Anda di halaman 1dari 2

PEMBAHASAN PEMERIKSAAN TPHA

(Treponema pallidum Haemaglutination Assay)

Pemeriksaan TPHA (Treponema pallidum Hemagglutination Assay)


Treponema
pemeriksaan

pallidum

serologi

Hemagglutination

untuk

sifilis.

Untuk

Assay

(TPHA)

skirining

penyakit

merupakan
sipilis

suatu

biasanya

menggunakan pemeriksaan VDRL atau RPR apabila hasil reaktif kemudian dilanjutkan
dengan pemeriksaan TPHA sebagai konfirmasi.
Selain itu TPHA merupakan tes yang sangat spesifik untuk melihat apakah adanya
antibodi terhadap treponema. Jika di dalam tubuh terdapat bakteri ini, maka hasil tes
positif. Tes ini akan menjadi negatif setelah 6 - 24 bulan setelah pengobatan. Bakteribakteri yang lain selain keluarga treponema tidak dapat membuat hasil tes ini menjadi
positif.
Manfaat Pemeriksaan TPHA ini adalah sebagai pemeriksaan konfirmasi untuk
penyakit sipilis dan mendeteksi respon serologis spesifik untuk Treponema pallidum
pada tahap lanjut/akhir sipilis. (Prodia,tt)
Pada praktikum ini, dilakukan pemeriksaan TPHA pada serum dengan kode ().
Pemeriksaan dilakukan dengan dua tahap, yaitu pemeriksaan kualitatif dan semikuantitatif. Apabila pemeriksaan pada tahap kualitatif dinyatakan positif barulah
selanjutnya dilaksanakan pemeriksaan semi-kuantitatif.
Adapun prinsip dari pemeriksaan TPHA yang dilakukan ini yaitu: Reaksi
Hemaglutinasi secara imunologis antara eritrosit avian yang dilapisi oleh antigen
Treponema pallidum (Nichols strain) pada reagen dengan antibodi spesifik terhadap
Treponema pallidum pada sampel serum/plasma pasien.
Berdasarkan

pada

hasil

pengamatan

yang

diperoleh,

didapatkan

hasil

pemeriksaan secara kualitatif pada serum pasien adalah negative, dan hasil ini
dinyatakan valid dimana berdasarkan hasil pada sumur 2,4, dan 6 yang masing-masing
berisi sampel serum, control positif, dan control negative, setelah penambahan reagen
control cell diperoleh hasil yang negetif ditunjukkan dengan adanya pengendapan sel
pada dasar sumur seperti titik. Sedangkan hasil negative dinyatakan dimana hasil yang

diperoleh pada sumur 1 yang berisi sampel serum dan reagen test cell serupa dengan
hasil yang diperoleh pada sumur 5 yaitu control negative ditunjukkan dengan adanya
pengendapan sel pada dasar sumur seperti titik.
Setelah diketahui hasil tersebut pemeriksaan tidak dilakukan secara semikuantitatif, namun pada praktikum ini tetap dilakukan pemeriksaan ini untuk memastikan
hasil sampel yang diperiksa. Namun tetap menunjukkan Reaksi negatif ditunjukkan
dengan adanya pengendapan sel pada dasar sumur seperti titik. Sehingga dapat
dipastikan sampel serum yang diperiksa memang benar negative atau tidak
mengandung antibodi spesifik terhadap Treponema pallidum .
Pada pemeriksaan TPHA ini, adapun kelebihan dan kelemahannya, diantaranya:

Kelemahan pemeriksaan TPHA :


1. Kurang sensitif bila digunakan sebagai skrining (tahap awal/primer) sipilis.
2. Pada saat pengerjaan diperlukan ketrampilan dan ketelitian yang tinggi.
3. Tidak dapat dipakai untuk menilai hasil terapi, karena tetap reaktif dalam
waktu yang lama.
Kelebihan pemeriksaan TPHA :
1. Teknis dan pembacaan hasilnya mudah
2. Memiliki spesifisitas tinggi untuk mendeteksi adanya antibodi treponemal dan
sensitivitas yang tinggi dimana kadar minimum antibodi treponemal yang

dapat dideteksi adalah 0,05 IU/ml.


3. Hasil reaktif/positif dapat diperoleh lebih dini.
Hal-hal yang perlu diperhatikan
1. Semua komponen harus disuhu ruangkan terlebih dahulu sebelum
digunakan.
2. Selalu perhatikan e.d reagen.
3. Suhu penyimpanan reagen adalah 2-80C dan tidak boleh dibekukan.
4. Sampel yang digunakan adalah sampel serum/plasma yang bebas dari sel
darah, kontaminasi mikroba, tidak hemolisis dan tidak lipemik/ikterik.
5. Selalu menyertakan control positif dan control negative.
6. Proses penghomogenan harus dilakukan dengan tepat.
7. Ketepatan volume pemipetan sampel dan reagen perlu diperhatikan untuk
memperoleh pengenceran yang sesuai.
8. Control cell harus selalu menunjukkan hasil negative pada proses
pemeriksaan baik kualitatif maupun semi kuantitatif.
9. Waktu inkubasi tidak boleh lebih dari 60 menit dan bebas dari getaran.