Anda di halaman 1dari 4

Klasifikasi Penyakit Periodontal

Menurut John Novak dalam buku Carranza Clinical Periodontoligy 2011, penyakit
periodontal diklasifikasikan menjadi :
1. Penyakit Gingiva (Gingivitis)
a. Plak
Gingivitis dapat terjadi pada periodonsium dengan hilangnya kehilangan perlekatan.
gingivitis hanya disebabkan oleh plak
gingivitis disebabkan oleh faktor sistemik
gingivitis disebabkan oleh obat
gingivitis disebabkan oleh kekurangan gizi
b. Non Plak
Peluruhan gingival jaringan meninggalkan ulserasi (Ulserasi adalah proses atau fakta
adanya luka terbuka yang mungkin sulit untuk sembuh) pada gingival. Penyakit gingiva
disebabkan oleh bakteri tertentu
Penyakit gingiva disebabkan oleh virus tertentu
Penyakit gingiva disebabkan oleh jamur tertentu
Penyakit gingiva disebabkan oleh faktor genetik
Radang gusi yang disebabkan oleh kondisi sistemik
Radang gusi yang disebabkan oleh lesi traumatik
Radang gusi yang disebabkan oleh reaksi terhadap benda asing
Gum radang tanpa diketahui penyebab
2. Periodontitis
Periodontitis didefinisikan sebagai penyakit keradangan jaringan pendukung gigi yang
disebabkan

oleh

mikroorganisme

atau

kelompok

mikroorganisme

spesifik

yang

mengakibatkan kerusakan progresif dari ligamen periodontal dan tulang alveolar dengan
peningkatan menyelidik pembentukan mendalam, resesi, atau keduanya.
a. Periodontitis Kronis
Periodontitis kronis berhubungan dengan akumulasi plak dan kalkulus dan umumnya
memiliki waktu lambat tetapi periode kehancuran lebih cepat dapat diamati. Peningkatan
laju perkembangan penyakit dapat disebabkan oleh dampak dari faktor-faktor lokal,
sistemik, atau lingkungan yang dapat mempengaruhi interaksi host-bakteri normal.
b. Periodontitis Agresif
Periodontitis agresif berbeda dari periodontitis kronis terutama pada pesatnya laju
perkembangan penyakit, ketiadaan akumulasi plak dan kalkulus, dan riwayat keluarga
terkait genetik.
c. Periodontitis sebagai Manifestasi Penyakit Sistemik

Efek utama dari gangguan ini adalah melalui perubahan dalam mekanisme pertahanan
host seperti neutropenia dan kekurangan adhesi leukosit.
3. Nekrotik Periodontitis
a. Necrotizing Ulcerative Gingivitis
NUG biasanya terlihat sebagai lesi akut yang merespon baik terhadap terapi antimikroba.
b. Necrotizing Ulcerative Periodontitis
NUP berbedadari NUG dalam hilangnya perlekatan dan kondisi tulang alveolar.
4. Abses Periodontal
Abses periodontal adalah infeksi purulen local dari jaringan periodontal jaringan. Abses
periodontal adalah suatu infeksi yang terletak di sekitar poket periodontal serta dapat
mengakibatkan kerusakan ligamentum periodontal dan tulang alveolar.
5. Periodontitis akibat LesiEndodontik
- Endodontik- Lesi Periodontal
Dalam lesi ini nekrosis pulpa mendahului perubahan periodontal. Sebuah lesi periapikal
yang berasal dari infeksi pulpa dan nekrosis dapat mengalir ke rongga mulut melalui
periodontal ligament sehingga terjadi kerusakan pada ligamen periodontal dan tulang
-

alveolar yang berdekatan.


Lesi Periodontal Endodontik
Dalam lesi periodontal-endodontik, infeksi bakteri dari saku periodontal yang
menyebabkan kehilangan perlekatan dan mungkin menyebar ke akar melalui kanal

aksesori sehingga terjadi nekrosis pulpa.


Kombinasi Keduanya

6. Developmental dan Deformitas atauDapatan


Kondisi ini berkontribusi pada inisiasi dan perkembangan penyakit periodontal melalui
peningkatan akumulasi plak.
Sementara

itu,

International

Classification

of

Diseases

(ICD)

mengklasifikasikan penyakit periodontal berdasarkan kasus penyakit


periodontal yang banyak dijumpai di masyarakat, adapun klasifikasi
menurut ICD adalah sebagai berikut:
1. Gingivitis Akut
Menurut survey kesehatan nasional pada tahun 2011, berdasarkan
data yang didapat dari rumah sakit ibu dan anak Banda Aceh bulan
Januari Desember 2010 jumlah kunjungan pasien sebanyak 7984
ditemukan 587 kasus gingivitis akut. Hal ini disebabkan karena
kurangnya perhatian masyarakat terhadap penyakit ini, dan seringnya
masyarakat menyepelehkan penyakit yang biasa disebut dengan gusi
bengkak ini. Pada dasarnya gingivitis akut dibedakan menjadi gingivitis
akut yang diinduksi dengan adanya plak dan tanpa adanya plak.
2. Gingivitis Kronik
Menurut survey kesehatan nasional pada tahun 2011, berdasarkan
data yang didapat dari rumah sakit ibu dan anak Banda Aceh bulan
Januari Maret 2011 dari jumlah kunjungan pasien sebanyak 1974
ditemukan 142 orang mengidap penyakit gingivitis kronis.
3. Resesi Gingiva
Resesi gingival adalah peristiwa terjadinya pergeseran tepi gingival ke
arah apikal. Resesi gingival dapat mengakibatkan rasa ngilu dan terjadi
karies pada akar karena akar terbuka, serta gangguan estetika karena
gigi tampak memanjang. Penyebab terjadinya resesi gingival meliputi
factor umur, anatomi rongga mulut, fisiologi, patologi, trauma, dan
kebersihan mulut. Adapun menurut ICD resesi gingival ini dapat
diklasifikasikan kembali menurut tingkat keparahannya dan paling
banyak dijumpai di masyarakat sebagai berikut:
-

Resesi Gingiva Unspesifik

Resesi Gingiva Minimal

Resesi Gingiva Moderate

Resesi Gingiva Parah

Resesi Gingiva Lokal

Resesi Gingiva General

4. Periodontitis Akut dan Agresif


Dalam pengklasifian menurut ICD ini peridontitis akut dan periodontitis
agresif diletakkan pada kode yang sama, hal ini berdasarkan waktu
terjadinya penyakit tersebut yang berlangsung cepat, namun
periodontitis agresif dikalsifikasikan lagi berdasarkan letaknya
menjadi :
a. Periodontitis Agresif Unspesifik
b. Periodontitis Agresif Lokal
c. Periodontitis Agresif General
d. Periodontitis Kronik
Insiden periodontitis kronis dilaporkan cukup tinggi di Indonesia,
penyakit ini merupakan penyebab utama kehilangan gigi pada
kelompok usia 35 tahun keatas. Hasil dari berbagai macam studi
menemukan bahwa penyakit periodontitis banyak ditemukan pada usia
muda member kesan bahwa peran genetic diduga turut berperan
dalam suseptibitas terhadap penyakit periodintitis.
Menurut pengklasifikasian ICD, periodontitis kronis dapat dibedakan menurut letaknya yaitu :
1. Periodontitis Kronik Unspesifik
2. Periodontitis Kronik Lokal
3. Periodontitis Kronik General
5. Accretions on teeth
Hal ini berhubungan dengan alat alat yang digunakan dalam rongga mulut. Seperti kita
ketahui prevalensi penggunaan alat orthodonti ini semakin menjadi tren dikalangan masyarakat
Indonesia, penggunaan alat ini tanpa perawatan dan menjaga kebersihan mulut akan memicu
timbulnya penyakit periodontal.