Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung (C=N), yang terdiri dari 3 buah
atom karbon yang berikatan dengan atom hidrogen. Secara spesifik, sianida
adalah anion CN-. Senyawa ini ada dalam bentuk gas, liquid dan solid, setiap
senyawa tersebut dapat melepaskan anion CN- yang sangat beracun. Sianida dapat
terbentuk secara alami maupun dibuat oleh manusia dan memiliki sifat racun yang
sangat kuat dan bekerja dengan cepat. Contohnya adalah HCN (hidrogen sianida)
dan KCN (kalium sianida). Kata sianida berasal dari bahasa Yunani yang berarti
biru yang mengacu pada hidrogen sianida yang disebut Blausure ("blue acid")
di Jerman. Hidrogen sianida merupakan gas yang tidak berasa dan memiliki bau
pahit yang seperti bau almond. Kebanyakan orang dapat mencium baunya, tetapi
ada beberapa orang yang karena masalah genetiknya tidak dapat mencium bau
HCN. Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan
dikenal sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Dalam bentuk cairan, HCN
tidak berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. HCN
bersifat volatile dan mudah terbakar serta dapat berdifusi baik dengan udara dan
bahan peledak juga sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering
digunakan.
B. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian sianida
2. Untuk mengetahui cara pengelolaan sianida
3. Untuk mengetahui cara penanganan sianida
4. Untuk mengetahui cara penyimpanan sianida
C. Manfaat
Dengan pembuatan makalah ini pembaca dalam hal ini mahasiswa dapat lebih
memahami tentang Sianida
BAB II
TINJAUAN TEORI

A. SIANIDA
Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung (C=N), yang terdiri dari 3 buah
atom karbon yang berikatan dengan atom hidrogen. Secara spesifik, sianida
adalah anion CN-. Senyawa ini ada dalam bentuk gas, liquid dan solid, setiap
senyawa tersebut dapat melepaskan anion CN- yang sangat beracun. Sianida dapat
terbentuk secara alami maupun dibuat oleh manusia dan memiliki sifat racun yang
sangat kuat dan bekerja dengan cepat. Contohnya adalah HCN (hidrogen sianida)
dan KCN (kalium sianida).
Kata sianida berasal dari bahasa Yunani yang berarti biru yang mengacu pada
hidrogen sianida yang disebut Blausure ("blue acid") di Jerman.
Hidrogen sianida merupakan gas yang tidak berasa dan memiliki bau pahit yang
seperti bau almond. Kebanyakan orang dapat mencium baunya, tetapi ada
beberapa orang yang karena masalah genetiknya tidak dapat mencium bau HCN.
Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan dikenal
sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Dalam bentuk cairan, HCN tidak
berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. HCN bersifat
volatile dan mudah terbakar serta dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan
peledak juga sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan.
Natrium sianida dan kalium sianida berbentuk bubuk putih dengan bau yang
menyerupai almond. Adanya hidrolisis dari KCN dan NaCN, HCN dapat
terbentuk dengan reaksi sebagai berikut:
NaCN + H2O -----> HCN + NaOH
KCN + H2O ----> HCN + KOH
Bakteri, jamur, dan algae tertentu dapat menghasilkan sianida. Dapat pula
ditemukan di beberapa makanan dan tumbuhan. Meskipun dalam jumlah yang
sedikit, sianida dapat ditemukan di dalam almond, bayam, kecap, bambu, dan akar

cassava. Sianida tersebut terdapat sebagai bagian dari gula atau senyawa alami
lainnya. Sianida juga ditemukan pada rokok, asap kendaraan bermotor dan pada
beberapa produk sintetik.
Banyak sianida di tanah atau air berasal dari proses industri. Sumber terbesarnya
yaitu aliran buangan dari proses pertambangan logam, industri kimia organik,
pabrik besi dan baja, serta fasilitas pengolahan air limbah publik. Sebagian kecil
sianida dapat ditemukan pada runoff hujan yang membawa garam-garam sianida
yang terdapat di jalan. Sianida yang terdapat di landfill dapat mencemari air tanah.
Garam sianida dan HCN digunakan dalam proses metalurgi, electroplating, proses
produksi kimia organik, pabrik plastik, pengasapan kapal, dan proses
pertambangan. HCN digunakan pula dalam ruangan gas yang dipakai untuk
proses eksekusi (hukuman mati) dan banyak juga digunakan dalam peperangan.
Sianida yang digunakan oleh militer NATO (North American Treaty Organization)
adalah yang jenis cair yaitu asam hidrosianik. Selain itu, banyak bahan-bahan
yang mengandung sianida digunakan dalam proses medic, seperti penggunaan
sebagai vasodilator dalam pemeriksaan pembuluh darah dan digunakan pula untuk
menurunkan tekanan darah manusia secara cepat dalam kondisi kritis.
Sianida memasuki udara, air, dan tanah baik dengan proses alami maupun karena
proses industri. Keberadaan sianida di udara jauh di bawah ambang batas yang
dapat berbahaya. Sianida di udara berbentuk partikel kecil yang halus. Adanya
hujan atau salju mengurangi jumlah partikel sianida di dalam udara, namun tidak
begitu dengan gas HCN. Waktu paruhnya untuh menghilang dari udara adalah 1-3
tahun. Kebanyakan sianida di air permukaan akan membentuk HCN dan
kemudian akan terevaporasi. Meskipun demikian, jumlahnya tetap tidak
mencukupi untuk memberikan pengaruh negative terhadap manusia. Beberapa
dari sianida di air tersebut akan diuraikan menjadi bahan yang tidak berbahaya
oleh mikroorganisme atau akan membentuk senyawa kompleks dengan berbagai
logam, seperti besi. Seperti halnya di air permukaan, sianida yang berada di tanah

juga dapat mengalami proses evaporasi dan penguraian oleh mikroorganisme.


Sekarang ini, bahkan telah dideteksi sianida di air tanah di bawah beberapa
landfill dan tempat pembuangan limbah industri. Ditemukan pula sianida dalam
konsentrasi tinggi di dalam lindi di landfill atau di dalam buangan limbah industri,
konsentrasi tinggi ini menjadi racun bagi mikroorganisme tanah. Dikarenakan
tidak ada lagi mikroorganisme tanah yang dapat menguraikannya, sianida dapat
memasuki air tanah di bawahnya.
Kita dapat terpapar sianida saat bernapas, minum air, menyentuh tanah atau air
yang terkontaminasi, dan makan makanan yang sudah mengandung sianida.
Konsentrasi HCN di udara yang tidak tercemar adalah kurang dari 0,2 ppm. Di
USA dan Kanada, konsentrasi sianida di dalam air minum berkisar antara 0,0010,011 ppm. Sisa pembakaran produk sintesis yang mengandung karbon dan
nitrogen seperti plastik juga akan melepaskan sianida, begitu pula dengan rokok.
Pada perokok pasif dapat ditemukan sekitar 0.06g/mL sianida dalam darahnya,
sementara pada perokok aktif ditemukan sekitar 0.17 g/mL sianida dalam
darahnya. Hidrogen sianida sangat mudah diabsorbsi oleh paru, gejala keracunan
dapat timbul dalam hitungan detik sampai menit. Ambang batas minimal
hydrogen sianida di udara adalah 2-10 ppm, tetapi angka ini belum dapat
memastikan konsentrasi sianida yang berbahaya bagi orang disekitarnya. Selain
itu, saraf-saraf sensoris pernafasan juga sangat terganggu. Berat jenis hidrogen
sianida lebih ringan dari udara sehingga lebih cepat terbang ke angkasa. Anakanak yang terpapar hidrogen sianida dengan tingkat yang sama pada orang dewasa
akan terpapar hidrogen sianida yang jauh lebih tinggi. Selain itu, orang yang
tinggal di dekat pembuangan limbah berbahaya akan terpapar lebih banyak
dibanding dengan orang umum lainnya.
Paparan hidrogen sianida dapat menimbulkan iritasi pada mata dan kulit. Muncul
segera setelah paparan atau paling lambat 30 sampai 60 menit. Kebanyakan kasus
disebabkan kecelakaan pada saat bekerja sehingga cairan sianida kontak dengan
kulit dan meninggalkan luka bakar. sianida sangat mudah masuk ke dalam saluran

pencernaan. Tidak perlu melakukan atau merangsang korban untuk muntah,


karena sianida sangat cepat berdifusi dengan jaringan dalam saluran pencernaan.
Sianida juga dapat dengan mudah masuk ke dalam aliran darah. Walaupun sianida
dapat mengikat dan menginaktifkan beberapa enzim, tetapi yang mengakibatkan
timbulnya kematian atau timbulnya histotoxic anoxia adalah karena sianida
mengikat bagian aktif dari enzim sitokrom oksidase sehingga akan mengakibatkan
terhentinya metabolisme sel secara aerobik. Sebagai akibatnya hanya dalam waktu
beberapa menit akan mengganggu transmisi neuronal. Sianida dapat di buang
melalui beberapa proses tertentu sebelum sianida berhasil masuk kedalam sel.
Proses yang paling berperan disini adalah pembentukan dari cyanomethemoglobin
(CNMetHb), sebagai hasil dari reaksi antara ion sianida (CN) dan MetHb.
Sianida dapat dibuang dengan adanya:
a. Ikatan dengan endothelial-derived relaxing factor (EDRF) dalam hal ini adalah
asam nitirit.
b. Bahan-bahan metal seperti emas, molibdenum atau komponen organik seperti
hidrokobalamin sangat efektif mengeliminasi sianida dari dalam sel.
c. Albumin dapat merangsang kerja enzim dan menggunakan sulfur untuk
mengikat sianida.
Tidak perlu paparan sianida dalam jumlah banyak untuk mengakibatkan gangguan
kesehatan yang merugikan. Kehebatan efek yang ditimbulkan sianida bergantung
pada bentuknya, apakah itu HCN atau dalam bentuk garam dan lainnya. Paparan
sianida dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kerusakan otak, hati, bahkan
koma dan kematian dalam jangka waktu yang pendek. apabila terpapar dalam
konsentrasi yang sangat tinggi, hanya dalam jangka waktu 15 detik tubuh akan
merespon dengan hiperpnea, 15 detik setelah itu sesorang akan kehilangan
kesadarannya. 3 menit kemudian akan mengalami apnea yang dalam jangka waktu

5-8 menit akan mengakibatkan aktifitas otot jantung terhambat karena hipoksia
dan berakhir dengan kematian. Pekerja yang terpapar dalam konsentrasi rendah
akan tetapi terpapar beberapa tahun dapat mengalami kesulitan dalam pernapasan,
muntah-muntah, sakit dada, dan kepala. Indikasi pertama keracunan sianida
adalah napas cepat dan pendek, sakit kepala, hiperpnea sementara, gelisah dan
lainnya. Tanda akhir sebagai ciri adanya penekanan terhadap CNS adalah koma
dan dilatasi pupil, tremor, aritmia, kejang-kejang, koma penekanan pada pusat
pernafasan, gagal nafas sampai henti jantung, tetapi gejala ini tidak spesifik bagi
mereka yang keracunan sianida sehingga menyulitkan penyelidikan apabila
penderita tidak mempunyai riwayat terpapar sianida. Karena efek racun dari
sianida adalah memblok pengambilan dan penggunaan dari oksigen, maka akan
didapatkan rendahnya kadar oksigen dalam jaringan. Pada pemeriksaan
funduskopi akan terlihat warna merah terang pada arteri dan vena retina karena
rendahnya penghantaran oksigen untuk jaringan. Peningkatan kadar oksigen pada
pembuluh darah vena akan mengakibatkan timbulnya warna kulit seperti cherryred, tetapi tanda ini tidak selalu ada.
Tingkat toksisitas dari sianida bermacam-macam. Dosis letal dari sianida adalah:
a. Asam hidrosianik sekitar 2,5005,000 mg min/m3
b. Sianogen klorida sekitar 11,000 mg min/m3
c. Perkiraan dosis intravena 1.0 mg/kg
d. Perkiraan dalam bentuk cairan yang mengiritasi kulit 100 mg/kg
Pertolongan di lokasi kasus keracunan sianida adalah sebagai berikut:
1. Pada Zona Kontaminasi (Hot Zone)
Para penolong harus memakai pelindung karena hidrogen sianida adalah zat
berbahaya yang sangat mudah masuk ke dalam. Selain itu juga, tim penyelamat
pada kejadian dengan korban keracunan yang banyak harus sudah terlatih
membawa peralatan yang memadai. Peralatan itu antara lain:

a. Pelindung pernafasan: tekanan positif, dan membawa oksigen sendiri pada


lokasi dengan tingkat hidrogen sianida yang tidak dapat diperkirakan.
b. Pelindung kulit: Pakaian yang anti zat kimia yang melindungi kontak langsung
hidrogen sianida dengan kulit.
Pada korban yang keracunan sianida, segera cek pernafasan dan nadinya. Segera
bawa korban ke tempat yang bebas racun sianida.
2. Pada Zona Dekontaminasi
Periksa respirasi dan nadi ulang. Bila ternyata pernafasan sangat rendah atau tidak
ada, berikan nafas buatan. Segera berikan oksigen 100% dan antidotum spesifik
bila perlu. Selain itu, segera lepaskan pakaian yang terkontaminasi dan siram kulit
dan air dengan air selama 2-3 menit, setelah itu cuci dengan sabun. Irigasi dan
siram mata yang teriritasi dengan air bersih selama lima menit. Tetap lakukan
irigasi pada mata walaupun sedang dilakukan tindakan lain.Pada kasus yang
tertelan, jangan menyuruh atau membuat korban muntah. Jika korban tidak sadar,
berikan zat karbon misalnya arang sebanyak 60-90 gram. Jika korban dalam
keadaan sadar maak dapat diberikan antidotum dengan segera. Setelah selesai
dilakukan proses dekontaminasi racun maka segera pindahkan ke zona
pendukung.

3. Pada Zona Pendukung


Periksa kembali respirasi dan nadi korban. Selain itu nilai juga tingkat kesadaran
korban. Segera nilai apakah antidotum yang diberikan berhasil menghilangkan
gejala-gejala yang timbul akibat keracunan. Tetap teruskan melakukan irigasi pada
kulit dan mata.
B. Pengolahan sianida

Perkembangan industri di berbagai daerah dewasa ini memberikan dampak bagi


lingkungan, baik dampak positif maupun dampak negatif. Dampak positif dapat
dirasakan dari terpenuhinya kebutuhan hidup sehari hari, sedangkan dampak
negatif berupa limbah buangan industri yang dapat menimbulkan pencemaran
lingkungan. Salah satunya yaitu limbah sianida (CN) yang merupakan senyawa
anorganik berbahaya bagi manusia dan sangat beracun, larut dalam air, dan mudah
menguap pada suhu kamar. Sifat racun sianida ini sangat hebat karena dapat
merusak hepar dan mengganggu proses sintesis ATP menjadi ADP. Oleh sebab itu,
diperlukan suatu penanganan limbah yang tidak hanya mengurangi bahan
pencemar tetapi juga merubah bahan pencemar menjadi tidak toksik. Sianida ini
dapat berasal dari bahan baku pembuatan tepung tapioka, industri elektroplating,
dan lain-lain.
Limbah sianida (CN) dinetralkan dengan oksidator Kalsium Hipoklorit (kaporit)
dalam suasana basa menjadi ion sianat (CNO). Destilasi selama 15 menit dengan
penampung NaOH sehingga terbentuk NaCN. NaCN yang terbentuk di titrasi
dengan larutan AgNO3 yang telah di standarisasi. CN akan habis bereaksi dengan
AgNO3. Jumlah Sianida equivalen dengan jumlah AgNO3 yang bereaksi.
Efesiensi pengolahan limbah diketahui dengan membandingkan pengurangan
kadar sianida setelah pengolahan dengan kadar krom pada limbah sebelum diolah,
dalam bentuk persentase.
Reaksi
Redoks: CN(aq) + 2OH(aq) CNO(aq) + H2O(l) + 2e
ClO(aq) + H2O(l) + 2e Cl(aq) + 2OH (aq) + 2e
CN(aq) + ClO(aq) Cl(aq) + CNO(aq)
Ca(ClO)2(aq) + 2CN(aq) CaCl2(aq) + 2CNO(aq)
CNO(aq) + NaOH(aq) NaCN(aq) + H2O(l)
NaCN(aq)+ AgNO3(aq) AgCN + NaNO3(aq)
Pengolahan (outlet) :

1) Dipipet 100 mL limbah CN ke dalam gelas piala dan ditambahkan 1 mL


NaOH 6N.
2) Ditambahkan 1 gram kaporit, diaduk dan didiamkan selama 1 jam.
3) Larutan disaring dan filtratnya sebanyak 10 mL dipipet untuk didestilasi.
4) Mempersiapkan larutan penampung yaitu berupa 10 mL NaOH dalam
Erlenmeyer 100mL.
5) Destilasi dilakukan selama 10-15 menit sampai volume penampung menjadi 2
kali lipat volume awal.
6) Hasil destilasi ditambahkan 8 mL NH4OH 6 N dan 2 mL KI 5%, kemudian
ditirasi dengan AgNO3 0,02 N. Titik akhir titrasi yaitu terbentuk kekeruhan atau
endapan putih. Dicatat volume AgNO3 0,02 N yang bereaksi.
Standardisasi AgNO3 0,02 N dengan NaCl sebagai baku primer :
1) Ditimbang 0,1170 gram NaCl dan dilarutkan dalam 100 mL labu takar
2) Dipipet 10 mL larutan ke dalam Erlenmeyer
3) Ditambahkan 2 tetes indicator K2CrO4
4) Larutan ditirasi dengan AgNO3 0,02 N ( Titik akhir titrasi : terbentuk endapan
merah bata )
5) Dicatat volume AgNO3 0,02 N yang terpakai
C. PENANGANAN
Oksigen memainkan peran penting dalam proses leaching. Telah terbukti bahwa
tingkat pembubaran emas dalam larutan sianida berbanding lurus dengan jumlah
oksigen hadir. Pada umumnya semakin tinggi oksigen maka reaksi juga semakin
cepat.
Tetapi ternyata berdasarkan teori limiting rate didapatkan bahwa perbandingan
sianida dan oksigen dalam larutan adalah tetap yaitu 6 (enam). Sehingga jika
sianida berlebih maka yang menentukan kecepatan reaksi adalah kelarutan
oksigen, demikian pula sebaliknya. Pada konsentrasi sianida rendah, kecepatan
pelindian hanya tergantung pada konsentrasi sianida (konsentrasi oksigen tidak
mempengaruhi), tetapi pada konsentrasi tinggi, kecepatan pelindian hanya
tergantung pada konsentrasi oksigen.

Air normal pada umumjnya memiliki oksigen terlarut 8-9 ppm yang ada di
dalamnya. Sehingga apabila oksigen ini digunakan oleh reaksi lainnya,
diperlukan penambahan oksigen ke dalamnya untuk mempercepat reaksi. Selain
oksigen dari udara sebagai oxidizing agents / agen pengoksidasi dengan cara
menginjeksikannya ke dalam larutan sianida dengan menggunakan kompresor
(aerasi), untuk memperkuat proses oksidasi dapat pula ditambahkan oxidizing
agents lainnya seperti Potassium Ferricyanide, Potassium Permanganate
(KMNO4) , Ozone (O3), Sodium Peroxide (Na2O2), Calsium Peroxide (CaO2),
dan Acetone. Namun oksidator yang sering digunakan adalah Hydrogen
Peroxide / Hidrogen peroksida (H2O2), selain pertimbangan mudah
penggunaannya, bahan ini mudah diperoleh di pasaran dengan konsentrasi 30%
dan relatif murah dibandingkan dengan oksidator lainnya.
Penggunaan Hidrogen peroksida ( H2O2 ) dalam larutan sianida telah dideteksi di
mana emas dapat terpisah secara cepat.
2Au + 4CN- + H2O2 2[Au(CN)2]- + 2OHDi dalam bijih emas biasanya terdapat berbagai mineral sulfida reaktif seperti
pyrite, arsenopyrite, chalcopyrite, marcasite, pyrrhotite, realgar, dan chalcocite.
Mineral-mineral logam ini umumnya akan ikut terlarut ke dalam larutan sianida,
sedang mineral pengotor kuarsa tidak larut ke dalam larutan sianida.
Cu2S + 6CN- 2[Cu(CN)3]2- + S2Zn2S + 4CN- 2[Zn(CN)4]2- + S2FeS + 6CN- + 2O2 [Fe(CN)6]4- + [SO4]2Ion sulfida yang terbentuk akan bereaksi dengan oksigen membentuk thiosianat
yang tidak mempengaruhi kelarutan emas :
S2- + CN- + 0,5 O2 + H2O CNS- + 2OHJuga akan teroksidasi menjadi thiosulphate :
S2-+ 2O2 + H2O [S2O3]-+ 2OHReaksi-reaksi di atas menunjukkan bahwa kehadiran mineral pengotor dapat
memperlambat kecepatan pelarutan. Apabila terbentuk ion sulfida dalam proses
sianidasi sering membentuk film pasif pada permukaan emas sehingga
menghambat proses pelarutan emas. Namun demikian, efek ini dapat dihilangkan
atau diminimalkan dengan cara preareation intensif dan menambahkan garam Pb

10

seperti Lead Nitrate [Pb (NO3)2] sebelum proses sianidasi yang akan
mengendapkan ion sulfida dalam bentuk Pb sulfida yang tidak larut dalam air.
Penggunaan Ion NO3- adalah anion yang sangat efektif dan kuat dalam
mengoksidasi mineral batuan. Namun bila menggunakan Acid Nitric (HNO3)
tentulah membutuhkan penanganan yang lebih kompleks karena dalam proses
sianida membutuhkan pH yang tinggi untuk mencegah timbulnya gas HCN.
Untuk mendapatkan ion NO3- yang netral digunakan Lead Nitrat [Pb (NO3)2]
sebagai promotor di dalam pulp. Garam timbal ini akan terurai dalam air menjadi
kation Pb2+ dan anion NO3-.
Lead Nitrate [Pb (NO3)2] sebagai promotor mencegah terlarutnya sulfida (S-2)
dari PbS atau HgS dalam proses sianidasi, sehingga menjaga permukaan emas
bersih. Penggunaan Lead Nitrate dapat meningkatkan kecepatan leaching, karena
terjadinya reaksi electrochemical yang menghasilkan sel galvanik lokal antara
emas dan timah (semi electrolisis), khususnya dalam pengolahan sebagian bijih
sulfida yang mengandung pyrite dan sedikit pyrrhotite dan chalcopyrite.
Kebutuhan Lead Nitrate (PbNO3)2 sebagai promotor sebanyak sebanyak 0,01%
s/d 0,03% untuk jenis batuan oksida dan 0,05% s/d 0,08% untuk jenis batuan
sulfida. Proses penambahan [Pb (NO3)2] dapat dilakukan di awal maupun
bersamaan dengan proses sianidasi.
Selain Lead Nitrate, garam logam yang dapat digunakan sebagai promotor adalah
Bismuth Nitrate [Bi(NO3)3], Thallium Nitrate (TlNO3), Mercury Sulphfate
(HgSO4), dan Silver Nitrate (AgNO3). Alternatif lainnya dapat menggunakan
Lead Acetate dan Mercury Acetate.
Cara lain yang dapat diterapkan adalah dengan menambahkan kapur Ca(OH)2
sebelum proses sianidasi, sehingga mineral sulfida akan terdekomposisi dan
akhirnya mengendap sebagai CaSO4 (Sudarsono, 2003), sesuai reaksi :
FeS + 2OH- Fe(OH)2 + S22Fe(OH)2 + 0,5 O2 + H2O 2Fe(OH)3
S2- + 2O2 [SO4]2[SO4]2- + Ca2+ CaSO4
Proses Pretreatment dengan menggunakan kombinasi antara Hydrogen Peroxide
(H2O2) dan promotor idealnya berlangsung selama 2 - 4 jam.

11

D. PENYIMPANAN
Mengingat bahwa sering terjadi kebakaran, ledakan, atau bocornya bahanbahan kimia beracun dalam gudang, maka dalam penyimpanan bahan-bahan
kimia selain memperhatikan ketujuh sumber-sumber kerusakan di atas juga perlu
diperhatikan factor lain, yaitu:
a.
Interaksi bahan kimia dengan wadahnya., bahan kimia dapat berinteraksi
b.

dengan wadahnya dan dapat mengakibatkan kebocoran.


Kemungkinan interaksi antar bahan dapat menimbulkan ledakan, kebakaran,
atau timbulnya gas beracun

12

BAB III
PEMBAHASAN
A. Analisa
Tidak perlu paparan sianida dalam jumlah banyak untuk mengakibatkan gangguan
kesehatan yang merugikan. Kehebatan efek yang ditimbulkan sianida bergantung
pada bentuknya, apakah itu HCN atau dalam bentuk garam dan lainnya. Paparan
sianida dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kerusakan otak, hati, bahkan
koma dan kematian dalam jangka waktu yang pendek. apabila terpapar dalam
konsentrasi yang sangat tinggi, hanya dalam jangka waktu 15 detik tubuh akan
merespon dengan hiperpnea, 15 detik setelah itu sesorang akan kehilangan
kesadarannya. 3 menit kemudian akan mengalami apnea yang dalam jangka waktu
5-8 menit akan mengakibatkan aktifitas otot jantung terhambat karena hipoksia
dan berakhir dengan kematian. Pekerja yang terpapar dalam konsentrasi rendah
akan tetapi terpapar beberapa tahun dapat mengalami kesulitan dalam pernapasan,
muntah-muntah, sakit dada, dan kepala. Indikasi pertama keracunan sianida
adalah napas cepat dan pendek, sakit kepala, hiperpnea sementara, gelisah dan
lainnya. Tanda akhir sebagai ciri adanya penekanan terhadap CNS adalah koma
dan dilatasi pupil, tremor, aritmia, kejang-kejang, koma penekanan pada pusat
pernafasan, gagal nafas sampai henti jantung, tetapi gejala ini tidak spesifik bagi
mereka yang keracunan sianida sehingga menyulitkan penyelidikan apabila
penderita tidak mempunyai riwayat terpapar sianida. Karena efek racun dari
sianida adalah memblok pengambilan dan penggunaan dari oksigen, maka akan
didapatkan rendahnya kadar oksigen dalam jaringan. Pada pemeriksaan
funduskopi akan terlihat warna merah terang pada arteri dan vena retina karena
rendahnya penghantaran oksigen untuk jaringan. Peningkatan kadar oksigen pada
pembuluh darah vena akan mengakibatkan timbulnya warna kulit seperti cherryred, tetapi tanda ini tidak selalu ada.

B. Penanggulangan

13

Oksigen memainkan peran penting dalam proses leaching. Telah terbukti bahwa
tingkat pembubaran emas dalam larutan sianida berbanding lurus dengan jumlah
oksigen hadir. Pada umumnya semakin tinggi oksigen maka reaksi juga semakin
cepat.
Tetapi ternyata berdasarkan teori limiting rate didapatkan bahwa perbandingan
sianida dan oksigen dalam larutan adalah tetap yaitu 6 (enam). Sehingga jika
sianida berlebih maka yang menentukan kecepatan reaksi adalah kelarutan
oksigen, demikian pula sebaliknya. Pada konsentrasi sianida rendah, kecepatan
pelindian hanya tergantung pada konsentrasi sianida (konsentrasi oksigen tidak
mempengaruhi), tetapi pada konsentrasi tinggi, kecepatan pelindian hanya
tergantung pada konsentrasi oksigen.
Air normal pada umumjnya memiliki oksigen terlarut 8-9 ppm yang ada di
dalamnya. Sehingga apabila oksigen ini digunakan oleh reaksi lainnya,
diperlukan penambahan oksigen ke dalamnya untuk mempercepat reaksi. Selain
oksigen dari udara sebagai oxidizing agents / agen pengoksidasi dengan cara
menginjeksikannya ke dalam larutan sianida dengan menggunakan kompresor
(aerasi), untuk memperkuat proses oksidasi dapat pula ditambahkan oxidizing
agents lainnya seperti Potassium Ferricyanide, Potassium Permanganate
(KMNO4) , Ozone (O3), Sodium Peroxide (Na2O2), Calsium Peroxide (CaO2),
dan Acetone. Namun oksidator yang sering digunakan adalah Hydrogen
Peroxide / Hidrogen peroksida (H2O2), selain pertimbangan mudah
penggunaannya, bahan ini mudah diperoleh di pasaran dengan konsentrasi 30%
dan relatif murah dibandingkan dengan oksidator lainnya.
Penggunaan Hidrogen peroksida ( H2O2 ) dalam larutan sianida telah dideteksi di
mana emas dapat terpisah secara cepat.
2Au + 4CN- + H2O2 2[Au(CN)2]- + 2OH-

14

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung (C=N), yang terdiri dari 3 buah
atom karbon yang berikatan dengan atom hidrogen. Secara spesifik, sianida
adalah anion CN-. Senyawa ini ada dalam bentuk gas, liquid dan solid, setiap
senyawa tersebut dapat melepaskan anion CN- yang sangat beracun. Sianida dapat
terbentuk secara alami maupun dibuat oleh manusia dan memiliki sifat racun yang
sangat kuat dan bekerja dengan cepat. Contohnya adalah HCN (hidrogen sianida)
dan KCN (kalium sianida).
Hidrogen sianida merupakan gas yang tidak berasa dan memiliki bau pahit yang
seperti bau almond. Kebanyakan orang dapat mencium baunya, tetapi ada
beberapa orang yang karena masalah genetiknya tidak dapat mencium bau HCN.
Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan dikenal
sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Dalam bentuk cairan, HCN tidak
berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. HCN bersifat
volatile dan mudah terbakar serta dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan
peledak juga sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan.
B. Saran
Diharapkan dosen pengampu lebih banyak memberikan materi tentang Sianida
dan bahan kimia lainnya agar mahasiswa tidak mengalami kesulitan dalam
penyusunan makalah.

15

TUGAS EKOTOKSIKOLOGI

SIANIDA

16

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
makalah ini. Shalawat serta salam semoga tercurah limpahkan kepada Nabi
Muhammad SAW yang telah membawa kita semua ke jalan kebenaran yang
diridhoi Allah SWT.
Maksud penulis membuat makalah ini adalah untuk dapat lebih memahami
tentang SIANIDA. mudah-mudahan makalah ini bisa membantu bagi mahasiswa
untuk bekal nanti di lapangan.
Mudah-mudahan makalah ini dapat bermanfaat, khususnya bagi penulis
yang membuat dan umumnya bagi yang membaca makalah ini. Amin.

Sukabumi, April 2015


Penulis

17

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .....................................................................................i
DAFTAR ISI ...................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang............................................................................................1
B. Tujuan ........................................................................................................1
C. Manfaat ......................................................................................................1
BAB II TINJAUAN TEORI
A.
B.
C.
D.

Pengertian Sianida .....................................................................................2


Pengolahan Sianida ....................................................................................8
Penanganan.................................................................................................9
Penyimpanan ..............................................................................................12

BAB III PEMBAHASAN


A. Analisa .......................................................................................................13
B. Penanggulangan Efek ................................................................................14
BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan.................................................................................................15
B. Saran ..........................................................................................................15

18

Anda mungkin juga menyukai