Anda di halaman 1dari 98

Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan terhadap Karakteristik

Informasi Sistem Akuntansi Manajemen dengan Moderasi Locus


of Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa
Yogyakarta dan Jawa Tengah

SKRIPSI

Disusun Oleh:

Nama : Eri Dwi Astuti


No. Mhs : 01312075
Jurusan : Akuntansi

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA
2007
Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan Terhadap Karakteristik
Informasi Sistem Akuntansi Manajemen dengan Moderasi Locus
of Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa
Yogyakarta dan Jawa Tengah

SKRIPSI

Disusun dan diajukan untuk memenuhi sebagai salah satu syarat untuk mencapai
derajat sarjana strata-1 jurusan Akuntansi pada fakultas Ekonomi Universitas
Islam Indonesia.

Oleh:

Nama : Eri Dwi Astuti


No.Mahasiswa : 01312075

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2007

i
PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

“Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi,
dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang
pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu
dalam naskah ini dan disebutkan dalam referensi. Dan apabila dikemudian hari
terbukti bahwa pernyataan ini tidak benar maka saya sanggup menerima hukuman
atau sangsi apapun sesuai peraturan yang berlaku.”

Yogyakarta, .......................... 2007


Penyusun,

(Eri Dwi Astuti)

ii
Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan Terhadap Karakteristik
Informasi Sistem Akuntansi Manajemen dengan Moderasi Locus
of Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa
Yogyakarta dan Jawa Tengah

Hasil Penelitian

Diajukan Oleh:

Nama : Eri Dwi Astuti


No.Mahasiswa : 01312075
Jurusan : Akuntansi

Telah disetujuai oleh Dosen Pembimbing


Pada Tanggal……..

Dosen Pembimbing

(Abriyani Puspaningsih, Dra.M.Si,Ak)

iii
iv
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Segala puji sukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

karya Tulis yang berjudul “Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan Terhadap

Karakteristik Informasi Sistem Akuntansi Manajemen dengan Moderasi

Locus of Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah”. Adapun tujuan dari penulisan karya tulis ini

adalah sebagai salah satu sarat untuk menyelesaikan studi jenjang Sarjana Strata-1

di Universitas Islam Indonesia Yogyakarta. Pada kesempatan ini perkenankanlah

penulis mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar besarnya kepada:

1. Bapak Prof. Dr. Ir. Prayoto. M.Sc., selaku rektor Universitas Islam Indonesia

Yogyakarta.

2. Bapak Ir. M.Guntara, M.T., selaku Dekan Fakulatas Ekonomi Akuntansi

Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.

3. Bapak Ir. Sudarmanto, M.T., selaku Kajur Akuntansi Universitas Islam

Indonesia Yogyakarta.

4. Bapak Dison Librado, S.E., M.Kom. selaku dosen pembimbing yang telah

memberikan arahan dan petunjuk kepada penulis, sehingga dapat

menyelesaikan karya tulis ini,

5. Seluruh staf dan karyawan Universitas Islam Indonesia Yogyakarta yang telah

membantu penulis dalam penyusunan karya tulis ini.

v
6. Manager perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa

Tengah yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk melakukan

penelitian, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akir ini.

7. Kedua Orangtuaku, kakak serta adik-adiku yang telah memberikan dukungan

dalam bentuk moril, materiil dan doa sehingga penulis dapat menyelesaikan

tugas akir ini.

8.

9. Sahabat-sahabatku : Mas Budi, Ade, Mieke, Dodo, Kiki, Yolan, dan semua

anak MI 2 angkatan 2002 yang banyak membantu, memberikan dorongan,

semangat, terimakasih atas bantuan dan perhatian kalian.

10. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu yang telah

membantu baik berupa ide, saran, maupun pendapat yang sangat berguna bagi

penulis dalam menyelesaikan Karya Tulis ini.

Dalam penyusunan karya tulis ini, penulis menyadari masih ada kekurangan

dan masih jauh dikatakan sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang sifatnya

membangun dari semua pihak sangat penulis harapkan. Semoga karya tulis ini

dapat bermanfaat bagi penulis khususnya maupun pembaca pada umumnya.

Yogyakarta, 2007

Penulis

vi
DAFTAR ISI

Halaman Judul .................................................................................................... i

Halaman Pernyataan Bebas Plagiarisme ............................................................ ii

Halaman Pengesahaan ........................................................................................ iii

Kata Pengantar ................................................................................................... v

Daftar Isi ........................................................................................................... vii

Daftar Tabel ....................................................................................................... x

Daftar Gambar .................................................................................................... xi

Daftar Lampiran ................................................................................................. xii

Abstrak ............................................................................................................... xiii

BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................1

1.1 Latar Belakang .................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah ............................................................................3

1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................4

1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................... 4

1.5 Sistematika Penulisan ......................................................................5

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................8

2.1. Landasan Teori ..............................................................................8

2.1.1 Kontinjensi dan Sistem Akuntansi Manajemen ................8

2.1.2 Sistem Akuntansi Manajemen ..........................................8

2.1.3 Ketidakpastian Lingkungan ..............................................9

vii
2.1.4 Locus of Control ...............................................................10

2.1.5 Karakteristik Informasi Sistem Akuntansi Manajemen ....10

2.1.6 Hubungan Ketidakpastian Lingkungan, Sistem Informasi

Akuntansi Manajemen dan Locus of Control ...................11

2.2. Penelitian sebelumnya ...................................................................12

2.3. Kerangka Pemikiran ......................................................................15

2.4. Hipotesis ........................................................................................16

BAB III. METODE PENELITIAN ...................................................................18

3.1. Metode Penelitian .........................................................................18

3.2. Obyek Penelitian ...........................................................................18

3.3. Populasi .........................................................................................18

3.3.1 Populasi .............................................................................18

3.3.2 Sampel ...............................................................................19

3.4. Teknik Pengambilan Sampel .........................................................21

3.5. Metode Pengumpulan Data ...........................................................21

3.5.1 Sumber Data .....................................................................21

3.5.2 Teknik Pengambilan Data .................................................22

3.6. Definisi Operasional .....................................................................22

3.7. Teknik Analisis Data .....................................................................23

3.7.1 Analisis Kualitatif .............................................................23

3.7.2 Analisis Kuantitatif ...........................................................24

3.8. Operasional Variabel dan Pengukuran Variabel ...........................25

3.9. Skala Pengukuran ..........................................................................27

viii
3.10. Uji Instrumen Data ........................................................................28

3.10.1.Uji Validitas .......................................................................28

3.10.2. Uji Reliablitas ...................................................................29

BAB IV. PEMBAHASAN DAN ANALISIS DATA ........................................31

4.1. Uji Instrumen Data ........................................................................31

4.1.1. Uji Validitas ........................................................................31

4.1.2.Uji Reliabilitas .....................................................................35

4.2. Analisis Deskriptif ........................................................................36

4.2.1. Variabel Ketidakpastian Lingkungan ..................................36

4.2.2. Variabel Karakteristik Sisten Informasi Akuntansi

Manajemen ..........................................................................37

4.3. Hierachical Regression Analisys ..................................................38

4.4. Uji Hipotesis .................................................................................41

4.4.1.Hipotesis I ............................................................................41

4.4.2.Hipotesis II ...........................................................................42

4.5. Pembahasan ...................................................................................44

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................46

5.1. Kesimpulan ...................................................................................46

5.2. Keterbatasan Penelitian..................................................................47

5.3. Saran .............................................................................................. 48

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................49

LAMPIRAN .......................................................................................................54

ix
DAFTAR TABEL

Tabel Hal
3.1. Sampel perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta
dan Jawa Tengah. ................................................................................ 20
3.2. Deskriptif Interval Variabel ................................................................ 25
3.3. Skala Pengukuran Variabel Ketidakpastian Lingkungan .................... 29
3.4. Skala Pengukuran Variabel Sistem Informasi Akuntansi 30
Manajemen .......................................................................................... 30
4.1. Hasil Uji Validitas variabel ketidakpastian lingkungan ...................... 34
4.2. Hasil Uji Validitas variabel Locus of Control .................................... 35
4.3. Hasil Uji Validitas variabel Karakteristik Sistem Akuntansi
Manajemen .......................................................................................... 36
4.4. Hasil Uji Reliabilitas ........................................................................... 37
4.5. Pengukuran Interval Variabel Ketidakpastian Lingkungan ................ 38
4.6. Pengukuran Interval variabel Karakteristik Sistem Akuntansi
Manajemen .......................................................................................... 39
4.7. Hasil Regresi Tahap I Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan
terhadap Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen ....... 40
4.8. Hasil Regresi Tahap II Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan dan
Locus of Control terhadap Karakteristik Sistem Informasi
Akuntansi Manajemen ........................................................................ 41
4.9. Interpretasi Hierachical Regression Analisys ..................................... 41
4.10. Hasil Pengujian Variabel Ketidakpastian Lingkungan (Hipotesis I) .. 42
4.11. Hasil Pengujian Variabel Karakteristik Sistem Akuntansi
Manajemen (Hipotesis II) ................................................................... 43

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar Hal
2.1. Kerangka Pemikiran .............................................................................. 16

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Hal
1. Data Responden ..................................................................................... 54
2. Kuesioner ............................................................................................... 55
3. Data Persepsi terhadap Ketidakpastian Lingkungan .............................. 61
4. Data Informasi yang tersedia ................................................................. 63
5. Data Locus of Control ............................................................................ 65
6. Uji Validitas dan reliabilitas ................................................................... 69
7. Analisis Regresi ..................................................................................... 74
8. Deskripsi Data Penelitian ....................................................................... 77

xii
ABSTRAK
Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan Terhadap Karakteristik Informasi
Sistem Akuntansi Manajemen dengan Moderasi Locus of Control pada
Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Pengaruh Ketidakpastian


Lingkungan Terhadap Karakteristik Informasi Sistem Akuntansi Manajemen
dengan Moderasi Locus of Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah
Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.
Metoda pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
metode angket, dimana angket tersebut berbentuk skala yang disusun berdasarkan
teori-teori dukungan sosial dan teori-teori perilaku asertif. Skala yang dibentuk
yaitu skala dukungan sosial dan skala perilaku asertif yang disusun oleh Lili
Yuniarti (1998), kemudian dimodifikasi dan penambahan oleh penulis dalam hal
jumlah dan kata-kata. Sebelum data digunakan terlebih dahulu dilakukan uji coba
data dengan uji validitas dan reliabilitas. Sedangkan metoda analisis yang
digunakan dengan metoda korelasi product moment pearson.
Berdasarkan proses uji coba diperoleh nilai 0,9540 untuk dukungan sosial
dan 0,9454 untuk perilaku asertif yang berarti data tersebut reliabel dan dapat
digunakan. Sedangkan berdasarkan metoda analisis diketahui bahwa besarnya
koefisien korelasi antara kedua variabel adalah rxy = 0,361 (rxy>0,195) dan p =
0,000 (p<0,05). Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada korelasi positif yang
signifikan antara dukungan sosial dengan perilaku asertif. Artinya, semakin tinggi
dukungan sosial maka semakin tinggi pula perilaku asertif.
Kata kunci: dukungan sosial, perilaku asertif

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Perkembangan dunia usaha saat ini ditandai dengan adanya

kompetisi usaha yang semakin ketat dalam skala global. Kondisi tersebut

didorong oleh kemajuan teknologi, terutama teknologi informasi,

teknologi produksi (mekanisme), teknologi komunikasi, dan teknologi

transportasi. Diantara teknologi yang berkembang, teknologi informasi

mempunyai dampak yang paling dominan terhadap dunia usaha. Istilah

teknologi informasi yang sekarang lazim digunakan orang, sebenarnya

merupakan perpaduan antara teknologi komputer, komunikasi dan otomasi

kantor, yang telah bercampur menjadi satu sehingga sulit untuk

memisahkannya (Indrianto, 1996). Perkembangan teknologi informasi

yang pesat didukung dengan perkembangan teknologi transportasi telah

mendorong timbulnya era globalisasi. Dunia usaha dihadapkan pada

persaingan global yang sangat kompetitif. Lingkungan bisnis telah

berubah total dengan ketidakpastian (uncertainty) yang semakin tinggi.

Ketidakpastian lingkungan (environment uncertainty) yang ada

akan menyulitkan manajer dalam membuat perencanaan dan melakukan

pengendalian terhadap operasi perusahaan. Salah satu potensi perusahaan

yang harus memperoleh perhatian dari manajer adalah informasi.

Informasi dapat berfungsi sebagai alat untuk mengidentifikasi aktifitas

1
perusahaan yang relevan (Feather, 1968; Mock, 1971; Barron, et. al.,

1974). Chenhall dan Morris (1986) mengelompokkan karakteristik

informasi yang bermanfaat berdasarkan persepsi manajer menjadi 4

bagian, yaitu: Broadscope, timelines, dan Aggregate Integratet.

Ketidakpastian lingkungan merupakan persepsi dari anggota

organisasi dalam mengantisipasi pengaruh faktor lingkungan terhadap

organisasi. Duncan (1972) mendefinisikan lingkungan sebagai totalitas

faktor sosial dan fisik yang berpengaruh terhadap perilaku pembuatan

keputusan seseorang dalam organisasi.

Di samping ketidakpastian lingkungan, kebutuhan informasi

manajerial juga dipengaruhi faktor personalitas (personality factor) yang

ditunjukkan dengan Locus of Control. Penelitian yang ada menunjukkan

bahwa strategi sistem informasi akuntansi tidak dapat efektif digunakan

tanpa mempertimbangkan kecocokannya dengan pemakai (Collin, 1986;

Hopwood, 1974; Ferris & Haskins, 1989; Dermer, 1973; Robey, 1979).

Jadi variabel Locus of Control harus dijadikan bahan pertimbangan dalam

menentukan kebutuhan informasi seorang manajer.

Banyaknya perusahaan berkembang di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah memberikan peluang bagi Perusahaan

Manufaktur untuk meningkatkan kinerja manajerialnya. Ketidakpastian

lingkungan yang sulit diprediksi akan mempengaruhi tingkat sistem

informasi akuntansi yang diberikan guna memberikan informasi secara

Broadscope, timelines, dan Aggregate-nya suatu informasi dalam rangka

2
pengambilan keputusan perusahaan dengan tujuan memberikan informasi

mengenai tingkat kemampuan perusahaan dalam memprediksikan tingkat

ketidakpastian lingkungan, sehingga tujuan akhir perusahaan dalam

meminimalisasi kerugian dan mengoptimalisasi keuntungan yang

diakibatkan oleh ketidakpastian lingkungan dengan tingkat kemampuan

dari dalam (Internal locus), dari lingkungan luar (Eksternal Locus)

maupun kombinasi keduanya (Combination Locus). Pengendalian sistem

informasi akuntansi manajemen sebagai sebuah proses seorang manajer

memastikan bahwa sumberdaya diperoleh dan dipergunakan secara efektif

dan efisien dalam usaha untuk mencapai tujuan organisasi berdasarkan

pada angka-angka akuntansi seperti anggaran, standard costing, flexible

budgeting.

Dari latar belakang dan fenomena masalah yang telah diuraikan di

atas, maka hal ini menjadi alasan bagi peneliti untuk mengambil judul “

Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan terhadap Karakteristik

Informasi Sistem Akuntansi Manajemen dengan moderasi Locus of

Control pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah”.

3
1.2. Rumusan Masalah

Dari latar belakang masalah maka dapat dibuat rumusan masalah sebagai

berikut:

a. Apakah ketidakpastian lingkungan berpengaruh terhadap

Karakteristik Informasi Sistem akuntansi Manajemen pada

Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa

Tengah.

b. Apakah Ketidakpastian Lingkungan, Locus of Control dan

Interaksi Ketidakpastian Lingkungan dengan Locus of Control

berpengaruh terhadap Karakteristik Informasi Sistem akuntansi

Manajemen pada Perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah.

1.3. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan bukti empiris mengenai:

a. Pengaruh ketidakpastian lingkungan terhadap Karakteristik Informasi

Sistem akuntansi Manajemen pada Perusahaan Manufaktur di Daerah

Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

b. Pengaruh ketidakpastian lingkungan, Locus of Control dan Interaksi

Ketidakpastian Lingkungan dengan Locus of Control terhadap

4
Karakteristik Informasi Sistem akuntansi Manajemen pada Perusahaan

Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

1.4 Manfaat Penelitian

Adapun manfaat penelitian yang diharapkan dari penelitian yang

dilakukan adalah sebagai berikut:

a. Bagi Perusahaan Manufaktur, penelitian ini dapat digunakan untuk

memberikan informasi mengenai pengaruh ketidakpastian

Lingkungan dan Locus of Control dalam penggunaan sistem

akuntansi manajemen yang terdiri dari: Broadscope, timelines, dan

Aggregate. Sehingga dari ketidakpastian lingkungan yang terjadi

saat ini dan Locus of Control yang dimiliki diharapkan Perusahaan

Manufaktur dapat menggunakan Sistem akuntansi Manajemen

yang sesuai.

b. Bagi penulis, pengembangan ilmu yang dimiliki melalui sebuah

penelitian merupakan suatu tantangan pengalaman tersendiri,

dimana eksplorasi keilmuan yang diperoleh dengan mencoba

menerapkannya pada kenyataan sebenarnya akan lebih membantu

peneliti untuk memahami bidang ilmu yang ditekuni.

c. Penelitian ini dapat dijadikan referensi untuk penelitian-penelitian

selanjutnya.

5
1.5 Sistematika Penulisan

Pembahasan dalam penelitian ini akan dibagi menjadi lima bab, yaitu:

Bab I : Pendahuluan

Dalam bab ini meliputi: latar belakang masalah, rumusan

masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan

sistematika penulisan.

Bab II : Tinjauan Pustaka

Pada bab ini menjelaskan dukungan teori yang melatar

belakangi penelitian, yang meliputi: landasan teori:

Kontinjensi dan Sistem Akuntansi Manajemen,Sistem

akuntansi Manajemen, Ketidakpastian Lingkungan, Locus

of Control, Karakteristik Informasi Akuntansi

Manajemen, Hubungan Ketidakpastian Lingkungan sistem

Informasi Akuntansi Manajemen dan Locus of Control;

penelitian sebelumnya; kerangka pemikiran; dan

hipotesis.

Bab III : Metode Penelitian

Dalam bab ini berisi tentang sistematika cara penelitian,

yang meliputi: metode penelitian, obyek penelitian,

6
populasi dan sampel, metode pengumpulan data, definisi

operasional, teknik analisis data, operasionalisasi variabel

dan pengukuran variabel, skala pengukuran, uji

instrument data, data penelitian.

Bab IV : Pembahasan dan Analisis Data

Dalam bab ini berisi tentang analisis data, pembahasan

mengenai Pengaruh Ketidakpastian Lingkungan terhadap

Karakteristik Informasi Sistem Akuntansi Manajemen

dengan moderasi Locus of Control pada Perusahaan

Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa

Tengah.

Bab V : Kesimpulan dan Saran

Dalam bab ini merupakan bab yang meliputi:

kesimpulan, keterbatasan, dan saran penelitian dari

analisis data yang dilakukan.

7
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Landasan Teori

2.1.1 Kontinjensi dan Sistem Akuntansi Manajemen

Outley (1980) menyatakan, pendekatan kontinjensi dalam

akuntansi manajemen berdasarkan pada premis bahwa tidak ada sistem

akuntansi manajemen yang secara universal selalu tepat untuk bisa

diterapkan dalam setiap keadaan. Pernyataan Outley (1980) ini telah

banyak ditindaklanjuti dengan berbagai penelitian dalam bidang sistem

akuntansi manajemen dengan memasukkan variabel kontinjensi, seperti

ketidakpastian lingkungan (Gordon dan Narayanan, 1984; Fisher, 1986).

Ketidakpastian tugas (Chong, 1996), kompleksitas teknologi (Chenhall

dan Morris, 1986), serta strategi (Govindarajan dan Gupta, 1985;

Simons, 1987). Analisis dengan menggunakan regresi linier sederhana

telah banyak digunakan dalam melihat pengaruh variabel kontinjensi

dalam kaitannya dengan sistem akuntansi manajemen.

2.1.2 Sistem Akuntansi Manajemen

Sistem Akuntansi manajemen adalah suatu mekanisme

pengendalian organisasi, serta merupakan alat yang efektif dalam

menyediakan informasi yang berguna untuk memprediksi konsekuensi

yang mungkin terjadi dari berbagai alternatif aktifitas yang dapat di

lakukan (Nazaruddin, 1998). Sedangkan Atkinson (1995) menyatakan

8
bahwa sistem akuntansi manajemen adalah sistem informasi yang

mengumpulkan data operasional dan finansial, memprosesnya,

menyimpannya dan melaporkan kepada pengguna. Produk yang

dihasilkan oleh sistem akuntansi manajemen adalah informasi akuntansi

manajemen.

2.1.3 Ketidakpastian Lingkungan

Dalam lingkungan yang stabil, proses perencanaan dan

pengendalian tidak banyak menghadapi masalah, namun dalam kondisi

yang tidak pasti proses perencanaan dan pengendalian akan menjadi

lebih sulit dan banyak menghadapi masalah, karena kejadian-kejadian

yang akan datang sulit diprediksi (Duncan, 1972). Chenhall dan Morris

(1986) dan Fisher (1996) menyatakan bahwa ketidakpastian lingkungan

yang dihadapi seorang manajer akan mempengaruhi karakteristik

informasi yang dibutuhkannya.

Duncan (1972) mendefinisikan lingkungan sebagai seluruh faktor

sosial dan fisik yang secara langsung mempengaruhi perilaku pembuatan

keputusan orang-orang dalam organisasi. Sedangkan, ketidakpastian

lingkungan (environmental uncertainty) didefinisikan sebagai rasa

ketidakmampuan seseorang untuk memprediksi sesuatu secara akurat

(Milliken, 1987).

2.1.4 Locus of Control

Locus of Control adalah cara pandang seseorang terhadap suatu

peristiwa apakah dia dapat atau tidak dapat mengendalikan (Control)

9
peristiwa yang terjadi padanya (Rotter, 1966). Lefcourt (1982)

menyatakan bahwa Locus of Control internal ditunjukkan dengan

pandangan bahwa peristiwa baik atau buruk yang terjadi diakibatkan

oleh tindakan seseorang. Oleh karena itu terjadinya suatu peristiwa

berada dalam control seseorang. Sedang Locus of Control eksternal

ditunjukkan dengan pandangan bahwa peristiwa baik atau buruk yang

terjadi tidak berhubungan dengan perilaku seseorang pada situasi

tertentu, oleh karena itu disebut dengan di luar control seseorang. Setiap

orang memiliki Locus of Control tertentu yang berada diantara kedua

ekstrem tersebut.

2.1.5 Karakteristik Informasi Akuntansi Manajemen

Informasi akuntansi manajemen merupakan produk dari sistem

informasi akuntansi manajemen. Informasi ini digunakan untuk

membantu para pekerja, manajer dan eksekutif untuk membuat

keputusan yang lebih baik (Atkinson, 1995).

Chenhall dan Morris (1986) menyatakan bahwa karakteristik

informasi yang bermanfaat menurut persepsi manajer terdiri dari:

Broadscope, timelines, dan Aggregate. Menurut Gorry dan Morton

(1971), Larker (1981), serta Gordon dan Narayanan (1984), informasi

yang bersifat Broadscope adalah informasi yang mengandung dimensi

fokus, time horison dan kuantifikasi. Informasi yang bersifat timelines

adalah informasi yang tersedia ketika dibutuhkan dan sering dilaporkan

secara sistematis. Informasi yang bersifat Aggregate adalah informasi

10
yang memperhatikan bentuk kebijakan formal. Informasi ini akan

membantu manajer terhadap kemungkinan terjadinya overload (Iselin,

1988).Informasi yang bersifat Integratet menunjukkan bahwa ada

koordinasi antar segmen-segmen perusahaan, informasi ini akan

bermanfaat bagi manajer ketika dihadapkan pada pembuatan keputusan

yang berdampak pada beberapa segmen perusahaan.

2.1.6 Hubungan Ketidakpastian Lingkungan, Sistem Informasi

Akuntansi Manajemen dan Locus of Control

Faktor personalitas saja tidak dapat menjelaskan variasi dalam

perilaku seorang manajer (McGhee, all., 1978). Faktor personalitas

maupun faktor situasional secara sendiri-sendiri dianggap tidak cukup

dalam memprediksi perilaku seorang manajer. Untuk memperoleh

prediksi yang lebih akurat, maka kedua faktor harus dipertimbangkan

secara bersama-sama (Kenrick & Dantchik, 1993).

Lefcourt (1982) menyatakan bahwa manajer yang memiliki Locus

of Control internal lebih memperhatikan dan siap untuk belajar

terhadap lingkungan di sekitarnya. Hal ini menunjukkan bahwa

manajer dengan Locus of Control internal lebih menyadari pentingnya

informasi yang relevan dalam menghadapi lingkungan yang tidak

pasti. Sebaliknya manajer yang memiliki Locus of Control eksternal,

yang meyakini ketidakberdayaannya, cenderung tidak mau belajar dan

merasa tidak perlu untuk memilih informasi yang relevan.

11
Dalam suasana ketidakpastian lingkungan, seorang manajer akan

mengalami kesulitan dalam membuat perencanaan dan melakukan

pengendalian terhadap perusahaan (Duncan, 1972). Perencanaan dan

pengendalian akan menjadi masalah dalam situasi ketidakpastian

karena peristiwa-peristiwa yang akan datang tidak dapat diprediksi.

Chenhall dan Morris (1986), Fisher (1996), Gordon dan Miller (1976)

telah menunjukkan hasil studi empiris bahwa informasi sistem

akuntansi manajemen yang bersifat Broadscope, timelines, dan

Aggregate menjadi sangat penting bila ketidakpastian meningkat.

2.2 Penelitian Sebelumnya

a. Penelitian sebelumnya yang dilakukan Priyono Puji Prasetyo (2002)

dengan judul “ Pengaruh Locus of Control terhadap Hubungan antara

Ketidakpastian Lingkungan dengan Karakteristik Informasi Sistem

Akuntansi Manajeman” pada perusahaan manufaktur di BEJ dengan

menggunakan Ketidakpastian lingkungan sebagai variabel independen,

Locus of Control sebagai variabel moderat, dan Karakteristik

Informasi Sistem Akuntansi Manajemen yang terdiri dari: Broadscope,

timelines, dan Aggregate sebagai variabel dependen. Sampel yang

digunakan dalam penelitian tersebut adalah 45 responden yang diambil

dengan menggunakan metode posted mailing. Analisis data dilakukan

dengan menggunakan metode Regresi Linear Berganda, dengan hasil

sebagai berikut:

12
1) Karakteristik Informasi Broadscope

a) Ketidakpastian lingkungan berpengaruh tidak signifikan terhadap

Karakteristik Informasi Broadscope sebesar 1.67 (p>0.05).

b) Locus of Control berpengaruh terhadap Karakteristik Informasi

Broadscope sebesar 1.47 (p<0.05)

c) Interaksi ketidakpastian lingkungan dengan Locus of Control

berpengaruh tidak signifikan terhadap Karakteristik Informasi

Broadscope sebesar -10.31 (p>0.05).

2) Karakteristik Informasi Timelines

a) Ketidakpastian lingkungan berpengaruh terhadap Karakteristik

Informasi Timelines sebesar 2.50 (p<0.05).

b) Locus of Control berpengaruh terhadap Karakteristik Informasi

Timelines sebesar 1.73 (p<0.05).

c) Interaksi ketidakpastian lingkungan dengan Locus of Control

berpengaruh signifikan terhadap Karakteristik Informasi Timelines

sebesar -0.31 (p<0.05).

3) Karakteristik Informasi Aggregate

a) Ketidakpastian lingkungan tidak berpengaruh terhadap

Karakteristik Informasi Aggregate sebesar -0.41 (p>0.05).

b) Locus of Control berpengaruh terhadap Karakteristik Informasi

Aggregate sebesar 1.32 (p<0.05).

13
c) Interaksi ketidakpastian lingkungan dengan Locus of Control

berpengaruh tidak signifikan terhadap Karakteristik Informasi

Aggregate sebesar -0.02 (p>0.05)

b. Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Agus Prasetya mahasiswa

UPN Veteran jurusan Akuntansi (2006) dengan judul “Pengaruh

Ketidakpastian Lingkungan Terhadap Karakteristik Informasi

Akuntansi Manajemen dengan Menggunakan Moderasi Locus of

Control pada Kantor Akuntan Publik Di Daerah Istimewa Yogyakarta”

dengan menggunakan ketidakpastian Lingkungan sebagai variabel

independent, Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi manajemen

sebagai variabel dependen, dan Locus of Control sebagai variabel

moderat pada Kantor Akuntan Publik di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sampel yang digunakan dalam penelitian tersebut adalah 86 responden

yang diambil dengan menggunakan metode cluster sampling, dengan

hasil sebagai berikut:

1). Variabel Ketidakpastian Lingkungan berpengaruh terhadap

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen. Artinya,

apabila variabel Ketidakpastian Lingkungan meningkat maka

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

meningkat. Sebaliknya, apabila variabel Ketidakpastian

Lingkungan menurun maka Karakteristik Sistem Informasi

Akuntansi Manajemen menurun.

14
2). Ketidakpastian Lingkungan berpengaruh terhadap Karakteristik

Sistem Informasi Akuntansi Manajemen; Interaksi

Ketidakpastian Lingkungan dengan Locus of Control

berpengaruh terhadap Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi

Manajemen. Artinya apabila variabel Ketidakpastian Lingkungan

dan Locus of Control, dan Interaksi Ketidakpastian Lingkungan

dengan Locus of Control berpengaruh terhadap Karakteristik

Sistem Informasi Akuntansi Manajemen meningkat maka

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

meningkat.Sebaliknya, apabila variabel Ketidakpastian

Lingkungan dan Locus of Control, dan Interaksi Ketidakpastian

Lingkungan dengan Locus of Control berpengaruh terhadap

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen menurun

maka Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

menurun.

2.3. Kerangka Pemikiran

Kemampuan manajer dalam menggunakan Broadscope, timelines,

dan Aggregate juga akan dipengaruhi oleh Locus of Control, manajer

yang memiliki Locus of Control internal berpandangan bahwa peristiwa-

peristiwa yang akan terjadi diakibatkan keputusan-keputusan yang

dibuatnya. Manajer dengan tipe seperti ini akan mensikapi

ketidakpastian lingkungan yang dihadapi dengan memanfaatkan

15
informasi yang bersifat Broadscope, timelines, dan Aggregate untuk

membuat perencanaan dan melakukan pengendalian terhadap

perusahaan. Dari rumusan masalah yang terjadi maka dapat dirumuskan

kerangka pemikiran sebagai acuan dalam penelitian ini adalah sebagai

berikut:

Ketidakpastian Karakteristik

Lingkungan Sistem

(X) Akuntansi

Maanajemen

(Y)

Locus of

Control (Z)

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran

2.4. Hipotesis

1. Ketidakpastian Lingkungan berpengaruh terhadap Karakteristik

Informasi Sistem akuntansi Manajemen pada Perusahaan

Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

16
2. Ketidakpastian Lingkungan, Locus of Control dan Interaksi

Ketidakpastian Lingkungan dengan Locus of Control berpengaruh

terhadap Karakteristik Informasi Sistem akuntansi Manajemen

pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan

Jawa Tengah.

17
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah

metode survai. Metode survai merupakan metode pengumpulan data primer

berdasarkan komunikasi antara peneliti dengan responden (Indrianto &

Supomo, 2002). Pengumpulan data dengan metode survai dirancang untuk

menjelaskan hubungan sebab akibat.

3.2. Obyek Penelitian

Obyek penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah

Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

3.3. Populasi dan Sampel

3.3.1. Populasi

Populasi yaitu sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu

yang mempunyai karakteristik tertentu (Indrianto & Supomo, 2002). Anggota

populasi disebut dengan elemen populasi (population element). Populasi juga

bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek atau subyek yang dipelajari tetapi

seluruh karakteristik yang dimiliki obyek. Populasi yang digunakan dalam

18
penelitian ini adalah Manajer Fungsional Perusahaan Manufaktur di Daerah

Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

3.3.2. Sampel

Sampel adalah sebagian dari populasi yang diambil dengan

menggunakan metode tertentu (Indrianto & Supomo, 2002). Menurut

Sugiyono (2004) ditegaskan bahwa suatu penelitian yang menggunakan

survai, tidak perlu untuk meneliti semua individu dalam populasi, karena di

samping membutuhkan biaya yang sangat mahal juga membutuhkan waktu

yang lama. Untuk menentukan jumlah sampel yang diambil dalam penelitian

tergantung dari faktor-faktor dibawah ini:

1. Derajat keseragaman dari populasi

Semakin seragam populasi maka jumlah sampel yang diperlukan

menjadi semakin sedikit. Demikian juga sebaliknya.

2. Tingkat presesi yang dikehendaki

Semakin tinggi tingkat presesi yang dihendaki maka semakin

banyak jumlah sampel yang diperlukan dalam suatu penelitian. Presesi

adalah tingkat ketepatan yang ditentukan oleh perbedaan hasil yang

diperoleh dari sampel dibandingkan catatan lengkap, dengan syarat

bahwa metode yang digunakan seperti daftar pertanyaan , wawancara

dan sebagainya adalah sama.

19
3. Rencana Analisis

Kadangkala tingkat presesi yang cukup belum tentu memenuhi

analisis yang dibutuhkan. Sampel dari penelitian ini adalah manajer

fungsional Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta

dan Jawa Tengah. Perusahaan yang manajernya menjadi sampel dalam

penelitian ini dapat dilihat pada tabel 3.1.

Tabel 3.1

Sampel Perusahaan Manufaktur Di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah

No Nama Perusahaan Manufaktur Alamat

1 PT. Pandatex Jl. Magelang-Purworejo, Tempuran

Magelang

2 PT. Johar Textile Jl. Magelang –Purworejo, Tempuran

Magelang

3 PT. Westapusaka Jl. Magelang Km. 11 Medari Sleman

Yogyakarta

4 Armada Karoseri Jl.Mayjen Bambang Soegeng

Magelang.

5 PT. Usmantex Jl. Purworejo-Magelang Tempuran,

20
6 PCGKBI Jl. Magelang Km. 10 Medari Sleman

Yogyakarta.

7 PT. Wahana Makmur Jl. Magelang-Purworejo ,Tempuran

Magelang.

8 PT. Armada Glass Jl. Magelang –Purworejo ,Tempuran

Magelang.

3.4. Teknik Pengambilan Sampel

Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini

adalah non probability yaitu teknik pengambilan sampel yang tidak

memberikan kesempatan atau peluang yang sama bagi setiap unsur dalam

populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel atau teknik pengambilan

sampel yang setiap anggota populasinya tidak mengetahui akan dipilih

sebagai obyek dalam penelitian. Sedangkan pemilihan responden

berdasarkan convenience sampling dimana informasi diambil dari anggota

populasi yang bersedia mengisi kuesioner. Disampaikan pula bahwa

responden dalam mengisi kuesioner ini tidak perlu memberikan identitas

guna menjamin kerahasiaan responden.

21
3.5. Metode Pengumpulan Data

3.5.1. Sumber Data

Data Primer, yaitu sumber data yang diperoleh secara langsung

dari sumber asli (tidak melalui media perantara), data primer secara

khusus dikumpulkan oleh peneliti untuk menjawab pertanyaan peneliti

(Indrianto & Supomo, 2002). Data primer yang digunakan dalam

penelitian ini diperoleh secara langsung dari survai yang dilakukan oleh

peneliti, dimana survai ini dilakukan dengan membagi kuesioner pada

manajer fungsional Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah.

3.5.2. Teknik Pengambilan Data

Metode pengambilan data dalam penelitian ini adalah dengan

menggunakan kuesioner yaitu metode pengumpulan data yang

pengumpulan datanya dilakukan dengan cara memberikan seperangkat

pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya

(Sugiyono, 2004). Kuesioner dalam penelitian ini digunakan untuk

mengukur ketidakmampuan responden terhadap ketidakpastian

lingkungan, Locus of Control dan Karakteristik Informasi Sistem

Akuntansi Manajemen yang terdiri dari: Broadscope, timelines, dan

Aggregate pada Perusahaan Manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta

dan Jawa Tengah. Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini dapat

dilihat pada lampiran 1.

22
3.6. Definisi Operasional

Tahap operasional adalah tahap penerjemahan konsep yang masih

menjadi variabel, indikator dari definisi operasional. Definisi operasional

adalah unsur penelitian tentang bagaimana cara mengukur suatu variabel,

dengan kata lain definisi operasional adalah semacam petunjuk

pelaksanaan bagaimana cara mengukur suatu variabel (Singarimbuan &

Effendi, 1999). Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah

sebagai berikut:

1. Variabel Bebas (Independent Variable )

Variabel independent (X) adalah variabel yang

mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahan atau timbulnya

variabel dependen atau terikat (Sugiyono, 2004). Dalam penelitian

ini variabel Ketidakpastian Lingkungan digunakan sebagai variabel

bebas yang bersimbol (X).

2. Variabel Terikat (dependent variable)

Variabel dependen adalah tipe variabel yang dijelaskan atau

dipengaruhi oleh variabel independent. Variabel terikat dapat

juga disebut sebagai variabel yang diduga sebagai akibat

(preseumed effect variable) atau variabel konsekuensi, dalam

penelitian ini variabel terikatnya adalah Sistem Informasi

23
Akuntansi Manajemen yang terdiri dari: Broadscope, timelines,

dan Aggregate.

3. Variabel Moderasi (Moderator Variable)

Variabel ini adalah variabel yang fungsinya untuk

memperlemah atau memperkuat variabel independent terhadap

variabel dependen, dalam penelitian ini variabelnya moderasi

adalah Locus of Control yang diberi symbol (Z)

3.7. Teknik Analisis Data

3.7.1. Analisis kualitatif

Analisis kualitatif yang digunakan dalam penelitian ini adalah

analisis statistik deskriptif. Analisis statistik deskriptif adalah yang

berbentuk uraian dari hasil penelitian yang didukung oleh teori dan data

yang telah ditabulasi kemudian diikhtisarkan. Analisis ini digunakan

untuk memperkuat analisis kuantitatif dengan menginterprestasikan

hasil-hasil yang diperoleh dari analisis kuantitatif (Sugiyono, 2004).

Dalam penelitian pada dasarnya merupakan proses transformasi data

penelitian dalam bentuk tabulasi sehingga mudah dipahami dan

diinterprestasikan. Dalam Analisis deskriptif ini yang dianalisis

menggunakan analisis kualitatif adalah karakteristik responden dan

diskripsi variabel. Sedangkan pengukuran persepsi responden digunakan

interval sebagai berikut:

24
NilaiMaksimum − NilaiMinimum
Interval =
KelasInterval

5 −1
Interval = = 0.80
5

Tabel 3.2

Deskripsi Interval Variabel

Interval Interpretasi

1,00 - 1,79 Sangat Rendah

1,80 - 2,59 Rendah

2,60 – 3,39 Sedang

3,40 – 4,39 Tinggi

4,40 – 5,00 Sangat Tinggi

25
3.7.2. Analisis Kuantitatif

Analisis Kuantitatif merupakan analisis data yang

berbentuk angka atau data kualitatif yang diangkakan. Analisis

Kuantitatif merupakan metode analisis data yang berdasarkan data-data

statistik dimana pengumpulan, pengolahan, penyajian dan

penganalisisan data diketahui melalui perhitungan tertentu. Analisis

Kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu: dengan analisis

regresi Hirarkial. Analisis ini digunakan dalam penelitian untuk

mengetahui pengaruh variabel (X) terhadap variabel (Y), dan moderasi

variabel (Z). Rumusnya secar matematis adalah sebagai berikut:

Regresi Tahap I:

Y1= a + bX + e

Regresi Tahap II:

Y2= a + b1X + b2Z + b3XZ + e

Keterangan:

Y : Karakteristik Informasi Sistem akuntansi Manajemen.

a : Konstanta (Intercept)

b : Koefisien Regresi (Slope)

X : Ketidakpastian Lingkungan

26
Z : Locus of Control

XZ : Interaksi ketidakpastian lingkungan dengan Locus of Control.

e : Error Term, dalam penelitian ini diasumsikan nol

3.8. Operasional Variabel dan Pengukuran Variabel

Variabel penelitian merupakan suatu atribut dari sekelompok

obyek yang diteliti yang mempunyai variasi antara satu dengan yang lain

dalam kelompok tersebut (Indrianto & Supomo,2002). Berikut ini

merupakan indikator dari masing-masing variabel pengukuran sebagai

dasar pengukuran selanjutnya, yang mengacu pada penelitian model

penelitian yang dilakukan oleh Prasetyo (2002):

1. Variabel Ketidakpastian lingkungan (X)

Duncan (1972) mendefinisikan lingkungan sebagai seluruh fakor

sosial dan fisik yang secara langsung mempengaruhi perilaku

pembuatan keputusan orang-orang dalam organisasi. Sedangkan

ketidakpastian lingkungan (environmental uncertainty) didefinisikan

sebagai rasa ketidakmampuan seseorang untuk memprediksi sesuatu

secara akurat (Milliken, 1987). Menurut Duncan (1972)

ketidakpastian lingkungan diukur dengan menggunakan indikator:

kurangnya informasi, ketidakmampuan mengetahui hasil, dan

ketidakmampuan menentukan kemungkinan.

27
2. Locus of Control (Z)

Locus of Control adalah cara pandang seseorang terhadap suatu

peristiwa apakah dia dapat atau tidak dapat mengendalikan (Control)

peristiwa yang terjadi padanya (Rotter, 1966). Lefcourt (1982)

menyatakan bahwa Locus of Control diukur dengan menggunakan

indikator: internal Locus, Eksternal Locus, combination Locus.

3. Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

Sistem Informasi Akuntansi Manajemen adalah suatu makanisme

pengendalian organisasi, serta merupakan alat yang efektif dalam

menyediakan informasi yang berguna untuk memprediksi konsekuensi

yang mungkin terjadi dari berbagai alternatif aktifitas yang dapat di

lakukan (Nazaruddin, 1998). Menurut Chenhall dan Morris (1986)

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen terdiri dari

dimensi: cakupan yang luas (Broadscope), ketepatan waktu

(Timelines), dan Pengumpulan (Aggregate)

3.9. Skala Pengukuran

Parasuraman, et. Al., (1991) telah mengembangkan pengukuran

dimensi kualitas pelayanan kedalam lima interval pengukuran dengan

menggunakan skala likert. Skala likert, berhubungan dengan pernyataan

tentang sikap seseorang terhadap sesuatu, misalnya setuju-tidak setuju,

senang-tidak senang, dan baik-tidak baik. Responden diminta mengisi

28
pernyataan dalam skala interval dalam jumlah 5 kategori (agar dapat

menampung kategori yang “netral” dengan mengambil posisi tengah).

Berdasarkan Tjiptono (2004), penelitian ini dapat diukur berdasarkan

pernyataan-pernyataan yang sesuai dengan penilaian responden, untuk

lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 3.3

Skala Pengukuran Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Keterangan Notasi Skor

Sangat Tidak Setuju STS 1

Tidak Setuju TS 2

Netral N 3

Setuju S 4

Sangat Setuju SS 5

29
Tabel 3.4

Skala Pengukuran Variabel Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

Keterangan Notasi Skor

Sangat Tidak setuju STS 1

Tidak setuju TS 2

Netral N 3

Setuju S 4

Sangat Setuju SS 5

3.10. Uji Instrumen Data

a. Uji Validitas (Ketepatan)

Validitas yaitu sejauh mana ketepatan dan kecermatan

suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya (Hair, et. Al.,

1998). Validitas digunakan untuk mengetahui kesamaan antara

data yang dikumpulkan dengan data yang sesungguhnya terjadi

pada proyek yang diteliti, sehingga dapat diperoleh data yang

valid. Instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa

30
yang seharusnya diukur dan mampu mengungkap data yang

diteliti secara tepat

Berdasarkan keterangan diatas, maka pendekatan yang

digunakan untuk mengukur validitas dalam penelitian ini adalah

validitas konstruksi (construct validity) dengan teknik korelasi

product moment.

Validitas alat ukur yaitu suatu cara untuk melihat apakah

instrument yang akan digunakan dalam penelitian dapat

menjalankan fungsi ukurnya (Azwar, 2000). Pendekatan yang

digunakan dalam uji validitas (analisis butir) pada penelitian ini

adalah dengan membandingkan nilai r (Corrected Item-Total

Correlation) dengan r tabel sehingga dapat diketahui item

pertanyaan mana yang gugur dan sahih. Item butir pertanyaan

sahih jika r-hitung > r-tabel, dan sebaliknya (Triton, 2006).

b. Uji Reabilitas (Konsistensi)

Uji reabilitas digunakan untuk menunjukkan ukuran

kestabilan dan konsistensi dari konsep ukuran instrument atau alat

ukur (Hair, et. Al., 1998), sehingga nilai yang diukur tidak berubah

dalam nilai tertentu. Reliabilitas adalah alat ukur yang

berhubungan dengan sejauhmana hasil dari suatu pengukuran dapat

dipercaya. Suatu hasil pengukuran dapat dipercaya apabila dalam

beberapa kali pelaksanaan hasil yang diperoleh relatif sama

31
(Azwar, 2001). Data yang reliabel dalam instrument penelitian

berarti data tersebut dapat dipercaya. Dalam penelitian ini,

pengujian reliabilitas instrument dilakukan dengan menggunakan

pendekatan reliabilitas konsistensi internal. Konsep reliabilitas

menurut pendekatan ini adalah konsistensi diantara butir-butir

pertanyaan atau pernyataan dalam suatu instrument. Berdasarkan

Hair, et. Al. ( 1998), untuk mengukur reliabilitas konsistensi

internal peneliti dapat menggunakan teknik cronbach alpha, maka

dalam penelitian ini pengujian reliabilitas instrument dilakukan

dengan menggunakan rumus cronbach alpha.

Suatu variabel dianggap reliabel jika nilai alpha diatas 0.6

(Hair, et. Al., 1998).

32
BAB IV

PEMBAHASAN DAN ANALISIS DATA

Analisis dan pembahasan yang akan dilakukan dalam penelitian ini adalah

untuk mengetahui pengaruh Katidakpastian Lingkungan (X) terhadap

Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen (Y) dengan menggunakan

pendekatan locus of control (Z) pada perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah.

A. Uji Instrumen Data

Sebelum melakukan pengujian hipotesis penelitian terlebih dahulu

melakukan pengujian terhadap data penelitian. Pengujian data ini dilakukan

dengan menggunakan uji validitas dan reliabilitas.

1. Uji Validitas

Validitas alat ukur yaitu suatu cara untuk melihat apakah instrument yang

akan digunakan dalam penelitian dapat menjalankan fungsi ukurnya (Azwar,

2000). Pendekatan yang digunakan dalam uji validitas (analisis butir) pada

penelitian ini adalah dengan membandingkan nilai r (Corrected Item-Total

Correlation) dengan r tabel sehingga dapat diketahui item pertanyaan mana yang

gugur dan sahih. Item butir pertanyaan sahih jika r-hitung > r-tabel, dan

sebaliknya (Triton, 2006). Hasil pengujian yang telah dilakukan terhadap masing-

masing variabel sebagai berikut:

33
a. Variabel Ketidakpastian Lingkungan (X)

Tabel 4.1
Hasil Uji Validitas
Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Item Pernyataan rxy r-tabel Keterangan


X1 0,581 0,179 Valid
X2 0,525 0,179 Valid
X3 0,572 0,179 Valid
X4 0,578 0,179 Valid
X5 0,639 0,179 Valid
X6 0,736 0,179 Valid
X7 0,676 0,179 Valid
X8 0,484 0,179 Valid
X9 0,529 0,179 Valid
X10 0,579 0,179 Valid
X11 0,568 0,179 Valid
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari tabel di atas dapat disimpulkan keseluruhan item pernyataan

variabel ketidakpastian lingkungan dinyatakan valid karena nilai rxy-hitung >

rxy-tabel, sehingga data yang diperoleh dapat mengukur ketepatan dan

kecermatan alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya dan dapat digunakan

dalam proses estimasi berikutnya.

b. Variabel Locus of Control (Z)

Tabel 4.2a
Hasil Uji Validitas
Variabel Locus of Control (Z)

Item Pernyataan rxy r-tabel Keterangan


Z1 0,442 0,179 Valid
Z2 0,246 0,179 Valid
Z3 0,446 0,179 Valid
Z4 0,385 0,179 Valid
Z5 0,213 0,179 Valid
Z6 0,324 0,179 Valid
Z7 0,338 0,179 Valid

34
Z8 0,250 0,179 Valid
Z9 0,409 0,179 Valid

Tabel 4.2b
Hasil Uji Validitas
Variabel Locus of Control (Z)

Item Pernyataan rxy r-tabel Keterangan


Z10 0,358 0,179 Valid
Z11 0,391 0,179 Valid
Z12 0,415 0,179 Valid
Z13 0,274 0,179 Valid
Z14 0,366 0,179 Valid
Z15 0,379 0,179 Valid
Z16 0,415 0,179 Valid
Z17 0,312 0,179 Valid
Z18 0,370 0,179 Valid
Z19 0,295 0,179 Valid
Z20 0,347 0,179 Valid
Z21 0,336 0,179 Valid
Z22 0,302 0,179 Valid
Z23 0,210 0,179 Valid
Z24 0,307 0,179 Valid
Z25 0,307 0,179 Valid
Z26 0,298 0,179 Valid
Z27 0,385 0,179 Valid
Z28 0,221 0,179 Valid
Z29 0,339 0,179 Valid
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari tabel di atas dapat disimpulkan keseluruhan item pernyataan

variabel locus of control (Z) dinyatakan valid karena nilai rxy-hitung > rxy-

tabel, sehingga data yang diperoleh dapat mengukur ketepatan dan kecermatan

alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya dan dapat digunakan dalam proses

estimasi berikutnya.

35
c. Variabel Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen (Y)

Tabel 4.3
Hasil Uji Validitas
Variabel Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen (Y)

Item Pernyataan rxy r-tabel Keterangan


Y1 0,613 0,179 Valid
Y2 0,514 0,179 Valid
Y3 0,628 0,179 Valid
Y4 0,436 0,179 Valid
Y5 0,639 0,179 Valid
Y6 0,563 0,179 Valid
Y7 0,665 0,179 Valid
Y8 0,718 0,179 Valid
Y9 0,605 0,179 Valid
Y10 0,417 0,179 Valid
Y11 0,479 0,179 Valid
Y12 0,629 0,179 Valid
Y13 0,688 0,179 Valid
Y14 0,660 0,179 Valid
Y15 0,539 0,179 Valid
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa seluruh variabel

dinyatakan valid karena nilai rxy-hitung > rxy-tabel, sehingga data yang

diperoleh dapat mengukur ketepatan dan kecermatan alat ukur dalam

melakukan fungsi ukurnya dan dapat digunakan dalam proses estimasi

berikutnya.

2. Reliabilitas

Reliabilitas adalah alat ukur yang berhubungan dengan sejauhmana

hasil dari suatu pengukuran dapat dipercaya. Suatu hasil pengukuran dapat

dipercaya apabila dalam beberapa kali pelaksanaan hasil yang diperoleh relatif

sama (Azwar, 2001). Pendekatan yang digunakan dalam uji reliabilitas pada

penelitian ini adalah dengan pendekatan internal Consistensy dengan tekhnik

36
alpha dari Cronbach dengan bantuan program SPSS for Windows versi 11,

dengan nilai alpha harus di atas 0.6. Dari hasil uji reliabilitas diperoleh hasil

sebagai berikut:

Tabel 4.4
Hasil Uji Reliabilitas

Variabel ralpha rbatas Keterangan


Ketidakpastian Lingkungan (X) 0,878 0,6 Reliabel
Locus of Control (Z) 0,821 0,6 Reliabel
Karakteristik Sistem Informasi 0,901 0,6 Reliabel
Akuntansi Manajemen (Y)
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa seluruh variabel

dinyatakan reliabel, yang ditunjukkan dengan nilai ralpha masing-masing

variabel > rbatas: 0,6. sehingga data yang diperoleh dapat menunjukkan ukuran

kestabilan dan konsistensi dari konsep ukuran instrumen dan dapat digunakan

dalam proses estimasi berikutnya.

B. Analisis Deskriptif

1. Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Variabel Ketidakpastian Lingkungan adalah sebagai rasa

ketidakmampuan seseorang untuk memprediksi sesuatu secara akurat dari

seluruh faktor sosial dan fisik yang secara langsung mempengaruhi perilaku

pembuatan keputusan orang-orang dalam organisasi. Variabel ketidakpastian

lingkungan diukur dengan menggunakan indikator: kurangnya informasi,

ketidakmampuan mengetahui hasil, dan ketidakmampuan menentukan

kemungkinan. Dari hasil analisis diperoleh hasil:

37
Tabel 4.5
Pengukuran Interval Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Interval Keterangan Jumlah Persentase


1,00 – 1.79 Sangat Rendah 5 9,26%
1,80 – 2,50 Rendah 1 1,85%
2,60 – 3,39 Sedang 23 42,60%
3,40 – 4,19 Tinggi 24 44,44%
4,20 – 5,00 Sangat Tinggi 1 1,85%
Jumlah 54 100%
Sumber: Data Primer yang Diolah, 2007

Berdasarkan tabel di atas, maka dapat disimpulkan bahwa sebagian besar

responden memiliki Ketidakpastian lingkungan yang tinggi pada perusahaan

manufaktur di Daerah Istimewa Yogyajarta dan Jawa Tengah yaitu sebesar

44,44%; sedangkan sisanya yang menjawab sangat rendah sebesar 9,26%;

rendah sebesar 1,85; sedang sebesar 42,60%; dan sangat tinggi sebesar 1,85%.

Artinya bahwa responden memiliki rata-rata persepsi bahwa ketidakpastian

lingkungan informasi, yang dimiliki responden tinggi, yang diukur dengan

kurangnya informasi, ketidakmampuan mengetahui hasil, dan

ketidakmampuan menentukan kemungkinan.

2. Variabel Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

Sistem akuntansi manajemen adalah suatu mekanisme pengendalian

organisasi, serta merupakan alat yang efektif dalam menyediakan informasi

yang berguna untuk memprediksi konsekuensi yang mungkin terjadi dari

berbagai alternatif aktivitas yang dapat dilakukan. Variabel karakteristik

sistem informasi akuntansi manajemen diukur dengan menggunakan indikator

38
: cakupan yang luas (Broad Scope), ketepatan waktu (Time Lines), dan

pengumpulan (Aggregate). Dari analisis diperoleh hasil sebagai berikut:

Tabel 4.6
Pengukuran Interval Variabel
Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen

Interval Keterangan Jumlah Persentase


1,00 – 1.79 Sangat Rendah 2 3,70%
1,80 – 2,50 Rendah 12 22,22%
2,60 – 3,39 Sedang 32 59,26%
3,40 – 4,19 Tinggi 7 12,96%
4,20 – 5,00 Sangat Tinggi 1 1,86%
Jumlah 54 100%
Sumber: Data Primer yang Diolah, 2007

Berdasarkan tabel di atas, maka dapat disimpulkan bahwa sebagian besar

responden memiliki tingkat karakteristik sistem informasi akuntansi

manajemen yang sedang terhadap Perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa

Yogyakarta dan Jawa Tengah yaitu sebesar 59,26%; sedangkan sisanya yang

menjawab sangat rendah sebesar 3,70%; rendah sebesar 22,22%; tinggi

sebesar 12,96%; dan sangat tinggi sebesar 1,85%. Artinya bahwa responden

memiliki tingkat karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen sedang

yang diukur denga cakupan yang luas, ketepatan waktu, dan pengumpulan.

C. Hierarchical Regression Analysis

Hierarchical Regression Analysis merupakan analisi regresi yang dilakukan

secara bertahap berdasarkan konsep dasar yang dikembangkan dalam analisis

multivariate. Regresi Tahap I, bertujuan untuk mengetahui pengaruh

ketidakpastian lingkungan (X) terhadap karakteristik sistem informasi

akuntansi manajemen (Y). Sedangkan regresi tahap II, bertujuan untuk

39
mengetahui pengaruh ketidakpastian lingkungan (X) terhadap karakteristik

sistem informasi akuntansi manajemen (Y) dengan moderasi locus of control

(Z). Dalam penelitian bertujuan untuk mengetahui moderasi pengaruh variabel

locus of control (Z), apakah dapat memperkuat (R2 tahap II > R2 tahap I) atau

memperlemah (R2 tahap II < R2 tahap I) pengaruh ketidakpastian lingkungan

(X) terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen (Y).

1. Regresi Tahap I

Regresi tahap I digunakan untuk mengetahui besarnya pengaruh

ketidakpastian lingkungan terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi

manajemen, dari hasil analisis diperoleh hasil sebagai berikut:

Tabel 4.7
Hasil Regresi Tahap I
Pengaruh Ketidakpastian Lingungan Terhadap
Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen
Coefficientsa

Unstandardized Standardized
Coefficients Coefficients
Model B Std. Error Beta t Sig.
1 (Constant) 2.143 .372 5.760 .000
X .222 .109 .271 2.028 .048
a. Dependent Variable: Y

Sumber: Data Primer diolah, Mei 2007

Dari tabel di atas diperoleh persamaan matematis yang dirumuskan

dalam persamaan regresi sebagai berikut:

I = a + bX + e

I = 2,143 + 0,222X

40
2. Regresi Tahap II

Regresi tahap II digunakan untuk mengetahui besarnya pengaruh

ketidakpastian lingkungan (X) terhadap karakteristik sistem informasi

akuntansi manajemen (Y) dengan moderasi variabel locus of control (Z), dari

analisis yang dilakukan diperoleh hasil sebagai berikut:

Tabel 4.8
Hasil Regresi Tahap II
Pengaruh Ketidakpastian Lingungan dan Locus of Control Terhadap
karakteristik Sistem Informasi Akuntansi Manajemen
Coefficientsa

Unstandardized Standardized
Coefficients Coefficients
Model B Std. Error Beta t Sig.
1 (Constant) 1.710 .407 4.203 .000
X .326 .141 .398 2.321 .024
Z 2.118 .882 1.213 2.402 .020
XZ -.569 .262 -1.192 -2.176 .034
a. Dependent Variable: Y

Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari tabel di atas diperoleh persamaan matematis yang dirumuskan

dalam persamaan regresi sebagai berikut:

Y = a + b1X + b2Z + b3XZ + e

Y = 1,710 + 0,326X + 2.118Z – 0,569

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh ketidakpastian

lingkungan (X) terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen

(Y) dengan moderasi variabel locus of control (Z), apakah dapat memperkuat

(R2 tahap II > R2 tahap I) atau sebaliknya memperlemah (R2 tahap II < R2

tahap I) pengaruh ketidakpastian lingkungan tersebut terhadap karakteristik

sistem informasi akutansi manajemen, dari hasil analisis regresi tersebut di

atas dapat diketahui:

41
Tabel 4.9
Interpretasi Hierarchical Regression Analysis

Hierarchical Regression Value


R2 Regresi Tahap I 0,073
R2 Regresi Tahap II 0,172
R2 Change 0,099
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa moderasi pengaruh variabel

locus of control dapat memperkuat pengaruh ketidakpastian lingkungan

terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen, dimana hasil

yang didapat nilai R2 tahap II > R2 tahap I) dengan selisih sebesar 0,099.

D. Uji Hipotesiss

1. Hipotesis I

Hipotesis I menyatakan variabel ketidakpastian lingkungan berpengaruh

terhadap karakteristik informasi sistem akuntansi manajemen pada

perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Pengujian ini dilakukan dengan membandingkan thitung dengan ttabel, yaitu

jika thitung > ttabel, Hipotesis diterima, sebaliknya thitung < ttabel, Hipotesis

ditolak.

Tabel 4.10
Hasil Pengujian Variabel Ketidakpastian Lingkungan (Hipotesis I)

Varaibel t-hitung t-tabel Sig. Keterangan


Ketidakpasatian 2,028 > 2,008 0,048 Berpengaruh
lingkungan signifikansi
Sumber: Data Primer Diolah, 2007

42
Dari tabel 4.9 nilai thitung 3,168 > ttabel 2,007, maka dapat ditarik

kesimpulan ketidakpastian lingkungan berpengaruh signifikan terhadap

karakteristik sistem informasi akutansi manajemen pada perusahaan

manufaktur di Yogyakarta dan Jawa Tengah. Artinya apabila variabel

ketidakpastian lingkungan meningkat maka karakteristik sistem informasi

akuntasi manajemen akan meningkat begitupun sebaliknya.

2. Hipotesis II

Hipotesis II menyatakan variabel ketidakpastian lingkungan berpengaruh

terhadap karakteristik informasi sistem akuntansi manajemen pada

perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah

dengan moderasi variabel locus of control (Z). Pengujian ini dilakukan

dengan membandingkan thitung dengan ttabel, yaitu jika thitung > ttabel,

Hipotesis diterima, sebaliknya thitung < ttabel, Hipotesis ditolak.

Tabel 4.11
Hasil Pengujian Variabel Karakteristik Sistem Informasi Akuntansi
Manajemen (Hipotesis II)

Varaibel t-hitung t-tabel Sig. Keterangan


Ketidakpasatian 2,321 > 2,008 0,024 Berpengaruh
lingkungan (X) signifikansi
Locus of control (Z) 2,402 > 2,008 0,020 Berpengaruh
signifikansi
Interaksi (XZ) -2,176 < 2,008 0,034 Berpengaruh
signifikansi
Sumebr: Data primer Diolah, 2007

Dari tabel 4.9 di atas didapat varaibel ketidakpastian lingkungan memiliki

nilai thitung 2,321 > ttabel; dan locus of control memiliki nilai thitun sebesar 2,402,

> ttabel ; ketidakpastian lingkungan dan locus of control berpengaruh signifikan

43
terhadap karakteristik sistem informasi akutansi manajemen, artinya setiap

terjadi kenaikan kedua variabel tersebut maka karakteristik sistem informasi

akuntansi manajemen akan meningkat. Sedangkan variabel interaksi

mempunyai nilai thitung -2,176 < ttabel maka varaibel interaksi ketidakpastian

lingkungan dengan locus of control berpegaruh signifikan secara negatif

terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen pada perusahaan

manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah yang artinya

setiap terjadi penurunan variabel interaksi tersebut maka variabel karakteristik

sistem informasi akuntansi manajemen akan meningkat, begitu sebaliknya.

E. PEMBAHASAN

Ketidakpastian lingkungan didefinisikan sebagai rasa ketidakmampuan

seseorang untuk memprediksi sesuatu secara akurat (Milliken, 1987).

Ketidakpastian lingkungan sebagai seluruh faktor sosial dan fisik yang secara

langsung yang mempengaruhi perilaku pembuatan keputusan oleh orang-

orang dalam organisasi. Seorang manajer akan mengalami kesulitan dalam

membuat perencanaan dan melakukan pengendalian terhadap perusahaan

(Duncan,1972) dimana perencanaan dan pengendalian akan menjadi masalah

dalam situasi ketidakpastian karena peristiwa-peristiwa yang akan datang

tidak dapat diprediksi.

Locus of control adalah cara pandang seseorang terhadap peristiwa

apakah dia dapat atau tidak dapat mengendalikan (control) peristiwa yang

terjadi padanya. (Rotter, 1966). Sedangkan sistem informasi akuntansi

44
manajemen adalah suatu mekanisme pengendalian organisasi, serta

merupakan alat yang efektif dalam menyediakan informasi yang berguna

untuk memprediksi konsekuensi yang mungkin berguna untuk memprediksi

konsekuensi yang mungkin terjadi dari berbagai alternatif aktivitas yang dapat

di lakukan (Nazaruddin, 1998).

Beberapa penelitian yang telah dilakukan seperti Fisher (1996)

menunjukkan suatu bukti empiris bahwa sistem informasi akuntansi

manajemen yang bersifat broadscope, timelines dan agregate menjadi sangat

penting bila menghadapi suasana ketidakpastian lingkungan meningkat

dimana dalam situasi tersebut seorang manajer akan mengalami kesulitan

dalam membuat perencanaan dan melakukan pengendalian terhadap

perusahaan.

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan diketahui bahwa

variabel locus of control dapat melakukan moderasi dengan variabel

ketidakpasatian lingkungan dalam mempengaruhi karakteristik sistem

informasi akuntansi manajemen hal ini menandakan bahwa sistem informasi

akuntansi manajemen yang bersifat broadscope, timelines dan agregate

menjadi sangat penting bila menghadapi suasana ketidakpasatian lingkungan

meningkat atau dapat diartikan manajer yang memiliki locus of control

internal, dalam kondisi ketidakpastian lingkungan yang meningkat, akan

merasa bahwa informasi yang berkarakteristik broadscope, timelines dan

agregate lebih bermanfaat dibanding manajer yang memiliki locus of control

eksternal.

45
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Dari hasil estimasi pengaruh ketidakpasatian lingkungan(X) terhadap

karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen(Y) dengan moderasi variabel

locus of control(Z) pada perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta

dan Jawa Tengah dengan menggunakan 54 responden sebagai sampel dapat

diketahui:

1. Moderasi pengaruh variabel locus of control dapat memperkuat pengaruh

ketidakpasatian lingkungan terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi

manajemen, dimana hasil yang didapat nilai R2 tahap II > R2 tahap I dengan

selisih sebesar 0,099.

2. Variabel ketidakpastian lingkungan berpengaruh signifikan terhadap

karakteristik sistem informasi akutansi manajemen pada perusahaan

manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah. Artinya apabila

variabel ketidakpastian lingkungan meningkat maka karakteristik sistem

informasi akuntasi manajemen akan meningkat begitupun sebaliknya

3. Variabel ketidakpastian lingkungan dan locus of control berpengaruh

signifikan terhadap karakteristik sistem informasi akutansi manajemen, artinya

setiap terjadi kenaikan kedua variabel tersebut maka karakteristik sistem

informasi akuntasi manajemen akan meningkat. Sedangkan interaski varaibel

46
ketidakpastian lingkungan dengan locus of control berpengaruh signifikan

secara negatif terhadap karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen

pada perusahaan manufaktur di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa

Tengah yang artinya setiap terjadi penurunan variabel interaksi tersebut maka

variabel karakteristik sistem informasi akuntansi manajemen akan meningkat,

begitu sebaliknya.

4. Variabel locus of control dapat melakukan moderasi dengan variabel

ketidakpasatian lingkungan dalam mempengaruhi karakteristik sistem

informasi akuntansi manajemen hal ini menandakan bahwa sistem informasi

akuntansi manajemen yang bersifat broadscope, timelines dan agregate

menjadi sangat penting bila menghadapi suasana ketidakpastian lingkungan

meningkat atau dapat diartikan manajer yang memiliki locus of control

internal, dalam kondisi ketidakpastian lingkungan yang meningkat, akan

merasa bahwa informasi yang berkarakteristik broadscope, timelines dan

agregate lebih bermanfaat dibanding manajer yang memiliki locus of control

eksternal.

B. Keterbatasan Penelitian

Hasil penelitian ini hanya dapat menjadikan analisa pada objek

penelitian yang terbatas pada perusahaan manufaktur saja yaitu dalam ruang

lingkungan yang ada di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah

sehingga memungkinkan adanya perbedaan-perbedaan hasil dan kesimpulan

47
apabila dilakukan dengan objek yang berbeda dan penambahan objek yang

lain.

C. Saran

Dalam upaya meningkatkan karakteristik sistem informasi akuntansi

manajemen maka pihak manajemen agar dapat memperoleh informasi sebagai

pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan tepat, memberikan informasi

yang bersifat komprehensif (menyeluruh) agar informasi yang diberikan dapat

memberikan nilai manfaat, meningkatkan kemampuan dalam melakukan

prediksi dengan melakukan pengumpulan data sehingga dapat melakukan

analisis yang lebih mendetail, memberikan motivasi bagi karyawan agar dapat

meningkatkan kemampuan diri sendiri (internal locus), memberikan motivasi

bagi karyawan berupa dukungan lingkungan kerja (eksternal locus), dan

pengendalian dari diri sendiri maupun linkungan (combination locus)

48
DAFTAR PUSTAKA

Agus Prasetya, Pengaruh Locus of Control Terhadap Hubungan Antara

Ketidakpastian Lingkungan Dengan Karakteristik Informasi Sistem

Akuntansi Manajemen: Studi Kasus Pada Kantor Akuntan Publik , skripsi

Sarjana Fakultas Ekonomi UPN Veteran, Yogyakarta 2006.

Atkinson, A. A. Management Accounting, Englewood Cliffs, New Jersey,

Prentice-Hall.1995

Azwar, S. 2000. Penyusunan Skala Psikologi. Jogjakarta : Pustaka Belajar

Barron, R. M., Cowan, G., Ganz, R. L., & McDonald. Interaction of Locus of

Control and Type Feedback: Consideration of External Validity, Journal

of Personality and Socioligy Psycholigy, 1974, pp. 249-255.

Chenhall, R. H. & Morris, D. The Impactof Struktur, Environment and

Interdependence on the Perceived Usefullnes of Management Accounting

System, The Accounting Review, Januari 1986.

Chong, A, Building Organizational Commitment: A Multifirm Study, Journal of

Occupational Psychology, Vol 63, 1996, p: 245-261.

Collin, F., & Hillough, Human Issues Play Lead Role in Information Systems

Melodrama, Data Management, August 1989, pp. 511-519.

49
Dermer, J. D. Cognitive Characteristics and Perceived Importance of

Information, The Accounting Review Juli 1973, pp. 511-519.

Duncan, R. B. Characteristics of Organizational Environment and Perceived

Environment Uncertanty, Administratif Science Quartly, March 1972.

Feather, K. T. Responsibility Accounting: A Basic Control Concept, NAA Buletin,

1968, pp. 273-291.

Ferris, K. R., & Haskins, M. E. Perspective in Accounting System and Human

Behavior, Accounting, Auditing and Accountability. 1989.

Fisher, K. R. The Impact of Perceived Environmental Uncertaintyand Individual

Difference on Management Information Reguirement: A Reseacrh Note,

Accounting Organizations and Sociaty, 1986.

Gordon, L. A., & Miller, D. A Contigency Framework for The Design of

Accounting Informasi System, Accounting Organization and Society, The

Accounting Review. 1976.

Gordon L. A., & Narayanan, I. Contigency Framework for The Design of

Accounting Information System, Accounting Organization and Society.

1984.

50
Hair, F. Joseph., et. al. Multivariat Data Analysis, Fifth Edition, Prentice Hall,

New Jersey, 1998.

Hopwood, A. Accounting and Human Behavior, Prentice Hall, New Jersey, 1974.

Indrianto, N., & Supomo. Sistem informasi Strtejik: Dampak Teknologi Informasi

Terhadap Organisasi dan Keunggulan Kompetitif, Jurnal KOMPAK, No.

9, Februari 2002.

Iselin, E. R. The effect of Information Load and Information Disersity on Decision

Quality in The Structure Decision Task, Accounting Organization and

Society, 1988. pp. 147-164.

Kenrick, T., & Dunchick, A. Interaction Indiographics and The Social

Psycologycal Invasion of Personality, Journal of Personality 1993, pp.

286-307.

Lefcourt, H. M. Locus of control. London: Lawrence Erlbaum Associaties. 1982.

McGhee, W. The Effect of Personality on a Subject’s Information

Processing, The Accounting Review 1978, pp. 681-697.

51
Milliken, F. J. Three Types of Perceived Uncertainty about Environment: State,

Effect and Response Uncertainty, Academy of Management Review 12,

1987. pp. 133-143.

Mock T. J. Concept of Information Value and Accounting, The Accounting

Review, 1971, pp. 765-778.

Nazaruddin, I. Pengaruh Desentralisasi dan Karakteristik Akuntansi Manajemen

Terhadap Kinerja Manajerial, Jurnal Riset Akuntansi Indonesia, 1998.

Outley, M. Aleneation and Social Learning in a Reformatory, American Journal

of Sociology, 1980, pp. 272-284.

Parasuraman. Measurement Service Quality, Management Review, February

1991, pp. 258-264.

Prasetyo, P. Priyono. Pengaruh Locus of Control trehadap Hubungan Antara

Ketidakpastian Lingkungan denga Karakteristik Informasi Sistem

Akuntansi Manajemen, Jurnal Riset Akuntasi Indonesia, Januari 2002.

Robey, D. User Attitude and Management Information System use, Academy of

Management Journal, 1979, pp. 527-538.

52
Rotter, J. Generalized Expectaincies for Internal Versus External Control of

Reinforcement, Psicological Monographs: General and Applied, 1966.

Singarimbuan & Effendi, Sofyan. Pengaruh Karakteristik Individu, Karakteristik

Pekerjaan, dan Pengalaman Kerja Terhadap Komitmen Organisasi.

(Studi Empiris Pada Rumah Sakit Panti Rapih). Telaah Bisnis Vol. 5 No.

2. UPP-AMP YKPN, Yogyakarta 1999.

Sugiyono. Metode Penelitian Bisnis, Penerbit CV. Alfabeta, Bandung 2004.

Tjiptono, Fandy. Pengaruh Komitmen Organisasi dan Ketidakpastian Lingkungan

terhadap Hubungan Antara Partisipasi Anggaran dengan Senjangan

Anggaran, Jurnal Bisnis dan Akuntansi, April 2004.

53
Lampiran 1. Data Responden

DATA RESPONDEN

No Resp :………….

Jenis Kelamin : Pria Wanita

Pendidikan Terakhir : S1 S2 S3

Gelar : SE,Akt MBA,M.Akt,Msi Lainnya

Masa Kerja : <2 th 2-5 th >5th

Usia Kerja : <30 th 30-40 th >40 th

Jabatan di Organisasi : Manajer Produksi

: Manajer Pemasaran

: Manajer Keuangan

: Lain-lain

54
Lampiran 2. Kuisioner Variabel Penelitian

A. Tunjukkanlah, seberapa banyak informasi yang tersedia didevisi / departemen


anda (sesuai dengan kenyataan) berdasarkan pernyataan berikut ini! Pilihan
jawaban berupa skala 1 (tidak tersedia) sampai 7 (tersedia sangat banyak).

Sangat tidak Sangat


Setuju setuju

1.Informasi tentang dampak kegiatan bagian lain (dalam


perusahaan anda) terhadap ringkasan laporan seperti laba, biaya,
pajak untuk: 1 2 3 4 5
ƒ bagian anda 1 2 3 4 5
ƒ perusahaan secara keseluruhan
2.Informasi factor-faktor eksternal perusahaan, seperti kondisi 1 2 3 4 5
ekonomi, pertumbuhan penduduk, perkebangan tekhnologi.
3.Informasi dalam bentuk yang memungkinkan anda untuk 1 2 3 4 5
melakukan analisis “sensitifitas”
4.Informasi non ekomomis misalnya selera pelanggan, sikap 1 2 3 4 5
karyawan, relasi kerja, sikap pemerintah dan lembaga konsumen
serta ancaman pesaing.
5.Informasi tetang perhitungan kemungkinan terjadinya suatu 1 2 3 4 5
peristiwa dimasa yang akan datang (misal: estimasi probabilitas)

6.Informasi tentang dampak kejadian pada periode tertentu (misal: 1 2 3 4 5


rangkuman informasi perbulan/ kuartal /tahunan, trend,
perbandingan dan lain-lain)
7.Tidak terdapat penundaan waktu antara peristiwa yang terjadi 1 2 3 4 5
dengan penyampaian informasi yang relevan kepada anda.
8.Informasi disediakan pada bagian-bagian atau wilayah-wilayah 1 2 3 4 5
fungsional yang berlainan (dalam perusahaan anda), seperti
marketing dan produksi, pusat biaya, pusat laba dan pusat
penjualan.

9.Informasi yang dibutuhkan segera tersedia ketika diminta 1 2 3 4 5

10. Informasi yang disajikan dalam bentuk yang sesuai dengan


model kepuusan anda seperti :

a. Analisa aliran kas ( discounted cash flow analysis ) 1 2 3 4 5


b. Analisa kenaikan laba 1 2 3 4 5
c. Analisa persediaan
1 2 3 4 5
d. Analisa kebijakan kredit 1 2 3 4 5

55
11 Laporan sering disediakan secara sistematis dan teratur, 1 2 3 4 5
misal: laporan harian, laporan mingguan ( bila laporan
jarang diberikan tandailah ujung bawah dari kepala atau
angka 1)
12 Informasi yang berhubungan dengan kejadian-kejadian di 1 2 3 4 5
masa yang akan datang ( jika informasi masa lalu paling
cocok untuk perusahaan anda, tandailah ujung bawah dari
skala atau angka 1)
13 Biaya dipisahka ke dalam komponen biaya variable dan 1 2 3 4 5
biaya tetap
14 Informasi non financial yang berkaitan dengan bidang 1 2 3 4 5
berikut :
Informasi produk seperti tingkat output, efisiensi mesin,
tingkat kerusakan produk, absensi karyawan
Informasi pasar seperti pangsa pasar , pertumbuhan dan
sebagainya ( jika anda berangapan bahwa tafsiran
financial dari informasi produksi dan marketing lebih
berguna bagi kebutuhan anda, tandailah ujung bawah
skala atau angka 1)
15 Informasi diberikan pada anda secara atomotis atau segera, 1 2 3 4 5
sesaat setelah informasi selesai diproses

B.Pertanyaan berikut akan menggambarkan persepsi terhadap ketidakpastian


lingkungan yang diharapkan. Pilihan jawaban berupa skala 1 (sangat tidak
setuju) sampai 5 (sangat setuju).

Sangat tidak Sangat


Setuju setuju

1. Saya merasa yakin mengenai mana metode yang terbaik bagi 1 2 3 4 5


perusahaan saya.
2. Saya mempunyai seluruh informasi penting untuk membuat 1 2 3 4 5
keputusan- keputusan diperusahaan saya.
3. Ketika melaksanakan pekerjaan, sulit untuk mengukur apakah saya 1 2 3 4 5
membuat keputusan yang benar.
4. Unsur-unsur yang tidak masuk dalam pengendalian saya, sering kali 1 2 3 4 5
mempengaruhi keputusan-keputusan yang saya buat diperusahaan.
5. Saya yakin tentang bagaimana bertindak dalam perusahaan. 1 2 3 4 5
6. Saya yakin dengan penyesuaian-penyesuaian yang saya buat 1 2 3 4 5
untuk menangani perubahan-perubahan yang terjadi.
7. Saya dapat menyatakan bahwa tindakan-tindakan saya akan 1 2 3 4 5
menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan tujuan.
8. Saya tahu bagaimana memperoleh informasi yang berkaitan 1 2 3 4 5
dengan pekerjaan.
9. Saya dapat menyatakan bahwa saya memenuhi harapan orang 1 2 3 4 5

56
lain diperusahaan saya.
10.Sangat sulit bagi saya untuk menentukan apakah metode- 1 2 3 4 5
metode yang saya gunakan memenuhi tujuan diperusahaan
saya.
11. Saya merasa yakin bagaimana melakukan pekerjaan saya. 1 2 3 4 5

C. Mohon anda menjawab pertanyaan dibawah ini dengan hati-hati tetapi jangan
menggunakan waktu terlalu lama pada satu pertanyaan. Mohon dipastikan
bahwa anda menjawab setiap pilihan yang disediakan. Lingkarilah pilihan
jawaban anda ( a atau b ) untuk masing-masing pertanyaan.
Pada beberapa pertanyaan mungkin anda menemui kedua pernyataan sama-
sama yakin kebenarannya atau tidak satupun dari kedua pernyataan yang anda
yakini kebenarannya. Pada kasus seperti ini anda tetap dimohon memilih satu
pernyataan yang lebih kuat anda yakini sebagai kondisi yang lebih benar
menurut anda. Usahakan juga untuk menjawab setiap pertanyaan tersendiri,
lepas dari pertanyaan yang lain. Jangan dipengaruhi oleh pilihan-pilihan anda
sebelumnya.

1. a. Anak-anak mengalami masalah hidup karena orang tua terlalu banyak


menghukum mereka.
b. Masalah yang di hadapi anak-anak sekarang ini disebabkan karena orang
tua mereka terlalu memanjakan.

2. a Banyak hal yang tidak menyenangkan dalam hidup disebabkan sebagian


oleh nasib buruk.
b. Nasib buruk seseorang adalah akibat kesalahan yang mereka buat sendiri.

3. a. Salah satu alasan utama mengapa kita melakukan perang adalah karena
orang tidak tertarik di bidang politik.
b. Perang akan selalu terjadi, tidak peduli seberapa keras orang untuk
mencegahnya.

4. a. Dalam jangka panjang orang akan memperoleh penghargaan yang


semestinya di dunia ini.
b. Sayangnya nilai seseorang sering kali tidak dipedulikan meskipun ia
berusaha sekuat tenaga.

5. a. Gagasan bahwa guru tidak adil terhadap mahasiswanya adalah tidak benar.
b. Sebagian besar mahasiswa tidak menyadari seberapa jauh nilai mereka di
pengaruhi oleh sesuatu yang kebetulan saja.

6. a. Tanpa kesempatan yang baik, seseorang tidak bisa menjadi seorang


pemimpin yang efektif.
b. Seorang yang berkemampuan tetapi gagal menjadi pemimpin berarti tidak
memanfaatkan kesempatan yang tersedia.

57
7. a. Tidak peduli seberapa keras anda berusaha orang tetap tidak menyukai
anda.
b. Orang yang tidak bisa membuat orang lain menyukai kita berarti tidak bisa
bergaul dengan orang lain.

8. a. Keturunan mempunyai peranan penting dalam menentukan kepribadian


seseorang.
b. Pengalaman hidup seseoranglah yang menentukan kepribadian mereka.

9. a. Saya sering merasa bahwa sesuatu akan terjadi dan ternyata sesuatu
tesebut benar-benar terjadi.
b. Percaya pada nasib tidak pernah menjadikan saya berhasil dibandingkan
dengan kalau saya mengambil keputusan untuk melakukan tindakan yang
jelas.

10. a. Bagi seorang mahasiswa yang selalu siap, jarang sekali menganggap suatu
ujian tidak adil.
b. Sering kali pertanyaan ujian cenderung tidak ada hubungannya dengan
kuliah yang diberikan sehingga belajar merupakan sesuatu yang tidak ada
gunanya.

11. a. Untuk berhasil orang harus berusaha keras, keberuntungan tidak ada
perannya dalam hal ini.
b. Memperoleh pekerjaan yang baik tergantung terutama pada tempat yang
benar, diwaktu yang tepat.

12. a. Warga negara biasa dapat mempengaruhi keputusan pemerintah.


b. Dunia ini diatur oleh orang yang punya kekuasaan, dan tidak banyak yang
bisa di perbuat oleh orang kecil.

13. a. Apabila saya membuat rencana saya hampir selalu yakin bahwa saya bisa
menjalankan rencana tersebut.
b. Tidak selalu bijaksana untuk merencanakan terlalu jauh kedepan karena
banyak hal hanya merupakan masalah keberuntungan baik atau buruk saja.

14. a. Ada orang tertentu yang sama sekali tidak baik.


b. Ada sesuatu yang baik pada diri setiap orang.

15. a. Bagi saya memperoleh apa yang saya inginkan sama sekali tidak ada
hubungannya dengan kemujuran.
b. Sering kali kita bisa memutuskan apa yang kita perbuat dengan cara
melemparkan / mengundi dengan mata uang logam.

16. a. Siapa yang menjadi pimpinan sering kali tergantung pada siapa yang cukup
beruntung berada di tempat yang tepat pertama kali.

58
b. Membuat orang melakukan sesuatu yang benar tergantung pada
kemampuan, kemujuran tidak ada hubungannya dengan hal itu.

17. a. Sepanjang masalah dunia yang kita perbincangkan, sebagian besar dari kita
menjadi korban kekuatan yang tidak kita pahami dan tidak dapat kita
kendalikan.
b. Dengan mengambil peran aktif dimasalah-masalah sosial politik, orang
dapat mengendalikan kejadian-kejadian di dunia ini.

18. a. Sebagian besar orang tidak menyadari seberapa jauh kehidupan mereka di
pengaruhi oleh sesuatu yang kebetulan saja.
b. Sesungguhnya tidak ada sesuatu semacam ” kemujuran ”.

19. a. Seseorang harus selalu bersedia mengakui kesalahan.


b. Biasanya yang terbaik adalah menutupi kesalahan seseorang.

20. a. Sulit mengetahui apakah seseorang sungguh-sungguh menyukai anda.


b. Berapa banyak teman yang anda punya tergantung pada baiknya anda.

21. a. Dalam jangka panjang hal-hal buruk yang kita alami diseimbangkan
dengan hal- hal baik yang juga kita alami.
b. Sebagian besar kemalangan adalah akibat dari ketidakmampuan,
ketidaktahuan, kemalasan atau ketiganya.

22. a. Dengan usaha yang cukup kita dapat memberantas korupsi politis.
b. Sulit bagi kita untuk mempunyai kontrol atas hal-hal yang di kerjakan
politisi di kantornya.

23. a. Kadang-kadang kita tidak bisa memahami bagaimana guru sampai pada
nilai yang mereka berikan.
b. Terdapat kaitan langsung antara seberapa keras saya belajar dengan nilai
yang saya peroleh.

24. a. Seorang pemimpin yang mengharapkan orang untuk memutuskan sendiri


apa yang harus mereka kerjakan.
b. Seorang pemimpin yang baik membuat sesuatu jelas bagi setiap orang apa
pekerjaan yang harus mereka kerjakan.

25. a. Sering kali saya marasa bahwa saya sedikit sekali bisa mempengaruhi hal-
hal yang terjadi pada diri saya.
b. Tidak mungkin bagi saya untuk percaya bahwa kebetulan atau kemujuran
mempunyai peran penting dalam hidup saya.

26. a. Orang merasa terasing karena mereka tidak berusaha untuk ramah.

59
b. Tidak ada gunanya berusaha keras untuk menyenangkan orang lain, kalau
mereka memang menyukai anda, mereka tetap menyukai anda.

27. a. Terlalu banyak perhatian pada atletik di sekolah menengah.


b. Olahraga team merupakan cara yang sangat baik untuk membangun
kepribadian.

28. a. Apa yang terjadi pada diri saya adalah hasil kerja saya sendiri.
b. Kadang-kadang saya merasa bahwa saya tidak mempunyai kontrol atas
arah hidup saya.

29. a. Sering kali saya tidak bisa memahami mengapa polotisi berperilaku seperti
yang tercermin pada perbuatan mereka.
b. Dalam jangka panjang orang bertangung jawab terhadap pemerintahan
yang buruk baik di tingkat nasional maupun di tingkat daerah.

60
Lampiran 4. Data Variabel Informasi Sistem Akuntansi Manajemen

Item Pertanyaan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Total Rata2
1 2 3 2 3 2 4 3 2 3 1 3 5 3 4 5 45 3
2 4 5 3 4 4 4 4 5 3 3 5 5 4 4 4 61 4
3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 4 4 3 1 3 43 3
4 4 3 4 3 3 2 4 4 3 3 4 4 3 4 4 52 3
5 2 3 2 3 2 2 3 3 2 2 3 3 2 3 3 38 2
6 4 4 4 2 3 3 4 3 3 4 4 4 4 4 4 54 3
7 3 3 3 2 4 3 5 5 3 5 2 3 4 3 5 53 3
8 5 4 5 5 4 5 4 4 5 5 4 5 5 5 4 69 5
9 4 5 4 4 4 5 5 4 4 3 4 5 4 5 5 65 4
10 4 4 3 3 3 5 5 4 3 2 4 5 3 5 5 58 4
11 2 4 3 2 3 4 1 2 3 2 1 5 3 4 1 40 2
12 4 2 3 3 3 2 4 4 3 2 4 5 3 2 4 48 3
13 3 3 3 3 4 4 4 3 4 3 4 5 4 4 4 55 3
14 4 2 3 3 3 2 3 3 3 2 3 5 3 2 3 44 3
15 4 4 4 2 3 4 5 3 3 3 2 4 3 4 5 53 3
16 4 4 4 3 4 2 4 3 3 3 3 4 4 4 3 52 3
17 2 4 5 4 4 4 2 3 5 5 4 2 4 4 2 54 4
18 4 4 4 2 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 48 3
19 3 3 3 2 4 3 5 5 3 5 2 3 4 3 5 53 3
20 3 4 3 3 2 2 3 3 2 3 2 3 3 3 2 41 3
21 2 3 2 3 3 3 2 2 3 2 3 2 2 3 3 38 3
22 3 4 3 3 3 4 3 4 3 2 4 3 3 4 4 50 3
23 4 4 3 4 3 4 3 3 3 4 3 5 3 4 3 53 3
24 5 4 3 4 4 5 5 4 4 5 4 5 4 5 5 66 4
25 4 3 4 3 3 2 3 3 3 3 4 3 3 2 3 46 3
26 3 3 2 2 2 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 40 3
27 2 2 1 2 1 2 1 1 1 2 1 1 1 1 2 21 1
28 1 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 1 21 1
29 3 3 2 3 3 1 2 3 2 3 2 3 3 1 3 37 2
30 4 3 2 2 3 4 3 4 3 3 4 2 3 4 3 47 3
31 3 4 2 1 3 2 1 3 4 5 2 3 1 3 5 42 3
32 2 3 4 1 5 3 4 4 4 4 5 3 3 5 5 55 4
33 1 3 3 1 3 3 3 3 1 3 3 3 3 4 4 41 2
34 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 4 5 5 4 4 62 4
35 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 43 3
36 2 3 2 1 3 3 2 3 2 2 3 3 2 2 2 35 2
37 2 4 3 3 3 3 2 4 3 5 5 3 5 2 3 50 3
38 2 1 5 1 4 3 4 4 5 4 4 3 4 4 5 53 3
39 2 3 3 1 1 4 2 2 3 3 3 2 3 2 3 37 2
40 2 3 4 1 4 3 3 3 5 5 4 3 2 4 5 51 3
41 3 1 2 3 4 3 2 3 4 1 2 3 2 1 5 39 3
42 2 1 3 1 2 3 1 3 2 4 4 1 2 2 3 34 2
43 2 3 1 1 3 3 3 2 2 3 1 3 2 4 3 36 2
44 2 2 4 2 2 3 3 3 2 3 3 3 2 3 5 42 3

61
45 4 3 4 2 4 4 2 3 4 5 3 3 3 2 4 50 3
46 3 3 2 2 2 2 3 2 3 3 2 3 3 3 3 39 2
47 1 3 2 3 2 3 2 2 3 2 3 2 1 2 1 32 2
48 4 4 4 3 4 4 2 3 3 3 3 3 3 4 3 50 3
49 3 2 3 3 3 3 2 4 3 5 5 3 5 2 3 49 3
50 3 1 2 3 1 2 2 2 3 4 4 3 3 2 2 37 2
51 3 2 3 3 3 1 2 2 2 3 4 2 3 2 3 38 3
52 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3 3 5 50 3
53 2 3 3 2 3 3 1 2 3 3 2 2 3 3 2 37 2
54 3 4 3 3 4 3 2 2 3 4 4 4 3 4 3 49 3

62
Lampiran 5. Data Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Item Pertanyaan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Total Rata2
1 3 3 4 4 5 4 5 1 4 4 3 40 4
2 4 3 4 4 5 5 3 5 5 4 2 44 4
3 2 3 3 2 4 4 4 1 4 3 2 32 3
4 4 1 1 4 4 3 4 4 3 1 4 33 3
5 2 1 1 2 2 1 1 2 1 1 2 16 1
6 5 2 4 4 5 4 5 3 4 4 3 43 4
7 3 4 4 5 4 4 3 4 4 4 2 41 4
8 4 2 2 3 5 5 4 3 5 2 2 37 3
9 3 1 1 5 2 5 4 4 5 1 2 33 3
10 4 1 3 3 2 4 5 4 4 1 2 33 3
11 3 3 3 5 5 3 3 3 3 3 3 37 3
12 1 2 2 1 1 2 1 1 2 2 1 16 1
13 4 2 4 5 5 4 2 4 4 4 4 42 4
14 2 3 3 2 5 2 2 2 2 3 2 28 3
15 3 2 2 4 4 5 4 3 5 2 4 38 3
16 4 4 4 5 4 5 4 3 5 4 4 46 4
17 2 2 2 3 2 2 3 5 2 2 4 29 3
18 3 4 4 4 5 4 5 3 4 4 5 45 4
19 3 3 3 3 4 4 3 4 4 3 3 37 3
20 5 3 3 3 5 4 4 3 4 3 5 42 4
21 5 1 1 5 5 4 4 4 4 1 5 39 4
22 3 3 3 3 5 4 5 4 4 3 5 42 4
23 2 3 3 3 5 4 4 3 4 3 5 39 4
24 3 1 3 2 3 3 2 2 3 2 3 27 2
25 4 3 4 3 4 3 4 4 4 3 4 40 4
26 3 4 4 3 4 3 4 4 3 4 3 39 4
27 1 2 2 1 1 1 2 2 2 1 1 16 1
28 1 2 1 2 1 2 1 1 1 2 2 16 1
29 2 1 2 1 2 1 1 1 2 2 1 16 1
30 2 3 3 2 2 4 3 4 4 3 4 34 3
31 3 4 4 4 5 4 5 5 2 4 5 45 4
32 3 4 4 4 5 5 3 5 2 4 3 42 4
33 2 3 3 2 4 4 4 1 2 3 3 31 3
34 2 1 1 4 4 3 4 4 4 1 4 32 3
35 4 4 4 5 5 5 5 5 4 4 5 50 5
36 5 4 4 4 5 4 5 3 3 4 4 45 4
37 3 4 4 4 2 4 3 4 3 4 3 38 3
38 2 2 2 3 5 5 4 3 3 2 5 36 3
39 3 3 3 3 2 4 5 4 5 3 5 40 4
40 3 3 3 4 2 3 3 3 3 3 3 33 3
41 2 3 3 4 2 3 3 2 5 3 3 33 3
42 2 4 4 3 5 4 2 4 4 4 3 39 4
43 2 3 3 2 5 2 2 2 5 3 3 32 3
44 3 2 2 4 4 5 4 3 5 2 4 38 3

63
45 2 4 4 5 4 5 4 3 4 4 5 44 4
46 2 1 1 5 2 2 3 5 4 1 4 30 3
47 3 4 4 4 5 4 5 3 5 4 4 45 4
48 3 3 3 5 4 4 3 4 3 3 3 38 3
49 5 2 2 5 5 4 4 4 5 2 4 42 4
50 4 3 3 3 5 4 5 4 5 3 5 44 4
51 2 3 3 3 5 4 4 3 5 3 5 40 4
52 5 4 4 3 5 4 4 5 5 4 4 47 4
53 2 3 3 3 4 3 2 2 3 3 4 32 3
54 3 2 2 3 4 3 3 2 3 2 3 30 3

64
Lampiran 6. Data Variabel Locus Of Control

Item Pertanyaan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0
2 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1
3 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1
4 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1
5 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0
6 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0
7 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1
8 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1
9 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
10 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
11 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
12 1 1 0 1 1 0 0 1 0 0 1 0 1 0 0 0
13 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1
14 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1
15 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1
16 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1
17 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 0
18 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
19 0 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 1 0 0 0 0
20 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 0 0 1
21 0 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1
22 0 1 0 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1
23 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
24 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
25 1 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 1 0
26 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1
27 0 1 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1
28 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 0 0 1
29 0 0 0 0 1 1 0 1 1 0 1 0 0 1 0 0
30 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 1 1 0 1 1
31 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0 1 0 1 1 1 0
32 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 0 1
33 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1
34 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0 1
35 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
36 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
37 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1
38 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1
39 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1
40 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 0
41 1 1 0 1 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0
42 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
43 0 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 0
44 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1

65
45 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0
46 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 0 0 1 1 0 1
47 0 0 0 0 0 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1
48 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1
49 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0
50 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1
51 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
52 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1
53 0 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0
54 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 0

66
Lanjutan 7. Data Variabel Locus Of Control

No Item Pertanyaan Total Rata2


17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29
1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 22 1
2 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 26 1
3 1 1 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 24 1
4 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 1 1 0 20 1
5 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 18 1
6 0 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 25 1
7 1 0 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 32 1
8 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 32 1
9 1 1 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 30 1
10 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 39 1
11 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 40 1
12 1 0 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 25 1
13 0 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0 34 1
14 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 35 1
15 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 42 1
16 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 31 1
17 0 0 1 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 35 1
18 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 44 1
19 0 1 1 1 0 0 0 0 1 0 0 1 0 30 1
20 0 0 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 36 1
21 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 38 1
22 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 42 1
23 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 50 2
24 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 36 1
25 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 38 1
26 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 0 0 40 1
27 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 1 0 0 35 1
28 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 42 1
29 1 1 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 42 1
30 0 1 1 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 44 1
31 1 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 0 46 2
32 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 56 2
33 1 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 57 2
34 0 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 52 2
35 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 37 1
36 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 65 2
37 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 59 2
38 1 1 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 1 58 2
39 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 60 2
40 1 0 0 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 56 2
41 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 57 2
42 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 61 2
43 1 0 1 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 59 2
44 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 66 2
45 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 57 2
46 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 0 0 0 60 2
47 0 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 63 2

67
48 0 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 68 2
49 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 72 2
50 0 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 69 2
51 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 79 3
52 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 75 3
53 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 71 2
54 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 74 2

68
Lampiran 8. Uji Validitas dan Reliabilitas

1. Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Informasi Saistem Akuntansi


Manajemen

Reliability

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items


46.2222 99.119 9.95588 15

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.901 15

Item Statistics

Mean Std. Deviation N


Y1 2.9630 .98982 54
Y2 3.0741 .98770 54
Y3 3.0370 .93087 54
Y4 2.5370 .98504 54
Y5 3.0556 .87775 54
Y6 3.0185 1.03688 54
Y7 2.9444 1.13962 54
Y8 3.0926 .93705 54
Y9 3.0556 .89899 54
Y10 3.2222 1.12714 54
Y11 3.2593 1.03131 54
Y12 3.3148 1.12977 54
Y13 3.0370 .95093 54
Y14 3.1296 1.15000 54
Y15 3.4815 1.16134 54

69
Item-Total Statistics

Scale Corrected Cronbach's


Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted
Y1 43.2593 86.837 .613 .893
Y2 43.1481 88.581 .514 .897
Y3 43.1852 87.324 .628 .893
Y4 43.6852 89.993 .436 .899
Y5 43.1667 87.840 .639 .893
Y6 43.2037 87.146 .563 .895
Y7 43.2778 84.129 .655 .891
Y8 43.1296 85.775 .718 .889
Y9 43.1667 88.104 .605 .894
Y10 43.0000 88.981 .417 .901
Y11 42.9630 88.753 .479 .898
Y12 42.9074 84.765 .629 .892
Y13 43.1852 86.078 .688 .890
Y14 43.0926 83.897 .660 .891
Y15 42.7407 86.158 .539 .896

2. Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Ketidakpastian Lingkungan

Reliability
Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items


36.0370 69.999 8.36652 11

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.878 11

Item Statistics

Mean Std. Deviation N


X1 2.9630 1.08093 54
X2 2.6852 1.02468 54
X3 2.8889 1.02178 54
X4 3.4259 1.14269 54
X5 3.8519 1.33752 54
X6 3.6111 1.08882 54
X7 3.4815 1.17747 54
X8 3.2222 1.19222 54
X9 3.6481 1.13532 54
X10 2.8148 1.04744 54
X11 3.4444 1.17629 54

70
Item-Total Statistics

Scale Corrected Cronbach's


Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted
X1 33.0741 59.164 .581 .868
X2 33.3519 60.572 .525 .871
X3 33.1481 59.902 .572 .869
X4 32.6111 58.582 .578 .868
X5 32.1852 55.474 .639 .864
X6 32.4259 56.740 .736 .858
X7 32.5556 56.629 .676 .861
X8 32.8148 59.663 .484 .875
X9 32.3889 59.450 .529 .871
X10 33.2222 59.535 .579 .868
X11 32.5926 58.397 .568 .869

3. Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Locus Of Control

Reliability

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items


18.8704 31.700 5.63026 29

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.821 29

71
Item Statistics

Mean Std. Deviation N


Z1 .7963 .40653 54
Z2 .7778 .41964 54
Z3 .6111 .49208 54
Z4 .7222 .45211 54
Z5 .7037 .46091 54
Z6 .6481 .48203 54
Z7 .7778 .41964 54
Z8 .6852 .46880 54
Z9 .5926 .49597 54
Z10 .7037 .46091 54
Z11 .6296 .48744 54
Z12 .6667 .47583 54
Z13 .6296 .48744 54
Z14 .5185 .50435 54
Z15 .5556 .50157 54
Z16 .6667 .47583 54
Z17 .6111 .49208 54
Z18 .6111 .49208 54
Z19 .6481 .48203 54
Z20 .6481 .48203 54
Z21 .5556 .50157 54
Z22 .6481 .48203 54
Z23 .6296 .48744 54
Z24 .5556 .50157 54
Z25 .7222 .45211 54
Z26 .5741 .49913 54
Z27 .6667 .47583 54
Z28 .6667 .47583 54
Z29 .6481 .48203 54

72
Item-Total Statistics

Scale Corrected Cronbach's


Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted
Z1 18.0741 29.579 .442 .812
Z2 18.0926 30.387 .246 .818
Z3 18.2593 28.988 .466 .810
Z4 18.1481 29.600 .385 .814
Z5 18.1667 30.406 .213 .820
Z6 18.2222 29.761 .324 .816
Z7 18.0926 29.972 .338 .815
Z8 18.1852 30.191 .250 .819
Z9 18.2778 29.261 .409 .812
Z10 18.1667 29.689 .358 .815
Z11 18.2407 29.394 .391 .813
Z12 18.2037 29.335 .415 .812
Z13 18.2407 29.998 .274 .818
Z14 18.3519 29.440 .366 .814
Z15 18.3148 29.390 .379 .814
Z16 18.2037 29.335 .415 .812
Z17 18.2593 29.781 .312 .816
Z18 18.2593 29.479 .370 .814
Z19 18.2222 29.912 .295 .817
Z20 18.2222 29.648 .347 .815
Z21 18.3148 29.616 .336 .815
Z22 18.2222 29.874 .302 .817
Z23 18.2407 30.337 .210 .820
Z24 18.3148 29.767 .307 .817
Z25 18.1481 29.978 .307 .816
Z26 18.2963 29.873 .289 .817
Z27 18.2037 29.486 .385 .814
Z28 18.2037 30.316 .221 .820
Z29 18.2222 29.686 .339 .815

73
Lampiran 9. Analisis Regresi

Regression

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N


Y 2.87 .754 54
X 3.28 .920 54

Correlations

Y X
Pearson Correlation Y 1.000 .271
X .271 1.000
Sig. (1-tailed) Y . .024
X .024 .
N Y 54 54
X 54 54

Variables Entered/Removedb

Variables Variables
Model Entered Removed Method
1 Xa . Enter
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: Y

Model Summary

Model
1
R .271a
R Square .073
Adjusted R Square
.055
Std. Error of the Estimate
.732

Change Statistics R Square


.073
Change
F Change 4.113
df1 1
df2 52
Sig. F Change
.048

a. Predictors: (Constant), X

74
ANOVAb

Sum of
Model Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 2.206 1 2.206 4.113 .048a
Residual 27.887 52 .536
Total 30.093 53
a. Predictors: (Constant), X
b. Dependent Variable: Y

Coefficientsa

Unstandardized Standardized
Coefficients Coefficients
Model B Std. Error Beta t Sig.
1 (Constant) 2.143 .372 5.760 .000
X .222 .109 .271 2.028 .048
a. Dependent Variable: Y

Regression

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N


Y 2.87 .754 54
X 3.28 .920 54
Z .76 .432 54
XZ 2.67 1.578 54

Correlations

Y X Z XZ
Pearson Correlation Y 1.000 .271 .250 .201
X .271 1.000 .457 .572
Z .250 .457 1.000 .960
XZ .201 .572 .960 1.000
Sig. (1-tailed) Y . .024 .034 .073
X .024 . .000 .000
Z .034 .000 . .000
XZ .073 .000 .000 .
N Y 54 54 54 54
X 54 54 54 54
Z 54 54 54 54
XZ 54 54 54 54

75
Variables Entered/Removedb

Variables Variables
Model Entered Removed Method
1 XZ, X, Za . Enter
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: Y

Model Summary

Model
1
R .415a
R Square .172
Adjusted R Square
.122
Std. Error of the Estimate
.706

Change Statistics R Square


.172
Change
F Change 3.462
df1 3
df2 50
Sig. F Change
.023

a. Predictors: (Constant), XZ, X, Z

ANOVAb

Sum of
Model Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 5.175 3 1.725 3.462 .023a
Residual 24.917 50 .498
Total 30.093 53
a. Predictors: (Constant), XZ, X, Z
b. Dependent Variable: Y

Coefficientsa

Unstandardized Standardized
Coefficients Coefficients
Model B Std. Error Beta t Sig.
1 (Constant) 1.710 .407 4.203 .000
X .326 .141 .398 2.321 .024
Z 2.118 .882 1.213 2.402 .020
XZ -.569 .262 -1.192 -2.176 .034
a. Dependent Variable: Y

76
Lampiran 10. Deskripsi Data Penelitian

Descriptive

Statistics

X Y
N Valid 54 54
Missing 0 0

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 1-SR 5 9.3 9.3 9.3
2-R 1 1.9 1.9 11.1
3-T 23 42.6 42.6 53.7
4-T 24 44.4 44.4 98.1
5-ST 1 1.9 1.9 100.0
Total 54 100.0 100.0

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 1-SR 2 3.7 3.7 3.7
2-R 12 22.2 22.2 25.9
3-T 32 59.3 59.3 85.2
4-T 7 13.0 13.0 98.1
5-ST 1 1.9 1.9 100.0
Total 54 100.0 100.0

77
DATA RESPONDEN

No Resp :………….

Jenis Kelamin : Pria Wanita

Pendidikan Terakhir : S1 S2 S3

Gelar : SE,Akt MBA,M.Akt,Msi Lainnya

Masa Kerja : <2 th 2-5 th >5th

Usia Kerja : <30 th 30-40 th >40 th

Jabatan di Organisasi : Manajer Produksi

: Manajer Pemasaran

: Manajer Keuangan

: Lain-lain
B.Pertanyaan berikut akan menggambarkan persepsi terhadap ketidakpastian
lingkungan yang diharapkan. Pilihan jawaban berupa skala 1 (sangat tidak setuju)
sampai 5 (sangat setuju).

Sangat tidak Sangat


Setuju setuju

1. Saya merasa yakin mengenai mana metode yang terbaik bagi 1 2 3 4 5


perusahaan saya.
2. Saya mempunyai seluruh informasi penting untuk membuat 1 2 3 4 5
keputusan- keputusan diperusahaan saya.
3. Ketika melaksanakan pekerjaan, sulit untuk mengukur apakah saya 1 2 3 4 5
membuat keputusan yang benar.
4. Unsur-unsur yang tidak masuk dalam pengendalian saya, sering kali 1 2 3 4 5
mempengaruhi keputusan-keputusan yang saya buat diperusahaan.
5. Saya yakin tentang bagaimana bertindak dalam perusahaan. 1 2 3 4 5
6. Saya yakin dengan penyesuaian-penyesuaian yang saya buat 1 2 3 4 5
untuk menangani perubahan-perubahan yang terjadi.
7. Saya dapat menyatakan bahwa tindakan-tindakan saya akan 1 2 3 4 5
menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan tujuan.
8. Saya tahu bagaimana memperoleh informasi yang berkaitan 1 2 3 4 5
dengan pekerjaan.
9. Saya dapat menyatakan bahwa saya memenuhi harapan orang 1 2 3 4 5
lain diperusahaan saya.
10.Sangat sulit bagi saya untuk menentukan apakah metode- 1 2 3 4 5
metode yang saya gunakan memenuhi tujuan diperusahaan
saya.
11. Saya merasa yakin bagaimana melakukan pekerjaan saya. 1 2 3 4 5

C. Tunjukkanlah, seberapa banyak informasi yang tersedia didevisi / departemen


anda (sesuai dengan kenyataan) berdasarkan pernyataan berikut ini! Pilihan
jawaban berupa skala 1 (tidak tersedia) sampai 7 (tersedia sangat banyak).

Sangat tidak Sangat


Setuju Setuju

1.Informasi tentang dampak kegiatan bagian lain (dalam perusahaan


anda) terhadap ringkasan laporan seperti laba, biaya, pajak untuk:
ƒ bagian anda 1 2 3 4 5
ƒ perusahaan secara keseluruhan 1 2 3 4 5
2.Informasi factor-faktor eksternal perusahaan, seperti kondisi 1 2 3 4 5
ekonomi, pertumbuhan penduduk, perkebangan tekhnologi.
3.Informasi dalam bentuk yang memungkinkan anda untuk melakukan 1 2 3 4 5
analisis “sensitifitas”
4.Informasi non ekomomis misalnya selera pelanggan, sikap 1 2 3 4 5
karyawan, relasi kerja, sikap pemerintah dan lembaga konsumen
serta ancaman pesaing.
5.Informasi tetang perhitungan kemungkinan terjadinya suatu 1 2 3 4 5
peristiwa dimasa yang akan datang (misal: estimasi
probabilitas)
6.Informasi tentang dampak kejadian pada periode tertentu 1 2 3 4 5
(misal: rangkuman informasi perbulan/ kuartal /tahunan, trend,
perbandingan dan lain-lain)
7.Tidak terdapat penundaan waktu antara peristiwa yang terjadi 1 2 3 4 5
dengan penyampaian informasi yang relevan kepada anda.
8.Informasi disediakan pada bagian-bagian atau wilayah-wilayah 1 2 3 4 5
fungsional yang berlainan (dalam perusahaan anda), seperti
marketing dan produksi, pusat biaya, pusat laba dan pusat
penjualan.
9.Informasi yang dibutuhkan segera tersedia ketika diminta 1 2 3 4 5

10. Informasi yang disajikan dalam bentuk yang sesuai dengan


model kepuusan anda seperti :

a. Analisa aliran kas ( discounted cash flow analysis ) 1 2 3 4 5


b. Analisa kenaikan laba 1 2 3 4 5
c. Analisa persediaan
1 2 3 4 5
d. Analisa kebijakan kredit 1 2 3 4 5
11 Laporan sering disediakan secara sistematis dan teratur, 1 2 3 4 5
misal: laporan harian, laporan mingguan ( bila laporan
jarang diberikan tandailah ujung bawah dari kepala atau
angka 1)
12 Informasi yang berhubungan dengan kejadian-kejadian di 1 2 3 4 5
masa yang akan datang ( jika informasi masa lalu paling
cocok untuk perusahaan anda, tandailah ujung bawah
dari skala atau angka 1)
13 Biaya dipisahka ke dalam komponen biaya variable dan 1 2 3 4 5
biaya tetap
14 Informasi non financial yang berkaitan dengan bidang 1 2 3 4 5
berikut :
Informasi produk seperti tingkat output, efisiensi mesin,
tingkat kerusakan produk, absensi karyawan
Informasi pasar seperti pangsa pasar , pertumbuhan dan
sebagainya ( jika anda berangapan bahwa tafsiran
financial dari informasi produksi dan marketing lebih
berguna bagi kebutuhan anda, tandailah ujung bawah
skala atau angka 1)
15 Informasi diberikan pada anda secara atomotis atau 1 2 3 4 5
segera, sesaat setelah informasi selesai diproses
Lampiran 6. Uji Validitas dan Reliabilitas

1. Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Informasi Sistem Akuntansi


Manajemen

Reliability

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items


46.2222 99.119 9.95588 15

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.901 15

Item Statistics

Mean Std. Deviation N


Y1 2.9630 .98982 54
Y2 3.0741 .98770 54
Y3 3.0370 .93087 54
Y4 2.5370 .98504 54
Y5 3.0556 .87775 54
Y6 3.0185 1.03688 54
Y7 2.9444 1.13962 54
Y8 3.0926 .93705 54
Y9 3.0556 .89899 54
Y10 3.2222 1.12714 54
Y11 3.2593 1.03131 54
Y12 3.3148 1.12977 54
Y13 3.0370 .95093 54
Y14 3.1296 1.15000 54
Y15 3.4815 1.16134 54

75
Lampiran 7. Analisis Regresi

Regression

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N


Y 2.87 .754 54
X 3.28 .920 54

Correlations

Y X
Pearson Correlation Y 1.000 .271
X .271 1.000
Sig. (1-tailed) Y . .024
X .024 .
N Y 54 54
X 54 54

Variables Entered/Removedb

Variables Variables
Model Entered Removed Method
1 Xa . Enter
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: Y

Model Summary

Model
1
R .271a
R Square .073
Adjusted R Square
.055
Std. Error of the Estimate
.732

Change Statistics R Square


.073
Change
F Change 4.113
df1 1
df2 52
Sig. F Change
.048

a. Predictors: (Constant), X

76
Lampiran 8. Deskripsi Data Penelitian

Descriptive
Statistics

X Y
N Valid 54 54
Missing 0 0

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 1.45 5 9.3 9.3 9.3
2.45 1 1.9 1.9 11.1
2.55 1 1.9 1.9 13.0
2.64 1 1.9 1.9 14.8
2.73 2 3.7 3.7 18.5
2.82 1 1.9 1.9 20.4
2.91 4 7.4 7.4 27.8
3.00 5 9.3 9.3 37.0
3.09 1 1.9 1.9 38.9
3.27 1 1.9 1.9 40.7
3.36 3 5.6 5.6 46.3
3.45 4 7.4 7.4 53.7
3.55 4 7.4 7.4 61.1
3.64 4 7.4 7.4 68.5
3.73 1 1.9 1.9 70.4
3.82 5 9.3 9.3 79.6
3.91 1 1.9 1.9 81.5
4.00 3 5.6 5.6 87.0
4.09 4 7.4 7.4 94.4
4.18 1 1.9 1.9 96.3
4.27 1 1.9 1.9 98.1
4.55 1 1.9 1.9 100.0
Total 54 100.0 100.0

77
Y

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 1.40 2 3.7 3.7 3.7
2.13 1 1.9 1.9 5.6
2.27 1 1.9 1.9 7.4
2.33 1 1.9 1.9 9.3
2.40 1 1.9 1.9 11.1
2.47 4 7.4 7.4 18.5
2.53 3 5.6 5.6 24.1
2.60 2 3.7 3.7 27.8
2.67 2 3.7 3.7 31.5
2.73 2 3.7 3.7 35.2
2.80 2 3.7 3.7 38.9
2.87 2 3.7 3.7 42.6
2.93 1 1.9 1.9 44.4
3.00 1 1.9 1.9 46.3
3.07 1 1.9 1.9 48.1
3.13 1 1.9 1.9 50.0
3.20 2 3.7 3.7 53.7
3.27 2 3.7 3.7 57.4
3.33 5 9.3 9.3 66.7
3.40 1 1.9 1.9 68.5
3.47 2 3.7 3.7 72.2
3.53 5 9.3 9.3 81.5
3.60 2 3.7 3.7 85.2
3.67 2 3.7 3.7 88.9
3.87 1 1.9 1.9 90.7
4.07 1 1.9 1.9 92.6
4.13 1 1.9 1.9 94.4
4.33 1 1.9 1.9 96.3
4.40 1 1.9 1.9 98.1
4.60 1 1.9 1.9 100.0
Total 54 100.0 100.0

78