Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

PROSES PRODUKSI I
MESIN BUBUT

OLEH :
FEBRI FERIDIANTO
NIM :1307114623

LABORATORIUM TEKNOLOGI PRODUKSI


PROGRAM STUDI S1 TEKNIK MESIN
UNIVERSITAS RIAU
2014

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan
laporan akhir proses produksi 1 dengan judul mesin bubut.
Laporan akhir proses produksi 1 ini disusun sebagai syarat telah mengikuti
praktikum yang berjuduk mesin bubut. Laporan ini berisi tentang pengertian, cara
kerja hingga kesimpulan dan saran tentang mesin bubut.
Diharapkan laporan ini dapat memberi manfaat kepada pembaca. Akhir
kata penyusun menyadari akan banyaknya kekurangan akan laporan ini, maka
penyusun mengharapkan kritik yang membangun dari pembaca.

Pekanbaru, November 2014

Febri feridianto

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i
DAFTAR ISI...................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .................................................................................................... 1
1.2.

Tujuan Praktikum................................................................................................ 1

1.3.

Manfaat Praktikum.............................................................................................. 1

1.4.

Sistematika Penulisan ......................................................................................... 2

BAB II TEORI DASAR


2.1. Pengertian ........................................................................................................... 4
2.1.1.
2.2.

Fungsi .......................................................................................................... 4

Jenis-jenis mesin bubut ....................................................................................... 5

2.2.1.

Mesin bubut ringan ..................................................................................... 5

2.2.2.

Mesin bubut sedang .................................................................................... 5

2.2.3.

Mesin bubut standar .................................................................................... 6

2.3.

Bagian bagian utama ........................................................................................... 6

2.3.1.

Sumbu utama (main spindle) ...................................................................... 6

2.3.2.

Meja mesin (bed) ........................................................................................ 8

2.3.3.

Eretan (carriage) .......................................................................................... 8

2.3.4.

Kepala lepas (tail stock) .............................................................................. 9

2.3.5.

Tuas pengatur kecepatan transporter dan sumbu pembawa ........................ 9

2.3.6.

Plat tebal.................................................................................................... 10

2.3.7.

Tuas pengubah pembalik transporter dan sumbu poembawa.................... 10

2.3.8.

Plat tabel kecepatan sumbu utama ............................................................ 11

2.3.9.

Tuas tuas pengatur kecepatan sumbu utama ............................................. 11

2.3.10.

Penjepit pahat (tools post) ......................................................................... 12

2.3.11.

Eretan atas ................................................................................................. 12

2.3.12.

Keran pendingin ........................................................................................ 12

2.3.13.

Roda pemutar ............................................................................................ 13

2.3.14.

Transporter dan sumbu pembawa ............................................................. 13

2.3.15.

Tuas penghubung ...................................................................................... 14

2.3.16.

Eretan lintang ............................................................................................ 14

2.4.

Alat kelengkapan mesin bubut .......................................................................... 15

ii

2.4.1.

Chuck (cekam) .......................................................................................... 15

2.4.2.

Plat pembawa ............................................................................................ 15

2.4.3.

Pembawa ................................................................................................... 16

2.4.4.

Penyangga ................................................................................................. 16

2.4.5.

Kolet .......................................................................................................... 17

2.4.6.

Senter ........................................................................................................ 17

2.4.7.

Taper attachement ( kelengkapan tirus) .................................................... 18

2.5.

Alat potong........................................................................................................ 18

2.5.1.

Geometris alat potong ............................................................................... 18

2.5.2.

Penggunaan pahat bubut luar .................................................................... 21

2.5.3.

Pahat bubut dalam ..................................................................................... 22

2.5.4.

Pahat potong.............................................................................................. 22

2.5.5.

Pahat bentuk .............................................................................................. 23

2.5.6.

Pahat keras ................................................................................................ 23

2.5.7.

Bor senter .................................................................................................. 24

2.5.8.

Kartel......................................................................................................... 24

2.6.

Elemen dasar mesin bubut ................................................................................ 25

2.7.

Toleransi ........................................................................................................... 27

2.8.

Coolent .............................................................................................................. 28

BAB III ALAT DAN BAHAN


3.1. Alat.................................................................................................................... 30
3.2.

Bahan ................................................................................................................ 32

BAB IV PROSEDUR KERJA


4.1. Prosedur umum ................................................................................................. 34
4.1.1.
4.2.

Prosedur mengaktifkan mesin bubut ......................................................... 35

Prosedur kerja ................................................................................................... 36

4.2.1.

Prosedur benda kerja ................................................................................. 36

4.2.2.

Prosedur pembubutan facing ..................................................................... 37

4.2.3.

Prosedur Pembubutan Roughing ............................................................... 38

4.2.4.

Prosedur Pembubutan Finishing ............................................................... 38

BAB V PEMBAHASAN
5.1. Perhitungan ....................................................................................................... 40
5.1.

Analisa .............................................................................................................. 40

BAB VI PENUTUP
6.1. Kesimpulan ....................................................................................................... 42
6.2.

Saran ................................................................................................................. 42

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 mesin bubut ringan ............................................................................. 5
Gambar 2. 2 mesin bubut sedang ............................................................................ 5
Gambar 2. 3 mesin bubut standart .......................................................................... 6
Gambar 2. 4 sumbu utama ...................................................................................... 7
Gambar 2. 5 meja mesin.......................................................................................... 8
Gambar 2. 6 eretan .................................................................................................. 8
Gambar 2. 7 kepala lepas ........................................................................................ 9
Gambar 2. 8 tuas pengatur kecepatan ................................................................... 10
Gambar 2. 9 tuas pengatur putaran ....................................................................... 11
Gambar 2. 10 plat tabel kecepatan sumbu ............................................................ 11
Gambar 2. 11 tuas pengatur kecepatan ................................................................. 11
Gambar 2. 12 penjepit pahat ................................................................................. 12
Gambar 2. 13 eretan atas ....................................................................................... 12
Gambar 2. 14 keran pendingin .............................................................................. 13
Gambar 2. 15 poros transporter ............................................................................. 13
Gambar 2. 16 dimesi utama mesin bubut .............................................................. 14
Gambar 2. 17 chuck rahang 3 sepusat ................................................................... 15
Gambar 2. 18 cekam rahang 3 tak sepusat ............................................................ 15
Gambar 2. 19 plat pembawa ................................................................................. 16
Gambar 2. 20 pembawa......................................................................................... 16
Gambar 2. 21 penyangga....................................................................................... 17
Gambar 2. 22 kolet ................................................................................................ 17
Gambar 2. 23 senter .............................................................................................. 18
Gambar 2. 24 taper attachement............................................................................ 18
Gambar 2. 25 geometris alat potong ..................................................................... 19
Gambar 2. 26 pahat bubut rata kanan.................................................................... 19
Gambar 2. 27 pahat bubut rata kiri ....................................................................... 20
Gambar 2. 28 pahat bubut muka ........................................................................... 20
Gambar 2. 29 pahat bubut ulir .............................................................................. 21

iv

Gambar 2. 30 jenis-jenis pahat bubut .................................................................... 21


Gambar 2. 31 pahat bubut dalam .......................................................................... 22
Gambar 2. 32 contoh bubut dalam ........................................................................ 22
Gambar 2. 33 pahat potong ................................................................................... 23
Gambar 2. 34 pahat bentuk ................................................................................... 23
Gambar 2. 35 pahat keras ...................................................................................... 24
Gambar 2. 36 bor senter ........................................................................................ 24
Gambar 2. 37 kartel ............................................................................................... 25
Gambar 3. 1 mesin bubut ...................................................................................... 30
Gambar 3. 2 pahat kanan ....................................................................................... 30
Gambar 3. 3 jangka sorong ................................................................................... 30
Gambar 3. 4 kunci L.............................................................................................. 31
Gambar 3. 5 chuck ................................................................................................ 31
Gambar 3. 6 kuas................................................................................................... 31
Gambar 3. 7 senter tetap........................................................................................ 32
Gambar 3. 8 kunci tool post .................................................................................. 32
Gambar 3. 9 kunci shock ....................................................................................... 32
Gambar 3. 10 baja st37.......................................................................................... 33
Gambar 4. 1 gambar kerja ..................................................................................... 34
Gambar 4. 2 panel utama ...................................................................................... 35
Gambar 4. 3 switch on .......................................................................................... 35
Gambar 4.4Switch kecepatan ................................................................................ 35
Gambar 4.5Roll Kecepatan ................................................................................... 36
Gambar 4.6Dimensi Benda Kerja ......................................................................... 36
Gambar 4.7Gergaji Otomatis ................................................................................ 36
Gambar 4.8Benda Kerja Hasil Potongan .............................................................. 37
Gambar 4. 9 memasang pahat ............................................................................... 37
Gambar 4. 10 memasang benda kerja ................................................................... 37
Gambar 4. 11 kran coolant .................................................................................... 38
Gambar 4.12Pembubutan Facing.......................................................................... 38
Gambar 4.13Pembubutan Roughing ..................................................................... 38

DAFTAR TABEL
Tabel 1 tabel toleransi ........................................................................................... 27

vi

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Seiring berkembangnya teknologi pada zaman sekarang yang terus


meningkat dengan pesat terutama dibidang industri, maka dibutuhkan
pengetahuan tentang teknologi itu sendiri. Salah satunya adalah teknologi
dibidang produksi. Sebagai contoh penggunaan mesin bubut. Mesin bubut adalah
salah satu bagian yang tidak terpisahkan dalam bidang industri . karena
mempunyai peranan yang sangat penting dalam rekayasa dan reparasi produksi
logam. Hampir pada setiap pembangunan suatu kontruksi dengan logam
melibatkan unsur pembubutan.
Mengingat peran penting mesin bubut dakam industri, maka mahasiswa
diharapkan mampu menguasai dasar-dasar pemesinan bubut. Oleh sebab itu
laporan ini dibuat untuk membantu dalam memperlajari proses pemesinan dengan
mesin bubut.

1.2.

Tujuan Praktikum

Adapun tujuan diadakannya praktikum mesin bubut adalah :


1. Mengetahui prinsip dasar pada mesin bubut
2. Dapat mengoperasikan mesin bubut
3. Dapat mengetahui pekerjaan-pekerjaan apa saja yang dapat dilakukan
mesin bubut

1.3.

Manfaat Praktikum

Adapun manfaat yang didapat dari praktikum mesin frais adalah :


1. Mahasiswa mampu mengoperasikan mesin bubut
2. Dapat mengaplikasikan ilmu yang didapat didunia industri maupun
masyarakat
3. Dapat merencanakan pekerjaan apa yang cocok untuk suatu benda kerja

1.4.

Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan laporan ini adalah :


BAB I

: PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, tujuan, manfaat dan
sistematika dari penulisan laporan ini.

BAB II

: TEORI DASAR
Berisi Pengertian mesin bubut, Prinsip dan Cara Kerja
Mesin bubut. Jenis-Jenis Mesin bubut, Bagian-Bagian
Utama Mesin bubut, Alat kelengkapan Mesin bubut,
Elemen Dasar mesin bubut, Coolent dan Toleransi.

BAB III

: ALAT DAN BAHAN


Bab ini berisi alat dan bahan yang digunakan dalam
pratikum mesin bubut.

BAB IV

: PROSEDUR KERJA
Bab ini berisi prosedur dan langkah kerja yang dilakukan
dalam praktikum mesin bubut.

BAB V

: PEMBAHASAN
Bab ini berisi perhitungan dan analisis dari praktikum
mesin bubut.

BAB VI

: KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini berisi kesimpulan dari pratikum mesin bubut dan
saran

penulis

kepada

pembahasan mesin bubut.


DAFTAR PUSTAKA

pembaca

berkaitan

dengan

LAMPIRAN

BAB II
TEORI DASAR

2.1.

Pengertian
Mesin bubut adalah suatu jenis mesin perkakas yang dalam proses

kerjanya bergerak memutar benda kerja dan menggunakan mata pahat potong
sebagai alat untuk menyayat benda kerja tersebut. Mesin bubut merupakan salah
satu mesin proses produksi yang dipakai untuk membentuk benda kerja yang
berbentuk silindris. Pada prosesnya benda kerja terlebih dahulu dipasang pada
chuck (pencekam) yang terpasang pada spindel mesin, kemudian spindel dan
benda kerja diputar dengan kecepatan sesuai perhitungan. Alat potong (pahat)
yang dipakai untuk membentuk benda kerja akan disayatkan pada benda kerja
yang berputar.
Umumnya pahat bubut dalam keadaan diam, pada perkembangannya ada
jenis mesin bubut yang berputar dengan alat potongnya, sedangkan benda kerja
diam. Dalam kecepatan putar sesuai perhitungan, alat potong akan mudah
memotong benda kerja sehingga benda kerja mudah dibentuk sesuai yang
diinginkan, pada kelompok mesin bubut konvensional juga terdapat bagian-bagian
otomatis dalam pergerakannya bahkan juga ada yang dilengkapi dengan layanan
sistem otomatis baik yang dilayani dengan sistem hidraulik, pneumatik ataupun
elektrik.

2.1.1.

Fungsi
Fungsi utama mesin bubut adalah untuk membuat/memproduksi

benda-benda berpenampang silindris. Misalnya poros lurus, poros


bertingkat, poros tirus, poros beralur, poros berulir dan berbagai bentuk
bidang permukaan silindris lainnya misalnya anak buah catur.

2.2.

Jenis-jenis mesin bubut


2.2.1.

Mesin bubut ringan


Mesin bubut ringan dapat diletakkan diatas meja dan mudah

dipindahkan sesuai dengan kebutuhan. Benda kerjanya berdimensi kecil


(mini). Jenis ini umumnya digunakan untuk membuat benda-benda kecil
dan biasanya dipergunakan untuk industri rumah tangga (home industri).
Panjangnya mesin tak lebih dari 1200 mm, dan karna bebannya ringan
dapat diangkat oleh 1 orang.

Gambar 2. 1 mesin bubut ringan

2.2.2.

Mesin bubut sedang


Jenis mesin bubut sedang dapat membubut diameter benda kerja

sampai dengan 200 mm dan panjang sampai 100 mm, cocok untuk industri
kecil dan bengkel bengkel perawatan dan pembuatan komponen.
Umumnya digunakan pada dunia pendidikan atau pusat penelitian, karena
harganya terjangkau dan mudah dioperasikan.

Gambar 2. 2 mesin bubut sedang

2.2.3.

Mesin bubut standar


Jenis mesin bubut standar disebut sebagai mesin bubut standar

karena disamping memiliki komponen seperti pada mesin ringan dan


sedang juga telah dilengkapi berbagai kelengkapan tambahan yaitu
pendingin, lampu kerak, bak penampung beram dan rem unutk
menghentikan mesin dalam keadaan darurat.

Gambar 2. 3 mesin bubut standart

2.3.

Bagian bagian utama

Bagian bagian utama pada mesin bubut konvensional pada umumnya sama
walaupun merk atau buatan pabrik yang berbeda, hanya saja terkadang posisi
handel/tuas, tombol, tabel penunjukan pembubutan dan rangkaian penyusunan
roda gigi untuk berbagai jenis pembubutaan letak/posisinya berbeda.
Berikut ini akan diuraikan begian-bagian utama mesin bubut konvensional
yang pada umumnya dimiliki oleh mesin bubut:

2.3.1.

Sumbu utama (main spindle)


Sumbu utama atau dikenal dengna main spindle merupakan suatu

sumbu utama mesin bubut yang berfungsi sebagain dudukan chuck


(cekam), plat pembawa, kolet, senter tetap, dan lain-lain. Terlihat pada
gambar adalah sebuah chuck atau cekam dimana didalamnya terdapat
susunan roda gigi yang dapat digeser-geser melalui handle/tuas untuk
mengatur putaran mesin sesuai kebutuhan pembubutan.

Terlihat juga pada gambar adalah jenis lain sumbu utama mesin bubut
yang jungnya sedang terpasang sebuah senter tetap (G), yang berfungsi
sebagai tempat dudukan benda kerja pada saat pembubutandiantara dua
senter. Didalam kepala tetap terdapat serangkaian susunan roda gigi dan
roda pulley bertingkat ataupun roda gigi tunggal dihubungkan dengan
sabuk v atau sabuk rata.
Dengan demikian kita dapat memperoleh putaran yang berbedabeda apabila hubungandiantara roda tersebut diubah menggunakan
handle/tuas pengaatur kecepatan (A), (C), dan (F). roda (pully v)
bertingkat ini biasanya terdiri dari 3 atau 4 buah keping dengan sumbu
yang berbeda-beda dan diputar oleh sebuah motor listrik.
Putaran yang dihasilkan ada dua macam yaitu putaran lambat dan
putaran cepat. Putara cepat biasanya dilakukan pada kerja tunggal unutk
membubut benda dengan sayatan tipis sedangkan putaran lambat untuk
kerja ganda yaitu membubut dengan tenaga besar dan pemakanannya
dalam. Arah putaran mesin dapat dibalik menggunakan tuas pembalik
putaran (C), hal ini diperlukan dengan maksud misalnya unutk membubut
ulir atau untuk membubut dengan arah berlawanan sesuai dengan sudut
mata potong pahat.

Gambar 2. 4 sumbu utama

2.3.2.

Meja mesin (bed)


Meja mesin bubut berfunsi sebagai tempat dudukan kepala lepas,

eretan, penyangga diam dan merupakan tumpuan gaya pemakanan waktu


pembubutan. Bentuk alas ini berbeda-beda. Ada yang datar dan ada yang
salah

satu

atau

kedua

sisinya

mempunya

ketinggian

tertentu.

Permukaannya halus dan rata sehingga gerakan kepala lepas dan lain-lain
diatasnya lancar. Bila alas ini kotor atau rusak akan mengakibatkan
jalannya eretan tidak lancar sehingga akan diperoleh hasil pembubutan
yang tidak baik atau kurang pesisi.

Gambar 2. 5 meja mesin

2.3.3.

Eretan (carriage)
Eretan terdiri atas eretan memanjang yang bergerak sepanjang alas

mesin, dan eretan atas yang bergerak sesuai dengan posisi penyetelan
diatas eretan melintang. Keguanaan eretan ini adalah untuk memberikan
pemakanan yang besarnya dapat diatur menurut kehendak operator yang
dapat terukur dengan ketelitian tertentu yang terdapat pada roda
pemutarnya. Eretan dapat dijalankan otomatis atau manual.

Gambar 2. 6 eretan

2.3.4.

Kepala lepas (tail stock)


Kepala lepas digunakan untuk dudukan senter putar sebagai

pendukung benda kerja pada saat pembubutan, dudukan bor tangkai tirus
dan cekam bor sebagai penjepit bar. Kepala lepas dapat bergeser sepanjang
alas mesin, porosnya berlubang tirus sehingga memudahkan tangkai bor
untuk dijebpit. Tinggi kepala lepas sama dengan tinggi senter tetap.
Kepala lepas ini terdiri dari dua bagian yaitu alas dan badan, yang
diikat dengan dia baut pengikat (A) yang terpasang pada kedua sisi alas
kepala lepas sekaligus berfungsi untuk pengatur pergeseran badan kepala
lepas sekaligus berfungsi untuk pengatur perrgeseran badan kepala untuk
keperluan agar didudukan senter putar sepusat dengan senter tetap atau
sumbu mesin, atau tidak sepusat yaitu pada waktu membubut tirus diantara
dua senter.
Selain roda pemutar (B), kepala lepas juga terdapat dua lagi lengan
pengikat yang satu (C) dihubungkan dengan alas yang dipasang mur,
dimana fungsinya untuk mengikat kepala lepas terhadap alas mesin agar
tidak terjadi pergerakan kepala lepas dari kedudukannya. Sedangkan yang
satunya (D) dipasang pada sisi tabung luncur/rumah senter putar, bila
dikencangkan berfungsi agar tidak terjadi pergerakan longitudinal sewaktu
membubut.

Gambar 2. 7 kepala lepas

2.3.5.

Tuas pengatur kecepatan transporter dan sumbu pembawa


Tuas pengatur kecepatan digunakan untuk mengatur kecepatan

poros transporter dan sumbu oembawa. Ada dua pilihan kecepatan yaitu

kecepatan tinggi dan kecepatan rendah. Kecepatan tinggi digunakan untuk


pengerjaan benda-benda berdiameter kecil dan pengerjaan penyelesaian
sedangkan kecepatan rendah digunakan untuk pengerjaan pengasaran, ulir,
alur, mengkartel dan pemotongan. Besarnya kecepatan setiap mesin
berbeda-beda dan dapat dilihat pada plat tabel yang tertera pada mesin
tersebut.

Gambar 2. 8 tuas pengatur kecepatan

2.3.6.

Plat tebal
Plat tabal adalah tabel besarnya kecepatan yang ditempel pasa

mesin bubut yang menyatakan besaran perubahan antara hubungan rosarosa gigi didalam kotak roda gigi ataupun terhadap roda pulley didalam
kepala tetap. Tabel ini sangat bergunana untuk pedoman dalam pengerjaan
sehingga dapat dipilih kecepatan yang seseuai dengan besar kecilnya
diameter benda kerja atau menurut jenis pahat dan bahan yang dikerjakan.

2.3.7.

Tuas pengubah pembalik transporter dan sumbu poembawa


Tuas pembalik putaran digunakan untuk membalikkan arah putaran

digunakan untuk membalikkan arah putaran sumbu utama, hal ini


diperlukan

bilamanan

hendak

melakukan

pengkartelan, ataupun membubut permukaan.

10

pengerjaan

penguliran,

Gambar 2. 9 tuas pengatur putaran

2.3.8.

Plat tabel kecepatan sumbu utama


Plat tabel kecepatan sumbu utama menunujukan angka-angka

besaran kecepatan sumbu utama yang dapat dipilih sesuai dengan


pekerjaan pembubutan

Gambar 2. 10 plat tabel kecepatan sumbu

2.3.9.

Tuas tuas pengatur kecepatan sumbu utama


Tuas pengatur kecepatan sumbu utama berfungsi untuk mengatur

kecepatan putaran mesin sesuai hasil dari perhitungan atau pembacaan dari
tabel putaran

Gambar 2. 11 tuas pengatur kecepatan

11

2.3.10.

Penjepit pahat (tools post)


Penjepit pahat digunakan untuk menjepit atau memegang pahat,

yang bentuknya ada beberapa macam. Jenis ini sangat prastis dan dapat
menjepit 4 buah sekaligus sehingga dalam suatu bila memerlukan 4
macam pahat dapat dipasang dan di setel sekaligus.

Gambar 2. 12 penjepit pahat

2.3.11.

Eretan atas
Berfungsi sebagai dudukan penjepit pahat yang sekaligus berfungsi

untuk mengatur besaran majunya pahat pada proses pembubutan ulir, alur,
tirus, champer dan lain lain yang ketelitiannya bisa mencapai 0,01mm.

Gambar 2. 13 eretan atas

2.3.12.

Keran pendingin
Digunakan untuk menyalurkan keran pendingin (collent) kepada

benda kerja yang sedang dibubut dengan tujuan untuk mendinginkan pahat
pada waktu penyayatan sehingga dapat menjaga pahat tetap tajam dan
panjang umurnya. Hasil bubutan pun lebih halus.

12

Gambar 2. 14 keran pendingin

2.3.13.

Roda pemutar
Terdapat pada kepala lepas digunakan untuk menggerakkan poros

kepala lepas maju ataupun mundur. Berapa panjang yang ditempuh ketika
maju atau mundur dapat diukur dengan membaca cincin berskala yang asa
pada roda pemutar tersebut.

2.3.14.

Transporter dan sumbu pembawa


Adalah poros berulir segi empat atau trapesium yang biasanya

memiliki kisar 6mm, digunakan untuk membawa eretan pada waktu kerja
otomatis, misalnya waktu membubut ulir, alur, dan atau pekerjaan
pembubutan lainnya. Sedangkan sumbu pembawa atau poros pembawa
adalah poros yang selalu berputar membawa atau mendukung jalannya
eretan.

Gambar 2. 15 poros transporter

13

2.3.15.

Tuas penghubung
Digunakan untuk menghubungkan roda gigi yang terdapat pada

eretan dengan poros transporter sehingga eretan akan dapat berjalan secara
otomatis sepanjang alas mesin. Tuas penghubung ini mempunyai 2
kedudukan. Kedudukan diatas berarti membalik arah gerak putaran dan
posisi kebawah berarti gerak putaran searah jarum jam

2.3.16.

Eretan lintang
Berfungsi untuk menggerakkan pahat melintang alas mesin atau

arah kedepan atau kebelakang posisi operator yaitu dalam pemakanan


benda kerja. Pada roda eretan ini juga terdapat dial pengukur.
Ukuran mesin bubut ditunjukan oleh panjangnya jarak antara ujung
senter kepala lepas dan ujung senter kepala tetap. Misalnya tinggi mesin
bubut 200mm berarti mesin tersebut hanya mampu menyalakan eretan
melintangnya sepanjang 200mm atau mampu melakukan pembubutan
maksimum benda kerja yang memiliki radius 200mm.
Demikian pula misalnya panjang mesin 1000mm, berarti hanya
dapat menjalankan eretan sepanjang 1000mm. Namun demikian beberapa
mesin bubut ada yang mempunya fasilitas atau kelengkapan untuk
menambah ukuran diameter benda kerja yang dapat dikerjakan dengan
beberapa alat khusus atau di desain khusus pula, misalnya unutk
menambah ukuran diameter yaitu dengan membuka pengikat alas diujung
kepala tetap.

Gambar 2. 16 dimesi utama mesin bubut

14

2.4.

Alat kelengkapan mesin bubut

2.4.1.

Chuck (cekam)
Chuck adalah sebuah alat yang digunakan untuk menjepit benda

kerja. Jenisnya ada yang berahang tiga sepusat (self centering chuck), dan
ada juga yang berahang tiga dan empat tidak sepusat (independent chuck).
Cekam rang tiga sepusat digunakan untuk benda benda silindris, dimana
gerakan rahang bersama-sama pada saat dikencangkan atau dibuka.
Sedangkan gerakan untuk rahang tiga dan empat tidak sepusat setiap
rahang dapat bergerak sendiri tanpa diikuti oleh rahang yang lain, maka
jenis ini biasanya untuk mencekam benda benda yang tidak seilindrid atau
digunakan pada saat pembubutan eksentrik.

Gambar 2. 17 chuck rahang 3 sepusat

Gambar 2. 18 cekam rahang 3 tak sepusat

2.4.2.

Plat pembawa
Plat pembawa ini berbentuk bulat pipih digunakan untuk memutar

pembawa sehingga benda kerja yang terpasang akan ikut berputar dengan
poros mesin, permukaannya ada yang beralur ada yang berlubang.

15

Gambar 2. 19 plat pembawa

2.4.3.

Pembawa
Pembawa ada 2 jenis, yaitu pembawa berujung lurus dan pembawa

berujung bengkok. Pembawa berujung lurus digunkan berpasangan dengan


plat pembawa rata sedangkan pembawa berujung bengkok dipergunakan
dengan plat pembawa beralur. Caranya adalah benda kerja dimasukkan
kedalam lubang pembawa, terbatas dengan besarnya lubang pembawa
kemudian dijepit dengan baut yang ada pada pembawa tersebut, sehingga
akan dapat berputar bersama-sama dengan sumbu utama.

Gambar 2. 20 pembawa

2.4.4.

Penyangga
Penyangga ada dua macam yaitu penyangga tetap, dan penyangga

jalan. Penyangga ini digunakan untuk membubut benda benda panjang


karena benda kerja yang panjang apabila tidak dibantu penyangga maka
hasil bubutan akan menjadi berpenampang oval, tidak silindris dan tidak
rata.

16

Gambar 2. 21 penyangga

2.4.5.

Kolet
Kolet digunakan untuk menjepit benda silindris yang sudah galus

dan biasanya berdiameter kecil. Bentuknya bulat panjang dengan leher


tirus dan berlubang. Ujungnya berulir dan kepalanya dibelah menjadi tiga.

Gambar 2. 22 kolet

2.4.6.

Senter
Senter terbuat dari baja yang dikeraskan dan digunakan untuk

mendukung benda kerja yang akan dibubut. Ada dua jenis senter yaitu
senter mati (tetap) dan senter putar. Pada umumnya senter putar
pemasangannya pada ujung kepala lepas dan senter tetap pemasangannya
pada sumbu utama mesin.
Bagian senter yang mendukung benda kerja mempunyai sudut 60o,
dan dinamakan senter putar karena pada saat benda kerjanya berputar
senternya pun ikut berputar. Berlainan dengan senter mati (tetap) untuk
penggunaan pembubutan diantara 2 senter, benda tersebut hanya ikut
berputar bersama mesin namun ujungnya tidak terjadi gesekan dengan
ujung benda kerja yang sudah diberi lubang senter.

17

Gambar 2. 23 senter

2.4.7.

Taper attachement ( kelengkapan tirus)


Digunakan untuk membubut tirus.

Gambar 2. 24 taper attachement

2.5.

Alat potong

Yang dimaksud dengan alat potong adalah alat/pisau yang digunakan


untuk menyayat produk/benda kerja. Dalam pekerjaan pembubutan salah satu alat
potong yang sering digunakan adalah pahat bubut. Jenis bahan pahat yang banyak
digunakan di industri-industri dan bengkel bengkel antara lain baja carbon, HSS,
carbida, diamond dan ceramik.

2.5.1.

Geometris alat potong


Hal yang sangat penting diperhatikan adalah bagaimana alat

potong dapat menyayat dengan baik, dan untuk dapat menyayat dengan
baik alat potong diperlukan sudut baji, sudut bebeas dan sudut tatal sesuai
ketentuan, yang semua ini deisebut dengan istilah geometris alat potong.
Sesuai dengan bahan dan bentuk pisau, geometris alat potong untuk

18

penggunaan setiap jenis logam berbeda. Selain itu sudut kebebasan pahat
juga harus dipertimbangkan berdasarkan penggunaan, arah pemakanan dan
arah putaran mesin.

Gambar 2. 25 geometris alat potong

a. Pahat bubut rata kanan


Pahat bubut rata kanan memiliki sudut baji 80o dan sudut sudut
bebas lainnya. Pada umumnya digunakan untuk pembubutan rata
memanjang yang pemakanannya dimulai dari kiri ke kanan
mendekati posisi cekam.

Gambar 2. 26 pahat bubut rata kanan

b. Pahat bubut rata kiri


Pahat bubut rata kiri mempunyai sudut baji 55o. Pada umumnya
digunakan untuk pembubutan rata memanjang yang pemakanannya
dimulai dari kiri ke kanan mendekati posisi kepala lepas.

19

Gambar 2. 27 pahat bubut rata kiri

c. Pahat bubut muka


Memiliki sudut baji 55o , digunakan untuk pembubutan rata
permukaan benda kerja yang pemakannya dapat dimulai dari luar
benda kerja ke arah mendekati titik senter dan juga dapat dimulai
dari titik senter kearah luar benda kerja tergantung arah putaran
mesinnya.

Gambar 2. 28 pahat bubut muka

d. Pahat bubut ulir


Pahat bubut ulir memiliki sudut puncak tergantung dari jenis ulir
yang akan dibuat, sudut puncak 55o adalah untuk membuat ulir
jenis whitwhort. Sedangkan untuk pembuatan ulir jenis metric
sudut puncak pahat ulirnya dibuat 60o.
Sudut potong dan sudut baji merupakan sudut yang dipersaratkan
untuk memudahkan pemotongan benda kerja, sudut bebas adalah
sudut untuk membebaskan pahat dari bergesekan terhadap benda
kerja dan sudut tatal adalah sudut untuk memberi jalan tatal yang
terpotong.

20

Gambar 2. 29 pahat bubut ulir

2.5.2.

Penggunaan pahat bubut luar


Sebagaimana dijelaskan sebelumnya bahwa salah satu alat potong

yang sering digunakan pada proses pembubutan adalah pahat bubut.


Bentuk, jenis dan bahan pahat ada bermacam-macam yang tentunya
disesuaikan dengan kebutuhan. Prosesnya adalah benda kerja yang akan
dibubut bergerak berputar sedangkan pahatnya bergerak memanjang,
melintang atau menyudut tergantung pada hasil pembubutan yang
diinginkan.

Gambar 2. 30 jenis-jenis pahat bubut

Keterangan :
A=pahat kiri
B=pahat potong
C=pahat kanan
D=pahat rata
E=pahat radius
F=pahat alur
G=pahat ulir
H=pahat muka

21

I=pahat kasar

2.5.3.

Pahat bubut dalam


Selain pahat bubut luar, pada proses pembubutan juga sering

menggunakan pahat bubut dalam. Paahat jenis ini digunakan untuk


membubut bagian dalam atau memperbesar lubang yang sebelumnya telah
dikerjakan dengan mata bor. Bentuknya juga bermacam-macam dapat
berupa pahat potong, pahat alur ataupun pahat ulir ada yang diikat pada
tangkai pahat. Bentuk ada yang khusus sehingga tidak diperlukan tangkai
pahat. Contoh pemakaian pahat bubut dalam ketika memperbesar lubang
dan membubut rata bagian dalam.

Gambar 2. 31 pahat bubut dalam

Gambar 2. 32 contoh bubut dalam

2.5.4.

Pahat potong
Pahat potong adalah jenis pahat potong yang menggunakan tangkai

digunakan untuk memotong benda kerja.

22

Gambar 2. 33 pahat potong

2.5.5.

Pahat bentuk
Pahat bentuk digunakan untuk membentuk permukaan benda kerja.

Bentuknya sangat banyak dan dapat diasah seseuai bentuk benda yang
dikehendaki operatornya.

Gambar 2. 34 pahat bentuk

2.5.6.

Pahat keras
Pahat keras yaitu pahat yang terbuat dari logam keras yang

mengandung bahan karbon tinggi yang dipadu dengan bahan-bahan


lainnya, seperti cemented carbid, tungsten, wide, dan lain-lain. Pahat jenis
ini tahan terhadap suhu kerja sampai dengan kurang lebih 1000oc,
sehingga

tahan

aus/gesekan

tetapi

getas/rapuh

dan

dalam

pengoperasiannya tidak harus menggunakan pendingin. Sehingga cocok


untuk mengerjakan baja, besi tuang, dan jenis baja lainnya dengan
pemakanan yang tebal namun boleh mendapat tekanan yang besar.

23

Gambar 2. 35 pahat keras

2.5.7.

Bor senter
Bor senter digunakan untuk membuat lubang senter diujung benda

kerja sebagai

tempat

kedudukan senter

putar atau tetap

yang

kedalamannya disesuaikan dengan kebutuhan yaitu sekita 1/3-2/3 dari


panjang bagian yang tirus pada bor senter tersebut. Pembuatan lubang
senter pada benda kerja diperlukan apabila memiliki ukuran yang relatif
panjang atau untuk mengawali pekerjaan pengeboran.

Gambar 2. 36 bor senter

2.5.8.

Kartel
Kartel adalah suatu alat yang digunakan untuk membuat alur-alur

kecil pada permukaan benda kerja, agar tidak licin yang biasanya terdapat
pada batang-batang penarik atau pemutar yang dipegang dengan tangan.
Hasil pengkartelan ada yang belah ketupat, dan ada yang lurus tergantung
gigi kartelnya.

24

Gambar 2. 37 kartel

2.6.

Elemen dasar mesin bubut

Elemen dasar mesin dari proses bubut dapat diketahui atau dihitung
dengan menggunakan rumus yang dapat diturunkan dengan memperhatikan
gambar teknik, dimana didalam gambar teknik dinyatakan spesifikasi geometrik
suatu produk atau urutan proses yang digunakan untuk membuatnya. Salah satu
cara atau prosesnya adalah dengan bubut. Pengerjaan produk komponen mesin
dan alat-alat menggunakan mesin bubut akan ditemui dalam setiap perencanaan
proses pemesinan. Untuk itu perlu dipahami lima elemen dasar pemesinan bubut.
Yaitu:
1. Kecepatan potong
Kecepatan potong adalah panjang ukuran lilitan pahat terhadap benda
kerja atau dapat juga disamakan dengan panjang total yang terpotong
dalam ukuran meter yang diperkirakan apabila benda kerja berputar
selama 1 menit.

Dimana : V = kecepatan potong (m/min)


d = diameter (mm)

n = putaran poros utama (rpm)

25

2. Kecepatan makan
Kecepatan gerak pemakanan adalah kecepatan yang dibutuhkan pahat
untuk bergeser menyayat benda kerja tiap radian per menit. Kecepatan
tersebut dihitung tiap menit. Untuk menghitung kecepatan gerak
pemakanan didasarkan pada gerak makan (f). Gerak makan ini biasanya
disediakan dalam daftar spesifikasi yang dicantumkan pada mesin bubut
bersangkutan, untuk memperoleh kecepatan gerak pemakanan yang kita
inginkan kita bisa menghitung kecepatan gerak pemakanan dapat
dirumuskan sebagai berikut.

3. Kedalaman pemakanan
Kedalaman pemakanan adalah rata-rata selisih dari diameter benda kerja
sebelum dibubut dengan diameter benda kerja setelah dibubut. Kedalam
pemakanan dapat dikur dengan menggeserkan peluncur silang melalui
roda pemutar (skala pada pemutar menunjukan selisih harga diameter).
Kedalaman pemakanan dapat dirumuskan :

Dimana :
a = kedalaman pemakanan (mm)
do=diameter awal (mm)
dm=diameter akhir (mm)
4. Waktu pemotongan
Diartikan dengan panjang permesinan tiap kecepatan gerak pemakanan.
Satuan waktu permesinan adalah milimeter. Panjang permesinan sendiri
adalah panjang pemotongan pada benda kerja ditambah langkah
pengawalan ditambah dengan langkah pengakhiran, waktu pemotongan
dirumuskan dengan :

26

Dimana :
tc = waktu pemotongan (menit)
lt = panjang pemotongan (mm)
vt= kecepatan pemakanan
5. Kecepatan penghasil geram
Z = A.V , dimana penampang geram sebelum potong
A = f.a

; mm2

Z = f.a.v ; cm3/min
Z = kecepatan penghasil geram (cm3/min)

Dimana :

f = gerak makan (mm/putaran)


a = kedalaman potong (mm)
Vf = kecepatan pemakanan (m/min)

2.7.

Toleransi
Toleransi adalah dua batas ukur yang diizinkan pada suatu komponen atau

benda kerja lainnya. Toleransi dibagi dua, yaitu :

1. Toleransi Atas (+)


2. Toleransi bawah (-)
Tabel 1 tabel toleransi

Ukuran nomina 0.5 s.d


3

Seri teliti 0.05


diinginkan

Variasi

yg

(mm)

Seri
sedang

0.1

3 s.d 6

s.d 30 s.d

120

315

1000

s.d

s.d

s.d

315

1000

2000

30

120

0.05

0.1

0.15

0.2

0.3

0.5

0.1

0.2

0.3

0.5

0.8

1.2

27

Seri

0.2

kasar

2.8.

0.5

0.8

1.2

Coolent
Di dalam segala operasi pembentukan dan pemotongan, maka akan timbul

panas yang tinggi,sebagai akibat dari gesekan dan tekanan pahat terhadap benda
kerja. Bila kedua hal tersebut tidak dikendalikan dengan baik, maka baik
permukaan pahat, maupun benda kerja akan cendrung melekat (pada suhu titik
lebur nya las). Untuk itulah digunakan coolant yang fungsinya, yaitu :

Mengurangi gesekan antara geram, pahat dan benda kerja

Mendinginkan geram, pahat dan benda kerja

Memperbaiki kualitas permukaan benda kerja

Membersihkan permukaan benda kerja dari serpihan-serpihan


logam

Mengurangi tekanan geram terhadap mata pahat

Menaikkan umur pahat

Mengurangi kemungkinan terjadi nya korosi pada benda kerja dll.

Melihat fungsi coolant yang begitu banyak, maka tidak semua zat cair
dapat digunakan sebagai media pendingin mesin bubut.Untuk itu dibawah ini
dapat dilihat apa saja syarat media pendingin yang bagus, baik untuk benda kerja,
pahat demikian juga untuk mesin bubut nya.
Syarat Media Pendingin:

Sebaiknya media pendingin tidak mengganggu kenyamanan


operator (bau, dll)

Tidak boleh merusak mesin

Daya serap panas nya harus baik

Tidak mudah menguap

Tidak berbuih

28

Bersifat melumasi

Titik didih nya harus tinggi

Harus dapat digunakan secara terus menerus (tersedia cukup


banyak , contoh: untuk pembubutan kasar, diperlukan coolant 3
galon/menit)

Agar cairan media pendingin bisa berfungsi optimal, maka ada kalanya harus
ditambahkan beberapa unsur kimia. Untuk itu, berikut ini akan dijelaskan unsurunsur apa saja yang sering ditambahkankedalam ciran coolant, termasuk kegunaan
nya.
Zat Kimia Yang Ditambahkan Pada Coolant:

Amina dan Nitrit; bertujuan untuk mencegah karat

Nitrat; dimaksudkan untuk menstabilkan Nitrit

Fospat dan Borak; untuk melunak kan air

Soda dan air; untuk melumasi dan mengurangi tegangan permukaan

Fosfor, Chlorin dan Belerang; untuk pelumasan secara kimiawi

Chlorin; untuk pelumasan

Glikol; sebagai bahan pengaduk dan pembasah

Germisida; untuk mengendalikan pertumbuhan bakteri

Catatan:
Jenis dan campuran coolant yang akan digunakan, sangat tergantung
kepada:
a. Jenis bahan benda kerja
b. Jenis operasi yang digunakan (ringan/berat).

29

BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1.

Alat
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum mesin bubut ini adalah :
1. Mesin bubut

Gambar 3. 1 mesin bubut

2. Pahat kanan

Gambar 3. 2 pahat kanan

3. Jangka sorong

Gambar 3. 3 jangka sorong

30

4. Kunci L

Gambar 3. 4 kunci L

5. Kunci chuck

Gambar 3. 5 kunci chuck

6. Kuas

Gambar 3. 6 kuas

7. Senter tetap

31

Gambar 3. 7 senter tetap

8. Kunci tool post

Gambar 3. 8 kunci tool post

9. Kunci schock

Gambar 3. 9 kunci shock

3.2.

Bahan

Benda kerja yang digunakan yaitu baja ST37.

32

Gambar 3. 10 baja st37

33

BAB IV
PROSEDUR KERJA

4.1.

Prosedur umum

Adapun prosedur yang dilakukan sebelum melakukan pembubutan


adalah sebagai berikut :
1.

alat dan bahan dipersiapkan.

2.

Pahat yang akan digunakan pada tool post, dan diposisikan tepat pada
senter.

3.

Benda kerja diukur menggunakan jangka sorong.

4.

Benda kerja dipasang pada chuck dan disenterkan.

5.

Putaran spindle dipilih sesuai dengan benda kerja dan mata pahat.

6.

Mesin bubut diaktifkan.

7.

Titik nol ditentukan dengan menyinggung pahat pada benda kerja.

8.

Proses membubut dilakukan sesuai dengan gambar benda kerja.

Gambar 4. 1 gambar kerja

9.

Setelah pembubutan selesai putaran dihentikan.

10. Benda kerja dilepaskan dari chuck.


11. Pahat bubut dilepaskan dari tool post.
12. Mesin bubut dimatikan dan dibersihkan dari geram dan coolant.
13. Rapikan ruang kerja.

34

14. Panel utama dimatikan.

4.1.1.

Prosedur mengaktifkan mesin bubut

Panel utama sebagai penghubung mesin bubut dengan arus listrik


di aktifkan.

Gambar 4. 2 panel utama

Mesin bubut diaktifkan dengan memutar saklar switch on pada


mesin bubut, lalu tombol on ditekan (warna putih)

Gambar 4. 3 switch on

Switch tingkat kecepatan G diposisikan pada posisi 1 atau 2.

Gambar 4.4Switch kecepatan

Kecepatan putaran mesin diatur dari roll kecepatan.

35

Gambar 4.5Roll Kecepatan

4.2.

Prosedur kerja

4.2.1.

Prosedur benda kerja

Benda kerja dan alat disiapkan.

Benda kerja diukur dengan panjang 93 mm dan diameter 25 mm.

Gambar 4.6Dimensi Benda Kerja

Pemotongan dilakukan menggunakan gergaji otomatis.

Gambar 4.7Gergaji Otomatis

Setelah benda kerja terpotong, peralatan yang sudah digunakan


dirapikan kembali.

36

Gambar 4.8Benda Kerja Hasil Potongan


4.2.2.

Prosedur pembubutan facing

Mata pahat dipasang pada tool post

Gambar 4. 9 memasang pahat

Benda kerja dipasang pada chuck.

Kecepatan main spindle diatur melalui roll kecepatan.

Mata pahat didekatkan pada benda kerja dengan memutar tuas pada

Gambar 4. 10 memasang benda kerja

eretan.

Kedalaman pemakanan mata pahat diatur 0.5 mm.

Penutup mesin ditutup sebelum pembubutan agar geram tidak


bertebaran.

Kran coolent didekatkan pada benda kerja dan pahat bubut saat
proses pembubutan.

37

Gambar 4. 11 kran coolant

Pembubutan facing dilakukan.

Gambar 4.12Pembubutan Facing

4.2.3.

Prosedur Pembubutan Roughing

putaran spindle diaktifkan kembali

Kedalaman potong diatur kembali (0.5mm).

Pembubutan dilakukan memanjang sejauh 70 mm dan


kedalaman potong sejauh 9 mm untuk mendapatkan diameter
akhir yaitu 16 mm.

Gambar 4.13Pembubutan Roughing

4.2.4.

Prosedur Pembubutan Finishing

38

Prosedur

yang

dilakukan

sama

dengan

proses

prosedur

sebelumnya, hanya saja kecepatan putaran spindle dipilih pada kecepatan


yang lebih tinggi.

39

BAB V
PEMBAHASAN

5.1.

Perhitungan

Roughing (pengerjaan kasar)


Diket

:n

= 280 rpm

= 60 mm

do

= 25 mm

dm

= 23 mm

ditanya

: a, V, tc, =.????

Jawab

:
a

do dm
2

V =

25 23
= 1 mm
2

.d .n
1000
d

do dm
do
2

V=
V=

(25 23)
25 = 11,5 mm
2

.d .n
1000
(3,14)(11,5)(280)
= 10,11 mm/min
1000

Tc = waktu pemotongan diambil pada saat pelaksanaan


praktikum = 4 menit 50 detik

40

5.1.

Analisa
Setelah selesai dilakukannya praktikum mesin bubut ini, maka didapat

kesalahan pada hasil pembubutan. Yaitu, pengerjaan pembubutan yang tidak


selesai. Hal ini dikarnakan minimnya pengetahuan dan pengalaman praktikan
dalam pemesinan mesin bubut.
Dikarnakan pengerjaan yang tidak selesai, maka tidak dapat dilakukan
analisa lebih jauh.

Gambar 5 1 . hasil pembubutan

41

BAB VI
PENUTUP

6.1.

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum mesin bubut antara lain :

Mesin bubut adalah mesin perkakas yang dipergunakan untuk


memotong benda yang diputar.

Ketelitian, kehati-hatian sangat diperlukan pada praktikum ini, Agar


praktikum berjalan dengan baik.

6.2.

Saran
Sebaiknya praktikan harus sudah benar-benar sudah memahami tentang

mesin bubut terutama prosedur kerja sebelum praktikum dimulai.


Alat keselamatan kerja sebaiknya digunakan guna menghindari kecelakaan
kerja seperti mata terkena serpihan beram, dll.

42