Anda di halaman 1dari 29

NASKAH AKADEMIK

RANCANGAN PERATURAN DAERAH


TENTANGANTI PROSTITUSI

OLEH
KHOIRUNNISA

PRESIDENT UNIVERSITY
2015

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan
karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan Naskah Akademik tentang Anti
Prostitusi. Naskah Akademik ini dibuat sebagai salah satu tugas dalam menyelesaikan
Mata Kuliah Legal Drafting pada Program Studi Ilmu Hukum President University.
Dokumen naskah akademik Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi ini
Merupakan upaya untuk melengkapi Peraturan Daerah yang telah ada yaitu Peraturan
Daerah Tingkat II Indramayu No. 7 Tahun 1999, dan dimaksudkan untuk menjadi
sarana mewujudkan kesejahteraan bagi rakyat Indonesia.
Semoga Naskah Akademik ini dapat terealisasikan dengan peraturan yang lebih lengkap
yang dapat mengatur tentang larangan prostitusi, yang semoga nantinya bias menjadi
jawaban bagi keresahan masyarakat luas tentang meluasnya praktek prostitusi.

Cikarang, 13 Mei 2014

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................ i
DAFTAR ISI...................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 1
1.1.Latar belakang......................................................................................... 1
1.2.Identifikasi Masalah.................................................................................. 3
1.3.Tujuan dan Kegunaan Penyusunan Naskah Akademik..............................3
1.4.Metode..................................................................................................... 4
BAB II KAJIAN TEORETIS DAN PRAKTEK EMPIRIS.............................................5
1.1.Kajian Teoretis.......................................................................................... 5
2.2.Kajian Terhadap Asas/Prinsip yang Terkait Dengan Penyusunan Norma...8
2.3.Kajian Praktik Penyelenggaraan, Kondisi yang Ada, serta Permasalahan
yang Dihadapi Masyarakat.......................................................................9
2.4.Kajian Terhadap Penerapan Sistem Baru................................................10
BAB III EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
TERKAIT PROSTITUSI.................................................................................... 11
3.1.Pengaturan Prostitusi Dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.......11
3.2.Pengaturan Prostitusi Dalam Peraturan Daerah Tingkat II Indramayu No.
7 Tahun 1999......................................................................................... 12
3.3.Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak...........14
3.4.Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Perdagangan Orang....................................................................14
3.5.Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi
Elektronik............................................................................................... 15
BAB IV LANDASAN FOLOSOFIS, SOSIOLOGIS DAN YURIDIS RANCANGAN
PERATURAN DAERAH TENTANG ANTI PROSTITUSI........................................16
4.1.Landasan Filosofis..................................................................................16
4.2.Landasan Sosiologis............................................................................... 16
4.3.Landasan Yuridis.................................................................................... 16
BAB V JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN, DAN RUANG LINGKUP MATERI
MUATAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN/KOTA.........................................19
5.1.Materi Muatan Peraturan Daerah/Kota...................................................19

5.1.1.

Ketentuan Umum......................................................................19

5.1.2.

Asas dan Tujuan.........................................................................19

5.1.3.

Materi Pengaturan.....................................................................21

5.1.4.

Ketentuan Sanksi.......................................................................22

5.1.5.

Ketentuan Penutup....................................................................22

BAB VI PENUTUP........................................................................................... 23
6.1.Kesimpulan............................................................................................. 23
6.2.Saran...................................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 24

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar belakang
Globalisasi yang terjadi pada zaman sekarang ini, secara signifikan merubah
semua tatanan hidup dan budaya yang dahulunya telah berlaku, khususnya di
Indonesia ini yang pada awalnya seperti yang kita ketahui Indonesia sangat
kental dengan budaya Timur yang sopan santunnya masih sangat kental.
Semakin berubahnya tatanan hidup semakin berubah pula gaya hidup
masyarakat yang semakin modern dan konsumtif. Salah satu masalah yang akan
timbul adalah kemiskinan yang terjadi dengan berbagai faktor yang
melatarbelakanginya. Hal ini menyebabkan perubahan moral yang signifikan
dan meningkatnya permasalahan sosial yang timbul, diantaranya permasalahan
pelacuran atau yang disebut prostitusi. Masalah social seperti pelacuran
merupakan salahsatu damapak kemiskinan yang terjadi pada masyarakat
perkotaan pada umunya tetapi jugas eiring berkembangnya zaman prostitusi ini
mulai terjadij uga di pedesaan. Akibat hal tersebut lambat laun tentu akan
berimbas pada makin rusaknya moralitas generasi muda dan hilangnya norma
masyarakat timur yang terkenal santun. Bangsa Indonesia yang terkenal
bermartabat dan menjunjung tinggi nilai-nilai luhur Pancasila yaitu sila
Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab.
Pengaturan mengenai masalah prostitusi terdapat pada Kitab UndangUndang Hukum Pidana pasal 296 KUHP dan pasal 506 KUHP. Selain pasal pada
KUHP adapula berbagai peratura perundang-undangan yang mengaturnya,
meskipun belum secara tegas danspesifik mengatur prostitusi, misalnya
mengatur tentang perlindungan anak, perdagangan orang dan Undang-Undang
tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Landasan yuridis yang berhubungan
dengan materi prostitusi ini adalah UU nomor 23 tahun 2002 tentang
Perlindungan Anak, UU Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Perdagangan Orang, UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi Dan
Transaksi Elektronik. Namun dalam pelaksanaanya, terutama dalam hal
penegakan, banyak yang menimbulkan polemic dan memunculkan sikap
1

antipasti masyarakat terhadap peraturan tersebut. Padahal tanpa adanya UndangUndang tersebut dapat semakin menimbulkan carutmarutnya moral bangsa itu
sendiri. Masyarakat Indonesia secara keseluruhan adalah masyarakat yang
sopan, santun dan penuh dengan tatakrama, dalam hati nurani bangsa Indonesia
tentunya telah mengakar sikap tersebut.
Di daerah Indramayu, kegiatan prostitusi sudah jelas adalah perbuatan
illegal namun sangat menjamur dapat dengan mudah ditemukan dan dijumpai,
baik secara terang-terangan ataupun sembunyi-sembunyi berkedok tempat usaha
seperti warung-warung yang berkedok seperti menjual makanan, minuman, dan
lain-lain. berbagai alasan yang diungkapkan para pelaku prostitusi ini adalah
dorongan ekonomi.
Sebenarnya Indramayu telah memiliki Peraturan Daerah tentang Prostitusi,
yaitu Peraturan Daerah Tingkat II Indramayu No. 7 Tahun 1999. Tetapi sejauh
ini belum bias mengatur dengan baik larangan mengenai praktek prostitusi itu
sendiri. Dalam peraturan daerah tersebut belum dengan rinci/spesifik mengatur
mengenai larangan terhadap aspek-aspek lain yang sebenarnya sangat berkaitan
dengan adanya praktek prostitusi tersebut, selain para pelaku ataupun penyedia
jasanya.
Seiring dengan makin maraknya praktek prostitusi yang terjadi di
Indramayu ini, harus diperhatikan pula bukan hanya pemerintah yang
berkewajiban untuk meniadakan praktek prostitusi ini, tetapi pihak di luar
pemerintah pun harus membantu atau mendorong larangan praktek prostitusi ini.
Merujuk pada uraian masalah diatas, perlu adanya Peraturan Daerah baru
yang memperbaiki Peraturan Daerah lama yang dirasa kurang bias mengatur
mengenai larangan prostitusi ini. Isi Peraturan Daerah yang baru ini juga perlu
dilengkapi dengan pengaturan tentang larangan bagi para pemakai jasa
prostitusi, dan juga larangan bagi semua pihak yang memudahkan dan/atau
memajukan adanya praktek prostitusi ini.
Atas latar belakang tersebut maka dibutuhkan suatu kajian untuk penyiapan
Rancangan Peraturan Daerah Indramayu tentang Anti Prostitusi yang diharapkan

dapat menjadi sarana mewujudkan daerah Indramayu bebas dan bersih dari
praktek prostitusi dan kesejahteraan bagi masyarakat Indramayu.
1.2.

Identifikasi Masalah
Kajian ini menjawab masalah-masalah sebagai berikut:
1. Apa saja persoalan-persoalan hokum dan social terkait dengan masalah
social prostitusi? Bagaimana permasalahan tersebut telah dan seharusnya
diatasi?
2. Mengapa diperlukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi
sebagai dasar pemecahan masalah tersebut?
3. Apa yang menjadi pertimbangan atau landasan filosofis, sosiologis, yuridis
pembentukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi?
4. Apa sasaran yang akan diwujudkan, ruang lingkup pengaturan, jangkauan
dan arah pengaturan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi?

1.3.

Tujuan dan Kegunaan Penyusunan Naskah Akademik


Sesuai dengan ruanglingkup identifikasi masalah yang dikemukakan di atas,
tujuan penyusunan Naskah Akademik Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti
Prostitusi adalah:
1. Merumuskan permasalahan yang dihadapi dalam kehidupan berbangsa,
bernegara, dan bermasyarakat terkait prostitusi serta cara-cara mengatasi
permasalahan tersebut;
2. Merumuskan permasalahan

hukum

yang

dihadapi

sebagai

alasan

pembentukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi sebagai


dasar hukum penyelesaian atau solusi permasalahan dalam kehidupan
berbangsa, bernegara, dan bermasyarakat.
3. Merumuskan pertimbangan atau landasan filosofis, sosiologis, yuridis
pembentukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi;
4. Merumuskan sasaran yang akan diwujudkan, ruang lingkup pengaturan,
jangkauan, dan arah pengaturan dalam Rancangan Peraturan Daerah.
Kegunaan penyusunan Naskah Akademik ini adalah sebagai acuan dalam
penyusunan dan pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti
Prostitusi.
1.4.

Metode
Penyusunan naskah akademik Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti
Prostitusi ini didasarkan pada penelitian terhadap peraturan perundang-undangan
terkait. Dengan demikian pendekatan atau metode penelitian hukum sebagai
3

dasar penyusunan naskah ini adalah yuridis normatif. Metode yuridis normatif,
yakni penelitian hukum yang mengkaji hokum tertulis dari berbagai aspek, yaitu
aspek teori, sejarah, filosofi, perbandingan, struktur dan komposisi, lingkup dan
materi, konsistensi, penjelasan umum dan pasal demi pasal, formalitas dan
kekuatan mengikat suatu UU, serta bahasan hukum yang digunakan, tetapi tidak
mengkaji aspek terapan atau implementasinya, dilakukan melalui studi pustaka
yang menelaah (terutama) data sekunder, baik yang berupa perundang-undangan
maupun hasil-hasil penelitian, hasil pengkajian dan referensi lainnya. Dalam
penelitian ini kami menggunakan data dari Kitab Undang-Undang Hukum
Pidana pasal 296 KUHP dan pasal 506 KUHP serta Peraturan Daerah Tingkat II
Indramayu No. 7 tahun 1999.
Selain menggunakan metode penelitian yuridis normatif, penyusun juga
sebelum menyusun Naskah Akademik ini menggunakan metode ROCCIPI
(Rule, Opprtunity, Capacity, Communication, Interest, Process, Ideology) karena
dengan ROCCIPI ini membantu penyusun dengan mudah menemukan dan
menentukan tujuh indicator dan/atau factor yang harus ada dalam sebuah Naskah
Akademik. Dengan adanya ROCCIPI ini mempermudah penyusun dalam proses
penyusunan Naskah Akademik ini. Penyusun juga mendiskusikan mengenai
Penyusunan akademik dengan dosen pengajar Mata Kuliah Legal Drafting yang
membimbing bagaimana cara menyusun Naskah Akademik.

BAB II
KAJIAN TEORETIS DAN PRAKTEK EMPIRIS
1.1.

Kajian Teoretis
Prostitusi adalah profesi yang menjual jasa untuk memuaskan kebutuhan
seksual pelanggan. Biasanya pelayanan ini dalam bentuk menyewakan
tubuhnya. Di kalangan masyarakat Indonesia, pekerja seks Komersial (PSK)
dipandang negatif, dan mereka yang menyewakan atau menjual tubuhnya sering
dianggap sebagai sampah masyarakat, namun ada pula pihak yang menganggap

pekerja seks Komersial (PSK) sebagai sesuatu yang buruk, malah jahat, tapi
dibutuhkan oleh beberapa pihak yang sering menggunakan jasa prostitusi ini.
Menurut teori definisi pelacuran yang dikemukakan oleh Kamus Besar Bahasa
Indonesia, para ahli maupun Peraturan Pemerintah yaitu:
1. Menurut kamus Besar Bahasa Indonesia prostitusi adalah pertukaran
hubungan seksual dengan uang atau hadiah sebagai suatu transaksi
perdagangan. Hubungan seksual yang dimaksudkan bisa berupa seks oral
ataupun hubungan seks, seseorang yang menjual jasa seksual tersebut
biasanya disebut dengan pelacur atau Pekerja Seks Komersial (PSK).
2. Menurut Commemge dalam Tjahjo Purnomo(1985:10) prostitusi atau
pelacuran adalah suatu perbuatan seorang wanita memperdagangkan atau
menjual tubuhnya, yang dilakukan untuk memperoleh bayaran dari laki-laki
yang datang kepada wanita tersebut.
3. Kartini kartono (1992:207) medefinisikan

prostitusi

atau

pelacuran

merupakan peristiwa penjualan diri dengan jalan memperjual belikan badan,


kehormatan dan kepribadian kepada banyak orang untuk memuaskan nafsu
seks, dengan imbalan pembayaran.
4. Soerjono Soekanto (1990:374) mengatakan prostitusi atau pelacuran
merupakan suatu pekerjaan yang bersifat menyerahkan diri untuk melakukan
perbuatanperbuatan seksual dengan mendapatkan upah.

Berdasarkan beberapa pendapat mengenai prostitusi di atas, dapat disimpulkan


beberapa hal:
1. Pelacuran atau prostitusi merupakan proses dimana seseorang menjual
jasanya untuk sesuatu yang dianggap berharga oleh dirinya, seperti materi
untuk memenuhi kebutuhan hidupnya atau untuk memenuhi keinginan
terhadap materi oleh si pelaku prostitusi.
2. Prostitusi adalah bentuk penyimpangan seksual, dengan pola-pola organisasi
impuls/dorongan seks yang tidak wajar dan tidak terintegrasi, dalam bentuk
pelampiasan nafsu-nafsu seks tanpa terkendali dengan banyak orang disertai
ekploitasi dan komersialisasi, imppersonal tanpa afeksi sifatnya.

3. Pelacuran merupakan peristiwa penjualan diri dengan jalan memperjual


belikan badan, kehormatan dan kepribadian kepada orang banyak untuk
memuaskan nafsu seks dengan imbalan bayaran.
4. Pelacuran ialah perbuatan yang dilakukan perempuan dengan meyerahkan
badannya untuk berbuat cabul secara seksual dengan mendapat upah.
Menurut Kartini Kartono (1992:209) ada beberapa orang yang termasuk kategori
pelacuran atau prostitusi yaitu :
1. Penggundikan yaitu pemeliharaan istri tidak resmi, istri gelap atau perempuan
piaraan. Mereka hidup sebagai suami istri, namun tanpa ikatan perkawinan.
2. Tante girang yaitu wanita yang sudah menikah, namun tetap melakukan
hubungan seks dengan laki-laki lain, untuk mengisi waktu kosong dan
bersenang-senang dan mendapatkan pengalaman-pengalaman seks lain.
3. Gadis-gadis bar yaitu gadis-gadis yang bekerja sebagai pelayan-pelayan bar
dan sekaligus bersedia memberikan layanan seks kepada para pengunjung.
4. Gadis-gadis bebas yaitu gadis-gadis yang masih sekolah atau putus sekolah,
putus studi akademik atau fakultas, yang mempunyai pendirian yang tidak
baik dan menyebarluaskan kebebasan seks untuk mendapatkan kepuasan
seksual.
5. Gadis-gadis panggilan adalah gadis-gadis dan wanita-wanita yang biasa
menyediakan diri untuk dipanggil dan dipekerjakan sebagai pelacur, melalui
penyaluran tertentu.
6. Gadis-gadis taxi, yaitu gadis-gadis panggilan yang ditawar-tawarkan dan
dibawa ketempat-tempat hiburan dengan taxi-taxi tersebut.
7. Hotstes atau pramuria yaitu wanita-wanita yang menyamarkan kehidupan
malam dalam nightclub. Yang pada intinya profesi hostess merupakan bentuk
pelacuran halus.
8. Promisikuitas inilah hubungan seks secara bebas dengan pria manapun juga
atau dilakukan dengan banyak laki-laki.
Perubahan yang signifikan dari kebudayaan dan gaya hidup masyarakat yang
diakibatkan

oleh

globalisasi

membuat

sebagian

individu

tidak

bisa

menyesuaikan dengan keadaan sehingga menyebabkan ketidak harmonisan.


Ketidak harmonisan tersebut menyebabkan munculnya konflik internal maupun
eksternal dari diri individu tersebut. Berikut adalah beberapa faktor pendorong
yang menyebabkan seseorang melakukan praktek prostitusi:
6

1. Faktor internal
Faktor internal ini dalam ROCCIPI bisa dokategorikan sebagai capacity, yaitu
dorongan yang desebabkan dari diri pelakunya tersebut. Yang termasuk dalam
capacity ini berdasarkan kasus prostitusi di Indramayu khususnya adalah
rendahnya pendidikan dan keterbatasan skill/keahlian dari pelakunya sendiri.
Semakin rendah pendidikan seseorang, keahlian yang dimiliki pun semakin
terbatas yang menyebabkan mereka sulit untuk mendapatkan pekerjaan yang
pada umumnya memiliki kualifikasi yang tinggi yang tentu saja sulit untuk
dipenuhi oleh yang memiliki pendidikan rendah. Hal itu yang membuat para
pelaku prostitusi memilih jalan pintas memilih pekerjaan sebagai pelaku
prostitusi.
2. Faktor eksternal
Faktor internal ini dalam ROCCIPI bisa dokategorikan sebagai opportunity,
yaitu dorongan yang desebabkan dari luar ataupun lingkungan. Faktor
eksternal ini bisa berbentuk desakan kondisi ekonomi, pengaruh lingkungan
dan lain sebagainya. tidak adanya undang-undang yang melarang pelacuran.
Juga tidak ada larangan terhadap orang-orang yang melakukan relasi seks
sebelum atau diluar pernikahan. Hal ini semakin memperbanyak jumlah
pelacur, karena tidak adanya sanksi yang tegas yang perlu mereka takuti.
merosotnya norma-norma susila dan keagamaan. Masyarakat sekarang sudah
bersifat acuh tak acuh dan cenderung cuek sehingga mereka hanya mengurusi
kehidupan pribadi tanpa memperdulikan norma-norma susila dan keagamaan
dalam masyarakat. bertemunya macam-macam kebudayaan asing dan
kebudayaan-kebudayaan setempat. Hal ini tidak terlepas dari asimilasi
kebudayaan, dimana kebudayaan Barat membuat norma-norma susila dan
keagamaan semakin merosot.
2.2. Kajian Terhadap Asas/Prinsip yang Terkait Dengan Penyusunan Norma
Asas-asas yang diharapkan dari peraturan daerah yang akan dibuat ini berdasarkan
Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 ,pasal 5 adalah:
1. Asas kejelasan tujuan.
Bahwa setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus mempunyai
tujuan yang jelas yang hendak dicapai. Tujuan dari pembentukan peraturan
perundang-undangan ini adalah untuk membuat undang-undang yang kuat dan
dapat disetujui dan dilaksanakan dengan baik oleh pemerintah dan masyarakat
7

serta melindungi kepentingan masing-masing pihak baik pemerintah maupun


masyarakat.
2. Kelembagaan atau organ pembentuk yang tepat.
Bahwa setiap jenis peraturan perundang-undangan harus dibuat oleh
lembaga/pejabat pembentuk peraturan perundang-undangan yang berwenang.
Peraturan perundang-undangan tersebut dapat dibatalkan demi hukum,bila
dibuat oleh lembaga/pejabat yang tidak berwenang.
3. Asas dapat dilaksanakan.
Bahwa setiap pembentukan peraturan perundang-undangan

harus

memperhitungkan efektifitas peraturan perundang-undangan tersebut di dalam


masyarakat, baik secara filosofis, yuridis, maupun sosiologis.
4. Asas kedayagunaan dan kehasilgunaan.
Bahwa setiap peraturan perundang-undangan dibuat karena memang benarbenar dibutuhkan dan bermanfaat dalam mengatur kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara.
5. Asas kejelasan rumusan.
Bahwa setiap peraturan perundang-undangan harus memenuhi persyaratan
teknis penyusunan peraturan perundang-undangan, sistematika dan pilihan kata
atau terminologi, serta bahasa hukumnya jelas dan mudah dimengerti, sehingga
tidak menimbulkan berbagai macam interpretasi dalam pelaksanaannya.
6. Asas keterbukaan.
Bahwa dalam proses pembentukan peraturan perundang-undangan mulai dari
perencanaan, persiapan, penyusunan, dan pembahasan bersifat transparan dan
terbuka. Dengan demikian seluruh lapisan masyarakat mempunyai kesempatan
yang seluas-luasnya untuk memberikan masukan dalam proses pembentukan
peraturan perundang-undangan.
Adapun asas-asas lain yang diharapkan dalam muatan materi perundangundangan adalah asas keadilan, setiap Materi Muatan Peraturan Perundangundangan harus mencerminkan keadilan secara proporsional bagi setiap warga
negara, dimana selama ini dalam semua perturan mengenai prostitusi dalam Kitab
Undang-Undang Hukum Pidna maupun Peraturan daerah belum adanya keadilan,
karena pada peraturan tersebut kita hanya menemuukan larangan bagi para
penyedia jasa dan para PSK nya saja, sedangkan bagi para konsumen atau
pengguna jasa prostitusi tidak ada larangan sama sekali.

2.3. Kajian Praktik Penyelenggaraan, Kondisi yang Ada, serta Permasalahan


yang Dihadapi Masyarakat
Di Indramayu peraturan yang mengatur mengenai prostitusi adalah Peraturan
Daerah Tingkat II Indramayu No. 7 tahun 1999 Tentang Prostitusi. Dalam
peraturan ini ditegaskan bahwa pemerintah daerah Indramayu melarang adanya
praktek prostitusi kelompok ataupin individu. Dengan rinci pula dijelaskan men
genai apa saja yang diduga termasuk dalam praktek prostitusi dalam bentuk
apapun dilarang di Indramayu.
Dalam hal penyidikan terhadap pelanggaran Peraturan Daerah ini dilakukan
oleh Penyidik Umum dan atau Penyidik Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan
Pemenrintah Daerah Indramayu. Wewenang para Penyidik Pegawai Negeri Sipil
tertera dengan jelas dalam Peraturan Daerah ini dari mulai menerima laporan
sampai menyerahkan kasus kepada Penuntut Umum.
Pemerintah Daerah Indramayu mengeluarkan Peraturan Daerah ini karena
menganggap bahwa prostitusi ini memiliki banyak sekali kerugian bagi negara
maupun masyarakat. Adanya praktek prostitusi membuat lingkungan masyarakat
tidak sehat. Para pelaku prostitusi dipandang rendah oleh masyarakat sekitar,
dicemooh, dihina dan lain-lain sebagainya. Pekerjaan prostitusi ini pula dianggap
sebagai kegiatan yang merendahkan martabat wanita. Dalam prakteknya juga
prostitusi ini tidak jarang terjadi pemerasan tenaga kerja, para wanita dipaksa
untuk menjadi PSK. Prostitusi ini merupakan tindakan yang menyimpang dari
norma masyarakat dan agama, maka prostitusi hanya akan mengakibatkan efek
negtif. Dengan adanya praktek prostitusi ini bisa merusak sendi-sendi kehidupan
berkeluarga, memberikan pengarus yang tidak sesuai moral kepada lingkungan
masyarakat khususnya anak-anak muda, merusak moral, norma kesusilaan, norma
hukum dan juga norma agama.
2.4. Kajian Terhadap Penerapan Sistem Baru
Sistem yang harus diterapkan pada proses peniadaan praktek prostitusi di
Indramayu adalah harus adanya suatu lembaga yang mengatur dan mengawasi
khusus terhadap praktek prostitusi dan selain itu mengenai sanksi yang dikenakan
kepada para pelaku praktek prostitusi maupun pengguna jasa prostitusi jangan
hanya hukuman pidana kurungan ataupun denda, tetapi sebagai usaha pemerintah

untuk mengembalikan lingkungan sehat di masyarakat harus adanya pemberian


edukasi dan rehabilitasi kepada mereka, supaya mereka juga bisa memperbaiki
hidup mereka kedepannya.
Pengaruh yang mungkin akan timbul atas sistem yang akan diterapkan
adalah adanya ketimpang tindihan wewenang pengaturan mengenai prostitusi ini
antara lembaga yang sebelumnya menangani masalah prostitusi ini dengan badan
baru yang dibentuk, untuk itu harus adanya pembagian wewenang. Implikasinya
bagi keuangan daerah mungkin akan mengalami pengeluaran yang lebih, tetapi
dengan adanya badan ini akan membuat praktek prostitusi lebih terkontrol.

BAB III
EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN PERUNDANGUNDANGAN TERKAIT PROSTITUSI
Bab ini menguraikan sejumlah undang-undang dan peraturan yang berkaitan
dengan larangan prostitusi. Undang-undang dan peraturan yang terkait dengan prostitusi
adalah Kitab Undang-Undng Hukum Pidana pasal 269 KUHP dan pasal 506 KUHP dan
ada juga Peraturan Daerah Tingkat II Indramayu No. 7 tahun 1999. Dalam bab ini akan
dijelaskan lebih dahulu bagaimana Kitah Undang-Undang Hukum Pidana mengatur
mengenai larangan prostitusi, kemudian selanjutnya akan dibahas juga bagaimana
pengaturan larangan prostitusi diatur dalam Undang-Undang atau peraturan yang terkait
dengan larangan prostitusi ini.
3.1.

Pengaturan Prostitusi Dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana


Dasar pengaturan larangan prostitusi di Indonesia hanya memiliki dua pasal
dalam KUHP, yaitu pasal 269 KUHP dan pasal 506 KUHP. Pada dua pasal
tersebut memang dengan tegas menyatakan bahwa melarang adanya praktek
prostitusi, tetapi hanya dengan dua pasal dalam KUHP tersebut pengaturan
mengenai larangan prostitusi dilarang kurang jelas dan tidak tepat sasaran karena
terlalu general dan tidak mengatur secara spesifik. Kedua pasal tersebut belum
bisa mengakomodir semua aspek yang terlibat dalam praktek prostitusi.

10

Pada pasal 269 KUHP disebutkan bahwa barang siapa dengan sengaja
menyebabkan atau memudahkan perbuatan cabul oleh orang lain dengan orang
lain, dan menjadikannya sebagai pencarian atau kebiasaan, diancam dengan
pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan atau pidana denda paling
banyak lima belas ribu rupiah, dan pasal 506 KUHP menyebutkan bahwa
barang siapa menarik keuntungan dari perbuatan cabul seorang wanita dan
menjadikannya sebagai pencarian, diancam dengan pidana kurungan paling lama
satu tahun.
Jika kita melihat pada isi dan kandungan kedua pasal tersebut, pada kedua
pasal tersebut hanya dengan jelas melarang pihak atau orang yang mengakomodir
praktek prostitusi atau yang biasa disebut dengan mucikari/germo. Bagi para
pelaku prostitusi dan bahkan bagi para pengguna jasa prostitusi ini tidak dengan
tegas dilarang oleh KUHP.
Salah satu pihak yang membuat praktek prostitusi semakin berkembang adalah
para pengguna jasa prostitusi, karena merekalah yang memberikan keuntungan
bagi para pembuka praktek prostitusi. Jika dilihat dari unsur-unsur pasal 269
KUHP dan 506 KUHP pengguna jasa prostitusi tidak bisa dijatuhi pertanggung
jawaban pidana. Dilihat dari penjabaran diatas, KUHP belum memiliki aturan
yang jelas mengenai pidana terhadap pelaku prostitusi (PSK) ataupun bagi
pengguna jasa prostitusinya sendiri. Dibutuhkan kajian yang mendalam untuk bisa
menjatuhkan pidana kepda PSK dan pengguna jasa prostitusi.
3.2.

Pengaturan Prostitusi Dalam Peraturan Daerah Tingkat II Indramayu No. 7


Tahun 1999
Pengaturan mengenai prostitusi di Indramayu ini ditujukan untuk
menertibkan dan melestarikan nilai-nilai luhur budaya masyarakat yang tertib dan
dinamis serta dalam rangka pengendalian dan pengawasan terhadap praktekpraktek prostitusi di Kabupaten Indramayu. Pengaturan dalam Peraturan Daerah
ini

juga

menunjukan

keseriusan

Pemerintah

membersihkan Indramayu dari paraktek prostitusi.

11

daerah

Indramayu

untuk

Di dalam Peraturan Daerah ini disebutkan apa yang dimaksud dengan


prostitusi dan pelacura. Yang disebut dengan prostitusi adalah mempergunakan
badan sendiri sebagai alat pemuas seksual untuk orang lain dengan mencapai
keuntungan, sedangkan prostitusi adalah suatu perbuatan dimana seorang
perempuan menyerahkan dirinya untuk berhubungan badan dengan lawan
jenisnya dan menerima pembayaran baik berupa uang maupun bentuk lainnya.
Jika kepala daerah mengetahui atau melihat tindakan yang digolongkan
sebagai tindakan prostitusi yang dijelaskan dalam Peraturan Daerah ini, kepala
daerah berhak memerintah untuk menutup tempat-tempat yang menurut penilaian
dan keyakinannya digunakan perbuatan prostitusi. Mengenai ketentuan pidana
disebutkan bahwa jika melanggar aturan yang ada pada Peraturan daerah ini
diancam dengan hukuman kurungan selama-lamanya 6 (enam) bulan atau denda
sebanyak-banyaknya Rp 5.000.000,- (lima juta rupiah).
Pihak penyidik praktek prostitusi ini memiliki wewenang yang bisa
dijalankan saat melakukan penyidikan kasus prostitusi ini, yaitu adalah:
1. Menerima laporan atau pengaduan dari seseorang tentang adanya tindakk pidna
2. Melakukan tindakan pertama pada saat itu di tempat kejadian serta melakukan
pemeriksaan
3. Menyuruh berhenti seseorang tersangka dan memeriksa tanda pengenal diri
4.
5.
6.
7.

tersangka
Melakukan penyitaan benda dan atau surat
Mengambil sidik jari dan memotret seseorang
Memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi
Mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan

pemeriksaan perkara
8. Menghentikan penyidikan setelah mendapat petunjuk dari penyidik umum
bahwa tidak terdapat cukup bukti atau peristiwa tersebut bukan merupakan
tindak pidana dan selanjutnya melalui penyidik umum memberitahukan hal
tersebut kepada penuntut umum, tersangka atau keluarganya.
9. Mengadakan
tindakan
lain
menurut
hukum
dipertanggungjawabkan.

12

yang

dapat

Meskipun Peraturan daerah ini mengatur dari mulai apa itu prostitusi,
tindakkan apa saja yang termasuk dalam prostitusi sampai dengan tindakan apa
yang harus dilakukan oleh kepala daerah dan hukuman apa yang bisa diterapkan
pada prostitusi ini, peraturan daerah ini belumlah maksimal dan efektif karena jika
kita pada pasal-pasalnya tidak ada satupun pasal yang melarang atau membahas
mengenai larangan bagi penggguna jasa prostitusi. Jika kita melihat pada
perkembangan prostitusi, tidak lepas dari peran pengguna jasanya yang semakin
meningkat yang akhirnya prostitusi itu tidak bisa musnah begitu saja karena masih
menghasilkan keuntungan yang banyak.
3.3.

Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak


Pada undang-undang perlindungan anak ini adapula diatur mengenai
tindakan cabul pada seorang anak. Karena mengingat bahwa praktek prostitusi
bukan hanya pada orang dewasa tetapi juga anak-anak. Undang-undang ini dibuat
dengan tujuan untuk melindungi anak-anak, karena anak-anak adalah ptensi, dan
generasi penerus bangsa yang akan memimpin bangsa ini selanjut nya.
Pada undang-undang ini dituangkan dalam pasal 81 dan 82. Pasal 81
menyatakan bahwa orang yang dengan sengaja melakukan kekerasan atau
ancaman kekerasan memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau
dengan orang lain, dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas)
tahun dan paling singkat 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak Rp
300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) dan paling sedikit Rp 60.000.000,00 (enam
puluh juta rupiah). Pasal 82 menyatakan bahwa Setiap orang yang dengan
sengaja melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan, memaksa, melakukan tipu
muslihat, serangkaian kebohongan, atau membujuk anak untuk melakukan atau
membiarkan dilakukan perbuatan cabul, dipidana dengan pidana penjara paling
lama 15 (lima belas) tahun dan paling singkat 3 (tiga) tahun dan denda paling
banyak Rp 300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) dan paling sedikit Rp
60.000.000,00 (enam puluh juta rupiah). Dalam undang-undang ini sudah jelas
disebutkan larangan untuk melakukan perlkuan cabul ataupun memaksa anakanak melakukan perbuatan cabul.

13

3.4.

Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana


Perdagangan Orang
Pada undang-undang ini sudah jelas pengaturan mengenai larangan orang untuk
menjual seseorang dengan maksud mengekploitasinya itu dilarang dan akan
dikenai ketentuan pidana. Jika kegiatan pelacuran tersebut dilakukan dengan
ancaman kekerasan atau peksaan terhadap seseorang untuk mau dujadikan pekerja
seks komersial,, maka tindakan tersebut bisa dikenaka pidana berdasarkan
Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Perdagangan Orang tindakan tersebut bisa dikategorikan sebagai eksploitasi
orang, bisa dipidana paling singkat 3(tiga) tahun dan paling lama 15 (lima belas)
tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 120.000.000,00 dan paling banyak Rp
600.000.000,00.

3.5.

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi


Elektronik
Setiap oran dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau
mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik
dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan
dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp 1.000.000.000,000.

14

BAB IV
LANDASAN FOLOSOFIS, SOSIOLOGIS DAN YURIDIS
RANCANGAN PERATURAN DAERAH TENTANG ANTI
PROSTITUSI
4.1.

Landasan Filosofis
Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Prostitusi ini dibuat untuk
Tujuan pembangunan nasisional Indonesia yaitu membangun manusia Indonesia
seutuhnya. Pembangunan nasional berasaskan Pancasila, sila pertama adalah
Ketuhanan Yang Maha Esa, oleh karena itu sudah selayaknya kalau perilaku
pelacuran itu tidak dapat ditoleransi oleh masyarakat Indonesia. Untuk
mendukung tercapainya tujuan pembangunan nasional tersebut, maka perlu
memperhatikan pembangunan di bidang hukum, yang salah satunya, adalah
tentang pelaksanaan hukum pidana. Hukum pidana bagi suatu bangsa merupakan
indikasi yang penting tentang tingkat peradaban bangsa itu, karena di dalamnya
tersirat bagaimana pan-dangan bangsa tersebut tentang etika (tata susila),
moralitas, sistem masyarakat, dan norma-norma sosial.
Pengaturan mengenai penguasaan pemilikan dan penggunaan tanah di
Indonesia perlu lebih diarahkan bagi tercapainya keadilan sebuah hukum bagi
semua pihak, dan tidak ada yang merasa dirugikan serta bagi tercapainya keadilan
bagi seluruh rakyat Indonesia.

15

4.2.

Landasan Sosiologis
Pengaturan Prostitusi di daerah Indramayu maupun pada pengaturan
nasional belum bisa memenuhi apa yang masyarakat harapkan, karena pada
peraturan yang sudah ada hanya mengatur sebagian kecil masalah dari prostitusi,
tidak seluruhnya. Dengan masih berkembangnya praktek prostitusi di kalangan
masyarakat membuta lingkungan tidak sehat dan bisa saja menyebabkan konflik
karena ketidaksesuaian yang terjadi di kalangan masyarakat tersebut.

4.3.

Landasan Yuridis
Mengenai prostitusi, Indonesia memiliki peraturan yang mengatur tentang
prostitusi ini, yaitu pada pasal 259 dan 506 Kitab Undang-Undanh Hukum Pidana
(KUHP). Pasal dalam KUHP tersebut menjadi sumber hukum utama bagi praktek
prostitusi. Selain peraturan yang tercantum dalam KUHP, ada pula peraturan lain
yang mengatur tentang prostitusi, yaitu peraturan yang hierarkinya lebih rendah
dari KUHP, yaitu Peraturan Daerah. Beberapa daerah memiliki peraturannya
masing-masing untuk mengatur prostitusi di daerah mereka. Daerah membuat
peraturan yang lebih spesifik, karena mereka tau sendiri bagaimana keadaan
prostitusi di daerah mereka. Indramayu memiliki Peraturan Daerah yang mengatur
tentang prostitusi, yaitu Peraturan Daerah Kabupaten Tingkat II Indramayu
Nomor 7 Tahun 1999 Tentang Prostitusi.
Pada pasal 259 KUHP disebutkan Barangsiapa dengan sengaja
menyebabkan atau memudahkan perbuatan cabul oleh orang lain dengan orang
lain, dan menjadikannya sebagai pencarian atau kebiasaan, diancam dengan
pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan atau pidana denda paling
banyak lima belas ribu rupiah. Pada pasal ini tidak secara tegas mengatur
mengenai larangan seseorang untuk merelakan dirinya sebagai PSK (Pekerja Seks
Komersil) dan tidak secara tegas pula mengatur larangan seseorang untuk
menggunakan jasa prostitusi. Tetapi pada pasal ini terdapat unsur objektif
mengenai perbuatan yang menyebabkan dilakukannya perbuatan prostitusi dan
mempermudah terjadinya prostitusi. Bisa dikatakan bahwa pengguna jasa tersebut
adalah orang yang mempermudah terjadinya prostitusi. Pada pasal 506 disebutkan
Barangsiapa menarik keuntungan dari perbuatan cabul seorang wanita dan

16

menjadikannya sebagai pencarian, diancam dengan pidana kurungan paling lama


satu tahun.
Adapun Peraturan Daerah Kabupaten Tingkat II Indramayu Nomor 7 Tahun
1999 Tentang prostitusi lebih spesifik dan terperinci melarang kegiatan prostitusi.
Pada pasal 2 disebutkan siapapun dilarang baik secara sendiri maupun kelompok,
melakukan, menghubungkan, mengusahakan dan menyediakan orang untuk
melakukanperbuatan prostitusi disini jelas bahwa setiap orang dilarang bekerja
sebagai PSK. Pada Peraturan daerah ini pula diatur mengenai beberapa tindakan
orang yang berperilaku layaknya prostitusi itu dilarang.
Pada peraturan tentang prostitusi harus diperhatikan bukan hanya pelakunya
saja yang dilarang. Seharusnya semua pihak yang terlibat dan memudahkan
adanya prostitusi ini harus mendapatkan hukumannya juga. Harus pula adanya
larangan bagi para pengguna jasa prostitusi ini, karena para pengguna ini menjadi
faktor utama mengapa masih banyaknya praktek prostitusi. Karena itu dirasakan
harus adanya undang-undang yang mengatur mengenai prostitusi.

17

BAB V
JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN, DAN RUANG LINGKUP
MATERI MUATAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Aturan yang akan dibuat adalah Peraturan Daerah Indramayu tentang Anti
Prostitusi, yang mana ditujukan bagi semua masyarakat Indramayu, yang diharapkan
bisa melaksanakan dan mematuhi peraturan ini dengan baik. Harapan terbesar dari
Pembentukan Peraturan Daerah ini yang sebenarnya ingin memperbaiki dan merevisi
Peraturan Daerah terdahulu adalah untuk menghapuskan dan membersihkan Indramayu
dari praktek prostitusi yang semakin merajalela.
5.1.

Materi Muatan Peraturan Daerah/Kota


5.1.1. Ketentuan Umum
1. Prostitusi adalah pelacuran, pertukaran hubungan seksual dengan uang
atau hadiah-hadiah sebagai suatu transaksi perdagangan.
2. Pelacuran adalah suatu perbuatan dimana seorang perempuan
menyerahkan dirinya untuk berhubungan badan dengan lawan jenisnya
dan menerima pembayaran baik berupa uang maupun bentuk lainnya.
3. Pekerja seks komersial adalah profesi yang menjual jasa untuk
memuaskan kebutuhan seksual pelanggan. Biasanya pelayanan ini
dalam bentuk menyewakan tubuhnya.
4. Daerah adalah Kabupaten Daerah Tingkat II Indramayu.

18

5. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Kabupaten Daerah Tongkat II


Indramayu.
6. Kepala Daerah adalah Bupati Kepala Daerah Tongkat II Indramayu.
5.1.2.

Asas dan Tujuan


Asas-Asas :
1. Asas kejelasan tujuan.
Bahwa setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus
mempunyai tujuan yang jelas yang hendak dicapai. Tujuan dari
pembentukan peraturan perundang-undangan ini adalah untuk
membuat undang-undang yang kuat dan dapat disetujui dan
dilaksanakan dengan baik oleh pemerintah dan masyarakat serta
melindungi kepentingan masing-masing pihak baik pemerintah
maupun masyarakat.
2. Kelembagaan atau organ pembentuk yang tepat.
Bahwa setiap jenis peraturan perundang-undangan harus dibuat oleh
lembaga/pejabat pembentuk peraturan perundang-undangan yang
berwenang. Peraturan perundang-undangan tersebut dapat dibatalkan
demi hukum,bila dibuat oleh lembaga/pejabat yang tidak berwenang.
Penyusunan peraturan perundang-undangan ini disusun oleh DPR
selaku badan legislatif.
3. Asas dapat dilaksanakan.
Bahwa setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus
memperhitungkan efektifitas peraturan perundang-undangan tersebut
di dalam masyarakat, baik secara filosofis, yuridis, maupun
sosiologis.
4. Asas kedayagunaan dan kehasilgunaan.
Bahwa setiap peraturan perundang-undangan dibuat karena memang
benar-benar dibutuhkan dan bermanfaat dalam mengatur kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
5. Asas kejelasan rumusan.
Bahwa setiap peraturan perundang-undangan harus memenuhi
persyaratan teknis penyusunan peraturan perundang-undangan,
sistematika dan pilihan kata atau terminologi, serta bahasa hukumnya
jelas dan mudah dimengerti, sehingga tidak menimbulkan berbagai
macam interpretasi dalam pelaksanaannya.

19

6. Asas keterbukaan.
Bahwa dalam proses pembentukan peraturan perundang-undangan
mulai dari perencanaan, persiapan, penyusunan, dan pembahasan
bersifat transparan dan terbuka. Dengan demikian seluruh lapisan
masyarakat mempunyai kesempatan yang seluas-luasnya untuk
memberikan

masukan

dalam

proses

pembentukan

peraturan

perundang-undangan.
Adapun tujuannya :
1. Mewujudkan dan memelihara tatanan kehidupan masyarakat yang
beretika,

berkepribadian

luhur,

menjunjung

tinggi

nilai-nilai

Ketuhanan Yang Maha Esa, serta menghormati harkat dan martabat


kemanusiaan.
2. Memberikan pembinaan dan pendidikan terhadap moral dan akhlak
masyarakat.
3. Memberikan kepastian hukum dan perlindungan bagi masyarakat.
4. Mencegah berkembangnya praktek prostitusi di kalangan
masyarakat.
5.1.3.

Materi Pengaturan
Hak dan kewajiban:
1. Setiap orang dilarang datang ke tempat prostitusi dan melakukan suatu
tindak prostitusi, baik pelaku maupun pekerja seks komersial.
2. Setiap orang dilarang melakukan pornoaksi di depan umum dan
mengakibatkan seseorang melakukan prostitusi.
3. Setiap orang dilarang memerdagangkan orang atau anak untuk menjadi
pekerja seks komersial.
4. Dilarang membuka tempat prostitusi di setiap tempat di wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
5. Pihak berwenang, yaitu polisi berhak menyegel tempat-tempat
prostitusi tersebut.
6. Tempat-tempat tersebut dilarang dibuka sebelum ada jaminan bahwa
tempat tersebut tidak akan dibuka untuk pelacuran.
7. Setiap orang wajib melapor jika mengetahui ada tempat atau tindak
prostitusi.

20

Dalam materi pengaturan ini, diatur juga materi mengenai pembentukan


badan khusus untuk mengatur, mengawasi dan juga mencegah praktek
prostitusi di Indramayu. Yang juga diharapkan kerjasama dari masyarakat
untuk menyelesaikan masalah sosial ini

Penyidikan,Penuntutan dan Pemeriksaan:


Penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan terhadap tindak pidana prostitusi
dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
5.1.4.

Ketentuan Sanksi
1. Setiap orang yang dengan sengaja datang ke tempat prostitusi dan
melakukan suatu tindak prostitusi, baik pelaku maupun pekerja seks
komersial dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun
dan paling singkat 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak Rp
100.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) dan paling sedikit Rp
60.000.000,00 (enam puluh juta rupiah).
2. Setiap orang yang memerdagangkan orang atau anak untuk menjadi
pekerja seks komersial dipidana dengan pidana penjara paling lama 7
(tujuh) tahun dan paling singkat 5 (lima)

tahun dan denda paling

banyak Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) dan paling sedikit Rp


150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah).
3. Setiap tempat prostitusi ditutup, apabila tetap dibuka, pemilik beserta
isinya dipidana dengan pidana penjara 15 (lima belas) tahun dan paling
singkat

10

(sepuluh)

tahun

dan

denda

paling

banyak

Rp.

1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah) dan paling sedikit Rp.


500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
4. Setiap orang yang mengerti ada tindak prostitusi maupun tempat
prostitusi tapi tidak melapor, akan dipidana dengan pidana penjara
paling lama 2 (dua) tahun dan paling singkat 1 (satu) tahun dan denda
paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling
sedikit Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).

21

5.1.5. Ketentuan Penutup


Selama ketentuan mengenai pelaksanaan Rancangan Peraturan Daerah
tentang Anti Prostitusi belum diterbitkan, maka peraturan Daerah Tingkat
II Indramayu No. 7 Tahun 1999 Tentang Anti Prostitusi tetap berlaku
sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan dalam Peraturan daerah
ini.

BAB VI
PENUTUP
6.1.

Kesimpulan
Peraturan daerah Indramayu yang mengatur dengan rinci, jelasm efektif dan
tepat sasaran jelas sangat dibutuhkan untuk membersihkan Indramayu dari
praktek prostitusi. Praktek prostitusi di Insramayu selalu mengalami peningkatan,
karena masih adanya pihak yang menyebabkan peningkatan tersebut yang belum
diperhatikan oleh Pemerintah Daerah dan belum diatur dalam Peraturan daerah
yang sebelumnya. Dengan pemerintah daerah yang tidak memerhatikan beberapa
aspek dalam pembuatan Peraturan darah tersebut menunjukan bahwa Peraturan
Daerah yang sebelumnya yaitu Peraturan daerah Tingkat II Indramayu No. 7
tahun 1999 masih memilik banyak sekali kekurangan dan kurang tepat sasaran,
dan masih tidak bisa mengakomodir untuk mencegah ataupun membersihkan
Indramayu dari praktek prostitusi.
Untuk membersihkan Indramayu dari praktek prostitusi diperlukannya aturan
yang bisa mengakomodir semua aspek dan pihak yang menyebabkan prostitusi ini
tetap ada yang bahkan semakin meningkat. Peraturan yang harus mengatur mulai
dari pelakunya, penyedia tempat, sampai pada para pengguna jasa prostitusi yang
sampai sekarang belum terjamah oleh peraturan manapun.

22

6.2.

Saran
1. Setelah mempelajari dan mengkaji berbagai fakta dan data yang ada, kami
merekomendasikan perlu adanya suatu Peraturan daerah yang secara khusus,
jelas, rinci dan adil mengatur tentang kegiatan prostitusi.
2. Diperlukan suatu lembaga khusus yang berfungsi untuk mengawasi kegiatan
prostitusi agar bisa ditertibkan dan ditanggulangi.
3.

Untuk sanksi bagi para pelaku prostitusi bukan hanya pemberian pidana
penjara atau denda, tetapi juga harus diberikan kegiatan advokasi, rehabilitasi,
dan edukasi dalam penanggulangan masalah prostitusi.

DAFTAR PUSTAKA

Kartono, K. (2001). Patologi Sosial. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

23

24