Anda di halaman 1dari 9

BAB I

TINJAUAN TEORI

1.1 Defenisi
Hernia umbilikalis merupakan penonjolan organ dalam perut keluar dari
daerah pusar akibat kelemahan jaringan penyambung dan otot perut. Kelemahan
tersebut membentuk suatu bukaan yang dikenal dengan defek, yang
menyebabkan jaringan lemak dan organ dalam perut di bawah pusar dapat ikut
menonjol keluar.
Hernia umbilikalis sering terjadi pada anak-anak, namun dapat pula terjadi
pada orang dewasa walaupun jarang. Pada anak-anak, defek seringkali tertutp
seiring bertambahnya usia dan tidak membutuhkan tindakan pembedahan. Pada
dewasa, hernia umbilikalis tidak dapat sembuh sendiri dan hanya dapat diperbaiki
dengan tindakan bedah (Mayo Clinic Staff, 2012).

1.2 Penyebab dan Faktor Risiko


Hernia umbilical terjadi disekitar pusar (umbilicus). Banyak bayi yang
mengalami hernia umbilical kecil karena lubang untuk pembuluh darah tidak
tertutup secara sempurna. Ada dua tipe hernia umbilikalis yaitu kongenital (terjadi
saat bayi baru lahir) dan didapat. Tali pusat tersambung dengan pusar selama
kehamilan dan tali pusat tersebut berisi pembuluh darah yang memberi makanan
ke janin sehingga adanya bukaan yang alamiah pada otot di daerah tersebut.
Ketika area dengan otot tersebut tidak menutup secara sempurna setelah lahir,
dapat terbentuk hernia umbilikalis. Umumnya, anak-anak dengan hernia
umbilikalis namun tanpa gejala hanya diobservasi saja sampai mereka mencapai
usia sekolah sebelum dipertimbangkan untuk memperbaiki defek tersebut dengan
tindakan bedah (Mayo Clinic Staff, 2012). Sebagian besar hernia umbilikalis pada

bayi akan menyusut dan menutup sendiri pada saat anak berusia 3 atau 4 tahun
(Malangoni M A., Rosen M J., 2012).
Hernia umbilikalis yang didapat berkembang seiring bertambahnya usia
atau adanya cedera yang menyebabkan adanya defek pada otot di bawah atau di
sekitar pusar. Kondisi yang dapat meningkatkan tekanan pada perut dapat pula
menyebabkan terjadinya hernia karena tekanan tersebut dapat merenggangkan
daerah tersebut. Adanya kegiatan mengangkat beban berat juga dapat
meningkatkan ukuran defek dan dapat mendorong usus atau organ dalam perut
lainnya ke defek tersebut. Sepuluh persen dari seluruh jenis hernia yang terjadi
pada orang dewasa adalah hernia umbilikalis. Hernia umbilikalis bisa menonjol
keluar secara tiba-tiba. Hal ini sering terjadi pada orang dewasa yang berumur
>60 tahun yang diakibatkan mulai melemahnya otot-otot (American College of
Surgeon, 2013).
Faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko terjadinya hernia umbilikalis
(American College of Surgeon, 2013):
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Usia tua
Overweight dan Obesitas
Mengangkat beban berat
Riwayat keluarga
Asites
Kehamilan atau kehamilan ganda

1.3 Gejala
Gejala hernia umbilikalis, antara lain (American College of Surgeon,
2013):
1. Tonjolan pada daerah perut yang sering bertambah keluar pada saat
menangis, batuk atau mengejan
2. Terasa nyeri dan tekanan pada perut
3. Rasa tidak nyaman pada perut

(Gambar 1. Hernia Umbilikalis)

Kondisi darurat yang dapat dijumpai pada hernia umbilikalis, antara lain
(Mayo Clinic Staff, 2012):
1. Bayi tampak kesakitan
2. Bayi mulai muntah
3. Tonjolan menjadi lembut, bengkak atau berubah warna

1.4 Diagnostik
Hernia umbilikalis bisa didiagnosa saat melakukan pemeriksaan fisik.
Terkadang, pemeriksaan penunjang, seperti ultrasonografi, foto sinar-X perut, CTScan, Laboratorium darah, urinalisa dan EKG (untuk pasien usia >45 tahun) bisa
dilakukan untuk melihat apakah terjadi komplikasi (American College of
Surgeon, 2013).
Hernia umbilikalis pada anak-anak jarang menyebabkan komplikasi.
Komplikasi bisa terjadi jika jaringan perut yang menonjol menjadi terjepit
(inkarserata) dan tidak dapat dimasukkan kembali ke dalam rongga perut. Kondisi
ini mengganggu aliran darah pada bagian usus yang terjepit dan bisa

menyebabkan timbulnya rasa nyeri dan kerusakan jaringan. Jika aliran darah ke
bagian usus yang terjepit benar-benar berhenti, maka bisa terjadi kematian
jaringan (nekrosis). Infeksi bisa menyebar ke seluruh bagian perut, dan
menimbulkan keadaan yang mengancam nyawa (Mayo Clinic Staff, 2012).
1.5 Penatalaksanaan
Kebanyakan hernia umbilikalis pada bayi dapat menutup dengan
sendirinya pada usia 18 bulan. Menahan hernia dengan koin, pita, pembalut atau
alat lain kadang-kadang membuat pasien lebih nyaman tetapi tidak mengurangi
resiko terjepit atau menyebabkan lubang menutup dan malah akan menyebabkan
terakumulasinya mikroorganisme dibawah koin atau pita tersebut yang akan
menyebabkan terjadinya infeksi, oleh karena itu, hal itu tidak direkomendasikan
(Mayo Clinic Staff, 2012).
Indikasi pembedahan hernia umbilikalis pada anak-anak dilakukan,
apabila:
1.
2.
3.
4.
5.

Hernia terasa nyeri


Diameter hernia lebih besar dari 1,5 cm
Hernia tidak berkurang ukurannya setelah usia 6-12 bulan
Hernia tidak menghilang setelah usia 3 tahun
Hernia terjepit cincin hernia (inkarserata) dan hernia strangulata
Sementara hernia pada orang dewasa, pembedahan dianjurkan untuk

menghindari kemungkinan komplikasi terutama jika hernia umbilikalis menjadi


lebih besar dan terasa sakit.
Jenis pembedahan tergantung pada ukuran hernia dan lokasinya serta jika
termasuk hernia berulang (kambuh). Pembedahan hanya satu-satunya pengobatan
untuk memperbaiki hernia. Pembedahan dapat dilakukan dengan teknik
pembedahan perbaikan terbuka dan Laparoskopi. Perbaikan dapat dilakukan
dengan menggunakan jahitan saja atau dengan menambahkan jaringan.

1. Perbaikan terbuka pada hernia (Herniotomi)


Membuat sayatan pada lokasi hernia dan jaringan yang
menggelembung di dorong kembali dengan lembut kedalam perut.

Jahitan dan penambahan jaringan (Mesh) digunakan untuk


menutup otot.

Perbaikan dengan jahitan: Kantong hernia dibuang.


Kemudian jaringan disepanjang tepi otot di jahit bersamasama. Umbilikus kemudian diperbaiki kembali ke otot.
Prosedur ini sering digunakan untuk kecacatan yang kecil.

Perbaikan dengan penambahan jaringan (Mesh): Kantong


hernia dibuang. Penambahan jaringan diletakkan pada
lokasi hernia. Mesh dipasang menggunakan jahitan yang
lebih

kuat

pada

jaringan

disekitar

hernia.

Mesh

memanjang 3-4 cm di luar tepi hernia. Umbilikus


diperbaiki kembali ke otot. Mesh sering digunakan untuk
perbaikan hernia yang besar dan juga mengurangi risiko
bahwa hernia akan kembali lagi.

Untuk semua jenis perbaikan terbuka, kulit bekas letak


hernia ditutup menggunakan jahitan, staples atau lem

bedah.
2. Perbaikan hernia dengan Laparoskopi (Herniorafi)
Akan dibuat beberapa tusukan atau sayatan kecil pada
perut. Ports atau Trocar (tabung berongga) akan dimasukkan
kedalam tusukan/sayatan. Alat-alat bedah dan kamera yang
menyala diletakkan pada Port. Perut akan mengembang oleh
karena gas karbondioksida yang memudahkan dokter bedah untuk
melihat letak hernia. Mesh dapat dijahit atau menggunakan staples
pada otot sekitar hernia. Bekas Port dapat ditutup dengan jahitan,
stapler atau lem bedah.

1.6 Komplikasi
Untuk anak-anak, komplikasi hernia umbilikalis jarang terjadi. Komplikasi
dapat terjadi ketika jaringan perut yang menonjol terperangkap dan tidak dapat
lagi didalam ke rongga perut. Hal ini akan mengurangi suplai darah ke bagian
usus yang terjebak dan dapat menyebabkan rasa sakit pada umbilikalis dan
kerusakan jaringan. Jika bagian usus benar-benar terputus dari suplai darah
(hernia strangulasi) akan menyebabkan gangren/nekrosis (kematian jaringan).
Infeksi dapat menyebar ke seluruh rongga perut, menyebabkan situasi yang
mengancam jiwa.
Orang dewasa dengan hernia umbilikalis lebih mungkin mengalami
obstruksi usus. Pembedahan darurat biasanya diperlukan untuk mengatasi
komplikasi ini (Mayo Clinic Staff, 2012). Selalu ada kemungkinan bahwa hernia
bisa kembali, namun untuk pasien yang sehat, risiko nya untuk hernia rekuren
sangat rendah (Malangoni M A., Rosen M J., 2012).
BAB II
KESIMPULAN

Hernia umbilikalis merupakan penonjolan organ dalam perut keluar dari


daerah pusar akibat kelemahan jaringan penyambung dan otot perut. Kelemahan
tersebut membentuk suatu bukaan yang dikenal dengan defek, yang
menyebabkan jaringan lemak dan organ dalam perut di bawah pusar dapat ikut
menonjol keluar.
Perbaikan dengan tindakan bedah akan dilakukan pada pasien dengan
risiko komplikasi dan adanya gejala-gejala obstruksi serta untuk estetika.
Tindakan pembedahan dilakukan yaitu Herniotomi dan Herniorafi.

DAFTAR PUSTAKA
American College of Surgeon. 2013. Adult Umbilical Hernia Repair (Reviewer:
Strand N., Malangoni M., Heniford B).
Malangoni MA, Rosen MJ. Hernias. In: Townsend CM, Beauchamp RD, Evers
BM, Mattox KL, eds. Sabiston Textbook of Surgery. 19th ed. Philadelphia,
PA: Elsevier

Saunders;

2012:chap

46.

Available

on:

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/002935.htm
Mayo Clinic Staff. 2012. Umbilical Hernia. In: Mayo Foundation for Medical
Education

and

Research

1998-2015.

Available

on:

http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/umbilical
hernia/basics/definition/con-20025630

Anda mungkin juga menyukai