Anda di halaman 1dari 62

Panduan Penilaian

AMDAL atau UKL/UPL untuk Kegiatan


Pembangunan Perumahan

Disusun Oleh:
Asisten Deputi Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan
Deputi MENLH Bidang Tata Lingkungan
Kementerian Negara Lingkungan Hidup
2007

Panduan Penilaian
AMDAL atau UKL/UPL untuk Kegiatan
Pembangunan Perumahan

Disusun Oleh:
Asisten Deputi Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan
Deputi MENLH Bidang Tata Lingkungan
Kementerian Negara Lingkungan Hidup
2007

PENGARAH
Hermien Roosita
Plh. Deputi Urusan Tata Lingkungan
EDITOR
Sri Wahyuni Herly
Kabid Pengembangan Asdep Urusan Pengkajian
Dampak Lingkungan
Ary Sudijanto
Kabid Penyelenggaraan
Asdep Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan

TIM PENYUSUN
Farid Mohammad
Amanda Widyadwiana
Wahyu Puspita Sari
Sena Pradipta

Jan Weber
Idris Maxdoni Kamil

APRESIASI
Ucapan terima kasih disampaikan kepada pihak-pihak yang
telah membantu penerbitan buku ini, khususnya kepada
Deutsche Gesellschaft fr Technische Zusammenarbeit (GTZ),
Prof. Dr. Johan Silas, Harni Sulistyowati, Widhi Handoyo,
Esther Simon, Endah Sri Sudewi, Muhammad Askary,
Estamina Silalahi, Rachma Venita, Mawan Wicaksono,
Oktaviatun, Tarmidi, Tanuwijaya, Pemi Suthiathirtarani,
Istiqomah, Ira Haryani, Ahmad Djunaedi, Darno, Sopiyan,
Khamim Huda, Suryatini Verias, dan seluruh pihak yang turut
membantu terselesaikannya buku panduan ini.

Puji dan Syukur ke hadirat Allah Swt. atas


limpahan
rahmat
dan
karunia-Nya,
sehingga buku panduan penilaian AMDAL
atau UKL-UPL untuk kegiatan pembangunan
perumahan ini dapat tersusun. Buku
panduan ini berisi tentang hal-hal yang
yang perlu diperhatikan dalam melakukan
penilaian dokumen AMDAL atau UKL-UPL
kegiatan
pembangunan
perumahan.
Penyusunan buku panduan ini ditujukan
untuk mempermudah penilai AMDAL atau
UKL-UPL dalam proses penilaian.
Diharapkan dengan hadirnya buku panduan
ini, proses penilaian dokumen AMDAL atau
UKL-UPL
kegiatan
pembangunan
perumahan menjadi lebih mudah dan
terarah.
Masukan dan saran guna penyempurnaan
buku panduan ini sangat kami harapkan
demi
terwujudnya
pembangunan
perumahan
yang
benar-benar
memperhatikan aspek lingkungan melalui
dokumen AMDAL atau UKL-UPL yang baik.
Jakarta, Oktober 2007
Plh. Deputi Menteri Negara Lingkungan Hidup
Bidang Tata Lingkungan

Ir. Hermien Roosita, MM

Cetakan Pertama - 2007


Disclaimer

PENERBIT
ASISTEN DEPUTI URUSAN PENGKAJIAN DAMPAK LINGKUNGAN
DEPUTI MENLH BIDANG TATA LINGKUNGAN
KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP
Gedung A Lantai 6 Otorita Batam
Jl. DI. Panjaitan Kav. 24, Kebon Nanas, Jakarta Timur
Telp/Faks: 021 85904925/021 85906168
Email: amdal@menlh.go.id
Website: www.menlh.go.id

Panduan ini adalah pedoman lepas dalam


penilaian AMDAL atau UKL dan UPL kegiatan
pembangunan Perumahan. Dampak yang
potensial terjadi pada suatu rencana kegiatan
sangat bergantung pada rencana kegiatan serta
situasi, kondisi ekosistem, ekonomi, kesehatan
masyarakat, dan sosial budaya setempat.

PENDAHULUAN ......................................................................................................................
DESKRIPSI KEGIATAN............................................................................................................
1. Identitas Pemrakarsa ......................................................................................................
2. Pelaksanaan Kegiatan......................................................................................................
3. Lokasi Kegiatan ...............................................................................................................
4. Tipe Rumah yang akan dibangun .....................................................................................
5. Prasarana Lingkungan .....................................................................................................
6. Sarana Lingkungan ..........................................................................................................
7. Utilitas Umum ..................................................................................................................
8. Pelaksanaan Pembangunan Kegiatan ..............................................................................
KOMPONEN LINGKUNGAN YANG DIPERHATIKAN ...................................................................
1. Komponen Tata Ruang .....................................................................................................
A. Kebijakan Tata Ruang ...................................................................................................
2. Komponen Fisik ...............................................................................................................
A. Fisiografi .....................................................................................................................
B. Iklim ...........................................................................................................................
C. Kualitas Udara dan Kebisingan .......................................................................................
D. Kualitas Air dan Kuantitas Air .........................................................................................
E. Geologi........................................................................................................................
F. Geohidrologi ................................................................................................................
3. Komponen Biologi ............................................................................................................
A. Flora ...........................................................................................................................
B. Fauna..........................................................................................................................
4. Komponen Sosial, Ekonomi, dan Budaya..........................................................................
POTENSI DAMPAK YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN UNTUK DIKAJI ...............................
1. Perubahan fungsi dan tata guna lahan.............................................................................
2. Peningkatan bangkitan lalu lintas dan kerusakan jalan ...................................................
3. Peningkatan Run Off, Erosi dan Banjir .............................................................................
4. Penurunan kualitas udara (debu) ....................................................................................
5. Peningkatan Kebisingan...................................................................................................
6. Penurunan kualitas air .....................................................................................................
7. Penurunan kuantitas air ..................................................................................................
8. Perubahan Mata Pencaharian dan Pendapatan Penduduk ................................................
9. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha .................................................................
10. Keresahan dan Persepsi Masyarakat ................................................................................
RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN .........................................................................
1. Perubahan fungsi dan tata guna lahan.............................................................................
2. Peningkatan bangkitan lalu lintas dan kerusakan jalan ...................................................
3. Peningkatan Run Off, Erosi dan Banjir .............................................................................
4. Penurunan kualitas udara (debu) ....................................................................................
5. Peningkatan Kebisingan...................................................................................................
6. Penurunan kualitas air .....................................................................................................
7. Penurunan kuantitas air ..................................................................................................
8. Perubahan Mata Pencaharian dan Pendapatan Penduduk ................................................
9. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha .................................................................
10. Keresahan dan Persepsi Masyarakat ................................................................................
PENUTUP ................................................................................................................................
LAMPIRAN
Daftar Proses Penyusunan AMDAL dan UKL/UPL
Kriteria Standar Evaluasi

1
3
3
3
3
3
4
4
5
5
6
6
6
6
6
6
6
7
7
7
7
7
7
7
8
8
8
8
8
9
9
9
9
9
9
10
10
10
10
11
11
11
12
12
12
12
13

LEMBAR INI SENGAJA DIKOSONGKAN

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

Penduduk perkotaan di Indonesia pada awal

perkembangan pembangunan yang tidak

abad 21 menunjukkan kecenderungan terus

terkontrol dengan baik.

meningkat dan diperkirakan pada tahun 2020


penduduk Indonesia akan mencapai 257 juta,
dimana 49,5 % nya merupakan penduduk
perkotaan. Penduduk perkotaan tahun 2020
di

Sumatera

diperkirakan

mencapai

23.042.000 (39,8 %), Kalimantan 6.045.000


(38,4 %) dan Sulawesi 7.015.000 (40,5 %).

Pertumbuhan

kota

dikendalikan

dengan

adanya

pelebaran

yang

tidak

baik

wilayah

dapat

menyebabkan
kota

sehingga

kadang-kadang pengelola kota tidak mampu


untuk

mengelolanya.

Pertumbuhan

kelompok-kelompok permukiman yang saling


lepas dan tidak ada integrasi perencanaan

Tingkat pertambahan penduduk kota yang

antara satu dengan lainnya menyebabkan

tinggi tersebut memerlukan penanganan yang

kemampuan kota untuk melayani wilayahnya

memadai sehingga kota dapat hidup dan

menjadi

menurun.

berkembang

kawasan

dalam

secara

Khususnya

di

berkelanjutan.

Indonesia,

pertambahan

permasalahan

Sedangkan
kota

yang

di

masih

belum

dalam
banyak

tertangani.

penduduk dan tekanan peningkatan aktivitas

Rencana kota seharusnya dapat dijadikan

kota cenderung mengarah ke perkembangan

sebagai alat pengendali pembangunan kota,

yang tidak berlanjut sehingga banyak kota

akan tetapi saat ini dokumen rencana kota

Indonesia

belum digunakan secara efektif.

mulai

menurun

kualitas

dan

kuantitas pelayanannya.
Umumnya

Pertumbuhan

setiap

permasalahan

kota

dalam

mempunyai

penyediaan

tempat

pemukiman

dan

perumahan

yang tidak terkendali merupakan penyebab


utama perkembangan kota yang tidak sehat

tinggal. Beberapa bagian kota menyediakan

dan

tempat tinggal di bawah standard layak dan

penyimpangan

belum dapat ditangani oleh pemerintahan

Konversi lahan pertanian, perkebunan, dan

kota. Kebanyakan tempat tinggal ini masih

kehutanan sebagai ekosistem alami yang

belum

berfungsi

mempunyai

kesehatan
secara

sarana

lingkungan

fisik

dan

yang

bangunan

prasarana

layak,

serta

rumahnya

juga

dibawah standard.

tinggal kebanyakan dipelihara dan ditangani


langsung oleh penduduk kota semakin lama
menurun

kualitasnya

karena

adanya:
a.

Pembangunan kawasan baru biasanya


setempat;
Penyediaan

sebagai

terjadi

penggunaan

daerah

fungsi

resapan

menjadi

lahan.

secara

ekosistem

urban berupa perumahan, pemukiman, dan


lingkungan

industri.

Salah

yang

satu

dampak

ditimbulkan

dengan

berkurangnya daerah resapan air tersebut


adalah terjadinya banjir dan erosi tanah.
Mengingat

berbagai

potensi

dampak

lingkungan yang timbul dari kegiatan ini,

akan menggangu keadaan fisik dan sosial

b.

kecenderungan
dalam

berubah

kawasan

Kualitas lingkungan lokal kawasan tempat

semakin

cepat

memiliki

maka

sebagai

upaya

dalam

melakukan

pengendalian dampak lingkungan, baik pada


saat

pra

konstruksi

(tahap

perencanaan

kegiatan), konstruksi, dan operasi kegiatan


fasilitas

dan

utilitas

kota

tidak setara dengan kebutuhannya akibat

pembangunan perumahan dan pemukiman


tersebut,

diperlukan

perencanaan

pengelolaan

dan

pemantauan

lingkungan

dapat bermanfaat bagi penilai AMDAL sebagai

yang dapat dipertanggungjawabkan dalam

gambaran

suatu

perumahan dan pemukiman.

dokumen

pengelolaan

lingkungan

(dokumen AMDAL maupun UKL/UPL).


Keterkaitan
dan

antar

proses

pembangunan

Pedoman ini akan menjelaskan empat hal

perumahan/pemukiman

perumahan/pemukiman

awal

yang

lain

utama yang harus dimiliki dan menjadi inti


dari sebuah dokumen AMDAL atau UKL-UPL

merupakan bagian yang tidak terpisahkan

Kegiatan

dalam

wilayah,

Permukiman. Empat hal inilah yang sangat

sehingga dalam pelaksanaanya harus selalu

perlu diperhatikan dalam melakukan penilaian

mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah

AMDAL

baik

Pembangunan Perumahan dan Permukiman.

perencanaan

Nasional,

tata

ruang

Provinsi,

maupun

Kabupaten/Kota. Sebagai salah satu acuan

Keempat

dalam

Kegiatan,

melakukan

pengelolaan

penyusunan

lingkungan

dokumen

atau
hal

Perumahan

UKL-UPL
tersebut

Komponen

dari
adalah:

dan

Kegiatan
Deskripsi

Lingkungan

yang

dalam

Diperhatikan, Potensi Dampak yang Perlu

melakukan penilaian, Kementerian Negara

Mendapat Perhatian untuk Dikaji dan Rencana

Lingkungan

Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Rencana

Hidup

maupun

Pembangunan

menerbitkan

Penilaian

AMDAL

atau

Kegiatan

Pembangunan

Pedoman

UKL/UPL
Perumahan

Untuk
dan

Pemukiman. Diharapkan, pedoman ini akan

Pemantauan Lingkungan Hidup (RKL-RPL).


z

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

Dalam kegiatan pembangunan perumahan,


lokasi keseluruhan sarana lingkungan dan
utilitas umum dalam Rencana Kegiatan harus
sesuai

dengan

rencana

lingkungan

permukiman yang disahkan dalam Rencana


Tata

Ruang

Wilayah

(RTRW)

Provinsi/Kabupaten/Kota yang bersangkutan.


Dengan

demikian,

penilai

harus

terlebih

dahulu melihat kesesuaian antara lokasi pada


rencana kegiatan dengan RTRW setempat.

3. Lokasi kegiatan:
Terdapat informasi spesifik mengenai lokasi
kegiatan termasuk di dalamnya:

Nama

desa,

Luas area yang dibutuhkan mencakup

pada

Wilayah

(sesuai

Provinsi,

dan

Kegiatan

AMDAL

Pembangunan

Permukiman

harus

jelas

atau

UKL-UPL

Perumahan
dan

dan

mencakup

antara lain hal-hal sebagai berikut:

Terdapat
alamat

penjelasan
pemrakarsa,

tentang

dengan

RTRW

Nasional,

Kabupaten/Kota),

harus

disertakan Peraturan Daerah yang mengatur;

Kondisi ekosistem setempat (rawa, tanah


gambut,

sawah,

pesisir,

DAS,

Estuaria, dll).

nama

struktur

Kesesuaian dengan Rencana Tata Ruang

mineral,

1. Identitas pemrakarsa

kabupaten,

deskripsi layout kegiatan;

Selain itu, dalam penyajian deskripsi kegiatan


dokumen

kecamatan,

provinsi, letak geografis (koordinat), peta;

dan

organisasi,

Penjelasan umum tentang lokasi tersebut

membutuhkan

kegiatan

pemadatan

atau

penanggungjawab kegiatan dan bagian yang

pengurugan, datar atau berbukit (apakah

bertanggungjawab

akan dilakukan kegiatan cut and fill), sumber

terhadap

pengelolaan

lingkungan.

2. Pelaksanaan Kegiatan

pengambilan

bahan

pembuangan

material

urugan,

lokasi

bongkaran/material

buangan, kemungkinan dilakukan reklamasi,


dan kemungkinan relokasi penduduk.

Terdapat jadwal waktu pelaksanaan setiap


tahapan kegiatan (prakonstruksi, konstruksi,
operasi) serta penjelasannya masing-masing

4. Tipe Rumah yang akan


dibangun:

tahapan.
Terdapat penjelasan tentang tipe rumah yang
akan

dibangun

perumahan.

di

Apakah

dalam

satu

rumah

kawasan

yang

akan

dibangun termasuk dalam kategori Rumah

Sangat

(IPAL terpadu atau badan air alami), lokasi

Sederhana,

Rumah

Menengah

Berikut

karakteristik

Rumah
atau

Sederhana,

Rumah

dari

Mewah.

jenis

rumah

tersebut (berdasarkan Keputusan Menteri


Negara

Perumahan

Rakyat

Nomor

08/KPTS/BKP4N/1996 tentang Pedoman


Penyelenggaraan Pembangunan Perumahan
dan Permukiman di Daerah) :

Rumah

Sangat

kemana air buangan akan disalurkan

titik pembuangan (nyatakan dalam peta).

Tempat

terdapat

persampahan

yang

Sampah:

sistem

pengelolaan

digunakan.

Hal

ini

mencakup sistem pewadahan (ada tidaknya


pemilahan sampah) yang digunakan, sistem
pengumpulan (langsung atau tak langsung,

Sederhana

(RSS)

individual

atau

adalah rumah tidak bersusun dengan luas

pembuangan

lantai bangunan maksimum 36 m2.

terbuka

Pembuangan

penjelasan

Rumah sederhana (RS) adalah rumah

komunal),

(pengomposan,

di

wilayah

sistem

pembuangan

kegiatan

atau

pembuangan akhir kota).

tidak bersusun dengan luas lantai bangunan

tidak lebih dari 70 m2, yang dibangun di atas

Pematusan (drainase) dan Pencegahan

tanah dengan luas kaveling 54 m2 sampai

Banjir

dengan 200 m2.

tentang jenis saluran yang akan digunakan

Rumah menengah adalah rumah tidak

bersusun

yang

dibangun

di

atas

tanah

dengan luas kaveling 54 m2 sampai dengan


600 m2 dan rumah tidak bersusun yang
dibangun di atas tanah dengan luas kaveling
antara 200 m2 sampai dengan 600 m2.

Rumah mewah

bersusun

yang

adalah

dibangun

Setempat:

terdapat

informasi

(terbuka atau tertutup), kemana air hujan


akan disalurkan (dikumpulkan dalam tangki
penampung, sumur resapan atau badan air
alami), lokasi titik pembuangan (nyatakan
dalam peta).

6. Sarana Lingkungan

rumah

tidak

atas

tanah

di

Jaringan Saluran Air Hujan untuk

Hal-hal

yang

perlu

diperhatikan

dari

dengan luas kaveling 54 m2 sampai dengan

pembangunan sarana lingkungan adalah jenis

2000 m2.

sarana lingkungan yang akan dibangun serta


prosentase luas sarana lingkungan yang akan

5. Prasarana Lingkungan

dibangun terhadap luas keseluruhan kawasan


perumahan. Sarana lingkungan dari kawasan

Jaringan

Jalan:

terdapat

penjelasan

kelas jalan dan kapasitas jalan eksisting dan


yang direncanakan, karena hal ini diperlukan
untuk menentukan kesesuaian antara jumlah

perumahan antara lain:

Bangunan perniagaan

Bangunan

kelas jalan.

Jaringan Pembuangan Air Limbah:

terdapat penjelasan jenis tangki septik (septic


tank) apakah individual atau komunal, jenis
saluran yang akan digunakan (terbuka atau
tertutup),

pelayanan

umum

dan

Pemerintahan

penghuni (tingkat mobilisasi penghuni) dan

Bangunan pendidikan dan kesehatan

Bangunan peribadatan

Sarana rekreasi dan olah raga

Sarana pemakaman

Sarana

pertamanan

(area

terbuka

hijau), untuk luas area terbuka hijau dalam

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

kawasan

perumahan,

disesuaikan

dengan

Perda terkait yang berlaku.

Jaringan

Transportasi

Umum:

terdapat penjelasan tentang rencana jaringan


transportasi umum beserta jenisnya yang

7. Utilitas Umum

akan

diterapkan

di

dalam

kawasan

perumahan.

Jaringan

penjelasan

Air

bersih:

estimasi

kebutuhan

terdapat
air

bersih

(liter/orang/hari dan jumlah total m3/hari),


sumber

penyediaan

air

bersih

yang

digunakan (PDAM, sumur air dangkal, sumur


air dalam, sungai atau sumber air tambahan
lainnya), adakah fasilitas sumber air bersih
cadangan, perlu penjabaran pula mengenai
jaringan distribusi air bersih.

Pemadam

Kebakaran:

terdapat

penjelasan tentang adanya unit pemadam


kebakaran di dalam kawasan perumahan.

8. Pelaksanaan Pembangunan
Kegiatan

Tahapan Kegiatan: terdapat penjelasan

tentang

tahapan

kegiatan

(prakonstruksi,

Jaringan Listrik: terdapat penjelasan

konstruksi, operasi) terutama pada tahap

perincian daya listrik yang dibutuhkan untuk

pemancangan dan pemadatan serta waste

setiap tipe rumah, keberadaan gardu listrik,

management pada saat tahap prakonstruksi

sistem jaringan distribusi listrik.

dan

Jaringan

Telekomunikasi:

penjelasan

jenis

sambungan

telekomunikasi

dan

terdapat

jumlah
dan

satuan
potensi

konstruksi.

peralatan

yang

Jelaskan
akan

juga

mengenai

digunakan,

bahan

bangunan yang akan dipakai serta mobilisasi


alat dan bahan pada tahap konstruksi.

pemanfaatan teknologi baru dalam sistem

satelit dan nir-kable / internet.

diperhatikan dalam pengerahan tenaga kerja

Jaringan

Gas:

terdapat

penjelasan

jumlah kebutuhan dan distribusi gas yang

Tenaga

kerja:

hal-hal

yang

harus

selama pelaksanaan kegiatan adalah jumlah,


jenis dan kualifikasi serta sistem rekruitmen.

direncanakan.
z

Suatu

dokumen

kegiatan

AMDAL

atau

Pembangunan

Permukiman
mengenai

harus

UKL-UPL

Perumahan

memberikan

komponen

dan

informasi

lingkungan

yang

2. Komponen Fisik
A.

Fisiografi

Yaitu

diperhatikan antara lain:

kondisi

topografi

setempat

(yang

dinyatakan ketinggian dalam meter di atas

1. Komponen Tata Ruang

permukaan laut guna menentukan ketinggian


agar mengacu pada peta topografi di mana

A.

Kebijakan Tata Ruang

Lokasi

kegiatan

peruntukan
setempat,
Ruang

harus

rencana
harus

diberikan
sesuai

dengan

ruang

wilayah

tata

dilampirkan

Kabupaten

atau

Kota

Perda

Tata

(jika

tidak

tersedia gunakan Perda Tata Ruang Provinsi)


serta peta. Akan lebih baik apabila disertakan
overlay antara lokasi kegiatan dengan peta
tata ruang setempat.
B.

kontur
lain

ketinggian

seperti

foto

serta

satelit),

kemiringan lahan, perhatikan lokasi kegiatan


dan signigfikan landmark, badan-badan air
serta daerah-daerah relevan lain yang akan
terkena

dampak,

inventarisasi

daerah

terlindungi, tangkapan air, elevasi muka air


banjir dan daerah banjir pada lokasi kegiatan
dan sekitarnya. Potensi erosi, longsor dan
land

Penggunaan Lahan

garis

sumber-sumber

subsidence.

Perlu

diperhatikan

pula

potensi terjadinya perubahan fungsi lahan,

Meliputi luas penggunaan lahan, status lahan

dan sedimentasi.

dan produktivitas lahan.

B.

C.

Diperlukan pula data iklim setempat yang

Transportasi

Meliputi
lokal,

sistem
prasarana

transportasi

regional

transportasi

lokal

dan
dan

regional dan pola pergerakan penduduk.


D.

diperhatikan

keberadaan

pasar

daerah wisata, situs bersejarah, kawasan

dan minimum; jumlah bulan hujan, bulan


kering;

suhu

rata-rata,

maksimum,

dan minimum; penyinaran matahari, arah

tradisional, perkampungan penduduk lokal,


lindung.

mencakup curah hujan rata-rata, maksimum

minimum; kelembaban rata-rata, maksimum

Kegiatan lain di sekitar

Perlu

Iklim

dan kecepatan angin.


C.

Kualitas Udara dan Kebisingan

Kualitas
kebisingan.

udara

termasuk

debu

dan

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

D.

Kualitas Air dan Kuantitas Air

B.

Fauna

kualitas air (air laut, air permukaan, air

Fauna (apakah ada satwa endemik yang

tanah),

dilindungi, apakah ada habitat satwa yang

pemanfaatan

permukaan

untuk

air

tanah

aktivitas

atau

air

penduduk,

terganggu)

ketersediaannya.
E.

Geologi

4. Komponen Sosial, Ekonomi,


dan Budaya

Meliputi struktur tanah, bearing capacity,


kondisi geologi, kegempaan, potensi tsunami,

Meliputi

patahan, sesar.

lokal, jenis mata pencaharian dan demografi

F.

Geohidrologi

Meliputi aliran air tanah.

tingkat

pendapatan

masyarakat

penduduk (jumlah dan komposisi penduduk),


kesehatan

masyarakat,

nilai

dan

norma

budaya masyarakat lokal.

3. Komponen Biologi
z
A.

Flora

Vegetasi (apakah terdapat vegetasi endemik,


keragaman, kerapatan)

Suatu

dokumen

kegiatan

AMDAL

atau

pembangunan

permukiman

juga

UKL-UPL

perumahan

harus

dan

memberikan

informasi sejelas mungkin mengenai potensi


dampak yang mungkin terjadi dengan adanya
kegiatan tersebut. Berikut adalah beberapa
dampak

yang

khas

dari

suatu

kegiatan

pembangunan perumahan dan permukiman


dan perlu mendapat perhatian untuk dikaji
oleh penilai:

3. Peningkatan Run Off, Erosi


dan Banjir
Kegiatan pembukaan lahan, pemotongan dan
pengurugan tanah pada tahap konstruksi
akan mengakibatkan perubahan struktur dan
sifat

tanah,

permukaan

tanah

menjadikan tanah peka terhadap erosi.


Kegiatan

pemadatan

konstruksi

1. Perubahan fungsi dan tata


guna Lahan

misalnya

menjadi terbuka, agregat tanah hancur dan

juga

tanah

pada

mengakibatkan

tahap

air

tidak

dapat meresap ke dalam tanah, sehingga


akan meningkatkan volume air limpasan (run
off). Hal tersebut akan terus berlangsung

Pembangunan

kegiatan

perumahan

akan

sampai

tahap

operasi,

sehingga

ketika

merubah tata guna lahan serta produktivitas

pemrakarsa tidak memiliki perencanaan yang

lahan

matang mengenai jaringan saluran drainase

di

lingkungan

sekitar

kawasan

perumahan.

dan upaya pencegahan banjir setempat yang

2. Peningkatan bangkitan lalu


lintas dan Kerusakan Jalan

baik

maka

Kegiatan

bencana

pemadatan

banjir
inilah

akan

terjadi.

yang

perlu

menjadi titik berat dalam penilaian AMDAL


atau UKL-UPL Pembangunan Perumahan dan

Pembangunan
kawasan

dan

perumahan

kegiatan
akan

operasional

bangkitan lalu lintas sehingga kemungkinan


akan

terjadi

kemampuan

kemacetan.
(kapasitas)

Permukiman.

meningkatkan

Selain
beban

itu

jika

4. Penurunan Kualitas Udara


(Debu)

jalan

maksimum disekitar lokasi ternyata tidak

Penurunan kualitas udara (peningkatan kadar

mampu untuk menerima beban tambahan

debu) diakibatkan oleh kegiatan pembukaan

dari kegiatan pembangunan dan operasional

lahan dan mobilisasi alat dan bahan pada

perumahan

tahap konstruksi serta dari kegiatan-kegiatan

jalan.

maka akan terjadi kerusakan

lain pada tahap operasi.

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

5. Peningkatan Kebisingan
Peningkatan

kebisingan

diakibatkan

8. Perubahan Mata Pencaharian


dan Pendapatan Penduduk
oleh

kegiatan pembukaan lahan dan mobilisasi

Perubahan mata pencaharian dan pendapatan

alat dan bahan pada tahap konstruksi serta

penduduk

dari

kegiatan pembebasan lahan maupun oleh

kegiatan-kegiatan

lain

pada

tahap

lokal

dapat

ditimbulkan

oleh

kegiatan penerimaan tenaga kerja pada tahap

operasi.

konstruksi dan operasi.

9. Peningkatan Kesempatan
Kerja dan Berusaha

6. Penurunan Kualitas Air


Air limbah yang dihasilkan dari kegiatan
pembagunan

kawasan

perumahan

dapat

berasal dari tahap operasional perumahan


serta prasarana dan sarana lingkungan yang
terdapat di kawasan perumahan tersebut.
Jika pemrakarsa tidak memiliki perencanaan
mengenai jaringan air limbah yang baik maka
akan berakibat terhadap penurunan kualitas
air permukaan.

daerah

meningkatnya
diakibatkan

konstruksi

mengakibatkan

dan

peningkatan

operasi

akan

kesempatan

kerja dan berusaha bagi penduduk di sekitar


kawasan perumahan.

10.Keresahan dan Persepsi


Masyarakat
Tidak adanya kesepakatan mengenai ganti
rugi

7. Penurunan Kuantitas Air


Berkurangnya

Kegiatan

oleh

resapan

kebutuhan
kegiatan

air
air

serta
yang

pembangunan

perumahan akan mengurangi kuantitas air


tanah maupun kuantitas air permukaan.

tanah

antara

pemrakarsa

dan

masyarakat pada saat kegiatan pembebasan


lahan

berlangsung

keresahan

dan

dapat

persepsi

menimbulkan
negatif

dari

masyarakat yang berada di area tapak proyek


perumahan.
z

Hal terakhir yang harus diperhatikan dalam

sebuah

dilakukan pada malam hari;

kegiatan

dokumen

AMDAL

pembangunan

atau

UKL-UPL

perumahan

dan

permukiman adalah Rencana Pengelolaan dan


Pemantauan

Lingkungan

Hidup

(RKL-

RPL)nya. Berikut adalah beberapa poin yang


umum

dalam

sebuah

RKL-RPL

kegiatan

pembangunan perumahan dan permukiman:


(Catatan: Poin-poin ini mengacu pada potensi
dampak yang perlu dikaji).

1. Perubahan fungsi dan tata


guna Lahan

Mobilisasi

alat

dan

Mempergunakan

bahan

hanya

yang

sesuai

truk

dengan kemampuan daya tampung beban


jalan yang dilalui;

Memperkuat kemampuan daya tampung

beban jalan yang dilalui;

Memperluas ruas-ruas jalan yang dilalui;

Menerapkan

transportasi
sirkulasi

lalu

sistem

kawasan
lintas

dengan
masuk

manajemen
mengatur
dan

keluar

kawasan perumahan.
A.

Rencana Pengelolaan

Membuat desain kegiatan yang sesuai dengan


tata guna lahan eksisting.
B.

Rencana Pemantauan

Pemantauan tata guna lahan secara berkala


untuk memastikan tidak ada perubahan tata
guna lahan.

2. Peningkatan bangkitan lalu


lintas dan Kerusakan Jalan

B.

Rencana Pemantauan

Pemantauan dilakukan secara langsung di


lapangan dan pada ruas-ruas jalan yang
dilalui.

3. Peningkatan Run Off, Erosi


dan Banjir
A.

Rencana Pengelolaan

Pencegahan

terjadinya

peningkatan

air

limpasan (run off), erosi dan banjir, upaya


A.

Rencana Pengelolaan

pengelolaan yang dilakukan dapat berupa:

Untuk mencegah terjadinya bangkitan lalu

lintas dan kerusakan jalan, dapat ditempuh

yang baik;

upaya pengelolaan sebagai berikut:

10

Membangun jaringan saluran drainase

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

Membangun

jalur

hijau

atau

ruang

Membangun ruang terbuka hijau, serta

terbuka hijau yang dapat menjadi pengganti

melakukan

daerah resapan air yang hilang;

terbuka hijau tersebut karena dapat berfungsi

Membangun selokan dan tindakan lain

guna

memperlambat

limpahan

air

dan

dan

mengendalikan

melindungi

saluran

drainase;

Melakukan

kegiatan

konstruksi

pada

musim kemarau;

Memasang jaring-jaring penahan, dinding

Memperhatikan elavasi muka air banjir

sebelum

pembuatan

desain

kawasan

terhadap

ruang

sebagai buffer zone dengan daerah disekitar


pembangunan

kegiatan

perumahan

serta

dapat mengurangi kadar polutan di kawasan


perumahan;

Melakukan penyiraman tanah atau jalan

secara teratur.
B.

Rencana Pemantauan

Metode

penahan atau parit pengumpul air;

pemeliharaan

pemantauan

yaitu

dengan

cara

pengambilan sampel dan analisa laboratorium


yang dilakukan secara berkala.

perumahan.
B.

Rencana Pemantauan

Melakukan pemantauan berkala terhadap

saluran

drainase

dan

5. Peningkatan Kebisingan
air

buangan

(memastikan drainase bersih dari sampah


dll.)

A.

Rencana Pengelolaan

Membangun ruang terbuka hijau, serta

melakukan
Melakukan pemantauan berkala terhadap

pemeliharaan

terhadap

ruang

terbuka hijau tersebut karena dapat berfungsi

jaring-jaring penahan, dinding penahan atau

sebagai buffer zone dengan daerah disekitar

parit pengumpul air (memastikan alat-alat

pembangunan kegiatan perumahan;

tersebut dapat berfungsi dengan baik)

Memasang

alat

peredam

suara

pada

mesin-mesin dan kendaraan;

4. Penurunan Kualitas Udara


(Debu)

A.

B.

Rencana Pengelolaan

Metode

pengelolaan

kualitas

udara

dampak

(peningkatan

penurunan
kadar

debu)

adalah:

Operasional penggunaan alat-alat berat

yang menimbulkan kebisingan dilakukan pada


siang hari.
Rencana Pemantauan

Metode

pemantauan

yaitu

dengan

cara

pengambilan sampel dan analisa laboratorium


yang dilakukan secara berkala.

Pemeliharaan mesin peralatan mobilisasi

alat dan bahan sehingga tidak mengeluarkan

6. Penurunan Kualitas Air

emisi yang melebihi persyaratan;

Menghindari

terjadinya

ceceran

tanah

galian dan bahan bangunan dengan menutup

A.

Rencana Pengelolaan

truk pengangkut dengan kanvas atau bahan

Seluruh air limbah yang dihasilkan pada

sejenis;

tahap operasional perumahan serta sarana


dan prasarana yang terdapat di kawasan

11

perumahan tersebut harus diolah di sistem


pengelolaan limbah cair. Sistem pengelolaan
limbah cair ini terbagi menjadi dua, yaitu
sistem individual (septic tank) dan sistem
komunal (IPAL terpadu).
B.

pemantauan

yaitu

Rencana Pemantauan

Pemantauan

pencaharian

perubahan

penduduk

lokal

mata
pada

saat

kegiatan pembebasan lahan;

Rencana Pemantauan

Metode

B.

Pemantauan

tingkat

pendapatan

penduduk yang terkena pembebasan lahan.


dengan

cara

pengambilan sampel dan analisa laboratorium


yang dilakukan secara berkala.

7. Penurunan Kuantitas Air

9. Peningkatan Kesempatan
Kerja dan Berusaha
A.

Rencana Pengelolaan

Memprioritaskan penduduk lokal sebagai

tenaga kerja baik pada tahap konstruksi dan


A.

Rencana Pengelolaan

Memberlakukan

operasi;

pembatasan

untuk

Membangun

jalur

hijau

atau

ruang

terbuka hijau yang dapat menjadi pengganti


daerah resapan air yang hilang;

Memiliki alternatif sumber penyediaan air

bersih (PDAM, sumur air dangkal, sumur air


dalam, sungai atau sumber air tambahan
lainnya).
B.

Melaksanakan program pengembangan

usaha kecil untuk meningkatkan kesempatan

pemakaian air tanah;

Rencana Pemantauan

Melakukan pengukuran muka air tanah sumur


penduduk sekitar kawasan perumahan dan
sumur pantau secara berkala.

berusaha penduduk lokal.


B.

Rencana Pemantauan

Pemantauan tingkat penyerapan tenaga

lokal pada tahap konstruksi dan operasi;

Pemantauan

tingkat

kesempatan

berusaha penduduk lokal.

10.Keresahan dan Persepsi


Masyarakat
A.

Rencana Pengelolaan

Memberikan informasi yang jelas kepada

masyarakat tentang rencana dan mekanisme

8. Perubahan Mata Pencaharian


dan Pendapatan Penduduk

pembebasan lahan;

Mekanisme

dilaksanakan
A.

Rencana Pengelolaan

mufakat.

Memprioritaskan penduduk lokal sebagai

B.

tenaga kerja baik pada tahap konstruksi dan


operasi;

Melaksanakan program pengembangan

usaha kecil untuk meningkatkan pendapatan


penduduk lokal.

12

pembebasan
berdasarkan

lahan

musyawarah

Rencana Pemantauan

Metode pemantauan dilalakukan dengan cara


observasi lapangan, survey dan wawancara
dengan masyarakat.
z

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Perumahan

Buku panduan ini adalah alat bantu penilaian

lokal dalam melakukan penilaian. Semoga

dokumen AMDAL atau UKL-UPL yang bersifat

buku panduan ini dapat memberikan manfaat

umum

untuk

dan

kemungkinan

cukup

fleksibel

perubahan

terhadap

terhadap

hal-hal

yang perlu diperhatikan akibat perbedaan

terwujudnya

berwawasan

pembangunan

lingkungan,

khususnya

yang
pada

pembangunanperumahanataupermukiman.

kondisi di lapangan.
Kegiatan pembangunan perumahan memiliki
beberapa aspek yang sangat tergantung pada
kondisi

setempat,

sehingga

diharapkan

penilai dapat memperhatikan pula kondisi

13

Lampiran
Daftar Proses Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup (AMDAL, UKL/UPL)

DAFTAR PROSES
PENYUSUNAN DOKUMEN LINGKUNGAN HIDUP
(AMDAL, UKL/UPL)

Jenis Proyek:
PERUMAHAN

0.1

Permohonan:
[ ] AMDAL
[ ] UKL/UPL
[ ] Pemantauan/Inspeksi

0.2

Nama Proyek:

____________________________________________

__________________________________________________________
0.3

Lokasi: ___________________________________________________
__________________________________________________________

0.4

Surat Permohonan Diterima Oleh: _______________________________

0.5

Tanggal :__________________________________________

0.5

Date: ______________________
DOKUMEN TERLAMPIR / DOKUMEN YANG AKAN DILAMPIRKAN

0.6

Dokumen Resmi
(Pembenaran, pemberitahuan, kesepakatan)
______________________________________________________

0.7

Dokumen Korespondensi/Komunikasi
(Catatan, anotasi, rekomendasi)
______________________________________________________

0.8

Lampiran Penelitian Lain


(Studi - studi tambahan, penilaian, prognosa, d.s.b., sesuai dengan Kerangka Acuan mengenai
AMDAL)
______________________________________________________

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

BAGIAN KE 1: INFORMASI YANG DIPERLUKAN


Catatan: Bagian ini menyatakan informasi yang harus diserahkan oleh pemrakarsa poyek sebagai lampiran
pada Daftar Proses, tanpa lampiran ini pengajuan tidak akan diterima.
Lampiran

Catatan

1.1

Skala tergantung kepentingan

Peta Topografi,
Memperlihatkan lokasi proyek.
skala 1:50.000
skala 1:10.000

1.2
Gambar rincian lokasi (skala 1:500 hingga 1:2.000) menunjukkan
komponen satuan proyek (bangunan, jalan, gang, dsb.) serta
dimensinya.
1.3
Gambar pra-rencana teknik/ rancangan arsitek/ mengenai
bangunan dan komponen infra-struktur seperti jalan, penyediaan air
minum, pembuangan dan pengolahan serta pengumpulan air
buangan.
1.4
Inventarisasi daerah-daerah lindung dan daerah banjir di lokasi
proyek dan sekitarnya.
Pada kedua sisi dalam jarak 1 km
Pada kedua sisi dalam jarak 5 km
1.5
Sertifikat zona.
1.6
Perkiraan jadwal konstruksi
(diserahkan setelah tender dilakukan)
1.6
Inventarisasi bahan-bahan konstruksi dan asalnya (kualitas dan
kuantitas)
Peta lubang-lubang galian dan lokasi penggalian bagi bahan
konstruksi.
1.7
Catatan konsep sebagai diserahkan kepada pemerintah.
1.8
Lain-lain (uraikan)

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


BAGIAN 2: INFORMASI UMUM
2.1

Nama Proyek ______________________________________________________

2.2

Lokasi Projek
Jalan: ____________________________________________________________
Desa: ____________________________________________________________
Kecamatan: _______________________________________________________
Kapubaten/kota: ___________________________________________________
Koordinat Geografis (Detentukan dgn GPS): ______________________________

2.3

Pemrakarsa

____________________________________________________

Petugas Penghubung : ________________________________________________


Alamat
Tlp/Fax #:

2.4

: ________________________________________________
_______________________________________

Hp #:

_______________________________________

E-mail:

_______________________________________

Kepemilikan Proyek
Jenis Kepemilikan:

2.5

] Kepemilikan Tunggal

] Kemitraan atau Kerjasama

] Perusahaan

] Koperasi

] Lain-lain _________________________________________

Kontraktor

______________________________________________________

Petugas Penghubung: _______________________________________________


Alamat: ______________________________________________________
Tlp/Fax #:

___________________________________

Hp #:

___________________________________

E-mail:

___________________________________

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


2.6

Pihak pihak Terkait


Kelompok masyarakat yang berpotensi mengalami dampak proyek
a) Dalam jarak of < 100 m: ______________________________________
____________________________________________________________
b) Dalam jarak > 100 m: ________________________________________
____________________________________________________________

2.7

Informasi untuk Umum


Pemberian informasi pada masyarak dilakukan
[

] Ya

Dimana?

] Tidak

_________________________________________

Kapan? _________________________________________
Oleh siapa?

Nama:

________________________________________

Tlp.-no: _______________________________________
Tanggapan masyarakat/pemangku kepentingan yang perlu diserahkan sampai dengan tanggal
pertemuan Komisi AMDAL guna menentukan KA-ANDAL
Tanggal:

_________________________________

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


BAGIAN 3: DESKRIPSI PROJEK
3.1

Deskripsi Proyek / Tujuan


_______________________________________________________________
_______________________________________________________________

3.2

Biaya Proyek
Total (estimasi) Biaya Projek: ____________________
Cara Pendanaan Proyek:

3.3

] Dana Sendiri

] Dana Pemerintah

] Pinjaman Bank
[

] Lain-lain

Kepemilikan tanah
Total Luas Tanah: ______________________
Klasifikasi Umum Tanah: [

] Tanah Negara

] Tanah Pribadi

Bila tanah Negara, apa klasifikasinya: _________________________________


_______________________________________________________________
Status Kepemilikan Tanah: _________________________________________
_______________________________________________________________
3.4

Klasifikasi Tata-Guna Tanah


Berdasarkan zona tata-guna tanah yang berlaku di Kota / Kabupaten
[

] Pertanian

] Perumahan

] Industri

] Kehutanan

] Komersil

] Lahan terbuka

] Pariwisata

Lain-lain (Sebutkan):
___________________

] Kelembagaan

___________________
___________________

Apakah proyek sesuai dengan rencana tata-guna tanah sekarang ini?


[

] Ya

] Tidak

3.5 Intensitas Tata Guna Tanah di Lokasi Proyek


Jelaskan keadaan lokasi proyek secara umum?
[

] Daerah yang Sudah Dibangun (dengan suatu luas-telah-dibangun lengkap dengan sistim utilitas
atau jaringan, terutama penyediaan air minum, jalan dan tenaga listrik).

] Daerah yang Belum Dibangun (secara relatif jauh dari pusat kota, dan sebagian terbesar tanpa
adanya sistim utilitas)

3.6 Rencana Alokasi Tanah untuk Keperluan

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


Guna Tanah

Luas Alokasi
(m2)

%-ase Luas
Lahan Total

Bahan yang
Digunakan

1) Daerah dibangun (bangunan)


2) Daerah terbuka
2.1) Taman & Lapangan Main
2.2) Fasilitas Masyarakat:
- Pusat Serba-guna
- Sekolah, Taman Kanak, dsb.
- Mesjid
- Daerah utilitas
- Pertokoan
- Lain-lain (jelaskan)
2.3) Sistim Jalanan
- Jalan utama
- Jalan cabangan
- Gang / Jalur pejalan kaki
- Daerah perparkiran
3) Lain-lain (jelaskan)
Lampirkan pandangan panorama dari lokasi proyek dan wilayah perbatasannya.

3.7

Komponen Proyek
Jenis Unit

Jumlah
Unit

Luas
Kapling
(m2/unit)

Luas
lantai
(m2/unit)

Tinggi
(Jumlah
lantai)

Juml.
Maks.
Ruangan

Tunggal terpisah
Rumah Ganda
Rumah Seri
BangunanTinggal
Banyak Keluarga
a) tipe studio
b) 1 R. Tidur
c) 2 R. Tidur
Total
Apakah pada bangunan tinggal banyak keluarga juga diberikan pintu keluar kebakaran?
[

] Ya

] Tidak

Komponen Rumah
Atap
Dinding
Jendela
Pembatas/ Pemisah
WC dan KM

Bahan Bangunan Yang Akan Digunakan

Juml.
Maks. WC
& KM

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


Lantai
Tiang-tiang
Lain-lain (jelaskan)
3.8

Pengendalian Bahan Buangan

3.8.1

Penyediaan Air Minum:


Keperluan Air
Berapa perkiraan keperluan air per hari untuk seluruh proyek selama masa operasi-nya?
____________ m3

Estimasi alokasi keperluan air:


-

Sambungan rumah (Ltr/org/hari): _____________

Layanan (kran umum, pertamanan, kebakaran): ________ m

Penyediaan Air
Apakah proyek akan dihubungkan dengan sistim penyediaan air yang ada?.
[

] Ya

] Tidak

Bila ya, jelaskan sumbernya?


[

] PDAM

] Sumur dalam

] Sungai

] Lain-lain (jelaskan): _________________

Sumber air tawar tambahan:


[

] Ya

] Tidak

Bila ya, jelaskan sumbernya dan indikasikan lokasinya:


[

] Sumur

] Sungai

] Lain-lain (jelaskan): ___________

Apakah ada daerah lagi digunakan sebagai sumber air tambahan sebagai cadangan atau untuk
tujuan darurat?
[

] Ya

] Tidak

Apa yang akan digunakan sebagai sumber air cadangan atau air darurat?
[

] Air hujan yang ditampung dalam tangki penampung air:

Jumlah tangki: _____________; Kapasitas per tangki: ______________


[

] Air hujan ditampung dalam tandon air / reservoir:

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


Jumlah tandon: ____________; Kapasitas per tandon: ______________
[

3.8.2

] Lain-lain (jelaskan): __________________

Air-buangan dan Limbah domestik


Sistim Drainase
Jenis drainase:
- Jalan utama: [
- Jalan lain:

] Saluran air terbuka [


[

] Saluran bawah tanah / tertutup

] Saluran air terbuka [

] Saluran bawah tanah / tertutup

Kemanakah sistim drainase disalurkan?


[

] Sistim drainase umum

] Badan air / tempat pembuagan


alami

Lokasi titik pembuangan: _______________________________


[

] Nyatakan dalam peta!

Badan air (contohnya, sungai, parit, kali) yang akan melayani / menerima kotoran dan systim
drainase? _________________________________
Lokasi tempat ini? __________________________________________
[

] Lampirkan rencana drainase yang terinci?

Pembuangan limbah / Sistim Pengumpulan


[

] Tangki septik perorangan dengan dasar disemen.

] Tangki septik umum masyarakat.

Jelaskan rancangan sistim limbah domestik!


_____________________________________________________________
_____________________________________________________________
_____________________________________________________________

Pembuangan Akhir / Pengolahan Limbah Domestik


[ ] Pengolahan dalam tangki septik perorangan dengan pembuangan akhir kedalam bidang
resapan.
[

] Dibuang kedalam suatu sistim limbah domestik umum.

] Pengolahan dalam suatu instalasi pengolahan umum atau tangki septik umum.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


[

] Lain-lain (jelaskan): ___________________________________________

3.8.3 Tenaga Listrik


Sumber tenaga listrik:
[

] Perusahaan Listrik Negara: ________________

] Generator pribadi Kapasitas (DK): _______________

] Lain-lain (jelaskan): _____________________________________

3.9

Pengumpulan Sampah dan Sistim Pembuangan

3.9.1

Sistim Pengumpulan:
[

] Sistim pengumpulan sampah diatur proyek / organisasi sampah.

] Di-integrasikan kedalam sistim pengumpulan sampah kotapraja.

] Lain-lain (jelaskan): _______________________________

Apakah akan diterapkan suatu sistim pemisahan/ pemilahan sampah sebelum pembuangannya?
[
3.9.2

] Ya

] Tidak

Sistim pembuangan sampah


[

] Pengendalian sampah padat secara ekologis (a.l. kompos)

] Lokasi pembuangan terbuka diluar wilayah proyek.

] Tempat pengurugan sampah kotapradja / kota.

] Lain-lain (jelaskan): ____________________________

Lokasi Tempat Pembuangan Sampah: __________________________


[

3.10

] Lampirkan foto dari tempat pembuangan / pengurugan sampah yang akan digunakan!

Siapa

yang

akan

menjalankan

sistim

pengendalian

sampah

(pengumpulan

pembuangan)?

3.11

] Kampung

] Perusahaan

] Lain-lain (jelaskan): _______________________

Pelaksanaan dan Pemeliharaan sistim pengendalian sampah


Praktek atau prosedur pelaksanaan dan pemiliharaan apakah yang akan dilakukan?
[

] Pemantauan teratur pengumpulan dan pembuangan sampah.

] Pemeliharaan lahan terbuka, taman dan lapangan main dengan penyiraman,

pemangkasan, pemotongan, disapu, dsb.

dan

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


[

] Pemeriksaan teratur dan pemeliharaan sistim penyediaan air dan drainase (a.l.

tangki, pompa, pipa, dsb.)


[
3.12

] Lain-lain (jelaskan): _________________________

Biaya pengumpulan sampah


Lakukan perkiraan biaya yang dapat dibayarkan oleh masyarakat untuk pengumpulan sampah
(sesuai dengan daftar harga yang diajukan pengumpul lampirkan):
_____________________________________

3.13

Tenaga Kerja dan Pekerjaan


Berapa orang yang akan dipekerjakan oleh proyek?
Selama masa pra-konstruksi/konstruksi: ________________
Selama masa operasi dan pemeliharaan: _______________

3.14

Jadwal Konstruksi
Berapa lama waktu pra-konstruksi / konstruksi? _____________
Mulai: ________________________
Akhir: ________________________

No.

Uraian

3.15

Jadwal Waktu

] Berikan jadwal terinci berkaitan dengan tahapan proyek yang berbeda.

Peralatan Konstruksi
Jenis mesin/truk yang akan digunakan, tujuan dan jumlahnya.

Jenis mesin/truk

Tujuan

Jumlah unit

10

Total

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


BAGIAN 4: DESKRIPSI LINGKUNGAN PROYEK AND SEKITARNYA

4.1

Lingkungan Fisik

4.1.1

Berapakah ketinggian rata-rata daerah proyek?


Nyatakan ketinggian dalam meter diatas permukaan laut. Guna menentukan ketinggian, agar
mengacu pada peta topografi, dimana diberikan garis kontur ketinggian serta sumber-sumber lain
seperti peta baru pada geo-risks dan foto satelit, dll.!

No.

Ketinggian

Estimasi % daerah/panjang total

<0m
05m
5 20 m
20 -100 m
> 100 m
Sumber Informasi: __________________________________________
4.1.2

Apakah wilayah proyek (atau sebagiannya) pernah mengalami bencana?


[

] Ya

] Tidak

Bila ya, apakah daerah itu (atau sebagiannya) diliputi:


[

] Air laut

] Bahan hancuran

] Substansi berminyak

] Benda-benda logam

] Substansi lainnya yang diakibatkan tsunami (jelaskan):

________________________________________________
4.1.3

Jenis tanah di daerah tersebut:


No.

Ketinggian

Estimase % luas total

Tanah
Lempung
Tanah lempung berpasir
Lain-lain (jelaskan):
] Lampirkan data terinci mengenai tanah!

] Apabila kondisi tanah kurang jelas, lakukan pengambilan sampel dan analisa jenis tanah!

11

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


4.1.4

Erosi tanah:
Apakah terdapat daerah di lokasi proyek yang mengindikasikan terjadinya erosi?
[

] Ada

] Tidak

Sebab-sebab terjadinya erosi:

4.1.5

] Hujan lebat

] Lereng tidak stabil

] Gerak tanah

] Lain-lain (jelaskan): ___________________________________

Apakah daerah tersebut mengalami banjir selama musim hujan atau pada pasang laut besar?
[

] Ya

] Tidak

Sebab banjir:
[

] Daerah/ketinggian yang rendah

] Drainase yang jelek

] Daerah genangan air

] Lain-lain (jelaskan): _________________________

Tanggal banjir terakhir: ________________________


4.1.6

Badan air terbuka di lokasi dan sekitarnya (radius < 1.000 m)

No.

Jenis*)

Nama

Lokasi /
Bagian jalan (km)

Perkiraan kapasitas
dalam m3
musim
musim
hujan
kering

*) misalnya: anak sungai, mata air, danau, tambak ikan, lain-lain


Tandai semua badan air dalam peta topografi terlampir!
Apabila badan air tidak bernama, nyatakan badan air dengan nomor.
4.1.7

4.1.8

Pemanfaatan badan-badan air didalam atau dekat pada daerah proyek:


[

] Mandi/Cuci

] Menangkap ikan

] Sumber air minum

] Rekreasi (a.l. berenang, berlayar)

] Lain-lain (jelaskan): _______________________________________________

Apakah daerah proyek berada dalam atau dekat wilayah tangkapan air?
[

] Ya

] Tidak

Bila ya, jelaskan: ___________________________________________________


____________________________________________________________
____________________________________________________________
4.1.9

Apakah ada jalan akses menuju lokasi proyek?:

12

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


[

] Ada

] Tidak

Jenis jalan: ______________________________________


Panjang: ___________________ m
4.1.10

Iklim setempat (data dasar):


Musim hujan: dari _____________ sampai _______________
Musim kering: dari _____________ sampai _______________
Suhu rata-rata: ______C; maksimum _____ C; minimum _______ C
3
Curah hujan rata-rata: _______ m /tahun

4.1.11

Ciri-ciri iklim mikro lokasi dan daerah sekitarnya (radius < 1000 m):
Terutama ditumbuhi oleh vegetasi (dan pon-pohon)?
[

] Ya

] Tidak

Lokasi di:
[

] Lembah

] Dataran

] Lereng

] Daerah bangunan/ perkotaan

] Lain-lain (jelaskan): _____________________________

Masukan udara segar (dari pesisir, lereng gunung, dataran terbuka):


[
4.1.12

] Ya

] Tidak

Masalah polusi udara yang khas di lokasi atau sekitarnya (radius < 1.000 m)
[

] Ya

] Tidak

Sumber emisi:
[

] Pabrik

] Pembakaran Sampah

] Lalu-lintas padat

] Lain-lain (jelaskan): __________________________

4.2

Lingkungan Biologis

4.2.1

Pepohonan yang ada serta vegetasi lain di lokasi proyek:


Berikan beberapa contoh pada kotak dibawah!

No.

Jenis/Species

Terancam?

Pohon:
Jenis/Species lainnya:
[

] Lampirkan suatu daftar lengkap spesies sesuai dengan persyaratan


Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)!

[
4.2.2

] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang!

Habitat spesifik ekologis (kritis dan sensitif) di lokasi proyek dan sekitarnya (Pada kedua sisi dalam

jarak < 500 m) (pola ekologi khas, pola ekologi sekitarnya, habitat iritis dan sensitif)
Berikan beberapa contoh pada kotak dibawah!

13

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


No.

Habitat

Kritis / sensitif?

Di Lokasi:
Sekitarnya (jarak < 500 m):
[

] Lampirkan daftar habitat dan spesies penunjuk sesuai persyaratan Bapedalda (UKL/UPL) /
Komisi AMDAL (KA-ANDAL)!
] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang!

[
4.2.3

Apakah proyek berlokasi disalah satu daerah berikut?


[

] Ya

] Tidak

Jenis daerah yang ada:


[

4.2.4

] Bekas daerah hutan bakau (sekarang rusak)

] Daerah bakau direncanakan (berpotensi).

] Hutan lindung

Apakah wilayah proyek menunjukan struktur pepohonan yang mengalami bencana?


[

4.2.5

] Daerah hutan bakau asli

] Ya

] Tidak

Burung burung dan bentuk kehidupan di lokasi proyek:


Berikan beberapa contoh pada kotak dibawah!

No.

Spesies

Terancam?

Burung:
Jenis lain:
[

] Lampirkan suatu daftar lengkap spesies sesuai dengan persyaratan


Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)!
[

4.2.6

] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang!

Sumber daya perikanan dalam badan-badan air di lokasi proyek:


Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah!

No.

Sumber-daya perikanan

] Lampirkan suatu daftar lengkap spesies sesuai dengan persyaratan

] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang!

Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)!

4.3

Lansekap / bentang alam

14

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

4.3.1

Karakteristik bentang alam yang khas dan ciri-ciri tunggal yang unik di lolkasi proyek dan
sekitarnya (dalam jarak < 1.000 m)
Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah!

No.

Deskripsi singkat
Karakteristik Lansekap:
Ciri-ciri tunggal:

] Lampirkan foto-foto yang memperjelas!

4.3.2

Struktur pemukiman yang khas atau ciri tunggal yang penting di lokasi proyek dan sekitarnya
(radius < 1.000 m)
[ ] Ya
[ ] Tidak
Bila ya, jelaskan: ________________________________________
______________________________________________________

4.3.3

Gangguan pandangan / penyimpangan bentang darat akibat (saat ini)


[

] Pemukiman

] Pergerakan tanah / penambangan

] Bangunan industry dan komersial / pembangkit listrik

] Infrastruktur (a.l.. jalan, jembatan, saluran listrik, pelabuhan)

] Erosi / tsunami / longsoran

] Lain-lain (jelaskan) ______________________________________

Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah!


No.

Deskripsi singkat

[
4.3.4

] Lampirkan foto-foto yang memperjelas!

Adakah potensi lansekap untuk (kegiatan) rekreasi atau pariwisata


[

] Ada

] Tidak

Bila ada, jelaskan: _______________________________________


______________________________________________________
4.4

Lingkungan Sosio-Ekonomi

4.4.1

Penggunaan tanah sekarang di lokasi proyek:


[

] Tanah Murni Pertanian

] Kebun buah-buahan

] Padang rumput

] Rawa/Hutan bakau

] Kolam ikan

] Lain-lain (jelaskan)____________________________________

15

] Telah dibangun

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

4.4.2

Pemukiman yang ada di lokasi proyek:


[

] Ya

] Tidak

Bila ya:Jumlah rumah tangga atau keluarga: ________________


Jumlah pemilik resmi tanah: ________________
Jumlah penyewa: _________________
Jumlah penghuni liar: ________________
Sumber informasi: ____________________________________________
4.4.3

Jumlah total penduduk total masyarkat di sekitar proyek: ______________

4.4.4

Rata-rata jumlah orang per keluarga: ______________________________

4.4.5

Sumber kehidupan utama / sekunder:

4.4.6

]/[

] Pertanian

]/[

] Ternak unggas

]/[

] Lain-lain (jelaskan): ____________________________

]/[

] Lain-lain (jelaskan): ____________________________

]/[

]/[

] Perikanan

] Penjaja / jual beli

Organisasi lokal yang ada didaerah tersebut


(kelompok terorganisir seperti asosiasi, koperasi, dsb.)
[

] Ada

] Tidak

Bila ada , sebutkan:___________________________________


____________________________________________________
4.4.7

4.4.8

Infrastruktur sosial / budaya di wilayah tersebut


[

] Sekolah

] Mesjid

] Tempat suci (a.l.. syiah kuala)

] Lokasi arkeologis / bersejarah

] RS / Puskesmas / klinik

] Tempat berkumpul

] Lain-lain (jelaskan) _____________________________________

Struktur, pembangunan, fasilitas pemukiman/ komersial atau industri yang ada disekitar lokasi
proyek:
[

] Ada

] Tidak

Bila ada, catat dan tandai lokasinya (bagian jalan: _____________


_____________________________________________________
_____________________________________________________
_____________________________________________________

16

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

4.4.9

Apakah alokasi lahan dan garis jalan serta fasilitas lainnya terintegrasi ke dalam jaringan (jalan)
dan pola pemukiman yang terdapat diluar batas batas lokasi proyek?
[

] Ada

] Tidak

Bila tidak, jelaskan: ______________________________________


______________________________________________________
4.4.10 Kelompok penduduk asli bermukim di lokasi atau sekitarnya (< 5 km)?
[

] Ada

] Tidak

Bila ada, catat dan nyatakan lokasinya: ________________________


____________________________________________________________
____________________________________________________________
Bila ada, apakah kelompok-kelompok ini disertakan dalam perencanaan proyek?
[

] Ya

] Tidak

Bila ya, uraikan partisipasinya: _______________________________


____________________________________________________________
____________________________________________________________

17

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


BAGIAN 5: ANALISA DAMPAK LINGKUNGAN
(KAJIAN RISIKO)
Catatan: Bagian berikut ini mengatur identifikasi mengenai potensi dampak yang diakibatkan oleh proyek
(kajian risiko lingkungan). Ini merupakan suatu kajian awal singkat yang menyatakan apakah suatu jenis
dampak berkemungkinan terjadi atau tidak (opsi Ya/Tidak). Apabilan diperlukan (misalnya sebagai hasil dari
proses peliputan AMDAL KA-ANDAL), maka perlu dilaksanakan pengumpulan data secara mendetil,
analisis, kajian dan prognosa yang hasilnya dilampirkan pada Daftar Proses (studi tambahan), yang
mengindikasikan pokok terkait dari bagian ini. Studi-studi tambahan ini harus dicatat pada Label (halaman
2) dari Daftar Proses ini (Bagian 0.8).
Lampiran terlampir Kriteria Standar Evaluasi untuk AMDAL (KSE) memberikan pendekatan-pendektan
awal pada risiko dari dampak yang tercatat dibawah ini; pokok terkait pada Lampiran ditandai pada sisi
kanan masing-masing nomor dari bagian berikutnya
( KSE).
5.1

Lingkungan Fisik

5.1.1

Kehilangan lapisan penutup tanah dan/atau kehilangan fungsi tanah yang penting karena kegiatan
pemindahan tanah, menutup melapisi lahan dengan bangunan dan bidang-bidang terlapisi serta
konstruksi jalan akses.
[

] Ya

] Tidak

Luas daerah yang tertutup: ______________ m

Presentase daerah yang dibersihkan: ____________ %


( KSE: A.1.c)
[
5.1.2

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Meningkatnya risiko terjadinya banjir, dengan berbagai dampak sekunder, akibat dilakukannya
pembangunan di lokasi yang kurang sesuai dan / atau sistim drainase yang kurang sesuai.
[

] Ya

] Tidak

Bila ya, berikan penjelasan: __________________________________


_________________________________________________________
_________________________________________________________
( KSE: A.1.a)

5.1.3

] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut!!

] Tandai daerah risiko pada peta terlampir!

Risiko tanah longsor dan erosi akibat pembangunan yang dilakukan pada lereng-lereng yang terjal
/ pada daerah ber-risiko; erosi dan longsor karena kegiatan pemindahan tanah dan penggalian.
[

] Ada

] Tidak

Bila ada, jelaskan: ____________________________________________________


___________________________________________________________________
[

] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut!!

] Tandai daerah risiko pada peta terlampir!

18

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


5.1.4a

Risiko terjadinya sedimentasi / penyumbatan pada pola drainase atas aliran air permukaan akibat
berseraknya timbunan persediaan tanah dan bahan lainnya.

5.1.4b

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Risiko terjadinya penyumbatan pada aliran air tanah karena terpotongnya lapisan akifer yang peka
oleh badan konstruksi (badan jalan dan konstruksi lain)
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: A.2.a)

5.1.5

Risiko (a) polusi air tanah, (b) polusi air permukaan, (c) polusi tanah
(a) / (b) / (c)
[

]/[

(a) / (b) / (c)

]/[

] Ada

]/[

]/[

] Tidak

]/[

] Terbuangnya bahan berbahaya (a.l. minyak, bahan bakar, pelumas, emisi

Disebabkan oleh:
[

]/[

mesin, kecelakaan dan bahan konstruksi berbahaya) pada tahap


konstruksi,
[

]/[

]/[

] Limbah (pengendalian limbah kurang tepat) selama tahap (pra-)


konstruksi,

]/[

]/[

] Limbah (pengendalian limbah kurang tepat) selama tahap operasional,

]/[

]/[

] Limbah domestik / sistim sanitasi kurang baik selama tahap (pra-)


konstruksi,

]/[

]/[

] Limbah domestik / sistim sanitasi kurang baik selama tahap konstruksi,

]/[

]/[

] Pembersihan lahan (pebongkaran vegetasi pelindung dan lapisan tanah)

]/[

]/[

] Lain-lain (jelaskan): ______________________________

___________________________________________________________
Lihat juga bagian 5.4.6 ( KSE: A.2.b dan A.1.b)
[

] Lampirkan rincian lebih lanjut mengenai kajian risiko potensi polusi air tanah!

] Lampirkan rincian lebih lanjut mengenai kajian risiko potensi polusi air permukaan!

] Lampirkan rincian lebih lanjut mengenai kajian risiko potensi polusi tanah

(kontaminasi tanah)!
5.1.6

Risiko terjadinya polusi badan air sekitarnya akibat pembuangan limbah konstruksi yang tidak
benar
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: A.2.b)

5.1.7

Risiko terjadinya polusi pada badan air berdekatan karena sistim sanitasi yang kurang tepat.

19

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

5.1.8

] Ya

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjjut!

Peningkatan debu karena pembersihan lahan, pekerjaan teknik sipil dan pemindahan tanah.
[

] Ada

] Tidak

Disebabkan oleh:

5.1.9

] Pembersihan lahan (pebongkaran vegetasi pelindung dan lapisan tanah)

] Pemindahan tanah, pembuangan bahan galian dan konstruksi yang tidak dilindungi.

] Transportasi, pengangkutan

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Risiko terjadinya peningkatan dalam polusi udara karena pembakaran sampah rumah tangga,
pembakaran limbah, lalu-lintas dan sumber emisi lainnya.
[

] Ada

] Tidak

] Pembakaran sampah;

] Emisi gas buang dari mesin konstruksi dan truk pengangkut selama tahap (pra-)

] Lalu-lintas akses.

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Karena:

konstruksi;

5.1.10

( KSE: A.3.a)

Risiko dari efek negative dalam iklim makro disebabkan oleh pembersihan lahan
yang signifikan (penghilangan lapisan vegetasi dan pohon) serta penutupan
lapangan terbuka.
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: A.3.b)

5.1.11

Peningkatan tingkat kebisingan pada tahan (pra-) konstruksi.


[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: A.3.c)

5.1.12

Risiko dampak lainnya pada lingkungan fisik


[

] Ada

] Tidak

Jelaskan: ____________________________________________________
____________________________________________________________
____________________________________________________________
____________________________________________________________

20

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


5.2

Lingkungan Biologis

5.2.1

Kehilangan vegetasi akibat pembersihan lahan, kehilangan pohon:


[

] Ada

Daerah kena dampak: ___________m

] Tidak
2

Prosentase daerah yang dibersihkan: __________%


Jumlah pohon kena dampak: __________
( KSE: B.1.a)
[

] Lampirkan daftar lengkap pohon-pohon dan unit vegetasi lainnya yang akan

dihilangkan (lihat bagian 4.2.1)!

5.2.2

] Lampirkan peta lokasi pohon dan unit vegetasi lain yang akan dihilangkan!

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Risiko terjadinya gangguan atau pemusnahan hewan (terlindungi) dan habitat (sensitif) didalam
wilayah lokasi dan sekitarnya akibat lingkungan buatan yang baru di lokasi, kebisingan, gerakan
(lalu-lintas) dan kegiatan konstruksi lainnya.
[

] Ada

] Tidak

disebabkan:
[

] Kehilangan daerah habitat oleh badan konstruksi itu sendiri

] Dihalanginya jalur-jalur migrasi (melintasi lokasi proyek)

] Penghilangan vegetasi

] Polusi

] Kebisingan dan pergerakan (lalu-lintas akses dan kegiatan konstruksi)

] Kecelakaan (tubrukan kendaraan)


( KSE: B.2)

] Lampirkan daftar lengkap hewan yang ditemukan dan berpotensi ada! (lihat Bagian

4.2.2)!
[

] Lampirkan peta yang menyatakan lokasi hewan yang ditemukan dan berpotensi ada!

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! (studi kehewanan) termasuk kajian risiko

jangka panjang, dengan memfokuskan pada (kelompok) spesies:


____________________________________________________________
____________________________________________________________
____________________________________________________________
____________________________________________________________

5.2.3

Risiko terjadinya gangguan pada daerah suaka alam sekitarnya:


[

] Ada

] Tidak

Bila ada, jelaskan: ___________________________________________________

21

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


____________________________________________________________
[

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: B.3)

5.2.4

Risiko dampak lainnya pada lingkungan biologis:


[

] Ada

] Tidak

Jelaskan: ____________________________________________________
____________________________________________________________
____________________________________________________________
5.3

Lansekap / Bentang alam

5.3.1

Perubahan visual, risiko gangguan atau kehilangan cirri-ciri bentang alam:


[

] Ada

] Tidak

Yang disebabkan oleh:


[

] Tata-bangunan, berkontras significan dengan bentuk bentang alam dan perkotaan


(gaya, dimensi/proporsi, warna, dsb.)

] Skala proyek tidak sesuai dengan struktur sekitarnya.

] Pembersihan lahan yang signifikan


( KSE: C.1)

5.3.2

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

] Lampirkan gambar visualisasi (nyatakan sudut pengambilan foto)!

Risiko terjadinya devaluasi / gangguan terhadap (potensi) daerah rekreasi / wisata dan daerah
cagar budaya:
[

] Ada

] Tidak

Bila ada, jelaskan: ___________________________________________________


__________________________________________________________________
__________________________________________________________________
__________________________________________________________________
[

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: C.2)

5.3.3

Risiko lain dari dampak pada bentang alam:


[

] Ada

] Tidak

Jelaskan: _____________________________________________________
_____________________________________________________________
5.4

Lingkungan Sosio-Ekonomi

5.4.1

Risiko dampak merugikan pada pembangunan perkotaan; risiko perubahan infrastruktur sosial:
[

] Ada

] Tidak

22

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


[

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE: D.1 dan D.2.d)

5.4.2

Pembebasan lahan dan sengketa hak atas jalan:


[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan dokumentasi lengkap kepemilikan tanah yang mengalami dampak

dan/atau kesepakatan (mengenai penggunaan lahan, pelanggaran).


5.4.3

Risiko perubahan jaringan jalan: peningkatan lalu-lintas; pengurangan akses pada- atau melaluidaerah proyek
[

] Ada

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

] Tidak
( KSE: D.2.c)

5.4.4

Peningkatan kegiatan ekonomi didaerah tersebut; peningkatan kesempatan verja; peningkatan


keperluan rumah untuk pekerja sementara pada tahap (para-) konstruksi
[

] Ada

] Tidak

Jumlah pekerja sementara asal luar: _______________________


[
5.4.5

5.4.6

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Risiko peningkatan kejadian kejahatan dan kecelakaan pada tahap (pra-) konstruksi
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Peningkatan risiko bahaya / masalah kesehatan akibat (tertinggalnya) bahan-bahan konstruksi,


brangkal, limbah kimia, minyak bekas, pelumas, dan sampah sanitasi.
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


(Lihat 5.1.5) ( KSE: D. 3) ( KSE: A.2.b dan A.1.b)

5.4.7

Risiko meningkatnya bahaya / masalah kesehatan akibat limbah domestik dan air buangan
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


(Lihat 5.1.5) ( KSE: D. 3) ( KSE: A.2.b dan A.1.b)

5.4.8

Risiko gangguang pada lokasi-lokasi sensitif budaya, tradisi atau keagamaan


[

] Ada

] Tidak

] Penghilangan, membangun diatasnya

] Hambatan pada akses

] Emisi kebisingan, debu, dsb.

akibat:

23

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


[

] Gangguan bidang pandang

] Lain-lain (jelaskan): _______________________________


( KSE: C.2)

[ ] Lampirkan daftar lokasi/lembaga yang terkena dampak serta rincian kajian risiko lebih
lanjut!
5.4.9

Risiko dampak negatif pada tradisi, nilai-nilai budaya dan pola perilaku:
[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!


( KSE:D.4 dan D.2.a)

5.4.10

5.4.11

Risiko terjadinya sengketa dengan kelompok penduduk asli


[

] Ada

] Tidak

] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!

Perkiraan dampak positif pada struktur social:


[

] Ada

] Tidak

Bila ada, maka dampak positif pada:

5.4.12

] Ekonomi lokal

] Kesehatan

] Tatanan pendidikan dan budaya

] Lain-lain (jelaskan): _________________________________

Risiko lain akibat dampak pada lingkungan sosial:


[

] Ada

] Tidak

Jelaskan: ____________________________________________

24

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)


BAGIAN 6:
RENCANA / UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL/UKL)
dan
RENCANA / UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL/UPL)
Catatan: Daftar isi berikut bertujuan mendukung identifikasi kemungkikan tindakan-tindakan mitigasi serta
kegiatan-kegiatan pemantauan. Isi daftar ini diatur analog dengan bagian 5. (Sekali lagi dampak yang
berpotensi disebutkan dalam kolom pertama.) Dengan memberi tanda pada kegiatan yang sesuai untuk
diusulkan, maka daftar isian bagian 6 memenuhi persyaratan dari suatu rencana pengelolaan lingkungan
dan rencana pemantauan.
Rincian tambahan dari rencana pemantauan - seperti lokasi dan frekwensi dapat diatur pada kolom 4.
Guna menentukan frekwensi*, gunakanlah kependekan-kependekan berikut:
S = sekali sebelum pembukaan tanah
M = setiap minggu
K = setelah kejadian khusus (a.l. hujan berat) atau bila di-identifikasi ada masalah
B = setiap bulan
P = sekali setelah penyelesaian konstruksi, kemudian setiap ____ bulan.

25

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

6.1

Lingkungan Fisik
Dampak

6.1.1
Kehilangan
tanah dan
fungsi tanah

Tindakan Mitigasi

6.1.2
Meningkatnya
risiko banjir.

Metoda Pemantauan

Simpan lapisan tanah bagian


atas pada tempat aman dan
gunakan sebagai bahan
pemerata akhir atau lapisan
akhir
Secepat mungkin melakukan
reboisasi.
Kendalikan dengan ketat
pembersihan lahan dalam
batas-batas yang di-izinkan

Terapkan suatu perlindungan


yang dan pengendalian
drainase yang tepat.
Pembuangan limbah yang
memadai, (diluar pengaruh
potensi banjir).
Terapkan sistim pembuangan
air-buangan yang terlindungi.
Pembuatan bangunan diatas
tiang pancang, lokasi yang
dipertinggi.
Segera lakukan penanaman
kembali/ reboisasi

Frequency*
Dan Lokasi

Parameter /
Indikator

Observasi visual
Pembuatan foto
Periksa laporan
mengenai daerah
bermasalah.
Periksa rambu-rambu
yang ada dan tandatanda batas daerah
pembersihan lahan.

Teliti dilaksanakannya
tepat waktu manajemen
perlindungan dan
drainase.
Identifikasi genangan
air.
Periksa laporan
mengenai daerah
bermasalah.
Periksa kekeruhan air,
Observasi visual

Prosentase
lahan yang
dibersihkan.
Jumlah debu.
Kekeruhan air.

26

Daerah
terkena
dampak, m2.
Kekeruhan air
Penyumbatan
parit.
Pengaduan

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

6.1.3
Meningkatnya
risiko
terjadinya
longsoran dan
erosi.

6.1.4
Risiko
sedimentasi/pe
nyumbatan
pola drainase
atau aliran air.

Bangun parit, selokan dan


tindakan lain guna
memperlambat dan
mengendalikan limpahan dari
daerah konstruksi,
mengendalikan air permukaan
dan melindungi saluran
drainase.
Lakukan kegiatan konstruksi di
musim kering.
Hindari potongan galian lahan,
terpapar lama.
Pasang jaring-jaring penahan,
dinding penahan, parit
pengumpul air dan brangkal
batu-batuan;
Segera tanam kembali lapisan
vegetasi.

Buatkan parit dengan ukuran


dan jenis yang memadai.
Bangun perangkap/kolam
penahan endapan guna
mencegah penyumbatan.
Penyimpanan sisa brangkal
yang tepat (pada daerah rata
dan jauh dari jalur drainase,
jalur air, atau daerah
berpohon).
Sisa brangkal dari bangunan
agar digunakan sebagai bahan
urugan/pengisi.

Setiap saat: hindari bahan


berminyak, bahan baker atau
bahan berbahaya lainnya
memasuki tanah, daerah
drainase, badan air setempat.
Segera bersihkan tumpahan
bahan bakar peralatan berat,
cairan hidrolik, dan tumpahan
berkandungan minyak bumi
lainnya.
Reboisasi daerah yang
vegetasinya telah dihilangkan.
Pertahankan dan tanam
kembali pohon-pohon.
Laksanakan sistim
pembuangan dan pengolahan

Observasi visual
Buat foto-foto.
Identifikasi daerah
berpotensi ketidak
stabilan, erosi, air
tergenang.
Periksa laboran tentang
daerah bermasalah,
Lakukan pengambilan
sampel kekeruhan air
sesuai instruksi
ahli/badan rekayasa
lingkungan.

Observasi visual
Pembuatan foto.
Identifiksi daerah
genangan air.
Periksa laporan
mengenai daerah
bermasalah.
Lakukan analisa
kekeruhan air sebagai
diarahkan oleh
ahli/badan lingkungan.

Pengambilan sampel
dan analisa air.
Observasi visual
Pembuatan foto.
Identifikasi daerah yang
berpotensi kerusakan.
Periksa laporan
mengenai daerah
bermasalah.

Daerah
terkena
dampak, m2.
Kekeruhan air
Penyumbatan
parit.

Daerah
terkena
2
dampak, m .
Kekeruhan air.
Penyumbatan
parit.

6.1.5
Risiko polusi
air dan
kontaminasi
tanah.

27

Baku-mutu
untuk bahan
beracun dan
berbahaya
(B3).
Prosentase
lahan yang
dibersihkan.
Kekeruhan air;
Pengaduan keluhan.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

sampah dan limbah yang


memadai.

6.1.6/7
Polusi badan
air sekitarnya
karena tidak
tepatnya:
pembuangan
limbah dan
fasilitas
sanitasi.

Terapkan mekanisme
pembuangan sementara di
daerah konstruksi dan
pembuangan limbah padat
yang tepat.
Dirikan fasilitas kakus yang
memadai;
Persyaratkan dengan tegasi
agar kontraktor melaksanakan
pembuangan limbah dan
sanitasi yang benar.

6.1.8
Peningkatan
terjadinya
debu.

Padatkan (kompaksi) bidang


yang akan dilalui kendaraan
selama konstruksi dengan
tepat waktu dan benar, serta
basahi tanah yang terbuka.
Penyiraman teratur dan tutupi
daerah yang tidak tertutup
atau tanah yang terbuka.
Hilangkan tanah/lumpur dari
roda-roda truk dan peralatan
sebelum keluar daerah
konstruksi.
Truk pengangkut harus ditutupi
dengan kanvas atau bahan
setara.
Bangun pagar sementara
sekitar daerah konstruksi.

Observasi visual.
Buatkan foto-foto.
Periksa laporan
mengenai pemasangan
dan pemeliharaan
fasilitas yang memadai;
Identifikasi daerah yang
berpotensi kerusakan;
Apabila ada indikasi
masalah, lakukan
pengambilan dan
analisa sampel air.

Observasi visual
Pembuatan foto-foto.
Laporan mengenai
daerah bermasalah,
atau adanya potensi
daerah bermasalah.
Laksanakan
pengukuran lapangan
dan pengambilan
sampel untuk analisa
kualitas udara.
Periksa laporan
pengaduan dan
pemantauan.

Laksanakan
pengukuran kualitas
udara.
Periksa laporan keluhan
dan pemantauan.

Baku-mutu
untuk bahan
beracun dan
berbahaya
(B3).
Daerah
terkena
2
dampak, m .
Kekeruhan air.
Pengaduan

Untuk emisi
gas buangan:
terapkan bakumutu kualitas
udara.
Kuantitas
debu.
Keluhan.

6.1.9
Polusi udara.

6.1.10
Risiko adanya
dampak

Pengendalian sampah yang


benar.
Lakukan pendidikan bertujuan
penggunaan yang benar dari
bahan mudah terbakar, dll.
Terapkan rencana
pengendalian lalu-lintas yang
dioptimisasi dengan tujuan
pengurangan kecepatan dan
panjang jalan yang harus
dibersihkan.

Rehabilitasi vegetasi.
Tanam pohon

Pengukuran kualitas
udara

28

Untuk emisi
gas buangan:
terapkan bakumutu kualitas
udara.
Kepadatan
lalu-lintas.
Pengaduan

Data iklim
(suhu,
kelembaban).

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

negatif pada
iklim mikro.

6.1.11
Peningkatan
tingkat
kebisingan

6.1.12 Yang
Lain

Pengendalian tegas
pembersihan lahan dalam
batas-batas yang di-izinkan.
Hindari dan/atau buka
hambatan dalam jalur arus
udara segar.

Promosikan kesadaran
masyarakat melalui
pemberitahuan dan ramburambu yang tepat.
Gunakan peredam suara pada
mesin-mesin dan kendaraan,
lakukan pemeliharaan
kendaraan dengan teratur;
Buatkan penjadwalan kegiatan
pekerjaan bising diwaktu siang
dan malam;
Pasang penahan suara di
tempat kerja dimana akan
digunakan peralatan dengan
tingkat kebisingan tinggi

Observasi visual.
Periksa laporan keluhan
dan pemantauan.

Periksa laporan
mengenai daerahdaerah berpotensi
masalah ataupun yang
sedang bermasalah.
Laksanakan
pengukuran lapangan
dan pengambilan
sampel kebisingan pada
daerah sensitif yang
dekat. (KepMen
11/1996);

29

Tingkat
kebisingan
dalam dB,
Nilai bakumutu
kebisingan
mempertimban
gkan tata-guna
tanah
sekitarnya.
Pengaduan;
Pengunaan
peralatan
secara
bersamaan.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

6.2

Lingkungan Biologis

Dampak

6.2.1
Kehilangan
vegetasi.

Tindakan Mitigasi

Metoda Pemantauan

Batasi sejauh mungkin


pembersihan lahan
Minimasi penebangan pohon,
pertimbangkan pohon-pohon
yang ada dalam tata rencana.
Buatkan pagar sementara
untuk vegetasi yang akan
dipertahankan.
Gunakan rambu-rambu dan
pagar untuk mengarahkan
lalu-lintas peralatan berat
dalam lokasi konstruksi dan
hindari kerusakan pada
tanaman.
Reboisasi/ tanam spesies
pohon dan tanaman asli.

(Sediakan studi jangka


panjang mengenai flora dan
fauna yang mengindikasikan
tindakan mitigasi dan
pemantauan yang sesuai).
Bentuk kembali atau simulasi
habitat dari margasatwa yang
kena dampak di daerah lain
yang sesuai.
Tanam pohon/tanaman di
daerah sekitarnya.
Pasang rambu peringatan
yang sesuai mengenai taman
suaka margasatwa.
Pasang pagar pelindung.
Jadwalkan kegiatan konstruksi
bising selama waktu siang
hari.
Menjalankan perawatan
terhadap peralatan dan
peredam suara dengan teratur.

Observasi visual and


inspeksi lapangan.
Pembuatan foto
Periksa laporan
mengenai daerahdaerah berpotensi
masalah ataupun yang
sedang bermasalah.
(berdasar studi
sebelumnya)
Periksa
catatan
pengaduan, koran, dll.

Frequency*
Dan lokasi

Parameter /
Indikator

6.2.2
Gangguan
atau
kehilangan
margasatwa
dan habitat.

Periksa laporan
mengenai daerahdaerah berpotensi
masalah ataupun yang
sedang bermasalah
(berdasarkan studi
sebelumnya).
Observasi visual dan
inspeksi lapangan.
Studi lapangan jangka
panjang (berdasar studi
sebelumnya).
Laksanakan
pengukuran lapangan
dan pengambilan
sampel untuk analisa
polusi air dan tanah
dekat daerah sensitif.
Periksa daftar
pengaduan, koran, d.l.l.

30

Daerah
terkena
dampak, m2
Jumlah
tanaman/poho
n yang terkena
dampak
(musnah).
Jumlah
spesies
terlindung
yang terkena
dampak
Pengaduan.
Kritik yang
ditulis dalam
media.
Daerah
terkena
dampak dalam
km2.
Jumlah
spesies
terkena
dampak
Spesies
terancam.
Pengaduan,
keluhan dari
komunitas
local dan LSM.
Kritik yang
diterbitkan di
media.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

6.2.3
Gangguan
pada daerah
cagar alam
yang
berdekatan.

6.2.4
Lain lain

6.3

Hindari melewati jalur migrasi


yang penting (a.l. jalan akses)
Buatkan unsur-unsur
pelindung seperti penahan
visual (hutan), pagar
pelindung, dsb.
Jadwalkan kegiatan konstruksi
malam dan siang hari.
Rambu-rambu peringatan
konservasi hewan liar.
Buatkan parit dengan usuran
dan jenis yang memadai.

Observasi visual dan


inspeksi lapangan.
Studi lapangan jangka
panjang disertai
pengambilan sampel
sepanjang jalan
(perangkap)
Periksa daftar
pengaduan, surat kabar
d.l.l.

Jumlah dan
jenis hewan
teridentifikasi.
Pengaduan,
keluhan dari
masyarakat
local dan LSM.
Kritik yang
diterbitkan
dalam media.

Lansekap / Bentang Alam


Impact

6.3.1
Perubahan
visual, risiko
terganggunya
ciri lansekap

Mitigating Measures

Monitoring Method

Buatkan desain proyek


berkesuaian dengan ciri
bentang alam local.
Hindari penggalian terjal dan
sub-struktur yang tinggi ;
Tanam pohon-pohon (proteksi
visual) ;
Tanamkan/lindungilah vegetasi
dan pohon sejauh
memungkinkan.

Laksanakan proteksi visual;


Tanam pohon;
Buatkan akses baru ke daerah
rekreasi, bila kena dampak;
Terapkan tindakan
pengurangan kebisingan dan
debu.
Rancangan lokasi agar
mempertimbangkan (rencana)
daerah wisata guna menjaga
jarak yang tepat dan
menghindari persilangan.

Observasi visual dan


inspeksi lapangan.
Pembuatan foto.
Periksa laporan dan
daftar pengaduan,
koran, dsb.

Frequency*
and Location

Parameter /
Indicator
-

6.3.2
Devaluasi
daerah
rekreasi/ turis,
daerah budaya
penting.

Observasi visual dan


inspeksi lapangan.
Lakukan pengukuran
lapangan dan
pengambilan sampel
untuk analisa polusi
kebisingan, udara dekat
daerah sensitif
Periksa laporan dan
daftar pengaduan,
koran, dsb.

31

Daerah
terkena
dampak dalam
km2.
Pengaduan,
keluhan dari
masyarakat
local dan LSM.
Kritik yang
diterbitkan
dalam media.
Daerah
terkena
dampak dalam
2
km
Kebisingan
dalam dB.
Jumlah
pengunjung.
Pengaduan,
keluhan dari
masyarakat
local dan LSM.
Kritik yang
diterbitkan
dalam media.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

6.3.3
Lain-Lain
6.4

Lingkungan Sosio Ekonomi


Dampak

6.4.1 Risiko
sengketa
penggunaan
lahan dan
dampak
merugikan
pada
pembangunan
local/ regional.

Tindakan Mitigasi

Metoda Pemantauan

Bekerja erat dengan badanbadan dalam menangani


kepentingan masyarakat
berkaitan penentuan lokasi
akhir.
Sediakan infra-struktur
memadai agar menghindari
pembebanan berlebih daerah
sekitarnya.
Lakukan koordinasi dengan
masyarakat, LSM dan program
donor lainnya, perencanaan
dan penentuan waktu kegiatan
konstruksi.

Melaksanakan konsultasi dan


capai kesepakatan sebelum
menyelesaikan disain terinci.
Beri penjelasan dan
kompensasi kepada para
pemangku kepentingan
sebelum mereka dimukimkan
kembali.

Frequency*
Dan Lokasi

Parameter /
Indikator

Periksa laporan
mengenai daerah
bermasalah.
Bahas dengan wakilwakil masyarakat
setempat;
Teliti daftar pengaduan
guna mengidentifikasi
masalah-masalah yang
belum terselesaikan.

Lakukan diskusi dengan


para wakil masyarakat
setempat.
Teliti daftar pengaduan
guna mengidentifikasi
masalah yang belum
terselesaikan.

Pengaduan,
keluhan dari
masyarakat
local.
Kritik yang
ditulis dalam
media.
Peningkatan
vandalisme
dan gangguan
keamanan.

6.4.2
Pembebasan
lahan;
sengketa hak
jalan.

6.4.3
Perubahan
pada jaringan
transportasi;
peningkatan
lalu-lintas;
berkurangnya
akses
masyarakat.

6.4.4
Peningkatan

Terapkan rencana
pengendalian lalu-lintas.
Penerapan peraturan lalulintas dengan tegas;
Penempatan rambu-rambu
dan peringatan di tempat yang
tepat.
Pemrakarsa harus
menyediakan bantuan lalulintas pada jam puncak.
Perubahan jalur lalu-lintas
kendaraan ke jalan-jalan yang
kurang padat.

Prioritas penyewaan harus


diberikan kepada penduduk

Inspeksi lapangan.
Sensus lalu-lintas.
T eliti daftar pengaduan,
berita harian, dsb.

Diskusi dengan wakilwakil masyarakat lokal;

32

Jumlah pemilik
lahan dan
pemukim yang
terkena
dampak.
Pengaduan
dari
masyarakat
setempat.
Kritik yang
ditulis di
media.
Kemacetan
lalu-lintas yang
meningkat.
Pengaduan
dari
masyarakat
setempat.
Kritik yang
ditulis di
media.

Jumlah usaha
kecil.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

dalam
kegiatankegiatan
ekonomi.

lokal yang berhak.


Sediakan rumah barak
sementara dilokasi atau sewa
perumahan diantara
masyarakat sekitar apabila
akomodasi tidak tersedia di
tempat lokasi proyek;
Patuhi peraturan bangunan
perkotaan, bangunlah fasilitas
sementara.

Dengan tegas mengharuskan


kontraktor dan karyawannya
mematuhi peraturan
keselamatan konstruksi dan di
lokasi (dengan berkoordinasi
dengan pejabat setempat).
Kembangkan dan laksanakan
Keselamatan dan Kesehatan
Lokasi dan Rencana Tanggap
Darurat.
Sediakan peralatan
keselamatan dan ramburambu peringatan yang sesuai.
Laksanakan pelatihan
karyawan, pertemuan harian
pra-kerja di bidang
keselamatan, perlindungan
karyawan, dsb.

Sediakan ruang bebas yang


memadai, transportasi dan
pembuangan yang mematuhi
persyaratan dan standar
lingkungan setempat.
Tempatkan kakus kimiawi atau
yang efektivitas setara, yang
dibersihkan secara teratur
kedalam sistim air buangan,
atau tangki septic atau
ditimbun dalam landfill yang
sesuai.
Jangan menimbun brangkal
bangunan secara terbuka.
Terapkan tindakan
penghilangan bau dan
pengendalian binatang
pengerat.

Pelaksanaan sistim
pembuangan sampah dan

Persepsi
masyarakat
tentang proyek
ditinjau dari
efektivitas
pemanfaatan
tenaga lokal.
Kritik yang
ditulis dalam
media

Periksa laporan
mengenai daerahdaerah berpotensi
masalah ataupun yang
sedang bermasalah.
Teliti daftar pengaduan,
berita harian, dsb.

Pengumpulan statistik
mengenai jumlah
kecelakaan yang terjadi.
Lakukan diskusi dengan
para wakil masyarakat
setempat.
Periksa laporan
mengenai daerahdaerah berpotensi
masalah ataupun yang
sedang bermasalah.
Lakukan pemeriksaan
kesehatan secara
teratur dan kumpulkan
statistik kesehatan.

Obervasi visual dan


inspeksi lapangan.
Buatlah foto-foto.
Lakukan pengambilan
sampel dan analisa air
dan tanah.
Teliti daftar pengaduan,
berita harian.

Baku-mutu
untuk bahan
beracun dan
berbahaya
(B3).
Timbulnya
penyakit
menular dan
tidak menular
dengan
berlangsungny
a waktu.

Pengawasan visual dan


inspeksi lapangan.

Baku-mutu
untuk bahan

6.4.5
Peningkatan
kejadian
kriminalitas
dan
kecelakaan
pada tahap
(para-)
konstruksi.

Peningkatan
kecelakaan di
bidang
konstruksi.
Peningkatan
kecelakaan
lalu-lintas.
Kritik yang
ditulis dalam
media.

6.4.6
Peningkatan
risiko masalah
berbahaya/
kesehatan
akibat
berangkal, sisi
minyak, bahan
bakar,
pelumas,
limbah
sanitasi.

6.4.7
Peningkatan

33

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

bahaya/
masalah
kesehatan
karena limbah,
domestik dan
air buangan

6.4.8 Risiko
gangguan
pada lokasilokasi budaya
sensitif
6.4.9
Dampak
negatif pada
adat, nilai-nilai,
pola perilaku
tradisional.

6.4.10
Risiko
sengketa
dengan
kelompok asli
setempat.

6.4.12 Lain lain

limbah domestik yang


memadai.
Pengumpulan dan
pembuangan limbah padat
yang benar.
Pengaturan dan minimisasi
limbah yang tepat.
Pemilihan bahan daur ulang.
Persyaratkan suatu tangki
septic yang efektif
(sekurangnya 3 ruangan)
Persyaratkan fasilitas
pengolahan air buangan yang
memadai.

(Lihat tindakan-tindakan pada


6.1.7, 6.1.8, 6.1.91 dan 6.3.2 )

(Lihat tindakan-tindakan
pada 6.1.7, 6.1.8,
6.1.9, dan
6.3.2 )

(Lihat juga
6.1.7, 6.1.8,
6.1.9 dan
6.3.2)

Laksanakan studi jangkapanjang mengenai struktur


social.
Pertimbangkan pola-pola
sosial tradisional pada
perencanaan tatanan proyek
dan kelompok sasaran.

Lakukan diskusi dengan


wakil-wakil masyarakat
setempat.
Periksa laboran dan
daftar pengaduan,
koran, dsb.

Pengaduan,
keluhan dari
masyarakat
local.
Kritik yang
diterbitkan
dalam media.

Lakukan hubungan dan kerja


sama erat dengan wakil-wakil
masyarakat setempat.
Lakukan studi jangka-panjang
mengenai kelompok local dan
prognosa (pra-kiraan)
pembangunan social.
Pertimbangkan aspek-aspek
sensitive khusus sementara
merencanakan tata-ruang
proyek.
Laksanakan pelatihan dan
latihan karyawan dibidang
aspek perilaku sosial.

Lakukan diskusi dengan


wakil-wakil masyarakat
setempat.
Periksa laporan daerah
bermasalah.
Periksa daftar
pengaduan guna
mengidentifikasi
masalah yang belum
tertangani.
Lakukan kunjungan
lapangan.

Buat foto-foto.
Pengambilan sampel
dan analisa air dan
tanah.
Telita laboran dan
daftar pengaduan,
berita harian d.l.l.

34

beracun dan
berbahaya
(B3).
Timbulnya
penyakit
menular dan
tidak menular
dengan
berlangsungny
a waktu.

Pengaduan
dari
masyarakat
setempat.
Kritik yang
diterbitkan
dalam media
masa.

Daftar Proses: Perumahan (Rancangan, versi 4.0)

LAMPIRAN

KRITERIA STANDAR EVALUASI untuk AMDAL


untuk

PERUMAHAN

Rancangan (versi 2.0), tanggal 07 September, 2006

Kriteria Standar Evaluasi untuk AMDAL

Daftar periksa kriteria untuk diterapkan pada AMDAL untuk Proyek Perumahan

Pandangan Umum
Tujuan dari penyediaan fasilitas perumahan adalah untuk memenuhi keperluan pokok untuk
bermukim, dengan membuat, memelihara dan merehabilitasi tempat tinggal dan menyediakan
bahan bahan untuk tujuan ini, yaitu lahan untuk dibangun, prasarana (a.l. jalan dan rel kereta api
dll, fasilitas transportasi massa, telekomunikasi, air minum, fasilitas pembuangan sampah dan air
limbah, serta tenaga listrik), bahan bangunan, teknologi konstruksi, dan pembiayaan. Namun,
ketentuan untuk proyek perumahan tidak hanya terbatas pada penyediaan rumah saja, tetapi
juga mencakup tindakan untuk menciptakan habitat pemukiman yang layak lingkungan dan juga
penyediaan fasilitas lain yang diperlukan, fasilitas sosial, tradisi dan kesejahteraan (sekolah,
fasilitas kesehatan, tempat-tempat berkumpul untuk masyarakat, pertokoan, dll)
Proyek yang ditujukan untuk menyediakan dan merehabilitasi perumahan akan berdampak pada
lingkungan karena kenaikan kegiatan-kegiatan pembangunan yang ditimbulkannya; beberapa
aspek penting tersebut akan diuraikan dibawah ini.

Tabel: Kriteria Standar Evaluasi AMDAL untuk Proyek Perumahan


A) Lingkungan Fisik dan Kimiawi
A.1) Bumi: tanah, geologi, bentuk lahan, risiko erosi, masalah seismik, dll.
Potensi
Dampak
a) Risiko
geografis
(Risiko dari
bahaya alam)

Kriteria/parameter
Kualitatif:
Potensi bahaya
alam yang
terdeteksi

Keterangan Lingkungan
Banyak lokasi yang berpotensi untuk
dijadikan daerah perumahan berada di
wilayah yang rentan gempa bumi,
gunung meletus, banjir dan tanah
longsor akibat dari erosi; serta lokasi
berpotensi dampak tsunami di masa
depan.
Lokasi yang berisiko fenomena alam
demikian, sejauh mungkin tidak
digunakan untuk proyek perumahan.
Apabila hal ini tidak mungkin, atau di
daerah tersebut telah ada bangunan,
perhatian khusus harus diberikan pada
disain, infrastruktur dan jenis tempat
kediaman. Ketika rencana pemukiman
ini, perumahan dengan tingkat
kepadatan tinggi harus di lokasikan di
daerah yang berisiko rendah, dan
rancangan tersebut harus
menyediakan akses yang memadai
guna menyelamatkan infrastruktur.
Bagian dari infrastruktur yang
khususnya berisiko, adalah penyediaan
air, sistem pembuangan air limbah, dan
penyediaan listrik. Yang tersebut ini
harus di rancang tahan bahaya sesuai
standard setempat bila ada. Bangunan
harus memiliki struktur yang tahan
bahaya.

Panduan
Nasional
- UU 4/1992
- UU 12/1992
(- Blue Print)

Potensi
Dampak
a.1) Daerah
banjir, lahan
basah, daerah
dampak
tsunami yang
berkonsekwensi
risiko polusi
tanah dan air,
sanitasi, erosi,
kerusakan
bangunan dan
bencana
tsunami baru

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

Kuantitatif:
Ketinggian diatas
permukaan laut
dalam m
Daerah ditempati
dlm m2;
daerah dampak
tsunami dalam m2;

Banjir merupakan fenomena musiman yang

Kualitatif:
penggunaan lahan
tanah sekarang
didaerah ini,
Terjadinya banjir,
Badan-badan air
yang ada

disebabkan curah hujan lebat dan badai.


Pengaruh keduanya itu diperburuk oleh
tertutupnya permukaan tanah yang di
perlukan untuk keperluan pemukiman. Hal
ini mengakibatkan kontaminasi pada air
minum, meluapnya air-buangan perorangan
dan umum serta infrastruktur drainase,
erosi, kerusakan pada bangunan,
peningkatan daerah berkembang biaknya
hama serangga pembawa penyakit, dan,
dalam situasi terburuk, mengakibatkan
kematian. Walaupun murah, lahan yang
banjir secara berkala memerlukan investasi
yang besar untuk membangun sistim
drainase serta struktur perlindungan.
Drainase yang tidak benar dapat
menyebabkan polusi air tanah. Saluran
drainase terbuka untuk air permukaan
walaupun mudah pembuatannya, mudah
tersumbat oleh endapan, tanaman dan
pembuangan sampah tidak terkendali; demi
alasan kesehatan, pembersihan sistim
drainase perlu dilakukan secara teratur.
Bangunan pribadi dapat dilindungi dari
bencana banjir dengan membangunnya di
atas panggung atau di atas tiang-tiang
pancang.
Lahan basah harus di keringkan atau di
urug; disamping konsekuensi ekologis dari
tindakan demikian, akan diperlukan biaya
tambahan untuk pemakaian mesin yang
sesuai dan kesempatan membangun
bangunan demikian secara pribadi sangat
terbatas. Masalah kesehatan yang besar
juga akan timbul.
Daerah yang terkena tsunami
mengakibatkan bergagai masalah karena
terdapat: perubahan pada permukaan tanah
(morfologi) dan pola arus air, kontaminasi
tanah, residu sampah tsunami dan risiko
jangka panjang bencana tsunami yang baru.

Panduan
Nasional
- PP 27/1991
- KepPres
48/1991
- KepMen LH
5/2000

Potensi
Dampak

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

a.2) Longsor di
daerah yang
berbukit bukit

Kuantitatif:
Sudut kemiringan
dlm %,
Daerah
kemiringan terjal
dlm m2;
Kualitatif:
Penggunaan lahan
sekarang ini,
Jenis tanah dan
lapisan bawah
tanah,
Indikator erosi.

Walaupun daerah yang berbukit


memberikan perlindungan yang lebih
besar, risiko utk longsor dan arus
lumpur masih ada. Lereng-lereng di
daerah yang rentan longsor dan
bantaran sungai merupakan daerah
pemukiman yang tak terkendali.
Bangunan di tempat yang
kemiringannya terjal harus
dijangkarkan dan diperkuat.
Apabila lokasi pembangunan terdapat
di atas permukaan yang berbatu, maka
masalahnya merupakan drainase.
Akan diperlukan biaya lebih besar
untuk membangun infrastruktur dan
sisitim sanitasi di bawah permukaan
tanah karena pemasangannya lebih
sulit dan diperlukannya mesin-mesin
yang mahal.

b) Erosi: sebab
longsor dan
perubahan
struktur tanah

Kuantitatif:
Daerah dampak
dlm m2.

Pembersihan lahan yang tidak benar,


kegagalan dalam mengamati
mekanisme tanah, sifat tanah,
penaksiran yang salah tentang
kestabilan potongan atau deposito
endapan, atau bahkan pengabaian hal
yang sangat mendasar ini, dapat
mengakibatkan terjadinya longsoran
pada daerah yang beraspal itu sendiri
dan juga pada daerah disekitarnya
bahkan daerah yang lebih jauh. Selain
itu survei tanah oleh tenaga ahli,
perencanaan yang tepat, dan
pengawasan resmi pekerjaan tanah
dan pekerjaan batu guna mengurangi
bahaya tanah longsor sekecil mungkin.
Daerah teraspal dan sekitarnya harus
terus menerus dipelihara untuk
mengatasi longsor pada tahap dini dan
mencegah penyebarannya.
Terutama penting untuk daerah yang
tanahnya terbuka untuk ditanami
secepatnya secara se-permanen
mungkin dengan tumbuhan asli
setempat (rumput, semak-semak
penutup tanah) untuk mendapatkan
stabilisasi bioteknik pada tanah.

Kualitatif:
Jenis tanah dan
geologi, struktur
dan mekanika
tanah; kerentanan
Penggunaan lahan
masa ini.

Panduan
Nasional

- SNI 13-67902002
- SNI 03-67952002
- SNI 03-68702002
- SNI 03-68712002
- SNI 03-68722002
- SNI 03-68732002

Potensi
Dampak

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

c) Kehilangan
(fungsi) tanah
akibat
penutupan
(oleh
bangunan,
pengaspalan)

Kuantitatif:
Daerah
terpakai/ditempati
dlm. m2
Kualitatif:
Nilai/fungsi tanah
yang
digunakan/ditemp
ati
pemakain lahan
sekarang

Pembangunan perumahan pada umumnya


memerlukan pemindahan tanah dan
pengurangan daripada lahan terbuka.
Dampak lingkungan yang tidak dapat
dihindari harus dibatasi dengan
perencanaan yang sesuai. Hal berikut
sangat penting:
- optimisasi jalur-jalur transportasi,
- penggunaan sumber-daya alam daerah
(misalnya tanah dari daerah sekitarnya),
- penggunaan bahan konstruksi yang
tersedia di daerah itu atau diproduksi lokal,
- penggunaan perusahaan konstruksi lokal
yang sadar lingkungan,
- pembentukan kembali kondisi drainase
ramah ekologi.

d) Kontaminasi
tanah oleh
limbah, bahan
bangunan yang
berbahaya,
bahan bakar,
minyak, bahan
pelarut dan
kecelakaan;
lokasi tercemar

Kuantitatif:
Daerah dampak
dlm m2
Baku-mutu bahan
beracun dan
berbahaya (B3)

Pada tahap (pra-)konstruksi, sejumlah


terbatasa bahan berbahaya terhadap tanah
dan air seperti bahan bakar, minyak mineral,
bahan kimia pembersih dan pelarut akan di
simpan, dipindahkan dan digunakan.
Selalu ada kemungkinan terjadinya
kecelakaan, dimana bahan berbahaya
dalam jumlah besar terlepas ke dalam air.
Terdapat risiko terhadap air permukaan, air
tanah dan juga tanah.
Sampah dengan potensi berbahaya baik
limbah padat maupun limbah cair
merupakan masalah utama dalam tahap
operasi jangka-panjang.
Masalah lain, yang terutama
mempengaruhi, pembangunan tempat
hunian adalah lubang lubang tua utk
pembuangan sampah padat dan situs-situs
industri yang tak terpakai lagi, yang secara
umum dinamakan lokasi terkontaminasi.
Bahaya yang terdapat pada tempat
demikian adalah penurunan tanah
(subsidences) yang diakibatkan oleh
kurangnya pemadatan, kebakaran, atau
ledakan yang diakibatkan oleh pengeluaran
gas methan, bau tak sedap dan kontaminasi
air. Agar daerah tersebut bisa dapat
gunakan utk konstruksi bangunan ringan
ataupun utk rehabilitasi, diperlukan suatu
kajian dari potensi bahaya bahaya yang
ada. Dokumentasi kadaster yang terpadu
mengenai lokasi-lokasi terkontaminasi
sebagai perangkat untuk keperluan tataguna tanah jangka panjang serta rencana
tata-ruang dapat membantu menghindari
sengketa penggunaan tanah berbahaya(
pemakaian secara bijak di lokasi lokasi
terkonteminasi). Dalam hal adanya
kemungkinan terjadinya kontaminasi,
haruslah terlebih dahulu diambil sampel.
Apabila telah terbukti terjadinya kontaminasi
maka daerah tersebut harus di rehabilitasi
atau daerah yang berbahaya harus diisolasi. Lihat juga di bawah A.2.b)!

Kualitatif:
Nilai dan
kerentanan dari
tanah dan lapisan
bawah tanah yang
berpotensi kena
dampak.
(Potensi)
terjadinya
kontaminasi akibat
pemakaian lahan
yang tidak benar
(lokasi
terkontaminasi)
sebelumnya.

Panduan
Nasional
- UU 12/1992
- SNI 03-70492004
- SNI 03-70462004
- SNI 03-70472004
- SNI 13-61821999
- SNI 13-47191998
- SNI 13-47201998
- SNI 13-47211998
- SNI 13-47221998
`

A.2) Air: air tanah, air permukaan


Potensi
Dampak

Panduan
Nasional

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

a) Dampak
pada
keseimbangan
air
dan terhadap
drainase jalur
air

Kuantitatif:

Area tertutup
bangunan dan
pengaspalan dlm
m2 ,

Jarak ke jalur air


permukaan dalam
m.
Kualitatif:

Guna/fungsi air
tanah, a.l. untuk
air minum, irigasi

Fungsi badan air


dan jalur air untuk
drainase

Pada umumnya, terdapat kemungkinan


terganggunya keseimbangan air yang ada
karena terjadinya penanaman kembali,
kompaksi tanah dan karena terpotongnya jalur
air. Ada berbagai cara di mana keseimbangan
air bisa terpengaruh, antara lain:
terbendungnya air karena penimbunan
disengaja maupun tidak disengaja, drainase
yang salah dari lahanlahan basah dan rawarawa, penurunan muka air tanah, pendalaman
jalur air karena penggalian dasarnya secara
berlebih.
Di area lahan basah fungsi daripada
permukaan badan air dan jalur air dapat
terpengaruhi oleh terganggunya arus air, oleh
sedimentasi atau dengan pembuangan tanah,
bahan bangunan atau sampah kedalam badan
air itu sendiri.

- KepMen LH
110/2003
- SNI 06-14161989
- SNI 03-25271991
- SNI 03-25281991
- SNI 03-28171992
- SNI 03-34141994
- SNI 06-65962001
- SNI 19-6728.12002

b) Polusi air
(lihat dibawah
A.1.b)

Kuantitatif:
Daerah dampak
dalam m2
Jumlah
buangan yang
diperkirakan
Prakiraan
jumlah emisi
bahan
berbahaya
Baku mutu
bahan
berbahaya (B3)

Risiko utama terjadinya polusi pada air


permukaan dan air tanah adalah melalui
sampah padat dan air limbah rumah
tangga. Pengolahannya harus tepat agar
sesuai dengan kondisi alami dan tataguna tanah yang berlaku sekarang.
Vektor-vektor penyakit menular (melalui
kotoran manusia, binatang serta air
limbah, bahan kimia beracun (dari
industri setempat), dan unsur-unsur alami
yang mengandung kadar garam dan besi
yang sangat tinggi merupakan faktorfaktor yang umumnya mengakibatkan
polusi air. Cara-cara pengolahan yang
dipersyaratkan, walaupun di ketahui,
biasanya sulit untuk di biayai karena
harga operasinya yangg tinggi.
Khususnya penting adalah memproteksi
sumber air minum secara memadai
terhadap polusi, baik di sumbernya, di
pipa-pipa maupun ditempat pengisian air.
Pada tahap (pra-) konstruksi, sejumlah
terbatas bahan berbahaya terhadap
tanah dan air seperti bahan bakar,
minyak mineral, bahan kimia pembersih
dan pelarut akan di simpan, di pindahkan
dan digunakan. Selalu ada kemungkinan
terjadinya kecelakaan, dimana bahan
berbahaya dalam jumlah besar terbuang
ke dalam air.

- UU 07/2004*
- PP 82/2001
- PerMen Kes
528/XII/1982
- PerMen Kes
416/IX/1990
- KepMen LH
51/2004*
- KepMen LH
112/2003*
- KepMen LH
115/2003
- KepMen PU
45/1990
- KepMen PU
49/1990

Kualitatif
Sumber polusi
dan komponen
yang
diperkirakan;
Nilai, fungsi dan
penggunaan air
tanah

Lihat juga dibawah A.1.d)!

A.3) Udara: kualitas udara, iklim mikro dan makro, kebisingan


Potensi
Dampak
a) Polusi udara
oleh
pembakaran
sampah
domestik dan
lalu-lintas

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

Kuantitatif:
Kepadatan lalu
lintas,
Perkiraan
kuantitas emisi
Baku-mutu
udara di daerah
perumahan;

Sumber-sumber polusi di daerah


perkotaan adalah panas rumah tangga
dan produksi (terutama dimana
digunakan batu bara), pembakaran
sampah padat, lalu-lintas jalan, dan emisi
industri. Perbaikan bisa dilakukan
dengan memilih lokasi yang sesuai untuk
membangun daerah-daerah perumahan
baru dan menganalisa cara-cara
memperbaiki habitat lokal (a.l.
penanaman tumbuh-tumbuhan, aerasi)
untuk projek-projek rehabilitasi.

Kualitatif:
Kualitas dan
fungsi udara
sekarang,
kedekatan pada
daerah
kediaman dll;
kerentanan;
Komponen
bahan
pencemar.

b) Perubahan
iklim mikro

Kuantatif:
Area dlm m2
Kualitatif:
Fungsi lokal
udara / arus
udara ke
daerah sensitif
(tempat-tempat
hunian) ,
kerentanan.

Kegiatan konstruksi yang mencakup


daerah yang luas biasanya
mengakibatkan perubahan pada kondisi
iklim. Penyebab utama terjadinya
pembentukan iklim mikro yang terpisah
(iklim kota) adalah terjadinya
perubahan keseimbangan kepanasan
yang extensif, keseimbangan air dan
pola gerak udara lokal. Akumulasi bahan
pencemar udara juga memberikan
pengaruh. Seberapa jelas pengaruh iklim
mikro ini, terutama tergantung dari
ukuran daerah yang telah di bangun,
struktur bangunan, bidang lahan dan
proporsi daerah yang terbuka. Cara-cara
yang dapat mempengaruhi iklim mikro
dalam konstruksi dan perencanaan
harus ditentukan dengan mengadakan
survai iklim.
7

Panduan
Nasional
- UU No. 14/1992
- PP 41/1999
- KepMen LH
252/2004
- KepMen LH
45/1997
- Bapedal Decree
205/1996
- KepMen LH
13/1995
- KepMen LH
35/1993
- SNI 19-14291989
- SNI 19-14301989
- SNI 19-14311989
- SNI 19-14321989
- SNI 19-14331989
- SNI 19-16661989
- SNI 09-27651992
- SNI 09-27661992
- SNI 19-28801992
- SNI 19-29651992
- SNI 09-36781995

Potensi
Dampak
c) Bising,
(mempengaruhi
para penghuni)

Kriteria/parameter

Keterangan Lingkungan

Kuantitatif:
Perkiraan
tingkat
kebisingan di
area sensitif
yang kena
dampak dlm dB
(diperlukan
studi
kebisingan);
Jarak antara
sumber
kebisingan dan
daerah sensitif
dlm m;
Kualitatif:
Daerah-daerah
sensitif yang
direncanakan

Sebagaimana polusi udara, kebisingan


juga merupakan risiko kesehatan yang
jarang di beri perhatian yang semestinya.
Penerapan kedap suara, misalnya dalam
gedung-gedung mahal harganya.
Bilamana sumbernya tidak bisa di
lenyapkan atau output-nya di kurangkan,
maka alat pelindung-kebisingan
merupakan alternatif yang sesuai guna
memisahkan sumber kebisingan dan,
bila diperlukan, menghentikan jalur
transmisi dengan mendirikan tanggul
penahan suara.

Panduan
Nasional
- KepMen LH
48/1996
- KepMen LH
49/1996
- SNI 04-39011995
- SNI 19-68782002