Anda di halaman 1dari 35

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Dalam kegiatan pengembangan teknologi,Dalam hal ini merupakan kegiatan lanjutan dari proses akusisi. Data seismik yang diperoleh dari kegiatan akusisi, adalah data yang belum terolah (raw data) sehingga diperlukan beberapa tahapan pengolahan (Processing) untuk mendapatkan gambaran kondisi atau penampang seismik bawah permukaan sampai mendekati kondisi sebenarnya. Adapun pengolahan data yang dilakukan di atas kapal (onboard processing) hanyalah bersifat sementara yang tujuannya untuk mengetahui seberapa baik kualitas data yang diperoleh dari akusisi. Untuk mendapatkan penampang seismik yang baik dan presisi, maka diperlukan pengolahan data yang lebih sistematis. Proses ini pada umumnya memakan waktu yang relatif cukup lama dengan menggunakan perangkat lunak tertentu yang disertai perangkat keras yang memiliki kemampuan pemrosesan yang cepat dan kapasitas penyimpanan data yang besar. Pada dasarnya pengolahan data seismik bersifat relatif, proses yang dilakukan amat bergantung dari kebutuhan dan kualitas data. Setelah tahap processing selesai tahap selanjutnya adalah tahap interpretasi yang merupakan tahap akhir dari pengolahan data seismik. Secara umum proses interpretasi bertujuan untuk menterjemahkan penampang seismik dalam analisa atau bahasa geologi.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Dari penjelasan di atas maka harus mengatasi hal tersebut.

dibuat flowchart baru perlu diciptakan untuk

Input data Geometry Editing Filtering (muting, killing)
Input data
Geometry
Editing
Filtering
(muting, killing)
STACK srme Velocity analysis radon
STACK
srme
Velocity
analysis
radon

FK Filter(muting, killing) STACK srme Velocity analysis radon Dekonvolusi 1. Input data Input data merupakan proses

Dekonvolusi

1. Input data Input data merupakan proses pemasukkan data kedalam software dan reformatting data ke dalam format software (seg-y promax).

2. Geometry Geometry dilakukan untuk menggabungkan data seismic dengan desain akuisisi yang dilakukan. Karena data seismic hanya menyimpan data berupa FFID, shot point, dan channel perlu ditambahkan data lain sepert shot point koordinat, CDP, offset dan lainnya untuk mempermudah proses pengolahan data.

3. Editing Editing dilakukan untuk menghilangkan trace-trace yang dianggap error dan menghilangkan gelombang yang dapat mengganggu proses pengolahan data (gelombang langsung dan gelombang refraksi).

4. Filtering Filtering adalah proses pemilihan frekuensi yang akan digunakan dalam pengolahandata selanjutnya. Frekuensi perlu untuk dipilih untuk menghasilkan data yang bebas noise.

5. FK filter FK filter merupakan filter yang mengkoheren linier pada persamaan gelombang dengan domain ruang-waktu (t-z), ditransformasikan ke dalam domain frekuensi- bilangan gelombang akibat kehadiran lintasan miring (dip). noise koheren berupa ground-roll, gelombang langsung dan gelombang bias yang secara umum

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

merupakan refleksi pertama dalam data seismik. Noise pada jenis ini dapat ditangani dari energi refleksi dalam domain f k. Kelebihan metode ini adalah waktu komputasi yang cepat dan dapat meresolusi struktur dengan kemiringan yang curam, dan dapat dilakukan pada data dengan rasio signal to noise yang rendah (data buruk). Dan diharapkan dapat merubah rasio singnal to noise menjadi tinggi (data baik)

6. Deconvolusi Deconvolusi dilakukan untuk mempertajam sinyal refleksi dan menghilangkan multiple jarak pendek.

7. Velocity Analysis Velocity analisis merupakan proses penentuan kecepatan bawah permukaan berdasarkan data seismic yang dimiliki.

8. Stack Merupakan proses penggabungan beberapa trace seismic dalam satu CDP yang sama guna menghasilkan suatu penampang bawah permukaan.

9. SRME SRME adalah metoda untuk menghilangkan energi multiple yang dihasilkan oleh batas air-udara. Multiple yang dihasilkan oleh batas air-udara ini kadang-kadang sangat sulit dihilangkan dengan menggunakan metoda demultipel konvensional seperti Radon ataupun Tau-P (Geotrace).Metoda SRME memiliki tiga tahap utama: pertama, menghilangkan noise non fisis, regulasisasi data sehingga diperoleh grid sumber-penerima yang konstan, interpolasi near dan intermediate offset yang hilang, menghilangkan gelombang langsung dan gelombang permukaan. Kedua: prediksi multiple, prediksi ini didasarkan pada observasi bahwa multiple yang terkait dengan permukaan dapat diprediksi melalui konvolusi temporal dan spasial dari data itu sendiri (Berkhout, 1982). Ketiga: data input dikurangi dengan multiple yang terprediksi pada tahap dua (Long et al., 2005).

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

INPUT DATA DAN REFORMATTING DATA

1. Input dan reformatting data berdomain SEG-Y Data dengan format SEG-Y merupakan format data standard yang digunakan dalam pengolahan data seismic. Data dalam format ini setidaknya telah mengalami satu kali reformatting ke dalam domain software apapun.

File output
File output

Gambar 1. Flow input data.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Input dari Pilih file
Input dari
Pilih file

GEOMETRY

Gambar 2. Parameter input data

Geometry adalah proses penggabungan data parameter akuisisi dengan data seismic. Hal ini dilakukan karena data seismic hasil rekaman di lapangan hanya akan mengandung data SOU_SLOC, FFID, dan channel. SOU_SLOC menunjukkan nilai station, FFID menunjukkan nomor tembakan, dan channel menunjukkan channel yang aktif dalam perekaman data seismic. Untuk mempermudah penyajian data dalam pengolahan data parameter akuisisi lain perlu di tambahkan dalam data seismic seperti koordinat shot point, koordinat receiver, koordinat CDP, penomoran CDP, offset, dan lainnya. Oleh karena itu geometry perlu dilakukan.

Geometry pun sangat penting dalam menentukan posisi sebenarnya lintasan yang diakuisisi. Tanpa geometry yang benar lintasan pun akan meleset dari posisi yang seharusnya, tentu saja hal ini tidak boleh sampai terjadi.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Langkah proses geometry :

1. Memasukkan parameter akusisi Parameter akuisisi dimasukkan untuk membangun skema geometry. Parameter yang dimasukkan antara lain source depth, stremer depth, azimuth/ship direction, receiver interval, shot interval, near channel, far channel, offset, first station, station increment, dan channel increment.

near channel, far channel, offset, first station, station increment, dan channel increment. Gambar 3. Flow geometry

Gambar 3. Flow geometry

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Rec. int Shot. int Sail direction Gun depth Streamer depth
Rec. int
Shot. int
Sail direction
Gun depth
Streamer depth

Gambar 4. Setup parameter

Near channel Far channel Channel inc. Min. offset Receiver int. Jumlah shot 1st SOU_SLOC SOU_SLOC
Near channel
Far channel
Channel inc.
Min. offset
Receiver int.
Jumlah shot
1st SOU_SLOC
SOU_SLOC inc
Direction
Shot int.

Gambar 5. Auto2D parameter

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

2. Tabel source Tabel source merupakan tabel untuk memeriksa parameter yang sudah kita masukkan. Table ini mengacu pada source, termasuk koordinat X dan Y. Data- data yang berada di dalam table ini adalah data dari hasil setingan pada prosedur sebelumnya, yaitu Setup dan Auto-2d. Data tersebut belum sesuai dengan koordinat lintasan yang sebenarnya sehingga perlu disesuaikan dengan data UKOOA.

sebenarnya sehingga perlu disesuaikan dengan data UKOOA. Gambar 6. Table source. 3. Binning Binning merupakan proses

Gambar 6. Table source.

3. Binning Binning merupakan proses perhitungan CDP number, koordinat, dan lainnya sampai dapat terbangun database dalam ProMAX. Tahap ini dilakukan dalam 3 tahap, antara lain terdapat pada gambar di bawah ini (gambar 6,7 dan 8).

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 7. Penyocokan pattern dan source. Gambar 8. Binning

Gambar 7. Penyocokan pattern dan source.

ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 7. Penyocokan pattern dan source. Gambar 8. Binning dan

Gambar 8. Binning dan penomoran CDP.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 9. Finalisasi. 4. Penggabungan data seismic dan

Gambar 9. Finalisasi.

4. Penggabungan data seismic dan desain geometry. Setelah desain geometry terbangun terakhir adalah menggabungkannya dengan data seismic. Gambar 10 menunjukkan flow penggabungan kedua data tersebut.

Gambar 10 menunjukkan flow penggabungan kedua data tersebut. Gambar 10. Flow penggabungan data seismic dan desain

Gambar 10. Flow penggabungan data seismic dan desain geometrynya.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

TRACE EDITING

Editing trace merupakan proses menghapus data-data yang dianggap rusak ataupun dapat mengganggu dalam proses pengolahan data selanjutnya. Editing trace dibagi menjadi 2 yaitu:

1. Trace Muting Trace muting merupakan proses menghilangkan nilai amplitude gelombang yang dianggap akan mengganggu proses pengolahan data selanjutnya seperti gelombang langsung dan gelombang refraksi. Proses trace muting ini adalah dengan mengalikan amplitude gelombang yang terpilih dengan nol.

2. Trace Killing Trace killing merupakan proses menghapus 1 atau lebih trace yang dianggap error pada saat akuisisi dilakukan. Seperti receiver yang terlalu noisy. Proses trace killing ini sama dengan proses trace muting yaitu mengalikan amplitude gelombang dengan nol. Dalam data Sumatra line 216 terdapat trace yang rusak sehingga perlu dilakukan killing pada terce 12,24,60,96,132,168,204,dan 240.

Sumatra line 216 terdapat trace yang rusak sehingga perlu dilakukan killing pada terce 12,24,60,96,132,168,204,dan 240.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Gambar 11. Membuat file parameter muting.

FILTER 2015 Gambar 11. Membuat file parameter muting. Gambar 12. Sebelum dan setelah trace muting. File

Gambar 12. Sebelum dan setelah trace muting.

File mute
File mute

Gambar 13. Flow trace muting.

BANDPASS FILTER DAN SPECTRAL ANALISIS

Dengan

menggunakan

perangkat

lunak

ProMAX

2D

ver.

5000.0.0.0

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

(Landmark Graphic Co.), pembangunan rentang frekuensi bandpass filter

dilakukan dengan menggunakan flow sebagai berikut.

Hasil flow sebelumnya
Hasil flow
sebelumnya

Spectral

Analysis

1. Data

Bandpass Filter
Bandpass
Filter

Hasil bandpass

Data yang dijadikan input adalah shot gather yang sudah dilakukan

geometry sebelumnya dan belum dilakukan editing agar dapat melihat

seluruh kandungan frekuensinya.

2. Spectral Analysis

Spectral analysis dilakukan untuk melihat kandungan frekuensi dalam

data. Dari spectral analysis ini kita dapat melihat frekuensi dominan yang

terkandung, frekuensi yang bersifat noise, sehingga dapat menentukan

desain frekuensi yang akan dipergunakan. Berikut flow untuk melakukan

spectral analysis.

frekuensi yang akan dipergunakan. Berikut flow untuk melakukan spectral analysis. Gambar 14. Flow spectral analysis.

Gambar 14. Flow spectral analysis.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Yang perlu diperhatikan adalah mengisi ‘number of traces per analysis location’ sebesar banyaknya channel yang aktif saat akuisisi.

10 80 5 160
10
80
5
160

Gambar 15. Spectral Analysis.

Frekuensi yang digunakan pada umumnya adalah yang berada diatas 3 dB. Karena frekuensi ini dianggap frekuensi sinyal dan frekuensi dominan pada data. Desain frekuensi yang digunakan untuk bandpass gambar di atas adalah 5-10-80-160 Hz.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

3. Bandpass filter Setelah desain bandpass dibangun, aplikasikan bandpass dengan flow sebagai berikut.

dibangun, aplikasikan bandpass dengan flow sebagai berikut. Gambar 16. Flow aplikasi bandpass filter. FK FILTER FK

Gambar 16. Flow aplikasi bandpass filter.

FK FILTER FK filter merupakan filter yang mengkoheren linier pada persamaan gelombang dengan domain ruang-waktu (t-z), ditransformasikan ke dalam domain frekuensi- bilangan gelombang akibat kehadiran lintasan miring (dip). noise koheren berupa ground- roll, gelombang langsung dan gelombang bias yang secara umum merupakan refleksi pertama dalam data seismik. Noise pada jenis ini dapat ditangani dari energi refleksi dalam domain f k. Kelebihan metode ini adalah waktu komputasi yang cepat dan dapat meresolusi struktur dengan kemiringan yang curam, dan dapat dilakukan pada data dengan rasio signal to noise yang rendah (data buruk). Dan diharapkan dapat merubah rasio singnal to noise menjadi tinggi (data baik)

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 17. Flow fk filter. DECONVOLUTION Gambar 18.

Gambar 17. Flow fk filter.

(SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 17. Flow fk filter. DECONVOLUTION Gambar 18. parameter fk filter.

DECONVOLUTION

Gambar 18. parameter fk filter.

Perangkat lunak yang digunakan untuk melakukan proses dekonvolusi ini adalah ProMAX 2D ver. 5000.0.0.0 (Landmark Graphic Co.). Dekonvolusi yang digunakan adalah Predictive Deconvolution. Pada umumnya proses dekonvolusi digunakan untuk meningkatkan broadband frekuensi data seismik, membuat wavelet menjadi lebih spike, dan mengatenuasi keberadaan

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

multiple. Namun, dekonvolusi yang dilakukan pada data Makassar bertujuan untuk mempertajam image bawah permukaan dengan membuat wavelet menjadi lebih spike sehingga memilki resolusi yang lebih tinggi. Setelah melakukan observasi terhadap data melalui penampang single channelnya, data Makassar tidak terlalu dipengaruhi oleh keberadaan multiple akibat seafloor sehingga dekonvolusi tidak dilakukan untuk mengatenuasi multiple. Keefektifan proses predictive deconvolution akan sangat tergantung dari 2 parameter dekonvolusi yaitu parameter lag (α) dan parameter length (n). Kedua parameter ini didapatkan dari autokorelasi masing-masing trace data seismik. Untuk mendapatkan nilai yang optimum perlu dilakukan trial and error beberapa nilai parameter yang kemudian dibandingkan dan diambil sesuai dengan hasil yang paling baik. Parameter yang optimum adalah parameter yang mampu mempertajam spike sehingga image bawah permukaan menjadi lebih baik dan menambah broadband frekuensi.

Berikut flowchart dekonvolusi :

Shot gather (seg-y)
Shot gather
(seg-y)

Autokorelasi

α, n Predictive Deconvolution
α, n
Predictive
Deconvolution

Shot gather

(seg-y)

Setelah dilakukan autokorelasi dan penentuan parameter α, n (lihat TN autokorelasi dan

TN penentuan parameter predictive deconvolution), barulah proses predictive deconvolution dilakukan. Untuk dapat melakukan dekonvolusi diperlukan time gate dekonvolusi. Time gate ini berfungsi sebagai selang waktu dimana wavelet akan diekstraksi dari data seismic untuk selanjutnya digunakan dalam proses dekonvolusi.

Pembuatan gate dekonvolusi Pembuatan gate dekonvolusi hampir sama dengan gate autokorelasi. Bedanya adalah untuk gate dekonvolusi menggunakan dua layer. Rentang waktu ini adalah zona untuk mengekstrak wavelet.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 19. Flow picking time gate dekonvolusi. Gambar 18.

Gambar 19. Flow picking time gate dekonvolusi.

2015 Gambar 19. Flow picking time gate dekonvolusi. Gambar 18. Picking time gate, masukkan nama file

Gambar 18. Picking time gate, masukkan nama file untuk menyimpan hasil picking.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 20. Picking time gate untuk layer 1 (biru),

Gambar 20. Picking time gate untuk layer 1 (biru), kemudian klik kanan untuk new layer dan lakukan picking yang layer 2 (merah).

Proses Dekonvolusi Dekonvolusi menggunakan data dengan format shot gather yang sudah dilakukan bandpass dan muting. Masukkan nilai α dan n. Lakukan berulang kali dan simpan data pada file yang berbeda untuk kemudian dibandingkan.

data pada file yang berbeda untuk kemudian dibandingkan. Gambar 21. Flow predictive deconvolution, masukkan nilai

Gambar 21. Flow predictive deconvolution, masukkan nilai parameter α dan n serta file picking time gate.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

VELOCITY ANALISIS

Velocity analisis merupakan tahapan processing yang paling penting karena merupakan faktor yang paling menentukan dari hasil (penampang) yang akan dihasilkan. Velocity analisis merupakan tahapan processing untuk mendapatkan penampang kecepatan bawah permukaan. Kecepatan ini kemudian dapat dipakai untuk berbagai macam process seperti true amplitude recovery, NMO correction, dan migrasi. Tahapan velocity ini dapat dilakukan berulang-ulang sehingga mendapatkan penampang kecepatan yang terbaik.

Banyak metoda untuk melakukan velocity analisis diantaranya constan velocity analysis, coherency, dan semblance. Metoda yang digunakan dalam pengolahan data ini adalah metoda semblance.

Dengan menggunakan perangkat lunak ProMAX 2D ver. 5000.0.0.0 (Landmark Graphic Co.), berikut flow velocity analisis.

1.

Data

Data
Data

Supergather

Velocity Analysis
Velocity
Analysis

Velocity

Section

Data yang menjadi masukkan dalam process velocity analisis haruslah data hasil preprocessing terbaik sehingga tidak ada keambiguan saat menentukan nilai kecepatan. Data hasil preprocessing terbaik adalah data yang sudah dilakukan geometry, editing (muting, trace edit), true amplitude recovery, bandpass, dekonvolusi sehingga data akan bebas dari ambient noise serta multiple jarak pendek.

1.

Supergather Data hasil preprocessing terbaik tadi kemudian diubah dalam bentuk supergather untuk kemudian dipakai dalam perhitungan semblance yang menjadi dasar velocity analysis.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 22. Flow velocity analysis Perlu diperhatikan, nilai

Gambar 22. Flow velocity analysis Perlu diperhatikan, nilai maximum fold harus disesuaikan pada data yang dapat dilihat pada database dan nilai minimum dan maksimum CDP disesuaikan dengan data.

dan nilai minimum dan maksimum CDP disesuaikan dengan data. Gambar 23. Fold coverage database. 2. Velocity

Gambar 23. Fold coverage database.

2. Velocity analysis Sebelum melakukan picking velocity, diperlukan perhitungan semblance

terlebih dahulu yang parameternya disesuaikan dengan keadaan data. Perhitungan itu disebut precomputed. Sebelum precomputed data seismik di AGC untuk meratakan nilai semblance, sehingga mempermudah saat picking velocity. Terdapat beberapa parameter yang perlu untuk disesuaikan antara lain :

- Absolute offset of first bin center = near offset (m)

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

- Maximum offset = (jarak antar rec x jumlah rec) + near offset (m)

- Minimum semblance analysis value = di bawah kecepatan air laut (data laut), bawah kecepatan lapisan pertama (data darat) (m/s)

- Maximum semblance analysis value = di atas kecepatan tertinggi lapisan (data laut/darat) (m/s)

semblance analysis value = di atas kecepatan tertinggi lapisan (data laut/darat) (m/s) Gambar 24. Parameter precomputed.

Gambar 24. Parameter precomputed.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Surface Related Multiple Elimination (SRME)

Di dalam software proMAX V.5000 untuk melakukan proses SRME terdapat 5 modul yang digunakan, yaitu:

1. Weinman SRME regularization

2. Weinman SRME Macro

3. WEinman SRME Un-Regularization

4. Weinman Match Filter

5. Weinman Adaftive

Kelima modul tersebut dijalankan secara berurutan mulai dari Weinman SRME regularization sampai dengan Weinman Adaftive, untuk menjalankan modul tersebut data yang akan digunakan adalah data prepocesing yang telah terbebas

dari

direct wave.

1. Weinman SRME regularization Modul ini merupakan modul yang akan mengatur ensemble ensemble untuk tahapan metode SRME, hal yang paling penting adalah pada data yang akan digunaka untuk SRME adalah offsetnya harus naik secara teratur, hal ini

sangat perpengaruh dalam tahapan regularization sehingga trace trace yang

awalnya offset minimum

akan

diregularization

akan

terektrapolasi

dari

menjadi offset nol.

Dalam hal ini dibutuhkan velocity RMS

Input Data inputa yang dibutuhkan adalah ensemble trace yang di-sort dalam AOFFSET.

Perameter yang digunakan

- Primary key adalah SIN( source index number)

- Offset increment

- maximum offset

- velocity

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 25. Weinman SRME regularization 2. Weinman SRME Macro

Gambar 25. Weinman SRME regularization

2. Weinman SRME Macro Modul ini merupakan modul yang akan mengkonvolusi atra trace yang dapat memprediksi multiple permukaan . pada modul ini proses perhitungan nya cukup lama sehingga diharapkan menggunakan PC atau workstation yang stabil sehingga tidak terjadi eror pada data.

yang stabil sehingga tidak terjadi eror pada data. Gambar 26. Weinman SRME macro  Input Data

Gambar 26. Weinman SRME macro

Input Data input yang dibutuhkan adalah hasil dari proses SRME regularization yang offsetnya telah teratur mulai dari no sampai

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

maksimum.

Perameter yang digunakan

- Primary key adalah SIN( source index number)

- nilai maksimum lama perekaman trace

- nomor max shot

- nilai maxsimim frek multiple yang akan diproses

- nama file header dari trace

- panjang taper yang akan digunakan

- frekuensi taper yang akan diterapkan

- perbandingan antara interval shot dan receiver

Outpot Adalah model dari prediksi multiple dari offset nol hingga maxsimum

3. Weinman SRME Un-Regularization Dalam modul ini merupakn modul yang akan menggabungkan data prepro dengan model prediksi multiple dari hasil macro. Dikarenakan kedua offset dari inputan berbeda, maka akan dikembalikan dari offset nol ke offset minimum.

Input Data input yang dibutuhkan adalah data preprocessing dan hasil dari proses SRME macro

Perameter yang digunakan

- parameter kecepatan,yaitu hasil dari velan

Outpot Adalah gabungan dari data awal yaitu pre-processing dengan data model prediksi multipel

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 27. Weinman SRME un-regularization 4. Weinman Match

Gambar 27. Weinman SRME un-regularization

4. Weinman Match Filter Modul ini akan menyelaraskan ensemble yang memiliki gabungan data input awal dan data prediksi multiple. Keberhasilan dari modul ini sangat berpengaruh pada parameter parameter yang akan digunakan.

dari modul ini sangat berpengaruh pada parameter parameter yang akan digunakan. Gambar 28. Weinman SRME Match

Gambar 28. Weinman SRME Match Filter

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Input Data input yang dibutuhkan adalah hasil dari proses SRME Un- Regularization

Perameter yang digunakan

msing masing ensemble,

- urutan

dari input

yang terletak

pada

terdapan 4 pilihan yaitu :

DDD…NNN = data input dan model prediksi multipel

DNDN…DN = data input dan model prediksi multiple terletak bergantian

NNN…DDD = model prediksi multiple dan data input

NDND…ND = prediksi multiple dan data input terletak bergantian

- penentuan waktu awal yang didesain sebagai offset nol

- picking horizon

- panjang window yang akan digunakan

- penyesuaian nilai kecepatan pada awal window

- offset minimum

- offset maxsimum

- panjang filter yang akan digunakan

Outpot Adalah gabungan dari data awal yaitu ensemble dengan data awal yang tidak berubah dengan model prediksi multiple yang telah dikenakan adiptif filter

5. Weinman Adaftive Subtraction Dalam rangkain proses SRME , modul Weinman Adaftive Subtraction merupakan modul yang paling terakhir dijalankan. Prinsip dari modul ini merupakan pengurangan adaptif dengan harapan pada ensemble yang akan dikeluarkan nanti telah terbebas dari multiple.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 28. Weinman SRME Adaftive Subtraction  Input Data

Gambar 28. Weinman SRME Adaftive Subtraction

Input Data input yang dibutuhkan adalah hasil dari proses SRME Macth Filter Perameter yang digunakan

- urutan

terdapan 4 pilihan yaitu :

msing masing ensemble,

dari input

yang terletak

pada

DDD…NNN = data input dan model prediksi multipel

DNDN…DN = data input dan model prediksi multiple terletak bergantian

NNN…DDD = model prediksi multiple dan

NDND…ND = prediksi multiple dan data input terletak bergantian

data input

- pilihan keluaran yang akan digunakan

Signal = keluaran adalah estimasi signal yang terbebas dari noise

Noise = keluaran adalah model prediksi multiple yang telah di filter

Both = gabungan dari noise dan signal

Outpot Adalah esemble yang sesuai dari pilihan keluaran yang ditentukan di atas

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

STACK

Stack merupakan proses menjumlahkan trace-trace seismic dalam satu CDP setelah

dikoreksi NMO. Oleh karena itu, diperlukan kecepatan untuk melakukan proses ini.

Kecepatan yang digunakan merupakan kecepatan terbaik hasil velocity analisis untuk

selanjutnya digunakan dalam koreksi NMO. Berikut flowchart stack :

Input data

 

Koreksi

 

Stacking

 

Output

CDP gather

CDP gather NMO proses Stack section

NMO

CDP gather NMO proses Stack section

proses

CDP gather NMO proses Stack section

Stack section

1. Input data

Data masukkan untuk melakukan stacking adalah CDP gather yaitu gather seismic

yang disort CDP pada primary header dan aoffset pada secondary offsetnya.

gather seismic yang disort CDP pada primary header dan aoffset pada secondary offsetnya. Gambar 29. input

Gambar 29. input proses stacking.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

2. Koreksi NMO Koreksi NMO adalah koreksi waktu gelombang untuk menghilangkan fungsi jarak, sehingga setiap trace dalam satu CDP merupakan zero offset.

menghilangkan fungsi jarak, sehingga setiap trace dalam satu CDP merupakan zero offset. Gambar 30. Flow proses
menghilangkan fungsi jarak, sehingga setiap trace dalam satu CDP merupakan zero offset. Gambar 30. Flow proses

Gambar 30. Flow proses stacking.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 29. Stack sebelum diSRME Gambar 29. Stack sesudah

Gambar 29.

Stack sebelum diSRME

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 29. Stack sebelum diSRME Gambar 29. Stack sesudah

Gambar 29.

Stack sesudah diSRME

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

RADON FILTER

Proses filter radon umumnya dilakukan untuk menghilangkan multiple periode yang panjang. Teknik yang digunakan adalah dengan memisahkan multiuple dan sinyal primer pada data seismic berdasarkan moveout-nya. Filter radon dengan domain time vs moveout akan menampilkan nilai- nilai residual moveout dimana nilai di bagian sebelah kanan (lebih besar dari nol) merupakan indikasi adanya energy multiple. Bagian yang dianggap multiple tersebut kemudian dipotong dan dipisahkan dari data primer. Masukan dari proses ini adalah data yang telah dilakukan proses NMO dengan header primer berupa cdp gather dan header sekunder nya berupa absolute value of offset, karena penentuan residual moveout tersebut tergantung pada hasil NMO.

Transformasi Radon yang dipakai adalah transformasi radon hiperbolik atau parabolic sehingga semua event yang berbentuk hiperbolik akan terkena proses ini. Untuk melihat kenampakan domain radon yang mengelompokan secara terpisah anatar sinyal dan multiple berdsarkan moveoutnya, Dilakuakan proses radon analysis.

Dengan menggunakan perangkat lunak ProMAX 2D ver. 5000.0.0.0 (Landmark Graphic Co.), berikut flow Radon Filter

3.

Disk Data Input
Disk Data
Input

NMO

Interactive Radon
Interactive
Radon

Radon

Filter

Data Data yang menjadi masukkan dalam process Radon Filter haruslah data hasil preprocessing terbaik sehingga tidak ada keambiguan saat menentukan nilai kecepatan. Data hasil preprocessing terbaik adalah data yang sudah dilakukan geometry, editing (muting, trace edit), true amplitude recovery, bandpass, dekonvolusi sehingga data akan bebas dari ambient noise serta multiple jarak pendek.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

4. NMO Koreksi NMO adalah koreksi waktu gelombang untuk menghilangkan fungsi jarak, sehingga setiap trace dalam satu CDP merupakan zero offset

sehingga setiap trace dalam satu CDP merupakan zero offset Gambar 30. Flow Radon Filter 5. Interactive

Gambar 30. Flow Radon Filter

5. Interactive Radon Sebelum dilakukannya Radon filter step yang harus dilewati adalah interactive radon atau radon analisa. Dimana pada tahap ini adalah bertujuan untuk mengelompokan multiple dan sinyal data seismic berdasarkan moveout nya sebelum dilakukan Radon Velocity Filter.

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER 2015 Gambar 31. Interactive Radon Gambar 32. Interactive Radon 6.

Gambar 31. Interactive Radon

DAN RADON FILTER 2015 Gambar 31. Interactive Radon Gambar 32. Interactive Radon 6. Radon Filter Pada

Gambar 32. Interactive Radon

6. Radon Filter Pada parameter number of P-Value di isi oleh angka yang lebih besar dari fold maksimum. Parameter minimum of P-Value of interest biasanya diisi -100,hal ini untuk mengatasi refleksi promer yang mengalami overcorrected,

APLIKASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D MARINE DENGAN MENGGUNAKAN METODA FK FILTER ,SURFACE RELATED MULTIPLE ELIMINATION (SRME) DAN RADON FILTER

2015

Sedangkan parameter maximum p-value interest kurang dari nilai maximum offset dibagi dengan kecepatan RMS minimum.

interest kurang dari nilai maximum offset dibagi dengan kecepatan RMS minimum. Gambar 33. Radon Parameter Selection

Gambar 33. Radon Parameter Selection