Anda di halaman 1dari 36

PRESENTASI KASUS

ANESTESI SPINAL
Disusun untuk Memenuhi
Sebagian Syarat Dalam Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik
Ilmu Anestesi dan Reanimasi di RSUD Salatiga

Diajukan Kepada:
Dr. Tinon Anindita, Sp.An

Disusun oleh:
Muthia Isna Anindita
20090310226

RSUD SALATIGA
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2015

HALAMAN PENGESAHAN
PRESENTASI KASUS
ANESTESI SPINAL

Telah disetujui dan dipresentasikan oleh :


MUTHIA ISNA ANINDITA
20090310226

Pada Tanggal
FEBRUARI 2015

Menyetujui,
Dokter Pembimbing

Dr. Tinon Anindita, Sp.An

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL..................................................................................................................1
HALAMAN PENGESAHAN....................................................................................................2
DAFTAR ISI..............................................................................................................................3
BAB I. KASUS..........................................................................................................................4
A. Identitas Pasien................................................................................................................4
B. Anamnesis.......................................................................................................................4
C. Pemeriksaan Fisik...........................................................................................................5
D. Pemeriksaan Penunjang..................................................................................................6
E. Assesment........................................................................................................................8
F.

Penatalaksanaan..............................................................................................................8

BAB II. PNEUMOPERITONEUM...........................................................................................9


A. DEFINISI........................................................................................................................9
B. ANATOMI RONGGA PERITONEUM........................................................................10
C. ETIOLOGI....................................................................................................................11
D. MANIFESTASI KLINIS...............................................................................................13
E. DIAGNOSIS.................................................................................................................13
F.

PENCITRAAN.............................................................................................................13

1.

Gambaran Foto Polos Radiologis..................................................................................13

2.

CT (Computed Tomography) Scan...............................................................................21

3.

Magnetic Resonance Imaging (MRI)............................................................................23

4.

USG...............................................................................................................................24

G. PENATALAKSANAAN...............................................................................................25
H. DIAGNOSIS BANDING..............................................................................................25
1.

Chilaiditi sindrom..........................................................................................................26

2.

Subphrenic Abses..........................................................................................................26

3.

AtelektasisLinear di Dasar Paru....................................................................................27

BAB III. PEMBAHASAN.......................................................................................................28


BAB IV. KESIMPULAN.........................................................................................................29
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................30

BAB I

KASUS
A. Identitas Pasien
Nama

: Tn. K

Umur

: 70 tahun

Jenis Kelamin
Alamat
Tanggal Masuk
Tanggal Operasi
No CM

: Laki-laki
: Susukan
: 25 Februari 2015
: 27 Februari 2015
: Diketahui

B. Anamnesis
Keluhan Utama : Susah BAK
Riwayat Penyakit Sekarang

Pusing (-) mual (-) muntah (-) batuk (-) pilek (-) susah BAK (+) nyeri BAK (+) nyeri
perut bagian bawah (+) darah pada kemih kadang (+) lemas (+) BAB (+)

Riwayat Penyakit Dahulu

Riwayat dengan penyakit yang sama (+) 1 tahun yang lalu.

Riwayat asma (-)

Riwayat alergi (-)


Riwayat penyakit jantung/paru (-)
Riwayat kejang (-)
Hipertensi (+)
DM (-)
Riwayat mondok di RS (-)
Riwayat Operasi (-)
Riwayat Penyakit Keluarga
Riwayat penyakit yang sama (-)

Riwayat Personal Sosial


Merokok (+), makan teratur (+), makan makanan berserat kadang-kadang (+), olahraga
tidak teratur (+).
C. Pemeriksaan Fisik

Kesan umum : sedang, compos mentis.

Vital sign

TD
: 140/90 mmHg
Nadi
: 68 x/menit
RR
: 20 x/menit
T
: 36.4 O C
Sistem Kardiovaskular
Inspeksi
: Iktus kordis tidak tampak
Palpasi
: Iktus kordis teraba di SIC 5 linea midklavicula kiri
Perkusi
: Suara redup, tidak ada pembesaran jantung
Auskultasi
: S1S2 reguler, gallop (-), murmur (-)
Sistem Respirasi
Inspeksi
: Simetris (-), ketertinggalan gerak (-)
Palpasi
: Ketertinggalan gerak (-), krepitasi (-)
Perkusi
: Sonor +/+
Auskultasi
: Suara dasar : vesikuler (+), wheezing (-)
Abdomen
Inspeksi
: Permukaan cembung, venektasi (-), skar bekas operasi (+)
Palpasi
: Nyeri tekan (+), kesan meteorismus (+), hepar dan lien tidak teraba
Auskultasi
: Bising usus menurun
Perkusi
: Hipertimpani, perkusi batas hepar tidak dilakukan
Sistem Urogenital
BAK
: Susah, keluar sedikit-sedikit, merasa tidak puas.
BAB
: DBN

D. Pemeriksaan Penunjang

Rutin
Angka Leukosit
Hemoglobin
Angka Trombosit
Hematokrit
Eritrosit
Indeks Eritosit
MCV
MCH
MCHC
Golongan Darah
Hitung Jenis
Eosinofil
Basofil
Limfosit
Monosit
Neutrofil
Kimia
GDS

Nilai

Satuan

Rujukan

10,22
14,7
356
39,9
4,93

x 103/l
g/dl
x 103/l
%
x 103/l

4,5-10,0
L: 14-18 P: 12-16
150-450
L:40-54 P: 33-45
L;4,5-5,5 P: 4-5

86,7
30,4
35,1
B

Fl
Pg
g/dl

85-100
28-31
30-35

2,0
0,1
25
5,8
95,7

%
%
%
%
%

1-5
0-1
22-40
4-8

119

Mg/dL

80-144

Creatinin
SGOT
SGPT

1,2
28
37

Mg/dL
U/I
U/I

1-1,3
<37
<42

E. Assessment
BPH Pro TURP pada pasien ASA II dengan Anatesi Regional Spinal
F. Penatalaksanaan Operasi

Jenis Operasi
Premedikasi

: TURP
: Decain Spinal 0,5% (Bupivacaine HCL anhydrous 5 mg dalam

dextrose monohydrate 80 mg)


Induksi
:Maintenance
: Oksigen 2 L/menit, ondancetron 4 mg, ketorolac 30 mg, asam

tranexamat 1000mg, furosemide 10 mg


Durasi operasi 120 menit

BAB II

ANESTESI SPINAL
A. Definisi
Anestesi spinal (subaraknoid) adalah anestesi regional dengan tindakan penyuntikan obat
anestetik lokal ke dalam ruang subaraknoid. Anestesi spinal/subaraknoid disebut juga sebagai
blok spinal intradural atau blok intratekal. Anestesi spinal dihasilkan bila kita menyuntikkan obat
analgesik lokal ke dalam ruang subarachnoid di daerah antara vertebra L2-L3 atau L3-L4 atau
L4-L5.
B. Anatomi Kolumna Vertebralis

Pengetahuan yang baik tentang anatomi kolumna vertebralis adalah salah satu faktor
keberhasilan tindakan anestesi spinal. Di samping itu, pengetahuan tentang penyebaran
analgetika lokal dalam cairan serebrospinal dan level analgesia diperlukan untuk menjaga
keamanan/keselamatan tindakan anestesi spinal.

Anatomi Kolumna Vertebralis


Kolumna vertebralis terdiri dari 33 korpus vertebralis: 7 servikal, 12 torakal, 5 lumbal, 5
sakral dan 4 koksigeus. Kolumna vertebralis mempunyai 4 lekukan, yaitu lordosis servikalis,
kifosis torakalis, lordosis lumbalis dan kifosis sakralis.

Lekukan kolumna vertebralis berpengaruh terhadap penyebaran obat analgetika lokal


dalam ruang subarakhnoid. Pada posisi terlentang titik tertinggi pada vertebra lumbal 3 dan
terendah pada torakal 5.

Segmen medula spinal terdiri dari 31 segmen: 8 segmen servikal, 12 torakal, 5 lumbal, 5
sakral dan 1 koksigeus yang dihubungkan dengan melekatnya kelompok-kelompok saraf.
Panjang setiap segmen berbeda-beda, seperti segmen tengah torakal lebih kurang 2 kali panjang
segmen servikal atau lumbal atas. Terdapat dua pelebaran yang berhubungan dengan saraf
servikal atas dan bawah. Pelebaran servikal merupakan asal serabut-serabut saraf dalam pleksus

brakhialis. Pelebaran lumbal sesuai dengan asal serabut saraf dalam pleksus lumbosakralis.
Hubungan antara segmen-segmen medula spinalis dan korpus vertebralis serta tulang belakang
penting artinya dalam klinik untuk menentukan tinggi lesi pada medula spinalis dan juga untuk
mencapainya pada pembedahan.

Lapisan yang harus ditembus untuk mencapai ruang sub arakhnoid dari luar yaitu kulit,
subkutis, ligamentum supraspinosum, ligamentum flavum dan duramater. Arakhnoid terletak
antara duramater dan piamater serta mengikuti otak sampai medula spinalis dan melekat pada
duramater. Antara arakhnoid dan piamater terdapat ruang yang disebut ruang sub arakhnoid.

Duramater dan arakhnoid berakhir sebagai tabung pada vertebra sakral 2, sehingga di
bawah batas tersebut tidak terdapat cairan serebrospinal. Ruang sub arakhnoid merupakan
sebuah rongga yang terletak sepanjang tulang belakang berisi cairan otak, jaringan lemak,
pembuluh darah dan serabut saraf spinal yang berasal dari medula spinalis. Pada orang dewasa
medula spinalis berakhir pada sisi vertebra lumbal 2. Dengan fleksi tulang belakang medula
spinalis berakhir pada sisi bawah vertebra lumbal.
C. Mekanisme Kerja Anestesi Regional

Zat anestesi lokal memberikan efek terhadap semua sel tubuh, dimana tempat kerjanya
khususnya pada jaringan saraf. Penggunaan pada daerah meradang tidak akan memberi hasil
yang memuaskan oleh karena meningkatnya keasaman jaringan yang mengalami peradangan
sehingga akan menurunkan aktifitas dari zat anestesi lokal (pH nanah sekitar 5). Anestesi lokal
mencegah pembentukan dan konduksi impuls saraf, efeknya pada aksoplasma hanya sedikit saja.
Sebagaimana diketahui, potensial aksi saraf terjadi karena adanya peningkatan sesaat (sekilas)

pada permeabilitas membran terhadap ion Na akibat depolarisasi ringan pada membran. Proses
inilah yang dihambat oleh obat anestesi lokal dengan kanal Na+ yang peka terhadap perubahan
voltase muatan listrik (voltase sensitive Na+ channels). Dengan bertambahnya efek anestesi
lokal di dalam saraf, maka ambang rangsang membran akan meningkat secara bertahap,
kecepatan peningkatan potensial aksi menurun, konduksi impuls melambat dan faktor pengaman
(safety factor) konduksi saraf juga berkurang. Faktor-faktor ini akan mengakibatkan penurunan
kemungkinan menjalarnya potensial aksi, dan dengan demikian mengakibatkan kegagalan
konduksi saraf.
Ada kemungkinan zat anestesi lokal meninggikan tegangan permukaan lapisan lipid yang
merupakan membran sel saraf, sehingga terjadi penutupan saluran (channel) pada membran
tersebut sehingga gerakan ion (ionik shift) melalui membran akan terhambat. Zat anestesi lokal
akan menghambat perpindahan natrium dengan aksi ganda pada membran sel berupa :

1. Aksi kerja langsung pada reseptor dalam saluran natrium.

Cara ini akan terjadi sumbatan pada saluran, sehingga natrium tak dapat keluar
masuk membran. Aksi ini merupakan hampir 90% dari efek blok. Percobaan dari Hille
menegaskan bahwa reseptor untuk kerja obat anestesi lokal terletak di dalam saluran
natrium.

2. Ekspansi membran.

Bekerja non spesifik, sebagai kebalikan dari interaksi antara obat dengan reseptor.
Aksi ini analog dengan stabilisasi listrik yang dihasilkan oleh zat non-polar lemak,
misalnya barbiturat, anestesi umum dan benzocaine.

Untuk dapat melakukan aksinya, obat anestesi lokal pertama kali harus dapat menembus
jaringan, dimana bentuk kation adalah bentuk yang diperlukan untuk melaksanakan kerja obat di
membran sel. Jadi bentuk kation yang bergabung dengan reseptor di membran sel yang
mencegah timbulnya potensial aksi. Agar dapat melakukan aksinya, obat anestesi spinal pertama
sekali harus menembus jaringan sekitarnya.
Beberapa jenis obat anestesi lokal yang dipakai pada anestesi spinal.

Potensi dan lama kerja anestesi lokal berhubungan dengan sifat individual zat anestesi lokal
dan ditentukan oleh kecepatan absorpsi sistemiknya, sehingga semakin tinggi tingkat daya ikat
protein pada reseptor, semakin panjang lama kerja anestesi lokal tersebut.
Potensi dan lama kerja dapat ditingkatkan dengan meningkatkan konsentrasi dan dosis.
Potensi yang kuat berhubungan dengan tingginya kelarutan dalam lemak, karena hal ini akan
memungkinkan kelarutan dan memudahkan obat anestesi lokal mencapai membran sel.
Terjadinya vasokontriksi akan menghambat serta memperpanjang efek, sedangkan vasodilatasi
akan meningkatkan pengambilan (uptake) obat dari jaringan.

Serabut-serabut preganglionik B bermielin dengan daya hantar cepat (faster conducting) 3


kali lebih sensitif dibandingkan dengan serabut postganglionyc C yang tak bermielin dengan
daya hantar lambat (slowerconducting). Pada percobaan laboratorium dan klinik didapatkan
bahwa semua preganglionyc sensitif terhadap pengaruh obat anestesi lokal. Serabut jenis ini
banyak terdapat pada rami communicantes alba pada rantai saraf simpatis. Efek yang terjadi
adalah hipotensi. Hal ini sering didapatkan atau merupakan efek samping anestesi regional.
Glissen dan kawan-kawan, menemukan bahwa serabut A lebih sensitif daripada serabut B dan C.
Rosenberg dan kawan-kawan, justru mendapatkan bukti bahwa hampir seluruh serabut-serabut
saraf itu (A, B dan C) mempunyai resistensi yang sama besar. Data dari percobaan laboratorium
pada suhu kamar seperti yang dilakukan Glissen tergantung pada perubahan temperatur dan
serabut bermielin memberikan reaksi terhadap pendinginan dimana serabut A resisten terhadap
obat anestesi lokal, hal ini terjadi karena serabut A-delta yang mengatur sensasi nyeri dan suhu
lebih sensitif dibanding serabut C yang juga mengatur rasa nyeri meskipun ia mempunyai daya
hantar yang lebih cepat. Nyeri patologis (dihantarkan oleh serabut C) seperti yang terjadi pada
robeknya rahim (ruptur uteri) atau plasenta, dapat dihambat dengan melakukan blok epidural
pada penanggulangan nyeri persalinan.
Sensitivitas serabut A yang lebih besar dari pada serabut C mungkin menerangkan
fenomena ini. Serabut-serabut sensorik Aa meskipun kecepatan hantaran kedua jenis serabut ini
sama. Mungkin hal ini terjadi karena serabut sensorik menghantarkan impuls pada frekwensi
yang lebih tinggi. Semua zat anestesi spinal memblokade bagian sensorik lebih cepat daripada
motorik dan menunjukkan selektivitas yang sama terhadap berbagai serabut saraf yang berbeda.
Sensitivitas relatif dan jenis serabut yang berbeda tergantung dari penempatannya pada berkas
saraf (nerve bundle). Kesimpulannya, tingkat sensitivitas terhadap blokade adalah sebagai
berikut (dimulai dari yang paling sensitif) : preganglionik, nyeri dan suhu sentuh, propioseptik

dan serabut motorik. Tampak bahwa serabut motorik adalah yang paling sukar di blockade /
dihambat.
Anestesi spinal merupakan teknik anestesi yang sangat aman khususnya dalam
meminimalkan pengaruh respirasi (pernafasan), meskipun hipoksemia dapat juga terjadi selama
anestesi spinal. Banyak faktor yang mempengaruhi kejadian hipoksemia ini antara lain: umur,
berat badan, tingkat blok dan tipe pembedahan dipercaya dalam patogenesis desaturasi oksigen,
body massa index (BMI), tekanan darah dan denyut jantung.
Anestesi spinal memblok akar serabut saraf (nervus) pada daerah subarakhnoid, dimana
daerah medula spinalis dimulai dari foramen magnum sampai lumbal 1 (L1) pada dewasa,
lumbal 2 (L2) pada anak-anak dan lumbal 3 pada bayi, sedangkan saccus duralis, ruang
subarakhnoid dan ruang subdural berakhir di sakral 2 (S2) pada dewasa dan sakral 3 (S3) pada
anak-anak.

Anestesi Spinal

D. Persiapan Pasien

Pasien sebelumnya diberi informasi tentang tindakan anestesi spinal (informed concernt)
meliputi pentingnya tindakan ini dan komplikasi yang mungkin terjadi. Pemeriksaan fisik
dilakukan meliputi daerah kulit tempat penyuntikan untuk menyingkirkan adanya kontraindikasi
seperti infeksi. Perhatikan juga adanya scoliosis atau kifosis. Pemeriksaan laboratorium yang
perlu dilakukan adalah penilaian hematokrit. Masa protrombin (PT) dan masa tromboplastin
parsial (PTT) dilakukan bila diduga terdapat gangguan pembekuan darah.

Perlengkapan tindakan anestesi spinal harus diberikan dengan persiapan perlengkapan


operasi yang lengkap untuk monitor pasien, pemberian anestesi umum, dan tindakan resusitasi.
Jarum spinal dan obat anestetik spinal disiapkan. Jarum spinal memiliki permukaan yang rata
dengan stilet di dalam lumennya dan ukuran 16G sampai dengan 30G. obat anestetik lokal yang
digunakan adalah prokain, tetrakain, lidokain, atau bupivakain. Berat jenis obat anestetik lokal
mempengaruhi aliran obat dan perluasan daerah teranestesi. Pada anestesi spinal jika berat jenis
obat lebih besar dari berat jenis CSS (hiperbarik), maka akan terjadi perpindahan obat ke dasar
akibat gravitasi. Jika lebih kecil (hipobarik), obat akan berpindah dari area penyuntikan ke atas.
Bila sama (isobarik), obat akan berada di tingkat yang sama di tempat penyuntikan. Pada suhu
37C cairan serebrospinal memiliki berat jenis 1,003-1,008.
Perlengkapan lain berupa kain kasa steril, povidon iodine, alcohol, dan duk steril juga harus
disiapkan. Dikenal 2 macam jarum spinal, yaitu jenis yang ujungnya runcing seperti ujung
bamboo runcing (Quincke-Babcock atau Greene) dan jenis yang ujungnya seperti ujung pensil
(whitacre). Ujung pensil banyak digunakan karena jarang menyebabkan nyeri kepala pasca
penyuntikan spinal

E. Teknik Anestesi Spinal


Posisi duduk atau posisi tidur lateral dekubitus dengan tusukan pada garis tengah ialah posisi
yang paling sering dikerjakan. Biasanya dikerjakan di atas meja operasi tanpa dipindah lagi dan
hanya diperlukan sedikit perubahan posisi pasien. Perubahan posisi berlebihan dalam 30 menit
pertama akan menyebabkan menyebarnya obat. Adapun langkah-langkah dalam melakukan
anestesi spinal adalah sebagai berikut :
1. Setelah dimonitor,tidurkan pasien misalkan dalam posisi lateral dekubitus. Beri bantal
kepala,selain enak untuk pasienjuga supaya tulang belakang stabil. Buat pasien
membungkuk maximal agar processus spinosus mudah teraba. Posisi lain adalah duduk.
2. Penusukan jarum spinal dapat dilakukan pada L2-L3, L3-L4, L4-L5. Tusukan pada L1L2 atau diatasnya berisiko trauma terhadap medulla spinalis.
3. Sterilkan tempat tusukan dengan betadin atau alkohol.
4. Beri anastesi lokal pada tempat tusukan,misalnya dengan lidokain 1-2% 2-3ml.
5. Cara tusukan median atau paramedian. Untuk jarum spinal besar 22G, 23G, 25G dapat
langsung digunakan. Sedangkan untuk yang kecil 27G atau 29G dianjurkan
menggunakan penuntun jarum yaitu jarum suntik biasa semprit 10cc. Tusukkan
introduser sedalam kira-kira 2cm agak sedikit kearah sefal, kemudian masukkan jarum
spinal berikut mandrinnya ke lubang jarum tersebut. Jika menggunakan jarum tajam
(Quincke-Babcock) irisan jarum (bevel) harus sejajar dengan serat duramater, yaitu pada
posisi tidur miring bevel mengarah keatas atau kebawah, untuk menghindari kebocoran
likuor yang dapat berakibat timbulnya nyeri kepala pasca spinal. Setelah resensi
menghilang, mandrin jarum spinal dicabut dan keluar likuor, pasang semprit berisi obat
dan obat dapat dimasukkan pelan-pelan (0,5ml/detik) diselingi aspirasi sedikit, hanya
untuk meyakinkan posisi jarum tetap baik. Kalau anda yakin ujung jarum spinal pada

posisi yang benar dan likuor tidak keluar, putar arah jarum 90 biasanya likuor keluar.
Untuk analgesia spinal kontinyu dapat dimasukan kateter.
6. Posisi duduk sering dikerjakan untuk bedah perineal misalnya bedah hemoroid (wasir)
dengan anestetik hiperbarik. Jarak kulit-ligamentum flavum dewasa 6cm.
F. Indikasi Anestesi Spinal

Adapun indikasi untuk dilakukannya anestesi spinal adalah untuk pembedahan daerah tubuh
yang dipersarafi cabang T4 ke bawah (daerah papila mammae ke bawah). Anestesi spinal ini
digunakan pada hampir semua operasi abdomen bagian bawah (termasuk seksio sesaria),
perineum dan kaki.
G. Kontraindikasi

Pada Anestesi spinal terdapat kontraindikasi absolut dan relatif. Kontraindikasi Absolut
diantaranya penolakan pasien, infeksi pada tempat suntikan, hipovolemia, penyakit neurologis
yang tidak diketahui, koagulopati, dan peningkatan tekanan intrakanial, kecuali pada kasus-kasus
pseudotumor cerebri. Sedangkan kontraindikasi relatif meliputi sepsis pada tempat tusukan
(misalnya, infeksi ekstremitas korioamnionitis atau lebih rendah) dan lama operasi yang tidak
diketahui. Dalam beberapa kasus, jika pasien mendapat terapi antibiotik dan tanda-tanda vital
stabil, anestesi spinal dapat dipertimbangkan, sebelum melakukan anestesi spinal, ahli anestesi
harus memeriksa kembali pasien untuk mencari adanya tanda-tanda infeksi, yang dapat
meningkatkan risiko meningitis.

Syok hipovolemia pra operatif dapat meningkatkan risiko hipotensi setelah pemberian
anestesi spinal. Tekanan intrakranial yang tinggi juga dapat meningkatkan risiko herniasi uncus

ketika cairan serebrospinal keluar melalui jarum, jika tekanan intrakranial meningkat. Setelah
injeksi anestesi spinal, herniasi otak dapat terjadi.

Kelainan koagulasi dapat meningkatkan risiko pembentukan hematoma, hal ini sangat
penting untuk menentukan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan operasi sebelum
menginduksi anestesi spinal. Jika durasi operasi tidak diketahui, anestesi spinal yang diberikan
mungkin tidak cukup panjang untuk menyelesaikan operasi dengan mengetahui durasi operasi
membantu ahli anestesi menentukan anestesi lokal yang akan digunakan, penambahan terapi
spinal seperti epinefrin, dan apakah kateter spinal akan diperlukan.
Pertimbangan lain saat melakukan anestesi spinal adalah tempat operasi, karena operasi di
atas umbilikus akan sulit untuk menutup dengan tulang belakang sebagai teknik tunggal.
Anestesi spinal pada pasien dengan penyakit neurologis, seperti multiple sclerosis, masih
kontroversial karena dalam percobaan in vitro didapatkan bahwa saraf demielinisasi lebih rentan
terhadap toksisitas obat bius lokal.
Penyakit jantung yang level sensorik di atas T6 merupakan kontraindikasi relatif terhadap
anestesi spinal seperti pada stenosis aorta, dianggap sebagai kontraindikasi mutlak untuk anestesi
spinal, sekarang mungkin menggabungkan pembiusan spinal dilakukan dengan hati-hati dalam
perawatan anestesi mereka deformitas dari kolomna spinalis dapat meningkatkan kesulitan dalam
menempatkan anesetesi spinal. Arthritis, kyphoscoliosis, dan operasi fusi lumbal sebelumnya
semua faktor dalam kemampuan dokter anestesi untuk performa anestesi spinal. Hal ini penting
untuk memeriksa kembali pasien untuk menentukan kelainan apapun pada anatomi sebelum
mencoba anestesi spinal.

H. Komplikasi

Komplikasi analgesia spinal dibagi menjadi komplikasi dini dan komplikasi lambat.
Komplikasi berupa gangguan pada sirkulasi, respirasi dan gastrointestinal.
Komplikasi sirkulasi:
1. Hipotensi
Tekanan darah yang turun setelah anestesi spinal sering terjadi. Biasanya
terjadinya pada 10 menit pertama setelah suntikan, sehingga tekanan darah perlu diukur
setiap 10 menit pertama setelah suntikan, sehingga tekanan darah perlu diukur setiap 2
menit selama periode ini. Jika tekanan darah sistolik turun dibawah 75 mmHg (10 kPa),
atau terdapat gejala-gejala penurunan tekanan darah, maka kita harus bertindak cepat
untuk menghindari cedera pada ginjal, jantung dan otak. Hipotensi terjadi karena
vasodilatasi, akibat blok simpatis, makin tinggi blok makin berat hipotensi.
Pencegahan hipotensi dilakukan dengan memberikan infuse cairan kristaloid
(NaCl, Ringer laktat) secara cepat segera setelah penyuntikan anestesi spinal dan juga
berikan oksigen. Bila dengan cairan infus cepat tersebut masih terjadi hipotensi harus
diobati dengan vasopressor seperti efedrin 15-25 mg intramuskular. Jarang terjadi, blok
spinal total dengan anestesi dan paralisis seluruh tubuh. Pada kasus demikian, kita harus
melakukan intubasi dan melakukan ventilasi paru, serta berikan penanganan seperti pada
hipotensi berat. Dengan cara ini, biasanya blok spinal total dapat diatasi dalam 2 jam.
2. Bradikardia
Bradikardia dapat terjadi karena aliran darah balik berkurang atau karena blok
simpatis, Jika denyut jantung di bawah 65 kali per menit, berikan atropin 0,5 mg
intravena.
3. Sakit Kepala
Sakit kepala pasca operasi merupakan salah satu komplikasi anestesi spinal yang
sering terjadi. Sakit kepala akibat anestesi spinal biasanya akan memburuk bila pasien

duduk atau berdiri dan hilang bila pasien berbaring. Sakit kepala biasanya pada daerah
frontal atau oksipital dan tidak ada hubungannya dengan kekakuan leher. Hal ini
disebabkan oleh hilangnya cairan serebrospinal dari otak melalui pungsi dura, makin
besar lubang, makin besar kemungkinan terjadinya sakit kepala. Ini dapat dicegah dengan
membiarkan pasien berbaring secara datar (boleh menggunakan satu bantal) selama 24
jam.

Nyeri sakit kepala PDPH menurut Crocker (1976) dikelompokkan menjadi 4


skala yakni:

1. Nyeri kepala ringan yang memungkinkan periode lama untuk duduk /

berdiri dan tanpa ada gejala tambahan lain.

2. Sakit kepala sedang, yang membuat pasien tidak dapat bertahan berada pada posisi
tegak lurus selama lebih dari setengah jam. Biasanya di sertai dengan mual, muntah
dan gangguan pendengaran dan penglihatan.

3. Sakit kepala berat yang timbul segera ketika beranjak dari tempat tidur, berkurang
bila berbaring terlentang di tempat tidur. Sering disertai dengan mual, muntah,
gangguan penglihatan dan pendengaran.

4. Nyeri kepala sangat berat yang timbul bahkan ketika penderita sedang berbaring
terlentang di tempat tidur dan bertambah makin berat bila duduk atau berdiri, untuk
makan tidak mungkin dilakukan karena mual dan muntah.

Ada beberapa terapi yang sering dipakai untuk penanganan PDPH, baik invasif
maupun non-invasif, yang tersedia bagi tim anestesi. Walaupun tidak semuanya didukung
oleh evidence based yang lengkap, tetapi kebanyakan telah diterima dengan baik oleh
berbagai kalangan anestesiolog. Terapi non-invasif meliputi tirah baring, status hidrasi,
posisi, ikatan abdominal, analgesia, dan obat-obat farmakologis lain seperti kaffein
intravena, theophylline, dsb. Terapi invasif meliputi Epidural Blood Patch dan Epidural
Dextran.
Terapi konservatif meliputi posisi berbaring, analgesia, stagen abdomen,
pemberian cairan infus atau oral, dan kaffein. Menjaga pasien tetap supine akan
mengurangi tekanan hidrostatik yang mendorong cairan keluar dari lubang dura dan
meminimalkan nyeri kepala. Medikasi analgesia bisa berkisar dari asetaminofen sampai
NSAID. Hidrasi dan kaffein bekerja menstimulasi produksi CSF. Kaffein membantu
dengan menyebabkan vasokonstriksi pembuluh darah intrakranial. Salah satu yang
menjadi faktor penentu terjadinya PDPH adalah status hidrasi pasien, dimana konsep
hidrasi pada PDPH masih banyak salah dimengerti. Tujuan dari hidrasi adalah untuk
memastikan kecepatan produksi CSF optimal, dimanaselama 10 menit. Bila terjadi
perbedaan MAP lebih dari 10, maka dinyatakan Tilt Test positif dan pasien masih belum
terhidrasi dengan cukup.
Epidural blood patch merupakan penanganan yang sangat efektif terhadap PDPH.
Dengan melakukan injeksi 15-20 cc darah autologous ke ruang epidural pada, satu
interspace dibawahnya atau pada tempat tusukan dura. Hal ini dipercaya akan

menghentikan kebocoran yang terjadi pada CSF oleh karena efek massa atau koagulasi.
Efeknya bisa terjadi segera atau beberapa jam setelah tindakan ketika produksi CSF
secara perlahan akan meningkatkan tekanan intrakranial yang dibutuhkan. Sebanyak 90%
pasien akan memberikan respon terhadap tindakan blood patch ini.
4. Komplikasi Respirasi
a) Analisa gas darah cukup memuaskan pada blok spinal tinggi, bila fungsi paru-paru
normal.
b) Penderita PPOM atau COPD merupakan kontra indikasi untuk blok spinal tinggi.
c) Apnoe dapat disebabkan karena blok spinal yang terlalu tinggi atau karena hipotensi
berat dan iskemia medulla.
d) Kesulitan bicara,batuk kering yang persisten,sesak nafas, merupakan tanda-tanda
tidak adekuatnya pernafasan yang perlu segera ditangani dengan pernafasan buatan14.
5. Komplikasi gastrointestinal
Nausea dan muntah karena hipotensi, hipoksia, tonus parasimpatis berlebihan, pemakaian
obat narkotik, reflek karena traksi pada traktus gastrointestinal serta komplikasi delayed,
pusing kepala pasca pungsi lumbal merupakan nyeri kepala dengan ciri khas terasa lebih
berat pada perubahan posisi dari tidur ke posisi tegak. Mulai terasa pada 24-48jam pasca
pungsi lumbal, dengan kekerapan yang bervariasi. Pada orang tua lebih jarang dan pada
kehamilan meningkat.
I. Obat-Obat Anestesi Spinal
1. BUPIVAKAIN

Bupivakain merupakan obat anestesi lokal dengan rumus bangun sebagai berikut : 1butyl-N-(2,6-dimethylphenyl)-piperidecarboxamide

hydrochloride.

Bupivakain

adalah

derivat butil dari mepivakain yang kurang lebih tiga kali lebih kuat daripada asalnya. Obat ini
bersifat long acting dan disintesa oleh BO af Ekenstem dan dipakai pertama kali pada tahun

196312. Secara komersial bupivakain tersedia dalam 5 mg/ml solutions. Dengan


kecenderungan yang lebih menghambat sensoris daripada motoris menyebabkan obat ini
sering digunakan untuk analgesia selama persalinan dan pasca bedah.

Pada tahun-tahun terakhir, larutan bupivakain baik isobarik maupun hiperbarik telah banyak
digunakan pada blok subrakhnoid untuk operasi abdominal bawah. Pemberian bupivakain
isobarik, biasanya menggunakan konsentrasi 0,5%, volume 3-4 ml dan dosis total 15-20 mg,
sedangkan bupivakain hiperbarik diberikan dengan konsentrasi 0,5%, volume 2-4ml dan total
dosis 15-22,5 mg. Bupivakain dapat melewati sawar darah uri tetapi hanya dalam jumlah
kecil. Bila diberikan dalam dosis ulangan, takifilaksis yang terjadi lebih ringan bila
dibandingkan dengan lidokain. Salah satu sifat yang paling disukai dari bupivakain selain
dari kerjanya yang panjang adalah sifat blockade motorisnya yang lemah. Toksisitasnya lebih
kurang sama dengan tetrakain. Bupivakain juga mempunyai lama kerja yang lebih panjang
dari lignokain karena mempunyai kemampuan yang lebih besar untuk mengikat protein.
Untuk menghilangkan nyeri pada persalinan, dosis sebesar 30 mg akan memberikan rasa
bebas nyeri selama 2 jam disertai blokade motoris yang ringan. Analgesik paska bedah dapat
berlangsung selama 4 jam atau lebih, sedangkan pemberian dengan tehnik anestesi kaudal
akan memberikan efek analgesik selama 8 jam atau lebih. Pada dosis 0,25 0,375 %
merupakan obat terpilih untuk obstetrik dan analgesik paska bedah. Konsentrasi yang lebih
tinggi (0,5 0,75 %) digunakan untuk pembedahan. Konsentrasi infiltrasi 0,25 - 0.5 %, blok
saraf tepi 0,25 0,5 %, epidural 0,5 0,75 %, spinal 0,5 %. Dosis maksimal pada pemberian
tunggal adalah 175 mg. Dosis rata-ratanya 3 4 mg / kgBB.
Farmakologi Bupivakain

Bupivakain bekerja menstabilkan membran neuron dengan cara menginhibisi perubahan


ionik secara terus menerus yang diperlukan dalam memulai dan menghantarkan impuls.
Kemajuan anestesi yang berhubungan dengan diameter, mielinisasi, dan kecepatan hantaran
dari serat saraf yang terkena menunjukkan urutan kehilangan fungsi sebagai berikut :
otonomik, nyeri, suhu, raba, propriosepsi, tonus otot skelet. Eliminasi bupivakain terjadi di
hati dan melalui pernafasan (paru-paru). Bila pasien mengalami syok hipovolemik,
septikemia, infeksi pada beberapa organ, atau koagulopati, suntikan epidural, kaudal atau
subarachnoid harus dihindari. Kadar bupivakain plasma toksik (contohnya toksik, akibat
suntikan intravaskuler) dapat menyebabkan colaps kardiopulmonal dan kejang. Pencegahan
terjadinya komplikasi dengan cara mencegah overdosis (memberikan obat sesuai dosis yang
dianjurkan), hati-hati dalam memberikan penyuntikan intravena dengan menggunakan tehnik
yang benar, mengaspirasi terlebih dahulu sebelum bupivacaine dimasukkan, test dose 10%
dari dosis total, mengenali gejala awal dari toksisitas, mempertahankan kontak verbal dengan
pasien, memonitor frekuensi dan pola pernafasan, tekanan darah, dan frekwensi nadi. Tanda
dan gejala prapemantauan dimanifestasikan sebagai rasa tebal dari lidah dan rasa logam,
gelisah, tinitus, dan tremor. Dukungan sirkulasi (cairan intravena, vasopresor, natrium
bikarbonat IV 1 2 mEq / kg untuk mengobati toksisitas jantung (blokade saluran natrium),
bretilium IV 5 mg/kg, kardioversi/defibrilasi DC untuk aritmia ventrikuler dan mengamankan
saluran pernapasan pasien (ventilasi dengan oksigen 100 %) merupakan hal yang penting.
Tiopental (0,5 2 mg/kg IV), midazolam (0,02 0,04 mg/kg IV), atau diazepam (0,1 mg/kg
IV) dapat digunakan untuk profilaksis dan atau pengobatan kejang. Tingkat blokade simpatik
(bradikardia dengan blok diatas T5) menentukan tingkat hipotensi (sering ditandai dengan
mual dan muntah) setelah bupivakain spinal / subarakhnoid. Hidrasi cairan (10-20 ml/kg

larutan NS atau RL), obat vasopresor (contohnya efedrin) dan pergeseran uterus ke kiri pada
pasien hamil, dapat digunakan sebagai profilaksis dan pengobatan. Memberikan sulfas
atropin untuk mengobati bradikardi.
Farmakokinetik bupivakain dalam ruang subarakhnoid.
Obat bupivakain segera setelah penyuntikan subarakhnoid akan mengalami penurunan
konsentrasi dengan secara bertahap karena terjadinya: dilusi dan pencampuran di liquor
serebro spinalis, difusi dan distribusi oleh jaringan saraf, uptake dan fiksasi oleh jaringan
saraf, absorbsi dan eliminasi oleh pembuluh darah8. Didalam ruang subarakhnoid obat akan
kontak dengan struktur jaringan saraf dan obat ini akan memblokade transmisi impuls
serabut-serabut saraf. Aktivitas anestesi lokal dalam ruang subarakhnoid yang penting di
akar-akar saraf di medula spinalis (primer), ganglia dorsalis dan sinap-sinap di kornu anterior
dan posterior (sekunder) dan traktus asenden dan desenden parenkim di medula spinalis.
Lama analgesik anestetik subarakhnoid tergantung pada beberapa faktor, yang pertama
adalah konsentrasi anestetik lokal dalam liquor cerebro spinalis dan yang kedua adalah
absorpsi obat anestetik oleh sistim vaskuler. Semakin besar konsentrasinya akan semakin
lama efek analgesiknya. Konsentrasi analgesik akan menurun sesuai paruh waktu terhadap
jarak dari tempat dengan konsentrasi yang terbesar, dan secara klinis akan terjadi suatu
regresi analgesik dari atas ke bawah menuju daerah dengan konsentrasi terbesar.

Penilaian terhadap lama kerja anestetik 1okal pada blok subarakhnoid dapat dilakukan
dengan berbagai cara : waktu hilangnya analgesi pada daerah operasi, waktu yang diperlukan
pemberian analgesik yang pertama kali paska bedah, waktu yang diperlukan untuk terjadinya

regresi motorik dan waktu yang diperlukan untuk terjadinya regresi analgesik pada 2 atau 4
segmen.
Mula Kerja Bupivakain 0,5% Hiperbarik dan Isobarik
Mula kerja anestesi spinal sangat ditentukan oleh nilai pKa, semakin rendah nilai pKa
semakin cepat mula kerjanya. Bupivakain mempunyai tingkat daya ikat protein tinggi
(95,6%) namun nilai pKa juga tinggi. Pada saat ini, bupivakain 0,5% isobarik maupun
hiperbarik banyak digunakan untuk operasi abdominal bawah dengan anestesi spinal. Telah
dilaporkan bahwa bupivakain 0,5% 9,75 mg isobarik mempunyai mula kerja 5 menit lebih
cepat dibandingkan hiperbarik. Namun hal ini berbeda dengan penelitian lain menemukan
fakta bahwa pada 20 sampel yang mendapatkan anestesi spinal dengan bupivakain 10 mg
hiperbarik mempunyai mula kerja blokade sensorik dan motorik 2 kali lebih cepat (rata-rata 9
menit) dibandingkan 10 mg bupivakain isobarik (rata-rata 18 menit).

Bupivakain 0,5% hiperbarik mempunyai kualitas analgesik dan relaksasi motorik


intraoperatif yang kurang memuaskan, mula kerja blokade sensorik dan motorik lebih cepat
dan lama kerja blokade sensorik dan motorik lebih panjang bila dibandingkan dengan
ropivakain hiperbarik.
Lama Kerja Bupivakain 0,5% Hiperbarik dan Isobarik
Mengenai lama kerja anestetik ditentukan oleh kecepatan absorbsi sistemiknya, jenis anestesi
lokal, besarnya dosis, vasokonstriktor dan penyebaran anestesi lokal. Semakin tinggi daya
ikat protein terhadap reseptor semakin panjang lama kerjanya. Dikatakan bahwa lama kerja
blokade sensorik dan motorik bupivakain hiperbarik lebih panjang dibandingkan dengan
bupivakain isobarik. Sedangkan penelitian menemukan fakta yang berlainan yaitu pada 20

sampel yang mendapatkan anestesi spinal dengan bupivakain 0,5% 10 mg hiperbarik


mempunyai lama kerja blokade sensorik dan motorik 2 kali lebih cepat ( rata-rata 92 menit)
dibandingkan isobarik (rata-rata 177 menit).

Pada spinal anestesi dengan bupivakain 0,5% isobarik mempunyai lama kerja blokade
sensorik dan motorik 2 kali lebih panjang dibandingkan bupivakain 0,5% hiperbarik.
Pemberian bupivakain 0,5% isobarik 15 mg telah dilaporkan dapat menghasilkan efek spinal
blok anestesi yang lebih cepat jika dibandingkan dengan pemberian bupivakain 0,5% 15 mg
hiperbarik. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi hasil ini antara lain: umur, tinggi badan,
anatomi batang spinal, tehnik injeksi, volume Cerebro Spinal Fluid (CSF), density CSF dan
baricity obat anesthesi, posisi pasien, dosis serta volume obat anestesi. Bupivakain 0,5%
isobarik diberikan secara injeksi akan bercampur dengan CSF (paling sedikit 1:1), ada
beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat blockade neural meliputi tingkat injeksi, tinggi
badan dan anatomi kolumna vertebralis, Sedangkan bupivakain 0,5% hiperbarik dapat
diberikan tergantung dari area spinal (secara normal T4-T8 dalam posisi telentang).

Efek samping anestesi spinal yang sering terjadi adalah hipotensi dan bardikardi. Biasanya
terjadi 5 menit setelah anestesi spinal. Dilaporkan juga setelah 45 menit pemberian
bupivakain 0,5% isobarik akan terjadi penurunan tekanan darah dan penurunan denyut
jantung. Disamping itu mual-muntah, blokade spinal tinggi, keracunan, menggigil, retensi
urin, post dural puncture headache dan henti jantung dapat juga terjadi. Pasien dengan henti
jantung harus segera dilakukan resusitasi jantung paru dan jika perlu dilakukan pijat jantung.
Bretylium merupakan obat pilihan bila terjadi disritmia.

2. FENTANYL
Fentanyl termasuk obat golongan analgesik narkotika. Analgesik narkotika digunakan
sebagai penghilang nyeri. Dalam bentuk sediaan injeksi IM (intramuskular) Fentanyl
digunakan untuk menghilangkan sakit yang disebabkan kanker. Menghilangkan periode sakit
pada kanker adalah dengan menghilangkan rasa sakit secara menyeluruh dengan obat untuk
mengontrol rasa sakit yang persisten/menetap. Obat Fentanyl digunakan hanya untuk pasien
yang siap menggunakan analgesik narkotika.
Fentanyl bekerja di dalam sistem saraf pusat untuk menghilangkan rasa sakit. Beberapa
efek samping juga disebabkan oleh aksinya di dalam sistem syaraf pusat. Pada pemakaian
yang lama dapat menyebabkan ketergantungan tetapi tidak sering terjadi bila pemakaiannya
sesuai dengan aturan. Ketergantungan biasa terjadi jika pengobatan dihentikan secara
mendadak. Sehingga untuk mencegah efek samping tersebut perlu dilakukan penurunan dosis
secara bertahap dengan periode tertentu sebelum pengobatan dihentikan.

Aksi sinergis dari fentanyl dan anestesi lokal di blok neuraxial pusat (CNB)
meningkatkan kualitas analgesia intraoperatif dan juga memperpanjang analgesia
pascaoperasi. Durasi biasa pada efek analgesik adalah 30 sampai 60 menit setelah dosis
tunggal intravena sampai 100 mcg (0,1 mg). Dosis injeksi Fentanyl 12,5 g menghasilkan
efek puncak, dengan dosis yang lebih rendah tidak memiliki efek apapun dan dosis tinggi
meningkatkan kejadian efek samping.

Saat ini Bupivakain 0,5% digunakan umumnya untuk anestesi spinal dan epidural. Jika
digabungkan dengan fentanyl intratekal dapat memberikan kedalaman anestesi dengan
mengurangi dosis bupivakain. Fentanyl merupakan opioid lipofilik dan mempunyai onset

kerja cepat dan lama kerja pendek sehingga insidensi depresi pernafasan lebih rendah. Dari
hasil penelitian didapatkan dimulainya blok terhadap sensorik pada T6.

Dari penelitian ini terbukti bahwa dengan penambahan fentanil pada anastesi spinal dapat
mengurangi dosis bupivacain sehingga insidensi hipotensi dan penurunan tekanan darah
sistolik dapat menurun juga.
3. EFEDRIN

Efedrin merupakan golongan simpatomimetik non katekolamin yang secara alami


ditemukan di tumbuhan efedra sebagai alkaloid. Efedrin mempunyai gugus OH pada cincin
benzena , gugus ini memegang peranan dalam efek secara langsung pada sel efektor.

1. Farmakodinamik

Seperti halnya Epinefrin, efedrin bekerja pada reseptor , 1, 2. Efek pada 1 di perifer
adalah dengan jalan menghambat aktivasi adenil siklase. Efek pada 1 dan 2 adalah
melalui stimulasi siklik-adenosin 3-5 monofosfat. Efek 1 berupa takikardi tidak nyata
karena terjadi penekanan pada baroreseptor karena efek peningkatan TD. Efek perifer
efedrin melalui kerja langsung dan melalui pelepasan NE endogen. Kerja tidak langsungnya
mendasari timbulnya takifilaksis (pemberian efedrin yang terus menerus dalam jangka
waktu singkat akan menimbulkan efek yang makin lemah karena semakin sedikitnya sumber
NE yang dapat dilepas, efek yang menurun ini disebut takifilaksis terhadap efek perifernya.
Hanya I-efedrin dan efedrin rasemik yang digunakan dalam klinik.

Efedrin yang diberikan masuk ke dalam sitoplasma ujung saraf adrenergik dan mendesak
NE keluar. Efek kardiovaskuler efedrin menyerupai efek Epinefrin tetapi berlangsung kirakira 10 kali lebih lama. Tekanan sistolik meningkat juga biasanya tekanan diastolic,
sehingga tekanan nadi membesar. Peningkatan tekanan darah ini sebagian disebabkan oleh
vasokontriksi, tetapi terutama oleh stimulasi jantung yang meningkatkan kekuatan kontraksi
jantung dan curah jantung. Denyut jantung mungkin tidak berubah akibat reflex kompensasi
vagal terhadap kenaikan tekanan darah. Aliran darah ginjal dan visceral berkurang,
sedangkan aliran darah koroner, otak dan otot rangka meningkat. Berbeda dengan Epinefrin,
penurunan tekanan darah pada dosis rendah tidak nyata pada efedrin.
Efek efedrin terhadap hemodinamik lebih rendah dibanding epinefrin karena efek efedrin
pada 1 di vena lebih dominan dibanding di arteri, sehingga respon peningkatan TD lebih
lemah 250 kali dibanding adrenalin. Efek efedrin berupa peningkatan TD, HR, CO, aliran
darah koroner dan peningkatan SVR. Efedrin bolus 5-10 mg pada orang dewasa normal
sedikit meningkatkan SVR dan peningkatan TD yang terjadi pada pemberian efedrin adalah
hasil dari akumulasi dari peningkatan SVR, preload, HR< CO. Setelah pemberian efedrin
terjadi vasokontriksi pada vascular band, juga disertai vasodilatasi pada daerah lain melalui
reseptor 2. Melalui reseptor 1 akan meningkatkan kontraktilitas otot jantung.
Efedrin adalah vasopresor yang sering digunakan untuk kasus hipotensi karena
subarakhnoid block (SAB), blok epidural, karena obat induksi IV dan inhalasi. Untuk
mengatasi hipotensi ini efedrin diberikan 3-10 mg IV atau 25-50 mg IM. Pemberian efedrin
sampai dosis 70/kgBB tidak meningkatkan TD secara bermakna. Efedrin dapat
menurunkan renal blood flow (RBF), dan efek metabolik berupa peningkatan gula darah,
namun peningkatan gula darah ini tidak sebesar akibat epinefrin. Efek efedrin terhadap
uterus akan mengurangi aktivitas otot uterus, dan pada bronkus akan menyebabkan relaksasi

otot polos bronkus, sehingga dapat dipakai untuk pengobatan asthma bronchial .
Bronkorelaksasi oleh efedrin lebih lemah tetapi berlangsung lebih lama dibandingkan
dengan epinefrin.
Penetesan larutan efedrin pada mata menimbulkan midriasis. Reflek cahaya, daya
akomodasi dan tekanan intraokuler tidak berubah. Aktivitas uterus dikurangi oleh efedrin :
efek ini dapat dimanfaatkan pada dismenore. Efedrin kurang efektif dalam meningkatkan
kadar gula darah dibandingkan dengan Epinefrin. Efek sentral efedrin menyerupai efek
amfetamin tetapi lebih lemah. Vasopresor yang ideal sebaiknya mempunyai efek sebagai
berikut:

Mempunyai efek kronotropik dan inotropik positif

Tidak menstimulasi saraf pusat

Tidak menyebabkan hipertensi yang berkepanjangan20.

2. Farmakokinetik

Efedrin yang merupakan golongan nonkatekolamin, digunakan dalam klinik umumnya


efektif pada pemberian oral karena efedrin resisten terhadap COMT dan MAO yang banyak
terdapat pada dinding usus, hati dan ginjal.

3. Efek Samping, Toksisitas dan Kontraindikasi

Efek samping penggunaan efedrin serupa dengan efek samping pada penggunaan
epinefrin, dengan tambahan efek sentral efedrin. Pemberian efedrin dapat menimbulkan
gejala seperti perasaan takut, khawatir, gelisah, tegang, nyeri kepala berdenyut, tremor, rasa
lemah, pusing, pucat, sukar bernafas dan palpitasi.
Dosis efedrin yang besar dapat menimbulkan perdarahan otak karena kenaikan tekanan
darah yang hebat. Efedrin juga dapat menyebabkan terjadinya aritmia yang bersifar fatal
pada penderita penyakit jantung organik. Insomnia, yang sering terjadi pada pengobatan
kronik, mudah diatasi dengan pemberian sedatif.
Efedrin dikontraindikasikan pada penderita yang mendapat -blocker nonselektif, karena
kerjanya yang tidak terimbangi pada reseptor pembuluh darah dapat menyebabkan
hipertensi yang berat dan perdarahan otak.

BAB III
KESIMPULAN

1. Anestesi spinal (subaraknoid) adalah anestesi regional dengan tindakan penyuntikan obat
anestetik lokal ke dalam ruang subaraknoid.

2. Anestesi spinal menyebabkan penurunan potensial aksi pada membran sehingga


terjadilah kegagalan konduksi saraf.

3. Anestesi spinal memblok akar serabut saraf (nervus) pada daerah subarakhnoid, dimana
daerah medula spinalis dimulai dari foramen magnum sampai lumbal 1 (L1) pada
dewasa, lumbal 2 (L2) pada anak-anak dan lumbal 3 pada bayi, sedangkan sacus duralis,
ruang subarakhnoid dan ruang subdural berakhir di sakral 2 (S2) pada dewasa dan sakral
3 (S3) pada anak-anak.

4. Indikasi untuk dilakukannya anestesi spinal adalah untuk pembedahan daerah tubuh yang
dipersarafi cabang T4 ke bawah (daerah papila mammae ke bawah).

5. Komplikasi analgesia spinal dibagi menjadi komplikasi dini dan komplikasi delayed.

DAFTAR PUSTAKA

1. Gunawan, S. G. Farmakologi dan Terapi. Edisi 5. FKUI. Jakarta. 2007. Hal 786-787.

2. Bridenbaugh PO, Greene NM, Brull SJ. Spinal (Subarachnoid) Neural Blockade. In : Cousins
MJ, Bridenbaugh PO eds. Neural Blockade in Clinical Anesthesia and Management of Pain.
Third Edition. Philadelphia : Lippincott-Raven. 1998. Pages 203-209

3. Marwoto.2000. Mula dan lama kerja antara lidokain, lidokain-bupivakain dan bupivakain
pada blok epidural. Dalam: Kumpulan makalah pertemuan ilmiah berkala X-IDSAI.
Bandung; 520-521.

4. Dobson, M. B. Anestesi Spinal dalam Buku Penuntun Praktis Anestesi. EGC. Jakarta. 1994.
Hal 101-104.

5. Covino BG, Scott DB, Lambert DH. Handbook of Spinal Anesthesia and Analgesia.
Mediglobe. Fribourg. 1994. Pages 71-104.

6. Latief SA, Surjadi K, Dachlan MR. Petunjuk Praktis Anestesiologi. Edisi 1. FKUI. Jakarta.
2001. Hal 124-127.

7. Snell R, Liliana S. Anatomi Klinik untuk Mahasiswa Kedokteran. Edisi 6. EGC. Jakarta.
2006.

8. Mansjoer, Arif, dkk. Anestesi Spinal dalam Buku Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3.
Aesculapius. Jakarta. 2000. Hal 261-264.

9. Katzung BG. Basic and Clinical Pharmacology. Terjemahan Sjabana D, Isbandiati E, Basori
A. Edisi 8. Penerbit Salemba Medika. Jakarta. 2002. Hal 170-171.

10. Hodgson PS, Liu SS. 2001. Local Anesthetics. In Textbook Clinical Anesthesia. Forth Edition.
Philadelphia. Lippincott Williams and Wilkins Co. 2001. Pages 449-465.

11. Aziz, AA. Perbandingan antara Klonidin 2ug/kgbb dan 4ug/kgbb Per Oral terhadap Level
Sedasi, Pemanjangan Blokade Sensorik dan Motorik pada Anestesi Spinal dengan Bupivakain
5 % Isobarik untuk Operasi Abdomen Bawah. Tesis. Universitas Sebelas Maret. Surakarta.
2010.

12. Morgan GE, Mikhail MS. Regional Anesthesia and Pain Management. In Clinical
Anasthesiology. Forth Edition. New York. Pretince Hall International Inc. 2006. Pages 266267.

13. Muhiman, M, Thaib,R,dkk. Anestesi Regional dalam Buku Anestesiologi. FKUI. Jakarta.
2004.

14. The New York School of Regional Anesthesia. Spinal Anesthesia. 2009. Available in Website :
www.nysora.com.

15. Campbell, NJ. Effective Management of The Post Dural Puncture Headache. Anaesthesia
Tutorial of The Week 181. 2010. Available at website :

http://www.totw.anaesthesiologists.org

16. Tuominen, M. Bupivacaine Spinal Anesthesia. Acta Anesthesiology Scand. Vol 35:1-10.

17. Veering, B. Local Anesthesics. In Regional Anaesthesia and Analgesia. Philadelphia. WB


Saunders company. 1996. Pages 188-197.

18. Stamtiou, G. The Effect of Hyperbaric Versus Isobaric Spanal Bupivacaine on Sensory and
Motor Blockade Post Operative Pain and Analgesic Requiretments for Turp. Anesthesiology :
43-6

19. Srivastava U, Kumar A, Gandhi NK. Hyperbaric or Plain Bupivacaine Combined with
Fentanyl for Spinal Anesthesia During Caesarean Delivery. Indian Journal of Anesthesiology.
Vol 48 : 44-6

20. Setiawati, A. Farmakologi dan Terapi. Edisi 4. FKUI. Jakarta. 2005. Pages 67-71.

21. Kusumawardhani, RR. Perbandingan Dosis Efedrin 0,1 mg/kgbb dengan 0,2 mg/kgbb untuk
Mencegah Hipotensi Akibat Spinal Anestesi. Skripsi. Fakultas Kedokteran Universitas
Sebelas Maret. Surakarta. 2009.

22. Lamanepa, Maria EL. Perbandingan Profil Lipid dan Perkembangan Lesi Aterosklerosis pada
Tikus Wistar yang Diberi Diet Perasan Pare dengan Diet Perasan Pera dan Statin. Tesis.
Program Pascasarjana. Universitas Diponegoro. Semarang. 2005.

23. Anonymous. Obat Analgetik Antipiretik. 2006. Available at website :

http://www.medicastore.com

24. Harsoor, Vikram. Spinal Anaesthesia with Low Dose Bupivacaine with Fentanyl for
Caesarean Section. SAARC Journal of Anaethesia. Vol 12 : 142-145. 2008. Available at
website : http://www.saarcaa.com

25. Bogra, Arora, Srivastava. Synergistic Effect of Intrathecal Fentanyl and Bupivacaine in Spinal

Anaesthesia for Cesarean Section. BioMed Central Journal. Vol 5. 2005. Available at website :
http://www.biomedcentral.com\