Anda di halaman 1dari 5

Hipoalbuminemia merupakan masalah umum di antara orang-orang dengan kondisi

medis akut dan kronis. Pada saat masuk rumah sakit, 20% dari pasien mengalami
hipoalbuminemia. Hipoalbuminemia dapat disebabkan oleh berbagai kondisi,
termasuk sindrom nefrotik, sirosis hati, gagal jantung, dan kekurangan gizi; Namun,
sebagian besar kasus hipoalbuminemia disebabkan oleh respon inflamasi akut dan
kronis.

Etiologi :
Hipoalbuminemia dapat dihasilkan dari penurunan produksi albumin, sintesis rusak
karena kerusakan hepatosit, mengalami kekurangan asupan asam amino,
peningkatan kehilangan albumin melalui GI atau proses ginjal, dan, yang paling
umum, peradangan akut atau kronis.

protein malnutrisi
Hasil asupan protein kekurangan cepat hilangnya asam ribonukleat seluler dan
pemilahan dari endoplasma retikulum polysomes-terikat dan, oleh karena itu,
penurunan sintesis albumin. Sintesis albumin dapat menurun lebih dari sepertiga
selama 24 jam puasa. Sintesis albumin dapat dirangsang oleh asam amino yang
dihasilkan dalam siklus urea, seperti ornithine.
Gagal jantung kongestif
Sintesis albumin normal pada pasien dengan gagal jantung kongestif. Hasil
hipoalbuminemia dari peningkatan volume distribusi.
Peningkatan tekanan onkotik
Serum tekanan onkotik sebagian mengatur sintesis albumin. Situs regulasi dapat
menjadi konten onkotik dalam volume interstisial hati karena sintesis albumin
berbanding terbalik dengan isi buku ini. Kondisi yang meningkatkan zat osmotik
aktif lainnya dalam serum cenderung menurunkan konsentrasi serum albumin
dengan mengurangi sintesis. Contohnya termasuk kadar serum globulin meningkat
pada hepatitis dan hipergammaglobulinemia.

patofisiologi

Tingkat albumin serum tergantung pada laju sintesis, jumlah yang dikeluarkan dari sel hati,
distribusi dalam cairan tubuh, dan tingkat degradasi. Hasil hipoalbuminemia dari kekacauan
dalam satu atau lebih dari proses ini.
Sintesis

Sintesis albumin dimulai dalam nukleat, di mana gen ditranskripsi menjadi utusan asam
ribonukleat (mRNA). MRNA disekresikan ke dalam sitoplasma, di mana itu pasti akan ribosom,
membentuk polysomes yang mensintesis preproalbumin. Preproalbumin adalah molekul albumin
dengan ekstensi asam amino 24 pada ujung N. Penyisipan sinyal ekstensi asam amino dari
preproalbumin ke dalam membran retikulum endoplasma. Di dalam lumen retikulum
endoplasma, 18 asam amino terkemuka ekstensi ini dibelah, meninggalkan proalbumin (albumin
dengan ekstensi sisa 6 asam amino). Proalbumin adalah bentuk intraseluler utama albumin.
Proalbumin diekspor ke aparatus Golgi, dimana perpanjangan 6 asam amino akan dihapus
sebelum sekresi albumin oleh hepatosit. Setelah disintesis, albumin disekresikan segera tidak
disimpan dalam hati.
Distribusi
Tracer study dengan albumin iodinasi menunjukkan bahwa albumin intravaskular didistribusikan
ke dalam ruang ekstravaskuler dari semua jaringan, dengan mayoritas didistribusikan di kulit.
Sekitar 30-40% (210 g) albumin dalam tubuh ditemukan dalam kompartemen vaskular dari otot,
kulit, hati, usus, dan jaringan lainnya.
Albumin memasuki ruang intravaskuler melalui 2 jalur. Pertama, albumin memasuki ruang ini
dengan memasukkan sistem limfatik hati dan pindah ke saluran toraks. Kedua, albumin lewat
langsung dari hepatosit ke sinusoid setelah melintasi Ruang Disse.
Setelah 2 jam, 90% dari disekresikan albumin tetap dalam ruang intravaskular. Waktu paruh
albumin intravaskuler adalah 16 jam. albumin hilang dalam sehari dari ruang intravaskular
sekitar 10%. Kondisi patologis tertentu, seperti nephrosis, ascites, lymphedema,
lymphangiectasia usus, dan edema, dapat meningkatkan hilangnya harian albumin dari plasma.
Albumin mendistribusikan ke volume interstisial hati, dan konsentrasi koloid dalam volume kecil
ini diyakini menjadi regulator osmotik untuk sintesis albumin. Ini adalah regulator utama sintesis
albumin selama periode normal tanpa stres.
degradasi
Degradasi albumin kurang dipahami. Setelah sekresi ke dalam plasma, molekul albumin masuk
ke dalam ruang jaringan dan kembali ke plasma melalui saluran toraks. Studi albumin Tagged
menunjukkan bahwa albumin mungkin terdegradasi dalam endotelium kapiler, sumsum tulang,

dan sinus hati. Molekul albumin tampaknya menurunkan secara acak, dengan tidak ada
perbedaan antara molekul lama dan baru.
Medical care
Pada pasien kritis. Level kalsium yang rendah dapat mudah terjadi hipoalbuminnemia. Dimana
tidak ada tanda klinis signifikan karena aktivitas ionized tidak berefek. Meskipun untuk menjaga
tidak terjadinya hipokalsemia maka seimbangkan ion kalsium bilamana level albumin rendah
Treatment
Untuk membantu mengoptimalkan resusitasi cairan dengan koloid pada pasien
yang sakit kritis, status volume dapat dipantau dengan vena sentral, kateter arteri
paru atau teknik invasif minimal lain (lihat artikel Distributif Syok).
Pada pasien yang sakit kritis, kadar kalsium yang rendah dapat hanya karena
hipoalbuminemia, yang tidak memiliki signifikansi klinis karena fraksi aktif
(terionisasi) tidak terpengaruh. Namun, untuk mencegah hilang gangguan
hypocalcemic kedua, mengukur kadar kalsium terionisasi setiap kali tingkat albumin
rendah.
Hipoalbuminemia merupakan fenomena umum pada pasien dengan penyakit serius.
Pengobatan harus fokus pada penyebab yang mendasari bukan hanya mengganti
albumin. Albumin eksogen tidak digunakan untuk tujuan meningkatkan kadar serum
albumin.
Indikasi dan penggunaan pemberian albumin pada pasien sakit kritis adalah daerah
kontroversi; Studi untuk mengklarifikasi masalah ini sedang berlangsung. [3]
Meskipun meta-analisis sebelumnya dari penelitian kecil menunjukkan bahwa infus
albumin dapat membahayakan (meningkatkan angka kematian sebesar 6%
dibandingkan dengan kristaloid), uji klinis multicenter besar (SAFE) mencatat
bahwa, kecuali pada pasien dengan Neurotrauma, infus albumin tidak terukur
mempengaruhi hasil. [4] Pada pasien dengan Neurotrauma, uji coba ini menemukan
kecil, tapi signifikan, peningkatan mortalitas dibandingkan dengan terapi kristaloid.
Hasil serupa terlepas dari konsentrasi serum albumin dasar; pemberian albumin
untuk pasien dengan hipoalbuminemia telah ada manfaat tambahan. Berdasarkan
studi tersebut pasien dengan syok septik, manfaat koloid dibandingkan kristaloid
administrasi untuk pasien sakit kritis tidak ditunjukkan secara jelas. Selain itu,
jumlah relatif albumin yang dapat diisi ulang secara efektif dengan infus minimal,
mengingat tingkat perputaran albumin normal.

Temuan-temuan ini berbeda dengan penelitian sebelumnya yang juga tidak


menemukan perbedaan atau peningkatan mortalitas di antara mereka yang
menerima albumin. Studi pendahuluan, termasuk studi yang menguntungkan oleh
Dubois (2006), meneliti pengaruh albumin pada fungsi organ pada pasien sakit
kritis, tapi pekerjaan tambahan yang diperlukan di daerah ini. [5]
Untuk pasien dengan hypoalbumenemia dan penyakit kritis, administrasi albumin
belum terbukti menurunkan angka kematian. [6]
Indikasi terbatas untuk suplementasi albumin ada, dan penilaian klinis yang cukup
diperlukan bila albumin diberikan. Albumin telah digunakan sebagai salah satu
bagian dari rejimen yang dirancang untuk mencegah sindrom hepatorenal pada
pasien dengan sirosis; Namun, ini kontroversial dan manfaat kelangsungan hidup
belum jelas ditetapkan. Namun, secara umum, albumin tidak diberikan secara
khusus untuk mengobati hipoalbuminemia, yang merupakan penanda untuk
penyakit serius.
Seperti kristaloid, koloid menghasilkan efek dilusi pada hemoglobin dan pembekuan
faktor. Dokter perlu memonitor parameter yang sesuai untuk melindungi terhadap
komplikasi iatrogenik.
Mengingat resusitasi cairan lebih umum, penyelidikan baru-baru ini menemukan
bahwa 6% HES digunakan untuk resusitasi pada pasien dengan sepsis berat
dikaitkan dengan peningkatan yang signifikan pada gagal ginjal akut, menyebut
pendekatan ini dipertanyakan.
Metode yang paling efektif untuk meminimalkan hipoalbuminemia dan memulihkan
serum tekanan onkotik adalah dengan menciptakan keseimbangan nitrogen positif.
Hal ini biasanya dilakukan dengan enteral makan protein dan membalikkan keadaan
inflamasi, jika ada. Jelas, pasien dengan sindrom nefrotik membutuhkan nephrosis
diperlakukan sebagai masalah utama. Pentingnya nutrisi enteral sebagai
pengobatan awal dan lanjutan untuk hipoalbuminemia tidak bisa terlalu ditekankan.

Hipertensi pulmonary
Patofisiologi
Patologi dari PAH adalah disfungsi sel endothelium, state procoagulan, aktivitas
platelet, factor kontriksi, factor relaksi yang hilang, proliferasi seluler, hipertropi,
fibrosis dan inflamasi semua kombinasi untuk prosedur progesive dan mengganggu
pulmonary, remodeling vascular. Substrate genetic adalah asosiasi dengan inklusi
PAH

BMPR2,

ALK-1

nitat

oksida

sintesis.

Karbanyl-fosfat

sintesis

dan

hydroxytryptamine (serotonin) transfer (5HTT). Sebuah mutasi BMPR reseptor


adalah menyimpangan signal tranduksi pada jaringan valscular pulmonary
The pathobiology of PAH involves several key biologic events, including endothelial
cell dysfunction, a procoagulant state, platelet activation, constricting factors, loss
of relaxing factors, cellular proliferation, hypertrophy, fibrosis, and inflammationall
combining to produce progressive and deleterious pulmonary vascular remodeling
(Fig. 351). 20,21 Genetic substrates that are associated with PAH include BMPR2, ALK1, nitric oxide synthase (ec-NOS), carbamyl-phosphate synthase gene, and 5hydroxytryptamine (serotonin) transporter (5-HTT).

12,16,18

A mutation of BMPR2

receptor is an aberration of signal transduction in the pulmonary vascular smooth


muscle cell that is postulated to alter apoptosis favoring cellular proliferation. ALK-1
is part of the transforming growth factor-

hereditary hemorrhagic telangiectasia and PAH.

superfamily and is seen in

22

5-HTT is associated with

pulmonary artery smooth muscle cell proliferation and is present in IPAH in the
homozygous form in 65% of patients.

23

Dysregulation of serotonin (5-HT) synthesis

mediated via tryptophan hydroxylases (Tph1 and Tph2) is closely linked to the
hypoxic PAH phenotype in mice, and both Tph1 and Tph2 may contribute to PAH
development. 24 Known or suspected exposure to HIV infection should be explored.