Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH

BEDAH PREPROSTETIK

Diselesaikan untuk memenuhi persyaratan tutorial mata kuliah DSP 8

Oleh :
Astrid Widhowaty S.

(160110120030)

Niza Tapiza

(160110120031)

Andita Nurseptiani L.

(160110120032)

Irene Mariani N.

(160110120035)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat serta karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan
makalah yang berjudul Bedah Preprostetik.
Penulisan makalah ini merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk
menyelesaikan tugas mata kuliah DSP 8.
Pada kesempatan ini pula penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu penulis hingga terwujudnya makalah ini.
Dengan selesainya makalah ini, penulis sangat mengharapkan kritikan yang
bersifat membangun dari semua pihak demi baiknya makalah ini.
Akhir kata, penulis mengucapkan terima kasih. Semoga makalah ini
bermanfaat bagi pembaca.

Jatinangor, 26 Mei 2015


Penulis,

Kelompok Tutorial 3

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bedah Preprostetik

2.2 Alveoloplasti

2.3 Frenektomi

20

2.4 Vestibuloplasti

22

BAB III KESIMPULAN

26

DAFTAR PUSTAKA

27

BAB I
PENDAHULUAN

Bedah preprostetik adalah suatu tindakan pembedahan yang dilakukan


sebelum pembuatan gigi tiruan. Tindakan ini bertujuan untuk memperbaiki
keadaan tulang alveoler rahang agar dapat menjadi lebih baik untuk penempatan
suatu gigi tiruan. Tempat gigi tiruan di rongga mulut disebut dengan denture
bearing. Tindakan bedah untuk memperbaiki denture bearing dapat dilakukan
pada jaringan lunak (gingiva) dan tulang alveoler rahang atau secara bersamaan
pada keduanya. Tujuan bedah preprostetik selain untuk memperbaiki keadaan
tulang alveoler rahang dapat pula dimaksudkan untuk memperdalam sulkus
gingiva sehingga tulang alveoler rahang akan memiliki bentuk lebih menonjol
atau prominent atau lebih tinggi sehingga gigi tiruan (terutama gigi tiruan lengkap
atau fulldenture) dapat terletak lebih stabil di rongga mulut.
Bedah preprostetik ini dapat untuk melakukan modifikasi atau memperbaiki
keadaan tulang alveolar rahang sehingga setelah perbaikan pada pasien dapat
dilakukan pemasangan gigi tiruan dengan lebih baik karena gigi tiruan dapat
terletak stabil, tidak sakit sehingga pasien akan lebih merasa nyaman pada
pemakaian gigi tiruannya. Tindakan bedah preprostetik dapat dilakukan baik di
rahang atas maupun di rahang bawah.
Bedah preprostetik bertujuan untuk membentuk jaringan keras dan jaringan
lunak yang seoptimal mungkin sebagai dasar dari suatu protesa. Bedah
preprostetik ini lebih ditujukan untuk modifikasi tulang alveolar dan jaringan
sekitarnya untuk memudahkan pembuatan protesa yang baik, nyaman dan estetis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bedah Preprostetik


Bedah preprostetik bertujuan untuk membuang lesi atau abnormalitas
jaringan pada jaringan keras dan jaringan lunak dari rahang sehingga penempatan
protesa dapat dilakukan dengan sukses. Abnormalitas pada jaringan keras dapat
diklasifikasikan menjadi dua macam, yaitu :
1

Abnormalitas jaringan yang dapat dihaluskan dengan alveoloplasty segera


setelah ekstraksi gigi (contoh : tepi tulang yang tajam) atau abnormalitas
tulang alveolar yang terdeteksi pada rahang tidak bergigi yang dapat

direkonturing.
Abnormalitas kongenital, misalnya torus palatinus dan torus mandibula.

2.2. Alveoloplasti
2.2.1. Definisi
Menurut Archer, alveolektomi adalah suatu tindakan bedah untuk
membuang prosesus alveolaris, baik sebagian maupun seluruhnya. Adapun
pembuangan seluruh prosesus alveolaris diindikasikan pada rahang yang diradiasi
sehubungan dengan perawatan neoplasma yang ganas.Oleh karena itu penggunaan
istilah alveolektomi yang biasa digunakan kurang tepat tetapi karena sering
digunakan maka istilah tersebut masih dapat diterima.
Akhir-akhir ini banyak ahli bedah mulut yang menggunakan istilah
alveoloplasty dan alveoplasty untuk menyatakan tindakan pembentukan kembali
prosesus alveolaris dibandingkan pembuangannya. Alveoloplasty adalah suatu
tindakan bedah untuk membentuk prosesus alveolaris sehingga dapat memberikan
dukungan yang baik bagi gigi tiruan immediate maupun gigi tiruan yang akan
dipasang beberapa minggu setelah operasi dilakukan.
Setiap tindakan ekstraksi gigi selalu diikuti dengan resorbsi tulang alveolar
sehingga dalam melakukan tindakan alveolektomi seorang dokter gigi harus
melindungi tulang sebanyak mungkin sehingga dapat membentuk suatu jaringan
pendukung gigi tiruan yang baik.
2.2.2. Etiologi

Indikasi untuk prosedur ini jarang dilakukan tetapi mungkin dilakukan saat
proyeksi gigi anterior yang eksesif dari ridge pada area premaksilaris menjadi
masalah

untuk

estetik

dan

kestabilan

gigi

tiruan

pada

masa

yang

mendatang.Maloklusi klass II divisi I adalah tipe yang sangat memungkinkan


untuk dilakukan prosedur ini (Wray, 2003).Prosedur ini juga diindikasikan pada
morfologi tulang yang abnormal akibat resorpsi pasca ekstraksi, pertumbuhan
lokal yang eksesif, dan kelainan kongenital.
2.2.3. Indikasi
Indikasi dilakukannya tindakan alveoloplasty adalah :
1

Pada rahang dimana dijumpai neoplasma yang ganas dan untuk

penanggulangannya akan dilakukan terapi radiasi


Pada prosesus alveolaris yang dijumpai adanya undercut, cortical
plate yang tajam, puncak ridge yang tidak teratur, tuberositas tulang,
dan elongasi sehingga mengganggu dalam proses pembuatan dan

adaptasi gigi tiruan


Jika terdapat gigi yang impkasi atau sisa akar yang terbenam dalam

4
5
6

tulang, alveoloplasty dapat mempermudah pengeluarannya.


Pada prosesus alveolaris yang dijumpai adanya kista atau tumor
Pada saat akan melakukan tindakan apikoektomi
Jika terdapat ridge prosesus alveolaris yang tajam atau menonjol
sehingga dapat menyebabkan facial neuralgia maupun rasa sakit

setempat.
Pada kasus prognatisme maksila dapat dilakukan alveoloplasty yang
bertujuan untuk memperbaiki hubungan anteroposterior antara

maksila dan mandibula


Setelah tindakan pencabutan satu atau beberapa gigi sehingga dapat

segera dilakukan pencetakan yang baik untuk pembuatan gigi tiruan


9 Adanya torus palatinus maupun torus mandibula yang besar
10 Untuk memperbaiki overbite dan overjet
2.2.4. Kontraindikasi
Adapun kontraindikasi dilakukannya tindakan alveoloplasty adalah :

Pada pasien yang masih muda karena sifat tulangnya masih elastis
sehingga proses resorpsi tulang lebih cepat dibandingkan dengan

pasien tua
Pada pasien wanita atau pria yang jarang melepaskan gigi tiruannya
karena rasa malu sehingga jaringan pendukung gigi tiruan menjadi
kurang sehat akibat selalu dalam keadaan tertekan dan jarang
dibersihkan. Hal ini mengakibatkan proses resorpsi tulang dan

terhambatnya proliferasi jaringan


Jika bentuk prosesus alveolaris tidak rata tapi tidak menganggu
adaptasi gigi tiruan baik dalam hal pemasangan, retensi, maupun
stabilitas.

2.2.5. Faktor-Faktor yang Harus Dipertimbangkan dalam Melakukan


Alveoloplasty
Dalam melakukan tindakan alveoloplasty terdapat beberapa faktor yang
harus dipertimbangkan oleh seorang dokter gigi, yaitu :
2.2.5.1 Bentuk Prosesus Alveolaris
Pada pembuatan gigi tiruan dibutuhkan bentuk prosesus alveolaris yang
dapat memberikan kontak serta dukungan yang maksimal. Karena itu selain
menghilangkan undercut yang dapat mengganggu pemasangan gigi tiruan, maka
dalam melakukan alveoloplasty harus diperhatikan juga bentuk prosesus
alveolaris yang baik yaitu bentuk U yang seluas mungkin sehingga dapat
menyebarkan tekanan mastikasi pada permukaan yang cukup luas.
2.2.5.2 Sifat Tulang yang Diambil
Untuk mendapatkan suatu hasil terbaik maka suatu gigi tiruan harus
terletak pada tulang kompakta, bukan tulang spongiosa.Karena itu pada waktu
melakukan alveoloplasty dengan pembuangan tulang yang banyak harus
diusahakan untuk mempertahankan korteks tulang pada saat membuang tulang
medular yang lunak.Hal ini disebabkan karena tulang spongiosa lebih cepat dan
lebih banyak mengalami resorbsi dibandingkan dengan tulang kompakta.

2.2.5.3 Usia Pasien


Usia pasien juga harus dipertimbangkan dalam melakukan alveoloplasty
karena semakin muda pasien maka jangka waktu pemakaian gigi tiruan semakin
lama. Tulang pada pasien muda lebih plastis dan lebih cenderung mengalami
resorbsi dibandingkan atrofi, serta pemakaian tulang alveolar lebih lama daripada
pasien tua.Jadi pembuangan tulang pada pasien muda dianjurkan lebih sedikit dan
mungkin tidak perlu dilakukan trimming tulang.
2.2.5.4 Penambahan Free Graft
Jika pada waktu pencabutan gigi atau alveoloplasty dilakukan ada tulang
yang secara tidak sengaja terbuang atau terlalu banyak diambil, maka harus
diusahakan untuk mengembalikan pecahan tulang ini ke daerah operasi.Pecahan
tulang ini disebut free graft.Replantasi free graft ini dapat mempercepat proses
pembentukan tulang baru serta mengurangi resorbsi tulang. Boyne menyatakan
bahwa penggunaan autogenous bone graft lebih baik daripada homogenous dan
heterogenousbone graft untuk pencangkokan, dan semakin banyak sumsum tulang
dan selsel endosteal pada tulang semakin baik.
2.2.5.5 Proses Resorbsi Tulang
Pada periodontitis tingkat lanjut yang ditandai dengan resorbsi tulang
interradikular, maka alveoloplasty harus ditunda sampai soket terisi oleh tulang
baru. Penundaan selama 4-8 minggu ini dapat menghasilkan bentuk sisa ridge
yang lebih baik. Selain itu harus diingat juga bahwa pada setiap pembedahan
selalu terjadi resorbsi tulang, maka harus dihindari terjadinya kerusakan tulang
yang berlebih akibat suatu tindakan bedah, karena keadaan ini dapat
mempengaruhi hasil perawatan.
2.2.6. Komplikasi
Dalam melakukan suatu tindakan bedah tidak terlepas dari kemungkinan
terjadinya komplikasi, demikan pula halnya dengan alveolektomi. Dimana

komplikasi-komplikasi yang dapat terjadi antara lain: rasa sakit, hematoma,


pembengkakan yang berlebihan, timbulnya rasa tidak enak pasca operasi
(ketidaknyamanan), proses penyembuhan yang lambat, resorbsi tulang berlebihan
serta osteomyelitis. Tetapi semua hal tersebut dapat diatasi dengan melakukan
prosedur operasi serta tindakan-tindakan pra dan pasca operasi yang baik.
2.2.7. Macam-Macam Alveoloplasti
2.2.7.1.
Recontouring of Edentulous Alveolar Ridge
Terkadang setelah ekstraksi gigi dan luka telah sembuh, tulang alveolar
yang tersisa dapat berbentuk irregular pada beberapa tempat, atau bahkan pada
semua daerah. Hal ini terjadi karena pasien tidak melakukan perawatan
rekonturing tulang yang adekuat setelah ekstraksi gigi untuk memastikan proses
penyembuhan yang optimal. Pada kasus ini, tulang harus dihaluskan untuk
mencegah terjadinya luka dan untuk mencegah hilangnya dukungan (support)
untuk gigi tiruan lengkap.Jika terdapat projeksi tulang yang cukup besar pada
daerah tulang alveolar, pertama buat insisi sepanjang kritsta dari tulang alveolar
dimana projeksi tulang terjadi, setelah itu refleksikan flap mukoperiosteal. Daerah
tulang tersebut dihaluskan menggunakan bone file, lalu tulang dipalpasi untuk
memastikan apakah sudah halus atau belum. Setelah itu lakukan irigasi
menggunakan larutan saline dan luka dijahit. Saat refleksi flap dan menggunakan
bone file, jari telunjuk pada tangan yang tidak dominan diletakkan pada sisi
lingual dari flap untuk melindunginya dari kecelakaan instrument yang mungkin
terjadi.
Jika terdapat tulang alveolar yang irregular pada semua daerah tulang
alveolar, teknik bedah yang digunakan adalah insisi ekstensif sepanjang tulang
alveolar, refleksi flap mukoperiosteal, haluskan tulang, luka dibersihkan dan
dijahit. Prosedur ini tidak terlalu sulit sebab pembuluh darah yang kecil atau besar
dan kumpulan saraf pada daerah ini mudah dikenali sehingga luka atau trauma
dapat dicegah.

10

Gambar 2.2.7.1-1 Rekonturing Daerah Tulang Alveolar pada Pasien Tidak


Bergigi

11

Gambar 2.2.7.1-2 Rekonturing Seluruh Tulang Alveolar pada Pasien Tidak


Bergigi

2.2.7.2.

Setelah Pencabutan Satu Gigi

12

Ketika sebuah gigi hipererupsi dikarenakan tidak adanya gigi antagonis,


ketidakrataan tulang biasanya diobservasi setelah ekstraksi.(Gambar 2.2.4-1).

Gambar 2.2.7.2-1 Gambaran hipererupsi gigi akibat kehilangan gigi antagonis


(Fragiskos, 2007)
Hal ini dapat menyebabkan masalah untuk proses penyembuhan normal
dan abnormalitas pada tulang alveolar, tampak dari obstruksi penempatan dari
peralatan restorasi prostetik. Pada kasus berikut, segera setelah ekstraksi gigi,
rekontur dari gusi pada area tersebut harus dilakukann.Prosedur relatif secara
keseluruhan seeperti berikut ini:
1. Setelah ekstraksi gigi, sebuah flap dibuat dan sebuah rongeur digunakan untuk
memotong bagian tajam dari soket sampai secara klinis ruang interarkus
dibuat.
2. Setelah itu, permukaan tulang dihaluskan menggunakan bur dan bonefile, dan
semua kelebihan gingiva dihilangkan dengan gunting jaringan lunak.

13

Gambar 2.2.7.2-2Menghaluskan alveolar ridge menggunakan bone rongeur dan


dengan bur tulang (Fragiskos, 2007).
3. Area tersebut diirigasi dengan larutan saline dengan jumlah banyak dan luka
dijahit dengan interrupted suture.

Gambar 2.2.7.2-3Penjahitan pada jaringan lunak (Fragiskos, 2007).

2.2.7.3.
Setelah Pencabutan Dua atau Tiga Gigi
Ketika dua atau tiga gigi di maksila atau mandibular diekstraksi (Gambar
2.2.7.3-1),prosedur hampir sama seperti yang telah disebutkan sebelumnya untuk
ekstraksi gigi tunggal.

14

Gambar 2.2.7.3-1 Pencabutan dua sampai tiga gigi.(Fragiskos, 2007).


Lebih spesifik, setelah ekstraksi gigi, apabila terdapat batas alveolar
irregular dalam jumlah yang besar atau jika alveolar ridge tinggi, bagian mukosa
pertama-tama dihilangkan dengan wedge-shaped incisions, mesial dan distal ke
soket pos-ekstraksi.

Setelah itu tulang direkontur menggunakan rongeur dan bur tipe akrilik,
semetara itu luka dijahit (Gambar 2.2.7.3-2).

15

Gambar 2.2.7.3-2 Tahapan penghalusan tulang alveolar sampai dengan


penjahitan pada ekstraksi dua sampai tiga gigi (Fragiskos, 2007).
Ketika terdapat iregularitas pada soket pos-ekstraksi ditemukan dengan
palpasi, rekontur tulang dapat dilakukan menggunakan hanyabonefile atau
kombinasi dengan rongeur.

16

Gambar 2.2.7.3-3 Alveoloplasti menggunakan bonefile dan rongeur (Fragiskos,


2007).
2.2.7.4.
Setelah Pencabutan Gigi Multipel
Prosedur ini termasuk di antaranya adalah:
1. Ektraksi yang dijadwalkan
2. Refleksi gingiva
3. Penghalusan tulang alveolar
4. Perawatan luka
5. Penjahitan mukoperiosteum
Lebih spesifik lagi, Prosedur seperti berikut ini, setelah pemeriksaan klinis
dan radiografi pada gigi yang akan diekstraksi (Gambar 2.2.7.4-1), anestesi lokal

17

diberikan dan semua gigi dihilangkan pada waktu yang bersamaan dengan hatihati, sehingga dinding alveolar ditinggalkan seutuh mungkin (Gambar 2.2.7.4-1).

Gambar 2.2.7.4-1 Gambaran radiografi gigi maksila yang membutuhkan


penghalusan tulang alveolar (Fragiskos, 2007).
Sebuah insisi dibuat di alveolar ridge untuk memotong interdental papilla
dan gingiva direfleksi dari prosesus alveolaris (Gambar 2.2.7.4-2).

Gambar 2.2.7.4-2 Insisi sepanjang alveolar ridge untuk memotong interdental


papilla. Refleksi dan deviasi mukoperiosteal flap untuk melihat area tulang yang
akan dikontur (Fragiskos, 2007).

18

Segera setelah itu, ujung tulang yang tajam dihilangkan (tulang intraseptap
irregular dan proyeksi tulang) menggunakan rongeur (Gambar 2.2.7.4-3) dan
setelah meretraksi mukoperiosteum, tulang dihaluskan dengan bonefile sampai
permukaan tulang terasa halus saat diperiksa (Gambar 2.2.7.4-3).

Gambar 2.2.7.4-3Penghilangan dan penghalusan tulang menggunakan rongeur


(Fragiskos, 2007).

Batas flap dikurangi menggunakan gunting jaringan lunak sehingga


terdapat kontak sempurna setelah penghilangan tulang (Gambar 2.2.7.4-4).

19

Gambar 2.2.7.4-4 Penghilangan kelebihan jaringan menggunakan


guntingjaringan lunak(Fragiskos, 2007).
Setelah itu salin dalam jumlah banyak digunakan untuk mengirigasi luka
dan diikuti dengan menjahit menggunakan teknik continuous suture. (Gambar
2.2.7.4-5)

Gambar 2.2.7.4-5 Penjahitan dan gambar klinis setelah dua bulan pascaoperasi
(Fragiskos, 2007).
Alveoloplasti harus dibatasi untuk rekontur iregularitas besar dan spikula
tulang. Dengan kata lain, penghalusan keseluruhan dari alveolar ridg eakan
menyebabkan hasil negatif keseluruhan stabilitas dan retensi dari gigi tiruan
penuh yang diinginkan.

2.3. Frenektomi

20

Frenektomi merupakan prosedur untuk menghilangkan frenulum (Ghosh,


2006). Frenulum yang biasanya membutuhkan prosedur frenektomi adalah
frenulum labial dan frenulum lingual. Frenektomi diindikasikan jika frenulum
tersebut menyebabkan masalah, contohnya adalah masalah fonasi, menyebabkan
tension pada margin gingiva, untuk memfasilitasi perawatan ortodonti, dan untuk
memfasilitasi perawatan eksodonti.
2.3.1. Frenektomi Labial
Perlekatan frenulum labial terdiri dari jaringan fibrosa tipis yang dilapisi
oleh mukosa yang meluas dari pipi dan bibir ke periosteum alveolar. Ketinggian
perlekatan tersebut bervariasi antar individu. Pada individu yang bergigi,
perekatan frenulum tersebut jarang menimbulkan masalah, tetapi untuk individu
tidak bergigi, frenulum tersebut dapat mengganggu kestabilan, fitting, dislokasi,
dan kenyamanan dalam penggunaan protesa.
Terdapat beberapa teknik yang dapat digunakan untuk frenektomi labial,
diantaranya adalah simple excision technique, Z-plasty technique, localized
vestibuloplasty with secondary epithelialization, dan laser-assisted frenectomy.
simple excision technique dan Z-plasty technique efektif digunakan jika jaringan
fibrosa dan mukosa pada perlekatan relatif rendah. Localized vestibuloplasty with
secondary epithelialization lebih dipilih jika perlekatan frenulum memiliki dasar
yang lebar dan laser-assisted technique dpilih untuk membuat eksisi lokal dan
ablasi perlekatan jaringan mukosa dan fibrosa yang eksesif sehingga epitelisasi
sekunder dapat terjadi.
Eksisi dari frenulum ini termasuk prosedur mudah dan dapat dikerjakan
oleh dokter gigi umum. Instrumen yang biasanya digunakan adalah dua hemostat,
meskipun teknik yang digunakan dapat bervariasi. Setelah dilakukan anestesi
lokal, bibir diangkat keatas dan frenulum dipegang oleh dua hemostat yang
diletakan pada margin superior dan inferior. Perlu diperhatikan bahwa infiltrasi
anestesi langsung pada frenulum seharusnya dihindari karena dapat mendistorsi
anatomi frenulum dan dapat mengakibatkan kesalahan identifikasi. Bibir
kemudian diretraksi lebih jauh lagi dan pisau scalpel yang tipis digunakan untuk

21

menginsisi jaringan yang terdapat dibelakang hemostat, pertama-tama di belakang


hemostat bawah dan diikuti jaringan dibelakang hemostat atas.
Frenum dapat mengalami hipertrofi dan jika hal tersebut terjadi akan
terdapat jarak yang luas diantara insisif sentral sehingga jaringan yang berada
diantara dan dibelakang insisif sentral harus dibuang pula. Jahitan interrupted
ditempatkan di sepanjang margin lateral pada arah linear setelah mukosa pada
margin luka dilonggarkan dengan menggunakan gunting.
Pada Z-plasty technique eksisi jaringan ikat fibrosa dilakukan dengan cara
yang sama, tetapi setelah eksisi dibuat dua insisi obliq yang membentuk huruf Z
pada masing-masing ujung di area yang dieksisi sebelumnya. Kedua flap tersebut
kemudian dilonggarkan dengan hati-hati dan dirotasi untuk menutup insisi
vertikal yang telah dibuat secara horizontal. Ekstensi oblique tersebut juga
membutuhkan penutupan. Teknik ini dapat mengurangi ablasi vestibuar yang
terkadang terlihat setelah eksisi linear frenulum.
Teknik selanjutnya melibatkan localized vestibuloplasty with secondary
epithelialization. Prosedur ini menguntungkan jika dasar perlekatan sangat lebar,
seperti pada kebanyakan perlekatan frenulum mandibula anterior. Lokal anestesi
diinfiltrasi terutama pada area supraperiosteal di sepanjang margin perlekatan
frenulum. Insisi dibuat pada jaringan submukosa dan jaringan dibawah
submukosa tanpa memperforasi periosteum. Diseksi supraperiostteal diselesaikan
dengan melonggarkan jaringan mukosa dan submukosa dengan gunting atau
dengan tekanan jari pada spons yang diletakan di periosteum. Setelah lapisan
periosteal yang bersih teridentifikasi, bagian pinggir dari flap mukosa dijahit ke
periosteum dengan kedalaman maksimum setinggi vestiulum dan periosteum yang
terekspos dibiarkan sembuh dengan epitelisasi sekunder. Surgical splint atau
denture dengan liner jaringan lunak seringkali berguna dalam periode
penyembuhan inisial.
Eksisi perlekatan frenulum dapat pula dilakukan melalui laser. Bagian
perlekatan frenulum yang terdiri dari tendon diablasi dengan laser dan seringkali
tidak membutuhkan jahitan untuk reapproximation jaringan karena reepitelisasi
dapat terjadi pada margin luka.

22

2.3.2. Frenektomi Lingual


Penghilangan frenulum lingual merupakan prosedur yang sederhana.
Prosedur ini dapat dilakukan dengan atau tanpa bantuan hemostat.
1

Teknik Dengan Menggunakan Hemostat


Setelah pemberian anestesi lokal, lidah diretraksi keatas posterior dengan

jahitan traction yang melewati ujung lidah. Frenulum kemudian dipegang pada
pertengahannya dengan hemostat lurus yang sejajar dengan dasar mulut. Scalpel
digunakan untuk mengeksisi bagian jaringan yang dipegang oleh hemostat,
pertama-tama eksisi jaringan diatas hemostat diikuti dengan jaringan dibawahnya.
Margin luka kemudian dilonggarkan dengan gunting dan jahitan interrupted
ditempatkan.
2

Teknik Tanpa Bantuan Hemostat


Frenulum lingual juga bisa dihilangkan dengan scalpel tanpa bantuan

hemostat. Setelah retraksi lidah keatas, frenulum diinsisi dengan insisi


converging, pertama-tama pada area perlekatan lingual kemudian pada sisi
lainnya. Setelah frenulum longgar dan lidah dilepaskan, lidah diretraksi lebih jauh
ke superior dan posterior untuk memfasilitasi pembuangan sisa frenulum yang
masih pada tempatnya. Setelah pembuangan frenulum, margin luka dilonggarkan
dengan jahitan.
2.4. Vestibuloplasti
2.4.1. Vestibuloplasti Submukosa
Pada tahun 1959, Obwegeser mendeskripsikan vestibuloplasty submukosa
untuk mengekstensi jaringan linggir alveolar dalam maksila.Prosedur ini
khususnya berguna pada pasien yang mengalami resorpsi linggir alveolar dengan
gangguan pada ikatan dari linggir.
Vestibuloplasty submukosa ideal dilakukan jika sisa dari rahang atas
secara anatomis kondusif untuk rekonstruksi prostetik.Panjang mukosa yang
adekuat harus ada agar prosedur ini sukses dilakukan tanpa perubahan yang tidak
proporsional dari bibir atas.Jika pisau lidah atau kaca mulut ditempatkan pada
ketinggian vestibulum maksila tanpa distorsi atau inversi dari bibir atas, berarti

23

terdapat kedalaman labiovestibular yang adekuat.Jika terjadi distorsi maka


vestibuloplasty

maksila

menggunakan

split-thickness

skin

graft

atau

vestibuloplasty laser merupakan prosedur yang tepat.


Vestibuloplasty submukosa dapat dilakukan di dalam ruang praktek
dengan outpatient general anesthesia atau sedasi yang dalam.Insisi midline
dilakukan melalui mukosa di dalam maksila diikuti dengan pemisahan mukosa
secara bilateral.Pemisahan supraperiosteal dari otot intermediate dan ikatan
jaringan lunak telah selesai. Insisi tajam dari bidang jaringan intermediate dibuat
pada ikatan dekat dengan crest dari alveolus maksila. Lapisan jaringan dapat
dieksisi atau direposisi ke arah superior.
Penutupan insisi dan penempatan stent post-bedah atau gigi tiruan secara
kaku pada palatum perlu dilakukan untuk mempertahankan posisi baru dari ikatan
jaringan lunak.Pembukaan gigi tiruan atau stent dilakukan 2 minggu setelah
pembedahan.
Selama periode pemulihan, jaringan mukosa berikatan dengan periosteum
yang ada dibawahnya, menghasilkan ekstensi fix jaringan yang melapisi alveolus
maksila. Reline final dari gigi tiruan pasien dapat dilakukan kira-kira 1 bulan
setelah pembedahan.
2.4.2. Vestibuloplasti Maksila
Jika vestibuloplasty submukosa merupakan kontraindikasi, pedicled
mukosa dari bibir atas dapat direposisi pada kedalaman vestibulim dalam
supraperiosteal.Periosteum yang terekspos dapat dibiarkan untuk epitelisasi secara
sekunder.
Split-thickness skin graft dapat dilakukan untuk mempersingkat periode
pemulihan.Sebagai tambahan, penempatan gigi tiruan yang telah di-reline dapat
meminimalisir ketidaknyamanan pasien dan membantu membentuk dan
mengadaptasi jaringan lunak dibawahnya dan/atau skin graft.Pilihan lainnya
dalam situasi ini adalah vestibuloplasty laser.Laser karbondioksida digunakan
untuk mereseksi jaringan dalam bidang supraperiosteal pada kedalaman

24

vestibulum yang diinginkan. Gigi tiruan dengan reline halus ditempatkan untuk
mempertahankan kedalaman vestibular.
Pembukaan gigi tiruan dalam 2 hingga 3 minggu memperlihatkan
vestibulum yang telah terepitelisasi dengan baik yang terekstensi pada kedalaman
yang diinginkan.
2.4.3. Lip-Switch Vestibuloplasty
Pada vestibuloplasty sebelumnya, insisi pada bibir bawah dan pemisahan
submukosa hingga ke alveolus diikuti dengan diseksi supraperiosteal hingga
kedalaman vestibulum. Flap mukosa kemudian disutur pada kedalaman
vestibulum dan distabilisasi dengan stent atau gigi tiruan. Jaringan labial
kemudian dibiarkan untuk berepitelisasi secara sekunder.
Pada vestibuloplasty transposisional, periosteum diinsisi pada crest
alveolus dan ditranspos lalu disutur pada submukosa labial. Flap mucosal yang
telah dielevasi kemudian diposisikan diatas tulang yang terekspos dan disutur
pada kedalaman vestibulum.
Prosedur ini memberikan hasil yang memuaskan apabila terdapat
ketinggian mandibular yang adekuat.Tinggi minimal 15 mm dapat diterima untuk
prosedur diatas.Kerugian meliputi hasil yang tidak diduga, bekas luka, dan
kambuh (relapse).
2.4.4. Prosedur Vestibuloplasty Mandibula dan Perendahan Dasar Mulut
Sebagai tambahan pada ikatan otot labial dan jaringan lunak pada area
penempatan gigi tiruan, otot mylohyoid dan genioglossus di dalam dasar mulut
juga memberikan masalah yang serupa pada aspek lingual dari mandibula.
Trauner mendeskripsikan bahwa melepas otot mylohyoid dari area linggir
mylohyoid dan mereposisikannya ke arah inferior , dapat secara efektif
memperdalam area dasar mulut dan meringankan pengaruh otot mylohyoid
terhadap gigi tiruan. Setelah dua teknik ekstensi vestibular dilakukan, skin graft
dapat digunakan untuk menutupi periosteum. Kombinasi prosedur ini dapat secara
efektif mengeliminasi gaya penggeser dari ikatan mukosa dan otot serta

25

memberikan dasar yang luas dari jaringan terkeratinisasi pada area penempatan
gigi tiruan.
Prosedur grafting jaringan lunak dengan vestibuloplasty bukal dan dasar
mulut diindikasikan jika linggir alveolar adekuat untuk area penempatan gigi
tiruan telah hilang namun setidaknya masih tersisa ketinggian tulang mandibular
15 mm. Tulang yang tersisa harus memiliki kontur yang adekuat sehingga bentuk
dari linggir alveolar yang terekspos setelah perosedur adekuat untuk dilakukan
konstruksi gigi tiruan.Jika terdapat kelainan tulang yang besar, seperti konkavitas
yang besar dalam aspek superior dari mandibula posterior, maka harus dikoreksi
melalui prosedur grafting atau alveoplasty minor sebelum prosedur jaringan
lunak.
Keuntungan dari teknik ini adalah penutupan dini dari periosteum yang
meningkatkan kenyamanan pasien dan memungkinkan konstruksi gigi tiruan lebih
awal.Kerugian utama yang dapat dialami pasien post bedah adalah perlunya untuk
dirawat di rumah sakit dan pembedahan di lokasi donor dan pembengkakan
moderat serta ketidaknyamanan.Pasien jarang mengeluhkan tentang penampilan
atau fungsi kulit dalam kavitas oral.

26

BAB III
KESIMPULAN

Keberhasilan dari persiapan bedah prostetik bergantung pada evaluasi dan


rencana perawatan yang telaten. Secara umum, kelainan tulang harus ditangani
lebih dulu. Perbaikan jaringan lunak seringkali ditunda hingga augmentasi tulang
dan contouring selesai dilakukan.
Augmentasi tulang secara simultan dilakukan ketika augmentasi tulang
ditujukan untuk meningkatkan kontur dibandingkan dengan membuat augmentasi
signifikan dalam tinggi atau lebar alveolar.
Desain dan tujuan akhir dari prosthesis final yaitu fungsi jangka panjang,
kualitas estetik, dan pertahanan jaringan harus dipertimbangkan dalam semua fase
perawatan.
Hasil diskusi pada topik ini berupa sesi tanya jawab. Pertanyaan pertama dari
saudari Riza Artika Octaninda npm 37 mengenai indikasi untuk masing-masing
teknik frenektomi labial dan jawabannya adalah pada teknik 1 dan 2 indikasinya
jika jaringan fibrosa & mukosa pada perlekatan relatif rendah. Teknik 3 jika
perlekatan frenulum memiliki dasar yang lebar. Teknik 4 untuk eksisi lokal dan
ablasi perlekatan jaringan mukosa dan fibrosa yang eksisif.
Pertanyaan selanjutnya dari saudari Annisa Cahyani npm 26 mengenai
bagaimana bentuk prosesus alveolaris yang tidak rata namun tidak mengganggu
lalu jawabannya adalah Bentuk iregular tidak di puncak, tidak menimbulkan efek
samping, mungkin bisa membantu retensi gigi tiruan (sebagai undercut).
Pertanyaan ketiga dari saudari Finka Nur Ikhwani npm 34 mengenai apa saja
instruksi post bedah preprostetik pada pasien. jawabannya adalah Diberikan
periodontal pack setelah operasi, instruksi:
1 Jangan lepas periodontal pack selama 4 hari
2 Hindari makan-minum 1 jam setelah operasi
3 Dilarang merokok
4 Hindari makanan panas, jangan berkumur selama 1 hari setelah operasi
5 Jangan makan keras, lengket, kasar
6 Mengunyah pada sisi yang tidak dioperasi
7 Gunakan larutan saline hangat atau obat kumur setelah 1 hari operasi
8 Menggosok gigi dengan hati2

27

Instruksikan untuk kontrol pada minggu ke-1 (pada hari ke-4 untuk membuka
periodontal pack dan jahitan) dan ke-3 pasca bedah
Selain itu, perlu diketahui juga komplikasi dari bedah preprostetik, salah satu

contohnya adalah hematoma yang biasanya terjadi pada frenektomi akibat


pembersihan epitel yang tidak bersih.
Pertanyaan keempat diajukan oleh saudari Ratna Citra Nabila npm 36
mengenai kontraindikasi vestibuloplasti submukosa dan contoh tegangan pada
margin

gingiva

yang

disebabkan

oleh

frenulum.

Kontraindikasi

pada

vestibuloplasti submukosa adalah jika tinggi dan lebar linggir alveolar tidak
memadai untuk dilakukan vestibuloplasti, umumnya minimal 15 mm dan dapat
diperiksakan dengan kaca mulut yang diletakkan di lipatan mukobukal. Apabila
tidak terjadi distorsi pada kaca mulut dan bibir tidak mengalami inversi maka
dapat dianggap bahwa linggir alveolar memiliki ketinggian dan kedalaman yang
memadai untuk dilakukan vestibuloplasti dan bukan merupakan kontraindikasi.
Tegangan pada margin gingiva dari frenulum dapat disebabkan oleh jahitan yang
terlalu tegang sehingga menyebabkan ketidaksejajaran jahitan dan menimbulkan
tarikan atau tegangan.
Pertanyaan kelima diajukan oleh saudari Alysa Widyatari npm 27 mengenai
kelebihan teknik z-plasty dibandingkan eksisi sederhana dan dimana lokasi
anestesi frenulum tanpa infiltrasi langsung pada frenulum. Jawaban untuk
pertanyaan pertama adalah dapat meningkatkan kedalaman vestibular, lebih baik
secara estetik, mempercepat penyembuhan jaringan dan mengurangi kontraksi
jaringan. Jawaban dari pertanyaan kedua adalah lokasi anestesi dilakukan di
daerah sekitar frenulum namun tidak terlalu dekat dengan frenulum.
Pertanyaan keenam diajukan oleh saudari Nurul Datin Jeliha npm 28
mengenai apa saja indikasi untuk ekstraksi multiple. Jawabannya adalah bila gigi
tersebut mengalami supraerupsi akibat kehilangan gigi antagonis sehingga dapat
menyebabkan sindrom kombinasi.
Pertanyaan ketujuh diajukan oleh saudari Shintia Hawari npm 33. Pada teknik
ke-3 frenektomi, apakah penyembuhan dengan surgical splint atau dental liner
hanya dapat dilakukan pada teknik tersebut atau dapat dilakukan pada teknik lain
kemudia pertanyaan yang kedua adalah perbedaan dari lip-switch vestibuloplasty
dan vestibuloplasti mandibula. Jawaban untuk pertanyaan pertama adalah hanya

28

digunakan pada teknik ke-3 saja. Jawaban untuk pertanyaan yang kedua adalah
pada lip-switch vestibuloplasty, flap dibuat pada mukosa mucobukal kemudian
dilakukan insisi pada alveolar crest dan flap disutur ke bagian anterior. Pada
vestibuloplasti mandibula, insisi dibuat pada perlekatan di bawah lidah (dasar
mulut).
Demikian kesimpulan dan hasil diskusi tutor kami pada topik bedah
preprostetik.

DAFTAR PUSTAKA
Aditya, G. 1999. Alveoloplasti sebagai tindakan bedah preprostodontik. Jurnal
Kedokteran Trisakti, Januari-April 1999 Vol 18.
Fragiskos, FD. 2007. Oral Surgery. Berlin: Springer

29

Ghali, G.E., Larsen, E. Peter, Waite, Peter D. 2004. Petersons Principles of Oral and
Maxillofacial Surgery. Ontario : BC Deker Inc

Hupp, JR. 2008. Contemporary Oral and Maxillofacial Surgergy. Missouri:


Mosby Elsevier
Wray, D., Stenhouse, D., Lee, D., and Clark, AJE. 2003. Textbook for General and Oral
Surgery. Philadelphia: Churchill Livingstone