Anda di halaman 1dari 33

I.

DOMAIN NAME SERVER (DNS)


Konfigurasi Domain Name Server biasanya terdiri dari file konfigurasi, beberapa file zone
dan file cache. Bagian dari jaringan name server yang bertanggung jawab dikenal sebagai
zone. Zone berbeda dengan domain, di suatu dalam domain yang banyak anda dapat
memiliki beberapa zone dimana tiaptiap
zone memiliki name server sendiri. Anda juga
dapat memiliki satu layanan name server di beberapa zone. Dalam kasus ini tiap zone
memiliki file zone masingmasing.
File zone menyediakan record nama komputer dan
alamat komputer yang berhubungan dengan komputer yang berada di dalam domain name
server yang menjadi tanggung jawabnya. Ada file zone untuk server jaringan dan mesin
lokal sebagai tambahan ada juga file cache yang berisi daftar root server tempat domain
server berhubungan.
1.1 Named.conf
File konfigurasi untuk daemon named disebut named.conf, terletak di direktori /etc. File
tersebut menggunakan sintaks yang fleksibel yang mirip dengan program C. Formatnya
mudah untuk melakukan mengkonfigurasi zone, mengaktifkan fiturfitur
seperti akses
kontrol list dan kategori pencatatan log. File named.conf terdiri dari perintahperintah
konfigurasi bind yang dibatasi oleh blok. Dengan pilihanpilihan
spesifik yang terdaftar.
Perintah konfigurasi diikuti oleh argumen dan blok yang ditandai oleh tutup kurung
kurawal. Didalam blok terdapat baris pilihan dan input fiturfitur.
Tiap masukan
dipisahkan oleh titik koma. Komentar dapat menggunakan sintaks C,C++ atau shell/perl
seperti /* */, // atau #. Contoh di bawah ini menampilkan perintah zone diikuti oleh nama
zone dan blok pilihan yang dimulai dengan buka kurung kurawal {. tiap akhir pilihan
diakhiri dengan titik koma. Pada akhir blok ditutup dengan tutup kurung kurawal yang
diikuti juga dengan titik koma.
//a caching only nameserver config
//
zone “.”{
type hint;
file “named.ca”;};
Perintah zone digunakan untuk menunjukkan domain yang dilayani oleh name server.
Masukkan kata kunci zone diikuti oleh nama domain yang dibuka dan ditutup dengan
tanda kutip. Jangan tempatkan periode pada akhir nama domain.
Terdapat beberapa tipe zone yang dapat dipilih antara lain : master, slave, stub, forward d
hint.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 1
Tipe master digunakan jika zone tersebut memegang otorisasi dan informasi utama dari
zone tersebut. Tipe slave mengindikasikan bahwa zone tersebut memerlukan update secara
berkala dari spesifik master name server . Slave dikenal juga sebagai secondary name
server. Anda dapat menggunakan input tersebut jika name server beroperasi sebagai
secondary name server untuk primary(master) domain name server lainnya. Zone stub
hanya menyalin input name server lain, tidak semua zone. Zone forward akan mengarahkan
semua permintaan ke name server spesifik. Zone hint digunakan spesifik untuk mengatur
root named server yang digunakan oleh semua domain name server internet.
Anda juga dapat melakukan konfigurasi spesifik untuk beberapa pilihan yang akan
menggantikan tiap pilihan global yang diatur oleh perintah pilihan. Contoh di bawah ini
menggambarkan perintah zone sederhana untuk domain ristek.go.id. Dengan kelas internet,
IN dan tipe master.
1.2 Panduan Langkahlangkah
Konfigurasi
Mesin yang digunakan dalam contoh ini telah dikonfigurasi dan diberikan IP
sebagai berikut:
Nama Komputer : ns
Nama Domain : ristek.go.id
FQDN : ns.ristek.go.id
Routable/IP Statis : 222.124.63.122
NonRouteable
IP : 192.168.1.226
Buka File /etc/named.conf. File harus dikonfigurasi sebagai berikut:
//
// named.conf for Red Hat cachingnameserver
//
options {
directory "/var/named";
dumpfile
"/var/named/data/cache_dump.db";
statisticsfile
"/var/named/data/named_stats.txt";
/*
* If there is a firewall between you and nameservers
you want
* to talk to, you might need to uncomment the q uerysource
* directive below. Previous versions of BIND always
asked
* q uestions using port 53, but BIND 8.1 uses an
unprivileged
* port by default.
*/
// q uerysource
address * port 53;
};
2 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
//
// a caching only nameserver config
//
controls {
inet 127.0.0.1 allow { localhost; } keys { rndckey; };
};
zone "." IN {
type hint;
file "named.ca";
};
zone "localdomain" IN {
type master;
file "localdomain.zone";
allowupdate
{ none; };
};
zone "localhost" IN {
type master;
file "localhost.zone";
allowupdate
{ none; };
};
zone "0.0.127.inaddr.
arpa" IN {
type master;
file "named.local";
allowupdate
{ none; };
};
zone
"0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0.0
.0.ip6.arpa" IN {
type master;
file "named.ip6.local";
allowupdate
{ none; };
};
zone "255.inaddr.
arpa" IN {
type master;
file "named.broadcast";
allowupdate
{ none; };
};
zone "0.inaddr.
arpa" IN {
type master;
file "named.zero";
allowupdate
{ none; };
};
zone "ristek.go.id" IN {
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 3
type master;
file "ristek.zone";
};
zone "63.124.222.inaddr.
arpa" IN {
type master;
file "db.222.124.63";
};
include "/etc/rndc.key";
Penjelasan file /etc/named.conf
Options {
Bagian ini merupakan bagian file konfigurasi standar
};
zone “.”{
type hint;
file “named.ca”;
};
Blok ini juga merupakan bagian file konfigurasi standar. Setelah blok ini anda dapat
memulai konfigurasi named.conf sesuai konfigurasi zone anda sebagai berikut:
zone "ristek.go.id" IN {
type master;
file "ristek.zone";
};
Kata kunci zone sudah ditulis di atas. Tulis nama zone diapit dengan tanda kutip. Nama
zone harus merupakan nama domain anda. Baris pertama dalam blok mendefinisikan tipe
zone yaitu master. Tipe master maksudnya bahwa dia merupakan name server yang
independen yang maksudnya adalah bahwa tidak membutuhkan update dari name server
lain dan jika ingin update dari name server lain harus dikonfigurasi dengan tipe slave. Fil
menunjukkan nama file zone yaitu ristek.zone, tempat dimana anda mengkonfigurasi zone
tersebut.
zone "63.124.222.inaddr.
arpa" IN {
type master;
file "db.222.124.63";
};
File konfigurasi ini digunakan untuk memetakan dari alamat komputer ke nama komputer.
4 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
Catatan:
● Jangan lupa untuk meletakkan titik koma(;) setelah tutup kurung kurawal di setiap
blok zone
● jangan lupa untuk meletakkan titik koma setelah pernyataan di blok zone
● .zone pada nama file hanya merupakan kesepakatan nama dan anda dapat
menggunakan kesepakatan nama sendiri untuk tujuan ini.
● Semua file yang disebutkan di named.conf harus ada di direktori spesifik pada pilihan
blok {} dan harus dikonfigurasi sevcara benar.
Setelah melakukan konfigurasi file named.conf langkah selanjutnya adalah konfigurasi file
zone. Pindah ke direktori spesifik yang disebutkan dipilihan blok {} file named.conf yaitu
/var/named/chroot/var/named/
Mulai mengkonfigurasi file zone ristek.zone ( yang disebutkan di baris ketiga blok di file
named.conf.
$TTL 86400
@ IN SOA ns.ristek.go.id. admin.ns.ristek.go.id. (
42 ; serial
(d. adams)
3H ; refresh
15M ; retry
1W ; expiry
1D ) ; minimum
IN NS ns.ristek.go.id.
IN A 222.124.63.122
ns IN A 222.124.63.122
www IN A 222.124.63.122
ftp IN A 222.124.63.122
Catatan:
● ns merupakan nama komputer yaitu nama dari mesin daemon named berjalan
● 222.124.63.122 merupakan alamat komputer dari mesin ns yang telah didefinisikan
● www dan ftp merupakan nama komputer virtual. Sebagai contoh alamat lengkap dari
vitual host www adalah www.ristek.go.id. Anda dapat menambahkan virtual host
sesuai kebutuhan anda.
● Ketika menulis SOA, tulis dengan format namakomputer.namazone ( nama zone
merupakan nama yang anda deklarasikan di file /etc/named.conf) pada contoh di atas
pada baris pertama adalah ns.ristek.go.id dimana ns merupakan nama komputer dan
ristek.go.id adalah nama zone. Tulis nama administrator zone dengan format
accountemail.namakomputer.namazone pada contoh di atas adalah
admin.ns.ristek.go.id
● Jangan lupa untuk meletakkan titik (.) setelah ns.ristek.go.id, admin.ns.ristek.go.id dan
ns.ristek.go.id pada baris 2 dan 8.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 5
Konfigurasi selanjutnya adalah zone reverse yang menterjemahkan dari alamat komputer
ke nama komputer. Nama file yang digunakan pada contoh di atas adalah db.222.124.63.
$TTL 86400
@ IN SOA ns.ristek.go.id. admin.ns.ristek.go.id. (
1997022700 ; Serial
28800 ; Refresh
14400 ; Retry
3600000 ; Expire
86400 ) ; Minimum
IN NS ns.ristek.go.id.
122 IN PTR ns.ristek.go.id.
Buka file /etc/resolv.conf dan tulis baris berikut:
search ristek.go.id
nameserver 222.124.63.122
nameserver 127.0.0.1
Catatan:
● search mendefinisikan nama domain.
● nameserver mendefinisikan alamat komputer dan juga alamat ip loopback.
Menjalankan daemon named:
Jalankan dns server dengan perintah skrip berikut.
/etc/init.d/named start
Anda dapat menjalankan, mematikan atau merestart daemon dengan meletakkan start, stop
restart di akhir skrip /etc/init.d/named.
Mengecek DNS
Ada dua cara untuk mengecek apakah dns sudah terkonfigurasi dengan baik.
● Ping domain anda atau virtual host anda.
ping ristek.go.id
ping www.ristek.go.id
6 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
Jika anda mendapat reply ping berarti dns berjalan dengan baik.
● Menggunakan perintah nslookup atau dig:
nslookup ristek.go.id
dig ristek.go.id
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 7
8 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
II. APACHE WEB SERVER
2.1 Pengenalan Apache
World Wide Web merupakan aplikasi internet yang paling sukses dan merupakan
komponen utama dari web server. Web server melayani permintaan user dengan
mengembalikan permintaan halaman web kepada user. Dua aplikasi dibutuhkan untuk
memproses permintaan tersebut yaitu web server dan web client. Protokol yang dikenal
sebagai Hyper Text Transfer Protocol (HTTP) dibutuhkan untuk komunikasi antara klien
dan server.
Menurut survei bulanan secure server netcraft yang tersedia di www.netcraft.com Apache
web server saat ini menguasai pasar sebesar 68,01% dibandingkan dengan pesaing lain
Microsoft 20.56% dan Sun Microsystem 2.47%.
Apache Web Server merupakan bagian dari Apache Software Foundation yang mendukung
banyak proyekproyek
open source seperti Ant, Spamassassin, struts, tomcat dan lainlain.
Versi Apache web server saat ini yang digunakan sebagai tutorial adalah versi 2.2.05.1.2
yang merupakan bawaan distro linux.
2.2 Instalasi
Apache sudah ada di tiaptiap
distribusi linux, gunakan perintah rpm qa
| grep httpd
untuk mengkonfirmasi apakah apache sudah terinstall atau belum. Jika apache sudah
terinstall dari source code maka perintah tersebut tidak berlaku.
Apache dapat dinstall manual dengan mendownload baik binari rpm maupun source code.
Tutorial ini akan menunjukkan dua metode tsb.
2.2.1 Instalasi lewat rpm
1. Download versi apache terbaru dari http://httpd.apache.org/download.cgi
2. Jika sudah terinstall apache versi sebelumnya uninstall dengan perintah:
rpm e
httpd
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 9
Install apache dengan perintah:
rpm ivh
httpd2.2.05.1.2.
rpm
3. Cek instalasi dengan perintah:
r pm q
http d
2.2.2 Instalasi lewat source
Beberapa pilihan dapat digunakan untuk melakukan konfigurasi apache.
Download Apache dari httpd.apache.org/download.cgi
#wget http://apache.mirror99.com/httpd/httpd2.2.0.
tar.gz
Buat direktori “/usr/local” bagian ini merupakan opsional dan dipakai hanya untuk tutorial
ini saja.
Buka file kompresi:
#tar zxvf
httpd2.2.0.
tar.gz C
/usr/local
#cd /usr/local/httpd2.2.0
#cd apache2
Jalankan configure dengan pilihan berikut:
#./configure –withlayout=
Apache –prefix=/usr/local/apache2 –
enablemodule=
most –enablemodsshared=
most
Jalankan make untuk kompilasi:
#make
Install apache dengan perintah berikut:
#make install
10 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
2.3 Konfigurasi Apache
Jika anda menggunakan apache dari disto bawaan linux maka kemungkinan besar akan
terinstal di direktori /etc/httpd. Jika anda menginstallnya dari source seperti yang
disebutkan di atas maka kemungkinan apache akan terinstall di direktori
/usr/local/apache2. Sebagai acuan direktori instalasi default (/etc/httpd atau
/usr/local/apache2) $APACHE_HOME akan digunakan untuk tutorial ini saja.
Apache berjalan sebagai daemon di backround proses, dimana server melayani secara
berkala semua permintaan. Port 80 merupakan port default di file konfigurasi apache,
httpd.conf. Menjalankan apache di port 80 memerlukan akses sebagai root dan dapat
dijalankan dengan perintah berikut.
#$APACHE_HOME/bin/apachectl start
Jika menggunakan apache bawaan distro kemungkinan direktori bin tidak berada di
direktori $APACHE_HOME
Perintah lain yang dapat digunakan adalah:
#$APACHE_HOME/bin/apachectl stop
#$APACHE_HOME/bin/apachectl restart
#$APACHE_HOME/bin/apachectl status
Skrip startup httpd juga dapat digunakan untuk start, stop atau restart apache web server.
#/etc/init.d/httpd start
Apache membaca file spesial startup httpd.conf yang mengandung informasi konfigurasi.
Yang merupakan konfigurasi utama dan lokasi filenya dapat dikonfigurasi saat kompilasi
atau dengan pilihan spesifik f
$apachectl f
/path/to/config/file
Konfigurasi Apache dibagi menjadi 3 bagian:
● global environment, digunakan untuk pengaturan server secara umum ( ServerType,
ServerRoot, MaxClients, Listen, dll )
● main server, digunakan untuk merespon permintaan yang tidak termasuk dalam
direktif global environment ( Port, User, Group, ServerName, DocumentRoot, dll )
● Virtual Host, digunakan untuk pembuatan virtual host baik yang menggunakan IP
Based maupun Name Based
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 11
File konfigurasi dapat dikonfigurasi dengan menempatkan direktifdirektif.
Kebanyakan
direktif merupakan bagian umum untuk seluruh server. Tetapi dapat diubah dengan
menempatkan beberapa spesial direktif seperti <Directory>. <DirectoryMatch>, <Files>
dan <Location> dan lainlain
2.3.1 Menjalankan Apache
Untuk mengecek apakah file konfigurasi server benar atau tidak jalankan perintah
#apachectl configtest
Keluaran tampilan di atas adalah Syntax OK jika semua konfigurasi benar.
File konfigurasi apache httpd.conf mendefinisikan port web server berjalan yaitu
standarnya port 80, jika anda ingin jalan di port lain, ubah port 80 kemudian restart apach
webserver. Dan browse ke http://localhost. Jika konfigurasi benar makan di browser akan
muncul “Test Page”
Catatan: Mulai Fedora core 3 ada paket spesial “SE LINUX” yang dapat memblok
konfigurasi apache. Pastikan untuk menonaktifkan sebelum mengecek konfigurasi
kemudian restart apache.
2.4 Konfigurasi Dasar Apache
Terdiri dari konfigurasi umum meliputi konfigurasi server, konfigurasi site, virtual host,
log, access control dan autentifikasi.
2.4.1 Konfigurasi Server
Konfigurasi dasar server meliputi sebagai berikut:
Server Name: Mendefinisikan nama server dan port yang digunakan, dapat digunakan
untuk redirection misal anda mempunyai komputer dengan nama merkurius.ristek.go.id
tetapi di file record DNS adalah www.ristek.go.id sementara anda ingin mengakses dengan
www.ristek.go.id maka Server Name dapat dikonfigurasi sebagai barikut:
12 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
ServerName www.ristek.go.id:80
Pendefinisian Server Name berguna untuk mencegah masalah pada saat start up. Direktif
ini juga dapat digunakan di bagian virtual Host.
Listening Port: Mendefinisikan nomor port atau alamat komputer dan nomor port dimana
web server berjalan untuk menerima permintaan. Jika hanya nomor port yang didefinisikan
maka server akan berjalan di port tersebut dan di semua alamat komputer. Jika tidak maka
akan berjalan di alamat komputer dan nomor port yang spesifik.
Listen 80
[berjalan di port 80 dan semua interface yang tersedia]
Listen 222.124.63.122:80
[berjalan di port 80 dan ip 222.124.63.122]
2.4.2 Konfigurasi Site
DocumentRoot: Standar folder apache berada di /var/www/html dimana tempat
menempatkan filefile
HTML. Konfigurasi ini dapat diubah dengan menggunakan direktif
DocumentRoot. Direktif ini juga bisa dipakai di bagian virtualhost.
DocumentRoot /var/www/html
DirectoryIndex: Jika kita menginginkan permintaan ke direktori yang spesifik, pilihan ini
mendefinisikan untuk melihat htttp://www.ristek.go.id/downloads/ dimana download
adalah direktori yang dituju. Isi direktori tersebut dapat berupa index.html index.php dan
lainlain.
Yang perlu jadi catatan adalah bahwa file index yang pertama kali didefinisikan
akan dipanggil pertama kali.
DirectoryIndex index.html index.php index.txt
Konfigurasi apache di atas mendefinisikan untuk melihat file index.html di direktori
downloads jika tidak ada file index.html maka akan dicari file index.php kemudian baru
file index.txt. Jika semuanya tidak ditemukan makan tergantung dari pilihan direktif
Options apakah dikonfigurasi dengan pilihan Indexes atau tidak. Direktif ini juga dapat
digunakan di bagian virtualhost.
OptionIndexes: Pilihan ini digunakan untuk konfigurasi direktori. Dimana alamat yang
diminta akan dipetakan ke direktori http://www.ristek.go.id/downloads dan jika
dikonfigurasikan no DirectoryIndex atau file didalam DirectoryIndex tidak dapat
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 13
ditemukan. Maka pilihan ini akan menggunakan format standar untuk direktori yang
diminta:
<Directory “/var/www/html”>
Options Indexes
</Directory>
Konfigurasi ini akan mengatur index secara otomatis ke direktori “html” dan
subdirektorinya. Direktif ini juga dapat digunakan untuk virtualhost.
2.4.3 Virtual Host
Virtual host menyediakan layanan untuk menjalankan lebih dari satu website di satu server
tunggal. Apache mengizinkan untuk menjalankan lebih dari satu website di dalam satu
server. Untuk menjalankan lebih dari satu website anda dapat menggunakan banyak
daemon apache dimana tiaptiap
daemon menanggung satu website, atau anda dapat
menggunakan virtual host. Menjalankan banyak daemon apache sangat tidak efesien dan
sebaiknya dihindari karena dapat menggunakan virtual host.
2.4.3.1 Virtual Host berbasis IP
Pada konfigurasi ini mengizinkan untuk menjalankan banyak website dengan alamat
komputer yang berbeda dalam satu server. Dimana tujuannya dapat dicapai dengan
mempunyai banyak koneksi jaringan atau menggunakan virtual interfaces. Untuk set lebih
dari satu website misalnya anda mempunyai 2 buah kartu jaringan dengan Alamat
192.168.2.58 dan 10.10.10.100 anda dapat mengkonfigurasi website
http://www.ristek.go.id/account di 192.168.2.58 dan http://www.ristek.go.id/hr di
10.10.10.100
Contoh konfigurasi di bawah ini virtual host berbasis IP, Nama komputer akan dipetakan
meurut alamat komputernya.
<VirtualHost www.pagi.com>
DocumentRoot /vaw/www/html/pagi
</VirtualHost>
<VirtualHost www.malam.com>
DocumentRoot /var/www/html/malam
</VirtualHost>
Pastikan bahwa parameter NameVirtualHost diberi tanda pagar sebagai tanda komentar.
Konfigurasi di bawah ini mendefinisikan bahwa setiap permintaan klien ke
http://www.pagi.com akan memetakan nama komputer, dimana akan diteruskan ke
192.168.2.58 yang akan meneruskan ke isi direktori yang didefisikan oleh parameter
DocumentRoot.
Operasi yang sama dapat dilakukan apache untuk www.malam.com dimana alamat
14 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
komputernya 10.10.10.100. nama komputer dan alamat komputer sebaiknya didefinisikan di
file /etc/hosts di mesin web server, sebagai tambahan yang telah dibuat di DNS server.
Dimana nantinya klien harus mengakses dengan alamat http://www.pagi.com/pagi bukan
dengan http://www.pagi.com
Contoh yang ditampilkan membutuhkan resolusi DNS Server dimana biasanya akan
memperlambat seluruh proses. Mohon dilihat di http://httpd.apache.org/docs/2.2/dnscavecast.
html untuk informasi lebih lanjut. Latihan yang sebaiknya dilakukan adalah
dengan mendefinisikan langsung Alamat komputer dibanding nama komputer di bagian
Virtual Host.
<VirtualHost 192.168.2.58>
DocumentRoot /var/www/html/pagi
ServerName www.pagi.com
</VirtualHost>
<VirtualHost 10.10.10.100>
DocumentRoot /var/www/html/malam
ServerName www.malam.com
</VirtualHost>
Anda membutuhkan direktif tambahan ServerName permintaan ke pagi dan malam dapat
dipetakan. Jika tidak ada servername maka Apache akan mencoba mereverse DNS untuk
mendapatkan nama komputer.
2.4.3.2 Virtual Host berbasis Nama
Virtual host berbasis nama mengizinkan banyak website dalam satu alamat komputer. Yang
berbeda sekali dengan virtual host berbasis IP dimana anda membutuhkan alamat
komputer untuk tiaptiap
website. Virtual host berbasis IP menggunakan acuan alamat
komputer untuk mendefinisikan ke virtual host yang benar di dalam server. Virtual host
berbasis name menggunakan acuan nama komputer untuk mendefinisikan nama komputer
di header http. Virtual Host berbasis nama sangat mudah dikonfigurasi dan tidak
membutuhkan banyak alamat komputer dimana kita bisa bekerja di situasi alamat komputer
yang terbatas. Dianjurkan untuk menggunakan virtualhost berbasis nama dibandingkan
dengan yang berbasis IP kecuali anda mempunyai alasanalasan
khusus. di bawah ini
adalah contoh konfigurasi virtual host berbasis nama:
NameVirtualHost 192.168.2.58:80
<VirtualHost 192.168.2.58:80>
DocumentRoot /var/www/html/pagi
ServerName www.pagi.com
</VirtualHost>
<VirtualHost 192.168.2.58:80>
DocumentRoot /var/www/html/malam
ServerName www.malam.com
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 15
</VirtualHost>
Direktif Namevirtualhost mendefinisikan secara khusus bahwa IP 192.168.2.58 harus
berjalan di IP tersebut untuk segala permintaan yang datang. Anda dapat menggunakan *
tetapi dalam kasus yang membutuhkan kombinasi konfigurasi misal komputer mendukung
baik VirtualHost berbasis IP dan virtual host berbasis nama anda membutuhkan untuk
mendefinisikan Alamat komputer secara spesifik untuk konfigurasi virtual host berbasis
nama. Jika anda berencana untuk menggunakan banyak port seperti misalnya SSL makan
definisikan port secara spesifik. Parameter NameVirtualHost harus sama dengan bagian
Virtual host untuk Virtual host berbasis nama.
NameVirtualHost *
<VirtualHost *>
DocumentRoot /var/www/html/pagi
ServerName www.pagi.com
</VirtualHost>
<VirtualHost *>
DocumentRoot /var/www/html/malam
ServerName www.malam.com
</VirtualHost>
2.4.4 Autentifikasi, Autorisasi dan Akses Kontrol
Autentifikasi menunjuk ke verifikasi untuk mengidentifikasi permintaan dari komputer
atau user. Otorisasi adalah proses untuk menjamin akses sesorang untuk mengakses
daerah dimana user diizinkan untuk itu.
Akses kontrol juga merupakan otorisasi tetapi menyediakan otorisasi di layer yang berbeda
misal berbasis alamat komputer, nama komputer atau karakteristik khusus dari permintaan.
Pastikan bahwa modulmodul
yang digunakan sudah terinstall dan diaktifkan mohon
menunjuk ke http://httpd.apache.org/docs/2.2/howto/auth.html dan
http://httpd.apache.org/docs/2.2/howto/access.html untuk melihat daftarnya.
Untuk mengimplementasikan mekanisme keamanan, pertama kali anda harus mengerti
struktur direktori apache. Dan konfigurasi apache biasanya dikonfigurasi menggunakan
file httpd.conf dimana parameter konfigurasi diaplikasikan untuk semua folder web.
Kadangkadang
anda membutuhkan kostumisasi konfigurasi untuk direktori khusus, URL,
file, nama komputer dan lokasi. Contohnya jika anda menginginkan untuk membatasi
beberapa bagian website untuk beberapa user. Apache menyediakan 2 pilihan dapat
menggunakan <Directory> </Directory> di file konfigurasi httpd.conf atau menggunakan
file spesial .htaccess yang akan ditempatkan di direktori tersebut. Secara konsep tidak ada
16 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
perbedaan mengenai kedua metode tersebut. Dimana keduanya memiliki sintaks dan
aplikasi yang sama. Perbedaan antara directory, file dan locasi dijelaskan di bawah ini.
<Directory /var/www/html/test>
order Allow,deny
Deny from All
</Directory>
Artinya adalah melarang akses ke direktori test dan sub direktorinya. Jadi akses ke URL
http://www.test.com yang menunjuk ke direktori /var/www/html/test dilarang. Akses ke
URL http://www.test.com/public menunjuk ke direktori /var/www/html/all diizinkan.
<File private.html>
Order Allow,deny
Deny From All
</File>
Artinya akses ke file private.html yang berlokasi di manapun dilarang.
<Location /private>
order Allow,Deny
Deny From All
</Location>
Artinya bahwa akss ke url yang mengandung kata private dilarang. Akses ke
http://www.test.com/private/public dilarang sementara akses ke http://www.test.com/public
diizinkan .
Metode .htaccess sangat mudah dikonfigurasi. Tempatkan isi file .htaccess di
<Directory></Directory> pada file konfigurasi utama.
Nama file .htaccess dapat diubah dengan mengubahnya di direktif AccessNameFile pada
file konfigurasi utama. Mengkonfigurasi apache untuk mengizinkan konfigurasi file untuk
suatu direktori dapat dilakukan dengan menggunakan parameter AllowOverride
AuthConfig di <Directory> </Directory>. Jika anda menginginkan direktori tertentu
/var/www/html/public/restricted untuk dibatasi anda harus mengizinkan penggunaan file
.htaccess. Konfigurasi file konfigurasi apache seperti contoh di bawah ini.
<Directory /var/www/html/public/restricted>
AllowOverride AuthConfig
</Directory>
Definisikan user yang mempunyai hak akses ke area tersebut. User dan password akan
didefinisikan di file spesial di suatu tempat yang tidak dapat diakses lewat web. File
tersebut dapat dibuat dengan utilitas htpasswd yang merupakan bawaan apache.mirror9
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 17
#htpasswd c
/etc/httpd/conf/passwd daus
New Password:
Retype New Password :
Adding Password for user daus
Buat file .htaccess di /var/www/html/public/restrcted dimana apache akan membaca file
konfigurasi user dan password untuk mengizinkan akses daerah terbatas.
.htaccess
AuthType Basic
AuthName “Restricted Files”
AuthUserFile /etc/httpd/conf/passwd
req uire user daus
AuthType mendefinisikan tipe autentifikasi dan basic artinya tidak terenkripsi, Authname
mendefinisikan realm dimana digunakan sebagai pengenal sesi sementara. AuthUserFile
mendefinisikan tempat file password dan require user mendefinisikan siapa saja yang
mempunyai hak akses. Kadangkadang
akses dapat diberikan ke beberapa user. Hal ini
dapat dilakukan dengan menggunakan require validuser
dimana akan mengizinkan akses
ke area terbatas untuk siapa saja yang terdaftar di file password.
Untuk mempelajari lebih lanjut mengenai pembatasan akses berdasarkan nama komputer,
alamat komputer dan spesifik karakter tertentu. Mohon menunjuk ke
http://httpd.apache.org/docs/2.2/howto/access.html untuk melihat daftar modul yang
dibutuhkan untuk diinstall dan diaktifkan.
Untuk melakukan kostumisasi akses berdasarkan nama komputer dan alamat komputer
gunakan direktif Allow dan Deny. Direktif order dapat juga digunakan untuk kebutuhan
tertentu yang ingin diimplementasikan. Sintaksnya adalah sebagai berikut:
Allow from Host
Deny From Host
Order Allow,Deny
Order Deny,Allow
Contohnya adalah sebagai berikut:
1. Allow from 192.168.2.100 [Izinkan hanya alamat komputer ini saja]
2. Allow from 192.168.2.0/24 [Izinkan hanya jaringan komputer ini saja]
3. Allow from 192.168.2.100 192.168.2.200 [Izinkan hanya 2 komputer itu saja]
4. Allow From my.host.com
Order mendefinisikan filter order yaitu:
18 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
Deny,Allow: pertama deny dan kemudian direktif allow dievaluasi. Akses diizinkan secara
default berarti bahwa setiap klien yang ada di daftar direktif Allow Acess akan diizinkan
untuk akses server.
Allow,Deny: pertama allow dan kemudian direktif deny dievaluasi. Akses dilarang secara
default berarti bahwa semua klien yang tidak ada di dalam daftar deny Access akan
dizinkan akses server.
Contohnya adalah direktori /var/www/html/localusers anda menginginkan hanya user lokal
dengan alamat jaringan 192.168.2 saja yang bisa akses /var/www/html/localusers/ gunakan
konfigurasi di bawah ini.
<Directory /var/www/html/localusers>
order Allow,deny
Allow from 192.168.2.0/24
</Directory>
Contoh konfigurasi lainnya:
<Directory /var/www/html/localusers >
Order Allow,Deny
Allow from 192.168.2.0/24
Deny From 192.168.2.178
</Directory>
Contoh tersebut akan mengizinkan akses semua komputer dalam jaringan
192.168.2.0/24 kecuali 192.168.2.178. Semua permintaan lainnya akan dilarang secara
default. Perubahan order dari Allow,deny ke deny allow akan mengizinkan hanya
192.168.2.178 yang bisa akses. Dimana allow akan dihapus oleh parameter deny.
2.4.5 Logging
Log Apache menyediakan informasi yang komprehensif dan kostumisasi untuk kebutuhan
analisis keamanan dan troubleshooting. Lokasi log apache secara default berada di
direktori /var/log/httpd/
Ada beberapa tipe log apache:
Error log : log ini menyediakan informasi kesalahan ketika prose permintaan untuk
kegunaan analisa. Lokasi dari log ini diatur oleh drektif ErrorLog pada file konfigurasi.
Log error tidak dapat dikostumisasi.
Acces Log: record log ini berisi informasi yang sangat berguna seperti Alamat komputer,
waktu, lokasi akses, informasi platform klien dan lainlain.
Access Log dapat dikostumisasi
dan lokasi beserta isinya dapat diatur oleh direktif CustomLog
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 19
2.5 Contoh Konfigurasi
Contoh konfigurasi website statis. Konfigurasinya adalah sebagai berikut:
Routeable Server IP 222.124.63.123
Nonrouteable
IP 192.168.2.178
domain name ristek.go.id
hostname www
FQDN www.ristek.go.id
Langkahlangkah:
● Buka file konfigurasi apache httpd.conf
● Atur Direktif DocumentRoot dan pastikan berada di /var/www/html
● Atur ServerName menjadi ristek.go.id:80
● Taruh semua dokumen web ke direktori /var/www/html jika nada mempunyai data
web di /home/daus/web maka jalankan
● #mv /home/daus/web/* /var/www/html/
● Simpan konfigurasi apache, keluar dan restart apache
Pastikan bahwa masukan dns www.ristek.go.id menunjuk ke alamat komputer anda.
Cek website dengan mengakses www.ristek.go.id lewat browser.
20 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
III. MAIL SERVER
3.1 Konsep dan Cara Kerja Email
Email ( electronic mail ) merupakan suatu bentuk komunikasi dengan menggunakan
perangkat elektronik seperti komputer. Mail server adalah Server yang melayani komputerkomp
dalam suatu jaringan intranet, ekstranet dan internet dalam bentuk layanan
pengiriman dan pengambilan email. Protokol yang biasa digunakan untuk layanan email
adalah smtp ( simple mail transfer protocol ) untuk pengiriman email dan pop (post office
protocol ) untuk pengambilan email.
Mail server bekerja dalam modus klien server . Aplikasi email dibedakan menjadi 3
macam:
• MTA ( mail Transfer Agent) berfungsi untuk mengirimkan email. Contoh aplikasi MTA
antara lain: Sendmail, Postfix, Exim, qmail
• MDA (Mail Delivery Agent) berfungsi mendistribusikan email yang datang ke MTA
sesuai dengan mailbox masingmasing
user
• MUA (Mail User Agent) berfungsi membaca dan membuat email. Contoh aplikasi
MUA antara lain: Outlook Express, Eudora Mail, Netscape, Kmail, Evolution
Proses pengiriman email melalui beberapa tahapan antara lain :
● Pengirim menulis isi email pada MUA seperti evolution, kmail, mutt dan lainlain
● MUA akan meneruskan email tersebut ke SMTP Server yang membuka port 25
dimana SMTP Server bisa kita sebut sebagai MTA
● Kemudian MTA akan membaca alamat tujuan dari email tersebut
● Kalau email ditujukan ke alamat lokal ( domain yang sama ) maka email tersebut
akan langsung dikirimkan ke alamat yang dituju
● Kalau email ditujukan bukan ke alamat lokal maka MTA akan mencari MTA tujuan
dari alamat tersebut dengan menggunakan pencarian database DNS
● Kemudian MTA akan berkomunikasi dengan MTA tujuan kemudian mengirimkan
email tersebut ke MTA tujuan
● email tersebut akan disimpan dalam storage MTA
● Kemudian email tersebut dapat diambil oleh penerima dari MTA dengan
menggunakan protokol pop.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 21
3.2 Format Mailbox
Pada umumnya format mailbox ada dua macam yaitu:
● Format Mbox
Pada format ini setiap email yang datang atau keluar akan ditambahkan secara
otomatis file sehingga ukurannya akan bertambah besar secara otomatis, dimana
terdapat kekurangan pada format mbox yaitu jika pada saat pengambilan email dari
server koneksi terputus maka email client (Mail User Agent) akan mengulang kembali
dari awal proses pengambilan email yang dapat menyebabkan file mbox menjadi
rusak.
● Format Maildir
Pada format Maildir email ditempatkan di suatu direktori dibandingkan di sebuah file
sehingga lebih reliabel dan handal dibandingkan dengan format mbox.
3.3 Memilih Mail Transport Agent (MTA)
Mail transport Agent adalah aplikasi server yang berfungsi untuk mengirimkan email dari
mail server lokal ke mail server remote. Sangat baik mengganti MTA anda dengan MTA
yang paling baik di Linux. Survei perbandingan di bawah ini akan membantu anda
memahami manfaat dari MTA yang akan anda gunakan dimana pilihan anda membutuhkan
tingkat performansi dan keamanan yang lebih baik dari standar sistem yang anda miliki.
Tiaptiap
MTA memiliki keunikan fitur masingmasing
tetapi di sini kami akan
menggunakan postfix dan qmail yang mempunyai fitur tingkat keamanan yang baik,
kecepatan pengiriman yang tinggi dan mudah dikonfigurasi. Anda bebas memilih kesukaan
anda. Informasi yang diberikan di bawah ini semoga menolong anda untuk memutuskan
MTA yang akan anda gunakan.
3.3.1 Sendmail
Sendmail merupakan internet MTA tertua di dunia yang sudah memiliki banyak pengganti
sebagian besar distribusi linux memasukkannya dalam distro mereka. Sendmail dapat
digunakan untuk banyak alamat site dengan pilihanpilihan
yang rumit, tetapi
konfigurasinya sangat sulit terutama bagi pemula. Tidak begitu aman dan cepat jadi
menggunakan sendmail sama saja anda kembali ke masa lalu. Sendmail mempunyai
reputasi yang panjang yang menjadi mimpi buruk bagi banyak administrator, sulit
dipahami, sulit dikonfigurasi dan banyak memiliki lubang keamanan. Kunjungi situs resmi
sendmail di http://www.sendmail.org yang didalamnya banyak dokumentasi mengenai
sendmail yang anda butuhkan untuk mengkonfigurasi sendmail.
22 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
3.3.2 Smail v3.2
Smail merupakan MTA pertama yang mencoba menggantikan sendmail. Lebih simpel dan
konfigurasinya lebih mudah dipahami dibanding sendmail juga lebih aman. Beberapa
distribusi linux memaketkannya bersama distribusi mereka. Smail memiliki dukungan yang
baik untuk penggabungan protokol tcp/ip dan UUCP yang merupakan nilai tambah mereka.
Smail juga lebih efisien untuk pengiriman dengan jumlah banyak. Sama seperti sendmail
Smail juga memerlukan konfigurasi tambahan untuk standar konfigurasi smail.
3.3.4 Postfix
Postfix merupakan mail server yang aman, cepat, handal dan reliabel yang dibangun oleh
pakar keamanan IBM wietse vienema, saat ini postfix sudah banyak dipaketkan di hampir
semua distribusi Linux. Konfigurasinya yang mudah dipahami dan mirip dengan sendmail
menjadikan MTA ini salah satu pilihan utama pengganti sendmail.
3.3.5 qmail
qmail merupakan Mail server yang aman, handal dan reliabel yang menjadi salah satu
pilihan utama pengganti sendmail. Qmail memiliki tingkat keamanan yang baik yang
menjadi perhatian utama saat mendesain dan membangun qmail. Walaupun berulangkali
diperbaiki untuk membuatnya lebih aman. Semua arsitektur sendmail dapat digantikan oleh
qmail karena saat pendesainan keamanan merupakan tujuan utama. Qmail sangat
handal dapat performansi dan reliabel karena arsitektur dalamnya dalam pengiriman email.
Ini dimungkinkan karena pendekatan modular yang bersih dan simpel.
3.4 Local Delivery Agents (LDAs)
Tidak seperti sistem operasi lain Linux tidak memiliki Local Delivery Agent yang builtin.
Suatu program yang dibutuhkan untuk mengirimkan email ke lokal sistem seperti lmail,
procmail atau deliver di setiap distribusi Linux tetapi saat ini Local Delivery Agent sudah
terdapat di setiap MTA seperti sendmail
3.5 User Agent Administration
3.5.1 Mutt
Anda semestinya tidak mengalami kesulitan mengkompilasi, menginstal dan menjalankan
mutt. Useruser
qmail dapat menggunakan tambalan atau menjalankannya dengan opsi f
untuk membaca email lokal mereka. Jika mutt mengirimkan pesan error “unknown
terminal error” saat pengupdatean, kompilasi kembali mutt.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 23
3.5.2 Elm
Kompilasi, instalasi dan menjalan elm sangat mudah di Linux. Untuk informasi lebih
lanjut, lihat file sumber dan file instruksi instalasi. Elm dan filternya membutuhkan mode
2755 (group mail) dengan mode /var/spool/mail 755 dan grup mail.
3.5.3 Mailx
Jika anda tidak memiliki program email lokal mailx, dapatkan mailx dari Slackware 2.1.0
atau di atasnya, yang didalamnya terdapat implementasi mailx 5.5. jika anda
membangunnya dari file sumber, mailx v5.5 dikompilasi dengan tanpa tambalan di Linux
jika anda menggunakan perintah instalasi pmake. Hapus file lama edmail dari SLS1.00 dan
gantikan dengan mailx.
3.6 Postfix Mail Server
Postfix adalah Mail Server yang dibangun dari proyek wietse vienema seorang pakar
keamanan komputer di IBM.
3.6.1 Instalasi Postfix Mail Server
Kita dapat mengecek apakah postfix sudah terinstall atau belum di linux denganperintah
berikut
# rpm q
postfix
postfix2.2.81.2
3.6.2 Konfigurasi postfix
file konfigurasi postfix terdapat di /etc/postfix/main.cf. Konfigurasi yang perlu diedit un
dapat membangun Mail Server antara lain:
Edit file konfigurasi dengan perintah:
#vi /etc/potfix/main.cf
• myhostname, baris ini mendefinisikan nama komputer Mail Server Anda misal
myhostname=mail.ristek.go.id
• mydomain, baris ini mendefinisikan nama domain anda misal
mydomain=ristek.go.id
• myorigin, baris ini mendefinisikan tampilan from dari header email misal
24 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
myorigin=$mydomain
• inet_interface, baris ini mendefinisikan alamat jaringan mana saja postfix menerima email
misal
inet_interface=all
• mydestination, baris ini mendefinisikan alamat yang menjadi tujuan ke mail server misal
mydestination=$myhostname, $mydomain
• mynetworks, baris ini mendefinisikan jaringan mana saja yang boleh memakai mail server
ini misal
mynetworks= 192.168.1.0/24, 127.0.0.0/8
3.6.3 Menjalankan Postfix
Setelah selesai jalankan postfix dengan melakukan perintah berikut:
# service postfix start
3.6.4 Test Postfix
Kemudian coba tes kirim email dari user idris ke user daus sebagai berikut:
# telnet mail.ristek.go.id 25
Trying 192.168.1.2...
Connected to mail.ristek.go.id.
Escape character is '^]'.
220 mail.ristek.go.id ESMTP Postfix
mail from: idris@ristek.go.id
250 Ok
rcpt to: daus@ristek.go.id
250 Ok
data
354 End data with <CR><LF>.<CR><LF>
tes
.
250 Ok: q ueued as F152A37C95
q uit
221 Bye
Connection closed by foreign host.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 25
3.7 POP/IMAP Server
Merupakan Server yang melayani permintaan pengambilan email di server.
3.7.1 Instalasi Pop/Imap Server
Kita dapat mengecek apakah Pop/Imap sudah terinstall atau belum di linux denganperintah
berikut.
# rpm q
imap
3.7.2 Konfigurasi POP/IMAP Server
Kita harus mengedit file konfigurasi Pop/Imap yaitu file /etc/xinetd.d/imap dan file
/etc/xinetd.d/ipop3, baris yang harus diubah adalah disable = yes menjadi disable = no
● File /etc/xinetd.d/imap
service imap
{
socket_type = stream
wait = no
user = root
server = /usr/sbin/imapd
log_on_success += HOST DURATION
log_on_failure += HOST
disable = no
}
● File /etc/xinetd.d/ipop3
service pop3
{
socket_type = stream
wait = no
user = root
server = /usr/sbin/ipop3d
log_on_success += HOST DURATION
log_on_failure += HOST
disable = no
}
26 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
3.7.3 Menjalankan POP/Imap Server
Jalankan service xinetd sebagai berikut.
# service xinetd start
3.7.4 Test POP/Imap Server
Kemudian tes server pop sebagai berikut.
telnet mail.ristek.go.id 110
Trying 192.168.1.2...
Connected to mail.ristek.go.id.
Escape character is '^]'.
+OK POP3 mail.ristek.go.id v2001.78rh server ready
user daus
+OK User name accepted, password please
pass dauspassword
+OK Mailbox open, 1 messages
q uit
+OK Sayonara
Connection closed by foreign host.
3.8 Qmail Mail Server
qmail adalah aplikasi Server email atau biasa disebut MTA ( Mail Transfer Agent ) Yang
berjalan pada platform Unix.
qmail diciptakan oleh Prof. D.J. Bernstein seorang profesor matematika di universitas
illinois Chicago, ia membuat qmail karena tidak puas dengan kinerja Sendmail, MTA yang
telah lama dibuat tetapi mempunyai banyak sekali kekurangan.
3.8.1 Mail Server Package
Untuk menginstal Mail Server Qmail diperlukan softwaresoftware
sebagai berikut, anda
dapat mendownloadnya di www.qmailtoaster.com.
daemontoolstoaster
autorespondtoaster
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 27
spamassassintoaster
maildroptoasterdevel
qmailadmintoaster
libdomainkeystoaster
qmailtoaster
courierimaptoaster
sendemailstoaster
qmailmrtgtoaster
isoqlogtoaster
ucspitcptoaster
qmailpop3dtoaster
courierauthlibtoaster
ezmlmtoaster
squirrelmailtoaster
ripmimetoaster
vqadmintoaster
maildroptoaster
ezmlmcgitoaster
simscantoaster
vpopmailtoaster
controlpaneltoaster
clamavtoaster
3.8.2 Instalasi qmail
Masuk ke direktori temapat anda mendownload paketpaket
qmail kemudian Jalankan
perintahperintah
berikut ini menggunakan user “root” untuk melakukan instalasi:
1. Cek Dependensi Paket
#sh fdr50deps.
sh
28 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
2. Cek Dependensi Perl
#sh fdr50perl.
sh
3. Buat database Vpopmail ( Pastikan MySQL sudah berjalan, service mysql status )
#sh mysqlsetup.
sh
sebelumnya edit dulu bagian
#vi /mysqlsetup.
sh
MYSQLPW=passwordmysql
4. Mulai Instalasi Paket
#sh fdr50installscript.
sh
3.8.3 Configuration
3.8.3.1 Qmail Configuration
File konfigurasi terletak di /etc/tcprules.d/tcp.smtp. Isi file tersebut adalah
sebagai berikut:
#vi /etc/tcprules.d/tcp.smtp
127.0.0.1:allow,RELAYCLIENT="",QMAILQUEUE="/var/qmail/bin/simscan"
192.168.1.:allow,RELAYCLIENT="",QMAILQUEUE="/var/qmail/bin/simscan"
### Default ###
:allow,BADMIMETYPE="",BADLOADERTYPE="M",CHKUSER_RCPTLIMIT="15",CHKUS
ER_WRONGRCPTLIMIT="5",QMAILQUEUE="/var/qmail/bin/simscan"
3.8.3.2 File Konfigurasi /var/qmail/control
#vi /var/qmail/control/rcpthost
mail.ristek.go.id
ristek.co.id
#vi /var/qmail/control/defaultdomain
ristek.go.id
#vi /var/qmail/control/me
ristek.go.id
#vi /var/qmail/control/locals
mail.ristek.go.id
#vi /var/qmail/control/smtpgreeting
RISTEK
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 29
#vi /var/qmail/control/databytes
31457280
#vi /var/qmail/control/blacklist
r
zen.spamhaus.org r
bl.spamcop.net
#vi /var/qmail/control/simcontrol
:clam=yes,spam=yes,spam_hits=5,attach=.mp3:.src:.bat:.pif:.exe:.avi
:.bat:.bin:.chm:.com:.cpl:.dll:.htm:.html:.inf:.lnk:.mov:.mpeg:.mpg
:.msi:.ocx:.pl:.vb:.vbs:.vxd:.wav:.wmf:.wxf:.xlt
3.8.3.3 File Konfigurasi vpopmail
#vi /home/vpopmail/etc/defaultdomain
ristek.go.id
#vi /home/vpopmail/etc/defaultdomains
ristek.go.id
Membuat Domain
/home/vpopmail/bin/vadddomain ristek.goid
Membuat User
/home/vpopmail/bin/vadduser daus
3.8.3.4 Konfigurasi webmail
/usr/share/sq uirrelmail/config/conf.pl
Sq uirrelMail Configuration : Read: config.php (1.4.0)
Main
Menu 1.
Organization Preferences
2. Server Settings
3. Folder Defaults
4. General Options
5. Themes
6. Address Books
7. Message of the Day (MOTD)
8. Plugins
9. Database
10. Languages
30 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
D. Set predefined
settings for specific IMAP servers
C Turn color off
S Save data
Q Quit
Command >>
A. Pilih 1 Organization Preferences
Sq uirrelMail Configuration : Read: config.php (1.4.0)
Organization
Preferences
1. Organization Name : RISTEK
2. Organization Logo : ../images/sm_logo.png
3. Org. Logo Width/Height : (308/70)
4. Organization Title : RISTEK
5. Signout Page :
6. Top Frame : _top
7. Provider link : http://www.ristek.go.id/
8. Provider name : Sq uirrelMail
B. Pilih 2 Server Setting
Sq uirrelMail Configuration : Read: config.php (1.4.0)
Server
Settings
General
1.
Domain : ristek.go.id
2. Invert Time : false
3. Sendmail or SMTP : SMTP
A. Update IMAP Settings : localhost:143 (uw)
B. Update SMTP Settings : localhost:25
R Return to Main Menu
C Turn color off
S Save data
Q Quit
Command >>
3.8.4 Menjalankan qmail
Pertama yang harus dilakukan adalah menjalankan servis qmail.
Perintah untuk menjalankan servis qmail:
# /etc/init.d/qmail start
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 31
32 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
IV. DHCP SERVER
4.1 Server DHCP
DHCP Server adalah server yang mampu memberikan IP Address secara otomatis/dinamis
kepada komputer klien sehingga komputerkomputer
dalam jaringan bisa terhubung. Dalam
sebuah LAN DHCP server melakukan alokasi alamat komputer, dan mengirimkan parameter
konfigurasi jaringan seperti gateway, netmask, DNS dan lainlain.
DHCP mendukung tiga
macam mekanisme pemberian alamat komputer yaitu
● Alokasi Otomatis : Alamat komputer tetap untuk setiap klien
● Alokasi Dinamis : Alamat komputer diberikan dengan periode waktu tertentu oleh
DHCP Server
● Alokasi manual : Network Administrator secara langsung memberikan alamat
komputer ke klienklien
Fedora Core 5 menyediakan aplikasi server DHCP yang disebut DHCPD.
4.2 Instalasi DHCP
Pertama kali harus kita pastikan bahwa DHCPD telah terinstal pada komputer Anda. Anda
dapat mengeceknya dengan perintah berikut.
#rpm q
dhcpd
Jika muncul pesan di atas berarti dhcpd anda telah terinstall dan siap dikonfigurasi.
4.3 Konfigurasi DHCP
File konfigurasi dhcp berada di /etc/dhcpd.conf untuk itu kita perlu mengedit file tersebut
ddnsupdatestyle
interim;
ignore clientupdates;
subnet 192.168.0.0 netmask 255.255.255.0 {
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 33
# default
gateway
option routers 192.168.0.1;
option subnetmask
255.255.255.0;
option nisdomain
"domain.org";
option domainname
"domain.org";
option domainnameservers
192.168.1.1;
option timeoffset
18000;
# Eastern Standard
Time
# option ntpservers
192.168.1.1;
# option netbiosnameservers
192.168.1.1;
# Selects
pointtopoint
node (default is hybrid). Don't
change this unless
# you
understand Netbios very well
# option netbiosnodetype
2;
range dynamicbootp
192.168.0.128 192.168.0.254;
defaultleasetime
21600;
maxleasetime
43200;
# we want the nameserver to appear at a fixed address
host ns {
nextserver
marvin.redhat.com;
hardware ethernet 12:34:56:78:AB:CD;
fixedaddress
207.175.42.254;
}
}
Keterangan :
● option routers : Mendefinisikan default gateway untuk router
● option netmask : Mendefinisikan netmask untuk klien
● option domainnameserver
: Mendefinisikan DNS server yang digunakan klien
● range : Jangkauan alamat komputer yang akan dialokasikan untuk klien.
4.4 Menjalankan DHCPD
Anda dapat mengaktifkan server dhcpd dengan perintah berikut ini:
#/etc/init.d/dhcpd start
34 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
4.5 Melihat status DHCPD
Untuk melihat klien yang aktif jalankan perintah berikut
# dhclient
Internet Systems Consortium DHCP Client V3.0.3RedHat
Copyright 20042005
Internet Systems Consortium.
All rights reserved.
For info, please visit http://www.isc.org/products/DHCP
Listening on LPF/eth0/00:40:f4:96:4f:03
Sending on LPF/eth0/00:40:f4:96:4f:03
Sending on Socket/fallback
DHCPDISCOVER on eth0 to 255.255.255.255 port 67 interval 5
DHCPDISCOVER on eth0 to 255.255.255.255 port 67 interval 11
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 35
36 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
V. LDAP SERVER
5.1 LDAP
Lightweight Directory Access Protocol (LDAP) adalah sekumpulan protokol terbuka yang
digunakan untuk mengakses informasi yang tersimpan secara terpusat melalui suatu jaringan.
LDAP berbasiskan pada standar X.500 untuk directory sharing, tetapi sedikit lebih kompleks
dan membutuhkan resource yang lebih. Karena itulah, LDAP terkadanag dianggap sebagai "X.500
Lite", artinya LDAP bagaikan X.500 yang ringan.
Seperti halnya X.500, LDAP mengorganisasikan informasi secara hirarki dengan menggunakan
direktori direktori data. Direktori direktori ini dapat menyimpan berbagai macam informasi
bahkan dapat digunakan seperti NIS (Network Information Service), yang memungkinkan
siapapun dapat mengakses account mereka dari komputer manapaun dalam suatu jaringan yang
terdapat LDAP server.
Dalam beberapa kasus, LDAP digunakan untuk keperluan sederhana sebagai Address Book
directory, yang memungkinkan user atau pengguna dengan mudah mengkases contact information
user lainnya. Namun LDAP sangat fleksibel dari pada Address Book tradisional. karena LDAP
mampu mereferensikan suatu query informasi ke LDAP server LDAP server lainnya didunia.
Bagaimanapun juga , LDAP umumnya digunakan dalam individual organizations, seperti
universitas, departemen pemerintahan , dan perusahaan perusahaan.
LDAP bekerja dalam konsep client server system. LDAP server dapat menggunakan berbagai
macam jenis database backend untuk menyimpan direktori data, yang masingmasing
dioptimize
untuk proses operasi membaca yang cepat dan mudah. Ketika aplikasi LDAP client terhubung ke
suatu LDAP server, client dapat melakukan query suatu direktori data ataupun mencoba
memodifikasinya. Dalam kasus query, server akan menjawab query dari client atau jika server
tidak dapat menjawab secara lokal, maka server dapat mereferensi ke suatu LDAP server yang
memiliki jawaban. Jika client mencoba memodifikasi informasi suatu direktori data LDAP, ser
memverifikasi bahwa user benarbenar
memiliki ijin untuk melakukan perubahan dan kemudian
menambahkan atau mengupdate informasi.
5.2 Istilah dalam LDAP
Sebelum lebih jauh mempelajari LDAP, maka ada baiknya kita pahami dan mengerti beberapa
istilah dalam LDAP, sebagai berikut:
entry — suatu entry adalah sebuah unit tunggal dalam sebuah direktori LDAP. Setiap entri
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 37
didefinisikan menggunakan suatu uniq Distinguished Name (DN).
attributes — Attribute secara langsung diasosiasikan dengan suatu entry. Sebagai contoh ,
sebuah organisasi direpresentasikan sebagai sautu LDAP entry. Atributatribut
yang diasosiasikan
dengan organisasi seperti fax number, alamat dan seabagainya. Orang/manusia juga dapat
direpresentasikan sebagai suatu entri dalam direktori LDAP, atribut untuk orang/manusia sep
telephone dan email address. Beberapa atribut diperlukan, tetapi ada juga yang opsional. Su
objectclass adalah sekumpulan definisi atributatribut
yang diperlukan dan yang opsional untuk
setiap entri. Definisidefinisi
Objectclass dapat ditemukan dalam berbagai macam file schema,
yang terletak dalam direktori /etc/openldap/schema/ .
LDIF — LDAP Data Interchange Format (LDIF) adalah suatu file ASCII text yang
merepresentasikan entrientri
LDAP. Format file inilah yang digunakan untuk mengimport data
ke LDAP server. Format isi file LDIF seperti berikut ini:
[<id>]
dn: <distinguished name>
<attrtype>: <attrvalue>
<attrtype>: <attrvalue>
<attrtype>: <attrvalue>
Setiap entri dapat mengandung beberapa pasangan <attrtype>: <attrvalue> .
Suatu baris kosong (blank line) menunjukkan akhir dari suatu entri.
Sebagai catatan: Semua pasangan <attrtype>: <attrvalue>, harus didefinisikan sesuai dengan
definisi yang ada dalam filefile
schema.
Suatu nilai yang dibatasi dengan tanda "<" dan ">" adalah sebuah variabel (artinya bisa diu
sesuai kebutuhan) yang dapat diset ketika entri LDAP baru dibuat. Aturan ini tidak berlaku
<id>. Suatu <id> adalah sebuah nomor yang ditentukan oleh aplikasi yang Anda gunakan untuk
mengedit entri.
5.3 OpenLDAP daemon dan Utiliti
OpenLDAP adalah software yang mengimplementasikan protokol LDAP yang tersedia secara
gratis dan terbuka. Paketpaket
software OpenLDAP terdiri dari beberapa library dan tool berikut
ini:
openldap — berisi librarylibrary
yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi
38 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
OpenLDAP server dan aplikasi client.
openldapclients
— berisi tool dalam bentuk perintah command line untuk
menampilkan dan memodifikasi direktori data suatu LDAP server.
openldapservers
— berisi aplikasi server dan utiliti lainnya yang diperlukan untuk
mengkonfigur dan menjalankan LDAP server.
Terdapat dua buah server yang ada dalam paket openldapservers
yaitu : Standalone LDAP
Daemon (/usr/sbin/slapd) dan Standalone LDAP Update Replication
Daemon(/usr/sbin/slurpd). slapd daemon adalah standalone LDAP server sedangkan slurpd.
daemon digunakan untuk sinkronisasi perubahanperubahan
dari satu LDAP server ke LDAP
server lainnya dalam suatu jaringan. slurpd daemon hanya digunakan ketika membentuk multipl
LDAP server
5.4 Filefile
konfigurasi OpenLDAP
Filefile
konfigurasi OpenLDAP terinstall pada direktori /etc/openldap/.Berikut ini beberapa
direktori dan file konfigurasi penting OpenLDAP:
/etc/openldap/ldap.conf — Ini adalah file konfigurasi untuk seluruh aplikasi client
yang menggunakan librarilibrari
OpneLDAP seperti ldapsearch, ldapadd, Sendmail,
Evolution, dan Gnome Meeting.
/etc/openldap/slapd.conf — Ini adalah file konfigurasi server OpenLDAP (slapd
daemon) .
/etc/openldap/schema/ — ini adalah subdirektori yang berisi filefile
schema yang
diperlukan oleh server OpenLDAP (slapd daemon).
5.5 Konfigurasi OpenLDAP server
Untuk menggunakan LDAP server, sebelumnya Anda harus melakukan konfigurasi terlebih
dahulu sesuai dengan skenario Anda. Untuk itu dapat Anda lakukan dengan mengedit file
konfigurasi OpenLDAP server yaitu file /etc/openldap/slapd.conf, didalam file ini ada beber
parameter yang perlu diset sesuai skenario database direktori LDAP yang akan Anda buat. Ber
ini beberapa parameter yang perlu Anda set:
Parameter suffix untuk menentukan nama domain LDAP server yang menyediakan informasi
direktori data LDAP:
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 39
suffix "dc=ristek,dc=go,dc=id"
Parameter rootdn adalah Distinguished Name (DN) untuk user yang memiliki hak penuh terhadap
akses control dan administrasi LDAP server. User rootdn dapat dianggap sebagai user
root untuk direktori LDAP. Dalam file konfigurasi slapd.conf, baris rootdn didefinisikan
dengan nilai seperti berikut ini:
rootdn "cn=Manager,dc=ristek,dc=go,id"
Jika Anda berniat mempopulasikan(menambah entri) direktori LDAP melalui jaringan,
isilah/definisikan parameter rootpw dengan password yang terenkripsi untuk menjaga keamanan
LDAP server . Untuk membuat password terenkripsi gunakanlah perintah slappasswd seperti
berikut ini:
slappasswd
Ketika perintah slappaswd dieksekusi maka akan muncul prompt password, Anda ketiklah
password yang Anda inginkan . Perintah slappasswd ini akan menghasilkan string pasword yang
terenkripsi pada shell prompt. Selanjutnya Anda kopi password terenkripsi tersebut ke dalam
/etc/openldap/slapd.conf tepatnya pada baris parameter rootpw seperti berikut ini:
rootpw {SSHA}5IKI5ZaMnfou7Y1tvE+aMmPrcIlPoTGd
Setelah melakukan konfigurasi OpenLDAP server , maka OpenLDAP server dapat kita jalankan
dengan perintah berikut ini:
# /etc/init.d/ldap start
5.6 Mempopulasikan entri ke LDAP server
Sebelum kita mempopulasikan entrientri
data ke LDAP server, kita harus menyusun terlebih
dahulu hirarki direktori data LDAP yang akan kita bangun ini, sebagai contoh dalam buku ini
akan membangun database direktori LDAP untuk menyimpan informasi (entri data) Address Book
organisasi Ristek.
Membuat File LDIF:
Sekarang kita buat dahulu File LDIF untuk mendefinisikan atributatribut
setiap entri. Buatlah
file LDIF dengan nama “data.ldif” dan isi file tersebut seperti berikut ini:
#root hirarki direktori ldap
dn:dc=ristek,dc=go,dc=id objectclass: top
40 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
objectclass:dcObject objectclass: organization
dc: ristek
o: Departemen Riset dan Teknologi
dn:ou=Telematika,dc=ristek,dc=go,dc= id
objectclass: organizationalUnit
ou: Telematika
#sub organisasi Robotik
dn: ou=robotik,dc=ristek, dc=go,dc=id objectclass: organizationalUnit
ou: robotik
#entry 1
dn: cn=firdaus, ou=telematika, dc=ristek,dc=go,dc=id objectclass: person
objectclass: organizationalperson
objectClass: inetorgperson ou: telematika
cn: firdaus
sn: Tjahyadi homePhone: 8987654 title: Kepala Seksi
mail: daus@ristek.go.id
#entry 2
dn: cn=idris, ou=robotik, dc=ristek, dc=go,dc=id objectclass: person
objectclass: organizationalperson
objectClass: inetorgperson ou: robotik
cn: idris
sn:mohammad homePhone: 7775678 title: Kepala sub Seksi
mail: idri s @ristek.go.id
Dan untuk entri data lainnya silahkan Anda tambahkan dalam file LDIF tersebut, Jika sudah s
membuat file LDIF maka selanjutnya kita bisa mulai mempopulasikan entrientri
tersebut ke
LDAP
server dengan perintah berikut ini:
ldapadd x
D
"cn=Manager,dc=ristek,dc=go,dc=id" f
data.ldif W
Menguji menampilkan entri data yang sudah dipopulasikan:
Cek atau coba tampilkan isi database direktori LDPA dengan perintah berikut ini:
#ldapsearch x
b
"dc=ristek,dc=go,dc=id"
Anda dapat juga menguji menampilkan entri data yang ada didalam database direktori LDAP
menggunakan Tools Address book viewer/search yang Ada atau disertakan dalam aplikasiaplikas
Email Client (MUA) seperti Outlook Express, Evolution dan lainlain.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 41
42 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
VI. SAMBA SERVER
6.1 Samba Server
Samba Server adalah server yang berfungsi untuk menjembatani sharing file, direktori dan
printer antara komputer linux dengan komputer windows. Samba menggunakan protokol SMB
(Server Message Block untuk menyediakan file dan printer sharing.
Samba mempunyai fungsi sebagai
• File dan Print Services
• Authentification & Authorization
• Name Resolution
• Browsing
6.2 Instalasi Samba
Kita dapat mengecek apakah samba sudah terinstall atau belum di linux dengan perintah
berikut
# rpm qa
| grep samba
6.3 Konfigurasi Samba
File konfigurasi sanba adalah smb.conf berada di rektori /etc/samba/ untuk itu kita perlu
mengedit file tersebut, gunakan editor seperti vi, pico, joe dll untuk mengedit file smb.co
6.3.1 Konfigurasi samba sebagai 'Anonymous Read Only File server'
Berikut ini contoh konfigurasi samba sebagai Anonymous Read Only File server. Konfigurasi
seperti ini dimaksudkan bila Anda menginginkan menyediakan share direktori yang ada di
komputer linux (samba server) agar dapat diakses oleh siapapun dalam network tanpa perlu pr
authentication dan authorization. Namun share direktori ini hanya untuk dibaca saja (read o
Untuk itu lakukan pengeditan ulang terhadap file konfigurasi default samba yang biasanya
bernama /etc/samba/smb.conf . Ada beberapa parameter atau atribut yang harus disesuaikan
dengan skenario atau maksud konfigurasi tersebut. Diantaranya yang perlu diset dengan nilai
yaitu sebagai berikut:
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 43
[global]
workgroup = ristek
netbios name = server
samba server string = Samba server
security = share
hosts allow = 192.168.1. 127.
[data]
path = /mnt/data
comment = Ini share folder Data public = yes
read only = yes browseable = yes
Konfigurasi yang dicontohkan di atas yang ditulis hanya parameter yang perlu didefinisikan
dan paramater tambahan yang menunjukkan sharename yang baru yaitu share [DATA] yang lokasi
direktorinya di /mnt/data (direktori ini harus ada). Selanjutnya restart service samba, kem
coba Anda gunakan smbclient sebagai berikut:
#smbclient L
//server
password: <enter saja>
Maka akan tampak share [DATA] sebagai sahrename yang terdapat pada samba server Anda.
Kemudian coba diakses share tersebut , gunakan lagi tool smbclient sebagai berikut:
#smbclient //server/data
password: <enter saja>
6.3.2 Konfigurasi samba sebagai 'Anonymous Read Write File
server'
Berikut ini contoh konfigurasi samba sebagai Anonymous Read Write File server. Konfigurasi
seperti ini dimaksudkan bila Anda menginginkan menyediakan share direktori yang ada di
komputer linux (samba server) agar dapat diakses oleh siapapun dalam network tanpa perlu pr
authentication dan authorization. Namun share direktori ini tidak sekedar hanya untuk dibac
(read only) tetapi dapat ditulis (writeble). Konfigurasi jenis ini mirip dengan read only f
Untuk itu lakukan pengeditan ulang terhadap file konfigurasi samba yang biasanya bernama
/etc/samba/smb.conf . Ada beberapa parameter atau atribut yang harus disesuaikan dengan ske
atau maksud konfigurasi tersebut. Diantaranya yang perlu diset dengan nilai baru yaitu:
44 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
[global]
workgroup = ristek
netbios name = server
samba server string = Samba server
security = share
hosts allow = 192.168.1. 127.
[data]
path = /mnt/data
comment = Ini share folder Data public = yes
read only = no browseable = yes
force user = data
force group = data
Selanjutnya , jika direktori /mnt/data belum ada buat dahulu sebagai berikut:
#mkdir /mnt/data
Lalu buatlah user sistem linux dengan nama data, dan rubah ownership direktori data menjadi
user data, sebagai berikut:
#adduser data
#chown data.data /mnt/data R
Kemudian jadikan user data sebagai user samba dengan tool smbpasswd, sebagai berikut:
# smbpasswd a
data
Dan akhirnya restart service samba , kemudian coba akses dengan tool smbclient , dan coba b
direktori baru didalam share [DATA]. Jika berhasil maka benarlah bahwa share [DATA]
dapat ditulis (writable).
#smbclient //server/data password: <enter saja> smb\>mkdir tes
Maka selanjutnya Anda dapat mengakses isi dari share data seperti layaknya mengakses
direktori di linux melalui commandline.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 45
6.3.3 Konfigurasi samba sebagai 'Restricted File server'
Berikut ini contoh konfigurasi samba sebagai Restricted File server. Konfigurasi seperti in
dimaksudkan bila Anda menginginkan menyediakan share direktori yang ada di komputer linux
(samba server) agar dapat diakses oleh user atau komputer yang sudah diberi ijin, useruser
tersebut harus memberikan username dan password dalam mengakses share tersebut. Artinya sha
tersebut nantinya bersifat private, siapapun yang mengakses harus melalui proses authentica
Namun share direktori ini tidak sekedar hanya untuk dibaca saja (read only) tetapi juga dap
(writeble). Konfigurasi jenis ini mirip dengan anonymous read write file server. Untuk itu
lakukan pengeditan ulang terhadap file konfigurasi samba yang biasanya bernama
/etc/samba/smb.conf .
Ada beberapa parameter atau atribut yang harus disesuaikan dengan skenario atau maksud
konfigurasi tersebut. Diantaranya yang perlu diset dengan nilai baru yaitu sebagai berikut:
[global]
workgroup = ristek
netbios name = server
samba server string = Samba server
security = user
hosts allow = 192.168.1. 127.
[data]
path = /mnt/data
comment = Ini share folder Data public = no
valid users = data
read only = no browseable = yes
force user = data
force group = data
Selanjutnya , jika direktori /mnt/data belum ada buat dahulu sebagai berikut:
#mkdir /mnt/data
Lalu buatlah user sistem linux dengan nama data, dan rubah ownership direktori data menjadi
user data, sebagai berikut:
#adduser data
46 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
#chown data.data /mnt/data R
Kemudian jadikan user data sebagai user samba dengan tool smbpasswd, sebagai berikut:
# smbpasswd a
data
Dan akhirnya restart service samba , kemudian coba akses dengan tool smbclient , dan coba b
direktori baru didalam share [DATA]. Jika berhasil maka benarlah bahwa share [DATA]
dapat ditulis (writable).
#smbclient //server/data password: <enter saja> smb\>mkdir tes
Maka selanjutnya Anda dapat mengakses isi dari share data seperti layaknya mengakses
direktori di linux melalui commandline.
6.3.4 Konfigurasi samba sebagai 'Primary Domain Controller'
Berikut ini contoh konfigurasi samba sebagai Primary Domain Controller. Konfigurasi seperti
dimaksudkan bila Anda menginginkan menyediakan authentication dan authorization terpusat,
dimana samba server akan berperan sebagai domain controller. Ada beberapa parameter atau at
yang harus disesuaikan dengan skenario atau maksud konfigurasi tersebut. Diantaranya yang p
dengan nilai baru yaitu sebagai berikut:
[global]
# smb.conf is the main Samba configuration file. You find a full
commented
# version at /usr/share/doc/packages/samba/examples/smb.conf if
the
# sambadoc
package is installed.
# Date: 20050913
[global]
workgroup = RISTEK netbios name = SERVER
map to guest
logon path = \\%L\profiles\%U
logon drive = P:
add machine script = /usr/sbin/useradd c
Machine d
/dev/null s
/bin/false %m$
domain logons = Yes domain master = Yes local master = Yes os level
= 75
preferred master = Yes security = user
encrypt password = Yes
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 47
[homes]
comment = Home Directories valid users = %S
browseable = No read only = No inherit acls = Yes
[netlogon]
comment = Network Logon Service path = /var/lib/samba/netlogon
write list = root
[profiles]
comment = Network Profiles Service path = /var/lib/samba/profiles
read only = No create mask = 0600
directory mask = 0700
inherit acls = Yes
[printers]
comment = All Printers path = /var/tmp printable = Yes
create mask = 0600
browseable = No
Lalu set password user root samba ,sebagai berikut:
# smbpasswd a
root
Sebagai catatan jika direktori share profile dan netlogon belum ada maka Anda harus membuat
terlebih dahulu, sebagai berikut:
# mkdir p
/var/lib/samba/netlogon
# mkdir p
/var/lib/samba/profiles
# chmod 1777 /var/lib/samba/profiles
# /etc/init.d/smb restart
Direktori share netlogon dimaksudkan sebagai direktori yang dapat digunakan untuk menyimapn
script yang dapat dieksekusi ketika user logon ke domain melalui komputer windows. Dan dire
share profiles dimaksudkan sebagai direktori yang digunakan untuk menyimpan profiles
sistem windows. Selanjutnya coba konfigurasi client windows(Xp) agar pada bagian network
identification diset untuk join ke domain “RISTEK”. Jika berhasil maka restart skomputer
windows dan coba masuk kesistem windows dengan memilih login ke network.
6.4 Menjalankan samba
Untuk menjalankan samba lakukan perintah berikut:
[root@daus root]# service smb start
48 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
VII. PROXY SERVER
7.1 Proxy Server
Proxy Server adalah server internet yang mampu menyediakan internet browsing untuk
komputerkomputer
client yang tidak terhubung ke internet secara langsung (memiliki ip
public).
7.2 Squid Proxy Server
Squid adalah Proxy server yang dibangun dari komunitas internet yang dikomandani oleh
Duane Wessel.
7.3 Instalasi Squid Proxy Web Server
Kita dapat mengecek apakah squid sudah terinstall atau belum di linux dengan perintah
berikut:
# rpm qa
| grep sq uid
7.4 Konfigurasi Squid
File konfigurasi squid adalah squid.conf karena kita melakukan konfigurasi agar squid
diinstall di direktori /etc/squid maka file squid.conf berada di /etc/squid/squid.conf untu
itu kita perlu mengedit file tersebut, gunakan editor seperti vi, pico, joe dll untuk menge
file squid.conf.
Itemitem
yang perlu kita konfigurasi antara lain:
1. http_port
http_port mendefinisikan nomor port dimana squid akan berjalan, secara default squid
akan berjalan di port 3128. Jika kita akan mengubah port tersebut ke port lain misal 8080
definisikan di file squid.conf sebagai berikut:
http_port 8080
2. cache_mgr
Cache mgr mendefinisikan alamat email admin squid, defaultnya adalah webmaster, jika
kita ingin mengubah ke alamat email kita, bisa didefinisikan sebagai berikut:
cache_mgr daus@ristek.go.id
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 49
3. cache_effective_user dan cache_effective_group
Bagian di atas menggambarkan user dan group yang akan menjalankan squid. Secara
default user dan group yang menjalankan squid adalah nobody, kita dapat mengubahnya ke
user dan group yang lain ( misal squid ) sebagai berikut:
cache_effective_user sq uid
cache_effective_group sq uid
4. visible_hostname
Bagian di atas menggambarkan hostname dari squid server, kita bisa menggantinya dengan
hostname squid server kita sebagai berikut:
visible_hostname proxy.daus.or.id
5. cache_dir
Bagian di atas mendefinisikan letak direktori yang akan digunakan sebagai tempat
penyimpanan halamanhalaman
web yang telah kita akses. Kita bisa mendefinisikan
jenis filesistemnya misalnya ufs, lalu diektori penyimpanan halaman web misal di /cache
kemudian ukuran cache dalam MB misal 100 lalu jumlah subdirektori level pertama
misal 16 dan jumlah subdirektori level kedua misal 256 barisnya kan sperti berikut:
cache_dir ufs /var/spool/sq uid 100 16 256
6. acl namanetwork src ip/netmask, http access allow namanetwork, http access deny all
Bagian di atas untuk melakukan filtering dari network berapa saja yang boleh mengakses
proxy server kita misal LAN kita mempunyai jaringan 192.168.1.0/24 maka jaringan tsb
saja yang boleh mengakses proxy server maka konfigurasinya adalah sebagai berikut:
acl dausnet src 192.168.1.0/24
http_access allow dausnet
http_access deny all
Ingat selalu menutup konfigurasi filtering dengan http_access deny all supaya hanya dari
jaringan yang kita ijinkan saja proxy dapat digunakan.
Akhirnya kita telah selesai mengkonfigurasi.
Untuk menjalankan squid lakukan perintah berikut:
# service sq uid start
50 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
VIII. FIREWALL
8.1 Firewall (iptables)
Firewall mengisolasi sebuah segment dari topologi jaringan internet (disebut juga jaringan
Local Network) dari jaringn internet dan mengendalikan semua lalu lintas paket data yang me
dan yang meninggalkan jaringan lokal.
Untuk mengendalikan lalu lintas jaringan setiap koneksi antara jaringan lokal dengan jaring
internet harus dilengkapi dengan firewall. Tujun dari Firewall adalah untuk memeriksa dan
mengendalikan semua lalu lintas paket data antara jaringan lokal dan jaringan internet. Lal
paket data harus ditangani , dengan cara demikian semua lalu lintas paket data yang memilik
potensi "membahayakan" jaringan lokal dapat di deteksi dan dihentikan dan jika perlu di "lo
dicatat dan ditandai dalam sebuah file "log" ). Lalu lintas paket data yang "membahayakan"
jaringan lokal ditentukan atau didefinisikan oleh kebijakan keamanan (security) yang diadop
untuk suatu jaringan.
Di sisi lain jika jaringan diamankan/dijaga oleh firewall maka hanya ada beberapa
komputer(host) saja yang dapat diakses secara langsung dan zone yang beresiko dapat dikuran
firewall itu sendiri.
8.1.1 Klasifikasi Firewall
Sebagaimana telah disebutkan di atas bahwa firewall memeriksa semua paket data yang menuju
meninggalkan jaringan lokal (Local Network) dan menyeleksi paketpaket
data yang tidak sesuai
dengan kebijakan atau aturan kemanan yang diterapkan pada jaringan lokal.
Ingatlah tentang model tujuh lapisan protokol TCP/IP standard ISO. Pemeriksaan paket data
(packet inspection) dapat terjadi pada lapisanlapisan
tersebut. Tetapi pemeriksaan paket tersebut
sebagian besar diimplementasikan pada lapisan aplikasi (Application layer) oleh firewall la
aplikasi (Application layer firewalls) dan pada lapisan jaringan ( Network layer) oleh fire
lapisn jaringan (Network layer firewalls).
Communication
Application
Presentation
Sessio
Transport
Network
Data Link
Physical
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 51
Jika kita berbicara tentang serangkaian protokol TCP/IP firewall lapisan aplikasi (Applicat
layer firewalls) biasa disebut sebagai aplikasi gateway (Application Gateways) atau Proxy(D
Homed host) dan firewall lapisan jaringan (Network layer firewalls) disebut Filtering Route
atau Screening Routers (selanjutnya firewall lapisan jaringan ini biasa disebut Packet Filt
Dari penjelasan tadi maka firewall dapat di klasifikasikan menjadi dua jenis yaitu: Proxy d
Screening Router. Berikut ini tabel yang mengilustrasikan perbedaan antara Proxy dan Screen
Router:
Screening Router
(Packet Filter)
Dual Homed host
(Proxy)
Memfilter/menyeleksi paketpaket
IP Memfilter/menyeleksi protokol
Routing antar jaringan Tidak melakukan routing antar jaringan
Mendukung semua protokol Tidak mendukung semua protokol
Hanya memfilter header dari sebuah paket Dapat memfilter content
Membutuhkan hardwre minimal Memerlukan hardwre maksimal
8.1.2 Mekanisme Firewall di Linux
Kernel Linux saat ini (<= kernel 2.4) menyediakan default mekanisme firewall yaitu iptables
yang menggantikan ipchains sebagai default mekanisme firewall pada kernel 2.2. Sebagian bes
distribusi linux saat ini telah menggunakan iptables sebagai default firewallnya.
8.2 Tool Administrasi firewall (iptables)
Iptables saat ini menggunakan tabletable
yang berbeda untuk aksiaksi
yang berbeda. Yang paling
umum digunakan adalah table filter dan table nat. Table filter digunakan untuk packet filte
dan table nat digunakan untuk menampilkan
network address translation.
Rulerule
aktual disimpan dalam chains. Ada lima buah builtin
chains yaitu INPUT, OUTPUT,
FORWARD, PREROUTING, dan POSTROUTING. Tetapi user dapat
juga mendefinisikan chian sendiri sesaui kebutuhan.
52 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
8.2.1 Sintaks iptables
Sintak iptables hampir sama dengan ipchains.
iptables [t
table ] <action> [options] [pattern] [j
target]
action, menentukan aksi yang ditampilakn pada table
A
CHAIN menambahkan sebuah rule ke sebuah chain
D
CHAIN menghapus sebuah rule dari sebuah chain
L
CHAIN menampilkan daftar rule dari sebuah chain
F
CHAIN menghapus semua rule dari sebuah chain
pattern, menspesifikasikan kapan rulerule
sesuai
s
<ipaddress>
sesuai dengan source address paket
p
<protocol> sesuai dengan protokol (tcp,udp,icmp)
dport
<port> sesuai dengan port tujuan
target, mendefinisikan apa yang akan terjadi dengan paket targettarget
basic (DROP, ACCEPT)
target target
extension (LOG,REJECT, CUSTOM CHAIN)
Contoh perintahperintah
iptables
Sebuah rule iptables dapat menspesifiksikan sumber paket (s),
tujuan paket d)
, protokol (p),
dan port. Sebagai contoh , untuk memblok (deny) seuatu paket yang datang dari IP address
192.168.0.254 , sebgai berikut:
iptables t
filter A
INPUT s
192.168.0.254 j
DROP
filter adalah default table jika option t
tidak disertakan.
Jika tanda "!" disertakan didepan ip address sumber atau tujuan , ini menyatakan negasi dar
address tersebut.
iptables t
filter A
OUTPUT d
! 192.168.0.254 j
DROP
Rule di atas memblok semua paket dari local komputer firewall yang ditujukan ke semua ip
address kecuali ke ip address 192.168.0.254.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 53
Incoming atau Outgoing interface dapat di spesifikasikan sebagai berikut:
iptables t
filter A
INPUT s
192.168.0.251 i
eth1 j
DROP
Rule di atas memblok semua paket dari 192.168.0.251 yang datang pada interface eth1.
Untuk memblok paketpaket
protokol icmp dari jaringan kelas C 192.168.24.0 :
iptables t
filter A
INPUT s
192.168.24.0/255.255.255.0 p
icmp
j
DROP
Untuk memblok semua paket yang ditujukan ke port 80 :
iptables t
filter A
INPUT s
! 192.168.24.0/24 p
tcp dport
80 j
DROP
Rulerule
suatu chian dapat juga disisipkan dengan aksi I.
Menampilkan daftar rule suatu chain:
iptbles t
filter L
INPUT
Jika chain tidak disertakan maka akan menampilkan daftar seluruh rule dari semua chain.
Menghapus rule ketiga dari chain INPUT. Gunakan nomor urut rule pada chain tersebut atau
menggunakan sintak yang sebenarnya:
iptables t
filter D
INPUT 3
iptables t
filter D
INPUT s
192.168.0.254 j
DROP
Rulerule
dapat dihapus atau "flushed" dari satu atau lebih chain dengan perintah
iptables t
filter F
Seluruh chain dan rulerule
tidak dapat dikelola secara permanent artinya pada saat sistem reboot
akan hilang. Pada RedHat linux dan distribusidistribusi
linux yang menggunakan init script SysV
54 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
dapat menggunakan script iptables untuk menyimpan dan memuat ulang seluruh chain dan rule y
ada sebelumnya. Sebagai contoh , setelah membuat perubahan terhadap chain, simpanlah ke dal
/ etc/sysconfig/iptables dengan menjalankan script berikut:
/etc/rc.d/init.d/iptables save
atau
service iptables save
Untuk menjamin rulerule
yang anda buat dapat diimplementasikan ulang pada saat boot , jalankan
perintah berikut:
chkconfig iptables chkconfig ipchains del
8.2.2 iptables dan NAT
Network Address Translation dapat ditampilkan oleh kernel 2.4 dalam bentuk satu dari dua bu
cara , yaitu: source NAT (SNAT) dan destination NAT (DNAT).
DNAT sering digunakan untuk membelokkan (redirect) paket yang datang ke lokasi lain, sepert
ke mesin proxy(squid proxy server). SNAT digunakan untuk menyembunyikan source address dari
paket dengan cara memetakan ulang source address paket yang keluar ke IP address komputer y
lain atau rentang address
yang lain. Kernel 2.4 secara otomatis melakukan reverse translate semua paketpaket
NAT yang dimaksud.
Salah satu jenis SNAT adalah IP masquerading , yang memungkinkan beberapa komputer
terkoneksi dengan internet tanpa harus menggunakan atau memiliki IP address yang dikenal at
diakui di internet. Biasanya komputer gateway menyediakan masquerading dengan menggunakan
iptables untuk membuat seolaholah
paketpaket
komputer lokal yang keluar dari jaringan lokal
ke internet berasal
dari gateway itu sendiri.
Untuk mengimplementasikan ip masquerading lakukan halhal
sebagai berikut:
Gunakan iptables untuk mensetup ip masquerading, contoh:
iptables t
nat A
POSTROUTING s
192.168.0.0/24 o
eth0 j
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 55
MASQUERADE
Untuk menetapkan destination NAT untuk keperluan membelokkan paket web secara transparan ya
datang pada interface eth2 ke proxy server, jalankan perintah berikut:
# iptables t
nat A
PREROUTING p
tcp m
multiport dport
80,443 i
eth2 j
DNAT todestination
<proxy_IP_Address>
Untuk merubah source address melalui SNAT menjadi ip address 192.168.0.33 dengan
port 1024 sampai 65535, gunkan perintah berikut:
iptables t
nat A
POSTROUTING p
tcp o
eth1 j
SNAT to
192.168.0.33:102465535
Contoh perintah di atas akan menyebabkan semua paket tcp yang keluar melalui interface eth1
memiliki source address dan port yang diterjemahkan menjadi ip address 192.168.0.33 dn port
sampai 65535.
Jika anda telah mahir dan memahami bagaimana mekanisme firewall pada sistem operasi linux
maka tidaklah merugikan jika anda kemudian mencari dan
menggunakan aplikasi atau tool yang dapat membantu dan memudahkan anda dalam mengelola dan
memelihara firewall di linux yang menggunakan iptables. Di dalam dunia open source banyak
sekali aplikasi administrasi firewall di linux yang berbasiskan iptables, salah satu dianta
akan kita bahas dalam moudul ini adalah "shorewall" ( h tt p: / / w ww .s ho r e w a l l .n
8.3 Administrasi firewall dengan Shorewall
Shoreline Firewall atau lebih dikenalnya dengan istilah shorewall adalah tool tingkat tingg
digunakan untuk konfigurasi netfilter/iptables (firewall di linux). Untuk implementasi fire
dengan shorewall Anda harus mengkonfigurasi beberapa file konfigurasi shorewall seperti fil
zones, interfaces, policy, masq, dan rules. Semua
file konfigurasi shorewall terletak dalam folder /etc/shorewall. Untuk konfigurasi
shorewall ikuti langkahlangkah
berikut ini:
Langkah pertama, edit file /etc/shorewall/shorewall.conf untuk mengenable atau mengaktifkan
shorewall, carilah parameter “STARTUP_ENABLED”, kemudian set parameter tersebut sebagai
berikut:
STARTUP_ENABLED=Yes
56 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
8.3.1 Cek Instalasi shorewall
Kita bisa cek apakah shorewall terinstal dengan perintah
#rpm q
shorewall
8.3.2 Konfigurasi shorewall
File konfigurasi shorewall terletak di direktori /etc/shorewall. File yang penting dan
diubah sesuai dengan kebutuhan adalah,
• interfaces
• masq
• policy
• rules
Masingmasing
isi file tersebut adalah,
1. /etc/shorewall/interfaces
Konfigurasi ini digunakan untuk menentukan nama jaringan untuk setiap interface yang ada
dalam computer server. Dalam hal ini jaringan “loc” dihubungkan pada interface eth1, dan
jaringan internet “net”, pada interface eth0.
loc eth1 detect
net eth0 detect
2. /etc/shorewall/masq
Untuk melakukan NAT pada semua trafik paket dari jaringan local ke jaringan internet.
eth0 eth1
3. /etc/shorewall/policy
File konfigurasi ini digunakan untuk menentukan kebijakan dasar dari firewall yang dibangun
Yaitu,
• Trafik dari “loc” ke semua tujuan akan diterima.
• Trafik dari “firewall/proxy” ke semua tujuan akan diterima.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 57
• Trafik dari internet “net” ke semua tujuan akan di ditolak.
• Semua trafik yang tidak termasuk pada kebijakan di atas akan ditolak.
loc all ACCEPT
fw all ACCEPT
net all DROP info
all all REJECT info
4. /etc/shorewall/rules
File konfigurasi ini adalah kebijakankebijaksaan
khusus di luar policy yang telah ditentukan
pada file konfigurasi “policy”.
8.3.3 Test
Untuk menjalankan dan menghentikan firewall, gunakan perintah berikut,
# /etc/init.d/shorewall start
# /etc/init.d/shorewall stop
Gunakan kedua perintah ini jika terjadi perubahan pada file konfigurasi shorewall.
58 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
IX. ASTERISK
9.1 Pengantar
Komunikasi telepontidak berubah secara drastis sejak pertama kali ditemukan akhir tahun
1800. Teknologi baru seperti sirkuit digital dan caller ID telah berhasil mengembangkan
penemuan tersebut, tetapi dasar fungsionalnya tetap sama. Bertahuntahun,
Provider
layanan telekomunikasi mencoba berbagai macam cara inovasi untuk mengembangkan
berbagai jenis layanan yang mereka tawarkan. Termasuk nomor bebas pulsa, call return dan
call forwarding. Secara umum pengguna tidak tahu bagaimana cara kerja layanan tersebut.
Tetapi mereka mengetahui dua hal yaitu: Telepon yang digunakan tetap sama dan mereka
dikenakan biaya untuk setiap penambahan layanan.
Pada tahun 1990, Jumlah orang yang bekerja di lingkungan riset, baik pendidikan maupun
institusi perusahaan mulai menaruh keseriusan untuk membawa layanan suara dan video
lewat jaringan IP, terutama di intranet dan internet perusahaan. Teknologi ini dikenal
dengan nama Voice Over Internet Protocol (VOIP). Yaitu proses untuk mengkompresi data
audio dan video menjadi paket kecil yang ditransmisikan lewat jaringan IP dan
dikembalikan kembali data audio dan videonya di sisi penerima sehingga dua orang dapat
berkomunikasi dengan audio dan video.
9.2 Pendahuluan
Asterisk adalah aplikasi IPBX berbasis linux yang dikembangkan oleh Mark Spencer dari
Perusahaan Digium, perusahaan pengembang asterisk. Lisensinya berada di bawah GNU
General Public License. Didalamnya terdapat aplikasi, kelengkapan system, installer dan
sistem operasi yagng lengkap dan siap digunakan sebagai box PBX.
9.3 Instalasi Asterisk VOIP Web Server
Kita dapat mengecek apakah asterisk sudah terinstall atau belum di linux dengan perintah
berikut:
# rpm qa
| grep asterisk
asterisksounds1.2.14.
fc5.rf
asterisk1.2.131.
fc5.rf
9.4 Konfigurasi Asterisk
File konfigurasi asterisk yang akan kita edit ada dua buah yaitu /etc/asterisk/sip.conf dan
/etc/asterisk/extensions.conf untuk itu kita perlu mengedit file tersebut, gunakan editor
seperti vi, pico, joe dll untuk mengedit filefile
tersebut.
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 59
File /etc/asterisk/sip.conf
[general]
context=default
srvlookup=yes
videosupport=yes
disallow=all
allow=alaw
allow=ilbc
allow=gsm
allow=h261
[101]
type=friend
secret=welcome
q ualify=yes
nat=no
host=dynamic
canreinvite=no
context=home
;port=5061
[102]
type=friend
secret=tes
q ualify=yes
nat=no
host=dynamic
canreinvite=no
context=home
;port=5061
File /etc/asterisk/extensions.conf
[home]
exten => 101,1,Dial(SIP/101)
exten => 102,1,Dial(SIP/102)
exten => 600,1,Answer()
exten => 600,2,Playback(demoechotest)
exten => 600,3,Echo()
exten => 600,4,Playback(demoechodone)
exten => 600,5,Hangup()
Akhirnya kita telah selesai mengkonfigurasi.
Untuk menjalankan squid lakukan perintah berikut:
# service asterisk start
60 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux
9.5 Konfigurasi Client Xlite
9.5.1 Instalasi Xlite
Untuk pc client, dapat digunakan sistem operasi microsoft windows. Dalam tulisan ini, saya
menggunakan microsoft windows xp professional. Software client yang akan digunakan adalah
softphone freeware 'XLite'
hasil produksi Xten Corp. Setelah terinstal biasanya XLite
akan mengecek
hardware anda. Jadi siapkan terlebih dulu sebuah headset (mic + speaker).
9.5.2 Konfigurasi Xlite
Tampilan XLite
di Windows ketika pertama kali dijalankan seperti di bawah ini:
Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux 61
Enabled: Yes
Display Name: [nama user]
Username: [nama user di sip.conf]
Authorization User: sama dengan Username
Password: [password user di sip.conf]
Domain/Realm: [ip addr client]
62 Panduan Pendayagunaan Open Source Software: Konfigurasi Server Linux