Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH

Sejarah Tektonik dan Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan

Disusun oleh:
Dendi Darmawan (270110120059)
Faisal Abdul Aziz (270110120159)
Wiwit Wijiastuti (270110120181)
Muhammad Randy Nugraha (270110120208)

Dibuat untuk memenuhi Ujian Tengah Semester Mata Kuliah Geologi Struktur Indonesia

Universitas Padjadjaran
Fakultas Teknik Geologi
2014-2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam mempelajari bumi, ada dua macam gaya pembentuk permukaan bumi, yaitu
gaya endogen dan gaya eksogen. Gaya endogen berupa pergerakan antar lempeng yang
membentuk benua-benua yang ada pada masa sekarang. Pertemuan antar lempeng tersebut
akan menyebabkan interaksi antar lempeng. Interaksi yang terjadi akan akan membuat dua
lempeng atau lebih bergerak saling mendekat ataupun saling menjauh. Salah satu bentukan
yang khas pada pertemuan dua lempeng yang saling mendekat dalam hal ini dua lempeng
tersebut saling bertumbukan sehingga ada salah satu lempeng yang menunjam di bawah
lempeng yang lain adalah terbentuknya cekungan sedimen. Ada berbagai macam cekungan
sedimen yaitu cekungan muka busur, cekungan antar busur, cekungan belakang busur,
cekungan muka benua, dan cekungan kantong. Indonesia sendiri memiliki lebih dari dua
puluh cekungan. Salah satu cekungan sedimen yang ada di Indonesia yaitu cekungan
Sumatera Selatan.
1.2 Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui sejarah tektonik dan stratigraf pada
cekungan Sumatera Selatan.
1.3 Manfaat Penulisan
Adapun manfaat penulisan makalah ini, yaitu:

Memberitahukan pada khalayak umum perihal sejarah tektonik Cekungan Sumatera

Selatan
Memberitahukan pada khalayak umum perihal stratigrafi yang ada pada Cekungan
Sumatera Selatan

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tektonika Cekungan Sumatera Selatan
Pulau Sumatra terletak di baratdaya dari Kontinen Sundaland dan merupakan jalur
konvergensi antara Lempeng Hindia-Australia yang menyusup di sebelah barat Lempeng
Eurasia/ Sundaland. Konvergensi lempeng menghasilkan subduksi sepanjang Palung Sunda
dan pergerakan lateral menganan dari Sistem Sesar Sumatra.
Subduksi dari Lempeng Hindia-Australia dengan batas Lempeng Asia pada masa
Paleogen diperkirakan telah menyebabkan rotasi Lempeng Asia termasuk Sumatra searah
jarum jam. Perubahan posisi Sumatra yang sebelumnya berarah E-W menjadi SE-NW
dimulai pada Eosen-Oligosen. Perubahan tersebut juga mengindikasikan meningkatnya
pergerakan sesar mendatar Sumatra seiring dengan rotasi. Subduksi oblique dan pengaruh
sistem mendatar Sumatra menjadikan kompleksitas regim stress dan pola strain pada Sumatra
(Darman dan Sidi, 2000).
Karakteristik Awal Tersier Sumatra ditandai dengan

pembentukkan cekungan-

cekungan belakang busur sepanjang Pulau Sumatra, yaitu Cekungan Sumatra utara,
Cekungan Sumatra Tengah, dan Cekungan Sumatra Selatan (Gambar 1). Pulau Sumatra
diinterpretasikan dibentuk oleh kolisi dan suturing dari mikrokontinen di Akhir Pra-Tersier
(Pulunggono dan Cameron, 1984; dalam Barber dkk, 2005). Sekarang Lempeng Samudera
Hindia subduksi di bawah Lempeng Benua Eurasia pada arah N20E dengan rata-rata
pergerakannya 6 7 cm/tahun. Konfigurasi cekungan pada daerah Sumatra berhubungan
langsung dengan kehadiran dari subduksi yang menyebabkan non-volcanic fore-arc dan
volcano-plutonik back-arc.
Pulau Sumatra dapat dibagi menjadi 5 bagian (Darman dan Sidi, 2000):
1.Sunda outer-arc ridge merupakan cekungan yang berada sepanjang batas cekungan fore-arc
Sunda dan yang memisahkan dari lereng trench.
2.Cekungan Fore-arc Sunda merupakan cekungan terbentang antara akresi non-vulkanik
punggungan outer-arc
dengan bagian di bawah permukaan dan volkanik back-arc Sumatra.

3.Cekungan Back-arc Sumatra meliputi Cekungan Sumatra Utara, Tengah, dan Selatan.
Sistem ini berkembang sejalan dengan depresi yang berbeda pada bagian bawah Bukit
Barisan.
4.Bukit Barisan terjadi pada bagian axial dari pulaunya dan terbentuk terutama pada PermKarbon hingga batuan Mesozoik.
5.Intra-arc Sumatra, dipisahkan oleh uplift berikutnya dan erosi dari daerah pengendapan
terdahulu sehingga memiliki litologi yang mirip pada fore-arc dan back-arc basin.

Gambar 1

Pembentukan Cekungan Belakang Busur di Pulau Sumatra (Barber dkk, 2005).


Cekungan Sumatera Selatan terletak di sebelah timur Pegunungan Barisan dan meluas
ke daerah lepas pantai dan dianggap sebagai suatu cekungan foreland atau back-arc. Di
sebelah utara, Cekungan Sumatera Selatan berbatasan dengan Pegunungan Tigapuluh dan
Pegunungan Duabelas. Di sebelah timur berbatasan dengan Paparan Sunda, di sebelah selatan
berbatasan dengan Tinggian Lampung dan di sebelah barat berbatasan dengan Pegunungan
Barisan. Di sebelah barat berbatasan dengan daerah jambi dan cekugan Bangka-Belitung.
Struktur yang terdapat dalam Cekungan Sumatera Selatan merupakan akibat dari 3 aktivitas
tektonik utama, yaitu:
1) Orogenesa Mesozoikum Tengah
2) Tektonisme Kapur Akhir-Eosen
3) Orogenesa Plio-Pleistosen.

Dua aktivitas pertama menyebabkan Half graben sysem, horst, dan sesar blok pada
cekungan sumatera selatan. Aktivitas terakhir, orogenesa Plio-Pleistosen menghasilkan
adanya struktur barat laut-tenggara dan depresi ke arah timur laut (de Coster,1974).
Menurut Suta dan Xiaoguang (2005; dalam Satya, 2010) perkembangan struktur
maupun evolusi cekungan sejak Tersier merupakan hasil interaksi dari ketiga arah struktur
utama yaitu, berarah timurlaut-baratdaya atau disebut Pola Jambi, berarah baratlaut-tenggara
atau disebut Pola Sumatra, dan berarah utara-selatan atau disebut Pola Sunda. Hal inilah yang
membuat struktur geologi di daerah Cekungan Sumatra Selatan lebih kompleks dibandingkan
cekungan lainnya di Pulau Sumatra. Struktur geologi berarah timurlaut-baratdaya atau Pola
Jambi sangat jelas teramati di Sub-Cekungan Jambi. Terbentuknya struktur berarah timurlautbaratdaya di daerah ini berasosiasi dengan terbentuknya sistem graben di Cekungan Sumatra
Selatan.
Struktur lipatan yang berkembang pada Pola Jambi diakibatkan oleh pengaktifan
kembali sesar-sesar normal tersebut pada periode kompresif Plio-Plistosen yang berasosiasi
dengan sesar mendatar (wrench fault). Namun, intensitas perlipatan pada arah ini tidak begitu
kuat. Pola Sumatra sangat mendominasi di daerah Sub-Cekungan Palembang (Pulunggono
dan Cameron, 1984). Manifestasi struktur Pola Lematang saat ini berupa perlipatan yang
berasosiasi dengan sesar naik yang terbentuk akibat gaya kompresi Plio-Pleistosen. Struktur
geologi berarah utara-selatan atau Pola Sunda juga terlihat di Cekungan Sumatra Selatan.
Pola Sunda yang pada awalnya dimanifestasikan dengan sesar normal, pada periode tektonik
Plio-Pleistosen teraktifkan kembali sebagai sesar mendatar yang sering kali memperlihatkan
pola perlipatan di permukaan.

Elemen Struktur Utama pada Cekungan Sumatra Selatan. Orientasi Timurlautbaratdaya atau Utara-Selatan Menunjukkan Umur Eo-Oligosen dan Struktur Inversi
Menunjukkan Umur Plio-Pleistosen (Ginger dan Fielding, 2005).
Cekungan Sumatra Selatan terbentuk selama ekstensi timur-barat pada akhir praTersier sampai awal Tersier (Daly et al., 1987). Geologi Cekungan Sumatera Selatan adalah
suatu hasil kegiatan tektonik yang berkaitan erat dengan penunjaman Lempeng HindiaAustralia, yang bergerak ke arah utara hingga timur laut terhadap Lempeng Eurasia yang
relatif diam. Zona penunjaman lempeng meliputi daerah sebelah barat Pulau Sumatera dan
selatan Pulau Jawa. Beberapa lempeng kecil (micro-plate) yang berada di antara zona
interaksi tersebut turut bergerak dan menghasilkan zona konvergensi dalam berbagai bentuk
dan arah.
2.2 Perkembangan Tektonik
Peristiwa Tektonik yang berperan dalam perkembangan Pulau Sumatra dan Cekungan
Sumatra Selatan menurut Pulonggono dkk (1992) adalah:
1. Fase kompresi yang berlangsung dari Jurasik awal sampai Kapur. Tektonik ini
menghasilkan sesar geser dekstral WNW ESE seperti Sesar Lematang, Kepayang,

Saka, Pantai Selatan Lampung, Musi Lineament dan N S trend. Terjadi wrench
movement dan intrusi granit berumur Jurasik Kapur.

Fase Kompresi Jurasik Awal Sampai Kapur dan Elipsoid Model (Pulonggono dkk,
1992).
2. Fase tensional pada Kapur Akhir sampai Tersier Awal yang menghasilkan sesar
normal dan sesar tumbuh berarah N S dan WNW ESE. Sedimentasi mengisi
cekungan atau terban di atas batuan dasar bersamaan dengan kegiatan gunung api.
Terjadi pengisian awal dari cekungan yaitu Formasi Lahat.

Fase Tensional Kapur Akhir Sampai Tersier Awal dan Elipsoid Model (Pulonggono
dkk, 1992)
3. Fase ketiga yaitu adanya aktivitas tektonik Miosen atau Intra Miosen menyebabkan
pengangkatan tepi-tepi cekungan dan diikuti pengendapan bahan-bahan klastika. Yaitu
terendapkannya Formasi Talang Akar, Formasi Baturaja, Formasi Gumai, Formasi Air
Benakat, dan Formasi Muara Enim.

4. Fase keempat berupa gerak kompresional pada Plio-Plistosen menyebabkan sebagian


Formasi Air Benakat dan Formasi Muara Enim telah menjadi tinggian tererosi,
sedangkan pada daerah yang relatif turun diendapkan Formasi Kasai. Selanjutnya,
terjadi pengangkatan dan perlipatan berarah barat laut di seluruh daerah cekungan
yang mengakhiri pengendapan Tersier di Cekungan Sumatra Selatan. Selain itu terjadi
aktivitas volkanisme pada cekungan belakang busur.

Fase Kompresi Miosen Tengah Sampai Sekarang dan Elipsoid Model (Pulonggono
dkk, 1992).
2.3 Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan
A) Cretacous
Kompleksitas terlipat sebelum tersier di gunung Gumai mengandung dua unit berbeda,
hubungan yang jelas dari keduananya adalah:
-

Formasi Saling: Umumnya perlapisan buruk vulkanik breksi, tuff dan aliran lava
andesitik basaltik, secara hidrothermal berbubah menjadi greenstones. Batuan formasi
Saling mungkin terdapat pada Jurasik akhir sampai awal cretacous busur vulkanik

berasosiasi dengan pinggiran terumbu.


Formasi Lingsing: Umumnya abu-hitam, perlapisan tipis lanau atau slate, dengan
sisipan kecil dari batuan andesitik-basaltik hijau, radiolarian- bantalan rijang dan kaya
akan beberapa puluh meter lapisan gamping pada awal Cretaceous foraminifera
orbitolina, tetapi tanpa koral. Batuan formasi Lingsing dan mengacu kepada fasies
laut dalam pada awal cretaceous

B) Tersier
Formasi Lahat (Musper, 1937)
Vulkanik Lahat tidakselaras di atas Pre-Tersier, tetapi selaras diatas Talang Akar dan sedimen
Baturaja yang tebal (sampai 3350m) jajaran breksi vulkanik andesit, tuff, lahar dan endapan

dan aliran lava, dengan kuarsa-batupasir. Formasi ini kemungkinan satu waktu
penyebarannya dengan Andesit lama dari Sumatra dan Jawa. Pada Oligosen Pulau Jawa
berada di atas tengah laut dan lapisan akhir Eosen.
Tiga anggota dari Formasi Lahat yang terkenal; dari yang tua ke muda adalah anggota bawah
Kikim, anggota kuarsa-batupasir dan anggota Kikim atas. Formasi Lahat mendasari Formasi
Talang Akar yang terdiri dari flufial dan kipas aluvial, lacustrine dan flufial lempung dan
colas dan itu dipertanyakan dimana sama dengan batuan vulkanik Lahat.
Klastik Pra-Baturaja
Di cekungan Sumatra Selatan memiliki variasi kompleks yang tinggi dari sedimen klastik
yang ditemukan di antara vulkanik Lahat dan di awal laut Miosen Baturaja atau formasi
Telisa. Bagian basal dengan sedimen vulkanik klastik dan lempung yang terdaoat di danau
dinamakan Formasi Lemat, dan salah satu jarak fasies dari formasi Lahat atau, mungkin
dengan unit yang lebih muda dan kaya akan runtuhan dari formasi Lahat. Bagian atas dari
kejadian graben-fill adalah flufial dan Formasi Talang Akar yang membentuk delta, yang
umumnya terbentuk pada umur Oligosen akhir.
Formasi Baturaja
Batugamping yang ditemukan pada variasi tempat di dekat pusat dari Formasi Telisa biasanya
dikaitkan dengan Formasi Baturaja. Secara lokal pengembangan fasies laut dangkal dari
serpihan Telisa bawah dan mungkin dianggap sebagai anggota dari formasi ini. Fasies reefal
yang besar dan laut dalam berbutir harus dan lapisan batugamping dengan sisipan napal.
Umur dari formasi ini merupakan bagian bawah dari Miosen awal (Upper Te Letter Stage,
setara dengan forminifera plantonik zona N5-N6)
.
Formasi Telisa (Tobler 1910)/ Formasi Gumai (Tobler 1906)
Formasi Telisa memiliki karakteristik jajaran lempung abu gelap yang tebal, biasanya dengan
foraminifera plantonik umum yang membentuk lamina putih. Tuff berwarna putih dan lapisan
turbidit berwarna coklat yang tersusun oleh material tufaan andesit yang umum. Lapisan
berwarna coklat, bintik lenticular gampingan memiliki diamater sampai 2m yang umumnya
berada di bagian atas formasi.
Umur dari formasi ini bervariasi. Tempat dimana batugamping Baturaha terbentuk, lapisan
basal Telisa berada di zona N4 foraminifera plantonik (Miosen awal bawah). Tempat dimana
Baturaja tebal, dimana lapisa paling tua Telisa di zona N6 atau N7 (Miosen awal). Umur dari
formasi Telisa bagian atas bervariasi, mulai dari zona N8 (Miosen awal atas) sampai zona
N10 (Miosen tengah), tergantung dari posisi cekungan dan dimana batas formasi ditentukan.

Formasi Palembang (Air Benakat, Muara Enim dan Formasi Kasai)


Formasi ini merupakan tahap penurunan dari pengisian cekungan sumatra selatan. Fasies
menunjukan secara keseluruhan pendangkalan ke arah atas yang di dominasi laut dangkal di
dasar; melalui endapan pesisir sampai lapisan flufial pada bagian atas. Secara detail formasi
ini tersusun dari berbagai transgressive-regressive para-sequences yang tipis.

Tiga anggota yang terkenal:


-

Anggota Palembang bagian bawah (Air Benakat Fm.)


Formasi Air Benakat terdiri dari dominasi serpihan berlapisan dengan batulanau,
batupasir dan batugamping. Ketebalan dari formasi ini dari 100m sampai 1000m.

Umur dari formasi ini adalah Miosen tengah, kemungkinan sampai Miosen akhir.
Anggota Palembang tengah (Muara Enim Fm.)
Bagian atas dan bawah unit ini didefinisikan oleh atas dan bawah terjadinya lapisan
batubara secara lateral yang bekesinambungan. Ketebalan area sekitar Muara Enim
dan Lahat sekitar 500-700m, kira-kira 15% batubara. Bagian yang tipis, lapisan
batubara menjadi sangat tipis atau bahkan tidak ada. Faktanya penurunan ini
merupakan bagian penting dari deposisional dan pengawetan. Umur dari anggota ini
belum pernah di determinasi secara akurat, namun kira-kira umurnya sekitar Miosen

akhir sampai awal Pliosen.


Anggota Palembang atas (Kasai Fm.)
Litologi dari formasi Kasai terdiri dari pumice tuff, batupasir tufaan dan batulempung
tufaan. Deposisional fasiesnya adalah flufial dan kipas aluvial dan sering adanya
jatuhan abu (non-andesitik). Fosil jarang ditemukan, hanya terdapat pada moluska air
tawar dan fragmen tanaman (Musper, 1933;1937). Kemungkunan besar, umurnya
Pliosen akhir sampai Plistosen.

C) Quarter
Batuan Quarter mungkin selaras dengan formasi Palembang atau dengan formasi yang
lebih tua, dan bisa saja lebih baik dari pada lapisan Palembang dengan adanya batuan
berwarna gelap, esitik, basaltik, dan batuan vulkanik.
Batuan lain yang termasuk: pada Quarter adalaha liparates (ignimbrites) yang
mengisi lembah pada daerah Pasumah selatan dari gunung Gumai, tuff andesitik dan lahar di
daerah Pasumah berasala dari gunung api Barisa seperti Dempo, teras endapan sepanjang
sungai utama.

BAB III
KESIMPULAN
Cekungan Sumatera Selatan terletak di sebelah timur Pegunungan Barisan dan meluas
ke daerah lepas pantai dan dianggap sebagai suatu cekungan foreland atau back-arc. Di
sebelah utara, Cekungan Sumatera Selatan berbatasan dengan Pegunungan Tigapuluh dan
Pegunungan Duabelas. Di sebelah timur berbatasan dengan Paparan Sunda, di sebelah selatan
berbatasan dengan Tinggian Lampung dan di sebelah barat berbatasan dengan Pegunungan
Barisan. Di sebelah barat berbatasan dengan daerah jambi dan cekugan Bangka-Belitung.
Struktur yang terdapat dalam Cekungan Sumatera Selatan merupakan akibat dari 3 aktivitas
tektonik utama, yaitu:

1) Orogenesa Mesozoikum Tengah


2) Tektonisme Kapur Akhir-Eosen
3) Orogenesa Plio-Pleistosen.
Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan terbagi menjadi tiga kali, yaitu :
1) Tahap Cretaceous
Pada Cretaceous gunung Dumia memiliki dua formasi yaitu Formasi Saling dan Formasi
Lingsing. Dengan batuan pada formasi Lingsing mengacu pada fasies laut dalam pada awal
cerataceous.
2) Tahap Tersier
Pada Tersier terbentuk Formasi Lahat yang terdiri dari batuan piroklastik. Tiga anggota dari
Formasi Lahat yang terkenal; dari yang tua ke muda adalah anggota bawah Kikim, anggota
kuarsa-batupasir dan anggota Kikim atas. Formasi Lahat mendasari Formasi Talang Akar
yang terdiri dari flufial dan kipas aluvial, lacustrine dan flufial lempung dan colas dan itu
dipertanyakan dimana sama dengan batuan vulkanik Lahat.
Selain Formasi Lahat juga terbentuk Formasi Baturaja, Formasi Telisa (Dumai), Formasi
Palembang.

3) Tahap Quarter
Batuan Quarter mungkin selaras dengan formasi Palembang atau dengan formasi yang lebih
tua, dan bisa saja lebih baik dari pada lapisan Palembang dengan adanya batuan berwarna
gelap, esitik, basaltik, dan batuan vulkanik.

DAFTAR PUSTAKA
Anonym.

Cekungan

Sumatera.

Melalui:

https://www.academia.edu/7362680/CEKUNGAN-SUMATERA diakses pada:


Rabu, 29-4-2015 pukul 20.00 Wib
Bemmelen, Reinout Willem van. 1949. The Geology of Indonesia.