Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Ginjal berperan penting sebagai organ pengatur keseimbangan tubuh dan
organ pembuangan zat-zat yang tidak berguna serta bersifat toksis bagi tubuh.
Fungsi ginjal dapat menurun seiring dengan makin tuanya umur seseorang,
adanya penyakit, ataupun akibat penggunaan obat-obatan tertentu dalam jangka
waktu yang lama.
Kebanyakan obat ditemukan menyebabkan nefrotoksisitas memberi efek
beracun oleh satu atau lebih umum patogen mekanisme. ini termasuk diubah
intraglomerular hemodinamik, sel tubular toksisitas, infammation, nefropati
kristal, rhabdomyolysis, dan trombotik microan giopathy. Pengetahuan tentang
obat

menyinggung

dan

khusus

mereka

patogen

mekanisme

cedera ginjal sangat penting untuk mengenali dan mencegah obat-induced


gangguan ginjal. Berikut dalam makalah ini akan dibahas mengenai Drug
Induced Renal Disease secara keseluruhan.
1.2 PEMBATASAN MASALAH
Melihat dari latar belakang masalah serta memahami pembahasannya maka
saya dapat memberikan batasan-batasan pada materi mengenai :
Drug induced renal disease, Fungsi Ginjal, Epidemologi, Patogenesis Obat-Obat
Menyebabkan Penyakit ginjal, Klasifikasi penyakit ginjal yang diinduksi oleh
obat, Gejala dan Tanda, Tipe-Tipe

Penyakit ginjal akibat penggunaan obat,

pemeriksaan Laboratorium Klinis, Faktor Resiko dan pencegahan.


1.3 RUMUSAN MASALAH
Masalah yang dibahas dalam makalah ini yaitu mengenai :
1. Apa itu Drug Induced Renal Disease ?
2. Bagaimana Patogenesis Obat-Obat Menyebabkan Penyakit ginjal, Klasifikasi
penyakit ginjal yang diinduksi oleh obat, Gejala dan Tanda, Tipe-Tipe

Penyakit ginjal akibat penggunaan obat, pemeriksaan Laboratorium Klinis,


Faktor Resiko dan pencegahan.?
1.4 TUJUAN MAKALAH
Dapat mengetahui dan memahami Drug Induced Renal Disease secara
keseluruhan.
1.5 MANFAAT MAKALAH
Hasil dari makalah ini dapat diharapkan bermanfaat bagi para membaca
dengan informasi yang ada didalamnya, secara keseluruhan mengenai Drug
Induced Renal Disease.

BAB II
DRUG INDUCED RENAL DISEASE
2.1 DEFINISI

Drug Induced Renal Disease adalah penyakit ginjal yang diduga timbul akibat
adanya induksi dari obat-obat tertentu.
2.2 EPIDEMIOLOGI
Nefrotoksisitas akibat induksi obat terjadi disemua bagian pengaturan dimana
obat tersebut diberikan. Nefrotoksisitas obat terjadi pada sekitar 7% dari semua
kasus toksisitas obat dan sekitar 18-27% kasus gagal ginjal akut yang menjalani
perawatan di rumah sakit dan berkontribusi pada sekitar 35% pada kasus nekrosis
tubular akut (NTA) dan pada sebagian besar kasus nefritis interstisial alergik
(NIA), serta nefropati yang terjadi karena adanya perubahan hemodinamik ginjal
dan obstruksi postrenal. Antibiotik aminoglikosida, media radiokontras,
antinflamasi nonsteroid, amfoterisin B dan ACE inhibitor merupakan contohcontoh obat yang dapat bersifat nefrotoksik.
Penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (AINS) dan obat-obat bebas
meningkatkan resiko nefrotoksik pada pasien yang pernah mengalami gagal ginjal
akut.
2.3 PATOGENESIS OBAT-OBAT MENYEBABKAN PENYAKIT GINJAL
Penyakit ginjal yang diduga timbul akibat adanya induksi dari obat-obatan
tertentu biasanya dapat dideteksi secara dini melalui kreatinin serum dan nitrogen
urea darah. Kedua parameter tersebut layak dijadikan parameter karena keduanya
memiliki hubungan temporal antara tingkat toksisitas ginjal dan penggunaan obatobat yang berpotensi nefrotoksik. Mekanisme terbentuknya penyakit ginjal akibat
induksi obat dapat terjadi melalui toksisitas imunologik (misal: glomerulonefritis
dan nefritis interstisial alergik) maupun toksisitas nonimunologik. Toksisitas
imunologik maupun nonimunologik secara langsung akan mempengaruhi
karakteristik fungsi ginjal yang normal. Pencegahan penyakit ginjal akibat induksi
obat yang terbaik adalah dengan menghindari penggunaan obat-obat yang
potensial nefrotoksik. Namun, dalam kondisi tertentu dimana penggunaan obatobat tersebut tidak dapat dihindari, maka minimalisasi faktor resiko dengan teknik

spesifik seperti hidrasi dapat digunakan untuk mengurangi resiko nefrotoksik


tersebut.
Ginjal berperan penting dalam tubuh manusia terutama dalam hal ekskresi
obat.obat-obatan yang diekskresikan melalui ginjal dapat menyebabkan kerusakan
pada ginjal kerena obat beserta metabolitnya dapat terkonsentrasi di dalam ginjal
sehingga menyebabkan kerusakan sel-sel ginjal.kerusakan ginjal yang terjadi
dapat di lihat dengan adanya penurunan nilai laju filtrasi glomerulus

atau

peningkatan nilai kreatinin.penggunaan obat-obatan yang tidak tepat dapat


menyebabkan kerusakan ginjal baik gagal ginjal akut maupun gagal ginjal
kronik.obatan-obatan yang dapat menyebaban kerusakan ginjal adalah golongan
aminoglikosida,tenofovir, amfoterisin B,penghambat enzim angiotensin,golongan
analgesik non steroid, siklosporin serta asiklovir.penggunaan obat-obatan yang
dapat menyebabkan kerusakan ginjal harus dilakukan secara berhati-hati dengan
menggunakan dosis yang tepat dan dilakukan evaluasi serta monitoring terhadap
fungsi ginjal.
2.4 FUNGSI GINJAL
Ginjal melakukan banyak fungsi, antara lain faal ekskresi produk sisa metabolik
dan bahan kimia asing yang bersifat toksik, regulasi keseimbangan elektrolit dan
air, regulasi osmolalitas dan kadar elektrolit cairan badan, regulasi tekanan
arterial, regulasi keseimbangan asam-basa, sekresi metabolisme, dan ekskresi
hormone, serta gluconeogenesis.

2.5 KLASIFIKASI PENYAKIT


Cedera ginjal dapat terjadi di berbagai kompartemen ginjal: pasokan vaskular
ginjal, glomerulus, yang tubulointerstitium tubular-peritubular caplliary mana luas
pertukaran zat terlarut berlangsung, dan saluran pengumpul. Namun, mungkin
lebih berguna dari sudut pandang klinis untuk mengklasifikasikan obat- diinduksi
toksisitas ginjal menjadi empat sindrom ginjal utama:
a. gagal ginjal akut

b. gagal ginjal kronik


c. glomerulonefritis
d. tubulopathies.
2.5.1

Gagal ginjal akut


Gagal ginjal akut adalah penurunan fungsi ginjal yang mendadak akibat
hilangnya kemampuan ginjal untuk mempertahankan homeostasis tubuh yang
ditandai dengan peningkatan kadar ureum dan kreatinin darah.Obat dapat
menyebabkan gagal ginjal akut dengan menyebabkan pre-renal, intrinsik atau
toksisitas pasca-ginjal.
Gagal ginjal akut dibedakan menjadi GGA prarenal, GGA renal, GGA pasca

renal.
1. GGA prarenal
Disebabkan karena gangguan diluar renal, biasanya karena syok hypovolemik,
misalnya terjadi pada:
- Dehidrasi berat dapat menyebabkan GGA dan diare, jika tidak segera
-

diatasi diare akan sembuh teapi ginjal menjadi rusak


Perdarahan: darah yang keluar banyak mengakibatkan volume darah

menurun, sehingga terjadi syok akibatnya terjadi GGA


Gagal jantung: jantung tidak dapat memenuhi kebutuhan aliran darah

sehingga darah yang mengalir ke ginjal sedikit


- Sepsis yang menyebabkan shock
2. GGA renal
Disebabkan

akibat

kerusakan

dalam

ginjal

itu

sendiri,

misalnya

myelonephritis, glomerulonephritis, intoksikasi, penyakit lupus.


3. GGA pasca renal
Misalnya obstruksi saluran kemih, tumor, batu saluran kemih.
Gejala GGA
- Badan lemah, sakit kepala, sesak napas (kusmaul), pucat, edema,
-

produksi urin kurang, haematuria, kejang


Selain itu gejala penyakit yang dapat mengakibatkan GGA yaitu syock
dan infeksi saluran kemih (ISK)

Selain tanda tanda diatas, pemeriksaan Ht sangat serat hubungannya

dengan ginjal
Tanda-tanda overload volume darah: edema paru, gagal jantung,
perdarahan saluran pencernaan, penurunan keasadaran Pemeriksaan

penunjang
Urin: proteinuria, haematuria, leukosituria Darah: anemia,
trombositopenia, kadar ureum & kreatinin meningkat karena tidak dapat

2.5.2

dibuang, asidosis metabolik


Gagal Ginjal Kronik (GGK)
Ginjal kronik merupakan tahapan kedua dari gangguan ginjal yang
disebabkan oleh beberapa serangan dari penyakit seperti diabetes mellitus,
tekanan darah tinggi atau hipertensi batu ginjal yang diakibatkan dari efek
samping konsumsi obat-obatan yang mengandung racun atau efek samping
pada fungsi ginjal.
Gejala yang akan timbul bila seseorang terkena ginjal kronik adalah muka
terlihat sangat sembab (lesu dan tidak bercahaya), tekanan darah yang terus
meningkat, sulit untuk berkemih.

Terjadi penurunan fungsi ginjal sehingga kadar kreatinin serum lebih dari 2
kali nilai normal, minimal lamanya 3 bulan
-

Gagal Ginjal Terminal (GGT)


Suatu keadaan kadar kreatinin serum melebihi 4 kali nilai normal, minimal

selama 2 bulan
Keadaan penderita hidup tanpa tempat pengganti ginjal
Gejala klinis: adanya riwayat penyakit ginjal, infeksi saluran kemih
Gejala tidak spesifik: sakit kepala, lelah, letargi, gangguan pertumbuhan,

anorexia, muntah, jumlah urin berkurang, edema


Pada anak tampak pucat, lemah, gangguan kesadaran, Tekanan darah

meningkat, nafas cepat, edema


Dalam jangka panjang dapat terjadi gangguan pertumbuhan, gangguan

perdarahan, dan gangguan jantung


Kadar ureum dan kreatinin 2 x nilai normal
Pada urin terjadi haematuria, proteinuria, leukosit +

2.5.3

Glomerulonefritis
Sindrom nefrotik disebabkan oleh glomerulus disfungsi dan ditandai
dengan berat proteinuria. Penyakit perubahan minimal (MCD) dan

glomerulosklerosis fokal segmental(FSGS) terutama disebabkan oleh podosit


disfungsi. NSAID, lithium, pamidronat,sirolimus, dan interferon dan
adalah terlibat. Glomerulonefritis membranosa (MGN) ditandai dengan
subepitel deposito kompleks imun di glomerulus yang membran basal. MGN
mungkin disebabkan oleh NSAID, penisilamin dan captopril
2.5.4

Tubulopathies
Sindrom Fanconi Tenofovir Penting klinis dan laboratorium temuan:
Proteinuria,fosfaturia, glikosuria dan buang bikarbonat NSAID - obat antiinflamasi non-steroid; ACE - angiotensin-converting enzyme; COX - cyclooxygenase.

2.6 CONTOH MASALAH PENYAKIT-PENYAKIT PADA GINJAL DAN OBAT


YANG MENGINDUKSI GANGGUAN GINJAL
Obat Terkait dengan Nephrotoxicity
Kelas obat / obat (s)

Mekanisme patofisiologis cedera ginjal

Analgesik
Acetaminophen, aspirin

Nefritis interstitial kronis

Obat nonsteroidal anti-inflammatory

Nefritis akut interstitial, diubah


hemodinamik intraglomerular, nefritis
interstitial kronis, glomerulonefritis

Antidepresan / stabilisator suasana hati


Amitriptyline (Elavil *), doxepin
(Zonalon), fluoxetine (Prozac)

Rhabdomyolysis

Lithium

Kronis interstitial nephritis,


glomerulonefritis, rhabdomyolysis

Antihistamin

Diphenhydramine (Benadryl),
doxylamine (Unisom)

Rhabdomyolysis

Antimikroba
Acyclovir (Zovirax)

Nefritis interstitial akut, nefropati kristal

Aminoglikosida

Toksisitas sel tubular

Amfoterisin B (Fungizone *;
deoxycholic formulasi asam lebih
daripada formulasi lipid)

Toksisitas sel tubular

Laktam beta (penisilin, sefalosporin)

Nefritis interstitial akut, glomerulonefritis


(ampisilin, penisilin)

Foskarnet (Foscavir)

Kristal nefropati, toksisitas sel tubular

Gansiklovir (Cytovene)

Kristal nefropati

Pentamidin (Pentam)

Toksisitas sel tubular

Kuinolon

Nefritis interstitial akut, kristal nefropati


(ciprofloxacin [Cipro])

Rifampin (Rifadin)

Nefritis interstitial akut

Sulfonamid

Nefritis interstitial akut, nefropati kristal

Vankomisin (Vancocin)

Nefritis interstitial akut

ARV
Adefovir (Hepsera), sidofovir
(Vistide), tenofovir ()

Toksisitas sel tubular

Indinavir (Crixivan)

Nefritis interstitial akut, nefropati kristal

Benzodiazepin

Rhabdomyolysis

Inhibitor kalsineurin
Cyclosporine (Neoral)

Diubah hemodinamik intraglomerular,


nefritis interstitial kronis, microangiopathy
trombotik

Tacrolimus (Prograf)

Diubah hemodinamik intraglomerular

Agen kardiovaskular
Inhibitor enzim angiotensinconverting, angiotensin receptor
blocker

Diubah hemodinamik intraglomerular

Clopidogrel (Plavix), tiklopidin


(Ticlid)

Mikroangiopati trombotik

Statin

Rhabdomyolysis

Kemoterapi
Carmustine (Gliadel), semustine
(diteliti)

Nefritis interstitial kronis

Cisplatin (Platinol)

Nefritis interstitial kronis, toksisitas sel


tubular

Interferon-alfa (Intron A)

Glomerulonefritis

Metotreksat

Kristal nefropati

Mitomycin-C (Mutamycin)

Mikroangiopati trombotik

Kontras pewarna

Toksisitas sel tubular

Diuretik
Loops, tiazid

Nefritis interstitial akut

Triamterene (Dyrenium)

Kristal nefropati

10

Penyalahgunaan obat
Kokain, heroin, ketamin (Ketalar),
metadon, methamphetamine

Rhabdomyolysis

Herbal
Herbal Cina dengan asam aristocholic

Nefritis interstitial kronis

Inhibitor pompa proton


Lansoprazole (Prevacid), omeprazole
(Prilosec), pantoprazole (Protonix)

Nefritis interstitial akut

Lainnya
Allopurinol (Zyloprim)

Nefritis interstitial akut

Terapi emas

Glomerulonefritis

Haloperidol (Haldol)

Rhabdomyolysis

Pamidronat (Aredia)

Glomerulonefritis

Fenitoin (Dilantin)

Nefritis interstitial akut

Kina (Qualaquin)

Mikroangiopati trombotik

Ranitidine (Zantac)

Nefritis interstitial akut

Zoledronate (Zometa)

Toksisitas sel tubular

* - Merek tidak tersedia di Amerika Serikat.


2.7 GEJALA DAN TANDA GANGGUAN FUNGSI GINJAL
Gejala bervariasi tergantung pada jenis gagal ginjal.
a. Gagal ginjal akut

11

Gejala termasuk:
o

Output urine menurun

Pembengkakan (edema) yang dihasilkan dari garam dan air berlebihan

Tekanan darah tinggi

Mual

Muntah

Kelesuan yang disebabkan oleh efek racun dari produk-produk limbah


pada fungsi otak
Jika tidak diobati, gagal ginjal akut dapat menyebabkan cairan

tambahan untuk cadangan di belakang jantung ke paru-paru, kelainan jantung


ritme, perubahan perilaku, kejang dan koma.
b. Penyakit ginjal kronis dan stadium akhir gagal ginjal
Karena kerusakan ginjal pada gagal ginjal kronis terjadi secara perlahan
selama waktu yang lama, gejala berkembang secara perlahan, biasanya
dimulai ketika lebih dari 80% dari fungsi ginjal hilang. Ketika ini terjadi,
gejala dapat mencakup:
o

Sakit kepala

Kelelahan

Kelemahan

12

Kelesuan

Gatal

Nafsu makan yang buruk

Muntah

Peningkatan haus

Kulit pucat

Tekanan darah tinggi

Perlambatan pertumbuhan pada anak-anak

Kerusakan tulang pada orang dewasa

2.8 PEMERIKSAAN LABORATORIUM


Berikut beberapa pemeriksaan terkait gangguan ginjal :
a. Kreatinin serum
Kreatinin adalah produk limbah dalam darah yang berasal dari aktivitas otot.
Produk limbah ini biasanya dibuang dari darah melalui ginjal, tapi ketika
fungsi ginjal melambat, tingkat kreatinin akanmeningkat. Biasanya hasil
pemeriksaan serum kreatinin digunakan untuk menghitung GFR.
Jumlah kreatinin yang dikeluarkan seseorang setiap hari lebih bergantung
pada massa otot total daripada aktivitas otot atau tingkat metabolisme protein,
walaupun keduanya juga menimbulkan efek. Pembentukan kreatinin harian
umumnya tetap, kecuali jika terjadi cedera fisik yang berat atau penyakit
degeneratif yang menyebabkan kerusakan masif pada otot.

13

Nilai Rujukan
-

DEWASA : Laki-laki : 0,6-1,3 mg/dl. Perempuan : 0,5-1,0 mg/dl. (Wanita

sedikit lebih rendah karena massa otot yang lebih rendah daripada pria).
ANAK : Bayi baru lahir : 0,8-1,4 mg/dl. Bayi : 0,7-1,4 mg/dl. Anak (2-6
tahun) : 0,3-0,6 mg/dl. Anak yang lebih tua : 0,4-1,2 mg/dl. Kadar agak
meningkat seiring dengan bertambahnya usia, akibat pertambahan massa

otot.
LANSIA : Kadarnya mungkin berkurang akibat penurunan massa otot dan
penurunan produksi kreatinin.
Obat-obatan yang dapat meningkatkan kadar kreatinin adalah :

Amfoterisin B, sefalosporin (sefazolin, sefalotin), aminoglikosid (gentamisin),


kanamisin, metisilin, simetidin, asam askorbat, obat kemoterapi sisplatin,
trimetoprim, barbiturat, litium karbonat, mitramisin, metildopa, triamteren.
Penurunan kadar kreatinin dapat dijumpai pada : distrofi otot (tahap akhir),
myasthenia gravis.
Untuk menilai fungsi ginjal, permintaan pemeriksaan kreatinin dan BUN
hampir selalu disatukan (dengan darah yang sama). Kadar kreatinin dan BUN
sering diperbandingkan. Rasio BUN/kreatinin biasanya berada pada kisaran
12-20. Jika kadar BUN meningkat dan kreatinin serum tetap normal,
kemungkinan terjadi uremia non-renal (prarenal); dan jika keduanya
meningkat, dicurigai terjadi kerusakan ginjal (peningkatan BUN lebih pesat
daripada kreatinin). Pada dialisis atau transplantasi ginjal yang berhasil, urea
turun lebih cepat daripada kreatinin. Pada gangguan ginjal jangka panjang
yang parah, kadar urea terus meningkat, sedangkan kadar kreatinin cenderung
mendatar, mungkin akibat akskresi melalui saluran cerna.

14

Rasio BUN/kreatinin rendah (<12)>20) dengan kreatinin normal dijumpai


pada uremia prarenal, diet tinggi protein, perdarahan saluran cerna, keadaan
katabolik. Rasio BUN/kreatinin tinggi (>20) dengan kreatinin tinggi dijumpai
pada azotemia prarenal dengan penyakit ginjal, gagal ginjal, azotemia
pascarenal.
b. Glomerular Filtration Rate (GFR)
GFR menggambarkan fungsi ginjal yang kita miliki dan umumnya
diperkirakan dari tingkat kreatinin darah. GFR atau LFG (laju filtrasi
glomerular) adalah tes terbaik untuk mengukur tingkat fungsi ginjal dan
menentukan stadium penyakit ginjal. Para dokter biasanya dapat menghitung
dari hasil tes darah kreatinin, usia Anda, ras, gender dan faktor
lainnya.Penyakit ginjal lebih awal terdeteksi, semakin baik kesempatan untuk
memperlambat atau menghentikan perkembangannya.
Kreatinin adalah bahan ampas dalam darah yang dihasilkan oleh penguraian
sel otot secara normal selama kegiatan. Ginjal yang sehat menghilangkan
kreatinin dari darah dan memasukkannya pada air seni untuk dikeluarkan dari
tubuh. Bila ginjal tidak bekerja sebagaimana mestinya, kreatinin bertumpuk
dalam darah.
Dalam laboratorium, darah kita akan dites untuk menentukan ada berapa
miligram kreatinin dalam satu desiliter darah (mg/dL). Tingkat kreatinin
dalam darah dapat berubah-ubah, dan setiap laboratorium mempunyai nilai
normal sendiri, umumnya 0,6-1,2mg/dL. Bila tingkat kreatinin sedikit di atas
batas atas nila normal ini, kita kemungkinan tidak akan merasa sakit, tetapi
tingkat yang lebih tinggi ini adalah tanda bahwa ginjal kita tidak bekerja
dengan kekuatan penuh.

15

Marker untuk estimasi LFG


Marker yang ideal untuk pengukuran LFG adalah marker yang non-toksik,
dapat mencapai kadar plasma yang stabil dalam keadaan keseimbangan, tidak
terikat pada protein plasma, difiltrasi bebas oleh glomerulus, tidak disekresi
dan direabsorbsi oleh tubulus ginjal.
1. Klirens inulin
Inulin merupakan marker yang ideal karena memenuhi semua persyaratan
tersebut, sehingga klirens inulin dipakai sebagai baku emas dalam
penghitungan LFG baik pada dewasa maupun pada anak-anak. Pengukuran
LFG dengan klirens inulin hanya dipakai dalam riset, karena klirens inulin
sulit dilakukan dalam praktek sehari-hari. Prosedur pemeriksaan adalah
dengan cara infus inulin selama 3 jam agar diperoleh kadar yang stabil dalam
cairan ekstraseluler. Dibutuhkan intake cairan yang banyak.
2. Klirens kreatinin
Kreatinin endogen paling sering dipakai untuk menentukan LFG. Meskipun
kreatinin bebas filtrasi dalam glomerulus, terdapat sejumlah kecil kreatinin
disekresi dalam tubulus. Perlu pengumpulan kemih 24 jam. LFG berhubungan
terbalik dengan kadar kreatinin plasma.
c. Asam urat (uric acid)
Asam Urat adalah produk akhir metabolisme purin (adenine dan guanine)
yang merupakan konstituen asam nukleat. Asam urat terutama disintesis
dalam hati yang dikatalisis oleh enzim xantin oksidase. Asam urat diangkut ke
ginjal oleh darah untuk difiltrasi, direabsorbsi sebagain, dan dieksresi
sebagian sebelum akhirnya diekskresikan melalui urin. Peningkatan kadar

16

asam urat dalam urin dan serum (hiperuresemia) bergantung kepada fungsi
ginjal, kecepatan metabolisme purin, dan asupan diet makanan yang
mengandung purin.
Asam urat dapat mengkristal dalam saluran kemih pada kondisi urin yang
bersifat asam dan dapat berpotensi menimbulkan kencing batu, oleh sebab itu
fungsi ginjal yang efektif dan kondisi urin yang alkalis diperlukan bila terjadi
hiperuresemia. Masalah yang banyak terjadi berkaitan dengan hiperuresemia
adalah gout. Kadar asam urat sering berubah dari hari ke hari sehingga
pemeriksaan kadar asam urat perlu diulang kembali setelah beberapa hari atau
beberapa minggu.
Nilai Rujukan
-

DEWASA : Laki-laki : 3.5-7.0 mg/dl. Perempuan : 2.5-6.0 mg/dl. Kadar

panik : >12mg/dl.
ANAK : 2.5-5.5 mg/dl
LANSIA : 3.5-8.5 MG/DL
Catatan : nilai normal dapat bervariasi di setiap laboratorium.

d. Blood Urea Nitrogen (BUN)


Blood Urea Nitrogen (BUN) atau nitrogen Urea adalah produk limbah
normal dalam darah anda yang berasal dari pemecahan protein dari makanan
yang anda makan dan dari metabolisme tubuh. Hal ini biasanya dihapus dari
darah Anda dengan ginjal Anda, tapi ketika fungsi ginjal melambat, tingkat
BUN naik. BUN juga dapat meningkat bila mengkonsumsi lebih banyak
protein, dan dapat turun jika makan sedikit protein.

17

Hampir seluruh ureum dibentuk di dalam hati, dari metabolisme protein (asam
amino). Urea berdifusi bebas masuk ke dalam cairan intra sel dan ekstrasel.
Zat ini dipekatkan dalam urin untuk diekskresikan. Pada keseimbangan
nitrogen yang stabil, sekitar 25 gram urea diekskresikan setiap hari. Kadar
dalam darah mencerminkan keseimbangan antara produksi dan ekskresi urea.
Ureum berasal dari penguraian protein, terutama yang berasal dari makanan.
Pada orang sehat yang makanannya banyak mengandung protein, ureum
biasanya berada di atas rentang normal. Kadar rendah biasanya tidak dianggap
abnormal karena mencerminkan rendahnya protein dalam makanan atau
ekspansi volume plasma. Namun, bila kadarnya sangat rendah bisa
mengindikasikan penyakit hati berat. Kadar urea bertambah dengan
bertambahnya usia, juga walaupun tanpa penyakit ginjal.
Nilai Rujukan
- DEWASA : 5 25 mg/dl
- ANAK : 5 20 mg/dl
- BAYI : 5 15 mg/dl
e. Protein Urine
Bila ginjal Anda rusak maka dapat terjadi kebocoran protein ke urin. Adanya
protein dalam urin merupakan tanda awal penyakit ginjal kronis.
Biasanya, hanya sebagian kecil protein plasma disaring di glomerulus yang
diserap oleh tubulus ginjal dan diekskresikan ke dalam urin. Dengan
menggunakan spesimen urin acak (random) atau urin sewaktu, protein dalam
urin dapat dideteksi menggunakan strip reagen (dipstick). Normal ekskresi
protein biasanya tidak melebihi 150 mg/24 jam atau 10 mg/dl urin. Lebih dari
10 mg/dl didefinisikan sebagai proteinuria.

18

Sejumlah kecil protein dapat dideteksi pada urin orang yang sehat karena
perubahan fisiologis. Selama olah raga, stres atau diet yang tidak seimbang
dengan daging dapat menyebabkan proteinuria transien. Pra-menstruasi dan
mandi air panas juga dapat menyebabkan proteinuria. Bayi baru lahir dapat
mengalami peningkatan proteinuria selama usia 3 hari pertama.
f. Osmolalitas urin test
Osmolalitas urin adalah pengukuran jumlah partikel terlarut dalam urin.
Pengukuran ini lebih tepat dilakukan daripada berat jenis untuk mengevaluasi
kemampuan ginjal untuk menghasilkan urine dengan konsentrasi pekat
ataupun encer. Ginjal yang berfungsi normal akan mengeluarkan lebih banyak
air ke dalam urin sebagai asupan cairan meningkat. Jika asupan cairan
menurun, ginjal mengeluarkan air kurang dan urin menjadi lebih
terkonsentrasi.

19

20

2.9 FAKTOR RESIKO DAN PENCEGAHAN


Faktor Risiko-pasien terkait untuk obat-induced Nephrotoxicity
"Mutlak" atau "efektif" penurunan volume intravaskular
Usia yang lebih tua dari 60 tahun
Diabetes
Paparan beberapa nephrotoxins
Gagal jantung
Keracunan darah
Insufisiensi ginjal yang mendasarinya (laju filtrasi glomerulus <60 mL per menit
per 1,73 m2)
Faktor Risiko pasien yang terkait penggunaan obat dan Strategi
Pencegahan khusus untuk obat / Agen tertentu
Obat

Faktor risiko

Obat mengubah intraglomerular hemodinamik

21

Strategi pencegahan

ACE inhibitor,
ARB, NSAID

Insufisiensi ginjal yang


mendasari; penurunan volume
intravaskular; usia yang lebih
tua dari 60 tahun; penggunaan
seiring inhibitor ACE, ARB,
NSAID, cyclosporine (Neoral),
atau tacrolimus (Prograf)

Gunakan analgesik dengan


kurang aktivitas
prostaglandin
(acetaminophen, aspirin,
sulindac [Clinoril],
nabumeton [Relafen; merek
tidak tersedia di Amerika
Serikat])
Deplesi volume yang benar
sebelum memulai obat,
terutama jika digunakan
secara kronis
Monitor fungsi ginjal dan
tanda-tanda vital berikut
inisiasi atau peningkatan
dosis, terutama jika
digunakan dalam pasien
yang berisiko

Cyclosporine,
tacrolimus

Seperti di atas, ditambah: dosis


yang berlebihan, penggunaan
bersamaan dengan obat
nefrotoksik lain atau obatobatan yang menghambat
cyclosporine atau tacrolimus
metabolisme

Memantau konsentrasi obat


serum dan fungsi ginjal
Gunakan terendah dosis
efektif

Obat terkait dengan tubular sel toksisitas


Aminoglikosida

Insufisiensi ginjal yang


mendasari, durasi terapi> 10
hari, konsentrasi palung> 2
mcg per ml, penyakit hati
bersamaan, hipoalbuminemia

Gunakan diperpanjanginterval pemberian dosis


Mengelola selama masa
aktif hari
Batasi durasi terapi

22

Memantau tingkat obat


serum dan fungsi ginjal dua
sampai tiga kali per minggu
Mempertahankan tingkat
palung 1 mcg per ml
Amfoterisin B
(Fungizone; merek
tidak tersedia di
Amerika Serikat)

Insufisiensi ginjal yang


mendasarinya, infus yang
cepat, dosis harian yang besar,
formulasi deoxycholate lebih
daripada formulasi lipid, durasi
lama terapi

Saline hidrasi sebelum dan


setelah pemberian dosis
Pertimbangkan pemberian
sebagai infus terus menerus
selama 24 jam
Gunakan formulasi
liposomal
Batasi durasi terapi

Kontras pewarna

Insufisiensi ginjal yang


mendasari, usia yang lebih tua
dari 70 tahun, diabetes, gagal
jantung, penurunan volume,
eksposur diulang

Gunakan kontras rendahosmolar dalam dosis


serendah mungkin dan
menghindari beberapa
prosedur dalam 24 sampai
48 jam
0,9% garam atau natrium
bikarbonat (154 mEq per L)
infus sebelum dan setelah
prosedur
Menahan NSAID dan
diuretik setidaknya 24 jam
sebelum dan setelah
prosedur
Memantau fungsi ginjal 24
sampai 48 jam

23

pascaprosedur
Pertimbangkan asetilsistein
preprocedure
Obat terkait dengan nefropati interstitial kronis
Acetaminophen,
aspirin, NSAID

Lithium

Sejarah sakit kronis, usia yang


lebih tua dari 60 tahun, jenis
kelamin perempuan, konsumsi
kumulatif analgesik> 1 gram
per hari selama lebih dari dua
tahun

Hindari penggunaan jangka


panjang, terutama dari lebih
dari satu analgesik

Kadar obat yang tinggi

Menjaga kadar obat dalam


rentang terapeutik

Gunakan agen alternatif


pada pasien dengan nyeri
kronis

Hindari penurunan volume


Obat terkait dengan kristal nefropati
Acyclovir (Zovirax),
methotrexate,
antibiotik sulfa,
triamterene
(Dyrenium)

Deplesi volume, insufisiensi


ginjal yang mendasarinya,
dosis yang berlebihan,
pemberian intravena

Menghentikan atau
mengurangi dosis
Pastikan hidrasi yang
memadai
Membangun aliran urin
tinggi
Mengelola secara lisan

Tindakan umum untuk Mencegah Obat-induced Nephrotoxicity


Sesuaikan dosis obat dengan menggunakan rumus Cockcroft-Gault (pada orang
dewasa) atau formula Schwartz (pada anak).

24

Menilai fungsi ginjal dasar menggunakan persamaan MDRD, dan


mempertimbangkan fungsi ginjal pasien ketika meresepkan obat baru.
Hindari kombinasi nefrotoksik.
Faktor risiko yang benar untuk nefrotoksisitas sebelum memulai terapi obat.
Pastikan hidrasi yang cukup sebelum dan selama terapi dengan nephrotoxins
potensial.
Gunakan obat non-nefrotoksik sama efektif bila memungkinkan.
*MDRD = Modifikasi Diet di Penyakit Ginjal.

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
3.1 KESIMPULAN
Kebanyakan obat ditemukan menyebabkan nefrotoksisitas memberi efek
beracun oleh satu atau lebih umum patogen mekanisme. ini termasuk diubah
intraglomerular hemodinamik, sel tubular toksisitas, infammation, nefropati
kristal, rhabdomyolysis, dan trombotik microan giopathy. Pengetahuan
tentang obat menyinggung dan khusus mereka patogen mekanisme
cedera ginjal sangat penting untuk mengenali dan mencegah obat-induced
gangguan ginjal.

25

3.2 SARAN
Hindari penggunaan obat-obat yang potensial menyebabkan terjadinya
nefrotoksisitas. Namun bila penggunaan obat-obat tersebut tidak mungkin
dihindari maka penggunaannya harus disertai dengan pengenalan faktor-faktor
resiko dan penerapan teknik-teknik khusus untuk meminimalisir kemungkinan
terjadinya nefrotoksisitas

DAFTAR PUSTAKA
Bauer, L.A. 2008. Applied Clinical Pharmacokinetics (2 nd ed); The McGraw-Hill
Companies.
Boylan, C. James, dkk,. 1983. Pharmaceutical Excipient. London. Pharmaceutical
Society of Britian. P.88.
Dirjen POM,. 1979. Farmakope Indonesia Edisi ketiga. Jakarta: DEPKES RI.
Departemen farmakologi dan teraupetik. 2007. Farmakologi dan terapi edisi 5.
Jakarta: FK UI.
Ganiswarna. G Sulistia,.1995. Farmakologi dan Terapi Edisi 4.Jakarta: Gaya
baru.P.109.
Gunawan, Sulistia Gan. 2007. Farmakologi dan Terapi .Jakarta.: FK UI.

26

27