Anda di halaman 1dari 6

TUGAS INDIVIDU

JAWABAN ATAS SOAL TERKAIT MATERI PRODUCT


PROFITABILITY ANALYSIS AND TARGET COSTING
Untuk Memenuhi Tugas Akuntansi Manajemen Lanjutan
Dosen Pengampu: Achmad Zaky, S.E., MSA., Ak., CMA., SAS., CA

Disusun oleh:
Annisa Sabrina Djunaedy

PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MARET 2015

Soal 1 : Bagaimana implementasi Product Profitability Analysis untuk sektor perbankan?


Jawaban :
Berdasarkan jurnal yang ditulis oleh Flynn, Tom dengan judul Product Profitability
from The Top Down (PPA), implementasi Product profitability Analysis di dalam sektor
perbankan dilakukan dengan pendekatan top-down. Yang dimaksud pendekatan top-down
dalam pengimplementasian PPA di dalam sektor perbankan adalah analisis dilakukan dimulai
dari departemen menuju ke tiap-tiap produk.
Sebuah sistem profitabilitas departemen dirancang untuk menempatkan setiap lini
produk pada tempatnya. Selain itu, dalam sistem departemen, semua biaya (dan pendapatan)
diidentifikasi dan diposting oleh departemen. Dengan demikian, ketika sistem tersebut
terstruktur dengan baik, sistem departemen akan jelas mengidentifikasi profitabilitas dari
setiap fungsi dan produk-produknya. contohnya profitabilitas produk deposito dimulai pada
sistem departemen. Pada sistem departemennya, semua biaya pengumpulan dana ditempatkan
ke kantor cabang dan fungsi pendukung mereka (penyedia dana deposito). Informasi data
terkait total yang ada di cabang akan mengidentifikasi biaya operasi langsung dan tidak
langsung yang pada dasarnya adalah total biaya untuk menghasilkan deposito.
Soal 2 :

Jelaskan secara ringkas konsep dan karakteristik target costing dalam prespektif
teoritis dan praktis!

Jawaban :
Secara teoritis, karakteristik target costing adalah sebagai berikut:
1. Target harga jual ditentukan selama perencanaan produk, pada cara orientasi pasar
Penetapan target harga jual merupakan poin awal dalam proses target costing. Hal ini
juga diungkapkan oleh Kato (1993) dalam Everaert (2006) yang menjelaskan bahwa
penawaran tingkat harga dari produk yang ada atau tingkat harga kompetitor merupakan
sebuah poin awal dalam proses target costing. Selain dilihat dari nilai konsumen dan
tingkat harga dari produk kompetitor, Kato (1993) menjelaskan bahwa terdapat beberapa
faktor lain yang juga perlu dipertimbangkan dalam penentuan harga jual sebuah produk.
Faktor-faktor tersebut misalnya konsep dari produk tersebut, karakteristik konsumen
yang berpartisipasi, siklus hidup produknya, kuantitas penjualan yang diharapkan,
strategi kompetitor, dan lain sebagainya.

2. Target profit margin ditentukan selama perencanaan produk, berdasarkan perencanaan


profit yang strategis
Karakteristik kedua dari sistem target costing adalah penetapan awal target profit margin
selama perencanaan produk produk baru. Kato (1993) dan Monden and Hamada (1991)
menjelaskan bahwa total target profit untuk sebuah produk di masa depan dapat berasal
dari rencana profit jangka menengah, yaitu startegi manajemen dan bisnis antara 3
sampai 5 tahun. Target profit ini dapat diuraikan menjadi target profit tiap-tiap produk.
Dengan adanya estimasi volume penjualan produk di masa depan, target profit untuk
suatu produk di masa depan dapat diubah menjadi target profit margin per unit.
3. Target cost ditentukan sebelum NPD (new product development) dimulai yang
didasarkan pada pengurangan atau penambahan metode
Karakteristik ketiga dalam target costing adalah target cost (target biaya) ditentukan
sebelum proses NPD dimulai, yaitu sebelum desain dan pengembangan produk benarbenar dimulai. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam memutuskan berapa
target cost untuk sebuah produk baru, yaitu:
a. Perhitungan The Ongoing cost (biaya yang sedang berlangsung).
Ketika NPD dimulai, perhitungan Ongoing cost ini didasarkan pada biaya aktual dari
produk dengan mempertimbangkan faktor-faktor pengurangan atau penambahan
biaya. Rhe Ongoing cost ini disebut juga sebagai Drifting Cost.
b. Perhitungan The as-if cost.
The as-if cost merupakan biaya pembuatan suatu produk hanya jika perusahaan
mengimplementasikan semua ide pengurangan biaya yang tersedia. The as-if cost
sebenarnya merupakan sebuah pengurangan biaya yang nyata.
c. Perhitungan The allowable cost
The allowable cost dihitung dengan perbedaan antara target harga jual dan target
profit margin. The allowable cost merupakan biaya dimana produk harus diproduksi
dengan tujuan untuk mendapatkan target profit margin ketika terjual pada target
harga jual yang telah ditetapkan.
d. Target cost ditentukan pada suatu tempat antara as-if cost dan allowable cost, baik
menggunakan metode top down atau bottom up.
Dalam metode top-down, target cost ditetapkan pada tingkat allowable cost, yaitu
pada selisih antara target harga jual dan target profit margin. Kemudian, biaya target
ini kurang lebih dibebankan pada tim NPD. Hal ini bertentangan dengan apa yang
disebut metode bottom-up, dimana target biaya dimulai dalam departemen NPD itu
sendiri.
4. Target cost dibagi menjadi target cost untuk fungsi, subassemblies, biaya item, desainer
atau pemasok.

5. Target costing membutuhkan kerjasama lintas fungsional


kerjasama dari berbagai departemen diperlukan dalam pelaksanaan target costing
(Monden dan Hamada, 1991). Yoshikawa et al. (1993) melaporkan bahwa proses target
costing memerlukan upaya partisipatif yang melibatkan perwakilan dari produksi, teknik,
desain, pemasaran, akuntansi dan penjualan. Sebuah perusahaan harus menggunakan
bakat, inovasi dan kesadaran sederhana setiap anggota organisasi dalam rangka untuk
melihat peluang untuk pengurangan biaya (Carr dan Ng, 1995).
6. Informasi biaya yang detail tersedia untuk mendukung pengurangan biaya
Kato (1993) berpendapat bahwa seorang perancang desain biaya membutuhkan
informasi biaya yang rinci setiap saat. Target costing membutuhkan manajer untuk
mengestimasi secara konstan biaya produksi suatu produk ketika bergerak melalui proses
NPD, dan mereka harus memanfaatkan informasi dari seluruh bagian organisasi.
7. Tingkat biaya dari produk masa depan (drifing costing) dibandingkan dengan target cost
pada titik yang berbeda selama NPD
8. Menetapkan atau membuat sebuah aturan umum bahwa target cost tidak dapat
dilampaui
Aturan tentang target cost tidak dapat dilampaui memiliki tiga konsekuensi,
diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Pertama,setiap kali kenaikan biaya pada suatu produk selama NPD, menyebabkan
harus adanya pengurangan pada bagian lain dengan jumlah yang setara.
b. Kedua, meluncurkan produk dengan biaya di atas target tidak diperbolehkan; hanya
produk yang menguntungkan yang diluncurkan.
c. Ketiga, proses produksi dikelola dengan hati-hati untuk memastikan bahwa target cost
benar-benar tercapai.
Karakteristik target costing dari prespektif praktis
Namun, kedelapan karakteristik tersebut memiliki perbedaan dalam prakteknya. Hal ini
dinyatakan dengan berdasarkan pada penelitian yang dilakukan oleh Patricia Everaert et al
dalam jurnal penelitiannya yang berjudul Characteristics of Target Costing : Theoritichal
and Field Study Prespective. Penelitian tersebut bertujuan untuk menguji sejauh mana
delapan karakteristik yang ada secara teoritis ini ditemukan dalam praktek pada tiga
perusahaan di Eropa yang telah mengadopsi target costing.
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, dapat diketahui bahwa terdapat salah satu
perusahaan yang dijadikan sampel oleh peneliti yang tidak memiliki beberapa karakteristik
target costing seperti yang talah dijelaskan dalam teori. Hal tersebut terjadi pada kasus C,
dimana perusahaan C tidak memiliki karakteristik target costing nomor 6 hingga 8. Misalnya

saja pada karakteristik nomor 6, perusahaan C tidak menyediakan informasi yang rinci
selama NPD untuk mendukung proses pengurangan biaya. Hal ini dikarenakan, selama NPD,
perusahaan C menyediakan informasi dengan menggunakan sistem biaya tradisional, dimana
informasi yang disediakan oleh sistem biaya tradisional ini kurang akurat. Sedangkan pada
perusahaan A dan B, selama NPD telah menggunakan sistem Activity Based Costing sehingga
informasi yang tersedia merupakan informasi yang rinci dan akurat.
Soal 3 :

Jelaskan bagaimana penerapan target costing dapat berfungsi sebagai alat strategis
manajemen!

Jawaban :
Informasi akuntansi internal akan lebih melemahkan dari pada meningkatkan
perencanaan dan pengambilan keputusan serta sistem pengendalian di dalam organisasi.
Pengenalan dan penggunaan target costing di dalam organisasi ditujukan untuk menempatkan
pengendalian biaya produk pada titik pusat tahapan manajerial. Hal ini karena diakui bahwa
teknik pengendalian operasional harus jelas terkait dengan strategi perusahaan.
Penerapan target costing di dalam sebuah perusahaan dapat berfungsi sebagai alat
strategis manajemen, hal ini dikarenakan, pihak manajemen akan lebih mendapatkan
keuntungan atau manfaat dengan penggunaan target costing dalam memproduksi sebuah
produk. Ketika manajemen menggunakan target costing, maka banyak keuntungan yang
dapat diperoleh pihak manajemen. Salah satunya adalah, pihak manajemen akan
mendapatkan penghematan biaya atas produk yang lebih banyak dibandingkan dengan tidak
menggunakan target costing. Hal ini dikarenakan pengurangan biaya yang dilakukan ketika
menggunakan target costing, dilakukan pada saat tahap perencanaan. Pengurangan biaya
pada saat tahap perencanaan dapat menjadi lebih signifikan dari pada melakukan
pengurangan biaya pada saat produk telah memasuki tahap desain atau bahkan tahap
produksi, karena pada saat produk telah memasuki tahap desain atau bahkan tahap produksi,
tidak ada banyak hal yang dapat dilakukan oleh pihak manajemen untuk pengurangan biaya
produksi atas produk jika dibandingkan dengan pengurangan biaya produksi atas produk pada
saat tahap perencanaan. Sehingga, hal yang demikian dapat menjadi alat strategis pihak
manajemen dalam meminimalkan biaya produksi atas produk tertentu guna mendapatkan laba
yang diinginkan serta tanpa menaikkan harga jual produk tersebut kepada pelanggan.