Anda di halaman 1dari 25

MAKALAH KONSERVASI GIGI

PERBEDAAN KARIES, EROSI, ABRASI, ABFRAKSI DAN BENTUK


KELAINAN JARINGAN KERAS GIGI AKIBAT PERTUMBUHAN

Disusun oleh:
Amalia Virgita

(04111004061)

Atika Samy Kencana

(04111004062)

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2012

DAFTAR ISI
Halaman Judul........................................................................................................i
Daftar Isi................................................................................................................ii
BAB I. PENDAHULUAN.....................................................................................1
1.1 Latar Belakang...........................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah......................................................................................2
1.3 Tujuan........................................................................................................2
BAB II. PEMBAHASAN......................................................................................3
2.1 Jaringan Keras Gigi....................................................................................3
2.1.1 Email.................................................................................................3
2.1.2 Dentin................................................................................................5
2.1.3 Sementum.........................................................................................5
2.2 Bentuk-bentuk Kerusakan Jaringan Keras Gigi.........................................7
2.2.1 Karies................................................................................................7
2.2.2 Erosi.................................................................................................10
2.2.3 Abrasi...............................................................................................15
2.2.4 Abfraksi............................................................................................17
2.3 Bentuk-bentuk Kelainan Jaringan Keras Gigi Akibat Pertumbuhan........18
2.3.1 Kelainan pada Email........................................................................18
2.3.2 Kelainan pada Dentin.......................................................................19
Daftar Pustaka.......................................................................................................23

BAB I
PENDAHULUAN

1. 1

Latar Belakang
Gigi merupakan bagian terkeras dari tubuh selain tulang. Gigi berperan

dalam proses mastikasi dan berbicara. Selain itu, gigi sangat penting jika
dipandang dari aspek estetika.
Gigi terdiri dari beberapa bagian yang dibedakan menjadi jaringan keras
dan jaringan lunak. Jaringan keras gigi terdiri dari email, dentin dan sementum.
Jaringan keras tersebut pada dasarnya sama dengan jaringan tulang yang sebagian
besar kandungannya terdiri atas zat anorganik.
Email mengandung zat anorganik dalam jumlah yang terbesar (95-98%)
dibandingkan dengan dentin (75%) dan sementum (45-50%), sehingga merupakan
bagian yang terkeras pada tubuh manusia. Namun karena letaknya paling luar,
maka email lebih mudah mengalami kerusakan yang dipengaruhi oleh faktorfaktor dalam rongga mulut (intrinsik) maupun faktor-faktor di luar rongga mulut
(ekstrinsik).
Penyakit pada rongga mulut perlu mendapat perhatian karena penyakit
rongga mulut yang tidak terawat akan berdampak pada kesehatan tubuh secara
umum. Penyakit pada rongga mulut meliputi penyakit pada jaringan keras dan
penyakit periodontal. Penyakit pada jaringan keras dibedakan menjadi karies dan
non karies. Kerusakan gigi pada penyakit non karies dibedakan berdasarkan
penyebabnya menjadi erosi, abrasi dan abfraksi. Selain bentuk-bentuk kerusakan
tersebut, juga terdapat kelainan jaringan keras gigi akibat pertumbuhan.
Berdasarkan latar belakang tersebut, maka penulis tertarik untuk membahas
kerusakan jaringan keras gigi baik karies maupun non karies serta kelainan
jaringan keras gigi akibat pertumbuhan. Pembuatan makalah ini bertujuan untuk
mengetahui perbedaan karies, erosi, abrasi, abfraksi dan bentuk kelainan jaringan
keras gigi akibat pertumbuhan.
1. 2

Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan jaringan keras gigi?
2. Apa saja bentuk-bentuk kerusakan jaringan keras gigi?
3. Apa perbedaan antara karies, erosi, abrasi dan abfraksi?

4. Bagaimana kelainan jaringan keras gigi akibat pertumbuhan?


1. 3

Tujuan
1. Mengetahui dan memahami jaringan keras gigi
2. Mengetahui dan memahami bentuk-bentuk kerusakan jaringan keras
gigi
3. Mengetahui dan memahami perbedaan antara karies, erosi, abrasi serta
abfraksi
4. Mengetahui dan memahami kelainan jaringan keras gigi akibat
pertumbuhan

BAB II
PEMBAHASAN

2. 1

Jaringan Keras Gigi

Jaringan keras gigi terdiri dari email, dentin dan sementum. Jaringan keras
tersebut pada dasarnya sama dengan jaringan tulang yang sebagian besar terdiri
atas zat anorganik.

Gambar 1. Struktur Jaringan Keras Gigi (email, dentin dan sementum)


2. 1. 1 Email
Email merupakan jaringan terluar gigi yang menutupi mahkota gigi dan
memiliki ketebalan yang berbeda pada setiap area gigi. Lapisan email yang paling
tebal terdapat pada permukaan insisal dan oklusal gigi dan semakin menipis
hingga ke pertemuan cemento-enamel junction. Ketebalan email juga berbeda satu
gigi dengan yang lainnya. Ketebalan email pada insisal ridge insisivus rata-rata
2,5 mm, dan pada cups premolar rata-rata 2,3-2,5 mm sedangkan pada cups molar
rata-rata 2,5 mm sampai 3 mm.
Struktur email mengandung jutaan enamel rod atau prisma email yang
memanjang dari arah perbatasan email dan dentin ke permukaan email, serta satu
dengan yang lainnya saling mengikat. Pada potongan melintang nampak seperti
keyhole yang terdiri atas kepala dan ekor. Arah prisma ke permukaan tidak lurus
melainkan bergelombang untuk mempertinggi ketahanan terhadap gaya yang
datang. Di bagian kepala prisma terdapat selubung prisma (prisma sheath) yang di

dalamnya terdapat kristal hidroksiapatit. Di antara kristal-kristal, terdapat celah


yang terisi oleh matriks yang sukar diamati, sebab terdiri dari zat berupa gel yang
tidak berstruktur. Di antara kristal tersebut juga terdapat cross striations yang di
bagian terluarnya terdapat striae of retzius.
Komposisi kimia email terdiri dari 95-98% bahan anorganik, 1% bahan
organik dan air sekitar 4% yang diukur dari beratnya. Secara rinci, Williams dan
Elliot (1979) menyusun komposisi mineral email normal dalam jumlah terbesar
yaitu Ca, P, CO2, Na, Mg, Cl dan K sedangkan dalam jumlah kecil yaitu F, Fe,
Zn, Sr, Cu, Mn, Ag. Kalsium dan fosfat merupakan komponen-komponen
anorganik yang penting, yang tersusun dalam hidroksiapatit (Ca10(PO4)6(OH)2).
Ion fluorida amat esensial pada pembentukan dan perkembangan email, sebab
dapat

menggantikan

gugus

hidroksil

sehingga

membentuk

fluorapatit

(Ca10(PO4)6(F)2). Fluorida tersebut berasal dari lingkungan mulut misalnya saliva


sehingga fluorisasi paling banyak terjadi di email bagian luar, hal ini amat penting
untuk mempertahankan keutuhan email sebab fluorapatit lebih sukar larut
dibandingkan dengan hidroksiapatit.
Kandungan mineral yang tinggi inilah yang membuat email mempunyai
sifat yang keras, bahkan merupakan jaringan yang paling keras pada tubuh
manusia. Kekerasan permukaan luar gigi berbeda-beda tergantung pada lokasinya,
dan kekerasannya akan berkurang menuju ke arah dalam, seperti menurut Baud
dan Lobjoie (1965), kekerasan email semakin ke arah dentin semakin berkurang.
Hal ini disebabkan kandungan mineral anorganik pada dentin dan sementum lebih
rendah dari email (lihat Tabel 1).

Tabel 1. Perbedaan komposisi kimiawi antara email, dentin dan sementum.


Komposisi
Anorganik (%)
Organik (%)
2. 1. 2 Dentin

Email
95-98

Dentin
75

Sementum
45-50

20

50-55

Bagian yang lebih dalam dari email adalah dentin. Dentin merupakan
bagian yang terluas dari struktur gigi, terbentuk dari sel odontoblast, dan meliputi
seluruh panjang gigi mulai dari mahkota hingga akar. Dentin merupakan
pembentuk terbesar dari struktur gigi.
Dentin terletak di bawah email pada bagian mahkota dan di bawah
sementum pada bagian akar serta mengelilingi pulpa. 70% dari dentin adalah
hidroksiapatit, 20% bahan organik dan 10 % air.
Dentin pada mahkota gigi dentin dilapisi oleh email, sedangkan dentin
pada akar gigi dilapisi oleh sementum. Kalau kita amati, bagian ini memegang
peranan yang sangat penting yaitu sebagai pelindung dari ruang pulpa.
Pembentukan dentin disebut sebagai dentinogenesis.
2. 1. 3 Sementum
Jaringan keras yang terakhir dari sebuah gigi adalah sementum. Layaknya
email yang melapisi dentin pada bagian mahkota, sementum juga melapisi dentin
namun untuk dentin pada bagian akar gigi. Sementum ini secara normal tidak
tampak dari pandangan kita, namun tertutup oleh tulang dan dilapisi oleh gusi.
Pada beberapa kondisi abnormal, sementum akan tampak. Terbentuk oleh sel
cementoblast. Lebih lembut dibandingkan enamel, tipis dan berwarna kuning.
Sementum melapisi permukaan akar gigi. Fungsi utamanya adalah sebagai
perlekatan serabut ligament periodontal yang menahan gigi untuk tetap pada
posisinya dan berhubungan dengan jaringan sekitarnya. Sementum, seperti dentin,
dapat tumbuh secara terus menerus selama kehidupan gigi tersebut. Sementum
yang pertama kali ada disebut sementum primer, sedangkan sementum yang baru
terbentuk mengacu kepada sementum sekunder. Sementum sekunder biasanya
terbentuk sebagai hasil dari perlukaan yang bersifat fisika, kimiawi, maupun
akibat bakteri, namun penyebab yang paling sering ditemukan adalah akibat
perlukaan secara fisikal atau tekanan.
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, email merupakan jaringan keras
gigi yang paling banyak mengandung zat anorganik dibanding dentin dan sementum,
sehingga merupakan bagian dari gigi yang terkeras pada tubuh manusia. Meskipun

email merupakan struktur yang sangat keras dan padat, namun email bersifat
permeabel terhadap ion-ion dan molekul yang dapat mengalami penetrasi
sebagian atau kompleks. Email dapat larut ketika berkontak dengan asam,
sehingga larutnya sebagian atau keseluruhan mineral email akan menurunkan
kekerasannya.

Demineralisasi
Demineralisasi adalah hilangnya sebagian atau seluruh mineral email

karena larut dalam asam.


Pada saat asam berkontak dengan email maka komponen ion hidrogen
yang terdapat pada larutan asam tersebut mulai melarutkan kristal email (kristal
hidroksiapatit). Mula-mula, daerah selubung prisma (prisma sheath) akan melarut
dan berlanjut ke inti prisma, membentuk permukaan yang dikenal dengan sarang
lebah. Kemudian asam yang tidak berionisasi (anion) akan berdifusi ke dalam
daerah interprismatik pada email gigi dan melarutkan lebih lanjut mineral pada
daerah bagian bawah permukaan email. Struktur prisma email menjadi irreguler
diikuti dengan derajat hilangnya email yang bervariasi dari satu tempat ketempat
lain. Menurut Dawes, apabila hidroksiapatit berkontak dengan minuman, reaksi
yang terjadi sebagai berikut:
Presipitation
Ca10(PO4)6(OH)2
Solid

Demineralisasi
10 Ca2+ + 6 PO43- + 2 OHSolution

Gambar 2. Demineralisasi Email Gigi


Berdasarkan reaksi di atas, pada proses acidification (berkontak dengan
asam) OH- akan diubah oleh H+ menjadi H2O dan PO43- akan dirubah menjadi
HPO42-, yang apabila kontak dengan asam lebih lama maka akan berubah menjadi
H2PO4-. Ini akan menyebabkan berkurangnya OH- dan PO43- pada persamaan di
sebelah kanan. Apabila mencapai tahap akhir, bahan yang solid akan masuk ke
dalam larutan. Namun tidak ada perubahan pada Ca2+. Demineralisasi yang terus
menerus akan membentuk pori-pori kecil pada email yang disebut juga porositas,
yang dapat menyebabkan kekerasan email menurun sehingga akhirnya terjadilah
kerusakan jaringan keras gigi berupa karies dan kerusakan non karies (erosi,
abrasi serta abfraksi).
2. 2

Bentuk-bentuk Kerusakan Jaringan Keras Gigi

2. 2. 1 Karies
Karies adalah suatu penyakit jaringan keras gigi yang disebabkan oleh
aktivitas jasad renik terhadap suatu jenis karbohidrat yang dapat diragikan.
Tandanya adalah adanya demineralisasi jaringan keras gigi yang kemudian diikuti

oleh kerusakan bahan organiknya (Kidd & Bechal, 1992). Karies merupakan
proses demineralisasi yang disebabkan oleh suatu interaksi antara (produkproduk) seperti: mikroorganisme, ludah, bagian-bagian yang berasal dari makanan
dan email (Houwink & Winchel, 2000).

Gambar 3. Karies Gigi


Banyak faktor yang dapat menimbulkan karies gigi, diantaranya adalah
faktor di dalam mulut yang berhubungan langsung dengan proses terjadinya karies
gigi. Faktor utama yang menyebabkan terjadinya karies gigi adalah host (gigi dan
saliva), substrat (makanan), mikroorganisme penyebab karies dan waktu. Karies
gigi hanya akan terbentuk apabila terjadi interaksi antara keempat faktor berikut.
a. Host (Gigi dan Saliva)
Komposisi gigi sulung terdiri dari email di luar dan dentin di dalam.
Permukaan email terluar lebih tahan karies dibanding lapisan di bawahnya, karena
lebih keras dan lebih padat. Struktur email sangat menentukan dalam proses
terjadinya karies. Variasi morfologi gigi juga mempengaruhi resistensi gigi
terhadap karies. Di ketahui adanya pit dan fisur pada gigi yang merupakan daerah
gigi yang sangat rentan terhadap karies oleh karena sisa-sisa makanan maupun
bakteri akan mudah tertumpuk disini. Saliva merupakan sistem pertahanan utama
terhadap karies. Saliva disekresi oleh tiga kelenjar utama saliva yaitu glandula
parotida, glandula submandibularis, dan glandula sublingualis, serta beberapa

kelenjar saliva kecil. Sekresi saliva akan membasahi gigi dan mukosa mulut
sehingga gigi dan mukosa tidak menjadi kering. Saliva membersihkan rongga
mulut dari debris-debris makanan sehingga bakteri tidak dapat turnbuh dan
berkembang biak.
Mineral-mineral di dalam saliva membantu proses remineralisasi email
gigi. Enzim-enzim mucine, zidine, dan lysozyme yang terdapat dalam saliva
mempunyai sifat bakteriostatis yang dapat membuat bakteri mulut menjadi tidak
berbahaya. Selain itu, saliva mempunyai efek buffer yaitu saliva cenderung
mengurangi

keasaman

plak

yang

disebabkan

oleh

gula

dan

dapat

mempertahankan pH supaya tetap konstan yaitu pH 6-7. Aliran saliva yang baik
akan cenderung membersihkan mulut termasuk melarutkan gula serta mengurangi
potensi kelengketan makanan. Dengan kata lain, sebagai pelarut dan pelumas.
b. Substrat atau diet
Substrat atau diet dapat mempengaruhi pembentukan plak karena
membantu perkembangbiakan dan kolonisasi mikroorganisme yang ada pada
permukaan email. Selain itu, dapat mempengaruhi metabolisme bakteri dalam
plak dengan menyediakan bahan-bahan yang diperlukan untuk memproduksi
asam serta bahan yang aktif yang menyebabkan timbulnya karies. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa orang yang banyak mengkonsumsi karbohidrat terutama
sukrosa cenderung mengalami kerusakan pada gigi, sebaliknya pada orang dengan
diet yang banyak mengandung lemak dan protein hanya sedikit atau sama sekali
tidak mempunyai karies gigi. Hal ini penting untuk menunjukkan bahwa
karbohidrat memegang peranan penting dalam terjadinya karies.
c. Mikroorganisme
Plak gigi memegang peranan penting dalam menyebabkan terjadinya
karies. Plak adalah suatu lapisan lunak yang terdiri atas kumpulan
mikroorganisme yang berkembang biak di atas suatu matriks yang terbentuk dan
melekat erat pada permukaan gigi yang tidak dibersihkan. Komposisi

mikroorganisme dalam plak berbeda-beda. Pada awal pembentukan plak, bakteri


yang paling banyak dijumpai adalah Streptokokus mutans, Streptokokus sanguis,
Streptokokus mitis dan Streptokokus salivarius serta beberapa strain lainnya.
Selain itu, dijumpai juga Lactobacillus dan beberapa spesies Actinomyces.
Mikroorganisme menempel di gigi bersama plak sehingga plak terdiri dari
mikroorganisme (70 %) dan bahan antar sel (30 %). Plak akan terbentuk apabila
adanya karbohidrat, sedangkan karies akan terbentuk apabila terdapat plak dan
karbohidrat.
d. Waktu
Waktu adalah kecepatan terbentuknya karies serta lama dan frekuensi
substrat menempel di permukaan gigi. Secara umum, lamanya waktu yang
dibutuhkan karies untuk berkembang menjadi suatu kavitas cukup bervariasi,
diperkirakan 6-48 bulan.

Gambar 4. Skema faktor-faktor terjadinya karies


Sumber : Srigupta (2004)
2. 2. 2 Erosi
Erosi adalah kerusakan yang parah pada jaringan keras gigi akibat dari proses
kimia tetapi tidak disebabkan oleh aktivitas bakteri. Erosi gigi berbeda dengan karies.
Karies terjadi secara terlokalisir dengan kerusakan ke dalam dan memerlukan waktu

yang lama, sedangkan erosi gigi terjadi secara merata pada permukaan gigi. (Gambar
5 dan 6). Gigi yang sering terkena erosi adalah gigi insisivus sentralis (RA dan RB).

Gambar 5. Wanita 14 tahun menunjukkan karakteristik kehilangan struktur pada

permukaan gigi yang menyeluruh dan email gigi insisivus maksila tampak seperti
terpolis. Lapisan email yang ada tampak sangat tipis karena erosi (Gandara BK. J
Contemp Dent Pract 1999; 1(1): 3)

Gambar 6. Pada permukaan amalgam yang menonjol keluar, di bawahnya terlihat


perluasan erosi pada permukaan oklusal (Gandara BK. J Contemp Dent Pract
1999; 1(1): 3)
Gambaran klinis erosi adalah sebagai berikut:
a. Bentuk lesi cekung yang luas dan permukaan email yang licin.
b. Permukaan oklusal yang melekuk (insisal yang beralur) dengan
permukaan dentin yang terbuka.
c. Meningkatnya translusensi pada insisal (Gambar 5).
d. Rusaknya karakteristik email pada gigi anak- anak.
e. Sering ditemui email cuff atau ceruk pada permukaan servikal.

Erosi gigi disebabkan karena berkontaknya gigi dengan asam yang berulangulang. Asam tersebut dapat berasal dari luar tubuh (asam ekstrinsik) maupun dari
dalam tubuh (asam intrinsik).
Asam intrinsik berasal dari asam lambung yang mencapai rongga mulut dan
gigi yang dihasilkan dari gastroesophageal reflux, vomitus dan rumination.
Gastroesophageal reflux (GERD) adalah suatu kondisi dimana isi lambung (makanan
dan asam lambung) secara tidak sadar sering mengalir kembali ke esofagus setelah itu
masuk ke dalam rongga mulut. Gastroesophageal reflux dapat terjadi karena
meningkatnya tekanan abdominal, tidak mampunya sphincter esofagus bagian bawah
berelaksasi, atau karena meningkatnya produksi asam lambung. Vomitus dapat terjadi
secara spontan atau distimulasi sendiri dan dapat berhubungan dengan berbagai
masalah

medis

seperti

psikosomatik,

metabolik,

endokrin,

ganguan

pada

gastrointestinal, diinduksi oleh obat-obatan. Vomitus yang distimulasi sendiri terjadi


pada pasien yang menderita anorexia nervosa dan bulimia, sedangkan vomitus yang
spontan terdapat pada pada penderita gangguan gastrointestinal seperti tukak lambung
atau gastritis, wanita hamil, efek samping obat, atau pada penderita diabetes.
Rumination adalah kondisi yang tidak umum pada seseorang yang sengaja
menstimulasi isi dalam lambungnya dalam jumlah yang sedikit dan mengunyahnya
sebelum ditelan kembali.
Sedangkan asam ekstrinsik berasal dari makanan dan minuman yang bersifat
asam, obat-obatan, lingkungan dan pekerjaan. Obat-obatan yang bersifat asam
berkontak langsung dengan gigi saat obat tersebut dikunyah atau ditempatkan di
dalam mulut sebelum ditelan, contohnya tablet kunyah vitamin C dan aspirin, obatobatan

yang

menyebabkan

xerostomia

contohnya

penggunaan

obat

methamphetamine, ekstasi, biasanya penderita yang menggunakan obat-obatan ini


mengkompensasi keadaan tersebut dengan minuman berkarbonat sehingga dapat
menyebabkan erosi gigi yang parah. Obat-obatan inhaler yang digunakan oleh
penderita asma dapat berefek langsung pada gigi atau tidak langsung karena
menyebabkan xerostomia. Erosi gigi dapat juga disebabkan oleh pekerjaan yang

berhubungan dengan asam seperti ditemukaan pada pekerja baterai, ahli laboratorium,
pengecap minuman anggur profesional, pekerja pabrik dinamit dan atlet renang.
Dari beberapa asam ekstrinsik tersebut, minuman yang bersifat asam
dianggap sebagai faktor utama terjadinya erosi gigi. Hasil penelitian membuktikan
bahwa kadar dan jumlah pelepasan kalsium dari permukaan email dipengaruhi oleh
pH minuman. Semakin rendah pH suatu minuman, semakin tinggi kadar dan jumlah
pelepasan kalsium.
Pada Tabel 2, dapat dilihat nilai pH dari beberapa jenis makanan dan
minuman yang bersifat asam yang umumnya dikonsumsi masyarakat. Terdapat
beberapa buah dan jus buah, minuman berkarbonat dan minuman olahraga yang
diketahui mempunyai pH yang sangat rendah. Beberapa penelitian menemukan
hubungan yang signifikan antara frekuensi mengkonsumsi minuman yang bersifat
asam dengan terjadinya erosi gigi.

Tabel 2. Nilai pH pada beberapa jenis makanan dan minuman yang mengandung
zat asam (Gandara dan Truelove, 1999)
JENIS MAKANAN/MINUMAN
1. Buah-buahan
Apel
Aprikot
Anggur
Peach
Plum
Jeruk
Nenas
Lemon, Limau/jus
2. Minuman ringan dan minuman soda
Kopi
Teh
Bir
Minuman Anggur
Pepsi
Coca-cola
Nutrisari
3. Bahan makanan
Mayonaise
Cuka

NILAI pH
2,9-3,5
3,5-4,0
3,3-4,5
3,1-4,2
2,8-4,6
2,8-4,0
3,3-4,1
1,8-2,4
2,4-3,3
4,2
4,0-5,0
2,3-3,8
2,7
2,7
2,0-4,0
3,8-4,0
2,4-3,4

Salad
Saos tomat

3,3
3,7

4. Lain-lain
Yogurt
Acar
Tomat
Selai buah-buahan

3,8-4,2
2,5-3,0
3,7-4,7
3,0-4,0

Daya adhesion adalah faktor yang dapat dipertimbangkan pada proses


erosi. Kemampuan lekat minuman ringan pada email gigi, tergantung pada
kemampuan thermodinamiknya. Pada penelitian in vitro dilaporkan bahwa
mengkonsumsi minuman ringan yang memiliki kemampuan melekat yang rendah
pada

email

akan

lebih

baik,

karena

semakin

mudah

saliva

untuk

menghilangkannya.
Temperatur minuman dan lamanya terpapar juga dapat mempengaruhi
erosif suatu minuman. Minuman ketika dalam keadaan dingin pHnya menjadi
lebih tinggi sehingga menurunkan efek erosifnya. Lamanya terpapar dengan
minuman yang mempunyai pH yang rendah akan membuat semakin lamanya ion
H+ berinteraksi dengan permukaan gigi sehingga semakin melarutkan mineralmineral gigi.
Disamping faktor-faktor di atas, faktor perilaku dan biologi juga
berpengaruh terhadap terjadinya erosi gigi. Faktor perilaku yang mempengaruhi
terjadinya erosi gigi seperti frekuensi mengkonsumsi makanan atau minuman
yang mengandung zat asam, cara mengkonsumsi, menyikat gigi sedangkan faktor
biologi yang penting yaitu fungsi saliva.
Cara seseorang mengkonsumsi makanan ringan yang bersifat asam telah
diketahui berpengaruh terhadap berapa lama gigi berkontak dengan asam dan pola
kerusakan yang terjadi. Terdapat 6 cara meminum yang diteliti oleh Johanson dkk.
yaitu mengulum, meminum dalam waktu yang singkat, meminum dalam waktu
yang lama, meneguk, menghisap. Hasilnya menunjukkan bahwa menghisap dan
mengulum dalam mulut sebelum menelannya menyebabkan pH yang paling

rendah pada permukaan gigi, sedangkan meneguknya secara langsung hanya


menunjukkan penurunan pH yang kecil.
Penelitian lain juga melaporkan kehilangan struktur gigi yang lebih cepat
terjadi apabila setelah terpapar makanan atau minuman yang bersifat asam
dilakukan penyikatan gigi, karena lesi yang disebabkan erosi asam dilaporkan
mempunyai zona email yang lembut dan tipis sebanyak beberapa mikron
kedalamannya dan mudah dipengaruhi secara fisikal. Sehingga menyikat gigi
segera setelah mengkonsumsi makanan dan minuman yang bersifat asam
sangatlah berbahaya. Demineralisasi permukaan gigi pada tahap awal masih
bersifat reversibel karena masih dapat diperbaiki oleh saliva, tetapi apabila
dilakukan penyikatan gigi segera setelah serangan asam akan menyebabkan
demineralisasi sebagian pada permukaan gigi sebelum saliva memperbaikinya
sehingga menyebabkan hilangnya struktur gigi.
Mekanisme pertahanan saliva selama adanya serangan erosif terdiri dari
melarutkan dan membersihkan agen erosif dari mulut; sebagai buffer asam;
menjaga tingkat kejenuhan permukaan gigi dengan adanya kalsium, fosfat, dan
fluor dalam saliva (membantu remineralisasi); pembentukan lapisan pelikel; serta
melindungi permukaan email dari demineralisasi oleh diet asam karena terdapat
protein saliva dan glikoprotein. Suatu penelitian melaporkan terjadinya erosi gigi
berhubungan dengan aliran saliva yang rendah dengan atau tanpa kapasitas buffer
yang rendah.
2. 2. 3 Abrasi
Abrasi adalah kerusakan pada jaringan gigi akibat benda asing, seperti
sikat gigi dan pasta gigi yang mengandung bahan abrasive (Gambar 7).
Gambaran klinis abrasi adalah sebagai berikut:
a. Biasanya terdapat pada daerah servikal gigi
b. Lesi cenderung melebar daripada dalam
c. Gigi yang sering terkena P dan C

Gambar 7. Abrasi pada gigi C dan P pasien. Pasien tersebut memiliki


kecenderungan menyikat giginya dengan kuat. Resesi ringan terjadi pada gingiva
dan semento-email yang mengalami keauasan tampak sebagai lesi abrasi pada
permukaan prominensia akar gigi (tanda panah)
(Gandara BK. J Contemp Dent Pract 1999; 1(1): 4)
Terjadinya abrasi gigi telah dimulai sejak menggunakan sikat gigi setelah
gigi permanen tumbuh dan baru terlihat akibatnya setelah dewasa.
Penelitian di Swedia melaporkan prevalensi abrasi pada orang dewasa
yaitu 30% dari 818 orang dan ditemukan adanya hubungan yang bermakna antara
abrasi dengan penyikatan gigi (teknik penyikatan horizontal, pasta gigi abrasif dan
kekerasan bulu sikat).
Abrasi yang disebabkan oleh penyikatan gigi dengan arah horizontal dan
dengan penekanan berlebihan adalah bentuk yang paling sering ditemukan. Efek
abrasive dari pasta gigi juga merupakan penyebab terbesar terjadinya keausan
gigi. Beberapa penelitian menunjukkan besarnya kerusakan yang dapat terjadi
pada permukaan email karena menyikat gigi terlalu keras dengan pasta gigi.
Penggunaan sikat gigi tanpa pasta gigi tidak menyebabkan keausan yang nyata.
Abrasi akibat penyikatan gigi lebih jelas pada gigi geligi yang letaknya
menonjol, seperti kaninus atau gigi-gigi di dekat daerah tidak bergigi.

Abrasi akibat penyikatan gigi ini menyebabkan kerusakan antara lain:


penurunan gingiva, keausan struktur gigi pada batas gingiva, gigi sensitif, dan gigi
rapuh.
2. 2. 4 Abfraksi
Abfraksi juga dapat menyebabkan terkikisnya email (Gambar 8). Beda
dengan kerusakan gigi lainnya, abfraksi merupakan kerusakan permukaan gigi
pada daerah servikal akibat tekanan tensile dan kompresif selama gigi mengalami
flexure atau melengkung.
Gambaran klinis abfraksi adalah sebagai berikut:
a. Kelainan ditemukan pada daerah servikal labial/bukal gigi
b. Berupa parit yang dalam dan sempit berbentuk huruf V
c. Pada umumnya hanya terjadi pada satu gigi yang mengalami tekanan
eksentrik pada oklusal yang berlebihan atau adanya halangan yang
mengganggu oklusi

Gambar 8. Pasien yang berusia 33 tahun ini mengalami abfraksi di servikal gigi
posterior mandibula (Gandara BK. J Contemp Dent Pract 1999; 1(1): 4)

2. 3

Bentuk-bentuk Kelainan Jaringan Keras Gigi Akibat Pertumbuhan

2. 3. 1 Kelainan pada Email


2.3.1.1 Amelogenesis Imperfekta
Amelogenesis imperfekta merupakan kelainan herediter yang mengenai
email, bersifat heterogen yaitu hipoplastik, hipokalsifikasi dan hipomaturasi. Dari
ketiga tipe ini dibagi lagi menjadi subtipe yang masing-masing mempunyai ciri
tertentu yang dapat diturunkan secara autosomal dominan atau resesif dan terpaut
x-dominan atau resesif.
Ada 2 jenis amelogenesis imperfekta, yaitu:
a. Hipoplasia email
Merupakan suatu keadaan yang menunjukkan berkurangnya ketebalan
email, namun kualitas kalsifikasinya tidak berkurang. Penyebabnya dapat faktor
lokal, sistemik atau herediter.
Hipoplasia email lokal dapat terjadi pada suatu atau beberapa gigi dan
disebabkan oleh infeksi periapeks pada gigi sulung yang dapat mempengaruhi
pembentukan email di bawahnya. Hipoplasia email sistemik merupakan
abnormalitas struktur organ email yang disebabkan oleh penyakit sistemik seperti
riketsia, cacar air dan rubella. Hipoplasia email herediter menyebabkan kelainan
pada seluruh gigi sulung dan permanen.
Pada hipoplasia email, ketebalan email berkurang sehingga gigi terlihat
berwarna kuning kecoklatan yang disebut dengan Hereditary Brown Teeth
(Gambar 9). Secara klinis pada gigi akan tampak adanya pit atau groove, bahkan
dapat tidak dilapisi email sama sekali (aplasia email).

Gambar 9. Hipoplasia Email

b. Hipokalsifikasi email
Pada keadaan ini jumlah email normal, namun gigi menjadi lunak dan
rapuh sehingga gigi mudah aus dan fraktur. Warna gigi bervariasi dari putih,
buram, kuning sampai coklat. Penyebabnya dapat faktor lokal, sistemik dan
herediter. Contoh hipokalsifikasi email sistemik adalah mottled enamel/fluorosis
gigi.

Pada

fluorosis

terjadi

perubahan

hipoplastik

sehingga

seringkali

menyebabkan pigmentasi gigi yang berupa bercak/noda berwarna coklat pada


lapisan email. Konsumsi flour yang berlebihan pada air minum saat periode
perkembangan gigi, dapat menyebabkan mottled enamel pada gigi sulung dan
permanen. Pigmentasi yang parah dapat terlihat apabila konsentrasi fluor yang
digunakan melebihi 5 ppm.
2. 3. 2 Kelainan pada Dentin
2.3.2.1 Dentinogenesis Imperfekta
Anomali ini merupakan suatu kelainan herediter yang mengenai struktur
dentin, yang diturunkan secara autosomal dominan dengan daya penetrasi 100%.
Dentinogenesis imperfekta mempengaruhi perkembangan dentin gigi sulung dan
permanen, kadang-kadang disertai dengan gangguan yang serupa pada tulang
yang disebut osteogenesis imperfekta.
Kelainan dapat terjadi pada semua gigi. Gigi akan tampak buram dan
berwarna kuning kecoklatan sampai abu-abu. Karakteristik ditandai dengan
adanya atrisi yang cepat. Struktur dan kimiawi email normal, namun gigi cepat
aus dan mudah fraktur, sehingga mahkota gigi tampak bergerigi. Gigi yang
mengalami dentinogenesis imperfekta resisten terhadap karies, hal ini disebabkan
karena gigi mudah aus dan tidak mengandung tubulus dentin.

Gambar 10. Dentinogenesis Imperfekta


2.3.2.1 Displasia Dentin
Displasia dentin merupakan kelainan pembentukan yang disertai
abnormalitas morfologik pulpa. Ada 2 jenis displasia dentin, yaitu:
a. Jenis Radikuler
Jenis ini lebih sering dijumpai. Warna dan morfologi gigi sulung dan
permanen normal, namun kadang-kadang dapat translusen. Pola erupsi gigi pada
umumnya normal. Gigi geligi menjadi sangat goyang dan dapat terjadi prematur
eksfoliasi karena akarnya sangat pendek.
b. Jenis Koronal
Pada jenis ini gigi sulung akan berwarna kuning, coklat atau biru keabuabuan, sedangkan gigi permanen berwarna normal.

Gambar 11. Displasia Dentin

Kerusakan Jaringan Keras Gigi (Karies dan Non Karies)


Pembeda

Karies

Interaksi antara
Penyebab

host, substrat,
mikroorganisme
dan waktu.

Gigi yang

Bisa semua gigi,

terkena

cenderung gigi M

Lokasi

Terlokalisir dengan
kerusakan ke dalam

Erosi

Proses kimia.
gigi berkontak
dengan asam
berulangulang.

Abrasi

Abfraksi

Adanya tenaga

Tekanan

paksaan dari luar

tensile dan

terhadap gigi

kompresif

(berhubungan

selama gigi

dengan

flexure atau

penyikatan gigi)

melengkung
Umumnya

Gigi insisivus
sentralis (RA

Gigi C dan P

maupun RB)

Merata pada
permukaan
gigi

hanya terjadi
pada satu
gigi
Permukaan

Daerah servikal
gigi

gigi pada
daerah
servikal
labial/bukal

Kehilangan

Berupa parit

struktur gigi
Bentuk

Banyak macam

pada

Lesi cenderung

permukaan

melebar

yang
menyeluruh

yang dalam
dan sempit
berbentuk
huruf V

Kelainan Jaringan Keras Gigi (Email) Akibat Pertumbuhan


Pembeda

Hipoplasia Email

Hipokalsifikasi Email

Ketebalan Email

Berkurang

Normal

Kualitas
Kalsifikasi Email

Ciri

Berkurang (Gigi menjadi

Normal

rapuh)

Gigi berwarna kuning


kecoklatan

Warna gigi bervariasi dari


putih, buram, kuning sampai
coklat

Kelainan Jaringan Keras Gigi (Dentin) Akibat Pertumbuhan


Pembeda

Dentinogenesis
Imperfekta

Displasia Dentin
Tipe Radikuler

Tipe Koronal

Tidak

Ya, akarnya pendek

Tidak

Gigi tampak buram,

Warna dan

berwarna kuning

morfologi gigi

kecoklatan sampai

normal, kadang-

abu-abu

kadang translusen

Disertai
kelainan pada
akar

Ciri

Gigi sulung
berwarna kuning,
coklat atau biru
keabu-abuan; gigi
permanen normal

DAFTAR PUSTAKA
Eccles JD, Green RM. Susianti Kentjana, eds. Konservasi Gigi. 2 nd ed. Alih
Bahasa. Lilian Yuwono. Jakarta: Widya Medika, 1994: 7
Gandara BK. 1999. Diagnosis and Management of Dental Erosion. J Contemp
Dent Pract; Vol 1. Hal 1-17
Larsen M.J. Erosion of The Teeth. In: Ole Fejerskov and Edwina Kidd. Dental
Caries: The Disease and Its Clinical Management. 2nd ed. Blackwell
Munksgaard, 2008; 233-46
Natamiharja L, Hayana NB. Abrasi Gigi Berdasarkan Umur, Pendidikan, Perilaku
Menyikat Gigi pada Ibu-ibu di Kelurahan Air Jamban, Kecamatan
Mandau, Duri-Riau. Dentika Dental Journal, Vol 14, No 1, 2009: 43-47
Panjaitan M. Pemakaian sikat gigi dan abrasi pada gigi pada ibu-ibu rumah tangga
di kecamatan medan kota. Majalah Kedokteran Gigi 1997; 30 (3): 129-132
Srigupta, Aziz Ahmad. 2004. Panduan Singkat Perawatan Gigi Dan Mulut.
Jakarta: Prestasi Pustaka Publisher