Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Laparotomi berasal dari kata laparo yang berarti abdomen, dan dari kata tomy yang berarti
penyayatan. Jadi, pengertian laparotomi secara umum adalah penyayatan pada dinding abdominal
atau lapisan peritoneal, sehingga dapat mencapai organ-organ visceral secara langsung.
Organ abdominal yang dapat ditemukan antara lain organ pencernaan, organ urinarius, organ
reproduksi, serta organ limfatik. Berdasarkan daerah penyayatan, laparotomi dibedakan menjadi
empat jenis, yaitu : laparotomi medianus, paramedianus, inguinalis, dan pararektus. Berdasarkan
target organnya, laparotomi medianus dibagi menjadi dua jenis, yaitu laparotomi medianus
anterior dan posterior. Laparotomi medianus anterior bertujuan untuk mencapai diaphragma, hati,
lambung, ginjal, sebagian usus halus, dan ovarium. Sedangkan laparotomi medianus posterior
dilakukan untuk mencapai uterus, sebagian usus halus, vesica urinaria, dan kelenjar prostat.
Banyak kasus bedah yang ditangani dengan melakukan tindakan laparotomi, baik
medianus, paramedianus anterior maupun posterior, serta laparotomi flank. Masing-masing posisi
memiliki kelebihan dan kekurangannya tersendiri. Pemilihan posisi penyayatan laparotomi ini
didasarkan kepada organ target yang dituju. Hal ini untuk menegakkan diagnosa berbagai kasus
yang terletak di rongga abdomen. Tujuan laparotomi adalah untuk menemukan dan mengetahui
keadaan organ visceral yang ada di dalam ruang abdominal secara langsung serta untuk
menegakkan diagnosa.
1.2 Tujuan
Tujuan pelaksanaan praktikum laparotomi ini adalah untuk menemukan dan mengetahui
keadaan organ visceral yang ada di dalam ruang abdominal secara langsung serta melakukan
teknik jahitan pada hewan kucing.
1.3 Fungsi
Fungsi pelaksanaan praktikum laparotomi ini adalah agar mahasiswa dapat menemukan
dan mengetahui keadaan organ visceral yang ada di dalam ruang abdominal secara langsung serta
melakukan teknik jahitan pada hewan kucing.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Tinjauan Pustaka
Laparotomi berasal dari dua kata terpisah, yaitu laparo dan tomi. Laparo sendiri berati
perut atau abdomen sedangkan tomi berarti penyayatan. Sehingga laparotomi dapat didefenisikan
sebagai penyayatan pada dinding abdomen atau peritoneal. Istilah lain untuk laparotomi adalah
celiotomi. Laparotomi terdiri dari tiga jenis yaitu laparotomi flank, medianus dan paramedianus.
Masing-masing jenis laparotomi ini dapat digunakan sesuai dengan fungsi, organ target yang akan
dicapai, dan jenis hewan yang akan dioperasi. Umumnya pada hewan kecil laparotomi yang
dilakukan adalah laparotomi medianus dengan daerah orientasi pada bagian abdominal ventral
tepatnya di linea alba ( Fossum, 2005).
Organ-organ pada saluran pencernaan, saluran limfatik, saluran urogenital dan saluran
reproduksi merupakan organ tubuh yang berada di ruang abdomen. Semua organ tersebut dapat
ditemukan dengan menggunakan teknik operasi laparotomi. Tindakan bedah biasa dilakukan
untuk menangani kasus kasus yang terjadi pada hewan kesayangan diantaranya dilakukan di
daerah abdomen. Jenis-jenis tindakan bedah yang sering dilakukan diantaranya adalah laparotomi,
cystotomi, histerektomi, ovariohisterektomi, kastrasi, caudektomi, enterektomi dan lain sebagainya
( Fossum, 2005).
Eksplorasi organ dilakukan setelah ruang abdomen terbuka. Eksplorasi dilakukan dengan
cara palpasi karena terdapat banyak lemak di ruang abdomen, organ-organ yang ditemukan di
dalam rongga abdomen pada saat operasi antara lain adalah usus halus, usus besar, ginjal kiri,
ginjal kanan, vesika urinaria dan lambung. Usus merupakan organ yang paling mudah ditemukan
karena posisi penyayatan yang dilakukan tepat di ventromedial abdomen. Usus memiliki
konsistensi yang lunak, licin, dan lumennya kosong ketika dipalpasi. Vesika urinaria dapat
diketahui dengan palpasi bagian hipogastricum. Vesika urinaria berisi urin memiliki konsistensi
lunak dan padat. Ginjal kanan dan kiri dapat teraba ketika dilakukan palpasi. Bentuk dari kedua
ginjal bulat seperti kacang dengan konsistensi yang lunak dan padat. Organ lainnya tidak
terpalpasi pada saat eksplorasi abdomen (Aspinall, 2004).
Anestesi Umum adalah tindakan meniadakan nyeri secara sentral disertai hilangnya
kesadaran dan bersifat reversible. Anestesi umum yang sempurna menghasilkan ketidaksadaran,
analgesia, relaksasi otot tanpa menimbulkan resiko yang tidak diinginkan dari pasien.
Tujuan anestesi umum adalah hipnotik, analgesik, relaksasi dan stabilisasi otonom. Obat obat
anestesi umum bisa diberikan melalui Perenteral (Intravena, Intramuscular), perektal, Perinhalasi
(Katzug, 2002).

Tahapan dalam anestesi terdiri dari 4 stadium yaitu stadium pertama berupa analgesia
sampai kehilangankesadaran, stadium 2 sampai respirasi teratur, stadium 3 dan stadium 4 sampai
henti napas dan henti jantung. Dalam memberikan anestesi kita perlu mengetahui stadium-stadium
anestesi untuk memonitoring sejauh manapasien bisa diberikan intervensi seperti pembedahan.
Stadium I (analgesia sampai kesadaran hilang)
Stadium I (St. Analgesia/ St. Cisorientasi) dimulai dari saat pemberian zat anestetik sampai
hilangnya kesadaran. Pada stadium ini pasien masih dapat mengikuti perintah dan terdapat
analgesi (hilangnya rasa sakit). Tindakan pembedahan ringan, seperti pencabutan gigi dan biopsi
kelenjar, dapat dilakukan pada stadium ini. Stadium ini berakhir dengan ditandai oleh hilangnya
refleks bulu mata.
Stadium II (sampai respirasi teratur)
Stadium II (St. Eksitasi; St. Delirium) Mulai dari akhir stadium I dan ditandai dengan
pernapasan yang irreguler, pupil melebar dengan reflekss cahaya (+), pergerakan bola matatidak
teratur, lakrimasi (+), tonus otot meninggi dan diakhiri dengan hilangnya reflex menelan dan
kelopak mata.
Stadium III
Stadium III yaitu stadium sejak mulai teraturnya lagi pernapasan hingga hilangnya
pernapasan spontan. Stadia ini ditandai oleh hilangnya pernapasan spontan, hilangnya reflekss
kelopak mata dan dapat digerakkannya kepala ke kiri dan kekanan dengan mudah.Stadium III
dibagi menjadi 4 plane yaitu:
1) Plane 1
Pernapasan teratur, spontan, dada dan perut seimbang, terjadi gerakan bola mata
yang tidak menurut kehendak, pupil midriasis, refleks cahaya ada, lakrimasi meningkat, refleks
faring dan muntah tidak ada, dan belum tercapai relaksasi otot lurik yang sempurna. (tonus otot
mulai menurun).
2) Plane 2
Pernapasan teratur, spontan, perut-dada, volume tidak menurun, frekuensi
meningkat, bola mata tidak bergerak, terfiksasi di tengah, pupil midriasis, refleks cahaya mulai
menurun, relaksasi otot sedang, dan refleks laring hilang sehingga dikerjakan intubasi.
3) Plane 3

Pernapasan teratur oleh perut karena otot interkostal mulai paralisis, lakrimasi tidak
ada, pupil midriasis dan sentral, refleks laring dan peritoneum tidak ada, relaksasi otot lurik
hampir sempuma (tonus otot semakin menurun).
4) Plane 4
Pernapasan tidak teratur oleh perut karena otot interkostal paralisis total, pupil
sangat midriasis, refleks cahaya hilang, refleks sfmgter ani dan kelenjar air mata tidak ada,
relaksasi otot lurik sempuma (tonus otot sangat menurun).
Stadium IV (henti nafas dan henti jantung)
Ditandai dengan kegagalan pernapasan (apnea) yang kemudian akan segera diikuti
kegagalansirkulasi/ henti jantung dan akhirnya pasien meninggal. Pasien sebaiknya tidak
mencapaistadium ini karena itu berarti terjadi kedalaman anestesi yang berlebihan (Katzug, 2002).

BAB III
METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan
a.

Alat
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu:

b.

Scalpel handle
Blade
Towel/duk clamp
Arteri clamp
Retractor
Gunting tajam-tajam
Pinset anatomis
Pinset Chirurgis
Allis Tissue forceps
Needle holder
Needle
Towel/Duk
Tali kekang
Gloves
Masker
Spuit 1 ml
Tampon
Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu:

Cairan infus NaCl fisiologis


Sabun
Povidone iodine
Alkohol
Obat-obatan (Atropine, Ketamin, Xylazin, Tolfen, Amoxycillin, Betamox, dan Viccilin)
Benang Absorbable (Cutgut Plain dan Chromic)
Benang Non-Absorbable (Silk)
Kucing

3.2 Cara Kerja


Kucing
dipuasakan ( 6-12 jam dan tidak diberi minum 2-6 jam) sebelum laparatomy.
dipersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk operasi.
disterilkan alat-alat yang akan digunakan untuk operasi.

disiapkan dan diletakkan kain operasi diatas meja operasi.


diberikan obat premedikasi Atropin 15 menit sebelum operasi dimulai melalui
jalur pemberian SC.
diberikan obat anestesi Xylazine 15 menit sesudah pemberian obat premedikasi
melalui jalur pemberian IM.
dicukur bagian abdomen kemudian didesinfeksi menggunakan alkohol dan
povidone iodine dengan cara melingkar dari dalam ke luar.
dilakukan operasi setelah hewan teranasthesi. Dilakukan penyayatan pada
daerah median abdomen tepat di linea alba dengan cara pembedahan midline
incision.
dilakukan penyayatan pada kulit menggunakan blade, diikuti penyayatan linea
alba, aponeurose m. obliquus abdominis internus et externus, dan peritoneum.
dilakukan palpasi organ viseral pada kucing yang dioperasi menggunakan jari
telunjuk operator.
dilakukan pemantauan kondisi hewan seperti refleks mata, kesadaran dan
kondisi luka.
dijahit bagian yang disayat sebelumnya dengan 3 lapis jahitan
menggunakan absorable catgut (untuk bagian dalam) dan nonabsorable catgut
(untuk bagian luar).
diberi antibiotik pada bagian jahitan untuk mencegah infeksi.
ditunggu hingga kucing sadar dan menunjukkan suhu tubuh 37o C
Hasil

BAB IV
HASIL
Kelompok C3
Kucing
Umur

: 1,5 Tahun

BB

: 3,2 kg

Pulsus

: 96/menit

Temp

: 39OC

CRT

: Normal (< 2 detik)

Respirasi

: 28/menit

I. PERHITUNGAN DOSIS OBAT


1. ACEPROMAZINE
Dosis

: 0,05mg/kg BB (IM)

Konsentrasi

: 15mg/ml

Perhitungan Dosis

: 0,05 x 3,2 = 0,01ml


15

2. ATROPINE
Dosis

: 0,04 mg/kg BB (SC)

Konsentrasi

: 0,25 mg/ml

Perhitungan Dosis

: 0,04 x 3,2

= 0,512 ml

0,25
3. KETAMINE
Dosis

: 10mg/kg BB (IM)

Konsentrasi

: 100mg/ml

Perhitungan Dosis

: 10 x 3,2 = 0,32 ml
100

4. XYLAZINE
Dosis

: 10mg/kg BB (IM)

Konsentrasi

: 100mg/ml

Perhitungan Dosis

: 10 x 3,2 = 0,32 ml
100

5. AMOXYCILIN
Dosis

: 20mg/kg BB (PO)

Konsentrasi

: 125/5 mg/ml

Perhitungan Dosis

: 20 x 3,2 = 2,56 ml
25

6. TOLFEN
Dosis

: 4 mg/kg BB (SC)

Konsentrasi

: 40 mg/ml

Perhitungan Dosis

: 4 x 3,2 = 0,32 ml

40
7. BETAMOX
Dosis
Perhitungan Dosis

: 0,1 mg/kg BB
: 0,1 x 3,2 = 0,32 ml

8. VICCILIN
Dosis

: 15 mg/kg BB

Konsentrasi

: 100 mg/ml

Perhitungan Dosis

: 15 x 3,2 = 0,48ml
100

II. SIGNALEMENT
Nama

: Kopet

Jenis Hewan

: Kucing

Kelamin

: Betina

Ras/Breed

: Domestic Short Hair

Warna Bulu/Kulit

: Grey and White

Umur

: 1.5 Tahun

Berat Badan

: 3,2 kg

Tanda Khusus

: Corak grey pada Ext. Caudal sebelah sinister, ekor spiral

Temperature

: 38,6oC

Pulse

: 80/menit

Respirasi

: 40/menit

Membrane color

: Pink

CRT

: Normal (< 2 detik)

Hydration

: Normal

Body Weight : 3,2 kg

Color & consistency feces :


Body Condition

Underweight

Overweight

Normal

System Review
a. Integumentary
xNormal

Abnormal
e. Nervus
Normal

b. Otic

c. Opthalmic

d. Muskuloskeletal

Normal

Normal

Normal

Abnormal

Abnormal

Abnormal

f. Cardiovaskular
Normal

g. Respiration
Normal

h. Digesty
Normal

Abnormal
i. Lympatic

Abnormal

Abnormal

j. Reproduction

Abnormal

k. Urinaria

Normal

Normal

Normal

Abnormal

Abnormal

Abnormal

FORM OPERASI
LAPAROTOMI
Nama Pemilik
Alamat
Nama
Jenis Kelamin
Jenis Hewan
Ras/Breed

: Kelompok C3
: Malang
:Kopet
: Betina
: Kucing
: Domestic short hair

Temp
Membran Mucosa
CRT
Pulsus
Respirasi
Hydration

: 39OC
: Pink
: Normal
: 96/Menit
: 28/Menit
: Baik

KONTROL ANESTESI
Obat

Golongan
Obat

Dosis
(mg/kg BB)

Konsentrasi
(mg/ml)

Volume
Obat
(ml)

Rute

Waktu

Amoxycilin

Antibiotik

20

25

2,56

Oral

Atropine
sulfate

Premedikasi

0,04

0,25

0,512

SC

13.00

Xylazine

Anestesi

20

0.32

IM

13.15 &
14.20

Ketamine

Anestesi

10

100

0.32

IM

13.15

Tolfen

Analgesik

40

0,32

SC

18.05

Viccilin

Antibiotik

15

100

0,48

14.10

KONTROL PEMERIKSAAN
Menit
Pulsus

0
-

15
124

30
108

45
104

60
88

75
96

90
76

105
172

(/menit)
Temp

37,2

35,5

35,1

34,3

34,4

35,3

35,6

35,6

32

55

40

40

72

48

44

40

(OC)
Respirasi

Menit
Pulsus

120
120

135
100

150
80

165
100

180
120

(/menit)
Temp

35,6

35

35,4

36

37

36

40

36

30

20

(OC)
Respirasi

Mulai Operasi

: 13.20 WIB (Senin, 4 Mei 2015)

Selesai Operasi

: 14.30 WIB

Mulai Anestesi

: 13.10 WIB

Buka Jahitan

: 14.15 WIB (Senin, 11 Mei 2015)

FORM MONITORING
PASCA OPERASI
Nama Hewan
Jenis Hewan
Ras/Breed
Umur
Jenis Kelamin

:Kopet
: Kucing
: Domestic short hair
: 1,5 Tahun
: Betina

Nama Pemilik : Kelompok C3


Alamat
: Malang
No. Telp
:-

6/5 15

Suhu : 37,9 0C

Appetice : ++

Pulsus : 88/menit

Defekasi : -

CRT : Normal

Urinasi

6/5 15

Suhu : 37,9 C
Pulsus : 100/menit

Defekasi : +

CRT : Normal

Urinasi

7/5 15

Suhu : 37,9 C
Pulsus : 90/menit

Defekasi : -

CRT : Normal

Urinasi

8/5 15

Suhu : 37,8 C
Pulsus : 100/menit

Defekasi : +

CRT : Normal

Urinasi

9/5 15

Suhu : 37,9 C
Pulsus : 110/menit

Defekasi : -

CRT : Normal

Urinasi

10/5 15

Suhu : 37,9 C
Pulsus : 110/menit

Defekasi : +

CRT : Normal

Urinasi

11/5 15

12/5 15

13/5 15

T/ Amoxycilin 2,5 ml (PO)

T/ Tolfenamic 0,32 ml (SC)

:+

Suhu : 37,9 C

SL
:
Appetice : ++++

Pulsus : 98/menit

Defekasi : -

CRT : Normal

Urinasi

:-

SL

T/ Amoxycilin 2,5 ml (PO)

:+

SL
:
Appetice : ++++

Tolfenamic 0,32 ml (SC)

:+

SL
:
Appetice : ++++

T/ Amoxycilin 2,5 ml (PO)

:+

SL
:
Appetice : +++

T/ Amoxycilin 2,5 ml (PO)

:+

SL
:
Appetice : +++

Tolfenamic 0,32 ml (SC)

:-

SL
:
Appetice : ++

T/ Amoxycilin 2,5 ml (PO)

Suhu : 37,8 0C

Appetice : ++++

Pulsus : 98/menit

Defekasi : +

CRT : Normal

Urinasi

:+

SL

Suhu : 38 0C

Appetice : ++++

Pulsus : 120/menit

Defekasi : +

CRT : Normal

Urinasi

:+

SL

T/ Bioplacenton (Topikal)

Kucing di-release pada


pukul: 16.15 WIB

BAB V
PEMBAHASAN
5.1 ANALISA PROSEDUR
PRE-OPERATIF
Pada pre-operatif dilakukan pemeriksaan fisik pada kucing yang meliputi berat badan,
suhu tubuh/temperatur, pulsus, bunting atau tidak, dsb. Hal ini dilakukan untuk memastikan
kucing tersebut dalam keadaan sehat dan tidak sedang bunting. Kemudian kucing dipuasakan
selama 6-12 jam sebelum dilaksanakan laparotomi, tujuan dari perlakuan ini adalah agar lambung
dalam keadaan kosong sehingga tidak terjadi aspirasi isi lambung karena regurgitasi dan muntah.
Apabila tidak dilakukan puasa dan pada saat dibius atau dioperasi terjadi muntah, sedangkan

reflek menelan dan meludah tidak ada, maka akan berbahaya bagi hewan tersebut. Setelah itu,
kucing diberi obat premedikasi Atropine dan ditunggu 15 menit. Setelah itu diinjeksikan xylazine
dan ketamine yang berfungsi sebagai anestesi melalui IM. Dan ditunggu hewan hingga hilang
kesadaran. Setelah hewan mulai hilang kesadaran, dilakukan pencukuran kira-kira 5-10 cm di
sekitar bidang sayatan menggunakan silet, dengan arah pencukuran yang berlawanan dengan arah
tumbuhnya rambut. Untuk memudahkan pencukuran dapat digunakan sabun. Bagian yang
dicukur tadi kemudian dibersihkan dengan alkohol 70% dan didesinfeksi dengan povidone iodine
dengan gerakan memutar dari arah dalam ke luar agar bagian yang sudah bersih dan steril tidak
terkontaminasi. Hewan yang telah siap dibawa ke meja operasi, dan diposisikan sesuai dengan
kebutuhan operator. Ekstrimitas hewan diikat dengan simpul tomfool kemudian diikat pada
masing-masing kaki meja operasi. Hal ini bertujuan agar hewan tetap pada posisi semula dan tidak
bergeser sehingga memudahkan operator. Lalu hewan ditutup dengan duk atau kain penutup yang
steril dan siap untuk dilakukan operasi.
OPERATIF
Dibuat sayatan pada kulit dan subkutis di daerah linea alba. Sayatan dibuat lurus dan tak
terputus-putus dengan menggunakan scalpel. Hal ini dimaksudkan agar jaringan tidak mengalami
kerusakan sehingga proses penyembuhannya lebih cepat dan tidakmenimbulkan luka parut. Ruang
abdomen akan terlihat setelah peritoneum disayat. Pada awalnya akan terlihat omentum, kemudian
terlihat organ-organ abdominal. Setelah dilakukan ekplorasi terhadap organ-organ tersebut maka
ruang abdomen dapat ditutup kembali. Dilakukan penjahitan dengan metode jahitan sederhana
atau kontinyu untuk petoneum/peritoneum dengan aponeurose/peritoneum dengan otot
menggunakan benang cat gut. Kulit dan subkutis atau subkutis dan lemak kemudian kulit dijahit
dengan metode jahitan sederhana atau kontinyu menggunakan benang silk. Bekas jahitan diberi
dengan sofratulle, setelah itu ditutup dengan kasa dan perban. Pasangkan gurita yang telah dibuat
dari kain dan dilubangi berdasarkan posisi kaki. Pemasangan gurita berfungsi untuk melindungi
luka agar tidak dijilati oleh hewan serta membatasi gerak hewan tersebut setelah operasi.
POST-OPERATIF
Pada post operasi, hewan ditunggu hingga sadar dan menunjukkan temperatur 37 0C. Dan
setelah itu dilanjutkan dengan perawatan post operatif. Perawatan tersebut meliputi manajemen
luka, kontrol rutin, pemantauan rutin. Hal ini dilakukan dengan maksud agar kondisi kucing dapat
kembali normal dan luka operasi tersebut dapat segera mengering. Dilakukan pemberian
bioplacenton pada daerah jahitan untuk mempercepat proses pengeringan pada luka jahit, kucing
juga dipasangi gurita agar tidak menjilat-jilat daerah jahitan. Pemberian obat analgesik Tolfenamic
juga dilakukan pada post operatif, hal ini dimaksudkan agar nyeri pada jahitan dapat dikurangi.
5.2 ANALISA HASIL
5.2.1 Obat-obat yang Digunakan

ATROPIN SULFAT
Farmakologi
Farmakodinamik/Farmakokinetik; Aksi onset: IV: cepat; Absorpsi :
Lengkap; Distribusi : Terdistribusi secara luas dalam badan, menembus plasenta;
masuk dalam air susu; menembus sawar darah otak. Metabolisme : hepatik ; T
eliminasi (half-life elimination) : 2-3 jam; Ekskresi: urine (30% hingga 50% dalam
bentuk obat yang tidak berubah dan metabolitnya).
Kontra Indikasi
Antimuscarinic kontraindikasi pada angle-closure glaucoma (glaukoma
sudut sempit), myasthenia gravis ( tetapi dapat digunakan untuk menurunkan efek
samping muskarinik dari antikolinesterase), paralytic ileus, pyloric stenosis,
pembesaran prostat.
Efek Samping
Efek samping antimuscarinik termasuk kontipasi, transient (sementara)
bradycardia ( diikuti dengan takikardi, palpitasi, dan aritmia), penurunan sekret
bronkial, retensi urin, dilatasi pupil dengan kehilangan akomodasi, fotophobia,
;mulut kering; kulit kering dan kemerahan. Efek samping yang terjadi kadangkadang : kebingungan (biasanya pada usia lanjut) , mual, muntah dan pusing.
Interaksi Obat
Meningkatkan efek/toksisitas : Antihistamin, fenotiazin, TCAs dan obat lain
dengan aktivitas antikolinergik dapat meningkatkan efek antikolinergik dari atropin
jika digunakan secara bersamaan. Amine sympathomimetic dapat menyebabkan
tachyrrhytmias; hindari penggunaan secara bersamaan.; Menurunkan efek: Efek
antagonis terjadi dengan obat phenothiazine. Efek levodopa dapat diturunkan (data
klinik

tervalidasi

terbatas).

Obat-obat

dengan

mekanisme

cholinergic

(metochlopramide, cisapride, bethanecol) menurunkan efek antikolinergik atropin.


Parameter Monitoring
Heart rate, tekanan darah, pulsa, status mental; monitor jantung
Bentuk Sediaan
Injeksi
Peringatan
Digunakan secara hati-hati pada penderita refluks gastroesofageal, diare,
ulcerative colitis, infark miokardiak akut, hipertensi, ;kondisi yang ditandai dengan
takikardi (termasuk hipertiroidism,insufisisiensi jantung, bedah jatung), pyrexia,
hamil dan menyusui.
Mekanisme Aksi
Menghambat aksi asetilkolin pada bagian parasimpatik otot halus, kelenjar
sekresi

dan

SSP, meningkatkan

output

jantung,

mengantagonis histamin dan serotonin (Plumb, 2005).

KETAMINE
Dosis Pemberian Obat

mengeringkan

sekresi,

Digunakan dalam kombinasi dengan antikolinergik untuk menurunkan


hipersalivasi. IM: 3-8 mg/kg. IV: 1-4,5 mg/kg; dosis lazim induksi: 1-2 mg/kg.
Maintanance: dosis tambahan 1/3 -1/2 dosis awal.
Farmakologi
Mula kerja IV: anestesi umum: 1-2 menit, sedasi: 1-2 menit. IM: anestesi
umum: 3-8 menit. Durasi: IV.: 5-15 menit; IM.: 12-25 menit. Metabolisme: hati
lewat hidroksilasi dan N-demetilasi. Metabolit norketamin mempunyai potensi
25% dari ketamin. Waktu paruh eliminasi: 11-17 menit; eliminasi : 2,5-3,1 jam.
Eksresi klirens: 18 mL/kg/menit
Kontra Indikasi
Hipersensitif

terhadap

ketamin,

atau

komponen

formula

lainnya;

peningkatan tekanan intrakranial, hipertensi, aneurisme, tirotoksikosis, gagal


jantung kongestif, angina, gangguan psikosis, kehamilan.
Efek Samping
>10%: Kardiovaskuler: penurunan curah jantung, hipertensi paradoksikal
mengarah ke depresi miokard, takhikardia. SSP: peningkatan tekanan intrakranial,
halusinasi visual, mimpi buruk. Saraf-otot:gerakan tonik-klonik, tremor. Lain-lain:
reaksi kedaruratan, vokalisasi. 1-10%: kardiovaskuler: bradikardi,, hipotensi.
Dermatologi: nyeri pada tempat injeksi, ruam kulit. Saluran cerna: anoreksia, mual,
muntah. Mata: diplopia, nistagmus. Pernafasan: depresi pernafasan. <1%: terbatas
pada reaksi penting atau mengancam jiwa: peningkatan resistensi saluran nafas,
anafilaksis, bronkhospasme, depresi, aritmia, penekanan reflek batuk, kedutan,
hipersalivasi, tekanan intraokuler meningkat, kecepatan metabolisme meningkat,
tonus otot skelet meningkat, laringospasme, depresi miokard, depresi pernafasan
atau apneu akibat dosis besar atau infus cepat.
Interaksi Obat
Efek sistem sitokrom P450: Peningkatan efek: Penghambat CYP2B6 dapat
meningkatkan efek ketamin; misalnya desipramin, paroksetin, dan sertralin.
Penghambat CYP2C9 dapat meningkatkan efek ketamin misalnya delavirdin,
flukonazol, gemfibrozil, ketokenazol, nikardipin, NSAID, sulfonamid, dan
tolbutamid. Penghambat CYP3A4 dapat meningkatkan efek ketamin, misalnya
antijamur azol, klaritromisin, diklofenak, doksisiklin, eritromisin, imatinib,
isoniazid, nefazodon, nikardipin, propofol, protease inhibitor, kunidin, telitromisin,
dan verapamil. Barbiturat, narkotik, hidroksin dapat memperpanjang pemulihan.
Penghambat neuromuskuler nondepolarisasi dapat meningkatkan efek. Pelemas
otot, hormon tiroid, dapat meningkatkan tekanan darah dan laju jantung. Halotan
dapat menurunkan tekanan darah.
Parameter Monitoring

Efek kardiovaskuler, laju jantung, tekanan darah, laju pernafasan, saturasi


transkutaneus O2.
Bentuk Sediaan
Injeksi I00mg/ml dalam vial 10 ml, 50 mg/ml dalam vial 10 ml.
Peringatan
Gunakan hati-hati pada pasien dengan penyakit arteri koroner, deplesi
katekolamin, dan takikardia. Reaksi emergensi sesudah anestesi dapat berupa
mimpi buruk, halusinasi, dan atau delirium yang jelas, pada 12% pasien; Reaksi
emergensi bingung, perilaku tidak rasional dapat terjadi sampai 24 jam sesudah
operasi dan dapat diturunkan dengan preterapi dengan benzodiazepin. dapat
menimbulkan ketergantungan (gejala putus obat) dan toleransi pada penggunaan
lama (Plumb, 2005).

XYLAZINE
Dalam anestesi hewan, xylazine sering digunakan dalam kombinasi dengan
ketamin. Xylazine adalah analoque clonidine. Obat ini bekerja pada reseptor
presynaptic dan postsynaptic dari sistem saraf pusat dan perifer sebagai agonis
sebuah adrenergik. Obat ini banyak digunakan dalam subtansi kedokteran hewan
dan sering digunakan sebagai obat penenang (sedatif), nyeri (analgesik) dan
relaksasi otot rangka (relaksan otot), tetapi memiliki efek farmakologis banyak
lainnya. Sebagian besar terdiri dari efek bradikardia dan hipotensi. Xylazine
menghambat efek stimulasi saraf postganglionik.
Xylazine digunakan dalam kedokteran hewan sebagai hidroklorida xylazine
(Formula C12H16N2SHCl, massa molar 256,80 g/mol-1). Solusi hidroklorida
xylazine tidak berbau dan hampir hambar, dan memiliki pH 5,5. Xylazine dapat
diberikan secara intravena, intramuskular, subkutan. Xylazine mengandung 23,32
mg / ml hidroklorida xylazine dalam larutan air injeksi berbasis. Xylazine dapat
diperoleh juga sebagai bubuk kristal murni. Dosis intramuskular hingga 0,3 mg /
kg untuk ternak telah. Untuk menginduksi muntah pada kucing, xylazine adalah
dosis pada 0,2 sampai 0,5 mg per pon (0,44-1 mg / kg) intramuskular. Untuk anjing
dosis bahkan bisa lebih tinggi. Xylazine tersedia dalam 20 mg / ml dalam
konsentrasi 20 botol ml dan 100 mg / ml pada konsentrasi 50ml botol.
Efek Samping
Mengalami penurunan setelah kenaikan awal pada tekanan darah dalam
perjalanan efeknya vasodilatasi tekanan darah dan juga dapat menyebabkan
bradikardi. Pengaruh xylazine dapat dibatalkan dengan menggunakan antagonis
reseptor adrenergik seperti atipamezole, yohimbine dan tolazoline.
Pada sapi, ada kenaikan suhu tubuh (hipertermia) sementara itu berkurang
pada hewan lain karena gangguan termoregulasi. Pada ruminansia, xylazine dapat

menyebabkan air liur berat, meningkatkan risiko pneumonia aspirasi (pernafasan),


tetapi dapat dihapus oleh atropin. Untuk spesies lain, xylazine, menghambat aliran
air liur.
Pada anjing dan kucing khususnya xylazine juga merangsang pusat muntah,
sehingga obat tersebut digunakan sebagai emetik. Peningkatan buang air kecil
kadang-kadang terjadi pada kucing. Anjing cenderung menelan udara berlebih.
Kontra Indikasi
Xylazine tidak boleh digunakan pada hewan dengan hipersensitivitas atau
alergi terhadap obat tersebut.
Xylazine tidak dianjurkan pada hewan yang menerima epinefrin, penyakit
jantung,darah rendah,penyakit ginjal dengan atau jika hewan ini sangat lemah
(Plumb, 2005).

AMOXYCILIN
Farmakodinamik
Amoxicillin (alpha-amino-p-hydoxy-benzyl-penicillin) adalah derivat dari 6
aminopenicillonic acid, merupakan antibiotika berspektrum luas yang mempunyai
daya kerja bakterisida. Amoxicillin, aktif terhadap bakteri gram positif maupun
bakteri gram negatif. Bakteri gram positif: Streptococcus pyogenes, Streptococcus
viridan, Streptococcus faecalis, Diplococcus pnemoniae, Corynebacterium sp,
Staphylococcus aureus, Clostridium sp, Bacillus anthracis. Bakteri gram negatif:
Neisseira

gonorrhoeae,

Neisseriameningitidis,

Haemophillus

influenzae,

Bordetella pertussis, Escherichia coli, Salmonella sp, Proteus mirabillis, Brucella


sp.
Farmakokinetik
Amoxicillin diserap secara baik sekali oleh saluran pencernaan.
Kadar bermakna didalam serum darah dicapai 1 jam setelah pemberian per-oral.
Kadar puncak didalam serum darah 5,3 mg/ml dicapai 1,5-2 jam setelah pemberian
per-oral. Kurang lebih 60% pemberian per-oral akan diekskresikan melalui urin
dalam 6 jam.
KontraIndikasi
Keadaan peka terhadap penicillin.
Indikasi
1. Infeksi saluran pernafasan atas: Tonsillitis, , pharyngitis (kecuali pharyngitis
gonorrhoae), Sinusitis, laryngitis, otitis media.

2. Infeksi saluran pernafasan bawah: Acute dan chronic bronchitis,


bronchiectasis, pneumonia.
3. Infeksi saluran kemih dan kelamin: gonorrhoeae yang tidak terkomplikasi,
cystitis, pyelonephritis.
4. Infeksi kulit dan selapu lendir: Cellulitis, wounds, carbuncles, furunculosis.

TOLFEN
Farmakokinetik
Asam Tolfenamic (N - (2 - metil -3 - klorofenil) Asam antranilat ) adalah
steroid agen anti - inflamasinon (NSAID), yang termasukdalam kelompok
fenamate.

Aktivitas

anti

inflamasi

asam

Tolfenamic

dievaluasi

dalam berbagai model binatang peradangan. Ditemukan bahwa itu adalah 4 kali
lebih

kuat

darifenilbutazon

dalam

model pembelajaran tikus. TOLFEDINE

menunjukkan ditandai sifat analgesik dan anti - piretik. Setelah pemberian oral ,
kadar darah yangefisien dengan cepat tercapai (Cmax tercapai dalam 1 sampai
2 jam pada hewan berpuasa , atau 2sampai 4 jam bila diberikandengan makanan)
dan berada cukup tinggi untuk mengerahkanaksi anti - inflamasi yang memuaskan
selama minimal 24 sampai 36 jam.
Farmakodinamik
Mekanisme kerja
Asam Tolfenamic merupakan inhibitor poten enzim siklooksigenase,
sehingga menghambat sintesis mediator inflamasi penting seperti tromboksan (Tx)
B2 dan prostaglandin ( PG ) E2 . Kerjanya tidak hanya oleh sintesis prostaglandin,
tetapi juga memiliki tindakan antagonis langsung pada reseptor .
Efek obat
Menunjukkan ditandai sifat analgesik dan anti - piretik. Tolfenamic acid
dikenal sangat efektif setiap kali untuk mengurangi peradangan, demam, dan nyeri.
Efek samping
Intoleransi
pada penghentian obat.
Interaksi obat

gastro-intestinal

yang

umumnya

reversibel

Tofenamic

acid

tidak

boleh

digunakan

dalam

waktu

24 jam pengobatan dengan salah satu obat berikut: NSAID Lain, kortikosteroid,
antibiotikamino-glycosid atau obat lain dengan potensi toksisitas ginjal yang
signifikan dan antikoagulan.
Indikasi
Antiinflamatory nonsteroid, analgesic,antipiretik.
Kontra indikasi
Obat

ini

kontraindikasi pada keberadaan ulkusgastro-duodenum

atau

gangguan ginjal, jantung atau hati yang berat. Hal ini juga kontraindikasi pada
hewan dengan dehidrasi, hipovolemia, hipotensi, karena meningkatkan risiko
toksisitas ginjal. Tofenamicacid tidak boleh digunakan dalam waktu 24
jam pengobatan dengan salah satu obat berikut: NSAID Lain, kortikosteroid,
antibiotik amino-glycosid atau obat lain dengan potensi toksisitas ginjal yang
signifikan dan antikoagulan. Hewan dengan hipersensitivitas terhadap asam
Tolfenamic atau dengan sensitivitas diketahui non steroid anti-inflamasi atau hewan
dengan gangguan coagulative tidak boleh diobati dengan obat ini.
Sediaan
Sediaan :Injeski dalam botol 50 ml,100 ml, 250 ml.
5.2.3 Physical Examination, CRT, dan Pulsus
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan pada pre-operatif kucing
menunjukkan hasil pemeriksaan fisik normal begitupun pada
A. Umum
Setelah

dilakukan sinyalemen atau

registrasi

dan

anamnesa

maka

selanjutnya dilakukan pemeriksaan umum yang meliputi; Inspeksi diantaranya


melihat, membau, dan mendengarkan tanpa alat bantu. Diusahakan agar hewan
tenang dan tidak curiga kepada pemeriksa. Inspeksi dari jauh dan dekat terhadap
pasien secara menyeluruh dari segala arah dan keadaan sekitarnya. Diperhatikan
pula ekspresi muka, kondisi tubuh, pernafasan, keadaan abdomen, posisi berdiri,
keadaan lubang alami, aksi dan suara hewan. (Fowler. 2008).
Pulsus, temperatur dan nafas
Pulsus

diperiksa

pada

bagian arteri

femoralis yaitu

sebelah medial

femur (normal: 92-150/menit). Nafas diperiksa dengan cara menghitung frekuensi


dan memperhatikan kualitasnya dengan cara melihat kembang-kempisnya
daerah thoraco-abdominal dan menempelkan telapak tangan di depan cuping

bagian hidung (normal: 26-48/menit). Temperatur diperiksa pada rectum dengan


menggunakan termometer (normal: 37,6-39,4). (Fowler. 2008).
Selaput lendir
Conjunctiva diperiksa dengan cara menekan dan menggeser sedikit saja
kelopak

mata

pucat. Membran

bawah.

Penampakan

mukosa yang

conjunctiva pada

tampak anemia (warna

kucing

pucat)

dan

tampak
lembek

merupakan indikasi anemia. Intensitas warna conjunctiva dapat menunjukkan


kondisi peradangan akut seperti

enteritis, encephalonitis dan kongesti pulmo

akut. Cyanosis (warna abu- abu kebiruan) dikarenakan kekurangan oksigen dalam
darah, kasusnya berhubungan dengan pulmo atau sistem respirasi. Jaundice (warna
kuning) karena terdapatnya pigmen bilirubin yang menandakan terdapatnya
gangguan

pada hepar.

Hiperemi (warna

pink

terang)

adanya hemoragi

petechial menyebabkan hemoragi purpura (Fowler. 2008).


B. Sistemik
Sistem Pencernaan
Pakan atau minum diberikan untuk melihat nafsu makan dan minum.
Kemudian dilihat juga keadaan abdomenantara sebelah kanan dan kiri. Mulut,
dubur, kulit sekitar dubur dan kaki belakang juga diamati, serta cara defekasidan
fesesnya. (Fowler. 2008).
1.) Mulut, Pharynx, dan Oesophagus
Mulut kucing dibuka dengan menekan bibir kebawah gigi atau ke dalam
mulut, dan dilakukan inspeksi. Bila perlu, tekan lidah dengan spatel agar dapat
dilakukan inspeksi dengan leluasa seperti bau, mulut, selaput lendir
mulut, pharynx, lidah, gusi, dan gigi-geligih serta kemungkinan adanaya lesi,
benda asing, perubahan warna, dan anomali lainnya. Oesophagus dipalpasi dari
luar sebelah kiri dan pharynx. (Fowler. 2008).
2.) Abdomen
Inspeksi
memperhatikan

dilakukan

pada abdomen bagian

isi abdomen yang

teraba

serta

kiri

dan

kanandengan

dilakukan auskultasi dari

sebelah kanan ke kiri untuk mengetahui peristaltik usus. Lakukan pula


eksplorasi dengan jari kelingking, perhatikan kemungkinan adanya rasa nyeri
pada anus atau rektum, adanya benda asing atau feses yang keras. (Fowler.
2008).
Sistem Pernafasan
Adanya aksi-aksi atau pengeluaran seperti batuk, bersin hick-up, frekuensi
dan tipe nafasnya perlu diperhatikan. (Fowler. 2008).
1) Hidung

Perhatikan keadaan hidung dan leleran yang keluar, rabalah suhu lokal
dengan menempelkan jari tangan pada dinding luar hidung. Serta lakukanlah
perkusi pada daerah sinusfrontalis. (Fowler. 2008).
2) Pharynx,Larinx, Trakea
Dilakukan palpasi dari luar dengan memperhatikan reaksi dan suhunya,
perhatikan pula limfoglandula regional, suhu, konsistensi, dan besarnya, lalu
bandingkan antara limfoglandula kanan dan kiri. (Fowler. 2008).
3) Rongga dada
Perkusi digital dilakukan dengan membaringkan kucing pada alas yang
kompak

dan

diperhatikan

Palpasi pada intercostae lalu

suara

perkusi

perhatikan

adanya

yang

dihasilkan.
rasa

nyeri

pada pleura dan edeme subcutis (Fowler. 2008).

5.2.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penyembuhan Luka


Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penyembuhan luka yaitu faktor
intrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor intrinsik terdiri dari faktor yang merugikan
pada tempat luka (kurangnya suplai darah dan pengaruh hipoksia, berlebihan, benda
asing, hematoma, dan trauma berulang), faktor-faktor patofisiologi umum (status
nutrisi, gangguan kardiovaskuler, anemia, penurunan daya tahan terhadap infeksi,
gangguan metabolik dan endokrin), dan faktor usia. Sementara itu faktor ekstrinsik
terdiri dari penatalaksanaan luka (perawatan luka) yang tidak tepat (pengkajian luka
yang tidak akurat, penggunaan agens topikal dan produk balutan luka primer yang
tidak sesuai, teknik penggantian balutan yang ceroboh (cuci tangan, pemakaian
sarung tangan, penggunaan masker, teknik ganti balutan, dan peralatan steril), sikap
negatif staf terhadap pengobatan, dan penyembuhan), efek merugikan dari terapi lain
(kemoterapi kanker, dosis steroid tinggi yang berkepanjangan, dan terapi radiasi)
(Morison, 2005). Perawatan luka yang tepat dapat mencegah terjadinya infeksi silang
dan dapat mempercepat proses penyembuhan luka, dengan demikian hari rawat akan
lebih pendek. Dalam perawatan luka, frekuensi perawatan luka perlu diperhatikan
untuk meminimalkan kejadian infeksi, kasa penutup luka harus diganti lebih awal
jika basah, karena kasa basah meningkatkan kemungkinan kontaminasi bakteri pada
luka operasi (Sjamsuhidajat, 2011).

BAB VI
PENUTUP
6.1 KESIMPULAN
Laparotomi adalah sebuah tindakan medis yang bertujuan untuk menemukan dan
mengetahui keadaan organ visceral yang ada di dalam ruang abdominal secara langsung serta
bertujuan untuk menegakkan suatu diagnosa. Sebelum dilakukan laparotomi, dilakukan beberapa
persiapan diantaranya persiapan operator, alat dan bahan instrumen bedah, pasien, serta tempat
untuk laparotomi. Persiapan ini dilakukan bertujuan untuk mempermudah jalannya proses
laparotomi. Selain itu dilakukan sterilisasi alat yang bertujuan agar tidak terjadi infeksi mikroba
pada pasien dan untuk membantu proses penyembuhan pada pasien. Obat yang digunakan untuk
laparatomi terdiri dari obat premedikasi, anestesi, sedative, dan antibiotik. Premedikasi yang
diberikan berupa Atropine Sulfate dengan rute pemberian SC (subcutan). Eksplorasi organ
dilakukan setelah ruang abdomen terbuka. Setelah dilakukan laparotomi pada pasien (kucing)
dilakukan perawatan pasca operasi pada pasien untuk mempercepat proses penyembuhan luka
jahitan pada pasien dan juga untuk mengembalikan kondisi pasien ke kondisi awal

DAFTAR PUSTAKA

Aspinall V, OReilly M. 2004. Introduction to Veterinary Anatomy and Physiology. Philadelphia :


Butterworth-Heinemann.
Fossum, TW., et al. 2005. Small Animal Surgery. USA: Mosby.
Fowler, Murray E. 2008. Restraint and Handling of Wild and Domestic Animals 3rd Ed. UK:
Wiley- Blackwell Publishing
Katzung, Bertram G. 2002. Farmakologi Dasar dan Klinik (Basic Clinical Pharmacology). Alih
Bahasa: Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta :
Salemba.
Morison.2005. A Colour Guide to The Nursing Management of Wounds. Jakarta:EGC.
Plumb, Donald C. 2005. Veterinary Drug Handbook : 5th edition. Iowa : Blackwell Publishing.
Sjamsuhidajat, R., Wim, de Jong. 2011. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi 3. Jakarta: EGC.

LAMPIRAN

PRAKTIKUM ILMU BEDAH UMUM


LAPAROTOMY

Disusun oleh:

Nama

: OLIVIA ANGGITA YUSUF P.

NIM

: 125130100111049

Kelas/Kelompok

: 2012C/ C3

Asisten

: Dinna Anisa

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

Anda mungkin juga menyukai