Anda di halaman 1dari 47

BAB I

PENDAHULUAN

I.I. Magma
I.I.I Pengertian Magma
Magma adalah cairan atau larutan sillikat pijar yang terbentuk secara alamiah, bersifat
mudah bergerak (mobile), bersuhu antara 900-11000C dan berasal atau terbentuk dari kerak
bumi bagian bawah hingga selubung bagian atas.
Kalau batasan diatas adalah berdasarkan sifat fisik magma, maka secara kimia-fisika magma
adalah sistem komponen ganda (multi component system) dengan fasa cairan dan sejumlah
kristal yang mengapung di dalamnya sebagai komponen utama, disamping fasa gas pada
keadaan tertentu. Beberapa batasan dan hipotesis magma telah diberikan oleh para ahli
seperti Grout (1947), Turner & Verhoogen (1960), Taneda (1970) dll.
Hipotesis magma primer menurut Daly(1933).
1. Magma yang terisolasi pada earth-shell, bersifat heterogen dan dapat dianggap mewarisi
keadaan bumi semula. Kemudian adanya pengaruh tekanan relief yang memadai akan
menghasilkan apa yang disebut liqua faction secara setempat dan berasal dari bahan
habluran. Pencairan batuan dapat dipengaruhi oleh tenaga panas yang diakibatkan
gesekan oleh akibat deformasi

(deformation) dan peluruhan mineral radio aktif.

Surutnya gas secara setempat pun akan menyebabkan terpisahnya magma; pada
umumnya magma jenis ini menggambarkan suatu lidah cair yang terperas ke atas dari
asalnya yang jauh di daerah habluran di bawah permukaan bumi.
2. Magma yang bersifat homogen, misalnya basalan habluran atau eglokit yang meleleh,
perubahan basaltic durovitreous menjadi liqua vitreous akibat surutnya gas secara
tempat, basalan yang tetap vitreous kecuali pada bagian upper shell di mana bahan telah
menghablur, peridotit habluran dan karena pelelehan setempat akan mengakibatkan
3.

terjadinya cairan basalan, serta liqua vitreous peridotite.


Magma primer tanpa spesifikasi awal, yaitu magma granitik dan magma basaltik.
Magma adalah bahan induk batuan beku. Lava adalah magma yang keluar melalui
lubang (kondoit) pada gunungapi. Kebanyakan magma membeku di bawah permukaan
dan bahan yang terakhir saja yang dapat dilihat yaitu batuan beku. Magma diartikan
sebagai bahan batuan yang melebur, mengandung fasa uap yang hilang sewatu magma
membeku, dalam proses ini memainkan peranan yang penting dalam arah pembentukan
hablur.
1

Menurut Bunsen magma primer terdiri dari dua jenis yaitu granit dan basalt, dan
batuan beku yang mengandung campuran batuan. Batuan beku yang terdapat di bumi ini
kebanyakan boleh dimasukkan ke dalam dua jenis ini : granit dan basalt.
I.I.II Arus Konveksi
Seperti halnya air yang sedang di rebus, magma di dalam bumi selalu bergejolak,
bagian yang paling panas mengalir ke bagian yang lebih rendah suhunya. Fenomena
inilah yang disebut sebagai arus konveksi (Lihat Gambar di bawah ini).

Arus konveksi pada mantel bumi inilah yang menyebabkan pergerakan lempeng dan
kerak bumi. Logika ini menjadi salah satu pijakan teori tektonik lempeng.

I.I.III Tempat Munculnya Magma dan Ekspresinya

Di permukaan Bumi, magma muncul di tiga lokasi yaitu di daerah pemekaran


lempeng, di jalur vokanik yang berasosiasi dengan zona penunjaman lempeng, dan di daerah
hot spot yang muncul di lantai samudera.
Magma yang muncul di zona pemekaran lempeng kerak Bumi berasal dari mantel dan
membeku membentuk kerak samudera.
Demikian pula magma yang muncul sebagai hot spot, berasal dari mantel. Hot spot ini
di lantai samudera membentuk gunungapi atau pulau-pulau gunungapi di tengah samudera.
Karena lempeng samudera terus bergerak, maka terbentuk deretan pulau-pulau tengah
samudera, seperti Rantai Pulau-pulau Hawai di Samudera Pasifik.
Sementara itu, magma yang muncul di zona penunjaman berasal dari kerak samudera
yang meleleh kembali ketika dia menunjam masuk kembali ke dalam mantel. Ketika berjalan
naik ke permukaan Bumi, magma ini juga melelehkan sebagian batuan yang diterobosnya.
Kemunculan magma ini membentuk deretan gunungapi. Di Indonesia, sebagai contoh,
deretan gunungapi seperti ini memanjang mulai dari Sumatera, Jawa, Nusatenggara sampai
ke Maluku. Di sekeliling Samudera Pasifik, deretan gunungapi ini membentuk apa yang
dikenal sebagai Ring of fire.
Komposisi kimiawi magma dari contoh-contoh batuan beku terdiri dari :

Senyawa-senyawa yang bersifat non volatile dan merupakan senyawa oksida dalam
magma. Jumlahnya sekitar 99% dari seluruh isi magma , sehingga merupakan mayor

element, terdiri dari SiO2, Al2O3, Fe2O3, FeO, MnO, CaO, Na2O, K2O, TiO2,
P2O5.

Senyawa volatil yang banyak pengaruhnya terhadap magma, terdiri dari fraksi-fraksi
gas CH4, CO2, HCl, H2S, SO2 dsb.

Unsur-unsur lain yang disebut unsur jejak (trace element) dan merupakan minor
element seperti Rb, Ba, Sr, Ni, Li, Cr, S dan Pb.

Beberapa ahli memiliki pendapat yang berbeda tentang Magma Primer, diantaranya :

Dally 1933, Winkler (Vide W. T. Huang 1962) berpendapat lain yaitu magma asli
(primer) adalah bersifat basa yang selanjutnya akan mengalami proses diferensiasi

menjadi magma yang bersifat lain.


Bunsen (1951, W. T. Huang, 1962) mempunyai pendapat bahwa ada dua jenis magma
primer, yaitu basaltis dan granitis dan batuan beku merupakan hasil campuran dari
dua magma ini yang kemudian mempunyai komposisi lain.

Magma pada perjalanannya dapat mengalami perubahan atau disebut dengan evolusi magma.
Proses perubahan ini menyebabkan magma berubah menjadi magma yang bersifat lain oleh
proses-proses sebagai berikut :

Hibridasi : proses pembentukan magma baru karena pencampuran 2 magma yang


berlainan jenis.
Sintetis : Pembentukan magma baru karena adanya proses asimmilasi dengan batuan

samping.
Anateksis : proses pembentukan magma dari peleburan batu-batuan pada kedalaman
yang sangat besar.

Dan dari proses-proses diatas, magma akan berubah sifatnya, dari yang awalnya bersifat
homogen pada akhirnya akan menjadi suatu tubuh batuan beku yang bervariasi.
I.I.IV Magma Differentiation
Diferensiasi magma adalah suatu tahapan pemisahan atau pengelompokan magma
dimana material-material yang memiliki kesamaan sifat fisika maupun kimia akan
mengelompok dan membentuk suatu kumpulan mineral tersendiri yang nantinya akan
mengubah komposisi magma sesuai penggolongannya berdasarkan kandungan magma.
Proses ini dipengaruhi banyak hal. Tekanan, suhu, kandungan gas serta komposisi kimia
magma itu sendiri dan kehadiran pencampuran magma lain atau batuan lain juga
4

mempengaruhi proses diferensiasi magma ini. Secara umum, proses diferensiasi magma
terbagi menjadi :

Fraksinasi (Fractional Crystallization)


Proses ini merupakan suatu proses pemisahan kristal-kristal dari larutan magma
karena proses kristalisasi perjalan tidak seimbang atau kristal-kristal tersebut pada
saat pendinginan tidak dapat mengubah perkembangan. Komposisi larutan magma
yang baru ini terjadi sebagai akibat dari adanya perubahan temperatur dan tekanan

yang mencolok serta tiba-tiba.


Crystal Settling / gravitational settling

Crystallization and settling


Sumber: Pearson Prentice Hall,Inc.2005
Proses ini meliputi pengendapan kristal oleh gravitasi dari kristal-kristal berat yang
mengandung unsur Ca, Mg, Fe yang akan memperluas magma pada bagian dasar
magma chamber. Disini, mineral-mineral silikat berat akan berada di bawah. Dan
akibat dari pengendapan ini, akan terbentuk suatu lapisan magma yang nantinya akan

menjadi tekstur kumulat atau tekstur berlapis pada batuan beku.


Liquid Immisbility
Larutan magma yang memiliki suhu rendah akan pecah menjadi larutan yang masingmasing akan membentuk suatu bahan yang heterogen.
Crystal Flotation

Pengembangan kristal ringan dari sodium dan potassium akan naik ke bagian atas
magma karena memiliki densitas yang lebih rendah dari larutan kemudian akan

mengambang dan membentuk lapisan pada bagian atas magma.


Vesiculation
Vesiculation merupakan suatu proses dimana magma yang mengandung komponen
seperti CO2, SO2, S2, Cl2, dan H2O sewaktu-waktu naik ke permukaan sebagai
gelembung-gelembung gas dan membawa komponen-komponen sodium (Na) dan
potassium (K).

I.I.V Kristalisasi Magma


Kristalisasi adalah proses pembentukan bahan padat dari pengendapan larutan, melt
(campuran leleh), atau lebih jarang pengendapan langsung dari gas. Kristalisasi juga
merupakan teknik pemisahan kimia antara bahan padat-cair, di mana terjadi perpindahan
massa (mass transfer) dari suat zat terlarut (solute) dari cairan larutan ke fase kristal padat.
Proses Kristalisasi Magma, karena magma merupakan cairan yang panas, maka ionion yang menyusun magma akan bergerak bebas tak beraturan. Sebaliknya pada saat magma
mengalami pendinginan, pergerakan ion-ion yang tidak beraturan ini akan menurun, dan ionion akan mulai mengatur dirinya menyusun bentuk yang teratur. Proses inilah yang disebut
kristalisasi.
Pada proses ini yang merupakan kebalikan dari proses pencairan, ion-ion akan saling
mengikat satu dengan yang lainnya dan melepaskan kebebasan untuk bergerak. Ion-ion
tersebut akan membentuk ikatan kimia dan membentuk kristal yang teratur. Pada umumnya
material yang menyusun magma tidak membeku pada waktu yang bersamaan.Kecepatan
pendinginan magma akan sangat berpengaruh terhadap proses kristalisasi, terutama pada
ukuran kristal.
Apabila pendinginan magma berlangsung dengan lambat, ion-ion mempunyai
kesempatan untuk mengembangkan dirinya, sehingga akan menghasilkan bentuk kristal yang
besar. Sebaliknya pada pendinginan yang cepat, ion-ion tersebut tidak mempunyai
kesempatan bagi ion untuk membentuk kristal, sehingga hasil pembekuannya akan
menghasilkan atom yang tidak beraturan (hablur), yang dinamakan dengan mineral gelas
(glass).
Pada saat magma mengalami pendinginan, atom-atom oksigen dan silikon akan saling
mengikat pertama kali untuk membentuk tetrahedra oksigen-silikon. Kemudian tetahedratetahedra oksigen-silikon tersebut akan saling bergabung dan dengan ion-ion lainnya akan

membentuk inti kristal dan bermacam mineral silikat. Tiap inti kristal akan tumbuh dan
membentuk jaringan kristalin yang tidak berubah. Mineral yang menyusun magma tidak
terbentuk pada waktu yang bersamaan atau pada kondisi yang sama. Mineral tertentu akan
mengkristal pada temperatur yang lebih tinggi dari mineral lainnya, sehingga kadang-kadang
magma mengandung kristal-kristal padat yang dikelilingi oleh material yang masih
cair.Komposisi dari magma dan jumlah kandungan bahan volatil juga mempengaruhi proses
kristalisasi.
Karena magma dibedakan dari faktor-faktor tersebut, maka penampakan fisik dan
komposisi mineral batuan beku sangat bervariasi. Dari hal tersebut, maka penggolongan
(klasifikasi) batuan beku dapat didasarkan pada faktor-faktor tersebut di atas. Kondisi
lingkungan pada saat kristalisasi dapat diperkirakan dari sifat dan susunan dari butiran
mineral yang biasa disebut sebagai tekstur. Jadi klasifikasi batuan beku sering didasarkan
pada tekstur dan komposisi mineralnya.
Jenis Kristalisasi Berdasarkan Proses Utama Dipandang dari asalnya, kristalisasi
dapat dibagi menjadi 3 proses utama :
1. Kristalisasi dari larutan ( solution ) : merupakan proses kristalisasi yang umum
dijumpai di bidang Teknik Kimia : pembuatan produk-produk kristal senyawa
anorganik maupun organic seperti urea, gula pasir, sodium glutamat, asam sitrat,
garam dapur, tawas, fero sulfat dll.
2. Kristalisasi dari lelehan ( melt ) : dikembangkan khususnya untuk pembuatan silicon
single kristal yang selanjutnya dibuat silicon waver yang merupakan bahan dasar
pembutan chip-chip integrated circuit ( IC ). Proses Prilling ataupun granulasi sering
dimasukkan dalam tipe kristalisasi ini.
3. Kristalisasi dari fasa Uap : adalah proses sublimasi-desublimasi dimana suatu
senyawa dalam fasa uap disublimasikan membentuk kristal.

I.I.VI Asimilasi Magma

Asimilasi Magma
Sumber : Prentice Hall,Inc
Proses ini dapat terjadi pada saat terdapat material asing dalam tubuh magma seperti
adanya batuan disekitar magma yang kemudian bercampur, meleleh dan bereaksi dengan
magma induk dan kemudian akan mengubah komposisi magma.
Dalam proses asimilasi, terkadang batuan-batuan yang ada di sekitar magma
chamber yang kemudian masuk ke dalam magma membeku sebagai satu bentuk inklusi
batuan yang disebut dengan xenolith. Namun bentukan inklusi ini juga dapat terbentuk
sebagai suatu inklusi kristal yang disebut dengan xenocrsyt.

Xenolith

Xenocryst

Sebagai ringkasan, Jakcson (1970) memberikan gambaran skematis mengenai prosesproses differensiasi magma dalam suatu magma chamber. Kemudian dihasilkanlah skema
seperti berikut ini:

Skema differensiasi magma menurut Jackson K.C.(1970)


Dr. Lucas Donni Setiadji, seorang petrologist yang juga merupakan dosen Jurusan
Teknik Geologi FT-UGM menyatakan bahwa Diferensiasi (Differentiation) merupakan suatu
proses yang menghasilkan magma turunan (derivative magmas) yang berbeda komposisi
kimia dan mineralogi dari Primitive Parental Magma atau yang kita sebut sebagai magma
induk. Secara umum proses diferensiasi dianggap terjadi dalam reservoir magma di dalam
kerak (kedalaman < 10 km), dimana magma dalam kondisi yang stagnan, mendingin secara
perlahan dan memiliki waktu ysng cukup untuk mengkristal. Proses diferensiasi yang paling
penting adalah Kristalisasi Fraksinasi (fractional crystallization), sedangkan proses lainnya
antara lain asimilasi dan magma mixing.
I.I.VII Magma Mixing
Terjadi saat dua jenis magma yang berbeda bertemu dan kemudian bercampur
menjadi satu menghasilkan satu jenis magma lain yang homogen yang disebut dengan
magma turunan. Magma turunan ini biasanya bersifat pertengahan dari kedua jenis magma
9

yang bercampur. Sebagai contoh, magma andesitic dan dacitic kemungkinan adalah magma
intermediet yang terbentuk dari hasil pencampuran magma asam dan magma basa. Kedua
jenis magma ini dpat bertemu apabila dalam suatu regional terdapat 2 magma chamber yang
memiliki potensi dan berjarak tidak jauh dan kemudian terjadi intrusi magma berupa sill atau
dike dari salah satu magma chamber lalu intrusi ini mencapai magma chamber yang lain.
Dari intrusi yang menerobos dan bertemu dengan magma chamber inilah kemudian terjadi
proses pencampuran 2 jenis magma yang berbeda menghasilkan satu jenis magma baru yang
bersifat tengahan dari 2 jenis magma yang bercampur tersebut.
Rhyolit
ic
magm

Magm
a
Mixing

Magma Mixing

Intrussion
( Sill/Dike)

I.I.VIII Intrusi dan Ekstrusi Magma


A. Intrusi Magma
Intrusi magma adalah peristiwa menyusupnya magma di antara lapisan batuan, tetapi tidak
mencapai permukaan Bumi. Intrusi magma dapat dibedakan atas sebagai berikut :

Intrusi datar (sill atau lempeng intrusi), yaitu magma menyusup di antara dua lapisan

batuan, mendatar, dan paralel dengan lapisan batuan tersebut.


Lakolit, yaitu magma yang menerobos di antara lapisan Bumi paling atas. Bentuknya

seperti lensa cembung atau kue serabi.


Gang (korok), yaitu batuan hasil intrusi magma yang menyusup dan membeku di sela-

sela lipatan (korok).


Diatermis, yaitu lubang (pipa) di antara dapur magma dan kepundan gunung berapi.
Bentuknya seperti silinder memanjang.
B. Ekstrusi Magma
Ekstrusi magma adalah peristiwa penyusupan magma hingga keluar ke permukaan bumi dan
membentuk gunung api. Hal ini terjadi apabila tekanan gas cukup kuat dan ada retakan pada
10

kulit bumi sehingga menghasilkan letusan yang sangat dahsyat. Ekstrusi magma inilah yang
menyebabkan terjadinya gunung api. Ekstrusi magma tidak hanya terjadi di daratan tetapi
juga bisa terjadi di lautan. Oleh karena itu gunung berapi bisa terjadi di dasar lautan. Secara
umum ekstrusi magma dibagi dalam tiga macam, yaitu:
1. Ekstrusi linear, terjadi jika magma keluar lewat celah-celah retakan atau patahan
memanjang sehingga membentuk deretan gunung berapi. Misalnya Gunung Api Laki
di Islandia, dan deretan gunung api di Jawa Tengah dan Jawa Timur.
2. Ekstrusi areal, terjadi apabila letak magma dekat dengan permukaan bumi, sehingga
magma keluar meleleh di beberapa tempat pada suatu areal tertentu. Misalnya Yellow
Stone National Park di Amerika Serikat yang luasnya mencapai 10.000 km2.
3. Ekstrusi sentral, terjadi magma keluar melalui sebuah lubang (saluran magma) dan
membentuk gunung-gunung yang terpisah. Misalnya Gunung Krakatau, Gunung
Vesucius, dan lain-lain.
I.I.IX Tipe dan Sifat Magma
Magma dapat dibedakan berdasarkan kandungan SiO2. Dikenal ada tiga tipe magma, yaitu:
1. Magma Basaltik (Basaltic magma) SiO2 45-55 %berat; kandungan Fe dan Mg
tinggi; kandungan K dan Na rendah.
2. Magma Andesitik (Andesitic magma) SiO2 55-65 %berat, kandungan Fe, Mg, Ca,
Na dan K menengah (intermediate).
3. Magma Riolitik (Rhyolitic magma) SiO2 65-75 %berat, kandungan Fe, Mg dan Ca
rendah; kandungan K dan Na tinggi.
Tiap-tiap magma memiliki karakteristik yang berbeda. Rangkuman dari sifat-sifat mangma
itu seperti terlihat di dalam Tabel.
Rangkuman Sifat-sifat Magma
Batuan Beku
Tipe Magma

yang

Komposisi Kimia

Temperatur

Viskositas

Kandungan Gas

dihasilkan
45-55 SiO2 %,
Basaltik

Basalt

kandungan Fe, Mg, dan


Ca tinggi, kandungan K,

1000 1200oC

Rendah

Rendah

Menengah

Menengah

dan Na rendah.
55-65 SiO2 %,
Andesitik

Andesit

kandungan Fe, Mg, Ca, 800 1000oC


Na, dan K menengah.

11

65-75 SiO2 %,
Rhyolitik

Rhyolit

kandungan Fe, Mg, dan


Ca rendah, kandungan

650 800 oC

Tinggi

Tinggi

K, dan Na tinggi.

Temperatur magma tidak diukur secara langsung, melainkan dilakukan di laboratorium dan
dari pengamatan lapangan.
Jika membahasa tentang Magma atau Batuan Beku kita tidak akan terlepas dari Bowen
Series. Berikut adalah skema dari Bowen Series.

12

Magma mengandung gas-gas terlarut. Gas-gas yang terlarut di dalam cairan magma itu akan
lepas dan membentuk fase tersendiri ketika magma naik ke permukaan bumi. Analoginya
sama seperti gas yang terlarut di dalam minuman ringan berkaborasi di dalam botol dengan
tekanan tinggi. Ketika, tutup botol dibuka, tekanan turun dan gas terlepas membentuk fase
tersendiri yang kita lihat dalam bentuk gelembung-gelembung gas. Juga sering kita lihat
ketika pemberian medali bagi para pemenang balap kenderaan. Kepada mereka diberikan
minuman di dalam botol dan kemudian mereka mengkocok-kocok botol tersebut sebelum
membuka tutupnya. Kemudian, ketika tutup botol yang telah dikocok itu dibuka, maka
tersemburlah isi botol tersebut keluar. Demikian pula halnya dengan magma ketika keluar
dari dalam bumi. Kandungan gas di dalam magma ini akan mempengaruhi sifat erupsi dari
magma bila keluar ke permukaan bumi.
Viskositas adalah kekentalan atau kecenderungan untuk tidak mengalir. Cairan
dengan viskositas tinggi akan lebih rendah kecenderungannya untuk mengalir daripada cairan
dengan viskositas rendah. Demikian pula halnya dengan magma.
Viskositas magma ditentukan oleh kandungan SiO2 dan temperatur magma. Makin
tinggi kandungan SiO2 maka makin rendah viskositasnya atau makin kental. Sebaliknya,
makin tinggi temperaturnya, makin rendah viskositasnya. Jadi, magma basaltik lebih mudah
mengalir daripada magma andesitik atau riolitik. Demikian pula, magma andesitik lebih
mudah mengalir drripada magma riolitik
II.I. Batuan Beku (Igneous Rock)
13

Batuan beku adalah batuan yang terbentuk langsung dari pembekuan magma. Proses
pembekuan tersebut merupakan proses perubahan fase dari cair menjadi padat. Pembekuan
magma akan menghasilkan kristal-kristal mineral primer ataupun gelas. Proses pembekuan
magma akan sangat berpengaruh terhadap tekstur dan struktur primer batuan sedangkan
komposisi batuan sangat dipengaruhi oleh sifat magma sel.
Pada saat penurunan suhu akan melewati tahapan perubahan fase cair ke padat.
Apabila pada saat itu terdapat cukup energi pembentukan kristal maka akan terbentuk kristalkristal mineral berukuran besar sedangkan bila energi pembentukan rendah akan terbentuk
kristal yang berukuran halus. Bila pendinginan berlangsung sangat cepat maka kristal tidak
terbentuk dancairan magma membeku menjadi gelas.
Batuan beku insteusif atau instrusi atau plutonik adalah batuan beku yang telah
menjadi kristal dari sebuah magma yang meleleh di bawah permukaan Bumi. Magma yang
membeku di bawah tanah sebelum mereka mencapai permukaan bumi disebut dengan nama
pluton. Nama Pluto diambil dari nama Dewa Romawi dunia bawah tanah. Batuan dari jenis
ini juga disebut sebagai batuan beku plutonik atau batuan beku intrusif.
Sedangkan batuan beku ekstrusif adalah batuan beku yang terjadi karena keluarnya
magma ke permukaan bumi dan menjadi lava atau meledak secara dahsyat di atmosfer dan
jatuh kembali ke bumi sebagai batuan. Magma ini dapat berasal dari batuan setengah cair
ataupun batuan yang sudah ada, baik di mantel ataupun kerak bumi. Umumnya, proses
pelelehan dapat terjadi karena salah satu dari proses-proses berikut ini ; penurunan tekanan,
kenaikan temperatur, atau perubahan komposisi. Lebih dari 700 tipe batuan beku telah
berhasil dideskripsikan, dan sebagian besar batuan beku tersebut terbentuk di bawah
permukaan kerak bumi.
Berdasarkan keterangan dari para ahli seperti Bapak Turner dan Verhoogen tahun
1960, Bapak F.F Groun Tahun 1947, Bapak Takeda Tahun 1970, Magma didefinisikan atau
diartikan sebagai cairan silikat kental pijar yang terbentuk secara alami, memiliki temperatur
yang sangat tinggi yaitu antara 1.500 sampai dengan 2.500 derajat celcius serta memiliki sifat
yang dapat bergerak dan terletak di kerak bumi bagian bawah. Dalam magma terdapat bahanbahan yang terlarut di dalamnya yang bersifat volatile / gas (antara lain air, co2, chlorine,
fluorine, iro, sulphur dan bahan lainnya) yang magma dapat bergerak, dan non-volatile / non
gas yang merupakan pembentuk mineral yang umumnya terdapat pada batuan beku. Dalam
perjalanan menuju bumi magma mengalami penurunan suhu, sehingga mineral-mineral pun
akan terbentuk. Peristiwa ini disebut dengan peristiwa penghabluran. Pada batuan beku,
mineral yang sering dijumpai dapat dibedakan menjadi duakelompok yaitu :
14

a. Mineral asam / felsic minerals


Mineral-mineral ini umumnya berwarna cerah karena tersusun atas silika dan
alumni, seperti : kuarsa, ortoklas, plagioklas, muskovit.
b. Mineral basa / mafic minerals
Mineral-mineral ini umumnya berwarna gelap karena tersusun atas unsurunsur besi, magnesium, kalsium, seperti : olivin, piroksen, hornblende, biotit.
Mineral-mineral ini berada pada jalur kiri dari seri Bowen.Setiap mineral memiliki
kondisi tertentu pada saat mengkristal. Mineral-mineral mafik umumnya
mengkristal pada suhu yang relatif lebih tinggi dibandingkan dengan mineral
felsik. Secara sederhana dapat dilihat pada Bowen Reaction Series
Mineral yang terbentuk pertama kali adalah mineral yang sangat labil dan mudah
berubah menjadi mineral lain. Mineral yang dibentuk pada temperatur rendah
adalah mineral yang relatif stabil. Pada jalur sebelah kiri, yang terbentuk pertama
kali adalah olivine sedangkan mineral yang terbentuk terakhir adalah biotit.
Mineral-mineral pada bagian kanan diwakili oleh kelompok plagioklas karena
kelompok mineral ini paling banyak dijumpai. Yang terbentuk pertama kali pada
suhu tinggi adalah calcic plagioclase (bytownit), sedangkan pada suhu rendah
terbentuk alcalic plagioclase (oligoklas). Mineral-mineral sebelah kanan dan kiri
bertemu dalam bentuk potasium feldsfar kemudian menerus ke muskovit dan
berakhir dalam bentuk kuarsa sebagai mineral yang paling stabil.
II.I.I. ANALISIS BATUAN BEKU
A.I. Klasifikasi Batuan Beku
Penggolongan batuan beku dapat didasarkan pada tiga patokan utama yaitu berdasarkan
genetic batuan, berdasarkan senyawa kimia yang terkadung, dan berdasarkan
susunan mineraloginya.

Berdasarkan Genetik
Batuan beku terdiri atas kristal-kristal mineral dan kadang kadang mengandung gelas,
berdasarkan tempat kejadiannya (genesa) batuan beku terbagi menjadi 3 kelompok
yaitu:
a. Batuan beku dalam (pluktonik), terbentuk jauh di bawah permukaan bumi.
Proses pendinginan sangat lambat sehingga batuanseluruhnya terdiri atas kristalkristal (struktur holohialin). contoh :Granit, Granodiorit, dan Gabro
b. Batuan beku korok (hypabisal), terbentuk pada celah-celahatau pipa gunung api.
Proses pendinginannya berlangsung relatif cepatsehingga batuannya terdiri atas
kristal-kristal yang tidak sempurna dan bercampur dengan massa dasar sehingga

15

membentuk struktur porfiritik.Contoh batuan ini dalah Granit porfir dan Diorit
porfir.
c. Batuan beku luar (efusif) terbentuk di dekat permukaan bumi.Proses
pendinginan sangat cepat sehingga tidak sempat membentuk kristal. Struktur
batuan ini dinamakan amorf. Contohnya Obsidian, Riolitdan Batuapung.
( Agung Mulyo, 2004)

16

Berdasarkan Senyawa kimia


Berdasarkan komposisi kandungan SiO2 SiO2 (C.L. Hugnes, 1962) batuan beku
dapat dibedakan menjadi:
a. Batuan beku ultra basa memiliki kandungan silika kurang dari45%. Contohnya
Dunit dan Peridotit.
b. Batuan beku basa memiliki kandungan silika antara 45% - 52%. Contohnya
Gabro, Basalt.
c. Batuan beku intermediet memiliki kandungan silika antara52%-66 %.
Contohnya Andesit dan Syenit.
d. Batuan beku asam memiliki kandungan silika lebih dari 66%. Contohnya
Granit, Riolit.Dari segi warna,batuan yang komposisinya semakin basa akan

lebih gelapdibanding yang komposisinya asam.


Berdasarkan Indeks Warna
Klasifikasi batuan beku berdasarkan indeks warna menurut S.J. Shand, 1943, antara
lain :
a. Batuan beku Leucoctaris rock, jika mengandung kurang dari 30% mineral
mafik.
b. Batuan beku Mesococtik rock, jika mengandung 30% 60% mineral mafik
c. Batuan beku Melanocractik rock, jika mengandung lebih dari 60% mineral

mafik.
Sedangkan klasifikasi batuan beku berdasarkan indeks warna menurut S.J.

Ellis (1948) antara lain sebagai berikut :


a. Batuan beku Holofelsic, batuan beku dengan indeks warna kurang dari 10%.
b. Batuan beku Felsic, batuan beku dengan indeks warna 10% sampai 40%.
c. Batuan beku Mafelsic, batuan beku dengan indeks warna 40% sampai 70%.
d. Batuan Beku Mafik, batuan beku dengan indeks warna lebih dari 70%.

Pembentukan mineral dan tekstur afanitik menggambarkan pembekuan yang cepat.


Dalam klasifikasi batuan beku yang dibuat oleh Russel B. Travis, tekstur batuan beku
yang didasarkan pada ukuran butir mineralnya dapat dibagi menjadi:
a. Batuan dalam Bertekstur faneritik yang berarti mineral-mineral yang
menyusun batuan tersebut dapat dilihat tanpa bantuan alat pembesar.
b. Batuan gang Bertekstur porfiritik dengan massa dasar faneritik.
c. Batuan gangBertekstur porfiritik dengan massa dasar afanitik.
d. Batuan lelehan Bertekstur afanitik, dimana individu mineralnya tidak dapat
dibedakanatau tidak dapat dilihat dengan mata biasa.
Menurut Heinrich (1956) batuan beku dapat diklasifikasikan menjadi beberapa
keluarga atau kelompok yaitu:
a. keluarga granit riolit: bersifat felsik, mineral utama kuarsa,alkali felsparnya
melebihi plagioklas
17

b. keluarga granodiorit qz latit: felsik, mineral utama kuarsa, NaPlagioklas


dalam komposisi yang berimbang atau lebih banyak dari K Felspar
c. keluarga syenit trakhit: felsik hingga intermediet, kuarsa ataufoid tidak
dominant tapi hadir, K-Felspar dominant dan melebihi Na-Plagioklas, kadang
plagioklas juga tidak hadir .
d. keluarga monzonit latit: felsik hingga intermediet, kuarsa ataufoid hadir
dalam jumlah kecil, Na-Plagioklas seimbang atau melebihi K-Felspar
e. keluarga syenit fonolit foid: felsik, mineral utama felspatoid, K-Felspar
melebihi plagioklas
f. keluarga tonalit dasit: felsik hingga intermediet, mineral utamakuarsa dan
plagioklas (asam) sedikit/tidak ada K-Felspar
g. keluargadiorite andesit: intermediet, sedikit kuarsa, sedikit K-Felspar,
plagioklas melimpah
h. keluarga gabbro basalt: intermediet-mafik, mineral utama plagioklas (Ca),
sedikit Qz dan K-felspar
i. keluarga gabbro basalt foid: intermediet hingga mafik, mineralutama
felspatoid (nefelin, leusit, dkk), plagioklas (Ca) bisa melimpahataupun tidak
hadir
j. keluarga peridotit: ultramafik, dominan mineral mafik (ol,px,hbl), plagioklas
(Ca) sangat sedikit atau absen.(doddy,1987 )

II.I.II. Warna Batuan Beku


Batuan beku yang berwarna cerah umumnya adalah batuan beku asam yang
tersusun atas mineral-mineral felsik, misalnya kuarsa, potash feldsfar dan muskovit.
Batuan beku yang berwarna gelap sampai hitam umumnya batuan beku intermediet
dimana jumlah mineral felsik dan mafiknya hampir sama banyak. Batuan beku yang
berwarna hitam kehijauan umumnya adalah batuan beku basa dengan mineral
penyusun dominan adalah mineral-mineral mafik.
warna batuan berkaitan erat dengan komposisi mineral penyusunnya. mineral
penyusun batuan tersebut sangat dipengaruhi oleh komposisi magma asalnya sehingga
dari warna dapat diketahui jenis magma pembentuknya, kecuali untuk batuan yang

mempunyai tekstur.

II.I.III. Struktur Batuan Beku

Struktur adalah kenampakan hubungan antara bagian-bagian batuan


yang berbeda.

Pengertian

struktur

pada

batuan

beku

biasanya

mengacu

pada pengamatan dalam skala besar atau singkapan dilapangan. Pada batuan beku
struktur yang sering ditemukan adalah:
18

a. Joint struktur, merupakan struktur yang ditandai adanya kekar-kekar yang tersusun
secara teratur tegak lurus arah aliran.

Sedangkan struktur yang dapat dilihat pada contoh-contoh batuan (hand


speciment sample), yaitu:
b. Masif, yaitu jika tidak menunjukkan adanya sifat aliran, jejak gas (tidak
menunjukkan adanya lubang-lubang) dan tidak menunjukkan adanya fragmen lain
yang tertanam dalam tubuh batuan beku.
c. Vesikuler, yaitu struktur yang berlubang-lubang yang disebabkan oleh keluarnya gas
pada waktu pembekuan magma. Lubang-lubang tersebut menunjukkan arah yang
d.
e.
f.
g.

teratur.
Skoriaan : bila lubang-lubang gas tidak saling berhubungan.
Pumisan : bila lubang-lubang gas saling berhubungan.
Aliran : bila ada kenampakan aliran dari kristal-kristal maupun lubang gas
Skoria, yaitu struktur yang sama dengan struktur vesikuler tetapi lubang-lubangnya

besar dan menunjukkan arah yang tidak teratur.


h. Amigdaloidal, yaitu struktur dimana lubang-lubang gas telah terisi oleh mineralmineral sekunder, biasanya mineral silikat atau karbonat.
i. Xenolitis, yaitu struktur yang memperlihatkan adanya fragmen/pecahan batuan lain
yang masuk dalam batuan yang mengintrusi.

II.I.IV.Tekstur Batuan

Pengertian tekstur batuan mengacu pada kenampakan butir-butir


mineral yang ada di dalamnya, yang meliputi tingkat kristalisasi, ukuran butir,
bentuk butir, granularitas, dan hubungan antar butir (fabric). Jika warna
batuan berhubungan
tekstur berhubungan

erat

dengan

dengan

komposisi

sejarah

kimia

pembentukan

dan
dan

mineralogi,

maka

keterdapatannya.

Tekstur merupakan hasil dari rangkaian proses sebelum, dan sesudah kristalisasi.
Pengamatan tekstur meliputi :
a. Kristalinitas
Kristalinitas merupakan derajat kristalisasi dari suatu batuan beku pada waktu
terbentuknya batuan tersebut. Kristalinitas dalam fungsinya digunakan untuk
menunjukkan berapa banyak yang berbentuk kristal dan yang tidak berbentuk
kristal, selain itu juga dapat mencerminkan kecepatan pembekuan magma. Apabila
magma dalam pembekuannya berlangsung lambat maka kristalnya kasar. Sedangkan
jika pembekuannya berlangsung cepat maka kristalnya akan halus, akan tetapi jika
pendinginannya berlangsung dengan cepat sekali maka kristalnya berbentuk amorf.
Dalam pembentukannnya dikenal tiga kelas derajat kristalisasi, yaitu:
19

a. Holokristalin, Holokristalin adalah batuan beku dimana semuanya tersusun


oleh kristal. Tekstur holokristalin adalah karakteristik batuan plutonik, yaitu
mikrokristalin yang telah membeku di dekat permukaan.
b. Hipokristalin, Hipokristalin adalah apabila sebagian batuan terdiri dari massa
gelas dan sebagian lagi terdiri dari massa kristal.
c. Holohialin, Holohialin adalah batuan beku yang semuanya tersusun dari
massa gelas. Tekstur holohialin banyak terbentuk sebagai lava (obsidian),
dike dan sill, atau sebagai fasies yang lebih kecil dari tubuh batuan

b. Granularitas
Granularitas dapat diartikan sebagai besar butir (ukuran) pada batuan beku. Pada
umumnya dikenal dua kelompok tekstur ukuran butir, yaitu:
a. Fanerik atau fanerokristalin, Besar kristal-kristal dari golongan ini dapat
dibedakan satu sama lain secara megaskopis dengan mata telanjang. Kristalkristal jenis fanerik ini dapat dibedakan menjadi:
- Halus (fine), apabila ukuran diameter butir kurang dari 1 mm.
- Sedang (medium), apabila ukuran diameter butir antara 1 5 mm.
- Kasar (coarse), apabila ukuran diameter butir antara 5 30 mm.
Sangat kasar (very coarse), apabila ukuran diameter butir lebih dari 30
mm.

20

b. Afanitik, Besar kristal-kristal dari golongan ini tidak bisa dibedakan dengan
mata telanjang sehingga diperlukan bantuan mikroskop. Batuan dengan
tekstur afanitik dapat tersusun oleh kristal, gelas atau keduanya. Dalam
analisis mikroskopis dibedakan menjadi tiga yaitu :
- Mikrokristalin, Jika mineral-mineral pada batuan beku bisa diamati
-

dengan bantuan mikroskop dengan ukuran butiran sekitar 0,1 0,01 mm.
Kriptokristalin, jika mineral-mineral dalam batuan beku terlalu kecil
untuk diamati meskipun dengan bantuan mikroskop. Ukuran butiran

berkisar antara 0,01 0,002 mm.


c. Amorf/glassy/hyaline, apabila batuan beku tersusun oleh gelas.
d.
e. 3. Bentuk Kristal
f.
Bentuk kristal merupakan sifat dari suatu kristal dalam batuan, jadi bukan sifat
batuan secara keseluruhan. Ditinjau dari pandangan dua dimensi dikenal tiga bentuk
kristal, yaitu:
a. Euhedral, jika batas dari mineral adalah bentuk asli dari bidang kristal.
b. Subhedral, jika sebagian dari batas kristalnya sudah tidak terlihat lagi.
c. Anhedral, jika mineral sudah tidak mempunyai bidang kristal asli.
g.
Ditinjau dari pandangan tiga dimensi, dikenal empat bentuk kristal, yaitu:
a. Equidimensional, jika bentuk kristal ketiga dimensinya sama panjang.
b. Tabular, jika bentuk kristal dua dimensi lebih panjang dari satu dimensi yang
lain.
c. Prismitik, jika bentuk kristal satu dimensi lebih panjang dari dua dimensi
yang lain.
d. Irregular, jika bentuk kristal tidak teratur.
h.
i. 4. Hubungan Antar Kristal
j.
Hubungan antar kristal atau disebut juga relasi diartikan sebagai hubungan
antara kristal atau mineral yang satu dengan yang lain dalam suatu batuan. hubungan
antar kristal dapat dibagi menjadi beberapa jenis antara lain sebagai berikut
Equigranular, yaitu jika secara relatif ukuran kristalnya yang membentuk
batuan berukuran sama besar. Berdasarkan keidealan kristal-kristalnya, maka
equigranular dibagi menjadi tiga, yaitu
a. Panidiomorfik granular, yaitu jika sebagian besar mineral-mineralnya
terdiri dari mineral-mineral yang euhedral.
b. Hipidiomorfik granular, yaitu jika sebagian besar mineral-mineralnya
terdiri dari mineral-mineral yang subhedral.
c. Allotriomorfik granular, yaitu jika sebagian besar mineral-mineralnya
terdiri dari mineral-mineral yang anhedral.

21

Inequigranular, yaitu jika ukuran butir kristalnya sebagai pembentuk batuan


tidak sama besar. Mineral yang besar disebut fenokris dan yang lain disebut
massa dasar atau matrik yang bisa berupa mineral atau gelas.
k.

l. II.I.V. KOMPOSISI MINERAL


m.
Berdasarkan jumlah kehadiran dan asal-usulnya, maka di dalam batuan
beku terdapat mineral utama pembentuk batuan (essential minerals), mineral
tambahan (accessory minerals) dan mineral sekunder (secondary minerals).
1. Essential minerals, adalah mineral yang terbentuk langsung dari pembekuan
magma, dalam jumlah melimpah sehingga kehadirannya sangat menentukan
nama batuan beku.
2. Accessory minerals , adalah mineral yang juga terbentuk pada saat
pembekuan magma tetapi jumlahnya sangat sedikit sehingga kehadirannya
tidak mempengaruhi penamaan batuan. Mineral ini misalnya kromit,
magnetit, ilmenit, rutil dan zirkon. Mineral esensiil dan mineral tambahan di
dalam batuan beku tersebut sering disebut sebagai mineral primer, karena
terbentuk langsung sebagai hasil pembekuan daripada magma.
3. Secondary minerals adalah mineral ubahan dari mineral primer sebagai
akibat pelapukan, reaksi hidrotermal, atau hasil metamorfisme. Dengan
demikian mineral sekunder ini tidak ada hubungannya dengan pembekuan
magma. Mieral sekunder akan dipertimbangkan mempengaruhi nama batuan
ubahan saja, yang akan diuraikan pada acara analisis batuan ubahan. Contoh
mineral sekunder adalah kalsit, klorit, pirit, limonit dan mineral lempung.
n.
o.

22

p. BAB II
q. PETROLOGI BATUAN PLUTONIK
r.
s.
t.

II.I. Pengertian
u.

Intrusi merupakan suatu proses yang terjadi akibat suatu adanya

aktivitas magma (plutonisme) yang berada dibawah permukaan bumi yang berusaha
keluar namun tidak muncul kepermukaan yang di akibat adanya tekanan dan
temperature yang sangat tinggi dari dalam bumi, yaitu dengan cara menerobos batuan
yang sebelumnnya sudah terbentuk atau ada, sehingga menghasilkan beberapa bentuk
tubuh dari batuan beku.
v.

Batuan ini secara genesa terjadi dan terbentuk disuatu tempat yang

berada dibawah permukaan bumi yang membeku dengan lambat, sehingga


menghasilkan perbedaan dari komposisi mineral, susunan kimia, struktur, tekstur
yang tidak beraturan, berbentuk tabular, bentuk pipas sehingga menhasilkan tubuh
batuan beku dengan jenis yang berbeda- beda. Dimana kontak batuan intrusi dengan
batuan yang diintrusi atau daerah batuan, bila sejajar dengan lapisan batuan maka
tubuh intrusi ini disebut konkordan. Bila batuan yang mengintrusi memotong dari
lapisan massa batuan yang diintrusi maka disebut dengan diskordan. Secara Umum
dapat kita simpulkan bahwa batuan plutonik ( Plutonic Rock ) mempunyai ciri-ciri
pembentukan sebagai berikut:
-

Batuan plutonic dapat berkomposisi semua jenis magma.


Batuan ini mengalami proses kristalisasi dalam jangka waktu yang sangat

lama.
Susunan kristalnya saling interlocking, dan berbentuk euhedral/sempurna
Secara khusus batuan ini hanya memiliki 1 tekstur batuan, yaitu FANERIK.
Batuan ini mengalami pembekuan jauh didalam permukaan bumi (DEEP
SEATED INTRUSION).

w.

23

x.
Hypabisal

Deep
Seated
Intrusion

y.
z. Letak Terbentuknya Batuan Beku
aa.
ab. II.II. Struktur Batuan Plutonik ( Deep Seated Intrusion )
ac.

II.II.I.Batholit
ad.
Batholit berasal dari bahasa Yunani (greek); dari kata Bathos
(ukuran) dan lithos (batuan) yang artinya merupakan suatu tempat, rongga atau
ruang dengan ukuran besar sebagai tempat sekaligus hasil dari intrusi batuan
beku (plutonic) yang terbentuk akibat dari pembekuan magma didalam kulit
bumi. Batholit sering juga diartikan sebagai batuan beku yang terbentuk di
dalam dapur magma, sebagai akibat penurunan suhu yang sangat lambat.
ae.
Batholit umumnya berbentuk ruang besar yang tidak beraturan
dan biasanya memiliki bentuk yang jelas dipermukaan bumi dengan penampang
melintang dari tubuh pluton (intrusi dengan tubuh tidak beraturan)
memperlihatkan yang sangat besar dan kedalaman yang tidak diketahui
batasnya. Luas area batholit baik yang ada didalam kulit bumi maupun suatu
24

Singkapan batholit yang muncul kepermukaan memiliki luas sampai 100 km2.
Batholit biasanya selalu tersusun atas senyawa-senyawa felsik (asam) sampai
intermediet (menengah), itu artinya batholit sebagian besar terdiri dari batuan
beku asam sampai batuan beku intermediet, misalnya granite, diorite, dan quartz
monzonite.Meskipun terlihat tak beraturan, batholit merupakan suatu ruang
yang memiliki komposisi mineral yang komplek. Singkapan batholit akan
muncul kepermukaan setelah banyak mengalami proses pengangkatan (up lift)
dan proses erosi selama jutaan tahun. Contoh singkapan baholit yang ada di
Indonesia misalnya singkpan felsik batholit di kepulauan sumatra, Riau, dan
Kalimantan, sedangkan yang terkenal adalah intrusi granit yang terdapat dipulau
karimun (Riau).
af.
ah.

ag.
II.II.VI. Stock
ai.
Stock,

seperti

batolit,

bentuknya

tidak

beraturan

dan

dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan batholit, tidak lebih dari 10 km.
Stock merupakan penyerta suatu tubuh batholit atau bagian atas batholit
Jenjang Volkanik, adalah pipa gunung api di bawah kawah yang mengalirkan
magma ke kepundan. Kemudian setelah batuan yang menutupi di sekitarnya
tererosi, maka batuan beku yang bentuknya kurang lebih silindris dan
menonjol dari topografi disekitarnya.
aj.

25

ak.

al.
am.Struktur Batuan Plutonik

26

an. II.III. Tekstur Batuan Plutonik


ao.

Secara khusus batuan tipe ini hanya memiliki 1 tekstur batuan, yaitu

FANERIK, yang berarti mineral-mineral yang menyusun batuan tersebut dapat dilihat
tanpa bantuan alat pembesar.
ap.

Hal ini dikarenakan tempat terbentuknya batuan beku tipe plutonik

berada di bawah jauh permukaan bumi, pembekuan magma sangat lambat, tidak
mendapat gangguan, sehingga menyebabkan terbentuknya kristal secara sempurna
dan besar-besar.

aq.
ar.
as.

Tekstur Fanerik
Namun secara umum, untuk tekstur pada batuan

beku adalah sebagai berikut :


a. Derajat kristalisasi terdiri dari:
- Holocrystalin : semua mengkristal
- Hypocrystalin : masa yang mengkristal lebih banyak dari pada masa glas.
- Hypoyalin : masa glass lebih banyak dari pada masa kristal.
- Holohyalin : tidak terjadi kristal, demua masa glass.
b. Ukuran Kristal
- Faneritik : butiran kristal besar, dapat dilihat mata telanjang.
- Afaneritik : butiran kristal sebagian besar dan sebagian halus.
- Porfiritik : butiran kristal sangat halus.
c. Kesempurnaan bentuk Kristal
- Euhedral : kristal yang terbentuk sempurna.
- Anhedral : kristal yang terbentuk tidak sempurna.
- Subhedral : kristal yang terbentuk sebagian sempurna dan tidak sempurna.

27

d. Keseragaman ukuran butir


- Equigranular : ukuran butir kristal seragam.
- Inequigranular :ukuran butir kristal tidak seragam.
e.
f. II.IV. Warna Batuan Plutonik
g.
Warna batuan berkaitan erat dengan komposisi mineral penyusunnya.
Mineral penyusun batuan tersebut sangat dipengaruhi oleh komposisi magma asalnya
sehingga dari warna dapat diketahui jenis magma pembentuknya, kecuali untuk
batuan yang mempunyai tekstur gelasan. Batuan beku yang berwarna cerah umumnya
adalah batuan beku asam yang tersusun atas mineral-mineral felsik,misalnya kuarsa,
potash feldsfar dan muskovit. Batuan beku yang berwarna gelap sampai hitam
umumnya batuan beku intermediet dimana jumlah mineral felsik dan mafiknya
hampir sama banyak. Batuan beku yang berwarna hitam kehijauan umumnya adalah
batuan beku basa dengan mineral penyusun dominan adalah mineral-mineral mafik.
h.
Berdasarkan kandungan kuarsa, alkali feldspar dan feldspatoid :
a. Batuan Felsik
b. Batuan Mafik
c. Batuan Ultramafik

: Dominan felsik mineral, biasanya berwarna cerah.


: Dominan mineral mafik, biasanya berwarna gelap.
: 90% terdiri dari mineral mafik.

28

i.

II.V. Komposis
i Batuan Plutonik
j. Cara menentukan kandungan mineral pada batuan beku, dapat dilakukan

dengan menggunakan indeks warna dari batuan kristal. Berdasarkan warna mineral
sebagai penyusun batuan beku dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu mineral Felsik
dan Mineral Mafik.
-

Mineral felsik, merupakan mineral yang berwarna terang, terutama terdiri dari

mineral kwarsa, feldspar, feldspatoid dan muskovit.


Mineral mafik, merupakan mineral yang berwarna gelap, terutama biotit,
piroksen, amphibol dan olivin.

k.

Komposisi kimia dapat pula digunakan untuk mengetahui beberapa aspek

yang sangat erat hubungannya dengan terbentuknya batuan beku, seperti untuk
mengetahui jenis magma, tahapan diferensiasi selama perjalanan magma ke permukaan
dan kedalaman zona Benioff.
l.

29

m. BAB III
n. PETROLOGI BATUAN BEKU VULKANIK
o.
p.
q. III.I.Pengertian
r.Batuann Beku vulkanik merupakan batuan beku yang terbentuk merupakan
hasil dari proses cooling down Lava. Dikarenakan proses pembekuanya berada pada
dalam tubuh api ataupun dipermukaan bumi, sehingga proses pembekuanya
berlangsung cepat dikarenakan langsung kontak dengan udara maupun air yang ada
dipermukaan bumi. Jika proses pembekuaan magma ini berlangsung secara cepat maka
belum sempat menngalami proses kristalisasi sempurna sehingga hanya terbentuk
kristal yang kecil-kecil ataupun glassy.
s.

Pada batuan beku jenis inilah kita temui jenis tekstur batuan beku yang

beragam, namun tidak untuk tekstur fanerik. Batuan beku tipe ini terbagi ke dalam dua
jenis, yaitu Lelehan dan Ledakan.
t.
Ledaka
n

Lelehan

u.
v. Ciri-ciri terbentuknya yaitu, terbentuk di permukaan, mengalami pendinginan
lava/pembentukannya cepat sehingga kristalnya tidak terbentuk secara sempurna dan relative
kecil. 2 tipe lava yang biasanya membentuk batuan ekstrusi adalah :
30

a. Lava basaltik, atau lava yang bersifat basa dengan ciri kandungan silika yang
rendah dan viskositasnya juga relatif rendah. Lava basaltik ini muncul di
permukaan bumi melalui celah yang berhubungan langsung dengan bagian dalam
bumi dan setelah mencapai permukaan, lava ini akan mengalir, menyebar ke
segala arah karena sifatnya yang sangat cair.contoh: pada Mauna Loa, gunung api
di Iceland yang bertipe basaltic magma
b. Lava asam. Lava jenis ini memiliki viskositas dan kandungan silika yang tinggi
dan apabila mencapai permukaan akan menjadi suatu aliran sepanjang lembah
w.
x. III.II. Batuan Ekstrusi Tipe Lelehan
y.

III.II.I Struktur Batuan Ekstrusi Lelehan

z.

III.II.I.I Lava Dome


aa.

Lava Domes dan coules berhubungan dengan lava felsic mengalir

mulai dari dasit hingga riolit. Sifat sangat kental lava ini menyebabkan mereka tidak
mengalir jauh dari lubang, menyebabkan lava untuk membentuk kubah lava di
ventilasi. Ketika kubah terbentuk pada permukaan miring yang dapat mengalir dalam
arus pendek tebal disebut coules (kubah aliran). Arus ini sering hanya melakukan
perjalanan beberapa kilometer dari ventilasi.
ab.
ac.
ad.
ae.
af.
ag.
ah.
ai.
aj.

III.II.I.II Pillow Lava


ak.
Lava bantal adalah struktur lava biasanya terbentuk ketika lava muncul

dari ventilasi vulkanik bawah laut atau gunung berapi subglacial atau aliran lava
masuk laut. Namun, lava bantal juga dapat terbentuk ketika lava yang meletus di
bawah es glasial tebal. Lava kental keuntungan kerak yang solid pada kontak dengan
air, dan ini retak kerak dan merembes gumpalan besar tambahan atau "bantal" sebagai
lava lebih muncul dari aliran maju. Karena air meliputi sebagian besar permukaan
bumi dan gunung berapi sebagian besar terletak di dekat atau di bawah badan air, lava
bantal sangat umum.
31

al.
am.
an.
ao.
ap.
aq.
ar.
as. III.II.I.III. Block Lava Flows
at.

Blok lava flows andesitik yang khas lava dari stratovolcanoes. Mereka

berperilaku dengan cara yang mirip dengan aliran. Aa tetapi sifatnya lebih kental
menyebabkan permukaan yang akan dibahas dalam mulus-sisi fragmen sudut (blok)
dari lava dipadatkan bukan klinker. Seperti arus aa, interior cair dari aliran, yang
disimpan terisolasi oleh permukaan kuning dipadatkan, menimpa reruntuhan yang
jatuh dari depan aliran. Mereka juga bergerak jauh lebih lambat menurun dan lebih
tebal di kedalaman dibandingkan arus Aa.

au.
av.

32

aw.
ax.

III.II.I.IV Vesikular
Dicirikandengan adanya lubang-lubang gas,sturktur ini dibagi lagi menjadi 3

yaitu:
a. Skoriaan
: Bila lubang-lubang gas tidak saling berhubungan.
b. Pumisan
: Bila lubang-lubang gas saling berhubungan.
c. Aliran : Bila ada kenampakan aliran dari kristal-kristal maupun lubang gas.
ay.
a.

c.

e.

d.

g. Skoriaan

h. Pumisan

i.

Aliran

az.
ba.
bb.

III.II.I.V Amigdaloidal
bc.

Bila lubang-lubang gas terisi oleh mineral-mineral sekunder.

bd.
be. Amigdaloidal
bf.
bg.

III.II.I.VI Dike atau Dyke


bh.
Dalam ilmu geologi Dyke adalah suatu jenis intrusi batuan beku
berbentuk lembar yang mengenai lapisan tanah dan memotong secara
bersebrangan. Dyke, disebut juga gang, merupakan salah satu badan intrusi
yang dibandingkan dengan batholit, berdimensi kecil. Bentuknya tabular,
sebagai lembaran yang kedua sisinya sejajar, memotong struktur (perlapisan)
batuan yang diterobosnya. Kadang-kadang kontak hampir sejajar tapi
33

perbandingan antara panjang dan lebar tidak sebanding. Kenampakan di


lapangan dyke dapat berukuran sangat kecil dan dapat pula berukuran sangat
besar. Formasi batuan berbentuk masive, seperti intrusi igneous/magmatic dan
garam diapirs. oleh karena itu dike dapat mempengaruhi atau mengganggu
batuan sediment atau produk sediment aslinya.
bi.
bj.

III.II.I.VIISill
bk.
Sill atau Intrusi datar (lempeng intrusi), yaitu magma
menyusup diantara dua lapisan batuan, mendatar dan pararel dengan lapisan
batuan tersebut. Sill adalah intrusi batuan beku yang konkordan atau sejajar
terhadap perlapisan batuan yang diterobosnya dengan ketebalan dari beberapa
mm sampai bebebrapa kilometer. Penyebaran ke arah lateral sangat luas
sedangkan penyebaran ke arah vertical sangat kecil. Berbentuk tabular dan
sisi-sisinya sejajar.
bl.
Dalam ilmu geologi, sill merupakan suatu batuan beku plutonik
yang berbentuk tabel serta mengintrusi suatu lapisan batuan sediment yang
lebih tua atau mengintrusi lapisan batuan sediment yang sudah terlebih dahulu
terbentuk, alas lahar volkanik atau tuff, atau bahkan sepanjang arah foliasi di
dalam batuan metamorf. Istilah sill berarti lembar intrusi. Maksudnya adalah
sill tidak memotong ke seberang batuan atau lapisan sedimen yang telah ada
sebelumnya, akan tetapi berlawanan dengan dike, dimana intrusi magma
memotong ke seberang batuan yang lebih tua.
bm. Sill selalu paralel ke daerah tuff. Pada umumnya intrusi yang
dibentuk oleh sill adalah didalam suatu orientasi horisontal, walaupun proses
tektonis dapat menyebabkan perputaran sill ke dalam dekat orientasi vertikal.
sill dapat dikacaukan dengan arus lahar. Ambang yang dipengaruhi oleh arus
lahar akan menunjukkan peleburan yang parsial dan menyatu.
bn.
Salisbury Sebuah batuan curam di Edinburgh, Scotlandia,
merupakan suatu sill yang secara parsial yang ultramafic mengarahkan intrusi
batuan beku sepanjang es ages Certain. layered mafic adalah berbagai sill yang
sering berisi deposit bijih penting. Contoh Precambrian meliputi Bushveld,
Insizwa, dan Dyke Yang mengintrusi kompleks selatan Afrika, Duluth yang
mengintrusi kompleks dari Atasan Daerah, dan Stillwater kompleks gunung
berapi di Amerika Serikat. Contoh Phanerozoic pada umumnya lebih kecil dan
meliputi Rm peridotite yang kompleks Scotland dan Skaergaard yang berapiapi untuk kompleks timur Greenland. Intrusi batuan beku ini sering berisi
34

konsentrasi emas, platina, unsur logam pelapis kran, dan unsur-unsur jarang
lain.
bo.
bp.

III.II.I.VIII. Lacolith
bq.
Lacolith, sejenis dengan sill. Yang membedakan adalah bentuk
bagian atasnya, batuan yang diterobosnya melengkung atau cembung ke atas,
membentuk kubah landai. Sedangkan, bagian bawahnya mirip dengan Sill.
Akibat proses-proses geologi, baik oleh gaya endogen, maupun gaya eksogen,
batuan beku dapt tersingka di permukaan. Lakolit adalah magma yang
menyusup di antara lapisan batuan yang menyebabkan lapisan batuan di
atasnya terangkat sehingga menyerupai lensa cembung, sementara permukaan
atasnya tetap rata. Lakolit pada umumnya merupakan suatu variasi khusus dari
sill, yang artinya bentuk batuan beku yang menyerupai sill akan tetapi
perbandingan ketebalan jauh lebih besar dibandingkan dengan lebarnya dan
bagian atasnya melengkung, membentuk seperti kubah atau magma yang
menerobos di antara lapisan bumi paling atas. Bentuknya seperti lensa
cembung atau kue serabi.

br.
bs.

III.II.I.IX. Lopolith
bt.
Merupakkan salah satu jenis intrusi dalam, pada struktur intrusi
ini hampir mirip dengan lakolit hanya saja arah penggerusan terhadap lapisan
batuan yang dilaluinya. Lopolit merupakan intrusi magma yang mengintrusi
sejajar dengan perlapisan batuan yang dilaluinya. Bentuknya merupakan
kebalikan dari lakolit, yang artinya bentuk batuan beku yang luas, dengan
bentuk seperti lensa dimana bagian tengahnya melengkung karena batuan
dibawahnya bersifat lentur. Pada dasarnya, sebagian besar batuan beku ini
memiliki kandungan silica lebih besar dari 66%, yang artinya batuan beku ini
adalah batuan asam (felsik), misalnya granit, diorite, synit, tonalit, dan lainlain.

bu.
bv.
bw.

III.II.II Tekstur Batuan Ekstrusi Lelehan


bx.

Tekstur

dalam

batuan

beku ekstrusif merupakan

suatu

kenampakan yang lebih memperlihatkan hubungan antara massa mineral dan


massa gelas yang membentuk batuan ekstrusif ini. Karena proses pendinginan
yang cepat, mineral-mineral yang terdapat dalam batuan ekstrusif ini tidak
35

sempat mengalami pengkristalan sempurna, sehingga mineral yang terbentuk


berukuran sangat kecil atau bahkan tidak sempat mengkristal dan hanya
membentuk gelas-gelas vulkanik. Pada umumnya tekstur pada batuan beku
ekstrusi terdiri dari afanitik, porfiritik, dan gelassan, namun pada khususnya
tekstur batuan beku antara lain :
1. Derajat Kristalin
a. Holokristalin, apabila batuan tersusun semuanya oleh kristal.
b. Holohialin, apabila batuan tersusun seluruhnya oleh gelas atau
kaca.
c. Hipokristalin, apabila batuan tersusun sebagian oleh kaca dan
sebagian berupa kristal.
by. 2. Granularitas, merupakan ukuran butir dalam batuan beku dan terdiri
atas beberapa macam, yaitu :
a. Afanitik adalah kenampakan batuan beku berbutir sangat halus
sehingga mineral/kristal penyusunnya tidak dapat diamati secara
mata telanjang atau dengan lup.
b. Fanerik (faneritik, firik = phyric) adalah apabila di dalam batuan
tersebut dapat terlihat mineral penyusunnya, meliputi bentuk
kristal, ukuran butir dan hubungan antar butir (kristal satu dengan
kristal lainnya atau kristal dengan kaca). Singkatnya, batuan beku
mempunyai tekstur fanerik apabila mineral penyusunnya, baik
berupa kristal maupun gelas/kaca, dapat diamati.
c. Porfiritik adalah adanya ukuran kristal besar di massa fanerik atau
afanitik.
bz. 3. Bentuk Kristal
a. Euhedral, bentuk kristal dan butiran mineralnya mempunyai bidang yang sempurna.
b. Subhedral, bentuk kristal dan butiran mineralnya pada bidang yang tidak jelas.
c. Anhedral, bentuk kristal dan butiran mineralnya dibatasi oleh bidang yang tidak
teratur.
ca. 4. Relasi
cb.
Hubungan kristal satu sama lain bisa dilihat dari keseragaman
ukuruan kristal, tersusun atas dua jenis, yaitu:
a. Equigranular, ukuran kristal yang membentuk pada batuannya
berkuruan sama besar.
b. Inequigranular, ukuran butir kristal yang membentuk batuan
relatif tidak sama besar.
cc.
cd.

III.II.III Warna Batuan Ekstrusi Lelehan

36

ce.

Warna batuan berkaitan erat dengan komposisi mineral

penyusunnya.mineral penyusun batuan tersebut sangat dipengaruhi oleh


komposisi magma asalnya sehingga dari warna dapat diketahui jenis magma
pembentuknya, kecuali untuk batuan yang mempunyai tekstur gelasan. Batuan
beku yang berwarna cerah umumnya adalah batuan beku asam yang tersusun
atas

mineral-mineral

felsik,misalnya

kuarsa,

potash

feldsfar

dan

muskovit. Batuan beku yang berwarna gelap sampai hitam umumnya batuan
beku intermediet dimana jumlah mineral felsik dan mafiknya hampir sama
banyak. Batuan beku yang berwarna hitam kehijauan umumnya adalah batuan
beku basa dengan mineral penyusun dominan adalah mineral-mineral mafik.
cf.

cg.
37

ch.

III.II.IV Komposisi Batuan Ekstrusi Lelehan


ci. Berdasarkan mineral penyusunnya batuan beku dapat dibedakan menjadi 4
yaitu:
a. Kelompok Riolit Berasal dari magma yang bersifat asam,terutama tersusun oleh
mineral-mineral

kuarsa

ortoklas,

plaglioklas

Na,

kadang

terdapat

hornblende,biotit,muskovit dalam jumlah yang kecil.


b. Kelompok Andesit Berasal dari magma yang bersifat intermediet,terutama
tersusun atas mineral-mineral plaglioklas, Hornblande, piroksen dan kuarsa
biotit,orthoklas dalam jumlah kecil.
c. Kelompok Basalt Tersusun dari magma yang bersifat basa dan terdiri dari
mineral-mineral olivine,plaglioklas Ca,piroksen dan hornblende.
d. Kelompok Ultra Basa Tersusun oleh olivin dan piroksen.mineral lain yang
mungkin adalah plagliokals Ca dalam jumlah kecil.
cj.

38

ck.

cl.
cm.III.III Piroklastik/Ledakan
cn.
Piroklastik (berasal dari bahasa Yunani, , berarti api, dan ,
yang berarti rusak) adalah bebatuan klastik yang terbentuk dari material vulkanik.
Ketika material vulkanik dikirim dan diolah kembali melalui proses mekanik, seperti
dengan air atau angin, bebatuan tersebut disebut vulkaniklastik. Piroklastik biasanya
berhubungan dengan aktivitas vulkanik, seperti gaya letusan gunung Krakatau.
Piroklastik biasanya dibentukdari abu vulkanik, lapilli dan bom vulkanik yang

39

dikeluarkan dari gunung berapi, bergabung dengan bebatuan di daerah tersebut yang
hancur.
1. piroklastik jatuhan (fall),
2. piroklastik aliran (flow), dan
3. piroklastik surge.
co. Mekanisme erupsi eksplosif yang terjadi disebabkan oleh erupsi magmatis,
preato magmatis, dan preatik. Piroklastik jatuhan mempunyai ketebalan
endapan yang sama, sementara piroklastik aliran akan menebal pada cekungan
dan piroklasktik surge adalah gabungan keduanya.
cp. Secara genetik, batuan piroklastik dapat dibagi menjadi 3 jenis yaitu :
1. Endapan jatuhan piroklastik (pyroclastic fall deposits), dihasilkan dari letusan
eksplosif yang melemparkan material-material vulkanik dari lubang vulkanik ke
atmosfer dan jatuh ke bawah dan terkumpul di sekitar gunung api. Endapan ini
umumnya menipis dan ukuran butir menghalus secara sistimatis menjauhi pusat
erupsi, sebaran mengikuti topografi, pemilahannya baik, struktur gradded bedding
normal & reverse, komposisi pumis, scoria, abu, sedikit lapili dan fragmen litik,
komposisi pumis lebih besar daripada litik.
2. Endapan aliran piroklastik (pyroclastic flow deposits), dihasilkan dari pergerakan
lateral di permukaan tanah dari fragmen-fragmen piroklastik yang tertransport dalam
matrik fluida (gas atau cairan yang panas) yang dihasilkan oleh erupsi volkanik,
material vulkanik ini tertransportasi jauh dari gunung api. Endapan ini umumnya
pemilahannya buruk, mungkin menunjukan grading normal fragmen litik dan butiran
litik yang padat, yang semakin berkurang menjauhi pusaterupsi, sortasi buruk dan
butiran menyudut, sebaran tidak merata dan menebal dibagian lembah. Contoh :
lahar yaitu masa piroklastik yang mengalir menerus antara aliran temperatur tinggi
(> 1000C) di mana material piroklastik ditransportasikan oleh fase gas dan aliran
temperatur rendah yang biasanya bercampur dengan air
3. Endapan surge piroklastik (pyroclastic surge deposits), pergerakan lateral
materialmaterial piroklastik (low concentration volcanic particles, gases, and water;
rasio partikel : gas rendah; konsentrasi partikel relatif rendah) yang mengalir dalam
turbulent gas yang panas. Pyroclastic surge dibentuk langsung dari erupsi explosif
phreatomagmatic dan phreatic (base surge) dan dalam asosiasi dengan erupsi dan
emplacement pyroclastic flow (ash cloud surge & ground surge). Karekteristiknya,
endapan ini menunjukan stratifikasi bersilang, struktur dunes, laminasi planar,
40

struktur anti dunes dan pind and swell, endapan sedikit menebal di bagian topografi
rendah dan menipis pada topografi tinggi, terakumulasi dekat vent.
cq.
cr. III.III.I Tipe Endapan Piroklastik
cs.

III.III.I.I Endapan Piroklastik Tak Terkonsolidasi (Unconsolidated)


1. Bom Gunung Api
ct.
Bom adalah gumpalan-gumpalan lava yang mempunyai ukuran lebih
besar dari 64mm. Daerah ini sebagian atau semuanya berujud plastic pada
waktu tererupsi. Beberapa bomb mempunyai ukuran yang sangat besar.

cu.
cv.
2. Block Gunung Api
cw.
Block Gunung Api merupakan batuan piroklastik yang dihasilkan oleh
erupsi eksplosive dari fragmen batuan yang sudah memadat lebih dulu dengan
ukuran lebih besar dari 64 mm. Block-block ini selalu menyudut bentuknya
atau equidimensional.
cx.

cy.
cz.

Block Gunung Api

3. Lapili
41

da.

Lapili berasal bahasa latin lapillus, yaitu nama untuk hasil erupsi

eksplosif gunung api yang berukuruan 2mm 64mm. Selain dari fragmen
batuan , kadang-kadang terdiri dari mineral mineral augti, olivine,
plagioklas.
db.

dc.
dd.

Lapili

de.
4. Debu Gunung Api
df.
Debu gunung api adalah batuan piroklastik yang berukuran 2mm1/256mm yang dihasilkan oleh pelemparan dari magma akibat erupsi
eksplosif. Namun ada juga debu gunung berapi yang terjadi karena proses
penggesekan pada waktu erupsi gunung api. Debu gunung api masih dalam
keadaan belum terkonsolidasi,( Endarto, Danang, 2005 )
dg.

dh.
42

di.

Debu Gunung Api

dj.

43

dk. III.III.I.II Endapan Piroklastik yang Terkonsolidasi (consolidated)


1. Breksi piroklastik
dl.
Breksi piroklastik adalah batuan yang disusun oleh block block
gunung api yang telah mengalami konsolidasi dalam jumlah lebih 50 % serta
mengandung lebih kurang 25 % lapili dan abu.

dm.
2. Aglomerat
dn.
Aglomerat adalah batuan yang dibentuk oleh konsolidasi material
material dengan kandungan yang didominasi oleh bomb gunung api dimana
kandungan lapili dan abu kurang dari 25 %

do.
dp.

44

3. Batu lapili
4.
Batu lapili adalah batuan yang dominant terdiri dari fragmen lapili
dengan ukuran 2 64 mm

5.
6. Tuff
7.

Tuff adalah endapan dari gunung api yang telah mengalami

konsolidasi, dengan kandungan abu mencapai 75 %. Macamnya : tuff lapili,


tuff aglomerat, tuff breksi piroklastik. ( Endarto, Danang, 2005 )
8.

45

9. BAB IV
10.Kesimpulan
11.
1. Menurut tempat terbentuknya, batuan beku terbagi ke dalam batuan beku
plutonik dan vulkanik.
2. Batuan beku plutonik hanya ada 1 tipe yaitu intrusi dalam ( Deep Seated

Intrusion)
12.
Batuan beku plutonik memiliki cirri-ciri :
Terbentuk di dalam permukaan bumi.
Mengalami pembekuan lambat sampai sangat lambat.
Bentuk kristalnya sempurna/euhedral, dan saling interlocking.
Bertekstur fanerik.
Mempunyai struktur batolite, stock, boss.
Berwarna terang hingga gelap ( tergantung dari asal magmanya, felsik /

mafik )
- Komposisinya dari asam hingga ultrabasa ( granit, diorit, gabbro, peridotite )
3. Batuan beku vulkanik ada 3 tipe yaitu tipe lelehan, tipe letusan/ledakan, dan

intrusi dangkal/hypabisal.
13.
Batuan beku vulkanik memiliki cirri-ciri :
Terbentuk di atas permukaan bumi.
Mengalami pembekuan cepat hingga sangat cepat.
Bentuk kristalnya tidak sempurna.
Bertekstur afanitik, porfiitik, hingga gelasan.
Mempunyai struktur pillow lava, lava flow, amygdaloidal, scoria, pumice,

vesikuler, bomb, lapilli, tuff.


Berwarna terang hingga gelap ( tergantung dari asal magmanya, felsik /

mafik )
- Komposisinya dari asam hingga ultrabasa ( riolit, andesit, basalt, kromatit )
14.
15.
16.
17.
18.

46

19. Daftar Pustaka


20.
1.
2.
3.
4.

http://ongkiboomy.blogspot.com/2013/05/v-behaviorurldefaultvmlo.html
http://shin-shanshan.blogspot.com/2011/07/diferensiasi-magma.html
http://miningunlam.blogspot.com/2012/01/batuan-beku.html
http://rizqigeos.blogspot.com/2013/04/batuan-beku_3785.html
5. http://wingmanarrows.wordpress.com/geological/petrologi/batuan-beku/

47