Anda di halaman 1dari 4

Prinsip kerja spektroskopi FTIR adalah adanya interaksi energi dengan

materi. Misalkan dalam suatu percobaan berupa molekul senyawa kompleks yang
ditembak dengan energi dari sumber sinar yang akan menyebabkan molekul
tersebut mengalami vibrasi. Sumber sinar yang digunakan adalah keramik, yang
apabila dialiri arus listrik maka keramik ini dapat memancarkan infrared. Vibrasi
dapat terjadi karena energi yang berasal dari sinar infrared tidak cukup kuat untuk
menyebabkan terjadinya atomisasi ataupun eksitasi elektron pada molekul
senyawa yang ditembak dimana besarnya energi vibrasi tiap atom atau molekul
berbeda

tergantung

pada

atom-atom

dan

kekuatan

ikatan

yang

menghubungkannya sehingga dihasilkan frekuaensi yang berbeda pula. FTIR


interferogramnya menggunakan mecrosem dan letak cerminnya (fixed mirror dan
moving mirror) paralel. Spektroskopi inframerah berfokus pada radiasi
elektromagnetik pada rentang frekuensi 400 4000 cm-1 di mana cm-1 disebut
sebagai wavenumber (1/wavelength) yakni suatu ukuran unit untuk frekuensi.
Daerah panjang gelombang yang digunakan pada percobaan ini adalah daerah
inframerah pertengahan (4.000 200 cm-1 ).
Sistim optik Spektrofotometer FT-IR seperti pada gambar dibawah ini
dilengkapi dengan cermin yang bergerak tegak lurus dan cermin yang diam.
Dengan demikian radiasi infra-merah akan menimbulkan perbedaan jarak yang
ditempuh menuju cermin yang bergerak (M) dan jarak cermin yang diam (F).
Perbedaan jarak tempuh radiasi tersebut adalah 2 yang selanjutnya disebut sebagai
retardasi (). Hubungan antara intensitas radiasi IR yang diterima detektor
terhadap retardasi disebut sebagai interferogram. Sedangkan sistim optik dari
Spektrofotometer IR yang didasarkan atas bekerjanya interferometer disebut
sebagai sistim optik Fourier Transform Infra Red.

Gambar 2.3 Cara Kerja Spektrofotometer FT-IR


Pada sistem optik FT-IR digunakan radiasi LASER (Light Amplification
by Stimulated Emmission of Radiation) yang berfungsi sebagai radiasi yang
diinterferensikan dengan radiasi infra merah agar sinyal radiasi infra-merah yang
diterima oleh detektor secara utuh dan lebih baik. Detektor yang digunakan dalam
Spektrofotometer FT-IR adalah TGS (Tetra Glycerine Sulphate) atau MCT
(Mercury Cadmium Telluride). Detektor MCT lebih banyak digunakan karena
memiliki beberapa kelebihan dibandingkan detektor TGS, yaitu memberikan
respon yang lebih baik pada frekwensi modulasi
tinggi,

lebih

sensitif,

lebih

cepat,

tidak

dipengaruhi oleh temperatur, sangat selektif


terhadap energi vibrasi yang diterima dari
radiasi infra-merah.
Cara membaca spektra FTIR :
1.

Tentukan sumbu X dan sumbu Y dari


spektrum. Sumbu X dari spektrum IR
diberi

label

sebagai

bilangan

gelombang dan jumlahnya berkisar


dari 400 di paling kanan untuk 4.000 di
paling kiri. Sumbu X menyediakan
nomor penyerapan. Sumbu Y diberi

label sebagai transmitansi persen dan jumlahnya berkisar dari 0 pada


2.

bagian bawah dan 100 pada bagian atas.


Tentukan karakteristik puncak dalam spektrum IR. Semua spektrum IR
mengandung banyak puncak. Selanjutnya melihat data daerah gugus

3.

fungsi yang diperlukan untuk membaca spektrum.


Tentukan daerah spektrum dimana puncak karakteristik ada. Spektrum IR
dapat dipisahkan menjadi empat wilayah. Rentang wilayah pertama dari
4.000 ke 2.500. Rentang wilayah kedua dari 2.500 sampai 2.000.
Rentang wilayah ketiga berkisar dari 2.000 sampai 1.500. Rentang

4.

wilayah keempat berkisar dari 1.500 ke 400.


Tentukan kelompok fungsional diserap di wilayah pertama. Jika
spektrum memiliki karakteristik puncak di kisaran 4.000 hingga 2.500,
puncak sesuai dengan penyerapan yang disebabkan oleh NH, CH dan

5.

obligasi OH tunggal.
Tentukan kelompok fungsional yang diserap di wilayah kedua. Jika
spektrum memiliki karakteristik puncak di kisaran 2.500 hingga 2.000,
puncak sesuai dengan penyerapan yang disebabkan oleh ikatan rangkap

6.

tiga.
Tentukan kelompok fungsional diserap di wilayah ketiga. Jika spektrum
memiliki karakteristik puncak di kisaran 2.000 sampai 1.500, puncak
sesuai dengan penyerapan yang disebabkan oleh ikatan rangkap seperti C

7.

= O, C = N dan C = C.
Bandingkan puncak di wilayah keempat ke puncak di wilayah keempat
spektrum IR lain. Yang keempat dikenal sebagai daerah sidik jari dari
spektrum IR dan mengandung sejumlah besar puncak serapan yang
account untuk berbagai macam ikatan tunggal. Jika semua puncak dalam
spektrum IR, termasuk yang di wilayah keempat, adalah identik dengan
puncak spektrum lain, maka Anda dapat yakin bahwa dua senyawa
adalah identik

Secara keseluruhan, analisis menggunakan Spektrofotometer FTIR memiliki dua


kelebihan utama dibandingkan metoda konvensional lainnya, yaitu :

- Dapat digunakan pada semua frekwensi dari sumber cahaya secara simultan
sehingga analisis dapat dilakukan lebih cepat daripada menggunakan cara
sekuensial atau scanning.
- Sensitifitas dari metoda Spektrofotometri FTIR lebih besar daripada cara
dispersi, sebab radiasi yang masuk ke sistim detektor lebih banyak karena
tanpa harus melalui celah (slitless).