Anda di halaman 1dari 12

Tugas Terstruktur

Geologi Mineral Industri

Mineral Kuarsa

Disusun oleh :
Gabby Depri S
H1F012080

KEMENTERIAN PENDIDIKAN TINGGI, RISET, DAN TEKNOLOGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI
PURBALINGGA
2015

PENDAHULUAN
Kuarsa adalah salah satu mineral yang umum ditemukan di kerak kontinen bumi. Mineral
ini memiliki struktur kristal heksagonal yang terbuat dari silika trigonal terkristalisasi (silikon
dioksida, SiO2), dengan skala kekerasan Mohs 7 dan densitas 2,65 g/cm. Bentuk umum kuarsa
adalah prisma segienam yang memiliki ujung piramida segienam.
Kuarsa merupakan mineral tunggal utama di bumi. Dan dapat ditemukan diatas 12% dari
kerak bumi. Mineral ini sering disebut juga silica, terdiri dari banyak warna dan bentuk, Kuarsa
murni tidak berwarna atau berwarna putih, varietas meliputi rose kuarsa, amethyst (ungu), smoky
quartz, kuarsa susu, dan lain-lain, jarang terdapat berwarna hijau dan warna warna lainnya
tergantung dari campuran yang terkandung di dalamnya. Apabila kita telah terbiasa dengan
mineral kuarsa ini maka akan mudah sekali untuk mengenalinya dalam bentuk yang bermacammacam.
Perbedaan paling penting antara jenis kuarsa adalah macrocrystalline (kristal individual
yang dapat dilihat oleh mata telanjang) dan varietas mikrokristalin atau cryptocrystalline (agregat
kristal yang terlihat hanya di bawah perbesaran tinggi). Chalcedony adalah istilah umum untuk
cryptocrystalline kuarsa. Cryptocrystalline varietas kebanyakan buram atau tembus sementara
varietas transparan cenderung macrocrystalline. Meskipun banyak dari nama varietas historis
muncul dari warna mineral, skema penamaan ilmiah saat ini merujuk terutama struktur mikro
berupa mineral. Warna adalah pengidentifikasi sekunder untuk mineral cryptocrystalline,
meskipun pengenal utama untuk macrocrystalline varietas. Ini tidak selalu berlaku.
Mineral kuarsa banyak dijumpai pada kebanyakan daerah geologi, tetapi pada umumnya
terbentuk pada batuan sediment seperti batu pasir dan pada batuan beku tertentu seperti granite.
Pada batuan granite butiran kuarsa biasanya muncul berwarna abu-abu. Pada waktu batuan
kristal ini terbentuk jauh di bawah permukaan, mineral kuarsa adalah mineral yang terakhir kali
terbentuk dan biasanya tidak mempunyai ruang untuk membentuk kristal. Pada batuan

pegmatites, kuarsa kadang-kadang membentuk kristal yang sangat besar bisa mencapai beberapa
meter.
Pada batuan metamorf seperti gneiss, kuarsa terkonsentrasi di dalam garis garis dan urat
urat batuan. Pada keadaan ini butirannya tidak mengambil type bentuk kristalnya. Batu pasir
pada umumnya mengandung kuarsa, dan ketika mengalami tekanan dan temperatur yang tinggi
maka akan termetamorfosakan menjadi batuan kuarsit. Mineral kuarsa juga muncul dalam
bentuk

mikrokristalin

dan

dinamakan

calsedon.

Kedua

mineral

ini

bersama-sama

mengindikasikan kehadiran silika.


Mineral Kuarsa ini biasanya di gunakan oleh industri industri, salah satunya sebagai
bahan pembuat kaca, kaca ini di buat dari bahan baku pasir kuarsa yang kemudian diproses
menjadi bahan baku kaca.

PEMBAHASAN
A. Sifat fisik mineral

Gambar Mineral Kuarsa

Gambar Kristal kuarsa dalam sayatan batuan

Warna

: putih

Luster (kilap)

: kilap kaca

Form (bentuk Kristal)

: hexagonal

Sistem kristal

: trigonal, 3 2.

Bidang belah

:-

Fracture (pecahan)

: conchoidal

Streak (cerat)

: putih

Kekerasan

: 7 (pisau saku baja)

Berat Jenis

: 2,57

Transparansi

: tembus cahaya

B. Sumber

Mineral Kuarsa (quartz) ini di alam ditemukan di dalam batuan beku dan batuan
metamorf, terutama dalam pegmatit granit. Kuarsa merupakan mineral paling umum
ditemukan dalam mineral gang dari urat-urat hidrothermal. Mineral tersebut juga
ditemukan dalam bentuk pasir kuarsa lantaran terjadi pelapukan pada batuan beku
ataupun metamorf.
Pasir kuarsa terdapat sebagai endapan sedimen, berasal dari rombakan batuan
yang mengandung silicon dioksida (kuarsa SiO2) seperti granit, riolit dan granodiorit.
Endapan pasir kuarsa terjadi setelah melalui proses transportasi, sortasi dan sedimentasi.
Oleh sebab itu endapan pasir kuarsa di alam tidak pernah didapatkan dalam keadaan
murni. Butir kuarsa di alam umunya terdapat bercampur dengan lempung, feldspar,
magnetit, ilmenit, limonit, pirit, mika (biotit), hornblende dan zircon serta bahan organic
dari tumbuhan dan sebagainya. Proses transportasi oleh air menyebabkan batuan pasir
menjadi bertambah halus dan relatif menjadi lebih murni. Material pengotor tersebut pada
umumnya memberi warna pada pasir kuarsa, sehingga dari warna yang dihasilkan dapat
ditunjukkan derajat kemurniannya. Pada umunya pasir kuarsa diendapkan dalam
penyebaran yang melebar, dengan ukuran butir yang berbeda mulai dari fraksi halus (0,06
mm) kasar (2 mm). Pasir kuarsa di Indonesia juga pada umunya mempunyai komposisi
SiO2 = 55,30 99,87 %, Fe2O3 = 0,01 9,14 %, TiO2 = 0,01 0,49 %, Al2O3 = 0,01
18,00 %, CaO = 0,01 0,26 %, MgO = 0,01 0,26 %, K 2O = 0,01 17,00 %. Dalam
perhitungan cadangan endapan pasir kuarsa dapat dilakukan dengan cara perkalian antara
luas penyebaran dengan ketebalan rata-rata, sedang ketebalan rata-rata dapat diketahui
dengan cara pengeboran tangan, sumur uji atau parit uji. Disamping itu untuk
menentukan kualitas endapan dilakukan pengambilan contoh endapan untuk keperluan
analisa laboratorium baik analisa kimia maupun mikroskopik.

C. Pembentukan
Proses pembentukan mineral yaitu melalui pembekuan magma yang bersifat
asam, setelah proses magmatisme dan memasuki fase pegmatisme dan pnumatolisis pada
proses hidrotermal yang bersuhu rendah (berkisar 200 0 4000 C). Awalnya magma
mengintrusi batuan dipermukaan dan menghasilkan gejala-gejala intrusi sehingga
terbentuklah mineral-mineral yang bersifat holokristalin dan asam. Kemudian seiring
dengan penurunan suhu karena penyerapan panas oleh batuan yang dilaluinya serta

penurunan tekanan akibat semakin menjauhnya magma dari dapur magma dan pengaruh
gravitasi sehingga memasuki tahap pada suhu pembentukan kristal kuarsa, selanjutnya
terbentuklah mineral kuarsa dengan kondisi tertentu sehingga membentuk tekstur yang
tertentu pula. Mineral ini dijumpai pada batuan beku asam seperti granit, granodiorit,
tonalit, ryolit. Pada batuan sedimen klastik sebagai detrital material, pada batuan
metamorf yaitu phylit, kuarzit granulit dan eklogit. Di dalam geode berongga yang
didapatkan di daerah batuan piroklastik didapatkan pula kuarsa kristal dengan struktur
bergerigi.
Dalam Deret Bowen mineral kuarsa termasuk dalam asosiasi batuan beku
vulkanik karena terjadi atau terbentuk di permukaan bumi dan termasuk juga dalam
mineral felsic (terang). Kuarsa merupakan mineral yang terbentuk terakhir karena terjadi
pada temperature yang rendah dan bersifat asam.
Bila terbentuk pada temperature di atas 573 derajat C. Bentuk umum kuarsa
adalah prisma segienam yang memiliki ujung piramida segienam. Atau memiliki bentuk
setangkap piramida yang 12 buah jumlah bidangnya pada temperature tinggi.
D. Daerah Penyebaran
Mineral ini daerah penyebarannya sangat luas. Misalnya yaitu :
1. Mineral kuarsa biasanya berasosiasi dengan batuan asam (intermediet), batu
pasir, batuan metamorf. Contoh pada batuan asam yaitu seperti granit, dalam
batu pasir seperti pasir kuarsa, dalam batuan metamorf contohnya adalah
kalsit yaitu dimana pasir kuarsa yang terkena tekanan akan berubah bentuk
menjadi kalsit.
2. Mineral ini sering sering berasosiasi dengan mineral-mineral yang mempunyai
nilai ekonomis seperti emas. Pada hal ini kuarsa berperan sebagai mineral
pembawa (urat-urat kuarsa) yang mengisi rekahan-rekahan.
3. Hampir di setiap daerah geologi terdapat mineral kuarsa. Di Indonesia
Persebaran mineral kuarsa ditemukan di Bandaaceh (provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam), sungai Asahan dan Kisaran (Provinsi Sumatera Utara), Provinsi
Sumatera Selatan, Provinsi Bengkulu, Provinsi Lampung, Provinsi Banten,
Provinsi Jawa Barat, mBeji--Surakarta (Provinsi Jawa Tengah), Tuban dan
sepanjang pantai utara Jawa Timur, Bangkalan (Provinsi Jawa Timur),
Martapura (Provinsi Kalimantan Selatan), dan Provinsi Kalimantan Timur.

E. Fungsi mineral
Kuarsa (SiO2) banyak dipakai sebagai bahan industri seperti keramik, sebagai
Bahan anorganik yang bukan logam. Bahan dasar keramik berasal dari tambang
(alam) yaitu : SiO2, Al 2O3 CaO, MgO, K2 O, Na 2 O dan lain-lain. Bahan
keramik ini banyak dipakai berbagai bidang industri elektronik, bahan bangunan

bahkan telah digunakan teknologi nuklir dan ruangan angkasa.


Pasir kuarsa adalah bahan galian yang terdiri atas kristal-kristal silika (SiO2) dan
mengandung senyawa pengotor yang terbawa selama proses pengendapan. Pasir
kuarsa juga dikenal dengan nama pasir putih merupakan hasil pelapukan batuan
yang mengandung mineral utama, seperti kuarsa dan feldspar. Hasil pelapukan
kemudian tercuci dan terbawa oleh air atau angin yang terendapkan di tepi-tepi
sungai, danau atau laut. Pasir kuarsa mempunyai komposisi gabungan dari SiO2,
Fe2O3, Al2O3, TiO2, CaO, MgO, dan K2O, berwarna putih bening atau warna
lain bergantung pada senyawa pengotornya, kekerasan 7 (skala Mohs), berat jenis
2,65, titik lebur 17150C, bentuk kristal hexagonal, panas sfesifik 0,185, dan
konduktivitas panas 12 1000C. Dalam kegiatan industri, penggunaan pasir
kuarsa sudah berkembang meluas, baik langsung sebagai bahan baku utama
maupun bahan ikutan. Sebagai bahan baku utama, misalnya digunakan dalam
industri gelas kaca, semen, tegel, mosaik keramik, bahan baku fero silikon, silikon
carbide bahan abrasit (ampelas dan sand blasting). Sedangkan sebagai bahan
ikutan, misal dalam industri cor, industri perminyakan dan pertambangan, bata
tahan api (refraktori), dan lain sebagainya. Cadangan pasir kuarsa terbesar
terdapat di Sumatera Barat, potensi lain terdapat di Kalimantan Barat, Jawa Barat,
Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan, dan Pulau Bangka dan Belitung.

Gambar pasir kuarsa


Adapun pemanfaatan pasir kuarsa antara lain yaitu :
1. Industri keramik, sebagai bahan baku pembuatan tegel, dan mosaik
2. Industri cat sebagai bahan pengisi (filler).
3. Industri karet sebagai bahan pengeras
4. Industri gerenda sebagai bahan amplas.
5. Industri logam sebagai bahan penghilang karat
6. Pembuatan felo silicon dan silicon karbid dengan persyaratan : SiO 2 (minimum)
98%, besi oksida (maksimum) 0,3 % dan bebas dari pyrit (FeS2).
7. Industri semen Portland, sebagai bahan baku penolong untuk pembuatan semen
Portland yaitu sebagai pengontrol kandungan silica. Untuk 1 ton semen
diperlukan 66,5 kg pasir kuarsa.
8. Industri gelas/kaca, yaitu sebagai bahan baku utama. Untuk memperoleh produk
gelas/kaca yang diinginkan, dalam proses pembuatannya kedang-kadang
ditambahkan oksida-oksida.
9. Industri bata tahan api, yaitu sebagai bahan baku utama (minimal 95 %).
10. Industri pengecoran, yaitu digunakan sebagai pasir cetak (minimal 90 %).
Kuarsa juga dapat diklasifikasikan di gemstone.
Di dalam bidang gemstone mineral kuarsa terbagi menjadi 2 kelompok didasarkan
pada ukuran individu atau butir kristal yaitu :
a. Macrocrystalline Quartz di mana individu kristal yang terbedakan dengan
mata telanjang. Beberapa jenis macrocrystalline Quartz adalah: Amethyst,
Ametrine, Cat's-Eye Quartz, berwarna kulit limau, Phantom Quartz, Rock
Crystal, Rose Quartz, Rutilated Quartz dan smoky. Aventurine Blue Quartz
dan Aventurine Green Quarz sebenarnya Quartzites (batu, bukan mineral) pada

dasarnya terdiri dari interlocking macrocrystalline Quartz disebarluaskan butir


dengan butir lainnya warna imparting-mineral.

b. Cryptocrystalline Quartz di mana individu kristal yang terlalu kecil untuk


dapat

dengan

mudah

terbedakan

di

bawah

cahaya

mikroskop.

Cryptocrystalline Quartz dapat dipisahkan menjadi dua jenis; berserat dan


microgranular. Chalcedony adalah istilah umum yang diterapkan pada
cryptocrystalline varietas. Agate adalah contoh yang berserat cryptocystalline
terikat chalcedony berbagai Quartz. Akik, Chrysoprase dan bloodstone yang
lainnya chalcedony varietas
Primer varietas kalsedon adalah sebagai berikut:
Agate adalah berbagai banded (kadang-kadang dengan band tembus)
Bloodstone hijau dengan merah Speckles
Carnelian berwarna kuning sampai jingga
Chrysoprase hijau
Flint umumnya hitam dengan struktur mikroskopis berserat
Jasper adalah setiap batu akik berwarna-warni
Onyx hitam, putih, atau bolak hitam dan putih
Sard berwarna kuning hingga coklat

KESIMPULAN

Mineral kuarsa merupakan mineral yang daerah penyebarannya sangat luas karena
hampir di setiap daerah geologi terdapat mineral kuarsa. Mineral ini sangat berguna karena dapat
dimanfaatkan dalam berbagai bidang industri seperti : industri gelas kaca (pasir kuarsa sebagai
bahan baku), industri keramik, industri cor, industri pertambangan dan perminyakan, bata tahan
api (refraktori), sebagai ampelas dan sand blasting (silikon carbide bahan abrasit).
Selain digunakan dalam bidang industri, mineral kuarsa juga digunakan sebagai permata,
karena mineral ini mempunyai keindahan tersendiri dan juga mempunyai nilai ekonomis yang
cukup tinggi, hal ini dapat dibuktikan dengan melihat banyaknya orang yang berkecimpung
dalam usaha batu permata, banyak yang menjual mineral kuarsa (contoh rose quartz, green
quartz, amethyst, dll).

DAFTAR PUSTAKA

Sudrajat, M. 2003. Kristalografi-Mineralogi. Bandung : ITB.

Pratama, rheon. 2012. Mineral Kuarsa.


(https://rheon10.wordpress.com/2012/12/21/mineral-kuarsa/)

Windari, Arsy Nuansa. 2012. Makalah Kuarsa.


(https://www.scribd.com/doc/89155950/MAKALAH-Kuarsa)

Anda mungkin juga menyukai