Anda di halaman 1dari 9

Suppositoria adalah sediaan padat dalam berbagai bobot dan bentuk, y

ang diberikan melalui rektal, vagina atau uretra. Umumnya meleleh, meluna
k, atau melarut dalam suhu tubuh. Suppositoria dapat bertindak sebagai peli
ndung jaringan setempat atau sebagai pembawa zat terapeutik yang bersifat
lokal atau sistemik. Bahan dasar suppositoria yang umum digunakan adalah l
emak coklat, gelatin tergliserinasi, minyak nabati terhidrogenasi, campuran p
olietilen glikol, dan esterasam lemak polietilen glikol. (Depkes RI, 1995)
Bahan dasar suppositoria mempengaruhi pada pelepasan zat terapeuti
knya. Lemak coklat capat meleleh pada suhu tubuh dan tidak tercampurkan
dengan cairan tubuh, sehingga menghambat difusi obat yang larut dalam le
mak pada tempat yang diobati. Polietilen glikol adalah bahan dasar yang ses
uai dengan beberapa antiseptik, namun bahan dasar ini sangat lambat larut
sehingga menghambat pelepasan zat yang dikandungnya. Bahan pembawa
berminyak, seperti lemak coklat, jarang digunakan dalam sediaan vagina, ka
rena membentuk residu yang tidak dapat diserap. Sedangkan gelatin jarang
digunakan dalam penggunaan melalui rektal karena disolusinya lambat. (Dep
kes RI, 1995).
Suppositoria umumnya dimasukkan melalui rectum, vagina, kadang-kadang
melalui saluran urin dan jarang melalui telinga dan hidung. Bentuk dan
beratnya berbeda-beda. Bentuk dan ukurannya harus sedemikian rupa
sehingga dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam lubang atau celah
yang diinginkan tanpa menimbulkan kejanggalan dan penggelembungan
begitu masuk, harus dpat bertahan untuk suatu waktu tertentu. Bentuk
torpedo mempunyai keuntungan, yaitu bila bagian yang besar masuk melalui
otot penutup dubur, maka supositoria akan tertarik masuk dengan
sendirinya. Suppositoria vaginal (ovula) umumnya berbentuk bulat atau
bulat telur dan berbobot lebih kurang 5 g, dibuat dari zat pembawa yang
larut dalam air atau yang dapat bercampur dalam air, seperti polietilen glikol
atau gelatin tergliserinasi.

C. Keuntungan dan Kerugian Suppositoria


1. Keuntungan Supositoria:
a) Dapat menghindari terjadinya iritasi pada lambung.
b) Dapat menghindari keruskan obat oleh enzim pencernaan dan asam lambung
.

c) Obat dapat masuk langsung kedalam saluran darah sehingga obat dapat bere
fek lebih cepat daripada penggunaan obat peroral.
d) Baik bagi pasien yang mudah muntah atau tidak sadar.
2. Kerugian Supositoria:
a) Pemakaiannya tidak menyenangkan.
b) Tidak dapat disimpan pada suhu ruang.
3. Persyaratan Suppositoria
Sediaan supositoria memiliki persyaratan sebagai berikut:
a) Suppositoria sebaiknya melebur dalam beberapa menit pada suhu tubuh ata
u melarut (persyaratan kerja obat).
b) Pembebasan dan responsi obat yang baik.
c) Daya tahan dan daya penyimpanan yang baik (tanpa ketengikan, pewarnaan,
penegerasan, kemantapan bentuk, daya patah yang baik, dan stabilitas yang
memadai dari bahan obat).
d) Daya serap terhadap cairan lipofil dan hidrofil

Sediaan supositoria ketika dimasukkan dalam lubang tubuh akan melebur,


melarut dan terdispersi. Dalam hal ini, basis supositoria memainkan peranan
penting. Maka dari itu basis supositoria harus memenuhi syarat utama, yaitu
basis harus selalu padat dalam suhu ruangan dan akan melebur maupun
melunak dengan mudah pada suhu tubuh sehingga zat aktif atau obat yang
dikandungnya

dapat

melarut

dan

didispersikan

merata

kemudian

menghasilkan efek terapi lokal maupun sistemik. Basis supositoria yang ideal
juga harus mempunyai beberapa sifat seperti berikut:
1.

Tidak beracun dan tidak menimbulkan iritasi.

2.

Dapat bercampur dengan bermacam-macam obat.

3.

Stabil dalam penyimpanan, tidak menunjukkan perubahan warna dan bau


serta pemisahan obat.

4.

Kadar air mencukupi.

5.

Untuk basis lemak, maka bilangan asam, bilangan iodium dan bilangan
penyabunan harus diketahui jelas.
Persayaratan Basis Suppositoria

1. Secara fisiologi netral (tidak menimbulkan rangsangan pada usus, hal ini dapat disebabkan oleh
massa yang tidak fisiologis ataupun tengik, terlalu keras, juga oleh kasarnya bahan obat yang
diracik).
2. Secara kimia netral (tidak tersatukan dengan bahan obat).
3. Tanpa alotropisme (modifikasi yang tidak stabil).
4. Interval yang rendah antara titik lebur dan titik beku (pembekuan dapat berlangsung cepat dalam
cetakan, kontraksibilitas baik, mencegah pendinginan mendaak dalam cetakan).
5. Interval yang rendah antara titik lebur mengalir denagn titik lebur jernih (ini dikarenakan untuk
kemantapan bentuk dan daya penyimpanan, khususnya pada suhu tinggi sehingga tetap stabil).

Macam-macam Basis Suppositoria


1.

Basis berlemak, contohnya: oleum cacao.

2.

Basis lain, pembentuk emulsi dalam minyak: campuran tween dengan


gliserin laurat.

3.

Basis yang bercampur atau larut dalam air, contohnya: gliserin-gelatin,


PEG (polietien glikol).

Bahan dasar berlemak: oleum cacao


Lemak coklat merupakan trigliserida berwarna kekuninagan, memiliki bau
yang khas dan bersifat polimorf (mempunyai banyak bentuk krital). Jika

dipanaskan pada suhu sektiras 30C akan mulai mencair dan biasanya
meleleh

sekitar

34-35C,

sedangkan

dibawah

30C

berupa

massa

semipadat. Jika suhu pemanasannya tinggi, lemak coklat akan mencair


sempurna seperti minyak dan akan kehilangan semua inti kristal menstabil.
Keuntungan oleum cacao:
a.

Dapat melebur pada suhu tubuh.

b.

Dapat memadat pada suhu kamar.

Kerugian oleum cacao:


a.

Tidak dapat bercampur dengan cairan sekresi (cairan pengeluaran).

b.

Titik leburnya tidak menentu, kadang naik dan kadang turun apabila
ditambahkan dengan bahan tertentu.

c.

Meleleh pada udara yang panas.


Pertama kali yang dilakukan dalam praktikum ini adalah penimbangan bahan. Setelah semua bah
an ditimbang sesuai dengan perhitungan bahan, selanjutnya yaitu memanaskan mortir yang digun
akan untuk menggerus bahan. Hal ini dilakukan karena penggunaan basis oleum kakao yang mer
upakan lemak. Lemak memiliki sifat mencair pada suhu yang tinggi, sehingga untuk memudahka
n tercampurnya semua bahan , maka dilakukan pemanasan terhadap mortir. Dengan kata lain, pe
manasan iini bertujuan untuk mencairkan oleum kakao. Setelah mortir panas, selanjutnya memas
ukkan 1125 mg paracetamol ke dalam mortir dan menggerusnya hingga halus. paracetamol berfu
ngsi sebagai zat aktif. Paracetamol memiliki efek analgetik dan antipiretik. obat analgesik dan an
tipiretik yang populer dan digunakan untuk melegakan sakit kepala, sengal-sengal dan sakit ringa
n, serta demam. Digunakan dalam sebagian besar resep obat analgesik selesma dan flu.
Selanjutnya yaitu masukkan sebagian oleum kakao dan gerus hingga homogen. Setelah ter
campur masukkan 360 mg vaselin album ke dalam mortir. Vaselin album berfungsi sebagai zat ta
mbahan. Setelah semua tercampur homogen, tambahkan kembali sisa oleum kakao yang tersisa .
Oleum kakao mudah tengik, sebaiknya penyimpanan dalam wadah atau tempat yang sejuk, keri
ng dan terlindung dari cahaya. Oleum cacao dapat menunjukkan polimorfisme dari bentuk kristal
nya akibat pemanasan tinggi. Diatas titik leburnya, Oleum Cacao akan meleleh sempurna seperti
minyak dan akan kehilangan inti kristal stabil yang berguna untuk membentuk kristalnya kembal

i. Untuk itu, pada pembuatan suppositoria Oleum Cacao hanya dilelehkan 2/3 saja. Penambahan
cetyl alkohol tidak dilakukan. Dimana cetyl alkohol ini berfungsi sebagai pengental (Thickening
Agent) dan pengemulsi serta sebagai zaat pengikat. Karena tidak adanya bahan, maka cetyl alkoh
ol diganti dengan menggunakan oleum kakao. Sehingga penimbangan oleum kakao dilakukan du
a kali. Setelah semua bahan tercampur homogen, lakukan pencetakan ke dalam cetakan supposa.
Bagi campuran bahan menjadi 9 bagian sama banyak. Kemudian dinginkan dalam lemari es sela
ma 48 jam. Hal ini bertujuan supaya suppositoria menjadi beku. Setelah 2 hari, diperoleh suppos
itoria padat, kemudian suppos dikeluarkan dari cetakan dan diuji keseragaman bobot.

Suppositoria adalah sediaan padat yang digunakan melalui dubur, berbentuk torpedo,
dapat melunak, melarut atau meleleh pada suhu tubuh. (Moh. Anief. 1997)
Suppositoria adalah sediaan padat dalam berbagai bobot dan bentuk, yang diberikan melalui
rectal, vagina atau uretra. (Farmakope Indonesia Edisi IV)
Suppositoria adalah sediaan padat yang digunakan melalui dubur, umumnya berbentuk torpedo,
dapat melarut, melunak atau meleleh pada suhu tubuh. ( Farmakope Indonesia Edisi III)
Suppositoria adalah sediaan padat, melunak, melumer dan larut pada suhu tubuh,
digunakan dengan cara menyisipkan ke dalam rectum, berbentuk sesuai dengan maksud
penggunaannya, umumnya berbentuk torpedo. (Formularium Nasional)
Jadi, suppositoria dapat didefinisikan sebagai suatu sediaan padat yang berbentuk torpedo yang
biasanya digunakan melalui rectum dan dapat juga melalui lubang di area tubuh, sediaan ini
ditujukan pada pasien yang mudah muntah, tidak sadar atau butuh penanganan cepat.
Penggunaan obat dalam suppositoria ada keuntungan dibandingkan penggunaan
per oral yaitu :
- Dapat menghindari terjadinya iritasi pada lambung
- Dapat menghindari kerusakan obat oleh enzim pencernaan
- Langsung dapat masuk saluran darah berakibat akan memberikan efek lebih
cepat

daripada penggunaan per oral


- Cocok bagi pasien mudah muntah atau tidak sadar
Untuk menghindari masssa yang hilang maka selalu dibuat berlebih dan untuk
menghindari massa yang melekat pada cetakan maka cetakan sebelumnya dibasahi
dengan parafin, minyak lemak, spiritus saponatus (Soft Soap Liniment). Yang terakhir
jangan gunakan untuk suppositoria yang mengandung garam logam karena akan
bereaksi dengan sabunnya dan sebagai pengganti dapat digunakan larutan oleum ricini
dalam etanol.
Untuk suppositoria dengan bahan dasar PEG dan tween tidak perlu bahan pelicin
karena pada pendinginan mudah lepas dari cetakan karena mengkerut.

Basis suppositoria larut air dan basis yang bercampur dengan air
Basis yang penting dari kelompok ini adalah basis gelatin tergliserinasi dan basis polietilen
glikol. Basis gelatin tergliserinasi terlalu lunak untuk dimasukkan dalam rektal sehingga hanya
digunakan melalui vagina (umum) dan uretra. Basis ini melarut dan bercampur dengan cairan
tubuh lebih lambat dibandingkan dengan oleum cacao sehingga cocok untuk sediaan lepas
lambat. Basis ini menyerap air karena gliserin yang higroskopis. Oleh karena itu, saat akan
dipakai, suppo harus dibasahi terlebih dahulu dengan air.
Polietilen glikol (PEG) merupakan polimer dari etilen oksida dan air, dibuat menjadi bermacammacam panjang rantai, berat molekul dan sifat fisik. Polietilen glikol tersedia dalam berbagai
macam berat molekul mulai dari 200 sampai 8000. PEG yang umum digunakan adalah PEG
200, 400, 600, 1000, 1500, 1540, 3350, 4000, 6000 dan 8000. Pemberian nomor menunjukkan
berat molekul rata-rata dari masing-masing polimernya. Polietilen glikol yang memiliki berat
molekul rata-rata 200, 400, 600 berupa cairan bening tidak berwarna dan yang mempunyai
berat molekul rata-rata lebih dari 1000 berupa lilin putih, padat dan kekerasannya bertambah
dengan bertambahnya berat molekul. Basis polietilen glikol dapat dicampur dalam berbagai
perbandingan dengan cara melebur, dengan memakai dua jenis PEG atau lebih untuk
memperoleh basis suppo dengan konsistensi dan karakteristik yang diinginkan. PEG
menyebabkan pelepasan lebih lambat dan memiliki titik leleh lebih tinggi daripada suhu tubuh.
Penyimpanan PEG tidak perlu di kulkas dan dapat dalam penggunaan dapat dimasukkan
secara perlahan tanpa kuatir suppo akan meleleh di tangan (hal yang umum terjadi pada basis
lemak). (Ansel, hal 377)
Contoh formula basis (Lachman, 578)
a.

PEG 1000 96%, PEG 4000 4%

b.

PEG 1000 75%, PEG 4000 25%

Basis a) memiliki titik leleh rendah, sehingga membutuhkan tempat dingin untuk penyimpanan,
terutama pada musim panas. Basis ini berguna jika kita ingin disintegrasi yang cepat.
Sedangkan basis b) lebih tahan panas daripada basis a) sehingga dapat disimpan pada suhu
yang lebih tinggi. Basis ini berguna jika kita ingin pelepasan zat yang lambat. (Lachman, 578)

Suppositoria dengan polietilen glikol tidak melebur ketika terkena suhu tubuh, tetapi
perlahanlahan melarut dalam cairan tubuh. Oleh karena itu basis ini tidak perlu
diformulasi supaya melebur pada suhu tubuh. Jadi boleh saja dalam pengerjaannya,
menyiapkan suppositoria dengan campuran PEG yang mempunyai titik lebur lebih
tinggi daripada suhu tubuh.
Keuntungannya, tidak memungkinkan perlambatan pelepasan obat dari basis begitu
suppo dimasukkan, tetapi juga menyebabkan penyimpanan dapat dilakukan di luar
lemari es dan tidak rusak bila terkena udara panas. Suppo dengan basis PEG harus
dicelupkan ke dalam air untuk mencegah rangsangan pada membran mukosa dan rasa
menyengat, terutama pada kadar air dalam basis yang kurang dari 20%. (Ansel hal
377)
PEG Titik Leleh (C)
1000
37
40
1500
44
48
1540
40
48
4000
50
58
6000
55
63
(HOPE, ed.IV p. 455)
Keuntungan basis PEG :
a.

stabil dan inert

b.

polimer PEG tidak mudah terurai.

c.

Mempunyai rentang titik leleh dan kelarutan yang luas shg memungkinkan formula supo dgn
berbagai derajat kestabilan panas dan laju disolusi yg berbeda

d.

Tidak membantu pertumbuhan jamur


(Teori dan Praktek Industri Farmasi, hal 1174)
Kerugian basis PEG:

1.

secara kimia lebih reaktif daripada basis lemak.

2.

dibutuhkan perhatian lebih untuk mencegah kontraksi volume yang membuat bentuk suppo

3.
4.

rusak
kecepatan pelepasan obat larut air menurun dengan meningkatnya jumlah PEG dgn BM tinggi.
cenderung lebih mengiritasi mukosa drpd basis lemak.
(HOPE, hal 455)
Kombinasi jenis PEG dapat digunakan sbg basis supo dan memberikan keuntungan sbb.:

1.

titik lebur supo dapat meningkat shg lebih tahan thd suhu ruangan yg hangat.

2.

pelepasan obat tdk tergantung dari titik lelehnya.

3.

stabilitas fisik dalam penyimpanan lebih baik.

4.

sediaan supo akan segera bercampur dengan cairan rektal.


(HOPE, hal 455)
Ketoprofen [2-(3-benzoyl phenyl) propionic acid] adalah senyawa obat turunan
asam fenilalkanoat yang bekerja sebagai antiinflamasi, antipiretik dan analgesik.
Sebagaimana anti-inflamasi non-steroid lainnya, ketoprofen bekerja menghambat
sintesa prostaglandin. Ketoprofen banyak digunakan dalam pengobatan artritis
reumatoid, osteoartritis, pirai dan keadaan nyeri lainnya (Katzung, 2002).
ketoprofen mengandung tidak kurang dari 98,5% dan tidak lebih dari 100,5%
C6H14O3, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan. Merupakan serbuk hablur,
putih atau hampir putih, tidak atau hampir tidak berbau. kelarutannya mudah larut
dalam etanol, dalam kloroform, dan dalam eter; praktis tidak larut dalam air.
(Depkes RI, 1995) Kelemahan ketoprofen yaitu memiliki waktu eliminasi yang terlalu
cepat, yaitu 1,52 jam, sehingga obat tersebut harus sering dikonsumsi.
(Sumirtapura dkk, 2002). Selain itu ketoprofen dapat memicu terjadinya efek
samping obat khususnya pada pemberian secara per oral akan menyebabkan iritasi
lambung. (Sugita dkk, 2010) Ketoprofen apabila diberikan secara oral dengan dosis
sedikit berlebih dapat mengiritasi lambung. Obat ini dapat menyebabkan mual dan
rasa sakit pada lambung bila diberikan pada lambung yang kosong.