Anda di halaman 1dari 9

RANGKAIAN RLC SERI

I.

TUJUAN PRAKTIKUM
Didalam pratikum rangkaian RLC dengan menggunakan alat
ukur osiloscope siswa diharapkan dapat :
Menentukan nilai impedansi (Z) pada rangkaian RLC pada
hubungan seri.
Menggambarkan secara vector hubungan RLC secara seri.
Menghitung besar sudut phasa () reaktansi induktif dean
kapasitif menggunakan trigonometri, operasi J (kompleks) dan
bentuk polar.
Mengnalisa rangkaian RLC dsitijau dari arus, tegangan, maupun
sudut phasanya.

II.

TEORI DASAR

Setiap komponen pada rangkaian RLC seri mempunyai


pengaruh yang berbeda. Misalnya komponen R untuk arus dan
tegangannya digambarkan sephasa. Sedangkan komponen lainnya,
seperti: L (inductor) untuk tegangan mendahului arusnya sebesar 90
dan untuk C (Kapasitansi) tegangannya tertinggal sebesar 90 dari
arusnya. Sehingga VL dan VC dapat dikatakan saling berlawanan.

Gambar : Rangkain RLC

Gambar : Phasor RLC


Pada saat XL = XC, terjadi resonansi seri dimana nilai
impedansi Z=R. secara trigonometri, pada saat XL>XC dapat dilihat

pada gambar dibawah ini. = arc tan

dan impedansi Z =

Gambar : Phasor XL-XC


Pada saat XL< XC dapat dilihat pada gambar dibawah ini. =
arc tan

dan impedansi Z =

Gambar : Phasor XC-XL


Dan dapat juga diselesaikan dengan polar dari:
Z=

Jika XL > XC,

akan positif

Jika XL < XC,

akan negative

Untuk mencari XL, XC, I, Vc, dan Vl adalah


XC =

Vc = I x XC

XL=

Vl = I x XL

I=

III.

ALAT dan BAHAN YANG DIPERGUNAKAN UNTUK UJI COBA


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Osiloscope
Probe
Transformator
L=1H
Resistor 1 = 1k
Resistor 2 = 3k3

1
2
1
1

buah
buah
buah
buah
1 buah
1 buah

g. Capasitor 1 = 3 f

1 buah

h. Capasitor 2 = 10 f
i. Kabel panghubung

1 buah
10 buah

IV.

LANGKAH KERJA

V.

ANALISA DATA

a. Rakitlah rangkaian RLC secara seri sepeti dibawah ini:


i. L+R1+C1
ii.
L+R2+C1
iii.
L+R1+C2
iv.
L+R2+C2
b. Atur tegangan sumber sesuai dengan perencanaan.
c. Lakukan percobaan pada masing-masing rangkaian untuk
mencari tahanan, catat hasil pembacaan arus, pada masingmasimg rangkaian RLC.
d. Hitung besar sudut phasa () dan impedansi.
e. Matikan sumber,ringkasi alat-alat dan kembalikan ke stromen.
f. Buat laporan sesuai dengan ketentuan.

Perhitungan secara teori didapatkan data sebagai berikut:


Diketahui :
R1= 1k
R2= 3k3
C1= 3 f
C2= 10 f
L = 1H
f = 50 Hz
Ditanya = a. XL, XC1, XC2 =..?
b. Z1, Z2, Z3, Z4 =..?
c. 1, 2, 3, 4 =?
Jawaban :
a.

XL =

XC1 =

=2x

x 50 x 1

= 314

XC2 =
=
= 318,47

b.

Diket = XL = 314
XC1 = 1061,57
R = 1K

=
= 1061,57

Tanya = Z1. . . .?
Z1

= 1248,54
1 = arc tan
= arc tan
= arc tan
= arc tan
= 36,78
c.

Diket = XL = 314
XC1 = 1061,57
R = 3K3
Tanya = Z2. . . .?

Z2

= 3383,61

2 = arc tan
= arc tan
= arc tan
= arc tan

= 12,76
d.

Diket = XL = 314
XC2 = 318,47
R = 1K
Tanya = Z3. . . .?

Z3

= 1000

3 = arc tan
= arc tan
= arc tan
= arc tan
= 0,256

e.

Diket = XL = 314
XC1 = 318,47
R = 3K3
Tanya = Z4. . . .?

Z4

= 3300

4 = arc tan

= arc tan
= arc tan
= arc tan
= 0,077

Dari hasil percobaan dapat dihasilkan gambar galombang


osiloscope seperti dibawah ini, gelombamg tersebut didapat dilihat
pada saat penempatan saklar time/div = 5 ms

0,05 s, sedangkan

penempatan Ch1 pada posisi saklar volt/div = 5 Volt dan penempatan


Ch2 pada posisi saklar volt/div = 2 Volt.

a. Data dari percobaan L+R1+C1 dengan sumber tegangan 6 volt


didapatkan bentuk gelombang seperti gambar dibawah ini, dan
sudut antar phasanya sebesar:

b. Data dari percobaan L+R2+C1 dengan sumber tegangan 6 volt


didapatkan bentuk gelombang seperti gambar dibawah ini, dan
sudut antar phasanya sebesar :

c. Data dari percobaan L+R1+C2 dengan sumber tegangan 6 volt


didapatkan bentuk gelombang seperti dibawah ini:

d. Data dari percobaan L+R2+C2 dengan sumber tegangan 6 volt


didapatkan bentuk gelombang seperti dibawah ini:

VI.

KESIMPULAN
Alat ukur osiloscope hanya dapat hanya dapat mengukur
besaran sebenarnya dan tidak dapat mengukur besaran
efektif.
Penempatan volt/div dan time/div menentukan besaran
gelombang setiap tegangan dan waktu.
Kesalahan dalam pengukuran dapat diperoleh dari:
I. Alat yang dipergunakan sudah tidak presisisi.
II.
Kesalahan dalam pembacaan alat ukur.
III.
Bahan yang dipergunakan sudah berkurang nlainya.