Anda di halaman 1dari 70

LEMBAR PENGESAHAN

Dengan ini menyatakan bahwa laporan kerja praktek di PT. Dharma Lautan Utama (DLU) :
Nama

: Sekar Purtiantari

NRP

: 4411 100 004

telah diuji dan disetujui sebagai laporan akhir dari rangkaian Kerja Praktek di PT. Dharma
Lautan Utama, mulai tanggal 26 Januari 2015 sampai dengan 27 Februari 2015.

Surabaya , Juni 2015


Dosen Pembimbing

Diselesaikan oleh

Firmanto Hadi, S.T., M.Sc.


NIP. 19690610 199512 1 001

Sekar Purtiantari
NRP. 4411100004

Koordinator Kerja Praktek

Erik Sugianto,S.T M.T


NIP. 19900104 201404 1 001

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas kemurahan hati, petunjuk, rahmat
serta hikmatNyalah hingga Laporan Kerja Praktek I ini dapat selesai. Tidak lupa pula ucapan
terima kasih kami ucapkan kepada dosen wali saya, Bapak Ir. Tri Achmadi, Ph. D yang telah
membimbing saya dalam proses pengerjaan Laporan Kerja Praktek ini. Begitu juga untuk
keluarga yang senantiasa memberikan dukungan baik material maupun moril, serta kepada
para karyawan divisi operasi PT. Dharma Lautan Utama kantor pusat dan kantor cabang
tanjung perak yang telah membantu kami selama kerja praktek disana, dan teman partner
Kerja Praktek Sekar Purtiantari, Muhammad Rid Junata, dan Ahmad Kamalul Mubarak yang
selalu sabar berjuang bersama dalam bekerja praktek. Serta semua pihak yang turut
membantu, yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu disini.
Kami berharap Laporan Kerja Praktek II ini kedepannya bisa bermanfaat bagi mereka
yang membutuhkan. Namun kami juga menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karenanya demi kesempurnaan Laporan Kerja Praktek II ke depannya,
kritik dan saran sangat kami harapkan. Selebihnya kami mohon maaf apabila ada kata yang
salah dan kurang berkenan di hati. Akhir kata kami mengucapkan terima kasih.

Surabaya,

Juni 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................................................1
KATA PENGANTAR.................................................................................................................2
DAFTAR ISI..............................................................................................................................3
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................5
DAFTAR TABEL.......................................................................................................................6
PENDAHULUAN......................................................................................................................7
1.1

Latar Belakang.............................................................................................................7

1.2

Tujuan..........................................................................................................................7

1.3

Ruang Lingkup............................................................................................................8

1.4

Metodologi Penelitian.................................................................................................8

GAMBARAN UMUM...............................................................................................................9
2.1

Sejarah Perusahaan......................................................................................................9

2.2

Filosofi Perusahaan.....................................................................................................9

2.2.1

Visi.......................................................................................................................9

2.2.2

Misi......................................................................................................................9

2.2.3

Motto Perusahaan...............................................................................................10

2.3

Logo Perusahaan.......................................................................................................10

2.4

Struktur Organisasi PT. Dharma Lauatan Utama (PT. DLU)....................................11

2.5

Tugas dan Tanggung Jawab di Divisi Operasi dan Usaha.........................................11

2.6

Operasional Pelayaran PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU).................................12

2.6.1

Proses Kedatangan dan Keberangkatan Kapal...................................................12

2.6.2

Proses Embarkasi dan Debarkasi Penumpang...................................................13

2.6.3

Proses Bongkar dan Muat Kendaraan................................................................13

2.6.4

Proses Saat Terjadi Kecelakaan Kapal...............................................................14

2.6.5

Prosedur Surat dan Sertifikasi Kapal.................................................................14

2.6.6

Prosedur Layanan Jasa PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU).........................15

Gambaran Umum Divisi Operasi dan Usaha...........................................................................22


3.1

Operasi.......................................................................................................................22

3.1.1
3.2

Perlengkapan yang Digunakan pada Subdivisi PPOK.......................................22

Pemasaran..................................................................................................................25

3.2.1

Standard Operasional Prosedur (SOP)...............................................................27


3

3.3

Layanan Jasa..............................................................................................................37

3.3.1

Struktur Organisasi Subdivisi Layanan Jasa......................................................41

Armada PT. Dharma Lautan Utama.........................................................................................43


Perhitungan Biaya Transportasi KM. Kumala BBM Bersubsidi dan Non Subsidi..................49
5.1

Biaya Pelayaran (Voyage Cost).................................................................................49

5.2

Biaya Operasional (Operating Cost).........................................................................50

5.3

Biaya Bongkar Muat (Cargo Handling Cost)...........................................................51

5.4

Biaya Modal (Capital Cost)......................................................................................52

5.5

Analisis dan Perhitungan...........................................................................................53

5.5.1

Pengumpulan Data.............................................................................................53

5.5.2

Perhitungan Biaya Transportasi Laut KM. Kumala...........................................56

5.5.3

Biaya Pelayaran (Voyage Cost)..........................................................................59

5.5.4

Total Biaya Transportasi KM. Kumala..............................................................63

5.5.5

Perbandingan Biaya BBM Subsidi dan Non Subsidi.........................................63

5.5.6

Pendapatan KM. Kumala...................................................................................64

KESIMPULAN........................................................................................................................68
LAMPIRAN.............................................................................................................................69

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Logo PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU).........................................................10
Gambar 2. Struktur Organisasi PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU)...................................11
Gambar 3. Alur Permintaan Barang pada PT. DLU.................................................................17
Gambar 4. Alur Pengeluaran Barang pada PT. DLU...............................................................18
Gambar 5. Alur Pengadaan Perbekalan Pelumas.....................................................................20
Gambar 6. Alur Pengadaan Perbekalan Bahan Bakar Minyak................................................20
Gambar 7. VHF milik Subdivisi PPOK Kantor Pusat.............................................................22
Gambar 8. Telepon Satelit........................................................................................................23
Gambar 9. Program Meta-Fisheries.........................................................................................24
Gambar 10. Laporan BMKG Gelombang per tanggal 3 Februari 2015..................................24
Gambar 11. Database Mitra Usaha Ekspedisi..........................................................................26
Gambar 12. Struktur Organisasi Subdivisi Layanan Jasa........................................................41
Gambar 13. Komponen Voyage Calculation............................................................................49
Gambar 14. Pengelompokkan Charter Kapal...........................................................................53

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Penjelasan Alur Permintaan dan Pengeluaran Barang di PT. DLU............................18
Tabel 2. Peralatan dan Perlengkapan Promosi.........................................................................27
Tabel 3. Zona Tarif Kapal PT. DLU.........................................................................................31
Tabel 4. Golongan dan Jenis Muatan Lintas Panjang..............................................................35
Tabel 5. Daftar Layanan PT. Dharma Lautan Utama...............................................................38
Tabel 6. Daftar Jumlah Pramugari dan Penempatannya..........................................................41
Tabel 7. Daftar Kapal PT. DLU pada Lintas Panjang..............................................................43
Tabel 8. Daftar Kapal PT. DLU Lintas Pendek........................................................................45
Tabel 9. Spesifikasi KM. Kumala............................................................................................54
Tabel 10. Rincian Biaya Operasional KM. Kumala.................................................................55
Tabel 11. Tarif Pelabuhan Tanjung Perak dan Pelabuhan Trisakti...........................................55
Tabel 12. Daftar Tarif Penumpang dan Kendaraan pada KM. Kumala...................................55
Tabel 13. Rincian Biaya Pengawakan Kapal KM. Kumala.....................................................56
Tabel 14. Rincian Biaya Sub Kontraktor di KM. Kumala.......................................................57
Tabel 15. Jumlah Orang yang Berada diatas KM. Kumala......................................................58
Tabel 16. Estimasi Kebutuhan air bersih setiap orang per hari................................................58
Tabel 17. Rincian Biaya Asuransi dan Administrasi KM. Kumala..........................................59
Tabel 18. Rincian Tarif Penumpang dan Kendaraan KM. Kumala..........................................64
Tabel 19. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan 100% dengan Total Biaya Transportasi. 64
Tabel 20. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan 50% dengan Total Biaya Transportasi...65
Tabel 21. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan Kondisi Riil di Lapangan dengan Total
Biaya Transportasi....................................................................................................................65

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Keberadaan akan kuatnya sektor transportasi, khususnya transportasi laut bagi negara

kepulauan seperti Indonesia merupakan suatu dasar dalam kehidupan ekonomi dan bangsa
yang berkualitas. Sesuai dengan program pemerintah dalam upaya memberdayakan industri
pelayaran nasional sebagai salah satu usaha di sektor transportasi laut, maka dibutuhkan
sumber daya manusia yang memiliki kompetensi khusus yang tinggi di sektor tersebut agar
dapat mengelola industri pelayaran nasional secara optimum.
Salah satu cara untuk menyiapkan sumber daya manusia yang memiliki kompetensi
tersebut adalah dengan melalui dunia pendidikan. Melalui pendidikan pula dapat
meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang sudah ada. Dan Jurusan Transportasi Laut
Institut Teknologi Sepuluh Nopember merupakan salah satu program yang dibangun untuk
menyiapkan sumber daya manusia yang memiliki kompetensi di sektor transportasi laut.
Untuk mendukung prosees belajar peserta didik di jurusan tersebut, maka salah satu
program yang harus dipenuhi adalah melakukan Kerja Praktek(KP) di perusahaan di sektor
transportasi laut. PT Dharma Lautan Utama merupakan salah satu perusahaan pelayaran
terbesar yang bergerak di bidang pelayanan jasa transportasi laut di Indonesia. Dengan
adanya peserta didik yang melakukan Kerja Praktek di PT Dharma Lautan Utama,
diharapakan mahasiswa bisa melengkapi pemahaman mengenai dunia bisnis pada sektor
pelayaran, terlebih di bidang pelayaran ferry. Sehingga mahasiswa memiliki pengalaman
langsung merasakan atmosfer industri pelayaran. Selain itu, dengan adanya kegiatan ini
diharapkan mahasiswa bisa belajar mengenai berbagai macam manajemen dan strategi yang
dibutuhkan dalam dunia pelayaran dengan langsung belajar dari para ahlinya. Dengan
demikian mahasiswa akan lebih mudah mendapatkan pemahaman tentang manajemen dan
strategi dalam dunia industri.
1.2

Tujuan

Tujuan dari kerja praktek ini adalah sebagai berikut:


1
2

Memahami organisasi yang ada dalam perusahaan pelayaran beserta manajerialnya.


Melakukan pembelajaran kepada proses manajemen bisnis di dalam sebuah perusahaan

pelayaran ferry layaknya sebuah industri.


Mempelajari proses pertambahan nilai(bisnis) yang ada pada perusahaan pelayaran

ferry sehingga menghasilkan sebuah keuntungan.


Mempelajari proses penentuan tarif pelayaran beserta dengan analisis yang dilakukan.

1.3

Ruang Lingkup
Agar masalah yang dibahas menjadi jelas arah dan tujuannya, untuk itu saya membuat

batasan sebagi berikut:


1. Fokus pada bagian Divisi Operasi dan Usaha PT. DLU dan PT. DLU cabang Perak
2. Bagian lain hanya gambaran umum.
1.4

Metodologi Penelitian
Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan data primer dan data sekunder adapun

klasifikasi data yang dipeoleh terdiri dari :


1. Data primer meliputi :
Melakukan observasi yaitu pengumpulan data dengan pengamatan secara langsung
terhadap objek yang diamati.
Melakukan wawancara yaitu mengumpulkan informasi secara langsung dengan
melakukan wawancara kepada narasumber.
Melakukan dokumentasi yaitu melengkapi data yang diperlukan dengan mencari dan
mencatat beberapa dokumen dalam perusahaan yang ada kaitannya dengan masalah
yang dibahas serta dengan pengambilan foto-foto di lapangan.
2. Data sekunder meliputi data yang diperoleh dari website PT.DLU.

GAMBARAN UMUM
2.1

Sejarah Perusahaan
Kondisi Indonesia yang memiliki geografis unik dengan banyaknya pulau yang

dihubungkan oleh lautan, menjadi dasar utama berdirinya perusahan PT Dharma Lautan
Indonesia. Kebutuhan akan pentingya transportasi laut sebagai sarana perpindahan manusia
dan barang ditanggapi dengan baik oleh Bapak Soekarno(Alm) dengan mendirikan
perusahaan ini. PT Dharma Lautan Indonesia merupakan salah satu perusahaan yang
bergerak pada industri transportasi laut. Peursahaan ini mengambil pasar angkutan laut jenis
ferry dengan muatan angkutan berupa penumpang(manusia), barang dan kendaraan darat.
Perusahaan ini didirikan pada tanggal 15 Februari 1976 dengan bekal armada sebanyak 3
unit.
PT. Dharma Lautan Utama didirikan oleh Alm. Bapak Seokarno (DL 1) pada 15
februari 1976. Awalnya PT DLU hanya memiliki 3 buah kapal yang disewakan kepaada
PJKA. Pada tahun tersebut pula PT DLU membangun kapal baru pertamanya yang kemudian
diberi nama KMP. Joko Tole yang beroperasi pada jalur Ujung-Kamal. Sedangkan kantor
utamanya masih terletak di jalan Pandan No. 12 Surabaya.
Pada tahun 1977 kapal kedua yaitu KMP. Trunojoyo beroperasi di jalur Ujung-Kamal
juga. Setelah Bapak Seokarno meninggal perusahaan dipimpin oleh ibu Seokarno (DL 2).
2.2

Filosofi Perusahaan

2.2.1

Visi

Layanan yang mencakup seluruh wilayah Indonesia


Dioperasikan oleh manusia Indonesia yang professional dengan perlengkapan

teknologi lanjut
Menjamin mutu layanan jasa dengan standart internasional
Memberi nilai tambah maksimal
Mempunyai daya saing bisnis tinggi

2.2.2

Misi
Misi Sosial
o Memberikan jasa pelayanan penyebrangan atau pelayaran antar pulau dengan
harga terjangkau oleh masyarakat.
Misi Ekonomi
o Memberikan kontribusi atau sumbangan bagi pertumbuhan ekonomi nasional
dan regional
9

o Memberikan nilai tambah yang maksimal bagi pemakai jasa penyebrangan

atau pelayaran
Misi Bisnis
o Mendapatkan keuntungan yang wajar dan kepuasan pemakai jasa guna
mempertahankan keberadaan usaha
o Mendapatkan pertumbuhan perusahaan yang terbaik
o Memberikan kepuasan maksimal bagi pemilik modal, karyawan, pemasok atau
mitra bisnis

2.2.3

Motto Perusahaan

Kami melayani Negeri (we serve the nation).


Anda adalah tamu kami yang terhormat.
2.3

Logo Perusahaan
Logo merupakan cerminan sikap dan semangat insan Dharma Lautan untuk

meningkatkan kinerja dan melakukan perbaikan yang dilandasi oleh pemikiran dan kerja
keras dalam upaya memenuhi dan bahkan melampaui kebutuhan dan kepuasan pelanggan.
Visualisasi logo:

Gambar 1. Logo PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU)

Jangkar Biru

Jangkar biru yang kokoh merupakan ekspresi keteguhan dan

Huruf DL merah

kesungguhan untuk berdharma bakti dalam dunia kebaharian


Mencerminkan semangat serta cita-cita mulia para perintis dan

pendiri Dharma Lautan Utama.


Dua pasang Alun besar dan Melukiskan nusantara yang terdiri dari samudra dan lautan,
Kecil
pulau dan kepulauan terangkai satu
Secara keseluruhan dapat diartikan;
10

Keteguhan, kesungguhan, dan semangat untuk mendharmabaktikan segenap tenaga

dan pikiran dalam dunia kebaharian.


Dilandasi cita-cita luhur pendiri dan perintis.
Melayani nusantara melalui jalur hubungan laut, merekatkan tanah air, insan dalam
ikatan kesatuan melalui sikap dan tata laku dalam Indonesia raya sebuah kawasan

bahari.
Berjuang dengan pikiran dan kerja keras untuk mengikuti perkembangan dan

kemajuan era yang dinamik dalam bidang teknologi dan jasa layanan.
Terus berpikir dan melangkah ke arah kebaikan serta kejayaan sebagai perusahaan
yang solid serta mampu bergerak maju dan bertahan di atas riak kehidupan
masyarakat.

2.4

Struktur Organisasi PT. Dharma Lauatan Utama (PT. DLU)


Direktur
Utama

Direktur
Operasi
dan Usaha

Asmen
Operasi

Direktur
Armada
dan Teknik

Manajer
Operasi
dan Usaha

Manajer
Teknik

Asmen Jasa

Asmen
Promosi
Usaha

Direktur
SDM dan
Umum

Manajer
Armada

Manajer
Logistik

Manajer
SDM

Designated
Person
ashore

Manajer
Umum

Manajer
Cabang

Kapal

Gambar 2. Struktur Organisasi PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU)

2.5

Tugas dan Tanggung Jawab di Divisi Operasi dan Usaha


Disini akan dibahas mengenai tugas dan tanggung jawab personal dari divisi operasi

yang mana divisi ini juga dibagi menjadi 3 subdivisi lagi antara lain Operasi, Jasa, Promosi
Usaha, dan Marketing (dihandle langsung oleh manajer operasi). Divisi operasi dan usaha
dipimpin oleh direktur Operasi dan Usaha dimana direktur operasi dan usaha ini dibantu oleh
manajer dalam menjalankan tugasnya. Dan manajer dibantu oleh asisten manajer dalam
membantu tugasnya, yang mana para asisten manajer juga dibantu staff.
2.6
2.6.1
1

Operasional Pelayaran PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU)


Proses Kedatangan dan Keberangkatan Kapal
Kapal memberitahukan kepada Kantor Cabang mengenai waktu kedatangannya
11

Kantor cabang mengajukan Permohonan Pelayanan Kapal dan Barang/PPKB kepada


PPSA di Pelabuhan (pengajuan dilakukan maksimal 1 (satu) hari sebelum kapal tiba)

Perwakilan dari kantor cabang mengikuti rapat sandar kapal di PPSA

Kantor cabang memberitahukan hasil plotting sandar kepada kapal

Sebelum kapal memasuki alur pelabuhan, kapal menginformasikan kepada menara


kepanduan untuk izin masuk alur dan persiapan pandu tunda

Kapal menghubungi kantor cabang untuk mempersiapkan proses sandar kapal

Setelah persiapan selesai, kapal tiba dan sandar di dermaga yang sudah direncanakan
sebelumnya

Proses selanjutnya ialah proses debarkasi penumpang, dan bongkar kendaraan

Setelah proses debarkasi dan bongkar kendaraan selesai, seluruh Tim Kebersihan
membersihkan seluruh area penumpang, dan car deck

10 Bersamaan dengan kegiatan tersebut, dilakukan juga pemenuhan kebuttuhan-kebutuhan


kapal, seperti BBM, air bersih, persediaan makanan, dll
11 Sementara itu, di kantor cabang mengurus surat-surat yang dibutuhkan kapal untuk
berlayar, seperti Surat Izin Berlayar, permintaan pandu dan tunda
12 Muatan (kendaraan) yang sudah siap di Pelabuhan, dimuat kedalam kapal. Pengaturan
muatan dilakukan oleh Mualim I, dan perwira lainnya sesuai dengan informasi manifest
sebelumnya
13 Setelah pemuatan kendaraan selesai, proses embarkasi dilakukan. Penumpang kapal
dari PT. DLU sebelumnya telah melakukan boarding pass di Terminal Penumpang
RoRo dan diberikan gelang sebagai penanda penumpang
14 Setelah proses muat kendaraan dan embarkasi penumpang selesai, pihak dari
Syahbandar didampingi oleh pihak kapal melakukan survey terhadap kesesuaian jumlah
muatan serta kondisi alat-alat keselamatan kapal
15 Pemeriksaan kapal tersebut dilakukan untuk memastikan bahwa kapal telah siap untuk
berangkat sesuai dengan persyaratan sebelumnya. Jika kapal telah memenuhi
persyaratan, maka Syahbandar mengeluarkan Surat Izin Berlayar untuk kapal
16 Kapal berangkat sesuai dengan tujuannya.
2.6.2
1

Proses Embarkasi dan Debarkasi Penumpang

Penumpang yang memiliki tiket keberangkatan, diarahkan ke ruang embarkasi


penumpang (terminal penumpang) untuk melakukan boarding pass

12

Didalam terminal penumpang (ruang embarkasi) dilakukan pemeriksaan identitas


penumpang, dan kondisi kesehatan penumpang. Setelah itu, penumpang diberikan
Gelang Penanda. Gelang ini berfungsi sebagai identitas penumpang kapal PT. DLU

Setelah pemuatan kendaraan selesai, maka penumpang diarahkan menuju kapal melalui
tangga penumpang/rampdoor oleh petugas lapangan dengan menunjukkan Gelang
Penanda sebelumnya

Penumpang diarahkan menuju ruang penumpang di kapal oleh Mualim II dan pramugari
(bila ada) untuk menjaga ketertiban

Proses embarkasi penumpang dianggap selesai bila jumlah penumpang telah mencapai
batas maksimal yang ditentukan atau waktu keberangkatan telah tiba.
Petugas di kapal memberitahukan kepada seluruh penumpang, bahwa kapal akan segera

tiba di pelabuhan tujuan. Sehingga penumpang dapat segera mempersiapkan diri untuk proses
debarkasi. Setelah kapal sandar dan fasilitas debarkasi sudah siap (tangga
penumpang/rampdoor), maka proses debarkasi penumpang dilakukan terlebih dahulu
sebelum bongkar kendaraan, kecuali kendaraan yang menghalangi jalan keluar penumpang
(berada di dekat rampdoor).
2.6.3

Proses Bongkar dan Muat Kendaraan

2.6.3.1 Proses Bongkar (Debarkasi) Kendaraan


1

Bongkar kendaraan dilakukan setelah debarkasi penumpang selesai dilaksanakan

Mualim I memberikan perintah kepada Kelasi untuk mempersiapkan debarkasi


(bongkar) kendaraan

Kendaraan yang siap dikeluarkan (setelah sopir siap di atas kendaraan), dilakukan
pelepasan tali (lashing) dan kayu pengganjal

Selama proses bongkar kendaraan, dilakukan pengawasan oleh pihak security kapal,
agar tidak ada orang lain yang berada di geladak kendaraan

Kasie Operasi bertanggung jawab terhadap proses bongkar (debarkasi) kendaraan.

2.6.3.2 Proses Muat (Embarkasi) Kendaraan


1

Sebelum proses pemuatan kendaraan, dilakukan pemeriksaan administrasi oleh kantor


cabang terlebih dahulu. Dokumen yang harus dipenuhi adalah :

Fotokopi BPKB, STNK, SIM masing-masing sebanyak 3 (tiga) lembar

Menunjukkan STNK dan SIM yang asli

Membeli tiket dan pencatatan jenis dan nomor kendaraan

13

Namun, sebelum pembelian tiket dilakukan. Pemilik kendaraan harus memesan


terlebih dahulu.
2

Selain ABK dan pengemudi kendaraan, dilarang berada di geladak kendaraan

Kendaraan yang masuk kapal, harus diketahui muatan dan beratnya dilihat dari
keterangan KIR kendaraan tersebut

Untuk memperlancar proses masuknya kendaraan ke dalam kapal, maka dilakukan


pengaturan kendaraan di darat terlebih dahulu

Jumlah kendaraan yang dimuat harus dikoordinasikan oleh kantor cabang kepada
Nahkoda/Mualim I

Mualim I mengatur posisi kendaraan di atas geladak kendaraan, dengan memerhatikan


stabilitas kapal dan informasi muatannya

Kendaraan yang telah masuk ke geladak kendaraan diikat ke badan kapal, telah dihandrem,
diberikan kayu pengganjal ban dan tiang penyangga kendaraan (untuk kendaraan yang besar).
2.6.4

Proses Saat Terjadi Kecelakaan Kapal


Pada saat kapal beroperasi, peluang akan terjadinya kecelakaan kapal cukup besar.

Terdapat 3 (tiga) penyebab utama dari kecelakaan kapal tersebut, yakni faktor alam, faktor
human error dan faktor sistem manajemen perusahaan. Dengan adanya peraturan, baik aturan
Internasional maupun Nasional tentang keselamatan kapal, diharapkan dapat meminimalisir
terjadinya kecelakaan. Namun, apabila kecelakaan tetap terjadi, maka dibutuhkan prosedurprosedur penanganan ketika terjadi kecelakaan. Berikut adalah bagan dari prosedur
penanganan kecelakaan kapal.
2.6.5

Prosedur Surat dan Sertifikasi Kapal

Sertifikat kapal terdiri dari :


1

Surat Laut, dikeluarkan oleh Menteri Perhubungan.

Surat Ukur Internasional (International Tonnage Certificate 1969), dikeluarkan oleh


Menteri Perhubungan.

Sertifikat Keselamatan Kapal Penumpang (Passanger Ship Safety Certificate),


dikeluarkan oleh Menteri Perhubungan.

Sertifikat Internasional Pencegahan Pencemaran oleh Minyak (International Oil


Pollution Prevention Certificate), dikeluarkan oleh Menteri Perhubungan.

Sertifikat Klasifikasi Mesin (Certificate of Classification for Machinery), dikeluarkan


oleh Biro Klasifikasi Indonesia (BKI).

14

Sertifikat Klasifikai Lambung (Certificate of Classification for Hull), dikeluarkan


oleh Biro Klasifikasi Indonesia (BKI).

Sertifika Garis Muat (Load Line Certificate), dikeluarkan oleh Biro Klasifikasi
Indonesia (BKI).

Surat Manajemen Keselamatan (Safety Management Certificate), dikeluarkan oleh


Menteri Perhubungan.

Surat Penetapan Rute dan Trayek Kapal, dikeluarkan oleh Menteri Perhubungan.

10 Izin Stasiun Radio Kapal Laut (Ship Station License), dikeluarkan oleh Kementerian
Komunikasi dan Informatika.
11 Dukumen Penyesuaian Manajemen Keselamatan, dikeluarkan oleh Menteri
Perhubungan.
12 Sertifikat Liferaft
13 Sertifikat Tabung Pemadam Kebakaran
14 Surat Tikus
2.6.6

Prosedur Layanan Jasa PT. Dharma Lautan Utama (PT. DLU)

2.6.6.1 Prosedur Pra Keberangkatan


Layanan pra keberangkatan merupakan layanan yang diperuntukkan kepada pelanggan
yang berada di kantor cabang sebelum memasuki area terminal. Layanan yang diberikan pada
pra keberangkatan ini meliputi layanan informasi dan layanan ketersediaan tiket. Untuk
layanan informasi ini digunakan PT. DLU sebagai media pemberitahuan kepada pelanggan
mengenai jadwal keberangkatan, harga tiket, fasilitas dan pelayanan yang diberikan PT. DLU.
Dalam penyampaian informasi, digunakan 2 (dua) metode, yakni verbal dan non-verbal.
Layanan informasi verbal disampaikan secara langsung, diantaranya melalui informasi via
telepon (operator), layanan informasi di kantor cabang (yang disampaikan oleh staff),
welcoming and farewell greetings di kapal, aneka informasi yang berkaitan dengan fasilitas
dan pelayanan di kapal yang disampaikan melaui audio kapal oleh pramugari, perwira, atau
crew kapal. Sedangkan informasi non-verbal ini berupa tulisan (spanduk, poster, brosur,
pamphlet, flyer) yang berisi fasilitas kapal, layanan kapal, harga tiket, jadwal keberangkatan.
Informasi ini ditempel di atas kapal, kantor cabang dan area pelabuhan.
Layanan ketersediaan tiket ini bertujuan untuk menjaga kualitas dari pelayanan tiket
kapal. Dengan mengusahakan adanya ketersediaan tiket kapal setiap waktu, berupa pelayanan
di kantor cabang selama 24 jam.

15

2.6.6.2 Prosedur di Terminal Penumpang


Layanan di Terminal Penumpang ini merupakan layanan yang diberikan kepada
penumpang kapal sebelum memasuki kapal. Pelayanannya terdiri dari layanan informasi
yang disampaikan secara langsung melalui layanan informasi yang tersedia di area terminal
penumpang. Informasi ini meliputi fasilitas kapal, layanan yang ada di kapal, harga tiket,
lintasan, jadwal keberangkatan. Yang kedua adalah layanan pemberian boarding pass,
layanan ini diberikan kepada penumpang yang bertujuan untuk mengatir proses embarkasi
penumpang agar lebih teratur. Pelayanan boarding pass dilaksanakan oleh staff portir. Ketiga
adalah layanan pemeriksaan kesehatan. Layanan ini ditujukan kepada penumpang yang
mengalami gangguan kesehatan oleh petugas medis sebelum naik ke atas kapal. Keempat
adalah pelayanan hiburan. Layanan ini bertujuan untuk menghibur penumpang selama
menunggu proses embarkasi. Terakhir adalah layanan peminjaman alat permainan supaya
para penumpang tidak jenuh ketika menunggu proses embarkasi.
2.6.6.3 Prosedur di Terminal Kendaraan
Layanan di Terminal Kendaraan ini merupakan layanan yang ditujukan untuk
kendaraan sebelum memasuki kapal. Pelayanannya terdiri dari area parkir kendaraan yang
dekat dengan kapal. Layanan ini ditujukan untuk memaksimalkan kecepatan proses
masuknya kendaraan ke kapal. Yang kedua adalah layanan pencucian ban kendaraan para
pelanggan. Hal ini sangat menguntungkan pengemudi dan pihak PT. DLU, karena area
geladak kendaraan akan terjaga kebersihannya.ketiga ialah layanan pengukuran tekanan ban
kendaraan pelanggan, yang bertujuan untuk menghindari kejadian ban meletus yang dapat
berakibat bahaya. Keempat adalah layanan paket selamat datang bagi pengemudi kendaraan.
Layanan ini berupa pemberian minuman ringan dan snack untuk pengemudi kendaraan.
Terakhir adalah layanan pemarkiran masuk ke area kapal yang diberikan oleh PT. DLU.
2.6.6.4 Prosedur Layanan di Atas Kapal
Layanan di kapal ini merupakan layanan yang ditujukan untuk penumpang dan
pengemudi kendaraan selama di atas kapal. Pelayanan untuk penumpang terdiri dari fasilitas
embarkasi dan debarkasi yakni tangga menuju ruang penumpang dan fasilitas lainnya guna
kenyamanan para penumppang. Sedangkan pelayanan untuk pengemudi kendaraan ditujukan
demi keamanan dari kendaraannya. Serta terdapat pula fasilitas yang disediakan untuk
kenyamanan para pengemudi.

16

2.6.6.5 Perencanaan, Gudang dan Perbekalan Kapal PT. DLU


Perencanaan, Gudang dan Perbekalan ini merupakan proses kegiatan perencanaan
perbekalan dan penyediaan barang, spareparts dan perbekalan yang dibutuhkan oleh kapal
milik PT. DLU, contohnya adalah bahan bakar kapal, pelumas kapal, suku cadang
permesinan kapal. Kegiatan pengadaan ini berada di bawah Seksi Logistik yang dipimpin
oleh seorang Kepala Seksi Logistik. Pengadaan kebutuhan kapal harus diketahui oleh pihakpihak yang bersangkutan, antara lain dari pihak kapal, kantor cabang dan kantor pusat.
2.6.6.6 Proses Pengadaan Barang yang Dibutuhkan Kapal
Pada PT. DLU sebagai perusahaan pelayaran, kapal merupakan alat produksi yang
digunakan untuk menjalankan usaha ini. Sehingga, kapal yang dimiliki oleh PT. DLU,
direncanakan agar selalu siap untuk beroperasi dengan baik. Maka dari itu, guna menjaga
kondisi kapal yang selalu siap beroperasi, dibutuhkan proses pengadaan barang untuk kapal
yang baik. Berikut adalah alur dari proses pengadaan barang:

Permintaan Barang

Nota Permintaan

Kantor Cabang

Kantor Pusat

Armada & Teknik

Purchasing

Vendor

17

Gambar 3. Alur Permintaan Barang pada PT. DLU

Pengeluaran Barang

Barang Datang

Pembuatan LPB

Perencanaan PBR

Kapal

Kantor Pusat

Gambar 4. Alur Pengeluaran Barang pada PT. DLU

Keterangan dari bagan di atas adalah sebagai berikut:


Tabel 1. Penjelasan Alur Permintaan dan Pengeluaran Barang di PT. DLU

No.
1

Permintaan Barang
Pihak kapal menerbutkan Nota

Pengeluaran Barang
Setelah barang yang diminta telah tiba di

Permintaan atas barang yang

gudang logistik pusat, selanjutnya pihak

dibutuhkan dengan mengetahui Masinis

gudang pusat membuat LPB (laporan

I/KKM (untuk barang yang

penerimaan barang) untuk diserahkan

berhubungan dengan permesinan) atau

kepada logistik pusat.

Mualim I/Nahkoda (untuk barang yang


berhubungan dengan dek) yang
18

ditujukan kepada logistik kantor


2

cabang.
Kantor cabang melakukan evaluasi atas

Bagian gudang melaporkan ke kantor pusat

permintaan Kapal dan memberikan

mengenai barang yang telah tiba di gudang

verifikasi permintaan. Setelah disetujui,

melalui LPB tersebut.

kantor cabang mneyampaikan


3

permintaan kapal kepada kantor pusat.


Kantor pusat (khususnya pada bagian

Sebelum melakukan pengiriman barang ke

logistik) menghubungi owner

kapal, maka dibuat perencanaan PBR

surveyor(OS) atau pimpinan proyek

(pengeluaran barang). PBR tersebut harus

dari divisi Armada untuk melakukan

diterima oleh kantor pusat, kantor cabang

evaluasi dan verifikasi atas permintaan

dan kapal sebagai bukti bahwa barang

tersebut.
OS/pimpro memberikan hasil evaluasi

tersebut telah dikirim.


Selanjutnya dilakukan pengiriman barang

dan verifikasi terhadap permintaan

dari gudang ke kapal yang bersangkutan

kepada pusat.
Jika disetujui, maka kantor pusat

oleh cabang.

menghubngi pihak pengadaan barang


(purchasing) untuk mmenyediakan
6

barang yang diminta.


Pihak OS/pimpro memberikan masukan
kepada bagian pengedaan barang

mengenai spesifikasi barang tersebut.


Pihak pengadaan barang mencari
vendor barang yang dibutuhkan. Setelah
itu melakukan kesepakatan pembelian
barang dengan mengeluarkan

Purchasing Order (PO) kepada vendor.


Vendor memverifikasi permintaan dari
bagian pengadaan barang dan
mengirimkan barang ke gudang sesuai
dengan permintaan setelah dilakukan
sebagian pembayaran.

2.6.6.7 Proses Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Kapal (Pelumas dan BBM)
Selain kebutuhan kapal seperti suku cadang (spareparts) untuk kapal, bagian logistik
pada kantor cabang juga harus menyediakan perbekalan kapal seperti pelumas dan bahan
bakar. Proses pengadaan perbekalan kapal ini berbeda dengan kebutuhan kapal karena
19

sebelumya telah dilakukan perencanaan akan bahan bakar tiap kapal. Sehingga permintaan
perbekalan dari kapal dapat disesuaikan dengan perencanaan yang telah dilakukan divisi
logistik sebelumnya. Berikut adalah bagan proses pengadaan perbekalan kapal :
Gambar 5. Alur Pengadaan Perbekalan Pelumas

Keterangan baagan di atas adalah sebagai


berikut :

Pengadaan pelumas

diawali dengan permintaan pihak kapal kepada kantor

cabang dengna

mengeluarkan Nota Permintaan. Nota

permintaan ini

berisikan kuantitas pelumas yang dibutuhkan

kapal.
2

Kantor cabang memberitahukan ke kantor pusat mengenai jumlah permintaan pelumas


kapal.

Setelah mendapatkan persetujuan dari kantor pusat, kantor cabang mengajukan


permintaan pelumas kepada pertamina sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan kapal.
Permintaan kepada Pertamina harus dilakukan minimal 1 hari sebelum kapal datang.

Setelah Pertamina menyetujui dan dilakukan pembayaran, maka pengiriman pelumas


dilakukan langsung ke kapal.

Gambar 6. Alur Pengadaan Perbekalan Bahan Bakar Minyak

Keterangan baagan di atas adalah sebagai berikut :


1

Pengadaan BBM diawali dengan permintaan pihak kapal kepada kantor cabang dengan
mengeluarkan Nota Permintaan. Nota permintaan ini berisikan kuantitas BBM yang
dibutuhkan kapal.

20

Kantor cabang menyesuaikan jumlah BBM yang diminta dengan perencanaan BBM
sesuai dengan spesifikasi mesin dan rutenya. Kemudian kantor cabang memberitahukan
ke kantor pusat mengenai jumlah permintaan BBM kapal.

Setelah mendapatkan persetujuan dari kantor pusat, kantor cabang mengajukan


permintaan BBM kepada pertamina sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan kapal.
Permintaan kepada Pertamina harus dilakukan minimal 1 hari sebelum kapal datang.
Namun jika jumlah yang diajukan tidak sesuai dengan kuota yang diberikan oleh
Pertamina, maka jumlah kekurangan BBM di kapal dipenuhi dengan membeli BBM
industri di pihak lain.

Setelah Pertamina menyetujui dan dilakukan pembayaran, maka BBM ditransfer ke


tongkang. Hal ini dikarenakan Pertamina menyerahkan pengiriman BBM ke pihak
ketiga, sehingga menyebabkan adanya Ongkos Angkut Tongkang (OAT) per liternya.

Selanjutnya tongkang mentransfer BBM ke kapal saat kapal sandar.

21

Gambaran Umum Divisi Operasi dan Usaha


Dalam struktur organisasi sebelumnya divisi operasi dan usaha dipimpin oleh direktur
operasi dan usaha. Divisi ini merupakan pusat kegiatan operasional perusahaan, oleh karena
ini divisi ini memiliki 4 subdivisi yaitu subdivisi operasi, jasa, promosi usaha dan marketing.
Subdivisi operasi menangani masalah penjadwalan kapal serta pusat kendali operasu kapal
yang mana untuk memonitor operasi semua armada milik PT. DLU.
3.1

Operasi
Subdivisi ini dibawah pimpinan asisten manajer operasi. Di subdivisi Operasi

menghandle masalah operasional kapal (monitoring kapal) dan penjadwalan kapal. Di bawah
subdivisi ini terdapat bagian PPOK yaitu pusat pengendali operasional kapal. PPOK
bertanggungjawab memonitoring kapal, PPOK harus mengetahui posisi kapal, kondisi kapal,
kondisi cuaca, kecepatan, dan waktu kedatangan kapal pada tujuan berikutnya secara berkala
setiap pukul 08.00 WIB dan pukul 14.00 WIB. Kontroling dilakukan menggunakan radio
VHF untuk kapal-kapal yang melayani rute ujung-kamal. Pada umumnya kontroling jarak
jauh mengandalkan radio jarak jauh bernama SSB, telepon satelit, program meta-fisheries,
dan meminta bantuan ke kantor cabang. Apabila ada kasus kecelakaan kapal misalnya kapal
mengalami kebakaran atau tabrakan akan langsung diketahui karena subdivisi ini terus
berkomunikasi dengan kapal/armada. Langkah utama yang dilakukan apabila ada kecelakaan
ialah menghubungi kantor cabang terdekat dari lokasi kejadian.
3.1.1

Perlengkapan yang Digunakan pada Subdivisi PPOK


Seperti pada paparan sebelumnya, PPOK menggunakan beberapa perlengkapan yang

membantu dalam pelaksanaan tugasnya. Antara lain berupa radio komunikasi jarak dekat
maupun jarak jauh, program atau aplikasi pendukung, maupun laporan prakiraan cuaca dari
BMKG, serta telepon satelit.

VHF
Alat ini biasanya hanya digunakan untuk
meghubungi kapal-kapal yang berada di
perak atau menghubungi kantor cabang di
perak.

22

Gambar 7. VHF milik Subdivisi PPOK Kantor


Pusat

HF
SSB atau HF Merupakan Alat Komunakasi Yang Menggunakan Sinyal Radio Sebagai
Sarana Komunikasi Antara PPOK Pusat Dengan Kapal-Kapal Milik PT. Dharma
Luatan Utama. Sayangnya SSB milik PT. DLU sedang mengalami kerusakan sehingga
sedikit menyulitkan pihak PPOK dalam memantau kapal-kapal DLU. Sehingga

memerlukan bantuan dari cabang untuk memantau kapal-kapal milik DLU.


Telepon Satelit
Telfon Satelit Merupakan Salah Satu Alat Komunikasi Yang Juga Digunakan Sebagai
Sarana Komunikasi Antara PPOK Pusat Dengan Kapal Milik. Alat Ini Mengggunakan
Satelit Sebagai Sarana Komunikasi. Satelit Yang Digunakan Pada Fasilitas Ini
Menggunakan Satelit PALAPA.

Gambar 8. Telepon Satelit

Program Meta-Fisheries
Program Meta-Fisheries merupakan program ship tracking yang menggunakan satelit
milik perancis. Program ini digunakan untuk mengetahui dimana posisi kapal dan
kecepatan kapal tersebut serta jarak kapal tersebut ke tembat tujuan dapat diukur. Biaya
yang harus dikeluarkan untuk program ini senilai RP. 300.000.000 per kapal setiap
bulannya, Mengingat tingginya biaya hanya beberapa kapal saja yang didaftarkan di
aplikasi ini, Kapal-kapal yang didaftarkan hanya kapal yang memiliki trayek yang
ramai. Program akan mengupdate secara automatis setiap 2 jam sekali. Sebenarnya
untuk tracking banyak sekali aplikasi yang bisa digunakan, banyak juga yang gratis
tetapi biasanya tidak up to date. Contohnya find ship, menggunakan AIS untuk tracking
kapal tetapi update setiap seminggu sekali. Untuk itu PT. DLU tidak pernah
menggunakan Find ship ataupun aplikasi-aplikasi lain yang gratis.
23

Gambar 9. Program Meta-Fisheries

BMKG
Pantauan BMKG dibutuhkan untuk membantu laporan harian karena laporan harian
juga terdapat kondisi lapangan operasional. Meskipun biasanya laporan cuaca sudah
didapatkan dari crew kapal tapi untuk memverifikasi terkadang juga dilihat di BMKG
atau jika laporan dari cabang maupun dari crew kurang lengkap juga menggunakan
prakiraan dari BMKG.

Gambar 10. Laporan BMKG Gelombang per tanggal 3 Februari 2015

Selain PPOK, subdivisi ini juga menghandle masalah penjadwalan kapal untuk kapalkapal lintas panjang dan satu rute lintas pendek yang beroperasi di kalianget-jangkar-sapudiRaas. Jadwal untuk rute lintas pendek diatur oleh ASDP setempat kecuali untuk rute
kalianget-jangkar-sapudi-Raas karena di daerah tersebut belum ada kapal lain yang masuk,
sehingga PT. DLU bermain sebagai single player disini. Sedangkan untuk penjadwalan lintas
panjang rawan mengalami keterlambatan akibat menunggu muatan dan cuaca buruk. Jika
mengalami keterlambatan maka jadwal harus di update (rescheduling). Biasanya
keterlambatan akibat menunggu muatan, pihak DLU menjalin kerjasama dengan beberapa
24

ekspedisi dimana pihak ekspedisi-ekspedisi tersebut memiliki keterbatasan armada truck


sehingga tidak jarang kapal harus menunggu truck-truck bongkar-muat di gudang terlebih
dahulu dan kembali ke tempat asal menggunakan kapal yang sama.
Faktor-faktor pertimbangan dalam membuat jadwal:

Jadwal disusun berdasarkan rencana pengoperasian kapal

Memperhatikan kondisi lintasan

Kondisi lingkungan (pasang-surut, cuaca)

Memperhatikan demand/pelanggan (karena banyak EMKL memiliki armada yang


terbatas sehingga kapal menunggu)
Dalam membuat jadwal kapal juga dituntut untuk selalu berkoordinasi dengan Manajer

Cabang mengenai kondisi disana. Untuk saat ini jadwal lintas panjang masih fleksibel karena
masih bergantung oleh muatan yang ada.
Sedangkan faktor-faktor pertimbangan penentuan rute antara lain;

Karakteristik alur pelayaran (jarak, kondisi alur)

demand

karakteristik kapal (jenis, dimensi)

Posisi ramp door kapal

Karakteristik dermaga (kedalaman, ketinggian dermaga)

Pasang-surut di pelabuhan tujuan


Pasang-surut menjadi salah satu pertimbangan karena berpengaruh jika kapal datang,
terutama jika pelabuhan tujuan terletak di muara sungai. Kondisi alur di muara sungai yang
cenderung sempit dan kedalaman yang bervariasi sangat membutuhkan bantuan air pasang
untuk memasuki alur tersebut. Dan atau jika ketinggian dermaga terlalu tinggi atau terlalu
rendah juga akan menyulitkan proses bongkar-muat kendaraan sehingga membutuhkan
bantuan air pasang-surut.
3.2

Pemasaran
Subdivisi marketing bertanggungjawab atas penjualan tiket maupun strategi pemasaran

serta penentuan tariff ke pelanggan. Dalam struktur organisasi subdivisi marketing dikepalai
oleh asisten marketing pusat yang membawai staf marketing pusat, dan staf marketing
25

cabang. PT. DLU juga memiliki mitra kerja dalam mendukung kegiatan operasionalnya,
mitra kerjanya tersebut antara lain pihak agen tiket dan ekspedisi muatan. Berbeda dengan
fungsi agen pada umumnya yang juga berfungsi untuk mengurusi dokumen permohonan
pelayanan kapal, agen PT. DLU hanya berfungsi untuk penjualan tiket saja. Penjualan tiket
selain melalui agen juga bisa ke kantor cabang maupun online.
Sedangkan untuk
laporan-laporan untuk
pencapaian muatan,
setiap hari staf marketing
cabang harus membuat
laporan muatan harian
(penumpang, kendaraan,
dan bagasi) yang mana
dalam laporan tersebut
mencakup prosentase tingkat kapasitas muat dari setiap keberangkatan kapal.
Selain laporan muatan harian, pihak marketing juga memiliki database pelanggan.
Tujuan database pelanggan ini untuk mengetahui daerah tujuan pelanggan yang mana
nantinya daerah tersebut akan menjadi target pemasaran sehingga pelanggan akan lebih
mudah mendapatkan info jadwal kapal dengan maksud pelanggan tetap menggunakan jasa
DLU.
Selain database pelanggan, pihak marketing juga memiliki database mitra usaha yaitu
agen tiket dan ekspedisi. Tujuannya tentu untuk memelihara hubungan baik antara mitra
usaha sehingga agen akan lebih giat lagi menjual tiket dan ekspedisi akan tetap menggunakan
jasa DLU.

Gambar 11. Database Mitra Usaha Ekspedisi

26

Kegiatan-kegiatan marketing meliputi:

Kegiatan promosi
Kegiatan promosi tentu saja kegiatan pemasaran guna untuk meningkatkan jumlah
produksi. Promosi ini biasanya dilakukan dengan menggunakan media cetak brosur,
pamflet, ataupun poster-poster.

Kunjungan ke mitra usaha


Tujuannya menjalin hubungan jangka panjang dengan mitra usaha. PT. DLU juga bisa
menarget pihak ekspedisi yang menjalin kerjasama, dan pihak ekspedisi juga berhak
meminta ditunggu. Ini juga yang biasanya menyebabkan keterlambatan
keberangkatan kapal akibat menunggu muatan karena biasanya muatan belum siap.

Pemantauan terhadap competitor


Pemantauan terhadap competitor dilakukan dengan laporan market share antara
competitor. Data di dapat dari Pelabuhan.

Penganalisaan pasar baru


Penganalisaan pasar baru dengan mengetahui pembukaan pabrik baru di daerah
tertentu atau yang sedang hangat sekarang analisa tentang isu penghapusan low cost
carrier yang akan membawa dampak pada pelayaran nasional.

Perkembangan database pelanggan


Database pelanggan dilakukan dengan pengisian form oleh pelanggan saat pembelian
tiket di agen maupun di cabang.

3.2.1

Strategi dan pengembangan distribusi (tahunan)


Standard Operasional Prosedur (SOP)
Pihak marketing juga membuat standart operasional procedure promosi, penanganan

penumpang rombongan, pemasangan iklan, laporan data muatan, laporan database,


pemesanan space kendaraan dan daftar kendaraan cadangan, penentuan tariff over bagasi,
penunjukan agen tiket, penanganan pembatalan tiket penumpang, pengiriman dan serah
terima kendaraan baru/kendaraan titipan, pemberian discount untuk mitra usaha-pelanggan
rombongan-kendaraan provit, pengenaan sistem baru tiket jasa angkut kendaraan, dan aturan
pengenaan tariff kendaraan.

27

3.2.1.1 SOP Promosi


Disini diatur mengenai standar alat promosi berikut penempatannya. Alat promo
standart disesuaikan dengan tempat dimana alat promo tersebut akan diletakkan.
Tabel 2. Peralatan dan Perlengkapan Promosi

Tempat
Kantor Cabang

Agen Utama

Terminal

Daerah Pabrik dan


Perkebunan

Alat Promosi
Poster Kapal
Papan Jadwal
Spanduk
Brosur
Foto (Foto kapal dan ruang

Penempatan
Dibingkai, pada ruang tunggu
Di depan pintu masuk kantor
di atas pintu masuk
Pada meja informasi
Dibingkai, pada ruang tunggu

akomodasi serta hiburan)


Sertifikat
Papan Pengumuman
Poster Kapal
Papan Jadwal
Spanduk agen
Brosur
Foto (Foto kapal dan ruang

Dibingkai, pada ruang tunggu


Ruang penjualan tiket
Dibingkai, pada ruang tunggu
Depan pintu masuk
Depan kantor agen
Meja informasi atau ruang tunggu
Ruang tunggu calon penumpang

akomodasi serta hiburan)


Poster
Spanduk
Flayer

Dapat dilihat jelas oleh semua orang


Dapat dilihat jelas oleh semua orang
Harus ada petugas yang membagikan

Spanduk
Brosur
Flayer

kepada semua orang.


Dapat dilihat jelas oleh semua orang
Dapat dilihat jelas oleh semua orang
Harus ada petugas yang membagikan
kepada semua orang.

3.2.1.2 SOP Penanganan Penumpang Rombongan


Prosedur ini mengatur ketentuan penanganan penumpang rombongan.

Dikatakan penumpang rombongan apabila jumlah penumpang minimal dalam satu

rombongan adalah 20 (dua puluh) orang.


Penanganan penumpang rombongan menjadi tanggungjawab langsung staf marketing

kantor cabang
Penumpang didata oleh staf marketing kantor cabang dan menyimpannya sebagai

database penumpang rombongan.


Data yang diinginkan nama rombongan, asal rombongan, tujuan, pimpinan

rombongan, alamat, tujuan melakukan kunjungan, dll.


Harga tiket rombongan dapat dibedakan dengan harga tiket penumpang umum yaitu
diberi satu potongan khusus dengan tujuan mengikat kerjasama yang lebih erat untuk
masa yang akan datang.
28

Kepala cabang dimana rombongan itu berasal harus berkoordinasi dengan kepala
cabang tempat tujuan mengenai fasilitas dan pelayanan penumpang rombongan

tersebut.
Staf marketing kantor cabang harus mempersiapkan jumlah tiket sesuai dengan
jumlah rombongan dan memberikannya langsung kepada ketua rombongan atau orang

yang diwakilkan
Apabila rombongan tersebut membutuhkan tiket PP maka Staf marketing kantor

cabang dapat berkoordinasi dengan Staf marketing kantor pusat untuk pemenuhannya.
Sebelum rombongan masuk kapal, staff layanan jasa di kapal harus menyiapkan

ruangan khusus dan penyambutan.


Staf layanan jasa kantor cabang berkoordinasi dengan staff layanan jasa di kapal

perihal penyambutan oleh pramugari.


Pemberian bingkisan atau souvenir kepada rombongan yang dipandang mempunyai

pertimbangan khusus.
Perihal besarnya potongan harga khusus atau diskon dikoordinasikan terlebih dahulu

ke marketing kantor pusat.


Saat rombongan masuk maupun keluar, petugas informasi memberikan ucapan

selamat dating dan selamat jalan secara khusus


Staf marketing cabang memfollow up rombongan tersebut untuk mengetahui
kepuasan pelanggan

3.2.1.3 SOP Pemasangan Iklan pada Media Cetak dan Radio


Penginformasian jadwal pada media cetak dan radio. Biasanya dilakukan di media
cetak atau radio yang merupakan daerah asal penumpang maupun daerah tujuan penumpang.

Penginformasian jadwal dititik beratkan pada penginformasian jadwal di media cetak

dan radio
Penginformasian menggunakan radio dilakukan dengan 2 sistem yaitu sistem

dibacakan secara langsung dan dengan variasi lagu.


Cabang harus mengirimkan bukti setiap iklan yag direlease melalui Koran maupun
spot iklan radio ke pusat.

3.2.1.4 SOP Laporan Data Muatan


Mengatur kelengkapan data muatan yang harus dimiliki bagian marketing. Adapun data
yang harus dimiliki adalah;

Laporan Dharma Muatan Harian (menjelaskan perolehan muatan harian pada setiap
keberangkatan kapal)

29

Laporan Rekapitulasi Dharma Muatan (menjelaskan perolehan pada satu lintasan

setiap bulannya)
Laporan Rekapitulasi Dharma Muatan Kompetitor (menjelaskan perolehan muatan

kompetitor pada satu lintasan setiap bulannya)


Laporan Market Share (menjelaskan prosentase perolehan muatan pada satu muatan,

dari keseluruhan demand yang ada)


Laporan Arus Penumpang (menjelaskan arus penumpang pada setiap keberangkatan

kapal)
Laporan Arus Kendaraan (menjelaskan arus kendaraan pada setiap keberangkatan).

3.2.1.5 SOP Pemesanan Space Kendaraan


Mengatur tentang ketentuan serta tata cara booking space kendaraan serta penempatan daftar
cadangan.

Pengalokasian muatan kendaraan di geladak kendaraan kapal. Menggunakan sistem


80% diperuntukkan bagi pelanggan dengan kategori loyal dan 20% diperuntukkan

penjualan umum.
Setiap calon pengguna jasa dapat melakukan booking space dengan persyaratan yang

telah ditetapkan.
Batas akhir waktu booking maksimal 24 jam sebelum kapal berangkat.
Calon pemakai jasa harus berhubungan langsung dengan petugas ticketing bagian

kendaraan yang ditunjuk.


Menyertakan nama, alamat yang jelas, serta tanggal pelayaran.
Mencantumkan data kendaraan (jumlah, jenis kendaraan, nopol, jenis muatan)
Menyertakan fotocopy kendaraan yang dikirim, atau ada surat permintaan resmi dari

EMKL yang bersangkutan.


Memberikan uang muka sebesar 10% dari total keseluruhan nilai tariff kendaraan

yang akan dikirim.


Kendaraan yang tidak mendapatkan space, dimasukkan daftar cadangan.
Pembatalan 24 jam sebelum waktu keberangkatan kapal dikenakan sangsi 25% dari
uang muka dan pembatalan sampai dengan 12 jam sebelum kapal berangkat
dikenakan sangsi 50% dari uang muka, pembatalan kurang dari 3 jam sebelum
keberangkatan kapal mendapat sangsi 100% dari uang muka dan space dapat dijual

lagi.
Kendaraan yang masuk daftar cadangan akan mendapat prioritas utama megisi 20%
space untuk penjualan umum pada keberangkatan berikutnya.

30

3.2.1.6 SOP Pengenaan Tarid Kelebihan Bagasi (Over Bagage)


Mengatur tentang pengenaan tariff bagi penumpang yang mambawa barang bawaan
melebihi yang ditentukan atau barang memang ingin dibagasikan oleh penumpang (over
bagasi).
Tarif over bagasi dibagi menjadi 3 golongan, sesuai dengan yang tertera di tiket penumpang.
Golongan A : tarif yang dikenakan kepada barang bawaan untuk penumpang VIP dan
kelas I yang melebihi 60 kg/ 0.60 m3 .
Golongan B : tarif yang dikenakan kepada barang bawaan untuk penumpang kelas II
dan kelas III yang melebihi 50 kg/ 0.50 m3 .
Golongan C : tarif yang dikenakan kepada barang bawaan untuk penumpang kelas
ekonomi yang melebihi 40 kg/ 0.40 m3 .
Sedangkan pengenaan tarif juga dibagi beberapa zona tarif antara lain:
Tabel 3. Zona Tarif Kapal PT. DLU

Zona

Daerah Asal

Daerah Tujuan
Banjarmasin, Batulicin,

Surabaya
Zona 1 dengan
tiket warna
Biru

Kumai, Sampit, Makassar.


Sampit, Kumai,

Semarang

Banjarmasin, Pontianak
Batulicin
Baubau
Kupang
kupang

Balikpapan
Makassar
Ende
Maumere

Zona 2 dengan
tiket warna

Balikpapan, Ende,

Surabaya

Maumere, Baubau

Kuning
Zona 3 dengan
tiket warna

Surabaya

Kupang, Pontianak

Merah
Pengenaan Tarif:
a. Barang over bagasi akan dikenakan tariff pengenaan dengan berat minimal 10 kg,
sehingga apabila kelebihan bagasi kurang dari itu maka tetap dikenakan tariff berat
minimum.
b. Pengenaan tariff dihitung berdasarkan kelipatan 10 kg dengan pembulatan ke atas.
c. Besaran tariff over bagasi dikenakan adalah zona tariff sebesar:
a. Zona 1: RP. 3000,- per 10 kg pertama
b. Zona 2: RP. 3500,- per 10 kg pertama
c. Zona 3: Rp. 4500,- per 10 kg pertama
31

d. Untuk memudahkan dalam pemberian tiket, dikeluarkan pecahan tariff


a.Zona 1: 3000, ; 30.000, ; 300.000
b.Zona 2: 3500, ; 35.000, ; 350.000
c.Zona 3: 4500, ; 45.000, ; 450.000
3.2.1.7 SOP Penanganan serta Pengiriman Kendaraan Provit dan Kendaraan Titipan
Prosedur ini mengatur tentang ketentuan tata cara penganan pengiriman kendaraan
provit dan kendaraan titipan (tanpa pengemudi).

Kendaraan titipan : kendaraan umum (tidak baru) tanpa muatan yang dalam proses
pengirimannya tidak menyertakan awak kendaraan (tanpa pengemudi), atau
kendaraan yang dititipkan oleh pemiliknya untuk proses pengiriman ke tujuan kepada

kita.
Kendaraan provit : kendaraan yang belum memiliki nomer kendaraan (baru) tanpa

muatan.
Jatah space kendaraan provit pada setiap keberangkatan kapal akan diatur oleh staf
marketing, berkoordinasi dengan bagian ticketing dan operasional dengan persetujuan

dari manajer cabang.


Dalam tiket kendaraan provit, harus tertera nama instansi pengirimnya secara jelas

(bukan tiket kosong)


Staf pemasaran melakukan koordinasi dengan bagian ticketing untuk pengaturan

space kendaraan provit diatas kapal pada setiap pemberangkatan.


Kasie pasasi harus telah dapat menentukan jumlah space yang diperuntukkan untuk
kendaraan provit, maksimal 12 jam sebelum keberangkatan kapal dengan melakukan

koordinasi dengan bagian pemasaran.


Setelah komposisi space untuk kendaraan provit disepekati, staf pemasaran bertugas
untuk menghubungi pelanggan kendaraan provit agar mempersiapkan seluruh unit
yang akan dikirim sesuai dengan jatah space pengiriman saat keberangkatan tersebut,
serta menginformasikan agar pelanggan kendaraan provit mempersiapkan pula

kendaraan cadangan guna antisipasi kelebihan space diatas kapal


Staf pemasaran berkoordinasi dengan pemilik kendaraan provit/instansi yang ditunjuk
untuk melakukan pengambilan tiket serta melakukan pembayaran yang dilakukan

pada divisi yang bersangkutan di kantor cabang.


Tiket yang diberikan kepada pelanggan sesuai dengan jumlah unit kendaraan yang
akan dikirim, sedangkan untuk unit cadangan tiket diserah terimakan kepada bagian

pemasaran untuk diberikan jika diperlukan.


Setelah seluruh kendaraan tertata pada area parkir pelabuhan, dilakukan serah terima
dari bagian staf pemasaran kepada bagian operasional kemudian bagian operasional
yang bertanggungjawab terhadap pemuatan.
32

Jika terjadi kelebihan space, bagian operasional segera melakukan kontak dengan

bagian pemasaran untuk mempersiapkan kendaran cadangan yang akan dimuat.


Setelah kendaraan termuat di kapal, bagian operasional melakukan serah terima

kepada mualim I atau perwira yang ditunjuk.


Setelah kapal berangkat ada serah terima tiket sebagai bukti bahwa kendaraan telah

terkirim.
Bagian pemasaran kemudian berkoordinasi dengan cabang tujuan mengenai muatan

kendaraan provit tersebut.


Setelah kapal sampai di tempat tujuan, mualim melakukan serah terima kepada bagian
operasional cabang tujuan, kemudian diserah terimakan kepada bagian pemasaran

cabang tujuan.
Bagian pemasaran cabang tujuan melakukan serah terima kendaraan kepada pemilik
kendaraan, dengan pengisian berita acara serah terima kendaraan.

3.2.1.8 SOP Pengenaan Sistem Baru Tiket Jasa Angkut Kendaraan


Prosedur ini mengatur tentang sistematis pengenaan tiket baru jasa angkut kendaran
yang menggunakan transportasi armada kapal PT. DLU lintas panjang dengan cara
PEMISAHAAN tiket jasa angkut kendaran dengan tiket awak kendaraan.

Staf ticketing melakukan penjualan tiket jasa angkut kendaraan sesuai dengan tariff

yang berlaku tanpa adanya pemberian voucher bagi awak kendaraan.


Staf ticketing secara langsung menanyakan kepada yang bersangkutan mengenai

jumlah awak kendaraan yang akan ikut pelayaran.


Staf ticketing mempersiapkan jumlah tiket sesuai dengan jumlah permintaan.
Jika kendaraan tersebut gol III, maka seluruh awak kendaraan diberikan tiket

penumpang umum serta mendapat pelayanan seperti penumpang umum.


Jika kendaraan tersebut gol IV, gol V, dan gol VI maka 2 awak kendaraan diberikan
tiket yang berstempel PENGEMUDI serta diberikan pelayanan sesuai dengan layanan
bagi pengemudi dan awak kendaraan lainnya diberikan tiket penumpang umum serta

mendapatkan layanan seperti penumpang umum.


Jika kendaraan tersebut golongan alat berat (AB) maka awak kendaraan wajib

membeli tiket penumpang sesuai dengan kelas yang diinginkan.


Petugas ticketing memastikan bahwa tiket untuk awak kendaraan sesuai dengan
ketentuan prosedur yang berlaku (sopir dan kernet) diberi stempel PENGEMUDI
untuk mempermudah petugas porter dan layanan jasa kapal dalam memberikan

layanan di atas kapal.


Sistem pembayaran bagi awak kendaraan mengikuti sistem pembayaran yang telah
ditentukan oleh bagian keuangan.
33

Bagi pelanggan ekspedisi yang mendapatkan persetujuan melakukan pembayaran


secara non tunai sesuai dengan ketentuan yang telah disetujui maka pengenaan
pembayaran terhadap tiket awak kendaraan akan ditagihkan bersamaan dengan

penagihan tiket jasa angkut kendaraan.


Petugas porter bertugas untuk memeriksa tiket seluruh kendaraan yang masuk kapal
beserta awak kendaraannya.

34

3.2.1.9 SOP Pengenaan Tarif Kendaraan


Tabel 4. Golongan dan Jenis Muatan Lintas Panjang

35

36

3.3

Layanan Jasa
Sudah tidak diragukan lagi kapal-kapal milik PT. Dharma Lautan Utama memiliki

layanan yang sangat baik jika dibandingkan dengan perusahaan pelayaran lain. PT. DLU juga
sudah tidak asing lagi dengan penghargaan-penghargaan bergengsi untuk perusahaan
pelayaran. Bahkan DLU juga menyabet gelar Perusahaan Penyedia Jasa Penyebrangan
Terbaik 1 oleh Menteri Perhubungan RI. Penghargaan-perhargaan yang telah banyak diraih
PT. DLU juga bentuk dari keunggulan layanan jasa yang diberikan. PT. DLU juga mendapat
penghargaan dari museum Rekor-Dunia Indonesia atas rekor Perusahaan Pelayaran Pertama
yang Memiliki Pramugari sebagai bentuk Pelayanan kepada Pelanggan Sejak Tahun 1976.
Tak hanya penghargaan nasional yang didapat tetapi juga di kancah internasional.

37

Penghargaan-penghargaan tersebut tidak dicapai dengan mudah. DLU harus terus


mengembangkan pelayanan untuk mendapatkan penghargaan tersebut. pelayanan jasa di PT.
DLU tidak dilaksanakan seluruhnya oleh perusahaan melainkan perusahaan menjalin
hubungan kerjasama dengan mitra usaha sebagai contoh ialah caftaria diatas kapal caf
tersebut tidak dikelola oleh perusahaan melainkan caf yang ada diatas kapal dikelola oleh
mitra usaha dari PT. Dharama lautan utama. Selain caftaria PT. DLU juga menjalin
kerjasama dengan penyedia catering untuk layanan makanan diatas kapal khususnya untuk
kapal-kapal lintasan panjang.
Konsep pelayanan yang ada di PT. Dharma Lautan Utama dibagi menjadi 3 konsep
yaitu, kapasitas muat tepat waktu dan sesuai jadwal, kenyamanan, keselamatan dan
keamanan, adapun bentuk pelayanan dari konsep tersebut dapat dilihat pada matrix berikut:
Tabel 5. Daftar Layanan PT. Dharma Lautan Utama

LAYANAN BAGI

LAYANAN BAGI

PELANGGAN

PELANGGAN
-

KAPASITAS
MUAT TEPAT
WAKTU SESUAI

JADWAL

KENYAMANAN

PRA

Ketersediaan tempat

yang layak dan

harus bersih /bebas

representative baik

dari penempatan

berupa kursi maupun

barang bekas daitas

tempat tidur
Keberangkatan kapal -

kapal
Tidak ada space yang

yang sesuai jadwal

dipakai untuk

dan tepat waktu

menyimpan barang
bekas diatas kapal
TERMINAL

KANTOR CABANG

KEBERANGKATAN -

KENDARAAN
Geladak kendaraan

Tersedia informasi
jadwal kapal berupa

KENDARAAN
-

Prosedur

brosure, poster, LCD,

penghormatan dan

website, sms
Tersedianya beberapa -

salm
Layanan informasi

fasilitas, ruang
-

jadwal kapal
Layanan perkir

loket, toilet, dll


Layanan reservasi

kendaraan
Layanan pencucian

tiket secara on line


Layana fasilitas

ban dan kendaraan


Layanan coffee corner

tunggu ber-AC,

38

ruang tunggu ber-

Layanan pemeriksaan

tekanan ban
Layanan valet

kendaraan
Layanan

AC, TV, Koran dan


-

toilet
Layanan pramugari
sebagai Guest
Service Agent bagi

calon pelanggan
Layanan hiburan TV

chanel indovision
Layanan keamana

penghormatan ketika
kapal berangkat

oleh kamera CCTV


dan personel security
Terminal Penumpang
-Layanan pemakaian
gelang boarding
-Pemutaran film & layar
lebar
-Pemeriksaan medis
geratis
-Layanan hiburan live
DI ATAS KAPAL

show
- Tersedia fasilitas tangga - Tersedia ruang khusus
menuju ruang
penumang yang
cukup dan
representative
- Tersedia fasilitas toilat
yang cukup dan siap
- Tersedia fasilitas kursi
yang cukup dan siap
digunakan
- Tersedia fasilitas AC di

pengemudi
- Tersedia fasilitaskamar
mandi khusus
pengemudi
- Tersedia fasilitas locker
- Layanan makan
prasmanan
- Layanan kopi dan teh
gratis selama

pelayaran.
- Layanan pijat
ruang penumpang
- Layanan loundry
- Tersedia fasilitas kantin - Layanan pangkas rambut
dan pujasera
- Tersedia fasilitas
musholla
- Layanan hiburan
(music, Tv/video, live
39

elektone)
-Penyediaan transportasi - Layanan pengeluaran
PASCA
KEDATANGAN

lanjutan
-Layanan penjualan tiket
trevel
- Tersedianya alat-alat

kendaraan dari kapal

- Tersedianya peralatan

keselamatan sesuaia

ganjal dan lashing

dengan kapasitas

untuk mengikat

maksimal pelanggan
kendaraan
- Penyampaian informasi - Informasi keselamatan
KESELAMATAN

keselamatan (melalui

melalui signet

pemutaran VCD

keselamatan di geladak

keselamatan, figura,
KESELAMATAN

signet serta melalui

DAN

penyanyi

KEAMANAN
- Tersedianya petugas

KEAMANAN

kendaraan
- Tersedianya peralatan
pemadam kebakaran di
geladak kendaraan
- Petugas security

security diatas kapal

melakukan

dalam jumlah yang

pengontrolan di area

cukup
- Semua crew kapal

geladak kendaraan
- Tersedia fasilitas cctv

berperan sebagai

untuk memantau

tenaga keamanan

kondisi digeladak
kendaraan

3.3.1

Struktur Organisasi Subdivisi Layanan Jasa

40

Gambar 12. Struktur Organisasi Subdivisi

Layanan Jasa

Dari bagan di atas, subdivisi

ini di kepalai oleh Asisten

Manajer

Layanan

Jasa Bapak

Djoko.

Asisten

manajer

membawai staf layanan jasa pusat dan chief pramugari


(sementara posisi ini masih kosong, sehingga langsung menghandle

pramugari).

3.3.1.1 Pramugari
Sejak tahun 1976 PT. Dharma Lautan Utama sudah
pramugari dan bertahan sampai sekarang. Jumlah total

memiliki
pramugari

yang dimiliki oleh PT. Dharma Lautan Utama saat ini 22 orang yang tersebar di beberapa
tempat antara lain:
Tabel 6. Daftar Jumlah Pramugari dan Penempatannya

Surabaya
Semarang
Makassar
Lembar
Ketapang
Merak
Total

8
2
1
1
2
8
22

orang
orang
orang
orang
orang
orang
orang

Peran pramugari ialah membantu di kantor cabang sebagai GSA (Guest Service Agent)
atau dengan kata lain bertugas sebagai customer service. Sedangkan jika di lapangan
pramugari bertugas mengarahkan penumpang ke ruang akomodasi penumpang. Selain itu
pramugari juga berperan sebagai brand ambassador dari perusahaan sehingga pramugari
dituntut untuk mengetahui seluk beluk perusahaan.
Meskipun pramugari juga turun ke lapangan secara langsung, pramugari tidak turut
serta dalam pelayaran kecuali di lintas pendek saja pramugari ikut berlayar. Contohnya di
lintasan pendek ujung-kamal, merak-bakauheni, lembar-padangbay, dan ketapang-gilimanuk
pramugari ikut berlayar.

41

Armada PT. Dharma Lautan Utama


PT. Dharma Lautan Utama melayani 2 (dua) lintasan utama, yakni lintas panjang dan
lintas pendek. Pada masing-masing lintasan ditempatkan beberapa kapal untuk melayani
penyeberangan pada lintasan tersebut. PT. DLU memiliki 40 armada, tetapi hanya 39
diantaranya yang beroperasi. 16 armada melayani rute lintas panjang (jarak jauh) dan sisanya
melayani rute penyebrangan/ lintas pendek. Kapal yang beroperasi di lintas panjang disebut
Sera dan yang melayani lintas pendek disebut Tango. Berikut daftar kapal PT. Dharma Lautan
Utama yang ditempatkan pada lintas panjang dan lintas pendek:
Tabel 7. Daftar Kapal PT. DLU pada Lintas Panjang

42

43

Tabel 8. Daftar Kapal PT. DLU Lintas Pendek

44

45

46

47

48

Perhitungan Biaya Transportasi KM. Kumala BBM Bersubsidi


dan Non Subsidi
Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi, yang
dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku, baik yang sudah terjadi
maupun yang akan terjadi. Biaya ini terdiri dari seluruh komponen yang dihasilkan pada saat
kapal beroperasi. Baik itu pada saat 10 berada di laut atau sea time maupun ketika melakukan
proses bongkar muat di pelabuhan atau port time. Komponen biaya transportasi laut terdiri
dari:

Voyage cost (VC)

Operational cost (OC)

Cargo handling cost (CHC)

Capital cost (CC)

Gambar 13. Komponen Voyage Calculation

Voyage cost terdiri dari biaya bahan bakar (termasuk main engine dan auxiliary engine) dan
port charges atau biaya masuk pelabuhan. Operational cost terdiri dari gaji kru, perbekalan,
minyak pelumas, perawatan dan perbaikan, asuransi, serta administrasi. Cargo handling cost
tergantung pada jenis muatan dan jenis alat bongkar muat. Sementara capital cost merupakan
biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan kapa itu sendiri (beli, sewa, atau bangun sendiri).
Sehingga biaya total transportasi (TC) dapat dirumuskan melalui rumus:
TC=VC +OC +CHC +CC

49

5.1

Biaya Pelayaran (Voyage Cost)


Biaya ini merupakan biaya yang sifatnya variable yang dikeluarkan kapal untuk

kebutuhan selama pelayaran dilakukan. Komponen biaya ini terdiri dari biaya bahan bakar
(mesin induk dan mesin bantu), ongkos pelabuhan, pemanduan, serta tunda.

Fuel Cost
Konsumsi bahan bakar kapal tergantung dari beberapa variabel seperti ukuran, bentuk
serta kondisi lambung, pelayaran muatan, kecepatan, kondisi perairan, jenis mesin,
jenis bahan bakar dan kualitasnya. Biaya bahan bakar tergantung pada kondisi bahan
bakar harian selama berlayar di laut dan di pelabuhan serta mempertimbangkan harga
bahan bakar. Yang biasanya dipakai dalam pelayaran adalah jenis bahan bakar HSD
(High Speed Diesel), MDO (Marine Diesel Oil), dan HFO (Heavy Fuel Oil).

Port Cost
Ketika kapal berada di pelabuhan, biaya-biaya yang dikeluarkan meliputi port dues dan
port charges. Port dues merupakan biaya yang digunakan atas penggunaan fasilitas
pelabuhan seperti dermaga, tambatan, kolam pelabuhan, dan infrastruktur dengan
mempertimbangkan volum muatan, berat muatan, GRT, dan biaya NRT kapal. Service
charge meliputi jasa yang dipakai selama kapal berada di kawasan pelabuhan. Terdiri
dari pemanduan dan penundaan.

5.2

Biaya Operasional (Operating Cost)


Biaya operasional merupakan biaya yang sifatnya tetap (fixed) untuk beberapa aspek

dalam kelangsungan operasional kapal sehari-hari agar siap untuk berlayar. Biaya
pengawakan, perawatan dan perbaikan, penyimpanan, bahan makanan, minyak pelumas,
asuransi dan administrasi.

Manning Cost
Yakni biaya untuk pengadaan ataupun penggajian ABK (Anak Buah Kapal). Sehingga
termasuk di dalamnya adalah gaji pokok, tunjangan, asuransi sosial, dan uang
pensiun. Besarnya biaya jenis ini tergantung dari jumlah dan struktur pembagian kerja
yang berdasarkan ukuran teknis kapal. Struktur kerja pada kapal umumnya terdiri dari
tiga bagian: deck department, engine department, dan catering department.

Store Cost
Merupakan biaya perbekalan ketika kapal sedang berlayar untuk pemenuhan
kebutuhan sehari-hari para kru. Dikategorikan menjadi dua macam yakni keperluan
kapal (suku cadang dan perlengkapan kapal) dan keperluan kru (bahan makanan).
50

Maintenance and Repair Cost


Merupakan biaya perawatan dan perbaikan yang mencakup semua kebutuhan untuk
mempertahankan kondisi kapal tetap prima sesuai dengan kebijakan perusahaan
maupun badan klasifikasi. Terdiri dari tiga macam: Survey klasifikasi, perawatan
rutin, dan perbaikan. Survey klasifikasi merupakan hal yang wajib dilakukan dengan
istilah regular dry docking. Diadakan tiap dua tahun sekali dan ada special survey
untuk tiap empat tahun dengan tujuan asuransi dan kelas. Perawatan rutin terdiri dari
mesin induk dan mesin bantu, cat, bangunan atas dan pengedokan lambung untuk
memeliharanya dari marine growth yang menambah hambatan kapal. Biasanya biaya
jenis ini akan semakin bertambah seiring umur kapal. Sementara perbaikan hanya
terbatas pada kerusakan bagian kapal yang segera diperbaiki.

Insurance Cost
Adalah biaya untuk asuransi sehubungan dengan risiko pelayaran yang dilimpahkan
pada perusahaan asuransi. Komponen biaya ini terdiri dari premi yang besarnya
bergantung pada pertanggungan dan umur kapal yang berujung pada seberapa besar
risiko yang dibebankan melalui klaim asuransi. Makin tinggi risikonya maka semakin
tinggi pula premi asuransinya. Umur juga berpengaruh. Makin tua maka makin tinggi
preminya. Ada dua jenis asuransi yang digunakan perusahaan pelayaran: hull and
machinery insurance (perlindungan terhadap badan kapal dan permesinannya) dan
protection and indemnity insurance (asuransi terhadap kewajiban pihak ketiga seperti
kecelakaan, meninggalnya kru atau penumpang, kerusakan dermaga ketika berlabuh,
dan kehilangan atau kerusakan muatan).

Administration Cost
Merupakan biaya pengurusan surat-surat kapal, sertifikat, ijin kepelabuhanan maupun
fungsi administratif lainnya. Biaya ini sifatnya overhead yang berarti tergantung dari
besar kecilnya perusahaan dan jumlah armada yang dimiliki.

5.3

Biaya Bongkar Muat (Cargo Handling Cost)


Biaya bongkar muat adalah biaya pelayaran yang dikeluarkan oleh perusahaan

pelayaran dalam rangka kegiatan bongkar muat. Kegiatan tersebut terdiri dari stevedoring,
cargodoring, receiving, dan delivering. Kegiatan ini dilaksanakan oleh perusahaan bongkar
muat. Ada dua jenis ketentuan tanggung jawab dalam pembiayaan bongkar muat: liner term
dan Free In-Out (FIOS) term. Liner term adalah biaya yang ditanggung oleh perusahaan atau
yang memiliki kapal. Perusahaan pelayaran bertanggung jawab dari pelabuhan ke pelabuhan
51

(tackle to tackle) yang terdiri dari: kondisi muatan dan biaya bongkar muat. FIOS term
diberlakukan bila kapal disewa oleh penyewa dan semua biaya akan dibayarkan oleh
penyewa kapal. Antara liner term dan FIOS term ini dapat dilakukan kombinasi sehingga
menjadi LIFO term (Liner In Free Out) yang dimana pemuatan barang dilakukan secara liner
sementara bongkar muatan dilakukan secara FIOS. Kombinasi yang kedua adalah FILO
(Free In Liner Out) term yang merupakan kebalikan dari kombinasi sebelumnya.
5.4

Biaya Modal (Capital Cost)


Biaya modal merupakan biaya utama yang spesifik merupakan biaya yang dikeluarkan

perusahaan pelayaran untuk pengadaan kapal. Biaya ini mencakup depresiasi kapal sesuai
umur ekonominya, besarnya angsuran, bunga pinjaman pengadaan kapal. Pengadaan kapal
dapat dibagi menjadi lima yaitu:

New build
Opsi pengadaan kapal ini merupakan opsi yang menelan banyak investasi baik dari
segi finansial maupun waktu. Ini dikarenakan perusahaan pelayaran harus mengontak
pihak galangan untuk dibuatkan sebuah kapal baru. Hal ini akan memakan waktu
dalam perencanaan, pembangunan, dan pengujian kapa tersebut.

Secondhand ship
Pengadaan kapal bekas lebih masuk akal dibandingkan dengan pembuatan kapal baru.
Hanya saja kondisi kapal bekas yang sudah dimakan usia menyebabkan keterbatasan
umur ekonomis dalam operasional kapal tersebut. Hal ini belum termasuk biaya-biaya
yang dikeluarkan untuk perawatan dan perbaikan sewaktu-waktu pada saat kapal
tersebut beroperasi.

Time charter
Pengadaan kapal dengan metode sewa (charter) yang didasarkan pada basis harian.
Sangat sesuai bagi shipper yang ingin terlibat dalam operasional kapal. Hal ini
dikarenakan penyewa memiliki kuasa penuh terhadap operasional kapal (disponent
owner). Kapal dengan metode ini disewa dengan opsi periode waktu tertentu sehingga
satuan tarifnya merupakan satuan waktu (hari).

Bareboat charter
Kapal disewa dalam keadaan kosong dan kepemilikan sepenuhnya berada di tangan
pemilik kapal. Sementara manajemen dan operasional menjadi tanggung jawab
penyewa. Sama seperti time charter, tarif untuk bareboat charter dalam satuan waktu.

Voyage charter
52

Untuk metode pengadaan kapal secara voyage charter, kapal disewa untuk satu atau
beberapa voyage tertentu dengan tarif yang telah fixed (satuan berat, biasanya per ton).

Bila dilihat dari metode bagaimana kapal tersebut disewa maka dapat digolongkan
bahwa ketika time charter pemilik kapal hanya dikenai biaya modal dan biaya operasional
saja sementara biaya transportasi dan biaya bongkar muat dibebankan pada penyewa. Pada
bareboat charter pemilik kapal hanya dibebani oleh biaya modal saja, sementara biaya
operasional, transportasi dan bongkar muat ditanggung oleh penyewa. Sementara pada
voyage charter ada dua pilihan: pemilik kapal menanggung biaya modal, operasional, dan
transportasi sementara penyewa hanya biaya bongkar muat saja. Pilihan yang lain adalah
pemilik kapal menanggung seluruh biaya yang ada.

Gambar 14. Pengelompokkan Charter Kapal

5.5

Analisis dan Perhitungan


Dalam kerja praktik kedua di PT. Dharma Lautan Utama ini saya mengambil kasus

peralihan BBM bersubsidi menjadi non-subsidi dan saya menggunakan KM. KUMALA
dengan rute Surabaya-Banjarmasin. Sebelum melakukan perhitungan, terdapat beberapa data
yang dibutuhkan dalam melakukan perhitungan biaya transportasi laut dari KM. Kumala ini,
yakni spesifikasi dari KM. Kumala serta informasi tarif dan lainnya mengenai operasional
KM. Kumala.
5.5.1

Pengumpulan Data
Sebelum melakukan perhitungan, hal yang terlebih dahulu akan dilakukan adalah

pengumpulan data. Untuk menghitung biaya transportasi laut dari KM. Kumala, maka harus
diketahui terlebih dahulu spesifikasi dari KM. Kumala, informasi tarif pelabuhan, biaya
lainnya yang berpengaruh di operasional KM. Kumala. Berikut adalah data-data yang
dibutuhkan untuk perhitungan biaya transportasi laut KM. Kumala:

53

Tabel 9. Spesifikasi KM. Kumala

Dalam kegiatan operasinya semua kapal milik DLU menggunakan BBM bersubsidi
tetapi jumlah dari BBM tersebut telah dijatah oleh pihak Pertamina dengan sistem Port to
Port. System Port to port artinya BBM dijatah hanya untuk sekali trip bukan round trip, pihak
DLU harus mengajukan permohonan pemenuhan BBM ke Pertamina lagi ketika akan
kembali. Tidak jarang jatah dari pertamina kurang sehingga harus membeli BBM non subsidi
sebagai tambahannya. Dalam bab ini akan dilakukan perhitungan bagaimana jika subsidi
BBM dicabut/dilepas sehingga harus menggunakan BBM nonsubsidi apakah masih bisa
memperoleh profit ataukah akan mengalami kerugian. Hari kerja KM. Kumala adalah 320
hari, hal tersebut dikarenakan selama 45 hari KM. Kumala akan melakukan docking tahunan.
54

Selanjutnya, adalah informasi biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan operasional KM.
Kumala. Berikut adalah rincian biayanya:

Tabel 10. Rincian Biaya Operasional KM. Kumala

Cost Information
1 Fuel Oil Subsidi
2 Marine Diesel Oil
3 Minyak Pelumas
4 Perbekalan dan Storage
5 Asuransi
6 Administrasi

Rp/liter
Rp/liter
Rp/drum
Rp/hari
Rp/hari
Rp/hari

7,900
7,900
4,500,000
20,000
100,000
50,000

Selain itu tarif pelabuhan yang dikeluarkan adalah untuk pelabuhan tanjung perak dan
pelabuhan Banjarmasin. Adapun tarif pelabuhan di tanjung perak dan pelabuhan trisakti
adalah sebagai berikut:
Tabel 11. Tarif Pelabuhan Tanjung Perak dan Pelabuhan Trisakti

Selain, spesifikasi KM. Kumala dan biaya yang dibutuhkan untuk operasional KM. Kumala,
adapun data lain yang dibutuhkan untuk dapat membandingkan pendapatan yang didapatkan
jika bahan bakar minyak subsidi tidak lagi diizinkan oleh Pemerintah. Berikut adalah daftar
tariff dari pelayanan KM. Kumala:
Tabel 12. Daftar Tarif Penumpang dan Kendaraan pada KM. Kumala

Tarif penumpang tersebut adalah untuk tarif penumpang dewasa. Sedangkan untuk bayi
adalah sebesar Rp. 40,000.00 untuk semua rute pada lintas panjang.
55

5.5.2

Perhitungan Biaya Transportasi Laut KM. Kumala


Biaya transportasi laut terdiri dari biaya operasional dan biaya voyage karena kapal

merupakan kapal RORO sehingga tidak ada biaya bongkar muat dan capital cost karena
kapal sudah melebihi umur ekonomisnya.
5.5.2.1 Biaya Operasional (Operating Cost)
Seperti yang sudah dijelaskan pada subbab 5.2 mengenai biaya operasional, biaya
operasional terdiri dari 6 (enam) komponen, yakni :
1

Biaya pengawakan kapal

Biaya perbekalan kapal dan crew kapal

Biaya perawatan dan perbaikan

Biaya asuransi

Biaya administrasi

Biaya lubricating oil

Pertama ialah biaya pengawakan kapal, awak kapal pada KM. Kumala berjumlah 29 (dua
puluh sembilan) orang, dengan rincian biaya masing-masing jabatan berbeda. Adapun rincian
biaya pengawakan KM. Kumala adalah sebagai berikut:
Tabel 13. Rincian Biaya Pengawakan Kapal KM. Kumala

No.

Jabatan
1
2
3
4
5
7
8
9
10
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Nahkoda
KKM
Mualim I
Mualim II
Mualim III
Markonis
Masinis I
Masinis II
Masinis III
Serang
Mandor mesin
Electrician
Juru mudi
Oiler
Kelasi
Layanan jasa
Medis
Satpam

Jumlah (orang)

Salary (Rp/bulan)

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
4
5
5
1
1
1

11,000,000
10,538,000
10,475,000
10,475,000
10,475,000
10,275,000
9,878,000
9,878,000
9,878,000
9,616,000
9,485,000
9,221,000
8,500,000
7,901,000
7,500,000
6,000,000
7,244,500
5,000,000

56

Jumlah
(Rp/bulan)
11,000,000
10,538,000
10,475,000
10,475,000
10,475,000
10,275,000
9,878,000
9,878,000
9,878,000
9,616,000
9,485,000
9,221,000
34,000,000
39,505,000
37,500,000
6,000,000
7,244,500
5,000,000

Total

29
Total Biaya untuk Manning KM. Kumala =

250,443,500

Dari tabel diatas, didapatkan hasil bahwa biaya untuk pengawakan kapal KM. Kumala per
bulannya adalah sebesar Rp 250,443,500.00. Sehingga, biaya pengawakan kapal KM.
Kumala untuk satu tahunnya adalah sebesar Rp 3,005,322,000. Biaya pengawakan akan
ditambahkan dengan tunjangan bagi ABK (Anak Buah Kapal) yang diestimasikan sebesar
40% salary per trip. Jumlah trip dalam satu tahun adalah sebanyak 183 trip. Jadi, biaya
pengawakan tiap trip adalah sebesar Rp 16,422,525 ditambah dengan tunjangan per trip
sebesar Rp 6,569. Sehingga total biaya pengawakan KM. Kumala adalah sebesar Rp
22,991,534 per trip.
Selain awak kapal, terdapat sub kontraktor yang bekerja di atas KM. Kumala yang bertugas
pada bagian kebersihan dan konsumsi dari penumpang. Berikut rincian biaya untuk sub
kontraktor pada KM. Kumala:
Tabel 14. Rincian Biaya Sub Kontraktor di KM. Kumala

Dari tabel 14 tersebut, didapatkan hasil bahwa total biaya sub kontraktor yang bekerja di KM.
Kumala adalah sebesar Rp 720,000,000.00 per tahunnya, dan dengan jumlah trip per
tahunnya adalah 183 trip, maka biaya sub kontraktor per trip adalah sebesar Rp 3,934,426.00.
Sehingga, total biaya pengawakan kapal dan sub kontraktor KM. Kumala adalah sebesar Rp
26,925,961.00 per trip. Untuk total biaya per roundtrip adalah sebesar Rp 53,851,921.00.
5.5.2.2 Biaya Perbekalan
Biaya perbekalan ini merupakan biaya yang dikeluarkan untuk memenuhi seluruh
kebutuhan dari crew kapal dan penumpang dari KM. Kumala serta kebutuhan KM. Kumala.
Sehingga, biaya perbekalan ini dibedakan menjadi 2 (dua), yakni perbekalan untuk kapal dan
perbekalan untuk ABK dan penumpang kapal. Biaya perbekalan untuk kapal adalah sebesar
Rp 3,000,000.00 per trip. Sehingga biaya per roundtrip adalah sebesar Rp 6,000,000.00.
Selanjutnya adalah biaya perbekalan untuk ABK dan penumpang kapal. Biaya
perbekalan untuk ABK dan penumpang ini terdiri dari kebutuhan air bersih dan kebutuhan
bahan makan. Untuk kebutuhan air bersih disesuaikan dengan jumlah orang yang berada di
57

dalam kapal dan diestimasikan kebutuhan air untuk setiap orangnya. Adapun rincian jumlah
orang yang berada di atas kapal adalah sebagai berikut:

Tabel 15. Jumlah Orang yang Berada diatas KM. Kumala

Diketahui bahwa jumlah orang yang berada di atas kapal dalam keadaan penumpang penuh
adalah 704 orang. Selanjutnya, estimasi kebutuhan air bersih dan frekuensi penggunaan air
bersih tersebut. Sehingga dapat diketahui berapa banyak kebutuhan air bersih yang
dibutuhkan sekali trip. Berikut adalah estimasi dan frekuensi penggunaan air bersih:
Tabel 16. Estimasi Kebutuhan air bersih setiap orang per hari

Estimasi kebutuhan air bersih per orang adalah 34 liter/hari. Sehingga total kebutuhan
air bersih per trip adalah sebesar 23,936 liter. Ditambah dengan estimasi kebutuhan air bersih
untuk kegiatan memasak sebesar 150 liter/trip. Sehingga, totalnya adalah sebesar 24,086
liter/trip. Harga air bersih adalah Rp 300.00 per liter. Maka, biaya untuk air bersih adalah
sebesar Rp 7,225,800.00 per trip.
Selanjutnya adalah kebutuhan bahan pangan untuk ABK dan penumpang KM.
Kumala. Kebutuhan bahan makanan disesuaikan dengan jumlah orang yang ada di dalam
kapal dan disetimasikan kebutuhan makanan untuk setiap orangnya. Estimasi harga per
orangnya sekali makan adalah Rp 10,000.00. Dalam rute Surabaya Banjarmasin, diberikan
makan sebanyak 2 (dua) kali, maka total biaya makan adalah Rp 14,080,000.00 per trip.
Dari perhitungan komponen-komponen biaya perbekalan untuk kapal dan ABK serta
penumpang tersebut, total dari keseluruhan komponen tersebut adalah sebesar Rp
24,305,800.00 per trip. Dan untuk biaya per roundtrip adalah sebesar Rp 48,611,600.00.
58

5.5.2.3 Biaya Perawatan dan Perbaikan


Biaya perawatan dan perbaikan kapal ini merupakan biaya survey dan perawatan kapal
tahunan. Biaya survey dan perawatan kapal tahunan ini dibebankan kepada kapal untuk setiap
trip. Biaya suvey dan perawatan kapal per tahunnya adalah sebesar Rp 1,376,890,000.00.
Dari biaya yang telah diketahui tersebut, bisa didapatkan besarnya biaya yang dikenakan
untuk sekali trip adalah Rp 7,523,989.00. Adapun biaya per roundtrip adalah sebesar Rp
15,047,978.00.
5.5.2.4 Biaya Asuransi dan Administrasi
Biaya asuransi dan administrasi yang dibayarkan adalah sebagai berikut:
Tabel 17. Rincian Biaya Asuransi dan Administrasi KM. Kumala

No.
1
2

Jenis
Asuransi
Administrasi
Total

Nominal (Rp)
Satuan
32,000,000 /tahun
16,000,000 /tahun
48,000,000 /tahun
262,295 /trip
524,590 /roundtrip

Dari tabel 17 tersebut didapatkan hasil dari total biaya asuransi dan administrasi KM. Kumala
selama satu tahun yakni sebesar Rp 48,000,000.00. Dan untuk per trip adalah sebesar Rp
262,295.00, dan per roundtrip adalah sebesar Rp 524,590.00.
5.5.2.5 Biaya Lubricating Oil
Kebutuhan lubricating oil KM. Kumala adalah sebesar 6,000 liter/bulan. Oli yang
digunakan oleh KM. Kumala adalah oli meditran pertamina seharga Rp 26,500.00 per liter.
Maka biaya yang dikeluarkan untuk lubricating oil adalah sebesar Rp 159,000.00 per bulan,
dan per tahunnya adalah sebesar Rp 1,908,000,000.00. Jadi, biaya yang harus dikeluarkan
untuk lubricating oil per trip adalah sebesar Rp 10,426,229.00. Sehingga, biaya untuk
roundtrip adalah sebesar Rp 20,852,459.00.
5.5.2.6 Total Biaya Operasional
Total biaya operasional adalah total biaya seluruh komponen dari biaya operasional,
yakni total biaya dari pengawakan kapal, perbekalan kapal dan ABK, asuransi dan
administrasi, serta lubricating oil. Total biaya operasional KM. Kumala adalah sebesar Rp
138,888,548.63 per roundtrip, dan Rp 69,181,979.23 per trip.
5.5.3

Biaya Pelayaran (Voyage Cost)


Pada subbab 5.1 telah dijelaskan mengenai biaya pelayaran (voyage cost). Biaya

pelayaran ini terdiri dari beberapa komponen biaya, yakni:


59

Biaya pelabuhan

Biaya bahan bakar minyak

5.5.3.1 Biaya Pelabuhan


Biaya pelabuhan ini merupakan biaya yang dikenakan untuk pelayanan kapal saat
berada di pelabuhan, baik pelabuhan asal maupun pelabuhan tujuan. Biaya pelabuhan
dibedakan menjadi dua, yaitu:
1

Biaya karena penggunaan fasilitas pelabuhan (tambatan dan kolam labuh)

Biaya penggunaan jasa di pelabuhan (pandu dan tunda)

Biaya pelabuhan yang harus ditanggung oleh KM. Kumala di Surabaya adalah:
a.

Biaya Pandu
Pandu yang dilakukan KM. Kumala dari Surabaya adalah dengan 2 (dua)
kali gerakan, yaitu dari ambang luar ke dermaga dan sebaliknya.

Sehingga biaya yang harus dibayar adalah =


Tarif pokok

Tarif Variabel

Total Biaya
Pandu
b.

150.000 x 2 gerakan

300,000

30 x GT Kapal x 2 gerakan

345,840

Rp

=
=

645,840

Rp

Rp

Biaya Labuh
Labuh yang dilakukan KM. Kumala adalah ketika terjadi antrian di dermaga
untuk sandar. Begitu juga saat menunggu muatan, maka kapal harus menunggu
di perairan bila memang dermaga dalam kondisi ramai.
Sehingga estimasi labuh yang diberikan saat di Tj. Perak adalah 1 kali labuh.
Biaya Labuh

c.

95 x GT kapal x hari

547,580

Rp

Biaya Tunda
Biaya tunda yang dikeluarkan oleh KM. Kumala adalah pada saat hendak
melakukan tambat dan keluar tambatan. Untuk panjang yang
dimiliki
KM. Kumala, maka harus memakai tunda sebanyak 1 tunda dan waktu

60

yang diperlukan adalah 1 jam.


Maka Biaya yang harus dibayarkan adalah =
Biaya Tetap

Biaya Variabel

Total Biaya
Tunda
d.

1.300.000 x kapal x waktu

1,300,000

20 x GT kapal x waktu

115,280

Rp

1,415,280

Rp

Rp

Biaya Tambat
Biaya tambat yang dikeluarkan adalah dihitung berdasarkan GT kapal tiap
etmal.
Waktu estimasi yang diberikan ke kapal untuk tambat adalah 4-6 jam. Sehingga
waktu yang digunakan adalah 0.25 etmal.
Maka biaya yang dikeluarkan adalah =
Biaya Tambat

e.

95 x GT kapal x etmal

136,895

Rp

Biaya Pintu Rampa


KM. Kumala merupakan kapal ferry ro-ro yang bila melakukan bongkar muat
kendaraan harus mengunakan pintu rampa. Dan penggunaan pintu rampa di
dermaga akan dikenakan tarif tambahan sebesar 25% biaya tambat.
Sehingga biaya untu pintu rampa adalah
=

25% x biaya tambat

34,223.75

Rp

Sedangkan biaya pelabuhan yang dikeluarkan di Banjarmasin adalah sebagai berikut:


a.

Biaya Pandu
Tarif pokok

Tarif Variabel

Total Biaya Pandu

=
=

293,750 x 2 gerakan
587,500

Rp

=
=

53 x GT Kapal x 2
gerakan
610,984

Rp

1,198,484

Rp

=
=

61

b.

Biaya Labuh
Estimasi labuh yang diberikan saat di Trisakti adalah 1 kali labuh.
Biaya Labuh

c.

=
=

82 x GT kapal x hari
472,648

Rp

Biaya Tunda
Biaya yang harus dibayarkan adalah =
Biaya Tetap

Biaya Variabel

Total Biaya Tunda


d.

=
=

1.653.750 x kapal x waktu


1,653,750

Rp

=
=

12 x GT kapal x waktu
69,168

Rp

1,722,918

Rp

Biaya Tambat
Biaya tambat yang dikeluarkan adalah dihitung berdasarkan GT kapal tiap etmal.
Maka biaya yang dikeluarkan adalah =
Biaya Tambat

=
=

106 x GT kapal x etmal


152,746

Rp

Biaya Pintu
e.

Rampa
KM. Kumala merupakan kapal ferry ro-ro yang bila melakukan bongkar muat
kendaraan harus mengunakan pintu rampa. Dan penggunaan pintu rampa di
dermaga akan dikenakan tarif tambahan sebesar 25% biaya tambat.
Sehingga biaya untu pintu rampa adalah
=
=

25% x biaya tambat


38,186.50

Rp

Total biaya yang dikeluarkan untuk tarif pelabuhan adalah sebagai berikut:
1
2
3
4
5
TOTAL

Biaya Pandu
Biaya Labuh
Biaya Tunda
Biaya Tambat
Biaya Pintu Rampa

=
=
=
=
=

62

1,844,324
1,020,228
3,138,198
289,641
72,410.25
6,364,801

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

5.5.3.2 Biaya Bahan Bakar Minyak


Dari data sebelumnya, diketahui bahwa kebutuhan bahan bakar minyak KM. Kumala
untuk rute Surabaya Banjarmasin adalah sebesar 13 ton/trip. Pada perhitungan biaya bahan
bakar minyak saat ini masih menggunakan BBM bersubsidi dengan harga Rp 7,900.00 per
liter. Sehingga, didapatkan hasil sebagai berikut:
Berat BBM
Masa jenis
Volume BBM

=
=
=

13 ton
0.85 ton/m3
15.29 m3

Jadi Volume BBM yang dibutuhkan adalah =


=
=

15,294.12
30,588.24

liter/trip
liter/roundtrip

Maka Biaya yang dikeluarkan untuk BBM adalah =


=
=

120,823,529.41
241,647,058.82

Rp/trip
Rp/Round trip

5.5.3.3 Total Biaya Pelayaran


Total biaya pelayaran adalah total biaya seluruh komponen dari biaya pelayaran, yakni
total biaya pelabuhan dan bahan bakar minyak. Total biaya pelayaran KM. Kumala adalah
sebesar Rp 241,647,058 per roundtrip, dan Rp 120,823,529 per trip.
5.5.4

Total Biaya Transportasi KM. Kumala


Seperti yang telah dijelaskan pada subbab sebelumnya, total biaya transportasi laut KM.

Kumala adalah total seluruh biaya yang dikeluarkan untuk satu kali trip atau roundtrip. Jadi,
total biaya transportasi KM. Kumala adalah total dari biaya operasional dan biaya pelayaran
yakni sebesar Rp 193,450,204.00 per trip, dan Rp 386,900,409 per roundtrip.
5.5.5

Perbandingan Biaya BBM Subsidi dan Non Subsidi


Perbandingan biaya bahan bakar minyak yang menggunakan subsidi dan non subsidi

akan berdampak pada biaya pelayaran KM. Kumala. Biaya bahan bakar minyak bersubsidi
adalah sebesar Rp 7,900.00 per liter dan untuk bahan bakar minyak non subsidi adalah
sebesar Rp 12,700.00 per liter. Sehingga, biaya pelayaran KM. Kumala saat menggunakan
bahan bakar minyak non subsidi adalah sebesar Rp 394,835,389 per roundtrip. Maka, total
biaya transportasi KM. Kumala yang menggunakan bahan bakar minyak non subsidi adalah

63

sebesar Rp 533,723,938.00 per trip dan untuk per roundtrip adalah sebesar Rp
266,861,969.06.
5.5.6

Pendapatan KM. Kumala


Seperti yang telah dijelaskan pada subbab pengumpulan data sebelumnya, KM. Kumala

dapat menampung penumpang sebanyak 580 penumpang, kendaraan golongan II sebanyak


10 unit, golongan III sebanyak 5 unit, golongan IV sebanyak 2 unit dan golongan V sebanyak
33 unit. Dengan rincian tarif penumpang dan kendaraannya sebagai berikut:
Tabel 18. Rincian Tarif Penumpang dan Kendaraan KM. Kumala

No
.
1

Jenis Muatan
Penumpang
Kendaraan
a
.
b
.
c
.
d
.

Jumla
h
580

Tarif
260,000

Gol. II

10

350,000

Gol. III

2,800,000

Gol. IV

9,100,000

Gol. V

33

13,250,000

Selanjutnya adalah perhitungan pendapatan KM. Kumala jika seluruh muatan dapat dimuat
pada KM. Kumala. Berikut adalah rincian pendapatan KM. Kumala jika muatan penuh
(100%):
Tabel 19. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan 100% dengan Total Biaya Transportasi

No
.
1
2

Jenis Muatan
Penumpang
Kendaraan
a.
Gol. II
b
Gol. III
.
c.
Gol. IV
d
Gol. V
.

Jumla
h
580

260,000

Pendapatan
Subsidi
150,800,000.00

Pendapatan Non
Subsidi
150,800,000.00

10

350,000

3,500,000.00

3,500,000.00

2,800,000

14,000,000.00

14,000,000.00

9,100,000

18,200,000.00

18,200,000.00

33

13,250,000

437,250,000.00

437,250,000.00

623,750,000.00
193,450,204.35
430,299,795.65

623,750,000.00
266,861,969.06
356,888,030.94

Tarif

Total
Cost/Trip
Gross Profit

Pada tabel 19 diatas, dapat dilihat bahwa total pendapatan KM. Kumala saat muatan penuh
100% adalah sebesar Rp 623,750,000.00 per trip dengan rute Surabaya Banjarmasin.
Sedangkan Total biaya yang dikeluarkan oleh KM. Kumala dengan bahan bakar minyak yang
64

bersubsidi adalah sebesar Rp 193,450,204.35. Sehingga, gross profit KM. Kumala adalah
sebesar Rp 430,299,75.65 per trip. Sedangkan, untuk total biaya yang dikeluarkan oleh KM.
Kumala jika menggunakan bahan bakar minyak non subsidi adalah sebesar Rp
266,861,969.06, sehingga gross profit yang didapatkan adalah Rp 356,888,030.94. Jadi,
meskipun KM. Kumala menggunakan bahan bakar minyak non subsidi, dengan memuat
muatan sebanyak 100%, maka masih bisa teratasi.
Selanjutnya adalah perubahan muatan KM. Kumala ketika hanya 50% muatan yang dilayani
oleh KM. Kumala. Walaupun muatan yang dilayani hanya sebesar 50%, total biaya yang
dikeluarkan oleh KM. Kumala akan sama. Berikut adalah rincian perbandingan biaya dan
pendapatan KM. Kumala:
Tabel 20. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan 50% dengan Total Biaya Transportasi

No.
1

Jenis Muatan Jumlah


Penumpang
290
Kendaraan
a. Gol. II
5
b. Gol. III
2.5
c. Gol. IV
1

350,000
2,800,000
9,100,000

d. Gol. V

13,250,000

16.5

Tarif
260,000

Total
Cost/Trip
Gross Profit

Subsidi
75,400,000

Non-Subsidi
75,400,000

1,750,000
1,750,000
7,000,000
7,000,000
9,100,000
9,100,000
218,625,00
218,625,000
0
311,875,000
311,875,000
193,450,20
266,861,969.06
4
118,424,796 45,013,030.94

Pada tabel 20 diatas, muatan yang dilayani KM. Kumala adalah sebesar 50%. Sehingga,
dengan pendapatan yang berkurang menjadi 50% tersebut, KM. Kumala masih dapat
mengatasi biaya operasional yang menggunakan bahan bakar minyak non subsidi. Dengan
gross profit sebesar Rp 45,013,030.94 per trip untuk total biaya operasional dan pelayaran
KM. Kumala menggunakan bahan bakar minyak non subsidi. Selain itu, perhitungan jumlah
muatan yang dilayani oleh KM. Kumala juga dihitung pada saat kondisi muatan riil di
lapangan. Adapun rinciannya adalah sebagai berikut:
Tabel 21. Selisih Pendapatan KM. Kumala Muatan Kondisi Riil di Lapangan dengan Total Biaya Transportasi

No
.
1
2

Jenis Muatan
Penumpang
Kendaraan
a.
Gol. II
b.
Gol. III

Jumla
h
25
10
7

Tarif

Subsidi

Non-Subsidi

260,000

6,500,000

6,500,000

350,000
2,800,000
65

3,500,000
19,600,000

3,500,000
19,600,000

c.
d.

Gol. IV
Gol. V

2
26

9,100,000
13,250,000
Total
Cost/Trip
Gross Profit

18,200,000
344,500,000
392,300,000
193,450,204
198,849,796

18,200,000
344,500,000
392,300,000
266,861,969
125,438,031

Tabel 21 merupakan tabel rincian dari pendapatan KM. Kumala pada saat melayani muatan di
kondisi riil di lapangan pada saat saya survey langsung. Pada kondisi riil di lapangan, muatan
yang dilayani oleh KM. Kumala adalah 25 penumpang, kendaraan golongan II berjumlah 10
unit, golongan III berjumlah 7 unit, golongan IV berjumlah 2 unit dan yang paling banyak
adalah golongan V berjumlah 26 unit. PT. Dharma Lautan Utama memiliki strategi untuk
memperbanyak muatan kendaraan golongan V agar dapat menutupi seluruh biaya operasional
dan pelayaran dari KM. Kumala. Pada kondisi riil, pendapatan yang didapatkan KM. Kumala
adalah sebesar Rp 392,300,000.00 per trip. Jika pendapatan tersebut dikurangi dengan total
biaya yang dikeluarkan dengan menggunakan bahan bakar minyak non subsidi, pendapatan
KM. Kumala tersebut masih dapat mengatasi tambahan biaya akibat bahan bakar minyak non
subsidi.
Pada perhitungan sensitivitas muatan pada kapsitas 100% dan 50%, tarif yang dibebankan
pada penumpang dan kendaraan masih dapat mengatasi biaya pelayaran yang bertambah
akibat pergantian bahan bakar subsidi menjadi bahan bakar non subsidi. Namun, perlu
diketahui pada prosentase muatan berapa, pendapatan yang dihasilkan tidak dapat lagi
mengatasi kenaikan dari biaya transportasi dari KM. Kumala. Maka dari itu, perhitungan
senitivitas muatan selanjutnya adalah sensitivitas muatan sebesar 60%, 44% dan 35%.
Berikut adalah hasil dari perhitungan sensitivitas muatan sebesar 60%, 44% dan 35%:
Tabel 22. Sensitivitas Muatan KM. Kumala

Gross Profit
Prosentase
Muatan
Subsidi
Non Subsidi
100%
425,516,951
352,105,187
80%
300,766,951
227,355,187
60%
176,016,951
102,605,187
44%
76,216,951
2,805,187
35%
20,079,451 53,332,313

Total Cost
Subsidi
Non Subsidi
198,233,049 271,644,813
198,233,049 271,644,813
198,233,049 271,644,813
198,233,049 271,644,813
198,233,049 271,644,813

Revenue
Subsidi
Non Subsidi
623,750,000
623,750,000
499,000,000
499,000,000
374,250,000
374,250,000
274,450,000
274,450,000
218,312,500
218,312,500

Pada tabel 22 diatas, dapat dilihat bahwa pada prosentase muatan sebesar 44% merupakan
prosentase muatan minimal, supaya pendapatan dari KM. Kumala masih bisa mengatasi total
biaya KM. Kumala dengan peningkatan bahan bakar subsidi. Apabila, muatan KM. Kumala
kurang dari 44%, maka pendapatan tidak dapat lagi mengatasi besarnya total biaya

66

transportasi KM. Kumala. Berikut adalah grafik dari sensitivitas muatan KM. Kumala dengan
total biaya serta pendapatannya:

Sensitivitas Muatan

Total Cost

Revenue

Gambar 15. Grafik Sensitivitas Muatan dengan Total Biaya dan Pendapatan

Grafik diatas menunjukkan bahwa pada prosentase muatan di bawah 40%, pendapatan yang
didapatkan oleh KM. Kumala tidak bisa mengatasi total biaya yang dibutuhkan KM. Kumala
dengan biaya bahan bakar minyak non subsidi. Sehingga, perlu adanya solusi untuk
mengatasi kerugian yang terjadi akibat penurunan muatan dan kenaikan dari bahan bakar
minyak. Salah satunya adalah dengan menaikkan tarif muatan dari KM. Kumala.

67

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil kerja praktek pada PT. Dhrama Lutan Utama, penulis dapat menarik
kesimpulan sebagai berikut:
1

Rute penyeberangan yang dilayani oleh PT. Dharma Lautan Utama dibagi menjadi 2
(dua) yakni penyeberangan lintas pendek dan lintas panjang. Lintas panjang merupakan
penyeberangan jarak jauh contohnya seperti rute penyeberangan SurabayaBanjarmasin, sedangkan lintas pendek merupakan penyeberangan jarak pendek
contohnya yaitu penyebeangan Ujung-Kamal, Merak-Bakauheni, dll. Terdapat 39
armada penyeberangan yang dimiliki oleh PT. Dharma Lautan Utama. 16 armada
melayani penyebrangan lintas panjang dan selebihnya merupakan kapal penyeberangan
lintas pendek.

Analisis yang dilakukan oleh penulis ialah analisis biaya pelayaran dari KM. Kumala
apabila bahan bakar minyak subsidi yang digunakan KM. Kumala saat ini diganti
dengan bahan bakar non subsidi. Pada hasil sensitivitas muatan yang dilakukan,
prosentase muatan dibawah 40% merupakan prosentase muatan minimum dari KM.
Kumala agar bisa mengatasi total biaya yang dikeluarkan oleh KM. Kumala.

Solusi yang bisa diberikan penulis adalah kenaikan dari tarif muatan pada KM.
Kumala, agar dapat mengatasi kenaikan dari total biaya transportasi yang dibutuhkan
oleh KM. Kumala.

68

LAMPIRAN

69