Anda di halaman 1dari 21

Tugas Mandiri Periodontia II

TEKNIK FLAP UNTUK TERAPI POKET

Penyusun :
1. Luluk Rahmawati

021211133053

2. Amelia Sinta M.

021211133044

3. Ditta Dwi Firza P.

021211133055

4. Indira Ika Christianti

021211133056

5. Valita Aulia Andari

021211133057

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNAIR


Semester Genap 2014/2015
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT, yang telah memberikan rahmatya kepada penulis
sehingga dapat terselesainya makalah dengan judul Teknik Flap untuk Terapi Poket sebagai
salah satu persyaratan akademis dalam rangka pemenuhan tugas semester VI Periodontia II
Departemen Periodontia.
Pada kesempatan ini tidak lupa penulis sampaikan terima kasih kepada :
1. Agung Krismariono, drg., M.Kes., Sp.Perio (K) selaku PJMK Periodontia II

Departemen Periodontia Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga


2. Irma Josefina Savitri, drg., Sp.Perio., Ph.D selaku dosen pembimbing kami yang telah

membantu kami dalam menyelesaikan tugas mandiri.


3. Semua dosen yang telah memberikan ilmu yang bisa membantu kita ketika

menyelesaikan tugas mandiri.


4. Semua anggota yang telah memberikan kontribusi ide dalam diskusi kelompok dan

penyelesaian tugas mandiri.


Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan. Semoga Allah SWT
senantiasa memberikan pahala atas segala amal yang diberikan dan semoga makalah ini
bermanfaat bagi penulis maupun pihak yang memanfaatkan.

Surabaya, 3 Mei 2015

Penulis

1.1.

Overview
Flaps digunakan untuk terapi poket untuk mencapai hal-hal berikut:

1. Meningkatkan aksesibilitas menghilangkan deposito untuk scaling dan root planing.


2. Menghilangkan atau mengurangi kedalaman poket dengan reseksi dinding poket.
3. Menambah akses untuk operasi resective tulang jika perlu.
4. Membuka daerah untuk melakukan metode regeneratif.
Untuk memenuhi tujuan tersebut, beberapa teknik flap tersedia dan digunakan saat ini.
1.1.1. Teknik untuk Akses dan Kedalaman Poket
Eliminasi
Tiga kategori yang berbeda dari teknik flap yang digunakan dalam operasi
periodontal flap (1) modifikasi Widman flap, (2) the undisplaced flap, dan (3) apically
displaced flap. Modifikasi Widman flap memfasilitasi instrumentasi untuk terapi akar. Hal
ini tidak mengurangi kedalaman poket, tetapi menghilangkan pocket lining. Tujuan utama
dari operasi ini adalah untuk mengakses permukaan akar untuk scaling dan root planing.
Tujuan untuk dua prosedur flap lainnya, the flap nondisplaced dan the apically displaced
flap, termasuk root surface access dan pengurangan atau penghilangan kedalaman poket.
Keputusan prosedur untuk menggunakannya tergantung pada dua landmark anatomi
penting: kedalaman poket dan lokasi

mukogingival junction. Landmark ini

memperlihatkan adanya dan lebar gingiva yang melekat, yang merupakan dasar
keputusan. Modifikasi Widman flap telah dijelaskan untuk mengekspos permukaan akar
untuk instrumentasi teliti dan untuk menghilangkan lapisan poket. Sekali lagi, hal ini tidak
dimaksudkan untuk menghilangkan atau mengurangi kedalaman poket, kecuali untuk
pengurangan yang terjadi pada penyembuhan penyusutan jaringan.
The undisplaced (unrepositioned) flap meningkatkan aksesibilitas untuk
instrumentasi, tetapi juga menghilangkan dinding poket, sehingga mengurangi atau
menghilangkan poket. Ini pada dasarnya adalah prosedur eksisi gingiva.
The apically displaced flap menyediakan akses dan menghilangkan poket, tetapi
pada tahap akhir, dilakukan penempatan jaringan lunak dinding poket secara apikal. Oleh
karena itu mempertahankan atau meningkatkan lebar attached gingiva dengan mengubah
ikatan keratin dinding poket sebelumnya ke dalam attached tissue. Peningkatan lebar
attached gingiva didasarkan pada pergeseran mukogingival junction apikal, yang mungkin
termasuk apical displacement dari muscle attachments. Sebuah penelitian dilakukan

sebelum dan 18 tahun setelah apically displaced flaps gagal menunjukkan relokasi
permanen dari mukogingival junction.
1.1.2. Insisi
Ada variasi penting dalam cara insisi ini dilakukan untuk berbagai jenis flaps. Insisi
bevel internal untuk modifikasi flap Widman mengikuti garis scalloped outline dari gigi
untuk meminimalkan kehilangan dari attached keratinized gingiva. Insisi ini dibuat 1
sampai 2 mm dari gigi. Margin gingiva dihapus dan flap reflected untuk mendapatkan
akses untuk terapi akar.
The apically displaced flap dipilih untuk kasus-kasus yang menyajikan jumlah
minimal keratin, attached gingiva. Untuk alasan ini, insisi bevel internal harus dibuat
sedekat mungkin dengan gigi, 0,5-1,0 mm.

Gambar 1. Lokasi dari insisi internal bevel pada tipe flaps yang berbeda-beda

Tidak perlu menentukan di mana bagian bawah poket dalam kaitannya dengan
insisi untuk apically displaced flap, salah satunya untuk undisplaced flap. Flap
ditempatkan di tooth-bone junction oleh apically displacing the flap. Posisi akhir tidak
ditentukan oleh penempatan insisi pertama.
Untuk undisplaced flap, insisi bevel internal dimulai pada dekat titik koronal ke
tempat bagian bawah poket diproyeksikan pada permukaan luar dari gingiva.

Gambar 1. Lokasi dari insisi internal bevel pada tipe flaps yang berbeda-beda

Insisi ini dapat dicapai jika attached gingiva menyisakan bagian apikal pada sayatan. Oleh
karena itu dua anatomi landmark, kedalaman poket dan lokasi mukogingival junction,
harus dipertimbangkan untuk mengevaluasi jumlah attached gingiva yang akan tetap
setelah operasi telah selesai. Karena dinding poket tidak dipindahkan secara apikal, insisi
awal harus menghilangkan dinding poket. Oleh karena itu sayatan harus dibuat terlalu
dekat dengan gigi karena tidak akan menghilangkan dinding poket dan dapat
mengakibatkan pemulihan kembali jaringan lunak poket. Jika jaringan terlalu tebal, flap
margin harus ditipiskan dengan initial incision. Penempatan yang tepat dari flap margin
pada tooth-bone junction selama penutupan sangat penting untuk mencegah kambuhnya
poket atau tereksposnya tulang.
Insisi bevel internal harus scalloped ke daerah interdental untuk mempertahankan
papilla interdental. Hal ini akan memungkinkan cakupan yang lebih baik dari tulang baik
pada radikuler dan daerah interdental.

Gambar 2. Scalloping dibutuhkan untuk setiap jenis flap yang berbeda

Jika dokter bedah merenungkan operasi tulang, insisi pertama harus ditempatkan
sedemikian rupa untuk mengimbangi pengangkatan jaringan tulang sehingga flap dapat
ditempatkan di tooth-bone junction.
5

1.1.3. Teknik Rekonstruksi


Teknik yang digunakan untuk mencapai tujuan rekonstruksi dan regeneratif adalah
papilla preservation flap dan flap konvensional menggunakan crevikular atau insisi poket.
Hal ini akan memungkinkan dokter untuk mempertahankan jumlah maksimum jaringan
gingiva, termasuk papilla, yang penting untuk cangkok membran.
1.2.

Modified Widman Flap


Modified Widman Flap (Gambar 3) merupakan teknik bedah flap yang bertujuan untuk

memperbaiki adaptasi pasca operasi intim dari jaringan ikat kolagen yang sehat pada
permukaan gigi dan membuka akses untuk instrumentasi dari permukaan akar dan penutupan
segera daerah.
Langkah-langkah berikut menjelaskan teknik Modified Widman Flap:

Step 1: Sayatan awal adalah sayatan berupa insisi bevel ke arah alveolar crest
dimulai dari 0,5 sampai 1 mm dari margin gingiva (Gambar 3, C). Insisi dilakukan
mulai dari permukaan vestibular sepanjang serviks gigi dengan mengikuti pola
scalloped dari tepi gingiva. Insisi akan memotong papila interdental di
interproksimal. Pada daerah interproksimal insisi dimodifikasi dengan membuatnya
serapat mungkin ke permukaan gigi agar papila interdental hanya terambil
seminimal mungkin sehingga adaptasi flep nantinya cukup rapat. Flep ketebalan
penuh dibuka dengan deseksi tumpul memakai raspatorium sedalam 1,0 - 3,0 mm
apikal dari alveolar crest. Biasanya untuk membuka flep ini tidak diperlukan insisi
vertikal, tetapi bila diperlukan dapat juga dibuat pada salah satu atau kedua tepi
insisi horizontal.

Step 2: Gingiva dilepas menggunakan periosteal elevator (Gambar 3, D).

Step 3: Insisi krevikular dibuat dari dasar poket ke arah tulang mengelilingi jaringan
yang mengandung epitel krevikular.

Step 4: Setelah flap dilepas, irisan ke 3 dibuat di interproksimal, koronal dari tulang,
dengan kuret atau pisau interproksimal, dan jaringan gingiva (yang diinsisi)
dibuang (Figure 3, E and F).

Step 5: Jaringan granulasi dibuang dengan kuret. Permukaan akar diperiksa dengan
kuret. Permukaan akar diperiksa, lalu dilakukan scalling atau rootplanning jika
diperlukan (Gambar 3, G and H). Sisa serat periodontal yang masih melekat ke
permukaan akar jangan diubah.

Step 6: Arsitektur tulang tidak dikoreksi atau diubah kecuali menghalangi adaptasi
6

jaringan ke permukaan akar gigi. Flap harus beradaptasi dengan baik ke permukaan
gigi, terutama di daerah proksimal, kalau perlu flap ditipiskan.

Step 7: Jahitan terputus dibuat di daerah interdental ditutup dengan salep tetrasiklin
dan pembalut periodontal (Gambar 3, I dan J).

Gambar 3. Modified Widman flap technique. A, Kondisi sebelum operasi. Pemeriksaan probing pada
poket dengan kedalaman interproksimal dari 4 sampai 8 mm dan kedalaman probing bagian labial dan
palatan 2 sampai 5 mm. B, Gambaran radiografi. Terdapat horizontal bone loss. C, Facial internal
bevel incision. D, Insisi palatal. E, Pengangkatan flap, mengangkat semua jaringan yang masih
melekat pada tulang periosteum. F,Pengangkatan jaringan. G, Jaringan dibuang dan siap untuk
dilakukan scaling dan root planning. H, Scaling and root planing of exposed root surfaces. I, Lanjutan,
bebaskan jahitan dari bagian labial. J, Bebaskan jahitan dari bagian palatal. K, Hasil post operasi
(Courtesy Dr. Kitetsu Shin, Saitama, Japan).

1.3.

Undisplaced Flap
Saat ini, undisplaced flap dapat dikatakan sebagai jenis yang paling sering dilakukan

dalam periodontal surgery. Jenis flap ini berbeda dari Widman flap dimodifikasi dengan
dinding poket jaringan lunak dihilangkan dengan initial incision; sehingga dapat dianggap
sebagai "internal bevel gingivectomy." Undisplaced flap dan gingivektomi adalah dua teknik
7

yang digunakan untuk menghilangkan pocket wall dengan cara pembedahan. Untuk melakukan
teknik ini dengan tanpa menimbulkan masalah pada mucogingival, dokter harus menentukan
bahwa terdapat cukup attached gingiva yang masih tersisa setelah penghilangan pocket wall.
Langkah-langkah berikut menjelaskan teknik Undisplaced flap.
Langkah-langkah berikut menjelaskan teknik Undisplaced Flap:

Langkah 1: Poket diukur dengan menggunakan periodontal probe dan terdapat


bleeding point pada permukaan luar gingiva sebagai penanda dasar poket.

Langkah 2: The initial atau disebut juga internal bevel, insisi dibuat (Gambar 4) setelah
melakukan scalloping pada bleeding marks pada gingiva (Gambar 5). Insisi ini
biasanya dilakukan pada point apical sampai alveolar crest, tergantung pada ketebalan
jaringan. Semakin tebal jaringan, maka ending point dari insisi akan semakin ke apikal
(Gambar 4). Selain itu, penipisan flap harus dilakukan pada initial incision, karena akan
lebih mudah menyelesaikannya daripada nanti, dengan adanya kelonggaran, reflected
flap yang sulit untuk di-manage.

Langkah 3: Yang kedua, atau crevicular, insisi dibuat dari dasar poket menuju tulang
untuk melepaskan jaringan ikat dari tulang.

Langkah 4: Flap direfleksi menggunakan periosteal elevator (blunt dissection) dari


internal bevel incision. Biasanya tidak diperlukan untuk insisi vertikal karena flap
bukan apically displaced.

Langkah 5: Yang ketiga, atau interdental, insisi dibuat dengan pisau interdental,
memisahkan jaringan ikat dari tulang.

Langkah 6: Pada jaringan dilakukan triangular wedge (yang dibuat dengan tiga
sayatan) dihilangkan dengan kuret.

Langkah 7: Daerah tersebut dilakukan debridement, dengan menghapus semua tissue


tags dan jaringan granulasi dengan menggunakan sharp curettes.

Langkah 8: Setelah scaling dan root planing, rest untuk tepi flap harus berada pada
root-bone junction. Jika hal ini tidak terjadi, karena lokasi yang tidak tepat dari sayatan
awal atau kebutuhan tak terduga untuk osseous surgery, tepi flap akan terjadi scalloping
lagi dan dipangkas untuk memungkinkan tepi flap berakhir di root-bone junction.

Langkah 9: Sebuah continuous sling suture digunakan untuk mengamankan flap wajah
dan lingual ataupun flap palatal. Jenis jahitan ini, menggunakan gigi sebagai jangkar
(anchor), menguntungkan untuk posisi dan menahan tepi flap pada root-bone junction.
Daerah ini ditutupi dengan periodontal pack.
8

Gambar 4. Gambar diatas menunjukkan lokasi dari dua daerah yang berbeda, dimana internal bevel

incision dibuat di undisplaced flap. Insisi dibuat sesuai dengan batas poket untuk membuang jaringan
koronal poket jika ada cukup attached gingiva yang tersisa.

Gambar 5. Undisplaced flap. A dan B, Pre-operative dalam aspek facial dan palatal. C dan D,
Internal bevel incisions dalam aspek facial dan palatal. Perhatikan scalloping palatal yang lebih dalam
untuk mengganti flap. E dan F, Flap diangkat, menunjukkan defek tulang. G dan H, Osseous surgery
telah dilakukan. I dan J, Flap telah ditempatkan pada posisi semula dan dijahit. K dan L, hasil Postoperative. (Courtesy Dr. Paulo Camargo, University of California, Los Angeles.)

1.3.1. Palatal Flap


Pendekatan ilmu bedah ke daerah palatal berbeda dari daerah lain karena
karakteristik dari jaringan pada palatal dan anatomi dari area tersebut. Semua jaringan pada
palatal adalah melekat, jaringan berkeratin dan tidak memiliki sifat elastis dibandingkan
dengan jaringan gingiva lainnya. Oleh karena itu, jaringan pada palatal tidak dapat

dilakukan apically displaced flap, dan partial-thickness (split-thickness) flap tidak dapat
dicapai.
Sayatan awal untuk flap palatal harus memenuhi flap, ketika dijahit, dengan tepat
disesuaikan dengan root-bone junction. Flap tidak dapat dipindahkan secara apikal atau
koronal untuk beradaptasi dengan root-bone junction, seperti yang dapat dilakukan pada
flap di daerah lain. Oleh karena itu, lokasi sayatan awal adalah sesuatu yang penting untuk
penempatan akhir dari flap. Jaringan pada palatal mungkin tipis atau tebal, mungkin terdapat
osseous defects ataupun tidak, dan palatal vault mungkin juga tinggi atau rendah. Variasi
anatomi ini mungkin memerlukan perubahan pada lokasi, sudut, dan desain sayatan.
Sayatan awal untuk flap bervariasi sesuai dengan situasi pada anatomi. Seperti
ditunjukkan dalam Gambar 6, sayatan awal mungkin sayatan bevel internal yang biasa,
diikuti sayatan crevikular dan interdental. Jika pada jaringan yang tebal, gingivektomi
sayatan secara horisontal dapat dilakukan, diikuti dengan sayatan bevel internal yang
dimulai dari tepi sayatan dan berakhir pada permukaan lateral tulang yang mendasarinya.
Penempatan sayatan bevel internal harus dilakukan sedemikian rupa sehingga flap cocok
dengan sekitar gigi tanpa mengekspos tulang.

Gambar 6. Contoh untuk dua metode untuk menghilangkan palatal pocket. Salah satu
sayatan adalah insisi bevel internal yang dibuat pada area apical extent dari poket. Prosedur
lainnya menggunakan sayatan gingivektomi, yang diikuti oleh sayatan bevel internal.

Sebelum flap direfleksi pada posisi akhir untuk scaling dan penatalaksanaan untuk
lesi tulang, ketebalannya harus diperiksa. Flap harus tipis untuk beradaptasi dengan jaringan
tulang yang mendasari dan menghasilkan margin yang tipis, knifelike gingival margin. Flap,
khususnya flap palatal, sering terlalu tebal; hal ini memungkinan memiliki kecenderungan
untuk terpisah dari gigi dan dapat menunda dan mempersulit penyembuhan. Merupakan cara
10

terbaik untuk menghasilkan flap yang tipis, sebelum direfleksi secara lengkap, karena flap
yang bebas (free), flap yang bergerak (mobile) sulit untuk dilakukan penipisan (Gambar 7).
Papila yang tajam, tipis, dan diposisikan secara tepat di sekitar daerah interdental pada
tooth-bone junction sangat penting untuk mencegah terulangnya poket jaringan lunak.

Gambar 7. Diagram yang menggambarkan sudut dari insisi bevel internal pada palatum
dan beberapa cara yang berbeda untuk menipiskan flap. A, sudut biasa dan arah dari sayatan. B,
Penipisan flap setelah sedikit direfleksi dengan sayatan internal yang kedua. C, Beveling dan
penipisan flap dengan sayatan awal jika posisi dan kontur gigi memungkinkan. D, Masalah
ditemui pada penipisan flap setelah telah direfleksi. Flap terlalu longgar dan bebas untuk
penentuan posisi yang tepat dan sayatan.

Tujuan dari flap palatal harus dipertimbangkan sebelum insisi dibuat. Jika maksud
dari pembedahan adalah debridement, sayatan bevel internal direncanakan sehingga flap
dapat beradaptasi dengan root-bone junction ketika dijahit. Jika osseous resection
diperlukan, sayatan harus direncanakan untuk mengimbangi tingkat penurunan tulang
ketika flap ditutup. Probing dan sounding dari osseous level dan kedalaman poket intrabony
harus digunakan untuk menentukan posisi sayatan.
Bagian apikal dari scalloping harus sempit dari line-angle area karena akar palatal
mengecil pada apikal. Sebuah hasil rounded scallop pada flap palatal yang tidak pas di
sekitar akar. Prosedur ini harus dilakukan sebelum refleksi lengkap dari flap palatal karena
flap yang longgar sulit untuk grasp dan menstabilkan untuk diseksi.
Hal ini kadang-kadang diperlukan untuk penipisan flap palatal setelah terefleksi. Hal
ini dapat dicapai dengan memegang bagian dalam flap dengan mosquito hemostat atau
Adson forceps sambil inner connective tissue dengan hati-hati dihilangkan dengan diseksi

11

menggunakan scalpel blade #15. Perawatan harus diambil agar tidak melubangi atau terjadi
overthin pada flap. Tepi flap harus lebih tipis dari dasar; oleh karena itu blade harus miring
ke arah permukaan lateral dari tulang palatal. Inner connective tissue yang terlah terdiseksi
dihilangkan dengan menggunakan hemostat. Seperti pada flap lainnya, porsi triangular
papilla harus cukup tipis untuk tepat menempel pada tulang dan ke daerah interdental
(Gambar 8).

Gambar 8. A, Distal view dari sayatan yang dibuat untuk menghilangkan distal pocket pada molar
kedua rahang atas. B, Dua sayatan sejajar dan penghilangan dari intervening tissue. C, Penipisan flap
dan contouring of the bone. D, Pendekatan dari flap bukal dan palatal.

Prinsip-prinsip untuk penggunaan vertical releasing incisions serupa dengan


penggunaan sayatan lainnya. Perawatan harus dilakukan agar menghasilkan panjang sayatan
minimal untuk menghindari numerous vessels yang terletak di palatum.
1.4.

Apically Displaced Flap


Dengan beberapa varian, teknik apically displaced flap dapat digunakan untuk (1)

menghilangkan poket dan / atau (2) memperluas zona attach gingiva. Tergantung daripada
tujuan, dapat menjadi full-thickness (mucoperiosteal) atau split-thickness (mukosa) flap. Splitthickness flap membutuhkan presisi dan waktu lebih, serta jaringan gingiva yang cukup tebal
untuk dilakukan split, tetapi dapat lebih akurat jika diposisikan dan dijahit dalam posisi apikal
menggunakan teknik penjahitan periosteal, sebagai berikut:

Langkah 1: buat sebuah insisi internal bevel (Gambar 9). Untuk mempertahankan
attach gingiva yang berkeratin sebanyak mungkin, seharusnya tidak lebih dari sekitar
1 mm dari puncak gingiva dan diarahkan ke puncak tulang (lihat Gambar 1). Sayatan
12

dibuat setelah scalloping yang ada, dan tidak perlu menandai bagian bawah poket di
permukaan luar gingiva karena sayatan tidak berhubungan dengan kedalaman poket.
Hal ini juga tidak perlu untuk accentuate scallop secara intradental karena flap
dipindahkan ke apikal dan tidak ditempatkan secara intradental.

Langkah 2: sayatan crevikular dibuat, diikuti dengan elevasi awal flap; maka sayatan
interdental dilakukan, dan irisan jaringan yang berisi dinding poket dihilangkan.

Langkah 3: sayatan vertikal dibuat memanjang melewati mucogingival junction. Jika


tujuannya adalah flap yang tebal, sayatan vertikal tersebut diangkat mengggunakan
diseksi tumpul dengan periosteal elevator. Jika flap split-thickness diperlukan, sayatan
vertikal tersebut ditinggikan menggunakan diseksi tajam dengan pisau Bard-Parker
untuk membagi, meninggalkan lapisan jaringan ikat, termasuk periosteum, pada tulang.

Langkah 4: Setelah menghilangkan semua jaringan granulasi, scaling dan root planing,
dan operasi tulang jika diperlukan, flap dipindahkan ke apikal. Penting bahwa sayatan
vertikal dan sehingga flap elevation, mencapai melewati persimpangan mukogingival
untuk memberikan mobilitas yang memadai untuk flap for its apical displacement.

Langkah 5: Jika flap full-thickness dilakukan, jahitan sling sekitar gigi mencegah flap
dari pergeseran ke posisi yang lebih apikal dari yang diinginkan, dan periodontal
dressing dapat menghindari pergerakan ke dalam arah koronal. Sebuah flap partialthickness dijahit ke periosteum menggunakan jahitan langsung loop atau kombinasi dari
jahitan loop dan anchor. Sebuah foil kering ditempatkan di atas flap sebelum
menutupinya dengan dressing untuk mencegah masuknya pack di bawah flap.

Setelah 1 minggu, dressing dan jahitan dilepaskan. Daerah tersebut biasanya dilakukan
repacked untuk seminggu lagi, setelah itu pasien diinstruksikan untuk menggunakan
obat kumur chlorhexidine atau klorheksidin topikal dengan aplikator cotton-tipped
selama 2 atau 3 minggu.

13

1.5.

Flaps For Reconstructive Surgery


Terdapat dua jenis flap untuk bedah rekonstruksi yaitu papilla preservation flap dan

conventional flap hanya dengan insisi crevicular. Pemilihan desain flap yang sering digunakan
adalah papilla preservation flap, yang mempertahankan seluruh papilla sampai ke lesi. Namun,
dalam penggunaan flap ini harus ada interdental space yang memadai untuk memudahkan
papilla terangkat dengan labial atau palatal flap. Ketika interdental space terlalu sempit, maka
tidak mungkin untuk dilakukan papilla preservation flap, namun dapat dilakukan conventional
flap yang hanya dengan insisi crevicular.
1.5.1. Papilla Preservation Flap
Teknik untuk menggunakan papilla preservation flap (Gambar 10 dan 11) adalah
sebagai berikut:
Langkah 1: Insisi sulkus dibuat mengelilingi setiap gigi tanpa sayatan di papilla
interdental.
Langkah 2: Papilla yang dipertahankan dapat dimasukkan ke dalam labial atau lingual /
palatal flap, meskipun paling sering diintegrasikan ke dalam labial flap. Dalam kasus
ini, insisi lingual atau palatal terdiri dari insisi semilunar sepanjang papilla interdental
di palatal atau lingual; bentuk sayatan ini dari sudut garis gigi 5 mm dari puncak papilla.
Langkah 3: Kemudian pisau Orban dimasukkan ke sayatan ini untuk memotong setengah
14

sampai dua pertiga dasar papilla interdental. Papilla tersebut kemudian dibedah dari
lingual atau palatal dan labial flap diangkat menggunakan elevator.
Langkah 4: Flap diangkat tanpa menipiskan jaringan.

Gambar 10. Desain Flap untuk papilla preservation flap. A, Sayatan untuk jenis flap ini digambarkan
oleh garis terputus. Papilla dipertahankan dapat dimasukkan ke dalam labial atau lingual-palatal flap
B, Flap yang terangkat akan memperlihatkan bagian tulang yang rusak C, Flap kembali ke posisi
semula, menutupi seluruh interdental space

1.5.2. Conventional Flap


Teknik untuk menggunakan conventional flap sebagai bedah rekonstruksi adalah
sebagai berikut:

Langkah 1: Menggunakan blade no 12, insisi jaringan di bagian bawah poket dan
alveolar crest, memisahkan papilla di bawah titik kontak. Setiap upaya harus
dilakukan untuk mempertahankan jaringan.

Langkah 2: Angkat flap, pertahankan flap setebal mungkin, jangan dilakukan


penipisan seperti yang dilakukan untuk resective surgery. Maintanance dari flap
yang tebal diperlukan untuk mencegah paparan dari bahan graft atau membran yang
dihasilkan dari jaringan nekrosis pada flap margin.

1.6.

Distal Molar Surgery


Perawatan poket periodontal pada permukaan distal pada gigi molar terakhir sering

terjadi komplikasi dikarenakan adanya jaringan ikat yang membulat yang melingkupi tuber
maksila atau adanya penjolan pada retromolar pada pada rahang bawah. Kerusakan vertikal
yang dalam juga sering terjadi kaitannya dengan jaringan ikat yang berlebihan. Beberapa lesi
tulang mungkin didapatkan daari repair yang tidak sempurna setelah ekstraksi gigi molar 3
yang impaksi.
15

Gambar 11. A. Impaction of a third molar distal to a second molar with little or no interdental bone
between the two teeth. B, Removal of the third molar creates a pocket with little or no bone distal to
the second molar. This often leads to a vertical osseous defect distal to the second molar (C).

Insisi gingivektomi adalah tindakan paling tepat pada perawatan poket distal yang
memiliki attached gingiva yang adekuat dan tidak ada lesi tulang. Namun, perawatan dengan
tindakan flap lebih sedikit mengakibatkan trauma pasca operasi dikarenakan pendekatan flap
menghasilkan luka primer tertutup dibandingkan insisi ginigivektomi yang meninggalkan luka
sekunder yang terbuka. Selain itu, dengan menggunakan flap juga menghasilkan attached
gingiva dan menyediakan akses untuk pemeriksaan dan koreksi kerusakan tulang, jika
diperlukan.
1.6.1. Maxillary Molars
Perawatan poket distal pada lengkung maksila biasanya lebih simple dibandingkan
dengan perawatan pada lesi yang sama pada lengkung mandibula karena pada tuber
maksila jaringan ikat attached gingiva lebih banyak dibandingkan pada retromolar pad.
Selain itu, anatomi dari tuber maksila yang meluas ke arah distal lebih mudah adaptasi
terhadap eliminasi poket dibandingkan dengan kondisi anatomi pada lengkung madibula,
dimana jaringan meluas ke arah koronal. Namun, kurangnya area attached gingiva yang
luas dan anatomi tuber maksila yang tiba-tiba meninggi terkadang menyulitkan perawatan.

16

Gambar 12. A. Penghilangan poket distal pada molar kedua maksila mungkin akan sulit
jika hanya terdapat sedikit attached gingiva. Jika tulang naik sangat dekat dengan bagian apikal,
penghilangakn tulang dapat membuat prosedur lebih mudah. B. Tuber maksila yang tinggi
dengan attached gingiva attached gingiva yang berlebih merupakan kondisi antomi yang ideal
untuk dilakukan eradikasi poket distal.

Pertimbangan dalam menentukan lokasi dari insisi distal molar surgery, antara lain
aksesibilitas, jumlah dari attached gingiva, kedalaman poket, dan tersedianya jarak dari
aspek distal gigi dengan ujung dari tuber maksila atau retromolar pad.
Teknik yang dilakukan adalah dibuat 2 insisi paralel, dimulai dari sisi distal pada
gigi dan meluas ke distal mucogingival junction lalu ke tuber maksila atau retromolar pad.

Gambar 13. A. Prosedur eradikasi poket distal dengan insisi pada distal molar. B.
Scalloped insisi di sekitar gigi yang terlibat. C. Flap dibuka dan ditipiskan di sekitar insisi distal.
D. Posisi flap sebelum suturing. Ujung flap harus sedekat mungkin antara satu dengan lainnya. E.
Flap dijahit pada bagian distal dan diatas are yang terlibat operasi.

17

Gambar 14. Tipe design insisi untuk prosedur operasi distal pada molar kedua maksila

Jarak fasiolingual antara kedua insisi tergantung dari kedalaman poket dan jumlah dari
jaringan ikat yang terlibat. Semakin dalam poket, semakin besar jarak antar dua insisi
pararel. Ketika jaringan antara dua insisi dihilangkan dan flap ditipiskan, tepi dari kedua
flap harus mendekat satu sama lain pada posisi apikal yang baru tanpa adanya overlapping.
Ketika kedalaman poket tidak dapat diperkirakan, lebih baik untuk err pada sisi
konservatif, meninggalkan flap yang overlapping, lebih baik dibandingkan meninggalkan
flap yang terlalu pendek dan mengakibatkan tulang terekspose. Ketika kedua flap
overlapping setelah tindakan operasi selesai sempurna, kedua flap harus diletakkan satu
flap ditindih atau ditutupi oleh flap satunya, dan sisi overlapping satunya ditahan dengan
hemostat. Selanjutnya, digunakan pisau tajam atau gunting untuk memotong
kelebihannya.
Insisi transversal dibuat pada ujung distal di sepanjang kedua insisi pararel, bagian
jaringa yang rectangular dapat dihilangkan. Insisi ini biasanya saling berhubungan
dengan insisi untuk sisa operasi pda kuadran yang terkait. Insisi distal pararel harus tepat
pada attached gingiva karena perdarahan dan management flap menjadi masalah ketika
insisi diperluas hingga ke mukosa alveolar. Jika akses sulit didapatkan, terutama jika jarak
dari aspek distal gigi ke mucogingival junction pendek, insisi vertikal dapat dibuat pada
ujung dari insisi paralel.
Pada perawatan area tuber maksila, kedua insisi distal biasanya dibuat pada midline
dari tuber maksila. Pada kebanyakan kasus, untuk saat ini, tidak ada usaha untuk
melemahkan jaringan dibawahnya. Insisi tersebut dibuat lurus kebawah hingga ke
underlying bone dimana akses sulit didapatkan. Pada umumnya digunakan blade no #12B.
Lebih mudah membedah keluar dari jaringan underlying yang berlebihan ketika sebagian
flap diangkat. Ketika distal flap diletakkan kembali pada tulang, ujung dari kedua flap
harus berdekatan erat satu sama lain.

18

1.6.2. Mandibula Molars


Insisi lengkung mandibula berbeda dari yang digunakan pada tuber maksia karena
perbedaan anatomi dan histologi pada area tersebut. Pada area retromolar pad biasanya
tidak ditemukan banyak jaringan ikat attached gingiva. Apabila ada, Keratinized gingiva,
tidak ditemukan tepat pada distal molar. Jumlah paling banyak mungkin terdapat pada
distolingual atau distofasial dan mungkin tidak di atas crest tulang. Ramus ascending pada
mandibula juga menyebabkan area antara distal dan ujung molar menjadi pendek dan
horizontal. Semakin pendek area ini, semakin sulit untuk dilakukan perawatan lesi distal
yang dalam pada area sekitar molar terakhir.

Gambar 15. A. Eradikasi poket distal akan sulit dilakukan pada molar kedua mandibula
dengan attached gingiva yang sedikit dan close ascending ramus. B. Untuk prosedur operasi
distal pada molar kedua mandibula yang ideal dibutuhkan anatomi attached gingiva yang
berlebih dan distal space.

2 insisi distal pada molar harus melibatkan area dengan jumlah attached gingiva
yang banyak. Oleh karena itu, insisi dapat dilakukan ke arah distolingual atau distofasial,
tergantung pada area mana yang lebih banyak terdapat attached gingiva. Sebelum flap
terbuka secara sempurna, flap ditipiska menggunakan blade no #15. Lebih mudah
19

menipiskan flap sebelum flap terbuka bebas dan mobile secara sempurna. Setelah
pembukaan flap dan penghilangan jaringan ikat yang berlebih, dilakukan osseus surgery
apabila dibutuhkan. Pengembalian flap setelah operasi sama dengan yang dilakukan pada
area tuber maksila.

Gambar 16. Desingn insisi untuk prosedur operasi distal pada molar kedua mandibula,
insisi harus mengikutsertakan area denga jumlah attached giginva yang besar dan underlying
bone.

20

DAFTAR PUSTAKA

Carranza, F.A., Newman, M.G., Takei, H.H., Klokkevold, P.R., 2011, Clinical Periodontology,
11th ed., E. Saunders, Missouri.

21