Anda di halaman 1dari 48

Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup

(DPLH) Dinas Pemuda dan Olah Raga Provinsi Jawa Tengah Tahun 2015 telah dapat
diselesaikan. Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup (DPLH) merupakan salah
satu syarat utama sebuah badan usaha dalam mengelola kegiatannya, khususnya
didalam hal pengelolaan, pemantauan dan pelestarian pada lingkup lingkungan
usaha tersebut. Oleh karena itu, Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
menyusun laporan DPLH, berdasarkan data data primer dan sekunder yang telah
dikumpulkan.
Penyusunan DPLH ini berdasar pada Undang Undang Nomor 32 tahun 2009 dan
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2010 tentang Dokumen
Lingkungan Hidup Bagi Usaha dan atau yang Telah Memiliki Izin Usaha dan atau
Kegiatan Tetapi Belum Memiliki Dokumen Lingkungan Hidup.
Sesuai dengan format penyusunan DPLH, laporan ini memuat uraian sebagai berikut :
1. Pendahuluan
2. DPLH Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
3. Matriks DPLH
Diharapkan

dokumen

DPLH

ini

dapat

digunakan

sebagai

acuan

untuk

mengimplementasikan program pengelolaan lingkungan hidup kegiatan perkantoran


dan kegiatan pendukung lainnya, dalam lingkungan instansi Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi Jawa Tengah pada masa sekarang dan mendatang.

Semarang, Mei 2015


Penyusun
i

KATA PENGANTAR ............................................................................ Error! Bookmark not defined.


DAFTAR ISI ............................................................................................ Error! Bookmark not defined.
DAFTAR TABEL .................................................................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR GAMBAR............................................................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................... Error! Bookmark not defined.i
BAB I.
1.1.

PENDAHULUAN.............................................................. Error! Bookmark not defined.


JUSTIFIKASI USAHA DAN ATAU KEGIATAN.......... Error! Bookmark not defined.

1.2. JUSTIFIKASI PENYUSUNAN DOKUMEN PENGELOLAAN LINGKUNGAN


HIDUP (DPLH) .............................................................................. Error! Bookmark not defined.
1.3.

PERIZINAN YANG DIMILIKI ........................................ Error! Bookmark not defined.

1.4.

IDENTITAS PEMRAKARSA............................................ Error! Bookmark not defined.

BAB II. DOKUMEN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP DINAS PEMUDA DAN


OLAHRAGA PROVINSI JAWA TENGAH................... Error! Bookmark not defined.
2.1.

LOKASI KEGIATAN......................................................... Error! Bookmark not defined.

2.2.

BIDANG KEGIATAN........................................................ Error! Bookmark not defined.

2.3.

DESKRIPSI KEGIATAN.................................................... Error! Bookmark not defined.

2.3.1.

Mulai Beroperasi ........................................................ Error! Bookmark not defined.

2.3.2.

Kegiatan Utama.......................................................... Error! Bookmark not defined.


2.3.2.1.

Tugas Pokok.............................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.2.2.

Struktur Organisasi .................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.2.3.

Sumber Daya Manusia ............................ Error! Bookmark not defined.

2.3.3.

Kegiatan Pendukung ................................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.4.

Kapasitas Pelayanan .................................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.5.

Sarana Penunjang....................................................... Error! Bookmark not defined.


2.3.5.1.

Penggunaan Mesin dan Peralatan ......... Error! Bookmark not defined.

2.3.5.2.

Penggunaan Energi .................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.5.3.

Fasilitas Proteksi Kebakaran................... Error! Bookmark not defined.


ii

2.3.5.4.

Sistem Penyediaan Air Minum .............. Error! Bookmark not defined.

2.3.5.5.

Sistem Pengelolaan Persampahan ......... Error! Bookmark not defined.

2.3.5.6.

Sistem Pengelolaan Limbah Cair ........... Error! Bookmark not defined.

2.3.5.7.

Sistem Drainase ........................................ Error! Bookmark not defined.

2.3.5.8.

Ruang Parkir ............................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.5.9.

Ruang Terbuka Hijau............................... Error! Bookmark not defined.

2.3.5.10. Kondisi Lingkungan Sekitar ................... Error! Bookmark not defined.


2.3.6.

Pengelolaan Lingkungan yang Telah Dilakukan Error! Bookmark not defined.8

2.3.7.

Pemantauan Lingkungan yang Telah Dilakukan.. Error! Bookmark not defined.

BAB III. MATRIKS DOKUMEN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP .Error! Bookmark


not defined.
3.1.

MATRIKS PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP Error! Bookmark not defined.

3.2.

MATRIKS PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP . Error! Bookmark not defined.

iii

Tabel 1-1 Perizinan yang Dimiliki Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
.................................................................................................................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2-1 Organisasi Ruang Kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
................................................................................................ Error! Bookmark not defined.
Tabel 2-2 Data Personalia Berdasarkan Jenis Kelamin .............. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2-3 Data Personalia Berdasarkan Tingkat Pendidikan ... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2-4 Inventaris Mesin dan Peralatan Perkantoran Dinas Pemuda dan Olahraga .. II-17
Tabel 2-5 Penggunaan Energi Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ...... II-18
Tabel 2-6 Fasilitas Proteksi Kebakaran Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa

Tengah ................................................................................................................................ II-19


Tabel 2-7 Sistem Penyediaan Air Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah II-20
Tabel 2-8 Sistem Pengelolaan Sampah Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah ................................................................................................................................ II-21
Tabel 2-9 Sistem Pengelolaan Limbah Cair Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah ................................................................................................................................ II-23
Tabel 2-10 Pengelolaan Lingkungan yang Telah dan Akan Dilakukan ............................. II-28
Tabel 2-11 Pemantauan Lingkungan yang Telah dan Akan Dilakukan ............................. II-30
Tabel 3-1 Matriks Pengelolaan Lingkungan Hidup .......................................................................III-2
Tabel 3-2 Matriks Pemantauan Lingkungan Hidup.......................................................................III-5

iv

Gambar 2-1 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah....Error! Bookmark not
defined.
Gambar 2-2 Batas Batas Fisik Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah .............Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2-3 Orientasi Lokasi dan Pola Ruang Kota Semarang....... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-4 Citra Satelit Lingkungan Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah .............................................................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-5 Denah Lantai 1 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ...Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2-6 Denah Lantai 2 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ...Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2-7 Denah Lantai 3 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ...Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2-8 Denah Lantai 4 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ...Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2-9 Bagan Struktur Organisasi Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
.................................................................................................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-10 Genset yang Digunakan di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah .............................................................................. Error! Bookmark not defined.
No table of figures entries found.Gambar 2-11 Salah Satu APAR di Gedung Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi Jawa Tengah .......................................................... Error! Bookmark not defined.
No table of figures entries found.Gambar 2-12 Tempat Pembuangan Sampah di Gedung Dinas
Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah ................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-13 Salah Satu Tangki Septik di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga
Provinsi Jawa Tengah..................................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-14 Saluran Drainase di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
.................................................................................................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-15 Salah Satu Lahan Parkir Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah ..................................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2-16 Salah Satu RTH di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
.................................................................................................................. Error! Bookmark not defined.

vi

1.1.

JUSTIFIKASI USAHA DAN ATAU KEGIATAN


Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah adalah dinas yang
bertugas

melaksanakan

urusan

pemerintah

daerah

kepemudaan

dan

keolahragaan berdasarkan asas otonomi daerah dan tugas pembantuan di


wilayah provinsi Jawa Tengah. Sedangkan fungsinya antara lain Perumusan
kebijakan teknis bidang kepemudaan dan keolahragaan; Perencanaan program
kerja bidang kepemudaan dan keolahragaan; Pembinaan dan fasilitasi sarana
dan prasarana kepemudaan dan keolahragaan dalam lingkup provinsi dan
kabupaten/kota; Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum
bidang kepemudaan dan keolahragaan.
Dasar hukum pembentukan Dinas Pemuda dan Olah Raga adalah
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah No. 6 tahun 2008, tanggal 7 Juni 2008,
tentang Organisasi Pembentukan, Kedudukan, Tugas Pokok dan Tata Kerja
Dinas Daerah Provinsi Jawa Tengah, dan juga Peraturan Gubernur Jawa Tengah
Nomor 68 Tahun 2008 tentang Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja
Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah.
Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah melakukan berbagai
program dan kegiatan untuk mewujudkan dan mengembangkan kualitas dan
kuantitas sumber daya manusia dalam bidang kepemudaan dan keolahragaan
yang berkarakter kuat, beserta peningkatan sarana dan prasarananya. Strategi
yang dilakukan untuk mencapai tujuan diatas dalam bidang kepemudaan
diantaranya mengembangkan dan memberdayakan generasi muda terdidik
khususnya di perdesaan, peningkatan daya tangkal pemuda terhadap pengaruh
destruktif serta mengembangkan kemitraan kepemudaan. Sedangkan dalam
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-1

bidang keolahragaan, Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah


melakukan

pembibitan

dan

pembinaan

olahraga

secara

intensif

dan

berkelanjutan.
Gedung kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
semula berada di Jl. Menteri Supeno Semarang. Namun, pada tahun 2012
berpindah ke Jalan Ki Mangunsarkoro Nomor 12, Kelurahan Karang Kidul,
Kecamatan Semarang Tengah Kota Semarang. Gedung kantor yang baru,
pelaksanaan pembangunan pada tahun 2012 dan berdiri diatas lahan seluas
3.050 m2 dengan luas bangunan gedung kantor seluas 3.961 m2 yang terdiri dari
gedung bertingkat 4 lantai.
Lokasi

Gedung kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa

Tengah di Jl. Ki Mangunsarkoro Nomor 12, Kelurahan Karang Kidul, Kecamatan


Semarang Tengah Kota Semarang sudah sesuai dengan Tata Ruang Kota
Semarang sesuai Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 14 Tahun 2011
tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Semarang Tahun 2011 - 2031.
Rencana pola ruang pada lahan tersebut adalah untuk kawasan peruntukan
perkantoran yang termasuk kawasan budidaya. Peta pola ruang Kota Semarang
terlampir pada laporan ini.

1.2.

JUSTIFIKASI PENYUSUNAN DOKUMEN PENGELOLAAN LINGKUNGAN


HIDUP (DPLH)
Semua pelaku kegiatan dan usaha tentu saja sudah sangat paham dengan
dokumen lingkungan yang bernama AMDAL, UKL UPL atau SPPL. Salah satu
dokumen lingkungan tersebut diperlukan bagi usaha atau kegiatan yang akan
memulai kegiatannya. Jenis dokumen lingkungan mana yang diwajibkan,
tergantung pada jenis kegiatan dengan segala karakteristiknya. Proses
penentuan jenis dokumen lingkungan yang wajib dibuat oleh suatu rencana
usaha atau kegiatan disebut proses penapisan yang merujuk pada PermenLH
No. 11 Tahun 2006 tentang jenis Rencana Usaha dan / atau Kegiatan yang

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-2

Wajib Dilengkapi dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Lalu


bagaimana dengan kegiatan atau usaha yang telah berjalan tetapi belum
memiliki dokumen lingkungan?
Untuk

menyelesaikan

permasalahan

tersebut

pemerintah

telah

mengeluarkan PermenLH No. 14 Tahun 2010 pada tanggal 7 Mei 2010, tentang
Dokumen Lingkungan Hidup Bagi Usaha dan / atau Kegiatan yang Telah
Memiliki Izin Usaha dan / atau Kegiatan Tetapi Belum Memiliki Dokumen
Lingkungan Hidup.
Dalam peraturan tersebut dinyatakan bahwa untuk kegiatan yang telah
memiliki izin usaha atau telah melakukan kegiatan konstruksi sebelum
diundangkannya UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan (3 Oktober 2009), maka wajib untuk membuat Dokumen Evaluasi
Lingkungan Hidup (DELH) bagi kegiatan yang wajib AMDAL atau Dokumen
Pengelolaan Lingkungan Hidup (DPLH) bagi kegiatan yang wajib UKL UPL.
Dalam ketentuan Pasal 121 UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, di ayat (1) menyatakan bahwa

setiap

usaha dan/atau kegiatan yang telah memiliki izin usaha dan/atau kegiatan
tetapi belum memiliki dokumen Amdal wajib menyelesaikan audit lingkungan
hidup, serta ayat (2) yang yang menyebutkan dalam waktu paling lama 2 (dua)
tahun, setiap usaha

dan/atau kegiatan yang telah memiliki izin usaha

dan/atau kegiatan tetapi belum memiliki UKL-UPL wajib membuat Dokumen


Pengelolaan Lingkungan Hidup (DPLH).
Dalam PermenLH No. 14 Tahun 2010, batas akhir penyusunan dokumen
evaluasi lingkungan hidup adalah sampai dengan 3 Oktober 2011. Namun
karena hingga 2015 masih banyak usaha dan/kegiatan yang belum memenuhi
maka dikeluarkan SE-MENLH Nomor B-14134/MENLH/KP/12/2013 tanggal
27 Desember 2013.Beberapa ketentuan dalan Surat Edaran tersebut antara lain
sebagai berikut.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-3

Bahwa pengendalian lingkungan hidup merupakan urusan wajib


yang

menjadi

kewenangan

pemerintah

daerah

provinsi

dan

kabupaten/kota sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 13 ayat (1) huruf j


dan Pasal 14 ayat (1) huruf j Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah dan Pasal 63 ayat (1) Undang-Undang
Nomor

32

Tahun

2009

tentang

Perlindungan

dan

Pengelolaan

Lingkungan Hidup, serta memperhatikan ketentuan Pasal 2 ayat (1) huruf


e Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah,
maka Menteri Lingkungan Hidup perlu memberikan arahan sebagai
berikut:
1. Setiap usaha dan/atau kegiatan yang sudah memiliki izin usaha
dan/atau kegiatan namun belum memiliki dokumen lingkungan
hidup sebelum Undang-Undang 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup wajib untuk menyelesaikan
dokumen lingkungan paling lambat tanggal 3 Oktober 2011
sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 121 ayat (1) dan ayat (2)
Undang-Undang

32

Tahun

2009

tentang

Perlindungan

dan

Pengelolaan Lingkungan Hidup.


2. Untuk melaksanakan Pasal 121 Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,
diatur sebagai berikut:
a. Setiap usaha dan/atau kegiatan yang belum memiliki
dokumen AMDAL sampai dengan batas waktu 3 Oktober 2011
belum memenuhi kewajiban menyelesaikan audit lingkungan,
maka dikualifikasikan sebagai pelanggaran terhadap Pasal 121
ayat (1) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009.
b. Setiap usaha dan/atau kegiatan yang belum memiliki
UKL/UPL sampai dengan batas waktu 3 Oktober 2011 belum
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-4

memenuhi kewajiban menyelesaikan dokumen pengelolaan


lingkungan hidup, maka dikualifikasikan sebagai pelanggaran
terhadap Pasal 121 ayat (2) UndangUndang Nomor 32 Tahun
2009.
c. Terhadap penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang
belum

menyelesaikan

audit

lingkungan

atau

dokumen

pengelolaan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud butir a


dan butir b, Gubernur, Bupati/Walikota sesuai ketentuan Pasal
76

Undang-Undang

Perlindungan

dan

Nomor

32

Pengelolaan

Tahun

2009

tentang

Lingkungan

Hidup,

menerapkan Sanksi Administratif berupa Teguran Tertulis


yang isinya memerintahkan kepada penanggung jawab usaha
dan/atau kegiatan untuk membuat dokumen lingkungan
hidup.
d. Gubernur

atau

Bupati/Walikota

sesuai

kewenangannya

menerapkan Sanksi Teguran Tertulis sebagaimana dimaksud


pada huruf c paling lambat 18 (delapanbelas) bulan sejak Surat
Edaran ini ditetapkan.
Cara penilaian DPLH sesuai Pasal 13 dan pasal 14 Permen LH No, 14 Tahun 2010
adalah sebagai berikut:
1. Penanggung

jawab

usaha

dan/atau

kegiatan

mengajukan

permohonan penilaian DELH kepada kepala instansi lingkungan


hidup sesuai kewenangan. Kepala instansi lingkungan hidup
memberikan tanda bukti penerimaan permohonan tersebut kepada
penanggung jawab usaha dan.atau kegiatan yang telah memenuhi
format penyusunan DPLH.
2. Setelah menerima DPLH yang memenuhi format yang ditentukan,
kepala instansi lingkungan hidup melakukan penilaian terhadap

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-5

DPLH yang dalam pelaksanaannya dilakukan oleh unit kerja yang


menangani penilaian UKL-UPL.
3. Penilain, pengambilan keputusan dan penerbitan surat keputusan
terhadap DPLH, dilakukan paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja
terhitung sejak tanggal tanda bukti penerimaan.
4. Dalam hal kepala instansi lingkungan hidup tidak menerbitkan surat
keputusan DPLH dalam jangka waktu tersebut, DPLH yang diajukan
penaggungjawab kegiatan dianggap telah dinilai dan disahkan oleh
kepala instansi lingkungan hidup yang berwenang.
Untuk memenuhi ketentuan dalam peraturan tersebut, maka untuk
kegiatan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah wajib dilengkapi
dengan DPLH sebagai arahan pengelolaan dan pemantauan Lingkungan Hidup.

1.3.

PERIZINAN YANG DIMILIKI


Sebagai sebuah bentuk kegiatan perkantoran pemerintahan pada bidang
penyelenggaraan sarana umum dan prasarana teknis, Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi Jawa Tengah telah memiliki beberapa perizinan, yaitu berupa
Sertifikat Hak Pakai dan Izin Mendirikan Bangunan seperti pada tabel berikut.
Status lahan yang dimiliki adalah milik pemerintah daerah setempat, dengan
pemanfaatan sebagai gedung perkantoran utama, lahan parkir dan lahan
terbuka hijau.
Tabel 1.1.

Perizinan yang Dimiliki Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi


Jawa Tengah

No
1.

Jenis Perizinan
Sertifikat Hak Pakai

Keterangan
Sertifikat Hak Pakai Nomor 17, Kelurahan
Karang Kidul, Kecamatan Semarang Tengah
Kota Semarang, atas nama Pemerintah
Daerah Tingkat I Propinsi Jawa Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-6

No

Keterangan

Jenis Perizinan

2.

Sertifikat Hak Pakai

Sertifikat Hak Pakai Nomor 1, Kelurahan


Karang Kidul, Kecamatan Semarang Tengah
Kota Semarang, atas nama Pemerintah
Provinsi Jawa Tengah Daerah Tingkat I
berkedudukan di Semarang

Izin Mendirikan Bangunan

Peraturan
Gubernur
tentang alih fungsi gedung
menjadi Kantor Dinas
Pemuda dan Olahraga
Provinsi Jawa Tengah

Nomor 648.1/2356/BPPT/X/2012
Tanggal 24 Oktober 2012
Nomor
648.1/1567/BPPT/IMB/VII/2013
Tanggal 22 Juli 2013

Tidak ada

Sumber : Dinas Pemuda dan Olah Raga Prov. Jateng, 2015

Dalam Sertifikat yang dimiliki, diketahui bahwa Hak pakai tanah dan
bangunan dimiliki oleh Pemerintah Daerah Tingkat I Provinsi Jawa Tengah.
1.4.

IDENTITAS PEMRAKARSA
a.

Nama Instansi

: Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa

Tengah
b.

Penanggung Jawab : Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi


Jawa Tengah

c.

Alamat

: Jalan Ki Mangunsarkoro Nomor 12, Kelurahan

Karang Kidul, Kecamatan Semarang Tengah


Kota Semarang 50241,
d. Telpon

: (024) 8419958

e. Fax

: (024) 8419959.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

I-7

2.1.

LOKASI KEGIATAN
a.

Wilayah Administrasi

Alamat

: Jalan Ki Mangunsarkoro Nomor 12

Kelurahan

: Karang Kidul

Kecamatan

: Semarang Tengah

Kota

: Semarang

Peta orientasi lokasi kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
terlampir.

Gambar 2.1.

Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah


Sumber : Survey Primer, 2015

b. Koordinat : S 6o 59 16.73 dan E 110o 25 47.10

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-1

c. Batas Fisik Lahan


-

Sebelah Timur

: Perumahan Penduduk

Sebelah Utara

: Ge du ng

D i spe r i n da g

Ba la i

P S DM

da n

PI K M
-

Sebelah Barat

: Jalan raya Ki Mangunsarkoro

Sebelah Selatan

: Gedung Graha Siba

d. Kondisi Geografis
-

Ketinggian

: 5 meter dpl.

Kemiringan

: 0%

Jenis tanah

: Tanah alluvial

e. Keadaan Fisik Bangunan


-

Luas Areal

: 3.050 m2

Luas Bangunan

: 4.276,31 m2

Luas Lantai 1

: 749 m2

Luas Lantai 2

: 802 m2

Luas Lantai 3

: 691 m2

Luas Lantai 4

: 691 m2

Luas Lahan Parkir

: 571,13 m2

Konstruksi Gedung

: Bangunan gedung, dengan dinding pasangan


bata merah setengah bata, atap genteng
beton, lantai keramik, kusen pintu dan
jendela dari kayu jati

Organisasi Ruang
Ruang yang terdapat dalan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah dapat dilihat pada Tabel sebagai berikut.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-2

Tabel 2.1. Organisasi Ruang Kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Ruangan
Lantai 1
Ruang Sub. Bag. Umum dan Kepegawaian
Ruang Sub. Bag. Program
Ruang Koperasi
Musholla
Ruang Genset
Kamar Mandi / WC

Luas Lantai 1
No
1
2
3
4

Ruangan
Lantai 3
Ruang Bidang Kepegawaian
Ruang Rapat
Ruang Bidang Sarana Prasarana dan
Kemitraan
Kamar Mandi / WC

Luas Lantai 3

Luas (m2)
181,00
129
24
47,00
28
27,00

Ruangan
Lantai 2
Ruang Bidang Keolahragaan
Ruang Dharma Wanita
Ruang Pengadaan Barang dan Jasa
Ruang Sub. Bag. Keuangan
Ruang Kepala Dinas
Ruang Tata Usaha Sekretaris
Ruang Fitness
Ruang Rapat
Kamar Mandi / WC
Gudang

436,00

191,00
10,00
28,00
50,00
139,00
50,00
68,00
105,00
27,00
44,00

Luas Lantai 2

Ruangan
Lantai 4
93,00 Ruang Serba Guna
100 Kamar Mandi / WC
Ruang Sound System
132
12,00

Luas (m2)

337,00

Luas (m2)

712,00
Luas (m2)
497,00
6,00
16,00

Luas Lantai 4

519,00

Sumber : Survey Primer, 2015

f. Peruntukan Dalam Rencana Tata Ruang

Peruntukan lokasi kegiatan telah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kota Semarang yaitu sebagai kawasan perkantoran dan komersial.
Gambaran batas fisik, citra, denah dan kedudukan dalam RTRW kantor Dinas
Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah terlampir.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-3

(a) Batas Utara

(b) Batas Timur

(c) Batas Barat


Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-4

(d) Batas Selatan

Gambar 2.2.

Batas - Batas Fisik Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa


Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-5

Gambar 2.3. Orientasi Lokasi dan Pola Ruang Kota Semarang


Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-6

Gambar 2.4. Citra Satelit Lingkungan Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-7

Gambar 2.5. Denah Lantai 1 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-8

Gambar 2.6. Denah Lantai 2 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-9

Gambar 2.7. Denah Lantai 3 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-10

Gambar 2.8. Denah Lantai 4 Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-11

2.2.

BIDANG KEGIATAN
Bidang kegiatan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
adalah kegiatan administrasi perkantoran yang bergerak di lingkup jenis
kegiatan perumusan, perencanaan, koordinasi pelaksanaan pekerjaan di
bidang kepemudaan dan keolahragaan provinsi Jawa Tengah.

2.3.

DESKRIPSI KEGIATAN

2.3.1.

Mulai Beroperasi
Kegiatan perkantoran Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah mulai berjalan pada tahun 2012, setelah dipindah dari lokasi
sebelumnya yang berada di Jalan Menteri Supeno Semarang.

2.3.2.

Kegiatan Utama
Kegiatan utama pada Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah adalah kegiatan pelayanan perkantoran pemerintah.
2.3.2.1. Tugas Pokok
Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan pemerintahan
daerah bidang kepemudaan dan keolahragaan berdasarkan asas
otonomi daerah dan tugas pembantuan. Sedangkan fungsinya
adalah sebagai :
a.

Perumus kebijakan teknis bidang kepemudaan dan keolahragaan;

b. Perencana program kerja bidang kepemudaan dan keolahragaan;


c.

Penyelenggara urusan pemerintahan dan pelayanan umum


bidang kepemudaan dan keolahragaan;

d. Pembinaan dan fasilitasi bidang kepemudaan dan keolahragaan


lingkup provinsi dan kabupaten/kota;
e.

Pelaksanaan tugas di bidang kepemudaan, keolahragaan, sarana


prasarana olahraga dan kemitraan;

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah |

II-12

f.

Pemantauan, evaluasi dan pelaporan bidang kepemudaan dan


keolahragaan;

g. Pelaksanaan kesekretariatan Dinas;


h. Pelaksanaan tugas lain.

2.3.2.2. Struktur Organisasi


Berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor
6 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah
Provinsi Jawa Tengah, Susunan Organisasi Dinas Pemuda dan
Olahraga terdiri dari :
a. Kepala Dinas;
b. Sekretariat, membawahkan :

Subbagian Program;

Subbagian Keuangan;

Subbagian Umum dan Kepegawaian.

c. Bidang Kepemudaan, membawahkan :

Seksi Pemberdayaan dan Pengembangan Pemuda;

Seksi Perlindungan Pemuda dan Pemberdayaan Lembaga


Kepemudaan

d. Bidang Keolahragaan, membawahkan :

Seksi Pemberdayaan dan Pengembangan Olahraga;

Seksi Pengembangan IPTEK, Industri dan Lembaga


Keolahragaan.

e. Bidang Sarana, Prasarana dan Kemitraan, membawahkan :

Seksi Pembinaan dan Pengembangan Sarana Prasarana;

Seksi Kemitraan dan Informasi Kepemudaan dan


Keolahragaan.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah |

II-13

f. Unit Pelaksana Teknis Dinas ( UPTD )


Adalah unit pelaksana teknis dinas yang melaksanakan sebagian
kegiatan

operasional

mempunyai

wilayah

dan/atau
kerja

kegiatan

satu

atau

penunjang
beberapa

yang
daerah

Kabupaten/Kota.
g. Kelompok Jabatan Fungsional
Jabatan Fungsional yang ada di Dinas Pemuda dan Olahraga
Provinsi Jawa Tengah adalah Jabatan Fungsional Perencana.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa
Tengah |

II-14

KEPALA DINAS
SEKRETARIS
DINPORA
KA. SUB. BAG.
PROGRAM

KELOMPOK
JABATAN
FUNGSIONAL

KA. BIDANG
KEPEMUDAAN

KA. BIDANG
KEOLAHRAGAAN

KA. SUB. BAG.


KEUANGAN

KA. SUB. BAG. UMUM


& KEPEGAWAIAN

KA. BIDANG SARANA,


PRASARANA & KEMITRAAN

KASI
PEMBERDAYAAN &
PENGEMBANGAN
PEMUDA

KASI
PEMBERDAYAAN &
PENGEMBANGAN
OLAHRAGA

KASI PEMBINAAN &


PENGEMBANGAN
SARANA
PRASARANA

KASI PERLINDUNGAN
PEMUDA &
PEMBERDAYAAN
LEMBAGA
KEPEMUDAAN

KASI
PENGEMBANGAN
IPTEK, INDUSTRI &
LEMBAGA
KEOLAHRAGAAN

KASI KEMITRAAN
& INFORMASI
KEPEMUDAAN &
KEOLAHRAGAAN

Gambar 2.9. Bagan Struktur Organisasi Dinas Pemuda dan Olahraga Prov. Jawa Tengah
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-15

2.3.2.2. Sumber Daya Manusia


Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah dalam
melaksanakan tugas pemerintah dibidang kepemudaan dan
olahraga dituntut memiliki sumber daya manusia yang terlatih dan
kompeten di bidangnya, namun demikian apabila dilihat dari data
personalia akan terlihat komposisi pegawai yang masih dominan
berpendidikan tamatan SMA. Hingga awal tahun 2015 jumlah
keseluruhan pegawai pada Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi
Jawa Tengah sebanyak 126 orang terdiri dari lebih kurang 50%
tenaga dengan pendidikan tamat SMA dan hanya 17 - 30% yang
memiliki

pendidikan

minimal

sarjana,

sehingga

sangat

mempengaruhi kinerja dan koordinasi.


Tabel 2.2. Data Personalia Berdasarkan Jenis Kelamin

Jenis Kelamin

Unit Kerja
Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi
Jawa Tengah

Jml

82

44

126

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Prov. Jateng, 2015

Tabel 2.3. Data Personalia Berdasarkan Tingkat Pendidikan


Unit Kerja
Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi Jawa
Tengah

Tingkat Pendidikan
S-3

S-2

S-1

D4

Sarmud

22

38

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Prov. Jateng, 2015

STPDN Diploma SMU

64

SLTP

SD

Jumlah

126

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-16

2.3.3. Kegiatan Pendukung


Tidak ada kegiatan pendukung pada Kantor Dinas Pemuda
dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah.
2.3.4. Kapasitas Pelayanan
a. Cakupan Wilayah Kerja
Kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah
membawahi 35 wilayah kabupaten kota di Provinsi Jawa Tengah.
b. Kapasitas Pelayanan Kegiatan Perkantoran
Untuk melaksanakan fungsi dan tugasnya, Dinas Pemuda
dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah memiliki jumlah pegawai
sebesar 126 orang. Sedangkan pengunjung yang berkegiatan rata
rata per hari sebesar 50 orang. Jadi kegiatan harian perkantoran
di Dinas Pemuda dan Olah Raga Jawa Tengah mengakomodir
sebesar sekitar 176 orang.
2.3.5. Sarana Penunjang
2.3.5.1. Penggunaan Mesin dan Peralatan
Dalam operasional kegiatan perkantoran Dinas Pemuda dan
Olahraga, dilengkapi dengan berbagai mesin dan peralatan yang menjadi
alat bantu. Berikut adalah tabel mesin dan peralatan yang dimiliki Dinas
Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah.
Tabel 2.4. Inventaris Mesin dan Peralatan Perkantoran Dinas Pemuda dan
Olahraga Provinsi Jawa Tengah

No.

Nama / Jenis Mesin atau Alat

Jumlah /
Unit

Energi

Fungsi

Penggerak

1.

Genset

Sumber Listrik Cadangan

BBM

2.

AC

15

Pendingin Ruangan

Listrik

3.

Alat Pemadam Kebakaran

Pencegah Kebakaran

4.

Komputer

43

Pengolah Data

Listrik

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-17

No.

Nama / Jenis Mesin atau Alat

Jumlah /
Unit

Energi

Fungsi

Penggerak

5.

Telpon

16

Media Komunikasi

Listrik

6.

Faximile

Media Komunikasi

Listrik

Sumber : DInas Pemuda dan Olah Raga Jawa Tengah, 2015

2.3.5.2. Penggunaan Energi


Sumber energi yang digunakan untuk memenuhi kegiatan pada
operasional perkantoran didapat dari Perusahaan Listrik Negara (PLN)
dan instalasi genset dengan kapasitas total 264.000 VA. Selengkapnya
mengenai sumber penggunaan energi dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 2.5.
No.
1.
2.

Penggunaan Energi Dinas Pemuda dan Olahraga

Jenis Energi
Listrik
Genset
Total

Kapasitas
Terpasang
164.000 VA
100.000 VA

Pemakaian /
Bulan
45.000 KWh
-

264.000 VA

45.000 KWh

Keterangan
PLN
Fluktuatif

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah, 2015

Gambar 2.10.

Genset yang digunakan di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-18

2.3.5.3. Fasilitas Proteksi Kebakaran


Sesuai

standar,

gedung

Pemuda

dan

Olahraga

didesain sedemikian rupa agar mampu melindungi


diri ketika terancam bahaya terbakar.
Beberapa alat proteksi kebakaran yang ada di Dinas
Pemuda dan Olahraga dapat dilihat pada tabel
berikut.

Gambar 2.11. Salah Satu APAR yang ada di Gedung


Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah

Tabel 2.6.
No

Fasilitas Proteksi Kebakaran Dinas Pemuda dan Olahraga

Proteksi

Sarana Prasarana

Keterangan

Kebakaran
1

Rambu

Ada rambu-rambu

Terdapat rambu larangan merokok, area

pencegah

khusus merokok namun tidak terdapat

kebakaran

rambu jalur evakuasi kebakaran

Alat

8 Unit

berupa tabung berisi gas yang dapat

Pemadam Api

disemprotkan

Ringan

pertolongan

(APAR)

kebakaran muncul, APAR diletakan pada


posisi

pada

api

pertama

strategis

agar

kecil

sebagai

ketika
mudah

bahaya
dalam

mengambil dan menggunakanya ketika


dibutuhkan
3

Desain tapak

Rancangan

bangunan

memperhatikan

bangunan
jarak

bangunan,

cukup
jalur

pencapaian dan manuver mobil pemadam


kebakaran.
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Jawa Tengah, 2015

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-19

2.3.5.4. Sistem Penyediaan Air


Air bersih merupakan penunjang kegiatan operasional yang sangat
penting untuk kegiatan perkantoran. Dalam kegiatan operasional
tersebut, air diperlukan untuk keperluan domestik, menggunakan
sumber air dari PDAM. Bila 126 pegawai Dinas Pemuda dan Olahraga
Provinsi Jawa Tengah memerlukan sekitar 10 liter air bersih, maka
besarnya kebutuhan air bersih adalah sebanyak 1260 liter atau sebesar
1,26 m3/hari. Pemakaian air perbulan rata-rata di Dinas Pemuda dan
Olah Raga adalah sebesar 37,8 m3
Tabel 2.7.
No
1

Sistem Penyediaan Air Dinas Pemuda dan Olah Raga


Sumber Air Bersih
PDAM

Keterangan
Kapasitas 1,26 m3 / hari

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah, 2015

2.3.5.5. Sistem Pengelolaan Persampahan


Sampah

merupakan

konsekuensi

langsung

dari

kegiatan

perkantoran. Timbulan sampah yang berasal dari perkantoran sebagian


terbesar berupa sampah anorganik (kertas bekas, tissu, alat tulis kantor)
dan hanya sebagian kecil sampah organik.
Pengelolaan sampah di Dinas Pemuda dan Olahraga dilakukan
dengan menyediakan tempat sampah disetiap ruangan. Selanjutnya,
petugas kebersihan kantor akan mengumpulkannya untuk dibuang di
wadah sampah di TPS kantor Pemuda dan Olahraga. Selanjutnya akan
diambil oleh petugas sampah dari Dinas Kebersihan Kota Semarang
secara harian, untuk dibawa ke Tempat Pemrosesan Akhir Jatibarang
Kota Semarang.
Bila setiap orang yang dikantor membuang sedikitnya 1 liter
sampah setiap hari, maka untuk pengunjung kantor sebanyak 126 orang,
maka besarnya timbulan sampah harian di Kantor Pemuda dan Olah
Raga adalah sekitar 126 liter per hari. Timbulan sampah sebesar ini bila
tidak dikelola akan menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan.
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-20

Jenis sampah kertas, karet, plastik dibuang ke TPS. Tetapi untuk


sampah elektronik, seperti keyboard komputer, monitor, dan sejenisnya
tidak boleh dibuang di TPS. Sampah dengan kategori limbah beracun dan
berbahaya /B3 ini harus dikumpulkan dalam gudang khusus, untuk
selanjutnya diangkut dan dikelola oleh persahaan yang memiliki izin
pengelolaan sampah kategori B3.
Belum terdapat upaya pemilahan atau pengurangan sampah di
lingkungan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah. Padahal
menurut UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, dalam
pasal 13 tertera bahwa pengelola kawasan pemukiman, kawasan
komersial, kawasan industri, kawasan khusus, fasilitas umum, fasilitas
sosial, dan fasilitas lainnya wajib menyediakan fasilitas pemilahan
sampah.

Sebenarnya

pengelolaan

sampah

kantor

lebih

mudah

dibandingkan sampah pemukiman. Apabila pengguna gedung telah


dibekali dengan konsep reduce, reuse, dan recycle serta diberikan fasilitas
yang memadai, seperti poster, pelatihan, serta tempat sampah yang
terpisah antara organik, anorganik, dan B3, serta diberikan insentif lebih
kepada para pengguna gedung, maka pengelolaan sampah kantor dapat
dijalankan dengan mudah dibandingkan dengan pemukiman dimana
para penduduknya tidak terikat satu dengan yang lainnya.
Tabel 2.8.
No
1

Sistem Pengelolaan Sampah Dinas Pemuda dan Olahraga


Jenis sampah
Kertas, plastik

Sarana prasarana

Penanganan

- Tempat sampah 20 l : 10

Dipilah untuk diambil

unit didalam ruangan


- Tempat sampah 200 l : 1

pemulung, sisanya
dibuang ke TPS

unit di luar ruangan


2

Sampah elektronik

Gudang penyimpanan

Dipilah dan disimpan

(keyboard rusak,

di gudang untuk

tinta, alat elektronik

diangkut perusahaan

lainnya)

pengolah limbah B3

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Jawa Tengah, 2015

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-21

Gambar 2.12.

Tempat Pembuangan Sampah di Gedung Dinas Pemuda dan


Olahraga Provinsi Jawa Tengah

2.3.5.6. Sistem Pengelolaan Limbah Cair


Limbah cair yang dihasilkan kegiatan perkantoran Dinas Pemuda
dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah adalah berupa limbah cair domestik
dari kegiatan cuci dan kakus. Limbah cair domestik yang berupa grey
water dialirkan kedalam saluran drainase untuk selanjutnya mematus
kebadan air tanpa pengolahan lebih dahulu. Untuk limbah black water,
diolah kedalam tangki septik dengan sistem peresapan.
Untuk keperluan sanitasi terdapat 28 buah kamar mandi dan WC
di lingkungan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah. Untuk
pengolahan limbah cair, digunakan 2 unit tangki septik yang dikuras
setiap tahun. Bila dari 126 orang pegawai dan pengunjung, dihitung
hanya 50% nya membuang limbah sebesar 10 liter per orang, maka
besarnya timbulan limbah cair adalah sekitar 630 liter limbah cair.
Belum pernah dilakukan pemantauan terhadap kondisi mutu air
buangan di Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah. Menurut
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 261/MENKES/SK/II/1998 tanggal
27 Februari 1998 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja,
Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-22

penanganan limbah cair perkantoran harus memenuhi persyaratan


sebagai berikut :
1. Limbah cair harus diolah dalam instalasi pengolahan limbah cair secara
sendiri-sendiri atau dialirkan untuk dioleh secara terpusat.
2. Kualitas efluen harus memenuhi syarat sesuai ketentuan peraturan
perundangan yang berlaku.
3. Jumlah wastafel, jamban dan peturasan, untuk hingga 100 karyawan,
masing-masing 6 buah. Setiap penambahan 100 karyawan harus
ditambah 1 wastafel. 1 jamban dan 1 peturasan.
Tabel 2.9.

Sistem Pengelolaan Limbah Cair Dinas Pemuda dan Olahraga


Jenis Limbah

No
1

CairDomestik
Air buangan cucian dan

Sarana Prasarana
Drainase

kamar mandi (grey water)


2

Penanganan
Dialirkan ke saluran
drainase tanpa pengolahan

Air buangan tinja (black

28 KM / WC, 2

Diolah ke septiktank

water)

septiktank

dengan peresapan

Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah, 2015

Gambar 2.13.

Salah Satu Tangki Septik yang Ada di Gedung Dinas Pemuda dan
Olah Raga

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-23

2.3.5.7. Sistem Drainase


Drainase berfungsi mengendalikan kelebihan air permukaan
sehingga tidak merugikan masyarakat dan dapat memberikan manfaat
bagi kehidupan manusia. Kelebihan air tersebut dapat berupa air hujan,
air limbah domestik maupun air limbah industri. Oleh karena itu drainase
harus terpadu dengan sanitasi, sampah, pengendali banjir kota dan
lainnya.
Kantor Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah sudah
dilengkapi dengan sistem drainase. Sistem drainase kantor Dinas Pemuda
dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah menggunakan saluran dari pasangan
batu dan merupakan tipe multi purpose yakni mengalirkan limpasan air
hujan yang bercampur dengan air limbah domestik. Saluran drainase dari
kawasan kantor mematus ke saluran sekunder di depan gedung dan
mengalir di kawasan Kampung Kali yang akhirnya mematus ke saluran
primer.

Gambar 2.14.

Saluran Drainase di Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga


Provinsi Jawa Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-24

2.3.5.8. Ruang Parkir


Penyediaan ruang parkir menjadi bagian yang penting dalam
penyelenggaraan

kegiatan

perkantoran,

karena

di

kantor

para

pengendara akan melakukan berbagai urusan di kantor. Di lingkungan


Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah, luar pelataran untuk
lahan parkir yang tersedia adalah sebesar 571,13 m2. Lahan tersebut dapat
menampung parkir mobil dan kendaraan bermotor para pegawai dan
tamu Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah dengan sistem
off street parking. Dari asumsi pengunjung harian sebesar 176 orang, bila 50
% nya menggunakan mobil, maka kebutuhan ruang parkirnya adalah
sebesar = 85 x 2,3 x 5 = 977,5 m2 untuk parkir mobil. Dan untuk sepeda
motor = 85 x 0,75 x 2 = 127,5 m2.

Gambar 2.15.

Salah Satu Lahan Parkir Gedung Dinas Pemuda dan Olahraga


Provinsi Jawa Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-25

2.3.5.9. Ruang Terbuka Hijau (RTH)


Pengertian Ruang Terbuka Hijau adalah Ruang terbuka hijau adalah
area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih
bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah
maupun yang sengaja ditanam. RTH merupakan bagian dari ruang-ruang

terbuka suatu wilayah yang diisi oleh tumbuhan, tanaman dan vegetasi
guna mendukung manfaat yang dihasilkan RTH yaitu keamanan,
kenyamanan, kesejahteraan dan keindahan wilayah. Dinas Pemuda dan
Olahraga

Provinsi

Jawa

Tengah

memiliki

ruang

terbuka,

yang

sebagianbesar dimanfaatkan untuk lahan parkir, dan sebagian lagi untuk


RTH. Tanaman yang terdapat di pelataran kantor antara lain pohon
Glodokan pecut, kiara serta beberapa jenis perdu dan bunga. Tanaman ini
selain memberi keindahan juga membantu menyaring debu dan
memberikan kesegaran bagi lingkungan kantor. Untuk lingkungan kantor
Dinas Pemuda dan Olahraga yang berada di tengah perkotaan Semarang ,
lalu lintas yang padat dapat menimbulkan polusi udara berupa debu dan
asap CO2. Keberadaan pepohonan dapat sedikit mengurangi gangguan
akibat debu.

Gambar 2.16.

Salah Satu Sudut Ruang Terbuka Hijau yang Ada di Gedung


Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-26

2.3.5.10. Kondisi Lingkungan Sekitar


Kondisi lingkungan sekitar kantor Dinas Pemuda dan Olahraga
Provinsi Jawa Tengah berupa permukiman, perkantoran dan sejumlah
kawasan komersial dengan jumlah yang cukup banyak. Hal ini
mendorong tumbuhnya pelang usaha. Pedagang makanan, pakaian
banyak tumbuh disekitar kawasan perkantoran.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-27

2.3.6.

Pengelolaan Lingkungan yang Telah dan Akan Dilakukan


Pengelolaan lingkungan yang telah dan akan dilakukan dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.10. Pengelolaan Lingkungan yang Telah dan Akan dilakukan

No
1

Dampak Lingkungan
yang Harus Dikelola
Kualitas Air Tanah

Pengelolaan yang telah dilakukan


- Pengolahan limbah cair domestik dengan

Pengelolaan yang akan dilakukan


-

mengalirkan grey water ke saluran drainase dan


mengolah black water ke septiktank

Kuantitas Air Tanah

- Dilakukan penghematan air dengan mematikan

- Tidak melakukan pengambilan air bawah tanah

Asap dan Kebauan Dari

- Penataan tapak dengan meletakkan genset diluar

- Menambah vegetasi disekitar ruang genset dan seluruh gedung

Genset

Kebisingan dari Genset

keran PDAM saat tidak digunakan

gedung kantor, pada ruang tersendiri yangtertutup.

kantor bila perlu

- Penataan Ruang Terbuka Hijau dengan penanaman


vegetasi yang dapat menghasilkan udara segar

- Penataan tapak dengan meletakkan genset diluar

gedung kantor, pada ruang tersendiri yangtertutup.

- Penataan Ruang Terbuka Hijau dengan penanaman


5

Sampah dari kegiatan


perkantoran

vegetasi yang dapat menyaring kebisingan

- Penyediaan tempat sampah disetiap ruangan.

- Pembuangan sampah dari kantor ke TPS di sekitar


lokasi setiap hari

- Melakukan promosi pemilahan dan pengurangan sampah dengan


poster.

- Penyediaan dan Penempatan tempat sampah yang diplah menurut


jenisnya pada ruang dan halaman

- Pemanfaatan kedua sisi kertas untuk mengurangi penggunaan


kertas

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-28

No

Dampak Lingkungan
yang Harus Dikelola

Pengelolaan yang telah dilakukan

Pengelolaan yang akan dilakukan


- Mulai menerapkan konsep paperless, yaitu mengurangi sebanyak

mungkin penggunaan kertas. Semua dokumen dibaca melalui


komputer

6
7
8
9

Gangguan lalulintas

masing-masing.

disampaikan secara on line.

Nota

atau

memo

dinas

cukup

- Belum ada pengelolaan

- Penempatan Petugas untuk mengatur kendaraan karyawan dan

- Belum ada pengelolaan

- Penempatan Petugas Parkir untuk mengatur parkir kendaraan

Peluang Usaha dan

- Belum ada pengelolaan

- Membentuk koperasi usaha bersama

Potensi Kebakaran

- Adanya alat pemadam kebakaran APAR

- Menyediakan Jalur Evakuasi, Meeting Point Dan Jalur Masuk Mobil

mobilisasi karyawan dan


tamu

Gangguan lalulintas karena


parkir kendaraan dan
tamu

peningkatan ekonomi

- Melakukan pemantauan terhadap jaringan instalasi

listrik untuk mengetahui sedini mungkin terjadinya


bahaya kebakaran;

- Melakukan kontrol Alat Pemadam Api Ringan


Sumber : Hasil Survey 2015, diolah

tamu yang keluar dan masuk kantor


karyawan dan tamu kantor

Pemadam Kebakaran Ke Lokasi Kegiatan

- Melakukan pelatihan penggunaan APAR dan penanganan kebakaran


pada seluruh karyawan

(APAR) secara berkala 6 bulan sekali

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-29

2.3.7.

Pemantauan Lingkungan yang Telah dan Akan Dilakukan


Pemantauan lingkungan yang telah dan akan dilakukan dapat dilihat pada Tabel berikut.

Tabel 2.11. Pemantauan Lingkungan yang Telah dan Akan dilakukan

No

Dampak Lingkungan yang Harus Dikelola

Kualitas Air Tanah

- Belum ada Pemantauan

- Petugas kebersihan membuat laporan kondisi saluran

Kuantitas Air Tanah

- Mengamati keran PDAM yang

Asap dan Kebauan Dari Genset

- Belum ada Pemantauan

- Petugas genset membuat laporan kondisi dan kinerja genset

Kebisingan dari Genset

- Belum ada Pemantauan

- Petugas genset membuat laporan kondisi dan kinerja genset

Sampah dari kegiatan perkantoran

- Mengamati kondisi kebersihan di dalam

- Petugas kebersihan membuat check list jumlah dan jadwal

Gangguan lalulintas mobilisasi karyawan

- Belum ada Pemantauan

- Petugas lalulintas memantau jumlah dan jenis kendaraan

Gangguan lalulintas karena parkir kendaraan

- Belum ada Pemantauan

- Petugas parkir memantau jumlah dan jenis kendaraan yang

Peluang Usaha dan peningkatan ekonomi

- Belum ada Pemantauan

8
9

dimatikan saat tidak digunakan

dan tamu
dan tamu

Potensi Kebakaran

Pemantauan yang telah dilakukan

dan diluar ruangan

- Melakukan pemantauan terhadap


jaringan instalasi listrik untuk

mengetahui sedini mungkin terjadinya


Sumber : Hasil Survey 2015, diolah

Pemantauan yang akan dilakukan


drainase dan septiktank secara berkala

secara berkala
secara berkala

pembuangan sampah ke TPS

yang lewat saat terjadi gangguan lalu lintas


parkir

- Melakukan pencatatan kondisi Alat Pemadam Api Ringan


(APAR) secara berkala 6 bulan sekali

bahaya kebakaran;

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

II-30

Uraian program pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang terjadi terhadap

operasional perkantoran yang telah dilaksanakan , dan dikelompokkan dalam 2 (dua) aspek
komponen lingkungan yang meliputi pengelolaan dan pemantauan lingkungan terhadap
komponen fisik kimia biologi, dan komponen sosial ekonomi.

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olah Raga Provinsi Jawa
Tengah |

III-1

3.1.

Matriks Pengelolaan Lingkungan Hidup

DOKUMEN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP


DINAS PEMUDA DAN OLAH RAGA PROVINSI JAWATENGAH
MATRIKS PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP
Tabel 3.1.
DAMPAK LINGKUNGAN
YANG HARUS DIKELOLA
SUMBER DAMPAK
SERTA PARAMETERNYA
PENGELOLAAN LINGKUNGAN KIMIA FISIKA BIOLOGI
1
Kualitas AirTanah
1. Kegiatan domestik
Perkantoran
NO

Penurunan kuantitas air


tanah

1. Kegiatan domestik
Perkantoran

Pencemaran udara dan


tingkat kebauan dari
genset

1. Genset bila dipoerasikan

Kebisingan dari genset

1. Genset bila dipoerasikan

Sampah dari kegiatan


perkantoran

1. Aktivitas operasional
perkantoran
2. Sisa kertas dan alat
tulis kantor

Gangguan lalu lintas


karena mobilisasi
kendaraan karyawan
dan tamu
Gangguan lalu lintas
karena parkir kendaraan

1. Mobilisasi karyawan dan


tamu

1. Parkir karyawan dan tamu

TOLOK UKUR

1. Peraturan Pemerintah No.


82 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Kualitas Air
2. Peraturan Daerah Jawa
Tengah Nomor 5 Tahun
2012 Tentang Perubahan
Atas Peraturan Daerah
Jawa Tengah No. 10 Tahun
2004 Tentang BakuMutu
Air Limbah
3. Peraturan Pemerintah No.
82 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Kualitas Air
1.

KepmenLH No 50 Tahun
1996 tentang Baku Tingkat
Kebauan

2.

KepmenLH No. 48 Tahun


1996 tentang baku tingkat
kebisingan
3. PermenLH No. 12 Tahun
2010 tentang Pelaksanaan
Pengendalian Pencemaran
Udara di Daerah
1. Undang Undang No. 18
Tahun 2008 Tentang
Pengelolaan Sampah

1. Kemacetan di jalan karena


Mobilisasi karyawan dan
tamu

1. Kemacetan di jalan karena


parkir karyawan dan tamu

CARA/TEKNIK MENGELOLA

UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP


LOKASI
HASIL YANG DICAPAI
PENGELOLAAN

1. Pengolahan limbah cair domestik


dengan mengalirkan grey water ke
saluran drainase dan mengolah black
water ke septiktank

Seluruh area
kantor

Tidak terjadipenurunan
kualitas air tanah

1. Dilakukan penghematan air dengan


mematikan keran saat tidak
digunakan

Seluruh area
kantor

Tidak terjadipenurunan
kuantitas air tanah

1. Penataan tapak dengan meletakkan


genset diluar gedung kantor, pada
ruang tersendiri yangtertutup.
2. Penataan Ruang Terbuka Hijau
dengan penanaman vegetasi yang
dapat menghasilkan udara segar
1. Penataan tapak dengan meletakkan
genset diluar gedung kantor, pada
ruang tersendiri yangtertutup.
2. Penataan Ruang Terbuka Hijau
dengan penanaman vegetasi yang
dapat menyaring kebisingan

TINDAKAN PERBAIKAN PENGELOLAAN


-

1. Tidak melakukan pengambilan air


bawah tanah

Sekitar genset

1. Penurunan tingkat kebauan 1. Menambah vegetasi disekitar ruang


saat genset dioperasikan
genset dan seluruh gedung kantor bila
perlu

Sekitar Genset

1. Penurunan kebisingan
saat genset dioperasikan

1. Penyediaan tempat sampah disetiap


ruangan.
2. Pembuangan sampah dari kantor ke
TPS di sekitar lokasi setiap hari

Seluruh area
kantor

1. Belum ada pengelolaan

Jalan akses
depan kantor

1. Belum ada pengelolaan

Halan parkir dan


jalan akses depan

1. Tidak ditemukan
sampah yang berserakan
di area kantor Pemuda
dan Olah Raga prov.
Jawa tengah
2. Diperoleh lingkungan yang
bersih

Tidak terjadi kemacetan


akibat karywan dan tamu
kantor
Tidak terjadi kemacetan
akibat parkir kendaraan

1. Melakukan promosi pemilahan dan


pengurangan sampah dengan poster.
2. Penyediaan dan Penempatan tempat
sampah yang diplah menurut jenisnya
pada ruang dan halaman
3. Pemanfaatan kedua sisi kertas untuk
mengurangi penggunaan kertas
4. Mulai menerapkan konsep paperless,
yaitu mengurangi sebanyak mungkin
penggunaan kertas. Semua dokumen
dibaca melalui komputer masingmasing. Nota atau memo dinas cukup
disampaikan secara on line.
1. Penempatan Petugas untuk mengatur
kendaraan karyawan dan tamu yang
keluar dan masuk kantor

1. Penempatan Petugas Parkir untuk


mengatur parkir kendaraan karyawan

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

III-1

NO

8.

DAMPAK LINGKUNGAN
YANG HARUS DIKELOLA
SERTA PARAMETERNYA
karyawan dan tamu
Potensi Kebakaran

SUMBER DAMPAK

1. Operasional Kantor
Gangguan
2. arus pendek listrik

II. PENGELOLAAN LINGKUNGAN SOSIALEKONOMI


1
Peluang usaha dan
Aktivitas karyawan dengan
peningkatan ekonomi
Jumlah karyawan yang
banyak
Sumber : Analisis Konsultan, 2015

3.2.

TOLOK UKUR
di bahu jalan

1. PermenPU No.
26/PRT/M/2008 tentang
Persyaratan Teknis Sistem
Proteksi Kebakaran PAda
Bangunan Gedung dan
Lingkungan

Jumlah warga sekitar lokasi


yang melakukan usaha
fotocopy dan warung makan

CARA/TEKNIK MENGELOLA

1. Penyediaan alat pemadam kebakaran


APAR
2. Melakukan pemantauan terhadap
jaringan instalasi listrik untuk
mengetahui sedini mungkin
terjadinya bahaya kebakaran;
3. Melakukan kontrol Alat Pemadam Api
Ringan (APAR) secara berkala 6 bulan
sekali

1. Belum ada pengelolaan

UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP


LOKASI
HASIL YANG DICAPAI
PENGELOLAAN
kantor
karywan dan tamu kantor
Lingkungan
Kantor

Lingkungan di
dalam dan
sekitar kantor

Terjaganya lingkungan
kerja yang aman dari
bahaya kebakaran

Warga sekitar lokasi


kegiatan dapat income
dari kegiatan kantor

TINDAKAN PERBAIKAN PENGELOLAAN


dan tamu kantor

1. Menyediakan Jalur Evakuasi, Meeting


Point Dan Jalur Masuk Mobil Pemadam
Kebakaran Ke Lokasi Kegiatan
2. Melakukan pelatihan penggunaan APAR
dan penanganan kebakaran pada
seluruh karyawan

Membentuk koperasi usaha bersama

Matriks Pemantauan Lingkungan Hidup

DOKUMEN PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


DINAS PEMUDA DAN OLAH RAGA PROVINSI JAWATENGAH
MATRIKS PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP
Tabel 3.2.
DAMPAK LINGKUNGAN
NO
YANG HARUS DIPANTAU
SUMBER DAMPAK
SERTA PARAMETERNYA
PEMANTAUAN LINGKUNGAN KIMIA FISIKA BIOLOGI
1
Kualitas AirTanah
1. Kegiatan domestik
Perkantoran

Penurunan kuantitas air


tanah

1. Kegiatan domestik
Perkantoran

Pencemaran udara dan


tingkat kebauan dari
genset
Kebisingan dari genset

2. Genset bila dipoerasikan

2. Genset bila dipoerasikan

TOLOK UKUR

1. Peraturan Pemerintah No.


82 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Kualitas Air
2. Peraturan Daerah Jawa
Tengah Nomor 5 Tahun
2012 Tentang Perubahan
Atas Peraturan Daerah
Jawa Tengah No. 10 Tahun
2004 Tentang BakuMutu
Air Limbah
1. Peraturan Pemerintah No.
82 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Kualitas Air

1. KepmenLH No 50 Tahun
1996 tentang Baku Tingkat
Kebauan
1. KepmenLH No. 48 Tahun
1996 tentang baku tingkat
kebisingan
2. PermenLH No. 12 Tahun
2010 tentang Pelaksanaan
Pengendalian Pencemaran

CARA/TEKNIK MEMANTAU

UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


LOKASI
HASIL YANG DICAPAI
PEMANTAUAN

1. Belum Ada Pemantauan

Seluruh area
kantor

Tidak terjadipenurunan
kualitas air tanah

1. Mengamati keran PDAM yang


dimatikan saat tidak digunakan

Seluruh area
kantor

Tidak terjadi penurunan


kuantitas air tanah

1. Belum ada Pemantauan

Sekitar genset

1. Belum ada Pemantauan

Sekitar Genset

TINDAKAN PERBAIKAN PEMANTAUAN


1. Petugas kebersihan membuat laporan
kondisi saluran drainase dan septiktank
secara berkala

1. Penurunan tingkat kebauan 1. Petugas genset membuat laporan


saat genset dioperasikan
kondisi dan kinerja genset secara
berkala
2. Penurunan kebisingan
1. Petugas genset membuat laporan kondisi
saat genset dioperasikan
dan kinerja genset secara berkala

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

III-2

NO

DAMPAK LINGKUNGAN
YANG HARUS DIPANTAU
SERTA PARAMETERNYA

SUMBER DAMPAK

Sampah dari kegiatan


perkantoran

1. Aktivitas operasional
perkantoran
2. Sisa kertas dan alat
tulis kantor

Gangguan lalu lintas


karena mobilisasi
kendaraan karyawan
dan tamu
Gangguan lalu lintas
karena parkir kendaraan
karyawan dan tamu

1. Mobilisasi karyawan dan


tamu

7
8.

Potensi Kebakaran

1. Parkir karyawan dan tamu


1. Operasional Kantor
Gangguan
2. Gangguan Arus pendek
listrik

II. PEMANTAUAN LINGKUNGAN SOSIALEKONOMI


1
Peluang usaha dan
Aktivitas karyawan dengan
peningkatan ekonomi
Jumlah karyawan yang
banyak
Sumber : Analisis Konsultan, 2015

TOLOK UKUR
Udara di Daerah
2. Undang Undang No. 18
Tahun 2008 Tentang
Pengelolaan Sampah

CARA/TEKNIK MEMANTAU

UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


LOKASI
HASIL YANG DICAPAI
PEMANTAUAN

1. Mengamati kondisi kebersihan di


dalam dan diluar ruangan

Seluruh area
kantor

2. Kemacetan di jalan karena


Mobilisasi karyawan dan
tamu

2. Belum ada Pemantauan

Jalan akses
depan kantor

2. Kemacetan di jalan karena


parkir karyawan dan tamu
di bahu jalan

1. Belum ada Pemantauan

2. PermenPU No.
26/PRT/M/2008 tentang
Persyaratan Teknis Sistem
Proteksi Kebakaran PAda
Bangunan Gedung dan
Lingkungan

1. Melakukan pemantauan terhadap


jaringan instalasi listrik untuk
mengetahui sedini mungkin
terjadinya bahaya kebakaran;

Halaman parkir
dan jalan akses
depan kantor

Jumlah warga sekitar lokasi


yang melakukan usaha
fotocopy dan warung makan

1. Belum ada Pemantauan

Lingkungan
Kantor

Lingkungan di
dalam dan
sekitar kantor

1. Tidak ditemukan
sampah yang berserakan
di area kantor Pemuda
dan Olah Raga prov.
Jawa tengah
2. Diperoleh lingkungan yang
bersih
1. Tidak terjadi kemacetan
akibat karyAwan dan
tamu kantor
1. Tidak terjadi kemacetan
akibat parkir kendaraan
karywan dan tamu
kantor
1. Terjaganya lingkungan
kerja yang aman dari
bahaya kebakaran

1. Warga sekitar lokasi


kegiatan dapat income
dari kegiatan kantor

TINDAKAN PERBAIKAN PEMANTAUAN


1. Petugas kebersihan membuat check list
jumlah dan jadwal pembuangan sampah
ke TPS
1. Petugas lalulintas memantau jumlah dan
jenis kendaraan yang lewat saat terjadi
gangguan lalu lintas

1. Petugas parkir memantau jumlah dan


jenis kendaraan yang parkir
1. Melakukan pencatatan kondisi Alat
Pemadam Api Ringan (APAR) secara
berkala 6 bulan sekali

Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Tengah |

III-3