Anda di halaman 1dari 58

1

LAPORAN PRAKTIKUM
ILMU TANAH

Disusun Oleh :
Kelompok IB
Noki Rachmat Fadli

23040114130059

JURUSAN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG

2015
LEMBAR PENGESAHAN
Judul

: LAPORAN PRAKTIKUM ILMU TANAH

Kelompok

: IB (SATU)B

Progam Studi

: S1AGRIBISNIS

Tanggal Pengesahan :

Juni 2015
Menyetujui,

Asisten Pembimbing Praktikum


Ilmu Tanah

Reza Mas Indrawan


NIM. 23030113120026

Mengetahui,

Koordinator Praktikum
Ilmu Tanah

Dr. Ir. Endang Dwi Purbajanti, M.S.


NIP. 19690408 199303 2 002

RINGKASAN
Noki Rachmat Fadli. 23040114130059. 2015. Laporan Praktikum Ilmu Tanah
.Asisten pembimbing (Reza Mas Indrawan).
Praktikum bertujuan untuk yaitu mengetahui sifat-sifat tanah, kadar unsur
hara tanah dan kesuburan tanah. Praktikum Ilmu Tanah yang dilakukan di
Laboratorium Ekologi dan Produksi Tanaman dan Laboratorium Pemuliaan
Tanaman, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.
Dilaksanakan pada tanggal 911 Mei 2015.
Alat yang digunakan untuk melaksanakan praktikum yaitu kamera,
cangkul, kantong plastik, ayakan, gelas bekker, timbangan analitis, oven, tanur,
kawat pengaduk, thermometer, botol pemancar air, corong, cawan porselin,
grinder, kjeldahl, lilin, tabung, gelas ukur, pipet ukur, tabung reaksi, indikator
universal, labu ukur, pipet tetes, erlenmeyer, biuret, pengaduk magnetik, shaker,
alat destilasi, tabung film, paralon, spektrofotometer, flame fotometer.
Metode yang digunakan dalam praktikum dengan melakukan pemotretan
tubuh tanah, mengamati profil tanah. Menggosokkan tanah yang telah dibasahi
pada tangan dan mengamati tekstur tanahnya. Meremas tanah yang telah dibasahi
dan mengamati konsistensinya. Menimbang sampel tanah yang telah dioven dan
masukkan dalam rumus perhitungan. Menimbang campuran tanah dan aquades
dan menghitung kerapatan partikel. Memasukkan tanah berlapis lilin kedalam
gelas ukur dan mencatat perubahan volumenya. Mengukur pH tanah yang
ditambah KCl dan yang ditambah aquades dengan indikator universal.
Menimbang bobot tanah yang sudah ditanur menghitung kadar BO tanah.
Mengukur absorbansi larutan blanko dan sampel dengan spektrofotometer.
Mendestruksi larutan lalu didestilasi. Mentitrasi larutan dengan HCl dan mencatat
volumenya dan menghitung kadar nitrogennya. Mendestruksi sampel dan disaring
kemudian menghitung kadar fosfor. Menghitung kalium dengan spektofotometer.
Metitrasi larutan NaOH yang telah dipendam dan menghitung jumlah CO2.
Hasil praktikum didapatkan bahwa profil tersusun dari horizon tanah.
Tekstur tanah biasa lempung berpasir dan tanah agregat liat berpasir. Konsistensi
tanah agregat keras, luar biasa kokoh, tidak lekat dan sangat plastis. Kadar air
tanah biasa 1,7181% dan tanah agregat 2,07%. Kerapatan partikel tanah 2,4466
gram dan kerapatan massa tanah 2,128 gram dan porositas tanah 13,022%.
Kemasaman tanah dengan pH 7 dan 6. Kadar bahan organik tanah 1,7%, kadar
nitrogen tanah 0.1432794%, kadar fosfor tanah 0,74%, dan kadar kalium tanah
0,0026%. Respirasi mikrobia, CO2 yang terikat pada tanah gersang 13,59 mgrek
dan tanah subur 8,888 mgek, dan kadar karbon 1,335472%.
Kata Kunci : kesuburan dan sifat tanah

KATA PENGANTAR
Tanah (soil) adalah suatu hasil pelapukan biologi dimana komposisinya
terdiri atas komponen batuan dan humus yang umumnya berasal dari tumbuhan.
Studi tentang tanah ini (umumnya disebut pedologi).
Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, atas segala
limpahan rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Resmi
Praktikum Ilmu Tanah ini dengan baik.
Penulis menyadari bahwa di dalam pembuatan laporan ini berkat bantuan
pembimbing, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang
turut andil dalam pembuatan laporan praktikum ini, untuk itu dalam kesempatan
ini penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih kepada semua pihak yang
membimbing untuk pembuatan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini masih dari
jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Penulis telah
berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga
dapat selesai dengan baik dan oleh karenanya, penulis dengan rendah hati dan
dengan tangan terbuka menerima masukan, saran dan usul guna penyempurnaan
laporan ini. Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi seluruh
pembaca.

Semarang, Juni 2015

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
RINGKASAN.............................................................................................

iii

KATA PENGANTAR.................................................................................

iv

DAFTAR ISI...............................................................................................

DAFTAR TABEL.......................................................................................

vii

DAFTAR LAMPIRAN...............................................................................

viii

BAB I. PENDAHULUAN........................................................................

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA................................................................

2.1................................................................................................Profil
Tanah.....................................................................................
2
2.2................................................................................................Tekstur
Tanah.....................................................................................
2
2.3................................................................................................Konsiste
nsi Tanah...............................................................................
3
2.4................................................................................................Kadar
Air Tanah...............................................................................
4
2.5................................................................................................Kerapata
n Partikel dan Kerapatan Massa Tanah.................................
5
2.6................................................................................................Kemasa
man Tanah.............................................................................
5
2.7................................................................................................Bahan
Organik Tanah.......................................................................
6
2.8................................................................................................Kadar
Carbon Tanah........................................................................
7
2.9................................................................................................Kadar
Nitrogen Tanah......................................................................
8
2.10.
Kadar Unsur Hara Fosfor Sebagai P2O5.............................
9
2.11.Kadar Unsur Hara Kalium Sebagai K2O
9
2.12.
Respirasi Mikrobia..
10
BAB III. MATERI DAN METODE...........................................................

12

3.1. Materi....................................................................................

12

3.2. Metode..................................................................................
3.2.1. Profil tanah...................................................................................
3.2.2. Tekstur tanah................................................................................
3.2.3. Konsistensi tanah.........................................................................
3.2.4. Kadar air tanah.............................................................................
3.2.5. Kerapatan partikel dan kerapatan massa tanah............................
3.2.6. Kemasaman tanah........................................................................
3.2.7. Bahan organik tanah....................................................................
3.2.8. Kadar carbon tanah......................................................................
3.2.9. Kadar nitrogen tanah....................................................................
3.2.10. Kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5..........................................
3.2.11. Kadar unsur hara kalium sebagai K2O.........................................
3.2.12. Respirasi mikrobia.......................................................................

13
13
13
14
14
14
15
16
16
17
17
18
18

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................

20

4.1................................................................................................. Profil
Tanah......................................................................................
20
4.2................................................................................................. Tekstur
Tanah......................................................................................
21
4.3.................................................................................................
Konsistensi Tanah..................................................................
22
4.4................................................................................................. Kadar
Air Tanah................................................................................
23
4.5.................................................................................................
Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah....................
24
4.6.................................................................................................
Kemasaman Tanah.................................................................
26
4.7................................................................................................. Bahan
Organik Tanah........................................................................
27
4.8................................................................................................. Kadar
Carbon Tanah.........................................................................
28
4.9................................................................................................. Kadar
Nitrogen Tanah.......................................................................
29
4.10.
Kadar Unsur Hara Fosfor Sebagai P2O5.....................
30
4.11.
Kadar Unsur Hara Kalium Sebagai K2O
31
4.12.
Respirasi Mikrobia..
32
BAB V. SIMPULAN DAN SARAN.........................................................

34

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................

35

LAMPIRAN................................................................................................

36

DAFTAR TABEL
Nomor

Halaman
iv

1. Hasil Pengamatan Tekstur Tanah......................................................

21

2. Hasil Perhitungan Kadar Air Tanah..................................................

23

3. Hasil Perhitungan Kerapatan Partikel Tanah


dan Kerapatan Massa Tanah.............................................................

24

4. Hasil Pengamatan Kemasaman Tanah..............................................

26

5. Hasil Perhitungan Respirasi Mikrobia..............................................

32

10

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Halaman

1. Profil Tanah.....................................................................................

37

2. Konsistensi Tanah...........................................................................

38

3. Perhitungan Kadar Air Tanah .........................................................

40

4. Perhitungan Kerapatan Partikel Tanah dan Kerapatan Massa


Tanah...............................................................................................

41

5. Perhitungan Bahan Organik............................................................

43

6. Perhitungan Kadar Karbon.............................................................

44

7. Perhitungan Kadar Nitrogen...........................................................

45

8. Perhitungan Kadar Fosfor Sebagai P2O5.........................................

46

9. Perhitungan Kadar Kalium Sebagai K2O........................................

47

10. Perhitungan Respirasi Mikroba.......................................................

48

BAB I
PENDAHULUAN
Tanah (soil) adalah suatu hasil pelapukan biologi dimana komposisinya
terdiri atas komponen batuan dan humus yang umumnya berasal dari tumbuhan.
Studi tentang tanah ini (umumnya disebut pedologi). Tanah disatu tempat dengan
tempat lainnya berbedabeda karena disebabkan oleh berbagai faktor seperti
iklim, bahan induk, relief, organisme yang terkandung dalam tanah, dan waktu
pembentukan tanah. Di dalam kehidupan sehari hari tanah dapat dibedakan
menjadi dua berdasarkan zat penyusunnya, yaitu tanah mineral dan tanah gambut.
Tanah tersusun atas zat-zat seperti mineral, bahan organik, air, dan udara
tapi tanah disuatu daerah berbeda karena faktor-faktor pembentuk tanah seperti
bahan induk, iklim, topografi, organisme dan waktu. Tujuan dilakukannya
praktikum ini adalah untuk mengetahui bagaimana profil tanah, macam-macam
tekstur tanah, konsistensi tanah, kadar air yang terkandung dalam tanah, kerapatan
partikel dan kerapatan massa tanah, kemasaman tanah, bahan organik yang
terdapat dalam tanah, kadar nitrogen, fosfor, kalium dan karbon yang terkandung
dalam tanah dan bagaimana respirasi mikroba di dalam tanah.
Manfaat dilakukannya praktikum ini adalah untuk memberikan ilmu
pengetahuan khususnya kepada mahasiswa Agribisnis agar dapat mendalami
tanah lebih jauh sehingga ketika praktik di lapangan mahasiswa dapat mengetahui
jenis tanah mana yang bagus untuk ditanami perkebunan dan pertanian agar dapat
menghasilkan panen yang optimal

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Profil Tanah
Profil tanah merupakan rangkaian cacak horizon tanah seperti terlihat pada
anatomi tubuh tanah terpampang dari suatu individu tanah. Individu tanah
merupakan suatu satuan alami pada bentang lahan, yang dicirikan oleh posisi,
ukuran, profil dan kenampakan lain. Profil tanah dapat diamati di potongan
tebing, lubang galian atau penampakan lain ( Poerwowidodo,1991). Tanah yang
berada dibawah rerumputan merupakan horison A yang berukuran tebal dan
berwarna gelap akibat pertumbuhan akar sampai kedalaman tertentu. Horison B
terbentuk dari hasil illuviasi, partikel koloida yang terdapat didalamnya adalah
liat, bahan organik, oksida dari besi dan alumunium. Horison D berwarna terang
dengan konsentrasi pasir dan partikel-partikel kuarsa dengan ukuran seperti debu
dan mineral yang resisten. Horison C terdiri dari sedimen atau bahan yang
dipengaruhi langsung oleh cuaca dari batuan induk dibawahnya. Horison O
merupakan horison organik yang terbentuk di atas lapisan mineral. Horison R
merupakan

lapisan

batuan-batuan

induk

yang

melapuk

atau

regolith

(Hardjowigeno, 2003).
2.2.

Tekstur Tanah
Tekstur tanah menunjukkan kasar atau halusnya suatu tanah. Teristimewa
tekstur merupakan perbandingan relatif pasir, debu, dan liat atau kelompok

partikel dengan ukuran lebih kecil dari kerikil (diameternya kurang dari 2
milimeter). Tekstur tanah diklasifikasikan menjadi sejumlah kelas, ada berbagai
sistem klasifikasi tekstur tanah yang saling berbeda dalam hal tatanama,
klasifikasi tekstur fraksi tanah dan atau kriteria kelas tekstur tanah mengenai
interval proporsi nisbi antar fraksi tanah dalam batasan kelas tekstur. Beberapa
tanah, krikil, batu, dan batuan induk dari lapisan-lapisan tanah yang ada juga
mempengaruhi tekstur dan mempengaruhi penggunaan tanah (Foth, 1994).
Tekstur tanah dikelompokkan berdasarkan terminologi yang dibedakan menjadi 6
kelas tekstur tanah, yaitu: pasir, geluh berpasir, geluh debu, geluh lempung dan
lempung (Poerwowidodo, 1991).
2.3.

Konsistensi Tanah
Konsistensi tanah menunjukkan integrasi antara kekuatan daya kohesi
butir-butir tanah dengan daya adhesi butir-butir tanah dengan benda lain.
(Hardjowigeno, 2005). Hal ini ditunjukan oleh daya tahan tanah terhadap gaya
yang akan mengubah bentuk. Tanah yang memilki konsistensi yang baik
umumnya mudah diolah dan tidak melekat pada alat pengolah tanah. Oleh karena
tanah dapat ditemukan dalam keadaan lembab, basah atau kering maka penyifatan
konsistensi tanah harus disesuaikan dengan keadaan tanah tersebut. Konsistensi
basah merupakan penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah di atas
kapasitas lapang. Konsistensi tanah lembab adalah penetapan konsistensi tanah
pada kondisi kadar air tanah sekitar kapasitas lapang. Konsistensi tanah kering
merupakan penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah kering udara.

Faktorfaktor yang mempengaruhi konsistensi tanah adalah tekstur tanah, sifat


dan jumlah koloid organik dan anorganik tanah, struktur tanah, serta kadar air
tanah (Nurhidayati, 2006).
2.4.

Kadar Air
Banyaknya air yang dapat diikat atau diserap oleh tanah tergantung dari
tekstur dan kandungan bahan organik tanah. Terikatnya air didalam pori dan
agregat tanah terjadi karena adanya gaya kohesi antara molekul air dan butir
tanah. Air yang terdapat di dalam pori tanah ini disebut dengan kadar air tanah
(Soetjipto, 2002). Kadar air biasanya dinyatakan dalam banyaknya air yang hilang
bila massa tanah dikeringkan dalam oven pada suhu 105oC sampai diperoleh berat
tanah kering yang tetap. Penentuan kandungan air dalam tanah dapat ditentukan
dengan istilah nisbi, seperti basah dan kering dan istilah jenuh atau tidak jenuh.
Jumlah air yang ditahan oleh tanah dapat dinyatakan atas dasar berat atau isi
(Bale, 2001). Faktor-faktor yang mempemgaruhi kadar air yaitu evaporasi, tekstur
tanah serta bahan organik. Faktor-faktor yang mempemgaruhi kadar air yaitu
evaporasi, tekstur tanah serta bahan organik. Tanah yang berlempung misalnya
mempunyai kandungan air yang labih banyak dibandingkan tanah berpasir.
Gerakan air dalam tanah akan mempengaruhi keberadaan air disuatu tempat,
gerak kapiler pada tanah basah lebih cepat daripada gerakan keatas dan
kesamping (Hakim, 2007).

2.5.

Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah


Kerapatan partikel merupakan berat tanah yang menyusun tubuh tanah
padat atau satuan berat solum tanah padat atau rata-rata kerapatan dari butir tanah
tanpa pori, yang dinyatakan dalam gram per sentimeter kubik (Hanafiah, 2005).
Kerapatan massa merupakan ukuran kerapatan dari tanah dimana dia berada
secara alami termasuk ruang porinya ( Hakim, 2007). Kerapatan massa (bobot isi,
BI) adalah bobot massa tanah kondisi lapangan yang dikering-ovenkan per satuan
volume. Nilai kerapatan massa tanah berbanding lurus dengan tingkat kekasaran
partikel-partikel tanah, makin besar akan makin berat.

Porositas tanah

dipengaruhi oleh kandungan bahan organik, struktur tanah dan tekstur tanah.
Tanah-tanah dengan struktur granuler atau remah, mempunyai porositas yang
lebih tinggi daripada tanah-tanah dengan struktur massive (pejal). Tanah dengan
tekstur pasir banyak memiliki pori-pori makro sehingga sulit menahan air
(Hardjowigeno, 2003).
2.6.

Kemasaman Tanah
Kemasaman tanah merupakan salah satu sifat yang penting, sebab terdapat
beberapa hubungan pH dengan ketersediaan unsur hara, juga hubungan antara pH
dan semua pembentukan serta sifat-sifat tanah. Pada umumnya pH tanah berkisar
4 sampai 10, pH tanah kurang dari 4, dikaitkan dengan banyaknya kadungan asam
sulfat (Hanafiah, 2005). pH tanah disebabkan oleh pengaruh kompetisi dissosiasi
hidrogen dapat ditukar dan produksi OH- dari hidrolisis basa dapat ditukar dalam
tanah berkisar dari alkali ringan sampai acidic ringan (Hardjowigeno, 2003).

Keasaman atau kealkalian tanah merupakan suatu parameter penunjuk


keaktifan ion H+ dalam suatu larutan, yang bersetimbangan dengan H- tidak
terdisosiasi dari senyawa-senyawa dapat larut dan tidak larut yang ada di dalam
system. Pengukuran pH tanah dapat berdasar pada metode kolorimetri, yang lazim
dilakukan di lapangan dan mampu member gambaran akurat pH tanah lapang
secara cepat dan metode elektometrikel, yang lazim dilakukan di laboratorium.
Pengukuran pH dengan larutan pengekstrak KCL akan memberikan nilai lebih
rendah 0,5 sampai dengan 1,5 satuan pH dibanding dengan pelarut air
(Poerwowidodo, 1991). Tanah dengan pH 6,5-7,5 mengindikasikan bahwa pH
tanah netral, pH 5,5-6,5 mengindikasikan bahwa pH tanah agak asam, pH 7,5-8,5
mengindikasikan bahwa pH tanah agak basa (Foth, 1995). Faktor yang
kadangkala mempengaruhi pH tanah terutama di daerah industri, antara lain
adalah sulfur yang merupakan hasil sampingan dari industri gas, yang jika
bereaksi dengan air akan menghasilkan asam sulfur, dan asam nitrit yang secara
alami merupakan komponen renik dari air hujan. Hujan asam juga terjadi sebagai
akibat meningkatnya penggunaan dan pembakaran fosil-fosil padat yang
menimbulkan gas-gas sulfur dan nitrogen, yang kemudian bereaksi dengan air
hujan (Hanafiah, 2007).
2.7.

Bahan Organik Tanah


Bahan organik tanah merupakan penimbunan, terdiri dari sebagian sisa
dan sebagian pembentukan baru dari sisa tumbuhan dan hewan. Bahan ini adalah
sisa yang tidak statis dan mengalami serangan jasad-jasad renik tanah. Karena itu

bahan ini merupakan bahan transisi tanah dan harus terus menerus diperbaharui
dengan penambahan sisa-sisa tumbuhan tingkat tinggi (Madjid, 2009). Kandungan
bahan organik dalam tanah mencerminkan kualitas tanah yang langsung maupun
tidak langsung berpengaruh pada indikator fisik, kimia dan biologis dari kualitas
tanah tersebut. Bahan organik di wilayah tropika berperan menyediakan unsur
hara N,P,S yang dilepaskan secara lambat, meingkatkan kapasitas tukar kation
tanah masam, menurunkan fiksasi P, membantu memantapkan agregat tanah, serta
memodifikasi retensi tanah dan membentuk komplek dengan unsur mikro
(Slamet, 2008). Meskipun kandungan bahan organik kebanyakan tanah hanya
berkisar 2-10%, perannya sangat penting. Kandungan bahan organik tanah
biasanya diukur berdasarkan kandungan C-organik. Kandungan karbon C-organik
menjadi bahan organik = % C-organik x 1,724. Kandunagn C termasuk perakaran
dan edafon yang masih hidup sehingga tidak rancu dengan kandungan humus.
Kandungan bahan organik dipengaruhi oleh aras akumulasi bahan asli dan aras
dekomposisi dan humifikasi yang sangat tergantung kondisi lingkungan (vegetasi,
iklim, batuan, timbulan, praktik pertanian) (Susanto, 2005).

2.8.

Kadar Karbon Tanah


Tanaman mengambil unsur karbon berupa CO2 dari udara bebas. Kegiatan
ini dilakukan oleh organ tanaman yang memiliki klorofil, umumnya bagian
tanaman yang berwarna hijau dan terdapat di atas tanah. Sumber utama CO 2 di
alam berasal dari dekomposisi bahan organik berupa sisa-sisa tanaman ataupun
hewan dan dari respirasi invertebrata, bakeri, serta fungi (Rosmarkam, 2002).

Karbon tanah merupakan salah satu unsur makro yang terdapat di dalam tanah.
Kandungan karbon dalam tanah merupakan salah satu pengukur kesuburan tanah.
Siklus bahan organik dalam tanah jaringan tanaman dirubah menjadi jaringan
jasad mikro dan humus melalui proses perombakan yang kemudian membentuk
karbon (C). Mineralisasi humus, CO2 dilepaskan kembali ke udara dan diserap
leh tumbuhan hidup, dan melalui fotosintesa sekali lagi C dirubah ke dalam
jaringan tumbuhan (Foth, 1995).
2.9.

Kadar Nitrogen Tanah


Unsur nitrogen (N) terutama berfungsi untuk merangsang pertumbuhan
tanaman secara keseluruhan, terutama di bagian batang, cabang, dan daun.
(Setiawan, 1998). Nitogen (N) merupakan hara makro utama yang sangat penting
untuk pertumbuhan tanaman. Dalam tahah, kadar nitogen sangat bervariasi,
tergantung pada pengolahan dan penggunaan tanah tersebut (Rosmarkam, 2002).
Kadar nitrogen normal dalam tanah berkisar antara 0,21% - 0,50%
(Hardjowigeno,1995).
Kadar amonium dalam ekstrak dapat ditetapkan dengan cara destilasi atau
spekfotometer, dimana kadar nitrogen dipengaruhi oleh mikroorganisme dalam
tanah. (Madjid, 2009). Atmosfer terdiri dari 79 persen nitrogen (berdasarkan
volume) sebagai gas padat N2 yang tidak bereaksi dengan unsur-unsur lainnya
untuk menghasilkan suatu bentuk nitrogen yang digunakan oleh tanaman.
Peningkatan penyediaan nitogen tanah untuk tanaman terdiri terutama dari

meningkatnya jumlah pengikatan nitrogen secara biologis atau penambahan


pupuk nitogen (Foth, 1995).
2.10.

Kadar Unsur Hara Fosfor Sebagai P2O5


Fosfor merupakan unsur yang diperluhkan dalam jumlah besar (hara

makro). Fosfor merupakan senyawa penyusun jaringan tanaman seperti: asam


nukleat, fosfo-lipida, dan fitin. Fosfor yang diserap tanaman dalam bentuk ion
anorganik cepat berubah menjadi senyawa fosfor organik. Fosfor ini mobil atau
bergerak antara jaringan tanaman. Kriteria kadar fosfor dalam tanah yang normal
antara 1,7% - 2,4% (Rosmarkam, 2002). Unsur fosfor (P) bagi tanaman lebih
banyak berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar, khususnya akar tanaman
muda. Berbagai jenis protein tertentu memerlukan unsur fosfor sebagai bahan
mentahnya. Fosfor juga berfungsi untuk membantu asimilasi dan pernafasan,
sekaligus mempercepat pembuangan, pemasakan biji dan buah (Setiawan, 1998).
Fosfor memiliki peranan penting dalam pertumbuhan tanaman karena tidak semua
fosfor dalam tanah tersedia untuk tanaman. Unsur fosfor sangat bergantung pada
sifat dan ciri tanah serta pengelolaan tanah itu sendiri oleh manusia. Disamping itu
pertambahan fosfor kedalam tanah tidak terjadi dengan pengikatan biokimia
sepertihalnya nitrogen, tetapi hanya bersumber dari deposit batuan dan mineral
yang mengandung fosfor di dalam tanah. Oleh karena itu kadar fosfor tanah juga
ditentukan oleh banyak atau sedikitnya cadangan mineral yang mengandung fosfor
dan tingkat pelapukannya (Tan, 1991).

10

2.11.

Kadar Unsur Hara Kalium Sebagai K2O


Unsur hara kalium termasuk dalam unsur hara makro. Beberapa tanah

mempunyai kalium tersedia yang berlimpah, dan tanaman ditumbuhkan pada tanah
tersebut tidak menanggapi pemupukan kalium. Pada dasarnya kalium dalam tanah
ditemukan dalam mineral-mineral yang terlapuk dan melepaskan ion-ion kalium.
Ion-ion diadsorbsi pada kation tertukar dan cepat tersedia untuk diserap tanaman
(Foth, 1995). Kadar unsur hara kalium pada tanah normalnya ialah 0,4% - 0,7%
(Hardjowegono, 1995). Unsur kalium (K) membantu pembentukan protein dan
karbohidrat. Pemberian Kalium memperkuat tanaman sehingga daun, bunga, dan
buah tidak mudah mudah gugur. Selain itu, kalium juga membuat tanaman tahan
terhadap kekeringan dan penyakit (Setiawan, 1998).
2.12.

Respirasi Mikrobia
Respirasi tanah merupakan suatu proses yang terjadi karena adanya

kehidupan mikroba yang melakukan aktifitas hidup dan berkembang biak dalam
tanah. Respirasi mikroorganisme mencerminkan tingkat aktivitas mikroorganisme
tanah. Mikroba dalam setiap aktifitasnya membutuhkan O 2 atau mengeluarkan
CO2 yang dijadikan dasar untuk pengukuran respirasi tanah. Laju respirasi
maksimum terjadi setelah beberapa hari atau beberapa minggu populasi
maksimum mikroba dalam tanah, karena banyaknya populasi mikroba
mempengaruhi keluaran CO2 atau jumlah O2 yang dibutuhkan mikroba. Oleh
karena itu, pengukuran respirasi tanah lebih mencerminkan aktifitas metabolik
mikrobia

daripada

jumlah,

tipe

atau

perkembangan

mikrobia

tanah

11

(Hardjowigeno, 2003). Pengukuran respirasi telah mempunyai korelasi yang baik


dengan parameter lain yang berkaitan dengan aktivitas mikroorganisme tanah
seperti bahan organik tanah, transformasi N, hasil antara, pH dan rata-rata jumlah
mikroorganisme (Nurhidayati, 2006). Tanah yang dikatakan subur apabila
kandungan dan keragaman biologi yang tinggi.

12

BAB III
MATERI DAN METODE
Praktikum Ilmu tanah dilaksanakan pada tanggal 9 11 Mei 2015, pukul
07.30 sampai pukul 16.00 WIB bertempat di Labolatorium Ekologi dan Produksi
Tanaman dan Laboratorium Pemuliaan Tanaman, Fakultas Peternakan dan
Pertanian Universitas Diponegoro, Semarang.
3.1.

Materi
Bahan yang digunakan dalam praktikum ilmu tanah yaitu sampel tanah

biasa, tanah agregat, aquades, lilin padat, kartu warna pH, kalium dikromat 1 N,
laruan standar 5000 ppm C, asam borat 1%, NaOH, H 2SO4 pa, selenium, KCl,
pereaksi asam askorbat, phenolphtalein, HCl, metil red metil blue, BaCl2.
Alat yang digunakan dalam praktikum ilmu tanah yaitu kamera yang
digunakan untuk mengambil foto profil tanah, cangkul yang digunakan untuk
mengambil tanah agregat, sekop yang digunakan untuk mengambil tanah biasa.
Tabung reaksi untuk mencampurkan sampel, gelas ukur untuk mengukur
pertambahan volume air, labu kjeldahl untuk tempat sampel, erlenmeyer untuk
tempat sampel, tabung paralon besar untuk menutup tabung film saat dipendam
dalam tanah, tabung film untuk meletakkan NaOH dan cawan porselen yang
digunakan untuk wadah sampel tanah. Thermometer yang berfungsi untuk
mengetahui suhu larutan. Corong yang digunakan untuk memudahkan dalam
memindahkan larutan ke dalam tabung. Timbangan Analitis yang digunakan untuk

13

mengukur berat tabung. Kawat pengaduk untuk menghomogenkan tanah dengan


aquades. Pipet volumetrik sebagai alat bantu menambahkan larutan. Cawan
pemanas lilin yang berfungsi untuk tempat mencairkan lilin. Kompor listrik yang
digunakan untuk membakar lilin. Benang yang digunakan untuk mengikat tanah
dan indikator universal yang digunakan untuk mengetahui tingkat kemasaman
tanah. Timbangan analitis yang digunakan untuk mengukur berat tanah.
Spektrofotometer dan Flame fotometer yang digunakan untuk mengukur panjang
gelombang. gelas ukur 250 ml yang digunakan untuk meletakan larutan. Alat
destruksi untuk mendestruksi, alat destilasi untuk melakukan destilasi, alat titrasi
untuk menitrasi, shaker untuk menghomogenkan larutan. Kertas saring untuk
menyaring larutan.
3.2.

Metode

3.2.1. Profil tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum profil tanah adalah mengambil
foto susunan horizon tanah. Membandingkan dengan teori yang ada.
3.2.2. Tekstur tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum tekstur tanah adalah mengambil
sampel tanah dari lapang (tanah biasa dan tanah agregat). Mengambil tanah
tersebut dan membasahi tanah dengan air, menggosokkan tanah tersebut pada ibu
jari dengan jari yang lain dan mengamati tekstur tanah sesuai pada tabel yang
telah disediakan, mencatat hasil yang ada.

14

3.2.3. Konsistensi tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum konsistensi tanah dengan
mengambil tanah dari lapang yaitu tanah biasa dan tanah agregat. Keadaan tanah
kering, membentuk seperti bulatan dan membasahinya menggunakan sedikit air
sampai kondisi lembab dan pada kondisi basah, meremas gumpalan tanah tersebut
dan mengamati tanah sesuai pada nilai yang ada ditabel konsistensi kering,
konsistensi lembab dan konsistensi basah.
3.2.4. Kadar air tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum kadar air tanah adalah memberi
label pada cawan, menimbang sampel tanah biasa dan tanah agregat yang telah
dihaluskan masing-masing 5 gram. Menimbang cawan porselen I dan II.
Menimbang cawan porselen I dengan tanah biasa. Menimbang cawan porselen II
dengan tanah agregat. Memasukkan kedua cawan yang telah berisi sampel tanah
kedalam oven dengan suhu 105o C kemudian menunggu selama 24 jam.
Mengambil lalu mendinginkan dan menimbang cawan berisi sampel tanah setelah
dioven. Mencatat hasilnya dan memasukkan ke dalam rumus untuk mengetahui
kadar air tanahnya.
3.2.5. Kerapatan patikel tanah dan kerapatan massa tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum kerapatan partikel tanah dengan
menyiapkan tabung reaksi lalu menimbang. Mengisi tabung yang sudah ditimbang
dengan aquades sampai tiga perempatnya lalu beri tanda dan timbang. Mengukur

15

suhu air tersebut, kemudian membuang aquades tersebut. Menimbang tanah


agregat yang telah dihaluskan sebanyak 2 g. Memasukkan kedalam tabung reaksi
lalu menimbang. Menambahkan aquades sampai setengahnya. Mengaduk-aduk
dengan kawat pengaduk sampai gelembung udara menghilang. Mendiamkan
selama semalam. Menambahkan aquades sampai tanda batas. Menimbang dan
mencatat hasilnya serta mengukur suhu air dalam tabung reaksi tersebut.
Memasukkan ke dalam rumus untuk mengetahui kerapatan partikelnya.
Metode dalam praktikum kerapatan massa tanah yaitu dengan menimbang
bongkahan tanah yang dapat dimasukkan kedalam gelas ukur. Melapisi
bongkahan tanah tersebut menggunakan lilin yang sudah dicairkan dengan cara
mengikat benang pada bongkahan sampel tanah dan mencelupkannya dalam lilin
cair. Mendinginkan tanah yang telah dilapisi dengan lilin dan menimbangnya.
Memasukkan bongkahan yang berlapis lilin ke dalam gelas ukur yang berisi
aquades sebanyak 50 ml serta mencatat pertambahan volume aquades.
Memasukkan kedalam rumus kerapatan massa dan menghitungnya.
3.2.6. Kemasaman tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum kemasaman tanah dengan
menyiapkan 2 erlenmeyer. Memasukkan sampel tanah yang sudah dihaluskan
sebanyak 5 g ke dalam masing-masing erlenmeyer. Memasukkan aquades
sebanyak 25 ml ke erlenmeyer pertama. memasukkan KCl sebanyak 25 ml ke
dalam erlenmeyer kedua. Menggojok kedua sampel dengan shaker selama 15

16

menit. Mengukur pH dengan indikator universal dan mencatat masing-masing pH


nya.
3.1.7. Bahan organik tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum bahan organik tanah yaitu
dengan cara menimbang tanah kering yang halus sebanyak 2 gram. Menimbang
cawan lalu meletakkan tanah dicawan tersebut dan menimbang lagi. Memasukkan
ke dalam mesin tanur dengan suhu 600o C selama 4 jam. Mengeluarkan dari tanur
setelah dingin. Menimbang bobot setelah ditanur dan mencatat hasilnya.
Memasukkan kedalam rumus untuk mengetahui kadar bahan organiknya.
3.2.8. Kadar karbon tanah
Metode yang digunakan dalam kadar karbon tanah yaitu dengan
menimbang sampel tanah yang telah dihaluskan sebanyak 0,5 g dan dimasukkan
kedalam erlenmeyer. Menambahkan kalium dikromat sebanyak 2,5 ml.
Menambahkan H2SO4 sebanyak 7,5 ml, menggojok dengan ditutup plastik dan
mendiamkan selama 24 jam. Memindahkan ke labu kjeldahl dan mengencerkan
dengan aquades sampai 100 ml lalu menutup dan menggojok. Menyaring dengan
kertas saringan ke erlenmeyer. Mengukur absorbansi larutan blanko sebagai
pembanding dengan panjang gelombang 561 nm pada alat spektrofotometer.
Mengukur absorbansi sampel dengan panjang gelombang yang sama. Mencatat
hasil absorbansinya dan memasukkan ke dalam rumus untuk mengetahui kadar C
(karbon) dalam tanah.

17

3.2.9. Nitrogen
Metode yang digunakan dalam praktikum nitrogen total dengan
menimbang tanah yang telah dihaluskan sebanyak 1 g. Menambahkan 1 sendok
kecil bubuk selenium. Menambahkan H2SO4 sebanyak 10 ml lalu didestruksi
diruang asam selama 45 menit. Menyiapkan erlenmeyer besar dan kecil.
Memasukkan sampel yang telah di destruksi tadi ke erlenmeyer besar.
Mengencerkan dengan 90 ml aquades. Menambahkan NaOH 45% sebanyak 40
ml. Menyiapkan erlenmeyer kecil dan menambahkan asam borat sebanyak 20 ml.
Menambahkan MrMb sebanyak 2 tetes dan menggojok perlahan, lalu di destilasi
sampai volume di erlenmeyer kecil sebanyak 50 ml, setelah itu mentitrasi dengan
HCl sampai sampel berwarna biru keunguan. Mencatat volume titrasi lalu
menghitung dengan rumus untuk mengetahui kadar nitrogen dalam tanah.
3.1.10. Kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5
Metode yang digunakan dalam praktikum kadar unsur kalium sebagai K 2O
adalah dengan menyiapkan 2 g sampel yang diambil dari hasil praktikum bahan
organik. Menambahakan 5 ml HCl dan 5 ml aquades yang dipanaskan selama 3-5
menit di lemari asam. Memindahkan sampel kedalam labu kjeldahl dan
menambahkan aquades sampai batas, kemudian menyaring dengan kertas saring
ke dalam erlenmeyer. Mengambil 0,5 ml sampel, 8,5 ml aquades, dan 1 ml asam
askobat dan masukkan ke dalam tabung reaksi. Membuat pembanding blanko
0,2,4,8,10. Mengukur dengan spektofotometer menggunakan panjang gelombang
693 nm. Memasukkan hasil kedalam rumus dan mencatat hasilnya.

18

3.2.11. Kadar unsur kalium sebagai K2O


Metode yang digunakan dalam praktikum kadar unsur kalium sebagai K 2O
adalah dengan menyiapkan 2 g sampel yang diambil dari hasil praktikum bahan
organik. Menambahakan 5 ml HCl dan 5 ml aquades yang dipanaskan selama 3-5
menit di lemari asam. Memindahkan sampel kedalam labu kjeldahl dan
menambahkan aquades sampai batas, kemudian menyaring dengan kertas saring
ke dalam erlenmeyer. Mengukur absorbansinya menggunakan flame fotometer.
Mengecek serapan kalium standar dari k 50 ppm, k 100 ppm dan k 250 ppm.
Mencatat hasilnya dan menyesuaikan dengan serapan standar yang terdekat untuk
mengetahui kadar blanko nya dan memasukkan kedalam rumus untuk mengetahui
kadar unsur hara kalium sebagai K2O.
3.2.12. Respirasi mikroba
Metode yang digunakan adalah dengan menyiapkan NaOH sebanyak 40
ml dan memasukan NaOH kedalam 2 tabung film sebanyak 20 ml tiap tabung
film. Menutup tabung film yang telah diisi 20 ml NaOH. Membuka tutup tabung
sebelum ditanam dan ditutup dengan paralon yang salah satu sisinya telah diberi
tutup. Menanam tabung pertama pada tanah yang subur dan tabung kedua pada
tanah yang gersang. Menginkubasi tabung pada tanah gersang dan subur selama 3
jam. Mengambil NaOH yang telah di inkubasi dari masing-masing sampel
sebanyak 5 ml dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer. Menambahkan 2,5 ml
BaCl2, menambahkan phenolphthalein sebanyak 2 tetes. Mentitrasi dengan HCl

19

hingga berwarna putih. Mencatat hasil titrasinya dan menghitung dengan rumus
untuk mengetahui kadar CO2 yang diikat oleh NaOH.

20

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1.

Profil Tanah
Berdasarkan hasil pengamatan profil tanah pada daerah bendungan

Universitas Diponegoro, profil tanah terdiri atas lapisan-lapisan yang dihasilkan


selama pembentukan tanah dan dikelompokkan menjadi horizon O, A, B, C dan
D. Hal ini sesuai dengan pendapat Poerwowidodo (1991) yang menyatakan bahwa
profil tanah merupakan rangkaian cacak horizon tanah seperti terlihat pada
anatomi tubuh tanah terpampang dari suatu individu tanah. Individu tanah
merupakan suatu satuan alami pada bentang lahan, yang dicirikan oleh posisi,
ukuran, profil dan kenampakan lain. Profil tanah dapat diamati di potongan
tebing, lubang galian atau penampakan lain. Lapisan teratas adalah horizon O
yang mengandung humus dan ditumbuhi tanaman. Lapisan dibawahnya adalah
horizon A, yaitu lapisan tanah yang sudah mengalami pencucian. Lapisan dibawah
horizon A yaitu horizon B. Horizon B merupakan lapisan tanah yang mengalami
proses penimpunan. Lapisan setelah horizon B adalah horizon C. Horizon C
merupakan batuan dasar yang mengalami pelapukan. Lapisan paling bawah yaitu
horizon D yang merupakan batuan induk yang belum mengalami pelapukan. Hal
ini sesuai dengan pendapat Hardjowigeno (2003) yang menyatakan bahwa
Horison O merupakan horison organik yang terbentuk di atas lapisan mineral
yang mengandung banyak humus. Tanah yang berada dibawah rerumputan

21

merupakan horison A yang berukuran tebal dan berwarna gelap akibat


pertumbuhan akar sampai kedalaman tertentu. Horison B terbentuk dari hasil
illuviasi, partikel koloida yang terdapat didalamnya adalah liat, bahan organik,
oksida dari besi dan alumunium. Horison C terdiri dari sedimen atau bahan yang
dipengaruhi langsung oleh cuaca dari batuan induk dibawahnya. Horison D
berwarna terang dengan konsentrasi pasir dan partikel-partikel kuarsa dengan
ukuran seperti debu dan mineral yang resisten.
4.2.

Tekstur Tanah
Tabel 1. Hasil Pengamatan Tekstur Tanah

Sampel tanah
Tekstur
Tanah Biasa
Lempung Berpasir
Tanah Agregat
Liat Berpasir
Sumber : Data Praktikum Primer Ilmu Tanah, 2015.
Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa tekstur tanah adalah
ukuran partikel yang terkandung dalam massa tanah. Hasil percobaan
membuktikan bahwa tanah biasa dan tanah agregat memilik tekstur yang berbeda.
Tanah biasa bertekstur agak kasar meliputi tanah yang bertekstur lempung
berpasir atau lempung berpasir halus. Tanah agregat termasuk tanah yang
bertekstur liat berpasir terlihat lebih halus maka setiap satuan berat mempunyai
luas permukaan yang lebih besar. Hal ini sesuai dengan pendapat Foth (1994)
yang menyatakan bahwa tekstur tanah menunjukkan kasar atau halusnya suatu
tanah. Teristimewa tekstur merupakan perbandingan relatif pasir, debu, dan liat
atau kelompok partikel dengan ukuran lebih kecil dari kerikil (diameternya kurang

22

dari 2 milimeter). Beberapa tanah, krikil, batu, dan batuan induk dari lapisanlapisan tanah yang ada juga mempengaruhi tekstur dan mempengaruhi
penggunaan tanah. Poerwowidodo (1991) menambahkan bahwa tekstur tanah
dikelompokkan berdasarkan terminologi yang dibedakan menjadi 6 kelas tekstur
tanah, yaitu: pasir, geluh berpasir, geluh debu, geluh lempung dan lempung.
4.3.

Konsistensi Tanah
Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa tanah agregat

memiliki konsistensi kering yang sangat keras, tanah agregat sangat kokoh, sedikit
lekat dan tidak plastis. Sedangkan tanah biasa berkonsistensi kering keras,
berkonsistensi lembab yang kokoh, sangat lekat dan juga plastis. Ini menunjukkan
bahwa konsistensi tanah berbeda-beda, tergantung pada bentuk dan sifat tanah
tersebut. Konsistensi tanah merupakan ekspresi gabungan gaya-gaya kohesi dan
adhesi yang menerangkan kemudahan suatu tanah dapat diubah bentuknya atau
hancur. Hal ini sesuai dengan pendapat Nurhidayati (2006) yang menyatakan
bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi konsistensi tanah adalah tekstur tanah,
sifat dan jumlah koloid organik dan anorganik tanah, struktur tanah, serta kadar
air tanah. Hardjowigeno (2005) menambahkan bahwa konsistensi tanah
menunjukkan integrasi antara kekuatan daya kohesi butir-butir tanah dengan daya
adhesi butir-butir tanah dengan benda lain. Hal ini ditunjukan oleh daya tahan
tanah terhadap gaya yang akan mengubah bentuk. Tanah yang memilki
konsistensi yang baik umumnya mudah diolah dan tidak melekat pada alat
pengolah tanah. Oleh karena tanah dapat ditemukan dalam keadaan lembab, basah

23

atau kering maka penyifatan konsistensi tanah harus disesuaikan dengan keadaan
tanah tersebut.
4.4.

Kadar Air Tanah


Tabel 2. Hasil Perhitungan Kadar Air Tanah

Sampel
Hasil
%...
Tanah Biasa
1,7181
Tanah Agregat
2,07
Sumber : Data Praktikum Primer Ilmu Tanah, 2015.
Berdasarkan hasil percobaan kadar air

tanah, kita mengetahui bahwa

kadar air tanah merupakan jumlah air tanah yang terkandung dalam pori-pori
tanah dalam suatu tanah tertentu. Perhitungan kadar air tanah diketahui dengan
perhitungan berat sebelum di oven dikurangi berat setelah di oven lalu dibagi
berat sesudah dioven. Hasil dari perhitungan kadar air tanah pada sampel tanah
agregat adalah 1,7181%. Sampel tanah biasa memiliki kadar air tanah 2,07%.
Tanah biasa lebih mudah menyerap air dibandingkan dengan tanah agregat,
sehingga hasil kadar air lebih banyak pada sampel tanah biasa. Hal ini sesuai
pendapat Soetjipto (2002) yang menyatakan bahwa air yang terdapat di dalam
pori tanah ini disebut kadar air tanah. Bale (2001) menambahkan bahwa kadar air
biasanya dinyatakan dalam banyaknya air yang hilang bila massa tanah
dikeringkan dalam oven pada suhu 105oC sampai diperoleh berat tanah kering
yang tetap. Penentuan kandungan air dalam tanah dapat ditentukan dengan istilah
nisbi, seperti basah dan kering dan istilah jenuh atau tidak jenuh. Jumlah air yang

24

ditahan oleh tanah dapat dinyatakan atas dasar berat atau isi. Banyaknya air dapat
diikiat atau diserap oleh tanah tergantung dari tekstur dan kandungan bahan
organik tanah. Semakin halus tekstur tanah, tanah akan semakin mudah menyerap
air. Semakin banyak bahan organik, tanah akan semakin banyak kadar air yang
terkandung. Sesuai pendapat Hakim (2007) yang menyatakan bahwa faktor-faktor
yang mempemgaruhi kadar air yaitu evaporasi, tekstur tanah serta bahan organik.
Tanah yang berlempung misalnya mempunyai kandungan air yang labih banyak
dibandingkan tanah berpasir. Gerakan air dalam tanah akan mempengaruhi
keberadaan air disuatu tempat, gerak kapiler pada tanah basah lebih cepat dari
pada gerakan keatas dan kesamping.
4.5.

Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah


Tabel 3. Hasil Perhitungan Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah

Pengamatan
Hasil
.gram.............
BJ
2,4466
BV
2,128
Sumber : Data Praktikum Primer Ilmu Tanah, 2015.
Berdasarkan hasil praktikum nilai kerapatan partikel tanah yang diujikan
adalah 2,4466 g/ cm 3 . Nilai BJ yang tinggi menunjukkan bahan organik yang
rendah. Hal ini sesuai dengan pendapat Hanafiah (2005) yang menyatakan bahwa
kerapatan partikel Kerapatan partikel merupakan berat tanah yang menyusun
tubuh tanah padat atau satuan berat solum tanah padat atau rata-rata kerapatan dari
butir tanah tanpa pori, yang dinyatakan dalam gram per sentimeter kubik.

25

Berdasarkan hasil praktikum nilai kerapatan massa tanah adalah 2,128 g/ cm 3 .


Kerapatan massa adalah sebagai massa atau berat tanah per volumenya
(gram/cm3). Nilai kerapatan partikel tanah lebih besar dibandingkan dengan nilai
kerapatan massa tanah. Hal ini sesuai dengan pendapat Hakim (2007) yang
menyatakan bahwa kerapatan massa merupakan ukuran kerapatan dari tanah
dimana dia berada secara alami termasuk ruang porinya. Kerapatan massa (bobot
isi, BI) adalah bobot massa tanah kondisi lapangan yang dikering-ovenkan per
satuan volume. Nilai kerapatan massa tanah berbanding lurus dengan tingkat
kekasaran partikel-partikel tanah, makin besar akan makin berat. Nilai prorositas
tanah sampel dalam percobaan adalah 13,022%. Ini dipengaruhi beberapa faktor
dari dalam tanah, seperti kandungan bahan organik, tekstur tanah dan tanaman
yang tumbuh di atas tanah. Semakin kasar tekstur tanah akan semakin rendah
tekstur tanah, semakin tinggi bahan organik, akan semakin besar ruang pori dan
porositasnya. Hal ini sesuai dengan pendapat Hardjowigeno (2003) yang
menyatakan bahwa porositas tanah dipengaruhi oleh kandungan bahan organik,
struktur tanah dan tekstur tanah. Tanah-tanah dengan struktur granuler atau remah,
mempunyai porositas yang lebih tinggi daripada tanah-tanah dengan struktur
massive (pejal). Tanah dengan tekstur pasir banyak mempunyai pori-pori makro
sehingga sulit menahan air.

26

4.6.

Kemasaman Tanah
Tabel 4. Hasil Pengamatan Kemasaman Tanah
Perlakuan

H2O
KCl

pH Tanah
7
6

Sumber : Data Praktikum Primer Ilmu Tanah, 2015.


Berdasarkan hasil pengamatan dari praktikum kemasaman tanah
didapatkan bahwa pH pada tanah biasa dengan perlakuan ditambah larutan H 2O
dihasilkan warna coklat muda dan memiliki pH tanah bernilai 7, sedangkan
larutan KCl dihasilkan warna coklat muda dan memiliki pH tanah bernilai 6.
Penggunaan zat pelarut yang berbeda sebagai pemisah unsur H+ dengan KCl
memisahkan H+ lebih tinggi dibandingkan H2O, sehingga ditemukan unsur KCl
dapat menghasilkan hasil pH lebih masam dibandingkan H2O. Tanah yang
memiliki pH lebih dari 7 mengindikasi bahwa pH tanah basa, sedangkan pH
kurang dari 7 mengindikasi bahwa pH tanah asam. Hal ini sesuai dengan pendapat
Poerwowidodo (1991) yang menyatakan bahwa pengukuran pH dengan larutan
pengekstrak KCl akan memberikan nilai lebih rendah 0,5-1,5 satuan pH dibanding
dengan pelarut air. Tanah yang diberi pelarut KCl lebih bersifat agak asam
dibandingkan dengan tanah yang diberi pelarut air. Foth (1995) menambahkan
bahwa pH 6,5-7,5 mengindikasikan bahwa pH tanah netral, pH 5,5-6,5
mengindikasikan bahwa pH tanah agak asam, pH 7,5-8,5 mengindikasikan bahwa
pH tanah agak basa. Keasaman tanah tersebut dipengaruhi oleh faktor-faktor
lingkungan seperti curah hujan, jumlah bahan organik, jenis tanah itu sendiri. Hal

27

ini sesuai dengan pendapat Hanafiah (2007) yang menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi pH tanah adalah unsur-unsur yang terkandung dalam tanah,
konsentrasi ion H+ dan ion OH-, mineral tanah, air hujan dan bahan induk, selain
itu bahan organik dan tekstur.
4.7.

Bahan Organik Tanah


Berdasarkan hasil pengamatan dari praktikum bahan organik diketahui

bahwa kandungan bahan organik dari sampel tanah biasa adalah 1,7%, diperoleh
dari perhitungan berat tanah sebelum di tanur dikurangi berat sesudah ditanur lalu
di bagi berat tanah sebelum di tanur. Bahan organik memegang peranan penting
untuk membentuk struktur tanah, penahan gerakan air, sumber unsur-unsur hara,
dan sumber energi hidup di dalam tanah. Bahan organik berasal dari perombakan
sisa-sisa tanaman dan penyusunan beberapa mikroorganisme tanah. Bahan
organik dalam tanah mencerminkan kualitas tanah. Semakin tinggi kandungan
bahan organik, akan semakin tinggi tingkat kesuburan tanah. Hal ini sesuai
dengan pendapat Madjid (2009) yang menyatakan bahwa bahan organik tanah
merupakan penimbunan, terdiri dari sebagian sisa dan sebagian pembentukan baru
dari sisa tumbuhan dan hewan. Bahan ini adalah sisa yang tidak statis dan
mengalami serangan jasad-jasad renik tanah. Karena itu bahan ini merupakan
bahan transisi tanah dan harus terus menerus diperbaharui dengan penambahan
sisa-sisa tumbuhan tingkat tinggi. Slamet (2008) menambahkan bahwa kandungan
bahan organik dalam tanah mencerminkan kualitas tanah yang langsung maupun
tidak langsung berpengaruh pada indikator fisik, kimia dan biologis dari kualitas

28

tanah tersebut. Meskipun kandungan bahan organik kebanyakan tanah hanya


berkisar 2-10%, perannya sangat penting. Bahan organik di wilayah tropika
berperan menyediakan unsur hara N,P,S yang dilepaskan secara lambat,
meingkatkan kapasitas tukar kation tanah masam, menurunkan fiksasi P,
membantu memantapkan agregat tanah, serta memodifikasi retensi tanah dan
membentuk komplek dengan unsur mikro.
4.8.

Kadar Karbon Tanah


Berdasarkan hasil pengamatan dari praktikum kadar karbon tanah

diketahui bahwa sampel tanah memiliki kadar karbon sebesar 1,3335472%. Kadar
karbon dipengaruhi oleh kegiatan organisme yang ada pada tanah. Semakin
banyak kadar karbon dalam tanah, menunjukkan semakin suburnya tanah. Kadar
karbon yang cukup dapat membuat pertumbuhan tanaman berjalan secara optimal.
Hal ini sesuai dengan pendapat Rosmarkam (2002) yang menyatakan bahwa
tanaman mengambil unsur karbon berupa CO2 dari udara bebas dan dari dalam
tanah. Kegiatan ini dilakukan oleh organ tanaman yang memiliki klorofil,
umumnya bagian tanaman yang berwarna hijau dan terdapat di atas tanah. Sumber
utama CO2 di alam berasal dari dekomposisi bahan organik berupa sisa tanaman
ataupun hewan dan dari respirasi invertebrata, bakeri, serta fungi. Foth (1995)
menambahkan bahwa kandungan karbon dalam tanah merupakan salah satu
pengukur kesuburan tanah. Siklus bahan organik dalam tanah jaringan tanaman
dirubah menjadi jaringan jasad mikro dan humus melalui proses perombakan yang
kemudian membentuk karbon (C). Mineralisasi humus, CO 2 dilepaskan kembali

29

ke udara dan diserap oleh tumbuhan hidup, dan melalui fotosintesa sekali lagi C
dirubah ke dalam jaringan tumbuhan.
4.9.

Kadar Nitrogen Tanah


Berdasarkan hasil praktikum yang diperoleh kadar N total pada tanah

sampel yang diambil adalah 0,1432794%. Hasil praktikum menunjukkan kadar


nitrogen tanah termasuk dalam kriteria rendah, karena kadar nitrogen kurang dari
0,21%. Sesuai dengan pendapat Hardjowigeno (1995) yang menyatakan bahwa
kadar nitrogen normal dalam tanah berkisar antara 0,21% - 0,50%. Penetapan
kadar Nitrogen dapat diperoleh melalui cara destilasi. Sesuai dengan pendapat
Madjid (2009) yang menyatakan bahwa kadar amonium dalam ekstrak dapat
ditetapkan dengan cara destilasi atau spektrofotometer, dimana kadar nitrogen
dipengaruhi oleh mikroorganisme. Kadar N dalam tanah ditentukan oleh bahan
organik yang terkandung dalam tanah tersebut, karena bahan organik merupakan
sumber terbentuknya bahan N yang utama. Apabila bahan organiknya tinggi maka
nilai N-Total juga tinggi, begitu pula sebaliknya. Hal ini sesuai dengan pendapat
Rosmarkam (2002) yang menyatakan bahwa nitogen (N) merupakan hara makro
utama yang sangat penting untuk pertumbuhan tanaman. Tanah memiliki kadar
nitogen sangat bervariasi, tergantung pada pengolahan dan penggunaan tanah
tersebut. Semakin banyak kandungan nitrogen dalam tanah, semakin banyak
bahan organik yang ada dalam tanah. Foth (1995) menambahkan bahwa
peningkatan penyediaan nitrogen tanah untuk tanaman diakibatkan oleh

30

meningkatnya jumlah pengikatan nitrogen secara biologis atau penambahan


pupuk nitrogen.
4.10.

Kadar Unsur Hara Fosfor Sebagai P2O5


Berdasarkan hasil pengamatan dari praktikum kadar unsur hara fosfor

diketahui bahwa sampel tanah memiliki kadar unsur hara fosfor sebesar 0,74%.
Hasil ini tergolong kadar yang rendah dalam tanah, karena bernilai kurang dari
1,6%. Fosfor bagi tanaman berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar
tanaman. Mikroorganisme memiliki peran penting dalam terciptanya fosfor.
Senyawa P organik diubah dan dimeneralisasi menjadi senyawa organik. Sifat
unsur P sebagai bahan organik maka unsur ini memiliki peranan yang sangat
essensial dalam kesuburan tanah dimana asupan nutrisi dari bahan organik sangat
membantu menaikkan kadar unsur hara tanah dan kesuburan. Hal ini sesuai
dengan pendapat Rosmarkam (2002) yang menyatakan bahwa fosfor merupakan
unsur yang diperlukan dalam jumlah besar (hara makro). Kriteria kadar fosfor
dalam tanah yang normal antara 1,7% - 24%. Fosfor merupakan senyawa
penyusun jaringan tanaman seperti : asam nukleat, fosfo-lipida, dan fitin. Fosfor
yang diserap tanaman dalam bentuk ion anorganik cepat berubah menjadi
senyawa fosfor organik. Fosfor ini mobil atau bergerak antara jaringan tanaman.
Setiawan (1998) menambahkan bahwa unsur fosfor (P) bagi tanaman lebih
banyak berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar, khususnya akar tanaman
muda. Berbagai jenis protein tertentu memerlukan unsur fosfor sebagai bahan

31

mentahnya. Fosfor juga berfungsi untuk membantu asimilasi dan pernafasan,


sekaligus mempercepat pembuangan, pemasakan biji dan buah.
4.11.

Kadar Unsur Hara Kalium Sebagai K2O


Berdasarkan hasil pengamatan dari praktikum kadar unsur hara kalium

diketahui bahwa sampel tanah memiliki kadar unsur hara kalium sebesar
0,0026%. Hasil penganalisa unsur K, tergolong mengandung kadar yang rendah
dalam tanah, dimana K yang normal sesuai kriteria hara tanah besarnya 0,4%0,7%. Tanah yang dianalisis dapat dikatakan kekurangan unsur hara K. Kalium
adalah salah satu golongan unsur makro yang menetukan kesuburan tanah dan
tanaman dan juga dalam produksi tanaman. Hal ini sesuai dengan pendapat
Hardjowegono (1995) yang menyatakan bahwa Kadar unsur hara kalium pada
tanah normalnya ialah 0,4% - 0,7%. Foth (1995) menambahkan bahwa unsur hara
kalium termasuk dalam unsur hara makro terpenting untuk menentukan kesuburan
tanah dan pertumbuhan tanaman. Beberapa tanah mempunyai kalium tersedia
yang berlimpah, dan tanaman ditumbuhkan pada tanah tersebut tidak menanggapi
pemupukan kalium. Pada dasarnya kalium dalam tanah ditemukan dalam mineralmineral yang terlapuk dan melepaskan ion-ion kalium. Ion-ion diadsorbsi pada
kation tertukar dan cepat tersedia untuk diserap tanaman.

32

4.12.

Respirasi Mikroba
Tabel 4. Hasil Perhitungan Respirasi Mikroba

Pengamatan
Hasil
mgrek
Tanah subur
8,888
Tanah gersang
13,59
Sumber : Data Praktikum Primer Ilmu Tanah, 2015.
Berdasarkan hasil pengamatan terdapat mikroba yang hidup dialam tanah
yang diuji dikarenakan terdapat tingat aktivitas mikroba yang ditunjukkan oleh
aktivitas respirasi mikroba. Sampel tanah yang dianggap subur nilai respirasi
mikrobanya adalah 8,888 mgrek. Sampel tanah yang dianggap tidak subur nilai
respirasi mikrobanya adalah 13,59 mgrek. Hal ini menunjukkan bahwa sampel
tanah yang dianggap tidak subur, ternyata lebih subur dari sampel tanah yang
dianggap subur. Kesuburan tanah bisa kita nilai dengan banyaknya mikroba yang
ada dalam tanah, semakin banyak mikroba tanah, akan meningkatkan kesuburan
tanah. Mikroba bisa dilihat dengan mengukur kandungan CO 2 yang ada dalam
tanah. Hal ini sesuai dengan pendapat Hardjowigeno (2003) yang menyatakan
bahwa respirasi tanah merupakan suatu proses yang terjadi karena adanya
kehidupan mikroba yang melakukan aktifitas hidup dan berkembang biak dalam
tanah. Respirasi mikroorganisme mencerminkan tingkat aktivitas mikroorganisme
tanah. Mikroba dalam setiap aktifitasnya membutuhkan O 2 atau mengeluarkan
CO2 yang dijadikan dasar untuk pengukuran respirasi tanah. Nurhidayati (2006)
menambahkan bahwa Tanah yang dikatakan subur apabila kandungan dan
keragaman biologi yang tinggi. Pengukuran respirasi telah mempunyai korelasi

33

yang baik dengan parameter lain yang berkaitan dengan aktivitas mikroorganisme
tanah seperti bahan organik tanah, transformasi N, hasil antara, pH dan ratarata
jumlah mikroorganisme.

34

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1.

Simpulan
Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa tanah terdiri dari

beberapa horizon-horizon yaitu O, A, B, C dan D. Sampel tanah yang diteliti


memiliki tingkat kesuburan yang rendah. Karena kualitas tanah dalam hal
kemampuannya untuk menyediakan unsur hara masih rendah. Faktor yang
mempengaruhi kesuburan tanah, yaitu mulai dari kerapatan volume partikel tanah,
penyimpanan mineral dan unsur hara makro mikro. Unsur makro dalam sampel
tanah yang diteliti meliputi N,P,K dan C, masih dalam kriteria rendah, karena
masih dibawah jumlah kadar yang normal bagi tanah. Banyak sedikitnya unsur
makro dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranya adalah pH tanah dan bahan
organik yang terkandung dalam tanah.
5.2.

Saran
Untuk meningkatkan kesuburan tanah, sebaiknya tanah diberikan pupuk

kandang dengan teratur supaya kesuburan tanah meningkat, karena dalam pupuk
kandang selain mengandung unsur hara yang dibutuhkan oleh tanah namun juga
mengandung bahan organik yang mampu menyuburkan tanah. Jika perlu, bisa
menanami tanah dengan tanaman yang dapat menghasilkan unsur hara tambahan
bagi tanah.

35

DAFTAR PUSTAKA
Bale, A. 2001. Ilmu Tanah I . Yogyakarta : Fakultas Kehutanan Universitas
Gadjah Mada.
Foth, H.D. 1995. Dasar-Dasar Imu Tanah Edisi 7. Yogyakarta : Gadjah Mada
University.
Hakim. 2007. DasarDasar Ilmu Tanah. Lampung : Universitas Lampung.
Hanafiah, K.A. 2005. DasarDasar Ilmu Tanah. Jakarta : PT Raja Grafindo
Persada.
Hanafiah, K. 2007. Dasar Dasar Ilmu Tanah. Jakarta : Rajawali Pers.
Hardjowigeno, S. 1995. Ilmu tanah. Jakarta : Akademika Pressindo.
Hardjowigeno, S. 2003. Ilmu tanah. Jakarta : Akademika Pressindo.
Mustafa. 2012. Buku Ajar Dasar Dasar Ilmu Tanah. Bogor : Cakrawala Press.
Madjid, A. 2009. Dasar Dasar Ilmu Tanah. Yogyakarta : Bahan Kuliah Online
Fakultas Pertanian.
Nurhidayati. 2006. Bahan Ajar Dasar Dasar Ilmu Tanah. Malang : Fakultas
Pertanian Unisma.
Poerwowidodo. 1991. Ganesa Tanah Jilid 2. Jakarta : Rajawali Pers.
Rosmarkam, Afandhie, Nasih, W.Y. 2002. Ilmu Kesuburan Tanah. Yogyakarta :
Kanisius.
Soetjipto. 2002. DasarDasar Ilmu Irigasi. Jakarta : Erlangga.
Supriyadi, Slamet. 2008. Kandungan Bahan Organik Sebagai Dasar Pengolahan
Tanah Di Lahan Kering Madura. Jurusan Budidaya Pertanian. Fakultas
Pertanian Unijoyo, Madura : 5 (2) 1-2.
Tan, K.H. 1991. DasarDasar Kimia Tanah. Yogyakarta : Gadjah Mada
University Press.

36

LAMPIRAN
Lampiran 1. Foto Profil Tanah
Keterangan :
Horizon O
Horizon A
Horizon B
Horizon C
Horizon D

Lokasi : Bendungan Undip


Keterangan :
Horizon O

:lapisan yang mengandung humus dan ditumbuhi tanaman.

Horizon A

: lapisan tanah yang sudah mengalami pencucian.

Horizon B

: lapisan tanah yang mengalami proses penimpunan.

Horizon C

: lapisan yang terdiri dari batuan dasar yang mengalami


pelapukan.

Horizon D

: lapisan yang terdiri dari batuan induk yang belum


mengalami pelapukan.

37

Lampiran 2. Konsistensi Tanah


Konsistensi Kering
Sampel Tanah

Ciri

Nilai

Hasil

Tanah Biasa

Gumpalan akan hancur apabila


diberi tekanan pada saat
meremasnya

Agak keras

Tanah Agregat

Diperlukan tekana yang lebih kuat


lagi dikarenakan sulit unutk hancur

Sangat keras

Nilai

Hasil

Konsistensi Lembab
Sampel Tanah

Ciri

Tanah Biasa

Gumpalan tidak hancur meskipun


ditekan berkali-kali dan bahkan
diperlukan alat bantu untuk
menghancurkannya

Luar biasa
kokoh

Tanah Agregat

Diperlukan tekanan berkali-kali


saat meremas agar tanah hancur

Sangat kokoh

Konsistensi Basah
Sampel Tanah

Ciri

Nilai

Hasil

Tanah Biasa

Sangat melekat pada jari tangan


dan benda lain

Sangat lekat

Tanah Agregat

Sedikit melekat pada jari tangan


maupun benda lain

Sedikit
melekat

Lampiran 2. (lanjutan)

38

Plastisitas
Sampel Tanah

Ciri

Nilai

Hasil

Tanah Biasa

Dapat membentuk gulungan tanah


lebih dari 1 cm

Plastis

Tanah Agregat

Tidak dapat membentuk gulungan


tanah

Tidak plastis

Lampiran 3. Perhitungan Kadar Air Tanah

39

Kadar Air Tanah


Sampel
Cawan
Cawan + tanah
Setelah di oven
.gram.....
Tanah biasa
21,7346
26,7241
26,2727
Tanah agregat
18,66229
23,6672
23,1869

KA tanah biasa

(cawan+tanah)-(sesudah dioven )
x 100%
sesudah dioven

26 ,7241 -26,2327
x 100%
26,2327

= 1,7181%
KA tanah agregat

(cawan+tanah)-(sesudah dioven )
x 100%
sesudah dioven

23 ,6672-23,1869
x 100 %
23,1869

= 2,07%

Lampiran 4. Perhitungan Kerapatan Partikel Tanah dan Kerapatan Massa


Tanah
Kerapatan Partikel Tanah

40

No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Pembahasan
Berat piknometer + tutup
Berat piknometer + air
Suhu air dalam piknometer
Berat jenis air
Berat tabung reaksi + tanah
Berat tabung reaksi +tanah + air
Suhu air dalam tabung reaksi (2)
Berat jenis air (2)

Hasil
18,7205 gram
32,5383 gram
29o C
1000 gram/cm3
20,7121 gram
33,7324 gram
29o C
1000gram/cm3

Tabung reaksi (a)

BJ 1 (air) = 1

Tabung reaksi+air (b)

BJ 2 (air+tanah) = 1

Tabung reaksi+tanah (c)


Tabung reaksi+tanah+air (d)
Berat kering tanah mutlak

=cax

100
100+KA tanah agregat

= (20,7121 18,7205) x

100
100+K2,07

= 1,9512
Volume butir tanah

b-a
BJ1

32,5383-18,7205
1

d-c
BJ2
33,7324-20,7121
- 1

= 0,7975
BJ tanah =

1
2

1 ,9512
0,7975

= 2,4466

Lampiran 4. (lanjutan)
Kerapatan Massa Tanah
NO

Pengamatan

Hasil

41

1.
2.
3.
4.
5.

Berat bongkah tanah


Berat bongkah tanah + lilin
Volume air gelas ukur
Volume air + bongkah tanah
Berat jenis lilin

Berat kering tanah mutlak =

10,5 gram
11,5 gram
50 ml
56 ml
1 ml
100
100+K1

x a =

100
100+1,7181

x 10,5 =

10,3226466
V = (56-50) -

11 ,5 -10,5
0,87

BV

2,128
= 4,8506 ml
Porositas = (1=(1-

BN
BJ

) x 100%

2,128
2,4466

) x 100% = 13,022%

10,3226466
4,8506

42

Lampiran 5. Perhitungan Bahan organik


Bahan Organik
Pengamatan
Hasil
gram..
Berat sebelum ditanur
2,17286
Berat sesudah ditanur
2,13574

Kadar BO

berat sebelum-berat sesudah


x 100%
berat sebelum ditanur

Kadar BO

21 ,7286 -21,3574
x 100%
21,7286

= 1,7 %

43

Lampiran 6. Perhitungan Kadar Karbon


Konsentrasi C = 643,996 () 1,715 = 74,92
= ABS sampel
% (C)

pengenceran
1000

1
sampel(mg)

100
1000

1
561

= (74,92)

Lampiran 7. Perhitungan Kadar Nitrogen

x 100%

= 1,335472%

44

Diketahui :

v blanko = 0,12 ml
Konsentrasi HCL = 0,1 N
Ar N = 14,008

N =

( v titras-v blanko ) x konsentrasi HCL x Ar N


Berat sampel
( 1 ,15 -0,12 ) x 0,1 x 14,008
1

x 100%

x 100% = 0,1432794%

Lampiran 8. Perhitungan Kadar Fosfor Sebagai P2O5

45

[ larutan] =

% P2O5

ABS sampel-0 ,12


0,149

0,3839-0,12
0,149

= 1,85

[ larutan ] x jumlah pengenceran x sampel


Berat sampel ( g ) x lar.pengamatan x ppp kel

[ 1 ,85 ] x 100 x 10
0,5 x 0,5 x 10000

= 0,74%

Lampiran 9. Perhitungan Kadar Kalium Sebagai K2O

46

K2O

ABS sampel
pengenceran
x blanko ppm x
x 100%
ABS standar
1000
berat sampel (mg)

0 ,1185
100
x 50 x
x 100%
1000
= 11,5
2000

Lampiran 10. Perhitungan Respirasi Mikroba


Tanah subur :

= 0,0026%

47

HCL titrasi

= 15,96 ml (a)

0,1 HCL

= 0,1 x (a)
= 0,1 x 15,96
= 1,596 ml (b)

NaOH mula-mula= 0,4 x 5 ml = 2 ml


NaOH yang bereaksi dengan CO2

= 2 b = 2 1,596 = 0,404 ml (c)

CO2 yang diikat NaOH

1
2

xc

1
2

x 0,404 = 0,202 ml (d)

5 ml

= d x 44
= 0,202 x 44 = 8,888

Tanah gersang :
HCL titrasi
0,1 HCL

= 13,82 ml (a)
= 0,1 x (a)
= 0,1 x 13,82
= 1,382 ml (b)

NaOH mula-mula= 0,4 x 5 ml = 2 ml


NaOH yang bereaksi dengan CO2

= 2 b = 2 1,382 = 0,618 ml (c)

Lampiran 10. (lanjutan)


CO2 yang diikat NaOH

1
2

xc

48

=
5 ml

= d x 44
= 0,309 x 44 = 13,59

1
2

x 0,618 = 0,309 ml (d)