Anda di halaman 1dari 5

BAB II

KONSEP DASAR SUPERVISI PENDIDIKAN


A. Pegertian Supevisi Pendidikan

Secara harfiah kata supervisi berasal dari bahasa inggris yaitu supervision,
super + vision. Super artinya hebat,unggul, diatas. Vision artinya mata, melihat. Jadi
supervision dapat diartikan sebagai kegiatan melihat dari atas, atau pengawasan dari
pimpinan terhadap bawahannya.1
Setiap aktivitas, besar ataupun kecil, yang tercapainya tergantung kepada
beberapa orang, diperlukan adanya koordinasi di dalam segala gerak langakah. Untuk
mengkoordinasikan semua gerak langkah tersebut, pimpinan sekolah harus berusaha
mengetahui keseluruhan situasi disekolahnya dalam segala bidang. Usaha pimpinan
dan guru-guru untuk mengetahui situasi lingkungan sekolah dalam segala
kegiatannya, disebut supervisi atau pengawasan sekolah.
Istilah supervisi ini awalnya belum begitu lazim dipergunakan dalam
lingkungan persekolahan dan kepegawaian kita di Indonesia. Tetapi makin lama
makin banyak dipergunakan orang. Namun demikian, mengenai arti fungsi dan tujuan
yang tergantung di dalamnya, masih merupakan tanda tanya, apakah sudah benarbenar dipahami oleh yang mempergunakan istilah itu.
Mari kita tinjau sejenak definisi-definisi yang digunakan oleh para sarjana:
1. Kimbaal Wiles mengatakan bahwa supervisi adalah bantuan dalam
mengembangkan situasi belajar mengajar secara lebih baik. Selanjutnya dalam
buku yang sama (1967) ia memandang supervisi meliputi segenap aktivitas yang
dirancang untuk mengembangkan pengajaran pada semua tingkatan organisasi
sekolah, (Kimbaal Wiles, 1967)
2. Menurut P. Adams dan Fran G. Dickey: supervisi adalah suatu program yang
berencana untuk memperbaiki pengajaran. (supervision is a planned program for
the improvement of instruction).
3. Dalam Dictionary of education, good Carter memberikan definisi sebagai berikut:
suupervisi adalah segala usaha dari petugas-petugas sekolah dalam memimpin
guru-guru dan petugas pendidikan lainnya dalam memperbaiki pengajaran,
termasuk memperkembangkan tumbuhkan guru-guru, menyelsaikan dan merevisi
tujuan pendidikan, bahan-bahan pengajaran, dan metode mengajar dan penilaian
pengajaran.
4. Menurut Alexander dan Saylor: suvervisi adalah suatu program inservice
education dan usaha memperkembangkan kelompok (group) secara bersama.
5. Menurut Boardman: supervisi adalah suatu usaha menstimulir, mengkoordinir dan
membimbing secara kontinyu pertumbuhan guru-guru sekolah, baik secara
individual maupun secara kolektif, agar lebih mengerti, dan lebih efektif dalam
mewujudkan seluruh fungsi pengajaranpen, sehingga dengan demikian mereka
mampu dan lebih cakap berpartisipasi dalam masyarakat demokrasi modern.
6. Menurut Mc. Nerney meninjau supervisi sebagai suatu proses penilain. Ia
mengatakan: suvervisi adalah prosedur memberi arah serta mengadakan penilaian
secara kritis terhadap proses pengajaran.
7. H.Burton dan Leo J.Bruckner: suvervisi adalah suatu teknik pelayanan yang tujuan
utamanya mempelajari dan memperbaiki secara bersama-sama factor-faktor yang
mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak.2
1 Hadi Kusuma Ningrat, Manajemen dan Supervisi Pendidikan (Mataram: IAIN
Mataram,2014 ).h.65
2 Yudin Citriadin, Manajemen dan Supervisi Pendidikan (Mataram: IAIN Mataram,2014 )

B. Tujuan Supervisi Pendidikan

Berdasarkan pembahasan supervise pendidikan diatas maka dapat ditegaskan


bahwa tujuan supevisi pendidikan antara lain:
1. Membantu guru-guru dalam mengembangkan proses belajar mengajar
2. Membantu guru-guru meterjemahkan kurikulum kedalam bahasa belajar mengajar
3. Membantu guru-guru mengembangkan staf sekolah
Secara umum tujuan suvervisi pendidikan membantu guru melihat tujuan
pendidikan, membimbing pengalaman belajar mengajar, menggunakan sumber
belajar, menggunakan metode mengajar, memenuhi kebutuhan belajar murid, menilai
kemajuan belajar murid, membina moral kerja, menyesuaikan diri dengan masyarakat,
dan membina sekolah.
Supervise pendidikan menurut Peter F.Oliva (1994) adalah:
1. Membantu guru dalam mengembangkan proses kegiatan belajar mengajar
2. Membantu guru dalam menterjemahkan dan mengembangkan kurikulum dalam
proses belajar mengajar
3. Membantu guru dalam mengembangkan staf sekolah
Jadi dapat ditegaskan bahwa tujuan supervisi adalah untuk meningkatkan
situasi dan proses belajar mengajar berada dalam rangka tujuan pendidikan nasional
dengan membantu guru-guru untuk lebih memahami mutu, pertumbuhan, dan peranan
sekolah untuk mencapai tujuan yang dimaksud. Secara umum tujuan supervisi dapat
dirumuskan adalah untuk membantu guru meningkatkan kemampuan agar menjadi
guru yang lebih baik dalam melaksanakan pengajaran.3
C. Prinsip Supervisi Pendidikan
1. Prinsip ilmiah, tediri atas berdasarkan data obyektif, menggunakan instrument,
untuk mengumpulkan dat, dan dilaksanakan secara sistematis berencana dan
kontinu
2. Prinsip demokratis
3. Prinsip kerja sama
4. Prinsip konstruktif da kreatif4
D. Fungsi Supervisi Pendidikan
Huse (1977) mengatakan supervisi hanya sebagai satu fungsi yaitu fungsi
manajemen, ialah pengarahan yang terdiri dari inisiatif dan kepemimpinan,
pengaturan dan pembimbingan, pemberian motivasi, dan pengawasan. Tetapi literatur
lain menunjukkan beranaeka ragam fungsi, dengan istilah yang berbeda-beda antara
lain tugas, fungsi pelaksanaan, dan sejenisnya.
Fungsi supervisi dapat dibedakan menjadi dua bagian besar yaitu:
1. Fungsi utama
Ialah membantu sekolah yang sekaligus mewakili pemerintah dalam usaha
mencapai tujuan pendidikan yaitu membantu perkembangan individu para siswa
2. Fungsi tambahan
Ialah membantu sekolah dalam membina guru-guru agar dapat bekerja dengan
baik dan dalam mengadakan kontak dengan masyarakat dalam rangka
menyesuaikan diri dengan tuntutan masyarakat serta mempelopori kemajuan
masyarakat.5
Fungsi-fungsi supervisi pendidikan yang sangat penting diketahui oleh para
pimpinan pendidikan termasuk kepala sekolah, adalah sebagai berikut:
h.100-101
3 Ibid,h.102
4 Hadi Kusuma Ningrat, Manajemen dan Supervisi Pendidikanh.67
5 Ibid,h.103

1. Dalam bidang kepemimpinan


a. Menyusun rencana dan policy bersama
b. Mengikutsertakan anggota-anggota kelompok (guru-guru, pegawai) dalam

berbagai kegiatan
c. Memberikan bantuan kepada anggota kelompok dalam menghadapi dan

memecahkan persoalan-persoalan
d. Membangkitkan dan memupuk semagat kelompok, atau memupuk moral yang

2.

3.

4.

5.

tinggi kepada anggota kelompok


e. Mengikut sertakan semua anggota dalam menetapkan putusan-putusan
f. Membagi-bagi dan mendelegasikan wewenang dan tanggung jawab kepada
anggota kelompok, sesuai dengan fungsi-fungsi dan kecakapan masing-masing
g. Mempertinggi daya kreatif pada anggota kelompok
h. Menghilangkan rasa malu dan rasa rendah diri pada anggota kelompok
sehingga mereka berani mengemukakan pendapat demi kepentingan bersama
Dalam hubungan kemanusiaan
a. Memanfaatkan kekeliruan ataupun kesalahan-kesalahan yang dialaminya untuk
dijadikan pelajaran demi perbaikan selanjutnya, bagi diri sendiri maupun bagi
anggota kelompoknya
b. Membantu mengatasi kekurangan ataupun kesulitan yang dihadapi anggota
kelompok, seperti dalam hal kemalasan, merasa rendah diri, acuh tak acuh,
pesmistis,dsb.
c. Mengarahkan anggota kelompok kepada sikap-sikap yang demokratis
d. Memupuk rasa saling menghormati di antara semua anggota kelompok dan
sesama manusia
e. Menghilangkan rasa curiga-mencurigai antara anggota kelompok
Dalam pembinaan proses kelompok
a. Mengenal masing-masing pribadi anggota kelompok, baik kelemahan maupun
kemampuan masing-masing
b. Menimbulkan dan memelihara sikap percaya-mempercayai antara sesama
anggota maupun antara anggota dan pimpinan
c. Memupuk sikap dan kesediaan tolong-menolong
d. Memperbesar rasa tanggung jawab para anggota kelompok
e. Bertindak bijaksana dalam menyelesaikan pertentangan atau perselisihan
pendapat di antara anggota kelompok
f. Menguasai teknik-teknik memimpin rapat dan pertemuan-pertemuan lainnya
Dalam bidang administrasi personel
a. Memilih personel yang memiliki syarat-syarat dan kecakapan yang diperlukan
untuk suatu pekerjaan
b. Menempatkan personel pada tempat dan tugas yang sesuai dengan kecakapan
dan kemampuan masing-masing
c. Mengusahakan susunan kerja yang menyenangkan dan meningkatkan daya
kerja serta hasil maksimal
Dalam bidang evaluasi
a. Menguasai dan memahami tujuan-tujuan pendidikan secara khusus dan terinci
b. Menguasai dan memiliki norma-norma atau ukuran-ukuran yang akan
digunakan sebagai kriteria penilaian
c. Menguasai teknik-teknik pengumpulan data untuk memperoleh data yang
lengkap, benar, dan dapat diolah menurut norma-norma yang ada

d. Menafsirkan dan menyimpulkan hasil-hasil penilaian sehingga mendapat

gambaran tentang kemungkinan-kemungkinan untuk mengadakan perbaikanperbaikan.


Jika fungsi-fungsi suvervisi diatas benar-benar dikuasai dan dijalankan dengan sebaikbaiknya oleh setiap pimpinan pendidikan termasuk kepala sekolah terhadap para
anggotanya, maka kelancaran jalannya sekolah atau lembaga dalam pencapaian tujuan
pendidikan akan lebih terjamin.6
E. Peranan Supervisi Pendidikan
Para supervisor dapat menciptakan teknik sendiri secara rasional yang cocok
dengan hasil pengamatannya sendiri dilembaganya masing-masing. Misalnya dengan
teknik himbauan, contoh dan pengawasan yang kontinu, dengan menugaskan guruguru senior memberikan problem pada saat-saat istirahat untuk mencegah
pembicaraan yang melantur kesana sini, memeberi promosi bagi yang bekerja dengan
baik membuat kesejahteraan menjadi lebih merata dan sejenisnya.
Teknik pengaturan sumber belajar dibutuhkan oleh setiap lembaga pendidikan
agar sumber belajar itu bisa dipakai secara optimal oleh setiap siswa. Hal ini
dibutuhkan mengingat tidak semua lembaga pendidikan kaya dengan sumber belajar.
Di negara-negara berekembang seperti Indonesia, sebagian besar lembaga
pendidikannya miskin akan sumber belajar terutama di sekolah-sekolah. Banyak
sekolah yang tidak punya perpustakaan, tidak punya laboratorium, kurang alat peraga
dan sumber-sumber belajar lainnya.
Hal ini sudah tentu membutuhkan pemikiran para supervisor pendidikan
sebagai penanggung jawab lembaganya untuk mengusahakan, memperbanyak dan
mengatur pemakaian sumber-sumber belajar tersebut.7
F. Objek Supervisi Pendidikan

BAB III
PENGEMBANGAN MODEL, PENDEKATAN, dan TEKNIK SUPERVISI
PENDIDIKAN
6 M. Ngalim Purwanto, Administrasi dan Supervisi pendidikan (Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya, 2009)h.86-87
7 Made Pidarta, manajemen pendidikan indonesia (jakarta: PT Asdi Mahasatya, 2004) h.
101-102

A. Perkembangan Model Supervisi Pendidikan


B. Pendekatan Supervisi Pendidikan
C. Teknik Supervisi Pendidikan

M.ngalim Purwanto (2007) mengemukakan bahwa secara umum teknik


supervisi ada 2 (dua) macam, yaitu:(1) teknik perseorangan; (2) tehnik kelompok
1. Teknik perseorangan terdiri dari:
a. Mengadakan kunjungan kelas (classroom visitation). Teknik ini digunakan jika
supervisor ingin mengetahui kondisi kelas baik ketika pembelajaran berlangsung
maupun ketika kelas dalam kondisi kosong
b. Mengadakan observasi kelas (classroom observation). Teknik ini digunakan jika
supervisor ingin mendapatkan data yang detail tentang prilaku seorang guru
dalam pembelajaran di kelas berikut melakukan proses pembinaan terhadap guru
tersebut
c. Mengadakan wawancara perseorangan (individual interview)
d. Mengadakan wawancara kelompok (group interview)
2. Teknik kelompok terdiri dari:
a. Mengadakan pertemuan atau rapat (meeting)
b. Mengadakan diskusi kelompok (group discussion)
c. Mengadakan penataran/latihan (in-service training)
d. Seminar
Yusak Burhanuddin (2004) mengemukakan bahwa teknik supervisi pendidikan
dapat berupa:
a. Kunjungan sekolah
b. Pembicaraan individual
c. Diskusi kelompok
d. Demostrasi mengajar
e. Kunjungan kelas antar guru. Dalam ini dua orang guru atau lebih saling
merefleksi atau menilai dan memperbaiki kualiatas pembelajarannya
f. Lokakarya
g. Orientasi pada situasi baru (orientasi personil atau perkenalan sesame warga
oragisasi, orientasi terhadap program yaitu sosialisasi tentang yang akan
dilakukan, orientasi fasilitas yaitu mengenalkan alat yang akan digunakan dalam
bekerja, dan orientasi lingkungan yaitu kegiatan pengenalan lingkungan
organisasi)
Made Pidarta (2009) membagi teknik supervisi kedalam 2 (dua) macam yaitu:
a. Teknik supervisi individual yang terdiri dari teknik supervisi perkembangan,
teknik supervisi direncanakan bersama, teknik supervisi sebaya, teknik supervisi
memanfaatkan siswa, teknik supervisi dengan alat-alat elektronik, dan teknik
supervisi pertemuan informal
b. Teknik supervisi kelompok, dapat dilakukan dengan cara: teknik supervisi rapat
guru, teknik supervisi sebaya, teknik supervisi pertemuan ilmiah, dan teknik
supervisi kunjungan ke sekolah8

8 Hadi Kusuma Ningrat,


Mataram,2014 ).h.78-79

Manajemen

dan

Supervisi

Pendidikan

(Mataram:

IAIN