Anda di halaman 1dari 9

PEMERIKSAAN VDRL

(Veneral Diseases Research Laboratory)

OLEH:
KELOMPOK IV

NI WAYAN DIAN NOVIANI

(P07134013013)

DESAK PUTU MEYDA LINSRA

(P07134013015)

NI MADE AYU LARASHATI

(P07134013019)

NI KADEK DWI ANJANI

(P07134013021)

NI PUTU YUDI YASTRINI

(P07134013023)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN DIII ANALIS KESEHATAN
2015

PEMERIKSAAN VDRL
(Veneral Diseases Research Laboratory)

I.

TUJUAN
1. Tujuan Instuksional Umum
a. Mahasiswa mampu memahami prinsip dari pemeriksaan VDRL (Veneral
Diseases Research Laboratory)
b. Mahasiswa mengetahui tenik/cara pemeriksaan VDRL (Veneral Diseases
Research Laboratory) dalam sampel serum dengan metode kualitatif dan
semi kuantitatif
2. Tujuan Instuksional Khusus
a. Mampu melakukan pemeriksaan VDRL (Veneral Diseases Research
Laboratory) dalam sampel serum dengan metode kualitatif dan semi
kuantitatif
b. Mampu mendeteksi adanya antibodi non-treponema (reagin) dalam serum
atau plasma pasien secara kualitatif dan semi kuantitatif.

II.

METODE
Metode yang digunakan dalam pemeriksaan VDRL (Veneral Diseases
Research Laboratory) ini adalah metode Slide Test Aglutination.

III.

PRINSIP
Reaksi flokulasi secara imunologis yang terjadi antara antibodi-non
treponemal (reagin) yang terdapat dalam serum/plasma pasien dengan antigen
lipoid yang terdapat pada reagen VDRL yang mengandung mikro partikel karbon.

IV.

DASAR TEORI
A. Pengertian Sifilis
Sifilis adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh kuman Treponema
pallidum yang menyerang manusia. Nama lain dari sifilis adalah penyakit raja
singa. Penyakit ini mempunyai beberapa sifat, yaitu perjalanan penyakitnya
sangat kronis, dapat menyerang semua organ tubuh, dapat menyerupai macammacam penyakit, mempunyai masa laten, dapat kambuh kembali (rekuren),
dan dapat ditularkan dari ibu ke janinnya sehingga menimbulkan sifilis
kongenital. Selain melalui ibu ke janinnya dan melalui hubungan seksual,
sifilis bisa juga ditularkan melalui luka, transfusi dan jarum suntik .
Diagnosis serologis biasanya memakan waktu enam minggu, dimana
pada keadaan ini uji flokulasi seperti reaksi Wasserman atau VDRL akan

positif. Karena banyak penyakit misalnya patek dapat memberikan reaksi


Wasserman yang positif, maka disiapkan suatu uji imobilisasi Treponema
pallidum (TPI).
Berdasarkan cara penularannya, sifilis dibagi menjadi 2 macam:
1. Sifilis Kongenital (Bawaan)
Sifilis dapat ditularkan oleh ibu sebelum atau di tengah kehamilan, namun
sebagian besar kasus sifilis kongenital merupakan akibat penularan in
utero.
2. Sifilis Akuisita (didapat)
Sifilis yang ditularkan melalui hubungan seksual, luka, transfusi darah dan
jarum suntik.
Infeksi oleh Treponema pallidum berkembang melalui 4 tahapan:
1. Stadium Primer
Terbentuk Chancre pada tempat infeksi sekitar 3 minggu setelah
infeksi yang berukuran beberapa mm sampai 2 cm. Chancre ini bersifat
soliter, nyeri, mengeras, dan terutama terdapat di daerah genitalia, mulut
dan anus (Wilson, 2001).
Kebanyakan chancre muncul pada penis, anus, dan rektum pada pria,
sedangkan pada wanita pada vulva, leher rahim dan antara vagina dan anus
(perineum). Selain itu dapat terbentuk di bibir, tangan, atau mata. Luka di
vagina dan anus mungkin tak terdeteksi kecuali jika dilihat oleh seorang
dokter.
2. Stadium Sekunder
Gejala klinis pada stadium ini biasanya terjadi 6 minggu setelah
infeksi. Semua jaringan tubuh dapat diserang terutama kulit dan selaput
lendir. Pada kulit akan muncul ruam. Ruam ini bisa hilang meskipun tidak
diobati, tetapi beberapa minggu atau bulan kemudian muncul ruam baru
selain itu juga muncul ulkus di mulut. Penderita akan mengalami beberapa
peradangan seperti pelebaran dan pembesaran kelenjar getah bening di
seluruh tubuh, peradangan mata, tulang, sendi, ginjal, hati dan selaput
otak.
3. Stadium Laten
Pada stadium ini disebut fase tenang dimana pada stadium ini tidak
ada gejala sama sekali, seperti sembuh. Stadium ini berlangsung antara
beberapa bulan sampai bertahun-tahun. Tetapi Bakteri tetap aktif dalam
kelenjar getah bening dan limpa. Stadium ini bisa bertahan 3-30 tahun dan

mungkin tidak berlanjut ke sifilis tersier. Sekitar 30% dari orang yang
terinfeksi bertahan dalam keadaan laten.
4. Stadium Tersier
Stadium tersier dapat terjadi bertahun-tahun setelah gejala-gejala sifilis
sekunder menghilang. Muncul kelainan-kelainan yang terjadi akibat reaksi
alergi. Kelainan yang terjadi berupa rusaknya organ dalam seperti otak,
syaraf, mata, jantung, pembuluh darah, hati, tulang, dan persendian.
B. Diagnosis Sifilis
Immunoassay untuk sifilis memegang peranan yang penting dalam
diagnosis laboratorium dari penyakit sifilis, sebab perjalanan penyakit lama
dan sampai dewasa ini T. pallidum belum berhasil untuk dibenihkan pada
suatu

media

perbenihan.

Sedangkan

pemeriksaan

secara

langsung

(mikroskopis) hanya dapat dikerjakan pada bahan yang diambil dari lesi lues
(ulcus durum, condylomata lata, dan reseola) yang seringkali hanya muncul
dalam waktu yang relatif singkat dan sering memberi hasil yang negatif semu
(Ihwan, 2013).
Suatu infeksi dengan yang disebakan oleh kuman, umumnya akan
membangkitkan pembentukan antibodi pada tubuh penderita. Demikian juga
halnya pada infeksi dengan T.pallidum. Pembentukan antibodi pada penderita
sifilis baru terjadi setelah agak lama penderita menderita penyakit tersebut,
yaitu dimulai pada akhir stadium pertama atau permulaan stadium kedua. Hal
ini terutama disebabkan oleh karena kuman ini diliputi oleh suatu selaput
mucoid yang menyebabkan kuman ini menjadi kebal terhadap fagositosis
(Ihwan, 2013).
Dari segi immunoassay, suatu infeksi dengan T.pallidum yang dikenal sebagai
penyebab dari sifilis akan menimbulkan 2 jenis antibodi sebagai berikut (Ihwan, 2013):
1. Antibodi non-treponema atau regain
Antibodi non-treponema atau reagin adalah antibodi yang terbentuk akibat
reaksi bahan-bahan yang dilepaskan karena kerusakan sel yang disebabkan oleh
penyakit sifilis atau penyakit infeksi yang lain. Antibodi ini baru terbentuk setelah
penyakit menyebar ke kelenjar limfe regional dan menyebabkan kerusakan jaringan.
Antibodi ini memberikan reaksi silang dengan beberapa antigen dari jaringan lain
seperti misalnya dengan antigen lipoid dari ekstrak otot jantung.
Reagin adalah campuran antibodi IgG, IgM dan IgA terhadap beberapa antigen
yang banyak terdapat pada jaringan rusak. Reagin ditemukan dalam serum penderita

setelah 2-3 minggu infeksi sifilis yang tidak diobati dan dalam cairan spinal setelah
4-8 minggu infeksi.
2. Antibodi treponema
Antibodi treponema yaitu antibodi yang bereaksi dengan antigen Treponema
dan closely related strains. Uji treponema bertujuan untuk mendeteksi adanya
antibodi terhadap antigen treponema dan sebagai konfirmasi dari hasil positif tes
skrining nontreponema atau konfirmasi adanya proses infeksi pada hasil negatif tes
nontreponema pada fase laten (laten disease). Dalam golongan antibodi ini dapat
dibedakan 2 jenis antibodi, yaitu:

Group treponema antibodi, yaitu antibodi terhadap antigen somatik yang


dimiliki oleh semua Treponema.

Antibodi treponema yang spesifik, yaitu antibodi terhadap antigen spesifik dari
T.pallidum.

C. Macam Immunoassay untuk Sifilis


Berdasarkan kenyataan tersebut di atas maka immunoassay untuk sifilis dapat dibagi
menjadi 3 golongan besar, yaitu (Ihwan, 2013) :
1. TSS (Tes Serologik Sifilis) yang menggunakan reagin sebagai antibodi dan lipoid
sebagai antigen. Termasuk di sini yaitu:
a. VDRL (Veneral Disease Research Laboratory); merupakan uji presipitasi.
b. RPR (Rapid Plasma Reagin); merupakan uji flokulasi.
c. CWR (Cardiolipin Wassermann); merupakan uji faksasi komplemen.
2. Immunoassay yang mempergunakan beberapa strain saprofitik dari treponema.
Reiter Protein Complement Fixation (RPCF); merupakan uji fiksasi complement.
3. Immunoassay yang menggunakan T.pallidum sebagai antigen. Termasuk disini
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.

adalah:
Treponema pallidum Complement Fixation
Treponema Wasserman (T-WR)
Treponama pallidum immobilization (TPI)
Treponema pallidum immobilization Lyzozym (TPIL)
Treponema pallidum immobilization-Symplification
Flurorescence Troponemal antibodi-5 (FTA-5)
FTA-200
FTA-absorption
FTA-inhibitori
Treponema pallidum Hamagglutination (TPHA);merupakan uji aglutinasi
Treponema pallidum immunoaneadhrence (TPIA)
ELISA-Treponema pallidum

Sensitivitas dari immunoassay untuk sifilis tidaklah sama dalam setiap stadium
dari sifilis. Sensitivitas dari berbagai imumunoassay pada beberapa stadium sifilis yaitu
(Olansky,1971) :
Stadium

Uji serologis non

Uji serelogi

Treponema

Treponema

penyakit
VDRL

CWR

TPI

FTA-Abs

ELISA

Lues I

76%

65%

53%

86%

100%

Lues II

100%

100%

98%

100%

100%

Laten dini

95%

95%

94%

99%

100%

Laten lanjut

72%

65%

89%

96%

100%

Lanjut (tertiary)

70%

60%

93%

92%

98-100%

D. Pemeriksaan VDRL
Pada dasarnya Test VDRL hanya digunakan untuk skrining test saja, atau
pemeriksaan yang digunakan untuk mengetahui adanya kuman penyebab sifilis
pada tahap awal. dimana apabila VDRL positif maka akan dilanjutkan dengan
pemeriksaan TPHA (Trephonema Phalidum Heamaglutinasi).
Hasil uji serologi tergantung pada stadium penyakit misalnya pada infeksi
primer hasil pemeriksaan serologi biasanya menunnjukkan hasil non reaktif.
Treponema pallidum dapat ditemukan pada chancre. Hasil serologi akan
menunjukan positif 1-4 minggu setelah timbulnya chancre. Dan pada infeksi
sekunder hasil serelogi akan selalu positif dengan titer yang terus meningkat.
Pasien yang terinfeksi bakteri Treponema akan membentuk antibody yang terjadi
sebagai reaksi bahan-bahan yang dilepaskan karena kerusakan sel-sel. Andibody
tersebut disebut reagin. VDRL merupakan pemeriksaan sipilis yang tidak spesifik
tetapi cukup sensitif.
Hasil pemeriksaan serologi (TPHA atau VDRL) biasanya negatif sebelum
stadium I kompleks primer ini. Kemudian akan berkembang menjadi sipilis
stadium 2. Pada stadium 2 ini biasanya gejala yang terjadi pada stadium 1 sudah
sembuh. Jarak waktu antara sipilis stadium I dan II umumnya 6 -8 minggu.
Stadium 2 disebut sebagai penyakit kulit yang menyerupai penyakit kulit lainnya.

Dalam tes non-treponema dapat ditemukan hasil tes positif palsu maupun
negatif palsu. Hasil positif palsu yang diakibatkan oleh adanya reagin pada
berbagai macam penyakit manusia, diantaranya malaria, lepra, campak,
mononukleosis infeksiosa, penyakit kolagen vaskuler dan keadaan-keadaan akut
seperti hepatitis, infeksi virus, kehamilan atau proses kronik seperti kerusakan pada
jaringan penyambung. Tingginya titer antibodi (prozone phenomenon) yang sering
ditemukan pada sifilis sekunder.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan VDRL, yaitu:
1. Apabila specimen yang diterima adalah cairan otak maka specimen tersebut harus
disentrifuge pada kecepatan 3000 rpm salam 5-10 menit
2. Apabila serumnya lipemik baiknya disentrifuge pada kecepatan tinggi yaitu
10000 rpm selama 10 menit
3. Serum yang lipemik dan lisis tidak boleh diperiksa.
V.

VI.

ALAT DAN BAHAN


a. Alat :
Slide tes (latar belakang putih)
Mikro pipet dan tip
Rotator
Pengaduk disposible
Timer
Tabung serologis
b. Bahan :
Sampel
VDRL Carbon Antigen
CARA KERJA
Uji Kualitatif
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2. Diteteskan 50 l sampel serum pada lingkaran slide tes
3. Dikocok antigen dan tambahkan satu tetes (antigen VDRL) ke dalam sampel yang
diuji.
4. Diputar slide selama delapan menit pada 100 rpm
5. Diperiksa secara makroskopik dalam pencahayaan yang baik, diamati ada tidaknya
flokulasi
Uji Semi Kuantitatif
1. Disiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan
2. Lakukan pengenceran berseri pada slide dengan cara 50l serum + 50l saline
dihomogenkan kemudian dari campuran tersebut dipipet 50l dan diletakkan pada
lingkaran kedua pada slide yang sama kemudian tambahkan 50l saline dan

homogenkan kembali lakukan hal yang sama seperti pada lingkaran pertama
sampai lingkaran terakhir dimana pada pengenceran terakhir hasil pengenceran
dibuang sebanyak 50l. Maka hasil pengenceran ,1/4,1/8,1/16,1/32,1/64,1/128
3. Kepada masing-masing pengenceran tahmbahkan 1 tetes (l) antigen VDRL
(reagen)
4. Kemudian dihomogenkan dan di putar dengan rotator kecepatan 100 rpm selama 58 menit
5. Amati ada tidaknya flokulasi setiap pengenceran dan tentukan titer pemeriksaannya
(yaitu pengenceran terakhir yang masih menunjukkan flokulasi)

VII.

INTERPRETASI HASIL
Kualitatif
Laporan hasil dengan menyebutkan reaktif, reaktif lemah atau nonreaktif

a.

REAKTIF

: Bila tampak gumpalan sedang atau besar di tengah dan

b.

di pinggir lingkaran.
REAKTIF LEMAH : Bila tampak gumpalan kecil-kecil halus pada pinggir
lingkaran.
: Bila tidak tampak flokulasi/gumpalan

c. NON REAKTIF
Semi Kuantitatif
Pembacaan hasil yaitu lingkaran terakhir yang memberikan hasil pemeriksaan
positif (terjadi flokulasi).
Lingkaran
1
2
3
4
5

Pengenceran

1/8
1/16
1/32

DAFTAR PUSTAKA

Arman, 2013. Cara Diagnosa Sifilis Metode VDRL. Online.


http://armantonnynasution.blogspot.com/2013/02/cara-diagnosa-sifilis-metodevdrl.html
Diakses pada tanggal 10 Mei 2015
Ayu, 2014. Makalah VDRL. Online. http://pangestisekarayu.blogspot.com/2014/09/makalahvdrl.html
Diakses pada tanggal 10 Mei 2015
Zenni, 2012. Makalah Sifilis. Online. http://mekarzenni.blogspot.com/2012/06/makalahsifilis.html
Diakses pada tanggal 10 Mei 2015
Faramitha, Renny. 2009. Protap Pemeriksaan VDRL. Online.
http://ciputgv07. blogspot. com/2009/11/protap-pemeriksaan-vdrl.html
Diakses pada tanggal 10 Mei 2015