Anda di halaman 1dari 28

Kata Pengantar

Assalamualaikum Wr. Wb.


Alhamdulillahhirabbilalamin, segala puji dan syukur kehardirat Allah SWT
karna atas segala nikmat dan karuniaNya kegiatan program pengenalan klinik ini
dapat berlangsung hingga selesai. Dan tak lupa shalawat serta salam kita limpahkan
kepada junjungan kita Nabi

Agung Nabi Muhammad S.A.W yang sangat kita

nantikan syafaatnya diyaumul kiyamah nanti.


Syukur Alhamdulillah, Laporan penugasan

dalam

Kegiatan

Program

Pengenalan Klinik Blok Masalah pada Dewasa 1 semester 6 Fakultas Kedokteran


Universitas Islam Indonesia 2015 yang dilaksanakan di Puskesmas Depok 1 pada
tanggal 7 April 2015 telah terselesaikan.
Sehubungan dengan telah terlaksanakannya kegiatan Program Pengenalan
Klinik penulis banyak mempelajari mengenai penyakit khususnya yang berkaitan
dengan penyakit/gangguan pada mata, penyakit/gangguan pada telinga, hidung,
tenggorokan(THT), penyakit/gangguan pada kulit, rambut dan mukosa, dan
penyakit/gangguan terkait kesehatan kerja, cara berkomunikasi yang baik dengan
pasien, etiologi, faktor resiko, diagnosis, manifestasi, dan tatalaksana dari penyakit
pada kasus. Semoga dengan terselesaikannya laporan ini dapat memberikan
manfaat baik bagi penulis maupun bagi pembaca. Amin. Terima kasih.
Wassalammualaikum Wr. Wb

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 1

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................................1
DAFTAR ISI..............................................................................................................................2
BAB I. DESKRIPSI KASUS

I. IDENTITAS................................................................................................................3
II. ANAMNESIS............................................................................................................3
III. PEMERIKSAAN.....................................................................................................5
IV. PEMERIKSAAN PENUNJANG/USULAN PEMERIKSAAN PENUNJANG.....6
V. RINGKASAN DAN DAFTAR MASALAH............................................................6
VI. DIAGNOSIS............................................................................................................7
VII. PENATALAKSANAAN........................................................................................7
VIII. PROGNOSIS.........................................................................................................7

BAB II. PENDAHULUAN........................................................................................................8


BAB III. PEMBAHASAN
ANAMNESIS

Patogenesis.....................................................................................................................9
gambaran klinis............................................................................................................10

PEMERIKSAAN

status generalisata.........................................................................................................13
Pemeriksaan sensabilitas..............................................................................................15
Pemeriksaan fungsi motorik.........................................................................................16

PEMERIKSAAN PENUNGJANG

Pemeriksaan bakterioskopik.........................................................................................18
Pemeriksaan histopatologik..........................................................................................19
Pemeriksaan serologis..................................................................................................20
Pemeriksaan lepromin..................................................................................................20

DIAGNOSIS

Diagnosis kerja.............................................................................................................21
Diagnosis banding........................................................................................................22

PENATALAKSANAAN.........................................................................................................24
PROGNOSIS............................................................................................................................25
BAB IV. PENUTUP................................................................................................................26
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................27

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 2

LAMPIRAN............................................................................................................................28
BAB I
DESKRIPSI KASUS

I.

II.

IDENTITAS
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Status Perkawinan
Agama

: Tn. H
: 25 th
: laki-laki
: Menikah
: Islam

Suku Bangsa : Madura


Warga Negara : Indonesia
Pendidikan
: SMA
Pekerjaan
: SWASTA
Alamat
: Grogol, Maguwoharjo

ANAMNESIS
Keluhan utama
Kaku-kaku pada jari tangan disertai bengkak sejak 1 minggu yang lalu
Riwayat perjalanan penyakit
Baal pada tungkai tangan bawah dan tungkai kaki bawah sejak 2 tahun
yang lalu, kemudian mengalami luka dari sundutan rokok di lengan bawah
kanan yang tidak di sadari karena tidak berasa dan penyembuhan lama
serta meninggalkan bekas. Keluhan juga disertai dengan munculnya lesi
anastesi

berupa

makula

dan

patch

yang

hipopigmentasi

dan

hiperpigmentasi dengan ukuran yang bervariasi. Lesi awalnya muncul di


bagian perut kemudian telinga, tengkuk, punggung, dan atas tumit. Lesi
pernah diobati dengan menggunakan obat traditional yaitu laos karena
pasien menyangka lesi merupakan panu (pitriasis versikolor) tetapi lesi
tidak sembuh atau membaik bahkan menjadi lebih luas.keadaan lesi
diperberat ketika kondisi cuaca panas dan saat badan berkeringat, lesi
tampak terlihat memerah dan semakin jelas.
Jari-jari tangan pasien bagian kiri saat ini mengalami perubahan yaitu
menjadi bengkok dan tidak bisa diluruskan lagi, untuk jari-jari bagian
kanan hanya jari kelingking, jari manis, dan jari tengah yang sudah
mengalami kekakuan dan sedikit bengkok sejak 2 minggu yang lalu.
Kemunculan lesi selanjutnya di belakang tungkai dengan ukuran
sekitar 2 cm sejak beberapa hari yang lalu, pasien tidak menetahu secara
pasti kapan lesi itu muncul dan pasien juga tidak menyadari kemunculan
lesi tersebut. Pasien menuturkan ada beberapa lesi yang muncul dan ketika

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 3

lesi itu hilang maka kemungkinan lesi akan muncul di lain tempat tanpa

pasien merasa sakit atau apapun itu.


Riwayat gangguan/penyakit sebelumnya
Beberapa kali mengalami luka akibat sundutan rokok dan gunting
rambut. Luka yang terjadi tidak disadari karena pasien tidak merasakan

sakit, dan ukurannya kurang dari 1 cm.


Riwayat gangguan/penyakit pada keluarga
Tidak ada gangguan serupa pada keluarga
Riwayat kondisi lingkungan sosial
- Untuk kondisi lingkunan sosial, terkait hubungan pasien denan orang
sekitar terjalin cukup baik, hal ini ditinjau dari keadaan di lingkungan
sekitar yang berasal dari 1 daerah, yaitu Madura maka membuat
-

hubungannya terjalin dengan baik.


Kondisi rumah kurang memadai, karena rumah hanya berukuran
sekitar 5m x 4m dan dibagi 3 ruangan yaitu 1 kamar tidur, 1 kamar
mandi dan 1 dapur, alas rumah terbuat dari semen (plester) ,
temboknya masih tampak bata. Untuk dapur dan kondisi kamar mandi
kurang bersih dan masih terkesan kotor, air didapatkan dari sumur

yang dialirkan menggunakan pompa air (sanyo).


Riwayat lingkungan kerja
- Kami selaku pemeriksa memang tidak lansung berkunjung ke lokasi
kerja pasien, tetapi berdasarkan penuturan pasien, pasien bekerja
sebagai tukang cukur yang berlokasi di daerah Maguwoharjo, dan
lokasinya cukup memadai jika digunakan untuk bekerja, disana lahan

sewa dan beliau juga sudah cukup lama bekerja sebagai tukang cukur.
Kebiasaan sehari-hari
- Kurang bersih, dilihat dari kondisi rumah dan kondisi lingkungan
sekitar yang kurang dalam menjaga kebersihan lingkungan. Istri pasien
menuturkan untuk pembuangan sampah dilakukan setiap sore di
halaman sebelah rumah, untuk mandi satu keluarga ini mandi 2 kali
sehari meskipun kadang pasien mandinya di malam hari karena pulang
kerjanya malam sekitar jam 9.

III.

PEMERIKSAAN
Status Generalisata
- Keadaan umum
- Kesadaran
- Gizi
BB

: komposmentis, tanpak sehat


: pasien dalam kondisi sadar
: 55 kg

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 4

TB
IMT

Tanda vital
Nadi
Respirasi
TD
Keadaan spesifik
Kepala

: 165 cm
: BB / (TB (m))2 = 55 / (1,65)2 = 55 / 2,7225
= 20,2 ( Normal )
: 70 kali / menit
: 21 kali / menit
: 110 / 70 mmHg
: keadan kepala pasien baik, kondisi mata dalam

batas normal tidak ada tanda-tanda anemis ataupun hiperemis


pada konjungtiva, kondisi telingan dalam batas normal hanya
saja pada bagian belakang telingan terdapat lesi ukuran 1-2 cm

dengan hipopigmentasi.
Leher
: keadaan leher tampak adanya limfadenopati
dan pembesaran pembuluh darah pada segitiga servicalis.

Tampak adanya bekas biopsi di leher belakang pasien.


Thorax
: keadaan thorak dalam batas normal, tidak
tanpak adanya kelainan pada thorak, kondisi paru simetris dan
pasien juga menuturkan tidak pernah mengalami sesak nafas.
Namun pada punggung tampak adanya beberapa lesi berupa
makula dan patch disertai hipopigmentasi dan hiperpigmentasi

denan ukuran yang bervariasi tanpa eritema.


Abdomen
: pada bagian abdomen tidak tampak ditemukan
kelainan berupa lesi ataupun untuk kondisi abdomen dalam bats
normal. Pada pinggang didapatkan lesi patch ukuran 2-3 cm

dengan hiperpigmentasi tanpa eritema.


Genitalia
: kami tidak melakukan

pemeriksaan

generalisata karena keterbatasan pada pemeriksa dan juga pada

pasien.
Ekstremitas

: pada ekstremitas atas yaitu lengan bawah

bagian kanan terdapat lesi berupa krusta berwarna coklat


kehitaman dengan ukuran sekitar 3 cm tanpa disertai eritema
dan tidak bernanah. Pada ektremitas bawah yaitu tungkai
belakang bagian kanan terdapat lesi berupa krusta dengan
ukuran 2-3 cm berwarna coklat kehitaman tanpa disertai
eritema dan nanah.
IV.

PEMERIKSAAN PENUNJANG/USULAN PEMERIKSAAN PENUNJANG

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 5

Kami tidak melakukan pemeriksaan penunjang apapun untuk pasien dan


berdasarkan keterangan pada dokter puskesmas, pasien telah dirujk untuk
melakukan pemeriksaan lengkap dan biopsi di laboratorium histopatologi di RS
V.

Sardjito.
RINGKASAN DAN DAFTAR MASALAH
Berdasarkan beberapa hasil pemeriksaan termasuk hasil pemeriksaan
laboratorium dan berdasarkan penjelasan dokter kami mendapatkan diagnosis
pasien yaitu Lepra atau Kusta atau Morbus Hansen yang merupakan penyakit
kulit. Daftar masalah yang kami temukan dari kasus ini :
1. Bagaiman kondisi asal pasien apakah penyakit ini berasal dari lokasi yan
memang endemik Lepra atau memang dari diri apsien yang kurang menjaga
diri?
2. Bagaiman dengan istri dan anaknya jika pasien tetap dalam kondisi satu rumah
dan tidak menutup keminkinan akan tetap melakukan hubungan suami istri,
apakah istri akan tertular atau bagaimana?
3. Bagaimana keadaan orang tua pasien yang sebenarnya? Apakah ada salah satu
keluarga yang pernah terkena penyakit Lepra ini ?

VI.

DIAGNOSIS
Pasien terdiagnosis dengan diagnosis kerja yaitu Morbus Hansen berdasarkan
hasil pemeriksaan penunjang yang merupakan pemeriksaan Gold Standart.

VII.

PENATALAKSANAAN
Pasien telah diberikan obat yaitu MDT Combi Novartis yang diminum secara
oral 1 kali 1 hari.

VIII.

PROGNOSIS
Berdasarkan hasil diskusi dengan dokter puskesmas, prognosis pasien adalah
dubia ad malam, yaitu cenderung memburuk karena penyakit kusta ini merupakan
penyakit kulit yang cukup sulit dalam penyembuhannya meskipun telah dilakukan
pengobatan, apalagi tipe kusta yang multibasiler.

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 6

BAB II
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Indonesia adalah negara nomer 3 dari banyaknya kasus penderita Lepra atau penyakit
Morbus Hansen ini, sudah ada banyak cara yan dilakukan untuk meminimalkan kasus ini
tetapi masih banyak jga orang yang belum mampu menjaga diri sendiri supaya terhindar
dari salah satu penyakit kulit yang mematikan ini.
Morbus hansen (Lepra atau Kusta) merupakan penyakit infeksi yang kronik, dan
penyebabnya ialah mycobacterium leprae yang bersifat intraseluler obligat. M. Leprae
berbentuk kuman dengan ukuran 3-8 m x 0,5 m, tahan asam dan alkohol serta positif
gram. Saraf perifer sebagai afinitas pertama, lalu kulit dan mukosa traktus respiratorius
bagian atas, kemudian dapat ke organ lain kecuali susunan saraf pusat.
Cara penularan belum diketahui pasti hanya berdasarkan anggapan klasik yaitu
melalui kontak langsung antar kulit yang lama dan erat. Anggapan kedua ialah secara
inhalasi, sebab M. Leprae masih dapat hidup beberapa hari dalam droplet. Masa tunasnya
bervariasi, antara 40 hari sampai 40 tahun, umumnya beberapa tahun, rata-rata 3-5 tahun.

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 7

BAB III
PEMBAHASAN
I.

ANAMNESIS
Patogenesis
Masuknya M.Leprae

ke

dalam

tubuh

akan

ditangkap

oleh

APC

(AntigenPresenting Cell) dan melalui dua signal yaitu signal pertama dan signal
kedua. Signal pertama adalah tergantung pada TCR terkait antigen (TCR = T cell
receptor ) yang dipresentasikan oleh molekul MHC pada permukaan APC
sedangkan signal kedua adalah produksi sitokin dan ekspresinya pada permukaan
dari molekul kostimulator APC yang berinteraksi dengan ligan sel T melalui
CD28. Adanya kedua signal ini akanmengaktivasi To sehingga To akan
berdifferensiasi menjadi Th1 dan Th2. Adanya TNF dan IL 12 akan membantu
differensiasi To menjadi Th1.
Th1 akan menghasilkan IL2 dan IFN yang akan meningkatkan
fagositosismakrofag (fenolat glikolipid I yang merupakan lemak dari M.leprae
akan berikatan dengan C3 melalui reseptor CR1,CR3,CR4 pada permukaannya
lalu akan difagositosis)dan proliferasi sel B. Selain itu, IL 2 juga akan
mengaktifkan CTL lalu CD8+.Di dalamfagosit, fenolat glikolipid I akan
melindungi bakteri dari penghancuran oksidatif olehanion superoksida dan radikal
hidroksil yang dapat menghancurkan secara kimiawi.Karena gagal membunuh
antigen maka sitokin dan growth factors akan terus dihasilkandan akan merusak
jaringan akibatnya makrofag akan terus diaktifkan dan lama kelamaansitoplasma
dan organella dari makrofag akan membesar, sekarang makrofag sudahdisebut
dengan sel epiteloid dan penyatuan sel epitelioid ini akan membentuk granuloma.

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 8

Th2 akan menghasilkan IL 4, IL 10, IL 5, IL 13, dan IL 5 yang akan mengaktifasi


eosinofil. IL 4 dan IL 10 akan mengaktifasi makrofag. IL 4akan mengaktifasi sel
B untuk menghasilkan IgG dan IgE. IL 4 , IL10, dan IL 13 akan mengaktifasi sel
mast.
Signal I tanpa adanya signal II akan menginduksi adanya sel T anergi dan
tidak teraktivasinya APC secara lengkap akan menyebabkan respon ke arah Th2.
PadaTuberkoloid Leprosy, kita akan melihat bahwa Th 1 akan lebih tinggi
dibandingkandenganTh2 sedangkan pada Lepromatous leprosy, Th2 akan lebih
tinggi dibandingkandengan Th1.
APC pada kulit adalah sel dendritik dimana sel ini berasal dari sum sum
tulang dan melalui darah didistribusikan ke jaringan non limfoid. Sel dendritik
merupakan APC yang paling efektif karena letaknya yang strategis yaitu di tempat
tempat mikroba danantigen asing masuk tubuh serta organ organ yang
mungkin dikolonisasi mikroba. Sel denritik dalam hal untuk bekerja harus terlebih
dulu diaktifkan dari IDC menjadi DC. Idc akan diaktifkan oleh adanya peptida
dari MHC pada permukaan sel, selain itu dengan adanya molekul kostimulator
CD86/B72, CD80/B7.1, CD38 dan CD40. Setelah DCmatang, DC akan pindah
dari jaringan yang inflamasi ke sirkulasi limfatik karena adanyaekspresi dari
CCR7 (reseptor kemokin satu satunya yang diekspresikan oleh DCmatang). M.
Leprae mengaktivasi DC melalui TLR 2 TLR 1 heterodimer dandiasumsikan
melalui triacylated lipoprotein seperti 19 kda lipoprotein. TLR 2 polimorfisme
dikaitkan dengan meningkatnya kerentanan terhadap leprosy.
Patogenesis Kerusakan Saraf
M.Leprae memiliki bagian G domain of extracellular matriks protein laminin 2 yang akan
berikatan dengan sel schwaan melalui reseptor dystroglikan lalu akan mengaktifkan MHC kelas
II setelah itu menaktifkan CD4+. CD4+ akan mengaktifkanTh1 dan Th2 dimana Th1 dan Th2
akan mengaktifkan makrofag. Makrofag gagalmemakan M. Leprae akibat adanya fenolat
glikolipid I yang melindunginya di dalammakrofag. Ketidakmampuan makrofag akan
merangsang dia bekerja terus menerus untuk menghasilkan sitokin dan GF yang lebih banyak
lagi. Sitokin dan GF tidak mengenelai bagian self atau nonself sehingga akan merusak saraf dan
saraf yang rusak akan diganti dengan jaringan fibrous sehingga terjadilah penebalan saraf tepi.
Gambaran klinis

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 9

Diagnosis penyakit kusta didasarkan gambaran klinis, bakterioskopis,


histopatologis, dan serologis. Diantara ketiganya, diagnosis secara klinislah yang
terpenting dan paling sederhana. Hasil bakterioskopis memerlukan waktu paling
sedikit 15-30 menit, sedangkan histopatologik 10-40 hari. Jika memungkinkan
dapat dilakukan tes lepromin (mitsuda) untuk membantu penentian tipe, yang
hasilnya baru dapat diketahui setelah 3 minggu. Penetuan tipe kusta perlu
dilakukam agar dapat menetapkan terapi yang sesuai.
Bila kuman M. Leprae masuk kedalam tubuh seseorang, dapat timbul gejala
klinis sesuai dengan kerentanan orang tersebut. Bentuk tipe klinis bergantung
pada sistem imunitas seluler (SIS) penderita. Bila SIS baik akan tampak
gambaran ke arah tuberkuloid, sebaliknya SIS rendah memberikan gambaran
lepromatosa.
Zona spektrum kusta menurut macam klasifikasi :
Klasifikasi
ZONA SPEKTRUM KUSTA
Ridley & Jopling TT
BT
BB
BL
LL
Madrid
Tuberkuloid
Borderline
Lepromatosa
WHO
Pausibasilar (PB)
Multibasilar (MB)
Puskesmas
PB
MB
TT
: tuberkuloid polar, bentuk yang stabil
BT
: borderline tuberkuloid
BB
: mid borderline
BL
: borderline lepromatous
LL
: lepramatosa polar, bentuk yang stabil
GAMBARAN KLINIS, BAKTERIOLOGIK, DAN IMUNOLOGIK KUSTA
MULTIBASILAR (MB) :
SIFAT

LEPRAMATOSA

BORDERLINE

MID BORDERLINE

(LL)

LEPRAMATOSA

(BB)

(BL)
Lesi
-Bentuk

-Jumlah

Makula
Infiltrat difus
Papul
Nodul
Tidak
terhitung,
praktis

-Distribusi
-Permukaan
-Batas
-Anastesia

tidak

Makula
Plakat
Papul
Sukar

Plakat
Dome shaped (kubah)
Punched-out
dihitung, Dapat dihitung, kulit

ada masih ada kulit sehat jelas ada

kulit sehat
Simetris
Halus berkilat
Tidak jelas

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

sehat
Hampir simetris
Halus berkilat
Agak jelas

Asimetris
Agak kasar, agak kilat
Agak jelas
Page 10

Tidak ada sampai Tidak jelas


BTA
tidak jelas
-Lesi kulit
-Sekret hidung
Banyak (ada globus)
Tes lepromin
Banyak (ada globus)
Negatif

Lebih jelas

Banyak
Biasanya negatif
Negatif

Agak banyak
Negatif
Biasanya negatif

GAMBARAN KLINIS, BAKTERIOLOGIK, DAN IMUNOLOGIK KUSTA


PAUSIBASILAR (PB) :
SIFAT

TUBERKULOID

BORDERLINE

(TT)

TUBERKULOID

INTERMINATE
(I)

(BT)
Lesi
-Bentuk
-Jumlah
-Distribusi
-Permukaan
-Batas
-Anastesia
BTA
-Lesi kulit
Tes lepromin

Makula saja; makula Makula

dibatasi Hanya makula

dibatasi infiltrate

infiltrat;

infiltrat

Satu, dapat beberapa

saja
Beberapa

Asimetris
Kering bersisik
Jelas

satu

Satu atau beberapa


atau
dengan

satelit
Masih simetris
Kering bersisik
Jelas

Jelas

Variasi
Halus, agak berkilat
Dapat jelas atau dapat
tidak jelas
Tidak ada

sampai

tidak jelas
Hampir

selalu

negatif
Positif kuat (3+)

Jelas
Biasanya negatif
Negati atau hanya Dapat positif lemah
1+
Positive lemah

atau negatif

Karena pemeriksaan kerokan jaringan kulit tidak selalu tersedia


dilapangan, WHO lebih menyederhanakan klasifikasi klinis kusta berdasarkan
hitungan lesi kulit dan saraf yang terkena sebagai berikut;
PB
1. Lesi kulit (makula - 1-5 lesi

MB
- > 5 lesi

datar, papul yang - Hipopigmentasi/eritema


meninggi, nodus)

- Distribusi tidak simetris

- Distribusi lebih simetris

- Hilangnya sensasi yang -Hilangnya


2. Kerusakan

saraf jelas

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

sensasi

kurang jelas
Page 11

(menyebabkan

- hanya satu cabang saraf

- banyak cabang saraf

hilangnya sensasi /
kelemahan
yang
oleh

otot

dipersarafi
saraf

yang

terkena
Kusta terkenal sebagai penyakit yang paling ditakuti karena dapat
terjadi ulserasi, mutilasi, dan deformitas atau cacat tubuh akibat kerusakan
saraf besar yang ireversibel di wajah dan ekstremitas, motorik dan sensorik,
serta dengan adanya kerusakan yang berulang-ulang pada daerah anastetik
disertai paralisis dan atrofi otot.Kelainan kulit pada penyakit kusta tanpa
komplikasi dapat hanya berbentuk makula saja, infiltrat saja, atau keduanya.

II.

PEMERIKSAAN
A. Status generalisata
Tanda vital
a. Tekanan darah
Klasifikasi Tekanan Darah Orang Dewasa Menurut JNC VII
Tekanan Darah

Sistol (mmHg)

Diastol (mmHg)

Normal

<120

<80

Prehipertensi

120-139

80-89

150-159

90-99

160

100

Hipertensi stage 1
Hipertensi stage 2

Tekanan darah 110/70 dalam hal ini pasien menunjukan tekanan darah
normal
b. Nadi
Nadi menunjukkan batas normal yaitu 70 kali/menit. Rentang normal 60100kali/menit
c. Freuensi pernapasan
menujukan dalam batas normal yaitu 16x/menit. Rentang normal 14-20
kali permenit
d. Suhu
Menunjukan batas normal yaitu 36,5o C

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 12

Status gizi
Gizi ialah suatu proses organisme menggunakan makanan yang
dikonsumsi secara normal melalui beberapa proses meliputi proses digesti,
absorpsi, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat
yang tidak diperlukan guna memepertahankan kehidupan, pertumbuhan,
fungsi normal dari organ-organ, serta menghasilkan energi. Sedangkan status
gizi ialah ekspresi dari keadaan keseimbangan dalam bentuk variabel tertentu
atau perwujudan dari nutriture dalam bentuk variabel tertentu.
Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan menghitung Indeks Masa
Tubuh (IMT). IMT merupakan alat sederhana untuk memantau status gizi
orang dewasa. Penggunaan IMT hanya berlaku pada orang dewasa berumur
diatas 18 tahun.
Rumus perhitungan IMT adalah sebagai berikut :
Berat badan(kg)
IMT = Tinggi badan ( m ) x tinggi badan(m)
Berat badan (dalam kilogram) dibagi kuadrat tinggi badan (dalam
meter)
Kategori Ambang Batas IMT untuk Indonesia
Kategori
IMT
Kekurangan berat badan tingkat <17,0
Kurus

berat
Kekurangan berat badan tingkat 17,0-18,5
ringan

Normal
Kelebihan
Gemuk

IMT pasien :

berat

badan

>18,5-25,0
tingkat >25,0-27,0

ringan
Kelebihan berat badan tingkat berat >27,0
55
1,65 x 1,65

55
2,7225

= 20,2

Dalam hal ini pasien termasuk kategori normal.

B. Pemeriksaan fisik
Pada penyakit kusta perlu dilakukan pemeriksaan fungsi sensorik
untuk menilai adanya gangguan sensorik yang dapat menimbulkan perasaan
kesemutan atau baal (parestesia), kebas atau mati rasa.
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 13

Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan jarum terhadap rasa


nyeri, kapas terhadap rasa raba dan jika masih belum jelas dengan kedua cara
tersebut barulah pengujian terhadap rasa suhu, yaitu panas dan dingin dengan
menggunakan 2 tabung reaksi yang diisi masing-masing air panas dengan suhu
40-45oC dan air dingin dengan suhu 5-10oC.
Karena terbatasnya alat pada saat pemeriksaan, tidak dilakukan
pemeriksaan fungsi sensorik terhadap pasien. Cara pemeriksaan fungsi
sensorik sebagai berikut (panduan keterampilan medik,FKUII);
a. Pemeriksaan sensasi taktil
Dengan menggunakan kapas beri rangsangan seringan mungkin jangan
sampai memberi tekanan terhadap jaringan subkutan. Pasien menutup
matanya dan diminta untuk menyatakan ya atau tidak apabila dia
merasakan atau tidak merasakan adanya rangsangan dan diminta untuk
mengatakan tempat atau bagian tubuh mana yang dirangsang.
b. Pemeriksaan sensasi nyeri
Alat yang digunakan berupa jarum pentul (karena ujung dan
kepala/pentul jarum dapat digunakan secara bergantian). Mata penderita
tertutup, pemeriksa terlebih dahulu mencoba jarum terhadap dirinya
sendiri. Rangsangan terhadap kulit dikerjakan dengan ujung jarum dan
kepala jarum secara bergantian, sementara itu penderita diminta untuk
menyatakan sensasi sesuai pendapatnya.
c. Pemeriksaan sensasi suhu
Alat yang digunakan tabung yang diisi air dingin dan panas, penderita
pada posisi berbaring dan mata tertutup. Tabung dingin atau panas terlebih
dahulu dicoba pada diri sendiri, kemudian tabung ditempelkan pada kulit
penderita, dan penderita diminta untuk menyatakan apakah terasa dingin
atau panas. Pada orang normal adanya perbedaan suhu 2-5oC sudah
mampu untuk mengenalinya.
Selain untuk mengetahui adanya kerusakan fungsi saraf otonom perhatikan
ada tidaknya dehidrasi di daerah lesi yang dapat jelas dan dapat pula tidak,
yang dipertegas

menggunakan pensil tinta (tanda Gunawan). Cara

menggoresnya mulai dari tengah lesi ke arah kulit normal. Bila ada gangguan,
goresan pada kulit normal akan lebih tebal bila dibandingkan dengan bagian
tengah lesi. Dapat pula diperhatikan adanya alopesia dedaerah lesi, yang
kadang-kadang dapat membantu tetapi bagi penderita yang memiliki rambut
sedikit, sangat sukar menentukannya.
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 14

Pemerisaan fungsi motoris (Voluntary muscle test)


Mengenai saraf perifer yang perlu diperhatikan ialah pembesaran,
konsistensi, ada atau tidaknya nyeri spontan dan atau nyeri tekan. Hanya
beberapa saraf superfisial yang dapat dan perlu diperiksa, yaitu N. Fasialis, N.
Aurikularis magnus, N. Radialis, N. Ulnaris, N. Medianus, N. Politea lateralis,
dan N. Tibialis posterior. Bagi tipe ke arah lepramatosa kelainan saraf biasanya
bilateral dan menyeluruh, sedangkan bagi tipe tuberkuloid kelainan sarafnya
lebih terlokalisasi mengikuti tempat lesinya.
Deformitas atau cacat kusta sesuai dengan patofisiologinya, dapat dibagi
dalam deformitas primer dan sekunder. Cacat primer sebagai akibat langsung
oleh granuloma yang terbentuk sebagai reaksi terhadap M. Leprae yang
mendesak dan merusak jaringan disekitarnya, yaitu kulit, mukosa traktus
respiratorius atas, tulang-tulang jari, dan wajah. Cacat sekunder terjadi sebagai
akibat adanya deformitas primer, terutama kerusakan saraf (sensorik, motorik,
otonom) antara lain kontraktur sendi, mutilasi tangan dan kaki.
Gejala-gejala kerusakan saraf :

N. Ulnaris:
- Anestesia pada ujung jari anterior kelingking dan jari manis
- Clawing kelingking dan jari manis
- atrofi hipotenar dan otot intraseus serta kedua otot lumbrikalis
medial
N. Medianus
- Anestesia pada ujung jari bagian anterior ibu jari, telunjuk, dan jari
tengah
- Tidak mampu aduksi ibu jari
- Clawing ibu jari, telunjuk dan jari tengah
- Ibu jari kontraktur
- Atrofi otot tenar dan kedua otot lumbrikalis lateral
N. Ulnaris
- Anestesia dorsum manus, serta ujung proksimal jari telunjuk
- Tangan gantung (wrist drop)
- Tak mampu ekstensi jari-jari atau pergelangan tangan
N. Poplitea lateralis
- Anastesia tungkai bawah, bagian lateral dan dorsum pedis
- Kakik gantung (foot drop)
- Kelemahan otot peroneus
N. Tibialis posterior
- Anestesia telapak kaki

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 15

III.

- Claw toes
- Paralisis otot intrinsik kaki dan kolaps arkus pedis
N. Fasialis
- Cabang temporal dan zigomatik menyebabkan lagoftalmus
- Cabang bukal, mandibular dan servikal menyebabkan kehilangan
ekspresi wajah dan kegagalan mengatupkan bibir
N. Trigeminus
- Anastesia kulit wajah, kornea dan konjungtiva mata
- Atrofi otot tenar dan kedua otot lumbrikalis lateral

PEMERIKSAAN PENUNJANG/USULAN PEMERIKSAAN PENUNJANG


1. Pemeriksaan bakterioskopik (kerokan jaringan kulit)
Pemeriksaan bakterioskopik digunakan untuk membantu menegakan
diagnosis dan pengamatan pengobatan. Sediaan dibuat dari kerokan jaringan
kulit atau usapan dan kerokan mukosa hidung yang diwarnai dengan
pewarnaan terhadap basil tahan asam (BTA), antara lain dengan ziehl-neelsen.
Bakterioskopik negatif pada seorang penderita bukan berarti orang tersebut
tidsk mengandung kuman M. Leprae.
Pertama-tama harus ditentukan lesi dikulit yang diharapkan paling padat
oleh kuman, setelah terlebih dahulu menentukan jumlah tempat yang akan
diambil. Untuk riset dapat diperiksa 10 tempat dan untuk rutin sebaiknya
minimal 4-6 tempat, yaitu kedua telinga bagian bawah dan 2-4 lesi lain yang
paling aktif, yaitu yang paling eritematosa dan paling infiltratif. Pemilahan
kedua telinga tersebut tanpa menghiraukan ada tidaknya lesi ditempat tersebut,
oleh karena tempat tersebut mengandung kuman paling banyak. Tempat
pengambilan harus dicatat, guna pengambilan tempat yang sama pada
pengamatan pengobatan untuk dibandingkan hasilnya.
Cara pengambilan bahan dengan menggunakan skalpel steril. Setelah kulit
tersebut didesinfeksi kemudian dijepit antara ibu jari da jari telunjukagar
menjadi iskemik, sehingga kerokan jarinngan mengandung sedikit mungkin
darah yang akan mengganggu gambaran sediaan. Irisan yang dibuat harus
sampai didermis, melampaui subepidermal clear zone agar mencapai jaringan
yang diharapkan banyak mengandung sel virchow (sel lepra) yang didalamnya
mengandung kuman M. leprae. Kerokan jaringan dioleskan diatas gelas objek,
difiksasi diatas api, kemudian diwarnai dengan pewarnaan Ziehl neelsen.
M. lepra tergolong BTA, akan tampak merah pada sediaan. Dibedakan
solid, fragmented, dan granular.

Bentuk solid adalah kuman hidup,

sedangkan fragmented dan granular merupakan bentuk mati.


Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 16

Kepadatan BTA tanpa membedakan solid dan nonsolid pada sebuah sedian
dinyatakan dengan indeks bakteri (IB) dengan nilai dari 0 sampai 6+
berdasarkan jumlah basil rata-rata yang terlihat pada lapang pandang (LP)
menggunakan perbesaran lensa obyektif 100x dan minyak emersi menurut
Ridley : 0
tidak tampak BTA pada 100 LP
1+
1-10 BTA / 100 LP
2+
1-10 BTA / 10 LP
3+
1-10 BTA / LP
4+
10-100 BTA / LP
5+
100-1000 BTA / LP
6+
> 1000 BTA / LP
Indeks morfologi (IM) adalah presentase bentuk solid dibandingkan
dengan jumlah solid dan non solid.
Rumus :
Jumlah solid : (jumlah solid + non solid) x 100% =.....%
Syarat perhitungan:
- jumlah minimal kuman tiap lesi 100 BTA
- IB 1+ tidak perlu dibuat IM nya, karena untuk mendapat 100 BTA
-

harus mencari 1000 sampai 10.000 LP


mulai dari IB 3+ harus dihitung IM nya, sebab dengan IB 3+
maksimum harus dicari dalam 100 LP.

2. Pemeriksaan histopatologik
Makrofag dalam jaringan yang berasal dari monosit didalam darah ada
yang mempunyai nama khusus, antara lain sel kuffer dari hati, sel alveolar dari
paru, sel glia dari otak, dan yang dari kulit disebut histiosit. Salah satu tugas
makrofag adalah melakukan fagositosis. Jika ada kuman m. leprae masuk,
akibatnya akan bergantung pada sistem imunitas seluler (SIS) orang itu.
Apabila SIS-nya tinggi makrofag akan mampu memfagositosis m. leprae.
Datangnya histosit ketempat kuman disebabkan karena proses imunologik
dengan adanya faktor kemotaktik. Jika datangnya berlebihan dan tidak adalagi
yang harus difagosit, makrofag akan berubah bentuk menjadi sel epiteloid
yang tidak dapat bergerak dan kemudian akan berubah menjadi sel detia
langerhans. Adanya massa epiteloid yang berlebihan dikelilingi oleh limfosit
yang disebut tuberkel akan menjadi penyebab utama kerusakan jaringan dan
cacat. Pada penderita dengan SIS rendah histiosit tidak dapat menghancurkan
m. leprae yang sudah ada didalamya, bahkan dijadikan tempat berkembang
biak dan disebut sel Virchow atau sel lepra atau sel busa dan sebagai alat
pengankut penyebarluasan.
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 17

Granuloma adalah akumulasi makrofag dan atau derivat-derivatnya.


Gambaran histopatologik tipe tuberkuloid adalah tuberkel dan kerusakan saraf
yang lebih nyata, tidak ada kuman atau hanya sedikit dan non-solid. Pada tipe
lepramatosa terdapat subepidermal clear zone yaitu suatu daerah langsung
dibawah epidermis yang jaringannya tidak patologik didapati sel virchow
dengan banyak kuman.
3. Pemeriksaan Serologis
Kegagalan pembiakan dan isolasi kuman mengakibatkan diagnosis
serologis merupakan alternatif yang paling diharapkan. Pemeriksaan
serologik, didasarkan terbentuk antibodi pada tubuh seseorang yang terinfeksi
oleh M.leprae. antibodi yang terbentuk dapat bersifat spesifik terhadap M.
leprae, yaitu antibodi anti phenolic glycolipid-1 (PGL-1)dan antibodi
antiprotein 16 kD serta 35 kD. Sedangkan antibodi yang tidak spesifik antara
lain antibodi anti-lipoarabinomanan (LAM). Macam-macam Pemeriksaan
serologik adalah MLPA (Mycobacterium Leprae Particle Aglutination), uji
ELISA dan ML dipstick test.
4. Pemeriksaan Lepromin
Tes lepromin adalah tes non spesifik untuk klasifikasi dan prognosis lepra
tapi tidak untuk diagnosis. Tes ini berguna untuk menunjukkan sistem imun
penderita terhadap M.leprae. O,1 ml lepromin dipersiapkan dari ekstrak basil
organisme,disuntikkan intradermal. Kemudian dibaca setelah 48 jam/ 2hari
(reaksi Fernandez) atau 34 minggu (reaksi Mitsuda). Reaksi Fernandez
positif bila terdapat indurasi dan eritema yang menunjukkan kalau penderita
bereaksi terhadap M. Leprae yaitu respon imun tipe lambat ini seperti mantoux
test ( PPD) pada tuberkolosis.
Reaksi Mitsuda bernilai :
1
Papul berdiameter 3 mm atau kurang

IV.

+1

Papul berdiameter 4 6 mm

+2

Papul berdiameter 7 10 mm

+3

papul berdiameter lebih dari 10 mm atau papul dengan ulserasi

DIAGNOSIS

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 18

A. Diagnosis kerja
Penyakit kusta disebut juga dengan the greatest immitator karena
memberikan gejala yang hampir mirip dengan penyakit lainnya. Diagnosis
penyakit kusta didasarkan pada penemuan tanda kardinal (cardinal sign),
yaitu:
1. Bercak kulit yang mati rasa
Pemeriksaan harus di seluruh tubuh untuk menemukan ditempat tubuh
yang lain, maka akan didapatkan bercak hipopigmentasi atau eritematus,
mendatar (makula) atau meninggi (plak). Mati rasa pada bercak bersifat
total atau sebagian saja terhadap rasa raba, rasa suhu, dan rasa nyeri.
2. Penebalan saraf tepi
Dapat disertai rasa nyeri dan dapat juga disertai dengan atau tanpa
gangguan fungsi saraf yang terkena, yaitu:
a. Gangguan fungsi sensoris: hipostesi atau anestesi
b. Gangguan fungsi motoris: paresis atau paralisis
c. Gangguan fungsi otonom: kulit kering, retak, edema, pertumbuhan
rambut yang terganggu.
3. Ditemukan kuman tahan asam
Bahan pemeriksaan adalah hapusan kulit, cuping telinga, dan lesi kulit
pada bagianyang aktif. Kadang-kadang bahan diperoleh dari biopsi kulit
atau saraf.
Untuk menegakkan diagnosis penyakit kusta, paling sedikit harus
ditemukan satutanda kardinal. Bila tidak atau belum dapat ditemukan,
maka kita hanya dapa tmengatakan tersangka kusta dan pasien perlu
diamati dan diperiksa ulang setelah 3-6 bulan sampai diagnosis kusta dapat
ditegakkan atau disingkirkan.
B. Diagnosis Banding
Pada lesi makula, differensial diagnosisnya adalah vitiligo, Ptiriasis
versikolor, Ptiriasis alba, Tinea korporis , dll. Pada lesi papul, Granuloma
annulare, lichen planus dll. Pada lesi plak, Tinea korporis, Ptiriasis rosea,
psoriasis dll. Pada lesi nodul, Acne vulgaris, neurofibromatosis dll. Pada lesi
saraf, Amyloidosis, diabetes, trachoma dll.
Vitiligo, makula putih berbatas tegas dan mengenai seluruh tubuh
yangmengandung sel melanosit. Vitiligo merupakan hipomelanosis idiopatik
yang ditandaidengan makula putih yang dapat meluas. Patogenesis vitiligo ada
beberapa

yaitu

hipotesisautoimun,

hipotesis

neurohumoral,

hipotesis

autotoksik dan pajanan terhadap bahankimia.Hipotesis autoimun, ada


hubungan dengan hipotiroid Hashimoto, anemia pernisiosa dan hipoparatiroid.
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 19

Hipotesis neurohumeral, karena melanosit terbentuk darineural crest maka


diduga faktor neural berpengaruh. Hasil metabolisme tirosin adalahmelanin
dan

katekol.

Kemungkinan

ada

produk

intermediate

dari

katekol

yangmempunyai efek merusak melanosit. Pada beberapa lesi ada gangguan


keringat, dan pembuluh darah, terhadap respon transmitter saraf misalnya
setilkolin. Hipotesisautotoksik,hasil metabolisme tirosin adalah DOPA lalu
akan diubah menjadi dopaquinon.Produk produk dari DOPA bersifat toksik
terhadap melanin. Pajanan terhadap bahankimia, adanya monobenzil eter
hidrokuinon pada sarung tangan dan fenol pada detergen.Gejala klinis vitiligo
adalah terdapat repigmentasi perifolikuler. Daerah yang paling sering terkena
adalah bagian ekstensor tulang terutama bagian atas jari, periofisial pada mata,
mulut dan hidung, tibialis anterior dan pergelangan tangan bagian fleksor.Lesi
bilateral atau simetris. Mukosa jarang terkena, kadang kadang mengenai
genitaliaeksterna, puting susu, bibir dan ginggiva.Vitiligo dapat dibagi atas
dua yaitu lokal dan generalisata. Vitiligo lokal dapatdibagi tiga yaitu vitiligo
fokal adalah makula satu atau lebih tetapi tidak segmental,vitiligo segmental
adalah makula satu atau lebih yang distribusinya sesuai dengandermatom, dan
mukosal yang hanya terdapat pada mukosa. Vitiligo generalisata jugadapat
dibagi tiga yaitu vitiligo acrofasial adalah depigmentasi hanya pada bagian
distalekstremitas

dan muka serta merupakan stadium awal vitiligo

generalisata, vitiligovulgaris adalah makula yang luas tetapi tidak membentuk


satu pola, dan vitiligocampuran adalah makula yang menyeluruh atau hampir
menyeluruh merupakan vitiligototal.
Ptiriasis versikolor,disebabkan oleh Malaize furfur. Patogenesisnya
adalah terdpatflora normal yang berhubungan denganPtiriasis versikolor yaitu
Pitysporum orbiculare bulat atau Pitysporum oval. Malaize furfur merupakan
fase spora dan miselium. Faktor predisposisi ada dua yaitu faktor eksogen dan
faktor endogen. Faktor endogen adalahakibat rendahnya imun penderita
sedangkan faktor eksogen adalah suhu, kelembapanudara dan keringat.
Hipopigmentasi dapat disebabkan oleh terjadinya asam dekarbosilatyang
diprosuksi oleh Malaize furfur yang bersifat inhibitor kompetitif terhadap
enzimtirosinase dan mempunyai efek sitotoksik terhadap melanin.Gejala klinis
Ptiriasis versikolor, kelainannya sangat superfisialis, bercak berwarna warni,
bentuk tidak teratur sampai teratur, batas jelas sampai difus, fluoresensi
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 20

denganmenggunakan

lampu

wood

akan

berwarna

kuning

muda,

papulovesikular dapat ada tetapi jarang, dan gatal ringan. Secara mikroskopik
akan kita peroleh hifa dan spora (spaghettiand meat ball ).
Tinea korporis, dermatiofitosis pada kulit tubuh tidak berambut
(glabrous skin).Gejala klinisnya adalah lesi bulat atau lonjong, eritema,
skuama, kadang papul danvesikel di pinggir, daerah lebih terang, terkadang
erosi dan krusta karena kerokan, lesi umumnya bercakbercak terpisah satu
dengan yang lain, dapat polisiklik, dan ada center healing.
Lichen Planus, ditandai dengan adanya papul papul yang mempunyai
warna dankonfigurasi yang khas. Papul papul berwarna merah, biru,
berskuama, dan berbentuk siku-siku. Lokasinya diekstremitas bagian fleksor,
selaput lendir, dan alat kelamin.Rasanya sangat gatal, umumnya membaik 1
2 tahun. Hipotesis mengatakan liken planus merupakan infeksi virus.
Psoriasis, penyebabnya autoimun bersifat kronik dan residitif.
Ditandaidengan adanya bercak bercak eritema berbatas tegas dengan skuama
kasar, berlapis lapis dan transparan disertai fenomena tetesan lilin, Auspitz,
Koebner. Gejala klinisnyaadalah tidak ada pengaru terhadap keadaan umum,
gatal ringan, kelainan pada kulitterdiri bercak bercak eritema yang meninggi
atau plak dengan skuama diatasnya,eritema sirkumskrip dan merata tapi pada
akhir di bagian tengah tidak merata. Kelainan bervariasi yaitu numuler, plakat,
lentikuler dan dapat konfluen.
Akne Vulgaris, penyakit peradangan menahun folikel pilosebaseayang
umumnya pada remaja dan dapat sembuh sendiri. Gejala klinisnya adalah
sering polimorf yangterdiri dari berbagai kelainan kulit, berupa komedo,
papul, pustul, nodus dan jaringan parut akibat aktif tersebut, baik jaringan
parut yang hipotropik maupun yang hipertopik.
Neuropatik pada diabetes, gejalanyatergantung pada jenis neuropatik
dan saraf yang terkena. Beberapa orang dengan kerusakan saraf tidak
menunjukkan gejala apapun.Gejala ringan muncul lebih awal dan kerusakan
saraf terjadi setelah beberapa tahun.Gejala kerusakan saraf dapat berupa kebas
atau nyeri pada kaki, tangan , pergelangantangan, dan jarijari tangan,
maldigestion, diare, konstipasi, masalah pada urinasi,lemas, disfungsi ereksi
dll.
Defisiensi vitamin B6,gejala klinis termasuk seboroik dermatitis,
cheilotis,glossitis, mual, muntah, dan lemah. Pemeriksaan neurologis

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 21

menunjukka penurunan propiosepsi dan vibrasi dengan rasa sakit dan sensasi
temperatur, refleks achillesmenurun atau tidak ada.
Defisiensi folat, gejala klinisnya tidak dapat dipisahkan dengan
defisiensi kobalamin (vitamin B12) walaupun demensia lebih dominan. Pasien
mengalamisensori motor poly neuropathy dan demensia
V.

PENATALAKSANAAN
Dalam mengatasi kondisi Morbus Hansen untuk penanganan awal perlu
diberikan MDT demi mencegah beberapa reaksi sekunder yan bisa ditimbulkan, selain
itu juga digunakan untuk tidak memperparah kondisi pasien yang mengalami penyakit
kulit ini karena akan berhubungan dengan sistem saraf pada tubuh dan penurunan
imunologi yang diakibatkan oleh serangan dari Mycobacterium Leprae. Selanjutnya
untuk medikamentosa dalam pengobatan Morbus Hansen ini berdasarkan WHO perlu
diberikan kombinasi MDT 3 obat yaitu Rifampisin, Dapsone, dan Clofazimine selama
2 tahun untuk penderita Lepra Multibasiler dan kombinasi MDT (Rifampisin dan
Dapzone) selama 6 bulan untuk penderita Lepra Pausibasiler.
Cara pemberian MDT untuk multibasilar adalah rifamfisin 600 mg setiap
bulan, DDS (diaminodifenil sulfon) 100 mg setiap hari, klofazimin 300 mg setiap
bulan (dalam pengawasan) diteruskan 50 mg sehari atau 100 mg selang sehari atau 3 x
100 mg setiap minggu. Mula-mula kombinasi obat ini diberikan 24 dosis dalam 24
sampai 36 bulan dengan syarat bakterioskopik harus negatif. Apabila bakterioskopik
masih positif pengobatan harus dilanjutkan sampai bakterioskopik negatif. Selama
ppengobatan dilakukan pemeriksaan secara klinis setiap bulan dan secara
bakterioskopik minimal setiap 3 bulan. Jadi besar kemungkinan pengobatan kusta
multibasilar ini selama 2-3 tahun.
Cara pemberian MDT untuk pausibasilar adalah rifampisin 600 mg setiap
bulan (dengan pengawasan), DDS 100 mg setiap hari. Keduanya diberikan dalam 6
dosis selama 6 sampai 9 bulan. Sehingga release from treatmen (penghentian
pemberian obat tetapi tetap dalam pengamatan) setelah 6-9 bulan. Selama pengobatan
pemeriksaan secara klinis dilakukan setiap bulan dan secara bakterioskopik setelah 6
bulan pada akhir pengobatan. Pemeriksaan dilakukan minimal setiap tahun selama 2
tahun secara klinis dan bakterioskopik. Jika tidak ada keaktivan baru secara klinis dan

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 22

bakterioskopik tetap negatif maka dinyatakan release from control (bebas dari
pengamatan)
Sedangkan untuk penatalaksaan non-medikamentosa adalah selalu menjaga
kebersihan dan menghindari panas, karena negara Indonesia adalah negara tropis yang
merupakan faktor resiko dalam penyakit Morbus Hansen ini, maka diperlukan untuk
mengompres badan dengan air dingin setiap harinya selama 20 menit dalam sekali
mengompres. Selain itu dianjurkan juga merawat kulit sehari-hari dengan memeriksa
ada tidaknya memar, luka atau ulkus. Kaki dan tangan direndam, disikat dan
diminyaki agar tidak kering dan pecah, Menghindari faktor pencetus lainnya seperti
kondisi badan yang berkeringat. Karena pasien bekerja dengan benda tajam
disarankan untuk menggunakan sarung tangan ketika bekerja.

VI.

PROGNOSIS
Prognosisnya adalah duba ad malam, tetapi tetelah program terapi obat
biasanya prognosis baik, yang paling sulit adalah manajemen dari gejala
neurologis, kontraktur dan perubahan pada tangan dan kaki. Ini membutuhkan
tenaga ahli seperti neurologis, ortopedik, ahli bedah, prodratis,oftalmologis,
physical medicine, dan rehabilitasi. Yang tidak umum adalah secondary
amyloidosis dengan gagal ginjal dapat mejadi komplikasi

BAB 4
PENUTUP

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 23

4.1 Kesimpulan
Penyakit Lepra merupakan penyakit kulit yang paling terkenal mematikan dan
Indonesia merupakan nomer 3 sedunia pada kasus ini, karena kondisi iklim yang
tropis dan memudahkan serangan penyakit kulit ini yang diakibatkan oleh bakteri.
Serangan penyakit ini tidak disebabkan secara langsung melainkan harus
mengalami inhalasi yang cukup lama sebelum menimbulkan gejala gejala pada
pasiennya. Penyakit ini perlu pengobatan khusus karena sifat dari bakterinya yang
cukup kebal dan susah untuk dimatikan tanpa therapy yang benar. Harus
memperhatikan beberapa faktor resiko dalam memicu penyakit ini supaya
dihindari terutama faktor kebersihan tubuh maupun kebersihan lingkungan.

4.2 Saran
Untuk Fakultas Kedokteran UII
Perlu dilakukan surat izin khusus pada pasien yang akan diperiksa supaya
pasien lebih terbuka, jadi surat izin tidak hanya untuk puskesmas tetapi juga untuk
pasien

Untuk pasien

Diperlukan keterbukaan dan kerjasamanya

Untuk mahasiswa

Perlu rinci lagi dalam melakukan pemeriksaan supaya tidak ada pemeriksaan
yang tertinggal dan dalam membuat laporan perlu membaca lebih banyak lagi supaya
laporannya bisa menjadi lebih sempurna.

DAFTAR PUSTAKA

Adhi, Djuanda., et al. 201. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, Ed.6. Jakarta :
Fakultas Kedokteran Universitan Indonesia
Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 24

Behrman, R.E., Kliegman, R.M., Arvin, Ann.M., 2000. Ilmu Kesehatan Anak
Nelson, Ed. 15, Vol. 2. Jakarta : EGC
Bhat, R.M., Prakash, C. 2012. Leprosy: An Overview of Pathophysiology. Hindawi
Publishing Cerporation. Vol : 2012 : pp : 1-7
Lucia, M., Samira., DE, Araci, M., et al. 2012. Primary results of Clinical Trial for
Uniform Multidrug Therapy for Leprosy Patients in Brazil (U-MDT/CT-BR): reactions
frequency in multibacillary patients. Lepr Rev. Vol : 83 ; pp : 308-319
Mitchell., Kumar., Abbas., Fausto. 2008. Buku Saku Dasar Patologis Penyakit
Robbins dan Cotran, Ed. 7. Alih Bahasa Andry Hartono ; editor Inggrid Tania et al. Jakarta :
EGC
Tiarasari, R. 2014. Rehabilitaion and Disability Limitation of Youth 22 Years Old
Morbus Hansen. J.Medula Unila. Vol: 3, No: 2 ; pp: 96-107
Tim Blok masalah pada remaja FK UII. 2012. Panduan Medik BLOK SISTEM
SARAF & MUSCULOSKELETAL 1.2. Yogyakarta:FKUII

Lampiran

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 25

Obat yang dikonsumsi Pasien

Kondisi lesi pasien di punggung

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 26

Kondisi lesi pasien di pinggang

Kondisi pembesaran n. aurikularis di leher


Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 27

Keadaan jari-jari tangan pasien

Kelompok Tutorial 5

Tutorial 5 Kel 5D Blok Masalah Pada Dewasa I

Page 28