelarutan

di udara. Larutannya netral terhadap lakmus. (FI IV hal 762)


Sangat mudah larut dalam air; lebih mudah larut dalam air
mendidih; sukar larut dalam etanol; tidak larut dalam

Stabilita

kloroform dan dalam eter. (FI IV hal 762)


Sukrosa memiliki stabilitas yang baik pada suhu kamar dan
kelembaban. Menyerap hingga kelembaban 1% (HOPE 6th,

Inkompabilitas

2009, pg. 703)


Sukrosa bisa mengandung logam ringan, yang mana dapat
menjadi inkompatibel dengan bahan lain. Sukrosa juga dapat
mengandung sulfit dari proses penyulingan. Dengan kadar
sulfit yang tinggi akan mengakibatkan prubahan warna pada
larutan (HOPE 6th, 2009, pg. 703)

Keterangan lain

Kegunaan

sukrosa

digunakan

sebagai

coating

agent,

membantu proses granulasi, suspending agent, pemanis,


pengikat tablet, pengencer tablet dan kapsul, tablet filler,
pengental, therapeutic agent. ADI tidak ditemukan (HOPE
Penyimpanan

6th, 2009, pg. 703)


Dalam wadah tertutup baik. (FI IV hal 762)

Kadar penggunaan Formulasi sirup oral 67%


Sweetening agent 67%
Tablet binder (wet granulation) 5067%
Tablet coating (syrup) 5067% (HOPE 6th, 2009, pg. 704)
3. CMC Na
Zat

Carboxymethylcellulose Sodium (HOPE 6th p. 118)

Sinonim

Akucell; Aqualon CMC; Aquasorb; Blanose; Carbose D;


carmellosum

natricum;

Cel-O-Brandt;

cellulose

gum;

Cethylose; CMC sodium; Carboxymethylcellulose Sodium


E466; Finnfix; Glykocellan; Nymcel ZSB; SCMC; sodium
carboxymethylcellulose; sodium cellulose glycolate; Sunrose;
Tylose CB; Tylose MGA; Walocel C; Xylo-Mucine. (HOPE
6th p. 118 )
Struktur

(HOPE 6th p. 118)


Rumus molekul

Titik lebur

Mencoklat pada sekitar 227O C, dan mengkristal pada sekitar

Pemerian

252o C. (HOPE 6th p. 119)


Berwarna putih atau hampir putih, tidak berwarna, tidak
berbau, tidak berasa, granul sebuk. Higroskopik setelah
pengeringan. (HOPE 6th p. 118)

Kelarutan

Praktis tidak larut dalam aseton, etanol (95%), eter dan


toluena. Mudah tersebar dalam air pada semua suhu (HOPE

Stabilitas

6th p. 119)
Carboxymethylcellulose Sodium stabil meskipun material
higroskopik. Dibawah kondisi kelembapan yang tinggi dapat
menyerap air dalam jumlah besar (>50%). Larutan stabil pada
pH 2-10, endapan dapat terjadi pada pH dibawah 2 dan
kekentalan larutan menurun dengan cepat di atas pH 10.
Umumnya, larutan menunjukan kekentalan maksimum dan

Inkompabilitas

stabil pada pH 7-9. (HOPE 6th p. 120)


Inkompatibel dengan larutan asam kuat dan dengan garam
besi dan beberapa metal lainnya, seperti alumunium, merkuri,
dan zink. Inkompatibel juga dengan xanthan gum. Endapan
dapat terjadi pada pH <2, dan juga ketika diaduk dengan
etanol (95%). CMC sodium membentuk coacervative
kompleks dengan gelatin dan pectin. Juga membentuk
kompleks dengan kolagen dan mampu mengendapkan protein
tertentu yang bermuatan positif. (HOPE 6th p. 120)

Keterangan lain

Kegunaan

sebagai

coating

agent,

stabilizing

agent,

pensuspensi, disintegran tablet dan kapsul, bahan pengikat


tablet, pengental, menyerap air. (HOPE 6th p. 119)
Penyimpanan

Bahan berjumlah banyak harus disimpan dalam wadah


tertutup, ditempat yang sejuk dan kering. (HOPE 6th p. 120)

Kadar

Emulsifying agent 0.251.0

penggunaan

Oral solutions 0.11.0 (HOPE 6th hal 119)

4. Na Sakarin
Zat

Natrium sakarin

Sinonim

1,2-Benzisothiazolin-3-satu-1,1 dioksida, natrium garam;


Crystallose; E954; Gendorf 450; saccharinum natricum;
natrium o-benzosulfimide; gluside larut; sakarin larut; natrium
sucaryl
[HOPE 6th, p 608]

Struktur

[HOPE 6th, p 608]


Rumus molekul

C7H4NNaO3S [HOPE 6th, p 608]

Titik lebur

Terurai pada pemanasan [HOPE 6th, p 608]

Pemerian

Sakarin natrium adalah serbuk putih, tidak berbau atau sedikit


aromatik, efflorescent, bubuk kristal. Memiliki rasa yang
sangat manis, dengan logam atau rasa pahit bahwa pada
tingkat normal penggunaan dapat terdeteksi sekitar 25% dari
populasi. Rasa pahit bisa ditutupi dengan memadukan sakarin
natrium dengan pemanis lainnya. Sakarin natrium dapat

Kelarutan

mengandung jumlah variabel air [HOPE 6th, p 608]


1 : 1,2 dalam air
1 : 102 dalam etanol

Stabilita

1 : 50 dalam etanol (95%)


[HOPE 6th, p 609]
Sakarin natrium stabil di bawah kisaran normal kondisi
digunakan dalam formulasi. Hanya bila terkena suhu (125oC)

pada pH rendah (pH 2) selama lebih dari 1 jam tidak terjadi


dekomposisi yang signifikan. Konsentrasi 84% adalah yang
paling stabil bentuk sakarin natrium sedangkan bentuk 76%
akan kering di bawah kondisi kamar. Larutan untuk injeksi
Inkompabilitas

dapat disterilkan dengan autoklaf [HOPE 6th, p 608]


Sakarin natrium tidak mengalami Maillard browning
[HOPE 6th, p 608]

Keterangan lain

Kegunaan : Pemanis [HOPE 6th, p 608]

Penyimpanan

Sakarin natrium harus disimpan dalam wadah yang tertutup

Kadar

dalam tempat yang kering [HOPE 6th, p 609]


Sirup oral 0.040.25% [HOPE 6th, p 608]

penggunaan

5. BHT
Zat

Butylated Hydroxtoluen/BHT [HOPE 6th, pg. 75]

Sinonim

Agidol;

BHT;

2,6-bis(1,1-dimethylethyl)-4-methylphenol;

butylhydroxytoluene;butylhydroxytoluenum;

Dalpac;

dibutylated hydroxytoluene; 2,6-di-tert-butyl-p-cresol; 3,5-ditert-butyl-4-hydroxytoluene; E321; Embanox BHT; Impruvol;


Ionol CP; Nipanox BHT; OHS28890; Sustane; Tenox BHT;
opanol; Vianol. [HOPE 6th, pg. 75]
Struktur

[HOPE 6th, pg 75]


Rumus molekul

C7H4NNaO3S [HOPE 6th, p 608]

Titik lebur

70oC [HOPE 6th, pg 75]

Pemerian

Berwarna putih atau kunign pucat, kristal padat atau serbuk


dengan karakteristik fenol berbau lemah/samar [HOPE 6th, pg
75]

Kelarutan

Praktis tidak larut dalam air, gliserin, propilenglikol, larutan


alkali hidroksid, dan asam mineral cair. Mudah larut dalam
aseton, benzen, etnol (95%), eter, metanol, toluena, fixed oils,

dan minyak mineral. Lebih larut daripada butylated


Stabilita

hydroxyanisole dalam food oils dan fats [HOPE 6th, pg 75]


Paparan cahaya, uap, dan hangat menyebabkan perubahan

Inkompabilitas

warna dan kehilangan aktivitasnya. [HOPE 6th, pg 76]


Butylated hydroxytoluene adalah fenolik dan mengalami
reaksi karakteristik fenol. Hal ini tidak sesuai dengan
pengoksidasi kuat agen seperti peroksida dan permanganates.
Kontak

dengan

agen

oksidasi

dapat

menyebabkan

pembakaran spontan. Garam besi menyebabkan perubahan


warna dengan hilangnya aktivitas. Pemanasan dengan
catalytic jumlah asam menyebabkan dekomposisi yang cepat
dengan rilis dari isobutena gas yang mudah terbakar [HOPE
Keterangan lain

6th, pg 76]
Kegunaan : Antioksidan [HOPE 6th, p 608]

Penyimpanan

BHT harus disimpan dalam wadah tertutup rapat, terlindung

Kadar

dari cahaya, di tempat sejuk dan kering. [HOPE 6th, p 609]


0,1% [HOPE 6th, pg 75]

penggunaan

6. Propilen Glikol
Zat

Propilen glikol
1,2-Dihydroxypropane; E1520; 2-hydroxypropanol; methyl

Sinonim

ethylene

glycol;

methyl

glycol;

propane-1,2-diol;

ropylenglycolum. (HOPE ed 6th , hlm 592 )


Struktur
Rumus molekul
Titik lebur

(HOPE ed 6th , hlm 592 )


C3H8O2 (HOPE 6th ,hlm 592)
Autoignition temperature 371oC
Boiling point 188oC (HOPE 6th ,hlm 592)
Tidak bewarna,kental,berbau praktis cair,dengan rasa

Pemerian

manis,rasa sedikit pedas menyerupai gliserin. (HOPE 6th, hlm

Kelarutan

592)
Dapat bercampur dengan air,dengan aseton,dan dengan
kloroform; larut dalam eter dan dalam beberapa minyak
esensial,tetapi tidak dapat bercampur dengan minyak lemak.

(FI V, hlm 712)


Propilen glikol stabil pada suhu dingin dan pada wadah
tertutup rapat tetapi pada suhu tinggi sebaiknya wadah
terbuka.
Stabilita

Cenderung

untuk

mengoksidasi,sehingga

menimbulkan produk seperti propihaldehid asam lakta. Asam


piruvat dan asam aseta stabil secara kimiawi saat di campur
dengan etanol (95%); gliserin air larutan dan di sterilkan

Inkompabilitas

dengan autoklaf. (HOPE edition 6th, hlm 592)


Tidak kompatibel dengan reagen pengoksida seperti kalium

Keterangan lain

permanganat. (HOPE edition 6th, hlm 592)


Pengawet (HOPE 6th, hlm 592)

Penyimpanan

Dalam wadah tertutup rapat (HOPE 6th, hlm 592)

Kadar

0,02%

penggunaan

7. Tween
Zat

Tween 80 (polysorbate 80)

Sinonim

Polysorbate 80; Atlas E; Armotan PMO 20; Capmul POE-O;


Cremophor PS 80; Crillet 4; Crillet 50; Drewmulse POESMO; Drewpone 80K; Durfax 80; Durfax 80K; E433; Emrite
6120; Eumulgin SMO; Glycosperse O-20; Hodag PSMO-20;
Liposorb

O-20;

Liposorb

O-20K;

Montanox

80;

polyoxyethylene 20 oleate; polysorbatum 80; Protasorb O-20;


Ritabate 80; (Z)-sorbitan mono-9-octadecenoate poly(oxy1,2ethanediyl) derivatives; Tego SMO 80; Tego SMO 80V;
Tween 80. (HOPE 6th ed. 2009 p: 550)
Struktur

(HOPE 6th ed. 2009 p: 283)


Rumus molekul

C64H124O26 (HOPE 6th ed. 2009 p: 549)

Titik lebur

Pemerian

Polisorbat memiliki bau yang khas dan hangat, rasanya agak

pahit. Warna dan bentuk fisik pada 25

adalah cairan

minyak berwarna kuning. (HOPE 6th ed. 2009 p: 550)


Kelarutan

Polisorbat sangat mudah larut dalam air; larut dalam etanol;


tidak larut dalam minyak mineral. (HOPE 6th ed. 2009 p: 551)

Stabilitas

Polisorbat stabil pada elektrolit, asam lemah dan basa lemah.


(HOPE 6th ed. 2009 p: 551)

Inkompabilitas

Perubahan

warna

dan/ataupengendapan

terjadi

dengan

berbagai zat, khusunya fenol, tanin, tar dan bahan seperti tar.
Aktivitas antimikroba pengawet paraben berkurang dengan
adanya polisorbat. (HOPE 6th ed. 2009 p: 551)
Keterangan lain

Kegunaan: emulgator (HOPE 6th ed. 2009 p: 550)

Penyimpanan

Polisorbat harus disimpan dalam wadah tertutup baik,


terlindung dari cahaya. Di tempat kering dan sejuk. (HOPE 6th

Kadar
penggunaan

ed. 2009 p: 551)


Emulgator

Digunakan sendiri dalam emulsi minyak dalam air 1

15%
Digunakan

hidrofilik di emulsi minyak dalam air 110%


Digunakan untuk meningkatkan bahan

dalam

kombinasi

dengan

emulgator
yang

mempertahankan air pada salep 110%


Bahan pelarut
Untuk konstituen aktif yang sukar larut dalam basis
lipofilik115%
Pembasah
Untuk konstituent aktif yang tidak larut dalam basis lipofilik
0.13% (HOPE 6th ed. 2009 p: 283)
Kadar yang digunakan dalam sediaan : 5%
8. Span
Zat
Sinonim

Span 80 (Sorbitan Monooleate)


Ablunol S-80; Arlacel 80; Armotan MO; Capmul O; Crill 4;Crill
50; Dehymuls SMO; Drewmulse SMO; Drewsorb 80K; E494;
Glycomul O;Hodag SMO;Lamesorb SMO;Liposorb O;Montane
80;Nikkol

SO-10;NissanNonionOP-80R;Norfox

Sorbo

S-

80;Polycon S80 K;Proto-sorb SMO;Protachem SMO;S-Maz


80K;Sorbester

P17;Sorbirol

O;

sorbitan

oleate;

sorbitani

oleas;Sorgen 40;Sorgon S-40-H; Span 80; Tego SMO


(HOPE 6th 2009, hal. 676)

Struktur

Rumus molekul
Titik lebur
Pemerian
Kelarutan
Stabilitas
Inkompabilitas
Penyimpanan
Kadar
penggunaan

(HOPE 6th 2009, hal. 675)


C24H44O6. (HOPE 6th 2009, hal. 675)
Ester sorbitan adalah krim cair atau padat dengan warna
kekuningan dengan bau khas dan rasa. (HOPE 6th 2009, hal. 676)
Sorbitan ester pada umumnya larut di minyak, dalam pelarut
organik lain. Tidak larut di air. (HOPE 6th 2009, hal. 676)
Sorbitan ester stabil dalam asam lemah atau basa. (HOPE 6 th
2009, hal. 677)
Wadah tertutup rapat terlindung dari cahaya, sejuk dan kering.
(HOPE 6th 2009, hal. 677)
1-15% sebagai emulgator tipe o/w. (HOPE 6th 2009, hal. 676)

9. Aquadest
Zat

Aquadest (HOPE 6th, 2009, pg. 766)

Sinonim

Aqua; aqua purificata; hydrogen oxide (HOPE 6th, 2009, pg.


766)

Struktur

Rumus molekul

H2O (HOPE 6th, 2009, pg. 766)

Titik lebur

0oC (HOPE 6th, 2009, pg. 766)

Pemerian

Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak

Kelarutan

(HOPE 6th, 2009, pg. 766)


Larut dengan sebagian besar pelarut polar (HOPE 6 th, 2009,

Stabilita

pg. 766)
Seara kimia, air stabil di semua bentuk fisikanya yait (uap, air,
cairan ukrosa (HOPE 6th, 2009, pg. 766)

berasa

Inkompabilitas

Dalam formulasi farmasi , air dapat bereaksi dengan obatobatan dan eksipien lain yang rentan terhadap hidrolisis
(dekomposisi dalam keberadaan air atau uap air) pada saat
suhu ditinggikan. Air dapat bereaksi dengan logam alkali dan
bereaksi cepat dengan alkali tanah dan oksida nya , seperti
kalsium oksida dan magnesium oksida . Air juga bereaksi
dengan garam anhidrat untuk membentuk garam hidrat dengan
berbagai komposisi , dan dengan beberapa organik bahan dan

Keterangan lain

kalsium karbida . (HOPE 6th, 2009, pg. 768)


Air banyak digunakan sebagai bahan baku , bahan dan pelarut
dalam proses , formula dan pembuatan produk kefarmasian,
bahan aktif farmasi perantara , dan bahan reaksi analisis.

Penyimpanan

(HOPE 6th, 2009, pg. 766)


Penyimpanan dalam wadah tertutup rapat (HOPE 6th, 2009,

Kadar

pg. 768)
Nilai khusus air yang digunakan untuk aplikasi tertentu dalam

penggunaan

konsentrasi hingga 100% (HOPE 6th, 2009, pg. 766)

10.

Tinjauan Pustaka bentuk sediaan


Emulsi adalah sistem dua fase, yang salah satu cairannya terdispersi dalam cairan

lain dalam bentuk tetesan kecil. Emulsi dapat distabilkan dengan penambahan bahan
pengemulsi yang disebut emulgator (emulsifying aget) atau surfaktan yang bisa
mencegah koalesensi, yaitu penyatuan tetesan kecil menjadi tetesan besar dan akhirnya
menjadi satu fase tunggal yang memisah (syamsuni, 2006).
Tipe Emulsi (Syamsuni, 2006) :
1. Emulsi tipe O/W (Oil in Water) atau M/A (minyak dalam air), adalah emulsi yag
terdiri atas butiran minyak yang tersebar atau terdispersi kedalam air. Minyak sebagai
fase internal dan air sebagai fase eksternal
2. Emulsi tipe W/O (Water in Oil) atau A/M (air dalam minyak), adalah emulsi yang
terdiri atas butiran air ang tersebar atau terdispersi kedalam minyak. Air sebagai fase
internal dan minyak sebagai fase eksternal
Tujuan pemakaian emulsi (Syamsuni, 2006) :
1. Untuk dipergunakan sebagai obat dalam atau per oral. Umunya emulsi tipe o/w
2. Untuk dipergunakan sebagai obat luar. Bis tipe o/w maupun w/o, tergantung pada
banyak faktor, misalnya sifat zatnya atau efek terapi yang dikehendaki

Kestabilan Emulsi (Syamsuni, 2006)


Suatu emulsi dikatakan tidak stabil, jika mengalami hal-hal dibawah ini:
1. Creaming

yaitu terpisahnya emulsi menjadi dua lapisan, yaitu satu bagia

mengandung fase disper lebih banyak daripada lapisan yang lain. Creaming bersifat
reversibel, artinya jika dikocok perlahan-lahan akan terdispersi kembali.
2. Koalesensi dan cracking (breaking) adalah pecahnya emulsi karena film yang
meliputi partikel rusak dan btir minyak berkoalesensi atau menyatu menjadi fase
tunggal yang memisah. Ini bersifat irreversible (tidak dapat diperbaiki kembali). Hal
ini terjadi karena :
a. Peristiwa kimia: seperti penambahan alkohol, perubahan pH, penambahan
elektrolit
b. Peristiwa fisika : seperti pemanasan, penyaringan, pendinginan, pengadukakan
c. Peristiwa biologis : seperti fermentasi bakteri, jamur, atau ragi
3. Inversi fase adalah peristiwa berubahnya tipe emulsi o/w menjadi w/o secara tiba-tiba
atau sebaliknya. Sifatnya irreversible
Spesifikasi sediaan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

IV.

Bentuk sediaan
Warna
Rasa
pH
Kadar
Volume
Viskositas

: Emulsi m/a
: Hijau muda
: manis
: <7
: 32%
: 50 ml / botol
: 200 - 850 cPs

PENDEKATAN FORMULA
No

Nama Bahan

.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Virgin Coconut Oil


Tween 80 & Span 80
Sukrosa
Natrium sakarin
Na CMC
BHT
Propilen glikol
Aquadest

Perhitungan Dosis :

Jumlah
32 % b/v
5 % b/v
15 % b/v
0,1 % b/v
1 % b/v
0,01 % b/v
0,02% b/v
Ad 100% v/v

Kegunaan
Bahan aktif
Emulgator
Pemanis
Pengental
Antioksidan
Pengawet
Pelarut

Dosis sehari 3 kali, 10 ml/hari (UK Journal of Pharmaceutical an Biosciences vol. 3,


2015)
Kadar yang diinginkan 32% (Sonjeewani, Sakeena., 2013)
32 ml
x 50 mL=16 mL
100 mL

Dalam sehari
10 ml
x 50 mL
16 ml

= 31,25 ml

Dalam sekali minum


31,25 ml
=10,4167 ml 10 ml
3
Jadi, dosis dewasa sehari 3 kali @10 ml

BJ VCO = 0,9183
m = . v = 0,9183 g/ml x 10 ml = 9,183 g
Tiap 10 ml sediaan mengandung 9,183 g VCO

V.

PENIMBANGAN
Dibuat sediaan 4 botol (@ 50 ml)
Tiap botol dilebihkan 3 %
Total 4 botol
Total 4 botol dilebihkan 10%

= 50 ml +

3 ml
x 50 ml
100 ml

= 51,8 ml 52

ml
= 52 ml x 4 = 208 ml
10 ml
= 208 ml + ( 100 ml
= 228,8 ml ~ 250 ml

x 208 ml)

Perhitungan Emulgator :
Tween 80 + Span 80 =

5g
100 mL

x 500 mL = 12,5 g

HLB tween 80
= 15
HLB Span 80
= 4,3
HLB butuh VCO
=8
Perhitungan dengan cara aligasi
Tween 80 = 15

3,7

3,7
10,7

7
10,7

x 12,5 g = 4,332 g

8
Span 80 = 4,3
8,178 g
No.
1.
VCO

Nama Bahan

7
10,7

x 12,5 g =

Jumlah yang Ditimbang


32 g
100 mL x 250 mL = 80 g
20 g
100 mL

2.

Sirupus simplex

3.

Na sakarin

0,1 g
100 mL

x 250 mL = 0,25 g

4.

Propilen Glikol

0,02 g
100 mL

x 250 mL = 0,05 g

5.

Na CMC

1g
100 mL

x 250 mL = 2,5 g

6.
7.
8.

Tween 80
Span 80
Aquadest

4,322 g
8,178 g
Ad 250 ml

Perhitungan ADI

ADI Natrium Sakarin

= 2.5 mg/kgBB (HOPE 6th ed, p 609)

Rata-rata BB dewasa

= 70 kg

Maka :
2,5 mg/kgBB x 70 kg

= 175 mg = 0,175 g

Na Sakarin yang digunakan per botol


30 mL
50 mL

x 0,06 g

= 0,06 g
= 0.036 g

Jadi, Natrium sakarin yang digunakan tidak melebihi kadar ADI.

ADI Tween 80
Rata-rata BB dewasa
Maka :
25 mg/kgBB x 70 kg
Tween yang digunakan per botol :
30 mL
50 mL x 0,864 g

= 25 mg/kg BB (HOPE 6th ed, p 553)


= 70 kg
= 1750 mg = 1,75 g
= 0,5184 g

Jadi, Tween yang digunakan tidak melebihi kadar ADI.

ADI Propilenglikol
Rata-rata BB dewasa
Maka :
25 mg/kg x 70 kg
Ppg yang digunakan per botol
30 mL
50 mL x 0,01 g

= 25 mg/kg BB (HOPE 6th ed, p 592)


= 70 kg
= 1750 mg = 1,75 g
= 0,01 g
= 0,006 g

Jadi, propilen glikol yang digunakan tidak melebihi kadar ADI

ADI BHT
Rata-rata BB dewasa
Maka :
125 g/kgBB x 70 kg
BHT yang digunakan per botol
30 mL
50 mL x 0,005 g

= 125 g/kg BB (HOPE 6th ed, p 76)


= 70 kg
= 8750 g = 8,75 10-2 g
= 0,005 g
= 0.003 g

Jadi, BHT yang digunakan tidak melebihi kadar ADI.


ADI Span
= 25 mg / kg BB (HOPE 6th ed, p 678)
Rata-rata BB dewasa
= 70 kg
Maka :
25 mg/kg x 70 kg
= 1750 g = 1,75 g
Span yang digunakan per botol = 0,005 g
30 mL
= 0,981 g
50 mL x 1,635 g
Jadi, span yang digunakan tidak melebihi kadar ADI.

VI.

PROSEDUR PEMBUATAN
A. Pembuatan air bebas CO2
1. Air sebanyak 1 liter diambil menggunakan beaker glass 1 liter.
2. Air tersebut dimasukkan kedalam erlenmeyer 1 liter, lalu dipanaskan di atas

hotplate.
3. Setelah air mendidih kemudian ditunggu selama 5 menit atau lebih.
4. Setelah mencapai waktu yang ditentukan, erlenmeyer ditutup menggunakan
gumpalan kapas, jika sudah tertutup rapat, api dimatikan, kemudian didinginkan.
B. Kalibrasi
Kalibrasi botol coklat (4 botol)
1. Air diambil menggunakan beaker glass 500 ml.
2. Dimasukan kedalam gelas ukur 100 mL sebanyak 52 ml.
3. Air tersebut dituangkan ke dalam botol coklat 60 ml.
4. Diberi batas kalibrasi, air yang ada dalam botol dibuang, kemudian botol dibilas
dengan aquadest, keringkan. Botol siap digunakan.
5. Lakukan langkah 2 sampai 4 pada 3 botol lainnya.
Kalibrasi beaker glass untuk sediaan emulsi (utama)
1. Air diambil menggunakan beaker glass 500 ml.
2. Air dimasukan asukan kedalam gelas ukur 1 L sebanyak 250 ml.
3. Air tersebut dituangkan kedalam beaker glass 500 ml.
4. Diberikan batas kalibrasi, air yang ada beaker glass dibuang, kemudian beaker
glass dibilas dengan aquadest, keringkan. Beaker glass siap digunakan.
C. Penimbangan bahan
1. VCO ditimbang sebanyak 80 g dengan kertas menggunakan beaker glass di
neraca analitik dengan cara penimbangan tidak langsung
2. Sukrosa ditimbang sebanyak 65 g menggunakan kertas perkamen di neraca
analitik.
3. Na sakarin ditimbang sebanyak 0,25 g menggunakan kertas perkamen di neraca
analitik
4. CMC Na ditimbang sebanyak 2,5 g dengan menggunakan kertas perkamen di
neraca analitik.
5. BHT ditimbang sebanyak 0,025 g dengan menggunakan kertas perkamen di
neraca analitik
6. PPG ditimbang sebanyak 0,05 g dengan menggunakan cawan penguap di neraca
analitik dengan cara penimbangan tidak langsung
7. Tween ditimbang sebanyak 4,322 g menggunakan cawan penguap di neraca
analitik dengan cara penimbangan tidak langsung
8. Span ditimbang sebanyak 8,178 g menggunakan beaker glass di neraca analitik
dengan cara penimbangan tidak langsung
D. Pembuatan CMC Na
1. Air panas disiapkan , air tersebut dimasukan ke dalam mortir.
2. CMC Na yang telah ditimbang ditaburkan ke mortir yang berisi air panas, dengan
perbandingan CMC Na : air adalah 1:20.
3. Campuran tersebut digerus dengan cepat hingga bermasa seperti gel.
E. Pembuatan sirupus simpleks
1. Sukrosa yang telah ditimbang dimasukkan ke dalam beaker glass 250 ml,
2.
3.

lalu

ditambahkan aquadest sebanyak 53 ml


Campuran tersebut dipanaskan hingga seluruh sukrosa melarut dengan sempurna
Larutan tersebut kemudian disaring menggunakan kain baltis ke dalam beaker

4.

glass 250 ml yang telah dikalibrasi 150 ml. Air panas ditambahkan

sampai

larutan mencapai tanda batas kalibrasi.


Larutan yang telah disaring, ditimbang seberat 90,00 g menggunakan

beaker

glass 100 ml. Kemudian diberi label nama zat.


F. Pembuatan sediaan emusi
1. Mortir dipanaskan
2. Tween 80 dicampurkan dengan aquadest didalam beaker glass 100 ml. Kemudian
diaduk ad larut
3. Na sakarin yang telah ditimbang masukan kedalam beaker glass berisi tween 80.
Aduk ad homogen
4. Masukan sirupus simpleks yang telah dilarutkan kedalam beaker glass. Kemudian
beaker glass dibilas dengan aquadest sebanyak 2 kali, hasil bilasan dimasukan
kedalam beaker glass yang berisi tween. Diaduk ad homogen
5. BHT dimasukan kedalam beaker glass yang berisi tween, diaduk ad homogen
6. Span 80 dicampurkan dengan VCO didalam beaker glass, kemudian diaduk ad
larut
7. Kedua campuran dalam beaker glass tersebut dipanaskan diatas hot plate dengan
suhu rendah (40oc)
8. Setelah mencapai derajat tersebut, tween dan span dalam beaker glass tersebut
dimasukan kedalam mortir yang telah dipanaskan secara bersamaan. Gerus
sampai membentuk korpus emulsi
9. Campuran dalam mortir tersebut dimasukan kedalam mortir yang berisi CMCNa
yang telah dikembangkan sedikit demi sedikit sambil di gerus. Gerus ad
homogen.
10. Campuran yang telah homogen tersebut di masukan kedalam beaker glass utama,
mortir terebut dibilas dengan aquadest, hasil bilasan dimasukan kedalam beaker
glass utama, diaduk ad homogen.
11. Aquadest dimasukkan kedalam beaker glass utama hingga 200 mL (80% dari
280 mL) lalu cek pH. Jika belum mencapai pH target, ditambahkan adjust pH
NaOH 0,1 N dan HCl 0,1 N hingga mencapai pH target.
12. Aquadest dimasukkan kedalam beaker glass hingga mencapai tanda batas
kalibrasi. Campuran diaduk dengan batang pengaduk ad homogen.
13. Sediaan yang telah homogen tersebut kemudian dimasukkan kedalam masing-

masing botol coklat (52 ml). Saat memasukkan sediaan ke dalam botol digunakan
corong agar sediaan tidak tumpah. Lalu botol ditutup dan diberi etiket.

VII.

DATA PENGAMATAN EVALUASI SEDIAAN


No

Jenis

Prinsip

Jumlah

evaluasi

evaluasi

sampel

Evaluasi
1.

Organoleptik

meliputi uji
bau, rasa dan

1 botol

warna

Hasil

Syarat

pengamatan
Bau : aroma

Bau : aroma

kelapa segar

kelapa segar

Warna : hijau

Warna : hijau

muda

muda

Rasa : manis

Rasa : manis

pH 6

pH <7

Homogen.

Persebaran dan

Pengukuran
2.

pH sediaan

dilakukan
menggunakan

1 botol

pH indikator
Dengan
melihat
3.

Homogenitas

distribusi
ukuran partikel

1 botol

Persebaran partikel ukuran partikel


sama

secara visual di

harus sama

kaca arloji
Teteskan
sedikit emulsi
pada kaca
arloji,
4.

Untuk tipe

tambahkan
Tipe emulsi

pewarna

1 botol

metilen blue.

Sediaan berwarna
biru

Amati

emulsi o/w,
warna metilen
blue larut
dalam sediaan

perubahan
warna yang
5.

Volume

terjadi
Tuang isi

terpindahkan

1 botol

Volume yang

Volume rata-

perlahan-lahan

didapat adalah 51

rata tidak

dari tiap wadah

ml (95%n dari 52

kurang dari

ke dalam gelas

ml)

100% dan

tidak ada satu


wadah pun

ukur kering

volumenya

dan telah

kurang dari

dikalibrasi

95% dari

secara hati-hati

volume yang

(FI V halaman

tertera pada

1614)

etiket ( FI V
halaman 1615)

Gunakan
piknometer
yang bersih
dan kering,
timbang
piknometer
kosong (W1)
lalu isi dengan

dt = jumlah

air suling dan

bobot jenis

timbang (W2).

w1 : pikno

Buang air

w1 = 25,893 g

suling tersebut,
6.

Bobot Jenis

keringkan

1 botol

piknometer

w2 = 35,998 g
w3 = 36,246 g
BJ = 1,0245

lalu isi dengan

kosong
w2 : pikno +
air
w3 : pikno +
sediaan

cairan yang
akan diukur BJ
nya dan
timbang (W3).
Hitung dengan
rumus :
dt =
W 3W 1
W 2W 1
7.

Viskositas

Pengujian

3 botol

= 8,2 dPas

Hasil

mendekati
dilakukan
menggunakan
viskometer

viskositas
Atau 820 cPas

stomer.

yang
diinginkan
yaitu 200-850
cPas

Tuang isi
perlahan-lahan
dari tiap wadah
ke dalam gelas
ukur kering
dan telah
dikalibrasi

8.

secara hati-

Evaluasi hari ke-1,

Pemisahan

hati, kemudian

ke-2, dan ke-6

fase

amati selama

tidak terjadi

beberapa hari,

pemisalahan fase.

Tidak terjadi
pemisahan
fase

lihat perubahan
yang terjadi.
Bila terdapat
creaming
berarti terdapat
pemisahan
fase.

VIII. PEMBAHASAN
Emulsi adalah sistem dua fase, yang salah satu cairannya terdispersi dalam cairan
lain dalam bentuk tetesan kecil yang dapat distabilkan dengan penambahan bahan

pengemulsi yang disebut emulgator (emulsifying aget) atau surfaktan yang bisa mencegah
koalesensi, yaitu penyatuan tetesan kecil menjadi tetesan besar dan akhirnya menjadi satu
fase tunggal yang memisah (Syamsuni, 2006).
Pada percobaan ini dibuat formula sediaan emulsi dengan bahan akif Virgin
Coconut Oil (VCO). Virgin Coconut Oil (VCO) adalah minyak kelapa murni yang
memiliki potensi anti-obesitas, dan memodulasi metabolisme lipid hati dengan mengatur
sintesis dan degradasi lipid. VCO dengan kandungan polifenol yang tinggi mampu
mempertahankan tingkat kolesterol yang normal dan parameter lipid lainnya dalam plasma
dan juga meningkatkan konsentrasi kolesterol HDL (High Density Lipid). Sehingga dapat
digunakan sebagai obat pencegah resiko ateroklerosis dan menurunkan berat badan.
Aterosklerosis adalah penyakit arteri disebabkan oleh respons inflamasi kronis sel darah
putih yang diakibatkan oleh peningkatan trigliserida, kolesterol LDL (Low Density
Lipoprotein) yang tinggi, dan kolesterol HDL (High Density Lipoprotein) yang rendah
(Shariq, et al., 2015)
Dalam pembuatannya digunakan beberapa eksipien antara lain : Sirupus simplex, Na
sakarin, CMC Na, propilen glikol, Tween 80, Span 80, BHT, dan pelarut aquadest.
Sediaan dibuat dalam bentuk emulsi karena bahan aktif berupa minyak yang praktis
tidak larut dalam air. Selain itu, sediaan digunakan untuk pemakaian oral, agar rasa
minyak dapat tertutupi, maka dibuat emulsi tipe m/a. Namun, bahan aktif tidak stabil
terhadap panas, VCO dipanaskan dengan suhu 40oC. Sediaan dibuat sebanyak 4 botol,
volume masing-masing sediaan adalah 50 ml/botol, untuk menjamin ketepatan volume,
volume sediaan dilebihkan 3% dan untuk menghindari kehilangan volume pada saat
pembuatan, volume total sediaan untuk 4 botol dilebihkan 10%. Namun, air yang
digunakan sebagai pelarut mengandung CO2 yang dapat membentuk ion H+ sehingga dapat
mengubah pH sediaan, maka dari itu, digunakan pelarut air bebas CO2.
Dalam pembuatan emulsi, terdapat bahan yang berupa minyak, ketika dicampurkan
dengan air, maka akan membentuk tetesan-tetesan kecil yang lama kelamaan akan
membentuk satu fase tunggal yang memisah, dengan demikian perlu penambahan
emulgator yang bisa mencegah penggabungan globul-globul dalam sediaan yaitu tween 80
dan span 80 sebanyak 5%. Untuk mencari bobot tween 80 dan span 80, dilakukan
penghitungan HLB dengan cara aligasi. HLB (Hydrophyl Lipophyl Balance) merupakan
harga keseimbangan yang dimiliki tiap emulgator yang besarnya tidak sama. Semakin
besar harga HLB, berarti semakin banyak kelompok yang suka air, artinya emulgator
tersebut lebih mudah larut dalam air dan demikian sebaliknya (Syamsuni, 2006).
Umumnya bahan berupa minyak mudah teroksidasi, oleh karena itu, pada sediaan
ditambahkan BHT (Butylated Hydroxyltoluen) 0,01% untuk mencegah terjadinya oksidasi.

Dikarenakan bahan aktif yang tidak berasa, pada sediaan ditambahkan sukrosa
sebanyak 20% dan Na sakarin sebanyak 0,1% sebagai pemanis, penggunaan kombinasi
dua bahan pemanis ini dilakukan untuk mendapatkan rasa yang lebih enak, karena dengan
adanya sukrosa, rasa natrium sakarin dapat maksimal dan tidak menimbulkan rasa pahit.
Dengan adanya pelarut air dan sukrosa yang merupakan media yang baik untuk
pertumbuhan bakteri dan jamur, selain itu sediaan digunakan sebagai multiple dose dan
disimpan dalam jangka waktu yang lama, sehingga rentan ditumbuhi mikroba. Maka dari
itu, kedalam sediaan yang dibuat ditambahkan pengawet. Bahan pengawet berfungsi
menghambat, memperlambat, menutupi atau menahan proses pembusukan, pengasaman
atau dekomposisi, yang ditambahkan ke dalam bahan makanan, obat atau minuman
(Husniati dkk, 2012). Pembuatan sediaan yang digunakan sebagai multiple dose sebaiknya
meggunakan kombinasi pengawet yang kerjanya sinergis. Alasan penggunaan bahan
pengawet secara kombinasi adalah dalam

rangka untuk meningkatkan kemampuan

spektrum antimikroba, efek yang sinergis memungkinkan penggunaan pengawet dalam


jumlah kecil, sehingga kadar toksisitasnya menurun pula, dan mengurangi kemungkinan
terjadinya resistensi. Dalam sediaan ini biasanya menggunakan metilparaben dan
propilparaben, namun karena kedua bahan tersebut inkompatbe dengan adanya surfaktan
onionik yaitu Tween, maka kami menggunakan Propilen glikol sebanyak 0,02%.
Sediaan dibuat sebanyak 4 botol, volume masing-masing sediaan adalah 50 ml/botol,
untuk menjamin ketepatan volume, volume sediaan dilebihkan 3% dan untuk menghindari
kehilangan volume pada saat pembuatan, volume total sediaan untuk 4 botol dilebihkan
10%. Namun, air yang digunakan sebagai pelarut mengandung CO2 yang dapat
membentuk ion H+ sehingga dapat mengubah pH sediaan, maka dari itu, digunakan pelarut
air bebas CO2. Bahan aktif sangat sensitif terhadap cahaya (MSDS), maka digunakan botol
coklat saat penyimpanan.
Setelah sediaan jadi dilakukan uji organoleptik, yang meliputi bau, rasa, dan warna.
Uji pH sediaan, homogenitas, creaming/pemisahan fasa, volume terpindahkan, bobot jenis,
tipe emulsi dan uji viskositas. Saat uji pH, pH yang didapat adalah 6, ini sesuai dengan pH
target yaitu <7, maka tidak diperlukan adjust pH. Ketika uji pemisahan fasa, diamati
setelah 24 jam, belum terlihat adanya pemisahan fasa.
Dihari ke-2 dan ke-6 dilakukan pengamatan kembali pada gelas ukur untuk uji
pemisaha fasa, terlihat pada gelas ukur tidak terjadi pemisahan fasa/creaming. Sediaan
tetap homogen meskipun telah disimpan selama 6 hari.
IX.

KESIMPULAN
Formulasi yang tepat untuk sediaan yang dibuat adalah sebagai berikut.

No

Nama Bahan

Jumlah

.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Virgin Coconut Oil


Tween 80 & Span 80
Sukrosa
Natrium sakarin
Na CMC
BHT
Propilen glikol
Aquadest

Kegunaan

32 % b/v
5 % b/v
15 % b/v
0,1 % b/v
1 % b/v
0,01 % b/v
0,02% b/v
Ad 100% v/v

Bahan aktif
Emulgator
Pemanis
Pengental
Antioksidan
Pengawet
Pelarut

Berdasarkan hasil evaluasi yang telah dilakukan, sediaan yang dibuat dikatakan
memenuhi syarat.

X.
DAFTAR PUSTAKA
1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Farmakope Indonesia edisi IV.,
Jakarta: Departemen Kesehatan
2. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Farmakope Indonesia edisi V,
Jakarta: Departemen Kesehatan
3. Husniati dan Eva Oktarina. 2012. The Effect of Chitosan Addition in Pinneapple
Juice

Toward

Shelf

Life.

Jurnal

Hasil

Penelitian

Industri.

http://www.google.co.id/url?
sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0CC8QFjAB&u
rl=http%3A%2F%2Fwww.kemenperin.go.id%2Fdownload%2F4525%2FJurnalPenelitian-Hasil-Industri-Volume-25-No.-1-April2012&ei=nflEVfzdNoWfugTpgYHoCg&usg=AFQjCNFfEVRTHU2_rI7GpfQiODec
ofF2mQ&sig2=QubvceUiw5-cfttX3FC9Zw. Di akses : 20:45 WIB. 01-04-2015
4. Rowe, Raymond C. 2009. Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th ed., London:
Pharmaceutical Press
5. Shariq B, Zulhabri O, Hamid K, Sundus B, Mehwish H, Sakina R, Jiyauddin K,
Kaleemullah M, Samer AD, Rasha S. 2015. Evaluation of Anti-Atherosclerotic

Activity of Virgin Coconut Oil in Male Wistar Rats Against High Lipid and High
Carbohydrate Diet Induced Atherosclerosis., UK Journal of Pharmaceutical and

Biosciences.http://www.ukjpb.com/pdf/UKJPB_SuperAdmin_2_104_1430958
771.pdf. diakses : 14:23 WIB. 09-05-2015
6. Syamsuni, A. 2006. Ilmu Resep. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC