Anda di halaman 1dari 168

LAPORAN PENULISAN BUKU AJAR

MATAKULIAH:

PERUMAHAN PESISIR (236 D51 03)

NURMAIDA AMRI, ST., MT


Dr. Ir. IDAWARNI, MT.

PRODI ARSITEKTUR JURUSAN ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2014
Perumahan Pesisir

Perumahan Pesisir

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang maha Esa, atas limpahan rahmat
dan hidayatNya sehingga buku ajar Perumahan Pesisir (236 D51 03) ini dapat kami selesaikan.
Pembuatan buku ajar Perumahan Pesisir (236 D51 03) ini merupakan hasil dari rangkuman
beberapa referensi buku-buku perumahan dan permukiman pesisir serta bahan ajar dari mata
kuliah tersebut. Buku ajar Perumahan Pesisir (236 D51 03) ini berisi tentang materi
pembelajaran dari minggu pertama sampai dengan minggu ke enam belas, yakni membahas
tentang definisi perumahan pesisir, sarana dan prasarana perumahan pesisir, persyaratan teknis
bangunan di wilayah pesisir, kajian sosekbud permukiman pesisir dan system struktur dan
utilitas perumahan pesisir.
Semoga segala kekurangan yang ada pada buku ajar ini dapat bermanfaat dan dimanfaatkan
secara khusus oleh mahasiswa Prodi Arsitektur Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas
Hasanuddin dalam mengambil mata kuliah pilihan dalam perkuliahan.

Makassar,

November 2014

Tim Penyusun

Perumahan Pesisir

DAFTAR ISI

Hal
HALAMAN SAMPUL

HALAMAN PENGESAHAN

ii

KATA PENGANTAR

iii

DAFTAR ISI

iv

DAFTAR TABEL

vi

DAFTAR GAMBAR

vii

BAB I. PENDAHULUAN
A. Profil Lulusan Program Studi Arsitektur

B. Format Rencana Pembelajaran

C. Kompetensi Lulusan Program Studi Arsitektur

D. Garis Besar Rencana Pembelajaran (GBRP)

E. Bentuk Tugas

F. Organisasi Materi

10

BAB II. PEMBELAJARAN


A. Kontrak Pembelajaran

11

B. Manfaat Matakuliah

11

C. Deskripsi Matakuliah

12

D. Tujuan Pembelajaran

12

E. Materi Matakuliah Perumahan Pesisir

12

Materi

1. Teori-Teori, Konsep-konsep & Standar-Standar

13

Materi

2. Definisi Perumahan Pesisir

15

Materi

3. Perumahan Pesisir Di Wilayah Pesisir Sungai, Laut & Danau

32

Materi

4. Sarana & Prasarana Perumahan Pesisir

53

Materi

5. Persyaratan Teknis Banguan Di Wilayah Pesisir

93

Perumahan Pesisir

Materi

6. Kajian Lingkungan Alam Pesisir

Materi

7. Kajian Sosial Budaya & Ekonomi Masyarakat Di Perumahan

Materi

97

Pesisir Perdesaan & Perkotaan

117

8. UTS (Ujian Tengah Semester)

126

Materi

9. Sistem Struktur Perumahan Pesisir

Materi 10-16. Rancangan Tugas Perumahan Pesisir

127
140

BAB IV. PENUTUP


A. Penutup

142

B. Daftar Pustaka

142

C. Senarai Kata (Glosarium)

146

Perumahan Pesisir

DAFTAR TABEL

Hal
Tabel

1. Matriks Hubungan Antara Rumusan Kompetensi

Tabel

2. Garis Besar Rencana Pembelajaran (GBRP)

Tabel

3. Klasifikasi Jalan di Lingkungan Perumahan

66

Tabel

4. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman (Air Limbah)

81

Tabel

5. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman (Persampahan)

85

Tabel

6. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman (RTH)

Perumahan Pesisir

111

DAFTAR GAMBAR

Hal
Gambar

1. Skema Organisasi Materi Permukiman Pesisir

10

Gambar

2. Illustrasi permukiman

15

Gambar

3. Illustrasi perumahan

16

Gambar

4. Pemukiman Mengelilingi Fasilitas Tertentu

22

Gambar

5. Permukiman Memanjang Mengikuti Jalur Jalan Raya

23

Gambar

6. Permukiman Memanjang Mengikuti Garis Pantai

23

Gambar

7. Permukiman Terpusat

24

Gambar

8. Bentuk Perumahan di Wilayah Pesisir Pedesaan

24

Gambar

9.

Rumah semi permament,

25

Gambar

10.

Rumah dengan konstruksi permanen

25

Gambar

11.

Rumah berbentuk non panggung dengan konstruksi permanen

26

Gambar

12.

Bentuk Perumahan Resettlement Untia di Kota Makassar

27

Gambar

13.

Perumahan Susun Kalangan Nelayan di Kota Makassar

28

Gambar

14.

Pola Perumahan Kawasan Pantai Marina Kota Semarang

28

Gambar

15.

Bentuk Kawasan Pengembangan Pantai Marina Semarang

29

Gambar

16.

Bentuk Rumah Mewah di Pantai Indah Kapok Jakarta

30

Gambar

17.

Apartemen Gold Coast di Pantai Indah Kapok Jakarta

30

Gambar

18.

Perumahan di Daerah Pantai

33

Gambar

19.

Rumah-Rumah Nelayan Terletak Tidak Teratur

33

Gambar

20.

Rumah-Rumah Nelayan Dibangun di Atas Lahan Tuan Tanah

33

Gambar

21.

Perumahan nelayan di Desa Bangkalan Madura

34

Gambar

22.

Perumahan yang dibangun di atas badan air

34

Gambar

23.

Perumahan yang dibangun di atas badan air sungai Tallo

34

Gambar

24.

Perumahan yang dibangun di atas badan air danau Tempe

35

Gambar

25.

Pola Perumahan Nelayan Tradisional di Area Pantai

35

Gambar

26.

Pola perumahan resettlement Untia di Kota Makassar

36

Gambar

27.

Pola perumahan disepanjang aliran sungai dan berada

Perumahan Pesisir

pada dua sisi

sungai

37

Gambar

28.

Perumahan yang hanya berada ada satu sisi sungai

37

Gambar

29.

Pola perumahan di area danau

37

Gambar

30.

Karakter Permukiman Dilihat Dari Organisasi Ruang Permukiman

39

Gambar

31.

Wilayah Perencanaan tata Ruang Prov/Kab/Kota

40

Gambar

32.

Bantaran Sungai, Garis Sempadan, Daerah Penguasaan Sungai

43

Gambar

33.

Pola Cluster pada Pemukiman Nelayan di Indonesia

44

Gambar

34.

Perumahan Pola Mengelompok di Area Pesisir Pantai dan Danau

44

Gambar

35.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok


di Area Pesisir Pantai dan Danau

45

Gambar

36.

Perumahan Pola Mengelompok di Area DAS

45

Gambar

37.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok di DAS

46

Gambar

38.

Perumahan Pola Mengelompok di Area Muara Sungai

46

Gambar

39.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok


di Area Muara Sungai

47

Gambar

40.

Pola menyebar pada Pemukiman Nelayan

47

Gambar

41.

Perumahan Pola Menyebar di Area Pesisir Pantai, Sungai dan Danau

48

Gambar

42.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar di


Area Pesisir Pantai, Sungai dan Danau

48

Gambar

43.

Pola linierr pada Pemukiman Nelayan

49

Gambar

44.

Perumahan Pola Memanjang di Area Pesisir Pantai

49

Gambar

45.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar


di Area Pesisir Pantai

50

Gambar

46.

Perumahan Pola Memanjang di Area DAS

50

Gambar

47.

Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar di Area DAS

51

Gambar

48.

TPI (Tempat Pelelangan Ikan) Konvensional

55

Gambar

49.

TPI Tanjung Adikarto dari Arah Depan

56

Gambar

50.

Gambar TPI Modern dan Terpadu

56

Gambar

51.

Pompa bensin apung yang diperuntukkan bagi nelayan

57

Gambar

52.

Cool storage. Tempat penyimpanan dan pengawetan ikan

57

Gambar

53.

Tambatan Perahu

68

Perumahan Pesisir

Gambar

54.

Tempat parkir perahu di tepi sungai

59

Gambar

55.

Tempat parkir perahu di pantai

59

Gambar

56.

Tempat Pembuatan Kapal di Pantai

60

Gambar

57.

Tempat Penjemuran Ikan Asin di area TPI

61

Gambar

58.

Tempat jemuran ikan asin di halaman rumah

61

Gambar

59.

Jalan utama perumahan dari material aspal

62

Gambar

60.

Jalan utama perumahan nelayan dari material pengerasan

63

Gambar

61.

Gang-gang dalam perumahan dengan material dari tanah

63

Gambar

62.

Gang-gang dalam perumahan dengan material dari tanah

64

Gambar

63.

Jalan yang juga berfungsi sebagai jembatan

64

Gambar

64.

Jalan di lingkungan perumahan nelayan

65

Gambar

65.

Grey water yang langsung jatuh ke bawah kolong rumah

68

Gambar

66.

Grey water dari area service yang dialirkan ke saluran


riol perumahan

69
69

Gambar

67.

Grey water yang mengalir menuju riol perumahan terdekat

Gambar

68.

Jaringan drainase lingkungan perumahan nelayan yang menuju


ke pantai

70
72

Gambar

69.

Drainase System Polder

Gambar

70.

Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian


Banjir Perkotaan

Gambar

71.

72

Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian


Banjir Perkotaan Belanda

73

Gambar

72.

System Drainase Pengendali banjir di pantai Indah kapok

73

Gambar

73.

Konsep Drainase Area Service Rumah Panggung

74

Gambar

74.

Praktek Kebiasaan BAB di Daerah Spesifik

75

Gambar

75.

WC Gantung dapat ditemukan di sekitar pantai,


tepi sungai atau danau

75

Gambar

76.

WC Apung.

76

Gambar

77.

MCK Bantuan Pemerintah

76

Gambar

78.

Sanitasi Dengan Media Disinfektan dan Karbon

77

Gambar

79.

Bak Septik Apung

78

Perumahan Pesisir

Gambar

80.

Bak Septik Biofill System

78

Gambar

81.

MCK Bio Gas

79

Gambar

82.

Sistem Sanitasi Konvensional Kawasan Pasang Surut

80

Gambar

83.

Sistem Jaringan Pembuangan Sampah

83

Gambar

84.

Alat angutan sampah skala perumahan

83

Gambar

85.

Jenis Truk Pengangkut Multi-loader, Arm-roll dan Roll-on

84

Gambar

86.

Pengolahan Sampah Dengan Cara Kompos

84

Gambar

87.

Jaringan air bersih dari PAM disalurkan melalui


pipa-pipa di bawah jembatan menuju ke rumah-rumah

Gambar

88.

86

Sumber air bersih dari PAM yang ditampung pada


bak-bak penampungan (ember)

87

Gambar

89.

Penampungan air bersih untuk kelompok masyarakat

87

Gambar

90.

Sumber air bersih dari sumur dalam (deep well)

88

Gambar

91.

Bangunan Pemecah Ombak Jenis Krip

90

Gambar

92.

Bangunan Tanggul Pantai

90

Gambar

93.

Bangunan Pemecah Ombak Jenis Revetment

91

Gambar

94.

Bangunan Pemecah Ombak yang Putus-Putus

91

Gambar

95.

Pemancingan dan rekreasi pantai

98

Gambar

96.

Petualangan alam pantai dan pelabuhan rakyat

99

Gambar

97.

Skema Factor Pemicu dan Dampak


Dari Kerusakan Lingkungan Alam Pesisir

101

Gambar

98.

Peningkatan air pasang

102

Gambar

99.

Masalah abrasi pantai

102

Gambar

100.

Penimbunan sampah di area pantai

103

Gambar

101.

Masalah sampah rumah tangga dan drainase lingkungan

103

Gambar

102.

Masalah Banjir

104

Gambar

103.

Penimbunan sedimen di muara sungai

104

Gambar

104.

Perencanaan Penataan pola lansekap berdasar zonasi

105.

Daerah-daerah dibagi atas beberapa zona

105
Gambar

Perumahan Pesisir

106
10

Gambar

106.

Model Bukit Penyelamatan (Escape Hill) Alami.

106

Gambar

107.

Ketinggian Bukit Penyelamatan (Escape Hill) Alami

107

Gambar

108.

Morfologi Kawasan Minapolitan Pulau Baai Kota Bengkulu

107

Gambar

109.

Mengatasi Bencana Tsunami pada Rumah


di Segmen Perairan

107

Gambar

110.

Ruang Terbuka Hijau Lindung di Pantai

109

Gambar

111.

Ruang Terbuka Hijau Lindung di Sungai

109

Gambar

112.

Ruang terbuka binaan di bantaran sungai/kanal

110

Gambar

113.

Ruang terbuka binaan di bantaran sungai/kanal


dalam Kawasan Perumahan

111

Gambar

114.

Contoh Penanaman Vegetasi pada RTH Sempadan Pantai

113

Gambar

115.

Contoh Penanaman Pada RTH Sumber Air Baku dan Mata Air

113

Gambar

116.

Masyarakat nelayan di daerah Tolo Jeneponto


bergotong royong mendirikan panggung untuk lomba
membaca Alquran di bulan puasa

Gambar

117.

119

Masyarakat nelayan bergoting royong mengangkut jala


dari perahu ke rumah

120

Gambar

118.

Bergotong royong mendorong perahu dari sungai ke pantai

120

Gambar

119.

Bergotong Royong Memindah Rumah di atas air

121

Gambar

120.

Ibu-ibu keluarga nelayan di Aeng Batu bergotong royong

121

Gambar

121.

Aktivitas Musyawarah Masyarakat di Perumahan Nelayan

122

Gambar

122.

Aktivitas IbadahMasyarakat di Perumahan Nelayan

122

Gambar

123.

Wanita nelayan menjadi buruh jemur ikan

123

Gambar

124.

Wanita nelayan menjadi penjaja ikan

124

Gambar

125.

Wanita nelayan menjadi buruh ikat rumput laut

124

Gambar

126.

Wanita nelayan menjadi buruh pembuat atau


perbaikan jala/jarring

124

Gambar

127.

Jenis Rumah Tinggal Daerah Spesifik

127

Gambar

128.

Tampak Depan Rumah Nelayan

128

Gambar

129.

Tampak Samping Rumah Nelayan

128

Perumahan Pesisir

11

Gambar

130.

Bentuk struktur dan konstruksi rumah panggung yang


didirikan di daratan

129

Gambar

131.

Rumah Terapung

130

Gambar

132.

Rumah Apung Produktif

130

Gambar

133.

Struktur dan detail tiang bawah dengan alas kaki tipe telapak

131

Gambar

134.

Struktur dan Konstruksi Rumah Apung di Danau Tempe

132

Gambar

135.

Landasan Rumah Apung dari material PlatForm

132

Gambar

136.

Rumah Apung Struktur Rakit

133

Gambar

137.

Struktur rumah panggung didirikan di atas beton-beton bulat

133

Gambar

138.

Struktur rumah panggung didirikan di atas rangka beton.

134

Gambar

139.

Rumah panggung yang didirikan di atas badan air

134

Gambar

140.

Floting house yang terdapat di Sanfranscisco


(mission creek park) menggunakan mega float.

Gambar

Gambar

141.

142.

Perumahan Pesisir

135

Bentuk dan Jenis Komponen Struktur terapung


dengan Konstruksi Mega -Float

136

Jenis-Jenis Sistem Penambatan Rumah Apung

138

12

BAB I
PENDAHULUAN
Dalam perkuliahan, mahasiswa arsitektur telah dibekali dengan berbagai macam ilmu
pengetahuan. Namun pada umumnya mahasiswa diharapkan dengan berbagai kesulitan dalam
mengkoordinasikan sarana ilmu pengetahuan tersebut ke dalam satu system yang sederhana.
Maka dari itu banyak mahasiswa yang tidak memiliki pedoman yang jelas tentang keberadaan
perumahan dan permukiman pesisir baik itu dari segi persyaratan, kondisi sosekbud, bentukbentuk perumahan dan permukiman pesisir. Buku ajar ini adalah salah satu pengantar dalam
membantu para mahasiswa di Prodi Arsitektur yang memerlukan penjelasan dalam perumahan
dan permukiman pesisir .
Sistem pedoman dalam perumahan/permukiman pesisir memerlukan susunan ataupun
tata cara untuk mengetahui dan memahami tentang perumahan/permukiman pesisir secara
mendalam dari segi bentuk, persyaratan perumahan, sarana dan prasarana perumahan pesisir
serta kondisi sosekbud perrumahan/permukiman pesisir. Dengan pemahaman tentang
perumahan/permukiman pesisir dapat mempermudah bagi mahasiswa untuk mendalami
permasalahan/problem yang terjadi di perumahan dan permukiman pesisir.
Mata kuliah Perumahan Pesisir merupakan salah satu mata kuliah pilihan dari Labo
Perumahan dan Lingkungan Permukiman di Prodi Arsitektur Jurusan Arsitektur di Fakultas
Teknik Universitas Hasanuddin, sehingga untuk mempermudah mahasiswa maka dianggap perlu
adanya pemahaman matakuliah Permukiman Pesisir yang di upload di jaringan LMS Universitas
Hasanuddin dapat mempermudah mahasiswa dalam merencanakan penyusunan tugas akhir
khusunya yang masuk dalam program penyelesaian tugas akhir di kelas riset dan disain.

A. PROFIL LULUSAN PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR


Profil Lulusan:
1. Secara umum keluaran program studi Arsitektur diharapkan menjadi tenaga-tenaga
profesional dibidang Arsitektur yang ahli dalam bidangnya masing-masing serta dapat
bersaing di tingkat lokal, nasional dan internasional.

Perumahan Pesisir

13

2. Secara khusus keluaran program studi Arsitektur mampu merencana dan merancang
bangunan sesuai dengan standar penggambaran.
3. Dalam mendesain bangunan juga diharapkan mampu dan memahami karakter dari mendesain
komponen-komponen, jenis dan bentuk, prinsip-prinsip, syarat-syarat, fungsi, struktur dan
konstruksi bangunan serta dapat menghitung dan menganalisis perhitungan mekanika
bangunan.
4. Lulusan Arsitektur juga dapat menjadi enterpreneur yang kreatif, dapat mengembangkan
usaha serta mampu bekerjasama dan berkoordinasi dengan tim yang ada di lapangan.
5. Lulusan Arsitektur diharapkan dapat menjadi leader dalam hal kepemimpinan, memiliki
inisiatif untuk menyelesaikan permasalahan di lokasi.
6. Lulusan Arsitektur diharapkan mampu berkomunikasi dengan benar secara nasional maupun
internasional.

B. FORMAT RENCANA PEMBELAJARAN


MATA KULIAH

: Permukiman Pesisir

SKS

: 3 (Tiga) SKS

SEMESTER

: Empat / Genap

Deskripsi Singkat
Mata Kuliah

: Merupakan salah satu mata kuliah pilihan dari Labo Perumahan


dan Lingkungan Permukiman yang membahas tentang teoriteori, konsep-konsep, norma-norma, aturan dan permasalahn
yang ada di sekitar perumahan di kawasan pesisir, selain itu juga
dapat menerapkan hal-hal tersebut dalam membuat rumusan
konsep yang baru sesuai dengan kondisi social, budaya,
ekonomi, lingkungan alam sekitar serta aturan-aturan peruangan
yang berlaku.

KOMPETENSI YANG DIHARAPKAN DICAPAI OLEH PESERTA DIDIK:


1. Memberikan kemampuan dalam menjelaskan factor-faktor fisik dan non fisik perihal
perumahan di kawasan pesisir, baik di perkotaan maupun perdesaan.

Perumahan Pesisir

14

2.

Memberikan kemampuan menganalisa problem-problem yang terjadi pada perumahan di


kawasan pesisir perkotaan dan perdesaan.

3. Memberikan kemampuan untuk menemukan solusi atas permasalahn yang dihadapi pada
perumahan di kawasan pesisir perkotaan dan perdesaan.
4. Memberikan kemampuan dalam mengaplikasikan teori-teori dan konsep serta kaidahkaidah/norma-norma dalam membuat rumusan perumahan di kawasan pesisir perkotaan dan
perdesaan.

C. KOMPETENSI LULUSAN PROGRAM STUDI ARSITEKTUR

Tabel 1. Matriks Hubungan Antara Rumusan Kompetensi Dengan Elemen Kompetensi


Sesuai SK Mendiknas No. 045/U/2002

KELOMPO
K
KOMPETE
NS

RUMUSAN KOMPETENSI

U
1

U
2
UTAMA

U
3
U
4
U
5
U
Perumahan Pesisir

ELEMEN
KOMPETENSI
a b c d e

Mampu berolah daya pikir dan berolahrasa


secara kreatif, imajinatif, & inovatif yang
berbasis pelestarian lingkungan
Mampu mengidentifikasi, menganalisis, dan
menyintesis issu-issu & masalah-masalah
arsitektural, serta mengeksplorasi alternatifalternatif solusi dalam bentuk konsep-konsep
yang dapat dikembangkan lebih lanjut dalam
perancangan arsitektur dan pelaksanaan
konstruksi
Mampu menerapkan norma-norma ilmiah/sains,
teknologi, & estetika arsitektural dalam konteks
kehidupan sosial, ekonomi, & budaya
masyarakat
Menguasai ragam teori & pendekatan disain
arsitektural era klasik, modern, pasca-modern,
maupun mutakhir
Mampu menerapkan metode & proses
perancangan arsitektur, mencakup penelusuran
masalah, perumusan konsep, pembuatan prarancangan skematik dwimatra/2D & trimatra/3D
Menguasai metode dan manajemen proyek yang
15

6
P1
P2
P3
PENUNJAN
G
P4

P5
L1
LAINNYA
L2

L3

dapat diaplikasikan dalam pelaksanaan


konstruksi bangunan
Menjunjung tinggi nilai agama, moral, etika &
tanggungjawab profesional
Menguasai wawasan lingkungan kepulauan
beriklim tropis lembab
Menguasai wawasan filosofis kearifan lokal
dalam perspektif global dan dalam konteks
kekinian
Menguasai ketrampilan teknik komunikasi grafis
arsitektural menggunakan berbagai media
presentasi (freehand-style dan/atau
computerised-style) secara dwimatra/2D,
trimatra/3D, maupun animasi audiovisual
Mampu menerapkan kebijakan tata ruang serta
berbagai peraturan bangunan dan lingkungan
dalam konteks perencanaan kota
Mampu bekerja mandiri maupun kelompok
dalam koordinasi kemitraan secara multi-disiplin
Memiliki daya saing dan kepercayaan diri dalam
komunitas profesional lingkup nasional maupun
internasional
Memiliki sikap responsif & partisipatif terhadap
dinamika perkembangan ilmu/sains, teknologi,
dan seni yang mutakhir

ELEMEN KOMPETENSI:
a. Landasan kepribadian
b. Penguasaan ilmu dan keterampilan
c. Kemampuan berkarya
d. Sikap dan perilaku dalam berkarya menurut tingkat keahlian berdasarkan ilmu dan
keterampilan yang dikuasai
e. Pemahaman kaidah berkehidupan bermasyarakat sesuai dengan pilihan keahlian dalam
berkarya

D. GARIS BESAR RENCANA PEMBELAJARAN (GBRP)

GARIS BESAR RENCANA PEMBELAJARAN (GBRP)


Nama / Kode Mata Kuliah

: Permukiman Pesisir

Semester/ SKS

: Semester IV (Genap)/ 3 SKS

Perumahan Pesisir

16

KOMPETENSI SASARAN:
Kompetensi Utama
1. Mampu berolah daya pikir dan berolah rasa secara kreatif, imajinatif dan inovatif yang
berbasis pelestarian lingkungan.
2. Menguasai beragam teori, konsep dan kaidah-kaidah/norma-norma dalam disain perumahan
di kawasan pesisir dan mampu menerapkan teori-teori, kaidah-kaidah atau norma-norma
ilmiah/sains, teknologi dan estetika arsitektural dalam konteks kehidupan sosial, ekonomi
dan budaya masyarakat.pesisir.
3. Mampu menerapkan metode dan proses dalam menemukan solusi masalah perumahan di
kawasan pesisr perdesaan dan perkotaan, mencakup penelusuran masalah hingga perumusan
Kompetensi Pendukung
1.

Menguasai wawasan pengetahuan lingkungan pesisir.

2.

Menguasai wawasan filosofi kearifan local dalam prespektif global dan dalam konteks
kekinian

3.

Mampu menerapkan tata ruang serta berbagai peraturan bangunan perumahan dan
permukiman serta lingkungan dalam konteks perencanaan perumahan di kawasan pesisir.

4.

Menguasai utilitas dan lingkungan di kawasan pesisir.

Kompetensi Lainnya
1.

Mampu bekerja mandiri maupun kelompok dalam koordinasi kemitraan secara multidisiplin.

2.

Memiliki nilai kompetitif dan rasa percaya diri pada kemampuan yang dimiliki dalam
komunitas professional dalam lingkup nasional dan internasional.

SASARAN BELAJAR:
1. Mahasiswa dapat berpikir kritis dalam menyikapi issu, fenomena, perkembangan dan
permasalahan yang berkaitan dengan perumahan di kawasan pesisir.
2. Mahasiswa dapat meningkatkan pengetahuan, keahlian dan berperan serta dalam menyikapi
masalah-masalah terkait dengan perumahan di kawasan pesisir.
3. Mahasiswa mampu merumuskan suatu konsep dan mampu mengaplikasinya dalam bentuk
fisik.
Perumahan Pesisir

17

Tabel 2. GARIS BESAR RENCANA PEMBELAJARAN (GBRP)


Mingg
u

Sasaran
Pembelajaran
(Kompetensi)

Materi
Pembelajaran

Strategi
Pembelajara
n

Kriteria Penilaian
(Indikator)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

2-5

Kontrak
perkuliahan
Menjelaskan
Mampu
hak-hak dan
mengemukakan
kewajiban
materi dan
mahasiswa .
dapat
Menjelaskan
membentuk tim
secara umum
kerja dalam
dan ringkas
perkuliahan
tentang materi
perumahan
pesisir

Mampu
mengetahui &
memahami
teori-teori ,
konsep-konsep
serta standarstandar tentang
perumahan di
wilayah pesisir

Perumahan Pesisir

Teori-teori,
konsepkonsep dan
standarstandar
- Definisi
perumahan
di wilayah
pesisir.
- Bentukbentuk
perumahan
di wilayah
pesisir
perdesaan
&
perkotaan
- Perumahan
pesisir di
wilayah
sungai, laut
& danau

Ceramah
interaktif

Ceramah
interaktif
Kajian
pustaka

Kesesuaian
pustaka (critical
review/kognitif)
Kontribusi
keaktifan dlm
diskusi kelas
(softskills/physiko
motorik)
Kedisiplinan
(apektif)

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Kesesuaian
pustaka (critical
review/kognitif)
Ketelitian dan
kebenaran
perhitungan stndar
permukiman
Kedisiplinan
(apektif)

Bobo
t
Nilai
(%)
(6)

10

18

- Sarana &
prasarana
penunjang
perumahan
pesisir
- Persyaratan
teknis
bangunan di
wilayah
pesisir

68

10

Mampu
mengetahui &
memahami
teori-teori,
konsep-konsep
serta standarstandar tentang
lingkungan
alam pesisir dan
kondisi
sosekbud
masyarakat
pesisir

Mampu
mengetahui &
memahami
teori-teori,
konsep-konsep
serta standarstandar tentang
struktur &
utilitas
perumahan di
wilayah pesisir
perkotaan dan
perdesaan

Mampu
memahami &
meyimak

Perumahan Pesisir

Kajian
lingkungan
alam pesisir
Kajian social
budaya dan
ekonomi
masyarakat di
perumahan
pesisir
perdesaan dan
perkotaan.

Sistem struktur
dan utilitas
perumahan
pesisir

Kegiatan
lapangan
dengan
melihat,
mencatat,

Ceramah
interaktif
Kajian
pustaka

Ceramah
interaktif
Kajian
pustaka

Survey
kelompok
Diskusi

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Kesesuaian pustaka
(critical
review/kognitif)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

10

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Kesesuaian pustaka
(critical
review/kognitif)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

10

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Estetika (kebenaran,
kelengkapan,laporan)

10
19

11

12

permasalahn
perumahan
berlantai
banyak.

Mampu
mempresentasik
an
permasalahanpermasalahn
yang ada di
permukiman
pesisir

Mampu
menganalisis
problem solving
13 - 14 perumahan di
kawasan pesisir

15

Perumahan Pesisir

mengerti &
memahami
permasalahn
di perumahan
pesisir
Pembuatan
laporan
eksisting
condition
lapangan
(perumahan
pesisir)

Presentasi
kondisi
lapangan dan
permasalahan
perumahan
pesisir

Pembuatan
kelanjutan
laporan tentang
penyelesaian
problem dengan
berpedoman
pada teori-teori,
konsep-konsep
dan standar
yang ada

kelompok
(small
group)
Self
Directed
Learning

Presentasi
& diskusi
kelompok(
small
group)
Self
Directed
Learning

Diskusi
kelompok(
small
group)
Self
Directed
Learning

Kontribusi keaktifan
dlm diskusi
kelompok
(softskills/physikom
otorik)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Estetika (kebenaran,
kelengkapan laporan)
Kontribusi keaktifan
dlm diskusi
kelompok
(softskills/physikom
otorik)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

10

Pemahaman materi
(critical
thinking/kognitif)
Estetika (kebenaran,
kelengkapan, laporan)
10
Kontribusi keaktifan
dlm diskusi
kelompok
(softskills/physikom
otorik)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

Pemahaman materi
(critical

10

20

Mampu
mempresentasik
an solusi
permasalahanpermasalahn
yang ada di
perumahan
pesisir di
perkotaan dan
perdesaan

Final Test
16

Presentasi hasil
problem solving
terhadap
permasalahn
perumahan
pesisir

Mendiskipsikan
secara ringkas
problem di
perumahan
pesisir dan
solusi
permasalahanny
a

Presentasi
& diskusi
kelompok(
small
group)
Self
Directed
Learning

Self
Directed
Learning

thinking/kognitif)
Estetika (kebenaran,
kelengkapan,laporan)
Kontribusi keaktifan
dlm diskusi
kelompok
(softskills/physikom
otorik)
Kedisiplinan mhs
(apektif)

Kedisiplinan mhs
(apektif)

25

E. BENTUK TUGAS
Mata Kuliah

: Permukiman Pesisir / 236 D51 03

SKS

: 3 (tiga) sks

Semester

: 4 (Empat)/Genap

1. Tujuan Tugas

: Mampu menjelaskan, memahami, teori-teori, konsep-konsep dan


menganalisa serta memberikan solusi terhadap perumahan di
wilayah pesisir perdesaan dan perkotaan

2. Uraian Tugas
a. Obyek garapan

:
: Sistem perumahan dan permukiman di wilayah pesisir sungai, laut
dan danau.

b. Yang harus dikerjakan dan batasan-batasannya;


- memahami pengertian perumahan pesisir sungai, laut dan danau
Perumahan Pesisir

21

- memahami bentuk-bentuk perumahan pesisir perdesaan dan perkotaan


- mengetahui kebutuhan sarana dan prasarana penunjang perumahan pesisir
- mengetahui teknis bangunan di wilayah pesisir
- mampu mengkaji system sosekbud di perumahan pesisir perdesaan dan perkotaan.
- mengkaji sistem struktur dan utilitas perumahan pesisir.

c. Metodologi/cara pengerjaan, acuan yang digunakan;


- mengkaji permasalahan di perumahan pesisir perdesaan dan perkotaan.
- membuat laporan eksisting condition di perumahan pesisir
- mempresentasikan hasil survey di perumahan pesisir
d. Kriteria luaran tugas yang dihasilkan/dikerjakan
- mampu memahami definisi perumahan pesisir
- mampu memahami bentuk-bentuk perumahan pesisir perdesaan dan perkotaan.
- mampu mengetahui sarana dan prasarana penunjang perumahan pesisir
- mengetahui persyaratan teknis bangunan di wilayah pesisir
- mampu mengkaji sosekbud masyarakat di perumahan pesisir
- mampu menerapkan system struktur dan utilitas perumahan pesisir.

3. KRITERIA PENILAIAN ;

Pemahaman materi (critical thinking/kognitif)

Estetika (kebenaran, kelengkapan, laporan)

Kontribusi keaktifan dlm diskusi kelompok (softskills/physikomotorik)

Kedisiplinan mahasiswa (apektif)

Perumahan Pesisir

22

F. ORGANISASI MATERI
Permukiman

Kota

Wilayah Pesisir

Desa

Bentuk
Perumahan

Sungai

Infrastruktur :
Sarana
Prasarana

Laut

Bangunan :
Struktur
Utilitas

Danau

Sosekbud :
Lingkungan
Sosial Budaya
Ekonomi

Gambar 1. Skema Organisasi Materi Permukiman Pesisir


Standar Perumahan/Permukiman Pesisir di
Perkotaan & Perdesaan

Perumahan Pesisir

23

BAB II

PEMBELAJARAN

A. KOTRAK PEBELAJARAN
Nama Mata Kuliah

: Perumahan Pesisir

Kode MK

: 236 D51 03

Pembelajar

: Nurmaida Amri, ST., MT & Dr. Ir. Idawarni, MT

Semester

: IV (Empat)/Genap

B. MANFAAT MATA KULIAH


Pembelajaran Perumahan Pesisir merupakan salah satu mata kuliah pilihan pada Prodi
Arsitektur Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin, dimana mahasiswa dapat
mengambil mata kuliah ini pada semester 4 (empat)/genap. Mata kuliah Perumahan Pesisir
memiliki materi tentang bentuk-bentuk perumaha pesisir, kawasan Pesisir, pola dan tata letak
lingkungan perumahan pesisir, infrastruktur penunjang perumahan peisisr, dan social budaya
masyarakat peisisr. Mata kuliah Perumahan Pesisir ini dimaksudkan untuk memperoleh
pemahaman yang komprehensif tentang sistimatis kawasan pesisir dan pola lingkungan
perumahan pesisir serta kajian social budaya perumahan pesisir. Di samping itu mata kuliah ini
akan menjadi salah satu pedoman dalam mata kuliah selanjutnya yang ada di Labo Perumahan
dan Lingkungan Permukiman.

Perumahan Pesisir

24

C. DESKRIPSI MATAKULIAH
Merupakan salah satu mata kuliah pilihan dari Labo Perumahan dan Lingkungan
Permukiman yang membahas tentang teori-teori, konsep-konsep, norma-norma, aturan dan
permasalahn yang ada di sekitar perumahan di kawasan pesisir, selain itu juga dapat menerapkan
hal-hal tersebut dalam membuat rumusan konsep yang baru sesuai dengan kondisi social,
budaya, ekonomi, lingkungan alam sekitar serta aturan-aturan peruangan yang berlaku.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan dari pembelajaran Perumahan Pesisir, adalah :
1. Diharapkan mahasiswa mampu memahami definisi perumahan pesisir.
2. Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan karakteristik wilayah pesisir .
3. Mahasiswa mampu mengetahui bentuk-bentuk perumahan pesisir.
4. Mahasiswa mampu mengetahui system infrastruktur wilayah perumahan pesisir.
5. Mahasiswa mengenal dan mengetahui social budaya masyarakat pesisir.
6. Mahasiswa mampu menetapkan bentuk system struktur prumahan pesisir.

E. MATERI MATAKULIAH PERUMAHAN PESISIR


1. Teori-teori, konsep-konsep dan standar-standar perumahan pesisir.
2. Definisi perumahan di wilayah pesisir dan bentuk-bentuk perumahan di wilayah pesisir
perdesaan dan perkotaan
3. Perumahan peisir di wilayah pesisir sungai, laut dan danau
4. Sarana dan prasarana perumahan pesisir
5. Persyaratan teknis bangunan di wilayah pesisir

Perumahan Pesisir

25

6. Kajian lingkungan alam pesisir


7. Kajian social budaya dan ekonomi masyarakat di perumahan pesisir perdesaan dan
perkotaan

Perumahan Pesisir

26

MATERI 1

TEORI-TEORI,KONSEP-KONSEP & STANDAR

A. Teori Permukiman

Permukiman sebagai produk tata ruang mengandung arti tidak sekedar fisik saja tetapi
juga menyangkut hal-hal kehidupan. Permukiman pada dasarnya merupakan suatu bagian
wilayah tempat dimana penduduk/pemukim tinggal, berkiprah dalam kegiatan kerja dan kegiatan
usaha, berhubungan dengan sesama pemukim sebagai suatu masyarakat serta memenuhi
berbagai kegiatan kehidupan.
Menurut Doxiadis (1974), permukiman merupakan totalitas lingkungan yang terbentuk
oleh 5 (lima) unsur utama yaitu :
1. Alam (nature), lingkungan biotik maupun abiotik. Permukiman akan sangat ditentukan oleh
adanya alam baik sebagai lingkungan hidup maupun sebagai sumber daya seperti unsur fisik
dasar.
2. Manusia (antropos), Permukiman dipengaruhi oleh dinamika dan kinerja manusia.
3. Masyarakat (society), hakekatnya dibentuk karena adanya manusia sebagai kelompok
masyarakat. Aspek-aspek dalam masyarakat yang mempengaruhi permukiman antara lain :
kepadatan dan komposisi penduduk, stratifikasi sosial, struktur budaya, perkembangan
ekonomi, tingkat pendidikan, kesejahteraan, kesehatan dan hukum.
4. Ruang kehidupan (shell), ruang kehidupan menyangkut berbagai unsur dimana manusia baik
sebagai individu maupun sebagai kelompok masyarakat melaksanakan kiprah kehidupannya.
5. Jaringan (network), yang menunjang kehidupan (jaringan jalan, jaringan air bersih, jaringan
drainase, telekomunikasi, listrik dan sebagainya).

Menurut KuswartojoTjuk dan Suparti AS (1997), konsep permukiman adalah bagian dari
lingkungan hidup diluar kawasan lindung, dapat merupakan kawasan perkotaan dan perdesaan,
berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal/hunian dan tempat kegiatan yang mendukung
Perumahan Pesisir

27

perikehidupan dan penghidupan.Sedangkan perumahan adalah kelompok rumah, yang berfungsi


sebagai lingkungan tempat tinggal atau hunian plus prasarana dan sarana lingkungan.
Sarana lingkungan permukiman adalah fasilitas penunjang yang berfungsi untuk
penyelenggaraan dan pengembangan kehidupan ekonomi, sosial dan budaya (UU No.1 Tahun
2011 tentang Perumahan dan permukiman), sedangkan prasarana meliputi jaringan transportasi
seperti jalan raya, jalan kereta api, sungai yang dimanfaatkan sebagai sarana angkutan, dan
jaringan utilitas seperti : air bersih, air kotor, pengaturan air hujan, jaringan telepon, jaringan
gas, jaringan listrik dan sistem pengelolaan sampah.

B. Simpulan
Permukiman pada dasarnya merupakan suatu bagian wilayah tempat dimana
penduduk/pemukim tinggal, berkiprah dalam kegiatan kerja dan kegiatan usaha, berhubungan
dengan sesama pemukim sebagai suatu masyarakat serta memenuhi berbagai kegiatan
kehidupan. Secara totalitas permukiman ada 5 (lima) unsure yang sangat berpengaruh dalam
permukiman yaitu: alam, manusia, masyarakat, ruang kehidupan dan jaringan bersosialisasi.
Dalam bermukim juga diperhatikan system sarana lingkungan yang sangat berpengaruh dalam
kehidupan bermasyarakat.

Perumahan Pesisir

28

MATERI 2

DEFINISI PERUMAHAN PESISIR


A. Definisi Perumahan di Wilayah Pesisir
Pengertian dasar permukiman dalam Undang-Undang No.1 tahun 2011 adalah bagian dari
lingkungan hunian yang terdiri atas lebih dari satu satuanperumahan yang mempunyai prasarana,
sarana, utilitas umum, serta mempunyaipenunjang kegiatan fungsi lain dikawasan perkotaan atau
kawasan perdesaan. Permukiman merupakan satuan ruang yang dibentuk oleh 5 elemen: nature,
shells, network, dan melibatkan adanya jalinan ekonomi, sosial, politik dan budaya yang terkait
dengan perikehidupan dan penghidupan (man and society) di dalamnya.
Menurut

Koestoer

(1995)

batasan

permukiman

adalah

terkait

erat

dengan

konseplingkungan hidup dan penataan ruang.Permukiman adalah area tanah yangdigunakan


sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempatkegiatan yang mendukung
peri kehidupan dan merupakan bagian dari lingkunganhidup di luar kawasaan lindung baik yang
berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan.Parwata (2004) menyatakan bahwa permukiman
adalah suatu tempatbermukim manusia yang telah disiapkan secara matang dan menunjukkan
suatutujuan yang jelas, sehingga memberikan kenyamanan kepada penghuninya.

Gambar 2.Illustrasi Permukiman (sumber Google.com)


Perumahan Pesisir

29

Permukiman, dan secara

khusus disebut sebagai bangunan rumah (Hudson, 1974;

Hammond, 1979 dalam Ritohardoyo, 2000: 1). Dua aspek penting dari pernyataan tersebut
mempunyai makna: (1) permukiman mempunyai kedudukan penting dalam memenuhi salah
satu kebutuhan dasar manusia, disamping kebutuhan pangan, pakaian/sandang, dan kebutuhan
dasar lainnya; serta (2) dalam pemenuhan kebutuhan permukiman
Secara tersirat mengandung banyak permasalahan yang terkait dengan keragaman wilayah
maupun keragaman dinamika penghuninya.Permukiman adalah perumahan dengan segala isi dan
kegiatan yang ada didalamnya.Perumahan merupakan wadah fisik, sedang permukiman
merupakan paduan antara wadah dengan isinya, yaitu manusia yang hidup bermasyarakat dengan
unsur budaya dan lingkungannya.
Perumahan merupakan kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat
tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan infrastruktur dan sarana lingkungan.
Perumahan merupakan satuan ruang yang dibentuk oleh 3 elemen: lingkungan hidup/ alam
(nature), kelompok rumah (shells), dan prasarana, sarana dan utilitas lingkungan (network).

Gambar 3.Illustrasi perumahan (sumber : google.com)


Perumahan Pesisir

30

Dalam Pedoman RP4D, istilah Perumahan dan Permukiman dipergunakan dalam satu kesatuan
pengertian yang tidak terpisahkan.
1. Kawasan Pesisir
Penjelasan umum mengenai kawasan pesisir yang meliputi definisi dan karakteristik
wilayah merupakan hal yang sangat penting, hal ini bertujuan agar pemahaman mengenai
wilayah pesisir dapat dimengerti dan merupakan awal pemahaman dari studi ini. Pengertian
tentang pesisir sampai saat ini masih menjadi suatu pembicaraan, terutama penjelasan tentang
ruang lingkup wilayah pesisir yang secara batasan wilayah masih belum jelas.Berikut ini adalah
definisi dari beberapa sumber mengenai wilayah pesisir.
Kay dan Alder (1999) The band of dry land adjancent ocean space (water dan
submerged land) in wich terrestrial processes and land uses directly affect oceanic processes
and uses, and vice versa. Diartikan bahwa wilayah pesisir adalah wilayah yang merupakan
tanda atau batasan wilayah daratan dan wilayah perairan yang mana proses kegiatan atau
aktivitas bumi dan penggunaan lahan masih mempengaruhi proses dan fungsi kelautan.
Pengertian wilayah pesisir menurut kesepakatan terakhir internasional adalah merupakan
wilayah peralihan antara laut dan daratan, ke arah darat mencakup daerah yang masih terkena
pengaruh percikan air laut atau pasang surut, dan ke arah laut meliputi daerah paparan benua
(continental shelf) (Dahuri, dkk, 2001).
Menurut Suprihayono (2007) wilayah pesisir adalah wilayah pertemuan antara daratan
dan laut ke arah darat wilayah pesisir meliputi bagian daratan, baik kering, maupun terendam air,
yang masih dipengaruhi oleh sifat-sifat laut seperti pasang surut, angin laut, dan perembesan air
asin. Sedangkan ke arah laut wilayah pesisir mencakup bagian laut yang masih dipengaruhi oleh
proses alami yang terjadi di darat seperti sedimentasi dan aliran air tawar, maupun yang
disebabkan karena kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan dan pencemaran.
Dari pengertian-pengertian di atas dapat di tarik suatu kesimpulan bahwa wilayah pesisir
merupakan wilayah yang unik karena merupakan tempat percampuran antara daratan dan lautan,
hal ini berpengaruh terhadap kondisi fisik dimana pada umumnya daerah yang berada di sekitar
laut memiliki kontur yang relatif datar.

Perumahan Pesisir

31

Adanya kondisi seperti ini sangat mendukung bagi wilayah pesisir dijadikan daerah yang
potensial dalam pengembangan wilayah keseluruhan.Hal ini menunjukan garis batas nyata
wilayah pesisir tidak ada.Batas wilayah pesisir hanyalah garis khayalan yang letaknya ditentukan
oleh kondisi dan situasi setempat.Di daerah pesisir yang landai dengan sungai besar, garis batas
ini dapat berada jauh dari garis pantai.
Sebaliknya di tempat yang berpantai curam dan langsung berbatasan dengan laut dalam,
wilayah pesisirnya akan sempit. Menurut UU No. 27 Tahun 2007 Tentang batasan wilayah
pesisir, kearah daratan mencakup wilayah administrasi daratan dan kearah perairan laut sejauh
12 (dua belas) mil laut diukur dari garis pantai ke arah laut lepas dan/atau kearah perairan
kepulauan.
Ekosistem wilayah pesisir dan lautan dipandang dari dimensi ekologis memiliki 4
fungsi/peran pokok bagi kehidupan umat manusia yaitu (1) sebagai penyedia sumberdaya alam
sebagaimana dinyatakan diatas, (2) penerima limbah,(3) penyedia jasa-jasa pendukung
kehidupan manusia (life support services),(4) penyedia jasa-jasa kenyamanan (amenity services)
(Bengen, 2001).
Karateristik pantai secara geomorfologi menurut Hantoro (2004) adalah Pantai curam
singkapan batuan, pantai landai atau dataran, pantai dataran endapan lumpur, pantai dengan bukit
atau paparan pasir, pantai lurus dan panjang dari pesisir datar, pantai dataran tebing karang,
pantai erosi, Pantai akresi. Karakteristik Ekosistem di perairan laut dangkal pada umumnya
seperti terumbu karang, padang lamun, dan hutan mangrove pada dasarnya dilindungi seperti
pada tertera di dalam UU No.32/2009 dan UU No. 5/1990.

2. Karekteristik Masyarakat Nelayan Terkait dengan Hunian


M. Ridwan Alimuddin (2005). Karakter budaya masyarakat bahari adalah bahwa laut
menjadi orientasi utama bagi kelompok masyarakat bahari. Mereka memiliki berbagai budaya
yang berorientasi ke laut, Budiharjo (2006) bahwa nilai sosial yang berlaku dikalangan
masyarakat berpenghasilan rendah adalah keakraban yang besar diantara mereka, sehingga
kedekatan fisik bangunan meninggalkan kesan perasaan bersatu dan jarak bangunan yang terlalu
Perumahan Pesisir

32

dekat menimbulkan kesan yang ramai. Selain itu masih adanya atau tingginya semangat gotong
royong diantara mereka, sistem kekeluarga besar (big family) dan extended family tidak dapat
dihindarinya, akibatnya penghuni berjejal jejal dalam satu rumah serta ikatan kekeluragaan yang
erat membentuk pola tersendiri dalam cara bermukim.Koentjaraningrat (1983) bahwa dalam
struktur keluarga berpengaruh terhadap posisi/kedudukan rumah tinggal dalam satu lingkungan
serta dapat menciptakan suatu ruang bersama untuk kepentingan keluarga.
Karakteristik Permukiman Nelayan Menurut Suprijanto (2000 16),karakteristik ekonomi,
sosiat dan budaya dari kota tepi pantai, tempatberkembangnya permukiman nelayan adalah
Memiliki keunggutan lokasi yangdapat menjadi pusat pertumbuhan ekonomi, penduduk
mempunyai kegiatansosial-ekonomi yang berorientasi ke air dan darat, rata-rata penduduk
golonganekonomi lemah, dengan latar belakang pendidikan relatif terbatas Pengetahuanakan
lingkungan sehat cenderung masih kurang, terjadi kebiasaan tidak sadarlingkungan serta
cenderung kurang memperhatikan bahaya dan resiko, terdapatpeninggalan sejarah/budaya seperti
museum bahari, dsb, terdapat masyarakat yangsecara tradisi terbiasa hidup (bahkan tidak dapat
dipisahkan) di atas air, sepertimasyarakat Bajo. Terdapat pula budaya/tradisi pemanfaatan
perairan sebagaisarana transportasi utama, merupakan kawasan terbuka (akses langsung),
sehinggarawan terhadap keamanan, seperti penyelundupan, penyusupan (masalahpertahanan dan
keamanan) dsb. Sedangkan karakteristik perumahan danpermukiman di daerah tepi pantai
(permukiman nelayan) adalah sebagai berikut:Kawasan permukiman di atas air cenderung rapat
(kepadatan bangunan tinggi danjarak antar bangunan rapat) dan kumuh (tidak teratur, kotor, dll).
Dominasikawasan perumahan permukiman nelayan, yang umumnya kumuh dan belumtertata.
Daerah atas air pada umumnya cenderung memiliki pola cluster, yangtidak teratur dan organik.
Pada daerah-daerah yang telah ditata umumnyamenggunakan pola grid atau linear sejajar garis
badan perairan.Orientasibangunan semula umumnya menghadap perairan sesuai orientasi
kegiatanberbasis

perairan.Perkembangan

selanjutnya

orientasi

kegiatan

ke

darat

semakinmeningkat (bahkan lebih dominan), maka orientasi bangunan cenderungmenghadap ke


arah darat dan lebih mempertimbangkan aspek fungsional danaksesibilitas. Secara arsitektural,
bangunan pada permukiman di kota pantaidibedakan atas: Bangunan di atas tanah, bangunan
panggung di darat, bangunan panggung di atas air, bangunan rakit di atas air (pernah ada dan saat
ini sudahjarang dijumpai),

arsitektural bangunan dibuat

menurut

kaidah tradisional

maupunmodern sesuai dengan latar belakang budaya dan suku/etnis masing-masing.


Perumahan Pesisir

33

Tipologi bangunan menggunakan struktur dan konstruksi sederhana, tradisionaldan


konvensional, yang kurang memperhitungkan pengaruh angin, tsunami,gempa, dll.Pada
perkembangannya kampung-kampung nelayan berkembang semakin padat dan tidak tertib
karena pertumbuhan penduduk alami dan urbanisasi. Kriteria fisik lingkungan kawasan
permukiman nelayan sebagai berikut: (Depertemen Pekerjaan Umum)
a.

Tidak berada pada daerah rawan bencana

b. Tidak berada pada wilayah sempadan pantai dan sungai


c.

Kelerengan : 0 25 %

d.

Orientasi horizontal garis pantai : > 600

e.

Kemiringan dasar pantai : terjal sedang

f.

Kemiringan dataran pantai : bergelombang berbukit

g.

Tekstur dasar perairan pantai : kerikil pasir

h.

Kekuatan tanah daratan pantai : tinggi

i.

Tinggi ombak signifikan : kecil

j.

Fluktuasi pasang surut dan arus laut : kecil

k.

Tidak berada pada kawasan lindung

l.

Tidak terletak pada kawasan budidaya penyangga, seperti kawasan mangrove.

Kawasan perumahan nelayan ini dilengkapi dengan prasarana dan sarana yang memadai
untuk kelangsungan hidup dan penghidupan para keluarga nelayan.Kawasan permukiman
nelayan merupakan merupakan bagian dari sistem permukiman perkotaan atau perdesaan yang
mempunyai akses terhadap kegiatan perkotaan/perdesaan lainnya yang dihubungkan dengan
jaringan transportasi.
Pendapat lain disampaikan oleh Departemen Pekerjaan Umum Bidang Cipta karya
tentang karakteristik permukiman nelayan adalah :
1.

Merupakan Permukiman yang terdiri atas satuan-satuan perumahan yang memiliki


berbagai sarana dan prasarana yang mendukung kehidupan dan penghidupan
penghuninya.

2.

Berdekatan atau berbatasan langsung dengan perairan, dan memiliki akses yang
tinggi terhadap kawasan perairan.

Perumahan Pesisir

34

3.

60% dari jumlah penduduk merupakan nelayan, dan pekerjaan lainnya yang terkait
dengan pengolahan dan penjualan ikan.

4.

Memiliki

berbagai sarana

yang

mendukung

kehidupan dan penghidupan

penduduknya sebagai nelayan, khususnya dikaitkan dengan kegiatan-kegiatan


eksplorasi ikan dan pengolahan ikan.

Kawasan permukiman nelayan tersusun atas satuan-satuan lingkungan perumahan yang


dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan yang sesuai dengan besaran satuan
lingkungan yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku.Kawasan perumahan nelayan haruslah
mempunyai ataupun memenuhi prinsip-prinsip layak huni yaitu memenuhi persyaratan teknis,
persyaratan administrasi, maupun persyaratan lingkungan.Dari berbagai parameter tentang
permukiman dan karakteristik nelayan dapat dirumuskan bahwa permukiman nelayan merupakan
suatu lingkungan masyarakat dengan sarana dan prasarana yang mendukung, dimana masyarakat
tersebut mempunyai keterikatan dengan sumber mata pencaharian mereka sebagai nelayan.

B. Bentuk Permukiman di Indonesia


Wilayah Indonesia terdiri atas beribu-ribu pulau yang besar kecilnya bervariasi.Di antara
pulau-pulau tersebut ada yang berpenghuni dan ada yang tidak berpenghuni.Pada pulau-pulau
yang berpenghuni penduduknya tersebar tidak merata. Sebagian besar penduduk Indonesia
tinggal di Pulau Jawa (64%), sedangkan sisanya terdapat di pulau-pulau lain. Padahal Pulau Jawa
hanya merupakan sebagian kecil (6,6%) dari seluruh luas wilayah daratan Indonesia. Secara
geografis, terkonsentrasinya penduduk Indonesia di Pulau Jawa disebabkan suburnya tanah di
Pulau Jawa karena di Pulau Jawa terdapat banyak gunung api.
-

Abu vulkanik yang berasal dari gunung api dapat menyuburkan tanah sehingga sangat
cocok untuk lahan pertanian. Secara historis Pulau Jawa sering menjadi pusat
pemerintahan kerajaan-kerajaan di Indonesia yang menimbulkan daya tarik penduduk
untuk bertempat tinggal. Secara ekonomis, Pulau Jawa merupakan pusat perdagangan dan
industri dengan segala fasilitas yang menarik. Pada bidang pendidikan, terdapat sekolah
dan lembaga pendidikan yang memiliki sarana dan prasarana lebih lengkap. Berbagai
faktor tersebut menyebabkan pemusatan penduduk di Pulau Jawa.

Perumahan Pesisir

35

Dalam mencari dan memilih tempat tinggal manusia pasti akan memilih lokasi dan
kondisi lingkungan yang baik dan dianggapnya sesuai. Permukiman penduduk sangat
tergantung pada keadaan alamnya sehingga persebarannya di permukaan bumi berbedabeda.
Dilihat dari bentuknya, pola atau peta persebaran permukiman menurut Bintarto dapat

dibedakan sebagai berikut.


a. Bentuk Pemukiman Mengelilingi Fasilitas Tertentu
Bentuk pemukiman ini berada di dataran, mengolah dan memiliki fasilitas umum berupa mata
air, waduk, danau, dan lain-lain.

Gambar 4. Pemukiman Mengelilingi Fasilitas Tertentu

b. Bentuk Permukiman Memanjang Mengikuti Alur Sungai


Bentuk permukiman ini umumnya terdapat di daerah/plain yang susunan desanya mengikuti
jalur-jalur arah sungai
c. Bentuk Permukiman Memanjang Mengikuti Jalur Jalan Raya
Penyebaran permukimannya di kanan kiri jalur jalan raya.Pada masa kini manusia lebih senang
memilih pola mengikuti jalan raya.

Perumahan Pesisir

36

Gambar 5.Permukiman Memanjang Mengikuti Jalur Jalan Raya

d. Bentuk Permukiman Memanjang Mengikuti Garis Pantai


-

Permukiman ini umumnya berada di pesisir laut. Penduduk di daerah ini sebagian besar
bermata pencaharian di sektor perikanan.

Gambar 6.Permukiman Memanjang Mengikuti Garis Pantai

e. Bentuk Permukiman Terpusat


Bentuk permukiman yang memusat umumnya terdapat di desa, yaitu pada wilayah
pegunungan dan dihuni oleh penduduk yang berasal dari satu keturunan yang sama. Biasanya
Perumahan Pesisir

37

semua warga masyarakat di daerah itu adalah keluarga atau kerabat.Dusun-dusun yang
terdapat di desa yang bentuknya terpusat biasanya sedikit, yaitu sekitar 40 rumah.

Gambar 7.Permukiman Terpusat


(sumber :geografi kelas xi pola permukiman penduduk versi materi oleh dibyo s dan
ruswanto. Google.com)

B. Bentuk-Bentuk Perumahan di Wilayah Pesisir Pedesaan dan Perkotaan di Indonesia


Bentuk perumahan di kawasan pesisir pedesaan dan perkotaan terdapat perbedaan. Di
kawasan pesisir pedesaan, perumahan umumnya bersifat sporadic, dibentuk oleh masyarakat
(housing by people) dan sifatnya freedom to build. Bentuk rumah yang ada bervariasi. Yang
berada di area

sekitar pantai (dalam kawasan sempadan pantai) adalah berbentuk panggung

dengan material dari kayu dan bamboo, sedang yang berada di diluar kawasan sempadan pantai
yang diantarai oleh jalan lingkungan adalah berbentuk campuran (rumah panggung dan rumah
batu/permanen). Berikut gambar-gambar perumahan di kawasan pesisir pedesaan

Gambar 8. Bentuk Perumahan di Wilayah Pesisir Pedesaan ( desa Nelayan Jeneponto)


Perumahan Pesisir

38

Di setiap daerah terdapat perbedaan, beberapa daerah di pulau sumatera, jawa, bali, dan
nusa tenggara umumnya rumah-rumah di pesisir pedesaan berbentuk rumah non panggung, ada
yang menggunakan struktur yang permanen, non permanen atau darurat, dan campuran antara
kedua bentuk struktur tersebut.

Gambar 9. Rumah semi permament, pada bagian bawah menggunakan konstruksi batu bata dan
bagian atas dengan material kayu.

Gambar 10. Rumah dengan konstruksi permanen, namun menggunakan


bentuk rumah panggung

Perumahan Pesisir

39

Gambar 11.Rumah berbentuk non panggung dengan konstruksi permanen


(Bentuk Rumah-Rumah di Wilayah Pesisir Pedesaan)

Sementara itu, permukiman di wilayah pesisir perkotaan telah mengalami perubahan


bentuk. Rumah-rumah yang ada saat ini, ada yang dibangun oleh masyarakat secara mandiri ada
pula yang dibangun oleh pemerintah dalam jumlah yang banyak (mass housing).
Rumah-rumah yang dibangun oleh masyarakat di kawasan pesisir perkotaan
konstruksinya ada yang massif (rumah batu) adapula yang darurat (rumah panggung). Bagi
masyarakat yang membangun dengan konstruksi massif umumnya dibangun diatas lahan milik
pribadi dan memiliki fungsi ganda, selain sebagai hunian juga sebagai toko.Sedang yang masih
berbentuk rumah darurat umumnya dibangun diatas lahan-lahan yang bukan untuk peruntukan
hunian seperti sempadan pantai, sempadan sungai, dan sempadan danau.
Sedang rumah-rumah yang dibangun oleh pemerintah di kawasan pesisir ada yang berupa
resettlement yang berbentuk rumah susun (rasuna/perumahan verrtical) dan adapula yang
berbentuk panggung (perumahan horizontal).Rumah-rumah bagi kalangan ekonomi rendah yang
dibangun oleh pemerintah umumnya adalah pemindahan atau resettlement. Lain halnya dengan
rumah yang dibangun oleh pengemban (REI) di kawasan pesisir adalah merupakan rumah-rumah
Perumahan Pesisir

40

kelas menengah ke atas baik yang sifatnya horizontal maupun vertical (apartemen dan
kondominium). Pengadaan atau pembangunan rumah tersebut bertujuan untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat kelas menengah ke atas terhadap perumahan yang berkualitas dari segi
view,

penghawaan, pencahayaan, aksesibility.Berikut ini gambaran rumah-rumah yang

dibangun di wilayah pesisir perkotaan.

Gambar 12. Bentuk Perumahan Resettlement Untia di Kota Makassar


Kedua gambar di atas adalah perumahan resettlement bagi kalangan nelayan di kota Makassar.
Pola perumahan teratur dengan rumah yang berbentuk panggung. Berikut ini rumah bentuk
perumahan nelayan yang juga di buat oleh pemerintah namun dibuat dalam bentuk yang
bersusun.

Perumahan Pesisir

41

Gambar 13. Perumahan Susun Kalangan Nelayan di Kota Makassar (sumber: google.com)

Berikut gambar yang memperlihatkan perumahan yang dibuat oleh pihak swasta bagi kalngan
masyarakat menengah di kota Semarang yang letaknya berbatasan langsung dengan laut.

Gambar 14. Pola Perumahan Kawasan Pantai Marina Kota Semarang


(sumber: google.com)
Perumahan Pesisir

42

Perumahan ini diperuntukkan bagi kalangan menengah ke atas, menggunakankonsep


mixed used, yaitu penggabungan beberapa fungsi,.diantaranya perdagangan/ komersial, rekreasi,
hunian, dan perkantoran.Pada bagian depan kawasan perumahan tersebut terdapat bangunan
pemecah ombah yaitu Krif, selanjutnya terdapat area komersil, perkantoran dan rekreatif.
Bangunan untuk fungsi hunian diletakkan pada bagian belakang, namun view kea rah laut masih
dapat diperoleh dari sisi kanan dan kiri perumahan. Perumahan yang terketak di area pesisir
perkotaan yang dibangun oleh swasta bagi kalangan menengah ke atas.Pola yang dipertlihatkan
teratur dengan bentuk-bentuk bangunan yang indah dan berukuran besar dengan rata-rata luas
kavling 200 m2.

Gambar 15. Bentuk Kawasan Pengembangan Pantai Marina Semarang


(sumber : google.com)

Berikut gambar-gambar yang memperlihatkan rumah yang dibangun di kawasan pesisir oleh
pengemban swasta.
Perumahan Pesisir

43

Gambar 16. Bentuk Rumah Mewah di Pantai Indah Kapok Jakarta (sumber : google .com)

Gambar 17. Apartemen Gold Coast di Pantai Indah Kapok Jakarta


(Bentuk Rumah-Rumah di Wilayah Pesisir Perkotaan)
(sumber: google.com)

Perumahan Pesisir

44

C. Simpulan
Permukiman merupakan satuan ruang yang dibentuk oleh 5 elemen: nature, shells,
network, dan melibatkan adanya jalinan ekonomi, sosial, politik dan budaya yang terkait dengan
perikehidupan dan penghidupan (man and society) di dalamnya. Perumahan merupakan satuan
ruang yang dibentuk oleh 3 elemen: lingkungan hidup/ alam (nature), kelompok rumah (shells),
dan prasarana, sarana dan utilitas lingkungan (network).
Bentuk-bentuk permukiman yaitu terpusat, memanjang mengikuti jalur sungai, danau dan
pantai. Bentuk perumahan di kawasan pesisir pedesaan dan perkotaan terdapat perbedaan. Di
kawasan pesisir pedesaan, perumahan umumnya bersifat sporadic, dibentuk oleh masyarakat
(housing by people) dan sifatnya freedom to build. Bentuk rumah yang ada bervariasi. Yang
berada di area

sekitar pantai (dalam kawasan sempadan pantai) adalah berbentuk panggung

dengan material dari kayu dan bamboo, sedang yang berada di diluar kawasan sempadan pantai
yang diantarai oleh jalan lingkungan adalah berbentuk campuran (rumah panggung dan rumah
batu/permanen).
Wilayah pesisir adalah wilayah pertemuan antara daratan dan laut ke arah darat wilayah
pesisir meliputi bagian daratan, baik kering, maupun terendam air, yang masih dipengaruhi oleh
sifat-sifat laut seperti pasang surut, angin laut, dan perembesan air asin. Masyarakat yang
bermukim di wilayah pesisir dominan memiliki mata pencaharian sebagai nelayan sehingga
wilayah tersebut dapat pula dikatakan sebagai kawasan permukiman nelayan.

Perumahan Pesisir

45

MATERI 3

PERUMAHAN PESISIR DI WILAYAH PESISIR SUNGAI, LAUT


DAN DANAU
A. Bentuk-Bentuk Perumahan di Wilayah Pesisir Pantai, Sungai dan Danau
Bentuk perumahan di kawasan peisisr pedesaan dan perkotaan terdapat perbedaan. Di
kawasan pesisir, perumahan umumnya bersifat sporadic, dibentuk oleh masyarakat (housing by
people) dan sifatnya freedom to build. Bentuk rumah yang ada bervariasi.Yang berada di area
sekitar pantai (dalam kawasan sempadan pantai) adalah berbentuk panggung dengan material
dari kayu dan bamboo. Dan yang berada di diluar kawasan sempadan pantai yang diantarai oleh
jalan lingkungan adalah berbentuk campuran.
Permukiman di kawasan pesisir ada dua macam yaitu, yang berada di area daratan dan di
segmen perairan (di atas air). Permukiman yang berada di segmen perairan adalah permukiman
yang didirikan di atas badan air.
Rumah-rumah yang dibangun di area darat dalam kawasan pesisir ada dua bentuk, yaitu
-

Bentuk tradisional atau panggung dengan material dari kayu dan bamboo. Rumah-rumah
jenis ini umumnya didirikan di atas lahan yang seharusnya adalah area sempadan pantai
atau pada lahan yang menjadi milik tuan tanah dan mereka hanya menumpang di atasnya.

Bentuk rumah modern atau non panggung dengan material dari batu bata. Bentuk rumah
yang demikian umumnya didirikan di seberang jalan lingkungan atau jalan desa dan
bukan merupakan area sempadan pantai.

Berikut beberapa contoh dari perumahan tersebut :

Perumahan Pesisir

46

Gambar 18. Perumahan di Daerah Pantai (dibangun di atas daratan) Kab. Jeneponto

Gambar 19. Rumah-Rumah Nelayan Terletak Tidak Teratur di Kab. Bulukumba

Gambar 20. Rumah-Rumah Nelayan Dibangun di Atas Lahan Tuan Tanah


di Pajukukang Kab. Bantaeng
Perumahan Pesisir

47

Gambar 21. Perumahan nelayan di Desa Bangkalan Madura, konstruksi bukan rumah panggung
( Bentuk Perumahan dan Rumah di Kawasan Pesisir Pantai dan di Segmen
Daratan)

Gambar 22. Perumahan yang dibangun di atas badan air di kawasan Pontap (Palopo)
(Bentuk Perumahan di Kawasan Pesisir Pantai dan berada di Segmen Perairan)

Perumahan Pesisir

48

Gambar 23. Perumahan yang dibangun di atas badan air sungai Tallo (Bentuk Perumahan di
Kawasan Pesisir Sungai dan Berada di Segmen Daratan)

Gambar 24. Perumahan yang dibangun di atas badan air danau Tempe Wajo/ Bentuk Perumahan
di Kawasan Pesisir Danau dan berada di Segmen Perairan (sumber Google)

Jenis perumahan yang dibangun di atas segmen air ada yang mengapung dan dapat
berpindah adapula yang tetap dengan tiang-tiang yang tertanam di dalam pasir/tanah. Rumah
apung yang dibangun di atas di atas danau memiliki polayang menyebar tidak teratur, sedang
perumahan apung yang dibangun

diatas sungai memiliki pola memanjang mengikuti garis

sungai dan tidak teratur.

Perumahan Pesisir

49

Gambar 25. Pola Perumahan Nelayan Tradisional di Area Pantai

Gambar 26. Pola perumahan resettlement Untia di Kota Makassar (sumber google.com)
Pola perumahan yang dibentuk oleh pemerintah lebih teratur dibanding pola tradisional
yang dibentuk oleh masyarakat.

Perumahan Pesisir

50

Baik pola tradisional maupun yang teratur Umumnya rumah-rumah menghadap ke jalan
desa atau gang-gang sempit, apabila terdapat rumah yang menghadap ke laut, maka bagian depan
rumah tersebut umumnya ditutup dengan terpal untuk mencegah rembesan air hujan dan angin
menerpa badan rumah.
Daerah pantai pada umumnya merupakan pemukiman penduduk yang bermata
pencaharian nelayan. Pada daerah ini pemukiman terbentuk memanjang mengikuti garis
pantai.Hal itu untuk memudahkan penduduk dalam melakukan kegiatan ekonomi yaitu mencari
ikan ke laut.
Berikut ini pola perumahan yang didirikan disekitar sungai dan danau.

Gambar 27. Pola perumahan disepanjang aliran sungai dan berada pada dua sisi sungai

Gambar 28. Perumahan yang hanya berada ada satu sisi sungai

Perumahan Pesisir

51

Sisi yang lainnya dibatasi oleh jalan inspeksi yang menghalangi perkembangan
permukiman. semua rumah-rumah menghadap ke jalan dan membelakangi air.

Gambar 29. Pola perumahan di area danau ( Pola Perumahan di Area Pesisir Pantai, Sungai dan
Danau)

Perumahan yang berada di danau terdiri atas dua macam, yaitu permukiman mengapung
dan yang tetap. Untuk permukiman mengapung, apabila air pasang maka rumah-rumah akan
berkumpul dipinggir-pinggir danau, dan sebaliknya apabila air surut maka permukiman akan
mendekati bagian tengah danau, seperti yang terjadi di perumahan nelayan danau tempe (Naidah
2011). Untuk permukiman yang menetap, maka rumah-rumah akan tersebar tidak merata.

B. Bentuk Permukiman Nelayan Berbasis Pekerjaan


Pekerjaan merupakan faktor yang sangat penting bagi seseorang untuk dapat menopang
kelangsungan

hidup pribadi dan keluarga.

Bagi nelayan di permukiman tradisional,

ada

beberapa point penting yang digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam memilih lokasi
bermukim :
-

Kesesuaian lokasi permukiman dengan pekerjaan utama. Lokasi permukiman memiliki


karakter khusus, seperti berbatasan langsung dengan pantai.

Jarak dari permukiman ke tempat kerja. Permukiman memiliki jarak yang dekat dari
lokasi penangkapan ikan, demikian pula jarak

lokasi penangkapan ikan ke fasilitas

ekonomi seperti TPI dan pasar (yang berada diluar lingkungan permukiman).
-

Tersedia fasilitas ekonomi dalam permukiman (TPI, dermaga) yang dapat memperlancar
pekerjaan nelayan.

Perumahan Pesisir

52

Konsep lokasi permukiman tradisional nelayan yang berbasis pekerjaan sesuai dengan
konsep yang diutarakan oleh Mulyadi (2007), bahwa nelayan menempatkan lokasi pemukiman
di pinggiran pantai sebuah lingkungan yang dekat dengan lokasi pekerjaan. Demikian pula
pemilihan lokasi permukiman dengan jarak ke tempat kerja dan fasilitas ekonomi, sesuai dengan
konsep yang diutarakan Budihardjo (1985) dan Depkimpraswil (2001), bahwa jarak dari lokasi
pekerjaan ke lokasi permukiman adalah penting. Sedang ketersediaan sarana ekonomi penunjang
pekerjaan nelayan dalam permukiman tradisional didukung oleh pernyataan Junaidi (2009),
bahwa masyarakat

nelayan memerlukan sarana penunjang perikanan seperti TPI

untuk

memasarkan hasil tangkapannya.


Selain lokasi, jarak, dan fasilitas penunjang pekerjaan nelayan, hal yang juga patut
dipertimbangkan adalah orientasi permukiman. Orientasi permukiman tradisional nelayan suku
Makassar adalah terhubung langsung dengan jalan dan unsur air. Orientasi yang demikian sesuai
dengan teori Rapoport (1977), bahwa terdapat tiga macam orientasi permukiman yaitu : (1)
permukiman mengelilingi central space, (2) orientasi permukiman menyusuri jalan/along the
streets. Terdapat dua macam organisasi dalam orientasi permukiman menyusuri jalan, yaitu
rumah berada disepanjang jalan dan berseberangan dengan rumah lain

atau rumah berada

disepanjang jalan dan berseberangan dengan unsur air (waterfront), (3) orientasi ke arah dalam
(inside-out). Orientasi ini memiliki domain privat-publik.Berikut gambar yang memperlihatkan
orientasi perumahan.

(1) Dwelling surrounding


the centralspace.

(2) Street related


housing(kiri)
danwaterfront housing
(kanan).

(3)
Orientasi
kearahdalam(i
nside-out).

Gambar 30. Karakter Permukiman Dilihat Dari Organisasi Ruang Permukiman


(sumber :Rapoport,1977).

Perumahan Pesisir

53

Bentuk orientasi permukiman yang dijelaskan di atas bila dikaitkan dengan pekerjaan
nelayan maka ada dua yang dapat digunakan, yaitu tipe ke dua dan ke tiga.
Orientasiwaterfront, yaitu orientasi permukiman yang terhubung langsung dengan jalan dan
unsur air akan sangat mendukung pekerjaan nelayan. Orientasi inside-out, yaitu orientasi ke
dalam dan keluar, orientasi iniakan sangatpendukungpekerjaanpengolah ikan dan rumput
laut karenacentral spaceyang menjadi orientasi kedalam dapat menjadi ruang pengolahan
ikan dan rumput laut. Selain sesuai dengan pekerjaan, orientasi tersebut juga sesuai dengan
falsafah permukiman yang menggunakan pola persegi empat

yang memiliki pusat dan

pinggir, atau pola memanjang pantai menghadap jalan dan membelakangi laut.

C. Bentuk Perencanaan Tata Ruang Pesisir


Perencanaan dan perancangan tata ruang pesisir tidak dapat dilakukan secara partial,
namun holistic, baik kawasan yang berada di dalam air, kawasan peralihan, maupun kawasan
daratan yang masih merupakan area pesisir. Berikut bentuk-bentuk perencanaan tata ruang
kawasan peisir

Gambar 31. Wilayah Perencanaan tata Ruang Prov/Kab/Kota


(sumber :KKP dalam Google.com)
Perumahan Pesisir

54

Tata ruang kawasan pesisir memperlihatkan bahwa coastal area dimulai dari kawasan
daratan hingga ke laut.Wilayah perencanaan tata ruang daratan dimulai dari air pasang tertinggi
hingga ke darat.
Dalam menghadapi perubahan yang luar biasa dalam bentuk dari peningkatan resiko
terdapa banjir dan erosi area coastal (pantai) akibat perubahan iklim. Maka solusi baru yang
juga akan dikembangkan dalam mengatasi dampak lingkungan dengan perbaikan landscape
pantai atau area coastal maka sangat penting untuk mempertimbangkan hal tersebut
Sementara itu berdasarkan menurut aturan-aturan yang ada di Indonesia, terdapat garisgaris sempadan pantai, sungai, dan danau yang merupakan area-area yang tidak dapat terbangun.
Berdasarkan kepres no 32 tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung telah ditetapkan
bahwa: kriteria sempadan pantai adalah daratan sepanjang tepian yang lebarnya proporsional
dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 m dari titik pasang tertinggi kearah darat
(pasal 14) dan Perlindungan terhadap sempadan pantai dilakukan untuk melindungi wilayah
pantai dari kegiatan yang mengganggu kelestarian fungsi pantai (pasal 13).
Untuk kawasan sungai dan danau berdasarkan peraturan pemerintah republic Indonesia
nomor 38 tahun 2011 tentang sungai adalah sbb:
Pasal 9.
Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana yang
dimaaksud dalam pasal 8 ayat (2) huruf a ditentukan :
a. Paling sedkit berjarak 10 m (sepuluh meter dari tepi kiri dan kanan palung sungai
sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman kurang atau sama dengan 3 m (tiga meter)
b. Paling sedikit berjarak 15 m (lima belas meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai,
dalam hal kedalaman sungai lebih dari 3 m (tiga meter)
c. Paling sedikit berjarak 30 m (tiga puluh meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai
sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman sungai lebih dari 20 m (dua puluh meter)

Perumahan Pesisir

55

Pasal 10.
Sungai tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana yang dimaksud pada ayat 8
pasal (2) huruf (b) terdiri atas :
a. Sungai besar dengan luas DAS lebih besar dari 500 Km2 (lima ratus kilometer persegi)
dan
b. Sungai kecil dengan luas DAS kurang dari atau sama dengan 500 km2 (lima ratsu
kilometer persegi)
2. Garis sempadan sungai besar tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan, sebagaimana
dimaksud pada ayait (1) huruf (a) ditentukan paling sedikit berjarak 100 m (seratus meter)
dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai.
3. Garis sempadan sungai kecil tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf (b) ditentukan paling sedikitnya 50 m dari kiri dan kanan
palung sungai sepanjang alur sungai.
Pasal 11
Garis sempadan sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana yang dimaksud
dalam ayat (8) pasal (2) hurugf c ditentukan paling sedikitnya 3 m (tiga meter) dari tepi kaki
luar tanggul sungai sepanjang alur sungai.
Pasal 12
Garis sempadan sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana yang dimaksud dalam
padal 8 ayat (2) huruf d ditentukan paling sedikit berjarak 5 m (lima meter) dari tepi luar kaki
tanggul sepanjang alur sungai.
Pasal 13
Penentuan garis sempadan yang terpengaruh pasang surut air laut sebagaimana dimaksud dalam
pasal 8 ayat (2) huruf e, dilakukan dengan cara yang sama dengan penentuan garis sempadan
sesuai pasal 9, pasal 10, pasal 11, dan pasal 12 yang diukur dari tepi muka air pasang rata-rata

Perumahan Pesisir

56

Pasal 14.
Garis sempadan danau paparan banjir sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat (2) hurif f
ditentukan mengelilingi danau paparan banjir paling sedikit berjarak 50 m (lima puluh meter)
dari tepi muka air tertinggi yang pernah terjadi
Pasal 15
Garis sempadan mata air sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat (2) huruf g ditentukan
mengelilingi mata air paling sedikit berjarak 200 m (dua ratis meter) dari pusat mata air
Gambar berikut memperlihatkan batas-batas daerah penguasaan air sungai dan pengendalian
banjir dengan menggunakan tanggul.

Gambar 32. Bantaran Sungai, Garis Sempadan, Daerah Penguasaan Sungai

Perumahan Pesisir

57

D.

Pola dan tata letak


Pengembangannya

Lingkungan

Perumahan

nelayan

desa

dan

Arahan

Pola dan tata letak suatu pemukiman nelayan terbentuk dari 2 hal yang sangat
mempengaruhi yaitu faktor manusia dan faktor alam. Faktor manusia mempengaruhi penataan
berkaitan erat dengan kebudayaan dan aktifitas sosial para penduduk, sedangkan faktor alam
yang sudah ada menjadi dasar penataan pemukiman yang sebisa mungkin memanfaatkan semua
potensi alam yang tersedia. Berikut pola dan tata letak pemukiman nelayan yang ada di
Indonesia berdasarkan DPU Cipta Karya:Pola-pola berikut ini memperlihatkan pola perumahan
nelayan yang berada di area darat (bukan dalam segmen perairan air).
a. Pola mengelompok
Tipe Cluster (Mengelompok)Pada tipe ini, rumah-rumah nelayan mengelilingi pusat kegiatan
nelayan seperti TPI (Tempat Pelelangan Ikan). Berikut ilustrasi pola cluster:

Gambar 33. Pola Cluster pada Pemukiman Nelayan di Indonesia


(Sumber: Setioko, 2011)

Dapat dilihat bahwa pola cluster ini mengelompokkan pemukiman nelayan pada satu zona.
Hal ini bisa menjadi pembeda zona antara pemukiman nelayan dan non nelayan sehingga
meminimalisir terjadinya gangguan aktifitas oleh penduduk yang berprofesi nelayan dan
bukan nelayan.
Pola perumahan mengelopmpok banyak terdapat Di pantai atau danau

Perumahan Pesisir

58

Gambar 34.. Perumahan Pola Mengelompok di Area Pesisir Pantai dan Danau

Perumahan

ecnderung mengelompok di pusat-pusat

kegiatan yang cenderung

menimbulkan terjadinya daerah kumuh/ slum jika tidak diarahkan.


-

Kadang-kadang pemukiman yang tumbuh secara tidak terencana

tersebut,

menyebabkan keseimbangan alam terganggu dan terancam kritis

Arah Pengembangan:

Perumahan Pesisir

59

Gambar 35.. Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok di Area Pesisir Pantai
dan Danau
-

Usahakan ada jarak antara perumahan dengan tepi pantai, ditanami dengan pohon
agar kelestarian alam pantai dapat tetap terjaga dari sampah, lumpur dan erosi.

Perkembangan permukiman nelayan diarahkan, dengan demikian pelayanan fasilitas


umum dapat merata.

Sedang untuk daerah aliran sungai (DAS) adalah sebagai berikut :

Gambar 36. Perumahan Pola Mengelompok di Area DAS

Perumahan Pesisir

60

Lokasi perumahan mengelompok dibagian kelokan aliran sungai yang sewaktu-waktu


dapat terancam kritis

Arah pengembangan

Gambar 37. Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok di DAS


Menghindari pembangunan dipinggir sungai untyk menghindari longsor/erosi
terutama di daerah DAS
Disepanjang pinggir sungai sebaiknya diberi pohon pelindung untuk menjaga
kelestaraian sungai.
Kegiatan MCK yang terdapat di daerah pinggiran sungai sebaiknya dilokalisir dana
diletakkan di darat untuk menghindari tercemanya air sungai

Pola mengelompok yang terdapat di daerah muara adalah sebagai berikut :

Perumahan Pesisir

61

Gambar 38. Perumahan Pola Mengelompok di Area Muara Sungai


Lokasi perumahan mengelompok di daerah muara sungai sampai kepinggir laut
Biasanya kegiatan MCK terdapat disepanjang sungai

Arah pengembangan

Gambar 39. Arah Pengembangan Perumahan Pola Mengelompok


di Area Muara Sungai
-

Pengembangan perumahan diarahkana menuju kearah darat dengan menghindari


perkembangan kea rah pinggir sungai/pantai

Disepanjang pantai/sungai

sebaiknya diberi pohon pelindung, untuk menjaga

kelestarian pantai/sungai
-

Kegiatan MCK ditarik ke darat agar sungai tidak tercemaar.

Perumahan Pesisir

62

b. Pola Menyebar
Tipe menyebar merupakan tipe pemukiman nelayan yang tidak beraturan dan tidak
terkontrol, hal ini biasa disebabkan tidak adanya perancangan pemukiman nelayan sehingga
penataan pemukimannya tidak merata. Berikut ilustrasi pemukiman nelayan tipe menyebar:

Gambar 40. Pola menyebar pada Pemukiman Nelayan (Sumber: Setioko, 2011)
Pola ini dapat terjadi di pantai, sungai dan danau

Gambar 41. Perumahan Pola Menyebar di Area Pesisir Pantai, Sungai dan Danau
-

Lokasi perumahan menyebar dan jauh

dari tempat fasilitas umum sehingga

pelayanannya tidak merata

Arahan Pengembangan

Perumahan Pesisir

63

Gambar 42. Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar di Area Pesisir Pantai,
Sungai dan Danau
-

Pengembangan perumahan diarahkan agar mengelompok, sehingga pelayanan


fasilitas umum prasarana lingkungan mudah dan lebih murah

Sebaiknya ada jarak antara pantai ke perumahan dan pengembangan perumahan di


arahkan menuju darat

c. Pola Memanjang
Pola linier merupakan pola pemukiman nelayan dimana rumah-rumah nelayan berada di
tepi-tepi jalan utama pada pemukiman tersebut, sehingga pola ini mengikuti garis jalan.
Berikut ilustrasi pola linier (menerus):

Gambar 43. Pola linierr pada Pemukiman Nelayan (Sumber: Setioko, 2011)
Pola pemukiman linier seperti ini memiliki akses yang baik di setiap rumah nelayannya,
karena mengikuti jalan lingkungan setempat, sehingga juga mempermudah kegiatan
nelayan.

Perumahan Pesisir

64

Pola memanjang banyak terjadi di pantai

Gambar 44. Perumahan Pola Memanjang di Area Pesisir Pantai


-

Lokasi perumahan memanjang biasanya menyebabkan kelestarian lingkungan alam


sebagai pendukung / pelindung pantai lebih banyak terancam

Penyediaan kelengkapan fasilitas umum kurang ekonomis dan jangkauan pelayanan


umum tidak merata

Arah Pengembangan

Gambar 45. Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar di Area Pesisir Pantai

Perumahan Pesisir

65

Pengembangan lokasi perumahan diarahkan

mengelompok sehingga pelayanan

fasilitas umum dan prasarana lingkungan mudah dan murah


-

Pengembangan perumahan yang memanjang di pantai dihindari untuk menjaga


kelestarian pantai, sebaiknya ada jarak dari perumahan ke pantai.

Pola memanjang di sungai, danau, dan di daerah aliran singai (DAS)


Lokasi perumahan memanjang sepanjang sungai yang kegiatannya cenderung merusak.

Gambar 46. Perumahan Pola Memanjang di Area DAS


Arah pengembangannya

Gambar 47. Arah Pengembangan Perumahan Pola Menyebar di Area DAS


-

Pengembangan perumahan di arahkan kearah daratan

Perumahan Pesisir

66

Pinggir sungai dilestarikan agar tidak longsor atau terjadi pendangkalan dengan
memberi jarak dari sungai ke bangunan paling tepi (1/2 lebar sungai + 5 m, diukur
dari tepi sungai yang terkena air) dan diberi penghijauan sebagai barrier

Kegiatan MCK dipindah ke darat untuk menghindari pencemaran langsung

Untuk daerah aliran sungai (DAS) pada daerah kritis dihindari adanya bangunan
perumahan.

Gambaran tentang pengembangan arah permukiman seperti yang diuraikan di atas sesuai
dengan arahan yang terdapat Pedoman Teknik Pelaksanaan P3D Nelayan (1989), yaitu
menganjurkan perkembangan perumahan di tepi pantai di arahkan menuju ke darat dan ke
pelayanan fasilitas umum.

E. Simpulan
Bentuk perumahan di kawasan peisisr pedesaan dan perkotaan terdapat perbedaan. Di
kawasan pesisir, perumahan umumnya bersifat sporadic, dibentuk oleh masyarakat (housing by
people) dan sifatnya freedom to build. Bentuk rumah yang ada bervariasi.Yang berada di area
sekitar pantai (dalam kawasan sempadan pantai) adalah berbentuk panggung dengan material
dari kayu dan bamboo.
Pola perumahan yang didirikan disekitar sungai dan danau, yaitu: pola

perumahan

disepanjang aliran sungai dan berada pada dua sisi sungai, perumahan yang hanya berada ada
satu sisi sungai, perumahan yang berada di danau terdiri atas dua macam, yaitu permukiman
mengapung dan yang tetap. Untuk permukiman mengapung, apabila air pasang maka rumahrumah akan berkumpul dipinggir-pinggir danau, dan sebaliknya apabila air surut maka
permukiman akan mendekati bagian tengah danau, seperti yang terjadi di perumahan nelayan.
Tata ruang wilayah pesisir telah ditentukan dalam pasal 9, 10, 11, 12, 13, 14 dan 15 yang
telah menentukan sistem sempadan untuk wilayah sungai, danau dan pantai sehingga pola tata
ruang terbukanya dapat terbentuk untuk sistem penghijauan di area perairan. Dengan
terbentuknya sistem sempadan pantai maka pola pengelompokkan perumahan di area perairan
yaitu pola mengelompok, pola menyebar dan pola menyebar. Dengan pola perumahan tersebut
maka sistem pengembangan perumahan di wilayah pesisir dapat diketahui dengan jelas.
Perumahan Pesisir

67

MATERI 4

SARANA DAN PRASARANA PERUMAHAN PESISIR


A. Infrastruktur Perumahan Nelayan di Kawasan Pesisir
Infrastruktur adalah Fasilitas-fasilitas fisik yang dikembangkan atau dibutuhkan oleh
agen-agen publik untuk fungsi-fungsi pemerintahan dalam penyediaan air bersih, tenaga listrik,
pembuangan limbah, transportasi dan pelayanan similar untuk memfasilitasi tujuan-tujuan
ekonomi dan sosial (American Publik Work Association ).Menurut Catanesey, Anthony J., dan
Jamse C.S (1979:120) dalam bukunyaPerencanaan Kota, bahwa keberadaan infrastruktur ini
mempunyai dampak yang sangat besar bagi mutu kehidupan masyarakat, pola pertumbuhan dan
prospek perkembangan ekonominya.Sedang Menurut Grigg, Infrastruktur merujuk pada sistem
phisik yang menyediakan transportasi, pengairan, drainase, bangunan-bangunan gedung dan
fasilitas public yang lain yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia dalam
lingkup sosial dan ekonomi.
Infrastruktur fisik dan sosial adalah dapat didefinisikan sebagai kebutuhan dasar fisik
pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan
sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar perekonomian dapat berfungsi
dengan baik. Istilah ini umumnya merujuk kepada hal infrastruktur teknis atau fisik yang
mendukung jaringan struktur seperti fasilitas antara lain dapat berupa jalan, air bersih, bandara,
kanal, waduk, tanggul, pengolahan limbah, listrik, telekomunikasi, pelabuhan secara fungsional.
Infrastruktur selain fasilitasi akan tetapi dapat pula mendukung kelancaran aktivitas ekonomi
masyarakat, distribusi aliran produksi barang dan jasa sebagai contoh bahwa jalan dapat
melancarkan transportai pengiriman bahan baku sampai ke pabrik kemudian untuk distribusi ke
pasar hingga sampai kepada masyarakat.
Secara lebih luas dapat dikatakan bahwa infrastruktur adalah bangunan atau fasilitasfasilitas dasar, peralatan-peralatan, dan instalasi-instalasi yang dibangun dan dibutuhkan untuk
mendukung

Perumahan Pesisir

berfungsinya

suatu

sistem

tatanan

kehidupan

sosial

ekonomi

68

masyarakat.Infrastruktur merupakan aset fisik yang dirancang dalam sistem, sehingga mampu
memberikan pelayanan prima kepada masyarakat.
Menurut Grigg sistem infrastruktur dapat didefiniskan sebagai fasilitas-fasilitas atau
struktur-struktur dasar, peralatan-peralatan, instalasi-instalasi yang dibangun dan dibutuhkan
untuk berfungsinya sistem sosial dan ekonomi masyarakat. Definisi teknik juga memberikan
spesifikasi apa yang dilakukan sistem infrastruktur dan menyatakan bahwa infrastruktur adalah
asset yang dirancang dalam sistem sehingga memberikan pelayanan publik yang penting.
Layaknya sebuah pemukiman, Pemukiman nelayan juga memiliki kebutuhan yang harus
dipenuhi agar mempermudah aktifitas penghuni di dalamnya. Dalam penelitian berjudul
Conceptual Spatial Model Of Coastal Settlement in Urbanizing Area dapat ditarik kesimpulan
bahwa sebuah pemukiman nelayan memerlukan fasilitas bersama seperti:
1. TPI ( tempat pelelangan ikan )
2. Tempat perapatan perahu (Dermaga)
3. Tempat Pengolahan ikan (menjemur, mengasap, dll)
4. Pusat Pendaratan ikan ( PPI )
5. Bengkel perahu
6. Tempat penjualan solar, dll.

a. Sarana Permukiman Nelayan


Adapun sarana permukiman nelayan yang terdapat dalam Pedoman Teknis Pelaksanaan P3D
Nelayan adalah meliputi :
1. Tempat Pelelangan Ikan (TPI)
Tempat pelelangan ikan (TPI) adalah tempat jual beli ikan dengan sistem lelang dimana
terdapat kegiatan menimbang, menempatkan pada keranjang-keranjang dengan jenis-jenisnya
atau digelar di lantai siap untuk dilelang, kemudian pelelangan lalu pengepakan dengan es untuk
keranjang/peti ikan yang sudah beku.
Lokasi TPI sebaiknya dekat dengan dengan dermaga sehingga memudahkan
pengangkutannya dari kapal-kapal.Dermaga berfungsi sebagai tempat tambatan perahu sesuai
kebutuhan dan diletakkan strategis terhadap rumah nelayan dengan persyaratan pencapaian yang
relative dekat 400 m. Kegiatan ini banyak menggunakan air, oleh karena itu sebaiknya dekat

Perumahan Pesisir

69

dengan air bersih kondisi saluran drainase di lokasi TPI harus baik agar air tidak tergenang
sehingga tidak menimbulkan bau yang menyengat.
Pangkalan Pendaratan Ikan ( PPI ) Pangkalan Pendaratan Ikan ( PPI ) yaitu pelabuhan
perikanan yang dibangun di atas lahan sekurang-kurangnya 2 hektar, jumlah kapal yang dilayani
lebih dari 20 unit/hari, atau jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya 60 GT, dilengkapi dengan
fasilitas tambat labuh untuk kapal minimal 3 GT, panjang dermaga minimal 50 m dengan
kedalaman minus 2 m. TPI sebaiknya dilengkapi dengan fasilitas penunjang lainnya seperti
pabrik es, cool storage, Koperasi, tempat parkir. Letak TPI harus dekat dengan dermaga dan
tempat parkir perahu. Bahkan sebaiknya di area sekitar TPI dilengkapi dengan krif (Krip adalah
bangunan pengaman pantai yang mempunyai fungsi untuk mengendalikan pergerakan materialmaterial seperti pasir pantai yang bergerak secara alami yang disebabkan oleh arus yang
sejajar pantai ( Litoral Drift)) agar perahu dan kapal yang parkir di dermaga atau tempat parkir
perahu aman dari hempasan ombak.

Gambar 48. Berikut salah satu jenis perencanaan dan perancangan TPI Terpadu.

Perumahan Pesisir

70

Gambar 49. TPI Tanjung Adikarto dari Arah Depan

Gambar 50. Gambar TPI Modern dan Terpadu

Gambar desain perancangan TPI terpadu dari arah belakang yang dilengkapi dengan
dermaga dan break water (Break water tanjung adikarto ) yang berbentuk Krif pada ujung atau
pintu masuk dermaga
Perumahan Pesisir

71

Pangkalan pendaratan Ikan (PPI), sebaiknya di lengkapai dengan berbagai prasarana


pendukung seperti stasiun pengisian bahan bakar, cool storage, pabrik es, koperasi, dan tempat
parkir kendaraan.

Gambar 51. Pompa bensin apung yang diperuntukkan bagi nelayan (sumber google)

Gambar 52. Cool storage. Tempat penyimpanan dan pengawetan ikan (sumber google.com)

Perumahan Pesisir

72

2. Tambatan Perahu

Tempat penambatan perahu adalah tempat perahu-perahu bersandar / parkir sebelum dan
sesudah bongkar muat ikan.Biasanya berdekatan dengan TPI.Fungsi tambatan perahu sebagai
tempat untuk mengikat perahu saat berlabuh dan tempat penghubung antara dua tempat yang
dipisahkan oleh laut, sungai maupun danau. Terdapat dua tipe tambatan perahu terdiri dari:
1. Tambatan tepi, digunakan apabila dasar tepi sungai atau pantai cukup dalam, dibangun
searah tepi sungai atau pantai.
2. Tambatan dermaga, digunakan apabila dasar sungai atau pantai cukup landai, dibangun
menjalar ketengah.

Gambar 53. Tambatan Perahu

Selain tambatan perahu, parkir perahu, perbaikan dan pemeliharaan perahu juga
merupakan hal yang penting dalam permukiman nelayan.Tambatan perahu hanya digunakan
sementara ketika menaikkan atau menurunkan muatan, namun parkir perahu sifatnya bukan
Perumahan Pesisir

73

sementara. Berikut memperlihatkan tenpat parkir atau tambatan perahu di area sungai dan pantai
yang masih alami.

Gambar 54. Tempat parkir perahu di tepi sungai

Gambar 55. Tempat parkir perahu di pantai

Perumahan Pesisir

74

Gambar 56. Tempat Pembuatan Kapal di Pantai

3. Tempat Penjemuran Ikan


Tempat penjemuran ikan berfungsi untuk mengeringkan ikan sebagai proses pengawetan.
Adapun syarat-syarat tempat penjemuran ikan sebagai berikut:
1. Tempat penjemuran ikan sebaiknya berupa lapangan terbuka atau terkena sinar matahari.
2. Wadah penjemuran ikan sebaiknya berlubang agar air dapat turun supaya cepat kering
dan tidak berkarat.
3. Tempat penjemuran ikan diusahakan bersih dengan membuat saluran pembuangan.
4. Sebaiknya ada jaringan drainase supaya tidak ada air yang tergenang sehingga tidak
menimbulkan bau.
5. Lokasi penjemuran ikan sebaiknya mudah di awasi.

Perumahan Pesisir

75

Gambar 57. Tempat Penjemuran Ikan Asin di area TPI

Gambar 58.Tempat jemuran ikan asin di halaman rumah

Perumahan Pesisir

76

Tempat jemuran ikan terletak pada beberapa tempat, selain dekat TPI juga terkadang di
halaman rumah penduduk atau di sekitar pantai.

b. Prasarana Permukiman Nelayan


Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik suatu lingkungan yang pengadaannya
memungkinkan suatu kawasan permukiman nelayan dapat beroperasi dan berfungsi sebagaimana
mestinya, seperti : jaringan air bersih dan air limbah, jaringan drainase, jaringan persampahan,
dan jaringan jalan.

1.

Jaringan Jalan
Jaringan jalan di lingkungan perumahan pesisir pantai sama jaringan jalan dalam

lingkungan perumahan umumnya, terutama untuk perumahan yang berada di area daratan.
Berbeda halnya dengan perumahan yang berada di segmen perairan atau di atas air, karena
jaringan jalan dalam lingkungan oerumahan tersebut adalah berupa jembatan-jembatan dari kayu
atau beton. Berikut ini bentuk jalan di permukiman nelayan yang berada di area daratan

Gambar 59. Jalan utama perumahan dari material aspal, telah memiliki saluran pembuangaan
air kotor disisi kiri dan kanan jalan

Perumahan Pesisir

77

Gambar 60. Jalan utama perumahan nelayan dari material pengerasan, tidak memiliki saluran
pembuangan air kotor

Gambar 61. Gang-gang dalam perumahan dengan material dari tanah dan tidak memiliki saluran
pembuangan air kotor

Perumahan Pesisir

78

Gambar 62. Gang-gang dalam perumahan dengan material dari tanah dan tidak memiliki saluran
pembuangan air kotor

Gambar 63. Jalan yang juga berfungsi sebagai jembatan/titian di Perumahan segmen
perairan
Perumahan Pesisir

79

Gambar 64. Jalan di lingkungan perumahan nelayan pontap palopo yang berada
di atas air

Umumnya jalan-jalan yang ada dalam permukiman nelayan memiliki material yang
berbeda. Untuk jalan lingkungan perumahan dan jalan kolektor m,enggunakan material aspal
atau beton, sedang jalan jalan lainnya

masih menggunakan material tanah. Berbeda dengan

rumah apung, jalan-jalan yang dalam permukiman adalah berfungsi sebagai jembatan yang
umumnya masih terbuat dari kayu.
Jalan

adalah

merupakan

aksesibilitas

yang

penting

dalam

sebuah

permukiman/perumahan.Aksesibilitas adalah suatu ukuran kenyamanan dan kemudahan


mengenai data lokasi tata guna lahan berinteraksi satu sama lain dan mudah atau susahnya lokasi
tersebut dicapai melalui 80ystem jarinagan transportasi ( Najid, 2005).
Jaringan jalan merupakan prasarana pengangkutan (transportasi) yang memungkinkan
sistem pencapaian dari suatu tempat ke tempat lain dalam pergerakan arus manusia dan angkutan
barang secara aman dan nyaman. Berdasarkan SNI 03-6967-2003, jaringan jalan adalah suatu

Perumahan Pesisir

80

prasarana perhubungan darat dalam bentuk apapun, meliputi segala bagian jalan termasuk
bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu-lintas kendaraan, orang
dan hewan
Menurut Adji Adisasmita (2010) prasarana jalan mempunyai peranan yang sangat besar
dalam kehidupan manusia, dalam perekonomian dan pembangunan.Hampir seluruh kegiatan
manusia dilakukan di luar rumah.Hampir seluruh kegiatan rumah tangga disuplai dari luar
rumah.Kegiatan dan kebutuhan manusia, semuanya menggunakan transportasi jalan dan jasa
pelayanan jalan, berarti prasarana jalan adalah sangat penting dan sangat besar.
Jaringan jalan di kawasan perumahan menurut fungsinya adalah jalan lokal dan jalan
lingkungan dalam sistem jaringan jalan sekunder.

Jalan Lokal. Jalan lokal merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan
setempat dengan ciri perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan
masuk tidak dibatasi.

Jalan Lingkungan. Jalan lingkungan merupakan jalan umum yang berfungsi melayani
angkutan lingkungan dengan ciri perjalanan jarak dekat, dan kecepatan rata-rata rendah.

Jalan Setapak. Jalan yang menghubungkan antar rumah didalam kelompok perumahan
nelayan secara konstruktif. Jalan ini tidak dapat dilalui oleh kendaraan beroda empat,
hanya dapat dilalui oleh kendaraan bermotor dengan becak.

Perumahan Pesisir

81

Tabel 3. Klasifikasi Jalan di Lingkungan Perumahan

2. Jaringan Air Limbah / Air Kotor


Limbah adalah air bekas buangan yang bercampur kotoran, air bekas/air limbah ini tidak
diperbolehkan dibuang ke sembarangan / dibuang keseluruh lingkungan, tetapi harus ditampung
kedalam bak penampungan.
Limbah adalah kotoran dari masyarakat dan rumah tangga dan juga berasal dari industri,
air tanah, air permukaan serta buangan lainnya. Dengan demikian air buangan ini merupakan hal
yang bersifat kotoran umum. Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi
baik industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim, disanalah
berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus (black water), dan ada air
buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya (grey water).
Air limbah domestik adalah air bekas yang tidak dapat digunakan lagi untuk tujuan
semula baik yang mengandung kotoran manusia (tinja) atau dari aktifitas dapur, kamar mandi
dan cuci dimana kuantitasnya antara 50-70 % dari rata-rata pemakaian air bersih (120-140
liter/orang/hari).
Perumahan Pesisir

82

Menurut Undang-Undang No.32 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup,


limbah adalah sisa suatu usaha dan/atau kegiatan. Limbah B3 adalah sisa suatu usaha dan/atau
kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan/atau beracun yang karena sifat dan/atau
konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat
mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup, dan/atau dapat membahayakan lingkungan
hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta mahluk hidup lainnya.
Limbah B3 adalah setiap limbah yang mengandung bahan berbahaya dan atau beracun
yang karena sifat atau konsentrasinya dan atau jumlahnya, baik secara langsung atau tidak
langsung dapat merusak dan atau mencemarkan lingkungan hidup dan atau membahayakan
kesehatan manusia. Yang termasuk limbah B3 antara lain adalah bahan baku yang berbahaya dan
beracun yang tidak digunakan lagi karena rusak, sisa kemasan, tumpahan, sisa proses, dan oli
bekas kapal yang memerlukan penanganan dan pengolahan khusus.
Menurut Sugiharto, sumber asal air limbah dibagi menjadi dua, yaitu:

Air Limbah Domestik (Rumah Tangga)

Sumber utama air limbah rumah tangga dari masyarakat adalah berasal dari perumahan dan
daerah perdagangan.Adapun sumber lainnya yang tidak kalah pentingnya adalah daerah
perkantoran/lembaga serta daerah fasilitas rekreasi.

Air Limbah Non Domestik (Industri)

Jumlah aliran air limbah yang berasal dari industri sangat bervariasi tergantung dari jenis dan
besar kecilnya industri, pengawasan pada proses industri, derajat penggunaan air, derajat
pengolahan air limbah yang ada untuk memperkirakan jumlah air limbah yang dihasilkan oleh
industri yang tidak menggunakan proses basah diperkirakan sekitar 50 m3/ha/hari.

3. Jaringan Limbah Domestik (Rumah Tangga)


Limbah domestik dalam rumah tangga dibadi atas limbah cair dan padat.Untuk limbah
cair diperoleh dari air sisa buangan keluarga (grey water) dan air hujan, sedang limbah padat
adalah limbah yang berasal dari kotoran hasil metabolisme (black water).
o Grey Water
Air buangan keluarga (air cucian, air mandi) di permukiman nelayan umumnya dibiarkan
saja mengalir ke halaman rumah atau ke saluran tertier menuju ke riol desa dengan konisi
Perumahan Pesisir

83

yang sangat tidak sehat. Bahkan banyak rumah yang menanpung grey waternya pada
lobang-lubang di bawah area service, dan dibiarkan meluber ketika penuh atau disiram ke
jalan. Berikut

Gambar 65. Grey water yang langsung jatuh ke bawah kolong rumah dan tidak memiliki
akses ke saluran riol perumahan terdekat

Perumahan Pesisir

84

Gambar 66. Grey water dari area service yang dialirkan ke saluran riol perumahan
terdekat terlihat dibuat saagat sederhana dan terkesan sporadis

Gambar 67. Grey water yang mengalir menuju riol perumahan terdekat, tanpa saluran
riol dan terbentuk dengan sendirinya karena adanya cekungan tanah di sekitar rumah.
Perumahan Pesisir

85

Gambar 68. .Jaringan drainase lingkungan perumahan nelayan yang menuju ke pantai

Drainase berasal dari bahasa inggris, drainage mempunyai arti mengalirkan,


menguras, membuang, atau mengalihkan air.Dalam bidang teknik sipil, darinase secara
umum dapat didefenisikan sebagai suatu tindakan teknis untuk mengurangi kelebihan air
irigasi dari suatu kawasan/lahan, sehingga fungsi kawasan/lahan tidak terganggu.
Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha mengontrol kualitas air tanah dalam
kaitannya dengan sanitasi. Jadi drainase menyangkut tidak hanya air permukaan tapi juga
air tanah.
Sistem darinase dapat didefenisikan sebagai serangkaian bangunan air yang
berfungsi untuk mengurangi dan/atau membuang kelebihan air dari suatu kawasan atau
lahan, sehingga lahan dapat difungsikan secara optimal.Dirunut dari hulunya, bangunan
sistem drainase terdiri dari saluran penerima (interceptor drain), saluran drainase terdiri
dari saluran penerima (interceptor darin), saluran induk (main drain), dan badan penerima
Perumahan Pesisir

86

(receiving waters).Disepanjang sistem sering dijumpai bangunan lainnya, seperti goronggorong, siphon, jembatan air, pelimpah pintu-pintu air, bangunan terjun, kolam tando,
dan stasiun pompa. Pada sistem yang lengkap, sebelum masuk ke badan air penerima, air
diolah dahulu di instalasi pengolahan limbah (IPAL), khususnya untuk sistem tercampur.
Hanya air yang telah memenuhi baku mutu tertentu yang dimasukkan ke badan air
penerima, sehingga tidak merusak lingkungan.
Secara umum drainase terbagi menjadi:
1. Drainase Primer adalah saluran utama yang menerima saluran drainase dari drinase
sekunder. Dimensi saluran relatif besar yang bermuara pada badan penerima yang
dapat berupa sungai, danau, laut, maupun kanal.
2. Drainase Sekunder adalah saluran terbuka atau tertutup yang menerima aliran air dari
drainase tersier / lingkungan, limpahan air permukaan sekitarnya dan meneruskan ke
saluran primer.
3. Drainase Tersier adalah saluran dari yang menerima air dari setiap persil-persil
rumah, fasilitas umum dan sarana kota lainnya.
4. Drainase Lingkungan adalah saluran yang menerima aliran air dari lingkungan dan
para warga.

B. Konsep jaringan drainase untuk Grey Water dikawasan khusus


mengalami banjir
Berikut

beberapa gambaran sistem drainase perumahan

yang sering

pada kawasan yang sering

mengalami banjir. Sistem sabuk pantai atau ring dike berguna mencegah air laut masuk ke
daratan, menurunkan atau mempertahankan debit sungai melalui kegiatan konservasi,
mengarahkan air yang mengalir dari hulu tetap mengalir ke laut melalui BKB/BKT, kegiatan
konservasi melalui kegiatan pengembangan tampungan-tampungan air di daerah hulu, di daerah
rendah dikendalikan dengan system polder.Polder merupakan salah satu Sistem Tata Saluran
Pembuang di Rawa yang disebut Sistem Tertutup.

Perumahan Pesisir

87

Gambaran 69. Drainase System Polder

Sabuk Pantai mampu mengintegrasikan fungsi perlindungan pantai dan penanggulangan


rob. Sabuk Pantai dapat di-multi fungsikan sebagai jalan dan/atau fungsi lainnya, Sabuk Pantai
tidak mengganggu dan/atau mengabaikan infrastruktur yang sudah ada: pelabuhan, fasilitas
nelayan dll. (Harmoni dengan lingkungan), Drainase Daerah Rendah ditangani dengan Sistem
Polder

Perumahan Pesisir

88

Gambar 70. Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian Banjir Perkotaan (Sumber :
Laporan Akhir Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian Banjir Perkotaan
Menuju Waterfront City)
Ring dike berupa tanggul yang mengelilingi perumahan. Dan pada beberapa tempat
terdapat pompa-pompa yang akan memompa air dari darianse ke sungai atau laut.
Berikut gambaran tentang letak pompa dan posisi ring dike.

Gambar 71. Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian Banjir Perkotaan Belanda
(Sumber:http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/1/656/ 89 yste
m89_is_the_best_technology_in_water_management.html)

Salah satu perumahan yang menggunakan system sabuk pantai pada disain
perumahannya adalah Agung sedayu group.Saluran drainase ditempatkan pada sisi dalam dari
tanggul.Tanggul mengelilingi lahan perumahan. Pada bagian dalam perumahan terdapat kolamkolam (flood storage pond) yang menampung grey water dalam perumahan. Pada bagian-bagian
tertentu terdapat pompa-pompa yang akan memompa air dari flood storage pond ke laut.
Perumahan Pesisir

89

Gambar 72.System Drainase Pengendali banjir di pantai Indah kapok


(Sumber :http://agungsedayu.com/frame%20bebas%20banjir_pik.htm)

Sedang untuk grey water yang berasal dari unit-unit service ruma tinggal pada rumah
panggung sebaiknya di tampung pada sebuah wadah berbentuk corong, selanjutnya dilairkan
melalui pipa ke bak kontrol. Dari bak kontrol dibuat percabangan pipa, satu dengan pipa
berlubang (pipa peresapan) yang memudahkan air meresap ke dalam tanah atau pasir, dan
selebihnya dialirkan ke riol lingkungan melalui pipa yang tidak berlubang. Berikut gambaran
sistem pembuangan air limbah rumah tangga.

Perumahan Pesisir

90

Penampungan air
kotor dari dapur dan
sisa metabolisme.

Pipa menuju ke tanah.

Pipa yang menuju ke


bak kontrol

Gambar 73. Konsep Drainase Area Service Rumah Panggung


Jika terdapat saluran air kotor lingkungan maka air tersebut dapat dialirkan langsung ke
91yst, namun jika idak terdapat saluran tersebut, maka sebaiknya air diresapkan ke dalam
tanah/pasir agar tidak tergenang yang dapat menyebabkan berbagai macam penyakit.
o Blak Water

Bak kontrol

Black water adalah adalah air buangan domestik yang berbentuk padat.Di permukiman
Pipa peresapan

nelayan bentuknya sangat sederhana, ada yang tunggal adapula yang memiliki beberapa
bilik.Berikut skema yang memperlihatkan kebiasaan BAB d daerah spsifik:
Menuju ke riol
kota/lingkungan

Perumahan Pesisir

91

Gambar 74. Praktek Kebiasaan BAB di Daerah Spesifik (sumber WSP)

Gambar 75 . WC Gantung dapat ditemukan di sekitar pantai, tepi sungai atau danau

Perumahan Pesisir

92

Gambar 76. WC Apung. (sumber: google.com)


Toilet apung dibuat untuk memenuhi kebutuhan MCK (mandi, cuci, dan kakus). Setiap
rumah yang berada disisi sungai memiliki MCK apung di bagian belakang rumahnya

Gambar 77. MCK Bantuan Pemerintah


Perumahan Pesisir

93

Sanitasi adalah alat pengumpulan dan pembuangan tinja serta air buangan masyarakat
secara higienis sehingga tidak membahayakan bagi kesehatan seseorang maupun masyarakat
secara keseluruhan (Depledge, 1997). Teknologi sanitasi yang telah diterapkan pada
Kementerian Pekerjaan Umum adalah sistem pengolahan limbah rumah tangga untuk daerah
muka air tanah tinggi menggunakan disinfektan dan media karbon, air buangan dapat langsung
disalurkan ke drainase umum, tidak memerlukan resapan dan ramah lingkungan. Pemilihan
teknologi sanitasi yang terjangkau dan berkelanjutan merupakan hal yang penting dengan
memperhatikan kebutuhan masyarakat terhadap sanitasi.

Gambar 78. Sanitasi Dengan Media Disinfektan dan Karbon

Sistem pengolahan limbah rumah tangga untuk daerah muka air tanah tinggi
menggunakan disinfektan dan media karbon

Air buangan dapat langsung disalurkan ke drainase umum.

Jadi, tidak memerlukan resapan dan ramah lingkungan

Perumahan Pesisir

94

C. Teknologi Sanitasi Apung

Gambar 79. Bak Septik Apung

Gambar 80. Bak Septik Biofill System


Selain itu juga terdapat teknologi MCK yang ramah lingkungan yang diamakan MCK
Bio gas. Berikut gambaran dqan cara kerja tentang MCK tersebut.
Perumahan Pesisir

95

Gambar 81 .MCK Bio Gas

Selain system sanitasi modern yang diperlihatkan di atas, juga terdapat system sanitasi
konvensional untuk daerah pasang surut. Pada umumnya daerah pasang surut menggunakan
WC bentuk panggung, sehingga tempat pembuangan kotorannya terletak di bawah lantai atau
terjun langsung ke air. Sistem perawatannya mudah. Adapun bentuk sanitasi tersebut adalah
sbb:

Perumahan Pesisir

96

Perumahan Pesisir

97

Gambar 82 . Sistem Sanitasi Konvensional Kawasan Pasang Surut


(Sumber : Pedoman Teknik Pelaksanaan P3D nelayan (1989)
Bentuk septiktank konvensional memiliki kekurangan dari system apung dan biofill
adalah system tank tidak dapaat dipindah tempatnya, selain itu kotoran yang jatuh dari septiktank
tersebut dapat dapat menimbulkan kuman-kuman yang dihasilkan dari kotoran dapat langsung
mencemari air disekitarnya.
Sedang

system

biofill

dapat

dipindah

atau

diganti,

lebih

mudah

dalam

pemeliharaannya.System yang lama memerlukan waktu untuk menunggu air surut baru dapat
mengeruk lumpur tinja yang mengendap di dasar 98ystem tan, 98ystem tank mudah mengalami
kerusakan karena hantaman ombak karena terbuat dari sement.sedang system tabung atau bio
fill 98ystem dan tabung tiddak perlu menunggu air surut untuk mengeruk endapan lumpur,
dengan bantuan air pasang

tabung-tabung tinja dapat didorong 98 ystem 98 pantai untuk

selanjutnya disedot lumpurnya oleh mobil tinja, atau mudah diganti jika penuh atau rusak.
Dengan material dari tabung-tabung fiber, maka septiktank akan lebih tahan terhadap air laut.

Perumahan Pesisir

98

Tabel 4. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman


Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
Bidang
Pelayanan
Air limbah
Air limbah
setempat

Indikator

Standar Pelayanan
Kuantitas
Cakupan
Persentase - 50-70%
penduduk penduduk
terlayani
- 80-90%
penduduk
untukDaerah
dengan
kepadatan> 300
jiwa/ha

Kualitas
Tingkat Pelayanan
Tangki system dan
MCK
Disesuaikan oleh
masyarakat
- Mobil tinja 4 m3
digunakan untuk
pelayanan maks.
120.000 jiwa
- IPLT system kolam
dengan debit 50 m3/hari
- Pengosongan lumpur
tinja 5 tahun sekali
- Mobil tinja melayani 2
tangki system setiap hari

BOD < 30
mg/liter
- SS < 30
mg/liter

D. Jaringan Persampahan
Sampah adalah segala sesuatu yang tidak lagi dikehendaki oleh yang punya dan bersifat
padat.Sampah ini ada yang mudah membusuk dan ada pula yang tidak mudah membusuk.Yang
membususk terutama terdiri dari zat-zat organik seperti sisa makanan, sedangkan yang tidak
mudah membusuk dapat berupa plastik, kertas, karet, logam dan sebagainya.
Sampah adalah limbah atau buangan yang bersifat padat, setengah padat yang merupakan
hasil sampingan dari kegiatan perkotaan atau siklus kehidupan manusia, hewan maupun tumbuhtumbuhan. Sumber limbah padat (sampah) perkotaan berasal dari permukiman, pasar, kawasan
pertokoan dan perdagangan, kawasan perkantoran dan sarana umum lainnya. Adapun Jenis-jenis
sampah terbagi atas dua. Yaitu:
a. Sampah Organik
Perumahan Pesisir

99

Sampah Organik, yaitu sampah yang mudah membusuk. Sampah Organik terdiri dari bahanbahan penyusun tumbuhan dan hewan yang diambil dari alam atau dihasilkan dari kegiatan
pertanian, perikanan atau yang lain. Sampah ini dengan mudah diuraikan dalam proses alami dan
dapat diolah lebih lanjut menjadi kompos.
Sampah rumah tangga sebagian besar merupakan bahan organik.Termasuk sampah organik,
misalnya sampah dari dapur, sisa tepung, sayuran, kulit buah, dan daun-daun kering.

b. Sampah Anorganik
Sampah Anorganik, yaitu sampah yang tidak mudah dan bahkan tidak bisa membusuk. Sampah
Anorganik berasal dari sumber daya alam tidak dapat diperbaharui seperti mineral dan minyak
bumi, atau dari proses industri. Sebagian dari sampah anorganik secara keseluruhan tidak dapat
diuraikan oleh alam, sedang sebagian lainnya hanya dapat diuraikan dalam waktu yang sangat
lama. Sampah anorganik pada tingkat rumah tangga, misalnya berupa botol, botol plastik, tas
plastik, dan kaleng.

Gambar 83. Sistem Jaringan Pembuangan Sampah


Perumahan Pesisir

100

Berikut ini memperlihatkan berbagai alat angkutan sampah dalalam lingkungan perumahan yang
saat ini digunakan dalam masyarakat

Gambar 84. Alat angutan sampah skala perumahan

Gambar 83. Contoh kontainer dan truk pengangkut di negara maju

Gambar 85. Jenis Truk Pengangkut Multi-loader, Arm-roll dan Roll-on


Perumahan Pesisir

101

Gambar 86. Pengolahan Sampah Dengan Cara Kompos

Tabel 5. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman


Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001

Bidang
Pelayanan

Standar Pelayanan
Kuantitas
Cakupan
Persampahan Persentase 60-80% produksi
produksi
sampah (80- 90%
sampah
komersial dan 50-80%
terlayani
permukiman,
100% untuk
permukiman
Dengan kepadatan
100jiwa/ha) terlayani
Dengan asumsi
timbulan
sampah 2,5- 3,5
liter/orang/hari,75%
sampah
102ystem102102, 25%
sampah non domestic

Perumahan Pesisir

Indikator

Kualitas
Tingkat Pelayanan
Pewadahan :
Kantong
102ystem102 bekas
untuk setiap sumber
sampah
- Pengumpulan:
Gerobak sampah
1m3
per 1.000 penduduk,
dump truck 6 m3 per
10.000 penduduk
- Pemindahan :
Transfer depo 100150 m2 per 30.000
Penduduk terlayani
dengan radius 400600 meter
102

- Pengangkutan:
Dump truck 6 m3
per 10.000 penduduk
- Tempat
Pembuangan akhir
(TPA) :
Menggunakan
103ystem controlled
landfill pada
lokasi yang tidak
produktif bagi
pertanian, muka air
tanah cukup dalam,
dan jenis tanah
kedap air

E. Model Pengolahan Sampah Untuk Daerah Pasang Surut


Sampah merupakan bahan yang dapat menimbulkan dampak pencemaran lingkungan.
Daerah pasang surut merupakan daerah yang mempunyai ketinggian berada di bawah tinggi
muka air laut rata-rata sehingga saat sulit penanggulangan sampahnya. Saat ini, kementerian
pekerjaan umum telah menggunakan teknik pengolahan sampah untuk daerah pasang surut
diantaranya adalah teknologi persampahan, Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPA) di daerah
pasang surut, instalasi daerah gambut untuk pengolahanan air limbah.
F. Jaringan air bersih
Sumber air bersih di permukiman nelayan berasal dari beberapa sumber, yaitu : PAM,
sumur, dan air hujan yang dijernihkan.

Perumahan Pesisir

103

Gambar 87. Jaringan air bersih dari PAM disalurkan melalui pipa-pipa di bawah
jembatan menuju ke rumah-rumah

Gambar 88. Sumber air bersih dari PAM yang ditampung pada bak-bak penampungan
(ember)
Perumahan Pesisir

104

Gambar 89. Penampungan air bersih untuk kelompok masyarakat. Penempatannya pada
lokasi-lokasi strategis dan beberapa ditempatkan dekat dengan MCK umum.

Gambar 90. Sumber air bersih dari sumur dalam (deep well)
Perumahan Pesisir

105

Untuk memenuhi kebutuhan air bersih pada suatu kawasan permukiman maka adapun
kriterianya adalah sebagai berikut :
1. Pengambilan air baku diutamakan dari air permukaan;
2. Kebutuhan air rata rata 100 liter/orang/hari;
3. Kapasitas minimum sambungan rumah 60 liter/orang/hari dan sambungan kran umum 30
liter/orang/hari.

Berdasarkan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

1405/menkes/sk/xi/2002 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran dan


industri terdapat pengertian mengenai Air Bersih yaitu air yang dipergunakan untuk keperluan
sehari-hari dan kualitasnya memenuhi persyaratan kesehatan air bersih sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan dapat diminum apabila dimasak.
Menurut (NSPM Kimpraswil, 2002) beberapa pengertian tentang air bersih adalah sebagai
berikut :
1. Sebagai air yang memenuhi ketentuan yang berlaku untuk baku mutu air bersih yang
berlaku yang siap diminum setelah dimasak
2. Air yang memenuhi persyaratan untuk keperluan rumah tangga
3. Air yang dapat dipergunakan oleh masyarakat untuk keperluan sehari-hari dengan
kualitas yang memenuhi ketentuan baku mutu air bersih yang ditetapkan
4. Air yang aman digunakan untuk air minum dan pemakaian-pemakaian lain karena telah
bersih dari bibit-bibit penyakit, zat kimia organik dan anorganik, serta zat-zat radioaktif
yang dapat membahayakan kesehatan.
5. Air bersih memenuhi syarat kesehatan :
1. Air yang tidak berwarna (bening atau tembus pandang)
2. Tidak berubah rasanya dan baunya
3. Tidak mengandung zat-zat organik dan kuman-kuman yang mengganggu
kesehatan

Perumahan Pesisir

106

G. Bangunan Pemecah Ombak


Bangunan pemecah ombak diperlukan untuk mengamankan permukiman dari
Peningkatan frekwensi banjir dan abrasi oleh air laut. Abrasi adalah proses pengikisan pantai
oleh tenaga gelombanglaut dan arus laut yang bersifat merusak. Abrasi biasanya disebut juga
erosi pantai. Kerusakan garis pantai akibat abrasi ini dipacu oleh terganggunya keseimbangan
alam daerah pantai tersebut .
Ada beberapa bangunan pemecah ombak yang digunakan di kawasan pesisir,
bangunan-bangunan tersebut adalah krip, tembok pantai atau tanggul pantai,

pelindung

tebing pantai atau revetments, dan Pemecah Gelombang Yang Putus-Putus (Detached Break
Water).
o Krip. Krip adalah bangunan pengaman pantai yang mempunyai fungsi untuk
mengendalikan pergerakan material-material seperti pasir pantai yang bergerak
secara alami yang disebabkan oleh arus yang sejajar pantai ( Litoral Drift).Bentuk
krib biasanya dibangun lurus, namun ada pula yang berbentuk zig-zag atau
berbentuk Y, T, atau L.

Gambar 91. Bangunan Pemecah Ombak Jenis Krip (sumber google.com)

Perumahan Pesisir

107

o Tembok pantai atau tanggul pantai dibangun untuk melindungi daratan terhadap
erosi, gelombang laut, dan bahaya banjir yang disebabkan oleh limpasan
gelombang. Tembok pantai ada yang bersifat meredam energy gelombang dan ada
yang tidak. Adapun bahan yang digunakan ada yang dari beton atau pasangan batu
kosong ( rublemounts).

Gambar 92. Bangunan Tanggul Pantai (sumber google.com)


o Revetment adalah bangunan dibuat untuk menjaga stabilitas tebing atau lereng
yang disebabkan oleh arus atau gelombang. Ada beberapa tipe dari revetments,
seperti:
o Rip-rap atau batuan yang dicetak dan berbentuk seragam.
o Unit armour beton
o Batu alam atau blok beton

Gambar 93. Bangunan Pemecah Ombak Jenis Revetment (Sumber : google.com)


Perumahan Pesisir

108

o Bangunan pemecah ombak yang putus-putus dibuat sejajar pantai dengan


jarak tertentu dari pantai. Bangunan ini berfungsi untuk mengubah kapasitas
transport sendimen yang sejajar ataupun tegak lurus dengan pantai dan akan
mengakibatkan terjadinya endapan (akresi) dibelakang bangunan yang biasa
disebut dengan tombolo.

Gambar 94. Bangunan Pemecah Ombak yang Putus-Putus (sumber : google.com)

H. Simpulan
Infrastruktur adalah Fasilitas-fasilitas fisik yang dikembangkan atau dibutuhkan oleh
agen-agen publik untuk fungsi-fungsi pemerintahan dalam penyediaan air bersih, tenaga listrik,
pembuangan limbah, transportasi dan pelayanan similar untuk memfasilitasi tujuan-tujuan
ekonomi dan social Infrastruktur fisik dan sosial adalah dapat didefinisikan sebagai kebutuhan
dasar fisik pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor
publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar perekonomian dapat
berfungsi dengan baik, misalnya sebuah pemukiman nelayan memerlukan infrastruktur berupa
fasilitas bersama seperti: TPI ( tempat pelelangan ikan ), Tempat perapatan perahu (Dermaga),
Tempat Pengolahan ikan (menjemur, mengasap, dll), Pusat Pendaratan ikan ( PPI ), Bengkel
perahu, Tempat penjualan solar, dll.
Sarana dan prasarana perumahan pesisir yang sangat diperlukan adalah jaringan drainase
untuk penyaluran air kotor, air hujan dan limbah rumah tangga, system sanitasi baik berupa

Perumahan Pesisir

109

sanitasi terapung maupun sanitasi yang permanen yang berada di area daratan, jaringan
persampahan, dan jaringan air bersih untuk perumahan yang berada di daerah pesisir sungai,
danau maupun pantai.

Perumahan Pesisir

110

MATERI 5

PERSYARATAN TEKNIS BANGUNAN DI


WILAYAH PESISIR
A. Persyaratan Teknis
Untuk perumahan di wilayah pesisir, biasanya dihuni oleh masyarakat yang berprofesi
sebagai nelayan, sehingga Penetapan lokasi kawasan nelayan perlu mempertimbangkan:
1. Kriteria kelayakan teknis yaitu :
a. berdekatan dengan pengembangan pelabuhan perikanan dan atau pengembangan budidaya
ikan dan atau industri perikanan dan atau kegiatan usaha kelautan lainnya.
b. mempunyai akses ke kawasan perairan.
c. dapat dibangun dermaga dan tambatan perahu.

2. Kriteria kelayakan lingkungan yang tidak merusak kawasan hutan bakau dan kehidupan biota
laut.

Persyaratan teknis pembangunan perumahan nelayan menurut Petunjuk pelaksanaan


Perbaikan lingkungan permukiman nelayan (2001)
-

Lokasi
o Lokasi yang dipilih untuk peruntukan perumahan nelayan harus sesuai dengan
rencana peruntukan yang telah ditetapkan dalam RURTK
o Kondisi yang dipilih hendaknya tidak membuat kondisi ekonomi nelayan semakin
buruk, tetapi justru membuka peluang untuk meningkatkan kesejahteraannya
o Lokasi perumahan nelayan harus terletak disekitar perairan tempat nelayana
mencari ikan, atau memiliki akses yang tinggi terhadap kawasan perairan
o Lokasi permukiman nelayan memiliki akses ke pusat sarana

lingkungan

perkotaan sehingga sehingga kebutuhan penghuni perumahan nelayan akan sarana


Perumahan Pesisir

111

lingkungan dapat teroenuhi pada tahun awal penghuni menempati perumahan


tersebut
-

Luas lahan
o Luas lahan untuk kawasan perumahan nelayan harus cukup mampu menampung
sekurang-kurangnya

50 (lima puluh) unit rumah dengan total ukuran lahan

minmal 1 ha, termasuk lahan untuk membangun prasarana dan sarana lingkungan,
serta untuk menampung aktifitas kegiatan nelayan seperti tempat pengolahan
ikan/menjemur ikan, menjual ikan, menisik jala, dan tempaat atau kanal untuk
tambatan perahu.
-

Luas persil
o luas persil ungtuk amsing-masing unit rumah nelayan ditentukan berdasarkan
ketentuan luas minimum persil untuk rumah sangat sederhana yaitu tida kurang
dari 60 m2 dan tidak lebih dari 200 m2.
o Untuk nelayan yang memiliki kegiatan mengolah ikan dan kegiatan persiapan
melaut di rumah, maka luas persil lahan adalah minimal 72 ,m2

Topografi
o Kemiringan lahan yang dianjurkan untuk pembangunan perumahan nelayan
adalah 0-15 %. Untuk kemirungan lahan lebih dari 15%, maka perlu penanganan
khusus.

Geologi
o Kondisi geologi yang diperbolehkan adalah

tidak menimbulkan bencna bagi

penghuni, seperti kondisi tanah yang labil/mudah longsor


-

Kepadatan bangunan
o kepadatan lahan yang seimbang dengan luas lahan yang tersedia sangat
berpengaruh terhadap aspek kenyamanan, keamanan, dan kelestarian lingkungan
o Luas daerah terbangun untuk satu kawasan lingkungan perumahan nelayan yang
diperbolehkana maksimal adalah 60%
o Luas daerah untuk prasarana lingkungan maksimal 22,5%
o Luas daerah untuk sarana lingkungan minimal 17,6%

Kepadatan penduduk
o Kepadatan penduduk yang dianajurkan adalah tidak melebihi 200 jiwa/ha

Perumahan Pesisir

112

o Kepadatan rumah yang dianjurkan adalah tidak melebihi

3 jiwa untuk luas

bangunan rumah 36 m2.

B. Persyaratan bangunan rumah


-

Tipe bangunan rumah


o Tipe standar yang lasim dikenal adalah T 21, T 36, T45, T 54, T70, T 120
o Tipe non standar adalah tuipe-tipe diluar tipe tersebut baik yang lebih kecil atau
yang lebih besar
o Tipe local/tradisional rumah yang mempunyai luas dan bentuk mengikuti kaidahkaidah pembanguna rumah tiap daerah

Bentuk/disain bangunan
o Bentuk/disain banguan disesuaikan dnegan kondidi daerah berbukit derah pantai
yang mempunyai karakter yang berbeda yang dipengaruhi oleh waktu pasang saat
permukaan air laut naik dan waktu surut saat permukaan air laut turun. Disarankan
daerah pantai rawah adalah menggunakan rumah panggung untuk menghindari
kelembaban.
o Bentuk bangunan/desain eumah nelayan untuk disarankan bukan rumah
panggung, untuk menghindari daya angkat dari angina.

Orientasi bangunan
o Letak bangunan dari rumah harus memperhatikan posisi matahari dan arah tiupan
angina untuk kesehatan dan kenyamanan ruangan
o Letak posisi bangunan terhadap matahari seoptimal mungkin
o Untuk bangunan di daerah berbukit, letak bangunan disesuaaikan dengan bentuk
topografi dengan seminimal mungkin melakukan pemotingan lereng bukit (cut
and f ill) dan mengikuti bentuk counter tanah.

C. Simpulan
Pada wilayah pesisir untuk pembangunan hunian maka perlu diperhatikan persyaratan
teknis secara wilayah pada lingkungan pesisir dan persyaratan bangunan yang layak berada di
Perumahan Pesisir

113

wilayah pesisir tersebut. Secara mendasar persyaratan lingkungan yang wajib di perhatikandi
wilayah pesisir

adalah lokasi, luas lahan, luas persil, geologi, kepadatan bangunan dan

kepadatan penduduk. Sedangkan persyaratan bangunan adalah tipe bangunan rumah,


bentuk/disain bangunan dan orientasi bangunan. Hal ini diperlukan karena dengan
memperhatikan persyaratan teknis maka system penangann bencana dapat teratasi di wilayah
pesisisr.

Perumahan Pesisir

114

MATERI 6

KAJIAN LINGKUNGAN ALAM PESISIR

Pesisir merupakan daerah pertemuan antara darat dan laut; ke arah darat meliputi bagian
daratan, baik kering maupun terendam air, yang masih dipengaruhi sifat-sifat laut seperti pasang
surut, angin laut, dan perembesan air asin; sedangkan ke arah laut meliputi bagian laut yang
masih dipengaruhi oleh proses-proses alami yang terjadi di darat seperti sedimentasi dan aliran
air tawar, maupun yang disebabkan oleh kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan
dan pencemaran (Soegiarto, 1976; Dahuri et al, 2001).
Berdasarkan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: KEP.10/MEN/2002
tentang Pedoman Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu, Wilayah Pesisir
didefinisikan sebagai wilayah peralihan antara ekosistem darat dan laut yang saling berinteraksi,
dimana ke arah laut 12 mil dari garis pantai untuk propinsi dan sepertiga dari wilayah laut itu
(kewenangan propinsi) untuk kabupaten/kota dan ke arah darat batas administrasi
kabupaten/kota.
Wilayah pesisir adalah suatu wilayah peralihan antara daratan dan lautan dimana
batasnya dapat didefinisikan baik dalam konteks struktur administrasi pemerintah maupun secara
ekologis. Batas ke arah darat dari wilayah pesisir mencakup batas administratif seluruh desa
(sesuai dengan ketentuan Direktorat Jenderal Pemerintahan Umum dan otonomi Daerah,
Depdagri) yang termasuk dalam wilayah pesisir menurut Program Evaluasi Sumber Daya
Kelautan (MERP). Sementara batas wilayah ke arah laut suatu wilayah pesisir untuk keperluan
praktis dalam proyek MERP adalah sesuai dengan batas laut yang terdapat dalam peta
Lingkungan Pantai Indonesia (LPI) dengan skala 1:50.000 yang diterbitkan oleh Badan
Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (Bakosurtanal), (Dahuri dkk.,1996).
Berdasarkan beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa wilayah pesisir adalah
daerah pertemuan antara darat dan laut; kearah darat wilayah pesisir meliputi bagian daratan
Perumahan Pesisir

115

baik kering maupun terendam air, yang masih dipengaruhi oleh sifat-sifat laut seperti pasang
surut, angin laut, dan perembesan air asin; sedangkan kearah laut mencakup bagian laut
yang masih dipengaruhi oleh proses-proses alami yang terjadi di darat seperti sedimentasi dan
aliran air tawar, maupun yang disebabkan oleh kegiatan manusia di darat seperti penggundulan
hutan dan pencemaran.
A. Potensi Wilayah Pesisir
Hal tersebut memberikan peluang untuk menghasilkan pendapatan bagi masyarakat
pesisir dan sangat berkaitan dengan pelayanan barang atau jasa di habitat/lingkungan pesisir itu
sendiri seperti:
Pemancingan komersial dan rekreasi
Pariwisata Pantai
Jasa Rekreasi
Pelabuhan
Petualangan Alam

Gambar 95. Pemancingan dan rekreasi pantai (sumber google.com)

Perumahan Pesisir

116

Gambar 96. Petualangan alam pantai dan pelabuhan rakyat (sumber google.com)

Daerah pesisir merupakan salah satu pusat kegiatan ekonomi nasional melalui kegiatan
masyarakat seperti perikanan laut, perdagangan, budidaya perikanan (aquakultur), transportasi,
pariwisata, pengeboran minyak dan sebagainya. Seperti diketahui bahwa secara biologis
wilayah pesisir merupakan lingkungan bahari yang paling produktif dengan sumber daya
maritim utamanya seperti hutan bakau (mangrove), terumbu karang (coral reefs), padang
lamun (sea grass beds), estuaria, daerah pasang surut dan laut lepas serta sumber daya yang tak
dapat diperbaharui lainnya seperti minyak bumi dan gas alam.
Manfaat ekosistem pantai sangat banyak, namun demikian tidak terlepas dari
permasalahan lingkungan, sebagai akibat dari pemanfaatan sumber daya alam di wilayah
pantai.Permasalahan lingkungan yang sering terjadi di wilayah perairan pantai, adalah
pencemaran, erosi pantai, banjir, inturusi air laut, penurunan biodiversitas pada ekosistem
mangrove dan rawa, serta permasalahan sosial ekonomi.
Perumahan Pesisir

117

B. Permasalahan Wilayah Pesisir


Lingkungan pantai merupakan daerah yang selalu mengalami perubahan, karena
merupakan daerah pertemuan kekuatan yang berasal darat dan laut .Perubahan ini dapat terjadi
secara lambat hingga cepat tergantung pada imbang daya antara topografi, batuan, dan sifatnya
dengan gelombang, pasang surut dan angin. Oleh karena itu didalam pengelolaan daerah pessisir
diperlukan suatu kajian keruangan mengingat perubahan ini bervariasi antar suatu tempat dengan
tempat lain.
Banyak faktor yang menyebabkan pola pembangunan sumber daya pesisir dan lautan
selama ini bersifat tidak optimal dan berkelanjutan. Namun, kesepakatan umum mengungkapkan
bahwa salah satu penyebabnya terutama adalah perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
sumber daya pesisir dan lautan yang selama ini dijalankan secara sektoral dan terpilahpilah.Beberapa usaha untuk menanggulangi erosi dan mundurnya garis pantai telah dilakukan
oleh pihak-pihak terkait, diantaranya adalah dengan melakukan kegiatan pengisian pantai (beach
fill).Tetapi pada kenyataannya pantai tersebut masih terjadi erosi dan terjadi mundurnya garis
pantai di sekitar pantai pasir buatan.
Banyaknya pemanfaatan dan berbagai aktifitas yang terus berlangsung dampak
negatif pun muncul. Dampak-dampak utama saat ini berupa polusi, abrasi, erosi dan
sedimentasi, kerusakan kawasan pantai seperti hilangnya mangrove, degradasi daya dukung
lingkungan dan kerusakan biota pantai/laut. Termasuk diantaranya isu administrasi, hukum
seperti otonomi daerah, peningkatan PAD (Pendapatan Asli Daerah), konflik-konflik daerah
dan sektoral merupakan persoalan yang harus dipecahkan bersama melalui manajemen kawasan
pantai terpadu.
Selain itu berdasarkan pemantauan Departemen Kelautan dan Perikanan serta Badan
Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional, kenaikan muka air laut di Indonesia rata-rata 510 milimeter per tahun. Strategi adaptasi dan mitigasi belum menyeluruh sehingga garis pantai
semakin mundur. Luas daratan hilang setiap tahun mencapai 4.759 hektar.Terkikisnya
daratan pesisir itu memusnahkan vegetasi mangrove karena tidak mampu bermigrasi. Mangrove
sebagai penahan gelombang air laut terancam punah. Kerusakan tersebut tidak terjadi begitu
saja, melainkan dipicu oleh beberapa factor yang dimulai dari hulu.Berikut skema gambaran

Perumahan Pesisir

118

factor-faktor yang menjadi penyebab kerusakan alam di kawasan pesisir dilihat dari hulu ke
hilir.

Gambar 97. Skema Factor Pemicu dan Dampak Dari Kerusakan Lingkungan Alam Pesisir Serta
Cara Mengatasi. (Sumber : psda@jatengprov.go.id ataudispsda@yahoo.com
Perumahan Pesisir

119

Gambaran kerusakan kawasan pesisir dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini

Gambar 98. Peningkatan air pasang

Gambar 99. Masalah abrasi pantai

Perumahan Pesisir

120

Gambar 100. Penimbunan sampah di area pantai

Gambar 101. Masalah sampah rumah tangga dan drainase lingkungan


Perumahan Pesisir

121

Gambar 102. Masalah Banjir

Gambar 103. Penimbunan sedimen di muara sungai menyebabkan pendangkalan sungai dan
mengurangi lebar badan sungai serta menyebabkan Rembesan air laut (infilltrasi
air laut) ke darat
Perumahan Pesisir

122

Gambar di atas memperlihatkan kerusakan area permukiman/perumahan daqn lingkungan


di kawasan pantai.Selain itu yang juga perlu diwaspadai adalah bencana tsunami yang telah
beberapa dialami di tanah air. Untuk mengatasi masalah tersebut diperlukan cara-cara agar dapat
meminimalisir dampak dari bencana tersebut agar tidak menimbulkan banyak kerugian dan
korban jiwa. Terkait dengan perumahan, maka yang dapat dilakukan adalah dapat meniru
contoh disain yangdilakukan di Aceh, pola permukiman dibagi dalam beberapa zone, zone
perumahan kepadatan tinggi, perumahan kepadatan rendah, sabuk hijau, dan area pasir pantai.
Berikut gambaran pola perumahan tersebut.

Gambar104.

Perencanaan Penataan pola lansekap berdasar zonasi, pola vegetasi dan


pembuatan jalur penyelamatKawasan Pesisir Untuk Mengantisipasi Bencana
Tsunami

(sumber :http://www.ristek.go.id/file/upload/lain_lain/bencana_aceh/mengurangi_resiko.htm)
Perumahan Pesisir

123

Selain pembagian zona-zona dan pembuatan jalur evaluasi seperti gambar di atas, juga
tercapat cara lain untuk mengamankan kawasan yang berada di area pesisir dari hal tersebut, baik
tsunami maupun peningkatan air laut dan pasang tinggi. Adapun bentuk tersebut adalah dengan
cara pembagian zona dan pembuatan bukit-bukit

sebagai bangunan break water. Adapun

bentuknya adalah sbb:

Gambar 105. Daerah-daerah dibagi atas beberapa zona


Sketsa analisis Escape Hill berdasarkan jarak waktu, radius pelayanan dan zonasi radius pada
kawasan perencanaan Minapolitan Pulau Baai Kota Bengkulu

Gambar 106. Model Bukit Penyelamatan (Escape Hill) Alami. Formasi Escape Hill bias
dimanfaatkan untuk Fasilitas Umum dan Fasilitas Sosial (taman kota, Mesjid,
lapangan olah raga, jogging track, restoran see-view, club house, gedung
pertemuan nelayan, dan lain-lain)

Perumahan Pesisir

124

Gambar 107. Ketinggian Bukit Penyelamatan (Escape Hill) Alami semakin jauh dari pantai
semakin rendah

Gambar 108. Morfologi Kawasan Minapolitan Pulau Baai Kota Bengkulu dengan Escape Hill
dan sabuk hijau (Green Belt) tanaman pohon yang berlapis-lapis pantai semakin
rendah (Mengatasi Bencana Tsunami Melalui Pembuatan Bukit-Bukit
danPenzoningan)
(sumber:http://dc445.4shared.com/doc/xAz9SmM7/preview.html)
Sedang untuk konstruksi rumah yang sebaiknya digunakan pada daerah rawan bencana
pada rumah yang berada di segmen perairan adalah menggunakan kombinasi system terapung
dan tiang. Berkut gambaran system struktur tersebut.

Gambar 109.Mengatasi Bencana Tsunami pada Rumah di Segmen Perairan Melalui Kombinasi
Struktur IPondasi Terapung dan Kolom sebagai Penyangga (sumber:
http://dc445.4shared.com/doc/xAz9SmM7/preview.html)
Perumahan Pesisir

125

C. Ruang Terbuka Hijau


Secara definitif, Ruang Terbuka Hijau (Green Openspaces) adalah kawasan atau areal
permukaan tanah yang didominasi oleh tumbuhan yang dibina untuk fungsi perlindungan
habitat tertentu, dan atau sarana lingkungan/kota, dan atau pengamanan jaringan prasarana, dan
atau budidaya pertanian. Selain untuk meningkatkan kualitas atmosfer, menunjang kelestarian
air dan tanah, Ruang Terbuka Hijau (Green Openspaces) di tengah-tengah ekosistem perkotaan
juga berfungsi untuk meningkatkan kualitas lansekap kota.
Ruang terbuka hijau yang ideal adalah 30 % dari luas wilayah. Hampir disemua kota
besar di Indonesia, Ruang terbuka hijau saat ini baru mencapai 10% dari luas kota. Padahal
ruang terbuka hijau diperlukan untuk kesehatan, arena bermain, olah raga dan komunikasi
publik.Pembinaan ruang terbuka hijau harus mengikuti struktur nasional atau daerah dengan
standar-standar yang ada.
Ruang terbuka hijau ini mempunyai fungsi hidro-orologis, nilai estetika dan
seyogyanya sekaligus sebagai wahana interaksi sosial bagi penduduk di perkotaan. Ruang
Terbuka Hijau (Green Openspaces) terdiri dari Ruang Terbuka Hijau Lindung (RTHL) dan
Ruang Terbuka Hijau Binaan (RTH Binaan).
Ruang Terbuka Hijau Lindung (RTHL) adalah ruang atau kawasan yang lebih luas,
baik dalam bentuk areal memanjang/jalur atau mengelompok, dimana penggunaannya lebih
bersifat terbuka/ umum, di dominasi oleh tanaman yang tumbuh secara alami atau tanaman budi
daya. Kawasan hijau lindung terdiri dari cagar alam di daratan dan kepulauan, hutan lindung,
hutan

wisata,

daerah

pertanian,

persawahan,

hutan

bakau,

(http://mynameaprie.blogspot.com/2011/10/ruang-terbuka-hijau-ruang-terbuka-dan.html)

dsbnya
.

Berikut gambar ruang terbuka hijau lindung pantai dan sungai.

Perumahan Pesisir

126

Gambar 110. Ruang Terbuka Hijau Lindung di Pantai (sumber google.com)

Gambar 111. Ruang Terbuka Hijau Lindung di Sungai (sumber: google.com)

Perumahan Pesisir

127

Ruang Terbuka Hijau Binaan (RTHB) adalah ruang atau kawasan yang lebih luas,
baik dalam bentuk areal memanjang/jalur atau mengelompok, dimana penggunaannya lebih
bersifat terbuka/ umum, dengan permukaan tanah di dominasi oleh perkerasan buatan dan
sebagian kecil tanaman. Berikut ini bentuk ruang terbuka hijau binaan disepanjang kanal atau
sungai kecil, menempati bahu jalan sekaligus area bantaran kanal.

Gambar 112. Ruang terbuka binaan di bantaran sungai/kanal (sumber google.com)

Perumahan Pesisir

128

Gambar 113. Ruang terbuka binaan di bantaran sungai/kanal dalam Kawasan Perumahan
(Source : google.com)

Berikut standar pelayanan minimal untuk sebuah ruang terbuka hijau binaan
Tabel 6. Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman Keputusan Menteri Permukiman
dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
Bidang
Indikator
Pelayanan
Sarana
Ruang
Terbuka
(taman,
pemakam
an
umum
dan
parkir)

Perumahan Pesisir

Standar Pelayanan
Kuantitas
Cakupan
Penduduk
Satuan
terlayani
Lingkungandenganj
- % ruangterbuka umlah
hijau dalam suatu penduduk <
kawasan
30.000 jiwa
-%
ruang terbuka
hijau yang
fungsional
Penyebaranruang
Terbukahijau

Kualitas
Tingkat Pelayanan
Tersedianya :
- Tamanlingkungan
untuk setiap250 jiwa
- 0,3 m2/penduduk
dari
luas kawasan(taman,
olahraga, bermain)
- 0,2 m2/penduduk
dari luas
kawasan(pemakamanu
mum)
- Parkirlingkungan
3% dari luaskawasan
dengan jumlah2.500
orang

Bersih,
mudah
dicapai,
terawat,
indah
dan
nyaman

129

D. RTH Sempadan Pantai


RTH sempadan pantai memiliki fungsi utama sebagai pembatas pertumbuhan permukiman
atau aktivitas lainnya agar tidak menggangu kelestarian pantai. RTH sempadan pantai
merupakan area pengaman pantai dari kerusakan atau bencana yang ditimbulkan oleh
gelombang laut seperti intrusi air laut, erosi, abrasi, tiupan angin kencang dan gelombang
tsunami. Lebar RTH sempadan pantai minimal 100 m dari batas air pasang tertinggi ke arah
darat. Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) seluas 90% 100%.
Fasilitas dan kegiatan yang diijinkan harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a) Tidak bertentangan dengan Keppres No. 32 tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung;
b) Tidak menyebabkan gangguan terhadap kelestarian ekosistem pantai, termasuk gangguan
terhadap kualitas visual;
c) Pola tanam vegetasi bertujuan untuk mencegah terjadinya abrasi, erosi, melindungi dari
ancaman gelombang pasang, wildlife habitat dan meredam angin kencang;
d) Pemilihan vegetasi mengutamakan vegetasi yang berasal dari daerah setempat.
Formasi Hutan Mangrove sangat baik sebagai peredam ombak dan dapat membantu
proses pengendapan lumpur. Beberapa jenis tumbuhan di ekosistem mangrove antara lain:
Avicenia spp, Sonneratia spp, Rhizophora spp, Bruguiera spp, Lumnitzera spp, Excoecaria spp,
Xylocarpus spp, Aegiceras sp, dan Nypa sp.
Khusus untuk RTH sempadan pantai yang telah mengalami intrusi air laut atau
merupakan daerah payau dan asin, pemilihan vegetasi diutamakan dari daerah setempat yang
telah mengalami penyesuaian dengan kondisi tersebut. Asam Landi ( Pichelebium dulce) dan
Mahoni (S witenia mahagoni ) relatif lebih tahan jika dibandingkan Kesumba, Tanjung, Kiputri,
Angsana, Trengguli, dan Kuku.

Perumahan Pesisir

130

Gambar 114. Contoh Penanaman Vegetasi pada RTH Sempadan Pantai

E. RTH Sumber Air Baku/Mata Air


RTH sumber air meliputi sungai, danau/waduk, dan mata air. Untuk danau dan waduk,
RTH terletak pada garis sempadan yang ditetapkan sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) meter
dari titik pasang tertinggi ke arah darat. Untuk mata air, RTH terletak pada garis sempadan yang
ditetapkan sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter di sekitar mata air.

Perumahan Pesisir

131

Gambar 115. Contoh Penanaman Pada RTH Sumber Air Baku dan Mata Air
1. Kriteria Vegetasi untuk RTH Sempadan Sungai
Kriteria pemilihan vegetasi untuk RTH ini adalah sebagai berikut:
a) sistem perakaran yang kuat, sehingga mampu menahan pergeseran tanah;
b) tumbuh baik pada tanah padat;
c) sistem perakaran masuk kedalam tanah, tidak merusak konstruksi dan bangunan;
d) kecepatan tumbuh bervariasi;
e) tahan terhadap hama dan penyakit tanaman;
f) jarak tanam setengah rapat sampai rapat 90% dari luas area, harus dihijaukan;
g) tajuk cukup rindang dan kompak, tetapi tidak terlalu gelap;
h) berupa tanaman lokal dan tanaman budidaya;
i) dominasi tanaman tahunan;
j) sedapat mungkin merupakan tanaman yang mengundang burung.
Persyaratan pola tanam vegetasi pada RTH sempadan sungai adalah sebagai berikut:
a) jalur hijau tanaman meliputi sempadan sungai selebar 50 m pada kirikanan sungai besar
dan sungai kecil (anak sungai);
b) sampel jalur hijau sungai berupa petak-petak berukuran 20 m x 20 m diambil secara
sistematis dengan intensitas sampling 10% dari panjang sungai;
Perumahan Pesisir

132

c) sebelum di lapangan, penempatan petak sampel dilakukan secara awalan acak ( random
start) pada peta. sampel jalur hijau sungai berupa jalur memanjang dari garis sungai ke
arah darat dengan lebar 20 m sampai pohon terjauh;
d) sekurang-kurangnya 100 m dari kiri kanan sungai besar dan 50 m di kiri kanan anak
sungai yang berada di luar permukiman
e) untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang diperkirakan cukup
untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-15 m;
f)

jarak maksimal dari pantai adalah 100 m;

g) pengaturan perletakan (posisi) tanaman yang akan ditanam harus sesuai gambar rencana
atau sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan.
2. Kriteria Vegetasi untuk RTH Sempadan Pantai
Kriteria pemilihan vegetasi untuk RTH ini adalah sebagai berikut:
a) merupakan tanaman lokal yang sudah teruji ketahanan dan kesesuaiannya tehadap kondisi
pantai tersebut;
b) sistem perakaran yang yang kuat sehingga mampu mencegah abrasi pantai, tiupan angin
dan hempasan gelombang air pasang;
c) batang dan sistem percabangan yang kuat;
d) toleransi terhadap kondisi air payau;
e) tahan terhadap hama dan penyakit tanaman;
f) bakau merupakan tanaman yang khas sebagai pelindung pantai.

3. Kriteria Vegetasi untuk RTH pada Sumber Air Baku/Mata Air


Kriteria pemilihan vegetasi untuk RTH ini adalah sebagai berikut:

Perumahan Pesisir

133

a) relatif tahan terhadap penggenangan air;


b) daya transpirasi rendah;
c) memliki sistem perakaran yang kuat dan dalam, sehingga dapat menahan erosi dan
meningkatkan infiltasi (resapan) air.
Vegetasi ideal yang ditanam pada RTH pengaman sumber air merupakan vegetasi yang
tidak mengkonsumsi banyak air atau yang memiliki daya transpirasi yang rendah. Beberapa
tanaman yang memiliki daya transpirasi yang rendah antara lain (Manan, 1976 dan Kurniawan,
1993): Cemara Laut ( Casuarina equisetifolia), Karet Munding (Ficus elastica), Manggis (
Garcinia mangostana), Bungur ( Lagerstroemia speciosa), Kelapa (Cocos nucifera), Damar (
Agathis loranthifolia), Kiara Payung ( Filicium decipiens).

F. Simpulan
Wilayah pesisir adalah suatu wilayah peralihan antara daratan dan lautan dimana
batasnya dapat didefinisikan baik dalam konteks struktur administrasi pemerintah maupun secara
ekologis. Potensi wilayah pesisir adalah pemancingan komersial dan rekreasi, pariwisata pantai,
jasa rekreasi, pelabuhan, petualangan alam.
Lingkungan pantai merupakan daerah yang selalu mengalami perubahan, karena
merupakan daerah pertemuan kekuatan yang berasal darat dan laut . Banyaknya pemanfaatan dan
berbagai aktifitas yang terus berlangsung dampak negatif pun muncul. Dampak-dampak utama
saat ini berupa polusi, abrasi, erosi dan sedimentasi, kerusakan kawasan pantai seperti hilangnya
mangrove, degradasi daya dukung lingkungan dan kerusakan biota pantai/laut.
Untuk mengatasi kerusakan-kerusakan area pesisir yang diakibatkan oleh manusi yang
memberikan dampak kerusakan lingkungan maka diperlukan pembagian zona-zona , seperti
sempadan pantai, area penanaman mangrove, area ruang terbuka dan pembuatan bukit-bukit
sebagai bangunan break water.

Perumahan Pesisir

134

MATERI 7
KAJIAN SOCIAL BUDAYA DAN EKONOMI
MASYARAKAT DI PERUMAHAN PESISIR
PERDESAAN DAN PERKOTAAN
Berdasarkan hasil riset, Fachrudin dkk. (1976) mengelompokkan, desa-desa pesisir ke
dalam empat jenis, yaitu:
(1) desa pesisir tipe bahan makanan, yaitu desa-desa yang sebagian besar atau seluruh
penduduknya bermatapencaharian sebagai petani sawah;
(2) desa pesisir tipe tanaman social, yaitu desa-desa yang sebagian besar atau seluruh
penduduknya bermatapencaharian sebagai petani tanaman lokalc;
(3) desa pesisir tipe nelayan/empang, yaitu desa-desa yang sebagian besar atau seluruh
penduduknya bermatapencaharian sebagai nelayan, petambak, dan pembudidaya perairan;
dan
(4) desa pesisir tipe niaga dan transportasi, yaitu desa-desa yang sebagian besar atau seluruh
penduduknya bermatapencaharian sebagai pedagang antarpulau dan penyedia jasa
transportasi antarwilayah (laut) (Hasanuddin, 1985: 108).

Berdasarkan social gender masyarakat nelayan,pekerjaan-pekerjaan yang terkait dengan


laut merupakan ranah kaum laki-laki, sedangkan wilayah darat adalah ranah kerja kaum
perempuan. Pekerjaan-pekerjaan di laut, seperti melakukan kegiatan penangkapan, menjadi
ranah laki-laki karena karakteristik pekerjaan ini membutuhkan kemampuan fisik yang kuat,
kecepatan bertindak, dan berisiko tinggi.Dengan kemampuan fisik yang berbeda, kaum
perempuan menangani pekerjaan-pekerjaan di darat, seperti mengurus tanggung jawab social,
serta aktivitas social-budaya dan ekonomi.Kaum perempuan memiliki cukup banyak waktu
untuk menyelesaikan tangung jawab pekerjaan tersebut.Sebagian besar aktivitas perekonomian
di kawasan pesisir melibatkan kaum perempuan dan system pembagian kerja tersebut telah
menempatkan kaum perempuan sebagai penguasa aktivitas ekonomi pesisir.Dampak dari
Perumahan Pesisir

135

social pembagian kerja ini adalah kaum perempuan mendominasi dalam urusan ekonomi rumah
tangga dan pengambilan keputusan penting di rumah tangganya (Kusnadi, 2001).
Dalam rumah tangga nelayan miskin, kaum perempuan, isteri nelayan, mengambil
peranan yang strategis untuk menjaga integrasi rumah tangganya. Modernisasi perikanan yang
berdampak serius terhadap proses pemiskinan telah menempatkan kaum perempuan sebagai
penanggung jawab utama kelangsungan hidup rumah tangga nelayan (Kusnadi, 2003:69-83).
Orang pesisir memiliki orientasi yang kuat untuk merebut dan meningkatkan kewibawaan
atau status social. Mereka sendiri mengakui bahwa mereka cepat marah, mudah tersinggung,
lekas menggunakan kekerasan, dan gampang cenderung balas-membalas sampai dengan
pembunuhan.Orang pesisir memiliki rasa harga diri yang amat tinggi dan sangat peka.Perasaan
itu bersumber pada kesadaran mereka bahwa pola hidup pesisir memang pantas mendapat
penghargaan yang tinggi.

A. Kehidupan Masyarakat Nelayan Ditinjau Dari Aspek Sosial-Budaya


Hubungan sosial yang terjadi dalam lingkungan masyarakat nelayan adalah akibat
interaksi dengan lingkungannya. Adapun ciri sosial masyarakat nelayan sebagai berikut:
1. Sikap kekerabatan atau kekeluargaan yang sangat erat.
2. Sikap gotong royong/paguyuban yang tinggi.
Kedua sikap telah banyak mewarnai kehidupan masyarakat nelayan yang pada umumnya
masih bersifat tradisional. Lahirnya sikap ini sebagai akibat dari aktivitas nelayan yang sering
meninggalkan keluarganya dalam kurun yang waktu cukup lama, sehingga timbul rasa
keterkaitan serta keakraban yang tinggi antara keluarga-keluarga yang ditinggalkan untuk saling
tolong menolong.
Hal ini dapat tercermin pada pola permukimannya yang mengelompok dengan jarak
yang saling berdekatan, sikap gotong royong yang tampak pada saat pembuatan rumah,
memperbaiki jala ikan, memperbaiki perahu, dan alat tangkap serta pada upacara adat, ketika
akan melakukan penangkapan ikan yang juga dilakukan secara gotong royong di laut yang
dipimpin oleh seorang punggawa.

Perumahan Pesisir

136

Beberapa hal yang telah membudaya dalam masyarakat nelayan adalah kecenderungan
hidup lebih dari satu keluarga dalam satu rumah atau mereka cenderung untuk menampung
keluarga serta kerabat mereka dalam waktu yang cukup lama, hal ini menyebabkan sering
dijumpai jumlah anggota keluarga dalam satu rumah melebihi kapasitas daya tampung, sehingga
ruang gerak menjadi sempit dan terbatas. Dan dampaknya itu pula, mereka cenderung untuk
memperluas rumah tanpa terencana.
Adapun adat kebiasaan yang turun temurun telah berlangsung pada masyarakat nelayan
adalah seringnya mengadakan pesta syukuran atau selamatan, misalnya pada waktu peluncuran
perahu baru ketika akan melakukan pemberangkatan, dan saat berakhirnya musim melaut agar
pada musim berikutnya mendapatkan hasil yang lebih banyak dan lain-lain.
Masyarakat nelayan pada umumnya mempunyai tingkat pendidikan yang rendah,
menyebabkan kurangnya pengetahuan mereka sehingga menghambat kemajuan nelayan sendiri,
antara lain sulitnya bagi pemerintah untuk memberi bantuan dalam bentuk penyuluhan maupun
modernisasi peralatan (Mubyarto;1985). Hal

ini juga berpengaruh dalam lingkungan

permukimannya, karena rendahnya pengetahuan akan pentingnya rumah sehat

yang

mengakibatkan mereka menganggapnya sebagai suatu kebutuhan.

Gambar 116. Masyarakat nelayan di daerah Tolo Jeneponto bergotong royong mendirikan
panggung untuk lomba membaca Alquran di bulan puasa
Perumahan Pesisir

137

Gambar 117. Masyarakat nelayan bergoting royong mengangkut jala dari perahu ke rumah

Gambar 118. Bergotong royong mendorong perahu dari sungai ke pantai


Perumahan Pesisir

138

Gambar 119. Bergotong Royong Memindah Rumah di atas air, menggunakan bantuan prahu dan
drum untuk mengapungkan rumah sehingga mudah di pindah di Kecamatan Tallo (sumber
FOTO ANTARA/Sahrul Manda Tikupadang/ed/nz/11goole.com)

Gambar 120. Ibu-ibu keluarga nelayan di Aeng Batu bergotong royong menyiapkan makanan
untuk acara berbuka puasa
Perumahan Pesisir

139

Gambar 121. Aktivitas Musyawarah Masyarakat di Perumahan Nelayan

Gambar 122. Aktivitas IbadahMasyarakat di Perumahan Nelayan

Perumahan Pesisir

140

B. Kehidupan Masyarakat Nelayan Ditinjau Dari Aspek Ekonomi

Usaha perikanan banyak tergantung pada keadaan alam, sehingga pendapatan nelayan
tidak dapat ditentukan. Tingkat penghasilan nelayan umumnya dibagi atas dua:
1. Penghasilan bersih yang diperoleh selama melaut jika seorang sawi maka besar
pendapatannya sesuai dengan kesepakatan.
2. Penghasilan sampingan yaitu penghasilan yang diperoleh dari pekerjaan tambahan, baik
pekerjaan itu didapat ketika jadi buruh, bertani dan berdagang maupun pekerjaan atau
kerajinan dalam mengelola hasil laut lainnya.

Diamati kondisi ekonomi ketiga kelompok tersebut diatas, maka sepintas lalu dapat
dikemukakan bahwa umumnya taraf hidup kehidupan masyarakat nelayan terutama yang
menangkap ikan secara tradisional, termasuk paling rendah, sedangkan masyarakat pantai yang
bergerak dibidang petempaian/tambak menempati taraf hidup yang lebih baik. Sedangkan untuk
yang teratas diduduki oleh masyarakat/pedagang .Desa nelayan umumnya terletak dipesisir
pantai, maka penduduk desa tersebut sebagian besar mempunyai mata pencaharian sebagai
nelayan. Melihat bahwa mereka berada pada daerah pesisir sehingga akan bertambah secara
berkelompok-kelompok mengikuti pola lingkungan karena adanya faktor laut sebagai faktor
pendukung, sehingga penduduk setempat mempunyai tata cara kehidupan yang bersifat
tradisional dengan kehidupan yang spesifik pula.

Gambar 123. Wanita nelayan menjadi buruh jemur ikan


Perumahan Pesisir

141

Gambar 124. Wanita nelayan menjadi penjaja ikan

Gambar 125. Wanita nelayan menjadi buruh ikat rumput laut

Gambar 126. Wanita nelayan menjadi buruh pembuat atau perbaikan jala/jarring

Perumahan Pesisir

142

C. Simpulan
Dalam bermukim di wilayah pesisir lebih tepatnya di kawasan permukiman nelayan
dihubungkan dengan tingkat social dan ekonomi masyarakatnya. Hal ini terkait dengan system
pembagian kerja bagi masyarakatnya, diantaranya system pembagian pekerjaan, dimana pada
bagian laut merupakan pekerjaan bagian kaum lelaki sedangkan pada bagian darat
merupakan pekerjaan kaum wanita.
Hubungan sosial yang terjadi dalam lingkungan masyarakat nelayan adalah akibat
interaksi dengan lingkungannya. Adapun ciri sosial masyarakat nelayan yaitu sikap kekerabatan
atau kekeluargaan yang sangat erat, sikap gotong royong/paguyuban yang tinggi. Hal yang telah
membudaya dalam masyarakat nelayan adalah kecenderungan hidup lebih dari satu keluarga
dalam satu rumah atau mereka cenderung untuk menampung keluarga serta kerabat mereka
dalam waktu yang cukup lama, hal ini menyebabkan sering dijumpai jumlah anggota keluarga
dalam satu rumah melebihi kapasitas daya tampung, sehingga ruang gerak menjadi sempit dan
terbatas. Dan dampaknya itu pula, mereka cenderung untuk memperluas rumah tanpa terencana.
Diamati dari kondisi ekonomi, maka sepintas lalu dapat dikemukakan bahwa umumnya
taraf hidup kehidupan masyarakat nelayan terutama yang menangkap ikan secara tradisional,
termasuk

paling

rendah,

sedangkan

masyarakat

pantai

yang

bergerak

dibidang

petempaian/tambak menempati taraf hidup yang lebih baik. Sedangkan untuk yang teratas
diduduki oleh masyarakat/pedagang.

Perumahan Pesisir

143

MATERI 8

UTS (UJIAN TENGAH SEMESTER)


A. Sasaran Pembelajaran :
Di sesi ini, mahasiswa mengikuti UTS (Ujian Tengah Semester) atau Mid Test

B. Topik Pembahasan
UTS (Ujian Tengah Semester)
C. Deskripsi Materi
Sesi ini mahasiswa mengkaji kembali bahan atau materi yang telah diberikan dari materi
pertama sampai dengan materi ke tujuh, dimana topic materi terdiri dari teori-teori
perumahan pesisir, definisi wilayah pesisir, bentuk-bentuk perumahan pesisir, sarana dan
prasarana (Infrastruktur) dari perumahan di wilyah pesisir, persyaratan teknis lingkungan
dan bangunan di wilayah pesisir, kajian lingkungan alam pesisir, kajian social budaya
masyarakat di wilayah pesisir.

Perumahan Pesisir

144

MATERI 9

SISTEM STRUKTUR PERUMAHAN PESISIR


A. Definisi Struktur Bangunan Pesisir
Struktur bangunan adalah susunan atau pengaturan bagianbagian bangunan yang
menerima beban atau konstruksi utama, tanpa mempermasalahkan tampilan apakah konstruksi
tersebut terlihat sebagai struktur bangunan atau tidak. Secara umum struktur bangunan terdiri
atas pondasi, dinding, kolom, lantai dan kudakuda atap (Heinz Frick ,1997).
Berikut bagan struktur rumah yang berada pada daerah spesifik

Gambar 127. Jenis Rumah Tinggal Daerah Spesifik (sumber wsp)

Untuk daerah pesisir

dimana sering terjadi banjir dan air pasang, maka sebaiknya

struktur dan konstruksi bangunan tidak massif, namun ringan, mudah dibongkar dan dipindah.
Perumahan Pesisir

145

Berdasarkan hal tersebut, maka struktur dan konstruksi rumah tradisional adalah pilihan yang
tepat. Berikut gambar yang memperlihatkan bentuk rumah tradisional Sulawesi selatan yang
berbentuk panggung.

Gambar 128. Tampak Depan Rumah Nelayan


Saat ini bentuk rumah panggung yang ada di perumahan nelayan pedesaan ada dua
bentuk, yaitu bentuk yang memiliki tamping atau ruang peralilihan yang juga berfungsi sebagai
ruang sirkulasi dan ruang tambahan (gambar kiri), dan bentuk yang saat ini sedang berkembang,
yaitu bentuk tanpa tamping (gambar kanan)

Gambar 129. Tampak Samping Rumah Nelayan

Perumahan Pesisir

146

Gambar 130. Bentuk struktur dan konstruksi rumah panggung yang didirikan di daratan

Berbeda halnya dengan rumah yang didirikan di atas badan air (segmen perairan), maka
struktur dan konstruksi rumah apung adalah merupakan pilihan yang tepat. Rumah terapung
merupakan solusi untuk kawasan hunian yang berada pada tepian sungai dan kawasan genangan
air dengan memanfaatkan sistem rakit berupa drum plastik untuk menopang beban bangunan.
Teknik ini pertama kali dicetuskan oleh Zukri Saad dengan membangun hunian terapung di
Danau Maninjau. Rumah terapung memberikan manfaat untuk mengatasi banjir yang sering
terjadi di perkotaan seperti Jakarta.

Perumahan Pesisir

147

Gambar 131. Rumah Terapung


(Sumber: http://kompetiblog2013.wordpress.com)

Gambar 132. Rumah Apung Produktif (Sumber : google.com)

Perumahan Pesisir

148

B. Teknologi Rumah Terapung Untuk Kawasan Pasang Surut


Teknologi rumah terapung yang sederhana dan sesuai dengan kearifan local masyarakat
setempat dapat dijumpai di danau tempe. Berikut ini system konstruksi yang digunakan pada
rumah apung di danau tempe yang dikutip dari Naing (2012)

Gambar 133. Struktur dan detail tiang bawah dengan alas kaki tipe telapak
Perumahan Pesisir

149

Gambar 134. Struktur dan Konstruksi Rumah Apung di Danau Tempe


(sumber Naidah 2012)
Selain teknologi konvensional yang dilakukan di danau tempe, saat ini banyak digunakan
teknologi baru sebagai material dari karet yang dapat menjadi landasan rumah apung.

Gambar 135. Landasan Rumah Apung dari material PlatForm

Perumahan Pesisir

150

Gambar 136. Rumah Apung Struktur Rakit


Selain tekbologi apung yang menggunakan drum, bamboo, dan karet asebagai dasar,
juga terdapat floting house yang menggunakan konstruksi tiang kayu. Tujuan penggunaan tiang
kayu agar bangunan stabil berdiri di tempatnya.

Gambar 137. Struktur rumah panggung didirikan di atas beton-beton bulat. Beton-beton bulat
berfungsi sebagai penggamti umpak (dudukan) dari tiang.

Perumahan Pesisir

151

Gambar 138. Struktur rumah panggung didirikan di atas rangka beton.


Struktur tersebut lebih stabil karena kolong-kolong beton diikat aantara satru dengan
yang lainnya oleh balok-balok beton yang membentuk cincin kolong.

Gambar139. Rumah panggung yang didirikan di atas badan air.Tiang-tiang atau kolom rumah
menerus hingga ke dasar air.

Perumahan Pesisir

152

Gambar 140. Floting house yang terdapat di Sanfranscisco (mission creek park) menggunakan
mega float.

C. Teknik Penambatan Rumah Terapung


Teknik penambatan rumah terapung adalah merupakan salah satu komponen terpenting
dalam struktur terapung, penambatan ini didesain sedemikian rupa agar struktur terapung tetap
terjaga pada posisinya (http://b-foam.com/article-2012-teknik-penambatan-rumah-terapung.php).
Ada 3 (tiga) macam jenis yang mempengaruhi struktur terapung ini:
1. Dorongan akibat arus air yang terjadi dibagian bawah garis air
2. Dorongan akibat angin yang terjadi terhadap bagian struktur terapung diatas garis air
3. Dorongan akibat ombak/gelombang air

Perumahan Pesisir

153

Gambar 141. .Bentuk dan Jenis Komponen Struktur terapung dengan Konstruksi Mega -Float

Untuk komponen struktur terapung :

Pemecah gelombang ( Breakwater)

Sistem penambatan ( Mooring facility)

Struktur pelampung ( Mega float)

Jembatan akses ( Access bridge)

Bangunan utama ( Superstructure)

Ada 3 (tiga) macam system penambatan :


1. Sistem Piles
2. Sistem Rantai/Jangkar
3. Sistem Skrup (Baut)

Keunggulan Sistem Piles :


a.

Sistem piles merupakan struktur terapung yang mempunyai keunggulan banguan akan
lebih stabil terhadap angin dan gelombang.

b. Tingkat pergerakan lebih rendah.


Perumahan Pesisir

154

Kerugian :
1. Biayanya lebih mahal
2. Lebih tidak flexible, kurang cocok terhadap daerah yang berbatu - batu ataupun berpasir

Keunggulan Sistem Rantai/Jangkar :


a. Sistem rantai/jangkar adalah perangkat penambat struktur terapung yang kedasar perairan,
didanau, laut, sungai sehingga objek tidak berpindah tempat yang di sebabkan hembusan
angin.Jangkar dihubungkan dengan rantai sehingga dapat tersangkut di dasar perairan.
b. Lebih flexible terhadap gelombang dan angin dari kondisi dasar laut yang berbatu dan
berpasir.
c. Lebih ekonomis.

Kerugian :
1. Lebih mudah gampang goyah jika ada pergerakan arus atau
2. Tingkat pergerakan lebih tinggi

Keunggulan system skrup (Screw) :


a. Sistem skrup merupakan struktur pemancang dengan meggunakan patok besi berulir yang di
tancapkan kedasar danau/laut dengan cara penyetelan dari atas permukaan air.
b. Lebih ekonomis dan lebih flexible dari gelombang dan angin.

Kerugian :
1. Bangunan akan mudah goyah bila ada pergerakan arus juga angin
2. Tingkat pergerakan lebih tinggi.

Perumahan Pesisir

155

Gambar 142. Jenis-Jenis Sistem Penambatan Rumah Apung


Perumahan Pesisir

156

D. Simpulan
Struktur bangunan adalah susunan atau,

pengaturan bagianbagian bangunan yang

menerima beban atau konstruksi utama, tanpa mempermasalahkan tampilan apakah konstruksi
tersebut terlihat sebagai struktur bangunan atau tidak. Untuk daerah pesisir dimana sering terjadi
banjir dan air pasang, maka sebaiknya struktur dan konstruksi bangunan tidak massif, namun
ringan, mudah dibongkar dan dipindahkan. Sistem struktur rumah di area pesisir biasanya
berbentuk panggung dimana pada bagian dasar tiang atau kolom rumah di tancapkan pada dasar
laut dan ada juga yang berbentuk terapung. Untuk bentuk terapung system penambatannya ada
tiga cara yaitu system piles, rantai dan skrup. Dalam system penambatan ini maka yang harus di
perhatikan adalah kondisi topografi wilayah pesisir tersebut.

Perumahan Pesisir

157

MATERI 10 s/d 16

RANCANGAN TUGAS PERUMAHAN PESISIR


(PERKULIAHAN MINGGU KE 10 s/d 16)

1.

JENIS TUGAS: Group/Kelompok

2.

TUJUAN TUGAS :

3.

Memahami teori-teori perumahan pesisir

Mengkaji teori-teori perumahan esisir yang dipersandingkan dengan kondisi lapangan

Mengkaji permasalahan yang terjadi di wilayah pesisir perdesaan dan perkotaan

Menemukan solusi atas permasalahan yang terjadi di lapangan.

URAIAN TUGAS :
a.

Obyek tugas :

Melakukan survey ke lokasi perumahan pesisir perdesaan dan perkotaan

Menemukan permasalahan yang terjadi di wilayah pesisir perdesaan dan perkotaan

Menemukan solusi dari permasalahan yang terjadi di lapangan yang disesuaikan


dengan teori-teori perumahan pesisir.

b.

Membuat laporan dari hasil kajian teori dan permasalahan di lapangan.

Yang dikerjakan, oleh mahasiswa :

Melakukan survey lapangan

Mengungkap permasalahan di lapangan

Mengkaji permasalahan yang di kaitkan dengan teori-teori perumahan pesisir

Membuat laporan hasil survey

Menemukan solusi dari permasalahan yang tuangkan dalam bentuk laporan

Mengasistensi lapiran tiap minggu

Waktu pengerjaan selama 6 kali pertemuan di dalam ruang perkuliahan.

Perumahan Pesisir

158

Tiap kelompok bebas menggunakan materi untuk mengeksplorasi tugasnya.

c. Sistem pengerjaan tugas, yaitu:


Tugas dikerjakan secara kelompok/group, teknik presentasi, kerta A4
Penerapan materi pembelajaran dari minggu ke 1 - 9, yang dituangkan dalam bentuk
laporan dan presntasi hasil survey sekaligus solusi yang didapatkan bagi perumahan
pesisir.

d. Keluaran tugas yang dihasilkan


Menemukan solusi atas permasalahan yang terjadi di wilayah pesisir sungai, danau dan
pantai yang terdapat pada perdesaan dan perkotaan

Perumahan Pesisir

159

BAB III
PENUTUP
A. Penutup
Dengan tersedianya bahan/buku ajar matakuliah Perumahan Pesisir pada jaringan LMS
Universitas Hasanuddin, maka diharapkan dapat membantu mempermudah mahasiswa dalam
proses pembelajaran, sehingga memberikan kemampuan dalam memahami, mengetahui,
mengaplikasikan teori-teori perumahan pesisir dalam menyelesaikan permaslahan yang terjadi di
wilayah pesisir.. Dan memberikan kemandirian dalam berkreatifitas untuk menerapkan ide yang
disesuaikan dengan teori-teori perumahan pesisir yang berhubungan dengan estetika (kebenaran,
kelengkapan, kerapihan laporan hasil survey), kontribusi keaktifan dalam diskusi kelompok dan
kedisiplinan dalam perkuliahan.
Dapat

mempermudah bagi tim pengajar/dosen dalam memberikan materi dan

memperbanyak pembimbingan kepada mahasiswa karena bahan ajar dapat di input langsung
oleh mahasiswa. Dan membantu para tim pengajar/dosen untuk mempersiapkan bahan ajar per
semester dan mempermudah tim pengajar/dosen dalam mengevaluasi bahan ajarnya.

B. Daftar Pustaka
Adji

Adisasmita (2010) .Transportasi


Ilmu.Yogyakarta. 2011

dan

Pengembangan

Wilayah.Graha

Bengen, Dietriech G. 2001. Pedoman Teknis Pengenalan dan Pengelolaan Ekosistem


Mangrove.Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan IPB, Bogor.
Budihardjo (1985)), Architectural Conservation in Bali, Gajah Mada University Press,
Yogyakarta
Budihardjo, Eko (2006), Percikan Masalah Arsitektur, Perumahan Perkotaan, Cetakan
terbaru, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
Dahuri, H.R., Rais, J., Ginting, S.P., dan Sitepu, M.J., 1996. Pengelolaan Sumber Daya
Wilayah Pesisir dan Lautan Secara Terpadu, PT Pradnya Paramita, Jakarta.

Perumahan Pesisir

160

Dahuri et al. 2001.Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Pesisir dan Lautan Secara
Terpadu.Pradnya Paramita. Bogor
Dibyo S dan Ruswanto Pola Permukiman Penduduk
(google.com)

GeografiGeografi Kelas Xi

Depledge, D. 1997. Sanitation for small island : Guidelines for selection and development.
SOPAC Secretariat : SOPAC Miscellaneous Report 250. Diakses pada tanggal 6
Desember 2012 <http://ict.sopac.org/VirLib/MR0250.pdf>.
Hantoro, wahyoe.2004.Pengaruh Karakteristik Laut dan Pantai terhadap Perkembangan
Kawasan Kota Pantai. /GE/SEMI3/ PROSIDING/01Doxiadis, C. A. (1968), Ekistic, an Introduction to the Science of Human Settlements. London:
Hutchinson of London.
Idawarni (2013). Permukiman Tradisional Suku Makassar Berbasis Budaya dan Gaya
Hidup Sebagai Dasar Konsep Permukiman Resettlement di Wilayah Pesisir.
Unpublish. Disertasi ITS.
Kusnadi. 2000. Nelayan: Strategi Adaptasi dan Jaringan Sosial. Bandung: Humaniora. Utama
Press.
Kusnadi 2003. Akar Kemiskinan Nelayan . Cetakan pertama. Penerbit LKIS, Yogyakarta.
Kusnadi, Hari Sulistiyowati, Adi Prasodjo, dan Sumarjono. 2006. Perempuan Pesisir.
Naidah Naing, 2Haryanto Halim. SISTEM STRUKTUR RUMAH MENGAPUNG DI
DANAU TEMPE SULAWESI SELATAN Structure System Of Floating House At
Tempe Lake In South Sulawesi. Jurnal Permukiman Vol. 8 No. 3 November 2013 : 145152 145 Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Muslim Indonesi
Koestoer, dkk.1995. Prespektif Lingkungan Desa Kota.Jakarta : Ui Press.Parwata,I Wayan
(2004) , Dinamika Permukiman Pedesaan Pada Masyarakat Bali,Denpasar: Universitas
Warmadewa, 2004
Koentjaraningrat. 1983. Metode-metode Penelitian Masyarakat. Jakarta: Gramedia.
Najib.

2005. Partisipasi Masyarakat. Makalah disampaikan pada diskusi terbatas


tentangpelibatan masyarakat dalam pengambilan keputusan pada kebijakan dan program
pemerintah di Jakarta.

Junaidi (2009), Kriteria Lokasi Permukiman Nelayan Menurut Preferensi Masyarakat


Nelayan Di Kawasan Dermaga Pulau Baai Kota Bengkulu, Thesis Pascasarjana ITS.
Surabaya.
Perumahan Pesisir

161

M. Ridwan Alimuddin (2005). Orang Mandar orang laut: kebudayaan bahari Mandar
mengarungi gelombang perubahan zaman. Gramedia, 2005
Legislation in the Danish coastal zone (After DCA in Slagelse Municipality, 2009)
Mulyadi (2007), Ekonomi Kelautan, PT Raja Graffindo Persada. Jakarta
Rapoport, Amos (1977), Human aspect of Urban Form, Pergamon Press, Oxford, New York,
Toronto, Sydney, Paris, Frankfurt.
Suprijanto, Iwan (2008.), Karakteristik Spesifik, Permasalahan dan Potensi Pengembangan
Kawasan Kota Tepi laut/Pantai (Coastal City) di Indonesia, Proceeding - Studi
Dampak Timbal Balik Antar Pembangunan Kota dan Perumahan di Indonesia dan
Lingkungan Global.
Setioko, Bambang. 2011. Conceptual Spatial Model Of Coastal Settlement in Urbanizing Area.
Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik UNDIP Semarang.
Whyne, Charles-Hammond. 1979. Elements of Human Geography. George Allen & Unwin
Ltd., London.
Undang-Undang No.32 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
Pedoman Teknis Prasarana jalan Perumahan (system jaringan dan geometri Jalan). Dirjen
Cipta karya, 1998
NSPM Kimpraswil, Sistem Penyediaan Air Bersih, 2002.
Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: KEP.10/MEN/2002 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu . Badan Standardisasi Nasional,
(2003).Persyaratan Umum Sistem Jaringan Dan
Geometrik Jalan Perumahan. SNI 03-6967-2003, Bandung
Departemen Permukiman dan Prasarana wilayah Direktorat Jenderal Perumahan dan
Permukiman (2001), Petunjuk Pelaksanaan Peremajaan Lingkungan Permukiman
Kumuh di Perkotaan dan Perdesaan dengan Konsep TRIDAYA, Jakarta.
Departemen PU. Dirjen Cipta Karya Direktorat Perumahan (1989).Pedoman Pelaksanaan P3D
Nelayan. Buku 1, Jakarta.
Departemen . Permukiman dan Prasarana wilayah Direktorat Jenderal Perumahan dan
Permukiman, (Oktober 2002), Petunjuk Pelaksanaan Perbaikan Lingkungan
Permukiman Nelayan PLPN-KIP Nelayan, Jakarta.

Perumahan Pesisir

162

Departemen .Permukiman dan Prasarana wilayah Direktorat Jenderal Perumahan dan


Permukiman (13 Desember 2001), Permukiman untuk Pengembangan Kualitas Hidup
Secara Berkelanjutan.Bahan Sidang Kabinet, Jakarta.
Departemen P. U. (2007), Buku Panduan Pengembangan Permukiman. 17-09-2007.Rencana
Program Investasi Jangka Menengah, Bidang P.U., Cipta Karya. Jakarta.
Departemen PU. Dirjen Cipta Karya (1999). Petunjuk Teknis Pembangunan Perumahan
Nelayan. Dep. PU. Jakarta.
Ditjen P3K (2000) Pokok-Pokok Pikiran RUU Pengelolaan Wilayah Pesisir. Kementrian
Kelautan dan Perikanan. Jakarta.
Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air dan
Direktorat Bina Teknik, 2003. Pedoman Umum Pengamanan dan Penanganan
Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air dan
Direktorat Bina Teknik, 2003. Pedoman Umum Pengamanan dan Penanganan
Kerusakan Pantai, Jakarta.
Ditjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum dan UNDP/UNCHS, Pengadaan Sarana dan
Prasarana Kota di Indonesia,Jakarta. 1997.
Menteri Permukiman Dan Prasarana Wilayah, 2003. Tinjauan Aspek Penataan Ruang Dalam
Pengelolaan Wilayah Laut Dan Pesisir. Surabaya.
Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 15/Permen/M/2006
Tentang Petunjuk Pelaksanaan Penyelenggaraan Pengembangan Kawasan Nelayan
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 63/Prt/1993 Tentang Garis Sempadan Sungai,
Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai . Menteri
Pekerjaan Umum
Kepmen Kimpraswil, No. 534/KPTS/2001, Tentang
Kimpraswil, Jakarta

Standar Pelayanan Minimal, Kantor

Republik Indonesia.UndangUndang R.I. Nomor 26 Tentang Penataan Ruang Tahun 2007.


Republik Indonesia.UndangUndang R.I. Nomor 1 Tentang Perumahan dan Permukiman
Tahun 2011.
Republik Indonesia.UndangUndang R.I. Nomor 4 Tentang Permukiman Tahun 1992.
Republik Indonesia, Undang-Undang No.32 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
Tahun 2009.
Perumahan Pesisir

163

Presiden R.I. Peraturan Pemerintah republic Indonesia No. 38. Tahun 2011 Tentang Sungai
Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1405/menkes/sk/xi/2002 tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran dan industri
http://b-foam.com/article-2012-teknik-penambatan-rumah-terapung.php
http://mynameaprie.blogspot.com/2011/10/ruang-terbuka-hijau-ruang-terbuka-dan.html
WAHYU.doc.April 2010 | Rumah Panggung Terapung Anti Gempa & Tsunami
psda@jatengprov.go.id ataudispsda@yahoo.com
Laporan Akhir Pengembangan Teknologi Bangunan Air Pengendalian Banjir Perkotaan
Menuju Waterfront City)
http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/1/656/holland_is_the_best_technolog
y_in_water_management.html)
http://agungsedayu.com/frame%20bebas%20banjir_pik.htm)
http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/1/656/holland_is_the_best_technolog
y_in_water_management.html)
http://agungsedayu.com/frame%20bebas%20banjir_pik.htm)
http://dc445.4shared.com/doc/xAz9SmM7/preview.html

C. Senerai Kata (Glosarium)


Air limbah domestic. Air bekas yang tidak dapat digunakan lagi untuk tujuan semula baik yang
mengandung kotoran manusia (tinja) atau dari aktifitas dapur, kamar mandi dan cuci
dimana kuantitasnya antara 50-70 % dari rata-rata pemakaian air bersih (120-140
liter/orang/hari).

Abrasi,

Proses pengikisan pantai oleh tenaga gelombanglaut dan arus laut yang bersifat
merusak.

Perumahan Pesisir

164

Aksesibilitas, Suatu ukuran kenyamanan dan kemudahan mengenai data lokasi tata guna lahan
berinteraksi satu sama lain dan mudah atau susahnya lokasi tersebut dicapai melalui
165ystem jarinagan transportasi

Drainase , Mengalirkan, menguras, membuang, atau mengalihkan air.Dalam bidang teknik sipil,
darinase secara umum dapat didefenisikan sebagai suatu tindakan teknis untuk
mengurangi kelebihan air irigasi dari suatu kawasan/lahan, sehingga fungsi
kawasan/lahan tidak terganggu.

Infrastruktur, Fasilitas-fasilitas fisik yang dikembangkan atau dibutuhkan oleh agen-agen


publik untuk fungsi-fungsi pemerintahan dalam penyediaan air bersih, tenaga listrik,
pembuangan limbah, transportasi dan pelayanan similar untuk memfasilitasi tujuantujuan ekonomi dan social

Jalan, Merupakan aksesibilitas yang penting dalam sebuah permukiman/perumahan.

Jaringan jalan, Merupakan prasarana pengangkutan (transportasi) yang memungkinkan sistem


pencapaian dari suatu tempat ke tempat lain dalam pergerakan arus manusia dan
angkutan barang secara aman dan nyaman.

Kawasan permukiman nelayan. Susunan atas satuan-satuan lingkungan perumahan yang


dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan yang sesuai dengan besaran satuan
lingkungan yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku

Krip, Bangunan pengaman pantai yang mempunyai fungsi untuk mengendalikan pergerakan
material-material seperti pasir pantai yang bergerak secara alami yang disebabkan oleh
arus yang sejajar pantai

Perumahan Pesisir

165

Limbah, air bekas buangan yang bercampur kotoran, air bekas/air limbah ini tidak
diperbolehkan dibuang ke sembarangan / dibuang keseluruh lingkungan, tetapi harus
ditampung kedalam bak penampungan.
Perumahan, Kelompok rumah, yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau hunian
plus prasarana dan sarana lingkungan.

Permukiman, Bagian dari lingkungan hidup diluar kawasan lindung, dapat merupakan kawasan
perkotaan dan perdesaan, berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal/hunian dan
tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.

Prasarana, Kelengkapan dasar fisik suatu lingkungan yang pengadaannya memungkinkan suatu
kawasan permukiman nelayan dapat beroperasi dan berfungsi sebagaimana mestinya

Pesisir, Daerah pertemuan antara darat dan laut; ke arah darat meliputi bagian daratan, baik
kering maupun terendam air, yang masih dipengaruhi sifat-sifat laut seperti pasang
surut, angin laut, dan perembesan air asin; sedangkan ke arah laut meliputi bagian laut
yang masih dipengaruhi oleh proses-proses alami yang terjadi di darat seperti
sedimentasi dan aliran air tawar, maupun yang disebabkan oleh kegiatan manusia di
darat seperti penggundulan hutan dan pencemaran

Revetment, Bangunan dibuat untuk menjaga stabilitas tebing atau lereng yang disebabkan oleh
arus atau gelombang.

Ruang Terbuka Hijau (Green Openspaces), Kawasan atau areal permukaan tanah yang
didominasi oleh tumbuhan yang dibina untuk fungsi perlindungan habitat tertentu, dan
atau sarana lingkungan/kota, dan atau pengamanan jaringan prasarana, dan atau
budidaya pertanian.

Ruang Terbuka Hijau Binaan (RTHB), Ruang atau kawasan yang lebih luas, baik dalam
bentuk areal memanjang/jalur atau mengelompok, dimana penggunaannya lebih bersifat

Perumahan Pesisir

166

terbuka/ umum, dengan permukaan tanah di dominasi oleh perkerasan buatan dan
sebagian kecil tanaman

Sanitasi, Alat pengumpulan dan pembuangan tinja serta air buangan masyarakat secara higienis
sehingga tidak membahayakan bagi kesehatan seseorang maupun masyarakat secara
keseluruhan

Sampah, Segala sesuatu yang tidak lagi dikehendaki oleh yang punya dan bersifat padat.Sampah
ini ada yang mudah membusuk dan ada pula yang tidak mudah membusuk.

Sampah Organik, Sampah yang mudah membusuk. Sampah Organik terdiri dari bahan-bahan
penyusun tumbuhan dan hewan yang diambil dari alam atau dihasilkan dari kegiatan
pertanian, perikanan atau yang lain.

Sampah Anorganik, Sampah yang tidak mudah dan bahkan tidak bisa membusuk.

Struktur bangunan, Susunan atau pengaturan bagianbagian bangunan yang menerima beban
atau konstruksi utama, tanpa mempermasalahkan tampilan apakah konstruksi tersebut
terlihat sebagai struktur bangunan atau tidak.

Tata ruang kawasan pesisir, Coastal area dimulai dari kawasan daratan hingga ke laut.

Tempat penambatan perahu, Tempat perahu-perahu bersandar / parkir sebelum dan sesudah
bongkar muat ikan.

Wilayah pesisir, Wilayah yang unik karena merupakan tempat percampuran antara daratan dan
lautan, hal ini berpengaruh terhadap kondisi fisik dimana pada umumnya daerah yang
berada di sekitar laut memiliki kontur yang relatif datar.

Perumahan Pesisir

167

Perumahan Pesisir

168

Anda mungkin juga menyukai